SlideShare a Scribd company logo

Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar tahun Ajaran 2012/2013

Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar tahun Ajaran 2012/2013

1 of 17
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
LAPORAN OBSERVASI
SD Negeri04 Jaten
Sekolah Berstandar Nasional
Untuk memenuhi tugas mata kuliah Strategi Belajar Mengajar
Dosen Pengampu : Drs. M. Chamdani, M.Pd
DISUSUN OLEH :
Winahyu Arif Wicaksono
( K7112269 )
2C / 22
PROGRAM S-1
Pendidikan Guru Sekolah Dasar Kampus VI Kebumen
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
Surakarta
2013
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
KATA PENGANTAR
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas
segala berkah dan hidayahnya saya dapat menyelesaikan Observasi tentang
Karakteristik Perkembangan Siswa Sekolah Dasar dengan Objek observasi SDN 04
Jaten Kecamatan Jaten Kabupaten Karanganyar. Tak lupa saya ucapkan terimakasih
kepada :
1. Drs.M.Chamdani,M.Pd selaku dosen mata kuliah Strategi Belajar Mengajar
2. Sumarja,S.Pd selaku kepala SDN 04 Jaten yang telah berkenan mengijinkan
saya untuk melakukan observasi.
3. Ibu dan bapak guru serta karyawan SDN 04 Jaten yang telah banyak
membantu dalam kegiatan observasi
4. Opie Meilana yang senantiasa memberi dukungan dan motivasi
Saya menyadari dalam penyusunan laporan hasil observasi ini masih banyak
terdapat kekurangan, oleh karena itu penulis memohon kritik dan saran yang
membangun guna penyempurnaan tugas serta laporan yang akan dating.
Surakarta, 12 Juni 2013
Penulis
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
BAB I
A. Latar Belakang
Pembentukan kemampuan siswa di sekolah dipengaruhi oleh proses
belajar yang ditempuhnya. Proses belajar akan terbentuk berdasarkan
pandangan dan pemahaman guru tentang karakteristik siswa dan juga hakikat
pembelajaran. “Untuk menciptakan proses belajar yang efektif, hal yang harus
dipahami guru adalah fungsi dan peranannya dalam kegiatan belajar
mengajar, yaitu sebagai pembimbing, fasilitator, nara sumber, atau pemberi
informasi” Desmita (2011). Proses belajar yang terjadi tergantung pada
pandangan guru terhadap makna belajar yang akan mempengaruhi aktivitas
siswa-siswanya. “Dengan demikian, proses belajar perlu disesuaikan dengan
tingkat perkembangan siswaTingkatan kelas di sekolah dasar dapat dibagi dua
menjadi kelas rendah dan kelas atas. Kelas rendah terdiri dari kelas satu, dua,
dan tiga, sedangkan kelas-kelas tinggi sekolah dasar yang terdiri dari kelas
empat, lima, dan enam” (Supandi, 1992:44) .Oleh karena Itu diperlukan
pengkajian dan pengamatan mengenai karakteristik dan ciri ciri masing
masing jenjang tingkatan di sekolah dasar..
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Profil SD Negeri 04 Jaten
2. Bagaimana karkteristik Perkembangan peserta didik anak kelas rendah,
dan tinggi.
3. Apa saja Masalah yang dihadapi anak
4. Bagaimana langkah guru dalam Penanganan siswa yang bermasalah.
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
C. Tujuan
1. Untuk Memenuhi Tugas Perkembangan Peserta Didik
2. Mengetahui Profil SDN 04 Jaten Secara Umum
3. Mengetahui Karakteristik perkembangan siswa SDN 04 Jaten kec.Jaten
Karanganyar secara umum pada setiap Jenjang
4. Mengetahui macam macam masalah yang terjadi di SDN 04 Jaten
kec.Jaten, Karanganyar
5. Mengetahui tehnik dan cara guru dalam mengatasi permasalahan pada
siswa SDN 04 Jaten kec.jaten Karanganyar
D. Metode Penelitian
Dalam Dalam pengumpulan data Penulis menggunakan beberapa
metode antara lain :
1. Metode Wawancara : dengan mewawancarai langsung Guru Kelas yang
mengampu.
2. Metode Kepustakaan : dengan membandingkan dan merujuk pada teori
teori perkembangan dan karakteristik peserta didik yang telah ada
3. SDN 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar terdiri dari 12 kelas yang terbagi
menjadi kelas 1-6 A dan kelas 1-6 B Sample yang di gunakan adalah
kelas 1A, 2B , 3A, 4B, dan 5A sample untuk kelas 6 tidak di lakukan
karena guru sedang melakukan gladi resik untuk perpisahan kelas 6
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
BAB II
PEMBAHASAN
A. Profil sekolah
Nama Sekolah : SD Negeri 04 Jaten
Alamat Sekolah : Jalan Seruni 04 Perum JPI Kec.Jaten Karanganyar
Telp. (0271) 6820479
Visi Sekolah : Mencerdaskan Kehidupan Bangsa dan menciptakan
pendidikan yang unggul dalam prestasi yang sesuai
dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik
Indonesia berlandaskan pada Iman dan takwa serta
berakar pada budaya bangsa.
Misi :
a. Melaksanakan pembelajaran dan bimbingan secara aktif, kreatif, inovatif
dan menyenangkan, sehingga setiap siswa berkembang sesuai dengan
potensi yang dimiliki.
b. Menumbuhkan semangat berprestasi yang sehat kepada semua warga
sekolah.
c. Menumbuhkan penghayatan, pengamalan terhadap ajaran agama yang
dianut.
d. Menumbuhkan budaya bangsa dalam membentuk kehalusan jiwa, sehingga
menjadi sumber kearifan dalam bertindak.
e. Mengembangkan semua potensi sekolah yang dimiliki
f. Menerapkan manajemen partisipasi dengan melibatkan semua warga
sekolah dan masyarakat.
g. Mengembangkan kegiatan ekstar kurikuler yang potensial pada seni,
olahraga dan Pramuka.
Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C
Syarat Masuk SDN 04 Jaten
1. Merupakan Warga Negara Indonesia atau Warga Negara Asing yang
secara sah sesuai dengan peraturan perundang undangan yang berlaku
2. Berusia minimal 6 tahun , dalam beberapa hal usia 5 tahun X bulan boleh
masuk asalkan sudah mengikuti Pendidikan TK
3. Lolos seleksi masuk penerimaan siswa baru
Ad

