Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Kebudayaan,
Kapital Sosial, dan
Korupsi
SAP 4. MIA UMJ
mengapa kebudayaan penting
• Masyarakat yang semakin heterogen (migrasi, urbanisasi)
 kebutuhan masyarakat semakin bertam...
kebudayaan dalam administrasi
• Sisi eksternal organisasi
Nilai dan opini dari masyarakat tempat di mana administrasi
publ...
pengaruhnya
• Opini publik kerap membuat pelaksanaan
administrasi publik terhambat
• Friksi antara pengambil kebijakan dan...
kebudayaan dalam administrasi
• Sisi internal organisasi
Nilai-nilai internal  mencakup pemahaman, persepsi, dan
nilai-ni...
pengaruhnya
• Hirarki yang kaku dalam administrasi membuat
patronase yang mengikat  membuat birokrat
kehilangan kemampuan...
kebudayaan dalam administrasi
• Implementasi kebijakan akan berhubungan dengan
manusia dan kebudayaan
• Pengabaian terhada...
kapital sosial
• Berasaskan rasa percaya, akses keanggotaan pada berbagai
jaringan, dan norma yang timbal-balik  bertujua...
kapital sosial
• Ketika “public trust” terbangun, maka kapital sosial dapat
bekerja  sinergi antara semua pihak untuk men...
trust in government?
• Kegagalan implementasi karena pembuat
kebijakan tidak meletakkan konteks kultural
sebagai basis.
• ...
the causal mechanism:
institusi, kapital sosial, korupsi
• Jika suatu sistem administrasi publik, yang seharusnya
berlangs...
the causal mechanism:
institusi, kapital sosial, korupsi
• Kondisi kehidupan politik, ekonomi, dan sosial
• Peraturan dan ...
mantra pengusir korupsi
• Regulasi pemerintah : aturan hukum yg ketat
menyebabkan ruang untuk korupsi tertutup 
perketat ...
mantra pengusir korupsi
• Dari kompetensi netral ke kompetisi birokrasi
• Public goods yang terbatas, dan untuk mengatur
p...
mantra pengusir korupsi
• Evasive adalah tindakan pencegahan dengan
“menghindari” pihak-pihak yang korup dan mengurangi
po...
gagal mantra, gagal paham
• Mantra tersebut gagal karena korupsi bukan karena
“kurangnya insentif”, melainkan karena ketam...
korupsi itu kultural
• “is corruption understood differently in different
culture?”
• Patronase menjadikan korupsi inheren...
power tend to corrupt
• Kekuasaan dalam konteks kultural  alih-alih
menyebarkan, kekuasaan justru dikumpulkan.
• Kekuasaa...
absolute power corrupts absolutely
• Persoalan utama terletak pada kekuasaan mutlak yang
dimiliki oleh “kantor pusat”  pe...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Serial Kuliah Ekologi Administrasi #4: Kebudayaan, Kapital Sosial, dan Korupsi

316 views

Published on

Serial Kuliah Ekologi Administrasi adalah bagian dari matakuliah Magister Ilmu Administras (MIA) Universitas Muhammadiyah Jakarta

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Serial Kuliah Ekologi Administrasi #4: Kebudayaan, Kapital Sosial, dan Korupsi

