Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Upcoming SlideShare
What to Upload to SlideShare
Next
Download to read offline and view in fullscreen.

0

Share

kehilangan air tugas akhir

Download to read offline

Tugas Akhir mahasiswa jurusan Teknik sipil 2018

Related Books

Free with a 30 day trial from Scribd

See all

Related Audiobooks

Free with a 30 day trial from Scribd

See all
  • Be the first to like this

kehilangan air tugas akhir

  1. 1. TEMU ILMIAHIPLBI2016 Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016 | B 001 Analisis Faktor Penyebab Kehilangan Air PDAM (PDAM Water Loss Factors Analysis) Yudha Pracastio Heston(1) , Nur Alvira Pasawati(2) (1) Balai Penelitian dan Pengembangan Sosekling Bidang Permukiman. (2) Program Studi S-1 Kesehatan Masy arakat Univ ersitas Respati Yogy akarta. Abstrak Kehilangan air atau dalam istilah asing Non Revenue Water (NRW) atau air tak berekening (ATR), telah menjadi permasalahan umum bagi lembaga penyedia air, seperti halnya Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Penelitian dilakukan untuk merumuskan kebijakan terbaik untuk mengatasi faktor– faktor utama kehilangan air, sehingga dapat meningkatkan efisiensi layanan PDAM. Pene -litian dilakukan dengan pendekatan kuantitatif dan menggunakan metode bauran yaitu kualitatif digunakan untuk menjelaskan kenyataan yang terjadi. Data penelitian menggunakan data PDAM yang telah diaudit oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di tahun 2014 dan yang laporan auditnya terdapat di Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM), yaitu sebanyak 64 PDAM.ATR merupakan salah satu bentuk ketidakefiesienan layanan PDAM karena berdampak pada pendapatan dari hasil penjulanan air. Kehilangan air terjadi karena 9 keadaan, yaitu: kehilangan air pada penampungan, konsumsi air tidak berekening, kebocoran dan kerusakanan pada pipa pelanggan, kerusakan pada meter pelanggan ketidakakuratan pembacaan pada meter pelanggan dan kerusakan water meter pelanggan. Kata kunci: kehilangan, air, efisiensi, kebijakan. Pendahuluan Kehilangan air atau dalam istilah asing Non Revenue Water (NRW) atau air tak berekening (ATR), telah menjadi permasalahan umum bagi lembaga penyedia air, seperti halnya Perusa- haan Daerah Air Minum (PDAM). Kerugian ATR ini seringkali terjadi dengan adanya (Syafitri, 2013) sambungan pipa-pipa air yang illegal, pencurian air dengan cara pengecilan pemakai-an air, pengecilan tarif air, dsb. Kerugian yang diakibatkan ATR pada PDAM seluruh Indonesia, berdasarkan catatan Perpamsi tahun 2012, me- ngakibatkan kerugian sampai Rp 1,43 triliun. Se- lain merugikan secara finansial, ATR juga me- nyebabkan berkurangnya volume suplai air dan terganggunya tekanan air ke pelanggan. Hasil identifikasi ATR pada 350 PDAM di tahun 2014 (BPPSPAM), terdapat 86 PDAM dengan ATR di atas 40%, 241 PDAM memiliki NRW 20-40%. (Buku Kinerja PDAM, 2014). United Nations (UN) Human Settlements Pro- gramme (2012) menyatakan pengertian ATR sebagai selisih antara volume air yang didistri- busikan melalui jaringan distribusi dan volume air yang terjual. ATR secara umum dibagi menjadi 2, yaitu produksi dan distribusi (Utomo, 2013). ATR dapat terjadi (Damayanti dkk, 2014) karena faktor teknis, kebocoran