Recommended

instrumen penilaian sikap pengetahuan dan ketrampilan
instrumen penilaian sikap pengetahuan dan ketrampilaninstrumen penilaian sikap pengetahuan dan ketrampilan
instrumen penilaian sikap pengetahuan dan ketrampilanSurya Eka
 
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docx
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docxDiskusi Refleksi Akhir PPL I.docx
Diskusi Refleksi Akhir PPL I.docxUlfahWulandari2
 
Contoh RPP menggunakan Framework UbD
Contoh RPP menggunakan Framework UbDContoh RPP menggunakan Framework UbD
Contoh RPP menggunakan Framework UbDUwes Chaeruman
 
Lembar wawancara siswa
Lembar wawancara siswaLembar wawancara siswa
Lembar wawancara siswaAna Fitriana
 
Contoh instrumen dan rubrik penilaian
Contoh instrumen dan rubrik penilaianContoh instrumen dan rubrik penilaian
Contoh instrumen dan rubrik penilaianNarto Wastyowadi
 
Portofolio UKIN PPG Dlajab.docx
Portofolio UKIN PPG Dlajab.docxPortofolio UKIN PPG Dlajab.docx
Portofolio UKIN PPG Dlajab.docxRatnaSarum
 
memahami Understanding by Design
memahami Understanding by Designmemahami Understanding by Design
memahami Understanding by DesignSMK Negeri 6 Malang
 

More Related Content

What's hot

Laporan Observasi Sekolah Dasar
Laporan Observasi Sekolah DasarLaporan Observasi Sekolah Dasar
Laporan Observasi Sekolah Dasaraudiasls
 
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRuang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRestuPranantyo1
 
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Agnas Setiawan
 
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapTeknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapAchmad Anang Aswanto
 
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematika
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematikaKuesioner minat belajar mata pelajaran matematika
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematikaMading KS
 
Rumus prosentase ketuntasan belajar
Rumus prosentase ketuntasan belajarRumus prosentase ketuntasan belajar
Rumus prosentase ketuntasan belajarAdelaide Australia
 
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).doc
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).docTopik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).doc
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).docRawindyAuliiaHapsari
 
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloom
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloomKata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloom
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloommasterkukuh
 
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfKEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfSalwa695608
 
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxAKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxTriutariF1s
 
Contoh rpp kurikulum 2013
Contoh rpp kurikulum 2013Contoh rpp kurikulum 2013
Contoh rpp kurikulum 2013Nia Piliang
 
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiFormat Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiMuhamad Yogi
 
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloom
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloomKata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloom
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloomSukayono Fawwaz
 
Mengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by DesignMengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by DesignUwes Chaeruman
 
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptx
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptxMENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptx
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptxheriandri
 
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka Belajar
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka BelajarAksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka Belajar
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka BelajarMuhamad Yogi
 

What's hot (20)

Pedoman penskoran
Pedoman penskoranPedoman penskoran
Pedoman penskoran
 
Laporan Observasi Sekolah Dasar
Laporan Observasi Sekolah DasarLaporan Observasi Sekolah Dasar
Laporan Observasi Sekolah Dasar
 
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptxRuang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
Ruang Kolaborasi & Demostrasi Kontekstual_PSE_Topik 2.pptx
 
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
Kegiatan Pendahuluan dan Penutup
 
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikapTeknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
Teknik dan bentuk_instrumen_penilaian_sikap
 
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematika
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematikaKuesioner minat belajar mata pelajaran matematika
Kuesioner minat belajar mata pelajaran matematika
 
Rumus prosentase ketuntasan belajar
Rumus prosentase ketuntasan belajarRumus prosentase ketuntasan belajar
Rumus prosentase ketuntasan belajar
 
Diferensiasi .ppt
Diferensiasi .pptDiferensiasi .ppt
Diferensiasi .ppt
 
Powerpoint strategi pembelajaran
Powerpoint strategi pembelajaranPowerpoint strategi pembelajaran
Powerpoint strategi pembelajaran
 
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).doc
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).docTopik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).doc
Topik 1-3 Ruang Kolaborasi Proyek Kepemimpinan (1).doc
 
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloom
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloomKata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloom
Kata kerja operasional indikator k13_taksonomi bloom
 
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdfKEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
KEL 1_Pembelajaran paradigma baru dan asesmen.pdf
 
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptxAKSI NYATA TOPIK 3.pptx
AKSI NYATA TOPIK 3.pptx
 
Contoh rpp kurikulum 2013
Contoh rpp kurikulum 2013Contoh rpp kurikulum 2013
Contoh rpp kurikulum 2013
 
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan PresentasiFormat Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
Format Penilaian Keterampilan Peserta Didik Diskusi dan Presentasi
 
2. UbD.pptx
2. UbD.pptx2. UbD.pptx
2. UbD.pptx
 
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloom
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloomKata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloom
Kata kerja-operasional-revisi-taksonomi-bloom
 
Mengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by DesignMengenal framework UbD - Understanding by Design
Mengenal framework UbD - Understanding by Design
 
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptx
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptxMENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptx
MENGAPA KURIKULUM HARUS BERUBAH.pptx
 
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka Belajar
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka BelajarAksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka Belajar
Aksi Nyata Menyebarkan Pemahaman Merdeka Belajar
 

Similar to Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar tahun Ajaran 2012/2013

SK & KD Tematik KTSP Kelas 2
SK & KD Tematik KTSP Kelas 2SK & KD Tematik KTSP Kelas 2
SK & KD Tematik KTSP Kelas 2EKOSUPRIYADI10
 
[1] sk & kd tematik 1
[1] sk & kd tematik 1[1] sk & kd tematik 1
[1] sk & kd tematik 1Nova W
 
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Barat
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa BaratSMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Barat
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Baratandrianopsyah
 
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR  BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR  BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...SDN 1 JUGLANGAN
 
makalah observasi sekolah
makalah observasi sekolahmakalah observasi sekolah
makalah observasi sekolahHildadp
 
Skripsi Bab VI PGSD
Skripsi Bab VI PGSDSkripsi Bab VI PGSD
Skripsi Bab VI PGSDHousewife
 
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG I
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG ILAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG I
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG IMAY NURHAYATI
 
s_pgsd_0806270_chapter1.pdf
s_pgsd_0806270_chapter1.pdfs_pgsd_0806270_chapter1.pdf
s_pgsd_0806270_chapter1.pdfMyData19
 
Pernyataan keaslian tulisan
Pernyataan keaslian tulisanPernyataan keaslian tulisan
Pernyataan keaslian tulisannasrun gayo
 
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budip
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budipPerangkat 2018 matematika peminatan kls xi budip
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budipBudiPangerti
 
Model tematik-kelas
Model tematik-kelas Model tematik-kelas
Model tematik-kelas arifin
 
6.lampiran guru pembingbing.doc
6.lampiran guru pembingbing.doc6.lampiran guru pembingbing.doc
6.lampiran guru pembingbing.docwiwik primayanti
 
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...WahyuningtyasAsri
 

Similar to Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar tahun Ajaran 2012/2013 (20)

SK & KD Tematik KTSP Kelas 2
SK & KD Tematik KTSP Kelas 2SK & KD Tematik KTSP Kelas 2
SK & KD Tematik KTSP Kelas 2
 
[1] sk & kd tematik 1
[1] sk & kd tematik 1[1] sk & kd tematik 1
[1] sk & kd tematik 1
 
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Barat
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa BaratSMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Barat
SMA Terbuka Negeri 5 Depok, Jawa Barat
 
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR  BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR  BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...
PENINGKATAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS VI SDN 1...
 
makalah observasi sekolah
makalah observasi sekolahmakalah observasi sekolah
makalah observasi sekolah
 
Skripsi Bab VI PGSD
Skripsi Bab VI PGSDSkripsi Bab VI PGSD
Skripsi Bab VI PGSD
 
Jon hendri tugas ptk
Jon hendri tugas ptkJon hendri tugas ptk
Jon hendri tugas ptk
 
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG I
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG ILAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG I
LAPORAN KEGIATAN OBSERVASI MAGANG I
 
s_pgsd_0806270_chapter1.pdf
s_pgsd_0806270_chapter1.pdfs_pgsd_0806270_chapter1.pdf
s_pgsd_0806270_chapter1.pdf
 
Presentation1.pptx
Presentation1.pptxPresentation1.pptx
Presentation1.pptx
 
Bab i
Bab iBab i
Bab i
 
Pernyataan keaslian tulisan
Pernyataan keaslian tulisanPernyataan keaslian tulisan
Pernyataan keaslian tulisan
 
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budip
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budipPerangkat 2018 matematika peminatan kls xi budip
Perangkat 2018 matematika peminatan kls xi budip
 
Pendidikan.docx
Pendidikan.docxPendidikan.docx
Pendidikan.docx
 
Pendidikan.pdf
Pendidikan.pdfPendidikan.pdf
Pendidikan.pdf
 
Makalah
MakalahMakalah
Makalah
 
Model tematik-kelas
Model tematik-kelas Model tematik-kelas
Model tematik-kelas
 
Penelitian tindakan kelas
Penelitian tindakan kelasPenelitian tindakan kelas
Penelitian tindakan kelas
 
6.lampiran guru pembingbing.doc
6.lampiran guru pembingbing.doc6.lampiran guru pembingbing.doc
6.lampiran guru pembingbing.doc
 
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...
Aksi Nyata Sosialisasi Profil Pelajar Pancasila pada Murid Guru Oleh Sri Wahy...
 

More from Arif Winahyu

LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdf
LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdfLK 3.1 Menyusun Best Practices.pdf
LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdfArif Winahyu
 
Proses pembuatan batik
Proses pembuatan batikProses pembuatan batik
Proses pembuatan batikArif Winahyu
 
Penelitian Kuantitatif
Penelitian KuantitatifPenelitian Kuantitatif
Penelitian KuantitatifArif Winahyu
 
Penelitian sejarah
Penelitian sejarahPenelitian sejarah
Penelitian sejarahArif Winahyu
 
Etnografi presentasi
Etnografi presentasiEtnografi presentasi
Etnografi presentasiArif Winahyu
 
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD Kebumen
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD KebumenSilabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD Kebumen
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD KebumenArif Winahyu
 
Macam macam bangun datar
Macam macam bangun datarMacam macam bangun datar
Macam macam bangun datarArif Winahyu
 
