Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
PENGERTIAN
PENDEKATAN, STRATEGI, METODE, DAN
MODEL
DALAM PEMBELAJARAN
AHMAD SOLIHIN
NIP. 19750913 200501 1 004
PENGERTIAN PENDEKATAN
Pendekatan adalah suatu jalan, cara, atau
kebijakan yang ditempuh oleh guru atau siswa
dalam mencapa...
PENGERTIAN STRATEGI
Pengajaran  tujuan  pendekatan  materi
 siswa perorangan atau kelompok  guru
yang menyampaikan pe...
PENGERTIAN METODE
PEMBELAJARAN
Metode pembelajaran adalah cara megajar atau cara menyampaikan materi
kepada siswa.
Macam-m...
PENGERTIAN MODEL
PEMBELAJARAN
Istilah model pembelajaran mempunyai makna yang
lebih luas dari strategi, metode.
Empat ciri...
MODEL PEMBELAJARAN
LANGSUNG
A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran
Langsung
B. Ciri-ciri Pembelajaran Langsung
C. Langk...
A. Latar Belakang dan Tujuan Model Pembelajaran
Langsung
1. Pengetahuan deklaratif yaitu pengetahuan tentang sesuatu, misa...
B. Ciri-ciri Pembelajaran
Langsung
1. Tahap perencanaan
a. Merumuskan tujuan pembelajaran
b. Memilih isi (materi) untuk di...
C. Fase-fase Model Pembelajaran
Langsung
Fase Peran Guru
1. Menyampaikan tujuan dan
mempersiapkan siswa
Menjelaskan tujuan...
MODEL PEMBELAJARAN
KOOPERATIF
A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran
Kooperatif
B. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperati
C. ...
A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran
Kooperatif
1. Perbedaan teori Vygotsky dan Piaget dalam hal mengonstruksi
penget...
B. Ciri-ciri Pembelajaran
Kooperati
1. Siswa belajar dalam kelompok secara
kooperatif
2. Kelompok dibentuk dari siswa-sisw...
C. Fase-fase Model Pembelajaran
Kooperatif
Fase Peran Guru
1. Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa Guru menyampaikan s...
D. Perbandingan Empat Pendekatan dalam Pembelajaran Kooperatif
Unsur
Pendekatan
STAD Jigsaw Kelompok
Penyelidikan
Pendekat...
E. Petunjuk-petunjuk Pelaksanaan Pelaksanaan Pembelajaran
Kooperatif
Sebelum proses pembelajaran dilakukan, sebaiknya
sisw...
F. Cara Membentuk kelompok
Kemampuan No. Nama Siswa Rangking Kelompok
Tinggi 1 1 A
2 2 B
3 3 C
4 4 D
Sedang 5 5 A
6 6 B
7 ...
G. Pedoman Penilaian
Langkah
ke
Indikator Operasional
1 Menetapkan skor dasar Setiap siswa diberikan kuis untuk memperoleh...
H. Sistem Penghargaan
Materi ……………………………………………………………………………………………………………
Kelompok Nama Nilai Dasar Nilai Kuis Nilai Perkemba...
A-1
Tinggi
A-2
Sedan
g
A-3
Sedan
g
A-4
Renda
h
Tim A
B-1
Tinggi
B-2
Sedang
B-3
Sedang
B-4
Renda
h
Tim B
C-1
Tinggi
C-2
Sed...
A-1
Tinggi
A-2
Sedan
g
A-3
Sedan
g
A-4
Renda
h
Tim Asal A
B-1
Tinggi
B-2
Sedang
B-3
Sedang
B-4
Renda
h
Tim Asal B
C-1
Ting...
PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH/ PBM
(PROBLEM BASED LEARNING/PBL)
ARENDS, 1997
A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran
Ber...
A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Berbasis
Masalah
1. Latar belakang
2. Tujuaan
a. Membantu siswa mencapai pemaham...
