Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
KONSEP DASAR PENGEMBANGAN KURIKULUM
Disampaikan Oleh:
Prof. Dr. Bambang T.K. Garang, M. Pd.
NIP. 19530116 198303 1 001
FAK...
PENGERTIAN KURIKULUM
1. Kurikulum adalah sejumlah mata pelajaran di sekolah atau
sejumlah mata kuliah di perguruan tinggi,...
ASAS-ASAS KURIKULUM
1. Asas Filosofi
a. Asas Filosofi berhubungan erat dengan tujuan pendidikan/
tujuan pembelajaran
b. Ku...
HIRARKHIS (URUTAN) TUJUAN PENDIDIKAN
Tujuan Umum Pendidikan
Tujuan pendidikan yang berlaku bagi seluruh warga dunia. Misal...
2. Asas Psikhologi
a. Asas Psikologi ini berhubungan erat dengan peserta didik
b. Peserta didik adalah sub yek pendidikan ...
IMPLEMENTASI KURIKULUM
DOKUMEN KEGIATAN NYATA
(Curriculum Plan) (Actual Curriculum)
Disain Instruksional Kegiatan Belajar ...
STRUKTUR KURIKULUM
DAN SALING KETERKAITAN ANTAR KOMPONEN
PENGERTIAN KURIKULUM
KEGIATAN
BELAJAR
MENGAJAR
BAHAN TUJUAN
EVALU...
1. Penjelasan tentang Tujuan Pendidikan/Pembelajaran
a. Tujuan pendidikan/pembelajaran yaitu hasil belajar yang akan
dicap...
HIRARKHIS TUJUAN PENDIDIKAN
BIDANG AFEKTIF
TINGGI
RENDAH
5. PEMBENTUKAN POLA SIKAP
Kemampuan menghayati nilai hingga menja...
HIRARKHIS TUJUAN PENDIDIKAN
BIDANG PSIKOMOTOR
TINGGI
RENDAH
2. Penjelasan tentang Materi/bahan Pengajaran
a. Materi pembel...
Kriteria Bahan Ajar
1. Bahan yang sesuai dan berarti dengan tujuan pembelajaran yang
akan dicapai
2. Bahan yang bermakna b...
3. Penjelasan tentang Kegiatan Belajar Mengajar (KBM)
a. Kegiatan belajar mengajar sama pembelajaran yakni kegiatan
pengaj...
4. Penjelasan tentang Evaluasi
a. Dalam kurikulum dikenal dua macam evaluasi yakni evaluasi
hasil dan evaluasi proses.
b. ...
PENGEMBANGAN KURIKULUM
1. Pendekatan Pengembangan Kurikulum
a. Pengembangan Bidang Studi
b. Pendekatan Interdisipliner:
1)...
3) Pertimbangan berbagai keterbatasan dan kendala
4) Susun garis-garis umum kurikulum yang riil
5) Desain kurikulum dengan...
e. Model Alberty
1) Falsafah dan tujuan pendidikan
2) Menentulan skope
3) Menentukan kegiatan belajar mengajar
4) Ibliogra...