pipa karena belum terpasangnya water meter pada sumber produksi, dan non teknis pembacaan water me-ter pelanggan yang kurang akurat. Penyebab ATR lainnya menurut Rita dan Nugraha, 2010 dapat terjadi karena pencurian air, sambungan liar dan akurasi meter yang rendah. Beberapa upaya untuk mengatasi ATR (Ardian- syah dkk, 2012) yaitu melakukan pengecekan dan perbaikan terhadap pipa yang bocor, rusak atau tua, juga partisipasi masyarakat dalam melaporkan terjadinya kebocoran. Perlu diper- hatikan (Andani, 2012) kebocoran pipa tidak hanya pada pipa distribusi tetapi juga transmisi air baku, penanganan pencurian air, pemerik- saan rutin, serta pemasangan meteran induk, dan tata kelola tarif air bersih. Faktor – faktor yang menyebabkan ATR dan upaya penanga- nannya, perlu diperhatikan mana yang paling dominan dan bagaimana faktor tersebut saling
  2. 2. Analisis Faktor Penyebab KehilanganAir PDAM (PDAMWater Loss FactorsAnalysis) B 002 | Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016 berinteraksi. Kenyataan ini diperlukan untuk da- pat meningkatkan efisiensi layanan air minum PDAM. Berdasarkan latar belakang diatas, dapat diru- muskan masalah penelitian dalam karya tulis ilmiah ini adalah, bagaimana strategi untuk me- ningkatkan efisiensi layanan air minum dengan meminimalisir kehilangan air /ATR? Tujuan penelitian ini adalah untuk merumuskan kebijakan terbaik untuk mengatasi faktor– faktor utama kehilangan air, sehingga dapat mening- katkan efisiensi layanan PDAM Metode Penelitian Penelitian dilakukan dengan pendekatan kuanti- tatif dan menggunakan metode bauran yaitu kualitatif digunakan untuk menjelaskan kenyata- an yang terjadi. Data penelitian menggunakan data PDAM yang telah diaudit oleh Badan Pe- ngawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) di tahun 2014 dan yang laporan auditnya ter- dapat di BPPSPAM, yaitu sebanyak 64 PDAM. Data hasil audit digunakan sebagai data dasar, yang dikemudian dijelaskan dengan kegiatan Focus Group Discussion (FGD) untuk menge- tahui penyebab timbulnya ATR, upaya yang telah dilakukan untuk menurunkan ATR, penga-ruh ATR distribusi terhadap efisiensi layanan PDAM. Berikut adalah tahapan analisis data dalam penelitian ini: 1. Analisis tematik dilakukan dengan bebe-rapa tahap, yaitu: membaca secara cermat seluruh catatan dalam FGD dengan melakukan analisis pragmatis dan semantic, melakukan ve-rifikasi, mendeskripsikan hasil analisis secara tekstual dan structural, serta menentukan esensi hasil diskusi yang berkaitan dengan ATR (Mole-ong, 2004). 2. Content analysis dilakukan untuk uji studi dokumentasi dengan tahapan sebagai berikut: pra analisis isi (menyiapkan data yang terdoku- mentasi, keterangan pelengkap dan pembagian tugas antar peneliti), prosedur dasar pembuatan rancangan penelitian dan pelaksanaan studi analisis isi (Moleong, 2004). 3. Analisis univariate, dilakukan untuk men- dapatkan gambaran mengenai kondisi ATR baik dari aspek ekonomi, fisik maupun non fisik dan factor yang mentebabkan ATR. 4. Analisis bivariate dilakukan untuk menge- tahui korelasi antar factor dengan uji korelasi gamma untuk data berskala ordinal, korelasi spearman untuk data numeric yang berdistribusi tidak normal dan korelasi pearson untuk data numeric yang berdistibusi normal (Dahlan, 2008). 