Mgt plan hrg merang kepahiyang (final full)

1,365 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,365
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
211
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Mgt plan hrg merang kepahiyang (final full)

  1. 1. RENCANA PENGELOLAAN KAWASAN HUTAN RAWA GAMBUT MERANG - KEPAYANG KABUPATEN MUSI BANYUASIN, PROVINSI SUMATERA SELATAN Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Bekerja sama dengan ETLANDS Wahana Bumi Hijau INTERNATIONAL Departemen Kehutanan
  2. 2. TIM KOORDINASI PENGELOLAAN HUTAN RAWA GAMBUT MERANG-KEPAHYANG, KABUPATEN MUSI BANYUASIN, PROVINSI SUMATERA SELATAN RENCANA PENGELOLAAN KAWASAN HUTAN RAWA GAMBUT MERANG – KEPAYANG KECAMATAN BAYUNG LENCIR, KABUPATEN MUSI BANYUASIN, PROVINSI SUMATERA SELATAN Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Bekerja sama dengan ETLANDS Wahana Bumi Hijau INTERNATIONAL Departemen Kehutanan
  3. 3. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin KATA SAMBUTAN Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah, SWT dimana kita telah diberikan kesempatan untuk berkarya, sehingga apa yang kita kerjakan bisa bermanfaat bagi sesama manusia dan alam semesta. Berdasarkan kepada Keputusan Bupati Musi Banyuasin Tahun 2004 Nomor: 046/2004, maka dibentuklah Tim Koordinasi Pengelolaan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang, dimana tim koordinasi tersebut adalah suatu bentuk kerjasama antar lembaga/instansi yang mempunyai tujuan untuk pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang, satu-satunya Hutan Rawa Gambut alami yang masih tersisa di Provinsi Sumatera Selatan. Melalui kegiatan bersama, Tim Koordinasi telah menghasilkan suatu Konsep bagaimana melestarikan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang pada khususnya dan lahan gambut di wilayah Kabupaten Musi Banyuasin pada umumnya. Konsep ini dituangkan ke dalam suatu Rencana Pengelolaan Kawasan. Semoga Konsep ini bisa bermanfaat untuk kelangsungan ekosistem hutan rawa, keberlangsungan kehidupan masyarakat setempat, dan mendukung pembangunan yang berkelanjutan. Sebagai Ketua Tim Koordinasi, saya mengucapkan banyak terima kasih kepada saudarasaudara yang aktif terlibat dalam penyusunan konsep ini dengan memberikan masukanmasukan yang sangat berharga. Demikianlah sambutan dari saya, dokumen ini tidak akan bermanfaat apa bila tidak kita laksanakan sesuai dengan TUPOKSI masing-masing. Semoga apa yang telah kita perbuat bisa bermanfaat bagi kita semua dan makhluk lainnya. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang i
  4. 4. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas terselesaikannya Rencana Tata Ruang dan Pengelolaan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang di Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan. Rencana Aksi ini disusun berdasarkan hasil pengumpulan data dan informasi primer maupun sekunder (pengamatan lapangan, hasil wawancara, serangkaian hasil pertemuan, dan hasil-hasil penelitian yang ada) yang dikumpulkan oleh Tim Koordinasi serta serangkaian diskusi yang difasilitasi oleh Bappeda Kabupaten Musi Banyuasin. Secara khusus Rencana Tata Ruang dan Pengelolaan ini memberikan arahan yang lebih terperinci mengenai upaya pokok pengelolaan kawasan Hutan Rawa Gambut MerangKepahiyang, sehingga nilai-nilai penting dari kawasan ini dapat diselamatkan bagi kepentingan kita bersama. Dokumen Rencana Tata Ruang dan Pengelolaan ini diharapkan dapat menjadi acuan dalam pembuatan rencana-rencana operasional jangka pendek di kawasan hutan rawa gambut Merang Kepahiyang. Penyusunan dokumen ini terselenggara atas dukungan dana dari Pemerintah Daerah Musi Banyuasin, CIDA-CANADA dan GEF-UNEP melalui kegiatan Climate Change, Forest and Peatlands of Indonesia (CCFPI) yang difasilitasi oleh Wetlands International – Indonesia Programme dan Departemen Kehutanan RI. Pada akhirnya kami berterima kasih atas kerjasama dan dukungan berbagai pihak yang telah membantu dalam penyusunan dokumen ini. Palembang, Maret 2006 Tim penyusun ii Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang
  5. 5. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin DAFTAR ISI KATA SAMBUTAN ..........................................................................................................i KATA PENGANTAR .......................................................................................................ii DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii DAFTAR TABEL ........................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vii DAFTAR PETA ........................................................................................................... viii 1. PENDAHULUAN .................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1 1.2 Maksud dan Tujuan ...................................................................................... 2 1.3 Tujuan Khusus Pengelolaan........................................................................... 2 1.4 Dasar Hukum Pengembangan Pengelolaan Kawasan Hutan Gambut ................ 3 1.5 Kebijaksanaan Provinsi Sumatera Selatan....................................................... 5 1.5.1 Kebijaksanaan Pembangunan Provinsi Sumatera Selatan ............................. 5 1.5.2 Kebijakan Pengembangan kawasan............................................................ 7 1.6 2. Kebijaksanaan Kabupaten Musi Banyuasin...................................................... 8 KONDISI UMUM HUTAN RAWA GAMBUT MERANG-KEPAHIYANG ............................. 9 2.1 Kondisi Fisik ................................................................................................. 9 2.1.1 Letak dan luas kawasan ............................................................................ 9 2.1.2 Aksesibilitas .............................................................................................. 9 2.1.3 Iklim .......................................................................................................10 2.1.4 Geologi....................................................................................................11 2.1.5 Fisiografi .................................................................................................11 2.1.6 Tanah .....................................................................................................11 2.1.7 Hidrologi..................................................................................................15 2.2 Keanekaragaman Hayati ..............................................................................15 2.2.1 Tipe Habitat dan Vegetasi.........................................................................15 2.2.2 Fauna......................................................................................................16 2.3 Kondisi Sosial-Ekonomi ................................................................................21 2.3.1 Sejarah Desa ...........................................................................................21 2.3.2 Mata pencaharian penduduk.....................................................................22 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang iii
  6. 6. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.3.3 Kehutanan .............................................................................................. 27 2.4 Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang: Cadangan Karbon di Alam ............ 28 2.5 Nilai-Nilai Kawasan HRGMK.......................................................................... 29 2.5.1 3. Permasalahan dan ancaman .................................................................... 31 STRATEGI PENGELOLAAN HRGMK ....................................................................... 35 3.1 3.2 4. Strategi Pengelolaan ................................................................................... 35 Langkah-langkah pengelolaan...................................................................... 35 Pengelolaan Tata Ruang...................................................................................... 38 4.1 Tujuan Pengelolaan Tata Ruang .................................................................. 38 4.2 Status lahan ............................................................................................... 39 4.3 Tata Guna Lahan saat ini............................................................................. 43 4.4 Analisis Tanah dan Lahan ............................................................................ 44 4.4.1 Evaluasi Kesesuaian Lahan....................................................................... 47 4.4.2 Kecenderungan pola penggunaan lahan.................................................... 48 4.5 Prioritas Penataan Ruang ............................................................................ 49 4.6 Tata ruang konservasi HRGMK..................................................................... 50 4.6.1 Opsi status kawasan................................................................................ 50 4.6.2 Sistematika Penataan Ruang Kawasan Konservasi Khusus.......................... 55 4.7 5. Penjelasan Zonasi ....................................................................................... 58 Profil Unit ........................................................................................................... 64 5.1 5.2 Wilayah II .................................................................................................. 67 5.3 Wilayah III ................................................................................................. 72 5.4 Wilayah IV.................................................................................................. 76 5.5 Wilayah V ................................................................................................... 80 5.6 Wilayah VI.................................................................................................. 84 5.7 6. Wilayah I.................................................................................................... 64 Wilayah VII ................................................................................................ 88 UPAYA PENGELOLAAN DAN PROGRAM KEGIATAN ................................................ 92 6.1 6.2 Pengelolaan kegiatan budidaya Perkebunan, Pertanian dan Perikanan............ 99 6.3 iv Tata Ruang ................................................................................................ 92 Pemulihan Daya Dukung Kawasan ..............................................................103 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang
  7. 7. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 6.4 Koordinasi dan Kelembagaan......................................................................106 6.5 Peningkatan Kesadaran & Kepedulian terhadap Lingkungan .........................108 6.6 Penegakan Hukum.....................................................................................109 6.7 Pemantauan dan Evaluasi ..........................................................................110 6.8 Skala waktu dan Prioritas ...........................................................................111 7. PENUTUP ..........................................................................................................121 8. DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................122 9. LAMPIRAN-LAMPIRAN........................................................................................124 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang v
  8. 8. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin DAFTAR TABEL Tabel 1. Rata-rata Curah hujan bulanan (1978 –1988)................................................. 10 Tabel 2. Satuan Peta Tanah Di HRGMK ....................................................................... 13 Tabel 3. Evaluasi Kesuburan Tanah ............................................................................ 14 Tabel 4. Spesies mammalia penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang ............ 17 Tabel 5 Spesies avifauna penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang................ 18 Tabel 6. Spesies herpetofauna penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang........ 19 Tabel 7. Spesies ikan di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang ................................. 20 Tabel 8. Kandungan Karbon Atas dan Bawah Permukaan Menurut Tipe Tutupan Lahan di Sungai Merang, Sumatera Selatan .............................................................................. 29 Tabel 9. Nilai fungsi dan manfaat dari hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang ............ 30 Tabel 10. Strategi/pendekatan untuk menyelesaikan masalah di HRGMK ...................... 37 Tabel 11. Tahapan kegiatan strategis Penataan Ruang ................................................ 38 Tabel 12. Kesesuaian lahan dan rekomendasi pengelolaan........................................... 47 Tabel 13. Tinjauan kesuaian bentuk kawasan untuk HRGMK ........................................ 52 vi Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang
