BAB I                                    PENDAHULUAN1.1 LATAR BELAKANG            Rumah sakit merupakan instansi pelayanan...
penyehatan lingkungan rumah sakit. Kegiatan manajemen tersebut dilakukan denganprogram-program yang mengacu pada peraturan...
Salah satu contoh adalah ruangan di resiko sangat tinggi dindingnya harus mudahdibersihkan, tidak boleh ada sudut, dinding...
1.2 RUMUSAN MASALAH  1. Bagaimana kegiatan lapangan di IPL RSUD dr. Saiful Anwar?  2. Bagaimana sanitasi bangunan, ruangan...
1.4. MANFAAT   1.4.1. Bagi Mahasiswa         Memperoleh wawasan, pemahaman, dan penghayatan serta pengalaman lapangan     ...
BAB II                                  TINJAUAN PUSTAKA2.1. Kesehatan Lingkungan             Menurut World Health Organiz...
16. Tindakan sanitasi dihubungkan dengan epidemi, darurat, bencana, daerah urban dan          transmigrasi.      17. Tinda...
2. Yang berhubungan dengan sarana perhubungan :         a. Terminal angkutan darat         b. Terminal angkutan sungai    ...
2. Persyaratan kesehatan lingkungan dan bangunan   a. Bersih, kuat, mencegah sebagai tempat serangga dan binatang mengerat...
2.3. Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan rumah sakit               Persyaratan yang harus dipenuhi ole...
2. Konstruksi Bangunan Rumah Sakit  a. Lantai, dengan persyaratan sebagai berikut:     1. Lantai harus terbuat dari bahan ...
g.   Pintu               Pintu harus      kuat, cukup tinggi, cukup lebar, dan dapat mencegah     masuknya serangga, tikus...
3. Ruang Bangunan   a. Zona dengan Risiko Rendah                  Zona risiko rendah meliputi : ruang administrasi, ruang ...
1. Dinding permukaan harus rata dan berwarna terang.      a. Dinding ruang laboratorium dibuat dari porselin atau keramik ...
4. Khusus ruang operasi, harus disediakan gelagar (gantungan) lampu bedah           dengan profil baja double INP 20 yang ...
4. Harus menggunakan cara pembersihan dengan perlengkapan pembersih (pel)      yang memenuhi syarat dan bahan antiseptik y...
2. Frekuensi pergantian udara per jam adalah 2 (dua) sampai dengan 12 kali.   a. Pengambilan supplai udara dari         lu...
glikol), atau disaring     dengan elektron presipitator atau menggunakan      penyinaran ultra violet.   13. Pemantauan ku...
c. Pada setiap unit ruangan harus tersedia toilet (jamban, peturasan dan   tempat cuci tangan)tersendiri. Khususnya untuk ...
BAB III                                    PEMBAHASAN3.1 Gambaran Umum              Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksana...
Tabel 3.1. Rincian sanitasi bangunan, ruangan dan halaman RSUD dr. Saiful Anwar      No                       Jenis       ...
Lantai RSUD Saiful Anwar terdapat gambar yang menuntun kita ke   pintu darurat (keluar) apabila terjadi hal-hal yang tidak...
Kontruksi dinding di RSSA terbuat dari batu bata dengan cat yang cerah,   dan di zona resiko tinggi dan sangat tinggi dind...
d. Atap          Atap gedung RSSA terbuat dari genteng dan ada juga yang terbuat dari   beton, yang dilengkapi dengan pena...
e. Langit-langit           Langit-langit ada yang terbuat dari asbes, juga ada yang terbuat dari   beton dengan cat rata-r...
Pintu yang ada di RSSA ada yang terbuat dari kayu dan dari kaca. Di   pintu masuk RSSA pintu membuka kedalam, sedangkan di...
Gambar 3.9. APAR RSUD dr. Saiful Anwari. Jaringan instalasi          Jaringan instalasi di RSUD Saiful anwar sudah tertata...
Gambar 3.10. Bak Pre Treatment Basin (PTB)Gambar 3.11. Bak kontrol                                             28
j. Pencahayaan         Pencahayaan    di   masing-masing    ruangan   RSUD    Saiful   Anwar   menggunakan lampu listrik d...
k. Penghawaan        Penghawaan di ruang dengan resiko tinggi dan sangat tinggi sangat  penting. Hal ini bertujuan untuk m...
l. Penyehatan air bersih         Penyehatan air bersih yang ada di RSUD Saiful anwar adalah dengan   selalu mengkontrol si...
m. Fasilitas toilet dan kamar mandi          Toilet/kamar mandi yang ada di RSUD Saiful Anwar terdapat 278 buah   yang ter...
3.1.2. Sanitasi Ruang bangunan               Pembagian      zona-zona   menurut   resiko   adalah   bertujuan   untuk     ...
b. Zona resiko sedang             Zona resiko sedang adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan yang   di dalam kegiata...
1. Pemulihan, perawatan2. Observasi bayi3. Perawatan bayi4. Perawatan premature5. ICU6. Jenazah/autopsy7. Penginderaan med...
d. Zona resiko sangat tinggi          Zona resiko sangat tinggi adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan   yang di da...
3.2.3. Sanitasi Lingkungan Halaman Rumah Sakit               Sanitasi lingkungan halaman rumah sakit juga sangat penting, ...
Gambar 3.16. Pagar halaman belakang rumah sakit2. Halaman parkir         Halaman parkir di RSUD dr. Saiful Anwar telah dil...
3. Lingkungan rumah sakit         Lingkungan di RSUD dr. Saiful Anwar telah dilengkapi dengan   tempat sampah baik medis m...
Gambar 3.19. Jalan beraspal di lingkungan RSUD dr. Saiful AnwarGambar 3.20. Tempat sampah umum yang ada di depan perkantor...
2. Taman atau ruang terbuka hijau rumah sakit                    Taman/RTH yang berada di RSUD dr. Saiful Anwar selain ber...
2. Sampah masih banyak terlihat terselip di antara rumput-rumput taman/RTH RSUD          dr. Saiful Anwar sehingga mengura...
3.5. Analisa masalah                  Permasalahan yang ada di sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman,     penyusun akan ...
3. Taman masih dipakai jalan pintas oleh pejalan kaki. Taman merupakan nilai            estetika bagi rumah sakit. Apabila...
BAB IV                                         PENUTUP5.1 KESIMPULAN             Instalasi penyehatan lingkungan rumah sak...
petugas IPL, akan tetapi semua yang terkait dengan rumah sakit ikut berperan aktif didalam  mengatasi permasalahan yang ad...
DAFTAR PUSTAKAAnonim. 2010. laporan Tahunan IPL. Malang: IPL RSUD dr. Saiful AnwarArifin,   Munif.     2010.      Dasar   ...
LAMPIRAN-LAMPIRAN         Lampiran 1. Orientasi dengan pembimbing lapangan         Lampiran 2. Insenerator IPL RSUD dr. Sa...
Lampiran 3. TPS RSUD dr. Saiful AnwarLampiran 4. Abu insenerator yang selanjutnya digiling hingga menjadi pasir.          ...