B. Ciri-ciri Pembelajaran Berbasis Masalah
1. Menyajikan pertanyaan atau masalah
PBM mengatur pembelajaran disekitar perta...
C. Fase-fase Pembelajaran Berbasis
Masalah
Fase Peran Guru
1. Memberikan orientasi tentang
permasalahan kepada siswa
Guru ...
MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM
POSING
Fase Peran Guru
1. menyampaikan tujuan dan mempersiapkan
siswa.
Menjelaskan tujuan, mate...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Model pembelajaran k2004

224 views

Published on

materi mgmp smpn 1 balai riam

Published in: Education
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Model pembelajaran k2004

  1. 1. PENGERTIAN PENDEKATAN, STRATEGI, METODE, DAN MODEL DALAM PEMBELAJARAN AHMAD SOLIHIN NIP. 19750913 200501 1 004
  2. 2. PENGERTIAN PENDEKATAN Pendekatan adalah suatu jalan, cara, atau kebijakan yang ditempuh oleh guru atau siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran apabila kita melihatnya dari sudut bagaimana proses pembelajaran atau materi pembelajaran itu dikelola Contoh: CBSA, kontekstual, induktif, deduktif, spiral, pemecahan masalah dan sebagainya
  3. 3. PENGERTIAN STRATEGI Pengajaran  tujuan  pendekatan  materi  siswa perorangan atau kelompok  guru yang menyampaikan perorangan atau kelompok  bisa saja materi dipelajari sendiri oleh siswa. Bila guru memberi materi, bagaimana cara guru memotivasi siswa agar siswa berpartisipasi, bagaimana guru harus mengelola kelas sehingga pembelajaran berjalan sebagaimana mestinya. Pengaturan ini disebut strategi pembelajaran
  4. 4. PENGERTIAN METODE PEMBELAJARAN Metode pembelajaran adalah cara megajar atau cara menyampaikan materi kepada siswa. Macam-macam metode mengajar antara lain: Ceramah, ekspositori, tanya jawab, penemuan Metode ceramah adalah suatu cara penyampaian informasi secara lisan terhadap siswa didalam ruang tertentu, siswa mencatat seperlunya. Metode ini lebih sesuai pada bidang non-eksak karena dianggap paling praktis. Pada metodeceramah pengajaran berpusat pada guru, sebab guru lebih banyak berbicara/menyampaikan materi Metode ekspositori memiliki kesamaan dengan metode ceramah, karena sifatnya memberi informasi. Bedanya dominasi guru dikurangi. Dalam metode ekspositori guru memberi informasi hanya pada waktu-waktu tertentu yang diperlukan siswa, misalnya pada awal pembelajaran, atau untuk suatu topik yang baru.
  5. 5. PENGERTIAN MODEL PEMBELAJARAN Istilah model pembelajaran mempunyai makna yang lebih luas dari strategi, metode. Empat ciri model pembelajaran yang tidak dipunyai oleh strategi atau metode: 1. Rasional teoretik yang disusun oleh penciptanya, 2. Tujuan pembelajaran yang akan dicapai 3. Memiliki sintaks (pola urutan) agar model tersebut dapat dilaksanakan secara berhasil 4. Membutuhkan sistem pengelolaan dan lingkungan belajar yang sedikit berbeda, agar tujuan pembelajaran dapat tercapai
  6. 6. MODEL PEMBELAJARAN LANGSUNG A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Langsung B. Ciri-ciri Pembelajaran Langsung C. Langkah-langkah Pembelajaran Langsung