  9. 9. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Bagan alur dasar pemikiran Pengelolaan Kawasan HRGMK.............................3 Gambar 2. Grafik Curah Hujan Bulanan HRGMK...........................................................10 Gambar 3. Unit-unit di wilayah I.................................................................................64 Gambar 4. Unit-unit di wilayah II................................................................................67 Gambar 5. Unit-unit di wilayah III...............................................................................73 Gambar 6. Unit-unit di wilayah IV...............................................................................76 Gambar 7. Unit-unit di wilayah V................................................................................80 Gambar 8. Unit-unit di wilayah VI...............................................................................84 Gambar 9. Unit-unit di wilayah VII..............................................................................88 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang vii
  10. 10. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin DAFTAR PETA Peta Sistem Lahan.....................................................................................................12 Peta Areal Pengelolaan..............................................................................................41 Peta Citra Landsat.....................................................................................................42 Peta Penggunaan Lahan Existing................................................................................45 Peta Tanah...............................................................................................................46 Peta Unit-Unit Pengelolaan HRGMK.............................................................................57 viii Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang
  11. 11. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hutan rawa gambut merupakan salah satu tipe lahan basah yang paling terancam di Indonesia, yang keberadaanya mendapat tekanan dari berbagai aktivitas manusia. Lebih jauh lagi, kerusakan hutan rawa gambut, yang dipercaya sebagai penyimpan karbon di alam, dapat memberikan kontribusi terhadap perubahan iklim global sebagai akibat dari bertambahnya emisi gas rumah kaca (termasuk unsur karbon) ke udara pada saat hutan dan lahan gambut terbakar. Alih guna lahan gambut menjadi lahan pertanian, perkebunan dan hutan produksi dapat mengancam keberadaan hutan rawa gambut alami. Kerusakan hutan rawa gambut juga dapat diakibatkan oleh sistem drainase yang dibangun secara kurang terkontrol sehingga mengakibatkan subsidens dan tergenangnya lahan gambut. Konversi hutan rawa gambut mengarah pada perubahan, yang seringkali bersifat tidak dapat kembali seperti kondisi semula (irreversible), khususnya pada fungsi ekologi dan hidrologi dari sebuah ekosistem yang penting dan unik ini. Data yang tersedia menyebutkan kira-kira 6,6 juta ha lahan gambut masih terdapat di Sumatera, dan sekitar 1,5 juta ha berada di Sumatera Selatan (Puslitbangtanak 2002). Namun demikian, hampir seluruh lahan gambut tersebut tidak lagi berhutan. Lebih dari 500.000 ha dari hutan rawa gambut yang lrusak di Kabupaten OKI telah dikonversi menjadi HPH/HTI (Hutan Tanaman Industri) menggunakan sistem monokultur untuk jenis-jenis seperti Acacia crasicarpa. Dengan adanya tekanan yang besar dari kegiatan penebangan hutan, alih guna lahan, serta kebakaran hutan dan lahan di Sumatera Selatan, maka terdapat keraguan besar bahwa kawasan-kawasan hutan rawa gambut alami masih dapat dijumpai di provinsi ini. Walaupun demikian, beberapa hasil survei dan kajian dari Wetlands International – Indonesia Programme (WIIP) telah mengidentifikasi adanya sistem hutan rawa gambut yang cukup luas di Kabupaten Musi Banyuasin. Hutan rawa gambut ini dimaklumi sebagai bagian dari suatu sistem hutan rawa gambut yang lebih luas yang terbentang dari Taman Nasional Berbak di Jambi ke kawasan Taman Nasional Sembilang di Sumatera Selatan. Karena letaknya yang dekat dengan sungai Merang dan Sungai Kepahiyang, sistem hutan rawa gambut ini dikenal sebagai Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang (HRGMK). Beberapa kajian mengenai keberadaan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang telah dilakukan pada tahun 2001 hingga 2003. Kajian-kajian tersebut mengungkapkan kesimpulan yang sama bahwa HRGMK patut dipertimbangkan sebagai salah satu hutan rawa gambut penting yang tersisa di provinsi Sumatera Selatan. Hutan rawa gambut ini merupakan habitat dan koridor satwa liar antara Taman Nasional Berbak di Jambi dan Taman Nasional Sembilang di Sumatera Selatan. Hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang merupakan sumberdaya utama bagi perekonomian masyarakat setempat yang pemanfaatannya perlu dikelola dengan baik sehingga terjaminnya pemanfaatan yang berkelanjutan. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 1
  12. 12. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Pentingnya HRGMK dan sejumlah permasalahan yang ada dan berkembang di kawasan ini memerlukan upaya pengelolaan yang terpadu dan bersifat kolaboratif sehingga diharapkan kawasan HRGMK dapat tetap memiliki fungsi ekologi dan memberikan manfaat sosial-ekonomi yang berkelanjutan. 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud Dokumen Rencana Pengelolaan ini disusun dengan maksud untuk memberikan arahan akan keterpaduan, efisiensi dan efektivitas antara pembangunan daerah Kabupaten Musi Banyuasin dan pembangunan di kawasan HRGMK. dalam rangka pengelolaan secara bijaksana. Disamping itu dokumen ini juga dimaksudkan untuk mendorong peran serta multipihak termasuk masyarakat dalam pengelolaan dan pelestarian HRGMK Tujuan Umum Tujuan penyusunan Rencana Pengelolaan ini adalah untuk dapat menyelaraskan programprogram kegiatan pembangunan dari seluruh pihak di Kabupaten Musi Banyuasin, khususnya di kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang dan sekitarnya, untuk mendukung usaha penyelamatan terhadap kawasan Merang Kepahiyang sebagai satusatunya lahan gambut terluas yang tersisa di Sumatera Selatan. 1.3 Tujuan Khusus Pengelolaan Tujuan pengelolaan kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan nilai-nilai kawasan serta fakta fisik, dan sosial-ekonomi di kawasan tersebut. Berdasarkan uraian pada bab-bab sebelumnya, hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang memiliki nilai-nilai penting sebagai sistem penyangga kehidupan dan keanekaragaman hayati, baik secara lokal, nasional maupun internasional; sementara fakta-fakta fisik, sosial dan ekonomi kawasan tersebut memperlihatkan adanya serangkaian permasalahan yang perlu dibenahi. 2 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  13. 13. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Nilai Penting Kawasan HRGMK Merupakan hutan rawa gambut alami yang tersisa di Sumatera Selatan, yang berfungsi sebagai habitat dan koridor hidupan Kawasan HRGMK sebagai Fakta fisik, sosial dan ekonomi di kawasan HRGMK: Terfragmentasinya habitat akibat penebangan hutan, alih guna lahan, serta kebakaran hutan. Masyarakat di sekitar kawasan Permasalahan dan Ancaman Sistem Penyangga Kehidupan Konservasi sistem penyangga kehidupan Gambar 1. Bagan Alur Dasar Pemikiran Pengelolaan Kawasan HRGMK Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka tujuan khusus pengelolaan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang adalah untuk: memperbaiki kondisi dan permasalahan fisik, sosial, dan ekonomi yang ada sehingga dapat menjamin keberadaan nilai-nilai kawasan yang pada akhirnya dapat menjamin pemanfaatan sumberdaya HRGMK secara berkelanjutan. 1.4 Dasar Hukum Pengembangan Pengelolaan Kawasan Hutan Gambut Menurut kebijaksanaan yang ada pada saat ini, pengelolaan Hutan Rawa Gambut MerangKepahyang didasarkan kepada aturan-aturan berikut: 1. Undang-undang no.5 tahun 1967 Tentang Pokok-pokok Kehutanan, merupakan kebijakan yang dikeluarkan pemerintah untuk mengatur tentang pengelolaan kehutanan di Indonesia pada awal masa orde baru. 2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya; (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 115, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3501). Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 3
  14. 14. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 3. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 115, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3501): pengelolaan lahan gambut harus didasarkan pada tata ruang. 4. Undang-Undang RI Nomor 5 Tahun 1994 tentang Konvensi Perserikatan BangsaBangsa mengenai Keanekaragaman Hayati (Lembaran Negara Tahun 1994 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3356). 5. Undang-Undang RI Nomor 6 Tahun 1994 tentang Ratifikasi Pemerintah terhadap Konvensi Perserikatan Bangsa Bangsa mengenai Perubahan Iklim (Lembaran Negara RI Tahun 1994 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3557). Kebakaran hutan dan lahan sangat terkait dengan konvensi ini, mengingat kejadian kebakaran akan melepaskan berton-ton karbon yang tersimpan di dalam vegetasi, gambut, dan lain-lain 6. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolahan Lingkungan Hidup. 7. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan; (Lembaran Negara Tahun 1967 Nomor 8). Diubah dengan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perubahan atas UU Nomor 41/1999 tentang Kehutanan (Lembar Negara RI tahun 2004 Nomor 29, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4374). 8. UU No. 4/2001 mengenai penurunan mutu lingkungan, penanganan polusi yang berhubungan dengan kebakaran hutan dan lahan. Peraturan ini juga menentukan otoritas dan pertanggungjawaban pemerintah pusat, pemerintah daerah dan pemangku kepentingan lainnya dalam menangani kebakaran di wilayahnya. 9. UU No 12/1992 mengenai Perkebunan: menegaskan bahwa sistem perkebunan harus didasarkan pada pemanfaatan berkelanjutan dan mencegah kerusakan lingkungan dan polusi. 10. Undang-Undang RI Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara RI Tahun 2004 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4420). 11. UU No. 18/2004 mengenai Perkebunan pangan yang menegaskan bahwa setiap pemangku kepentingan dilarang menggunakan api untuk keperluan penyiapan lahan karena hal tersebut akan menyebabkan polusi dan penurunan mutu lingkungan. 12. Undang-Undang RI Nomor 21 Tahun 2004 tentang Protokol Cartegena tentang Keamanan Hayati atas Konvensi tentang Keanekaragaman Hayati (Lembaran Negara RI Tahun 2004 Nomor 88, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4414). 13. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125). 14. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintahan Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126) 4 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  15. 15. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 15. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan (Lembaga Negara Tahun 1985 Nomor 39). 16. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1991 tentang Rawa (Lembaran Negara RI Tahun 1991 Nomor 35, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3445). 17. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Lembaran Negara RI Tahun 1999 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3838). 18. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Provinsi Sebagai Daerah Otonom (Lembaran Negara RI Tahun 2000 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3952). 19. Peratuuran Pemerintah Nomor 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan (Lembaran Negara RI Tahun 2001, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4076). 20. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolahan Kawasan Lindung. 21. Keputusan Presiden Nomor 75 Tahun 1993 tentang Pengelolahan Tata Ruang Nasional. 22. SK Menteri Lingkungan Hidup No. 5/2001 mengenai panduan AMDAL untuk pembangunan di lahan basah: AMDAL harus dilakukan sebelum dilakukan pembangunan di areal lahan gambut. 23. Surat Keputusan Gubernur Sumatera Selatan Nomor 616/KPTS/BAPPEDA/2005 Tentang Pembentukan Tim Koordinasi Pengelolahan dan Pemanfaatan Lahan Gambut di Provinsi Sumatera Selatan. 24. Surat Keputusan Bupati MUBA no 046/2004 Tentang Pembentukan Tim Koordinasi Pengelolaan Konservasi Hutan Rawa Gambyut Merang Kepahiyang, Musi Banyuasin, Sumatera Selatan 1.5 Kebijaksanaan Provinsi Sumatera Selatan Kebijakan Pembanguan propinsi Sumatera Selatan dan Kabupaten Musi Banyuasin tertuang dalam Rencana Tata Ruang dan Wilayah yang pada saat penulisan dokumen ini sedang dalam tahap revisi. Berdasarkan versi dokumen propinsi tahun 2005 (edisi draft revisi) dan dokumen Kabupaten tahun 2003 beberapa kebijakan penting daerah yang menyangkut lahan gambut dan HRGMK dituangkan dibawah ini: 1.5.1 Kebijaksanaan Pembangunan Provinsi Sumatera Selatan Dalam Pola Dasar Pembangunan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 1994/1995-1998/1999, terdapat beberapa kebijakan penting yang menajdi dasar dan pedoman penulisan Rencana Pengelolaan ini, di antaranya adalah: Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 5