Lampiran 5. Pengambilan sampel di IPALLampiran 6. Pengecekan APAR                                         50
Lampiran 7. Pemasangan racun tikus di gedung pavilyun Lampiran 8. Kegiatan Laboratorium                                   ...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Penyehatan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman by muhammad toriq, stikes widyagama husada malang

30,728 views

Published on

bagaimana pelaksanaan penyehatan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RS dr, Saiful Anwar Malang

2 Comments
5 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
30,728
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
803
Comments
2
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Penyehatan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman by muhammad toriq, stikes widyagama husada malang

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN1.1 LATAR BELAKANG Rumah sakit merupakan instansi pelayanan kesehatan dengan inti kegiatan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Kegiatan tersebut akan menimbulkan dampak positif maupun negatif. Dampak positif dari kegiatan rumah sakit adalah meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, sedangkan dampak negatif dari kegiatan rumah sakit antara lain adalah sampah dan limbah medis maupun non medis yang dapat menimbulkan penyakit dan pencemaran lingkungan yang perlu perhatian khusus. (Rudiyanto, 2012) Rumah sakit sebagai sarana pelayanan kesehatan, tempat berkumpulnya orang sakit maupun orang sehat, dengan berkumpulnya orang sakit dan sehat tersebut memunculkan resiko yang dapat menjadi tempat penularan penyakit serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan. Menurut Kepmenkes 1204, 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit Teori HM Bloom menyebutkan bahwa lingkungan merupakan salah satu unsur penting di dalam kehidupan diantara host dan agent penyakit, dalam hal ini lingkungan sebagai instrumen penyeimbang kehidupan, apabila kualitas lingkungan menurun, maka agent penyakit akan naik dan derajat kesehatan masyarakat akan turun. Penyehatan lingkungan rumah sakit merupakan kegiatan penunjang yang cukup vital dalam kegiatan pelayanan rumah sakit. Pedoman Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit, terdapat beberapa pokok pengelolahan sanitasi kesehatan lingkungan rumah sakit meliputi penyediaan air bersih, pengelolaan limbah cair, pengelolaan sampah, pengelolaan sampah medis, pengelolaan makanan, pengelolaan linen, sanitasi ruangan dan peralatan, serta pengendalian serangga dan tikus. Semua kegiatan sanitasi di lingkungan rumah sakit berada di bawah program kerja Instalasi Penyehatan Lingkungan (IPL). Instalasi penyehatan lingkungan sebagai unit kerja RSUD Dr. Saiful Anwar Malang mempunyai tanggung jawab terhadap kegiatan manajemen 1
  2. 2. penyehatan lingkungan rumah sakit. Kegiatan manajemen tersebut dilakukan denganprogram-program yang mengacu pada peraturan dan pedoman yang berlaku dengan tujuanutama peningkatan mutu pengelolaan dan pemantauan lingkungan RSUD Dr. Saiful AnwarMalang. Salah satu program instalasi penyehatan lingkungan rumah sakit adalah sanitasibangunan, ruangan, dan halaman. Sarana dan bangunan umum merupakan tempat dan ataualat yang dipergunakan oleh masyarakat umum untuk melakukan kegiatan, oleh karena ituperlu dikelola demi kelangsungan kehidupan dan penghidupannya untuk mencapai keadaansejahtera dari badan, jiwa dan sosial, yang memungkinkan penggunanya hidup dan bekerjadengan produktif secara sosial ekonomis. Sarana dan bangunan umum dinyatakanmemenuhi syarat kesehatan lingkungan apabila memenuhi kebutuhan fisiologis, psikologisdan dapat mencegah penularan penyakit antar pengguna, penghuni dan masyarakatsekitarnya, selain itu harus memenuhi persyaratan dalam pencegahan terjadinya kecelakaan.(Fahmi, 2009) WHO dan kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkunganrumah sakit menyatakan bahwa Sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman rumah sakitadalah suatu usaha untuk mengawasi berbagai faktor lingkungan fisik yang berpengaruhterhadap manusia, terutama terhadap hal-hal yang yang mempunyai efek merusakperkembangan fisik, kesehatan dan kelangsungan hidup semua ruang/unit dan halamanyang ada di dalam batas pagar rumah sakit(bangunan fisik dan kelengkapannya) yangdipergunakan untuk berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit. Sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman terdapat berbagai macam persyaratanyang harus dipenuhi untuk meminimalisasi dampak yang ditimbulkan oleh konstruksibangunan, ruangan, dan halaman tersebut. Ruangan rumah sakit terbagi berbagai zona resiko. Diantaranya zona resikorendah, resiko sedang, resiko tinggi, dan resiko sangat tinggi. Diantara zona-zona tersebutpersyaratannya tidak sama. Yang mana antara zona rendah dan zona yang lainnya adaperbedaan persyaratan yang harus dipenuhi, baik fisik maupun mutu. 2
  3. 3. Salah satu contoh adalah ruangan di resiko sangat tinggi dindingnya harus mudahdibersihkan, tidak boleh ada sudut, dinding pertemuan harus konus. Persyaratan ini mutlakharus dipenuhi. Apabila persyaratan ini tidak dipenuhi maka dampak yang ditimbulkan akansangat besar baik bagi pasien maupun tenaga kesehatan ataupun orang yang ada di rumahsakit tersebut. Oleh karena itu diperlukan upaya penyehatan lingkungan rumah sakit khususnyasanitasi bangunan, ruangan, dan halaman yang bertujuan untuk melindungi masyarakat dankaryawan akan bahaya pencemaran lingkungan yang bersumber dari dampak kegiatanrumah sakit tersebut. 3
  4. 4. 1.2 RUMUSAN MASALAH 1. Bagaimana kegiatan lapangan di IPL RSUD dr. Saiful Anwar? 2. Bagaimana sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr Saiful Anwar Malang sudah sesuai dengan kepmenkes 1204/MENKES/SK/IX/2004 ? 3. Apa saja masalah-masalah yang terdapat dalam program sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr. Saiful Anwar Malang? 4. Bagaimana solusi alternatif untuk memecahkan masalah yang ada di program sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr. Saiful Anwar Malang?1.3 TUJUAN 1.3.1. Tujuan umum Memperoleh ketrampilan, penyesuaian, pengetahuan, dan sikap serta mendeskripsikan kegiatan pendataan dan pengawasan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD Saiful Anwar Malang 1.3.2. Tujuan khusus 1. Menggambarkan kegiatan lapangan di Instalasi Penyehatan Lingkungan (IPL) RSUD dr. Saiful Anwar 2. Mengetahui apakah sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD Saiful Anwar sudah sesuai dengan Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang kesehatan lingkungan rumah sakit 3. Mengidentifikasi masalah-masalah dalam program sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr. Saiful Anwar Malang 4. Menganalisis solusi alternatif tentang pemecahan masalah yang ada di program sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr. Saiful Anwar 4
  5. 5. 1.4. MANFAAT 1.4.1. Bagi Mahasiswa Memperoleh wawasan, pemahaman, dan penghayatan serta pengalaman lapangan ruang lingkup Instalasi Penyehatan Lingkungan di RSUD dr Saiful Anwar Malang terutama di bidang sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman. 1.4.2. Bagi Program Studi 1. Mendapatkan masukan tentang perkembangan di bidang keilmuan dan teknologi yang diterapkan dalam praktik kerja di instansi tersebut 2. Menjalin kerjasama yang baik antara lembaga pendidikan dengan instansi dalam upaya memberikan bekal mahasiswa untuk mengetahui dunia kerja 1.4.3. Bagi Instansi atau RSUD dr. Saiful Anwar Malang 1. Sebagai bahan pertimbangan evaluasi dan penetapan kebijakan di IPL RSSA khususnya sanitasi bangunan, ruang, dan halaman. Dalam pelaksanaan program di wilayah kerja Instalasi Penyehatan Lingkungan (IPL) RSUD dr. Saiful Anwar Malang. 5