Tes dan pengukuran
Tes dan pengukuranTes dan pengukuran
Tes dan pengukuranArif Winahyu
 
Ukuran tendensi sentral
Ukuran tendensi sentralUkuran tendensi sentral
Ukuran tendensi sentralArif Winahyu
 
Tes sebagai alat ukur hasil belajar
Tes sebagai alat ukur hasil belajarTes sebagai alat ukur hasil belajar
Tes sebagai alat ukur hasil belajarArif Winahyu
 

More from Arif Winahyu (20)

LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdf
LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdfLK 3.1 Menyusun Best Practices.pdf
LK 3.1 Menyusun Best Practices.pdf
 
Proses pembuatan batik
Proses pembuatan batikProses pembuatan batik
Proses pembuatan batik
 
Reog Ponorogo
Reog PonorogoReog Ponorogo
Reog Ponorogo
 
Penelitian Kuantitatif
Penelitian KuantitatifPenelitian Kuantitatif
Penelitian Kuantitatif
 
Policy research
Policy researchPolicy research
Policy research
 
Studi kasus
Studi kasusStudi kasus
Studi kasus
 
Penelitian sejarah
Penelitian sejarahPenelitian sejarah
Penelitian sejarah
 
Etnografi presentasi
Etnografi presentasiEtnografi presentasi
Etnografi presentasi
 
R&d
R&dR&d
R&d
 
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD Kebumen
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD KebumenSilabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD Kebumen
Silabus pendidikan ips sd 2 2015 PGSD Kebumen
 
Macam macam bangun datar
Macam macam bangun datarMacam macam bangun datar
Macam macam bangun datar
 
Hakikat membaca
Hakikat membacaHakikat membaca
Hakikat membaca
 
Ukuran penyebaran
Ukuran penyebaranUkuran penyebaran
Ukuran penyebaran
 
Tes dan pengukuran
Tes dan pengukuranTes dan pengukuran
Tes dan pengukuran
 
Ukuran letak
Ukuran letakUkuran letak
Ukuran letak
 
Ukuran tendensi sentral
Ukuran tendensi sentralUkuran tendensi sentral
Ukuran tendensi sentral
 
Taksonomi bloom
Taksonomi bloomTaksonomi bloom
Taksonomi bloom
 
Tes sebagai alat ukur hasil belajar
Tes sebagai alat ukur hasil belajarTes sebagai alat ukur hasil belajar
Tes sebagai alat ukur hasil belajar
 
Taraf kesukaran
Taraf kesukaranTaraf kesukaran
Taraf kesukaran
 
Prinsip evaluasi
Prinsip evaluasiPrinsip evaluasi
Prinsip evaluasi
 

Laporan observasi Perkembangan Siswa Sekolah Dasar Negeri 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar tahun Ajaran 2012/2013