  16. 16. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin - Penataan sektor industri yang semakin dalam dan terkait dengan kegiatan sektor lain terutama keterkaitan industri kecil, menengah dan besar. - Perluasan kesempatan kerja di berbagai sektor kegiatan. - Penataan dan pemanfaatan lahan pasang surut, lebak, dan lahan marginal sesuai dengan peningkatan tata guna lahan terutama kawasan transmigrasi. - Peningkatan kualitas aparatur pemerintahan dalam mendukung pembangunan. Dalam melaksanakan program-program umum diatas perlu dicapai dengan penataan ruang. Lebih jauh dituangkan dalam Sasaran Penataan Ruang sebagai berikut: - Semakin memasyarakatkan program keserasian lingkungan alam, lingkungan sosial dan lingkungan binaan. - Semakin terarahnya pemanfaatan sumber daya alam secara berdaya guna dan berhasil guna dan lestari. - Semakin meningkatnya rehabilitasi lahan kritis. - Semakin tertatanya sistem pengendalian mutu lingkungan. - Semakin berdaya guna dan berhasil gunanya mekanisme AMDAL dalam upaya memantau dan memperkecil dampak negatif pembangunan. - Semakin terkendalinya dampak negatif eksploitasi sumber daya alam terhadap lingkungan melalui penetapan tata ruang wilayah. - Meningkatnya peran dan sistem kendali masyarakat dalam turut serta memelihara dan melestarikan lingkungan dengan meningkatkan kesadaran lingkungan. Secara khusus dalam kebijakan pembangunan sektor Lingkungan Hidup dan Tata Ruang dalam hal ini di sekitar Lahan Gambut, telah diarahkan untuk perlu diterapkan kegiatankegiatan sebagai berikut : - Meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya peranan lingkungan hidup dalam kehidupan manusia melalui penerangan, pendidikan dalam dan luar sekolah, pemberian rangsangan, penegakan hukum, dalam setiap kegiatan sosial dan ekonomi. - Meningkatkan konservasi kawasan hutan termasuk flora dan faunanya dalam rangka melindungi keanekaragaman plasma nutfah, jenis spisies dan ekosistem. - Meningkatkan penelitian dan pengembangan potensi manfaat hutan terutama bagi pengembangan pertanian, industri dan kesehatan. - Melakukan inventarisasi, pemantauan dan perhitungan nilai sumber daya alam dan lungkungan hidup dalam menjaga keberlanjutan pemanfaatannya. - Meningkatkan peran tata ruang dalam setiap kegiatan pembangunan. 6 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  17. 17. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Pembangunan daerah ditujukan untuk memacu pemerataan pembangunan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, menggalakan prakarsa dan peran serta akhir masyarakat serta peningkatan pendayagunaan daerah secara optimal dan terpadu. Hal tersebut diatas bertujuan untuk mengisi otonomi daerah yang nyata, dinamis serasi dan bertanggung jawab serta memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa. Pemerataan pembangunan tersebut juga meliputi daerah terpencil sebagai perwujudan wawasan nusantara. Dengan berpedoman pada arahan GBHN 1993, serta kondisi potensi daerah, maka pembangunan Propinsi Sumatera Selatan diaarahkan antara lain : - Pengembangan otonomi daerah dengan titik berat pada pembangunan daerah. - Meningkatkan sarana dan prasarana ekonomi terutama sistem transportasi terpadu. - Berkurangnya jumlah desa tertinggal. - Meningkatnya daya dukung sumber daya alam serta terpeliharanya kawasan yang berfungsi sebagai pelindung serta mengurangi luas lahan kritis. 1.5.2 Kebijakan Pengembangan kawasan Dari sisi pengembangan kawasan, kebijakasanan pengembangan kawasan HRGMK di Propinsi Sumatera Selatan diarahkan sebagai kawasan yang memberikan perlindungan setempat meliputi penetapan kawasan lindung pada: a. Kawasan sempadan sungai, meliputi kawasan selebar 100 m di kiri dan kanan sungai besar, disepanjang Sungai Musi, Ogan, Kornering, Lematang, Sembilang, Lakitan, Banyuasin dan Lalan. Untuk sungal kecil meliputi rentang 50 m di kiri dan kanan sungai seperti Sungai Semangus, Rawas, Lempuing, Batanghari Leko, Jering. Khusus di daerah permukiman, kawasan sempadan sungai ditetapkan pada rentang 15 m dari kanan-kiri sungai. b. Kawasan bergambut, yaitu kawasan yang memiliki ketebalan gambut 2,5 meter atau lebih, di Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Musi Banyuasin. c. Kawasan sekitar mata air, meliputi kawasan dengan jari-jari 200 meter disekitar mata air. Disamping itu sebagai kawasan lindung, disatu sisi kawasan HRGMK juga memiliki potensi budidaya yang cukup tinggi, baik didalam maupun diluar kawasan. Arahan pengembangan budidaya di daerah Surnatera Selatan meliputi arahan pengembangan untuk kawasan hutan produksi, kawasan pertantan, kawasan pertambangan, kawasan parlwisata, kawasan permukiman dan kawasan khusus. HRGMK memiliki potensi untuk digunakan sebagai lahan: - Kawasan hutan produksi terbatas, - Kawasan hutan produksi tetap, dan Kawasan hutan produksi konversi. - Kawasan pertanian lahan basah - Kawasan perkebunan tanamnan tahunan seperti karet dan kelapa sawit Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 7
  18. 18. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin - Kawasan petemakan - Kawasan perikanan perikanan darat - Kawasan pertambangan Gas alam, minyak bumi dan potensi Batubara - Kawasan pariwisata, terutama kegiatan ekoturisme atau agroturisme 1.6 Kebijaksanaan Kabupaten Musi Banyuasin Menurut arahan kebijakan Kabupaten Musi Banyuasin, daerah HRGMK termasuk dalam Wilayah Prioritas (WP) Sekunder Bayung Lincir yang merupakan salah satu daerah dari 6 Wilayah Prioritas dalam sistem perwilayahan Propinsi Sumatera-Selatan. WP Kabupaten Musi Banyuasin disebut WP Sekayu dengan pusat utamanya Sekayu dan dengan pusat sekunder : Pangkalan Balai, Betung, Bayung Lincir, Babat Toman dan Keluang. Dimana dalam pengembangannya WP Bayung Lincir berpusat di kota Kecamatan Bayung Lincir, merupakan wilayah pengembangan kehutanan (kayu, nipa, damar, rotan, getah jelutung) dan peTkebunan karet. Rencana strategis pemda MUBA untuk kawasan ini adalah dengan mmperkuat Kota Bayung Lincir. Pengembangan kota Bayung Lincir diharapkan dapat mendorong pertumbuhan di wilayah sebelah utara, memperkuat pengembangan potensi di wilayah belakangnya, mengantisipasi pertambaban penduduk yang sangat pesat, serta mengimbangi daya tarik kota Jambi di sebelah utaranya. Langkah-langkah yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut: • Memperkuat pengembangan "wilayah belakang", terutarna kawasan perkebunan (karet) dan meningkatkan usaha pelestarian lingkungan (penebangan hutan secara liar). • Penambahan sarana dan prasarana perkotaan di kota Bayung Lincir untuk mengimbangi daya tarik kota Jambi di sebelah utaranya. • Mengefektifkan jangkauan pelayanan mengembangankan pusat pelayanan lokal baru. kota Bayung Lincir dengan Nampaknya kebijakan pengamanan aset kehutanan merupakan prioritas utama pemda MUBA. Hal ini dapat dimengerti karena wilayah MUBA adalah salah satu Kabupaten di Propinsi Sumatera Selatan yang masih memiliki struktur hutan dataran rendah dan hutan rawa yang masih alami. Saat ini, Hutan-hutan tersebut menjadi incaran para penebang liar baik dari daerah setempat maupun dari daerah-daerah lainnya yang sudah kesulitan untuk mencari lokasi hutan alam. 8 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  19. 19. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2. KONDISI UMUM HUTAN RAWA GAMBUT MERANGKEPAHIYANG Informasi yang lebih mendalam akan kondisi umum Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang, telah disajikan oleh Lubis dkk (2003) dalam dokumen ”Laporan Survei Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang”. Dibawah ini disajikan informasi-informasi yang dirasakan perlu menjadi bahan pertimbangan penyusunan Rencana Kelola yang diambil dari dokumen diatas. 2.1 Kondisi Fisik 2.1.1 Letak dan luas kawasan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang berdasarkan penyebaran vegetasi hutan rawa gambutnya terletak antara 01°45’-02°03’ LS dan 103°51’-104 17 BT. Hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang merupakan bagian dari Hutan Produksi Lalan, yang secara administratif kawasan ini termasuk dalam wilayah Desa Muara Merang, Muara Medak, Pulai Gading, Mangsang, dan Karang Agung. Desa-desa ini termasuk dalam Kecamatan Bayung Lincir, Kabupaten Musi Banyuasin (MUBA), provinsi Sumatera Selatan. Dua buah sungai utama mengalir di kawasan hutan rawa gambut ini, yaitu sungai Merang dan sungai Kepahiyang. Kedua sungai ini merupakan anak sungai Lalan yang bermuara di semenanjung Banyuasin. Sejumlah sungai di pesisir Taman Nasional Sembilang berhulu pada kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang ini. Areal yang menjadi subjek pengelolaan dokumen ini memiliki luas ± 284.000 ha, dengan sedikitnya terdapat dua kubah gambut utama, yaitu di antara S.Merang dan Kepahiyang, serta di antara S.Kepahiyang dan hulu-hulu sungai yang bermuara ke TNS. 2.1.2 Aksesibilitas Kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang dapat dicapai melalui sungai Lalan, dengan desa Muara Merang sebagai desa terdekat. Desa ini memiliki jarak ± 75 km (2 jam) dari ibu kota kecamatan Bayung Lencir dan ± 250 km (6 jam) dari ibu kota kabupaten Sekayu serta 225 Km (5 jam) dari ibu kota provinsi Palembang dengan menggunakan jalur sungai (speed boat) dan kendaraan darat. Sungai-sungai ini dipergunakan oleh penduduk sebagai jalur transportasi utama dan sebagai akses ke ibu kota kecamatan / provinsi. Walaupun saat ini telah dibuka jalur darat oleh pihak perusahaan gas dan kelapa sawit yang menghubungkan jalan poros provinsi ke dusun Bakung, namun karena sifatnya yang terbatas maka masyarakat lebih banyak memilih jalur sungai untuk lalu-lintas kegiatan mereka baik ke ibu kota Kecamatan maupun Propinsi. Disamping sarana transportasi yang tersedia lebih banyak melalui jalur sungai, transportasi sungai ini dinilai lebih efektif serta efisien biaya maupun waktu. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 9