  7. 7. A. Latar Belakang dan Tujuan Model Pembelajaran Langsung 1. Pengetahuan deklaratif yaitu pengetahuan tentang sesuatu, misalnya MPR RI merupakan lembaga tertinggi, dan anggota-anggotanya dipilih untuk jabatan selama 5 tahun. 2. Pengetahuan prosedural yaitu mengenai bagaimana orang melakukan sesuatu, misalnya bagaimana melukis segi n beraturan dalam geometri 3. Tujuan model pembelajaran langsung yaitu untuk menunjang proses berkenaan dengan pengetahuan deklaratif dan prosedural yang terstruktur dengan baik dan dapat dipelajari selangkah demi selangkah 4. Dukungan Teori pembelajaran langsung yaitu teori behaviorisme, teori belajar sosial, dan penelitian tentang efektivitas guru (Arends, 2007) PENGETAHUAN DEKLARATIF PROSEDURAL
  8. 8. B. Ciri-ciri Pembelajaran Langsung 1. Tahap perencanaan a. Merumuskan tujuan pembelajaran b. Memilih isi (materi) untuk disesuaikan dengan waktu c. Melakukan analisis tugas untuk menentukan pelaksanaan dan ketrampilan apa yang akan dipelajari d. Merencanakan waktu untuk menyesuaikan dengan kemempuan siswa 2. Penilaian pada model pembelajaran langsung (Gronlund, 1982) a. Sesuai dengan tujuan pembelajaran b. Mencakup semua tugas pembelajaran c. Menggunakan soal tes yang sesuai d. Buatlah soal yang sevalid dan sereliabel mungkin e. Manfaat hasil tes untuk memperbaiki proses belajar mengajar berikutnya
  9. 9. C. Fase-fase Model Pembelajaran Langsung Fase Peran Guru 1. Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa Menjelaskan tujuan, materi prasarat, memotivasi siswa dan mempersiapkan siswa 2. Mendemonstrasikan pengetahuan dan ketrampilan Mendemonstrasikan ketrampilan atau menyajikan informasi tahap demi tahap 3. Membimbing latihan Guru memberikan latihan terbimbing 4. Mengecek pemahaman dan memberikan umpan balik Mengecek kemampuan siswa dan memberikan umpan balik 5. Memberikan latihan dan penerapan konsep Mempersiapkan latihan untuk siswa dengan menerapkan konsep yang dipelajari pada kehidupan sehari-hari
  10. 10. MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Kooperatif B. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperati C. Fase-fase Model Pembelajaran Kooperatif D. Perbandingan Empat Pendekatan dalam Pembelajaran Kooperatif E. Petunjuk-petunjuk Pelaksanaan Pelaksanaan Pembelajaran Kooperatif F. Cara Membentuk kelompok G. Pedoman Penilaian H. Sistem Penghargaan
  11. 11. A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Kooperatif 1. Perbedaan teori Vygotsky dan Piaget dalam hal mengonstruksi pengetahuan a) Konstruksi itu terjadi secara sosial, b) Konstruksi itu terjadi secara individual, guru atau orang lain hanya membantu individu tersebut. 2. Persamaan teori Vygotsky dan Piaget Mendukung belajar berkelompok 3. Gabungan teori vygotsky dan piaget melahirkan pembelajaran Cooperative Learning 4. Tujuan Pembelajaran kooperatif a.Hasil belajar akademik b. Penerimaan terhadap keragaman c. Pengembangan keterampilan sosial 5. Dukungan Teori Pembelajaran Kooperatif Teori konstruktivisme, teori vigotsky, dan teori piaget
  12. 12. B. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperati 1. Siswa belajar dalam kelompok secara kooperatif 2. Kelompok dibentuk dari siswa-siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang, dan rendah 3. Dalam tiap kelompok terdiri dari ras, suku, budaya, jenis kelamin, yang berbeda 4. Penghargaan lebih diutamakan pada kerja kelompok daripada perorangan