  • 1. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C LAPORAN OBSERVASI SD Negeri04 Jaten Sekolah Berstandar Nasional Untuk memenuhi tugas mata kuliah Strategi Belajar Mengajar Dosen Pengampu : Drs. M. Chamdani, M.Pd DISUSUN OLEH : Winahyu Arif Wicaksono ( K7112269 ) 2C / 22 PROGRAM S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Kampus VI Kebumen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta 2013
  • 2. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas segala berkah dan hidayahnya saya dapat menyelesaikan Observasi tentang Karakteristik Perkembangan Siswa Sekolah Dasar dengan Objek observasi SDN 04 Jaten Kecamatan Jaten Kabupaten Karanganyar. Tak lupa saya ucapkan terimakasih kepada : 1. Drs.M.Chamdani,M.Pd selaku dosen mata kuliah Strategi Belajar Mengajar 2. Sumarja,S.Pd selaku kepala SDN 04 Jaten yang telah berkenan mengijinkan saya untuk melakukan observasi. 3. Ibu dan bapak guru serta karyawan SDN 04 Jaten yang telah banyak membantu dalam kegiatan observasi 4. Opie Meilana yang senantiasa memberi dukungan dan motivasi Saya menyadari dalam penyusunan laporan hasil observasi ini masih banyak terdapat kekurangan, oleh karena itu penulis memohon kritik dan saran yang membangun guna penyempurnaan tugas serta laporan yang akan dating. Surakarta, 12 Juni 2013 Penulis
  • 3. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C BAB I A. Latar Belakang Pembentukan kemampuan siswa di sekolah dipengaruhi oleh proses belajar yang ditempuhnya. Proses belajar akan terbentuk berdasarkan pandangan dan pemahaman guru tentang karakteristik siswa dan juga hakikat pembelajaran. “Untuk menciptakan proses belajar yang efektif, hal yang harus dipahami guru adalah fungsi dan peranannya dalam kegiatan belajar mengajar, yaitu sebagai pembimbing, fasilitator, nara sumber, atau pemberi informasi” Desmita (2011). Proses belajar yang terjadi tergantung pada pandangan guru terhadap makna belajar yang akan mempengaruhi aktivitas siswa-siswanya. “Dengan demikian, proses belajar perlu disesuaikan dengan tingkat perkembangan siswaTingkatan kelas di sekolah dasar dapat dibagi dua menjadi kelas rendah dan kelas atas. Kelas rendah terdiri dari kelas satu, dua, dan tiga, sedangkan kelas-kelas tinggi sekolah dasar yang terdiri dari kelas empat, lima, dan enam” (Supandi, 1992:44) .Oleh karena Itu diperlukan pengkajian dan pengamatan mengenai karakteristik dan ciri ciri masing masing jenjang tingkatan di sekolah dasar.. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana Profil SD Negeri 04 Jaten 2. Bagaimana karkteristik Perkembangan peserta didik anak kelas rendah, dan tinggi. 3. Apa saja Masalah yang dihadapi anak 4. Bagaimana langkah guru dalam Penanganan siswa yang bermasalah.
  • 4. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C C. Tujuan 1. Untuk Memenuhi Tugas Perkembangan Peserta Didik 2. Mengetahui Profil SDN 04 Jaten Secara Umum 3. Mengetahui Karakteristik perkembangan siswa SDN 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar secara umum pada setiap Jenjang 4. Mengetahui macam macam masalah yang terjadi di SDN 04 Jaten kec.Jaten, Karanganyar 5. Mengetahui tehnik dan cara guru dalam mengatasi permasalahan pada siswa SDN 04 Jaten kec.jaten Karanganyar D. Metode Penelitian Dalam Dalam pengumpulan data Penulis menggunakan beberapa metode antara lain : 1. Metode Wawancara : dengan mewawancarai langsung Guru Kelas yang mengampu. 2. Metode Kepustakaan : dengan membandingkan dan merujuk pada teori teori perkembangan dan karakteristik peserta didik yang telah ada 3. SDN 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar terdiri dari 12 kelas yang terbagi menjadi kelas 1-6 A dan kelas 1-6 B Sample yang di gunakan adalah kelas 1A, 2B , 3A, 4B, dan 5A sample untuk kelas 6 tidak di lakukan karena guru sedang melakukan gladi resik untuk perpisahan kelas 6
  • 5. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C BAB II PEMBAHASAN A. Profil sekolah Nama Sekolah : SD Negeri 04 Jaten Alamat Sekolah : Jalan Seruni 04 Perum JPI Kec.Jaten Karanganyar Telp. (0271) 6820479 Visi Sekolah : Mencerdaskan Kehidupan Bangsa dan menciptakan pendidikan yang unggul dalam prestasi yang sesuai dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia berlandaskan pada Iman dan takwa serta berakar pada budaya bangsa. Misi : a. Melaksanakan pembelajaran dan bimbingan secara aktif, kreatif, inovatif dan menyenangkan, sehingga setiap siswa berkembang sesuai dengan potensi yang dimiliki. b. Menumbuhkan semangat berprestasi yang sehat kepada semua warga sekolah. c. Menumbuhkan penghayatan, pengamalan terhadap ajaran agama yang dianut. d. Menumbuhkan budaya bangsa dalam membentuk kehalusan jiwa, sehingga menjadi sumber kearifan dalam bertindak. e. Mengembangkan semua potensi sekolah yang dimiliki f. Menerapkan manajemen partisipasi dengan melibatkan semua warga sekolah dan masyarakat. g. Mengembangkan kegiatan ekstar kurikuler yang potensial pada seni, olahraga dan Pramuka.
  • 6. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C Syarat Masuk SDN 04 Jaten 1. Merupakan Warga Negara Indonesia atau Warga Negara Asing yang secara sah sesuai dengan peraturan perundang undangan yang berlaku 2. Berusia minimal 6 tahun , dalam beberapa hal usia 5 tahun X bulan boleh masuk asalkan sudah mengikuti Pendidikan TK 3. Lolos seleksi masuk penerimaan siswa baru
