Materi Fisika Zat dan Wujudnya

166,569 views

Published on

Materi Presentasi Fisika Zat dan wujudnya

Published in: Technology, Travel
14 Comments
15 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
166,569
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
466
Actions
Shares
0
Downloads
3,195
Comments
14
Likes
15
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Materi Fisika Zat dan Wujudnya

  1. 1. Welcome di “Cuplikan Pengetahuan Fisika” Kali ini akan dibahas materi “Massa Jenis dan Wujud Zat”... Bab 2,,, May We Are Happy. The Fact says,...Another ilmu Biologi, Matematika, Sejarah, dll,,, kita kan juga perlu ilmu Fisika sekaligus pelengkapnya. Nah, untuk itu... “Cuplikan Pengetahuan Fisika” menyajikan sedikit cuplikan tentang fisika ini. Semoga bermanfaat bagi kita semua. Oke nih, Good Luck, ya!
  2. 2. Cuplikan Pengetahuan Fisika Materi :
  3. 3. Kompetensi Dasar : ♣ Menetapkan konsep massa jenis dalam kehidupan sehari-hari. ♣ Mendeskripsikan sifat-sifat zat padat, cair, dan gas berdasarkan wujudnya dan penerapannya. Indikator : ♣ Menyimpulkan dari percobaan bahwa massa jenis adalah salah satu ciri khas suatu zat. ♣ Menghitung massa jenis suatu zat. ♣ Menggunakan konsep massa jenis untuk berbagai penyelesaian masalah dalam kehidupan sehari-hari. ♣ Menyelidiki terjadinya perubahan wujud suatu zat. ♣ Menafsirkan susunan dan gerak partikel pada berbagai wujud zat melalui penalaran. ♣ Membedakan kohesi dan adhesi berdasarkan pengamatan. ♣ Mengkaitkan peristiwa kapilaritas, meniskus cembung dan meniskus cekung dengan peristiwa alam yang relevan.
  4. 4. Ã Massa Jenis Zat (materi) adalah sesuatu yang menempati ruang dan memiliki massa. Setiap zat mempunyai bentuk dan berat. Kita biasa menggunakan istilah “berat” dan “ringan” untuk menyatakan massa suatu benda. Massa suatu benda adalah ukuran banyaknya zat yang terkandung di dalam benda itu. Ruang yang ditempati oleh suatu benda biasa disebut volume. Setiap benda mempunyai volume tertentu. Kerapatan suatu zat disebut massa jenis. Massa jenis merupakan ciri khas suatu zat.
  5. 5. Dengan diketahui massa jenis suatu zat dapat ditentukan jenis zatnya itu. Massa jenis () adalah massa (m) dibagi volume (v) atau  = massa jenis zat ; satuannya kg/m³ m= massa zat ; satuannya kg v = volume zat ; satuannya m³ Secara matematis, zat dapat dirumuskan sebagai berikut : = m Satuan massa jenis = Satuan massa = kg v Satuan volume m ³ Satuan massa jenis dalam sistem MKS adalah kg/m ³ dan dalam cgs adalah g/cm ³
  6. 6. Tabel massa jenis berbagai macam zat : No. Nama zat Massa jenis Keterangan g/cm³ kg/m³ 1. Besi (tuang) 7,8 - 7,9 7,8 - 7,9 x 10 ³ Suhu 20 °C (tempa) 6,7 - 7,6 6,7 - 7,6 x 10 ³ 2. Nikel 8,9 8,9 x 10 ³ 3. Platina 21,4 21,4 x 10 ³ 4. Tembaga 8,9 8,9 x 10 ³ 5. Aluminium 2,7 2,7 x 10 ³ 6. Perak 10,5 10,5 x 10 ³ 7. Emas 19,3 19,3 x 10 ³
  7. 7. No Nama Zat Massa Jenis Keterangan g/cm³ kg/m³ 8. Baja 6,9 - 8,9 6,9 - 8,9 x 10 ³ Suhu 15 ºC 9. Batu (bata) 1,4 - 2,0 1,4 - 2,0 x 10³ (basal) 2,7 - 3,2 2,7 - 3,2 x 10 ³ 10. Garam dapur 2,17 2,17 x 10 ³ 11. Gula (tebu) 1,61 1,61 x 10 ³ 12. Gelas (botol) 2,6 - 2,8 2,6 - 2,8 x 10 ³ (kristal) 3,1 - 3,9 3,1 - 3,9 x 10 ³ 13. Kayu (albamus) 1,26 1,26 x 10 ³ (balsa) 0,15 0,15 x 10 ³ 14. Kuningan 8,4 - 8,7 8,4 - 8,7 x 10 ³ 15. Pasir (halus dan kering) 1,4 - 1,65 1,4 - 1,65 x 10 ³ (halus dan basah) 1,9 - 2,0 1,9 - 2,0 x 10 ³
