SlideShare a Scribd company logo
1 of 161
Download to read offline
MANAJEMEN OPERASIONAL
Dr. Musdalifah Azis, SE., M.Si
DAFTAR ISI
Halaman
Bab I. INTRODUCTION.................................................................................................... 4
1. Pengertian Operasi Manajemen ............................................................................... 4
2. Fungsi Produksi dan Lingkungannya....................................................................... 5
3. Productive Systems .................................................................................................. 5
4. Life Cycle Approach ................................................................................................ 6
5. Manajemen Operasi dan Keahlian Bisnis Lain ........................................................ 7
Bab II. DESIGN PRODUK ................................................................................................ 7
1. Desain Produk Dan Siklus Hidup Produk ................................................................ 8
2. Desain Produk Dan Pengembangan Produk ............................................................ 8
3. Proses Seleksi........................................................................................................... 9
Bab III. STRATEGI OPERASI BARANG DAN JASA .................................................. 11
1. Pengertian Misi Perusahaan ................................................................................... 11
2. Misi Perusahaan ..................................................................................................... 12
3. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi .................................................................. 12
4. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi .................................................................. 13
5. Isu-isu Strategis operasi ......................................................................................... 14
6. Isu-Isu Strategi Operasi.......................................................................................... 15
7. Penerapan Strategi ................................................................................................. 16
Bab IV. PERAMALAN .................................................................................................... 17
Bab V. FINANCIAL ANALYSIS .................................................................................... 21
1. Konsep dan Definisi ............................................................................................... 21
2. Break-Even Analysis ............................................................................................. 23
3. Tingkat Suku Bunga .............................................................................................. 24
4. Metode-metode Penilaian Investasi ....................................................................... 25
Payback method ........................................................................................................ 25
Net present value (NPV) ........................................................................................... 25
Internal rate of return (IRR) ...................................................................................... 25
Bab VI CAPACITY PLANNING AND FACILITY LOCATION .................................. 25
1. Definisi Kapasitas .................................................................................................. 25
2. Konsep-Konsep Penting Kapasitas ........................................................................ 27
BAB VII LINEAR PROGRAMMING ............................................................................. 29
1. Definisi Linear Programming ................................................................................ 29
2. Langkah – Langkah Penghitungan Linear Programming ...................................... 30
BAB VIII STRATEGI TATA LETAK ............................................................................ 32
1. Definisi Tata Letak ................................................................................................ 32
2. Jenis-Jenis Layout Pabrik ...................................................................................... 33
3. Sifat, Keunggulan Dan Kelemahan Jenis- Jenis Layout Pabrik ............................ 34
4. Faktor-Faktor Yang Harus Dipertimbangkan Dalam Menyusun Layout. ............. 36
Metode-Metode Dalam Merencanakan Layout ............................................................ 37
Bab IX TEORI ANTRIAN ............................................................................................... 38
1. Pendahuluan ........................................................................................................... 38
2. Biaya Garis Tunggu ............................................................................................... 39
3. Karakteristik Sistem Antrian.................................................................................. 42
4. Model Dalam Dunia Nyata Dinas Pemadam Kebakaran Kota New Haven .......... 47
5. L.L. Bean Beralih ke Teori Antrian ....................................................................... 48
6. Model Antrian Multiple-Chanel Dengan Kedatangan Poisson Dan Waktu
Pelayanan Exponen ....................................................................................................... 54
7. Model Waktu Pelayanan Tetap ............................................................................. 60
8. Model Populasi Terbatas........................................................................................ 62
9. Model Antrian Dan Penggunaan Simulasi ............................................................ 64
Bab X. PENGAWASAN MUTU (QUALITY CONTROL)............................................... 72
1. Mutu /Kualitas ....................................................................................................... 72
2. Arti Dan Tujuan Pengawasan Mutu ....................................................................... 76
3. Organsisasi Pengawasan Mutu Dalam Suatu Perusahaan Pabrik .......................... 77
4. Teknik Dan Alat-Alat Pengawasan Mutu .............................................................. 77
5. Statistical Quality Control (Sqc) ............................................................................ 79
Bab XI. MANAJEMEN PERSEDIAAN .......................................................................... 81
FUNGSI PERSEDIAAN .............................................................................................. 81
MANAJEMEN PERSEDIAAN.................................................................................... 82
MODEL PERSEDIAAN .............................................................................................. 88
Bab XII. SISTEM PRODUKSI JUST –IN – TIME DAN SISTEM PRODUKSI
“RAMPING”..................................................................................................................... 96
Bab XIII. ANALISIS POHON KEPUTUSAN .............................................................. 108
Bab XIV. PENJADWALAN JANGKA PENDEK ........................................................ 115
KEPENTINGAN STRATEGIS PENJADWALAN JANGKA PENDEK ................. 116
PENERAPAN Manajemen Operasional ..................................................................... 120
PENGURUTAN PEKERJAAN DIPUSAT KERJA .................................................. 122
KETERBATASAN SISTEM PEMBAGIAN BERBASIS ATURAN ....................... 126
PENJADWALAN TERBATAS ................................................................................. 126
TEORI KENDALA .................................................................................................... 127
Produksi Berulang ....................................................................................................... 129
Penjadwalan Pada Sektor Jasa .................................................................................... 130
Bab XV. SUMBER DAYA MANUSIA DAN PERANCANGAN KERJA .................. 131
PENGUKURAN KERJA............................................................................................ 141
Bab XVI. SIMULASI MONTE CARLO ....................................................................... 144
Bab I. INTRODUCTION
1. Pengertian Operasi Manajemen
Manajemen Operasi adalah suatu aktivitas managerial yang diperlukan dalam
seleksi, design, operasi, kontrol, dan memperbaharui sistem produktif. Ada beberapa
pengertian dari manajemen operasional menurut para ahli, antara lain: Menurut Jay
Heizer dan Berry Rander (2009:4), manajemen operasional adalah serangkaian aktivitas
yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi
output. Menurut Eddy Herjanto (2007:2) , manajemen operasional adalah suatu kegiatan
yang berhubungan dengan pembuatan barang, jasa dan kombinasinya, melalui proses
transformasi dari sumber daya produksi menjadi keluaran yang diinginkan. Menurut
William J. Stevenson (2009:4), manajemen operasional adalah sistem manajemen atau
serangkaian proses dalam pembuatan produk atau penyediaan jasa. Menurut Richard L.
Daft

(2006:216),

manajemen

operasional

adalah

bidang

manajemen

yang

mengkhususkan pada produksi barang, serta menggunakan alat dan teknik khusus untuk
memecahkan masalah produksi. Menurut James Evans dan David Collier (2007:5),
manajemen operasional adalah ilmu dan seni untuk memastikan bahwa barang dan jasa
diciptakan dan berhasil dikirim ke pelanggan. Jadi, manajemen operasional adalah ilmu
yang mempelajari serangkaian proses aktivitas managerial yang diperlukan dalam seleksi,
design, operasi, kontrol, dan memperbaharui sistem produktif, pengubahan input menjadi
output yang bernilai untuk mencapai kinerja operasional perusahaan yang optimal secara
efisien dan efektif, sehingga kebutuhan konsumen terpenuhi.
Aktivitas-aktivitas tersebut adalah sebagai berikut:


Seleksi

: Suatu proses pemilihan keputusan strategis yang mana barang

dan jasa yang harus dibuat atau ditingkatkan


Design

: Keputusan-keputusan taktis yang dilibatkan didalam menciptakan

suatu metode dalam menyelesaikan suatu operasi produktif.


Operasi

: Perencanaan keputusan keluaran jangka panjang yang diukur dari

sudut pandang peramalan permintaan dan keputusan penjadwalan pekerjaan
dalam jangka pendek dan penempatan para pekerja


Controlling

: Prosedur yang melibatkan pengambilan tindakan korektif tentang

produk atau jasa yang dihasilkan


Updating

: Implementasi dari revisi utama dari sistem produksi, perubahan

didalam permintaan , tujuan organisasi, teknologi dan management.

OPERATIONS MANAGEMENT ACTIVITIES

PERIODIC

CONTINUAL

CONTROL
SELECTING
G

DESIGN

UPDATING

2. Fungsi Produksi dan Lingkungannya
Tujuan atau sasaran daripada fungsi produksi adalah:
1. Untuk menghasilkan produk yang ingin dihasilkan
2. Untuk mencapai tingkat tarif yang diinginkan
3. Untuk menurunkan biaya
Meskipun demikian, didalam keputusan yang bermanfaat menyangkut, solusi
yang optimal yang jarang dimungkinkan atau bahkan yang dapat dibuktikan, karena
berbagai pertimbangan mengikuti:
1. Optimasi diperlukan untuk mempertimbangka semua alternatif kemungkinan
2. Optimasi memerlukan pembuat keputusan yang mempunyai data yang relevan
tentang penjualannya
3. Optimasi bergantung pada waktu yang mendasari pendapat bahwa optimun
tidaklah perlu pada saat yang berikutnya

3. Productive Systems
Sebelumnya digambarkan bahwa manajemen operasi secara lansung terkait
dengan sistem produktif. Tujuan dari suatu sistem produktif adalah suatu pemikiran
sebagai suatu komponen yang fungsinya adalah mengubah bentuk beberapa masukan
kedalam beberapa keluaran yang diinginkan. Beberapa perubahan bentuk yang
berlangsung adalah:
a. Physical, as in manufacturing
b. Locational, as in transportation
c. Exchange, as in retailing
d. Storage, as in warehousing

4. Life Cycle Approach
Didalam pendekatan Life Cycle, beberapa kunci pengambilan keputusan
ditunjukkan dengan sebuah lingkaran pendekatan yang merupakan suatu proses yang
dinamik, yang mana salah satu phase dari Life Cycle kemungkinan terjadi secara
bersamaan. Tentu saja banyak perusahaan yang mengalokasikan porsi yang sangat besar
dalam membangun program penelitian dan pembangunan staff. Kenyataannya dalam
memperkenalkan produk baru, sebagai contoh kemungkinan pengulangan sistem kembali
ke produk dasar mendesain, mengikuti aktifitas proses seleksi, desain sistem baru,
staffing, dan start-up.

BIRTH
of the system
Product Design and
Process Selection

What are the goals of the firm?
What product or service will be offered?
What is the form and appearance of the product?
Technology, how should the product be made?
What the capacity do you need?
Where should the facility be located?
What physical arragement is best to use?

Design
of the system

How do you maintain desired quality?
How do you determine demand for the product or service?
What job is each worker to perform?
How will the job be performed, measured; how will the
workers be compensated?

StartUp

How do you get the system into operation?
Of the system

How long will it take reach desired rate of output?

The system in

How do you maintain system?

Steady state

How can you improve system?

Termination

How does the system die?

Of the system

What can be done to salvage resource?

Key Decisions in the lifa of a productive system

5. Manajemen Operasi dan Keahlian Bisnis Lain
Manajemen Operasi diperlukan dibeberapa keahlian lainya, bukan hanya
menjawab pertanyaan dasar yaitu berapa banyak produk dan jasa yang dapat dihasilkan
tapi efek dari manajemen operasi pada bidang bisnis didunia nyata.
Akuntan, baik itu secara internal maupun eksternal terhadap perusahaan, haruslah
memahami secara benar dasar dari manajemen inventory, capacity utility, dan standar
tenaga kerja didalam menyusun keakuratan data biaya, performa audit, dan
mempersiapkan laporan keuangan
Manager Keuangan, dapat menggunakan konsep inventory dan kapasitas dalam
menyusun capital investment dan peramalan dari cash flow dalam management current
asset. Ahli pemasaran memerlukan untuk memahami apa yang perusahaan harus lakukan
didalam hubungannya dengan konsumen, customization produk, dan memperkenalkan
produk baru.

Bab II. DESIGN PRODUK

Perencanaan Produk merupakan salah satu variabel penting dalam kegiatan operasional.
Strategi Produk merupakan suatu strategi yang dilaksanakan oleh suatu perusahaan
terkait dengan produk yang dipasarkan. Jasa merupakan produk yang tidak berwujud,
yang biasanya berupa pelayanan yang dibutuhkan oleh konsumen, misalnya : Bank,
Bandara Udara, Palang Merah Indonesia, Perusahaan Konsultasi, dsb.
Ada empat area pembahasan dari manajemen operasi, yaitu
1. Produk adalah kombinasi antara barang dan jasa yang disajikan oleh sistem
produktif.
2. Teknologi Informasi adalah langkah-langkah fisik dimana sistem produktif
menciptakan barang dan jasa tersebut.
3. Operasi dan Sistem Kontrol adalah manajemen dan sistem pendukung yang
diperlukan untuk mengkoordinir proses-proses perubahan
4. Workforce adalah para karyawan yang mana memiliki kewajiban dalam
menyelesaikan proses transformasi

1. Desain Produk Dan Siklus Hidup Produk
Kehidupan produk terbagi atas empat fase, yaitu fase perkenalan, pertumbuhan,
kematangan dan penurunan. Terlepas dari panjangnya siklus hidup produk, tugas manajer
operasi tetap sama yaitu mendesain sebuah sistem yang membantu mengenalkan produk
baru dengan sukses. Jika fungsi operasi tidak berjalan secara efektif maka perusahaan
mungkin dibebani dengan produk yang tidak bisa diproduksi secara efisien atau bahkan
tidak dapat diproduksi lagi.

2. Desain Produk Dan Pengembangan Produk
Sebuah strategi produk yang efektif menghubungkan dengan arus kas, dinamika
pasar, siklus hidup produk, kemampuan organisasi. Sebuah perusahaan harus mempunyai
dana untuk mengembangkan produk, memahami perubahan yang terjadi, potensi dan
sumber daya. Konsep produk dikembangkan dari sumber yang bervariasi, yang berasal
dari dalam dan luar perusahaan. Konsep yang dapat lolos pada tahapan ide produk,
berproses melalui berbagai tahap, dengan pengkajian terus menerus, umpan balik dan
evaluasi dalam lingkungan sangat partisipatif, untuk meminimunkan kegagalan adapun
gambar dari langkah langkah desain produk mulai dari ide sampai menjadi produk.
Untuk mengembangkan sebuah sistem dan struktur organisasi yang efektif, telah
ditambahkan beberapa teknik penting untuk merancanga suatu produk yaitu :


Desain yang tangguh
o Desain yang tangguh berarti desain sedemikian rupa sehingga sedikit
variasi pada produksi atau perakitan tidak berdampak banyak pada produk


Desain Modular
o Bagian atau komponen sebuah produk dibagi menjadi komponen yang
dengan mudah dapat ditukar atau digantikan. Desain modular menawarkan
fleksibilitas pada produksi dan pemasaran.



computer-aided design (CAD)
o Penggunaan sebuah komputer secara interaktif untuk mengembangkan dan
mendokumentasikan sebuah produk



computer-aided manufacturing (CAM)
o Penggunaan teknologi informasi untuk mengendalikan mesin.



Teknologi Virtual Reality
o Teknologi virtual reality merupakan bentuk komunikasi secara tampilan
dimana gambar mengantikan benda aslinya, tetapi masih memungkinkan
pengguna untuk menanggapi secara interaktif



Analisis Nilai
o Merupakan kajian dari produk sukses yang dilakukan selama proses
produksi



Desain yang Ramah Lingkungan
o Kepekaan terhadap permasalahan lingkungan yang sangat luas pada proses
produksi

3. Proses Seleksi
Proses seleksi memerlukan satu rangkaian keputusan yang mencakup kelayakan
teoritis bagaimana membuat suatu produk, pengolahan system yang alami, peralatan
spesifik yang digunakan, dan kemana produk secara spesifik akan diarahkan. Keputusankeputusan tersebut terdiri dari: major technological choice, minor technological choice,
specific equipment choice, dan specific process flow choice. Untuk lebih jelasnya dapat
kia lihat pada gambar dibawah ini:
General Process

Decision

Decisions

Decisions

Decisions

Problem

Variabels

Aid

Transformation

Produc choice

Technical Specialist

Major
Technological

laws of physics,
Choice

Potential

chemistry
state of scientific
knowledge

Minor
Technological

Selecting among

state of the art in

alternative

equipment

Mathematical programs

transformation
Choice

process

and techniques

Long-Run Forecast

Primary task of
oranization

Specific component

Selecting specific

Choice

Desired output level

Equipment

Industry reports
medium range forecast

Process Flow

Selecting

Choice

Production

existing layout

Asembly Chart

Routings

Homogenistic product

Route Sheetd
Flow Process

Major Technological Choice pertanyaan dasarnya adalah, dapatkah produk
dibuat- apakah ada teknologi untuk memproduksi sebuah produk didalam pembahasan?
Sekalipun hanya dalam erminologi probabilistik, suatu organisasi dapat memilih suatu
produk. Dan itu harus dijawab secara meyakinkan sebelum masuk ke proses produksi.
Karena perkembangan teknologi yang sangat cepat maka sebuah perusahaan
harus mengetahui tentang pemilihan teknologi yang tepat didalam proses produksi.
Didalam industri yang semakin kompetitif manager prodeuksi haruslah memilih banyak
variabel spesialis teknik didalam penentuan teknologi yang digunakan sampai pemilihan
Minor Technological Choice dibuat.
Minor Technological Choice operasi manufaktur yang umum didalam merubah
beberapa material menjadi suatu keluaran atau output, dapat digolongkan kedalam tiga
jenis proses, dengan pelihan terakhir dapat menjadi lebih baik sedikit banyak ditentukan
oleh keputusan teknologi yang akan digunakan. Ketiga jenis proses tersebut adalah:
1. Continuos Processes adalah suatu proses yang harus dilaksanakan selama 24
jam sehari untuk menghindari biaya shutdown dan startup yang mahal.
2. Repetitive Processes adalah materi produksi mengikuti rangkaian produksi
yang sama ketika materi operasi yang sebelumnya.
3. Intermittent Processes adalah dimana materi diproses yang sering disebut
sebagai spesifikasi pelanggan.
Specific equipment choice ini adalah suatu perbandingan kunci yang harus
dibuat sebelum memilih specific equipment. Pilihan yang tidak hanya melibatkan suatu
keputusan investasi penting tetapi boleh juga menetapkan baas pengoperasian sistem
produksi jangka waktu panjang atau masa yang akan datang
Process Flow Choice adalah tahap terakhir dalam pembahasan ini, proses
pertimbangan terakhir tentang komponen yang spesifik dan pilihan teknologi. Kecuali
jika aliran produk sampai kepabrik, sukar untuk menentukan jenis dan jumlah mesin
memerlukan suatu proses dan aliran proses tidak sama dengan pilihan yang lain itu
terulang ketika bauran produk dan keluaran berubah.

Bab III. STRATEGI OPERASI BARANG DAN JASA
1. Pengertian Misi Perusahaan
Perusahaan yang beroperasi seharusnya mempunyai suatu misi sehingga bisa mengetahui
arah tujuan yang ingin dicapai. Misi dapat diartikan sebagai :
1. Alasan pendirian organisasi
2. Memberian batasan dan focus.
3. Menjawab pertanyaan tentang, apa yang akan diberikan kepada masyarakat?
Adapun misi perusahaan yang ditetapkan, diantaranya sangat ditentukan factor
lingkungan, konsumen, nilai dan filosofi yang berlaku, pertumbuhan perusahaan, citra di
masyarakat.
2. Misi Perusahaan
Tujuan/dasar pemikiran yang melandasi keberadaan suatu organisasi.Pernyataan misi
menghasilkan batasan dan fokus organisasi serta konsep dalam menjalankan perusahaan,
dimana misi menyatakan adanya suatu organisasi.
Contoh: Hard Rock Café
Misi: menyebarkan jiwa Rock ‘n’ Roll dengan menyajikan hiburan dan makanan
istimewa. Berjanji menjadi anggota masyarakat yang berpengaruh, menyumbangkan dan
menawarkan kepada keluarga Hard Rock lingkungan kerja yang menyenangkan, sehat,
serta terpelihara dengan tetap menjamin keberhasilan jangka panjang.

Untuk dapat mencapai misi yang telah ditetapkan dengan efektif dan efisien maka
organisasi perlu menetapkan strategi tertentu. Oleh karena itu strategi dapat diartikan
sebagai:


Rencana tindakan untuk mencapai misi.



Memperlihatkan bagaimana misi akan dicapai



Setiap perusahaan mempunyai strategi bisnis



Area fungsional mempunyai strategi

3. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi
Misi : rumusan tentang fungsi2 pokok dalam suatu organisasi,yg terkait dengan
pemenuhan kebutuhan masyarakat sehingga menjadi alasan dari keberadaan organisasi
tersebut.
Misi : latar belakang keberadaan organisasi
Misi : inti dari strategi
Contoh Misi :
Circle K : memuaskan kebutuhan pelanggan dengan menyediakan berbagai
barang dan jasa di berbagai tempat
American Red Cross : meningkatkan mutu hidup manusia, meningkatkan
kesadaran diri dan perhatian pada orang lain, dan membantu orang-orang
mencegah, siap siaga dan mengurangi keadaan darurat
4. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi
Strategi : rencana aksi organisasi untuk mencapai misi
Secara konseptual misi organisasi (bisnis) dapat dicapai dengan 3 cara :
Diferensiasi  Berbeda; Lebih baik
Biaya  Lebih murah (kualitas std)
Fokus? Delivery lebih cepat
Tugas manajer operasi/produksi : menterjemahkan menjadi tugas-tugas yang dapat
diwujudkan secara tuntas
Strategi operasi adalah suatu fungsi yang menetapkan keseluruhan arah atau daya dorong
untuk mengambil keputusan.
Menurut Jay Heizer dan Barry Render (2009:51), perusahaan mencapai misi mereka melalui
tiga cara yakni:


Bersaing dalam diferensiasi.

Diferensiasi berhubungan dengan penyajian sesuatu keunikan. Diferensiasi harus diartikan
melampaui ciri fisik dan atribut jasa yang mencakup segala sesuatu mengenai produk atau
jasa yang mempengaruhi nilai dimana konsumen dapatkan darinya.


Bersaing dalam biaya.

Kepemimpinan biaya rendah berarti mencapai nilai maksimum sebagaimana yang diinginkan
pelanggan. Hal ini membutuhkan pengujian sepuluh keputusan manajemen operasi dengan
usaha yang keras untuk menurunkan biaya dan tetap memenuhi nilai harapan pelanggan.
Strategi biaya rendah tidak berarti nilai atau kualitas barang menjadi rendah.



Bersaing dalam respons

Keseluruhan nilai yang terkait dengan pengembangan dan pengantaran barang yang tepat
waktu, penjadwalan yang dapat diandalkan dan kinerja yang fleksibel. Respons yang
fleksibel dapat dianggap sebagai kemampuan memenuhi perubahan yang terjadi di pasar
dimana terjadi pembaruan rancangan dan fluktuasi volume.
Tiga strategi yang ada masing-masing memberikan peluang bagi para manajer operasi
untuk meraih keunggulan bersaing. Keunggulan bersaing berarti menciptakan sistem yang
mempunyai keunggulan unik atas pesaing lain. Idenya adalah menciptakan nilai pelanggan
(customer value) dengan cara efisien dan efektif.

Visi ini harus diintegrasikan dengan strategi bisnis, dan seringkali,tetapi tidak selalu
direfleksikan dalam perencanaan formal.
Strategi operasi seharusnya menghasilkan suatu pola pengambilan keputusan operasi
yang konsisten dan suatu keunggulan bersaing bagi perusahaan.
Analisis Eksternal meliputi :
kebutuhan konsumen, teknologi baru, perubahan social, perubahan ekonomi,
persaingan, perubahan undang-undang, peruban politik dan factor lainnya di luar
perusahaan yang berdamapak terhadap perusahaan secara langsung maupun tidak
langsung.
Analisis Internal meliputi :
bahan baku, overhead, tenaga kerja, manajemen serta kondisi di dalam
perusahaan yang bersangkutan.
5. Isu-isu Strategis operasi
Dapat berasal dari :
Penelitian yang dilakukan oleh para pakar dan ahli yang berkaitan dengan bidang
ilmu masing-masing.
Prekondisi untuk implementasi strategi
ada beberapa kondisi sebelumnya yang perlu dianalisis diantaranya adalah:
Kekuatan dan kelemahan dari para pesaing yang sudah ada maupun
pendatang baru, barang substitusi, perjanjian dengan para supplier maupun
distributor.
Berbagai masalah lingkungan, teknologi, peraturan, ekonomi, politik,
social yang sekarang berlangsung maupun yang akan dating.
PLC (Product Life Cycle) datau daur hidup produk yang mungkin akan
menjadi batasan strategi operasional
Input yang tersedia dalam perusahaan maupun dalam manajemen
operasional.
Koordinasi strategi manajemen operasional dengan strategi fungsional
lainnya.
―

Dinamika, adanya berbagai perubahan dalam organisasiakan memyebabkan
strategi menjadi dimanis. Perubahan tersebut bisa terjadi di berbagai
wilayah termasuk sumber daya manusia, keungan, teknologi, siklus hidup
produk.