  • 7. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C B. Pembahasan Hasil Observasi Pembentukan kemampuan siswa di sekolah dipengaruhi oleh proses belajar yangditempuhnya. Proses belajar akan terbentuk berdasarkan pandangan dan pemahaman guru tentang karakteristik siswa dan juga hakikat pembelajaran. Untuk menciptakan proses belajar yang efektif, hal yang harus dipahami guru adalah fungsi dan peranannya dalam kegiatan belajar mengajar, yaitu sebagai pembimbing, fasilitator, nara sumber, atau pemberi informasi. Proses belajar yang terjadi tergantung pada pandangan guru terhadap makna belajar yang akanmempengaruhi aktivitas siswa-siswanya. Dengan demikian, proses belajar perlu disesuaikan dengan tingkat perkembangan siswa. Untuk mendukung hal tersebut, diperlukan pemahamanpara guru mengenai karakteristik siswa dan proses pembelajarannya. Perubahan-perubahan fisik merupakan gejala primer dalam pertumbuhan masa remaja yang berdampak terhadap perubahan-perubahan psikologi. Orientasi masa depan merupakan salah satu fenomena perkembangan kognitif yang terjadi pada masa remaja. Menurut Nurmi (1991), dalam buku Psikologi Perkembangan, Desmita (2011), orientasi masa depan berkaitan erat dengan harapan, tujuan, standar, rencana dan strategi pencapaian tujuan di masa yang akan datang. Menurut Dacey & Kenny (1997) dalam buku Psikologi Perkembangan,Desmita(2011), yang dimaksud dengan kognisi sosial adalah kemampuan untuk berfikir secara kritis mengenai isu-isu dalam hubungan interpersonal, yang berkembang sejalan dengan usia dan pengalaman, serta berguna untuk memahami orang lain dan menentukan bagaimana melakukan interaksi dengan mereka. Menurut Supandi (1992:44) dalam bukunya menyatakan “Tingkatan kelas di sekolah dasar dapat dibagi menjadi dua, yaitu kelas rendah dan kelas tinggi.
  • 8. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C Kelas rendah terdiri dari kelas satu, dua, dan tiga, sedangkan kelas-kelas tinggi terdiri dari kelas empat, lima, dan enam” A. Kelas Rendah a. Kelas I Setelah dilakukan Wawancara dengan ibu Wuryanti,S.Pd, M.M maka didapatkan data bahwa siswa kelas I SDN 04 Jaten kec.Jaten, Karanganyar berjumlah 30 siswa dengan umur rata rata 6-7 tahun dengan perbandingan siswa putra berjumlah 12 anak dan siswa putri berjumlah 18 anak, akan tetapi terdapat 1 anak yang berumur 5 tahun 7 bulan di perbolehkan untuk mengikuti pendidikan karena telah lolos pada seleksi masuk. Kebanyakan dari mereka masih memiliki postur tubuh yang kecil dan maih rentan terserang penyakit, hal ini di buktikan seringnya beberapa anak ijin karena sakit. Akan tetapi pada akir semerter 2 menurut penuturan ibu wuryanti, beberapa anak sudah tumbuh baik berat badan maupun tinggi badan ( setiap akhir tahun diadakan tes fisik ) Hal ini sesuai dengan teori yang di kemukakan oleh Sumantri Dkk (2005) dalam bukunya yang menyatakan “Usia masuk kelas satu SD atau MI berada dalam periode peralihan dari pertumbuhan cepat masa anak anak awal ke suatu fase perkembangan.yang lebih lambat. Ukuran tubuh anak relatif kecil perubahannya selama tahun tahun di SD.” Kelas I tahun ajaran 2012/2013 si SDN 04 Jaten Kec.Jaten, Karanganyar pada saat awal masuk sekolah telah dapat mengeja huruf huruf sederhana. Dalam aspek perkembangan bahasa kelas I di SDN 04 Jaten telah lancar dalam penggunaan bahasa Indonesia, namun masih banyak yang belum lancar menggunakan bahasa jawa maupun inggris, hal ini di sebabkan mereka hidup di lingkungan perumahan , sehingga dalam kehidupan sehari hari mereka mengunakan bahasa Indonesia. Siswa Kelas I si SDN 04 Jaten ini menurut penuturan dari Wali Kelas pada awal masuk sekolah sebagian besar dari mereka masih di antar oleh orang tua maupun pengasuhnya masing masing. Mereka masih egois dan sering mencari perhatian. Dan belum dapat
  • 9. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C berfikir secara logis, masih sering berhayal dan menyukai hal hal yang hayal. Sehingga bedasarkan ciri ciri tersebut maka siswa kelas I menurut piaget dapat di katakana masih dalam tahap Praoperasional (2‐7 tahun) , dimana anak belajar menggunakan dan merepresentasikan objek dengan gambaran dan kata kata. Tahap pemikirannya lebih simbolis tetapi tidak melibatkan pemikiran operasiaonal dan lebih bersifat egosentris dan intuitif ketimbang logis. b.Kelas II Pada jenjang Kelas II di SDN 04 Jaten kec.Jaten, Karanganyar secara umum siswa sudah jauh lebih mandiri. Pertumbuhan Fisiknya lebih baik dan sudah bias bergerak aktif. Namum ada beberapa siswa yang bergerak atau beraktifitas secara berlebihan. Sehingga guru kadang mengalami kesulitan dalam mengatasinya, biasanya siswa yang hiperaktif tersebut di posisikan untuk duduk di bangku depan. Beberapa anak yang sebelumnya sering mengalami ganguan kesehatan pada kelas I sekarang sudah jarang mengalami ganguan kesehatan. Untuk perkembangan bahasa masih belum begitu jauh berbeda dengan kelas I, akan tetapi siswa kelas II seluruhnya sudah bisa membaca lancar dan dapat mengucapkan beberapa kosakata dalam bahasa jawa dan bahasa inggris, hal ini di karenakan standar kopetensi yang harus di kuasai siswa sebelum naik ke tingkat berikutnya adalah membaca lancar. Akan tetapi menutut wali kelas apabila ada siswa yang belum bisa membaca lancar namun sudah dapat mengeja dengan benar dapat di luluskan. Tingkat kemandirian anak sudah terbentuk hal ini di buktikan dengan tidak diantarnya lagi siswa ketika berangkat sekolah. Siswa tidak lagi sering meminta bantuan guru dalam mengerjakan sesuatu, mereka lebih senang mengerjakannya sendiri.