  6. 6. BAB II TINJAUAN PUSTAKA2.1. Kesehatan Lingkungan Menurut World Health Organization (WHO), kesehatan lingkungan adalah suatu keseimbangan ekologi yang harus ada antara manusia dan lingkungan agar dapat menjamin keadaan sehat dari manusia. Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia (HAKLI) mendefinisikan kesehatan lingkungan sebagai suatu kondisi lingkungan yang mampu menopang keseimbangan ekologi yang dinamis antara manusia dan lingkungannya untuk mendukung tercapainya kualitas hidup manusia yang sehat dan bahagia. Ruang lingkup kesehatan lingkungan menurut World Health Organization (WHO), yaitu : 1. Penyediaan air minum 2. Pengelolaan air buangan dan pengendalian pencemaran 3. Pembuangan sampah padat 4. Pengendalian vektor 5. Pencegahan/pengendalian pencemaran tanah oleh ekskreta manusia 6. Higiene makanan, termasuk higiene susu 7. Pengendalian pencemaran udara 8. Pengendalian radiasi 9. Kesehatan kerja 10. Pengendalian kebisingan 11. Perumahan dan pemukiman 12. Aspek kesling dan transportasi udara 13. Perencanaan daerah dan perkotaan 14. Pencegahan kecelakaan 15. Rekreasi umum dan pariwisata 6
  7. 7. 16. Tindakan sanitasi dihubungkan dengan epidemi, darurat, bencana, daerah urban dan transmigrasi. 17. Tindakan pencegaan2.2. Sanitasi Tempat-Tempat Umum Menurut WHO Sanitasi adalah suatu usaha untuk mengawasi berbagai faktor lingkungan fisik yang berpengaruh terhadap manusia, terutama terhadap hal-hal yang yang mempunyai efek merusak perkembangan fisik, kesehatan dan kelangsungan hidup. Sanitasi lebih menitikberatkan pada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mempengarui derajat kesehatan manusia dengan mengutamakan usaha pencegahan sehingga dapat menghindari munculnya penyakit. (Azwar, 1990) Tempat-tempat umum adalah suatu tempat dimana banyak orang berkumpul untuk melakukan kegiatan secara insidentil maupun terus menerus, secara membayar maupun tidak membayar.(Soeparlan, 1989) Jadi sanitasi tempat-tempat umum bisa diartikan sebagai usaha untuk mengawasi dan mencegah kerugian akibat dari pemanfaatan tempat maupun hasil usaha (produk) oleh dan untuk umum terutama terutama yang erat hubungannya dengan timbulnya / menularnya suatu penyakit. (Karbi, 2007) 2.2.1. Jenis tempat-tempat umum antara lain : (Karbi, 2007) 1. Yang berhubungan dengan sarana pariwisata : a. Penginapan/losmen b. Kolam renang c. Bioskop d. Tempat hiburan e. Tempat rekreasi f. Bilyard g. Tempat bersejarah 7
  8. 8. 2. Yang berhubungan dengan sarana perhubungan : a. Terminal angkutan darat b. Terminal angkutan sungai 3. Yang berhubungan dengan sarana komersial a. Pemangkas rambut b. Salon kecantikan c. Pasar-pasar d. Apotik e. Toko obat perbelanjaan 4. Yang berhubungan dengan sarana sosial : a. Tempat-tempat ibadah b. Rumah sakit c. Klinik bersalin d. Sekolah-sekolah/asrama e. Panti asuhan 5. Kantor-kantor pemerintahan dan swasta termasuk bank-bank pemerintah dan swasta2.2.2. Secara umum sanitasi tempat umum dapat dilihat dari : 1. Kualitas bangunan a. Bahan bangunan dan konstruksinya bisa menentukan apakah bangunan tersebut mudah rusak, terbakar, lembab, panas, sebagai sarang serangga pembawa penyakit, bising, kecelakaan, kebakaran, penyakit ISPA, penyakit bawaan vektor. b. Denah bangunan dan kecukupan ruang sesuai dengan fungsinya. 8
  9. 9. 2. Persyaratan kesehatan lingkungan dan bangunan a. Bersih, kuat, mencegah sebagai tempat serangga dan binatang mengerat tata ruang sesui dengan fungsinya b. Kontruksi : 1. Lantai kuat, kedap air, rata, tidak licin, mudah dibersihkan, lantai kontak air kemiringan 2-3%. 2. Dinding rata, mudah dibersihkan 3. Ventilasi : menjamin peredaran udara dalam ruang denga baik, atau bisa diberi ventilasi mekanis 4. Atap tidak bocor, tidak menjadi genagan air 5. Langit-langit tinggi minimal 2,5 m, mudah dibersihkan. 6. Pintu dapat mencegah masuknya serangga dan tikus. 7. Pencahayaan ruangan sesuai dengan aktifitas3. Persyaratan kesehatan ruang/ kamar Bersih, tersedia tempat sampah, bebas dari serangga dan tikus, udara tidak berbau (terutama H2S dan Amoniak), tidak berasap, kadar debu kurang dari 0,26 mg/m3, suhu 18-28 C, kelembaban 40% – 70 %, Tingkat kebisingan sesuai dengan fungsi ruangan.4. Persyaratan kesehatan fasilitas sanitasi a. Penyediaan air bersih kualitas dan kuantitas memenuhi syarat, selalu tersedia pada setiap kegiatan secara berkesinanbungan, sistem perpiupaan dan mempunyai tekanan positif. b. Pembuangan air limbah sistem tertutup, kedap air, lancar dan diolah. c. Tempat sampah kuat, ringan, tahan karat, tahan air, mudah dibuka dan ditutup, sampah setiap hari dibuang, ada tempat pengumpul sampah5. Ada peralatan yang mencegah masuknya serangga dan tikus. 9
  10. 10. 2.3. Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan rumah sakit Persyaratan yang harus dipenuhi oleh instalasi penyehatan bangunan, ruangan, dan halaman, antara lain: 1. Lingkungan Bangunan Rumah Sakit a. Lingkungan bangunan rumah sakit harus mempunyai batas yang kelas, dilengkapi dengan agar yang kuat dan tidak memungkinkan orang atau binatang peliharaan keluar masuk dengan bebas. b. Luas lahan bangunan dan halaman harus disesuaikan dengan luas lahan keseluruhan sehingga tersedia tempat parkir yang memadai dan dilengkapi dengan rambu parkir. c. Lingkungan bangunan rumah sakit harus bebas dari banjir. Jika berlokasi di daerah banjir harus menyediakan fasilitas/teknologi untuk mengatasinya. d. Lingkungan rumah sakit harus merupakan kawasan bebas rokok e. Lingkungan bangunan rumah sakit harus dilengkapi penerangan dengan intensitas cahaya yang cukup. f. Lingkungan rumah sakit harus tidak berdebu, tidak becek, atau tidak terdapat genangan air dan dibuat landai menuju ke saluran terbuka atau tertutup, tersedia lubang penerima air masuk dan disesuaikan dengan luas halaman g. Saluran air limbah domestik dan limbah medis harus tertutup dan terpisah, masing-masing dihubungkan langsung dengan h. instalasi pengolahan limbah. i. Di tempat parkir, halaman, ruang tunggu, dan tempat-tempat tertentu yang menghasilkan sampah harus disediakan tempat sampah. j. Lingkungan, ruang, dan bangunan rumah sakit harus selalu dalam keadaan bersih dan tersedia fasilitas sanitasi secara kualitas dan kuantitas yang memenuhi persyaratan kesehatan, sehingga tidak memungkinkan sebagai tempat bersarang dan berkembang biaknya serangga, binatang pengerat, dan binatang pengganggu lainnya 10