6. Isu-Isu Strategi Operasi
Mengembangkan dan mengimplementasikana strategi, adabeberapa tahapan yang perlu
dilakukan dalam mengembangkan dan mengimplementasikan strategi yaitu:


Identifikasi Faktor Kunci Sukses



Membangun organisasi



Menyelaraskan manajemen operasional dengan kegiatan lain
7. Penerapan Strategi

Analisis Lingkungan : identifikasi tantangan, peluang, kelemahan
dan kekuatan; memahami lingkungan, pelanggan, industri dan
pesaing
Menentukan Misi: menyatakan latarbelakang organisasi dan
mengidentifikasi nilai yang diciptakannya
Membentuk Strategi: membangun keunggulan kompetitif,
HARGA, FLEKSIBILITAS, DESAIN/VOLUME, DELIVERI, KEANDALAN,
LINI PRODUK
Menerapkan Strategi Utama dan Membentuk Strategi Bidang
Fungsional

Pemasaran


Keuangan

Mutu : harapan pelanggan &
kinerja
 Produk:
pesanan/standarisasi
 Proses : ukuran fasilitas;
teknologi
 Lokasi : dekat

Operasi/Produksi

1. Tata Letak : sel
kerja/perakitan
2. Persediaan: pemesan
kembali
3. Pembekalan: pemasok
tunggal?
4. Penjadwalan: produksi
Bab IV. PERAMALAN
Setiap perusahaan memerlukan perkiraan atau peramalan masa depan untuk
membuat keputusan dalam merencanakan kegiatan. Metode peramalan akan membantu
mengadakan pendekatan analisa terhadap tingkah laku atau pola dari data yang lalu, sehingga
dapat memberikan cara pemikiran, pengerjaan dan pemecahan yang sistematis dan pragmatis,
serta memberikan tingkat keyakinan yang lebih besar atas ketepatan hasil ramalan yang
dibuat.

1. Pengertian Peramalan
Ada beberapa pengertian peramalan (forecasting) menurut para ahli, antara lain:


Jay Heizer dan Barry Render (2009:162), peramalan adalah seni atau ilmu untuk
memperkirakan kejadian di masa depan dan melibatkan pengambilan data historis
dan memproyeksikannya ke masa mendatang dengan suatu bentuk model matematis.



Singgih Santoso (2009:8), peramalan adalah kegiatan yang bersifat teratur, berupaya
memprediksi masa depan dengan menggunakan tidak hanya metode ilmiah, namun
juga mempertimbangkan hal-hal yang bersifat kualitatif.



Manahan P. Tampubolon (2004:40), peramalan adalah penggunaan data untuk
menguraikan kejadian yang akan datang di dalam menentukan sasaran yang
dikehendaki.



Eddy Herjanto (2004:116), peramalan adalah proses suatu variabel (kejadian) di masa
datang dengan data variabel yang bersangkutan pada masa sebelumnya.



Menurut

Arman

Hakim

Nasution

(2006:235),

peramalan

adalah

proses

memperkirakan berapa kebutuhan di masa datang yang meliputi kebutuhan dalam
urusan kuantitas, kualitas, waktu dan lokasi yang dibutuhkan dalam rangka
memenuhi permintaan barang atau jasa.
Jadi, peramalan adalah suatu teknik peramalan kejadian di masa depan yang
menggunakan model matematis yang melibatkan data masa lalu.

2. Jenis – Jenis Peramalan
Peramalan dapat dibagi menjadi empat (4) tipe dasar, yaitu peramalan kualitatif,
analisis time series, regresi linear (trend dan musiman), serta simulasi.
Untuk melakukan peramalan diperlukan enam (6) komponen permintaan, yaitu:
1. Permintaan rata-rata dalam satu periode
2. Trend
3. Pengaruh musiman
4. Unsur-unsur siklus pengaruh kegiatan ekonomi jangka panjang
5. Variasi random (acak)
6. Autokorelasi
Menurut Jay Heizer dan Barry Render (2009:164), pada umumnya berbagai
organisasi menggunakan tiga jenis peramalan yang utama dalam perencanaan operasi di
masa depan:


Peramalan ekonomi (economic forecast) menjelaskan siklus bisnis dengan
memprediksikan tingkat inflasi, ketersediaan uang, dana yang dibutuhkan untuk
membangun perumahan, dan indikator perencanaan lainnya.



Peramalan teknologi (technological forecast) memperhatikan tingkat kemajuan
teknologi

yang dapat meluncurkan produk baru yang menarik, yang

membutuhkan pabrik dan peralatan baru.


Peramalan permintaan (demand forecast) adalah proyeksi permintaan untuk
produk atau layanan suatu perusahaan. Peramalan ini disebut peramalan penjualan
yang mengendalikan produksi, kapasitas, serta sistem penjadwalan dan menjadi
input bagi perencanaan keuangan, pemasaran, dan sumber daya manusia.

3. Metode Peramalan
Beberapa jenis peramalan kuantitatif :
Analisis Time Series, yaitu peramalan permintaan berdasarkan data historis. Metode time
series membuat peramalan dengan menggunakan asumsi bahwa masa depan adalah fungsi
dari masa lalu. Tujuannya untuk menentukan pola dalam deret data historis dan
menerjemahkan pola tersebut ke masa depan. Model ini memiliki 6 metode yaitu:
1. Rata-rata bergerak, metode ini digunakan dan bermanfaat apabila kita menggunakan
asumsi bahwa permintaan pasar lebih stabil sepanjang waktu. Secara matematis
ditunjukkan sebagai berikut:
2. Exponential smoothing, merupakan metode yang mudah dan efisiensi penggunaannya
bila dilakukan dengan komputer. Secara matematis ditunjukkan sebagai berikut:
Ft = Ft-1 + (At-1 – Ft-1)
Dimana:
Ft = ramalan baru
Ft-1 = ramalan sebelumnya
At-1 = permintaan aktual periode sebelumnya
α = konstanta penghalusan

3. Trend projection, digunakan dengan cara mencocokan garis tren ke rangkaian titik
data historis dan kemudian memproyeksikan garis itu ke dalam ramalan jangka
panjang menengah hingga jangka panjang. Secar a matematis ditunjukkan
sebagai berikut:
y = a + bX
Dimana:
y = nilai variabel yang dihitung untuk diprediksi (variabel tidak bebas)
a = perpotongan sumbu Y
b = kelandaian garis regresi
X = variabel bebas / waktu

4. Analisis Simple Moving Average, yaitu peramalan di mana setiap data mempunyai
bobot yang sama. Peramalan rata-rata bergerak menggunakan sejumlah data aktual
masa lalu untuk menghasilkan peramalan. Rata-rata bergerak berguna jika kita dapat
mengasumsikan bahwa permintaan pasar akan stabil sepanjang masa yang kita
ramalkan. Secara matematis, rata-rata bergerak sederhana (merupakan prediksi
permintaan periode mendatang) dinyatakan sebagai berikut:

dimana n adalah jumlah periode dalam rata-rata bergerak.

5. Analisis Weighted Moving Average, yaitu peramalan di mana setiap data
mempunyai bobot yang sama. Saat terdapat tren atau pola yang terdeteksi, bobot
dapat digunakan untuk menempatkan penekanan yang lebih pada nilai terkini. Praktik
ini membuat teknik peramalan lebih tanggap terhadap perubahan karena periode yang
lebih dekat mendapatkan bobot yang lebih berat. Pemilihan bobot merupakan hal
yang tidak pasti karena tidak ada rumus untuk menetapkan mereka. Oleh karena itu,
pemutusan bobot yang digunakan membutuhkan pengalaman. Rata-rata bergerak
dengan pembobotan atau rata-rata bergerak tertimbang dapat digambarkan secara
matematis sebagai berikut:

misalnya : untuk periode empat (4) bulan maka pembagian bobot empat (4) bulan
terakhir:
40 % untuk bulan yang terakhir
30 % untuk 2 bulan yang lalu
20 % untuk 3 bulan yang lalu
10 % untuk 4 bulan yang lalu
Dengan contoh:
Bulan 1

Bulan 2

100

Bulan 3

90

10

Bulan 4
95

Bulan 5
?

Untuk mengetahui bulan ke-5:
F5

= 0,40(95) + 0,30(105) + 0,20(90) + 0,10(100)

= 38 + 31,5 + 18 + 10 = 97,5
Asumsi belum bulan ke-5 penjualan berubah menjadi 110, bagaimana peramalan
bulan ke-6?
F6

= 0,40(110) + 0,30(95) + 0,20(105) + 0,10(90)

= 44 + 28,5 + 21 + 9 = 102,5
6. Analisis Exponential Smoothing, yaitu analisis peramalan yang hanya
memerlukan tiga (3) data, yaitu
1. Perkiraan yang paling akhir
2. Permintaan Aktual yang terjadi
3. Alfa konstan
Penghalusan eksponensial merupakan metode peramalan rata-rata bergerak dengan
pembobotan yang canggih tetapi masih mudah digunakan. Metode ini menggunakan
pencatatan data masa lalu yang sangat sedikit. Rumus penghalusan eksponensial
dasar dapat ditunjukkan sebagai berikut:

Ft = peramalan baru
Ft-1 = peramalan sebelumnya
α = konstanta penghalusan (pembobotan) (0 ≤α≤ 1)
At-1 = permintaan aktual periode lalu
Konstanta penghalusan untuk penerapan di bidang bisnis biasanya berkisar dari 0,05
hingga 0,5. Pendekatan penghalusan eksponensial mudah digunakan dan telah
berhasil diterapkan pada hampir setiap jenis bisnis. Walaupun demikian, nilai yang
tepat untuk konstanta penghalusan dapat membuat diferensiasi antara peramalan yang
akurat dan yang tidak akurat. Nilai α yang tinggi dipilih pada saat rata-rata cenderung
berubah. Nilai α yang rendah digunakan saat rata-rata cukup stabil. Tujuan pemilihan
suatu nilai untuk konstanta penghalusan adalah mendapatkan peramalan yang akurat.

Bab V. FINANCIAL ANALYSIS
1. Konsep dan Definisi
Beberapa konsep dalam membuat keputusan investasi, yaitu:
a. Fixed Costs (Biaya Tetap)
Fixed Costs merupakan biaya bersifat tetap pada berbagai tingkat output.
Misalnya, biaya sewa, biaya depresiasi, biaya asuransi, biaya gaji, dan
sebagainya.
b. Variable Costs (Biaya Variabel)
Variable Costs merupakan biaya-biaya yang berfluktuasi sesuai perubahan tingkat
output. Misalnya, biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung.
c. Sunk Cost
Sunk Cost merupakan biaya yang tidak mempengaruhi pengambilan keputusan,
sehingga biaya ini tidak diperhitungkan dalam keputusan investasi. Terdapat dua
tipe biaya ini, yaitu:


Past expenditures, yaitu biaya yang tidak berpengaruh pada pengambilan
keputusan.



Biaya

yang secara

umum

sama pada semua alternative

yang

dipertimbangkan.
d. Opportunity Cost (biaya kesempatan)
Opportunity cost merupakan besarnya keuntungan yang hilang sebagai akibat
memilih berbagai investasi.
Misalnya:
Suatu perusahaan mempunyai dua alternative investasi, yaitu investasi A dan B.
kedua invkestasi tersebut membutuhkan dana investasi $ 100.000. keuntungan
(return) yang dihasilkan, yaitu investasi A $25,000 dan B $23,000. sehingga
besarnya keuntungan yang hilang (opportunity cost) sebesar $2,000.
e. Risk and expected value
merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari investasi karena kondisi yang
akan datang tidak dapat diprediksi. Untuk mengetahui nilai yang diharapkan
(expected value), maka digunaka formula sebagai berikut:

Expected Value =

Expected
outcome

X

Probability that
actual outcome

Contoh:
Investasi A: $25,000 X 0.80 = $20,000
Investasi B: $23,000 X 0.90 = $20,700
Jadi

investasi B lebih baik dari investasi A dengan selisih tingkat

keuntungan $700.
f. Economic Life
merupakan estimasi berapa lama umur ekonomis suatu aktiva. Asumsikan bahwa
suatu mesin mempunyai umur ekonomis 10 tahun dari masa pembelian. Secara
ekonomi dan efisien, maka perusahaan harus mengganti mesin itu pada tahun ke
10.
g. Depreciation
merupakan prosedur akuntansi yang digunakan secara periodik untuk mengurangi
nilai suatu aktiva tetap (fixed assets). Bentuk lain pengurangan nilai suatu aktiva
yaitu amortization. Depresiasi menghitung nilai aktiva berwujud (tangible assets),
sedangkan amortisasi menghitung nilai aktiva tak berwujud (intangible assets).
Terdapat beberapa metode depresiasi, yaitu:


Straight-line method



Sum-of-years-digits method



Decline-balance method



Double-decline-balance method

Besarnya tarif pajak yang tergambar dalam income statement akan mempengaruh
besarnya laba setelah pajak (Earning After Tax/EAT). Semakin tinggi tarif pajak, maka
semakin kecil EAT yang diperoleh perusahaan.
Cash Management dan Budgeting
Kas merupakan salah satu pos dalam aktiva lancar (current asset) yang paling
likuid. Besarnya jumlah kas dalam perusahaan harus optimal. Ini berarti, jumlah kas
tersebut tidak terlalu banyak dan juga tidak terlalu sedikit.
Jumlah kas yang terlalu banyak menyebabkan banyak dana mengaggur (iddle
money). Sebaliknya, jumlah kas yang terlalu kecil akan mengganggu operasi perusahaan.
Oleh karena itu, maka diperlukan pengelolaan kas (cash management).
Sebagai bagian dari pengelolaan kas, maka anggaran kas (cash budget) mempuyai
peranan penting, misalnya sebagai alat perencanaan kerja, pengkoordinasian kerja, dan
pengawasan kerja. Anggaran kas menunjukkan berapa jumlah kas masuk (cash in flow)
dan jumlah kas keluar (cash out flow), sehingga dapat diketahui apakah kas dalam
kondisi defisit atau surflus.
2. Break-Even Analysis
Analisis Break-even digunakan untuk menentukan volume penjulan baik dalam dollar
maupun unit yang menunjukkan perusahaan tidak mengalami keuntungan dan kerugian.
Formula yang digunakan untuk menentukan BEP dalam unit, yaitu:
Total fixed cost
Break-even point in units =
Unit price – Variable cost per unit
Contoh:
Harga jual suatu produk adalah $10, variable cost adalah $6 per unit, dan total
fixed cost $1,000. dari kasus ini, BEP dalam unit penjualan, yaitu:
TFC
Break – even point in units =

$1.000
=

P-VC

= 250 unit
$10 - $6

Sedangkan formula yang digunakan untuk menentukan BEP dalam dollar, yaitu:
Break-even point in dollars =

Total fixed cos t
Variabel cos t
1
unit price

Dengan contoh yang sama pada kasus di atas, maka BEP dalam dollar sebagai berikut:
Break-even point in dollars =

1,000
= $2,500
6
1
10

setelah nilai BEP unit dan dollar diketahui, maka grafik BEP-nya sebagai berikut:
Penghasilan
(000)
Rp

Biaya
TR
Daerah Laba
TC
BEP

2,500
Daerah Rugi
FC

Kuantitas
(Unit)

0
250

3. Tingkat Suku Bunga
Ada dua nilai waktu dari uang, yaitu compound value dan present value.
Formula yang digunakan menghitung Compound value, yaitu:
Vn = P1(1+i)n
Sedangkan formula yang digunakan menghitung present value:
V
P =
(1+i)n
Dimana:
Vn = Future value
P1 = present value
i = tingkat bunga
n = periode

4. Metode-metode Penilaian Investasi
Terdapat beberapa metode yang digunakan dalam penilaian investasi, yaitu
payback method, net present value, dan internal rate of return.
Payback method
Metode payback merupakan metode yang mendasarkan pada jumlah tahun yang
diperlukan untuk mengembalikan investasi awal. Suatu usulan investasi dianggap layak
jika hasil perhitungan payback periode lebih kecil dari umur investasi.
Net present value (NPV)
Merupakan metode yang mendasarkan pada nilai sekarang dari pengembalian
masa depan yang didiskontokan pada tarif biaya modal (cost of capital). Suatu investasi
dianggap layak jika NPV lebih tinggi dari nilai investasi. Jika terdapat dua investasi
dengan nilai investasi sama, maka dipilih investasi yang memberikan NPV terbesar.
Internal rate of return (IRR)
Merupakan metode yang didasarkan pada tingkat suku bunga yang
menyeimbangkan nilai sekarang dari pengembalian masa depan dengan total biaya
investasi. Suatu usulan invesatsi dianggap layak, jika nilai IRR lebih tinggi dari biaya
modal (cost of capital).

Bab VI CAPACITY PLANNING AND FACILITY LOCATION
1. Definisi Kapasitas
Definisi

kamus

dari

kapasitas

adalah

kemampuan

untuk

menangani,menerima,menyimpan atau menunjang. Dalam sebuah pengertian bisnis
secara umum kapasitas adalah frekwensi terbanyak yang terlihat pada jumlah output pada
sebuah system yang kapabel untuk menghasilkan pada sebuah waktu tertentu. Sebuah
pandangan manajemen operasi memodifikasi definisi ini yaitu penjumlahan pada factorfaktor yang menentukan

output yang dihasilkan . Artinya, ketika kita melihat

kapasitas,manajer operasi butuh untuk melihat pada sumber daya input dan output produk
. Alasannya adalah , untuk kegunaan perencanaan, nyata (atau efektifitas) kapasitas
adalah tergantung atas apa yang akan diproduksi. Sebagai contoh, sebuah perusahaan
yang membuat produk yang multiple tak dapat dihindari dapat memproduksi lebih dari
satu jenis daripada sesuatu dengan tingkatan input-input sumberdaya.
Jadi, ketika manajemen pabrik mungkin menyatakan bahwa fasilitas mereka
memiliki 10.000 jam kerja yang tersedia tiap tahun, mereka juga berpikir bahwa jam
kerja itu dapat digunakan untuk membuat 50.000 barang X dan 20.000 barang Y (atau
apa yang lebih disukai, beberapa kombinasi X dan Y.. Ini merefleksikan bahwa
pengetahuan mereka pada apa teknologi terbaru mereka dan input tenaga kerja dapat
memproduksi dan kombinasi produk diperlukan dari sumberdaya itu.
Sebuah manajemen operasi juga melihat dampak dimensi waktu kapasitas. Dari
sudut pandangan ini , kapasitas pada umumnya dibedakan antara perencanaan kapasitas
jangka pajang , jangka menengah dan jangka pendek. Secara lebih terperinci, pembedaan
perencanaan kapasitas atas dasar lama waktu dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Perencanan kapasitas jangka panjang (long range)- lebih dari satu tahun.
Dimana sumber daya – sumber daya produktif memakan waktu lama untuk
memperoleh atau menyelesaikannya, seperti bangunan, peralatan atau
fasilitas. Perencanaan kapasitas jangka panjang memerlukan partisipasi dan
persetujuan manajemen puncak
2. Perencanaan kapasitas jangka menengah (intermediate range)- rencanarencana bulanan atau kuartalan untuk 6 sampai 18 bulan yang akan dating.
Dalam hal ini, kapasitas dapat bervariasi karena alternative-alternatif
seperti penarikan tenaga kerja, pemutusan kerja, peralatan peralatan baru,
sub contracting dan pembelian peralatan-peralatan bukan utama.
3. Perencanaan kapasitas jangka pendek- kurang dari satu bulan . Ini
dikaitkan pada proses penjadwalan harian atau mingguan dan menyangkut
pembuatan penyesuaian – penyesuaian untuk menhapuskan perbedaan
antara keluaran yang direncanakan dan keluaran nyata. Keputusan
perencanaan

mencakup

alternative-alternatif

seperti

kerja

lembur,

pemindahan personalia, penggantian routing produksi.

2. Konsep-Konsep Penting Kapasitas
Best Operating Level (tingkat pengoperasian terbaik)
Waktu menimbulkan masalah lain dalam konsep kapasitas. Seorang manajer yang
membicarakan tentang kapasitas akan membicarakan kuantitas keluaran dalam periode
waktu tertentu, tetapi berapa lama ? Setiap perusahaan akan berbeda-beda dalam
menentukan berapa lama tingkat keluaran yang harus dicapai. Sebagai contoh, bila kita
mengatakan bahwa suatu pabrik mempunyai kapasitas X unit, kita tidak mengetahui
apakah dicapai dalam satu hari atau enam bulan. Untuk menghindari masalah ini , konsep
tingkat pengoperasian terbaik (best operating level) perlu digunakan. Ini merupakan
tingkat kapasitas untuk mana proses dirancang dan merupakan volume keluaran dimana
biaya rata-rata per unit adalah minimum, seperti ditunjukkan dalam gambar dibawah ini
Economies of Scale
Economies berarti penghematan biaya-biaya produksi atau kenaikan produktitivitas.
Dalam perencanaan kapasitas, kita perlu mempertimbangkan factor-faktor yang
digolongkan dalam apa yang disebut economies of scale atau sering pula dinamakan
factor-faktor yang mengakibatkan increasing returns to scale. Faktor- factor yang disebut
economies of scale ini memungkinkan operasi-operasi perusahaaan untuk memproduksi
produk atau jasa secara massa. Bila perusahaaan memperbesar skala pabrik dengan
menaikkan volume produksi melalui penambahan kapasitas pabrik, maka kita dapat
bayangkan adanya kemungkinan peningkatan produkktivitas. Sebagai contoh, dengan
mesin-mesin yang lebih besar biaya produksi per unit menurun;atau semakin besar skala
skala perusahaan semakin besar kemungkinan mengadakan pembagian kerja di dalam
perusahaan; dan sebagainya. Faktor-Faktor ini akan mengakibatkan kenaikan
produktivitas atau penurunan biaya per unit keluaran.
Lokasi Fasilitas
Lokasi fasilitas adalah satu dari banyak keputusan penting sebuah perusahaan untuk
dibuat. Sebuah kesalahan letak mesin dapat segera dipindahkan dengan biaya relative
kecil. Tetapi sebuah keslahan pabrik, dapat berpengaruh pada tingginya biaya-biaya yang
signifikan dalam jangka panjang. Hicks dan Kumtha memberikan hipotesis, yaitu : Lebih
banyak kesalahan perencanaan fasilitas (pabrik,departemen,mesin), lebih banyak biaya
akan terjadi, paling sedikit itu harus diubah, dan lebih lama akan menmpengaruhi operasi.
Pemilihan lokasi berarti menghindari sebanyak mungkin seluruh segi-segi negative dan
mendapatkan lokasi dengan paling banyak factor –faktor positif.
Penentuan lokasi yang tepat akan meminimumkan “beban” biaya (investasi dan
operasional) jangka pendek maupun jangka panjang.Perusahaan sering

membuat

kesalahan –kesalahan dalam pemilihan lokasi dan tempat fasilitas-fasilitas produksinya.
Tanpa perencanaan yang tepat, perusahaaan akan beroperasi dengan tidak efisien dan
efektif. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan perlu lebih berhati-hati dan melakukan
analisa-analisa lebih baik, agar kesalahan-kesalahan yang mungkin dibuat dapat
diperkecil atau bahkan dihilangkan sama sekali.
Metode-metode pemilihan lokasi pabrik :
1. Linear Programming, dalam hal ini digunakan metode transportasi yaitu suatu
teknik riset operasi yang dapat sangat membantu dalam pembuatan keputusankeputusan lokasi pabrik atau gudang. Metode ini terutama digunakan bila
perusahaan yang mempunyai beberapa pabrik dan beberapa gudang bermaksud
menambah kapasitas satu pabriknya atau realokasi pelayanan dari setiap pabrik
serta penambahan pabrik atau gudang baru. Metode transportasi memang suatu
proses”trial and error” tetapi dengan mengikuti aturan-aturan yang pasti sampai
menghasilkan penyelesaian dengan biaya terendah. Beberapa alternative metode
ini adalah metode sudut kiri atas (northwest corner atau stepping stone” metod)
MODI (modified distribution method) dan VAM (Vogels Approximation
Method).
2. Metoda Grid dalam Penentuan Lokasi
Metode ini juga memusatkan perhatiannya pada pencarian lokasi yang
meminimumkan biaya transportasi antar fasilitas baru dan berbagai fasilitas yang
sudah ada (exixting), sumber-sumber suplai dan pasar-pasar. Berbagai metoda
“grid” menetapkan suatu jaringan dengan koordinat-koordinat horizontal dan
vertical tertentu untuk setiap pabrik yang sudah ada dan memecahkannya secara
analitik untuk penentuan koordinat-koordinat yang paling baik bagi pabrik baru
Konsep yang mendasari teknik ini adalah mencari lokasi pusat gaya berat
atau pusat keseimbangan yang akan memberikan beban biaya transportasi yang
seimbang untuk mengangkut bahan mentah disediakan setiap sumber dan barang
jadi yang dijual ke setiap pasar. Lokasi ini akan memberikan beban biaya yang
sama besarnya kepada masing-masing sumber dan tujuan. Atau dengan kata lain ,
teknik “grids” akhirnya bermaksud untuk mencapai suatu equilibrium:equilibrium
ini akan merupakan pusat gaya berat atau pusat ton – mil.