c. Ruang lingkup
Materi pelajaran itu perlu diperhatikan keluasan dan
kedalamannya. Kedua-duanyaharus seimbang dan juga ha...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Pengertian kurikulum

154 views

Published on

MATERI PELATIHAN MULOK PALANGKARAYA

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Pengertian kurikulum

  1. 1. KONSEP DASAR PENGEMBANGAN KURIKULUM Disampaikan Oleh: Prof. Dr. Bambang T.K. Garang, M. Pd. NIP. 19530116 198303 1 001 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PALANGKA RAYA 2015
  2. 2. PENGERTIAN KURIKULUM 1. Kurikulum adalah sejumlah mata pelajaran di sekolah atau sejumlah mata kuliah di perguruan tinggi, yang dipelajari peserta didik untuk memperoleh ijazah (Kamus Webster, 1955) 2. Kurikulum adalah suatu rencanauntuk belajar peserta didik (a plan for learning), Hilda Taba 3. Kurikulum adalah pengalaman belajar yang secara potensial dapat diperoleh peserta didik agar dapat berpikir dan berkelakuan baik sesuai dengan masyarakatnya. Ada juga yang menganggap kurikulum itu adalah pengalaman belajar yang nyata, (B. Othanel Smith, dkk.) 4. Kurikulum adalah semua kegiatan atau aktivitas yang disediakan oleh sekolah kepada peserta didiknya, (Harold B. Alberty, 1965) 5. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi dan bahan pelajaran serta cara yang dipergunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk menca- pai tujuan tertentu (UU Sisdiknas 2003) 6. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, bahan pelajaran, kegiatan/cara yang dipergunakan dan evaluasi, yang dijadikan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran/ pendidikan.
  3. 3. ASAS-ASAS KURIKULUM 1. Asas Filosofi a. Asas Filosofi berhubungan erat dengan tujuan pendidikan/ tujuan pembelajaran b. Kurikulum merupakan rencana untuk belajar peserta didik agar menjadi manusia yang baik. Manusia yang baik dibahas dalam filsafat pendidikan c. Filsafat pendidikan harus dijadikan landasan dalam menen- tukan/merumuskan tujuan pendidikan/pembelajaran d. Tujuan pendidikan di Indonesia berdasarkan pada filsafat: 1) Pancasila a) Ke Tuhanan YME b) Kemanusiaan yang adil dan beradab, c) Persatuan Indonesia d) Kerayatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan da- lam permusyawaratan/perwakilan e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia 2) Lifelong Learning: a) Learning to together, in order to promote inter- dependence among people of various nations b) Learning to know, about current changes in the society c) Learning to do, such make plans, implement and evaluate them d) Learning to be, a person who possess the good qualities of a human being 3) Filsafat pendidikan daerah Filsafat pendidikan daerah Kalimantan Tengah yaitu: “Pintar tuntang Harati”. Artinya manusia yang baik itu adalah yang pintar yaitu cerdas otaknya dan harati yaitu baik karakternya dan mandiri.
  4. 4. HIRARKHIS (URUTAN) TUJUAN PENDIDIKAN Tujuan Umum Pendidikan Tujuan pendidikan yang berlaku bagi seluruh warga dunia. Misalnya menjadi manusia yang susila. Tujuan Pendidikan Nasional Tujuan pendidikan suatu negara/bangsa. Terdapat dalam UU Sisdiknas No. 20 tahun 2003 Tujuan Institusional Tujuan pendidikan suatu lembaga pendidikan seperti SD, SMA, PT, dlsb Tujuan Kurikuler Tujuan pendidikan suatu mata pelajaran atau suatu bidang studi atau suatu mata kuliah) Tujuan Pengajaran atau Tujuan Instruksional (1) Tujuan Instrusional Umum (TIU) yaitu tujuan pembelajaran yang akan dicapai melalui pembelajaran suatu pokok bahasan (2) Tujuan Instruksional Khusus (TIK) yaitu tujuan pembelajaran yang paling rendah/dekat yang akan dicapai melalui pembela jaran suatu sub pokok bahasan Catatan: Perumusan tujuan pendidikan/pembelajaran itu dilakukan dari atas ke bawah sedangkan pencapaiannya dilakukan dari bawah ke atas.