5. Analisis multivariate, dilakukan untuk mengetahui urutan kekuatan dari factor-faktor yang berpengaruh terhadap ATR setelah diin- tekasikan antara satu factor dengan factor yang lain (Widarjoo, 2010) Diagram tahapan analisis penelitian, sebagai berikut: Gambar 1.Tahapan analisis Penelitian Hasil dan Pembahasan Beberapa hasil penelitian ini diperoleh dengan melakukan analisis pada: 1. Analisis Tematik dari Hasil FGD Pelaksanaan FGD dilakukan untuk mengetahui penyebab timbulnya ATR distribusi, upaya yang telah dilakukan untuk menurunkan ATR distri- busi, pengaruh ATR distribusi terhadap efisiensi layanan PDAM dan rekomendasi yang dapat di- berikan untuk menurunkan ATR distribsi. Un-tuk mencapai tujuan dari pelaksanaan FGD ter-sebut, maka kegiatan ini melibatkan beberapa instansi terkait, seperti: Perpamsi, BPPS pam, Direktorat SPAM Dirjen Cipta Karya, Akatirta, BPKP DIY, Satker PAM DIY, Puslitbang Kebijakan Dan Penerapan Teknologi, Pusat Air Tanah dan Air Baku, Perum Jasa Tirta 1, LAPI ITB, Balai Air Minum Pusat Litbang Perumahan dan Permu- kiman, PDAM Kabupaten Badung, PDAM Kota Balikpapan, PDAM Kabupaten Sragen, PDAMKota Bogor, BBWS Serayu Opak, BBWS Pemali Juana. Berikut adalah hasil FGD yang melibatkan beberapa instansi tersebut: a. Penyebab ATR 1) Teknis: illegal connection: pencurian umum, pipa/ sambungan illegal, mete- ran: macet, masih analog sehingga angka tertera pada water meter tidak, pipa sambungan yang terlalu tua dan tidak terstandarisasi.
  3. 3. Yudha Pracastio Heston Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016| B 003 2) Non teknis: rendahnya komitmen dari pimpinan manajemen, pengadaan: ti-dak ada dana, tidak ada Standard Operation Procedur dan tidak ada ma-najemen aset, dari aspek sumber daya manusia: kesalahan membaca water meter pelanggan, kurang responsifnya pengelola dalam memberikan penanga- nan kerusakan, ditemui pegawai yang tidak pernah mendapatkan sosialisasi penanganan ATR, sistem kebijakan: PDAM tidak merasa dirugikan atau diuntungkan dari tinggi rendahnya ATR, administrasi: kesalahan dalam mengin- put data, Fraud: terjadi konspirasi pe- langgan dan petugas meteran. b. Mengatasi ATR Strategi dan tindak lanjut untuk menga-tasi ATR yang dapat dirumuskan untuk mengatasi masalah ATR, adalah: 1) Jaringan, karena perencanaan jaringan pipa PDAM yang tidak baik, serta doku- mentasi as build drawing yang tidak lengkap, maka perlu dilakukan audit ja- ringan yang disinkronkan dengan reke- ning wilayah, paling tidak dua tahun sekali, dan dengn mengoptimalkan fungsi district meter area. 2) Pipa: standarisasi dan simplifikasi vari-an pipa, melalui (pengadaan). 3) Meteran: kalibrasi, penggantian berkala, isu investasi, kebijakan yang membe-rikan insentif ganti meteran dan puni-shment. Strategi komunikasi untuk program penggantian meter sehingga konflik menjadi rendah. 4) Komersial: modernisasi sistem komer-sial PDAM yang di dalamnya termasuk: billing management, asset manage-ment, realibility management, service management dengan proses bisnis yang diotomasi untuk menjamin lebih cepat, lebih murah, lebih baik, lebih aman, transparan dan akuntabel. 5) Manajemen: perencanaan dan pengen- dalian berbasis wilayah atau spasial GIS (geographic information system), en- terprise resource planning dan enter-pise risk management. 