Menikmati (Ruang) Pertunjukan : Kajian mengenai Kehadiran
Pengalaman dan Apresiasi dalam Ruang Pertunjukan Seni
Kasus : JK...
bahwa pengalaman (experience) ruang kita ditentukan oleh sensasi, persepsi dan konsepsi yang
kita rasakan ketika berada di...
Gambar 2 Ilustrasi pembentukan ruang menurut Levefbre
Sumber: Ilustrasi Pribadi, 2013
Di sisi lain terdapat pemikiran yang...
Secara ringkas ketiga tahap itu dapat dituliskan dalam diagram berikut :
Physical – Perceived—Spatial Practice
Mental---Co...
pentas saja tetapi mulai dari set panggung, properti, pencahayaan hingga ke para pelaku
pertunjukan dari busana, rias waja...
Hasil Penelitian
Lingkungan fisik dapat memberikan persepsi dalam berbagai bentuk baik itu visual, audio,
maupun lainnya. ...
Dalam sebuah pertunjukan elemen sosial yang terbentuk di dalamnya terbagi ke dalam 2 bagian
utama yaitu performer yang mem...
yang disebar oleh penulis dalam rentang waktu April-Mei 2013 dan mendapatkan 275
responden terlihat bahwa 90% penonton dal...
Member sebagai elemen utama dalam pertunjukan JKT48 juga terlihat ketika ditanyakan
mengenai alasan para fans datang ke JK...
Sebagai sebuah grup sosial, penonton dalam JKT48 Theater terbagi kedalam beberapa
kelompok kecil lain. Penulis membaginya ...
memberi alasan lebih dekat dan 10% sisanya membahas masalah akustik. Jika melihat layout
dari JKT48 Theater hal ini sebena...
menit hingga 1 jam sebelum badan menjadi sakit dan pegal karena sandaran punggung yang
hanya berupa sebuah batang tanpa la...
Selain itu dengan berdiri di standing area maka melihat area stage akan lebih jelas
dibandingkan dengan duduk, apalagi jik...
Terkadang pemilihan tempat ini tidak berarti berada di tempat yang paling sentral karena tidak
jarang berarti tempat duduk...
Gambar 16 Ilustrasi seberapa tinggi kepala harus mendongak untuk bisa melihat performer di tiap baris tempat
duduk
Sumber ...
Semakin jauh jarak dari sumber bunyi maka akan semakin kecil juga suara yang didengar
apalagi jika sumber suaranya terpusa...
dalam mendesain sebuah ruang pertunjukan. Tiap individu penikmat ruang dan pertunjukan
tidak bisa digeneralisir dan dipaks...
pertunjukan dengan meneriakkan chant atau member call dan juga membawa lightstick yang
dilambai-lambaikan selama menonton ...
Daftar Referensi
Appleton, I. (2008). Building for the Performing Arts. Oxford: Architectural Press.
Bernstein, J. S. (200...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Jurnal Apresiasi dan Kehadiran ruang dalam JKT48 Theater

1,112 views

Published on

Published in: Design
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,112
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
15
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Jurnal Apresiasi dan Kehadiran ruang dalam JKT48 Theater

  1. 1. Menikmati (Ruang) Pertunjukan : Kajian mengenai Kehadiran Pengalaman dan Apresiasi dalam Ruang Pertunjukan Seni Kasus : JKT48 Theater di fX Sudirman, Jakarta Selatan Yohanes Oktavianus Siagian, Sri Riswanti 1. Departemen Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia, Depok 2. Departemen Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia, Depok Email : yohanes.oktavianus@ui.ac.id Abstrak Arsitektur seringkali hanya dilihat dari elemen fisiknya yang terlihat yaitu bangunan sehingga elemen ruang sebagai salah satu pembentuknya seringkali terabaikan. Elemen ruang tidak terbatas hanya pada arsitektur juga tetapi juga terdapat pada berbagai seni seperti seni pertunjukan. Skenografi adalah contoh bagaimana pengaturan elemen ruang dapat menghasilkan pengalaman dalam sebuah pertunjukan.Dalam seni pertunjukan terdapat penonton dan pelaku pertunjukan yang menikmati pertunjukan dan juga ruangan sebagai lingkungannya. Skripsi ini menjabarkan dan menyimpulkan bagaimana pengalaman dapat muncul dalam sebuah pertunjukan dan bagaimana penonton sebagai sebuah grup sosial mengapresiasinya dalam bentuk tindakan, tidak hanya pertunjukan karya seni pertunjukan tapi juga elemen ruang didalamnya Abstract Experiencing performing art(‘s space) : study of the existence and appreciation of performing art’s space Architecture oftenly seen just by its physical element which is building so space as one of its element was neglected. Actually, Space as element is not limited in architecture but also in art like performing art. Scenography is a example how setting space element can produce experience in a performance. In performing art there are audiences and performer who not only enjoy and experiencing the show buat