  5. 5. 2. Asas Psikhologi a. Asas Psikologi ini berhubungan erat dengan peserta didik b. Peserta didik adalah sub yek pendidikan yang dibimbing untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan c. Aspek kejiwaan peserta didik harus dipertimbangkan secara baikdalam merumuskan dan melaksanakan kurikulum 3. Asas Sosiologis a. Asas ssosiologi berkenaan dengan masyarakat setempat b. Sekolah harus bermakna bagi masyarakat setempat c. Ada dua fungsi seklah bagi masyarakat setempat yakni: 1) Fungsi konservatif, melestarikan kebudayaan 2) Fungsi inovatif, sebagai agen perubahan (change agent) d. Asas sosiologis berkenaan dengan bahan pelajaran dan kegiatan belajar mengajar 4. Asas Organisatoris a. Asas Organisatoris ini berkenaan dengan pengorganisasian materi atau bahan pengajaran b. Ada tiga bentuk pengorganisasian kurikulum yakni: 1) Separate Subject Curriculum (mata pelajaran yang terpisah- pisah) 2) Corelated Curriculum (mata pelajaran sejenis dikorelasikan) 3) Integreted Curriculum (semua mata pelajaran dipadukan)
  6. 6. IMPLEMENTASI KURIKULUM DOKUMEN KEGIATAN NYATA (Curriculum Plan) (Actual Curriculum) Disain Instruksional Kegiatan Belajar Mengajar GBPP dan Silabus Pengalaman belajar peserta didik SAP/RPP Suasana belajar Buku/Bahan Ajar Proses evaluasi
  7. 7. STRUKTUR KURIKULUM DAN SALING KETERKAITAN ANTAR KOMPONEN PENGERTIAN KURIKULUM KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR BAHAN TUJUAN EVALUASI SEMUA KEGIATAN SEKOLAH A PLAN FOR LEARNING LEARNING EXPERIENCIES SEJUMLAH MATA PELAJARAN
  8. 8. 1. Penjelasan tentang Tujuan Pendidikan/Pembelajaran a. Tujuan pendidikan/pembelajaran yaitu hasil belajar yang akan dicapai oleh peserta didik b. Tujuan pembelajaran itu harus dirumuskan berdasarkan filosofi pendidikan dan rumusan tujuan “di atasnya” c. Dalam merumuskan tujuan pembelajaran harus mengunakan teori yaitu teori Taksonomi Tujuan Pendidikan (B. S. Bloom) TAKSONOMI TUJUAN PENDIDIKAN HIRARKHIS TUJUAN PENDIDIKAN BIDANG KOGNITIF TINGGI RENDAH 6. EVALUASI Kemampuan menilai berdasar norma seperti menilai mutu karangan 5. SINTESIS Kemampuan menyusun seperti rencana dan program kerja dlsb. 4. ANALISIS Kemampuan memisah, menguraikan, membedakan, mengidentifikasikan, dlsb. 2. PEMAHAMAN Kemampuan menerjemahkan, menafsir, memahami, menjelaskan, dlsb. 3. PENERAPAN Kemampuan memecahkan masalah, membuat bagan menggunakan konsep, menerapkan rumus dlsb. 1. PENGETAHUAN Kemampuan mengetahui, mengingatkan, menyebutkan fakta,aturan, urutan, kejadian, dlsb
  9. 9. HIRARKHIS TUJUAN PENDIDIKAN BIDANG AFEKTIF TINGGI RENDAH 5. PEMBENTUKAN POLA SIKAP Kemampuan menghayati nilai hingga menjadi pegangan hidup 4. ORGANISASI Kemampuan membentuk system nilai sebagai pedoman hidup 2. PARTISIPASI Kerelaan memperhatikan dan berpartisipasi dalam suatu kegiatan 3. PENILAIAN DAN PENENTUAN SIKAP Kemampuan memberikan nilai dan menentukan sikap 1. PENERIMAAN Kemampuan menjadi peka tentang sesuatu hal dan menerima sebagaimana adanya