6) Kebijakan memprioritaskan pengguna-an teknologi dan produk dalam negeri. 7) Harmonisasi aturan nasional, provinsi, kota/kabupaten mengenai lingkungan daerah tangkapan air, sumber air baku, kualitas air baku, penggunaan aset untuk investasi/ Kerjasama Pemerintah dan Swasta, transmisi dan distribusi, dan air minum. 8) Legalisasi sambungan liar semacam sunset policy. 9) Kebijakan penetapan tarif air minum mengikuti prinsip – prinsip full cost recovery, stratifikasi segmen layanan dan kenaikan harga berkala otomatis. Full cost recovery ATR. 2. Content Analysis dari dokumen audit BPKP dari BPPSPAM Penelitian yang dilakukan oleh Pusat Pene-litian dan Pengembangan Sosial Ekonomi dan Lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengenai ATR distribusi di 64 PDAM yang tersebar di 4 regional melalui studi dokumentasi audit BPKP dari BPPSPAM tahun 2013 , mem-berikan 4 poin penting, yaitu : a. PDAM masih memiliki nilai ATR rata-rata yang cukup tinggi sebesar 32,22%, dan hanya 7,8% yang memiliki ATR sesuai target nasional sebesar 22% (Permen PU 18/2007).Kondisi ini dapat diperbaiki, ka-rena negara berkembang yang kondisi pertumbuhan domestik brutonya hampir sama dengan Indonesia, seperti Filipina saja dapat memiliki ATR sebesar 16%. b. Tingginya ATR menimbulkan kerugian bagi perusahaan karena terjadi ketidak- seimbangan antara jumlah air yang didis- tribusikan kepada pelanggan dengan pendapatan perusahaan dari hasil penju-alan air. Hal ini dapat dibuktikan dari ha-sil analisis korelasi yang menyatakan bahwa: semakin tinggi ATR berdampak pada pendapatan PDAM dari hasil penju-alan air yang semakin rendah. Kondisi ini, berdasarkan hasil penelitian, belum da-pat menggerakkan PDAM untuk menga-lokasikan anggaran penanganan ATR, karena PDAM dengan ATR yang semakin tinggi justru memiliki pengeluaran opera-sional dan non
  4. 4. Analisis Faktor Penyebab KehilanganAir PDAM (PDAMWater Loss FactorsAnalysis) B 004 | Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016 operasional yang semakin kecil, sehingga dapat dinyatakan bahwa anggaran untuk mengatasi ATR belum menjadi prioritas bagi sebagian besar PDAM. c. ATR perlu diminimalisirdan upaya memi- nimalisir ini memerlukan biaya, biaya yang dikeluarkan perlu diperhitungkan sampai pada tingkat ATR optimal dengan biaya ekonomis. Biaya ekonomis yang dimaksud adalah kondisi optimal modal pengolahan air yang dapat dipulih bia-yakan, dalam istilah asing disebut full cost recovery. Jika digambarkan ke dalam bagan grafik, maka akan terlihat kurva penjumlahan biaya air yang hilang dengan biaya pengelolaan ATR (Gambar 2). Gambar 2. Tingkat Ekonomi ATR d. Catatan kritis berikutnya adalah perlunya untuk menghitung ATR Full Cost Reco-very, sehingga ditemukan titik target awal penurunan ATR, sehingga walaupun masih terdapat ATR, namun PDAM ter-tentu tidak mengalami kerugian akibat ATR. Rumus perhitungan finansial untuk ATR Full Cost Recovery adalah sebagai berikut (rumus 1). 𝑁𝑅𝑊𝐹𝐶𝑅 = 100−( 𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑏𝑒𝑏𝑎𝑛 𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝐴𝑖𝑟 𝑥(100 −NRW 𝑒𝑥𝑠𝑖𝑠𝑡𝑖𝑛𝑔)).........