  11. 11. 2. Konstruksi Bangunan Rumah Sakit a. Lantai, dengan persyaratan sebagai berikut: 1. Lantai harus terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, permukaan rata, tidak licin, warna terang, dan mudah dibersihkan. 2. Lantai yang selalu kontak dengan air harus mempunyai kemiringan yang cukup ke arah saluran pembuangan air limbah 3. Pertemuan lantai dengan dinding harus berbentuk konus/lengkung agar mudah dibersihkan b. Dinding c. Ventilasi 1. Ventilasi alamiah harus dapat menjamin aliran udara di dalam kamar/ruang dengan baik. 2. Luas ventilasi alamiah minimum 15 % dari luas lantai 3. Bila ventilasi alamiah tidak dapat menjamin adanya pergantian udara dengan baik, kamar atau ruang harus dilengkapi dengan penghawaan buatan/mekanis. 4. Penggunaan ventilasi buatan/mekanis harus disesuaikan dengan peruntukkan ruangan. d. Atap 1. Atap harus kuat, tidak bocor, dan tidak menjadi tempat perindukan serangga, tikus, dan binatang pengganggu lainnya. 2. Atap yang lebih tinggi dari 10 meter harus dilengkapi penangkal petir. e. Langit-langit 1. Langit-langit harus kuat, berwarna terang, dan mudah dibersihkan. 2. Langit-langit tingginya minimal 2,70 meter dari lantai. 3. Kerangka langit-langit harus kuat dan bila terbuat dari kayu harus anti rayap. f. Konstruksi Balkon, beranda, dan talang harus sedemikian sehingga tidak terjadi genangan air yang dapat menjadi tempat perindukan nyamuk Aedes. 11
  12. 12. g. Pintu Pintu harus kuat, cukup tinggi, cukup lebar, dan dapat mencegah masuknya serangga, tikus, dan binatang pengganggu lainnya. h. Jaringan Instalasi 1. Pemasangan jaringan instalasi air minum, air bersih, air limbah, gas, listrik, sistem pengawasan, sarana telekomunikasi, dan lain-lain harus memenuhi persyaratan teknis kesehatan agar aman digunakan untuk tujuan pelayanan kesehatan. 2. Pemasangan pipa air minum tidak boleh bersilangan dengan pipa air limbah dan tidak boleh bertekanan negatif untuk menghindari pencemaran air minum. i. Lalu Lintas Antar Ruangan 1. Pembagian ruangan dan lalu lintas antar ruangan harus didesain sedemikian rupa dan dilengkapi dengan petunjuk letak ruangan, sehingga memudahkan hubungan dan komunikasi antar ruangan serta menghindari risiko terjadinya kecelakaan dan kontaminasi 2. Penggunaan tangga atau elevator dan lift harus dilengkapi dengan sarana pencegahan kecelakaan seperti alarm suara dan petunjuk penggunaan yang mudah dipahami oleh pemakainya atau untuk lift 4 (empat) lantai harus dilengkapi ARD (Automatic Rexserve Divide) yaitu alat yang dapat mencari lantai terdekat bila listrik mati. 3. Dilengkapi dengan pintu darurat yang dapat dijangkau dengan mudah bila terjadi kebakaran atau kejadian darurat lainnya dan dilengkapi ram untuk brankar. j. Fasilitas Pemadam Kebakaran Bangunan rumah sakit dilengkapi dengan fasilitas pemadam kebakaran sesuai dengan ketentuan yang berlaku 12
  13. 13. 3. Ruang Bangunan a. Zona dengan Risiko Rendah Zona risiko rendah meliputi : ruang administrasi, ruang komputer, ruang pertemuan, ruang perpustakaan, ruang resepsionis, dan ruang pendidikan/pelatihan. Dengan persyaratan sebagai berikut: 1. Permukaan dinding harus rata dan berawarna terang 2. Lantai harus terbuat dari bahan yang kuat, mudah dibersihkan, kedap air, berwarna terang, dan pertemuan antara lantai dengan dinding harus berbentuk konus. 3. Langit-langit harus terbuat dari bahan multipleks atau bahan yang kuat, warna terang, mudah dibersihkan, kerangka harus kuat, dan tinggi minimal 2,70 meter dari lantai. 4. Lebar pintu minimal 1,20 meter dan tinggi minimal 2,10 meter, dan ambang bawah jendela minimal 1,00 meter dari lantai. 5. Ventilasi harus dapat menjamin aliran udara di dalam kamar/ruang dengan baik, bila ventilasi alamiah tidak menjamin 6. adanya pergantian udara dengan baik, harus dilengkapi dengan penghawaan mekanis (exhauster) . 7. Semua stop kontak dan saklar dipasang pada ketinggian minimal 1,40 meter dari lantai. b. Zona dengan Risiko Sedang Zona risiko sedang meliputi : ruang rawat inap bukan penyakit menular, rawat jalan, ruang ganti pakaian, dan ruang tunggu pasien. Persyaratan bangunan pada zona dengan risiko sedang sama dengan persyaratan pada zona risiko rendah. c. Zona dengan Risiko Tinggi Zona risiko tinggi meliputi : ruang isolasi, ruang perawatan intensif, laboratorium, ruang penginderaan medis (medical imaging), ruang bedah mayat (autopsy), dan ruang jenazah dengan ketentuan sebagai berikut: 13
  14. 14. 1. Dinding permukaan harus rata dan berwarna terang. a. Dinding ruang laboratorium dibuat dari porselin atau keramik setinggi 1,50 meter dari lantai dan sisanya dicat warna terang. b. Dinding ruang penginderaan medis harus berwarna gelap, dengan ketentuan dinding disesuaikan dengan pancaran sinar yang dihasilkan dari peralatan yang dipasang di ruangan tersebut, tembok pembatas antara ruang Sinar X dengan kamar gelap dilengkapi dengan transfer cassette. 2. Lantai terbuat dari bahan yang kuat, mudah dibersihkan, kedap air, berwarna terang, dan pertemuan antara lantai dengan dinding harus berbentuk konus 3. Langit-langit terbuat dari bahan mutipleks atu bahan yang kuat, warna terang, mudah dibersihkan, kerangka harus kuat, dan tinggi minimal 2,70 meter dari lantai. 4. Lebar pintu minimal 1,20 meter dan tinggi minimal 2,10 meter, dan ambang bawah jendela minimal 1,00 meter dari lanti. 5. Semua stop kontak dan saklar dipasang pada ketinggian minimal 1,40 meter dari lantai.d. Zona dengan Risiko Sangat Tinggi Zona risiko tinggi meliputi : ruang operasi, ruang bedah mulut, ruang perawatan gigi, ruang gawat darurat, ruang bersalin, dan ruang patologi dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Dinding terbuat dari bahan porslin atau vinyl setinggi langit-langit, atau dicat dengan cat tembok yang tidak luntur dan aman, berwarna terang.Langit-langit terbuat dari bahan yang kuat dan aman, dan tinggi minimal 2,70 meter dari lantai. 2. Lebar pintu minimal 1,20 meter dan tinggi minimal 2,10 m, dan semua pintu kamar harus selalu dalam keadaan tertutup. 3. Lantai terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, mudah dibersihkan dan berwarna terang. 14
  15. 15. 4. Khusus ruang operasi, harus disediakan gelagar (gantungan) lampu bedah dengan profil baja double INP 20 yang dipasang sebelum pemasangan langit- langit 5. Tersedia rak dan lemari untuk menyimpan reagensia siap pakai 6. Ventilasi atau pengawasan sebaiknya digunakan AC tersendiri yang dilengkapi filter bakteri, untuk setiap ruang operasi yang terpisah dengan ruang lainnya. Pemasangan AC minimal 2 meter dari lantai dan aliran udara bersih yang masuk ke dalam kamar operasi berasal dari atas ke bawah. Khusus untuk ruang bedah ortopedi atau transplantasi organ harus menggunakan pengaturan udara UCA (Ultra Clean Air) System 7. Tidak dibaenarkan terdapat hubungan langsung dengan udara luar, untuk itu harus dibuat ruang antara. 8. Hubungan dengan ruang scrub–up untuk melihat ke dalam ruang operasi perlu dipasang jendela kaca mati, hubungan ke ruang steril dari bagian cleaning cukup dengan sebuah loket yang dapat diuka dan ditutup. 9. Pemasangan gas media secara sentral diusahakan melalui bawah lantai atau di atas langit-langit. 10. Dilengkapi dengan sarana pengumpulan limbah medis.4. Kualitas Udara Ruang a. Tidak berbau (terutana bebas dari H2S dan Amoniak) b. Kadar debu (particulate matter) berdiameter kurang dari 10 micron dengan rata-rata pengukuran 8 jam atau 24 jam tidak melebihi 150 µg/m3, dan tidak mengandung debu asbes.5. Tata Laksana a. Pemeliharaan Ruang Bangunan 1. Kegiatan pembersihan ruang minimal dilakukan pagi dan sore hari. 2. Pembersihan lantai di ruang perawatan pasien dilakukan setelah pembenahan/merapi-kan tempat tidur pasien, jam makan, jam kunjungan dokter, kunjungan keluarga, dan sewaktu-waktu bilamana diperlukan. 3. Cara-cara pembersihan yang dapat menebarkan debu harus dihindari. 15