  • 10. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C Perkembanan siswa siswa masih bersifat egoistis, dan ingin menangnya sendiri. Pernah terjadi kasus dimana anak laki laki merebut mainan milik anak perempuan, dan kemudian terjadi perkelahian. Akan tetapi permasalahan tersebut dapat di atasi dengan baik oleh wali kelas. Tanpa melibatkan orang tua Pada tahap ini, kecerdasan siswa mulai menuju kearah yang logis dan sistematis. Mereka mulai mampu menerima materi yang bersifat logis dan mampu menjelaskannya dengan baik walaupun masih membutuhkan media dan alat bantu yang nyata c. Kelas III Pada tahap kelas tiga siswa SDN 04 Jaten Kec.Jaten Karanganyar memiliki jumlah siswa sebanyak 30 orang dengan 11 siswa laki laki dan 19 siswa perempuan dengan umur rata rata 8-9 tahun. Pada kelas III ini menurut bapak jarno,S.Pd selaku wali kelas III menyatakan bahwa siswa kelas III mengalami perkembangan yang cukup pesat. Pada perkembangan Psikologi siswa kelas III mereka sudah memiliki rasa malu. Terbukti ketika mereka terlambat maupun salah sragam mereka tiak berani keluar kelas tidak seperti pada saat kelas 1. Rasa tanggung jawab dan kemandirian menurut wali kelas III sudah berkembang dengan baik. Mereka sudah mengerti tanggung jawab untuk menjaga kebersihan kelas dan mengerjakan pekerjaan rumah. Untuk perkembangan fisik, siswa kelas III menurutnya berkembang secara normal. Siswa aktif bergerak. Dan melakukan kegiatan di luar ruangan. Untuk perkembangn kognitif dan intelejensi pada Kelas III tahun ajaran 2012/2013 secara umum memiliki tingkat kecerdasan yang normal. Hanya saja ketika di adakan TKD terdapat 5 siswa memiliki kecerdasan di atas rata rata dan 3 anak di bawah rata rata dari 30 siswa. Untuk penangulangannya siswa yang kecerdasannya di atas normal akan di beri pengayaan untuk menambah wawasan materi, sedang siswa yang berada di
  • 11. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C bawah rata rata akan mendapat program khusus yang di selengarakan di sekolahan tersebut yaitu les tambahan sepulang sekolah , tanpa di pungut biaya. Untuk perkembangan socialnya, bedasarkan penuturan bapak jarno, siswanya sudah bergaul dengan bebas, belum tampak kesenjangan maupun terdapat kelompok kelompok khusus dalam bergaul. Hal tersebut sesuai dengan apa yang dikemukakan Sosilowardani mengenai gang age yaitu . Pada masa ini perkembangan sosial terjadi dengan cepat. Anak berubah dari self centered, yang egoistis, yang senang bertengkar menjadi anak yang kooperatif dan pandai menyesuaikan diri dengan kelompok. (Soesilowindardini, ttn:24; Kusmaedi, Husdart, Hidayat,2004:65) Akan tetapi terdapat beberapa permasalahan yang di antaranya masih ada siswa yang pendiam namanya adalah febrian, ia tidak mau berinteraksi dengan temannya , setelah di telusuri dengan seksama menurut bapak jarno permasalahannya anak tersebut jarang berkomunikasi di rumah karena orang tuanya seorang pembisnis. Akan tetapi seiring dengan pendewasaan anak tersebut sudah mulai dapat berinteraksi dengan baik melalui bimbingan kepala sekolah. Selain itu juga pernah terjadi kasus pencurian “jalu” (tempat boncengan sepeda) oleh anak kelas III. Masalah tersebut di angkat pada rapat guru dan kepala sekolah. Namun tidak melibatkan orang tua dan berhasil di selesaikan. Pernah terdapat 1 anak yang keluar dari sekolah dengan alasan mengikuti orang tua pindah ke bandung. Perkembangan bahasa anak meningkat menurut bapak jarno. Rata rata siswanya sudah mampu membaca dan menulis dengan lancar. Mampu berbahasa jawa dengan lebih baik dan menguasai percakapan sederhana dalam bahasa inggris. Namun beliau mengungkapkan bawasannya ketika bergaul denga teman sebayanya tidak jarang anak menggunakan bahasa gaul yang tidak sesuai dengan EYD. Menurutnya hal ini dikarenakan pengaruh pergaulan dan media massa.
  • 12. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C B. Kelas Tinggi a.Kelas IV Menurut bapak Widiarno,S.Pd selaku wali di kelas IV SDN 04 Jaten Kec.Jaten Karanganyar, beliau menuturkan bahwa siswa yang di ampunya terdiri dari 29 siswa yang terdiri dari 12 siswa putra dan 17 siswa putri dengan rata rata umur berkisar 10-12 tahun.rata rata tinggi siswa putri di bawah siswa putra dan tubuh siswa putri jauh lebih kecil. Menurutnya pada jenjang ini dilakukan seleksi yang ketat dengan diadakannya TKD di kelas III, dan setiap tengah semester di kelas IV dan apabila pada kelas IV ini nilai di bawah KKM lebih dari 3 mapel dan atau tingkat kehadiran di bawah 85% maka anak akan tinggal kelas. Untuk perkembangan Intelejensi siswa, menurutnya terdapat 3 siswa di atas rata rata dan 1 siswa di bawah rata rata yang berupakan siswa tahun lalu yang tinggal kelas. Siswa di kelas IV ini menurutnya sudah dapat menerima materi pelajaran dengan metode yang beragam seperti power point, ceramah , diskusi serta media media kongkrit lainnya dan perhitungan logis serta matematis. Hal ini sesuai dengan teori piaget dalam (desmita,2005) yang menyatakan bahwa siswa kelas IV atau anak berumur 7-11 tahunahap operasional konkret dimana Seorang anak akan mampu berpikir logis dan mulai mengelompokkan berdasarkan beberapa ciri dan karakteristik daripada hanya berfokus pada representasi visual(praoprasional). Anak sekarang dapat mengklasifikasikan berdasarkan beberapa fitur. Sementara anak-anak sebelumnya terbatas sudut pandang mereka sendiri, mereka sekarang dapat mempertimbangkan sudut pandang lain (secara logis). Mereka juga dapat mulai memahami ide-idedan klasifikasi lebih menyeluruh dan mengembangkan cara menyajikan solusi dalam berbagai cara. Perkembangan bahasa anak berkembang pesat seiring dengan tingkat perkembangan anak. Mereka sudah dapat berbicara bahasa jawa (karma) dengan baik dan percakapan bahasa inggris. Penggunaan bahasa gaul menurut