  13. 13. C. Fase-fase Model Pembelajaran Kooperatif Fase Peran Guru 1. Menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa Guru menyampaikan semua tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dan memotivasi siswa 2. Menyajikan informasi Guru menyajikan informasi kepada siswa dengan cara mendemonstrasikan atau melalui bacaan 3. Mengorganisasikan siswa kedalam kelompok- kelompok belajar Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana cara membentuk kelompok belajar dan membantu setiap kelompok agar melakukan transisi secara efisien 4. Membimbing kelompok bekerja dan belajar Guru membimbing kelompok-kelompok belajar pada saat mereka mengerjakan tugas 5. Evaluasi Guru mengevaluasi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari atau masing-masing kelompok menyampaikan hasil kerjanya 6. Memberikan penghargaan Guru mencari cara-cara untuk menghargai upaya atau hasil belajar individu maupun kelompok
  14. 14. D. Perbandingan Empat Pendekatan dalam Pembelajaran Kooperatif Unsur Pendekatan STAD Jigsaw Kelompok Penyelidikan Pendekatan Struktur TGT (Team Game Tournaments) TAI (Team Accelerated Instruktion)(SD Kls 3- 6) Tujuan Kognitif Informasi akademik sederhana Informasi akademik sederhana Informasi akademik tingkat tinggi dan ketrampilan inkuiri Informasi akademik sederhana Informasi akademik sederhana Informasi akademik sederhana Tujuan sosial Kerjasama dalam kelompok Kerjasama dalam kelompok Kerjasama dalam kelompok kompleks Kerjasama dalam kelompok dan sosial Kerjasama dalam kelompok Kerjasama dalam kelompok Struktur kelompok Kelompok heterogen dengan 4 – 5 orang anggota Kelompok heterogen dengan 5 – 6 orang anggota dan menggunakan kelompok asal dan ahli Kelompok homogen dengan 5 – 6 orang anggota Bervariasi berdua, bertiga, kelompok 4 – 6 orang anggota Kelompok heterogen dengan 4 orang anggota Kelompok heterogen dengan 4 orang anggota Pemilihan topik Biasanya guru Biasanya guru Biasanya siswa Biasanya guru Biasanya guru Biasanya guru Tugas utama Siswa dapat menggunakan LKS dan saling membantu untuk menuntaskan materi pelajaran Siswa mempelajari materi dalam kelompok ahli kemudian membantu anggota kelompok asal mempelajari materi itu Siswa menyelesaikan inkuiri kompleks Siswa megerjakan tugas-tugas yang diberikan baik sosial dan kognitif Siswa dapat menggunakan LKS dan saling membantu untuk menuntaskan materi pelajaran Anggota kelompok mempelajari unit yang berbeda, saling mengecek pekerjaan mereka menggunakan kertas jawaban dan saling membantu jika ada kesulitan. Penilaian Tes mingguan Bervariasi, misalnya tes mingguan Menyelesaikan proyek dan menulis laporan, dapat menggunakan tes esai bervariasi Turnamen mingguan Tes individual dan mingguan
  15. 15. E. Petunjuk-petunjuk Pelaksanaan Pelaksanaan Pembelajaran Kooperatif Sebelum proses pembelajaran dilakukan, sebaiknya siswa diperkenalkan tentang pembelajaran kooperatif dan diberikan petunjuk-petunjuk berikut: 1. Tujuan pembelajaran 2. Apa saja yang akan dikerjakan siswa dalam kelompok 3. Batas waktu untuk menyelesaikan tugas 4. Jadual untuk melaksanakan kuis (untuk STAD dan Jigsaw) 5. Jadual presentasi kelas (untuk kelompok penyelidikan) 6. Prosedur pemberian nilai penghargaan individu dan kelompok 7. Format presentai laporan (untuk kelompok
  16. 16. F. Cara Membentuk kelompok Kemampuan No. Nama Siswa Rangking Kelompok Tinggi 1 1 A 2 2 B 3 3 C 4 4 D Sedang 5 5 A 6 6 B 7 7 C 8 8 D 9 9 A 10 10 B 11 11 C 12 12 D Rendah 13 13 A 14 14 B 15 15 C 16 16 B