  10. 10. HIRARKHIS TUJUAN PENDIDIKAN BIDANG PSIKOMOTOR TINGGI RENDAH 2. Penjelasan tentang Materi/bahan Pengajaran a. Materi pembelajaran disusun berdasarkan tujuan yang ingin dicapai, b. Pengembangan materi pembelajaran harus memperhatikan peserta didik, lingkungan setempat dan perkembangan IPTEK. c. Materi pembelajaran yang baik harus memenuhi beberapa kriteria 6. PENYESUAIAN Kemampuan mengubah dan mengatur kembali 7. KREATIVITAS Kemampuan menciptakan pola yang baru dlsb 5. GERAKAN KOMPLEK Berketrampilan luwes, lancar, gesit dan lincah 4. GERAKAN TERBIASA Ketrampilan yang berpegang pada pola 2. KESIAPAN Kemampuan yang bersiap diri secara fisik 3. GERAKAN TERBIMBING Kemampuan meniru 1. Persepsi Kemampuan memilah-milah dan kepekaan terhadap berbagai hal
  11. 11. Kriteria Bahan Ajar 1. Bahan yang sesuai dan berarti dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai 2. Bahan yang bermakna baik secara teoritis maupun praktis bagi pesergta didik 3. Bahan yang sesuai dengan kebutuhan dan minat peserta didik 4. Bahan yang seimbang antara kedalaman dengan keluasannya 5. Bahan yang menarik perhatian peserta didik 6. Bahan yang sesuai dengan kemampuan peserta didik 7. Bahan yang mengembangkan kemanusiaan 8. Bahan yang mengacu ke masa sekarang dan masa yang akan datang 9. Bahan yang selain berguna bagi peserta didik juga berguna bagi masyarakat setempat 10.Bahan yang berisi tidak saja fakta. Ide pokok, konsep tetapi juga berisi hokum, generalisasi dan teori 11.Menggunakan pengorganisasian materi yang tepat
  12. 12. 3. Penjelasan tentang Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) a. Kegiatan belajar mengajar sama pembelajaran yakni kegiatan pengajar yang membuat peserta didiknya belajar b. Pembelajaran itu adalah suatu proses, dimana peserta didik mempelajari materi pembelajaran, melakukan pengalaman belajar dan dinilai untuk mencapai tujuan yang c. Dalam KBM banyak sub komponen kurikulum yang terlibat seperti guru/dosen, peserta didik, biaya. dlsb. d. Dalam KBM ini dikenal beberapa istilah yaitu: 1) Teknik mengajar/belajar 2) Metode mengajar 3) Model mengajar 4) Paradigma pembelajaran 5) Strategi Belajar Mengajar e. Secara konseptual digambarkan sbb.: STRATEGI BELAJAR MENGAJAR PARADIGMA PEMBELAJARAN MODEL MENGAJAR METODE MENGAJAR TEKNIK MENGAJAR
  13. 13. 4. Penjelasan tentang Evaluasi a. Dalam kurikulum dikenal dua macam evaluasi yakni evaluasi hasil dan evaluasi proses. b. Evaluasi hasil yaitu evaluasi tentang hasil pembelajaran yang dicapai oleh peserta didik. Evaluasi hasil berupa skor yang c. diperoleh peserta didik dari berbagai pengukuran yang “dima- sukkan” ke dalam kriteria yang telah ditentukan. Proses itu menghasilkan penilaian hasil yang dicapai peserta didik. Evalu- asi hasil terseut diasanya disebut juga evaluasi sumatif. d. Evaluasi proses yaitu evaluasi tentang setiap komponen kuriku- lum. Evaluasi proses memberikan informasi kepada pengajar tentang efektivitas setiap komponen kurikulum dalam sumbang- annya “membawa” peserta didik mencapai tujuan yang telah ditentukan. Informasi hasil evaluasi proses biasanya diperguna- kan untuk memperbaiki program. Evaluasi proses disebut juga evaluasi formatif.