also the stages and auditorium as the enviroment. This Thesis ini describes dan concludes how experience is created in a performance and how audience as the consumer appreciate not only the show but also the spatial element within it, by their responses in action, Keywords : Space, Spatial Element, Performing Art, Experience, Appreciation Pendahuluan Menurut buku Architecture, Space and Order terdapat dua elemen dalam arsitektur yaitu bentuk (form) dan ruang (space). Bentuk (form) merupakan hal yang disusun oleh titik, garis , bidang dan volume. Biasanya ini adalah yang sering kita anggap sebagai arsitektur karena mudah untuk dilihat keberadaannya dan lebih bersifat konkret padahal ruang (space) sebagai elemen lain juga penting walaupun sulit untuk ditunjukkan karena bersifat lebih abstrak. (Ching, 1975) Dalam Arsitektur juga terdapat dua istilah penting yaitu Space and Place yang biasanya disebut sama dalam bahasa Indonesia yaitu ruang tapi sebenarnya memiliki arti yang cukup berbeda. Dalam bukunya Space and Place : The Perspective of Experience, (Tuan, 1977) menyebutkan
  2. 2. bahwa pengalaman (experience) ruang kita ditentukan oleh sensasi, persepsi dan konsepsi yang kita rasakan ketika berada di ruang tersebut, bagaimana mengubah sebuah space menjadi sesuatu yang lebih familiar yaitu place. Hal ini nantinya yang menentukan bagaimana kita merasakan space maupun place dan membedakan keduanya. Dalam kehidupan manusia, seni adalah satu media ekspresi, salah satu jenisnya adalah seni pertunjukan. Seni pertunjukan berbeda dengan karya seni lain karena seni pertunjukan bukanlah karya yang diam seperti halnya seni rupa dan sastra yang berbentuk objek statis. (Willson, 1991) dalam The Theater Experience menyebutkan bahwa seni pertunjukan memberikan pengalaman dan emosi bukan dalam sebuah objek melainkan melainkan dalam sebuah peristiwa yang bergerak seiring jalannya waktu. Sebagai sebuah peristiwa tentunya ada berbagai elemen yang meembentuknya, hal ini dijelaskan oleh (Riantiarno, 2011) dalam bukunya Kitab Teater : Tanya jawab seputar seni pertunjukan yang menyebutkan bahwa ada tiga kekuatan utama yang bersinergi dalam membentuk sebuah peristiwa teater yaitu pekerja teater, tempat dan komunitas penikmat. Disini terlihat peranan ruang dan arsitektur dalam seni pertunjukan. Tinjauan teoritis Apa itu space dan bagaimana mengetahui kehadirannya? Menurut (Locke, 1999) dalam bukunya An Essay on Human Understanding , space hadir dari posisi tubuh kita yang terdefinisi dalam ungkapan “ this piece is this distance from that piece is this distance from that piece dan is this long, this wide, etc.” (Locke, 1999, hal. 169) yang menunjukkan bahwa posisi spasial terbentuk dari penglihatan dan perabaan (sight and touch). Gambar 1 Ilustrasi pembentukan ruang menurut Locke Sumber :Ilustrasi pribadi, 2013
  3. 3. Gambar 2 Ilustrasi pembentukan ruang menurut Levefbre Sumber: Ilustrasi Pribadi, 2013 Di sisi lain terdapat pemikiran yang berbeda dari (Lefebvre, 1991) tentang pembentukan space. Henry Levebfre menyatakan bahwa space adalah sebuah produk sosial, yang berarti bahwa space terbentuk (atau dibentuk) oleh seseorang yang melakukan intervensi, interaksi, maupun melakukan hubungan dengan orang lain. (Kurniawan, 2009) dalam papernya yang berjudul Kita Memproduksi Ruang, membahas mengenai pemikiran Levebfre mengenai space ini. Henry Levefbre mengatakan bahwa “space is socially produced” sementara “we are spatially produce”, disini telihat bagaimana manusia sebagai objek yang menentukan space terbentuk sementara manusia itu sendiri terbentuk dan teridentifikasi karena interaksinya dengan ruang. Lebih lanjut Kemas Ridwan menjelaskan pemikiran Levefbre mengenai 3 proses yang terjadi ketika kita berinteraksi dengan sebuah space, atau lebih tepatnya berbagai elemen yang ada dalam sebuah space tersebut. Beliau menjelaskan bahwa tahap pertama adalah ketika kita melakukan praktik meruang (spatial practice) terhadap sebuah ruang, bagaimana kita memahami tentang aspek fisikal. Tahap selanjutnya adalah pengolahan secara mental tentang persepsi yang kita terima sehingga ada representasi secara sadar dari ruang. Di tahap terakhir mengacu pada pengalaman sub-conscious terhadap ruang dan bagaimana kita menentukan hidup dan melakukan berbagai tindakan kita di dalam ruang tersebut. Tahap ini adalah tahap tersulit karena berbicara tentang pemahaman dan penentuan respon terhadap ruang yang tentu saja dipengaruhi oleh personal pelaku dan bersifat sangat subjektif.