(1) ATR existing adalah ATR hasil perhitu-ngan BPKP di tahun 2013.Total beban adalah total biaya yang dikeluarkan PDAM dalam setahun dalam pengelolaan air minum, sedangkan harga air adalah harga air rata-rata PDAM. Berdasarkan perhitungan hanya terdapat 3% PDAM yang memiliki ATR exsistingdi bawah ATR FCR. Prosentase terbesar adalah PDAM dengan kondisi ATR existing 20-30% yang perlu menurunkan ATRnya sampai kurang dari 20%. Upaya PDAM untuk mencapai ATR FCR dapat memberikan dampak positif karena ATR yang dialami, tidak mempengaruhi kondisi keuangan perusahaan dari penjualan air dan tidak mening-katkan beban pengeluaran operasional maupun non operasional dengan hasil analisis korelasi 0.119>0.05. Namun kenyataanya dari 64 PDAM hanya 2 PDAM (3.13%) yang mampu mencapai ATR FCR. Untuk mencapai ATR FCR pada seluruh PDAM di Indonesia, diperlukan pemaha-man mengenai gambaran kejadian ATR dan factor yang berkontribusi terhadap tingginya ke- hilangan air pada PDAM di Indonesia. 3. Analisis Univariate untuk mendapatkan gambaran kejadian ATR Berdasarkan hasil penelitian, ATR terjadi dengan 9 (sembilan) kemungkinan keja-dian. Kejadian ATR mulai dari yang paling sering terjadi adalah kehilangan air pada penampungan, yang disebabkan karena ada proses untuk kebutuhan pember-sihan/flushing pipa dan pembungan angin (sprey), pembersihan sedimen, overflow pada saat di luar jam pemakaian, dan pencucian instalasi distribusi (73%). Keja-dian kedua tersering adalah konsumsi air tidak berekening, karena tidak adanya pengawasan secara langsung dan rutin di masyarakat (71%). Berikutnya adalah kebocoran dan kerusakanan pada pipa pe-langgan, hal ini disebabkan karena umur pipa yang sudah terlalu tua sehingga tekanan tinggi dapat mengurangi akurasi dan pipa menjadi mudah pecah (69%). Selanjutnya adalah kerusakan pada meter pelanggan disebabkan karena rendahnya upaya PDAM dalam melakukan kalibrasi (61%).Dan kejadian kelima adalah keti-dakakuratan pembacaan pada meter pe-langgan atau kesalahan memasukkan data karena proses pembacaan masih dilakukan secara manual dan beberapa water meter pelanggan yang telah rusak (56%). 4. Analisis Bivariate: Faktor-Faktor yang mempengaruhi Tingginya ATR Distribusi Berdasarkan analisis bivariate, terdapat 7 faktor yang mempengaruhi tinggi ATR di Indonesia, dimana factor-faktor tersebut memberikan kon- tribusi pengaruh yang berbeda-beda dimulai dari rendahnya kali-brasi meter pelanggan, rendah- nya aspek keuangan perusahaan, rendahnya jumlah karyawan yang mendapatkan pelatihan, rendahnya kesehatan perusahaan, rendah-nya manajemen perusahaan terhadap per-baikan in- frastruktur dan tidak ada upaya untuk mende- teksi kebocoran karena tidak dilakukan secara rutin dan berkelanjutan.
  5. 5. Yudha Pracastio Heston Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016| B 005 Tabel 1. Hasil Analisis Bivariate tentang Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai ATR 5. Analisis Multivariate untuk mengetahui in- teraksi dan kekauatan antara factor yang dapat mempengaruhi ATR di Indonesia Gambar 3. Interkasi Interkasi antara Faktor y ang Mempengaruhi A TR Penyebab ATR paling dominan yang dapat dijelaskan secara statistik sebesar 79% (selain 21% variabel yang belum tergali), terjadi karena rendahnya penilaian perusahaan dari aspek