BAB VII LINEAR PROGRAMMING

1. Definisi Linear Programming
Linear Programming adalah sebuah tekhnik matematik yang didesain untuk membantu
para manajer operasi dalam merencanakan dan membuat keputusan yang diperlukan
untuk mengalokasikan sumber daya.
Beberapa contoh jumlah permasalahan dimana LP telah berhasil diterapkan dalam bidang
manajemen operasi adalah:
1. Penjadwalan bus sekolah untuk meminimalkan jarak perjalanan total untuk
mengantar dan menjemput para pelajar.
2. Mengalokasikan unit-unit jaga polisi ke daerah yang memiliki tingkat kejahatan
tinggi untuk memaksimalkan waktu respon
3. penjadwalan kasir untuk memenuhi kebutuhan harian, selagi meminimalkan total
biaya tenaga kerja.
4. Memilih bauran produk pada suatu pabrik untuk memanfaatkan penggunaan
mesin dan jam kerja yang tersedia sebaik mungkin, selagi memaksimalkan laba
perusahaan
5. Pemilihan bauran komposisi makanan untuk menghasilkan kombinasi makanan
dengan biaya minimal
6. Menentukan sistem distribusi yang akan meminimalkan biaya pengiriman total
dari beberapa gudang ke beberapa lokasi pasar
7. Membuat suatu jadwal produksi yang akan mencukupi permintaan di masa datang
akan suatu produk perusahaan dan pada saat yang bersamaan meminimalkan
biaya persediaan dan biaya produksi total
8. Mengalokasikan ruangan untuk para penyewa yang bercampur dalam pusat
perbelanjaan baru untuk memaksimalkan pendapatan perusahaan penyewaan.
Persyaratan sebuah persoalan program linear mempunyai empat sifat umum yakni:
1. persoalan LP bertujuan untuk memaksimalkan atau meminimalkan kuantitas
(pada umumnya berupa laba atau biaya). Sifat umum ini disebut sebagai fungsi
tujuan dari suatu persoalan LP. Tujuan utama suatu perusahaan pada umumnya
untuk memaksimalkan keuntungan pada jangka panjang.
2. Adanya batasan atau kendala, yang membatasi tingkat sampai di mana sasaran
dapat dicapai
3. Harus ada beberapa alternatif tindakan yang dapat diambil
4. Tujuan dan batasan dalam permasalahan pemprogaraman linear harus dinyatakan
dalam hubungan dengan pertidaksamaan atau persamaan linear.
Salah satu penerapan pemprograman linear yang paling umum adalah masalah bauran
produk. Dua atau lebih pada umumnya diproduksi dengan menggunakan sumber daya
yang terbatas. Perusahaan ingin menentukan berapa banyak unit dari tiap produk tersebut
yang perlu dihasilkan untuk memaksimalkan laba keseluruhan dengan sumber dayanya
yang terbatas.

2. Langkah – Langkah Penghitungan Linear Programming
Langkah pertama dalam model LP adalah peformulaan masalah, yang meliputi
proses pengidentifikasian dan penentuan batasan serta fungsi tujuan. Langkah kedua
adalah memecahkan masalah itu. Jika terdapat hanya dua variabel keputusan, maka
masalah dapat diselesaikan dengan menggunakan grafik yang artinya dalam menemukan
solusi yang optimal bagi suatu masalah LP langkah pertama yang dilakukan adalah
memetakan batasan dari masalah dengan mengubah pertidaksamaan batasan menjadi
persamaan, kemudian metode garis iso profit, dimana proses pencarian solusi yang
optimal dapat dilanjutkan setelah daerah yang layak digambar menghasilkan laba yang
paling tinggi, dan yang terakhir menggunakan metode titik-sudut artinya tekhnik ini lebih
sederhana dibandingkan dengan pendekatan garis iso profit yakni dengan cara
membandingkan laba pada tiap-tiap sudut daerah yang layak.
Suatu permasalahan LP juga dapat dipecahkan dengan metode simpleks, dimana
metode simpleks merupakan suatu metode yang secara sistematis dimulai dari sudut
pemecahan dasar yang fisibel ke pemecahan dasar yang fisibel lainnya dan ini dilakukan
berulang-ulang (dengan jumlah ulangan yang terbatas) sehingga akhirnya tercapai suatu
pemecahan dasar yang optimum dan pada setiap step mengahsilkan suatu nilai dari fungsi
tujuan yang selalu lebih besar (lebih kecil) atau sama dari step-step sebelumnya.
Persamaan Matrik AX =H :
a11 x1 + a 12 x2 + ..... + a1j xj + ..... + a1n xn = h1
a21 x1 + a22 x2 + ....... + a2j xj + ....... + a2n xn = h2
a i1 x1 + ai2 x2 + ....... + aij xj +........ + ainxn = hi
am1 x1 + am2 x2 + ..... + amij xj + ..... + amn xn = hm
Metode penugasan (Assingment method) merupakan salah satu persoalan
transportasi, persoalannya ialah bagaimana menentukan jenis pekerjaan yang mana, harus
dikerjakan oleh mesin atau orang yang mana agar jumlah pengorbanan (uang, mesin dan
tenaga) minimum. Secara matematis metode penugasan dapat dnyatakan sebagai berikut:
dengan matriks n baris dan n kolom dari bilangan nyata (Cij) diaman Cij> 0, untuk i = j =
1, 2, .... n (diaman Cij biaya melaksanakan pekerjaan i oleh mesin atau orang j), cari nilai
x ij i = j = i,2,... n sedemikian rupa sehingga
Z= 

c

j

ij

xij = minimum

j

Dengan pembatasan
Xij = x2ij
n

n

i 1

j 1

 xij   xij  1
Catatan :
a. xij = 1, kalau pekerjaan i dikerjakan oleh mesin j
0, untuk lainnya
b. setiap baris dan kolom matriks X akan mempunyai satu cell atau kotak dengan nilai
1, sedangkan kotak lainnya nol. Suatu himpunan dengan n elemen harus dipilih
dari matriks c= (cij), sedemikian rupa sehingga tidak ada 2 baris atau kolom
mempunyai elemen yang sama, dan jumlah elemen yang menunjukkan biaya
penugasan harus minimum. Kalau semua ini sudah dipenuhi maka pemecahan
sudah optimal.
Permasalahan Linear programming (LP) juga bisa menggunakan software seperti POM
for Windows atau Excel. Pendekatan ini menghasilkan informasi yang berharga seperti
harga bayangan, atau harga ganda, dan menyediakan analisis sensitivitas lengkap pada
input lain bagi masalah itu. Linear programming (LP) diterapkan dalam bisnis secara
luas.

BAB VIII STRATEGI TATA LETAK

1. Definisi Tata Letak
Pengertian layout pabrik adalah tata letak atau tata ruang yaitu cara penempatan
fasilitas-fasilitas yang digunakan oleh perusahaan. Misalnya mesin-mesin, alat-alat
produksi, alat pengangkutan barang, tempat pembuangan sampah, dll.
Tata letak merupakan satu keputusan penting yang menentukan efisiensi sebuah
operasi dalam jangka panjang. Tata letak memiliki banyak dampak strategis karena tata
letak menentukan daya saing perusahaan dalam hal kapasitas proses, fleksibilitas, dan
biaya, serta kwalitas lingkungan kerja, kontak pelanggan, dan citra perusahaan.
Tata letak yang efektif dapat membantu organisasi mencapai sebuah strategi yang
menunjang diferensiasi, biaya rendah, atau respon cepat.
Tujuan strategi tata letak yang ekonomis yang memenuhi kebutuhan persaingan
perusahaan harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
1. Utilisasi ruang, peralatan, dan orang yang lebih tinggi
2. Aliran informasi, barang, atau orang yang lebih baik
3. Moral karyawan yang lebih baik, juga kondisi lingkungan kerja yang lebih aman
4. Interaksi dengan pelanggan yang lebih baik
5. fleksibilitas (bagaimanapun kondisi tata letak yang ada sekarang).
Secara garis besar, tata letak terdiri dari 6 pendekatan diantaranya :
1. Tata letak dengan posisi tetap yaitu memenuhi persyaratan tata letak untuk proyek
yang besar dan memakan tempat seperti proses penbuatan kapal laut dan gedung.
2. Tata letak yang berorientasi pada proses yaitu berhubungan dengan produksi
dengan volume rendah, dan bervariasi tinggi (juga disebut sebagai Job-Shop, atau
produksi terputus).
3. Tata letak kantor yaitu menempatkan para pekerja, peralatan mereka, dan
ruang/kantor yang melancarkan aliran informasi.
4. Tata letak ritel yaitu menempatkan rak-rak dan memberikan tanggapan atas
perilaku pelanggan
5. Tata letak gudang yaitu melihat kelebihan dan kekurangan antara ruang dan
sistem penanganan bahan
6. Tata letak yang berorientasi pada produk yaitu mencari utilisasi karyawan dan
mesin yang paling baik dalam produksi yang kontinu atau berulang.
Beragam teknik telah dibuat untuk menyelesaikan permasalahan tata letak. Perusahaan
industri memusatkan perhatian untuk mengurangi pergerakkan bahan dan penyeimbangan
lini perakitan. Perusahaan ritel memusatkan perhatian akan usaha mempertontonkan
produknya. Tata letak gudang memusatkan perhatian akan nilai optimal antara biaya
penyimpanan dan biaya penanganan bahan.
Seringkali variabel dalam masalah tata letak sangat luas cakupannya dan juga
sangat banyak untuk menemukan solusi yang optimal. Karena alasan inilah walaupun
telah dilakukan usaha penelitian untuk mencari solusi yang optimal keputusan tata letak
tetap merupakan suatu seni tersendiri.

2. Jenis-Jenis Layout Pabrik
1. LAYOUT GARIS
Layout garis sering juga disebut layout produk yaitu pengaturan letak mesinmesin atau fasilitas produksi dalam suatu pabrik yang berdasarkan atas urutan
proses prroduksi dalam memproduksi suatu barang.
2. LAYOUT FUNGSIONAL
Layout fungsional sering juga disebut dengan layout proses yaitu dari layout ini
merupakan pengaturan letak fasilitas produksi dalam pabrik yang didasarkan atas
fungsi bekerjanya setiap mesin produksi yang ada.
3. LAYOUT KELOMPOK
Layout kelompok atau grouped layout adalah suatu pengaturan letak fasilitas
suatu pabrik berdasarkan atas kelompok barang yang akan diproduksi.
4. LAYOUT DENGAN POSISI TETAP
Layout dengan posisi tetap sering juga disebut layout by fixed materials position
atau fixed layout, yaitu pengaturan fasilitas produksi dalam memproduksi barang
dengan letak barang yang tetap atau tidak berpindah-pindah.

3. Sifat, Keunggulan Dan Kelemahan Jenis- Jenis Layout Pabrik
1. LAYOUT GARIS
- SIFAT
a. Macam produk yang dihasilkan sedikit dan jumlah setiap macam banyak.
b. Mesin yang digunakan biasanya mesin khusus yang hanua bisa mengerjakan
satu macam pekerjaan sesuai dengan

kebutuhan

pada urutan

penempatan mesin itu.
c. Perencanaan didasarkan pada routing.
d. Tenaga kerja yang digunakan adalah tenaga kerja khusus.
e. Kualitas barang hasil produksi lebih banyak ditentukan mesin dari pada
keahlian karyawan.
f. Memiliki keseimbangan kapasitas mesin.
- KEUNGGULAN
a. Biaya produksi lebih murah.
b. Pengawasan lebih mudah.
c. Pengankutan barang dalam pabrik lebih mudah.
- KELEMAHAN
a. Jika terjadi kemacetan pada salah satu mesin akan menyebabkan
kemacetan seluruh kegiatan pabrik.
b. Nilai investasi mahal karena mesin yang digunakan banyak serta biasanya
menggunakan mesin khusus.
c. Kurang flexibel karena memproduksi satu barang saja dalam jangka
panjang.
d. Untuk dapat bekerja secara efesien biasanya volume produksi harus
banyak.
2. LAYOUT FUNGSIONAL
- SIFAT
a. Jenis barang yang akan diproduksi banyak.
b. Mesin yang digunakan bersifat serba guna.
c. Roating proses pembuatan barang biasanya selalu berubah-ubah.
d. Keahlian tenaga kerja biasanya flexibel
e. Banyak memerlukan instruksi kerja yang harus jelas.
f. Kualitas barang produksi sangat tergantung pada kealian karyawan
yang mengerjakan.
- KEUNGGULAN
a. Flexibel
b. Investasi pada mesin dan fasilitas produksi lain lebih murah sebab
menggunakan mesin serbaguna.
- KELEMAHAN
a. Biaya produksi setiap barang lebih mahal karena macam barang yang di
produksi selalu berganti-ganti.
b. Perencanaan dan pengawasan produksi lebih sering dilakukan karena macam
barang yang dikerja berganti-ganti dan urutan prosesnya berubah-ubah.
c. Pengangkutan barang di dalam pabrik lebih sulit.
d. Tidak terjadi keseimbangan kerja setiap mesin.
3. LAYOUT KELOMPOK
- SIFAT
a. Barang hasil produksi dapat dikelompokkan
b. Mesin bersifat flexibel.
c. Memerlukan karyawan yang keahliannya flexibel.
- KEUNGGULAN
a. Bersifat flexibel sehingga dapat menghasilkan beberapa macam barang.
b. Arus barang tidak simpang-siur.
c. Biaya produksi lebih murah.
- KELEMAHAN
a. Memiliki kesamaan urutan proses harus jelas.
b. Instruksi kerja harus jelas.
c. Memerlukan pengawasan yang cermat.
4. LAYOUT DENGAN POSISI TETAP
- SIFAT
a. Barang yang dikerjakan biasanya berat atau tidak mungkin berpindahpindah.
b. Volume pekerjaannya biasanya besar.
c. Biasanya pekerjaannya berupa proyek.
d. Fasilitas yang digunakan biasanya mudah dipindah-pindah.
e. Komponen produk yang tidak mungkin di kerjakan di lokasi biasanya
dikerjakan di dalam pabrik atau di tempat lain.
- KEUNGGULAN
a. Flexibel.
b. Dapat diletakkan dimana saja sesuai dengan kebutuhan.
c. Tidak memerlukan bangunan pabrik.
-KELEMAHAN
a. Tidak ada standar atau pedoman yang jelas untuk merencanakan
layoutnya.
b. Kegiatan pengawasan harus sering dilakukan dan relatif sulit.
c. Keamanan barang tidak terjamin.

4. Faktor-Faktor Yang Harus Dipertimbangkan Dalam Menyusun Layout.
PERUSAHAAN MANUFACTURING
a. Sifat produksi yang dibuat
b. Jenis proses produksi yang digunakan
c. Jenis barang serta volume produksi barang yang dihasilkan
d. Jumlah modal yang tersedia
e. Keluwesan atau flexibilitas
f. Pengangkutan barang
g. Aliran barang
h. Efektivitas penggunaan ruangan
i. Lingkungan dan keselamatan kerja
j. Pemeliharaan
k. Letak kamar kecil
l. Pengawasan
2. KANTOR
a. Nilai investasi
b. Flexibilitas
c. Struktur organisasi
d. Jenis lembaga
3.GUDANG
a. Nilai investasi
b. Bongkar muat barang
c. Flexibilitas
d. Lingkungan kerja
e. Keselamatan barang yang disimpan
4. TOKO
a. Nilai investasi
b. Daya tarik untuk pembeli
Metode-Metode Dalam Merencanakan Layout
1. Perencanaan layout garis
a. Metode string diagram
Yaitu diagram yang menggambarkan arus barang dari bagian pertama sampai
bagian terakhir dalam pembuatan barang.
b. Metode line balancing
Yaitu proses pembagian pekerjaan kepada work stations sehingga diperoleh
keseimbangan pada setiap work station. Langkah-langkah yang digunakan
dalam metode line balancing :
1.Memfokuskan pekerjaan
2. Mencari waktu setiap elemen kerja
3. Menyusun precedence diagram
4. Menghitung cycle time
5. Menghitung jumlah work station minimum
6. Menentukan alternatif pengelompokan anggota station
7. Menghitung waktu komulatif
8. Menentukan work stations
9. Menghitung tingkat pengangguran dan efesiensi
2. Perencanaan layout fungsional
Dalam layout ini tidak akan diperoleh keseimbangan kapasitas karena urutan proses
mengerjakan barang selalu berbeda. Langkah-langkah dalam layout fungsional :
1. Mengumpulkan informasi yang dibutuhkan
2. Membuat block plan
3. Menghitung load distance

Bab IX TEORI ANTRIAN
1. Pendahuluan
Ilmu pengetahuan tentang bentuk antrian yang sering disebut sebagai teori antrian,
adalah salah satu teori yang paling tua dan paling banyak digunakan dalam teknik
analisis kuantitatif. Garis tunggu adalah suatu kejadian sehari-hari, sebagai contohorang-orang yang berbelanja di toko bahan makanan, pembelian bensin, membuat suatu
deposit bank, atau untuk menjawab dan melayani telepon yag pertama pada garis udara
yang tersedia di reservationist. Antrian adalah bentuk istilah yang lain untuk garis
tunggu, boleh juga dikatakan mesin yang menunggu untuk diperbaiki, truk-truk yang
berderet untuk dikosongkan, atau pesawat udara yang berada pada landasan terbang dan
menunggu untuk meninggalkan landasan terbang. Terdapat tiga komponen dasar dalam
sebuah system queueing (antrian) adalah Kedatangan atau masukan system, Antrian itu
sendiri, Fasilitas pelayanan.
Pada bab ini kita akan mendiskusikan bagaimana model analisis garis tunggu dapat
membantu para manajer mengevaluasi efektivitas dan biaya system. Kita mulai dengan
memperhatikan biaya garis tunggu, kemudian menguraikan karakteristik garis tunggu
dan asumsi dasar matematika yang digunakan untuk pengembangan model queuing
(antrian). Kita juga menyediakan persamaan yang diperlukan untuk menghitung
karakteristik operasi dari bantuan sistem dan menunjukkan contoh bagaimana
menggunakannya. Kemudian dalam bab ini, kita akan lihat bagaimana cara menghitung
waktu dengan menerapkan table queuing (antrian) dan bagaimana mengoperasikan garis
tunggu pada program computer

2. Biaya Garis Tunggu
Kebanyakan permasalahan garis tunggu adalah tentang pertanyaan yang
dipusatkan pada penemuan tingkatan pelayanan yang ideal yang perlu disediakan oleh
suatu perusahaan. Membuka suatu supermarket harus mengetahui posisi uang yang
keluar masuk. Stasiun bensin harus memutuskan berapa banyak pompa seharusnya
dibuka dan berapa banyak penjaga yang harus bertugas. Bangunan pabrik juga harus
menentukan jumlah mekanik yang optimal dimana masing-masing mempunyai tugas
untuk memperbaiki mesin yang rusak pada saat pergantian mekanik. Bank harus
memutuskan berapa banyak kasir untuk tetap terbuka melayani pelanggan setiap hari.
Dalam

berbagai kasus, tingkat pelayanan ini adalah merupakan suatu pilihan di mana

manajemen yang memegang kendali. Sebagai contoh seorang kasir ekstra, dapat
melakukan pekerjaan yang lain atau disewakan dan dilatih dengan cepat jika ada
permintaan. Meskipun demikian ini tidak boleh selalu menjadi kasus, Suatu pabrik tidak
boleh menempatkan atau menyewa mekanik yang trampil untuk memperbaiki mesin
elektronik yang canggih.
Ketika sebuah organisasi apakah mempunyai kendali, sasaran organisasi tersebut
pada umumnya untuk memukan jalan tengahsuatu yang baik antara dua ekstrim. Dengan
satu orang atasan, suatu perusahaan dapat membentuk staf yang besar dan meyediakan
berbagai macam fasilitas. Dengan kurang lebih dari satu atau dua orang dalam suatu
antrian berakibat pada pelayanan yang lebih bagus. Pelanggan menjadi senang dengan
tanggapan yang cepat dan dengan kenyamanan dalam pelayananan. Dimana hal tersebut
dapat mendatangkan untung yang banyak.
Hal ekstrim yang lain kemungkinan akan mempunyai nilai yang minimum pada
garis keluar, pompa gas, atau kasir. Hal ini dapat menurunkan biaya pelayanan sehingga
mengakibatkan ketidakpuasan pelanggan. Berapa banyak waktu anda yang terbuang
didalam suatu toko yang menggelar diskon besar hanya karena mempunyai satu mesin
penghitung uang yang aktif selama seharian anda berbelanja?. Ketika antrian semakin
panjang ditambah dengan pelayanan yang kurang nyaman, maka pelanggan mungkin
akan hilang. Biasanya para manajer perusahaan dalam suatu berdagang harus bisa
membedakan antara biaya penyediaan pelayanan yang baik dan biaya waktu tunggu
pelanggan. Mereka ingin suatu antrian yang cukup pendek dan singkat sehingga para
pelanggan tidak merasa bosan dan juga tidak membeli secara tergesa-gesa atau membeli
tanpa kembali lagi.

Tetapi mereka akan mengikuti beberapa model antrian jika hal

tersebut dapat memberi keuntungan yang lebih banyak.
Salah satu alat dalam mengevaluasi suatu fasilitas pelayanan adalah dengan
melihat total biaya yang diharapkan, hal itu dapat dilihat pada gambar 14.1, total biaya
yang diharapkan adalah sejumlah biaya pelayanan tambahan dan biaya menunggu.
Biaya pelayanan akan mengalami peningkatan apabila sebuah perusahaan
mencoba untuk menngkatkan tingkat pelayanannya seperti jika ada tiga buruh pelabuhan,
sementara ada dua yang dipekerjakan untuk membongkar kapal barang, maka biaya
pelayanan yang ditingkatkan adalah dengan menambah gaji buruh tersebut. Ketika
pelayanan meningkat dengan cepat, maka biaya waktu yang digunakan untuk menunggu
akan berkurang. Biaya penantian bisa mencerminkan produktivitas para pekerja akan
hilang ketika mesin atau alat-alat mereka menunggu untuk diperbaiki atau singkatnya
biaya pelanggan diperkirakan tidak ada sebab pelayanan yang kurang nyaman atau
antrian yang sangat panjang.
Sebagai ilustrasi, mari kita lihat di kasus dari Three River’s Shipping Company.
Kira-kira ada lima kapal tiba untuk membongkar muatan berupa baja dan bijih besi
setiap 12 jam. Tiap satu jam ada sebuah kapal di garis antrian untuk dibongkar
sedangkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan sangat banyak , sekitar $ 1,000 per
jam. Dari pengalaman ini, manajemen menaksir bahwa jika satu regu buruh pelabuhan
bertugas untuk menangani pekerjaan pembongkaran, masing-masing kapal akan
menunggu rata-rata 7 jam untuk dikosongkan. jika dua regu sedang bekerja, rata-rata 4
jam; untuk tiga regu, adalah 3 jam; dan empat regu buruh pelabuhan hanya 2 jam. Tetapi
masing-masing tambahan regu buruh pelabuhan menjadi mahal, dalam kaitan dengan
perserikatan kontrak.
Three Rivers'S bermaksud menentukan jumlah regu buruh pelabuhan yang
optimal untuk bertugas di masing-masing shift. Dengan maksud memperkecil biaya.
Analisa ini diringkas di dalam tabel 14.1. Untuk memperkecil penjumlahan biaya-biaya
pelayanan

dan

biaya-biaya

penantian,

perusahaan

membuat

keputusan

untuk

mempekerjakan dua regu buruh pelabuhan masing-masing shift

Cost of Providing Service

Total Expected Cost

Cost of waiting time

Optimal
Service
level

Service level

Table 14.1
Analisys biaya tunggu pada Three River’s Shipping Company
NUMBER

OF

TEAMSSTEVEDORES WORKING
1
(a) rata-rata jumlah kapal yang datang per shift

2

3

4

5

5

5

5

7

4

3

2

(b) Rata-Rata waktu setiap kapal menunggu
dikosongkan ( jam)
(c) Total jam kapal yang hilang per shift (axb)

35

20

15

10

$ 1,000

$ 1,000

$ 1,000

$ 1,000

$

$

$

$

35,000

20,000

15,000

10,000

$ 6,000

$

$

$

12,000

18,000

24,000

$

$

$

$

41,000

32,000

33,000

34,000

(d) Perkiraan biaya per jam dari waktu kapal
menganggur
(e) Nilai

dari

kapal

terlambat/kehilangan

kesempatan atau biaya menungu (cxd)

(f) Gaji buruh pelabuhan atau biaya pelayanan

(g) Total biaya yang diharapkan (e + f)

Opimal cost

3. Karakteristik Sistem Antrian
Pada bagian ini kita akan membahas tiga bagian dari system antrian : ( 1)
Kedatangan atau masukan system (biasa disebut sebagai pemanggilan populasi), (2)
antrian atau antrian itu sendiri, dan ( 3) fasilitas pelayanan. Tiga komponen ini
mempunyai karakteristik tertentu yang harus diuji dengan model–model matematisnya
sebelum dikembangkan pada model antrian.
Karakteristik Kedatangan
Sumber input menghadirkan kedatangan pelanggan bagi sebuah system pelayanan
mempunyai tiga karakteristik utama ; ukuran populasi kedatangan, perilaku kedatangan,
pola kedatangan
Ukuran populasi kedatangan. ukuran populasi dianggap sebagai hal yang tak terbatas
atau terbatas. Jika jumlah kedatangan atau pelanggan pada sebuah waktu tertentu hanyalh
sebagian kecil dari sebuah kedatangan yang potensial maka populasi kedatangan tersebut
sebagai populasi yang tidak terbatas. Contoh dari populasi tidak terbatas adalah mobil
yang datang disebuah tempat pencucian mobil, para siswa yang datang untuk
mendaftarka pada universitas besar. Kebanyakan model antrian mengasumsikan populasi
kedatangan seperti itu adlah kedatangan tidak terbatas. Sebuah contoh populasi terbatas
ditemukan pada sebuah toko percetakan yang memiliki 8delapan mesin cetak. Setiap
mesin cetak merupakan seorang pelanggan yang potensial yang mungkin rusak dan
memerlukan pemeliharaan.
Pola pada sistem kedatangan. Pelanggan yang tiba di suatu fasilitas pelayanan baik
yang memilki jadwal tertentu ( sebagai contoh, satu pasien datang setiap 15 menit atau
satu mahasiswa datang setiap setengah jam) atau yang datang secara acak. Kedatangan
dianggap sebagai kedatangan acak bila kedatangan tersebut tidak dapat diramalkan.
Sering di dalam permasalahan antrian, banyaknya kedatangan pada setiap unit waktu
dapat diperkirakan oleh suatu distribusi probabilitas yang dikenal sebagai

poisson

distribution. Untuk setiap waktu kedatangan, seperti dua pelanggan per jam, atau empat
truk per menit, suatu poisson distribusi terpisah dapat ditetapkan dengan rumus ;

e  x
P(X) =
for X = 0,1,2,3,4,…..
X!
Dimana :
P(X) = Kemungkian kedatangan
X = jumlah kedatangan per unit waktu

 = Rata-rata tingkat kedatangan
e = 2.7183
Dengan bantuan table pada lampiran C, nilai-nilai ini mudah untuk dihitung. Gambar
14.2 menggambarkan distribusi Poisson untuk  = 2 dan  =4. Hal ini berarti bahwa jika
rata-rata tingkat kedatangan  =2 pelanggan per jam, probabilitas 0 pelanggan yang tiba
di dalam per jam manapun secara acak adalah sekitar 13%, probabilitas 1 pelanggan
adalah sekitar 27%, 2 pelanggan sekitar 27%, 3 pelanggan sekitar 18%, 4 pelanggan
sekitar 9%, dan seterusnya. Kesempatan untuk 9 atau lebih akan tiba hampir mendekati
nol. kedatangan, tentu saja, tidaklah selalu berdistribusi poisson ( mereka boleh
mengikuti beberapa distribusi lain ). Oleh karena itu pola yang ada harus harus diuji
untuk memastikan bahwa mereka sungguh didekati oleh poisson sebelum distribusi itu
diterapkan.
Perilaku kedatangan. Kebanyakan model antrian mengasumsikan bahwa pelanggan
yang datang adalah pelanggan yang sabar. Pelanggan yang sabar adalah mesin atau
orang-orang yang menunggu di dalam antrian sampai mereka dilayani dan tidak
berpindah garis antrian. Sayang sekali karena pada kenyataannya hidup sangat rumit
dengan adanya fakta bahwa orang-orang menolak dan membelot dari antrian. Pelangan
yang membelok tidak mau bergabung dalam antrian karena merasa terlalu lama waktu
yang dibutuhkan untuk dapat memenuhi keutuhan mereka. Pelanggan yang membelot
adalah mereka yang berada pada garis antrian akan tetapi menjadi tidak sabar dan
meninggalkan antrian tanpa melengkapi transaksi mereka. Pada kenyataannya, kedua
situasi ini baru menyoroti kebutuhan akan analisis teori antrian saja.