  17. 17. G. Pedoman Penilaian Langkah ke Indikator Operasional 1 Menetapkan skor dasar Setiap siswa diberikan kuis untuk memperoleh skor dasar 2 Menghitung skor kuis terbaru Siswa memperoleh skor untuk kuis yang berkaitan dengan pelajaran terbaru 3 Menghitung skor perkembangan Siswa mendapatkan skor perkembangan yang besarnya ditentukan apakah skor kuis terbaru mereka menyamai atau melampaui skor dasar mereka, dengan menggunakan skala yang dierikan dibawah ini Kriteria Pemberian Nilai Perkembangan Nilai Perkembangan Skor terbaru > 10 (yaitu 11 dst…) dibawah skor dasar 0 10 – 1 dibawah skor dasar 10 Sama dengan skor dasar sampai 10 20 Lebih dari 10 diatas skor dasar 30 Pekerjaan sempurna (tanpa melihat skor dasar) 30
  18. 18. H. Sistem Penghargaan Materi …………………………………………………………………………………………………………… Kelompok Nama Nilai Dasar Nilai Kuis Nilai Perkembangan A Ana 90 100 30 Budi 85 82 10 Tuti 65 70 20 Rudi 55 40 0 Total 60 Rata-rata 60 : 4 = 15 Penghargaan BAIK KRITERIA PENGHARGAAN Nilai kelompok (N) 15  N < 20 20  N < 25  25 Penghargaan BAIK HEBAT SUPER
  19. 19. A-1 Tinggi A-2 Sedan g A-3 Sedan g A-4 Renda h Tim A B-1 Tinggi B-2 Sedang B-3 Sedang B-4 Renda h Tim B C-1 Tinggi C-2 Sedan g C-3 Sedan g C-4 Renda h Tim C Meja Turnamen 1 Meja Turnamen 2 Meja Turnamen 3 Meja Turnamen 4 I. Denah Pembelajaran kooperatif dengan pendekatan TGT (Teams- Game-Tournamen / Turnamen Game Tim) (David DeVries dan Keit Edwards)
  20. 20. A-1 Tinggi A-2 Sedan g A-3 Sedan g A-4 Renda h Tim Asal A B-1 Tinggi B-2 Sedang B-3 Sedang B-4 Renda h Tim Asal B C-1 Tinggi C-2 Sedan g C-3 Sedan g C-4 Renda h Tim Asal C Tim Ahli 1 Tim Ahli 2 Tim Ahli 3 Tim Ahli 4 I. Denah Pembelajaran kooperatif dengan pendekatan JIGSAW
  21. 21. PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH/ PBM (PROBLEM BASED LEARNING/PBL) ARENDS, 1997 A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Berbasis Masalah B. Ciri-ciri PBM C. Fase-fase Pembelajaran Berbasis Masalah
  22. 22. A. Latar Belakang dan Tujuan Pembelajaran Berbasis Masalah 1. Latar belakang 2. Tujuaan a. Membantu siswa mencapai pemahaman yang mendalam dari subyek matter daripada hanya sekedar mengingatnya saja b. Mengembangkan kemampuan berpikir dan ketrampilan bernalar siswa sehingga siswa mampu melakukan analisis situasi, mengaplikasikan pengetahuan yang ada untuk memperoleh pengetahuan baru, merekognisi perbedaan antara fakta dan opini, dan membuat keputusan yang obyektif. c. Mengembngkan ketrampilan pemecahan masalah siswa sehingga mereka mampu untuk menilai dan merespons situasi baru d. Mengembangkan tantangan intelektual bagi siswa e. Mendorong siswa untuk memperoleh tanggung jawab yang besar untuk kemandirian belajar f. Siswa memahami kaitan antara apa yang merekapelajari dan dengan dunia nyata (kaitan teori dan praktik) g. Pengalaman belajar siswa lebih bervariasi dan menarik h. Siswa menjadi lebih kompeten ketrampilannya mencari informasi i. Siswa memandang kita (guru) sebagai sumber yang mampu membantu mereka menyelesaikan masalah, dari hanya sekedar sebagai pemberitahuan jawaban. 3. Landasan teori John Dewey dan kelas berorientasi masalah Piaget, Vigotsky, dan teori konstruktifisme