ope- rasional/teknis (22,59%), tidak adanya upaya sejak awal untuk mendeteksi kebocoran (17,15%), rendahnya hasil penilaian terhadap tingkat kesehatan perusahaan (13,08%), penye- bab berikutnya terdapat dua penyebab yang memiliki nilai sama, yaitu rendahnya kalibrasi meter pelanggan dan ketiadaan pelatihan tentang ATR sebesar 12,17% serta 2 penyebab terkahir adalah rendahnya penilaian terhadap aspek keuangan perusahaan dan perbaikan in- frastruktur hanya saat terjadi kebocoran, sebe- sar 0,97%. Alasan lain yang menyebabkan ATR terkait dengan rasio diklat pegawai yang belum proporsional, perbaikan yang dilakukan hanya pada saat terjadi kebocoran, pendapatan yang masih di bawah anggaran. Hal lain yang menjadi penyebab ATR terkait keberadaan komitmen pemimpin. Aspek non teknis terkait ATR adalah penilaian terhadap kinerja karyawan yang belum dipedomani.Aspek pemeliharaan infrastruktur yang masih belum rutin serta terkait penem- patan pegawai yang masih belum sesuai dengan tingkat pendidikan mereka. Kesimpulan ATR merupakan salah satu bentuk ketidakefi- sienan layanan PDAM karena berdampak pada pendapatan dari hasil penjulanan air. Kehilangan air terjadi karena 9 keadaan, yaitu: kehilangan air pada penampungan, konsumsi air tidak bere- kening, kebocoran dan kerusakanan pada pipa pelanggan, kerusakan pada meter pelanggan ketidakakuratan pembacaan pada meter pelang- gan dan kerusakan water meter pelanggan. Fak- tor yang mempengaruhi tingginya kehilangan air karena rendahnya kalibrasi meteran pelanggan, rendahnya aspek operasional/teknis, rendahnya pengelolaan keuangan dan seluruh pegawai yang belum mendapatkan pelatihan khusus ATR, rasio diklat pegawai yang belum proporsional, perbaikan yang dilakukan hanya pada saat terjadi kebocoran, pendapatan yang masih di bawah anggaran, keberadaan komitmen pemim-pin, rendahnya penilaian terhadap kinerja karya-wan, pemeliharaan infrastruktur yang masih belum rutin serta terkait penempatan pegawai yang masih belum sesuai dengan tingkat pendi-dikan mereka. Rekomendasi Efisiensi Layanan PDAM dengan menurukan ATR dan pendekatan ATR Full Cost Recovery, dapat dicapai dengan beberapa strategi berikut, pertama dengan melakukan audit jaringan yang disinkronkan dengan rekening wilayah. minimal dua tahun sekalidan optimasi fungsi district meter area agar sistem perencanaan jaringan pipa PDAM menjadi lebih baik, serta doku-mentasi as build drawing menjadi lebih lengkap. Standarisasi dan simplifikasi varian pipa pada saat pengadaan dapat juga menjadi pertimba-ngan PDAM. Kalibrasi, penggantian berkala, isu investasi, kebijakan insentif dan punishment ter-kait pengelolaan meter pelanggan. PDAM dalam upaya menurunkan ATR juga perlu menyiapkan modernisasi sistem komersial yang di dalamnya termasuk, billing management, asset management, realibility management, service management dengan proses bisnis yang diotomasi untuk menjamin lebih cepat, lebih murah, lebih baik, lebih aman, transparan dan Faktor– faktor yang mempengaruhi nilaiATR P-Value Kekuatan Pengaruh Rendahnya kalibrasi meter pelanggan 0,002 0,351 Perbaikan infrastruktur hanya saat terjadi kebocoran 0,005 0,572 Tidak ada upaya untuk mendeteksi kebocoran 0,000 0,642 Rendahnya penilaian aspek keuangan 0,003 0,368 Rendahnya penilaian aspek operasional 0,000 0,578 Tingkat kesehatan perusahaan 0,000 0,529 Rendahnya jumlah staf mendapatkan pelatihan ATR 0,000 0,634 ATR =79,1% P- Value: 0,004