Karakteristik antrian. Garis antrian itu sendiri menjadi komponen yang kedua pada
sebuah sistem antrian.Panjang antrian bisa tak terbatas atau terbatas. Suatu antrian
disebut terbatas ketika antrian tidak bisa, baik oleh adanya peraturan atau keterbatasan
phisik, jika dapat meningkat lagi tanpa batas. Sebuah kasus di suatu rumah makan kecil
yang hanya mempunyai 10 meja dan dapat melayani tidak lebih dari 50 orang yang
makan malam pada suatu hari. Analisi model antrian diperlakukan di dalam bab ini
dengan asumsi panjang antrian yang tak terbatas. Sebuah antrian disebut tak terbatas
ketika ukuran antrian tersebut tidak dibatasi, seperti di kasus pintu tol yang melayani
mobil yang datang.
karakteristik antrian yang kedua berkaitan dengan aturan antrian. Aturan antrian
mengacu pada peraturan pelanggan yang mana dalam barisan yang akan menerima
pelayanan. Sebagian besar system menggunakan sebuah aturan antrian yang dikenal
sebagai aturan first -in, first-out [atur/perintah] ( FIFO). Bagaimanapun dalam kamar
darurat dirumah sakit ataudi (dalam) suatu rumah sakit kamar darurat atau suatu
menyatakan gerbang keluar garis pada suatu supermarket, bagaimanapun, berbagai
prioritas assgned boleh mendapatkan lebih dahulu FIFO. pasien [yang] dengan kritis
terluka wiil pindah;gerakkan di depan di (dalam) prioritas perawatan (di) atas pasien
dengan jari [patah/dirusakkan] atau hidung. pembelanja dengan lebih sedikit dibanding
10 materi mungkin (adalah) diijinkan untuk masuk menyatakan gerbang keluar antri
tetapi kemudian adalah perlakukan sebagai dilayani pertama. programming komputer
berlari adalah contoh dalam yang lain queuing sistem yang beroperasi di bawah prioritas
[yang] skeduling. di (dalam) perusahaan [yang] paling besar, ketika cek gaji computerproduced tiba ke luar pada [atas] suatu tanggal/date spesifik, pyroll program mempunyai
paling tinggi (di) atas lain berlari. Harus

menunggu dalam jalur untuk menyelesaikan

aplikasi ( service stop pertama), kemudian antri lagi untuk mendapatkan test graded
(service stop kedua) , dan akhirnya menuju ke service conter ketiga untuk membayar .
Untuk membantu anda menghubungkan konsep jalur dan fase, Gambar 14.3
menghadirkan 4 kemungkinan konfigurasi.

Fasilitas
Pelayanan

Kedatangan

Keberangkatan
Setelah
Pelayanan

Sistem jalur tunggal, satu tahap

Kedatangan

Fasilitas
Pelayana
n
Tahap 1

Fasilitas
Pelayanan
Tahap 2

Keberangkatan
Setelah
Pelayanan
Sistem jalur tunggal, tahapan berganda

Fasilitas
Pelayanan
Jalur 1

Fasilitas
Pelayanan
Jalur 2

Kedatangan

Keberangkatan
Setelah
Pelayanan

Fasilitas
Pelayanan
Jalur 3

Sistem jalur berganda, satu tahap

Fasilitas
Pelayanan
Tahap 1
Jalur 1

Fasilitas
Pelayanan
Tahap 2
Jalur 1

Keberangkatan
Setelah
Pelayanan

Kedatangan
Fasilitas
Pelayanan
Tahap 1
Jalur 2

Fasilitas
Pelayanan
Tahap 2
Jalur 2

Distribusi Waktu Pelayanan Pola pelayanan serupa dengan pola kedatangan dimana
pola ini bisa konstan ataupun acak. Jika waktu pelayan konstan, maka waktu yang
diperlukan untuk melayani setiap pelanggan sama. Kasus ini terjadi dalam operasi
pelayanan yang menggunakan mesin, seperti sebuah mesin cuci mobil otomatis. Yang
lebih sering terjadi adalah waktu pelayanan yang terdistribusi acak . Dalam banyak
kasus, dapat diasumsikan bahwa waktu pelayanan acak dijelaskan oleh distribusi
probabilitas eksponensial negative (negative exponential probability distribution). Ini
adalah asumsi matemaika yang tepat jika rata-rata kedatangan terdistribusi poisson.
Gambar 14.4. menunjukkan bahwa jika waktu pelayanan mengikuti distribusi
eksponensial negative maka kecil probabilitas terjadinya waktu pelayanan yang panjang.
Sebagai caontoh, jika rata-rata waktu pelayanan adalah 20 menit, maka sangat jarang
terjadi seorang pelanggan berada lebih dari 90 menit dalam fasilitas pelayanan. Jika ratarata waktu pelayanan adalah 1 ajam, maka kecil probabilitas pelanggan akan
menghabiskan waktu lebih dari 3 jam .
Distribusi exponen adalah penting untuk membangun model antrian matematis
sejak banyak model-model

penunjang teoritis berdasarkan kedatangan poisson dan

pelayanan exponential. Sebelum hal itu di aplikasikan, bagaimanapun analisa kuantitatif
dapat dan harus amati (observasi) , mengumpulkan dan plot pelayanan data waktu untuk
menentukan apakan mereka memenuhi distribusi exponential.

4. Model Dalam Dunia Nyata Dinas Pemadam Kebakaran Kota New
Haven
Mendefinisikan
Masalah

Dihadapkan pada pembatasan anggaran, Koata New Haven ,
Connecticut, memutuskan untuk menyelidiki apakah dinas
pemadam kebakarannya dapat menutup salah satu atau lebih pos
pemadam kebakarannya dengan resiko kecil yang dapat diterima
oleh keselamatan publik.

Mengembangkan
Model

Dua orang konsultan, Arthur Swersey (dari Yale) dan Lois
Goldring, membangun seri model antrian jam demi jam yang
mengestimasikan waktu rata-rata seseorang memanggil akan
menunggu untuk pelayanan emergensi. Model ini berdasarkan
kedatangan Poisson dan waktu pelayanan exponensial.
Pembungaan
Input Data

Peta grid dari kota New Haven telah dikembangkan untuk
mengukur waktu perjalanan . Konsultan juga mengambil data

5. L.L. Bean Beralih ke Teori Antrian
Bean menghadapi masalah yang sangat parah.. Saat itu merupakan musim
penjualan Tertinggi, sementara kualitas pelayanan atas panggilan yang masuk tidak
memenuhi standar. L.L. Bean dikenal luas sebagai pedagang eceran barang-barang mebel
taman yang bermutu tinggi, sekitar 65 % volume penjualan L.L. Bean dihasilkan melalui
pemesanana via telepon bebas bea yang ditempatkan pada kantor pelayanan pusatnya di
Maine.
Ini adalah kondisi buruk yang terjadi : Selama periode tertentu, 80 % panggilan
masuk menerima nada sibuk, dan para penelepon yang tidak menerima nada sibuk, sering
kali harus menunggu terlebih dahulu hingga 10 menit sebelum dapat berbicara dengan
seorang agen penjualan. L.L. Bena memperkirakan kehilangan keuntungan senilai $10
juta yang disebabkan oleh kesalahan mengalokasikan sumber daya pemasaran melalui
telepon. Dengan membiarkan para pelanggan menunggu “pada antrian” (di telepon),
kerugian yang diperkirakan adalah $25.000 setiap hari. Pada hari yang sangat sibuk, total
pesanan yang hilang karena masalah antrian mencapai nilai pendapatan kotor $500.000.
Dengan mengembangkan model antrian yang sama seperti yang diperkenalkan
dalam buku ini, L.L. Bean dapat menentukkan jumlah saluran telepon dan banyaknya
karyawan yang bertugas pada setiap setengah jam di sepanjang hari musim penjualan.
Dalam waktu satu tahun, penggunaan model antrian menghasilkan peningkatan pada
panggilan yang dapat dijawab hingga 24% lebih banyak daripada sebelumnya , pesanan
yang diterima lebih banyak 17%, dan pendapatan yang diterima 16% lebih besar. Sistem
baru ini juga berarti 81% lebih sedikit panggilan yang tidak terlayani dan 84% waktu
lebih cepat untuk menjawab panggilan. Presentase penelepon yang menghabiskan waktu
kurang dari 20 detik dalam antrian meningkat dari hanya 25% menjadi 77%. Tidak ragu
lagi, teori antrian mengubah cara L.L.Bean berkomunikasi.
7 asumsi yang harus dipenuhi jika jalur tunggal, fase model tunggal diterapkan:
1. Kedatangan dilayani atas dasar first-in,first out (FIFO),
2. Setiap kedatangan menunggu untuk dilayani, terlepas dari panjang antrian.
3. Kedatangan tidak terikat pada kedatangan sebelumnya, hanya saja jumlah
kedatangan rata-rata tidak berubah menurut waktu .
4. Kedatangan digambarkan dengan distribusi probabilitas poisson dan datang dari
sebuah populasi yang tidak terbatas (atau sangat besar).
5. Waktu pelayanan bervariasi dari satu pelanggan dengan pelanggan yang
berikutnya dan tidak terikat atau satu sama lain, tetapi tingkat rata-rata waktu
pelayanan diketahui.
6. Waktu pelayanan sesuai dengan distribusi probabilitas eksponensial negative
7. Tingkat pelayanan lebih cepat daripada tingkat kedatangan.

Perhitungan Antrian

 = Jumlah kedatangan rata-rata per satuan waktu
 =Jumlah orang yang dilayani per satuan waktu

Berikut perhitungan antrian :
1. Jumlah rata-rata konsumen atau unit dalam antrian, L. adalah jumlah
pelanggan rata-rata dalam system (yang sedang menunggu untuk dilayani)

L


 

2. Jumlah waktu rata-rata yang dihabiskan dalam system (waktu menunggu
ditambah waktu pelayanan)

W

1
 

3. Lq Jumlah unit rata-rata yang menunggu dalam antrian

2
Lq 
    
4. Wq , Waktu rata-rata yang dihabiskan untuk menunggu dalam antrian

Wq 


    
5. Faktor utilisasi sistem

 


,


6. P0 , probabilitas terdapat 0 unit dalam system (yaitu unti pelayanan kosong)

P0  1 




7. Pn  k , Probabilitas terdapat lebih dari sejumlah k unit dalam system, dimana n
adalah jumlah unit dalam system.
Pn  k


 

 

k 1

Kasus : Toko Arnold’s Muffler
Sekarang kita akan mengaplikasikan rumus ini pada Arnold’s Muffler Shop di New
Orleans. Montir Arnold’s , Reid Blanks mampu memasang muffler baru pada rata –rata
dari 3 per jam, atau 1 dari 20 menit . Konsumen memerlukan pelayanan kedatangan di
toko pada rata-rata 2 per jam . Larry Arnold pemilik took, mempelajari model antrian di
program MBA dan merasa bahwa ketujuh kondisi untuk model jalur tunggal terpenuhi.
Dia lanjutkan untuk menghitung nilai numeric dari karakteristik operasi yang
mendahuluinya.

 = 2 mobil tiba per jam
 = 3 mobil yang dilayani per jam
L

1
1
2

  2 , 2 mobil rata-rata dalam system
  32 1

W

1
1

 1 , 1 jam rata-rata menunggu dalam system
  32

Lq 

2
22
4
4


  1.33 mobil rata-rata menunggu dalam antrian
     33  2 31 3

Wq


2
2

 jam = 40 menit waktu menunggu rata-rata per mobil
     33  2 3


 2
  66,6% montir sibuk
 3

P0  1 


2
 1   0,33 probabilitas terdapat 0 mobil dalam system

3

Probabiltas Lebih dari k Buah Mobil dalam Sistem
Pn.k  (2 / 3) k 1

K
0

0,667

1

0,444

2

0,296

3

0,198

Perhatikan bahwa angka ini sama dengan 1  P0  1  0,33  0,667

Berarti terdapat peluang sebesar 19,8 % terdapat lebih dari 3
mobil dalam sistem

4

0,132

5

0,088

6

0,058

7

0,039

Setelah karakterisitk operasi sebuah system antrian dihitung , Arnold memutuskan untuk
melakukan analisis ekonomi . Model antrian diatas sangat berharga untuk memprediksei
waktu menunggu potensial, panjang antrian, waktu luang dan lainnya. Tetapi ini tidak
mengidentifikasikan keputusan optimal atau mempertimbangkan faktor biaya. Seperti
yang telah dilihat sebelumnya, solusi untuk permasalahan antrian mungkin memerlukan
manajemen untuk meluhat untung rugi diantara meningkatnya biaya untuk menyediakan
pelayanan yang lebih baik dan biaya penantian yang berkurang dengan diadakannya
pelayanan tersebut.
Arnold memperkirakan biaya waktu menunggu pelanggan, dalam kaitannya dengan
ketidakpuasan pelanggan dan hilangnya kesempatan, adalah $10 per jam dari waktu
menunggu yang dihabiskan dalam antrian . Oleh karena rata-rata mobil memiliki waktu
menunggu 2/3 jam Wq  dan terdapat sekitar 16 mobil yang dilayani per hari ( 2
kedatangan per jam dikalikan dengan waktu kerja 8 jam per hari) , total jumlah waktu
yang dihabiskan oleh pelanggan untuk menunggu setiap hari untuk memasang knalpot
adalah
2
16  32  10 2 jam
3
2
3

Jadi dalam kasus ini,
 2
Biaya waktu menunggu pelanggan = $1010   $106 per hari
 3

Satu-satunua biaya lain yang dapat diidentifikasi oleh Arnold dalam situasi antrian
adalah gaji Reid Blank, si montir, yang mendapatkan $ 7 per jam, atau $56 per hari. Jadi
total biaya yang diharapkan $106 + $56 = $162 per hari.
Keputusannya sekarang, Arnold menemukan melalui bisnis knalpot pravepine ,
competitor Rusty Muffler, memperkejakan montir bernama Jimmy Smith yang dapat
memasanga knalpot baru secara efisien dengan rata-rata 4 per jam . Larry Arnold
menghubungi Smith dan ketertarikannya untuk menukar pekerjanya. Smith mengatakan
bahwa dia akan mempertimbangkan meninggalkan Rusty Muffler, tetapi jika ia telah
dibayar upah

sebesar $ 9 per jam . Arnold, menjadi pelaku bisnis yang licik,

memutuskan jika ia memecat Blank dan menggantinya dengan yang lebih cepat tetapi
lebih mahal yaitu Smith.
Pertama dia menghitung ulang semua karakterisik operasi dengan menggunakan ratarata pelayanan baru 4 knalpot per jam.

 = 2 mobil yang tiba per jam
 = 4 mobil yang dilayani per jam
L=


 



2
= 1 mobil di dalam sistem pada rata-rata
42

W=

1
1
1
jam rata-rata dalam sistem


  42 2

Lq =

2
22
4 1

  mobil rata-rata yang menunggu dalam antrian
      4  4  2 8 2
Wq =


2
2 1
jam =15 menit rata-rata waktu per mobil di dalam

 
      4  4  2 8 4
antrian



 2
 = 0,5= persen waktu dari montir sibuk
 4

P0= 1 


 1  0,5 = 0,5 kemungkinan ada 0 mobil di dalam sistem


Kemungkinan Lebih dari k Mobil di dalam sistem

k

Pn >k = (2/4)k+1

0

0.5

1

0.25

2

0.125

3

0.062

4

0.031

5

0.016

6

0.008

7

0.004

Itu adalah yang sungguh jelas bahwa Kecepatan smith akan mengakibatkan waktu
dan antrian sangat pendek. Sebagai contoh, konsumen akan menghabiskan rata-rata 1/2
jam dalam sistem dan 1/4 jam menunggu di dalam antrian, kebalikannya 1 jam di dalam
sistem dan 2/3 jam di dalam antrian kalau Blank sebagai montirnya. Total jam yang
dihabiskan dalam menunggu

jika Smith yang bekerja = 16 ( mobil/hari) x ( 1/4

jam/mobil)= 4 jam.
Biaya menunggu konsumen = $ 10/jam x 4 jam= $ 40 per hari
Biaya pelayanan Smith = 8 jam/hari x $ 9/jam= $ 72 per hari
Total biaya diharapkan = biaya menunggu+ biaya pelayanan= $ 40+ $ 72= $ 112 per
hari
Total biaya yang diharapkan sehari-hari dengan Blank sebagai montir adalah $ 162,
Arnold sangat baik untuk memutuskan merekrut Smith karena akan mengurangi biayabiaya $ 162- $ 112= $ 50 per hari.
6. Model Antrian Multiple-Chanel Dengan Kedatangan Poisson Dan Waktu
Pelayanan Exponen
Langkah logis berikutnya adalah untuk melihat pada sistem antrian multiple-channel, di
mana dua atau lebih server atau saluran yang ada tersedia untuk menangani kedatangan
konsumen. Mari kita tetap berasumsi bahwa pelayanan konsumen yang menunggu
membentuk satu

garis tunggal

dan kemudian dilanjutkan ke server pertama yang

tersedia. Sebagai contoh dari multichannel, garis menunggu phasa-tunggal ditemukan
beberapa bank sekarang. Suatu garis umum dibentuk dan konsumen yang berada diawal
garis melanjutkan ke teller pertama yang kosong. .(dapat dilihat pada gambar 14.3 untuk
tipe konfigurasi multichannel)
System Multiple Chanel menghadirkan kembali asumsi-asumsi bahwa kedatangan
mengikuti distribusi probability Poisson dan bahwa waktu pelayanan adalah terdistribusi
exponensial, pelayan yang pertama datang lebih dulu dilayani dan semua server
diasumsikan di tingkat rata-rata yang sama. Asumsi lainnya terdaftar lebih awal untuk
model jalur tunggal diaplikasikan dengan baik.
Persamaan untuk Multichannel Yang Model Antrian
Jika M= jumlah saluran terbuka,

 = rata-rata tingkat tarif kedatangan, dan
 = rata-rata tingkat tarif pelayanan pada masing-masing channel
rumus berikut yang digunakan adalah analisa garis menunggu.
1.

Kemungkinan ada yang nol pelanggan atau unit di dalam sistem:
P0 =

1
 n  M 1 1   
 
 
 n 0 n !   


n

M

1 
M

 
 M !   M   


untuk M  > 

2 . rata-rata jumlah pelanggan atau unit di dalam sistem:
L=

   /  

M

M

 1! M    

2

P0 

1


3. .Rata-Rata waktu adalah suatu unit yang membelanjakan menunggu garis atau
dilayani, di dalam sistem:

  /  

M

P0 

1



L

W=

M

4.

Rata-Rata jumlah pelanggan atau unit berderet menunggu pelayanan:

 1! M    

Lq  L 

2








5. Rata-Rata waktu seorang pelanggan atau unit yang membelanjakan menunggu antrian
pelayanan:

W q W 

1





Lq



6. PenggunaanTingkat tarip :




M

Persamaan ini sungguh lebih rumit dibanding yang satu yang menggunakan model
single-channel, namun mereka gunakan yang persisnya pertunjukan yang sama dan
menyediakan jenis yang sama informasi seperti halnya model yang lebih sederhana.