  4. 4. Secara ringkas ketiga tahap itu dapat dituliskan dalam diagram berikut : Physical – Perceived—Spatial Practice Mental---Conceived—Representasions of Space Social---Lived---Spaces of Representation. Gambar 3 Ilustrasi hubungan Perceived Space,Conceived Space dan Lived Space Sumber : Ilustrasi Pribadi, 2013 Menurut (Appleton, 2008) dalam Building for The Performing Arts dalam merancang sebuah ruang1 pertunjukan haruslah terlebih dahulu memperhitungkan berbagai macam faktor yang terkait seperti konsep pertunjukan, site, jenis pertunjukan, kapasitas dan lain sebagainya. Mengenai jenis petunjukan yang berhubungan dengan desain bangunan, (Appleton, 2008) menyatakan bahwa setidaknya dapat dibagi menjadi Musik klasik, Opera, Tari, Pertunjukan Musikal, Jazz, Musik Pop/Rock, dan Drama. Jenis pertunjukan tentunya memerlukan konfigurasi elemen arsitektur dan interior yang berbeda baik dari zoning, akustik, pencahayaan dan lain sebagainya. Dalam menciptakan lingkungan pertunjukan dan suasana yang diinginkan untuk mendukung sebuah pertunjukan yang sukses diperlukan penataan berbagai hal pendukung lain tidak hanya 1 Atau gedung,bangunan 1 2 3
  5. 5. pentas saja tetapi mulai dari set panggung, properti, pencahayaan hingga ke para pelaku pertunjukan dari busana, rias wajah dan rambut. Penataan berbagai hal tersebut disesuaikan dengan konsep dan pertunjukan yang akan ditampilkan agar memberikan pengalaman yang nyata dan lebih jelas dirasakan oleh penonton. Dalam seni pertunjukan ada yang dikenal dengan skenografi. Berdasarkan etimologinya Scenograph berasal dari bahasa Yunani ,skēnē, yang berarti panggung atau lingkungan; grapho, yang berarti menjelaskan , jadi dapat diambil kesimpulan bahwa skenografi adalah sesuatu yang menjelaskan lingkungan di pentas. Buku What is Scenography menunjukkan pendapat banyak ahli yang memberi mengenai definisi skenografi misalnya : a) Josef Svoboda (Czech Republic) : The interplay of space, time, movement and light on stage b) Tali Itzhaki (Israel) : Everything on stage that is experienced visually—in essence, a human being in a human space. c) Miodrag Tabacki (Yugoslavia) : The visual space of the performance conceived through an idea, shaped into a physical and architectural whole. (Howard, 2002, hal. 8) Metode Penelitian Untuk melakukan penelitian mengenai kehadiran ruang dan apresiasi ruang seni pertunjukan maka penulis memilih untuk memilih JKT48 Theater yang berlokasi di fX Sudirman, Jakarta Selatan. JKT48 Theater dipilih karena beberapa alasan antara lain karena intensitas pertunjukan yang tinggi, konsep pertunjukan yang berbeda, tipikal penonton dan apresiasi penonton yang berbeda dari pertunjukan pada umumnya sehingga menarik untuk diteliti. Penelitian akan dilakukan dengan menggunakan metode kuantitatif dan kualitatif. Penulis akan mencoba berada di ruang pertunjukan untuk menonton pertunjukan yang ada dan menempatkan diri sebagai penonton sehingga bisa merasakan pengalaman yang diberikan kemudian memberikan laporan mengenai apa yang saya rasakan. Selain itu penulis juga akan menyebarkan angket dan melakukan wawancara dengan penonton lain untuk mendapatkan perbandingan dan menjaga objektifitas penulisan. Pengukuran ruangan, analisa serta dokumentasi lain akan digunakan untuk mendukung landasan teori yang digunakan.