  16. 16. 4. Harus menggunakan cara pembersihan dengan perlengkapan pembersih (pel) yang memenuhi syarat dan bahan antiseptik yang tepat. 5. Pada masing-masing ruang supaya disediakan perlengkapan pel tersendiri. 2. Pembersihan dinding dilakukan secara periodik minimal 2 (dua) 3. Setiap percikan ludah, darah atau eksudat luka pada dinding harus segera dibersihkan dengan menggunakan antiseptik.b. Pencahayaan 1. Lingkungan rumah sakit, baik dalam maupun luar ruangan harus mendapat cahaya dengan intensitas yang cukup berdasarkan fungsinya. 2. Semua ruang yang digunakan baik untuk bekerja ataupun untuk menyimpan barang/peralatan perlu diberikan penerangan. c. Ruang pasien/bangsal harus disediakan penerangan umum dan penerangan untuk malam hari dan disediakan saklar dekat pintu masuk, sekitar individu ditempatkan pada titik yang mudah dijangkau dan tidak menimbulkan berisik.c. Penghawaan (Ventilasi) dan Pengaturan Udara 1. Penghawaan atau ventilasi di rumah sakit harus harus mendapat perhatian yang khusus. Bila menggunakan sistem pendingin, hendaknya dipelihara dan dioperasikan sesuai buku petunjuk sehingga dapat menghasilkan suhu, aliran udara, dan kelembaban nyaman bagi pasien dan karyawan. Untuk rumah sakit yang menggunakan pengatur udara (AC) sentral harus diperhatikan cooling tower-nya agar tidak menjadi perindukan bakteri legionella dan untuk AHU (Air Handling Unit) filter udara harus dibersihkan dari debu dan bakteri atau jamur. a. Suplai udara dan exhaust hendaknya digerakkan secara mekanis, dan exhaustfan hendaknya diletakkan pada ujung sistem ventilasi. b. Ruangan dengan volume 100 m3 sekurang-kurangnya 1 (satu) fan dengan diameter 50 cm dengan debit udara 0,5 m3/detik, 16
  17. 17. 2. Frekuensi pergantian udara per jam adalah 2 (dua) sampai dengan 12 kali. a. Pengambilan supplai udara dari luar, kecuali unit ruang individual, hendaknya diletakkan sejauh mungkin, minimal 7,50 meter dari exhauster atau perlengkapan pembakaran. b. Tinggi intake minimal 0,9 meter dari atap.3. Sistem hendaknya dibuat keseimbangan tekanan.4. Suplai udara untuk daerah sensitif, ruang operasi, perawatan bayi, diambil dekat langit-langit dan exhaust dekat lantai, hendaknya ddisediakan 2 (dua) buah exhaust fan dan diletakkan minimal 7,50 cm dari lantai.5. Suplai udara di atas lantai.6. Suplai udara koridor atau buangan exhaust fan dari tiap ruang hendaknya tidak digunakan sebagai suplai udara kecuali untuk suplai udara ke WC, toilet, gudang.7. Ventilasi ruang-ruang sensitif hendaknya dilenglengkapi dengan saringan 2 beds. Saringan I dipasang di bagian penerimaan udara dari luar dengan efisiensi 30 % dan saringan II (filter bakteri) dipasang 90 %. Untuk mempelajari sistem ventilasi sentral dalam gedung hendaknya mempelajari khusus central air conditioning system.8. Penghawaan alamiah, lubang ventilasi diupayakan sistem silang (cross ventilation) dan dijaga agar aliran udara tidak9. terhalang.10. Penghawaan ruang operasi harus dijaga agar tekanannya lebih tinggi dibandingkan ruang-ruang lain dan menggunakan cara mekanis (air conditioner)11. Penghawaan mekanis dengan menggunakan exhaust fan atau air conditioner dipasang pada ketinggian minimum 2,00 meter di atas lantai atau minimum 0,20 meter dari langit-langit.12. Untuk mengurangi kadar kuman dalam udara ruang (indoor) 1 (satu) kali sebulan harus disinfeksi dengan menggunakan aerosol (resorcinol, trietylin 17
  18. 18. glikol), atau disaring dengan elektron presipitator atau menggunakan penyinaran ultra violet. 13. Pemantauan kualitas udara ruang minimum 2 (dua) kali setahun dilakukan pengambilan sampel dan pemeriksaan parameter kualitas udara (kuman, debu, dan gas).d. Penghawaan (Ventilasi) dan Pengaturan Udara 1. Pengaturan dan tata letak ruangan harus sedemikian rupa sehingga kamar dan ruangan yang memerlukan suasana tenang terhindar dari kebisingan. 2. Sumber-sumber bising yang berasal dari rumah sakit dan sekitarnya agar diupayakan untuk dikendalikan antara lain dengan cara : a. Pada sumber bising di rumah sakit peredaman. Penyekatan, pemindahan, pemeliharaan mesin-mesin yang menjadi sumber bising. b. Pada sumber bising dari luar rumah sakit : penyekatan/penyerapan bising dengan penanaman pohon (freen belt), meninggikan tembok, dan meninggikan tanah (bukit buatan).e. Fasilitas Penyediaan Air Minum dan Air Bersih 1. Harus tersedia air minum sesuai dengan kebutuhan. 2. Tersedia air bersih minimum 500 lt/tempat tidur/hari 3. Air minum dan air bersih tersedia pada setiap tempat kegiatan yang membutuhkan secara berkesinambungan. 4. Distribusi air minum dan air bersih disetiap ruangan/kamar harus menggunakan jaringan perpipaan yang mengalir dengan tekanan positif. 5. Persyaratan penyehatan air termasuk kualitas air minum dan kualitas air bersihf. Penyehatan Air. 1. Fasilitas Toilet dan Kamar Mandi a. Harus tersedia dan selalu terpelihara serta dalam keadaan bersih. b. Lantai terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, tidak licin, berwarna terang, dan mudah dibersihkan. 18
  19. 19. c. Pada setiap unit ruangan harus tersedia toilet (jamban, peturasan dan tempat cuci tangan)tersendiri. Khususnya untuk unit rawat inap dan kamar karyawan harus tersedia kamar mandi.d. Pembuangan air limbah dari toilet dan kamar mandi dilengkapi dengan penahan bau (water seal).e. Letak toilet dan kamar mandi tidak berhubungan langsung dengan dapur, kamar operasi, dan ruang khusus lainnya.f. Lubang penghawaan harus berhubungan langsung dengan udara luar.g. Toilet dan kamar mandi harus terpisah antara pria dan wanit, unit rawat inap dan karyawan, karyawan dan toilet pengunjung.h. Toilet pengunjung harus terletak di tempat yang mudah dijangkau dan ada petunjuk arah, dan toilet untuk pengunjung dengan perbandingan 1 (satu) toilet untuk 1 – 20 pengunjung wanita, 1 (satu) toilet untuk 1 – 30 pengunjung pria.i. Harus dilengkapi dengan slogan atau peringatan untuk memelihara kebersihan.j. Tidak terdapat tempat penampungan atau genangan air yang dapat menjadi tempat perindukan nyamuk.k. Fasilitas Toilet dan Kamar Mandi 19
  20. 20. BAB III PEMBAHASAN3.1 Gambaran Umum Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan tanggal 13 Februari sampai 10 Maret 2012 di Instalasi Penyehatan Lingkungan (IPL) RSUD dr. Saiful Anwar Malang. Di IPL terdapat beberpa program, sehingga dari 14 orang dibagi menjadi 4 kelompok yang terdiri dari 4 dan 3 orang di dalam kelompok tersebut yang masing-masing terdapat pembimbing. Di dalam pelaksanaan PKL sehari-hari dirolling sesuai dengan program kerja pembimbing yang mana 1 pembimbing lapangan mendampingi PKL selama 3 hari sesuai dengan program kerja pembimbing tersebut.3.2 Sanitasi Bangunan, Ruangan, dan Halaman Rumah sakit sebagai salah satu fasilitas pelayanan kesehatan yang memiliki peran sangat strategis dalam upaya mempercepat peningkatan derajat kesehatan masyarakat, maka kepuasan pasien adalah hal yang paling diutamakan, sehingga harus meningkatkan kualitas pelayanan baik medis maupun non medis, termasuk didalamnya fasilitas sanitasi sebagai penunjang pelayanan yang ada. Berikut ini data RSUD Saiful Anwar yang berhubungan dengan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman sebagai penunjan pelayanan kesehatan yang tercantum di dalam tabel 3.1 20