Kunjungi kembali Toko Knalpot Arnold'S

Karena suatu aplikasi multichannel yang model antrian, mari kita kembali ke kasus
tentang berbelanja Knalpot Arnold'S. Lebih awal, Larry Arnold menguji dua pilihan. Ia
bisa mempertahankan montirnya sekarang, Orang yang tak punya naluri kembali
Kosong, pada suatu total diharapkan biaya $ 162 per hari; atau ia bisa menembak kosong
Dan mengadakan sedikit yang lebih mahal tetapi pekerja lebih cepat nama Tukang besi
Linggis kecil. Dengan Tukang besi pada board,service sistem biaya-biaya bisa dikurangi
menjadi $ 112 per hari.
Sepertiga pilihan kini diselidiki. Arnold temukan bahwa pada minimal setelah- biaya
pajak yang ia dapat membuka suatu teluk garasi dalam detik, di mana knalpot dapat
diinstall. Sebagai ganti tembakan montir pertamanya, Kosong, ia akan mengadakan
seorang pekerja detik/second. Montir yang baru akan diharapkan untuk menginstal
knalpot di tingkat tarip yang sama ketika Kosong-

 = 3 per jam. Siapa Pelanggan,

yang akan masih tiba di tingkat tarip itu,  =2 per jam, akan menunggu di dalam garis
tunggal sampai salah satu dari ke dua mekanika bebas. Untuk menemukan bagaimana
pilihan ini menyamakan dengan kaum tua sampai kepada single-channel yang menunggu
sistem garis, Arnold menghitung beberapa karakteristik operasi untuk M = 2 sistem
saluran.
P0 =

1
 1 1  2   1  2 2  2(3) 
       

 n 0 n !  3   2!  3   2(3)  2 


n

=

1
1
1

  0,5
2 1 2
2 1  4  6 
1    
 1 3  3
3 2  9  6  2 

= kemungkinan 0 mobil di dalam sistem

 (2)(3)(2 / 3) 2
L =
2
 1![2(3)  2]

 1  2 8/ 3  1  2 3
   
     0, 75
  2  3 16  2  3 4

= Rata-Rata jumlah mobil di dalam sistem
W =

L





3/ 4 3
  jam 221 / 2 menit
2
8

= rata-rata waktu suatu mobil adalah membelanjakan sistem

Lq  L 

 3 2 1
  
 0, 083
 4 3 12

= rata-rata jumlah mobil di dalam antrian

Wq 

Lq





0, 083
 0, 0415 jam  21 / 2 menit
2

= rata-rata waktu suatu mobil adalah membelanjakan antrian

Data ini dibandingkan ke karakteristik operasi lebih awal di dalam tabel 14.2.
Pelayanan yang ditingkatkan dari pembukaan dalam waktu detik/second saluran
mempunyai suatu efek dramatis hampir semua karakteristik. Khususnya, waktu yang
dibelanjakan menunggu berderet dari 40 menit dengan satu montir ( Kosong) atau 15
menit dengan beberapa Tukang besi hingga hanya sampai 2 1 / 2 menit! dengan cara yang
sama, rata-rata jumlah mobil di dalam antrian berhenti sampai 0,083 ( sekitar 11 / 2 suatu
mobil. Tetapi mengerjakan ini berarti bahwa dalam waktu detik teluk harus dibuka?
Untuk melengkapi analisa ekonominya, Arnold berasumsi bahwa montir yang kedua
akan dibayar sama halnya yang sekarang, Kosong, yakni, $ 7 per jam. Total waktu
pelanggan yang sekarang akan menunggu membelanjakan = ( 16 mobil/hari) x ( 0,0415
jam/mobil) = 0,664 jam.
biaya melayani pelanggan = $10/jam x 0,664 jam = $6.64 per hari
biaya pelayanan dari 2 mechanics = 2 x 8 tiap jam/hari x $7/jam = $112 per hari
total biaya menunggu

= biaya melayani + biaya pelayanan = $6.64 + $112.00
= $118.64 per hari

TABEL 14.2
Efek kwalitas pelayanan pada Karakteristik Operasi Arnold'S

Tingkat Pelayanan
One Fast

Mechanic

Operasi

Satu mekanik

Dua mekanik

(Jimmy

Smith)
Karakteristik

 =3
Kemungkinan sistem

 =4

(Reid Blank)

 =3 for each

0.33

0.50

0.50

adalah kosong (Po)
Rata-Rata jumlah mobil

2 mobil

0.75 mobil

1

mobil
di dalam sistem ( L)
Rata-Rata waktu

60 menit

22.5 menit

30 menit

membelanjakan sistem ( W)
Rata-Rata jumlah mobil

1.33 mobil

0.083 mobil

0.50

mobil
di dalam antrian()
Rata-Rata membelanjakan

40 menit

2,5 menit

15 menit
waktu antrian()

Kamu mungkin catat bahwa menambahkan waktu dalam detik montir tidak hanya
memotong separuh dari panjangnya di dalam antrian, tetapi membuat ia bahkan lebih
kecil. Ini karena kedatangan dan proses pelayanan yang acak. Ketika hanya satu montir
dan dua pelanggan tiba di dalam suatu menit yang bersamaan, yang kedua mempunyai
keinginan waktu menunggu beberapa hari lagi. Fakta bahwa montir mungkin telah
kosong untuk 30 sampai 40 menit sebelum kedua-duanya tiba mereka tidak mengubah
rata-rata waktu melayani. Seperti itu, model single-channel sering mempunyai waktu
menunggu tinggi sehubungan dengan model multichannel.
Seperti anda mengingat, total biaya yang baru saja kosong Seperti montir telah
ditemukan untuk menjadi $ 162 per hari. Harganya adil dengan Tukang besi $ 112.
Walaupun membuka suatu detik/second saluran akan mungkin untuk mempunyai suatu
efek dalam hal positif pada kehendak yang baik pada pelanggan dan karena ia
menurunkan biaya itu, ini berarti suatu peningkatan di dalam biaya menyediakan
pelayanan. Dapat dilihat kembali pada gambar 14.1 dan kamu akan lihat bahwa . seperti
itu perdagangan- dimulai adalah basis teori pengantrian. Keputusan Arnold's adalah
untuk menggantikan pekerja dengan hadirnya Tukang besi yang lebih cepat dan bukan
untuk membuka suatu teluk pelayanan dalam waktu detik.

PenggunaanTabel Garis Menunggu

Bayangkan pekerjaan itu adalah seorang manajer akan berhadapan dengan M= 3- , 4,atau 5- garis penantian saluran model jika ia tidak mempunyai suatu komputer yang
tersedia. Perhitungan yang sulit menjadi terus meningkat. Kebetulan, sebagian besar
beban dengan tangan menguji multiple-channel antrian dapat dihindari dengan melihat
kembali seperti tabel 14.3, perhitungan yang
hasilnya beratus-ratus, menghadirkan hubungan antara tiga hal:(1) faktor pemanfaatan
fasilitas pelayanan,  (yang mana adalah sederhana untuk ditemukan- adalah adil  /  );
( 2) jumlah saluran pelayanan terbuka; dan ( 3) rata-rata jumlah pelanggan di dalam
antrian ,Lq (di mana kita sering temukan). Untuk jenis gabungan dari tingkat tarip
pemanfaatan (  )dan M = 1,2,3,4, atau 5 pelayanan yang terbuka saluran, kamu dapat
dengan cepat melihat tabel untuk membacakan nilai yang sesuai untuk Lq.
Anggaplah, sebagai contoh, bahwa suatu bank sedang berusaha untuk memutuskan
berapa banyak yang mengemudi di dalam jendela kasir yang sibuk untuk membuka
sampai pada hari Sabtu. Itu menaksir bahwa pelanggan tiba di suatu tingkat sekitar  = 18
per jam dan bahwa masing-masing kasir dapat melayani sekita  = 20 pelanggan per jam.
Kemudian tingkat tarip pemanfaatan adalah    /  =18/20 = 0.90.kembali ke tabel
14.3, di bawah  = 0.90, kita lihat bahwa jika hanya M = 1 jendela pelayanan bersikap
terbuka, rata-rata jumlah pelanggan berderet akan jadi 8.1. Jika dua jendela bersikap
terbuka, Lq berhenti sampai 0.2285 pelanggan, sampai 0.03 untuk M = 3 kasir, dan
sampai 0,0041 untuk M = 4 kasir. Menambahkan lebih membuka jendela dalam posisi ini
akan mengakibatkan suatu rata-rata panjangnya antrian 0.

Gerakan Pada bulan maret 23, 1990, waktu New York menjalankan suatu medancerita pada halaman sejarah seorang perempuan yang membelanjakan 45 jam di dalam
prearraignment penangkapan di kota besar pada berita utama " yang terjerat teror tentang
New York's baru Memegang pena." Tentu saja, orang-orang yang menangkap di kota
besar New York pada waktu itu merata-ratakan waktu 40-jam menunggu ( ditambah lagi
70 jam) . Orang-Orang ini telah laksanakan dengan penuh sesak, ribut, stress, tidak sehat,
dan sering juga berbahaya memegang fasilitas, dan pada hakekatnya, menolak suatu
keputusan pengadilan yang cepat. Tahun yang sama itu, Mahkamah Agung NY
menguasai kota besar adalah untuk mencoba menyelesaikan selama 24 jam atau untuk
melepaskan narapidana itu.
Proses Arrest-To-Arraignment ( ATA), yang mempunyai karakteristik umum suatu
sistem antrian yang besar, melibatkan langkah-langkah ini: menangkap, mencurigai
penjahat, pengangkutan seseorang sampai di lokasi polisi, pencarian / sidik jari,
pekerjaan tulis menulis untuk menangkap, mengangkut sampai suatu pusat membukukan
fasilitas, pekerjaan tulis menulis tambahan, pengolahan sidik jari, suatu jaminan
mewawancarai, mengangkut sampai ke gedung pengadilan maupun suatu lokasi
terpencil, melihat kemungkinan suatu

catatan penjahat, dan akhirnya, suatu asisten

pengacara daerah yang mempersiapkan suatu dokumen keluhan.
Untuk memecahkan itu seluruh masalah yang rumit meningkatkan sistem ini, kota
besar menyewa Antrian Enforth Pengembangan, Inc.,A Massachusetts berkonsultasi
dengan perusahaan. Mereka proses Simulasi Monte Carlo ATA
mencakup single-dan berbagai- server yang model antrian. mencontohkan dengan
pendekatan yang sukses mengurangi rata-rata ATA waktu sampai 24 jam dan
mengakibatkan suatu uang tabungan biaya tahunan $ 9.5 juta untuk kota besar dan
Negara Ini juga suatu perihal sederhana untuk menghitung waktu rata-rata di dalam
model antrian, Wq, karena Wq = Lq /  di mana satu saluran bersikap terbuka, Wq = 8.1
pelanggan (18 Pelanggan per jam) = 0,45 jam = 27 menit waktu melayani ; ketika dua
kasir bersikap terbuka, Wq = 0.2285 pelanggan/(18 pelanggan per jam)= 0.0126 jam =
3/4 menit; dan seterusnya. Mungkin kamu memeriksa lagi Perhitungan Larry Arnold's
yang melawan terhadap nilai-nilai tabel hanya untuk penggunaan praktek mereka. Jangan
lupa untuk menyisipkan yang tepat nilai 

tidaklah ditemukan pada kolom yang

pertama.
karakteristik lain pada operasi umum di samping itu Lq telah diterbitkan format tabel
dan mungkin adalah mempunyai buku manajemen produksi dan manual

7. Model Waktu Pelayanan Tetap

Beberapa sistem pelayanan

mempunyai waktu pelayanan tetap sebagai ganti

yang

bersifat secara exponen membagi-bagikan waktu. Kapan pelanggan atau peralatan
diproses menurut suatu siklus yang diperbaiki, seperti pada kasus dari suatu mobil yang
dicuci secara otomatis

atau suatu pengendaraan taman hiburan, pada tingkat tarip

pelayanan tetap adalah sesuai. Sebab tingkat tarip tetap yakin, nilai-nilai untuk Lq, Wq,
L, dan W selalu kurang dari mereka di dalam model yang baru saja kita bahas, yang
mempunyai variabel melayani waktu. Sebetulnya, kedua-duanya rata-rata panjangnya
antrian dan rata-rata di dalam antrian dibagi dua dengan model tingkat tarip pelayanan
yang tetap.
Persamaan untuk Model Waktu Pelayanan yang tetap
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional
Ringkasan pengajaran manajemen operasional

More Related Content

What's hot

Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaran
Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaranPengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaran
Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaranIndra Diputra
 
1.manajemen operasional
1.manajemen operasional1.manajemen operasional
1.manajemen operasionalAsep suryadi
 
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAAN
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAANIMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAAN
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAANHeru Fernandez
 
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1Leo Dhunt
 
Keputusan investasi
Keputusan investasiKeputusan investasi
Keputusan investasitonyherman87
 
MANAJEMEN OPERASI
MANAJEMEN OPERASIMANAJEMEN OPERASI
MANAJEMEN OPERASI yuniar putri
 
3. komponen sistem informasi pemasaran modern
3. komponen sistem informasi pemasaran modern3. komponen sistem informasi pemasaran modern
3. komponen sistem informasi pemasaran modernIzul chumzq
 
Manajemen Risiko 11 Risiko operasional
Manajemen Risiko 11 Risiko operasionalManajemen Risiko 11 Risiko operasional
Manajemen Risiko 11 Risiko operasionalJudianto Nugroho
 
Manajemen operasional
Manajemen operasionalManajemen operasional
Manajemen operasionalAtha Meidy
 
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutan
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutanetika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutan
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutanSanti Duwi Putri Nugroho
 
Strategi generik porter
Strategi generik porterStrategi generik porter
Strategi generik porterAdityoDwinanto
 
Manajemen keuangan part 3 of 5
Manajemen keuangan part 3 of 5Manajemen keuangan part 3 of 5
Manajemen keuangan part 3 of 5Judianto Nugroho
 
Metodologi Penelitian Bisnis
Metodologi Penelitian BisnisMetodologi Penelitian Bisnis
Metodologi Penelitian BisnisZaldeeho Nei
 
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...padlah1984
 
BMP EKMA4213 Manajemen Keuangan
BMP EKMA4213 Manajemen KeuanganBMP EKMA4213 Manajemen Keuangan
BMP EKMA4213 Manajemen KeuanganMang Engkus
 
Contoh soal Teori antrian khusus Poisson
Contoh soal Teori antrian khusus PoissonContoh soal Teori antrian khusus Poisson
Contoh soal Teori antrian khusus PoissonLilies DLiestyowati
 
Capital Structure & Leverage
Capital Structure & Leverage Capital Structure & Leverage
Capital Structure & Leverage Kacung Abdullah
 

What's hot (20)

Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaran
Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaranPengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaran
Pengertian pasar, pemasaran dan manajemen pemasaran
 
1.manajemen operasional
1.manajemen operasional1.manajemen operasional
1.manajemen operasional
 
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAAN
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAANIMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAAN
IMPLEMENTASI STRATEGIK PERUSAHAAN
 
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1
Materi 4-return-yang-diharapkan-dan-risiko-portofolio1
 
Keputusan investasi
Keputusan investasiKeputusan investasi
Keputusan investasi
 
Manajemen operasional.1
Manajemen operasional.1Manajemen operasional.1
Manajemen operasional.1
 
MANAJEMEN OPERASI
MANAJEMEN OPERASIMANAJEMEN OPERASI
MANAJEMEN OPERASI
 
3. komponen sistem informasi pemasaran modern
3. komponen sistem informasi pemasaran modern3. komponen sistem informasi pemasaran modern
3. komponen sistem informasi pemasaran modern
 
Manajemen Risiko 11 Risiko operasional
Manajemen Risiko 11 Risiko operasionalManajemen Risiko 11 Risiko operasional
Manajemen Risiko 11 Risiko operasional
 
Manajemen operasional
Manajemen operasionalManajemen operasional
Manajemen operasional
 
Strategic Control
Strategic ControlStrategic Control
Strategic Control
 
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutan
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutanetika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutan
etika, tanggung jawab sosial, & keberlanjutan
 
Strategi generik porter
Strategi generik porterStrategi generik porter
Strategi generik porter
 
Manajemen keuangan part 3 of 5
Manajemen keuangan part 3 of 5Manajemen keuangan part 3 of 5
Manajemen keuangan part 3 of 5
 
Materi Studi Kelayakan Bisnis
Materi Studi Kelayakan BisnisMateri Studi Kelayakan Bisnis
Materi Studi Kelayakan Bisnis
 
Metodologi Penelitian Bisnis
Metodologi Penelitian BisnisMetodologi Penelitian Bisnis
Metodologi Penelitian Bisnis
 
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...
Pengambilan keputusan dalam kondisi resiko dan ketidakpastian ( mursanto &amp...
 
BMP EKMA4213 Manajemen Keuangan
BMP EKMA4213 Manajemen KeuanganBMP EKMA4213 Manajemen Keuangan
BMP EKMA4213 Manajemen Keuangan
 
Contoh soal Teori antrian khusus Poisson
Contoh soal Teori antrian khusus PoissonContoh soal Teori antrian khusus Poisson
Contoh soal Teori antrian khusus Poisson
 
Capital Structure & Leverage
Capital Structure & Leverage Capital Structure & Leverage
Capital Structure & Leverage
 

Similar to Ringkasan pengajaran manajemen operasional

Cut Zurnali Analisis Kasus Manajemen Strategi Advanced
Cut Zurnali   Analisis Kasus Manajemen Strategi AdvancedCut Zurnali   Analisis Kasus Manajemen Strategi Advanced
Cut Zurnali Analisis Kasus Manajemen Strategi Advancedcutzurnali
 
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANG
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANGLAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANG
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANGafifsalim
 
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Arismon Saputra
 
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalKata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalSuhardi Bae
 
Contoh Skripsi: Ekonomi managemen
Contoh Skripsi: Ekonomi managemenContoh Skripsi: Ekonomi managemen
Contoh Skripsi: Ekonomi managemenKonsultan Tesis
 
Laporan Pratikum Proses Produksi 1
Laporan Pratikum Proses Produksi 1Laporan Pratikum Proses Produksi 1
Laporan Pratikum Proses Produksi 1Arismon Saputra
 
Manajemen konstruksi 1 iman soeharto
Manajemen konstruksi 1 iman soehartoManajemen konstruksi 1 iman soeharto
Manajemen konstruksi 1 iman soehartoTaufick Max Ir
 
Final print all fix
Final print all fixFinal print all fix
Final print all fixHidayat65
 
Contoh Kkp MI
Contoh Kkp MIContoh Kkp MI
Contoh Kkp MIAhmad M
 
Kkpmi 111106045901-phpapp02
Kkpmi 111106045901-phpapp02Kkpmi 111106045901-phpapp02
Kkpmi 111106045901-phpapp02Bucek MyName
 
Kkp manajemen-informatika2
Kkp manajemen-informatika2Kkp manajemen-informatika2
Kkp manajemen-informatika2wiizza
 
Modul 5 Lembar Sebar
Modul 5   Lembar SebarModul 5   Lembar Sebar
Modul 5 Lembar SebarAan Solo
 

Similar to Ringkasan pengajaran manajemen operasional (20)

Tugas UAS Rangkuman Riset Operasi
Tugas UAS Rangkuman Riset Operasi Tugas UAS Rangkuman Riset Operasi
Tugas UAS Rangkuman Riset Operasi
 
Cut Zurnali Analisis Kasus Manajemen Strategi Advanced
Cut Zurnali   Analisis Kasus Manajemen Strategi AdvancedCut Zurnali   Analisis Kasus Manajemen Strategi Advanced
Cut Zurnali Analisis Kasus Manajemen Strategi Advanced
 
Shi mesra iepedeer
Shi mesra iepedeerShi mesra iepedeer
Shi mesra iepedeer
 
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANG
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANGLAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANG
LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG JASA RAHARJA PERSERO SEMARANG
 
ok
okok
ok
 
Algoritma dan pemrograman
Algoritma dan pemrogramanAlgoritma dan pemrograman
Algoritma dan pemrograman
 
Algoritma dan pemrograman
Algoritma dan pemrogramanAlgoritma dan pemrograman
Algoritma dan pemrograman
 
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
Laporan akhir pratikum metalurgi fisik kelompok 5
 
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_finalKata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
Kata pengantar daftar isi & istilah 31 agust 2012-revisi 4_final
 
Contoh Skripsi: Ekonomi managemen
Contoh Skripsi: Ekonomi managemenContoh Skripsi: Ekonomi managemen
Contoh Skripsi: Ekonomi managemen
 
Laporan Pratikum Proses Produksi 1
Laporan Pratikum Proses Produksi 1Laporan Pratikum Proses Produksi 1
Laporan Pratikum Proses Produksi 1
 
Manajemen konstruksi 1 iman soeharto
Manajemen konstruksi 1 iman soehartoManajemen konstruksi 1 iman soeharto
Manajemen konstruksi 1 iman soeharto
 
Final print all fix
Final print all fixFinal print all fix
Final print all fix
 
Contoh Kkp MI
Contoh Kkp MIContoh Kkp MI
Contoh Kkp MI
 
Kkpmi 111106045901-phpapp02
Kkpmi 111106045901-phpapp02Kkpmi 111106045901-phpapp02
Kkpmi 111106045901-phpapp02
 
Kkp manajemen-informatika2
Kkp manajemen-informatika2Kkp manajemen-informatika2
Kkp manajemen-informatika2
 
E:\Sop Ksp Usp Buku
E:\Sop Ksp Usp BukuE:\Sop Ksp Usp Buku
E:\Sop Ksp Usp Buku
 
Manajemen relawan terbaru
Manajemen relawan terbaruManajemen relawan terbaru
Manajemen relawan terbaru
 
DAFTAR ISI.docx
DAFTAR ISI.docxDAFTAR ISI.docx
DAFTAR ISI.docx
 
Modul 5 Lembar Sebar
Modul 5   Lembar SebarModul 5   Lembar Sebar
Modul 5 Lembar Sebar
 

More from Universitas Mulawarman Samarinda

More from Universitas Mulawarman Samarinda (20)

penganggaran bisnis korporasi
penganggaran bisnis korporasipenganggaran bisnis korporasi
penganggaran bisnis korporasi
 
Sekilas Pandang Kegiatan Masa Pandemic Covid 19
Sekilas Pandang Kegiatan Masa Pandemic Covid 19Sekilas Pandang Kegiatan Masa Pandemic Covid 19
Sekilas Pandang Kegiatan Masa Pandemic Covid 19
 
E t i k a, mm1
E t i k a, mm1E t i k a, mm1
E t i k a, mm1
 
Kebijakan teknis kementerian keuangan
Kebijakan teknis kementerian keuanganKebijakan teknis kementerian keuangan
Kebijakan teknis kementerian keuangan
 
The political economy of the european union
The political economy of the european unionThe political economy of the european union
The political economy of the european union
 
Politik ekonomi jepang, mm
Politik ekonomi jepang, mmPolitik ekonomi jepang, mm
Politik ekonomi jepang, mm
 
Republik rakyat china, mm
Republik rakyat china, mmRepublik rakyat china, mm
Republik rakyat china, mm
 
Mnj.produksi.fix
Mnj.produksi.fixMnj.produksi.fix
Mnj.produksi.fix
 
3. musdalifah azis fe unmul
3. musdalifah azis fe unmul3. musdalifah azis fe unmul
3. musdalifah azis fe unmul
 
security information system
security information systemsecurity information system
security information system
 
Information in action, SIM2
Information in action, SIM2Information in action, SIM2
Information in action, SIM2
 
CAPM dan Arbitrage Pricing Theory
CAPM dan Arbitrage Pricing TheoryCAPM dan Arbitrage Pricing Theory
CAPM dan Arbitrage Pricing Theory
 
Pengembangan SIM
Pengembangan SIMPengembangan SIM
Pengembangan SIM
 
Gbrp.analisis investasi dan portofolio
Gbrp.analisis investasi dan portofolioGbrp.analisis investasi dan portofolio
Gbrp.analisis investasi dan portofolio
 
Ekonomi manajerial
Ekonomi manajerialEkonomi manajerial
Ekonomi manajerial
 
ekonomi-manajerial, Michael R Baye
ekonomi-manajerial, Michael R Bayeekonomi-manajerial, Michael R Baye
ekonomi-manajerial, Michael R Baye
 
Analisis pohon kepputusan
Analisis pohon kepputusanAnalisis pohon kepputusan
Analisis pohon kepputusan
 
Analisis jalur (path analysis)
Analisis jalur (path analysis)Analisis jalur (path analysis)
Analisis jalur (path analysis)
 
Manajemen risiko1
Manajemen risiko1Manajemen risiko1
Manajemen risiko1
 
Seminar hasil disertasi per 20 juni 2013
Seminar hasil disertasi per 20 juni 2013Seminar hasil disertasi per 20 juni 2013
Seminar hasil disertasi per 20 juni 2013
 

Recently uploaded

Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Kanaidi ken
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWKafe Buku Pak Aw
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxvincentptk17
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfHendroGunawan8
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaruSilvanaAyu
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxwulandaritirsa
 
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal FaizinKanaidi ken
 
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfPerbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfAgungNugroho932694
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++BayuYudhaSaputra
 
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuAdab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuKarticha
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxjohan effendi
 
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Kanaidi ken
 
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxUNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxFranxisca Kurniawati
 
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3SatriaPamungkas18
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxHansTobing
 
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxMateri Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxc9fhbm7gzj
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxGyaCahyaPratiwi
 
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdf
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdfAKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdf
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdfHeriyantoHeriyanto44
 
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Kanaidi ken
 

Recently uploaded (20)

Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
 
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdfJaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
Jaringan VOIP Ringkasan PTT Pertemuan Ke-1.pdf
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
 
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptxMATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
MATERI PEMBELAJARAN SENI BUDAYA.KELOMPOK 5.pptx
 
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
 
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdfPerbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
Perbaikan ekonomi zaman Habibie (Offering A - 4-6) Pertemuan - 10.pdf
 
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdfAminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
Aminullah Assagaf_Regresi Lengkap 21_11 April 2024.pdf
 
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
02.17. Menentukan Temperatre Wind-Chill Menggunakan Bahasa Pemrograman C++
 
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamuAdab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
Adab bjjkkkkkkk gggggggghhhhywq dede dulu ya itu yg kamu
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
 
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
Ringkasan Isi & Pokok Bahasan_ Buku_ "Teknik Perhitungan & Verifikasi TKDN da...
 
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptxUNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
UNSUR - UNSUR, LUAS, KELILING LINGKARAN.pptx
 
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
Penyusunan Paragraf Primakara Informatika IFPagi3
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
 
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptxMateri Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
Materi Kuliah Ramadhan WARISAN SYAWAL 1444.pptx
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
 
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdf
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdfAKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdf
AKSI NYATA MODUL 1.3 VISI GURU PENGGERAK.pdf
 
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
Silabus Pelatihan _Peranan dan Implementasi "Dual Banking Leverage Model (DBL...
 