  6. 6. Hasil Penelitian Lingkungan fisik dapat memberikan persepsi dalam berbagai bentuk baik itu visual, audio, maupun lainnya. Hal inilah yang dimanfaatkan oleh Skenograf(i) untuk bisa membentuk pengalaman dari berbagai dekorasi spasial. JKT48 Theater menggunakan sistem thrust Stage yang merupakan “gabungan” antara Proscenium dan Arena. Dengan bentuk stage seperti ini maka penonton dapat melihat seluruh performer, dan begitu juga sebaliknya. Namun penonton akan mendapatkan pandangan yang berbeda tergantung posisi dimana dia duduk. Bandingkan dengan stage bentuk arena dimana performer bisa saja membelakangi penonton. Lingkungan fisik dapat memberikan persepsi dalam berbagai bentuk baik itu visual, audio, maupun lainnya. Hal inilah yang dimanfaatkan oleh Skenograf(i) untuk bisa membentuk pengalaman dari berbagai dekorasi spasial. JKT48 Theater menggunakan sistem thrust Stage yang merupakan “gabungan” antara Proscenium dan Arena. Dengan bentuk stage seperti ini maka penonton dapat melihat seluruh performer, dan begitu juga sebaliknya. Namun penonton akan mendapatkan pandangan yang berbeda tergantung posisi dimana dia duduk. Bandingkan dengan stage bentuk arena dimana performer bisa saja membelakangi penonton. Gambar 3 & 4 Perbandingan orientasi penonton dan performer dalam Thrust Stage, dalam hal ini JKT48 Theater (kiri) dan Arena Stage (kanan) Sumber : Ilustrasi pribadi (kiri); http://www.Theaterintheround.org/about-trp/unique-stage.html (kanan), 2013, telah diolah kembali
  7. 7. Dalam sebuah pertunjukan elemen sosial yang terbentuk di dalamnya terbagi ke dalam 2 bagian utama yaitu performer yang memberi pertunjukan dan penonton yang menikmatinya. Dalam kesempatan kali ini penulis akan fokus terhadap penonton di dalam sebuah pertunjukan dan bagaimana mereka berinteraksi.Dalam pertunjukan di JKT48 Theater, penonton tidak hanya menjadi penikmat tetapi juga memberikan respon yang justu menjadi sebuah pertunjukan tersendiri. Teriakan Chant, member call,dan gerakan-gerakan lain menjadi pertunjukan menarik yang menambah pengalaman dalam setiap pertunjukan dalam JKT48 Theater. Lightstick yang bergoyang seiring irama lagu menjadi pemandangan yang menarik untuk dilihat. Walaupun berupa aspek fisik tetapi elemen yang diberikan oleh para penonton ini dapat dianggap sebagai lingkungan sosial karena bersifat sangat relatif terhadap penonton yang hadir dan bukan bagian dari elemen bangunan yang dipersiapkan. Berdasarkan angket yang disebar oleh penulis terlihat bahwa 63 % penonton membawa atribut ketika menonton pertunjukan dalam JKT48 Theater baik yang berupa lightstick, neckstrap, dan lain sebagainya. Atribut-atribut ini tentunya memberi sebuah identitas tempat dan memberi penegasan ruang pertunjukan ini sebagai markas JKT48. Disisi lain berbagai atribut yang digunakan ini sebenarnya memberi sebuah tanda bahwa penonton sengaja menempatkan dirinya di luar pertunjukan (utama) tapi tidak terpisah. Mungkin hampir sama seperti seorang penari latar dalam sebuah lakon pertunjukan. Tentu berbeda dengan penonton dalam sebuah opera yang menempatkan dirinya dalam posisi observer atau penonton dalam sebuah pertunjukan drama yang menempatkan diri sebagai orang yang ikut dalam cerita. Dalam menikmati sebuah ruang arsitektur dan pengalaman didalamnya, relevansinya dengan penikmat dan kondisi budaya/masyarakat sekitar sangat berpengaruh seperti dikatakan oleh Steen E. Rasmussen “ That which may be quite right and natural in one cultural environment can easily be wrong in another; whats is fitting and proper in one generation become ridiculous in the next when people have acquiref new tastes and habit (Rasmussen, 1959, hal. 10) Menurut (Willson, 1991) dalam Theater Experience, hal-hal yang mempengaruhi bagaimana penonton menikmati sebuah pertunjukan bersifat sangat subjektif karena berhubungan dengan ekpektasi dan latar belakang penonton masing-masing. Lebih lanjut hal ini dibagi menjadi ke dalam lima poin yaitu adanya simpati terhadap karakter dalam perform, pengetahuan dan pengalaman pribadi, kepekaan terhadap kondisi sosial, politik saat karya ditulis, pengetahuan spesifik terhadap karya dan ekspektasi individual terhadap pertunjukan. Berdasarkan angket