  8. 8. No. Nama Zat Massa Jenis Keterangan g/cm³ kg/m³ 16. Air 1,0 1,0 x 10 ³ Suhu 15 ºC 17. Air laut 1,03 1,03 x 10 ³ 18. Alkohol (Etanol)) 0,79 0,79 x 10 ³ 19. Bensin 0,72 - 0,76 0,72 - 0,76 x 10 ³ 20. Es 0,92 0,92 x 10 ³ 21. Susu 1,03 1,03 x 10 ³
  9. 9. No. Nama Zat Massa Jenis Keterangan g/cm³ Kg/m³ 22. Oksigen 0,00143 1,43 Suhu 0 ºC Tekanan 76 23. Hidrogen 0,00009 0,090 cmHg 24. Nitrogen 0,00125 1,25 25. Argon 0,00178 1,78 26. Helium 0,000179 0,179
  10. 10. 1. Sebuah kubus massa 62 gr dan volumenya 8 cm³. Hitunglah massa jenis kubus tersebut! Diketahui : massa (m) = 62 g Volume (v) = 8 cm³ Maka :  = m = 62 = 7,75 g/cm³ v 8 (dalam bentuk cgs) Sedangkan dalam MKS  = m x 1.000 = 62 x 1.000 v 8 = 7,75 x 1.000 kg/m³
  11. 11. 1. Perhatikan gambar balok di samping ini! Tentukan massa jenisnya! Diketahui : - massa = 2 kg - tinggi (t) = 5 cm = 0,05 m - luas alas (A) = 2 cm² = 0,0002 m² - maka volume (v)= t x A = 0,05 m x 0,0002 m² = 0,00001 m³ Sehingga  = m = 2 kg = 200.000 kg = 200.000 kg/m³ v 0,0001 m³ 1 m³
  12. 12. Contoh : • Sebuah kubus panjang rusuknya 2 m, setelah ditimbang massanya 150 kg. Berapakah massa jenis kubus tersebut ? Diketahui : panjang rusuk = 2m Maka volume (v) = sxsxs=2m x2mx Massa (m) = 150 kg Maka :  = m = 150 = 18,75 kg/m³ v 8
  13. 13. 4. Sebuah batu bata memiliki ukuran panjang 24 cm, lebar 11 cm dan tinggi 4 cm. Setelah ditimbang, ternyata massa batu bata itu 1.584 g. Hitunglah massa jenis batu bata itu. Nyatakan jawabanmu dalam satuan g/cm ³ dan dalam satuan kg/m ³. Jawab : v = p xl xt = 24 cm x 11 cm x 4 cm = 1.056 cm ³ a) = m/v = 1.584 g/1.056 cm ³ b) = 1,5 g/cm ³ = 1,5 g/1 cm ³ = 1,5 x 10 ˉ³ kg/1 x 10 ˉ6 m ³ = 1,5 x 10 ³ kg/m ³
  14. 14. 5. Berapa kg massa bensin sebanyak 5 liter apabila massa jenis bensin 0,75 x 10 kg/m ³ ? Diketahui : v = 5 liter = 5 x 10 ˉ³ m ³ Jawab : m =  x v = 0,75 x 10 ³ kg/m ³ x (5 x 10 ˉ³ m ³) = 3,75 kg.
  15. 15. Massa jenis zat cair dapat diukur secara langsung dan secara tidak langsung. Mengukur massa jenis zat cair secara langsung dengan menggunakan alat hidrometer. Alat itu berupa tabung kaca berskala dan bagian bawahnya diberi pemberat. Cara menggunakan alat ini yaitu dengan cara memasukkannya dalam zat cair yang ingin diketahui massa jenisnya. Massa jenis zat cair dapat diketahui secara langsung dari skala yang segaris dengan permukaan zat cair.
  16. 16. Pengukuran massa jenis suatu zat cair secara tidak langsung dapat menggunakan alat piknometer. Alat itu berupa bejana kaca dengan sumbat kaca yang tepat (pas). Cara menggunakan alat piknometer ini sebagai berikut. Zat cair yang akan dicari massa jenisnya dimasukkan dalam alat tersebut sampai penuh, kemudian ditimbang. Dari proses ini akan diketahui massa dan volume zat cair tersebut (volume zat cair = volume piknometer). Selanjutnya, dapat dihitung massa jenis zat cair tersebut dengan menggunakan rumus massa jenis.
  17. 17. Piknometer A. B. Hidrometer di dalam air Hidrometer di dalam gliserin
  18. 18. b WuJud Zat Zat menurut wujudnya terdiri dari zat padat, cair, dan gas. Zat adalah sesuatu yang mempunyai massa dan menempati ruang. Cara membuktikan zat memiliki massa dapat dilakukan dengan cara menimbang atau mengukur massa dengan timbangan atau neraca. Cara membuktikan zat menempati ruang dapat dilakukan dengan cara memasukkannya pada suatu wadah.