  23. 23. B. Ciri-ciri Pembelajaran Berbasis Masalah 1. Menyajikan pertanyaan atau masalah PBM mengatur pembelajaran disekitar pertanyaan atau masalah penting yang secara personal bermakna bagi siswa 2. Berfokus pada interdisiplin Walaupun PBM dapat dipusatkan pada bidang studi tertentu, masalah nyata yang diselidiki dipilih sehingga untuk menjawab atau menyelesaikan siswa perlu melihat bidang-bidang lain 3. Penyelidikan otentik PBM mengharuskan siswa melakukan penyelidikan otentik untuk mencari solusi nyata dari masalah. siswa harus menganalisis, menentukan masalah, mengembangkan hipotesis dan membuat prediksi, melakukan percobaan (jika sesuai), dan menarik kesimpulan 4. Menghasilkan suatu produk PBM mengharuskan membuat suatu produk (hasil) dalam bentuk benda atau modelnya yang menjelaskan atau solusi mereka. Produk dapat berupa laporan, model fisik, video, atau program komputer. 5. Kolaborasi Siswa bekerja sama seringkali dalam kelompok atau berpasangan. Bekerjasama membangun motivasi untk terus bekerja menyelesaikan tugas yang kompleks (rumit)
  24. 24. C. Fase-fase Pembelajaran Berbasis Masalah Fase Peran Guru 1. Memberikan orientasi tentang permasalahan kepada siswa Guru membahas tujuan pembelajaran, mendekripsikan berbagai kebutuhan logistik penting, dan memotivasi siswa untuk terlibat dalam kegiatan mengatasi maalah. 2. Mengorganisasikan siswa untuk meneliti atau memahami masalah dan merencanakan penyelesaiannya Guru membantu siswa untuk mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas-tugas belajar yang terkait dengan permasalahannya 3. Membantu investigasi mandiri atau kelompok Guru membantu siswa untuk mendapatkan informasi yang tepat, melaksanakan eksperimen, dan mencari solusi 4. Mengembangkan dan mempresentasikan model solusi dan penyajian Guru membantu siswa dalam merencanakan dan menyiapkan bahan-bahan untuk presentasi dan diskusi, seperti laporan, rekaman video, dan membantu mereka menyiapkan presentasi 5. Menganalisis dan mengevaluasi proses penyelesaian masalah Guru membantu siswa untuk melakukan refleksi terhadap proses investigasinya dan proses-proses lainnya yang digunakan dalam menyeleaikan
  25. 25. MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING Fase Peran Guru 1. menyampaikan tujuan dan mempersiapkan siswa. Menjelaskan tujuan, materi prasarat, memotivasi siswa, dan mengaitkan materi pelajaran dengan konteks kehidupan sehari-hari 2. Mengorientasikan siswa pada masalah melalui pemecahan atau pengajuan masalah dan mengorganisasikan siswa untuk belajar. Memberikan masalah yang sesuai dengan tingkat perkembangan anak untuk mengarahkan pada pemahaman konsep dan berpikir kreatif siswa. Meminta siswa menyelesaikan atau mengajukan masalah berdasarkan informasi atau masalah awal dan bekerja dalam kelompok atau individual dan mengarahkan siswa membantu dan berbagi dengan anggota kelompok atau teman lainnya. 3. Membimbing penyelesaian secara individual ataupun kelompok Guru membimbing dan mengarahkan belajar secara efektif dan efisien 4. Menyajikan hasil penyelesaian pemecahan dan pengajuan masalah. Guru membantu siswa dalam merencanakan dan menetapkan suatu kelompok atau seorang siswa dalam menyajikan hasil tugasnya. 5. Memeriksa pemahaman dan memberikan umpan balik sebagai evaluasi Memeriksa kemampuan siswa dan memberikan umpan balik untuk menerapkan masalah yang dipelajari pada suatu materi lebih lanjut dan pada konteks nyata masalah sehari-hari.

×