  14. 14. PENGEMBANGAN KURIKULUM 1. Pendekatan Pengembangan Kurikulum a. Pengembangan Bidang Studi b. Pendekatan Interdisipliner: 1) Broad field 2) Core curriculum 3) Kurikulum fusi c. Pendekatan Rekonstruksionisme meliputi: 1) Konservatif 2) Radikal d. Pendekatan Humanistik e. Pendekatan Accountability f. Pendekatan Pembangunan Nasional meliputi: 1) Pendidikan Kewarganegaraan 2) Pendidikan alat pembangunan nasional 3) Pendidikan keterampilan praktis 4) Pendidikan perekat kesatuan bangsa 2. Langkah-langkah Pengembangan Kurikulum a. Model Rapl Tyler 1) Menentukan tujuan pendidikan 2) Menentukan proses belajar mengajar 3) Menentukan organisasi kurikulum 4) Menentukan cara menilai hasil belajar b. Model David Warwick 1) Susun kurikulum ideal 2) Pertimbangan berbagai sumber yang tersedia
  15. 15. 3) Pertimbangan berbagai keterbatasan dan kendala 4) Susun garis-garis umum kurikulum yang riil 5) Desain kurikulum dengan memperhatikan ruang lingkup, urutan dan keseimbangan bahan 6) Membuat rincian bahan ajar 7) Tentukan proses belajar mengajar yang efektif 8) Tentukan jumlah jam pelajaran untuk setiap bagian kurikulum c. Model Taba 1) Menentukan tujuan pendidikan 2) Menyeleksi pengalaman belajar 3) Mengorganisasi bahan kurikulum dan kegiatan belajar 4) Evaluasi hasil kurikulum Untuk pembaharuan kurikulum 1) Menyusun saatuan pelajaran percobaan 2) Mengujicobakan satuan pelajaran 3) Revisi dan konsolidasi 4) Mengembanagkan kerangka kurikulum 5) Pelaksanaan dan penyebaran d. Model Hanna (Kurikulum Terpadu) 1) Judul masalah 2) Pentingnya masalah 3) Rumuskan hasil yang diharapkan 4) Masalah-masalah dan pertanyaan-pertanyaan 5) Kegiatan-kegiatan 6) Evaluasi 7) Bibliografi
  16. 16. e. Model Alberty 1) Falsafah dan tujuan pendidikan 2) Menentulan skope 3) Menentukan kegiatan belajar mengajar 4) Ibliografi dan alat belajar 5) Evaluasi 6) Saran-saran tentang penggunaan sumber f. Model Teknologi Pendidikan 1) Merumuskan program 2) Memerinci tujuan dalam bentuk perilaku 3) Memilih tugas produksi 4) Membuat disain (analisis kelakuan dan urutan instruksional) 5) Membagi tugas produksi 6) Penulisan program permulaan memilih/mengadakan pre tes 7) Tes individual dengan siswa, revisi, persiapan program untuk tes lapangan, validasi berdasarkan test dan recycling 8) Testing pemakaiannya 9) Distribusi dan pelaksanaannya 3. Prinsip-prinsip Pengembangan Kurikulum a. Singkron Sejalan dan searah antara keempat komponen utama kurikulum b. Berkesinambungan Pengalaman belajar itu perlu dikelola secara berkesinam- bungan, sehingga menjadi sambung menyambung.
  17. 17. c. Ruang lingkup Materi pelajaran itu perlu diperhatikan keluasan dan kedalamannya. Kedua-duanyaharus seimbang dan juga harus memperhatikan tingkat usia anak dan kebutuhannya. d. Relevansi Pengembangan kurikukulm itu harus memperhatikan relevansi dengan kebutuhan anak dan tuntutan masyarakat. e. Urutan Urutan ini berkenaan dengan sistimatika penyajian pengalaman belajar sehingga menjadi lebih mudah, menyenangkan dan bermakna. Urutan itu misalnya dari yang mudah ke yang sulit, sederhana ke yang rumit, dari yang konkrit ke abstrak. f. Efektif dan efisien Pengembangan kurikulum itu harus efektif atau tepat sasaran dan efisien. g. Praktis Kurikulum yang telah dikembangkan itu mudah dipahami dan diterapkan.

×