  20. 20. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.1.3 Iklim Berdasarkan studi literatur, di sekitar daerah penelitian mempunyai curah hujan rata-rata sebesar 2.454 mm, curah hujan rata-ata bulanan terendah ( 85 mm) pada bulan Agustus dan rata-rata bulanan tertinggi (324 mm) pada bulan Nopember. Sedangkan rata-rata hari hujan setiap tahunnya adalah 134 hari. Berdasarkan kriteria Oldeman, daerah penelitian dan sekitarnya termasuk kedalam zone agroklimat B1, karena mempunyai jumlah bulan basah (curah hujan lebih dari 200 mm) berturut-turut selama 8 bulan dan bulan kering (curah hujan kurang dari100 mm) selama 1 bulan. Hal ini sesuai dengan Peta Zona Agroklimat Sumatera (Oldeman, et al, 1979). Zona agroklimat B1 mempunyai hujan yang cukup sehingga lahan jarang terjadi kekeringan. Tabel 1. Rata-rata Curah hujan bulanan (1978 –1988) Curah Hujan rata-rata bulanan (mm) Stasiu n Jan Peb Mar Apr Mei Juni Juli Ags Sep Okt Ratarata tahuna Nov Des n Curah 210 229 309 265 225 110 107 85 hujan 167 209 292 256 2,454 Hari 14 hujan 8 Suhu 13 16 12 11 7 7 6 12 14 14 134 26.2 26.6 26.7 27.2 27.1 27.3 26.8 27.2 26.8 27.2 26.8 26.5 26.8 Sumber : Dinas Tanaman Pangan Dati I Sumsel 350 300 250 200 150 100 50 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Gambar 2. Grafik Curah Hujan Bulanan HRGMK 10 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  21. 21. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.1.4 Geologi Daerah S. Merang termasuk kedalam formasi endapan rawa (Qs) berumur kuarter yang terdiri dari endapan liat marin, lumpur dan bahan organik. Berdasarkan pengamatan lapangan komposisi di bagian hilir S. Merang terdiri dari endapan liat marin dan lumpur dengan ketebalan bahan organik yang tipis (<25 cm), sedangkan pada bagian tengah sampai ke arah hulu S. Merang, ketebalan bahan organiknya semakin tebal (50-400 cm). Endapan liat marin dan bahan organik berwarna kelabu kebiruan dan kelabu kehitaman yang merupakan lapisan dasar (substrat). Bahan tersebut umummnya mengandung bahan sulfidik (pirit). 2.1.5 Fisiografi Fisografi daerah penelitian S. Merang menurut Desaunettes (1977) terdiri dari Kubah Gambut dan Aluvial, sedangkan menurut laporan RePPProT (1985) dikelompokan kedalam Sistem Lahan yang terdiri dari Gambut (GBT), Mendawai (MDW), Kahayan (KHY), Muara Beliti (MBI), Klaru (KLR) dan Kajapah (KJP). 2.1.6 Tanah Tanah-tanah di daerah HRGMK sebagian besar terbentuk dari bahan endapan organik, sebagian lagi campuran endapan sungai dan endapan marin. Proses perkembangan tanahnya selain ditentukan oleh bahan induk juga oleh keadaan vegetasi dan posisi tempat yang dipengaruhi oleh lingkungan berair. Tanah pada satuan lahan Kubah Gambut terbentuk dari hasil akumulasi bahan induk berasal tanaman/vegetasi dimana proses dekomposis bahan organik berjalan lebih lambat sehingga membentuk suatu kubah (dome) gambut. Tanah gambut ini umumnya miskin unsur-unsur hara karena sebagian besar mengalami pencucian oleh air hujan. oleh karena itu, tingkat kesuburannya sangat rendah. Tingkat kematangan umumnya sedang (sebagian kecil sudah matang), sangat jenuhan air (tergenang) dengan permukaan air tanah < 50 cm. Tanah yang ditemukan adalah Haplosaprits (Organosol Saprik) dan Haplohemist (Organosol Hemik) dengan ketebalan gambut bervariasi dari dalam sampai sangat dalam (<50 - 450 cm), Tanah gambut sangat dalam dijumpai di bagian tengah sampai hulu S. Merang, sedangkan gambut dalam dijumpai di bagian tepian atau hilir S. Merang. Sifat dan karateristik tanah serta penyebaranya di HRGMK ini diuraikan berdasarkan satuan peta tanah (SPT) yang terdiri dari berbagai komponen yaitu: satuan tanah, fisiografi, bahan induk, relief atau morfologi dan vegetasi serta lingkungan yang mempengaruhinya. Satuan Peta Tanah yang tersusun sebanyak 6 SPT dapat dilihat pada Tabel 2. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 11
  22. 22. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Tabel 2. Satuan Peta Tanah Di HRGMK SPT U r a i a n 1 2 3 4 5 6 Bentuk wilayah Fisiografi (Lereng %) Haplohemik (Organosol Hemik), Datar agak Kubah hemik, ketebalan gambut sangat cembung Gambut dalam sekali (300 – 450 cm), sangat (0 - 1) (D2.1.3) masam sekali, kesuburan tanah sangat rendah, drainase sangat terhambat. Typic Haplohemis (Organosol Datar agak Kubah Saprik), saprik di atas hemik, cembung Gambut ketebalan gambut sangat dalam (0 - 1) (D2.1.2) (100 -200 cm), sangat masam sekali, kesuburan tanah rendah dan drainase sangat terhambat Sulfic Fluaquents (Aluvial Sulfik), Datar Tanggul lempung berdebu di lapisan atas dan (0 - 1) sungai bergambut (peatsoils) di bagian (B5.2.1) bawah, sangat dalam, sangat masam sekali, kesubursan tanah sedang, drainase sangat terhambat Typic Hydraquents (Aluvial Hidrik), Datar Rawa berdebu halus di bagian atas dan liat (0 - 1) belakang bergambut di bawah, sangat dalam, (B5.2.2) sangat masam sekali, kesuburan tanah sedang, drainase sangat terhambat dan terdapat potensi pirit di lapisan bawah. Asosiasi Aquic Dystrudepts (Kambisol Datar Dataran Gleiik) liat berdedu di lapisan atas (0 - 1) Aluvial dan liat, sangat dalam, sangat (A1.1.4) masam, kesuburan tanah rendah, drainase sedang dan Typic Endoaquepts (Gleisol Distrik), berlempung halus, sangat dalam, sangat masam, kesuburan tanah sedang dan drainase terhambat. Asosiasi Typic Endoaquepts (Gleiisol Datar Dataran Distrik) saprik di lapisan atas dan liat (0 - 1) (P1.0) berdebu di bawah. sangat dalam, sangat masam sekali kesuburan tanah rendah dan drainase sangat terhambat. Bahan induk Bahan organik Bahan organik Bahan organik dan lumpur Bahan organik dan lumpur Endapan sungai (liat, lumpur dan pasir) Endapan batuliat Pada umumnya sebaran pH tanah di daerah penelitian dari sangat masam sampai masam sekali (dengan tanah pH 3.5 – 4.2) terdapat hampir di seluruh satuan peta tanah, kecuali Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 13
  23. 23. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin pada satuan peta tanah 5 yang tergolong sangat masam (pH 4,5). Reaksi tanah ini sangat berpengaruh terhadap kesuburan tanah terutama dalam menyediakan unsur hara. Pada tanah masam unsur hara yang diperlukan untuk tanaman tidak tersedia. Sedangkan pada reaksi tanah netral unsur hara akan lebih tersedia bagi pertumbuhan tanaman. Perbaikan tanah masam ini bisa dilakukan dengan cara pengapuran dan pemberian unsur fosfat. Dengan mengacu pada kriteria/Term Of Reference dari P3MT (1983), maka status kesuburan tanah di daerah penelitian tergolong sangat rendah (Tabel 3). Rendahnya tingkat kesuburan tanah tersebut disebabkan oleh pH tanah masam, kandungan hara (N, P, K) rendah, KTK dan KB rendah. Tabel 3. Evaluasi Kesuburan Tanah SPT Klasifikasi pH H2O Organik HCl-25% C N P2O5 K2O KTK KB Status Sangat Rendah Sangat Rendah Sangat Rendah Sangat Rendah Sangat Rendah Sangat Rendah Sangat Rendah 1 Typic Haplohemists Sm St Sd Sd Sd St Sr 2 Tpic Haplohemists Sm St Sd Sd Sd St Sr 3 Sulfic Fluaquents Sm St R R Sr Sd Sr 4 Typic Hydraquents Sm St R R Sr Sd Sr 5 Typic Dystrudepts Sm Sd R R Sr Sd Sr 6 Typic Endoaquepts sm Sd R R Sr Sd Sr 7 Typic Endauepts St S-R R Sr Sd Sr sm Keterangan : Sm = sangat masam; Sr= sangat rendah; R= rendah; Sd = sedang; St = sangat tinggi Di daerah HRGMK, pada lahan basah yang terpengaruh oleh air sungai, mempunyai tekstur gambut saprik sampai hemik yaitu pada SPT 1 dan 2, sedang pada SPT 3 dan 4, teksturnya liat bergambut atau lumpur dangan kandungan bahan organik dan pada SPT 5 dan 6 tanahnya agak kering dengan tekstur berlempung sampai lempung berliat. Kematangan fisik tanah organik mempunyai arti yang penting dalam pengembangan pertanian. Apabila tanah organik didrainase akan terjadi perubahan-perubahan sifat fisik, kimia dan biologi dalam tanah. Proses ini akibat adanya penurunan permukaan (subsidence), perombakan susunan kimia dan biologi tanah (dekomposisi). 14 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  24. 24. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Daerah penelitian yang sebagian basar merupakan lahan rawa bergambut atau tanah organik mempunyai tingkat kematangan dekomposisi hemik dan fibrik (unripe sampai half ripe). 2.1.7 Hidrologi Sesuai dengan namanya, pada hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang mengalir dua sungai utama yaitu sungai Merang (di sebelah barat kawasan) dan Sungai Kepahiyang (sebelah timur kawasan). S. Merang mempunyai banyak percabangan sungai dan parit. anak-anak sungai yang diketahui adalah S. Cangka di bagaian hulu dan S. Buring di bangian tengah. S. Merang dan S. Kepahyang termasuk Daerah Aliran Sungai (DAS) Lalan yang bermuara di Semenanjung Banyuasin. Aliran S. Merang berasal dari tangkapan air hujan yang mengumpul di suatu cekungan (depression) yang berisi bahan organik berasal dari tumbuhan yang melapuk, yang dikenal sebagai kubah gambut. Aliran sungai hampir membetuk meander, dengan kecepatan aliran permukaan sangat lambat dan tenang. Dengan adanya pengaruh pasang surut di daerah hilir, air di bagian hulu tidak sempat mengalir ke bagian hilir (relatif stagnan), sehingga tidak ada siklus hidrologi secara horisontal. Air yang bersumber dari rawa gambut, ditambah dengan tidak adanya pergantian atau pembaharuan air secara berkesinabungan akan menyebabkan kualitas air sangat rendah seperti pH masam, miskin unsur hara dan mineral serta warna air coklat kehitaman. Faktor hidrologi memegang peranan penting dalam mempertahankan proses-proses alami yang terjadi di ekosistem hutan rawa gambut. Terganggunya proses hidrologi alami, berarti secara langsung mengancam keberadaan dari Hutan rawa gambut. Di wilayah HRGMK terdapat paling tidak 113 parit yang sebagian besar adalah buatan para penebang kayu untuk mempermudah pengeluaran kayu dari dalam hutan. Parit memilki lebar ratarata 1,7-2 m, dalam 0,5 m serta panjang bervariasi tergantung kepada kepentingan pembuatnya. Beberapa parit ada yang mencapai panjang kurang lebih 5 km dari tepi sungai masuk ke dalam hutan rawa gambut. 2.2 Keanekaragaman Hayati 2.2.1 Tipe Habitat dan Vegetasi Sesuai dengan namanya, kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang lebih didominasi oleh habitat berupa rawa-rawa air tawar dan rawa gambut. Secara umum, tipe vegetasi yang ada di kawasan ini dapat dibedakan menjadi: - Hutan gambut Hutan gambut merupakan bagian terbesar dari kawasan S. Merang. Daerah yang masih berhutan alam berada di km 40 ke arah hulu sungai Merang dan membentang di sepanjang kiri dan kanan. Hutan yang ada merupakan hutan sekunder bekas tebangan. Kanopi hutan cukup terbuka, bahkan pada beberapa bagian kanopi benar-benar terbuka. Berdasarkan Indeks Nilai Penting kelas diameter yang dominan adalah diameter 30 cm Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 15
  25. 25. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin atau kurang. Meskipun jarang masih dijumpai pohon-pohon dengan diameter lebih dari 50 cm yang sebagian besar adalah jenis Kempas (Koompassia malaccensis) dan Punak (Tetramerista glabra). Di bagian-bagian tertentu, intensitas penebangan sangat besar mengakibatkan daerahnya makin terbuka. Di dareah terbuka umumnya mulai ditumbuhi pioner dan anakan tumbuhan lain. Tumbuhan pionir yang ada adalah jenis Mahang (Macaranga sp) dan Labu (Endospermum sp). Anakan lain yang bisa ditemukan antara lain adalah jenis Jelutung (Dyera sp). - Hutan gelam Hutan gelam berada hampir diseluruh tepi Sungai Merang. Panjang sungai yang berhutan gelam lebih kurang 30 Km. Hutan gelam dimulai pada koordinat 02o 04’ 00.394” LS dan 104o03’ 50.793” BT di bagian hilir sampai 01o58’ 49.241” LS dan 104o00’ 49.532” BT di bagian hulu, meskipun di bagian ujung dan pangkal jumlah tumbuhan gelam lebih sedikit. Hampir seluruhnya berupa rawa-rawa dataran banjir. Tumbuhan gelam yang ada ratarata berdiameter 10 – 20 cm. Pada bagian-bagian yang lebih kering, tumbuhan Gelam (Melaleuca sp) bercampur dengan tumbuhan Tembesu (Fagraea sp). Tumbuhan bawah yang mendominasi adalah Kumpai (Hymenachne amplexycaulis), dan Teki-tekian (Cyperaceae). Saat ini kayu Gelam banyak digunakan untuk bahan baku pembuatan arang. - Semak dan belukar Di bagian hilir sungai sebelum hutan gelam terdapat semak belukar yang cukup luas. Bagian ini Melebar ke arah Barat ke arah S. Medak. Bagian ini menampakkan bekas-bekas kebakaran hutan. Semak yang mendominasi adalah Stenochlaena palustris dan Melastoma sp. Bagian mulai ditumbuhi Mahang (Macaranga sp) sebagai tumbuhan pionir. - Kebun/ladang Kebun/ladang umunya berada di tepi sungai di bagian hilir S. Merang di dekat desa Muara Merang. Di bagian hulu dekat Lebung Munti masyarakat mulai mengusahakan ladang meskipun tidak luas. Tanaman yang dibudidayakan adalah ubi kayu, jagung dan sayuran tertentu seperti terong. 2.2.2 Fauna Keanekaragaman fauna di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada tahun 2003 meliputi 18 spesies mammalia, 75 spesies burung serta sedikitnya 10 spesies herpetofauna. 2.2.2.1 Mammalia Dari 18 spesies mammalia yang tercatat, 12 spesies diantaranya merupakan spesies yang dilindungi berdasarkan undang-undang yang berlaku di Indonesia. Sementara berdasarkan kriteria yang berlaku dalam IUCN Red Data List, empat (4) spesies termasuk dalam kelompok spesies yang terancam punah dengan kategori Genting (Endangered) tingkat keterancaman kepunahannya. 16 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  26. 26. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Mengacu pada konvesi perdagangan satwa dan tumbuhan liar (CITES) terdapat lima (5) spesies yang termasuk dalam Appendix I yang berarti merupakan jenis yang terancam kepunahan dan perdagangannya diatur hanya untuk kebutuhan tertentu saja seperti untuk penelitian misalnya. Enam (6) spesies lainnya termasuk dalam kelompok Appendix II, yang masuk kategori ini adalah spesies yang saat ini tidak terlalu terancam kepunahan jika perdagangannya diatur berdasarkan kuota yang disepakati dalam konvensi antara negara yang meratifikasi CITES (COP). Tabel 4. Spesies mammalia penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang No. Nama Indonesia/Lokal Nama Ilmiah STATUS 1 Malu-malu, kukang Nycticebus coucang P, App II 2 Simpai Presbytis melalophos P, App II 3 Lutung, cekong Presbytis cristatus P, App II 4 Beruk Macaca nemestrina P, App II 5 Ungko Hylobates agilis P, App I, EN 6 Rusa sambar Cervus unicolor P 7 Kijang Muntiacus muntjak P 8 Napu Tragulus napu P 9 Harimau sumatera Panthera tigris sumatrae P, App I, EN 10 Kucing kuwuk Felis bengalensis P, App I 11 Beruang madu Helarctos malayanus P, App I, EN 12 Gajah Elephas maximus P, App I, EN Macaca fascicularis App II Aonyx cinerea App II 13 14 Kera ekor-panjang Berang-berang cakar-kecil Keterangan : P = dilindungi oleh undang-undang di Indonesia; AppI & App II = Appendix I & II (CITES) EN = Endangered species (kriteria keterancam-punahan dari IUCN) Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 17