  21. 21. Tabel 3.1. Rincian sanitasi bangunan, ruangan dan halaman RSUD dr. Saiful Anwar No Jenis Jumlah satuan 1 Luas lahan 84.106,60 m2 2 Luas bangunan lantai I 54.718,38 m2 3 Luas seluruh bangunan 76.689,98 m2 4 Jumlah ruangan/ bangunan 86 buah 5 Jumlah KM / WC 278 buah 6 Jumlah westafel 404 buah 7 Luas selasar 15.106,16 m2 8 Luas saluran air/ got/ pagar 1.813,11 m2 9 Luas halaman, jalan aspal dan tempat 18.610,15 m2 parkir 10 Luas taman 8.964,96 m23.2.1. Sanitasi Kontruksi Bangunan dan Ruangan a. Lantai Kontruksi lantai di RSSA terbuat dari keramik, mudah dibersihkan, di zona resiko rendah dan resiko sedang, diantara dinding dan lantai pertemuananya membentuk sudut, sedangkan di zona resiko tinggi dan resiko sangat tinggi pertemuan antara lantai dengan dinding tidak membentuk sudut (konus). 21
  22. 22. Lantai RSUD Saiful Anwar terdapat gambar yang menuntun kita ke pintu darurat (keluar) apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan seperti kebakaran ataupun gempa bumi. Gambar 3.1 Kontruksi lantaib. Dinding Gambar 3.2 Kontruksi dinding 22
  23. 23. Kontruksi dinding di RSSA terbuat dari batu bata dengan cat yang cerah, dan di zona resiko tinggi dan sangat tinggi dinding ruangannya terbuat dari keramik atau batu bata dengan dicat minyak bertujuan supaya mudah dibersihkanc. Ventilasi Ventilasi di ruang-ruang RSSA dibuat menurut zona resiko yang mana bisa terdiri dari ventilasi alamiah, ventilasi buatan, ataupun keduanya. Ventilasi alamiah terdapat di ruang-ruang dengan zona resiko rendah. Di zona sedang bisa memakai keduanya baik ventilasi alami maupun buatan. Dan untuk ventilasi buatan terdapat di ruangan zona tinggi dan sangat tinggi. Ventilasi ruangan-ruangan di RSSA juga menggunakan cross ventilation, dan masing-masing ventilasi terdiri dari ventilasi insidental dan ventilasi permanen. Gambar 3.3. Kontruksi ventilasi 23
  24. 24. d. Atap Atap gedung RSSA terbuat dari genteng dan ada juga yang terbuat dari beton, yang dilengkapi dengan penagkal petir Gambar 3.4. Kontruksi atap genteng Gambar 3.5. Kontruksi atap beton 24
  25. 25. e. Langit-langit Langit-langit ada yang terbuat dari asbes, juga ada yang terbuat dari beton dengan cat rata-rata warna putih, permukaan rata tidak berlobang, sehingga mudah dibersihkan. Gambar 3.6. Kontruksi langit-langitf. Pintu Gambar 3.7. Kontruksi pintu 25
  26. 26. Pintu yang ada di RSSA ada yang terbuat dari kayu dan dari kaca. Di pintu masuk RSSA pintu membuka kedalam, sedangkan di pintu keluar pintu dan pintu darurat membuka keluar. Dan lebar pintu minimal 1,5 meterg. Lalu lintas antar ruangan (selasar) Selasar utama di RSSA dari IRNA 1-4 luas selasar 4 meter, dan untuk selasar menuju ruang-ruang perawatan lebarnya 3 meter. Dengan tujuan agar lalu lintas karyawan, pasien, maupun barang di dalam rumah sakit lancar. Gambar 3.8. Kontruksi selasarh. Fasilitas pemadam kebakaran Dimasing-masing gedung dan ruangan ada APAR (Alat Pemadam Api Ringan) yang setiap bulan di kontrol oleh petugas IPL dan apabila sudah kedualuarsa akan ditukar kembali ke CV APAR tersebut. 26
  27. 27. Gambar 3.9. APAR RSUD dr. Saiful Anwari. Jaringan instalasi Jaringan instalasi di RSUD Saiful anwar sudah tertata dengan baik, ditanam di bawah tanah. Jalur instalasi air maupun limbah sudah terpisahkan. Di jalur air limbah sendiri sebelum menuju IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) juga dipisahkan antara pipa air limbah dari dapur, pipa air limbah dari kamar pasien, dan pipa air limbah dari laundry. Sebelum semuanya mengalir ke saluran pipa yang menuju IPAL terlebih dahulu ditampung di dalam bak Pre Treatment Basin (PTB) yang berfungsi untuk memperingan kerja dari IPAL. Di setiap pipa yang dialiri oleh air limbah terpasang bak control yang fungsinya sebagai control terhadap saluran, apabila tersumbat maka akan cepat untuk dilakukan penanganan. Sehingga kemungkinan terjadinya kontaminasi silang sangat kecil. 27
  28. 28. Gambar 3.10. Bak Pre Treatment Basin (PTB)Gambar 3.11. Bak kontrol 28
  29. 29. j. Pencahayaan Pencahayaan di masing-masing ruangan RSUD Saiful Anwar menggunakan lampu listrik dengan saklar lampu ditaruh di dekat pintu dan intensitas cahaya diatur berdasarkan jenis ruangan yang ada. Untuk ruangan pelatihan akan tidak sama dengan ruangan operasi. Dan untuk mengkontrol intensitas cahaya yang ada di masing-masing ruangan dilakukan kontrol setiap 6 bulan sekali menggunakan lux meter. Hal ini bertujuan supaya cahaya yang ada masih tetap ada pada batas yang dianjurkan sesuai dengan kepmenkes 1204 tentang kesehatan lingkungan rumah sakit Gambar 3.12. Pencahayaan di ruang pelatihan 29
  30. 30. k. Penghawaan Penghawaan di ruang dengan resiko tinggi dan sangat tinggi sangat penting. Hal ini bertujuan untuk meminimalisasi bakteri maupun . Penghawaan ini bisa memakai exhauster yang diletakkan 2 meter diatas lantai tepatnya diatas jendela. Selain menggunakan exhaust fan juga bisa menggunakan AC dan lampu tambahan. Di zona resiko tinggi yang penulis datangi lebih tepanya di ruangan isolasi bayi, penghawaannya menggunakan exhauster dan lampu tambahan. Gambar 3.13. Penghawaan di ruang isolasi bayi 30
  31. 31. l. Penyehatan air bersih Penyehatan air bersih yang ada di RSUD Saiful anwar adalah dengan selalu mengkontrol sisa chlor agar selalu standar. Untuk mengontrol sisa chlor petugas selalu mengecek di ruangan klorinasi setiap pagi dan sore. Di ruang klorinasi ini terdapat alat digital yang berfungsi sebagai alat klorinasi secara otomatis, dari kaleng yang sudah berisi air dan chlor, melalui alat ini secara otomatis dialirkan ke tendon air. Untuk memastikan alat klorinasi otomatis tersebut fungsi yang kita harapkan maka kita harus cek sisa chlor nya secara manual. Apabila alat tersebut tidak sama dengan uji chlor secara manual, maka alat klorinasi tersebut harus dikalibrasi. Sehingga alat klorinasi bekerja sesuai yang kita harapkan Gambar 3.14. Mengisi air sebagai pengenceran bahan chlor 31
  32. 32. m. Fasilitas toilet dan kamar mandi Toilet/kamar mandi yang ada di RSUD Saiful Anwar terdapat 278 buah yang tersebar di seluruh bangunan rumah sakit. Untuk keluarga pasien terletak di dekat ruang tunggu pasien. Di perkantoran terdapat di masing2 bagian ruangan. Kamar pasien setiap 2 ruangan yang terdiri dari 4 pasien terdapat 1 kamar mandi. Dan untuk setiap poli terdapat 1 wastafel. Untuk membersihkan kamar mandi in memakai jasa pihak ketiga, pekerja outsourcing. Kondisi toilet yang ada di RSUD Saiful Anwar yang terletak di ruang tunggu pasien kurang terawat. Untuk di perkantoran dan ruang pasien sudah terawatt dengan baik. Gambar 3.15. Toilet/kamar mandi karyawan yang terawat dengan baik 32
  33. 33. 3.1.2. Sanitasi Ruang bangunan Pembagian zona-zona menurut resiko adalah bertujuan untuk meminimalisai infeksi nosokomial. Berikut adalah pembagian zona-zona ruangan yang ada di RSSA antara lain: a. Zona resiko rendah Zona resiko rendah adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan yang di dalam kegiatannya tidak beresiko terhadap adanya pencemaran silang ataupun infeksi nosokomial. Pada zona ini terdiri dari ruang perkantoran yang tidak berhubungan langsung dengan pasien rumah sakit. Ruangan yang termasuk di dalam zona resiko rendah adalah: 1. Ruang administrasi dan pertemuan 2. Koridor 3. Ruang komputer 4. Ruang perpustakaan 5. Ruang resepsionis/loket 6. Ruang lobby 7. Ruang pendidikan/pelatihan 8. Ruang arsip, rekam medik 33
