Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

BAB

  • Login to see the comments

  • Be the first to like this

BAB

  1. 1. BAB II PEMBAHASAN 2.1. Pengertian Model Membaca Model membaca diartikan sebagai cara kerja fisik berkaitan dengan bagaimana mata membaca atau memandang bacaan yang merupakan sistem grafis. Cara kerja psikis berkaitan dengan bagaimana cara kerja otak memahami bacaan. Model membaca dapat diartikan juga sebagai gabungan cara kerja fisik dan spikis yang merupakan proses dalam membaca karena membaca dimulai dari proses visual (mata) dan di akhiri pada proses yang terdapat di otak yaitu memahami atau mengkritisi bacaan. 2.2. Jenis-Jenis Model Membaca Harjasujana dan Mulyati (1997:28) mengatakan model membaca yang terlahirkan ternyata banyak. Walaupun banyak, model membaca dapat diklasifikasi menjadi tiga model, yaitu model membaca bawah atas, model membaca atas bahwa, dan model membaca timbal balik. 1. Model Membaca Bawah Atas Model Membaca Bawah Atas (MMBA) atau bottom-up merupakan model membaca yang bertitik tolak dari pandangan bahwa yang mempunyai peran penting (primer) dalam kegiatan atau proses membaca adalah struktur bacaan, sedangkan struktur pengetahuan yang dimiliki (di dalam otak) pembaca mempunyai peran sampingan (sekunder). 2. Model Membaca Atas Bawah Teori ini dikenal sebagai model psikolinguistik dalam membaca dan teori ini dikembangkan oleh Goodman (1976). Model ini memandang kegiatan membaca sebagai bagian dari proses pengembangan skemata seseorang yakni pembaca secara stimultan (terus- menerus) menguji dan menerima atau menolak hipotesis yang ia buat sendiri pada saat proses membaca berlangsung. Inti dari model membaca atas bawah adalah pembaca memulai proses pemahaman teks dari tataran yang lebih tinggi. Pembaca memulai tahapan membacanya dengan membaca prediksi-prediksi, hipotesis-hipotesis, dugaan-dugaan berkenaan dengan apa yang mungkin ada dalam bacaan, bermodalkan pengetahuan tentang isi dan bahasa yang dimilikinya. Untuk membantu pemahaman dengan menggunakan teori ini, pembaca menggunakan strategi yang didasarkan pada penggunaan petunjuk semantik dan sintaksis, artinya untuk mendapatkan makna bacaan, pembaca dapat menggunakan petunjuk tambahan yang berupa kompetensi
  2. 2. berbahasa yang ia miliki. Jadi, kompetensi berbahasa dan pengetahuan tentang apa saja memainkan peran penting dalam membentuk makna bacaan. Jadi menurut model membaca atas-bawah dapat disimpulkan bahwa pengetahuan, pengalaman dan kecerdasan pembaca diperlukan sebagai dasar dalam memahami bacaan. 3. Model Membaca Timbal Balik Model Membaca Timbal-Balik (MMTB) dicanangkan oleh teoris Rumelhart (1977). Rumeljart mereaksi dua model membaca yang telah kita singgung di muka. Dia beranggapan bahwa model-model yang terdahulu itu tidak memuaskan, karena pada umumnya model- model tersebut bertitik tolak pada pandangan formalisme model-model perhitungan yang linear. Model-model itu mempunyai sifat-sifat berurut-berlanjut, tidak interaktif. 2.3. Langkah-langkah pembelajaran jenis model membaca 1. Proses Membaca Bawah Atas Proses membaca bawah-atas secara sederhana dapat dikonsepkan sebagai berikut: a. Mata melihat pada teks. b. Kemudian teks dibaca dengan tingkat konsentrasi yang baik (Karena terdapat pengetahuan yang baru) c. Huruf-huruf diidentifikasi. d. Mengenali kata-kata yang ada dalam teks. e. Kata-kata tersebut dikelompokkan ke dalam kelas gramatikal dan struktur kalimat. f. Kalimat tersebut akan memberikan makna. g. Rangsangan dari morfem, kata, dan kalimat dalam teks dicermati kemudian dikirim keotak untuk diolah ketahap selanjutnya. h. Kemudian makna tersebut yang akan mengacu pada pemikiran. i. Pembaca memahami (pemahaman) dari bacaan yang dibaca berdasarkan informasi yang terkandung dalam teks bacaan dan menjadikan kompetensi kognitif baru serta kompetensi yang dimilikinya akan meningkat. Berdasarkan konsep diatas jelaslah bahwa proses bottom-up atau model membaca bawah atas merupakan proses membaca yang dimulai dari data yang berupa huruf-huruf, kata-kata, kalimat-kalimat yang mengandung arti. Pada model membaca bottom-up peran skemata sangat berperan dalam menentukan makna. Skemata merupakan latar belakang ilmu pengetahuan. 2. Proses Membaca Atas Bawah Proses membaca metode Atas Bawah adalah berikut ini.