  27. 27. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.2.2.2 Avifauna Temuan 75 spesies burung di daerah sungai Merang sebagian besar merupakan hasil pengamatan langsung. Beberapa spesies burung juga berhasil teridentifikasi melalui suaranya yang khas. Beberapa jenis yang berhasil terekam namun tidak berhasil teridentifikasi. Sejumlah 15 spesies diantaranya merupakan spesies yang dilindungi berdasarkan undang-undang yang berlaku di Indonesia. Jenis yang dilindungi tersebut berasal dari kelompok burung bangau (1 spesies), kelompok burung pemangsa (6 spesies), kelompok raja-udang (4 spesies) dan kelompok rangkong (4 spesies). Sementara berdasarkan kriteria yang berlaku dalam IUCN Red Data List, hanya satu spesies saja yang termasuk dalam kelompok spesies yang terancam punah dengan kategori Genting (Endangered) tingkat keterancaman kepunahannya, yaitu Bangau rawa storm. Tabel 5 Spesies avifauna penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang No. Nama Indonesia/Lokal Nama Ilmiah STATUS 1 Bangau rawa storm Ciconia stormi App I, EN 2 Bangau tongtong Leptoptilos javanicus P, VU 3 Elang brontok Spizaetus cirrhatus P, App II 4 Elang bondol Haliastur indus P, App II 5 Elang-laut perut-putih Haliaeetus leucogaster P, App II 6 Elang-ikan kecil Ichthyophaga humilis P, App II, nt 7 Elang-ular Bido Spilornis cheela P, App II 8 Alap-alap capung Microhierax fringilarius P, App II 9 Raja-udang meninting Alcedo meninting P 10 Pekaka emas Pelargopsis capensis P 11 Cekakak belukar Halcyon smyrnensis P 12 Cekakak sungai Halcyon chloris P 13 Julang Jambul-hitam Aceros corrugatus P, App II, nt 14 Kangkareng perut-putih Anthracoceros albirostris P, App II 18 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  28. 28. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 15 Kangkareng Hitam Athracoceros malayanus P, App II, nt 16 Rangkong badak Buceros rhinoceros P, App II, nt Keterangan : P = dilindungi oleh undang-undang di Indonesia; App I & App II = Appendix I & II (CITES); EN = Endangered species ; nt = near threatened (kriteria keterancampunahan dari IUCN) 2.2.2.3 Herpetofauna Sedikitnya 12 spesies dari kelompok herpetofauna dapat ditemukan dan teridentifikasi. Tiga spesies diantaranya merupakan spesies yang dilindungi berdasarkan undang-undang yang berlaku di Indonesia. Jenis yang dilindungi yaitu: Buaya Senyulong dan Buaya Muara. Sementara berdasarkan kriteria yang berlaku dalam IUCN Red Data List, hanya satu spesies saja yang termasuk dalam kelompok spesies yang terancam punah dengan kategori keterancaman kepunahan: Genting (Endangered), yaitu Buaya Senyulong. Tabel 6. Spesies herpetofauna penting di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang No. Nama Indonesia/Lokal Nama Ilmiah STATUS 1 Buaya Senyulong Tomistoma schlegelii P, EN, App I 2 Buaya Muara Crocodylus porosus P, App II 3 Beyuku, Bajuku Orlitia borneensis P, App II; nt 4 Labi-labi Amida cartalaginea App II 5 Ular sawah Phyton reticulatus App II 6 Ular Kobra, tedung Ophiophagus hannah App II 7 Biawak Varanus salvator App II Keterangan : P = dilindungi oleh undang-undang di Indonesia; App I & App II = Appendix I & II (CITES); EN = Endangered species ;nt = near threatened (kriteria keterancam-punahan dari IUCN) Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 19
  29. 29. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.2.2.4 Ikan (pisces) Rawa-rawa dan sungai-sungai di kawasan HRGMK dihuni sedikitnya 25 spesies ikan. Familia Siluridae (sheated fish), Channidae (Snakehead), dan Cyprinidae (Barb) memiliki jumlah spesies terbanyak dan mudah dijumpai terutama pada sungai Merang km 39,4 ke hulu; sedangkan ke arah muara keanekaragaman spesies ikan yang ditemui tidak banyak. Tabel 7. Spesies ikan di hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang No Nama Lokal Nama Latin Ordo dan Famili Perciformes 1 Betok Anabas testudineus Anabantidae perches) (climbing 2 tambakang Helostoma temminckii Helostemidae gouramys) 3 Selincah Belontia hasselti Belontidae (gouramys) 4 Sepat Trichogaster leerii 5 Tempalo Betta anabatoides 6 serandang Channa pleurophthalmus 7 Toman Channa micropeltes 8 Bujuk Channa lucius 9 Gabus, ruan,deleg, Channa striata 10 temburut Nandus nebulosus Nandidae (leaffishes) 11 Unjung Luciocephalus pulcher Luciocephalidae (peakheads) 12 Elang Datnoides microlepis Datnioidae (tiger fishes) (Kissing Channidae (Snakeheads) Cypriniformes 11 Seluang batang Rasbora cephalotaenia 12 Seluang Eirmotus octozona 13 Seluang buring Cyprinidae (carps) Puntius sp. 20 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  30. 30. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Cyprinidontiformes 14 Julung-julung Hemirhamphodon pogonognathus 15 Julung-julung Hemiramphidae (halfbeaks) Dermogenys sp. Siluriformes 16 Tapa Wallago leerii 17 Lais Kryptopterus sp. 18 Seliur Hemisilurus sp. 19 Lais muncung Ceratoglanis sp. 20 Kili-kili Ompok sp. 21 Baung Mystus wyckii 22 Baung Mystus bimaculatus 23 Lele Clarias sp. Clariidae (walking catfishes) 24 Putting beliung Chaca bankenensis Chacidae (angler catfishes) 25 Siluk, arwana 2.3 kleso, Siluridae (sheatfishes) Bagridae (bagrid catfishes) Osteoglossidae Scleropages formasus Kondisi Sosial-Ekonomi Sebagian besar kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang secara administratif terletak di wilayah Desa Muara Merang. Di wilayah ini, terdapat 3 Dusun/pemukiman, yaitu: Dusun Kepahiyang, Dusun Bakung, dan Bina Desa. Ke tiga dusun tersebut terletak di tepi sungai. Desa Muara Merang memiliki jumlah penduduk sebanyak 1.242 jiwa dan 273 kk. 2.3.1 Sejarah Desa Berdasarkan hasil survei yang ada terdapat keterangan yang beragam akan sejarah berdirinya Desa Muara Merang. Sehingga secara umum, penduduk asli desa Muara Merang belum dapat diidentifikasi dengan pasti. Sebagian warga mengatakan bahwa penduduk asli desa ini adalah suku Anak Dalam (suku Kubu) yang sekarang tinggal beberapa kelompok lagi yang masih tersisa. Mereka diketahui berdiam di dusun Kepahiang. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 21
  31. 31. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Pada tahun 1985-1986 Dinas Sosial provinsi Sumatera Selatan menetapkan bahwa desa ini sebagai salah satu desa binaan Departemen Sosial utuk pembinaan masyarakat terbelakang. Salah satu programnya adalah pembinaan sosial terhadap suku Kubu yang berada di lokasi ini dengan membangun beberapa fasilitas perumahan serta prasarana umum bagi mereka. Namun warga dari suku Kubu ini hampir seluruhnya tidak dapat bertahan untuk berkehidupan dan berinteraksi sosial layaknya masyarakat umum. Sehingga sebagian besar kembali masuk hutan meneruskan apa yang telah mereka ketahui dan alami secara turun temurun. Selanjutnya, terjadi perkembangan di daerah ini dimana banyak warga pendatang mulai menetap di daerah ini yang datang dari daerah lain seperti desa-desa lain di kabupaten Muba, OKI atau dari Palembang. Hanya sedikit suku Kubu yang dapat beradaptasi, dan hingga saat ini bermukim di dusun Kepahiang dengan mata pencarian sebagai pengrajin anyaman. Keterangan lain dari seorang tokoh masyarakat yang telah lama tinggal di daerah ini (sejak tahun 1972), masyarakat desa Muara Merang berasal dari daerah sekitar Pangkalan Balai dan hulu sungai Lalan. Mereka memiliki profesi sebagai pencari ikan sekaligus bermukim di sekitar desa Muara Merang. Pada Tahun 1993-1994, di daerah ini mulai dihubungkan dengan daerah lain dengan dibangunnya prasarana jalan dan pasar desa. Pada tahun-tahun inilah mulai dirasakankan intensifnya operasi perusahaan-perusahaan pengambil hasil kayu seperti PT BRUI, PT KMPI, PT Inhutani, dan PT SST. Walaupun ada kemungkinan perusahaanperusahaan tersebut telah ada sejak akhir tahun 1970-an tetapi mungkin tidak banyak diketahui masyarakat setempat. Di tahun-tahun selanjutnya muncul perusahaan yang bergerak diesksploitasi non kayau seperti Perkebunan PT Pinang Witmas Sejati, eksploitasi gas PT Gulf (sekarang berganti pengelolaan kepada PT Conoco Philips). Paska berakhirnya HPH di areal Hutan Produksi Lalan, terjadi migrasi arus penduduk yang cukup besar ke wilayah Sungai Merang dan sekitarnya. Sisa-sisa kayu yang belum ditebang oleh perusahaan HPH yang menjadi daya tarik bagi para pendatang tersebut, sebagian besar pendatang berasal dari wilayah Tulung Selapan Kabupaten OKI yang memang sudah terkenal memiliki profesi sebagai penebang kayu. 2.3.2 Mata pencaharian penduduk Mata pencarian penduduk saat ini sebagian besar adalah buruh tebang kayu (pembalok), dan sebagian buruh perkebunan sawit, buruh sawmill / panglong kayu, pencari ikan (bekarang), peladang/petani, pedagang dsb. Berikut adalah deskripsi masing-masing mata pencaharian utama penduduk di Desa Muara : 2.3.2.1 Penebang kayu/pencari hasil kayu/perambah hutan Berakhirnya masa konsesi perusahaan HPH pada tahun 1999-2000, memicu maraknya aktivitas baru bagi beberapa warga yang sebelumnya berprofesi sebagai nelayan pencari ikan beralih menjadi penebang liar di dalam hutan. Bagi warga yang memiliki modal kuat umumnya berperan menjadi boss atau touke penyandang dana pengambil kayu di hutan 22 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  32. 32. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin dengan syarat-syarat perjanjian yang sangat menguntungkan para tauke tersebut. Sedangkan para pekerja penebang umunya hanya mendapatkan penghasilan yang cukup untuk kehidupan sehari-hari saja. Dengan suasana dan kondisi yang menguntungkan ini, menarik minat para Boss atau taoke kayu baru untuk berdatangan baik dari masyarakat lokal sekitar Muara Merang sendiri hingga yang datang dari Palembang. Mobilitas penduduk Desa Muara Merang sangat tinggi. Pada musim air pasang / hujan terdapat perubahan penambahan penduduk yang cukup besar, dimana terdapat antara 3.000 – 4.000 jiwa warga pendatang sebagai pembalok yang melakukan penebangan liar di hutan gambut yang ada di wilayah desa. Sementara pada musim kemarau / kering terdapat antara 800 – 1.000 jiwa warga pembalok tersebut. Mereka hampir seluruhnya / sebagian besar adalah warga dari desa Selapan kab. OKI yang tidak terdaftar sebagai warga desa secara resmi. Para pendatang ini umumnya hanya bertahan untuk bermukim selama 3 – 4 bulan, baik datang sendiri maupun didatangkan oleh para pemilik modal (cukong kayu). Maraknya penebangan kayu illegal, juga merangsang timbulnya bisnis baru pengolah hasil kayu ditandai dengan bermunculannya sawmill-sawmil di sepanjang sungai Lalan baik legal maupun illegal. Walaupun sering diakatakan oleh pemerintah bahwa Desa Muara Merang dikategorikan sebagai desa terpencil, potensi desa Muara Merang menjadikannya sebagai sebuah desa yang sangat terbuka bagi para pendatang baik sebagai buruh tebang kayu maupun bagi mereka yang melakukan bisnis kayu / pengusaha kayu. Usaha kayu di daerah ini sangat menguntungkan, terutama bagi mereka yang memiliki pengalaman dan modal yang banyak. Sebagian dari tauke (boss) kayu yang ada di lokasi adalah warga desa Muara Merang, sebagian lagi adalah pendatang yang yang berasal dari luar wilayah Desa Muara Merang. Para pendatang ini umumnya berasal dari daerah Kabupaten OKI, tepatnya daerah Tulung Selapan. Selain itu sebagian warga desa Muara Merang ada juga yang bekerja sebagai anak kapak (buruh penebang kayu), baik bekerja untuk boss dari desa Muara Merang maupun yang berasal dari luar. Kegiatan ini dilakukan dengan berkelompok yang terdiri dari 15 – 30 orang. Sebagai anak kapak, baik sebagai penebang maupun pembuat parit, umumnya mereka mendapat penghasilan yang hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bahkan ada kalanya dengan kondisi semakin jauhnya balok dari sungai, waktu yang mereka targetkan tidak sesuai, sehingga kebutuhan logistik harus bertambah. Apabila hal demikian terjadi, maka mereka bisa rugi hingga jutaan rupiah atau tidak mendapatkan hasil apa-apa, bahkan akan terhutang modal kepada boss karena sebelum berangkat ke hutan mereka harus meninggalkan sejumlah uang kepada keluarganya di desa. Kerugian tersebut umumnya juga dialami oleh boss, namun kegagalan dalam usaha ini masih sangat minim dibanding dengan keuntungan yang sering mereka dapat. Pada kondisi sekarang, dimana lokasi balok sudah semakin jauh dari lokasi. Para pemilik modal umumnya tidak mau lagi memberi pinjaman/modal. Mereka takut rugi karena sering terjadi, bahwa para anak kapak tidak mendapat hasil kayu yang memadai, atau tidak jarang membawa lari uang modal tersebut. Akhir-akhir ini para boss tidak lagi Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 23