  34. 34. b. Zona resiko sedang Zona resiko sedang adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan yang di dalam kegiatannya tidak terlalu beresiko terhadap adanya pencemaran silang ataupun infeksi nosokomial. Pada zona ini terdiri dari ruangan yang kontak langsung dengan barang yang berhubungan dengan pelayanan pasien baik medis maupun non medis. Ruangan yang termasuk di dalam zona resiko sedang adalah: 1. Sterlilisasi 2. Dapur 3. Ruang pasien 4. Ruang tunggu pasien 5. Ruang ganti pakaian 6. Lift/tangga 7. Ruang rehabilitasi medis 8. Ruang bengkel 9. Ruang IPAL 10. Kantin/food centerc. Zona resiko tinggi Zona resiko tinggi adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan yang di dalam kegiatannya beresiko terhadap adanya pencemaran silang ataupun infeksi nosokomial. Pada zona ini terdiri dari ruangan yang kontak langsung dengan pasien rumah sakit. Ruangan yang termasuk di dalam zona resiko tinggi adalah: 34
  35. 35. 1. Pemulihan, perawatan2. Observasi bayi3. Perawatan bayi4. Perawatan premature5. ICU6. Jenazah/autopsy7. Penginderaan medis8. Laboratorium9. Radiologi10. Ruang luka bakar11. Endoscopy12. Ruang cuci/laundry13. Ruang isolasi14. Ruang khusus penyakit tetanus15. Ruang bank darah16. ICCU17. Ruang hemodialisa 35
  36. 36. d. Zona resiko sangat tinggi Zona resiko sangat tinggi adalah zona yang terdiri dari ruangan-ruangan yang di dalam kegiatannya sangat beresiko terhadap adanya pencemaran silang ataupun infeksi nosokomial. Pada zona ini terdiri dari ruangan yang kontak langsung dengan pasien rumah sakit dan sangat rentan terjadi adanya infeksi. Sehingga perlu dilakukan penanganan yang lebih khusus. Ruangan yang termasuk di dalam zona resiko sangat tinggi adalah: 1. Operasi 2. Bersalin 3. Ruang poli gigi 4. Ruang patologi 5. Ruang poli bedah 36
  37. 37. 3.2.3. Sanitasi Lingkungan Halaman Rumah Sakit Sanitasi lingkungan halaman rumah sakit juga sangat penting, hal ini dikarenakan penataan halaman yang terdiri dari halaman parkir, taman, dan ruang terbuka hijau disamping mempengaruhi aktivitas rumah sakit juga akan berpengaruh pada suplai udara bersih serta nilai estetika dan kenyamanan pasien serta orang yang berada di rumah sakit. a. Halaman rumah sakit 1. Pagar RSUD dr. Saiful Anwar Pagar lingkungan rumah sakit terdiri dari dua jenis. Untuk pagar yang ada di halaman depan rumah sakit menggunakan pagar besi, sedangkan di halaman belakang rumah sakit menggunakan pagar yang terbuat dari tembok. Pemberian pagar bertujuan supaya orang atau hewan peliharaan tidak bebas keluar masuk. Khususnya para pengunjung, karena untuk pengunjung yang bertujuan untuk menjenguk ada jam-jam tertentu. Sehingga dengan adanya pagar rumah sakit petugas keamanan bisa mengkontrol pengunjung. RSUD dr. Saiful Anwar memiliki jam berkunjung antara jam 16.00- 18.00 wib. Sehingga diluar jam berkunjung tersebut orang yang akan masuk ke lingkungan rumah sakit dengan tujuan menjenguk orang sakit akan dilarang oleh security rumah sakit. 37
  38. 38. Gambar 3.16. Pagar halaman belakang rumah sakit2. Halaman parkir Halaman parkir di RSUD dr. Saiful Anwar telah dilengkapi dengan rambu-rambu untuk keamanan pengendara, serta dilengkapi juga dengan tempat sampah. Hal ini bertujuan agar halaman rumah sakit senantiasa bersih. Gambar 3.17. Halaman parkir yang dilengkapi dengan tempat sampah 38
  39. 39. 3. Lingkungan rumah sakit Lingkungan di RSUD dr. Saiful Anwar telah dilengkapi dengan tempat sampah baik medis maupun non medis dengan ditandainya warna tempat sampah. Hijau untuk sampah umum dan kuning untuk sampah medis yang tersebar di seluruh lingkungan rumah sakit, dengan harapan petugas IPL akan lebih mudah dalam mengelolanya. Di lingkungan rumah sakit juga diberi papan peringatan yang berkaitan dengan ketertiban pengunjung. Bahkan awal masuk rumah sakit sudah ada peringatan-peringatan bagi pengunjung. Seperti contoh dialarang merokok di kawasan rumah sakit. Hal ini bertujuan untuk ketertiban dan kenyamanan pengunjung serta pasien yang ada di rumah sakit. Akses jalan di lingkungan rumah sakit beraspal dan menggunakan batako, sehingga saat hujan turun lingkungan rumah sakit tidak becek. Gambar 3.18. Selasar RSUD dr. Saiful Anwar dengan papan peringatan 39
  40. 40. Gambar 3.19. Jalan beraspal di lingkungan RSUD dr. Saiful AnwarGambar 3.20. Tempat sampah umum yang ada di depan perkantoran 40
  41. 41. 2. Taman atau ruang terbuka hijau rumah sakit Taman/RTH yang berada di RSUD dr. Saiful Anwar selain bertujuan untuk suplai udara bersih juga sebagai nilai estetika rumah sakit, sehingga RTH rumah sakit secara psikologis bisa mempercepat penyembuhan pasien juga menimbulkan kesan dingin dan sejuk berada di dalam rumah sakit. Gambar 3.21. Salah satu RTH di lingkungan RSUD dr. Saiful Anwar3.3. Permasalahan Setiap program kerja IPL RSUD dr. Saiful Anwar pasti terdapat permasalahan-permasalahan, begitu juga di program kerja penyehatan sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman. Permasalahan ada di dalam sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman antara lain: 1. Kurang sadarnya pengunjung untuk membuang sampah sembarang tempat sehingga meskipun tersedia tempat sampah yang sudah tersebar di lingkungan rumah sakit masih saja terlihat sampah berserakan di lingkungan RSUD dr. Saiful Anwar 41
  42. 42. 2. Sampah masih banyak terlihat terselip di antara rumput-rumput taman/RTH RSUD dr. Saiful Anwar sehingga mengurangi nilai estetika rumah sakit 3. Taman/RTH dipakai jalan pintas pejalan kaki, sehingga mengurangi nilai estetika taman. 4. Kamar mandi/toilet umum yang ada di ruang tunggu kondisi kebersihannya masih kurang 5. Saluran air limbah menuju IPAL sering tersumbat oleh pembalut yang dibuang oleh pengunjung yang berasal dari kamar mandi.3.4. Alternatif Solusi Adanya permasalahan yang terdapat di IPL RSUD dr. Saiful Anwar, khususnya sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman, penyusun mencoba member alternatif solusi yang mungkin berguna bagi instansi antara lain: 1. Memberikan sosialisasi terhadap pengunjung rumah sakit tentang dampak membuang sampah sembarangan di lingkungan rumah sakit dalam bentuk poster, brosur, artikel, yang tersebar di seluruh lingkungan maupun ruangan rumah sakit 2. Petugas selalu memotong atau merapikan taman-taman yang sudah mulai tidak rapi secara rutin, sehingga pengunjung tidak lagi menyisipkan sampah mereka ke dalam tanaman atau rumput yang tinggi 3. Menanam tanaman lebih banyak lagi dan bervariasai sehingga taman tidak lagi dibuat jalan pintas oleh pejalan kaki 4. Memberikan poster yang memperingatkan pengunjung untuk selalu menjaga kebersihan kamar mandi, selain itu juga memberikan sabun serta tempat sampah di dalam kamar mandi. Sehingga kebersihan kamar mandi tetap terjaga dan tidak menimbulkan bau serta pengunjung maupun pasien tidak lagi membuang sampah atau pembalut ke dalam WC 42