  8. 8. yang disebar oleh penulis dalam rentang waktu April-Mei 2013 dan mendapatkan 275 responden terlihat bahwa 90% penonton dalam JKT48 Theater adalah pria dengan mayoritas usia berkisar antara 16-20 tahun. Jika dibandingkan dengan performer yang merupakan wanita dengan kisaran umur yang hampir sama, terlihat bahwa ada semacam simpati(atau empati) dari penonton terhadap performer. Hal ini didukung pula dengan status hubungan para fans yang sebagian besar single, dimana para performer juga diwajibkan untuk tidak memiliki hubungan asmara. Gambar 5 & 6 Data Jenis kelamin dan status hubungan fans JKT48 Sumber : Dokumentasi pribadi berdasarkan kuesioner yang disebar, 2013 Hal ini kemudian menjadi penting karena kemudian performernya menjadi lebih utama dibanding performance yang dibawakan yang tentu saja akan mempengaruhi bagamana penonton beraksi dan menikmati pertunjukan tersebut. Hal ini terlihat ketika selanjutnya diberikan pertanyaan mengenai hal yang menarik dari JKT48 sebagai performer. 23% fans yang disurvei menyatakan bahwa member adalah aspek yang paling disukai, mengalahkan performance yang hanya memperoleh suara 18%. 90% 10% Jenis Kelamin Pria Wanita 87% 12%1% Status Hubungan Single In Relationship Married
  9. 9. Member sebagai elemen utama dalam pertunjukan JKT48 juga terlihat ketika ditanyakan mengenai alasan para fans datang ke JKT48 Theater. 43% fans mengaku alasan utamanya datang ke JKT48 Theater untuk mendukung member, sama besar dengan untuk mencari hiburan yang juga 43 % dan 14% lainnya datang untuk berkumpul bersama fans. Penemuan ini cukup menarik karena 43% merupakan jumlah yang cukup besar untuk menjadi alasan datang ke sebuah pertunjukan untuk mendukung performer dibanding menikmati pertunjukannya. Gambar 7 & 8 Pie Chart Apa yang disukai fans dari JKT48 (kiri) dan alasan menonton (kanan) Sumber :Dokumentasi Pribadi Pertunjukan yang diberikan dalam JKT48 Theater adalah pertunjukan yang sama setiap kalinya, kalaupun ada yang berbeda paling hanya di line up performer atau topik MC yang dibawakan. Lalu kenapa banyak penonton yang berkali-kali menonton pertunjukan ini bahkan hingga sampai lebih dari 20 kali (18%) ? Tentunya ada ekspektasi lain yang diharapkan dari penonton ketika menyaksikan pertunjukan. Melihat member yang berbeda membawakan sebuah setlist atau sekadar melihat member favorit saja sepertinya menjadi alasan yang utama. Interaksi antara penonton dan performer selama pertunjukan tidak hanya sebatas pelaku pertunjukan dan penikmat saja tetapi juga ada interaksi dua arah yang diberikan. Member biasanya memberikan berbagai interaksi berupa eyelock, senyuman, atau sekadar gestur tubuh untuk merespon teriakan panggilan dari penonton. Bahkan interaksi ini kemudian yang menjadi kekuatan utama dari pertunjukan yang dihadirkan, lebih dari pertunjukan musik dan tari itu sendiri. Jadi bagaimana sebenarnya penonton bereaksi terhadap petunjukan dan ruang pertunjukan dalam JKT48 Theater? Bagaimana penonton menempatkan dirinya terhadap grup sosial yang ada ketika menikmati pertunjukan tersebut ? 14% 43% 43% Alasan menonton JKT48 Theater Berkumpul fans Hiburan aternatif Support Member 23% 10% 19%10% 20% 18% Apa yang disukai dari JKT48? Member Fandom Konsep Kostum Liriknya FanServic e
  10. 10. Sebagai sebuah grup sosial, penonton dalam JKT48 Theater terbagi kedalam beberapa kelompok kecil lain. Penulis membaginya ke dalam 3 jenis yaitu newbie fans yaitu fans yang baru beberapa kali menonton dan ikut dalam fandom, Casual Fans yaitu fans yang sudah sering menonton dan berkecimpung cukup lama dan Wota yaitu mereka yang sudah benar benar terobsesi dengan idol dan segala pertunjukannya. Penggolongan ini penting karena ketika membahas sebuah personal space dan grup sosial berarti juga berbicara tentang kesamaan dan bagaimana kita menempatkan diri di dalam sebuah grup tersebut. Berdasarkan angket yang disebar terlihat bahwa hanya 24% penonton yang diam menikmati pertunjukan yang diberikan. Sisanya menonton pertunjukan sambil melakukan kegiatan lain seperti chanting (38%), sing along (18%), live report via tweet (8%) dan lain sebagainya seperti terlihat dalam chart dibawah ini. Gambar 9 Pie chart tindakan yang dilakukan oleh penonton sambil menyaksikan pertunjukan di JKT48 Theater Sumber : Dokumentasi pribadi, 2013 Tindakan yang berbeda seperti ini tentunya membutuhkan ruang yang berbeda beda juga. Live tweet hanya membutuhkan ruang gerak yang kecil, lain halnya dengan furicopy atau misalnya menarik perhatian member dengan mengangkat benda atau aksesoris lainnya. Dari angket yang disebar mengenai pentingnya row duduk didapatkan hasil bahwa 40% responden menganggap sangat penting, 50% menganggap cukup penting dan 9% menganggap tidak penting. 60% fans memberikan alasan pentingnya Row duduk karena lebih jelas, 30% 8% 38% 18% 5% 2% 5% 24% Apa yang dilakukan saat menonton ? Live Tweet Chanting Sing along Looking for member attention Take Notes Furicopy Diam