  33. 33. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin memberikan modal kepada anak kapak. Sehingga para anak kapak terpaksa menjual kayu kepada panglong/sawmill yang ada di desa dengan modal yang mereka miliki. Panglong atau sawmill tersebut berada di sepanjang sungai Lalan (± 19 buah) yang umumnya masih aktif. Sebagai salah satu pengalihan mata pencarian, karena kondisi kayu yang semakin habis, sebagian dari masyarakat (umumnya dari dusun Bina Desa dan Kepahiyang) telah melakukan pengkaplingan lahan di sepanjang sungai Merang (arah ke hutan gambut), seluas 2 hektar untuk setiap KK dengan memasang papan nama masing-masing. Pada lahan tersebut terdapat kayu gelam yang ternyata sebagian diantaranya telah ditebang dan dijual ke Palembang. Selain itu, warga memanfaatkan kayu gelam ini sebagai arang bakar untuk dijual. Pengkaplingan lahan ini - menurut beberapa penduduk – dilakukan untuk mencegah perambahan hutan oleh orang-orang luar desa. Namun ada sebagian yang memprediksi bahwa perusahaan pengeboran minyak (PT Conoco Philips) akan melakukan eksplorasi di daerah sekitar lahan tersebut. Sehingga, warga yang telah melakukan pengkaplingan lahan akan mendapat ganti rugi dari perusahaan. Ada sebagian masyarakat bekerja sebagai pencari rotan dan nipah di dalam hutan gambut. Namun pekerjaan ini juga tidak menghasilkan cukup banyak uang bagi mereka, hanya sebagai cukup untuk memenuhi kebutuhan ekonomi sehari-hari. 2.3.2.2 Bertani/Berkebun Sebagian kecil masyarakat melakukan kegiatan pertanian/berkebun secara berkelompok. Lokasi kebun mereka antara lain: di sepanjang sungai Merang (untuk warga Bina Desa / sekitar 18 hektar), ditanami palawija dan sayur. Sebagian di daerah sekitar perkebunan sawit PT PWS (untuk warga Bakung/sekitar 22 hektar) yang juga ditanami palawija. Sebagian masyarakat juga telah menanam buah-buahan di sekitar pemukiman mereka terutama warga Bina Desa dan Bakung, karena pekarangannya cukup luas. Sementara untuk warga Kepahyang dan Bakung hanya warga yang memiliki modal (2-4 orang) telah berusaha untuk membuka lahan hingga ratusan hektar hingga ribuan hektar untuk mencoba berkebun sawit. Hasil palawija maupun buah-buahan yang ada hanya mereka perjual-belikan di lingkungan desa(antar warga), namun dari kondisi tanah yang ada dari mata pencarian berkebun ini cukup memberikan prospek cukup baik. Dari kegiatan kebun atau pertanian tersebut ternyata juga mendapatkan kendala yang cukup serius, yaitu berupa hama babi hutan. Sebagian masyarakat yang rajin bertani, mereka memagar lahan atau membuat parit, sehingga babi tidak merusak tanaman. 2.3.2.3 Mencari ikan/bekarang Kegiatan mencari ikan atau bekarang bagi penduduk bukanlah merupakan kegiatan ekonomi utama. Karena di daerah ini penghasilan ikan sangat sedikit, apalagi pada akhirakhir ini. Mereka mencari ikan/bekarang umumnya dilakukan di sela-sela kesibukan untuk bertani atau bekerja di sawmill. Hasil ikan yang mereka dapat umumnya dijual di desa. 24 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  34. 34. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.3.2.4 Beternak Masyarakat desa Muara Merang hanya sedikit yang beternak. Mereka umumnya memelihara sapi, kerbau, kambing dan unggas. Hewan peliharaan berupa kambing, kerbau maupun sapi pada setiap orang pun hanya beberapa (tak lebih dari 5 ekor). Sementara untuk unggas (itik, ayam) dibiarkan berkeliaran di pekarangan. Ada beberapa diantara mereka yang memelihara ayam potong, namun jumlahnya sangat sedikit. Unggas tersebut juga banyak yang mati karena penyakit. Karena terlihat belum adanya keseriusan warga untuk beternak serta belum ada bimbingan atau penyulluhan bagi mereka. Sementara ada sebagian kecil diantara mereka telah mencoba beternak ikan dalam keramba. Namun kegiatan tersebut pun juga mengalami kerugian ketika musim pasang tiba. Ikan yang hanya biasa hidup di sungai air tawar, harus terkena air payau dari laut. Sehingga banyak yang mengalami gagal panen. 2.3.2.5 Buruh perkebunan kelapa sawit Bagi warga, kehadiran perusahaan perkebunan Kelapa Sawit cukup memberi arti bagi kelangsungan perekonomian mereka. Namun karena ketrampilan yang dibutuhkan oleh perusahaan hanya sebagai buruh kasar di kebun (mendongkel batang, menyiangi, memupuk dan memanen), maka hanya sebagian dari penduduk yang tahan untuk bekerja di perusahaan. Pekerjaan tersebut umumnya dilakukan oleh para ibu-ibu dan remaja putri. Sementara untuk tenaga pria hanya sebagian kecil berasal dari Bakung dan Kepahyang. Sehingga pekerjaan di pekerbunan sawit lebih banyak dilakukan oleh warga dari transmigrasi desa Karang Agung. 2.3.2.6 Berdagang/jasa Kegiatan dagang umumnya berupa barang-barang kebutuhan pokok sehari-hari. Hampir di setiap sudut dusun terdapat warga yang beraktivitas sebagai pedagang kecil-kecilan. Mereka umumnya berbelanja dagangan dari Palembang atau dari dusun Kepahyang. Karena diantara ke-tiga dusun yang ada, Kepahiyang adalah merupakan dusun yang paling ramai serta disana merupakan pusat perdagangan bagi warga. Pada setiap seminggu sekali (hari Rabu) adalah merupakan hari kalangan/pasar tradisional warga di dusun Kepahiyang ini. Segala aktivitas perdagangan terjadi pada hari kalangan, mulai dari bahan kebutuhan sehari-hari hingga ditempat ini juga sebagai tempat perdagangan hasil kayu bagi warga yang melakukan usaha penebangan kayu perorangan. Berbagai mata pencarian penduduk tersebut umumnya adalah sebagai alternatif pilihan profesi untuk mengalihkan dari profesi pembalok. Sehingga mata pencarian baru yang dilakukan umumnya baru sebatas penjajagan, sehingga sering muncul kegagalankegagalan. Berbagai kegagalan yang muncul menjadi keraguan bagi mereka untuk mengeluarkan modal usaha. Untuk pengalihan profesi ini dimana memerlukan modal cukup banyak, beberapa masyarakat berpemikiran untuk sebanyaknya mencari balok sebagai modal alih pencarian tersebut. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 25
  35. 35. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 2.3.2.7 Perikanan Kegiatan perikanan di sungai Merang sudah sejak lama berkembang. Di sepanjang sungai Merang kegiatan perikanan dilakukan dari km 39,4 hingga 72,5. Aktvitas perikanan biasa dilakukan di lebak atau kubangan-kubangan kecil di rawa-rawa maupun di lebung-lebung sungai. Selain kaya akan ikan, daerah tersebut biasanya dipenuhi tanaman rasau (Pandanus sp). Ada sekitar tujuh lebung di km 45 hingga 72,5 yang merupakan daerah yang kaya akan jenis ikan. Kegiatan lelang lebak lebung di km 45 –72,5 untuk produk ikan tetap berjalan walaupun ada aktivitas HPH disana. Pada tahun 1995 hingga 1996 terjadi peningkatan jumlah keluarga yang melakukan kegiatan perikanan (Bezuijen 2002); namun demikian, pada awal tahun 2001 terjadi pergeseran pola matapencarian masyarakat dari perikanan menjadi penebang pohon, ketika masa konsesi HPH yang ada selesai. 2.3.2.8 Lelang lebak lebung Lelang lebak lebung adalah suatu mekanisme pemilikan sungai selama setahun untuk mengambil hasil perikanan. Kegiatan yang sudah berlangsung lamaini ini berubah menjadi pemungutan hasil kayu sejak tahun 2001 hingga sekarang. Sejak saat itu, pemungutan hasil perikanan menjadi usaha sampingan, dimana hasilnya tidak seberapa dibandingkan hasil kayu. Pada tahun 2001 biaya untuk memenangkan Lelang adalah sekitar 30 juta rupiah. Pada tahun 2002 naik lagi menjadi 35 juta rupiah. Daerah yang dikenai biaya untuk lelang perikanan dan lelang kayu dimulai dari Perusahaan gas hingga hulu S.Merang. Berdasarkan keterangan Pegawai Pak Barowi, pemilik lelang tahun 2001 – 2003, hasil tangkapan total ikan selama tahun 2002 adalah 12,5 pikul (kwintal) termasuk didalamnya 300 kg dari hasil tangkapan nelayan lain. Setengah dari hasil tangkapan mereka adalah ikan tapa (Wallago leeri). Bila rata-rata harga ikan perkilo adalah Rp 8000, maka hasil dari ikan pertahun adalah Rp 10.000.000. Selain hasil tangkapan sendiri, pemegang lelang memungut hasil tangkapan ikan dari orang lain yang menangkap di S. Merang. Biaya per-kg adalah Rp 1000. Bila hasil tangkapan setahun sekitar 12 kwintal (pikul), maka hasil retribusi pertahunnya adalah Rp 1.250.000. Dengan demikian total hasil dari perikanan baik dari menangkap sendiri maupun reribusi usaha perikanan adalah Rp 11.250.000. Produk lain seperti kura-kura dan labi-labi tidak dipungut biaya. Hasil ini jelas tidak mungkin untuk dapat mengembalikan modal lelang lebak lebung. Pemilik lelang lebak lebung mendapatkan hasil utama dari produksi kayu. Biaya setiap rakit kayu (terdiri dari 3 –4 balok, sepanjang 3 – 4,5 m) adalah Rp.3000. Diperkirakan rata-rata rakit kayu yang keluar setiap hari dari tahun 2001 hingga 2003 adalah 200 rakit. Dengan demikian dalam satu tahun pendapatan kotor dari kayu diperkirakan mencapai Rp 328.500.000. Keuntunan dari hasil usaha perikanan hanyalah 3,4% dari hasil keuntungan 26 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  36. 36. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin usaha kayu. Dengan demikian, walaupun harga lelang sungai terus naik, dan perikanan relatif tetap, lelang sungai terus diminati para pemodal. hasil Puncak eksploitasi hasil hutan sepanjang sungai Merang adalah tahun 2001. Untuk mendapatkan kayu, mereka harus lebih jauh lagi masuk ke daratan dari pinggir sungai. Dengan demikian biaya operasional menebang kayu menjadi jauh lebih besar, karena harus membangun parit lebih jauh dan akan butuh waktu dan biaya yang lebih banyak. Walau demikian, pembangunan parit masih terus dilakukan dibeberapa tempat, terutama bagi mereka yang bermodal kuat. 2.3.3 Kehutanan Hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang berdasarkan peta Rencana Tata Ruang yang ada diperuntukkan sebagai Hutan Produksi (HP) yang dikenal sebagai Hutan Produksi Air Lalan. Selain sebagai hutan produksi sebagian tepi sungai Merang dikategorikan sebagai Areal Pemanfaatan Lain (APL) yang sebagian bervegetasi Gelam dan sebuah situs pengeboran gas milik swasta asing (PT Conoco Philips, dulu oleh PT Gulf Resource). Status HP ini telah berjalan selama lebih dari 15 tahun, dan sejumlah perusahaan HPH pernah beroperasi di sini seperti PT Inhutani V/Ex PT Sylva (67.000 ha), PT Inhutani V/Ex PT Sukses Sumatera Timber (179.000 ha), PT Kurnia Musi Plywood/Ex PT Bumi Raya Utama (130.000 ha), dan PT Riwayat Musi Corp (85.000 ha). Kesemua perusahaan ini telah habis masa konsesinya di tahun 1999-2000 yang lalu, termasuk PT Inhutani V yang menghentikan kegiatannya karena masalah internal. Dengan berakhirnya hak konsesi hutan perusahaan dan vakumnya pengelolaan wilayah hutan di lapangan oleh Dinas Kehutanan serta aparat dinas lain yang berwenang, maka memicu beberapa pihak oportunis untuk melakukan kegiatan penebangan illegal. Kayukayu yang tersisa yang belum sempat dan tidak dimanfaatkan oleh pihak perusahaan menjadi sasaran penebang liar. Sebetulnya kegiatan penebangan liar ini pun telah berlangsung lama, seiring dengan kegiatan HPH; hanya saja dulu kegiatan illegal logging masih terbatas dilakukan oleh beberapa orang saja. Berakhirnya masa konsesi HPH, dipengaruhi dengan adanya resesi ekonomi dan instabilitas politik memicu banyak orang untuk meninggalkan ladang dan sawah garapannya untuk menebang kayu di hutan. Para penebang liar tidak hanya berasal dari Desa Muara Merang, tetapi juga berasal dari daerah-daerah yang jauh seperti Tulung Selapan (Kabupaten Ogan Komering Ilir). Konflik antar penduduk asli dan pendatang kerap terjadi, umumnya dalam memperebutkan hak pengelolaan sumberdaya alam baik hutan maupun air. Dari kegiatan penebangan liar, seorang dapat menghasilkan Rp.150.000/bulan dengan durasi kerja umumya 3 bulan untuk satu musim. Kegiatan ini dianggap sangat menguntungkan dibanding mencari ikan atau berkebun yang penghasilannya tidak tetap dan memiliki tenggang waktu cukup lama. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 27