  43. 43. 3.5. Analisa masalah Permasalahan yang ada di sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman, penyusun akan membahas permasalahan tersebut dengan disiplin ilmu kesehatan lingkungan antara lain: 1. Masih banyak sampah yang berserakan dimana-mana, sampah disini merupakan limbah yang dihasilkan oleh individu akibat aktivitas mereka. Sampah yang dihasilkan ini jenisnya sampah umum atau domestik. Rumah sakit menurut kepmenkes no 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan, harus bersih tidak boleh ada sampah berserakan. Tujuan semua itu adalah upaya untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan dari sampah tersebut. Karena sampah di rumah sakit akan banyak mempengaruhi, antara lain: a. Kesembuhan pasien, karena secara psikologi pasien akan dengan cepat sembuh kalau suasana rumah sakit sangat nyaman dan bersih. b. Sampah menjadi salah satu tempat perindukan bakteri, sehingga apabila sampah berserakan akan mempengaruhi infeksi nosokomial ataupun pencemaran silang. c. Sampah mempengaruhi nilai estetika bagi lingkungan rumah sakit. Apabila dibiarkan nilai estetika berkurang karena sampah maka rumah sakit akan tidak lagi menjadi rujukan masyarakat untuk berobat di rumah sakit tersebut. 2. Banyak sampah yang diselipkan di sela-sela rumput taman rumah sakit yang meninggi. Sampah-sampah ini apabila dibiarkan maka akan menjadi tempat perindukan bakteri maupun hewan vektor seperti nyamuk. Untuk mengatasi maslah ini penyusun mencoba memberi alternatif solusi tentang perawatan dan pemotongan rumput secara berkala, karena dengan rumput yang dirawat orang tidak akan menyelipkan lagi sampah-sampah mereka kedalam rumput taman. Karena selama pengamatan penyusun sampah yang diselipkan di dalam rumput taman adalah di rumput yang sudah meninggi. Dengan tidak adanya sampah di taman rumah sakit akan menambah nilai estetika rumah sakit. 43
  44. 44. 3. Taman masih dipakai jalan pintas oleh pejalan kaki. Taman merupakan nilai estetika bagi rumah sakit. Apabila taman ini dipakai jalan pintas oleh pejalan kaki, maka selain merusak tanaman tersebut juga merusak nilai estetika dari taman tersebut, sehingg penyusun memberikan alternatif solusi dengan menambah koleksi tanaman untuk taman rumah sakit. Dengan beragamnya tanaman RTH selain menambah nilai estetika, juga menambah suplai udara bersih rumah sakit, serta orang tidak lagi membuat taman yang kosong/ kurang kolesi tanamannya sebagai jalan pintas, karena sudah tidak ada lagi lahan kosong yang mereka gunakan sebagai jalan pintas. 4. Kamar mandi/ toilet harus senantiasa bersih dan dibersihkan karena dengan bersihnya toilet maka akan mengurangi pencemaran silang maupun infeksi nosokomial di rumah sakit. Karena kamar mandi yang kotor adalah sumber pencemaran silang maupun infeksi nosokomial 5. Saluran menuju IPAL tersumbat bisa menjadi sumber pencemaran silang maupun infeksi nosokomial. Karena saluran ini berisi limbah yang harus segera diolah. Apabila tersumbat, otomatis saluran ini akan terhenti. Terhentinya saluran air limbah ini akan membuat bakteri dengan mudah berkembang biak di tempat ini. Sehingga bisa denagan mudah menjadi sumber pencemaran silang maupun infeksi nosokomial. Jadi, untuk mengatasi permasalahan yang ada di sanitasi bangunan, ruangan, danhalaman tidak hanya dibebankan pada petugas IPL, akan tetapi dibutuhkan peran aktif seluruhelemen rumah sakit, baik petugas, pasien, maupun pengunjung. 44
  45. 45. BAB IV PENUTUP5.1 KESIMPULAN Instalasi penyehatan lingkungan rumah sakit yang ada di RSUD dr. Saiful Anwar sudah merujuk pada Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan. 9 program kerja yang ada di IPL RSUD dr. Saiful Anwar sudah berjalan dengan baik, mulai dari prosedur kerja sampai kerja di lapangan. Sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman di RSUD dr. Saiful Anwar semua sudah merujuk pada Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan lingkungan rumah sakit. Hanya ada sebagian kecil saja yang belum memenuhi, salah satunya adalah kontruksi dinding di ruang isolasi bayi yang menurut Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan lingkungan rumah sakit, pertemuan dinding dengan lantai harus berbentuk konus tidak membentuk sudut, akan tetapi di ruangan isolasi bayi tidak konus atau masih membentuk sudut. Dinding harus konus mempunyai tujuan yaitu supaya mudah dibersihkan sehingga tidak apabila dibersihkan benar-benar bersih tanpa meninggalkan sedikitpun kotoran, karena kotoran adalah media bakteri untuk berkembang biak. Lepas dari itu semua kondisi lapangan yang ada di ruang isolasi bayi menurut hasil laboratorium dari sampel sweap dinding, lantai, melalui uji MPN, hasilnya adalah untuk bakteri di ruangan tersebut masih dalam batas ambang normal. Sehingga dapat dikatakan bahwa metode sterilisasi dan desinfeksi yang dilakukan petugas ruang isolasi bayi sangat baik. Meskipun sudah terencana dengan baik dalam pelaksanaan program kerja di Instalasi Penyehatan Lingkungan terutama di sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman, tidak menutup kemungkinan terdapat permasalahan-permasalahan yang menghambat program kerja tersebut. Di dalam sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman terdapat beberapa masalah tentang habit baik dari pengunjung maupun dari petugas rumah sakit sendiri sehingga penyusun memberikan alternatif solusi yang mungkin berguna bagi instansi. Untuk mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada sebenarnya tidak hanya dibebankan kepada 45
  46. 46. petugas IPL, akan tetapi semua yang terkait dengan rumah sakit ikut berperan aktif didalam mengatasi permasalahan yang ada di IPL terutama di sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman. Dan alternatif solusi yang diberikan juga berkaitan dengan solusi kesehatan lingkungan rumah sakit yang pada intinya adalah upaya untuk membuat sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman, lebih baik lagi seperti pada ulasan bab III.5.2 SARAN Program-program yang ada di Instalasi Penyehatan Lingkungan (IPL) RSUD dr. Saiful Anwar terutama di sanitasi bangunan, ruangan, dan halaman sudah merujuk pada Kepmenkes 1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan rumah sakit. Hanya ada sebagian kecil yang belum memenuhi. Untuk itu penyusun menyarankan agar ruangan yang belum memenuhi persyaratan segera dipenuhi demi meminimallisasi dampak yang ditimbulkan. Selain itu, kami sebagai mahasiswa S1 Kesehatan Lingkungan menyarankan pada instansi IPL RSUD dr. Saiful Anwar umumnya dan laboratorium IPAL khususnya, untuk ruangan laboratorium dipisahkan tersendiri dengan IPAL. Karena suara bising dari mesin-mesin IPAL bisa mengganggu konsentrasi dalam pengujian sampel, selain itu seperti yang telah kita ketahui bersama adalah efek kronis kebisingan dari suara mesin yang ada di IPAL bisa menyebabkan ketulian. 46
  47. 47. DAFTAR PUSTAKAAnonim. 2010. laporan Tahunan IPL. Malang: IPL RSUD dr. Saiful AnwarArifin, Munif. 2010. Dasar Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit. inspeksisanitasi.blogspot.com/2010/04/seri-kesehatan-lingkungan-rmuah-sakit.html (sitasi tanggal 16 Maret 2012 pukul 10.30 wib)Karbi, 2007. Pengantar Sanitasi Tempat-Tempat Umum. Malang: STIKES WIDYAGAMA HUSADAKepmenkes,1204. 2004. Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit. www.jasamediavest.com/files/permenkes_1204-2004-persyaratan_kes_rs_pdf (sitasi tanggal 16 Maret 2012 pukul 10.30 wib)Nasibu, Edwin. 2011. Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit. Malang: STIKES WIDYAGAMA HUSADARudiyanto, 2012. Laporan PKL Analisa limbah cair di Instalasi Pengolahan Air Limbah. Malang: UIN MAULANA MALIK IBRAHIMZainurita, 2010. Evaluasi Terhadap Sanitasi Ruang Perawatan Rumah Sakit Yasmin Banyuwangi. Surabaya: FKM Universitas Airlangga 47
  48. 48. LAMPIRAN-LAMPIRAN Lampiran 1. Orientasi dengan pembimbing lapangan Lampiran 2. Insenerator IPL RSUD dr. Saiful Anwar 48
  49. 49. Lampiran 3. TPS RSUD dr. Saiful AnwarLampiran 4. Abu insenerator yang selanjutnya digiling hingga menjadi pasir. 49
  50. 50. Lampiran 5. Pengambilan sampel di IPALLampiran 6. Pengecekan APAR 50
  51. 51. Lampiran 7. Pemasangan racun tikus di gedung pavilyun Lampiran 8. Kegiatan Laboratorium 51

×