Ringkasan pengajaran manajemen operasional

  • 2. DAFTAR ISI Halaman Bab I. INTRODUCTION.................................................................................................... 4 1. Pengertian Operasi Manajemen ............................................................................... 4 2. Fungsi Produksi dan Lingkungannya....................................................................... 5 3. Productive Systems .................................................................................................. 5 4. Life Cycle Approach ................................................................................................ 6 5. Manajemen Operasi dan Keahlian Bisnis Lain ........................................................ 7 Bab II. DESIGN PRODUK ................................................................................................ 7 1. Desain Produk Dan Siklus Hidup Produk ................................................................ 8 2. Desain Produk Dan Pengembangan Produk ............................................................ 8 3. Proses Seleksi........................................................................................................... 9 Bab III. STRATEGI OPERASI BARANG DAN JASA .................................................. 11 1. Pengertian Misi Perusahaan ................................................................................... 11 2. Misi Perusahaan ..................................................................................................... 12 3. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi .................................................................. 12 4. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi .................................................................. 13 5. Isu-isu Strategis operasi ......................................................................................... 14 6. Isu-Isu Strategi Operasi.......................................................................................... 15 7. Penerapan Strategi ................................................................................................. 16 Bab IV. PERAMALAN .................................................................................................... 17 Bab V. FINANCIAL ANALYSIS .................................................................................... 21 1. Konsep dan Definisi ............................................................................................... 21 2. Break-Even Analysis ............................................................................................. 23 3. Tingkat Suku Bunga .............................................................................................. 24 4. Metode-metode Penilaian Investasi ....................................................................... 25 Payback method ........................................................................................................ 25 Net present value (NPV) ........................................................................................... 25 Internal rate of return (IRR) ...................................................................................... 25 Bab VI CAPACITY PLANNING AND FACILITY LOCATION .................................. 25 1. Definisi Kapasitas .................................................................................................. 25 2. Konsep-Konsep Penting Kapasitas ........................................................................ 27 BAB VII LINEAR PROGRAMMING ............................................................................. 29 1. Definisi Linear Programming ................................................................................ 29 2. Langkah – Langkah Penghitungan Linear Programming ...................................... 30 BAB VIII STRATEGI TATA LETAK ............................................................................ 32 1. Definisi Tata Letak ................................................................................................ 32 2. Jenis-Jenis Layout Pabrik ...................................................................................... 33 3. Sifat, Keunggulan Dan Kelemahan Jenis- Jenis Layout Pabrik ............................ 34 4. Faktor-Faktor Yang Harus Dipertimbangkan Dalam Menyusun Layout. ............. 36 Metode-Metode Dalam Merencanakan Layout ............................................................ 37 Bab IX TEORI ANTRIAN ............................................................................................... 38 1. Pendahuluan ........................................................................................................... 38 2. Biaya Garis Tunggu ............................................................................................... 39
  • 3. 3. Karakteristik Sistem Antrian.................................................................................. 42 4. Model Dalam Dunia Nyata Dinas Pemadam Kebakaran Kota New Haven .......... 47 5. L.L. Bean Beralih ke Teori Antrian ....................................................................... 48 6. Model Antrian Multiple-Chanel Dengan Kedatangan Poisson Dan Waktu Pelayanan Exponen ....................................................................................................... 54 7. Model Waktu Pelayanan Tetap ............................................................................. 60 8. Model Populasi Terbatas........................................................................................ 62 9. Model Antrian Dan Penggunaan Simulasi ............................................................ 64 Bab X. PENGAWASAN MUTU (QUALITY CONTROL)............................................... 72 1. Mutu /Kualitas ....................................................................................................... 72 2. Arti Dan Tujuan Pengawasan Mutu ....................................................................... 76 3. Organsisasi Pengawasan Mutu Dalam Suatu Perusahaan Pabrik .......................... 77 4. Teknik Dan Alat-Alat Pengawasan Mutu .............................................................. 77 5. Statistical Quality Control (Sqc) ............................................................................ 79 Bab XI. MANAJEMEN PERSEDIAAN .......................................................................... 81 FUNGSI PERSEDIAAN .............................................................................................. 81 MANAJEMEN PERSEDIAAN.................................................................................... 82 MODEL PERSEDIAAN .............................................................................................. 88 Bab XII. SISTEM PRODUKSI JUST –IN – TIME DAN SISTEM PRODUKSI “RAMPING”..................................................................................................................... 96 Bab XIII. ANALISIS POHON KEPUTUSAN .............................................................. 108 Bab XIV. PENJADWALAN JANGKA PENDEK ........................................................ 115 KEPENTINGAN STRATEGIS PENJADWALAN JANGKA PENDEK ................. 116 PENERAPAN Manajemen Operasional ..................................................................... 120 PENGURUTAN PEKERJAAN DIPUSAT KERJA .................................................. 122 KETERBATASAN SISTEM PEMBAGIAN BERBASIS ATURAN ....................... 126 PENJADWALAN TERBATAS ................................................................................. 126 TEORI KENDALA .................................................................................................... 127 Produksi Berulang ....................................................................................................... 129 Penjadwalan Pada Sektor Jasa .................................................................................... 130 Bab XV. SUMBER DAYA MANUSIA DAN PERANCANGAN KERJA .................. 131 PENGUKURAN KERJA............................................................................................ 141 Bab XVI. SIMULASI MONTE CARLO ....................................................................... 144
  • 4. Bab I. INTRODUCTION 1. Pengertian Operasi Manajemen Manajemen Operasi adalah suatu aktivitas managerial yang diperlukan dalam seleksi, design, operasi, kontrol, dan memperbaharui sistem produktif. Ada beberapa pengertian dari manajemen operasional menurut para ahli, antara lain: Menurut Jay Heizer dan Berry Rander (2009:4), manajemen operasional adalah serangkaian aktivitas yang menghasilkan nilai dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output. Menurut Eddy Herjanto (2007:2) , manajemen operasional adalah suatu kegiatan yang berhubungan dengan pembuatan barang, jasa dan kombinasinya, melalui proses transformasi dari sumber daya produksi menjadi keluaran yang diinginkan. Menurut William J. Stevenson (2009:4), manajemen operasional adalah sistem manajemen atau serangkaian proses dalam pembuatan produk atau penyediaan jasa. Menurut Richard L. Daft (2006:216), manajemen operasional adalah bidang manajemen yang mengkhususkan pada produksi barang, serta menggunakan alat dan teknik khusus untuk memecahkan masalah produksi. Menurut James Evans dan David Collier (2007:5), manajemen operasional adalah ilmu dan seni untuk memastikan bahwa barang dan jasa diciptakan dan berhasil dikirim ke pelanggan. Jadi, manajemen operasional adalah ilmu yang mempelajari serangkaian proses aktivitas managerial yang diperlukan dalam seleksi, design, operasi, kontrol, dan memperbaharui sistem produktif, pengubahan input menjadi output yang bernilai untuk mencapai kinerja operasional perusahaan yang optimal secara efisien dan efektif, sehingga kebutuhan konsumen terpenuhi. Aktivitas-aktivitas tersebut adalah sebagai berikut:  Seleksi : Suatu proses pemilihan keputusan strategis yang mana barang dan jasa yang harus dibuat atau ditingkatkan  Design : Keputusan-keputusan taktis yang dilibatkan didalam menciptakan suatu metode dalam menyelesaikan suatu operasi produktif.  Operasi : Perencanaan keputusan keluaran jangka panjang yang diukur dari sudut pandang peramalan permintaan dan keputusan penjadwalan pekerjaan dalam jangka pendek dan penempatan para pekerja  Controlling : Prosedur yang melibatkan pengambilan tindakan korektif tentang produk atau jasa yang dihasilkan
  • 5.  Updating : Implementasi dari revisi utama dari sistem produksi, perubahan didalam permintaan , tujuan organisasi, teknologi dan management. OPERATIONS MANAGEMENT ACTIVITIES PERIODIC CONTINUAL CONTROL SELECTING G DESIGN UPDATING 2. Fungsi Produksi dan Lingkungannya Tujuan atau sasaran daripada fungsi produksi adalah: 1. Untuk menghasilkan produk yang ingin dihasilkan 2. Untuk mencapai tingkat tarif yang diinginkan 3. Untuk menurunkan biaya Meskipun demikian, didalam keputusan yang bermanfaat menyangkut, solusi yang optimal yang jarang dimungkinkan atau bahkan yang dapat dibuktikan, karena berbagai pertimbangan mengikuti: 1. Optimasi diperlukan untuk mempertimbangka semua alternatif kemungkinan 2. Optimasi memerlukan pembuat keputusan yang mempunyai data yang relevan tentang penjualannya 3. Optimasi bergantung pada waktu yang mendasari pendapat bahwa optimun tidaklah perlu pada saat yang berikutnya 3. Productive Systems Sebelumnya digambarkan bahwa manajemen operasi secara lansung terkait dengan sistem produktif. Tujuan dari suatu sistem produktif adalah suatu pemikiran
  • 6. sebagai suatu komponen yang fungsinya adalah mengubah bentuk beberapa masukan kedalam beberapa keluaran yang diinginkan. Beberapa perubahan bentuk yang berlangsung adalah: a. Physical, as in manufacturing b. Locational, as in transportation c. Exchange, as in retailing d. Storage, as in warehousing 4. Life Cycle Approach Didalam pendekatan Life Cycle, beberapa kunci pengambilan keputusan ditunjukkan dengan sebuah lingkaran pendekatan yang merupakan suatu proses yang dinamik, yang mana salah satu phase dari Life Cycle kemungkinan terjadi secara bersamaan. Tentu saja banyak perusahaan yang mengalokasikan porsi yang sangat besar dalam membangun program penelitian dan pembangunan staff. Kenyataannya dalam memperkenalkan produk baru, sebagai contoh kemungkinan pengulangan sistem kembali ke produk dasar mendesain, mengikuti aktifitas proses seleksi, desain sistem baru, staffing, dan start-up. BIRTH of the system Product Design and Process Selection What are the goals of the firm? What product or service will be offered? What is the form and appearance of the product? Technology, how should the product be made? What the capacity do you need? Where should the facility be located? What physical arragement is best to use? Design of the system How do you maintain desired quality? How do you determine demand for the product or service? What job is each worker to perform? How will the job be performed, measured; how will the workers be compensated? StartUp How do you get the system into operation?
  • 7. Of the system How long will it take reach desired rate of output? The system in How do you maintain system? Steady state How can you improve system? Termination How does the system die? Of the system What can be done to salvage resource? Key Decisions in the lifa of a productive system 5. Manajemen Operasi dan Keahlian Bisnis Lain Manajemen Operasi diperlukan dibeberapa keahlian lainya, bukan hanya menjawab pertanyaan dasar yaitu berapa banyak produk dan jasa yang dapat dihasilkan tapi efek dari manajemen operasi pada bidang bisnis didunia nyata. Akuntan, baik itu secara internal maupun eksternal terhadap perusahaan, haruslah memahami secara benar dasar dari manajemen inventory, capacity utility, dan standar tenaga kerja didalam menyusun keakuratan data biaya, performa audit, dan mempersiapkan laporan keuangan Manager Keuangan, dapat menggunakan konsep inventory dan kapasitas dalam menyusun capital investment dan peramalan dari cash flow dalam management current asset. Ahli pemasaran memerlukan untuk memahami apa yang perusahaan harus lakukan didalam hubungannya dengan konsumen, customization produk, dan memperkenalkan produk baru. Bab II. DESIGN PRODUK Perencanaan Produk merupakan salah satu variabel penting dalam kegiatan operasional. Strategi Produk merupakan suatu strategi yang dilaksanakan oleh suatu perusahaan terkait dengan produk yang dipasarkan. Jasa merupakan produk yang tidak berwujud, yang biasanya berupa pelayanan yang dibutuhkan oleh konsumen, misalnya : Bank, Bandara Udara, Palang Merah Indonesia, Perusahaan Konsultasi, dsb. Ada empat area pembahasan dari manajemen operasi, yaitu
  • 8. 1. Produk adalah kombinasi antara barang dan jasa yang disajikan oleh sistem produktif. 2. Teknologi Informasi adalah langkah-langkah fisik dimana sistem produktif menciptakan barang dan jasa tersebut. 3. Operasi dan Sistem Kontrol adalah manajemen dan sistem pendukung yang diperlukan untuk mengkoordinir proses-proses perubahan 4. Workforce adalah para karyawan yang mana memiliki kewajiban dalam menyelesaikan proses transformasi 1. Desain Produk Dan Siklus Hidup Produk Kehidupan produk terbagi atas empat fase, yaitu fase perkenalan, pertumbuhan, kematangan dan penurunan. Terlepas dari panjangnya siklus hidup produk, tugas manajer operasi tetap sama yaitu mendesain sebuah sistem yang membantu mengenalkan produk baru dengan sukses. Jika fungsi operasi tidak berjalan secara efektif maka perusahaan mungkin dibebani dengan produk yang tidak bisa diproduksi secara efisien atau bahkan tidak dapat diproduksi lagi. 2. Desain Produk Dan Pengembangan Produk Sebuah strategi produk yang efektif menghubungkan dengan arus kas, dinamika pasar, siklus hidup produk, kemampuan organisasi. Sebuah perusahaan harus mempunyai dana untuk mengembangkan produk, memahami perubahan yang terjadi, potensi dan sumber daya. Konsep produk dikembangkan dari sumber yang bervariasi, yang berasal dari dalam dan luar perusahaan. Konsep yang dapat lolos pada tahapan ide produk, berproses melalui berbagai tahap, dengan pengkajian terus menerus, umpan balik dan evaluasi dalam lingkungan sangat partisipatif, untuk meminimunkan kegagalan adapun gambar dari langkah langkah desain produk mulai dari ide sampai menjadi produk. Untuk mengembangkan sebuah sistem dan struktur organisasi yang efektif, telah ditambahkan beberapa teknik penting untuk merancanga suatu produk yaitu :  Desain yang tangguh o Desain yang tangguh berarti desain sedemikian rupa sehingga sedikit variasi pada produksi atau perakitan tidak berdampak banyak pada produk
  • 9.  Desain Modular o Bagian atau komponen sebuah produk dibagi menjadi komponen yang dengan mudah dapat ditukar atau digantikan. Desain modular menawarkan fleksibilitas pada produksi dan pemasaran.  computer-aided design (CAD) o Penggunaan sebuah komputer secara interaktif untuk mengembangkan dan mendokumentasikan sebuah produk  computer-aided manufacturing (CAM) o Penggunaan teknologi informasi untuk mengendalikan mesin.  Teknologi Virtual Reality o Teknologi virtual reality merupakan bentuk komunikasi secara tampilan dimana gambar mengantikan benda aslinya, tetapi masih memungkinkan pengguna untuk menanggapi secara interaktif  Analisis Nilai o Merupakan kajian dari produk sukses yang dilakukan selama proses produksi  Desain yang Ramah Lingkungan o Kepekaan terhadap permasalahan lingkungan yang sangat luas pada proses produksi 3. Proses Seleksi Proses seleksi memerlukan satu rangkaian keputusan yang mencakup kelayakan teoritis bagaimana membuat suatu produk, pengolahan system yang alami, peralatan spesifik yang digunakan, dan kemana produk secara spesifik akan diarahkan. Keputusankeputusan tersebut terdiri dari: major technological choice, minor technological choice, specific equipment choice, dan specific process flow choice. Untuk lebih jelasnya dapat kia lihat pada gambar dibawah ini:
  • 10. General Process Decision Decisions Decisions Decisions Problem Variabels Aid Transformation Produc choice Technical Specialist Major Technological laws of physics, Choice Potential chemistry state of scientific knowledge Minor Technological Selecting among state of the art in alternative equipment Mathematical programs transformation Choice process and techniques Long-Run Forecast Primary task of oranization Specific component Selecting specific Choice Desired output level Equipment Industry reports medium range forecast Process Flow Selecting Choice Production existing layout Asembly Chart Routings Homogenistic product Route Sheetd Flow Process Major Technological Choice pertanyaan dasarnya adalah, dapatkah produk dibuat- apakah ada teknologi untuk memproduksi sebuah produk didalam pembahasan? Sekalipun hanya dalam erminologi probabilistik, suatu organisasi dapat memilih suatu produk. Dan itu harus dijawab secara meyakinkan sebelum masuk ke proses produksi.
  • 11. Karena perkembangan teknologi yang sangat cepat maka sebuah perusahaan harus mengetahui tentang pemilihan teknologi yang tepat didalam proses produksi. Didalam industri yang semakin kompetitif manager prodeuksi haruslah memilih banyak variabel spesialis teknik didalam penentuan teknologi yang digunakan sampai pemilihan Minor Technological Choice dibuat. Minor Technological Choice operasi manufaktur yang umum didalam merubah beberapa material menjadi suatu keluaran atau output, dapat digolongkan kedalam tiga jenis proses, dengan pelihan terakhir dapat menjadi lebih baik sedikit banyak ditentukan oleh keputusan teknologi yang akan digunakan. Ketiga jenis proses tersebut adalah: 1. Continuos Processes adalah suatu proses yang harus dilaksanakan selama 24 jam sehari untuk menghindari biaya shutdown dan startup yang mahal. 2. Repetitive Processes adalah materi produksi mengikuti rangkaian produksi yang sama ketika materi operasi yang sebelumnya. 3. Intermittent Processes adalah dimana materi diproses yang sering disebut sebagai spesifikasi pelanggan. Specific equipment choice ini adalah suatu perbandingan kunci yang harus dibuat sebelum memilih specific equipment. Pilihan yang tidak hanya melibatkan suatu keputusan investasi penting tetapi boleh juga menetapkan baas pengoperasian sistem produksi jangka waktu panjang atau masa yang akan datang Process Flow Choice adalah tahap terakhir dalam pembahasan ini, proses pertimbangan terakhir tentang komponen yang spesifik dan pilihan teknologi. Kecuali jika aliran produk sampai kepabrik, sukar untuk menentukan jenis dan jumlah mesin memerlukan suatu proses dan aliran proses tidak sama dengan pilihan yang lain itu terulang ketika bauran produk dan keluaran berubah. Bab III. STRATEGI OPERASI BARANG DAN JASA 1. Pengertian Misi Perusahaan Perusahaan yang beroperasi seharusnya mempunyai suatu misi sehingga bisa mengetahui arah tujuan yang ingin dicapai. Misi dapat diartikan sebagai : 1. Alasan pendirian organisasi 2. Memberian batasan dan focus.
  • 12. 3. Menjawab pertanyaan tentang, apa yang akan diberikan kepada masyarakat? Adapun misi perusahaan yang ditetapkan, diantaranya sangat ditentukan factor lingkungan, konsumen, nilai dan filosofi yang berlaku, pertumbuhan perusahaan, citra di masyarakat. 2. Misi Perusahaan Tujuan/dasar pemikiran yang melandasi keberadaan suatu organisasi.Pernyataan misi menghasilkan batasan dan fokus organisasi serta konsep dalam menjalankan perusahaan, dimana misi menyatakan adanya suatu organisasi. Contoh: Hard Rock Café Misi: menyebarkan jiwa Rock ‘n’ Roll dengan menyajikan hiburan dan makanan istimewa. Berjanji menjadi anggota masyarakat yang berpengaruh, menyumbangkan dan menawarkan kepada keluarga Hard Rock lingkungan kerja yang menyenangkan, sehat, serta terpelihara dengan tetap menjamin keberhasilan jangka panjang. Untuk dapat mencapai misi yang telah ditetapkan dengan efektif dan efisien maka organisasi perlu menetapkan strategi tertentu. Oleh karena itu strategi dapat diartikan sebagai:  Rencana tindakan untuk mencapai misi.  Memperlihatkan bagaimana misi akan dicapai  Setiap perusahaan mempunyai strategi bisnis  Area fungsional mempunyai strategi 3. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi Misi : rumusan tentang fungsi2 pokok dalam suatu organisasi,yg terkait dengan pemenuhan kebutuhan masyarakat sehingga menjadi alasan dari keberadaan organisasi tersebut. Misi : latar belakang keberadaan organisasi Misi : inti dari strategi Contoh Misi : Circle K : memuaskan kebutuhan pelanggan dengan menyediakan berbagai barang dan jasa di berbagai tempat
  • 13. American Red Cross : meningkatkan mutu hidup manusia, meningkatkan kesadaran diri dan perhatian pada orang lain, dan membantu orang-orang mencegah, siap siaga dan mengurangi keadaan darurat 4. Mengidentifikasikan Misi dan Strategi Strategi : rencana aksi organisasi untuk mencapai misi Secara konseptual misi organisasi (bisnis) dapat dicapai dengan 3 cara : Diferensiasi  Berbeda; Lebih baik Biaya  Lebih murah (kualitas std) Fokus? Delivery lebih cepat Tugas manajer operasi/produksi : menterjemahkan menjadi tugas-tugas yang dapat diwujudkan secara tuntas Strategi operasi adalah suatu fungsi yang menetapkan keseluruhan arah atau daya dorong untuk mengambil keputusan. Menurut Jay Heizer dan Barry Render (2009:51), perusahaan mencapai misi mereka melalui tiga cara yakni:  Bersaing dalam diferensiasi. Diferensiasi berhubungan dengan penyajian sesuatu keunikan. Diferensiasi harus diartikan melampaui ciri fisik dan atribut jasa yang mencakup segala sesuatu mengenai produk atau jasa yang mempengaruhi nilai dimana konsumen dapatkan darinya.  Bersaing dalam biaya. Kepemimpinan biaya rendah berarti mencapai nilai maksimum sebagaimana yang diinginkan pelanggan. Hal ini membutuhkan pengujian sepuluh keputusan manajemen operasi dengan usaha yang keras untuk menurunkan biaya dan tetap memenuhi nilai harapan pelanggan. Strategi biaya rendah tidak berarti nilai atau kualitas barang menjadi rendah.  Bersaing dalam respons Keseluruhan nilai yang terkait dengan pengembangan dan pengantaran barang yang tepat waktu, penjadwalan yang dapat diandalkan dan kinerja yang fleksibel. Respons yang fleksibel dapat dianggap sebagai kemampuan memenuhi perubahan yang terjadi di pasar dimana terjadi pembaruan rancangan dan fluktuasi volume. Tiga strategi yang ada masing-masing memberikan peluang bagi para manajer operasi untuk meraih keunggulan bersaing. Keunggulan bersaing berarti menciptakan sistem yang