  37. 37. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Akibat dari kegiatan tak terkendali ini, banyak daerah-daerah hutan yang terfragmentasi terutama di sepanjang aliran sungai, yang dibeberapa tempat dibuka untuk mempermudah akses keluar masuk kayu. Yang lebih buruk lagi, para penebang telah membuka kanal-kanal atau parit dari pinggir sungai ke arah hutan untuk mempermudah akses kayu yang diambil. Kanal atau parit ini ada yang mencapai 4-7 km ke arah darat/hutan. Penggalian kanal-kanal ini dikhawatirkan dapat mempengaruhi sistem tata air lahan gambut karena bertambahnya drainase rawa yang akan menyebabkan hutan rawa dan lahan gambut menjadi kering dan rentan terbakar. Jenis kayu yang ditebang adalah jenis-jenis kayu yang mengapung, terdiri dari kelompok kayu Meranti, Ramin dan kayu racuk (campuran) seperti Jelutung, Durian, dsb. Diameter kayu yang ditebang berkisar antara 30 cm hingga 60 cm, dan jarang dijumpai kayu dengan ukuran diameter di atas 60 cm. Tingginya intensitas penebangan kayu di S.Merang tergambar dengan banyaknya log pond atau pondok penebangan kayu di sepanjang sungai. Sebagai contoh, di sungai Merang, dari jarak lebih kurang 31 km dari Warung Mong sampai Cangka terdapat sedikitnya 68 log pond, atau rata-rata setiap log pond berjarak kurang dari 0.5 km. Tingginya intensitas logging juga tergambar dari catatan jumlah balok yang ditarik selama pengamatan tahun 2002, sbb: - Tgl 19 Januari 2002 jam 13.00-17.00 teramati 4 kapal yang menarik balok dengan jumlah lebih kurang dari 2.000 batang atau setara dengan 700 m3. - Tgl 20 Januari 2002 antara Cangka hingga Mong teramati lebih kurang 1.400 batang kayu siap ditarik di beberapa log pond, diperkirakan setara dengan 500 m3 kayu. Kegitaan logging di Sungai Kepahiyang relatif lebih rendah daripada sungai Merang. Ini terlihat dari jumlah log pond yang lebih sedikit (dalam jarak sekitar 9.51 km terdapat 7 log pond). Banyaknya sawmill yang terdapat di kawasan Merang dan sekitarnya merupakan mata rantai yang berperan cukup besar dalam kegiatan logging. Dari Bayung Lencir hingga Muara Kepahiyang dijumpai sedikitnya 20 sawmill besar maupun kecil Sawmill merupakan mata rantai penting karena tidak jarang sawmill memberikan modal (hutang) pada kelompok-kelompok penebang kayu. 2.4 Hutan Rawa Gambut Merang-Kepahiyang: Cadangan Karbon di Alam Dalam kaitannya dengan isu global tentang perubahan iklim, upaya pencegahan bertambahnya emisi gas rumah kaca termasuk gas Karbon (gas C) di atmosfir semakin banyak dilakukan. Hutan rawa gambut merupakan cadangan karbon yang terbesar di daratan, mengingat tanah gambut memiliki kandungan organic yang tinggi, di samping tutupan vegetasi hutan di atas permukaan lahan gambut. 28 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  38. 38. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Suatu penelitian untuk menduga cadangan karbon di HRGMK telah dilakukan oleh Tim IPB dan Wetlands International-IP pada tahun 2003, yang hasilnya ditampilkan dalam tabel sbb: Tabel 8. Kandungan Karbon Atas dan Bawah Permukaan Menurut Tipe Tutupan Lahan di Sungai Merang, Sumatera Selatan No. LUAS Tipe Tutupan Lahan (HA) 1 Hutan Rawa Gambut Primer 2 8852,13 Kandungan Kandungan Total Karbon Karbon bawah Karbon Total atas (jt ton) (jt - ton) (jt -ton) (A) (A+B) (B) Kandungan Karbon atas ton /Ha 231,52 27,93 (a) + 2,05 21,30 23,35 Hutan Rawa Gambut Bekas 119840,18 130,00 Tebangan 15,58 192,20 207,78 3 Hutan Rawa Gambut bekas 5947,65 Kebakaran 153.6 (b) 0.91 0,00 0,91 4 Hutan Tanaman Perkebunan 0,00 172 0,00 0,00 0,00 5 Hutan Gelam 309,22 29,00 0,01 0,10 0,11 6 Belukar 48390,75 54,35 2,63 69,26 71,89 7 Semak 25684,71 37(d) 0,95 12,25 13,20 8 Padang Rumput 1709,83 10,80 0,02 0,00 0,02 9 Perladangan 710,43 11(e) 0,01 0,00 0,01 10 Tanah terbuka 0,00 0,5(f) 0,00 0,00 0,00 11 Mangrove 2657,57 88.30 (g) 0.23 0.01 0,24 Total 214102,48 22.40 527.18 568.17 dan (c) Catatan Sumber acuan data sekunder : (a). Istomo (2002) (c). NSS Forestry (2003) (b). Saharjo, B. H (2003) (d). NSS Forestry (2003) (f ). NSS Forestry (2003) (g). Helmi, E (2003) Sumber: Hasil Interpretasi Landsat 124/061 tahun 1999 ,Pengukuran Lapangan Juli 2003 2.5 Nilai-Nilai Kawasan HRGMK Hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang memberikan nilai berupa berbagai jasa lingkungan dan manfaat baik secara langsung maupun tidak langsung. Tabel berikut memberikan penjelasan secara ringkas mengenai nilai-nilai yang dapat diberikan oleh kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang: Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 29
  39. 39. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Tabel 9. Nilai fungsi dan manfaat dari hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang Kategori Deskripsi KOMPONEN Perikanan HRGMK merupakan habitat bagi berbagai spesies ikan air tawar, termasuk yang bernilai komersial. Perikanan di kawasan ini dapat dijadikan sumber mata pencarian masyarakat setempat. Sumberdaya Hutan Hasil hutan baik kayu maupun non kayu memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian pemerintag dan masyarakat setempat. Walaupun hasil hutan berupa kayu saat ini semakin berkurang. Transportasi Sungai-sungai di kawasan HRGMK merupakan akses transportasi utama bagi masyarakat di kawasan tersebut. FUNGSI & JASA Pengisi air tanah HRGMK merupakan sumber air utama bagi sungai-sungai yang berhulu di kawasan ini, termasuk sungai-sungai yang bermuara ke TNS. Lahan gambut sangat berperan dalam pengaturan hidrologi dan tata air tanah di sekitar kawasan. Pengontrol oxidasi pirit Hutan rawa gambut yang masih utuh dapat mencegah terjadinya oksidasi pirit yang berlebihan, yang dapat merusak kegiatan pertanian dan perkebunan di sekitarnya. Stabilisasi mikroklimat Keberadaan HRGMK secara langsung menjaga stabilitas iklim mikro di kawasan tersebut, yang berpengaruh pada ekosistem yang ada. Menjaga kualitas air Sistem tata air yang terjaga di hutan rawa gambut dapat menjaga kualitas air yang diperlukan bagi biota yang ada, termasuk untuk keperluan masyarakat setempat. Pendukung eksternal ekosistem Ekosistem pesisir di TNS didukung oleh aliran energi dan materi dari HRGMK di hulu-hulu sungai. Penyimpan Karbon 30 Karbon disimpan di bawah (below ground) maupun di dalam biomasa vegetasi (above ground) yang ada di Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  40. 40. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin Kategori Deskripsi kawasan HRGMK ini. Kondisi ini akan memberikan peluang yang besar bagi HRGMK dalam rangka Proyek Perdagangan Karbon Hutan ("carbon trade"). Pendanaan Keunikan HRGMK akan membantu dalam mengaloasikan sumbangan pendanaan bagi proyek-proyek di masa dapan, seperti Proyek Karbon Hutan, Bioright, dsb. Debt-for-Nature Swaps Keunikan HRGMK dapat menjadi aset untuk debt-for- nature swaps. Pemanfaatan masa depan potensial di Hutan rawa di HRGMK memiliki keanekaragaman hayati yang mungkin bermanfaat di masa depan. KEANEKARAGAMAN/ ATRIBUT Keunikan bentang alam HRGMK merupakan hutan rawa gambut tersisa di Sumatera Selatan, dan merupakan koridor bagi dua buah taman nasional penting di pesisir pantai timur Sumatera (TNB dan TNS). Keunikan habitat HRGMK terdiri dari habitat-habitat yang unik, seperti habitat bagi buaya Senyulong, Gajah, dan Harimau Suamtera. Keanekaragaman hayati Keanekaragaman hayati HRGMK cukup tinggi, termasuk spesies-spesies dengan status terancam dan endemic. 2.5.1 Permasalahan dan ancaman Pada dokumen ini, suatu “permasalahan” dipandang sebagai sesuatu hal yang perlu dan dapat dibenahi atau diperbaiki. Berdasarkan identifikasi kawasan HRGMK menyangkut status dan tata guna lahan, kondisi keanekaragaman hayati, dan sosial ekonomi di kawasan ini, hutan rawa gambut MerangKepahiyang menyimpan sejumlah permasalahan yang saling terkait yang mengarah pada kerusakan ekosistem, yang pada akhirnya akan berdampak pada hilangnya sumberdaya hutan dan lahan yang diperlukan oleh masyakarat setempat dan lingkungan di sekitarnya. Serangkaian permasalahan juga akan muncul ketika diharapkan terwujudnya kelestarian ekosistem HRGMK dan pemanfaatan sumberdayanya secara berkelanjutan. Permasalahan-permasalan tersebut secara umum dikelompokkan sebagai berikut: Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 31
  41. 41. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 1. Tata guna dan status lahan Belum adanya rencana tata ruang yang detail dalam mengelola kawasan HRGMK merupakan salah satu permasalahan utama di kawasan ini. Upaya pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya hutan memerlukan penataan ruang yang tepat, dengan tetap mempertimbangkan keutuhan koridor dan ekosistem di dalam kawasan hutan rawa gambut dan di sekitarnya. Upaya pelestarian hutan rawa gambut memerlukan status perlindungan yang jelas, sementara saat ini sebagian besar kawasan HRGMK adalah berstatus Hutan Produksi. 2. Pemanfaatan sumberdaya alam yang kurang bijaksana Pola pemanfaatan sumberdaya alam di kawasan HRGMK seringkali dilakukan kurang bijaksana dan menimbulkan permasalahan baru, yang berdampak pada kerusakan ekosistem di kawasan tersebut. Pola pemanfaatan Sumberdaya Alam di HRGMK selama ini sebagian besar tidak berpedoman kepada azas pemanfaatan yang berkelanjutan. Banyak sumber daya dikuras hanya untuk keuntungan sesaat tanpa memperdulikan apabila sumber tersebut habis nanti. Praktek pemanfaatan seperti ini tidak hanya berpengaruh pada sumber daya alam yang diekstrak tersebut tetapi juga berdampak negatif kepada ekosistem di sekitarnya. Kegiatan penebangan tanpa menanam kembali, penebangan liar, perburuan satwa, pembukaan lahan untuk dikonversi, pengambilan ikan dengan racun adalah contoh-contoh kegiatan yang marak terjadi di HRGMK. Pola pemanfaatan yang kurang bijaksana juga menurunkan hasil pemanfaatan yang ada. Beberapa permasalahan yang terkait dengan pola pemanfaatan sumberdaya alam antara lain: - Perambahan hutan: penebangan hutan baik legal maupun illegal pada kawasan hutan rawa gambut yang masih utuh tidak hanya berdampak pada rusaknya tutupan vegetasi hutan tetapi juga pada fragmentasi habitat, rusaknya lahan gambut di bawah permukaan yang pada akhirnya merusak tata air di kawasan sekitarnya. Maraknya kegiatan perambahan hutan juga dipicu oleh banyak hal, antara lain tidak terkontrolnya masyarakat pendatang, banyaknya sawmill di sekitar kawasan, tidak adanya pengawasan/penegakan hukum, dsb. - Alih guna lahan yang kurang tepat: sebagian hutan rawa gambut telah dimanfaatkan dengan cara merubah tata guna lahan hutan menjadi kebun atau lahan pertanian di lahan gambut, yang secara langsung merusak kondisi vegatasi hutan gambut dan lahan gambut yang berada di bawahnya. - Ketergantungan masyarakat desa muara merang (dan masyarakat pendatang) saat ini pada hasil hutan berupa kayu mengakibatkan eksploitasi sumberdaya hutan gambut di kawasan ini yang pada akhirnya menurunkan dan menghilangkan fungsi ekologi dan hidrologi hutan rawa gambut, serta berdampak pada rentannya kawasan tersebut pada bencana alam (banjir, kebakaran hutan dan lahan). 32 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  42. 42. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin - Di samping itu, terdapat permasalahan kurangnya diseminasi informasi mengenai pola-pola pemanfaatan sumberdaya hutan dan lahan yang baik dan berkelanjutan. Oleh karena itu dalam rencana kelola ini akan dikemukan strategi-strategi yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Dengan berjalannya pemaanfaatan sumber daya alam yang bijaksana, diharapkan kawasan HRGMK akan tetap lestari. 3 Kerusakan ekosistem dan hidrologi Saat ini kondisi ekosistem dan sistem hidrologi di HRGMK sedang mengalami gangguan yang cukup serius akibat dari pemanfaatan lahan yang kurang bijaksana di HRGMK. Beberapa masalah khusus yang perlu segera ditangani adalah: Hutan rawa gambut yang rusak dan fragmentasi vegetasi hutan telah terjadi di kawasan HRGMK akibat dari kegiatan penebangan yang tidak terkendali serta dampak dari alih guna lahan menjadi perkebunan, pertanian, dsb. Fragmentasi vegetasi hutan dapat mengakibatkan terganggunya koridor satwa, serta keutuhan nilai-nilai ekosistem secara keseluruhan, yang pada akhirnya merugikan masyarakat di sekitar kawasan (cn: hasil hutan menurun, hasil tangkapan ikan menurun, dsb) Penurunan produktivitas perikanan rawa sebagai salah satu indikator kerusakan ekosistem telah dirasakan oleh masyarakat setempat di kawasan HRGMK. Penurunan produktivitas perikanan ini juga terkait dengan permasalahan lainnya seperti kerusakan habitat, dsb. Pembuatan parit/kanal untuk sarana transportasi kayu/akses masuk ke hutan: parit-parit atau kanal yang dibuat oleh para penebang hutan seperti yang banyak terjadi di hulu sungai Merang, secara langsung dapat menguras kandungan air di lahan gambut, yang mengakibatkan penurunan lahan (subsidens), gambut semakin cepat kering dan rawan terbakar. 4 Lemahnya koordinasi dan kelembagaan Kesalahan pengelolaan yang terjadi selama ini di HRGMK, tidak terlepas dari model pengelolaan selama ini yang hanya dikelola oleh satu pihak, padahal sebenarnya banyak pihak yang perlu dilibatkan dalam pengelolaan kawasan termasuk masyarakat setempat. Beberapa masalah yang terkait dengan lemahnya koordinasi dan kelembagaan antara lain: - Terbatasnya kemampuan pemerintah kabupaten dalam menangani permasalahan di lapangan secara cepat, praktis dan realistis. - Kurangnya koordinasi pelaksanaan suatu kegiatan di daerah, dimana seringkali seringkali setiap instansi membawa misinya sendiri-sendiri yang tercakup dalam suatu proyek atau kegiatan. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 33