  • 13. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C bapak widi masih sering di gunakan. Pola penggunaan bahasa mereka menurutnya sekarang lebih akademis dan logis. Untuk perkembangan social siswa menurut bapak widi siswanya sudah mulai membentuk kelompok kelompok (nge-geng) dan kadang pilih pilih teman, menurutnya ini di sebabkan karena pengaruh televisi yang mereka tonton. Pernah terjadi malalah seorang siswa bermusuhan dengan siswa lain. Dan siswa tersebut mempengaruhi teman lainnya supaya tidak berteman dengan musuhnya tersebut atau dia tidak di anggap sebagai teman, sehingga musuhnya tersebut menjadi terkucilkan di kelas. Masalah ini berhasil di atasi oleh bapak widi bersama bapak sumarja dengan memangil kedua orang tua siswanya dan memberikan pengarahan serta bantuan . Untuk moral dan ketaatan beragama menurut bapak widi cukup baik. Karena di sekolahan terdapat pendidikan agama dan budi pekerti yang mengajarkan siswa berbudi pekerti yang baik. Pernah ada siswa mencuri mainan milik temannya karena ia tidak mampu membeli. Akan tetapi menurut bapak widi hal tersebut masih wajar dan tidak di angkat ke rapat guru. Pernah ada anak yang tinggal kelas karena kopetensi nya kurang di bidang matematika dan bahasa inggris. Namun belum pernah ada anak yang di keluarkan. b.Kelas V dan VI Menurut wali kelas V siswanya terdiri dari 30 siswa dengan siswa putra sebanyak 13 siswa dan siswi putri sebanyak 17 anak. Dengan rentan umur berkisar 10-12 tahun. Menurutnya perkembangan fisik siswa kelas V sudah masuk ke dalam tahap remaja awal. Beberapa siswa putri sudah mengalami menstruasi, dan mereka sudah mengenal lawan jenis. Untuk itu pada SDN 04 Jaten di kelas V dan IV diadakan penyuluhan khusus mengenai organ intim yang di selengrakan PMI dan dinas Kesehatan pada setiap akhir semester 1.
  • 14. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C Untuk perkembangan kognitif dan intelejensi menurutnya seluruh siswa berada di keadaan yang normal walaupun ada yang di atas normal namun tidak ada yang di bawah rata rata. Hal ini dikarenakan di kelas IV sudah dilakukan seleksi dengan ketat. Pola pemikiran anak sudah logis dan masih membutuhkan media kongkrit untuk menyusun pemikiran, namun sudah mulai sedikin mengerti konsep konsep abstrak. Setiap hari senin – kamis khusus kelas V dan VI di adakan les tambahan untuk memantapkan pelajaran dan mempersiapkan Ujian nasional maupun kenaikan kelas tanpa di pungut biaya. Perkembangan sosial siswa kelas V dan VI secara umum normal. mereka mulai memunculkan rasa solidaritas dan saling menghargai antar teman. Walaupun masih ada beberapa anak yang bergaul secara mengelompok. Pada kelas V dan VI anak sudah jarang melakukan aktifitas fisik ketika istirahat sekolah, mereka lebih sering menghabiskan waktu berbincang bincang di kantin, hal ini membuktikan mereka sudah memiliki pola piker yang lebih dewasa. Sebagian siswa putra ketika saya wawancarai mengaku menyukai beberapa siswa perempuan di sekolahan maupun di rumah. Hali ini menunjukan bahwa mereka sudah mulai tertarik dengan lawan jenis. Untuk perkembangan moral dan agama menurut penuturan wali kelas sudah cukup baik, karena selama tahun ajaran 2012/2013 ini belum pernah ada kasus perkelahian maupun pencurian. Menurutnya hal ini di karenakan adanya extrakulikuler pramuka dan TPA yang mengajarkan siswa tentang moral dan rasa tanggung jawab yang baik.
  • 15. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C PENUTUP A. Kesimpulan 1. SD Negeri 04 Jaten kec. Jaten Karanganyar adalah Sekolah Dasar berstandar Nasional di daerah Perumahan Jaten tepatnya di jalan Seruni 2. karkteristik Perkembangan peserta didik anak kelas rendah dan tinggi di SDN 04 Jaten kec.Jaten Karanganyar secara umum berlangsung secara normal hanya ada beberapa siswa yang terlalu cepat maupun terlalu lambat. Namun semua itu sesuai dengan teori perkembangan yang di ungkapkan para ahli seperti piaget. 3. Masalah yang dihadapi anak SDN 04 Jaten kec.Jaten karanganyar secara umum masih tergolong wajar, seperti pencurian ringan, perkelahian antar teman dan penggunaan bahasa yang tidak sesuai serta ngegank 4. langkah guru dalam Penanganan siswa yang bermasalah dengan memberikan pengarahan secara pribadi oleh wali kelas masing masing. Apabila tidak dapat terselesaikan akan di bombing oleh guru BK dan di angkat dalam rapat guru. Jika masih belum terselesaikan maka akan di lakukan pembimbingan bersama orang tua B. Saran 1. Sebaiknya bagi calon guru dan mahasiswa PGSD yang akan terjun ke lapangan tidak hanya menguasai teknologi dan teori saja, namun harus juga mampu menguasai menejemen kelas serta mengendalikan diri sendiri dn siswa baik di dalam lingkungan sekolah maupun masyarakat ( Wuryanti, S.Pd, M.M ) 2. Bagi mahasiswa sebaiknya lebih diperbanyak tugas lapangan baik dalam bentuk observsi maupun studi lapangan untuk memberikan pengalaman dan dapat mengerti keadaan lapangan secra langsung ( Sumarja,S.Pd) 3. Calon guru harus lebih banyak diberikan kopetensi dalam mengajar dan mengendalikan kelas. ( Asri Widiyarno,S.Pd)
  • 17. Lap.Observasi Winahyu/K7112269/22/2C Daftar Pustaka Desmita.2005. Psikologi Perkembangan.Bandung : Remaja Rosdakarya Rosdakarya Desmita 2011. Psikologi Perkembangan Peserta DIdik. Bandung : Remaja Rosdakarya Supandi. (1992). Strategi Belajar Mengajar Pendidikan Jasmani. Jakarta: Depdikbud. Lampiran