  • 14. mempunyai keunggulan unik atas pesaing lain. Idenya adalah menciptakan nilai pelanggan (customer value) dengan cara efisien dan efektif. Visi ini harus diintegrasikan dengan strategi bisnis, dan seringkali,tetapi tidak selalu direfleksikan dalam perencanaan formal. Strategi operasi seharusnya menghasilkan suatu pola pengambilan keputusan operasi yang konsisten dan suatu keunggulan bersaing bagi perusahaan. Analisis Eksternal meliputi : kebutuhan konsumen, teknologi baru, perubahan social, perubahan ekonomi, persaingan, perubahan undang-undang, peruban politik dan factor lainnya di luar perusahaan yang berdamapak terhadap perusahaan secara langsung maupun tidak langsung. Analisis Internal meliputi : bahan baku, overhead, tenaga kerja, manajemen serta kondisi di dalam perusahaan yang bersangkutan. 5. Isu-isu Strategis operasi Dapat berasal dari : Penelitian yang dilakukan oleh para pakar dan ahli yang berkaitan dengan bidang ilmu masing-masing. Prekondisi untuk implementasi strategi ada beberapa kondisi sebelumnya yang perlu dianalisis diantaranya adalah: Kekuatan dan kelemahan dari para pesaing yang sudah ada maupun pendatang baru, barang substitusi, perjanjian dengan para supplier maupun distributor. Berbagai masalah lingkungan, teknologi, peraturan, ekonomi, politik, social yang sekarang berlangsung maupun yang akan dating. PLC (Product Life Cycle) datau daur hidup produk yang mungkin akan menjadi batasan strategi operasional Input yang tersedia dalam perusahaan maupun dalam manajemen operasional. Koordinasi strategi manajemen operasional dengan strategi fungsional lainnya.
  • 15. ― Dinamika, adanya berbagai perubahan dalam organisasiakan memyebabkan strategi menjadi dimanis. Perubahan tersebut bisa terjadi di berbagai wilayah termasuk sumber daya manusia, keungan, teknologi, siklus hidup produk. 6. Isu-Isu Strategi Operasi Mengembangkan dan mengimplementasikana strategi, adabeberapa tahapan yang perlu dilakukan dalam mengembangkan dan mengimplementasikan strategi yaitu:  Identifikasi Faktor Kunci Sukses  Membangun organisasi  Menyelaraskan manajemen operasional dengan kegiatan lain
  • 16. 7. Penerapan Strategi Analisis Lingkungan : identifikasi tantangan, peluang, kelemahan dan kekuatan; memahami lingkungan, pelanggan, industri dan pesaing Menentukan Misi: menyatakan latarbelakang organisasi dan mengidentifikasi nilai yang diciptakannya Membentuk Strategi: membangun keunggulan kompetitif, HARGA, FLEKSIBILITAS, DESAIN/VOLUME, DELIVERI, KEANDALAN, LINI PRODUK Menerapkan Strategi Utama dan Membentuk Strategi Bidang Fungsional Pemasaran  Keuangan Mutu : harapan pelanggan & kinerja  Produk: pesanan/standarisasi  Proses : ukuran fasilitas; teknologi  Lokasi : dekat Operasi/Produksi 1. Tata Letak : sel kerja/perakitan 2. Persediaan: pemesan kembali 3. Pembekalan: pemasok tunggal? 4. Penjadwalan: produksi
  • 17. Bab IV. PERAMALAN Setiap perusahaan memerlukan perkiraan atau peramalan masa depan untuk membuat keputusan dalam merencanakan kegiatan. Metode peramalan akan membantu mengadakan pendekatan analisa terhadap tingkah laku atau pola dari data yang lalu, sehingga dapat memberikan cara pemikiran, pengerjaan dan pemecahan yang sistematis dan pragmatis, serta memberikan tingkat keyakinan yang lebih besar atas ketepatan hasil ramalan yang dibuat. 1. Pengertian Peramalan Ada beberapa pengertian peramalan (forecasting) menurut para ahli, antara lain:  Jay Heizer dan Barry Render (2009:162), peramalan adalah seni atau ilmu untuk memperkirakan kejadian di masa depan dan melibatkan pengambilan data historis dan memproyeksikannya ke masa mendatang dengan suatu bentuk model matematis.  Singgih Santoso (2009:8), peramalan adalah kegiatan yang bersifat teratur, berupaya memprediksi masa depan dengan menggunakan tidak hanya metode ilmiah, namun juga mempertimbangkan hal-hal yang bersifat kualitatif.  Manahan P. Tampubolon (2004:40), peramalan adalah penggunaan data untuk menguraikan kejadian yang akan datang di dalam menentukan sasaran yang dikehendaki.  Eddy Herjanto (2004:116), peramalan adalah proses suatu variabel (kejadian) di masa datang dengan data variabel yang bersangkutan pada masa sebelumnya.  Menurut Arman Hakim Nasution (2006:235), peramalan adalah proses memperkirakan berapa kebutuhan di masa datang yang meliputi kebutuhan dalam urusan kuantitas, kualitas, waktu dan lokasi yang dibutuhkan dalam rangka memenuhi permintaan barang atau jasa. Jadi, peramalan adalah suatu teknik peramalan kejadian di masa depan yang menggunakan model matematis yang melibatkan data masa lalu. 2. Jenis – Jenis Peramalan Peramalan dapat dibagi menjadi empat (4) tipe dasar, yaitu peramalan kualitatif, analisis time series, regresi linear (trend dan musiman), serta simulasi. Untuk melakukan peramalan diperlukan enam (6) komponen permintaan, yaitu:
  • 18. 1. Permintaan rata-rata dalam satu periode 2. Trend 3. Pengaruh musiman 4. Unsur-unsur siklus pengaruh kegiatan ekonomi jangka panjang 5. Variasi random (acak) 6. Autokorelasi Menurut Jay Heizer dan Barry Render (2009:164), pada umumnya berbagai organisasi menggunakan tiga jenis peramalan yang utama dalam perencanaan operasi di masa depan:  Peramalan ekonomi (economic forecast) menjelaskan siklus bisnis dengan memprediksikan tingkat inflasi, ketersediaan uang, dana yang dibutuhkan untuk membangun perumahan, dan indikator perencanaan lainnya.  Peramalan teknologi (technological forecast) memperhatikan tingkat kemajuan teknologi yang dapat meluncurkan produk baru yang menarik, yang membutuhkan pabrik dan peralatan baru.  Peramalan permintaan (demand forecast) adalah proyeksi permintaan untuk produk atau layanan suatu perusahaan. Peramalan ini disebut peramalan penjualan yang mengendalikan produksi, kapasitas, serta sistem penjadwalan dan menjadi input bagi perencanaan keuangan, pemasaran, dan sumber daya manusia. 3. Metode Peramalan Beberapa jenis peramalan kuantitatif : Analisis Time Series, yaitu peramalan permintaan berdasarkan data historis. Metode time series membuat peramalan dengan menggunakan asumsi bahwa masa depan adalah fungsi dari masa lalu. Tujuannya untuk menentukan pola dalam deret data historis dan menerjemahkan pola tersebut ke masa depan. Model ini memiliki 6 metode yaitu: 1. Rata-rata bergerak, metode ini digunakan dan bermanfaat apabila kita menggunakan asumsi bahwa permintaan pasar lebih stabil sepanjang waktu. Secara matematis ditunjukkan sebagai berikut:
  • 19. 2. Exponential smoothing, merupakan metode yang mudah dan efisiensi penggunaannya bila dilakukan dengan komputer. Secara matematis ditunjukkan sebagai berikut: Ft = Ft-1 + (At-1 – Ft-1) Dimana: Ft = ramalan baru Ft-1 = ramalan sebelumnya At-1 = permintaan aktual periode sebelumnya α = konstanta penghalusan 3. Trend projection, digunakan dengan cara mencocokan garis tren ke rangkaian titik data historis dan kemudian memproyeksikan garis itu ke dalam ramalan jangka panjang menengah hingga jangka panjang. Secar a matematis ditunjukkan sebagai berikut: y = a + bX Dimana: y = nilai variabel yang dihitung untuk diprediksi (variabel tidak bebas) a = perpotongan sumbu Y b = kelandaian garis regresi X = variabel bebas / waktu 4. Analisis Simple Moving Average, yaitu peramalan di mana setiap data mempunyai bobot yang sama. Peramalan rata-rata bergerak menggunakan sejumlah data aktual masa lalu untuk menghasilkan peramalan. Rata-rata bergerak berguna jika kita dapat mengasumsikan bahwa permintaan pasar akan stabil sepanjang masa yang kita ramalkan. Secara matematis, rata-rata bergerak sederhana (merupakan prediksi permintaan periode mendatang) dinyatakan sebagai berikut: dimana n adalah jumlah periode dalam rata-rata bergerak. 5. Analisis Weighted Moving Average, yaitu peramalan di mana setiap data mempunyai bobot yang sama. Saat terdapat tren atau pola yang terdeteksi, bobot
  • 20. dapat digunakan untuk menempatkan penekanan yang lebih pada nilai terkini. Praktik ini membuat teknik peramalan lebih tanggap terhadap perubahan karena periode yang lebih dekat mendapatkan bobot yang lebih berat. Pemilihan bobot merupakan hal yang tidak pasti karena tidak ada rumus untuk menetapkan mereka. Oleh karena itu, pemutusan bobot yang digunakan membutuhkan pengalaman. Rata-rata bergerak dengan pembobotan atau rata-rata bergerak tertimbang dapat digambarkan secara matematis sebagai berikut: misalnya : untuk periode empat (4) bulan maka pembagian bobot empat (4) bulan terakhir: 40 % untuk bulan yang terakhir 30 % untuk 2 bulan yang lalu 20 % untuk 3 bulan yang lalu 10 % untuk 4 bulan yang lalu Dengan contoh: Bulan 1 Bulan 2 100 Bulan 3 90 10 Bulan 4 95 Bulan 5 ? Untuk mengetahui bulan ke-5: F5 = 0,40(95) + 0,30(105) + 0,20(90) + 0,10(100) = 38 + 31,5 + 18 + 10 = 97,5 Asumsi belum bulan ke-5 penjualan berubah menjadi 110, bagaimana peramalan bulan ke-6? F6 = 0,40(110) + 0,30(95) + 0,20(105) + 0,10(90) = 44 + 28,5 + 21 + 9 = 102,5 6. Analisis Exponential Smoothing, yaitu analisis peramalan yang hanya memerlukan tiga (3) data, yaitu 1. Perkiraan yang paling akhir 2. Permintaan Aktual yang terjadi 3. Alfa konstan
  • 21. Penghalusan eksponensial merupakan metode peramalan rata-rata bergerak dengan pembobotan yang canggih tetapi masih mudah digunakan. Metode ini menggunakan pencatatan data masa lalu yang sangat sedikit. Rumus penghalusan eksponensial dasar dapat ditunjukkan sebagai berikut: Ft = peramalan baru Ft-1 = peramalan sebelumnya α = konstanta penghalusan (pembobotan) (0 ≤α≤ 1) At-1 = permintaan aktual periode lalu Konstanta penghalusan untuk penerapan di bidang bisnis biasanya berkisar dari 0,05 hingga 0,5. Pendekatan penghalusan eksponensial mudah digunakan dan telah berhasil diterapkan pada hampir setiap jenis bisnis. Walaupun demikian, nilai yang tepat untuk konstanta penghalusan dapat membuat diferensiasi antara peramalan yang akurat dan yang tidak akurat. Nilai α yang tinggi dipilih pada saat rata-rata cenderung berubah. Nilai α yang rendah digunakan saat rata-rata cukup stabil. Tujuan pemilihan suatu nilai untuk konstanta penghalusan adalah mendapatkan peramalan yang akurat. Bab V. FINANCIAL ANALYSIS 1. Konsep dan Definisi Beberapa konsep dalam membuat keputusan investasi, yaitu: a. Fixed Costs (Biaya Tetap) Fixed Costs merupakan biaya bersifat tetap pada berbagai tingkat output. Misalnya, biaya sewa, biaya depresiasi, biaya asuransi, biaya gaji, dan sebagainya. b. Variable Costs (Biaya Variabel) Variable Costs merupakan biaya-biaya yang berfluktuasi sesuai perubahan tingkat output. Misalnya, biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung. c. Sunk Cost Sunk Cost merupakan biaya yang tidak mempengaruhi pengambilan keputusan, sehingga biaya ini tidak diperhitungkan dalam keputusan investasi. Terdapat dua tipe biaya ini, yaitu:
  • 22.  Past expenditures, yaitu biaya yang tidak berpengaruh pada pengambilan keputusan.  Biaya yang secara umum sama pada semua alternative yang dipertimbangkan. d. Opportunity Cost (biaya kesempatan) Opportunity cost merupakan besarnya keuntungan yang hilang sebagai akibat memilih berbagai investasi. Misalnya: Suatu perusahaan mempunyai dua alternative investasi, yaitu investasi A dan B. kedua invkestasi tersebut membutuhkan dana investasi $ 100.000. keuntungan (return) yang dihasilkan, yaitu investasi A $25,000 dan B $23,000. sehingga besarnya keuntungan yang hilang (opportunity cost) sebesar $2,000. e. Risk and expected value merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari investasi karena kondisi yang akan datang tidak dapat diprediksi. Untuk mengetahui nilai yang diharapkan (expected value), maka digunaka formula sebagai berikut: Expected Value = Expected outcome X Probability that actual outcome Contoh: Investasi A: $25,000 X 0.80 = $20,000 Investasi B: $23,000 X 0.90 = $20,700 Jadi investasi B lebih baik dari investasi A dengan selisih tingkat keuntungan $700. f. Economic Life merupakan estimasi berapa lama umur ekonomis suatu aktiva. Asumsikan bahwa suatu mesin mempunyai umur ekonomis 10 tahun dari masa pembelian. Secara ekonomi dan efisien, maka perusahaan harus mengganti mesin itu pada tahun ke 10.
  • 23. g. Depreciation merupakan prosedur akuntansi yang digunakan secara periodik untuk mengurangi nilai suatu aktiva tetap (fixed assets). Bentuk lain pengurangan nilai suatu aktiva yaitu amortization. Depresiasi menghitung nilai aktiva berwujud (tangible assets), sedangkan amortisasi menghitung nilai aktiva tak berwujud (intangible assets). Terdapat beberapa metode depresiasi, yaitu:  Straight-line method  Sum-of-years-digits method  Decline-balance method  Double-decline-balance method Besarnya tarif pajak yang tergambar dalam income statement akan mempengaruh besarnya laba setelah pajak (Earning After Tax/EAT). Semakin tinggi tarif pajak, maka semakin kecil EAT yang diperoleh perusahaan. Cash Management dan Budgeting Kas merupakan salah satu pos dalam aktiva lancar (current asset) yang paling likuid. Besarnya jumlah kas dalam perusahaan harus optimal. Ini berarti, jumlah kas tersebut tidak terlalu banyak dan juga tidak terlalu sedikit. Jumlah kas yang terlalu banyak menyebabkan banyak dana mengaggur (iddle money). Sebaliknya, jumlah kas yang terlalu kecil akan mengganggu operasi perusahaan. Oleh karena itu, maka diperlukan pengelolaan kas (cash management). Sebagai bagian dari pengelolaan kas, maka anggaran kas (cash budget) mempuyai peranan penting, misalnya sebagai alat perencanaan kerja, pengkoordinasian kerja, dan pengawasan kerja. Anggaran kas menunjukkan berapa jumlah kas masuk (cash in flow) dan jumlah kas keluar (cash out flow), sehingga dapat diketahui apakah kas dalam kondisi defisit atau surflus. 2. Break-Even Analysis Analisis Break-even digunakan untuk menentukan volume penjulan baik dalam dollar maupun unit yang menunjukkan perusahaan tidak mengalami keuntungan dan kerugian. Formula yang digunakan untuk menentukan BEP dalam unit, yaitu: Total fixed cost Break-even point in units =
  • 24. Unit price – Variable cost per unit Contoh: Harga jual suatu produk adalah $10, variable cost adalah $6 per unit, dan total fixed cost $1,000. dari kasus ini, BEP dalam unit penjualan, yaitu: TFC Break – even point in units = $1.000 = P-VC = 250 unit $10 - $6 Sedangkan formula yang digunakan untuk menentukan BEP dalam dollar, yaitu: Break-even point in dollars = Total fixed cos t Variabel cos t 1 unit price Dengan contoh yang sama pada kasus di atas, maka BEP dalam dollar sebagai berikut: Break-even point in dollars = 1,000 = $2,500 6 1 10 setelah nilai BEP unit dan dollar diketahui, maka grafik BEP-nya sebagai berikut: Penghasilan (000) Rp Biaya TR Daerah Laba TC BEP 2,500 Daerah Rugi FC Kuantitas (Unit) 0 250 3. Tingkat Suku Bunga Ada dua nilai waktu dari uang, yaitu compound value dan present value. Formula yang digunakan menghitung Compound value, yaitu: Vn = P1(1+i)n Sedangkan formula yang digunakan menghitung present value:
  • 25. V P = (1+i)n Dimana: Vn = Future value P1 = present value i = tingkat bunga n = periode 4. Metode-metode Penilaian Investasi Terdapat beberapa metode yang digunakan dalam penilaian investasi, yaitu payback method, net present value, dan internal rate of return. Payback method Metode payback merupakan metode yang mendasarkan pada jumlah tahun yang diperlukan untuk mengembalikan investasi awal. Suatu usulan investasi dianggap layak jika hasil perhitungan payback periode lebih kecil dari umur investasi. Net present value (NPV) Merupakan metode yang mendasarkan pada nilai sekarang dari pengembalian masa depan yang didiskontokan pada tarif biaya modal (cost of capital). Suatu investasi dianggap layak jika NPV lebih tinggi dari nilai investasi. Jika terdapat dua investasi dengan nilai investasi sama, maka dipilih investasi yang memberikan NPV terbesar. Internal rate of return (IRR) Merupakan metode yang didasarkan pada tingkat suku bunga yang menyeimbangkan nilai sekarang dari pengembalian masa depan dengan total biaya investasi. Suatu usulan invesatsi dianggap layak, jika nilai IRR lebih tinggi dari biaya modal (cost of capital). Bab VI CAPACITY PLANNING AND FACILITY LOCATION 1. Definisi Kapasitas Definisi kamus dari kapasitas adalah kemampuan untuk menangani,menerima,menyimpan atau menunjang. Dalam sebuah pengertian bisnis
  • 26. secara umum kapasitas adalah frekwensi terbanyak yang terlihat pada jumlah output pada sebuah system yang kapabel untuk menghasilkan pada sebuah waktu tertentu. Sebuah pandangan manajemen operasi memodifikasi definisi ini yaitu penjumlahan pada factorfaktor yang menentukan output yang dihasilkan . Artinya, ketika kita melihat kapasitas,manajer operasi butuh untuk melihat pada sumber daya input dan output produk . Alasannya adalah , untuk kegunaan perencanaan, nyata (atau efektifitas) kapasitas adalah tergantung atas apa yang akan diproduksi. Sebagai contoh, sebuah perusahaan yang membuat produk yang multiple tak dapat dihindari dapat memproduksi lebih dari satu jenis daripada sesuatu dengan tingkatan input-input sumberdaya. Jadi, ketika manajemen pabrik mungkin menyatakan bahwa fasilitas mereka memiliki 10.000 jam kerja yang tersedia tiap tahun, mereka juga berpikir bahwa jam kerja itu dapat digunakan untuk membuat 50.000 barang X dan 20.000 barang Y (atau apa yang lebih disukai, beberapa kombinasi X dan Y.. Ini merefleksikan bahwa pengetahuan mereka pada apa teknologi terbaru mereka dan input tenaga kerja dapat memproduksi dan kombinasi produk diperlukan dari sumberdaya itu. Sebuah manajemen operasi juga melihat dampak dimensi waktu kapasitas. Dari sudut pandangan ini , kapasitas pada umumnya dibedakan antara perencanaan kapasitas jangka pajang , jangka menengah dan jangka pendek. Secara lebih terperinci, pembedaan perencanaan kapasitas atas dasar lama waktu dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Perencanan kapasitas jangka panjang (long range)- lebih dari satu tahun. Dimana sumber daya – sumber daya produktif memakan waktu lama untuk memperoleh atau menyelesaikannya, seperti bangunan, peralatan atau fasilitas. Perencanaan kapasitas jangka panjang memerlukan partisipasi dan persetujuan manajemen puncak 2. Perencanaan kapasitas jangka menengah (intermediate range)- rencanarencana bulanan atau kuartalan untuk 6 sampai 18 bulan yang akan dating. Dalam hal ini, kapasitas dapat bervariasi karena alternative-alternatif seperti penarikan tenaga kerja, pemutusan kerja, peralatan peralatan baru, sub contracting dan pembelian peralatan-peralatan bukan utama. 3. Perencanaan kapasitas jangka pendek- kurang dari satu bulan . Ini dikaitkan pada proses penjadwalan harian atau mingguan dan menyangkut
  • 27. pembuatan penyesuaian – penyesuaian untuk menhapuskan perbedaan antara keluaran yang direncanakan dan keluaran nyata. Keputusan perencanaan mencakup alternative-alternatif seperti kerja lembur, pemindahan personalia, penggantian routing produksi. 2. Konsep-Konsep Penting Kapasitas Best Operating Level (tingkat pengoperasian terbaik) Waktu menimbulkan masalah lain dalam konsep kapasitas. Seorang manajer yang membicarakan tentang kapasitas akan membicarakan kuantitas keluaran dalam periode waktu tertentu, tetapi berapa lama ? Setiap perusahaan akan berbeda-beda dalam menentukan berapa lama tingkat keluaran yang harus dicapai. Sebagai contoh, bila kita mengatakan bahwa suatu pabrik mempunyai kapasitas X unit, kita tidak mengetahui apakah dicapai dalam satu hari atau enam bulan. Untuk menghindari masalah ini , konsep tingkat pengoperasian terbaik (best operating level) perlu digunakan. Ini merupakan tingkat kapasitas untuk mana proses dirancang dan merupakan volume keluaran dimana biaya rata-rata per unit adalah minimum, seperti ditunjukkan dalam gambar dibawah ini Economies of Scale Economies berarti penghematan biaya-biaya produksi atau kenaikan produktitivitas. Dalam perencanaan kapasitas, kita perlu mempertimbangkan factor-faktor yang digolongkan dalam apa yang disebut economies of scale atau sering pula dinamakan factor-faktor yang mengakibatkan increasing returns to scale. Faktor- factor yang disebut economies of scale ini memungkinkan operasi-operasi perusahaaan untuk memproduksi produk atau jasa secara massa. Bila perusahaaan memperbesar skala pabrik dengan menaikkan volume produksi melalui penambahan kapasitas pabrik, maka kita dapat bayangkan adanya kemungkinan peningkatan produkktivitas. Sebagai contoh, dengan mesin-mesin yang lebih besar biaya produksi per unit menurun;atau semakin besar skala skala perusahaan semakin besar kemungkinan mengadakan pembagian kerja di dalam perusahaan; dan sebagainya. Faktor-Faktor ini akan mengakibatkan kenaikan produktivitas atau penurunan biaya per unit keluaran. Lokasi Fasilitas
  • 28. Lokasi fasilitas adalah satu dari banyak keputusan penting sebuah perusahaan untuk dibuat. Sebuah kesalahan letak mesin dapat segera dipindahkan dengan biaya relative kecil. Tetapi sebuah keslahan pabrik, dapat berpengaruh pada tingginya biaya-biaya yang signifikan dalam jangka panjang. Hicks dan Kumtha memberikan hipotesis, yaitu : Lebih banyak kesalahan perencanaan fasilitas (pabrik,departemen,mesin), lebih banyak biaya akan terjadi, paling sedikit itu harus diubah, dan lebih lama akan menmpengaruhi operasi. Pemilihan lokasi berarti menghindari sebanyak mungkin seluruh segi-segi negative dan mendapatkan lokasi dengan paling banyak factor –faktor positif. Penentuan lokasi yang tepat akan meminimumkan “beban” biaya (investasi dan operasional) jangka pendek maupun jangka panjang.Perusahaan sering membuat kesalahan –kesalahan dalam pemilihan lokasi dan tempat fasilitas-fasilitas produksinya. Tanpa perencanaan yang tepat, perusahaaan akan beroperasi dengan tidak efisien dan efektif. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan perlu lebih berhati-hati dan melakukan analisa-analisa lebih baik, agar kesalahan-kesalahan yang mungkin dibuat dapat diperkecil atau bahkan dihilangkan sama sekali. Metode-metode pemilihan lokasi pabrik : 1. Linear Programming, dalam hal ini digunakan metode transportasi yaitu suatu teknik riset operasi yang dapat sangat membantu dalam pembuatan keputusankeputusan lokasi pabrik atau gudang. Metode ini terutama digunakan bila perusahaan yang mempunyai beberapa pabrik dan beberapa gudang bermaksud menambah kapasitas satu pabriknya atau realokasi pelayanan dari setiap pabrik serta penambahan pabrik atau gudang baru. Metode transportasi memang suatu proses”trial and error” tetapi dengan mengikuti aturan-aturan yang pasti sampai menghasilkan penyelesaian dengan biaya terendah. Beberapa alternative metode ini adalah metode sudut kiri atas (northwest corner atau stepping stone” metod) MODI (modified distribution method) dan VAM (Vogels Approximation Method). 2. Metoda Grid dalam Penentuan Lokasi Metode ini juga memusatkan perhatiannya pada pencarian lokasi yang meminimumkan biaya transportasi antar fasilitas baru dan berbagai fasilitas yang sudah ada (exixting), sumber-sumber suplai dan pasar-pasar. Berbagai metoda