  11. 11. memberi alasan lebih dekat dan 10% sisanya membahas masalah akustik. Jika melihat layout dari JKT48 Theater hal ini sebenarnya cukup beralasan karena tidak adanya leveling dalam pengaturan kursi di area auditorium. Dari alasan tersebut terlihat bahwa akses visual lebih penting dibanding dengan jarak fisik terhadap performer. Gambar 10 Tampilan potongan samping stage dan auditorium JKT48 Theater Sumber : Dokumentasi pribadi, 2013 Dalam setiap pertunjukan JKT48 dan grup 48 lainnya, pemilihan tempat duduk dilakukan dengan cara undian atau biasa dikenal dengan istilah bingo. Tiap tiket memiliki nomor yang kemudian akan diundi untuk menentukan urutan masuk ke dalam ruang pertunjukan dan memilih tempat duduk. Disini terlihat bahwa pihak penyelenggara pertunjukan sendiri sudah mengetahui pentingnya tempat duduk bagi penonton oleh karena itu menerapkan sistem ini agar tidak terjadi keributan saat memilih tempat duduk. 17% responden mengaku lebih memilih berdiri dibandingkan duduk padahal berdiri lebih melelahkan dan lebih jauh dari stage. Angka ini cukup besar karena biasanya manusia menginginkan kenyamanan dan menghindari kesulitan. Dilihat dari alasan berdiri2 , bebas berekspresi dan bergerak sebesar 18%, bersama teman 16% dan lebih jelas terlihat 16% dapat disimpulkan bahwa beberapa penonton mengorbankan kenyamanan duduk untuk hal yang dianggap lebih penting. Hal ini didukung dengan kondisi tempat duduk yang sebenarnya tidak terlalu nyaman. Menurut situs resmi Chitose yang beralamat di http://www.chitose-indonesia.com , kursi dengan nama produk Flora H ini memang diperuntukkan untuk Cafe, Food court dan teras. Hal ini berarti memang penggunaan kursi ini bukan untuk jangka waktu lama, hanya sekitar 30 2 dengan mengabaikan alasan “terpaksa” yang berarti tidak memilih berdiri
  12. 12. menit hingga 1 jam sebelum badan menjadi sakit dan pegal karena sandaran punggung yang hanya berupa sebuah batang tanpa landasan. Alasan lain pemilihan standing area sebagai tempat menikmati pertunjukan adlaah rasa bosan. Penonton yang datang berkali kali untuk menikmati pertunjukan yang sama akan mencoba mencari pengalaman baru untuk menikmati,ketika dia tidak bisa mengubah pertunjukan yang diberikan maka dia pun akan mengganti cara menikmatinya misalnya mencoba furicopy, chant sekencang-kencangnya,dan lain sebagainya, 8% responden secara terang–terangan menyatakan hal ini .Menikmati pertunjukan di standing area bisa lebih bebas karena lebih luas dan jarak perorangnya yang lebih besar jika dibandingkan dengan di area duduk. Gerakan wotagei, furicopy dapat dilakukan dengan bebas tanpa harus takut mengenai kepala dan badan orang di depan atau samping kita. Meneriakkan chant sekeras-kerasnya tanpa harus takut mengganggu dan memekakkan telinga orang di sekitar juga dapat dilakukan di standing area. Gambar 11 Ilustrasi perbandingan ketika menonton diam dan melakukan wotagei Sumber : Ilustrasi Pribadi, 2013
  13. 13. Selain itu dengan berdiri di standing area maka melihat area stage akan lebih jelas dibandingkan dengan duduk, apalagi jika duduk di bagian belakang. Dengan akses visual yang jelas maka interaksi visual akan terjadi sehingga dapat merasakan koneksi yang lebih dengan performer. Dengan berada di standing area juga penonton dapat bebas memperlihatkan aksesoris atau tulisan lain kepada performer tanpa takut melanggar peraturan yang melarang mengangkat papan atau apapun yang menghalangi penonton lain. Gambar 12 Ilustrasi melihat di tempat duduk dan standing area Sumber : Ilustrasi Pribadi, 2013 Apa atau mungkin lebih tepat siapa sebenarnya yang diharapkan oleh penonton untuk dilihat dalam sebuah pertunjukan ? 37% penonton mendasarkan pilihannya untuk memilih tempat duduk karena ingin melihat satu atau beberapa member secara khusus. Gambar 13 & 14 Sudut pandang vertikal (Kiri), dan sudut pandang Horizontal saat menonton pertunjukan (kanan) Sumber : (Appleton, 2008, hal. 132)