  19. 19. Zat dapat berubah wujudnya, seperti: a. padat menjadi cair yang disebut mencair atau melebur, b. padat menjadi gas yang disebut menyublim, c. cair menjadi padat yang disebut membeku, d. cair menjadi gas yang disebut menguap, e. gas menjadi padat menghablur/menyublim, dan f. gas menjadi cair yang disebut mengembun.
  20. 20. Perubahan zat secara fisika yaitu perubahan zat yang tidak menyebabkan terjadinya zat baru. Contohnya perubahan wujud, bentuk, dan melarut. Perubahan zat secara kimia yaitu perubahan zat Yang menyebabkan terjadinya zat baru. Contohnya pembakaran, perkaratan, pelapukan, pernapasan, peragian dan pembusukan.
  21. 21. Partikel adalah bagian dari zat yang sangat kecil dan tidak dapat dilihat. Ciri partikel zat padat : • letaknya sangat berdekatan dan susunannya teratur b. tidak bergerak bebas c. tarik menariknya sangat kuat d. akibat dari a, b, c, itu zat padat bentuk dan volumenya tetap..
  22. 22. Ciri partikel zat cair : • letaknya agak berdekatan, susunannya tidak teratur b. dapat bergerak c. tarik menariknya kurang kuat d. akibat dari a, b, c, menyebabkan bentuknya berubah sesuai wadahnya dan volumenya tetap.
  23. 23. Ciri partikel gas : • letaknya sangat berjauhan, tidak teratur • tarik menariknya sangat lemah • dapat bergerak bebas • akibat dari a, b, c menyebabkan bentuknya berubah dan volumenya berubah sesuai dengan ruangnya.
  24. 24. Kohesi adalah gaya tarik menarik di antara partikel-partikel yang sejenis. Contoh : • pada sebuah gelas terjadi tarik menarik antara partikel - partikel gelas b. pada air terjadi tarik menarik antara partikel- partikel air • pada raksa terjadi tarik menarik antara partikel- partikel raksa.
  25. 25. Adhesi adalah gaya tarik menarik di antara partikel-partikel yang tidak sejenis. Contoh : • pada gelas yang diisi air terjadi gaya tarik menarik antara partikel-partikel gelas dengan partikel-partikel air • pada gelas yang diisi raksa terjadi gaya tarik menarik antara partikel-partikel gelas dengan partikel-partikel air • pada papan tulis dengan kapur terjadi gaya tarik menarik antara partikel-partikel papan tulis dengan partikel kapur • pada kertas dengan pensil terjadi gaya tarik menarik antara partikel-partikel kertas dengan partikel-partikel pensil.
  26. 26. Meniskus cekung yaitu permukaan air yang ada digelas yang mencekung,akibat adhesi (partikel gelas dengan partikel air) lebih kuat daripada kohesi (partikel air). Akibat dari meniskus cekung yaitu zat cair akan membasahi dinding wadahnya. Meniskus cembung yaitu Permukaan raksa yang ada di gelas yang mencembung, akibat kohesi (partikel raksa) lebih kuat adhesinya (partikel raksa dan partikel gelas). Akibat dan meniskus cembung yaitu zat tidak akan membasahi dinding wadah. Contohnya raksa pada gelas, air pada daun talas.
  27. 27. Peristiwa naiknya zat cair pada pembuluh atau celah kecil disebut Kapilaritas. Air pada pembuluh atau celah kecil akan lebih tinggi dari yang lainnya, akibat adhesi (partikel air dan partikel gelas) lebih besar dari kohesinya (partikel air). Raksa pada pembuluh atau celah kecil akan lebih rendah dari yang lebih besar lainnya, akibat kohesinya (partikel raksa) lebih besar daripada adhesinya (partikel raksa dan partikel gelas).
  28. 28. Contoh peristiwa kapilaritas dalam kehidupan sehari-hari : a. Naiknya minyak tanah pada sumbu kompor sehingga kompor dapat menyala b. Naiknya minyak tanah pada sumbu lampu taplok/tempel sehingga lampu itu menyala c. Naiknya air ke tembok pada musim hujan sehingga tembok menjadi basah d. Naiknya air tanah melalui akar dengan pembuluh-pembuluh tumbuhan e. Air menggenang dapat diserap dengan kain pel, spons, atau kertas isap f. Cairan tinta yang tumpah dapat diserap oleh kapur tulis atau kertas isap.
  29. 29. Bejana berhubungan adalah dua atau lebih bejana-bejana yang saling berhubungan. Bunyi hukum bejana berhubungan : Jika bejana berhubungan diisi dengan zat cair yang sama, maka dalam keadaan seimbang, permukaan zat dalam bejana itu terletak pada satu bidang datar. Hukum bejana berhubungan tidak berlaku jika bejana diisi dengan zat cair yang berbeda.