  3. 3. a. Otak pembaca mengendalikan mata untuk melihat (membaca) lambang-lambang penafsiran grafis seperlunya saja sesuai yang dibutuhkan. b. Rangsangan yang berupa lambang-lambang grafis yang telah dipilih diteruskan oleh syaraf mata ke otak. c. Pembaca memberi penafsiran (pemahaman) dari bacaan yang dibaca berdasarkan kompetensi kognitif dan kompetensi bahasa yang dimilikinya. Tokoh yang menjadi perintis MMAB adalah Goodman, Smith, Shuy, dan Nutall. 3. Proses Membaca Timbal Balik Proses membaca timbal balik secara sederhana dapat dikonsepkan sebagai berikut: a. Mata melihat pada teks; b. Teks bacaan dibaca dengan membandingkan teks MMBA dan MMAB; c. Kata-kata kita kenali kemudian kita coba memaknai kata tesebut; d. Jika kita tidak dapat memaknai kata perkata, maka kita coba memaknai berdasakan kalimatnya; e. Makna kata dan makna kalimat tersebut yang akan mengacu pada pemikiran kita selanjutnya; f. Kemudian, cari hubungan dari teks MMAB dan MMBA untuk membuat sebuah hubungan timbale balik antara kedua teks sebelumnya; g. Pembaca memahami (pemahaman) dari bacaan yang dibaca dan menarik sebuah hasil kesepakatan pemahaman berdasarkan bacaan yang telah dibaca (tiap orang akan berbeda). 2.4. Kelebihan dan kelemahan dari tiap-tiap model membaca 1. Model Membaca Bawah Atas Kelebihan: a. Model ini sangat bermanfaat bagi golongan membaca yang lemah dalam bahasa pertama dan bahasa kedua b. Model ini mengembangkan makna dan tidap pada penguasaan makna. Kelemahan: a. Model ini lebih memfokuskan tahap perkataan bagi teks daripada makna secara global. 2. Model Membaca Atas Bawah Kelebihan: a. Dalam model ini skemata lebih berperan di bandingkan informasi grafis yang ada pada teks. b. Pembaca akan mudah dan cepat menyelesaikan bacaannya. Ini dikarenakan pembaca sudah memiliki pengetahuan dari teks bacaan yang akan dibacanya. Mungkin saja pembaca pernah membacanya dan tentu saja akan mudah memahami dan waktu membacanya akan relatif singkat. Kelemahan
  4. 4. a. Model ini lebih mementingkan pemahaman teks dibandingkan dengan penggunaan bahasa. b. Kemampuan mengingat setiap orang berbeda dan bila kemampuan mengingat seseorang lemah maka, informasi yang diperoleh sebelum membaca akan hilang dengan sendirinya. c. Karena kemampuan mengingat yang lemah maka, pembaca akan kembali menganalisis ulang informasi yang dibacanya sekarang dan apabila ini terjadi maka, akan mengubah konsep MMAB menjadi MMBA (eror metode) 3. Model Membaca Timbal Balik Tokoh yang mencanangkan MMTB adalah Teoris Rumelhart pada tahun 1977. Di pandang dari metode pembelajaran, model Rumelhart mempunyai kelebihan. Kelebihan : a. model tersebut sudah membaur dengan berbagai strategi pembelajaran yang telah menunjukkan keberhasilannya. b. model Rumelhart sangat cocok digunakan untuk pembelajaran membaca pada tingkat sekolah menengah, baik menengah pertama (SMP) maupun menengah atas (SMA). c. Melatih pemahaman otak dari ke 3 jenis teks yang dibaca d. Menghasilkan pemahaman yang hebat karena proses sebelumnya melewati metode Bawah- Atas kemudian Atas-Bawah dan sampai pada Timbal-Balik. e. Pembaca akan semakin mengerti dan terampil dalam tiap metode apabila jenis teks MMBA, MMAB, dan MMTB dibuat dua versi. f. Kemampuan kebahasaan dan kognitif seseorang semakin membaik Kekurangan : a. Model ini tidak menyinggung aplikasi dan tidak menyinggung masalah pada pramembaca, yaitu kondisi sebelum seorang pembaca membaca bacaan. b. Model ini tidak menarik karena tidak ada hal yang baru terutama bagi guru. c. Kecenderungan pembaca akan lebih tinggi terhadap cara membaca MMBA, MMAB,dan MMTB. Apabila pembaca tidak melalui proses MMBA dan MMAB maka hasil pemahamannya akan menurun. d. Pembaca memerlukan waktu yang lama untuk mendapatkan hasil pemahaman yang baik. 2.5 Latihan tiap-tiap model membaca 1. Membaca Bawah-Atas 2. Membaca atas bawah 3. Membaca interaksi

×