  14. 14. Terkadang pemilihan tempat ini tidak berarti berada di tempat yang paling sentral karena tidak jarang berarti tempat duduk paling pinggir. Ditambah dengan keinginan untuk berada lebih dekat dan jelas melihat member tersebut yang berarti akan menyulitkan untuk melihat pertunjukan semua member secara keseluruhan. Gambar 15 Ilustrasi blocking member dan jarak pandang jika ingin melihat 1 atau beberapa member secara khusus. Sumber : Ilustrasi Pribadi, 2013 Perhatikan dalam ilustrasi diatas bahwa berada dibagian tengah (posisi 1) adalah posisi yang paling ideal untuk melihat semua performer. Akan tetapi jika ingin melihat member B secara khusus dan lebih nyaman maka posisi 2 akan lebih menjadi pilihan. Auditorium dalam JKT48 Theater terdiri dari standing area yang tersusun dari susunan kursi 15x 5 x 4 sebagai berikut. Berdasarkan angket yang disebar terlihat bahwa mayoritas memilih untuk duduk di row ke 3-5 . Mengapa penonton lebih memilih row tersebut? Jika perhatikan dari gambar potongan samping dibawah ini terlihat jarak antara tempat duduk penonton dan stage yang cukup dekat. 1 2
  15. 15. Gambar 16 Ilustrasi seberapa tinggi kepala harus mendongak untuk bisa melihat performer di tiap baris tempat duduk Sumber : Ilustrasi pribadi, 2013 Dengan mengasumsikan bahwa tinggi peformer dan penonton sebagai 160 cm dan tinggi saat duduk menjadi 120 cm, dan jarak tiap kursi 50 cm, kita dapat mengukur berapa derajat kepala harus mendongak untuk bisa melihat performer. Berada di posisi A (baris pertama) memaksa penonton untuk mendongak sebesar 45°, di posisi B (baris kedua) 33°, posisi C (baris ketiga) 26,5°, posisi D (baris keempat) 21°, dan posisi E (baris kelima ) 18°. Sedangkan ketika berada di standing area kita harus mendongak 13° untuk bisa melihat performer. Peletakan speaker di dalam JKT48 Theater juga sangat berpengaruh terhadap bagaimana pertunjukan bisa kita nikmati dan pengalaman tersebut bisa terbentuk. Jika kita perhatikan potongan samping penyusunan speaker dibawah ini terlihat bahwa sudut 20° ke bawah ini mengarah tepat ke row 3. Dengan penyusunan seperti itu maka arah penyebaran akan tidak merata seperti yang diperlihatkan dalam gambar 4.24. Gambar 17 Tampak samping sudut peletakan Speaker di JKT48 Theater Sumber : Ilustrasi pribadi, 2013 160cm 160cm 100cm A B C D E F 50cm
  16. 16. Semakin jauh jarak dari sumber bunyi maka akan semakin kecil juga suara yang didengar apalagi jika sumber suaranya terpusat seperti JKT48 Theater. Hal ini menjadi penting karena dalam pertunjukan yang dihadirkan merupakan pertunjukan tari dan musik dimana aspek akustik adalah elemen krusial. Elemen lain yang menjadi perhatian oleh penonton ketika menikmati pertunjukan terlihat dalam diagram dibawah ini. Gambar 18 Elemen yang menganggu kenyamanan menonton Sumber : dokumentasi pribadi 47% penonton mengeluh sempitnya kursi yang ada di JKT48 Theater dan tidak leluasanya untuk bergerak. Dimensi kursi yang sangat pas-pasan bahkan sangat menjepit tentu saja menganggu kenyamanan ketika menonton. Hal ini didukung pula dengan jarak antar kursi yang sangat dekat sehingga sulit untuk melakukan kecha dan lain sebagainya. Seni pertunjukan sebagai salah satu seni yang memiliki tiga elemen utama yaitu performer, penonton dan lingkungan tempat pertunjukan diadakan memperlihatkan bagaimana peranan sebuah arsitektur dapat membantu sebuah pertunjukan dalam menyampaikan pesan kepada pada penontonnya. Tiap seni prtunjukan tentu memerlukan spesifikasi ruangan yang berbeda beda sehingga memerlukan desain arsitektur dan interior yang berbeda juga sehingga hasilnya bisa maksimal. Dalam sebuah seni pertunjukan dan ruang pertunjukan sebagai sebuah bentuk arsitektur maka elemen penikmat juga harus diperhatikan dengan seksama. Beragamnya penonton dan penikmat pertunjukan dan ruang yang ada tersebut haruslah menjadi faktor yang diperhitungkan 31% 47% 17% 5% Elemen yang mengganggu kenyamanan menonton Tiang Kursi Sempit jarak jauh chant dan fans lain
  17. 17. dalam mendesain sebuah ruang pertunjukan. Tiap individu penikmat ruang dan pertunjukan tidak bisa digeneralisir dan dipaksakan untuk menikmati keadaan yang ada. Kesimpulan Dari pembahasan saya mengenai JKT48 Theater banyak hal yang penulis peroleh dalam kaitannya dengan bagaimana ruang, penonton dan performer bisa saling berkaitan dan mempengaruhi bagaimana menikmati sebuah sebuah pertunjukan. Penulis mendapatkan bahwa skenografi adalah hal penting dalam sebuah pertunjukan, bagaimana penataan panggung, dekorasi dapat mempengaruhi mental image dalam sebuah pertunjukan. Seperti yang dikatakan oleh Goldblatt (1990) bahwa “A special event recognises an unique moment in time with ceremony and ritual to satisfy specific needs” (Berridge, 2007, hal. 6). maka harus diteliti juga ekspektasi dan keinginan dari penonton ketika menikmati sebuah pertunjukan. Ketika yang mereka inginkan adalah audio maka akustik yang harus diperhatikan, jika visual yang mereka inginkan maka harus perhatian lebih di sisi ini misalnya dengan mengadakan proyektor dan sebagainya. Dalam menjual sebuah pertunjukan harus