  30. 30. Pemanfaatan dari prinsip bejana berhubungan dalam kehidupan sehari-hari : • Permukaan air dalam mulut teko sama tinggi dengan permukaan air pada bagian di bawah tutup teko, sehingga jika teko diisi air tidak tumpah. b. Waterpas alat untuk menyamakan tinggi atau meratakan tembokan bangunan. c. Penggalian air ledeng (PAM). d. Air mancur.
  31. 31. Hukum bejana berhubungan tidak berlaku bagi bejana berukuran pipa kapiler. Kegunaan dari sifat, wujud dan massa jenis zat : • Dapat membedakan antara satu zat dengan zat lainnya • Dapat memanfaatkan sifat-sifat zat untuk kepentingan manusia.
  32. 32. C unsur dan senyaWa Menurut susunan kimianya zat terdiri dari unsur, senyawa dan campuran. Unsur adalah zat tunggal/murni yang Tidak dapat diuraikan lagi menjadi zat lain dengan reaksi kimia biasa. Contoh unsur Hidrogen (H), Helium (He), Nitrogen (N) Oksigen (O), Besi (Fe), Tembaga (Cu), Seng (Zn), Silikon (Si), belerang (S), perak (Ag), Raksa (Hg), emas (Au), Aluminium (Al) dan sebagainya.
  33. 33. Senyawa ialah zat tunggal yang tersusun dari beberapa unsur melalui reaksi kimia dengan perbandingan massa yang tetap. Pada senyawa tidak ada sifat-sifat unsur pembentuknya lagi. Contoh senyawa adalah air. Air adalah senyawa yang terbuat dari oksigen (O) dan Hidrogen (H).
  34. 34. a gan zat yang jenisny Campur an ialah gabun ampuran lam c berlainan . Zat-zat di da ia. Zat-zat di dalam kim tidak m engalami reaksi mpunyai campuran masih dapat me g. n sifatny a masing-masin campuran gula dengan air da alah Con toh campuran i ir. a campur an kopi dengan n atau serba sama disebut oge Cam puran yang hom gal bersifat homogen. larutan. Semua zat tung
  35. 35. Senyawa adalah zat tunggal sebagai Tabel Senyawa : gabungan dari beberapa unsur. Nama Senyawa Unsur Penyusun Gula C, O, dan H Garam dapur Na dan CI Kapur Ca, C, dan O Karbondioksida C dan O Karat besi Fe dan O Dan sebagainya
  36. 36. d teori atoM dan Molekul Teori Atom pertama kali dikemukakan oleh ahli-ahli filsafat diantaranya Demokritus. Teori ini mengemukakan bahwa segala zat terdiri atas partikel- partikel yang sangat kecil yang disebut atom. Kata atom berasal dari kata Yunani, atomos yang artinya “tidak dapat dibagi-bagi”.
  37. 37. Kemudian teori atom dikembangkan oleh John Dalton yang mengemukakan bahwa atom ialah partikel terkecil suatu unsur yang tidak dapat dibagi-bagi lagi dengan cara kimia. Suatu unsur terdiri atas atom- atom yang sama. Atom-atom berkumpul membentuk satu kesatuan yang disebut molekul.
  38. 38. Th a n k Yo u . Now, we go to Profile !
  39. 39. John Dalton (1766-1844), ahli kimia dan fisika Inggris, yang memperkembangkan teori atom yang mana ilmu pasti (fisika, matematika) ditemukan. Beliau lahir tanggal 6 September 1766 di Eaglesfield, Kabupaten/wilayah Cumberland, Inggris. Beliau adalah anak laki-laki dari seorang penenun. Di mana dia mendapatkan pendidikan mudanya dari ayahnya dan di sebuah sekolah orang-orang Kristen yang anti perang dan anti sumpah, di mana dia mulai mengajar di usia ke 12. Tahun 1781, dia pindah ke Kendal, di mana dia memimpin sebuah sekolah dengan sepupu dan kakak laki-lakinya. Dia pergi ke Manchester pada tahun1793 dan menghabiskan masa istirahat dalam hidupnya sebagai guru, pertama di New College terakhir sebagai seorang guru pribadi bagi orang-orang biasa. Beliau meninggal di Manchester tanggal 27 Juli 1844.
  40. 40. T ^ P A RT I C I P A I O N ^
  41. 41. D e s i g n O p e n i n g B y : I k e A r i a n i D e s i g n E n d i n g B y : I k e A r i a n i D e s i g n S l i d e S h o w B y : I k e A r i a n i C r e a t e d S o n g B y : I k e A r i a n i A l l O t h e r B y : I k e A r i a n i S p e c i a l T h a n k s T o : A l l a h S WT

×