  43. 43. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin - Belum adanya tindakan-tindakan untuk menerapkan hasil-hasil penelitian, kajian yang telah dibuat pada kawasan hutan rawa gambut Merang Kepahiyang (contoh: penerapan hasil kajian tata ruang, kajian tata air di lahan gambut, dsb). - Lemahnya koordinasi antar lembaga seringkali diakibatkan oleh lemahnya political will atau kemauan politis pemerintah kabupaten dalam mengupayakan pemanfaatan yang berkelanjutan di kawasan HRGMK. 5. Kurangnya kesadaran dan kepedulian masyarakat akan lingkungan dan konservasi Sedikitnya upaya penyuluhan atau kegiatan penyadaran dan peningkatan kepedulian terhadap lingkungan dan nilai-nilai hutan rawa gambut mengakibatkan kurangnya kesadaran dan kepedulian dari masyakat setempat maupun dari para pihak yang berkepentingan dalam memanfaatkan dan mengelola kawasan HRGMK. 6. Kurangnya peran dan keberdayaan masyarakat setempat dalam merencanakan dan mengelola sumberdaya hutan dan lahan Kurang terakomodasinya akses dan peran masyarakat setempat dalam merencanakan dan mengelola sumberdaya yang ada. Hal ini terlihat dari lemahnya posisi tawar masyarakat setempat dalam mengelola hutan dan lahan. Sebagai contoh, selama ini, masyarakat hanya menjadi penonton ekstraksi sumber daya hutan yang dilakukan oleh pihak swasta melalui ijin yang dikeluarkan oleh pemerintah. Dalam pemanfaatan lahan, masyarakat hanya sebatas pemilik pekarangan sekitar rumah dan desanya, sedangkan sebagian besar lahan sudah dikuasai oleh berbagai perusahaan atau pribadi. 7. Kurang terkontrolnya masyarakat pendatang Kurang terkontrolnya masyarakat pendatang yang bertujuan untuk memanfaatkan dan mengeksploitasi sumberdaya hutan di wilayah Desa Muara Merang menimbulkan perubahan kecenderungan pola mata pencarian masyarakat di sekitar HRGMK dari sektor perikanan rawa menjadi pencari hasil hutan kayu. 8. Lemahnya penegakan hukum Lemahnya pengawasan dan penegakan hukum mengakibatkan terjadinya pelanggaranpelanggaran dalam pemanfaatan sumberdaya hutan dan lahan. Hingga saat ini hanya sedikit kasus pelanggaran untuk kasus-kasus lingkungan dan hutan yang diadili, di samping masih banyak kegiatan illegal yang berlangsung di lapangan. 34 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  44. 44. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 3. STRATEGI PENGELOLAAN HRGMK 3.1 Strategi Pengelolaan Nilai penting dan manfaat yang dimiliki oleh Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang sangat besar sedangkan pengelolaan saat ini kelihatannya masih belum mengarah kepada pengelolaan yang dapat menjamin kelestarian dari kawasan ini. Akibatnya, banyak terjadi permasalahan-permasalahan yang perlu dibenahi atau diperbaiki. Mengingat masalahmasalah yang timbul adalah sangat kompleks dan melibatkan banyak pihak maka diperlukan suatu strategi yang terpadu dan realistis dalam pengelolaannya agar langkahlangkah kegiatan pembangunan yang diambil memiliki suatu acuan. Model pengelolaan yang diterapkan adalah pengelolaan secara multipihak melalui perencanaan spasial yang dituangkan dalam zonasi-zonasi. Masing-masing zonasi digambarkan secara detail dalam suatu Peta Rencana Tata Ruang (RTR). Penentuan zonasi didasarkan kepada kondisi ekologis dan sosial ekonomi dari lokasi tersebut. Berdasarkan kondisi yang ada, dalam setiap zonasi akan ditetapkan batasan-batasan kegiatan yang dapat dilakukan dan tidak dapat dilakukan dalam zonasi yang bersangkutan. 3.2 Langkah-langkah pengelolaan Strategi atau pendekatan pengelolaan diperlukan untuk mencapai tujuan pengelolaan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang. Strategi yang ditempuh dalam mengatasi permasalahan dan pengembangan daerah Hutan Rawa Gambut Merang Kepahiyang dapat dilakukan dengan melalui langkah-langkah strategis berikut ini: 1. Kajian dan Analisis Penanganan permasalahan yang telah diidentifkasi memerlukan kajian dan analisis yang cukup sehingga penyelesaian strategis dapat ditentukan. Kajian dan analisis diperlukan baik pada permasalahan yang menyangkut kebijakan, peraturan, implementasi, dan lainnya. 2. Perencanaan tata ruang Pendekatan Penataan ruang (spatial planning) sebagian dapat menjawab atau menyelesaikan permasalahan yang ada dalam upaya pengelolaan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang. Perencanaan tata ruang diperlukan untuk mencegah pemanfatan yang tidak efisien, mencegah adanya benturan penggunaan ruang antar satu sektor dengan sektor yang lain dan antara kepentingan saat ini dengan kepentingan masa depan, serta mencegah penggunaan lahan secara tidak terkendali yang dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan. Pemasalahan yang terkait dengan pemanfaatan sumberdaya alam, upaya memperbaiki kondisi ekologi dan hidrologi dan tata ruang itu sendiri dapat diselesaikan dengan melakukan perencanaan tata ruang yang tepat. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 35
  45. 45. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 3. Penguatan kapasitas kelembagaan Penguatan kapasitas kelembagaan diharapkan secara menyeluruh dapat membantu terselesaikannya permasalahan yang ada. Penguatan kapasitas SDM dengan melakukan pelatihan mengenai tata ruang, pengetahuan mengenai keanekaragaman hayati, pemanfaatan sumberdaya alam yang berkelanjutan, dapat membantu tercapainya tujuantujuan pengelolaan; termasuk memperkuat koordinasi kelembagaan dan dukungan politis untuk melestarikan sumberdaya hutan rawa gambut di Merang-Kepahiyang 4. Pemberdayaan masyarakat Upaya-upaya yang tercakup dalam pemberdayaan masyarakat, terutama yang menyangkut aspek ekonomi, dapat membantu tercapainya pemanfaatan SDA yang berkelanjutan. Upaya penegakan hukum dan pemantauan dapat dibantu oleh masyarakat setempat.Pemberdayaan masyarakat setempat juga diharapkan dapat meningkatkan kapasitas dan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang. 5. Peningkatan kepedulian lingkungan Peningkatan kepedulian lingkungan melalui berbagai kegiatan seperti pendidikan lingkungan, kampanye lingkungan, pendampingan masyarakat, dsb diharapkan dapat memberikan pemahaman dan kepedulian berbagai pihak terhadap pentingnya hutan rawa gambut di Merang-Kepahiyang, sehingga dapat merubah pola pikir para pihak dalam memanfaatkan sumberdaya alam yang ada. 6. Peran serta multipihak Salah satu faktor penyebab belum lestarinya pengelolaan HRGMK adalah kurangnya keterlibatan banyak pihak pada pengelolaannya. Hanya instansi seperti Dinas Kehutanan yang berperan besar dalam pengelolaan kawasan HRGMK, padahal sumber daya dan kapasitas Dinas Kehutanan sangat terbatas. Apalagi masalah yang dihadapi adalah masalah multidimensi, yang membutuhkan peran dari pihak lain yang berkepentingan. Dengan adanya keterlibatan multipihak, diharapkan masalah yang tadinya pelik dan sukar dipecahkan dapat dicari solusinya. Untuk itu perlu dilakukan usaha-usaha yang mengakomadasi keterlibatan multipihak dalam pengelolaan kawasan. 6. Pemantauan & Evaluasi Penerapan pendekatan pemantauan dan evaluasi diharapkan dapat menjamin tercapainya tujuan pengelolaan secara umum melalui perencanaan yang iteratif. 7. Penegakan dan penguatan hukum Penerapan aspek hukum dalam pengelolaan HRGMK diharapkan dapat mempercepat upaya pengelolaan kawasan tersebut secara berkelanjutan. Penegakan hukum diperlukan 36 Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang
  46. 46. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin dalam mencegah kegiatan-kegiatan yang bersifat merusak dan tidak bersifat lestari, seperti kegiatan penebangan liar, pembakaran hutan dan lahan, dsb. Disamping itu, status hukum HRGMK saat ini (Hutan Produksi) belum dapat menjamin kelestarian dari kawasan tersebut. Harus segera dikaji status lahan yang lebih mengakomodasi kelestarian dan diberi kekuatan hukum sesuai dengan Undang-undang yang berlaku. Tabel berikut merupakan ringkasan dari analisis strategi/pendekatan terhadap permasalahan yang ada: efektivitas penerapan Tabel 10. Strategi/pendekatan untuk menyelesaikan masalah di HRGMK Kelompok Permasalahan Strategi/pendekatan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Melakukan kajian dan analisis Pemanfaatan SDA yang bijaksana PerencanaanTata Ruang Penguatan kapasitas kelembagaan Pemberdayaan masyarakat Peningkatan kepedulian lingkungan Pemantauan & evaluasi Penegakan hukum Catatan kelompok permasalahan: (1) Tataguna dan status lahan, (2) pemanfaatan SDA yang kurang bijaksana, (3) Kerusakan ekosistem & hidrologi, (4) lemahnya koordinasi kelembagaan, (5) kesadaran & kepedulian masyarakat akan masalah lingkungan & konservasi, (6) peran serta dan keberdayaan masyarakat dalam pengelolaan SDA, (7) kurang terkontrolnya masyarakat pendatang, dan (8) lemahnya penegakan hukum. Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang 37
  47. 47. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin 4. Pengelolaan Tata Ruang Pemahaman ruang sebagai suatu wadah dari seluruh kegiatan manusia, memiliki keterbatasan dan manfaat yang tidak serupa antar suatu pihak dengan pihak lainnya. WIlayah yang berbeda mungkin memiliki keterbatasan dan fungsi yang berbeda dengan wilayah lainnya, sehingga peruntukannya akan berbeda pula. Disisi lain. banyak sekali pihak yang berminat untuk mengelola atau memanfaatkan suatu wilayah dengan beragam motif dan kepentingan. Kurangnya pemahaman atau belum adanya suatu petunjuk yang optimal yang diakui oleh seluruh pihak pemakai ruang dapat mengarah ke terjadinya konflik pemanfaatan ruang tersebut. Sejumlah permasalahan yang terjadi di HRGMK dipicu oleh penataan ruang yang kurang sesuai dan tidak mempertimbangkan dampak ekologis terhadap kawasan hutan rawa gambut dan sekitarnya. Kegiatan-kegiatan survei dan pemetaan sebelumnya di kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang, telah menghasilkan sejumlah data spasial mengenai kawasan tersebut. Data berupa peta-peta mengenai kawasan hutan, system lahan, peta tanah, tutupan vegetasi, sebaran gambut, dsb., merupakan data yang penting untuk pengelolaan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang. Kajian-kajian baru mengenai data spasial kawasan tersebut melalui interpretasi citra landsat, dan skema-skema pembangunan yang ada sangat diperlukan untuk membuat perencanaan tata ruang di kawasan hutan rawa gambut Merang-Kepahiyang. Rencana tata ruang tersebut diharapkan dapat memperlihatkan zona-zona pemanfaatan dan zona lindung untuk kawasan lahan gambut tersebut. 4.1 Tujuan Pengelolaan Tata Ruang Pengelolaan Tata Ruang bertujuan untuk memberikan kejelasan dan batasan yang jelas akan peruntukan ruang di wilayah HRGMK sesuai dengan karakteristik ekosistemnya. Tata Ruang yang memerhatikan keberadaan lingkungan akan menunjang terwujudnya pengelolaan kawasan yang bijaksana dan berkelanjutan Dengan kegiatan pengelolaan tata ruang akan dihasilkan peta tata ruang di kawasan HRGMK yang detail yang menggambarkan peruntukan-peruntukan pemanfaatan hutan dan lahan serta peruntukan kawasan lindung pada hutan rawa gambut yang ada. Tabel 11. Tahapan kegiatan strategis Penataan Ruang No Deskripsi rencana aksi strategis 1.1 Mempersiapkan kelompok kerja tata ruang HRGMK Bappeda/Tim Koordinasi dengan mengikutsertakan masyarakat setempat dan para pihak. 1.2 Pendampingan 38 masyarakat yang Pelaksana/koordinator terlibat dalam LSM Rencana Pengelolaan Kawasan Hutan Rawa Gambut Merang Kepahyang

×