diperhatikan apa sebenarnya yang diinginkan oleh (calon) penonton. Joanne Scheff Bernstein (2007) dalam Arts Marketing Insights: The Dynamics o f Building and Retaining Performing Arts Audiences menjelaskan bahwa pemahaman penonton dalam menyingkapi sebuah pertunjukan tidaklah sama, “People tend to make a sharp distinction between art and entertainment and have a strong, even exclusive preference for one or the other. “ (Bernstein, 2007, hal. 12) Penonton di JKT48 Theater ternyata tidak semuanya bertujuan untuk mendapatkan hiburan dari pertunjukan yang disajikan, sebagian justru malah betujuan untuk berkumpul dengan teman teman atau malah untuk melihat dan mendukung si performer saja. Hal ini tentu saja berakibat ke bagaimana penonton menempatkan dirinya ke dalam sebuah pertunjukan. Penonton tidak hanya sebagai penikmat pertunjukan yang pasif tetapi juga melakukan respon terhadap pertunjukan yang dinikmati dan tidak jarang justru menjadi sebuah pertunjukan tersendiri. Ruang pertunjukan di JKT48 Theater cenderung kosong dan minim dengan dekorasi dengan warna dominan hitam. Pertunjukan yang didominasi oleh warna warna cerah dari pakaian performerlah yang memberi kehidupan terhadap ruangan tersebut selain pertunjukan cahaya yang maksimal. Di sisi lain para penonton juga memberi andil untuk memberikan kesan dalam
  18. 18. pertunjukan dengan meneriakkan chant atau member call dan juga membawa lightstick yang dilambai-lambaikan selama menonton pertunjukan. Pengalaman ruang baik lingkungan secara fisik maupun sosial mempengaruhi bagaimana orang – orang bereaksi dan hidup di dalamnya. Di JKT48 Theater terlihat bagaimana mereka yang memang ingin untuk melakukan kegiatan yang berbeda akan memilih spot tertentu untuk melakukannya sehingga dapat berkumpul dengan orang – orang dengan tujuan yang sama dan tidak mengganggu yang berbeda, contohnya orang yang memang ingin untuk mengangkat sebuah banner,poster dan semacamnya akan lebih memilih untuk berdiri di belakang di standing area sehingga tidak mengahalangi pandangan orang. Terbentuknya grup-grup yang memiliki perbedaan tujuan ini sangat berpegaruh ke bagaimana kita bisa menikmati pertunjukan, dan bagaimana kita bisa bersifat toleran kepada orang lain dalam kaitannya dengan personal space dan semacamnya. Dari kuesioner yang disebut terlihat bahwa banyak fans yang terganggu dengan kelakuan fans lain ketika menonton pertunjukan yang sama. Oleh karena itu zoning menjadi penting dalam sebuah ruangan, dalam hal ini ruang pertunjukan. Saran Tulisan ini dapat dijadikan sebagai sebuah sumbangan acuan dan contoh tentang bagaimana desain sebuah pertunjukan haruslah disesuaikan dengan kebutuhan dari pertunjukan itu sendiri. Penonton sebagai penikmat pertunjukan dan bagaimana mereka akan menikmatinya harus menjadi pertimbangan ketika mendesain sebuah ruang pertunjukan. Konsep pertunjukan dan bagaimana pertunjukan diadakan harus menjadi bahan riset oleh si arsitek. Penulis hanya membahas sebuah ruang pertunjukan dengan satu konsep, pembahasan lebih luas dengan membandingkannya dengan pertunjukan lain dengan konsep dan perilaku penikmat yang berbeda sangat dianjurkan untuk dilakukan sehingga diperoleh pemahaman menyeluruh terhadap pertunjukan dan ruang pertunjukan.
  19. 19. Daftar Referensi Appleton, I. (2008). Building for the Performing Arts. Oxford: Architectural Press. Bernstein, J. S. (2007). Art marketing Insights: The Dynamics of Building and Retaining Performing Arts Audiences. San Fransisco: Jossey-Bass. Berridge, G. (2007). Event Design and Experience. Oxford: Butterworth-Heinemann. Ching, F. D. (1975). Architecture: Form, Space, and Order. New York: John Wiley. Howard, P. (2002). What is Schenography ? London: Routledge. Kurniawan, K. R. (2009). Kita memproduksi Ruang. LILIN LESTARI 72 Tahun IR.Siti Utamini Departemen Arsitektur FTUI. Lefebvre, H. (1991). The production of space (Vol. 30). Oxford: Blackwell. Locke, J. (1999). An Essay on Human Understanding Book II, (First published 1690). Pennsylvania: Pennsylvania State University. Rasmussen, S. E. (1959). Experiencing Architecture. Dalam S. E. Rasmussen, Experiencing Architecture (hal. 9). Cambridge: The Massachutes Institute of Technology. Riantiarno, N. (2011). Kitab Teater : Tanya jawab seputar seni pertunjukan . Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia. Tuan, Y. F. (1977). Space and Place: The Perpective of Experience (4th ed.). London: University of Minnesota Press. Willson, E. (1991). The Theatre Experience. New YorkThe City University of New York.

×