  6. 6. Analisis Faktor Penyebab KehilanganAir PDAM (PDAMWater Loss FactorsAnalysis) B 006 | Prosiding Temu Ilmiah IPLBI2016 akuntabel. Perencanaan dan pengendalian ber- basis wilayah atau spasial GIS (geographic information system), enterprise resource plan- ning dan enterpise risk management. Langkah lain terkait program pendampingan yaitu kemit- raan antar PDAM terutama dalam peningkatan terhadap aspek operasional. Dan dapat disiap- kan juga kenaikan harga berkala otomatis. Ucapan Terima Kasih Ucapan Terima Kasih penulis sampaikan kepada Kepala Balai Litbang Soseklingkim Bapak Achjat Dwiatno, Kepala Puslitbang Kebijakan dan Pene- rapan Teknologi Bapak Bobby Prabowo, tim peneliti Reza Kurniawan, Yun Prihantina, Wahyu K, M Jauharul, Annisa IM, Chitra WSP, Rudita, Perpamsi, BPPSPAM, AKATIRTA, PDAM yang menjadi lokasi penelitian kami. Daftar Pustaka Andini, I.G.A. (2012). Peningkatan Penyediaan Air Bersih Perpipaan Kota Bandung dengan Pendekatan Pemodelan Dinamika Sistem. Jurnal Perencanaan Wilayah dan Kota, 1 (1). Ardiansyah, Juwono, P. T. & Ismoyo, M. J. (2012) Analisa Kinerja Sistem Distribusi Air Bersih Pada PDAM Di Kota Ternate. Jurnal Teknik Pengairan, 2 (3) Desember, pp. 211-220. Dahlan, M.S. (2008). Statustika untuk Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: salemba Medika. Darmayanti, N.P., Bagia, I.W. &Suwendra, I. W. (2014). Pengaruh Kompetensi Intelektual Dan Motivasi Berprestasi Terhadap Kinerja Pegawai pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) di Kabupaten Gianyar. e-Journal Bisma Jurusan Manajemen, 2(1): Universitas Pendidikan Ganesha Singaraja. Farley. (2008). Buku Pegangan tentang Air Tak Berekening (NRW) untuk Manajer. Cipta Karya- ADB-USAID-Ranhil. Kinerja PDAM. (2014). Wilayah I-IV. BPPSPAM. Kementerian Pekerjaan Umum. Moleong, L. J. (2004). Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Syafitri. (2013). Evaluasi Tingkat Kesehatan Konerja Keuangan pada Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Palembang. Jurnal Kompetitif, 2 (1): Fakultas EkonomiUniversitas TridinantiPalembang. Tim Peneliti.(2015).Laporan Akhir Litbang Kebijakan Efisiensi Layanan PDAM. Balai Litbang Soseklingkim: Puslitbang Kebijakan dan Penerapan Teknologi Rita, D.K. & Nugraha, W. D. (2010). Studi Kehilangan Air Akibat Kebocoran Pipa Pada Jalur Distribusi Pdam Kota Magelang (Studi Kasus: Perumahan Armada Estate Dan Depkes, Kramat Utara Kecamatan Magelang Utara). JurnalPRESPITASI, 7 (2): Program Studi Teknik Lingkungan FT UNDIP. UN. (2010). Water, Audit. Manual. United Nations Human Settlements Programmed, 978-92-1- 132534-8. Utomo, T. (2013). Analisis Kenaikan Tarif Air PDAM Kabupaten Lamongan Tahun 2013. Jurnal Ilmiah Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis, 3 (1): Universitas Brawijaya Widarjono, A. (2010). Analisis Statistik Multivariat Terapan. Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen YPKN.

Tugas Akhir mahasiswa jurusan Teknik sipil 2018

Views

Total views

71

On Slideshare

0

From embeds

0

Number of embeds

2

Actions

Downloads

1

Shares

0

Comments

0

Likes

0

×