  1. 1. Kebudayaan, Kapital Sosial, dan Korupsi SAP 4. MIA UMJ
  2. 2. mengapa kebudayaan penting • Masyarakat yang semakin heterogen (migrasi, urbanisasi)  kebutuhan masyarakat semakin bertambah • Perubahan kultural memaksa administrasi publik harus memahami konteks kultural lebih baik  kompetensi kultural bagi administrator • Dinamika kebudayaan dan kapital sosial, serta pengaruhnya pada perilaku korupsi. • Dinamika kebudayaan ada pada sisi eksternal dan internal organisasi
  3. 3. kebudayaan dalam administrasi • Sisi eksternal organisasi Nilai dan opini dari masyarakat tempat di mana administrasi publik berjalan  mencakup perasaan terhadap pemerintahan dan seluruh lembaga-lembaga negara, peraturan, kebijakan, dll. Menitikberatkan pada nilai-nilai kultural di masyarakat (seringkali nilai lokal lebih kuat ketimbang nasional) dan bagaimana nilai-nilai tersebut berdampak pada administrasi publik
  4. 4. pengaruhnya • Opini publik kerap membuat pelaksanaan administrasi publik terhambat • Friksi antara pengambil kebijakan dan masyarakat  kebijakan yang tidak sesuai dengan kultur • Friksi bisa menjadi konflik terbuka jika tidak ditangani “dengan benar”  sulit mencapai win- win solution, bisa jadi “kebijakan” yang mengalah.
  5. 5. kebudayaan dalam administrasi • Sisi internal organisasi Nilai-nilai internal  mencakup pemahaman, persepsi, dan nilai-nilai yang dianut oleh setiap orang yang berada di dalam organisasi Dibentuk dan dipertahankan melalui proses sosialisasi normal, nilai, dan ritual yang berbeda dengan organisasi lain  corporate culture Dengan mengendalikan “perilaku anggota” maka akan fokus pada pencapaian hasil  berorientasi hasil.
  6. 6. pengaruhnya • Hirarki yang kaku dalam administrasi membuat patronase yang mengikat  membuat birokrat kehilangan kemampuan beradaptasi dan mengambil keputusan • Orientasi hasil mendorong administrasi menjadikan pelaksana administrasi sebagai mesin • Kebijakan yang dihasilkan seringkali mengabaikan jika objek kebijakan adalah manusia.
  7. 7. kebudayaan dalam administrasi • Implementasi kebijakan akan berhubungan dengan manusia dan kebudayaan • Pengabaian terhadap konteks kultural hanya membuat kebijakan bersifat parsial, tidak logis, dan sulit diimplementasikan. • Pencapaian target kebijakan harus membuat sinergi antara pembuat kebijakan, pelaksana, dan sasaran dalam suatu skema “sosial kapital”.
  8. 8. kapital sosial • Berasaskan rasa percaya, akses keanggotaan pada berbagai jaringan, dan norma yang timbal-balik  bertujuan untuk mencapai tujuan bersama • Sosial kapital adalah manfaat kolektif (seringkali bersifat ekonomis) dari kerjasama antara individu dan kelompok  Kapital sosial merujuk pada norma, institusi, dan hubungan sosial yang membentuk interaksi dalam masyarakat dan mendorong mereka untuk saling bekerjasama. • Karena bersifat rasa percaya, maka dalam konteks administrasi, kapital sosial diletakkan pada “public trust” pada administrator untuk menghasilkan “public goods”
  9. 9. kapital sosial • Ketika “public trust” terbangun, maka kapital sosial dapat bekerja  sinergi antara semua pihak untuk mencapai tujuan. • Jejaring kerja melibatkan masyarakat sipil, organisasi masyarakat, lembaga politik dan pemerintahan, dan individu- individu  jejaring ini bertujuan mengimplementasikan partisipasi masyarakat dalam pembentukan good governance dalam pencapaian kemaslahatan bersama dan distribusi kesejahteraan. • Administrasi sebagai sistem menjadi tulang punggung dalam proses pembentukan kapital sosial.
  10. 10. trust in government? • Kegagalan implementasi karena pembuat kebijakan tidak meletakkan konteks kultural sebagai basis. • Friksi akibat kegagalan memunculkan “distrust” • Omong kosong bernama “trust in government”  menegasikan masyarakat sebagai resipien pasif kebijakan
  11. 11. the causal mechanism: institusi, kapital sosial, korupsi • Jika suatu sistem administrasi publik, yang seharusnya berlangsung efisien dan netral, mengalami kendala, maka institusinya akan mengalami “distrust.” • Kepercayaan pada institusi yang “efisien” dan “fair” lebih mudah dirusak ketimbang dibangun. • Korupsi menjadi salah satu indikator distrust.
  12. 12. the causal mechanism: institusi, kapital sosial, korupsi • Kondisi kehidupan politik, ekonomi, dan sosial • Peraturan dan pelaksaan yang parsial • Level dan distribusi pendapatan yg tidak merata • Level pendidikan • Desentralisasi pemerintahan • Urbanisasi
  13. 13. mantra pengusir korupsi • Regulasi pemerintah : aturan hukum yg ketat menyebabkan ruang untuk korupsi tertutup  perketat aturan, buat lembaga anti rasuah. • Ukuran birokrasi : birokrasi yang “terlalu gemuk” dan “tidak efisien” (birokrasi biaya tinggi)  potong jalur birokrasi, penggunaan sistem elektronik • Sistem rekruitmen dan promosi : insentif yang tidak “merata” dan “sesuai”  reformasi birokrasi (insentif, promosi jabatan)
  14. 14. mantra pengusir korupsi • Dari kompetensi netral ke kompetisi birokrasi • Public goods yang terbatas, dan untuk mengatur pembagiannya, diserahkan ke administrator  transparansi dan akuntabilitas • Setiap orang memiliki kemampuan berbeda dalam menghadapi “kemungkinan korupsi” atau “perilaku korupsi”  countervailing action (menyeimbangkan) • Tindakan bisa berupa: (1) evasive, (2) direct, dan (3) illicit
  15. 15. mantra pengusir korupsi • Evasive adalah tindakan pencegahan dengan “menghindari” pihak-pihak yang korup dan mengurangi potensi untuk korupsi  tidak memakai jasa “calo” • Direct adalah “perlawanan” terhadap pihak-pihak yang korupsi  melaporkan ke atasan atau ke media massa. • Illicit adalah melakukan tindakan “terlarang” dan “melawan hukum” untuk mencegah korupsi lainnya  berpura-pura menjanjikan sejumlah uang agar urusan lancar
  16. 16. gagal mantra, gagal paham • Mantra tersebut gagal karena korupsi bukan karena “kurangnya insentif”, melainkan karena ketamakan personal. • Public goods justru dikendalikan oleh konglomerasi yang justru disponsori oleh negara. • Korupsi dapat dianggap “biasa” setelah melalui proses “pembiasaan” dan “rasionalisasi”  individu boleh jadi melihatnya sebagai sesuatu yang “diizinkan” bahkan “diinginkan”.
  17. 17. korupsi itu kultural • “is corruption understood differently in different culture?” • Patronase menjadikan korupsi inheren ada dalam administrasi • Korupsi itu kultural: suap, hadiah, gratifikasi  terkait bagaimana kita mendefinisikan “power”
  18. 18. power tend to corrupt • Kekuasaan dalam konteks kultural  alih-alih menyebarkan, kekuasaan justru dikumpulkan. • Kekuasaan didasarkan pada “adikodrati”  kekuasaan diperebutkan dengan cara apapun. • kekuasaan mendorong administrasi terpusat pada satu titik  birokrasi macet tanpa adanya “instruksi dari pusat”.
  19. 19. absolute power corrupts absolutely • Persoalan utama terletak pada kekuasaan mutlak yang dimiliki oleh “kantor pusat”  pergantian, promosi, dll sangat ditentukan oleh patronase dan loyalitas • Kegagalan “pemisahan” (meski tidak selalu tegas) antara urusan “publik” dan “privat” di dalam tubuh administrasi • Adanya tekanan dari kelompok kepentingan dalam proses perumusan, implementasi, dan evaluasi kebijakan.

×