  • 29. “grid” menetapkan suatu jaringan dengan koordinat-koordinat horizontal dan vertical tertentu untuk setiap pabrik yang sudah ada dan memecahkannya secara analitik untuk penentuan koordinat-koordinat yang paling baik bagi pabrik baru Konsep yang mendasari teknik ini adalah mencari lokasi pusat gaya berat atau pusat keseimbangan yang akan memberikan beban biaya transportasi yang seimbang untuk mengangkut bahan mentah disediakan setiap sumber dan barang jadi yang dijual ke setiap pasar. Lokasi ini akan memberikan beban biaya yang sama besarnya kepada masing-masing sumber dan tujuan. Atau dengan kata lain , teknik “grids” akhirnya bermaksud untuk mencapai suatu equilibrium:equilibrium ini akan merupakan pusat gaya berat atau pusat ton – mil. BAB VII LINEAR PROGRAMMING 1. Definisi Linear Programming Linear Programming adalah sebuah tekhnik matematik yang didesain untuk membantu para manajer operasi dalam merencanakan dan membuat keputusan yang diperlukan untuk mengalokasikan sumber daya. Beberapa contoh jumlah permasalahan dimana LP telah berhasil diterapkan dalam bidang manajemen operasi adalah: 1. Penjadwalan bus sekolah untuk meminimalkan jarak perjalanan total untuk mengantar dan menjemput para pelajar. 2. Mengalokasikan unit-unit jaga polisi ke daerah yang memiliki tingkat kejahatan tinggi untuk memaksimalkan waktu respon 3. penjadwalan kasir untuk memenuhi kebutuhan harian, selagi meminimalkan total biaya tenaga kerja. 4. Memilih bauran produk pada suatu pabrik untuk memanfaatkan penggunaan mesin dan jam kerja yang tersedia sebaik mungkin, selagi memaksimalkan laba perusahaan 5. Pemilihan bauran komposisi makanan untuk menghasilkan kombinasi makanan dengan biaya minimal 6. Menentukan sistem distribusi yang akan meminimalkan biaya pengiriman total dari beberapa gudang ke beberapa lokasi pasar
  • 30. 7. Membuat suatu jadwal produksi yang akan mencukupi permintaan di masa datang akan suatu produk perusahaan dan pada saat yang bersamaan meminimalkan biaya persediaan dan biaya produksi total 8. Mengalokasikan ruangan untuk para penyewa yang bercampur dalam pusat perbelanjaan baru untuk memaksimalkan pendapatan perusahaan penyewaan. Persyaratan sebuah persoalan program linear mempunyai empat sifat umum yakni: 1. persoalan LP bertujuan untuk memaksimalkan atau meminimalkan kuantitas (pada umumnya berupa laba atau biaya). Sifat umum ini disebut sebagai fungsi tujuan dari suatu persoalan LP. Tujuan utama suatu perusahaan pada umumnya untuk memaksimalkan keuntungan pada jangka panjang. 2. Adanya batasan atau kendala, yang membatasi tingkat sampai di mana sasaran dapat dicapai 3. Harus ada beberapa alternatif tindakan yang dapat diambil 4. Tujuan dan batasan dalam permasalahan pemprogaraman linear harus dinyatakan dalam hubungan dengan pertidaksamaan atau persamaan linear. Salah satu penerapan pemprograman linear yang paling umum adalah masalah bauran produk. Dua atau lebih pada umumnya diproduksi dengan menggunakan sumber daya yang terbatas. Perusahaan ingin menentukan berapa banyak unit dari tiap produk tersebut yang perlu dihasilkan untuk memaksimalkan laba keseluruhan dengan sumber dayanya yang terbatas. 2. Langkah – Langkah Penghitungan Linear Programming Langkah pertama dalam model LP adalah peformulaan masalah, yang meliputi proses pengidentifikasian dan penentuan batasan serta fungsi tujuan. Langkah kedua adalah memecahkan masalah itu. Jika terdapat hanya dua variabel keputusan, maka masalah dapat diselesaikan dengan menggunakan grafik yang artinya dalam menemukan solusi yang optimal bagi suatu masalah LP langkah pertama yang dilakukan adalah memetakan batasan dari masalah dengan mengubah pertidaksamaan batasan menjadi persamaan, kemudian metode garis iso profit, dimana proses pencarian solusi yang optimal dapat dilanjutkan setelah daerah yang layak digambar menghasilkan laba yang paling tinggi, dan yang terakhir menggunakan metode titik-sudut artinya tekhnik ini lebih
  • 31. sederhana dibandingkan dengan pendekatan garis iso profit yakni dengan cara membandingkan laba pada tiap-tiap sudut daerah yang layak. Suatu permasalahan LP juga dapat dipecahkan dengan metode simpleks, dimana metode simpleks merupakan suatu metode yang secara sistematis dimulai dari sudut pemecahan dasar yang fisibel ke pemecahan dasar yang fisibel lainnya dan ini dilakukan berulang-ulang (dengan jumlah ulangan yang terbatas) sehingga akhirnya tercapai suatu pemecahan dasar yang optimum dan pada setiap step mengahsilkan suatu nilai dari fungsi tujuan yang selalu lebih besar (lebih kecil) atau sama dari step-step sebelumnya. Persamaan Matrik AX =H : a11 x1 + a 12 x2 + ..... + a1j xj + ..... + a1n xn = h1 a21 x1 + a22 x2 + ....... + a2j xj + ....... + a2n xn = h2 a i1 x1 + ai2 x2 + ....... + aij xj +........ + ainxn = hi am1 x1 + am2 x2 + ..... + amij xj + ..... + amn xn = hm Metode penugasan (Assingment method) merupakan salah satu persoalan transportasi, persoalannya ialah bagaimana menentukan jenis pekerjaan yang mana, harus dikerjakan oleh mesin atau orang yang mana agar jumlah pengorbanan (uang, mesin dan tenaga) minimum. Secara matematis metode penugasan dapat dnyatakan sebagai berikut: dengan matriks n baris dan n kolom dari bilangan nyata (Cij) diaman Cij> 0, untuk i = j = 1, 2, .... n (diaman Cij biaya melaksanakan pekerjaan i oleh mesin atau orang j), cari nilai x ij i = j = i,2,... n sedemikian rupa sehingga Z=  c j ij xij = minimum j Dengan pembatasan Xij = x2ij n n i 1 j 1  xij   xij  1 Catatan : a. xij = 1, kalau pekerjaan i dikerjakan oleh mesin j 0, untuk lainnya b. setiap baris dan kolom matriks X akan mempunyai satu cell atau kotak dengan nilai 1, sedangkan kotak lainnya nol. Suatu himpunan dengan n elemen harus dipilih
  • 32. dari matriks c= (cij), sedemikian rupa sehingga tidak ada 2 baris atau kolom mempunyai elemen yang sama, dan jumlah elemen yang menunjukkan biaya penugasan harus minimum. Kalau semua ini sudah dipenuhi maka pemecahan sudah optimal. Permasalahan Linear programming (LP) juga bisa menggunakan software seperti POM for Windows atau Excel. Pendekatan ini menghasilkan informasi yang berharga seperti harga bayangan, atau harga ganda, dan menyediakan analisis sensitivitas lengkap pada input lain bagi masalah itu. Linear programming (LP) diterapkan dalam bisnis secara luas. BAB VIII STRATEGI TATA LETAK 1. Definisi Tata Letak Pengertian layout pabrik adalah tata letak atau tata ruang yaitu cara penempatan fasilitas-fasilitas yang digunakan oleh perusahaan. Misalnya mesin-mesin, alat-alat produksi, alat pengangkutan barang, tempat pembuangan sampah, dll. Tata letak merupakan satu keputusan penting yang menentukan efisiensi sebuah operasi dalam jangka panjang. Tata letak memiliki banyak dampak strategis karena tata letak menentukan daya saing perusahaan dalam hal kapasitas proses, fleksibilitas, dan biaya, serta kwalitas lingkungan kerja, kontak pelanggan, dan citra perusahaan. Tata letak yang efektif dapat membantu organisasi mencapai sebuah strategi yang menunjang diferensiasi, biaya rendah, atau respon cepat. Tujuan strategi tata letak yang ekonomis yang memenuhi kebutuhan persaingan perusahaan harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: 1. Utilisasi ruang, peralatan, dan orang yang lebih tinggi 2. Aliran informasi, barang, atau orang yang lebih baik 3. Moral karyawan yang lebih baik, juga kondisi lingkungan kerja yang lebih aman 4. Interaksi dengan pelanggan yang lebih baik 5. fleksibilitas (bagaimanapun kondisi tata letak yang ada sekarang). Secara garis besar, tata letak terdiri dari 6 pendekatan diantaranya :
  • 33. 1. Tata letak dengan posisi tetap yaitu memenuhi persyaratan tata letak untuk proyek yang besar dan memakan tempat seperti proses penbuatan kapal laut dan gedung. 2. Tata letak yang berorientasi pada proses yaitu berhubungan dengan produksi dengan volume rendah, dan bervariasi tinggi (juga disebut sebagai Job-Shop, atau produksi terputus). 3. Tata letak kantor yaitu menempatkan para pekerja, peralatan mereka, dan ruang/kantor yang melancarkan aliran informasi. 4. Tata letak ritel yaitu menempatkan rak-rak dan memberikan tanggapan atas perilaku pelanggan 5. Tata letak gudang yaitu melihat kelebihan dan kekurangan antara ruang dan sistem penanganan bahan 6. Tata letak yang berorientasi pada produk yaitu mencari utilisasi karyawan dan mesin yang paling baik dalam produksi yang kontinu atau berulang. Beragam teknik telah dibuat untuk menyelesaikan permasalahan tata letak. Perusahaan industri memusatkan perhatian untuk mengurangi pergerakkan bahan dan penyeimbangan lini perakitan. Perusahaan ritel memusatkan perhatian akan usaha mempertontonkan produknya. Tata letak gudang memusatkan perhatian akan nilai optimal antara biaya penyimpanan dan biaya penanganan bahan. Seringkali variabel dalam masalah tata letak sangat luas cakupannya dan juga sangat banyak untuk menemukan solusi yang optimal. Karena alasan inilah walaupun telah dilakukan usaha penelitian untuk mencari solusi yang optimal keputusan tata letak tetap merupakan suatu seni tersendiri. 2. Jenis-Jenis Layout Pabrik 1. LAYOUT GARIS Layout garis sering juga disebut layout produk yaitu pengaturan letak mesinmesin atau fasilitas produksi dalam suatu pabrik yang berdasarkan atas urutan proses prroduksi dalam memproduksi suatu barang. 2. LAYOUT FUNGSIONAL
  • 34. Layout fungsional sering juga disebut dengan layout proses yaitu dari layout ini merupakan pengaturan letak fasilitas produksi dalam pabrik yang didasarkan atas fungsi bekerjanya setiap mesin produksi yang ada. 3. LAYOUT KELOMPOK Layout kelompok atau grouped layout adalah suatu pengaturan letak fasilitas suatu pabrik berdasarkan atas kelompok barang yang akan diproduksi. 4. LAYOUT DENGAN POSISI TETAP Layout dengan posisi tetap sering juga disebut layout by fixed materials position atau fixed layout, yaitu pengaturan fasilitas produksi dalam memproduksi barang dengan letak barang yang tetap atau tidak berpindah-pindah. 3. Sifat, Keunggulan Dan Kelemahan Jenis- Jenis Layout Pabrik 1. LAYOUT GARIS - SIFAT a. Macam produk yang dihasilkan sedikit dan jumlah setiap macam banyak. b. Mesin yang digunakan biasanya mesin khusus yang hanua bisa mengerjakan satu macam pekerjaan sesuai dengan kebutuhan pada urutan penempatan mesin itu. c. Perencanaan didasarkan pada routing. d. Tenaga kerja yang digunakan adalah tenaga kerja khusus. e. Kualitas barang hasil produksi lebih banyak ditentukan mesin dari pada keahlian karyawan. f. Memiliki keseimbangan kapasitas mesin. - KEUNGGULAN a. Biaya produksi lebih murah. b. Pengawasan lebih mudah. c. Pengankutan barang dalam pabrik lebih mudah. - KELEMAHAN a. Jika terjadi kemacetan pada salah satu mesin akan menyebabkan kemacetan seluruh kegiatan pabrik.
  • 35. b. Nilai investasi mahal karena mesin yang digunakan banyak serta biasanya menggunakan mesin khusus. c. Kurang flexibel karena memproduksi satu barang saja dalam jangka panjang. d. Untuk dapat bekerja secara efesien biasanya volume produksi harus banyak. 2. LAYOUT FUNGSIONAL - SIFAT a. Jenis barang yang akan diproduksi banyak. b. Mesin yang digunakan bersifat serba guna. c. Roating proses pembuatan barang biasanya selalu berubah-ubah. d. Keahlian tenaga kerja biasanya flexibel e. Banyak memerlukan instruksi kerja yang harus jelas. f. Kualitas barang produksi sangat tergantung pada kealian karyawan yang mengerjakan. - KEUNGGULAN a. Flexibel b. Investasi pada mesin dan fasilitas produksi lain lebih murah sebab menggunakan mesin serbaguna. - KELEMAHAN a. Biaya produksi setiap barang lebih mahal karena macam barang yang di produksi selalu berganti-ganti. b. Perencanaan dan pengawasan produksi lebih sering dilakukan karena macam barang yang dikerja berganti-ganti dan urutan prosesnya berubah-ubah. c. Pengangkutan barang di dalam pabrik lebih sulit. d. Tidak terjadi keseimbangan kerja setiap mesin. 3. LAYOUT KELOMPOK - SIFAT a. Barang hasil produksi dapat dikelompokkan b. Mesin bersifat flexibel. c. Memerlukan karyawan yang keahliannya flexibel.
  • 36. - KEUNGGULAN a. Bersifat flexibel sehingga dapat menghasilkan beberapa macam barang. b. Arus barang tidak simpang-siur. c. Biaya produksi lebih murah. - KELEMAHAN a. Memiliki kesamaan urutan proses harus jelas. b. Instruksi kerja harus jelas. c. Memerlukan pengawasan yang cermat. 4. LAYOUT DENGAN POSISI TETAP - SIFAT a. Barang yang dikerjakan biasanya berat atau tidak mungkin berpindahpindah. b. Volume pekerjaannya biasanya besar. c. Biasanya pekerjaannya berupa proyek. d. Fasilitas yang digunakan biasanya mudah dipindah-pindah. e. Komponen produk yang tidak mungkin di kerjakan di lokasi biasanya dikerjakan di dalam pabrik atau di tempat lain. - KEUNGGULAN a. Flexibel. b. Dapat diletakkan dimana saja sesuai dengan kebutuhan. c. Tidak memerlukan bangunan pabrik. -KELEMAHAN a. Tidak ada standar atau pedoman yang jelas untuk merencanakan layoutnya. b. Kegiatan pengawasan harus sering dilakukan dan relatif sulit. c. Keamanan barang tidak terjamin. 4. Faktor-Faktor Yang Harus Dipertimbangkan Dalam Menyusun Layout. PERUSAHAAN MANUFACTURING a. Sifat produksi yang dibuat b. Jenis proses produksi yang digunakan
  • 37. c. Jenis barang serta volume produksi barang yang dihasilkan d. Jumlah modal yang tersedia e. Keluwesan atau flexibilitas f. Pengangkutan barang g. Aliran barang h. Efektivitas penggunaan ruangan i. Lingkungan dan keselamatan kerja j. Pemeliharaan k. Letak kamar kecil l. Pengawasan 2. KANTOR a. Nilai investasi b. Flexibilitas c. Struktur organisasi d. Jenis lembaga 3.GUDANG a. Nilai investasi b. Bongkar muat barang c. Flexibilitas d. Lingkungan kerja e. Keselamatan barang yang disimpan 4. TOKO a. Nilai investasi b. Daya tarik untuk pembeli Metode-Metode Dalam Merencanakan Layout 1. Perencanaan layout garis a. Metode string diagram Yaitu diagram yang menggambarkan arus barang dari bagian pertama sampai bagian terakhir dalam pembuatan barang. b. Metode line balancing
  • 38. Yaitu proses pembagian pekerjaan kepada work stations sehingga diperoleh keseimbangan pada setiap work station. Langkah-langkah yang digunakan dalam metode line balancing : 1.Memfokuskan pekerjaan 2. Mencari waktu setiap elemen kerja 3. Menyusun precedence diagram 4. Menghitung cycle time 5. Menghitung jumlah work station minimum 6. Menentukan alternatif pengelompokan anggota station 7. Menghitung waktu komulatif 8. Menentukan work stations 9. Menghitung tingkat pengangguran dan efesiensi 2. Perencanaan layout fungsional Dalam layout ini tidak akan diperoleh keseimbangan kapasitas karena urutan proses mengerjakan barang selalu berbeda. Langkah-langkah dalam layout fungsional : 1. Mengumpulkan informasi yang dibutuhkan 2. Membuat block plan 3. Menghitung load distance Bab IX TEORI ANTRIAN 1. Pendahuluan Ilmu pengetahuan tentang bentuk antrian yang sering disebut sebagai teori antrian, adalah salah satu teori yang paling tua dan paling banyak digunakan dalam teknik analisis kuantitatif. Garis tunggu adalah suatu kejadian sehari-hari, sebagai contohorang-orang yang berbelanja di toko bahan makanan, pembelian bensin, membuat suatu deposit bank, atau untuk menjawab dan melayani telepon yag pertama pada garis udara yang tersedia di reservationist. Antrian adalah bentuk istilah yang lain untuk garis tunggu, boleh juga dikatakan mesin yang menunggu untuk diperbaiki, truk-truk yang berderet untuk dikosongkan, atau pesawat udara yang berada pada landasan terbang dan menunggu untuk meninggalkan landasan terbang. Terdapat tiga komponen dasar dalam
  • 39. sebuah system queueing (antrian) adalah Kedatangan atau masukan system, Antrian itu sendiri, Fasilitas pelayanan. Pada bab ini kita akan mendiskusikan bagaimana model analisis garis tunggu dapat membantu para manajer mengevaluasi efektivitas dan biaya system. Kita mulai dengan memperhatikan biaya garis tunggu, kemudian menguraikan karakteristik garis tunggu dan asumsi dasar matematika yang digunakan untuk pengembangan model queuing (antrian). Kita juga menyediakan persamaan yang diperlukan untuk menghitung karakteristik operasi dari bantuan sistem dan menunjukkan contoh bagaimana menggunakannya. Kemudian dalam bab ini, kita akan lihat bagaimana cara menghitung waktu dengan menerapkan table queuing (antrian) dan bagaimana mengoperasikan garis tunggu pada program computer 2. Biaya Garis Tunggu Kebanyakan permasalahan garis tunggu adalah tentang pertanyaan yang dipusatkan pada penemuan tingkatan pelayanan yang ideal yang perlu disediakan oleh suatu perusahaan. Membuka suatu supermarket harus mengetahui posisi uang yang keluar masuk. Stasiun bensin harus memutuskan berapa banyak pompa seharusnya dibuka dan berapa banyak penjaga yang harus bertugas. Bangunan pabrik juga harus menentukan jumlah mekanik yang optimal dimana masing-masing mempunyai tugas untuk memperbaiki mesin yang rusak pada saat pergantian mekanik. Bank harus memutuskan berapa banyak kasir untuk tetap terbuka melayani pelanggan setiap hari. Dalam berbagai kasus, tingkat pelayanan ini adalah merupakan suatu pilihan di mana manajemen yang memegang kendali. Sebagai contoh seorang kasir ekstra, dapat melakukan pekerjaan yang lain atau disewakan dan dilatih dengan cepat jika ada permintaan. Meskipun demikian ini tidak boleh selalu menjadi kasus, Suatu pabrik tidak boleh menempatkan atau menyewa mekanik yang trampil untuk memperbaiki mesin elektronik yang canggih. Ketika sebuah organisasi apakah mempunyai kendali, sasaran organisasi tersebut pada umumnya untuk memukan jalan tengahsuatu yang baik antara dua ekstrim. Dengan satu orang atasan, suatu perusahaan dapat membentuk staf yang besar dan meyediakan berbagai macam fasilitas. Dengan kurang lebih dari satu atau dua orang dalam suatu
  • 40. antrian berakibat pada pelayanan yang lebih bagus. Pelanggan menjadi senang dengan tanggapan yang cepat dan dengan kenyamanan dalam pelayananan. Dimana hal tersebut dapat mendatangkan untung yang banyak. Hal ekstrim yang lain kemungkinan akan mempunyai nilai yang minimum pada garis keluar, pompa gas, atau kasir. Hal ini dapat menurunkan biaya pelayanan sehingga mengakibatkan ketidakpuasan pelanggan. Berapa banyak waktu anda yang terbuang didalam suatu toko yang menggelar diskon besar hanya karena mempunyai satu mesin penghitung uang yang aktif selama seharian anda berbelanja?. Ketika antrian semakin panjang ditambah dengan pelayanan yang kurang nyaman, maka pelanggan mungkin akan hilang. Biasanya para manajer perusahaan dalam suatu berdagang harus bisa membedakan antara biaya penyediaan pelayanan yang baik dan biaya waktu tunggu pelanggan. Mereka ingin suatu antrian yang cukup pendek dan singkat sehingga para pelanggan tidak merasa bosan dan juga tidak membeli secara tergesa-gesa atau membeli tanpa kembali lagi. Tetapi mereka akan mengikuti beberapa model antrian jika hal tersebut dapat memberi keuntungan yang lebih banyak. Salah satu alat dalam mengevaluasi suatu fasilitas pelayanan adalah dengan melihat total biaya yang diharapkan, hal itu dapat dilihat pada gambar 14.1, total biaya yang diharapkan adalah sejumlah biaya pelayanan tambahan dan biaya menunggu. Biaya pelayanan akan mengalami peningkatan apabila sebuah perusahaan mencoba untuk menngkatkan tingkat pelayanannya seperti jika ada tiga buruh pelabuhan, sementara ada dua yang dipekerjakan untuk membongkar kapal barang, maka biaya pelayanan yang ditingkatkan adalah dengan menambah gaji buruh tersebut. Ketika pelayanan meningkat dengan cepat, maka biaya waktu yang digunakan untuk menunggu akan berkurang. Biaya penantian bisa mencerminkan produktivitas para pekerja akan hilang ketika mesin atau alat-alat mereka menunggu untuk diperbaiki atau singkatnya biaya pelanggan diperkirakan tidak ada sebab pelayanan yang kurang nyaman atau antrian yang sangat panjang. Sebagai ilustrasi, mari kita lihat di kasus dari Three River’s Shipping Company. Kira-kira ada lima kapal tiba untuk membongkar muatan berupa baja dan bijih besi setiap 12 jam. Tiap satu jam ada sebuah kapal di garis antrian untuk dibongkar sedangkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan sangat banyak , sekitar $ 1,000 per
  • 41. jam. Dari pengalaman ini, manajemen menaksir bahwa jika satu regu buruh pelabuhan bertugas untuk menangani pekerjaan pembongkaran, masing-masing kapal akan menunggu rata-rata 7 jam untuk dikosongkan. jika dua regu sedang bekerja, rata-rata 4 jam; untuk tiga regu, adalah 3 jam; dan empat regu buruh pelabuhan hanya 2 jam. Tetapi masing-masing tambahan regu buruh pelabuhan menjadi mahal, dalam kaitan dengan perserikatan kontrak. Three Rivers'S bermaksud menentukan jumlah regu buruh pelabuhan yang optimal untuk bertugas di masing-masing shift. Dengan maksud memperkecil biaya. Analisa ini diringkas di dalam tabel 14.1. Untuk memperkecil penjumlahan biaya-biaya pelayanan dan biaya-biaya penantian, perusahaan membuat keputusan untuk mempekerjakan dua regu buruh pelabuhan masing-masing shift Cost of Providing Service Total Expected Cost Cost of waiting time Optimal Service level Service level Table 14.1 Analisys biaya tunggu pada Three River’s Shipping Company NUMBER OF TEAMSSTEVEDORES WORKING 1 (a) rata-rata jumlah kapal yang datang per shift 2 3 4 5 5 5 5 7 4 3 2 (b) Rata-Rata waktu setiap kapal menunggu dikosongkan ( jam)
  • 42. (c) Total jam kapal yang hilang per shift (axb) 35 20 15 10 $ 1,000 $ 1,000 $ 1,000 $ 1,000 $ $ $ $ 35,000 20,000 15,000 10,000 $ 6,000 $ $ $ 12,000 18,000 24,000 $ $ $ $ 41,000 32,000 33,000 34,000 (d) Perkiraan biaya per jam dari waktu kapal menganggur (e) Nilai dari kapal terlambat/kehilangan kesempatan atau biaya menungu (cxd) (f) Gaji buruh pelabuhan atau biaya pelayanan (g) Total biaya yang diharapkan (e + f) Opimal cost 3. Karakteristik Sistem Antrian Pada bagian ini kita akan membahas tiga bagian dari system antrian : ( 1) Kedatangan atau masukan system (biasa disebut sebagai pemanggilan populasi), (2) antrian atau antrian itu sendiri, dan ( 3) fasilitas pelayanan. Tiga komponen ini mempunyai karakteristik tertentu yang harus diuji dengan model–model matematisnya sebelum dikembangkan pada model antrian. Karakteristik Kedatangan Sumber input menghadirkan kedatangan pelanggan bagi sebuah system pelayanan mempunyai tiga karakteristik utama ; ukuran populasi kedatangan, perilaku kedatangan, pola kedatangan Ukuran populasi kedatangan. ukuran populasi dianggap sebagai hal yang tak terbatas atau terbatas. Jika jumlah kedatangan atau pelanggan pada sebuah waktu tertentu hanyalh sebagian kecil dari sebuah kedatangan yang potensial maka populasi kedatangan tersebut sebagai populasi yang tidak terbatas. Contoh dari populasi tidak terbatas adalah mobil yang datang disebuah tempat pencucian mobil, para siswa yang datang untuk mendaftarka pada universitas besar. Kebanyakan model antrian mengasumsikan populasi kedatangan seperti itu adlah kedatangan tidak terbatas. Sebuah contoh populasi terbatas ditemukan pada sebuah toko percetakan yang memiliki 8delapan mesin cetak. Setiap
  • 43. mesin cetak merupakan seorang pelanggan yang potensial yang mungkin rusak dan memerlukan pemeliharaan. Pola pada sistem kedatangan. Pelanggan yang tiba di suatu fasilitas pelayanan baik yang memilki jadwal tertentu ( sebagai contoh, satu pasien datang setiap 15 menit atau satu mahasiswa datang setiap setengah jam) atau yang datang secara acak. Kedatangan dianggap sebagai kedatangan acak bila kedatangan tersebut tidak dapat diramalkan. Sering di dalam permasalahan antrian, banyaknya kedatangan pada setiap unit waktu dapat diperkirakan oleh suatu distribusi probabilitas yang dikenal sebagai poisson distribution. Untuk setiap waktu kedatangan, seperti dua pelanggan per jam, atau empat truk per menit, suatu poisson distribusi terpisah dapat ditetapkan dengan rumus ; e  x P(X) = for X = 0,1,2,3,4,….. X! Dimana : P(X) = Kemungkian kedatangan X = jumlah kedatangan per unit waktu  = Rata-rata tingkat kedatangan e = 2.7183 Dengan bantuan table pada lampiran C, nilai-nilai ini mudah untuk dihitung. Gambar 14.2 menggambarkan distribusi Poisson untuk  = 2 dan  =4. Hal ini berarti bahwa jika rata-rata tingkat kedatangan  =2 pelanggan per jam, probabilitas 0 pelanggan yang tiba di dalam per jam manapun secara acak adalah sekitar 13%, probabilitas 1 pelanggan adalah sekitar 27%, 2 pelanggan sekitar 27%, 3 pelanggan sekitar 18%, 4 pelanggan sekitar 9%, dan seterusnya. Kesempatan untuk 9 atau lebih akan tiba hampir mendekati nol. kedatangan, tentu saja, tidaklah selalu berdistribusi poisson ( mereka boleh mengikuti beberapa distribusi lain ). Oleh karena itu pola yang ada harus harus diuji untuk memastikan bahwa mereka sungguh didekati oleh poisson sebelum distribusi itu diterapkan. Perilaku kedatangan. Kebanyakan model antrian mengasumsikan bahwa pelanggan yang datang adalah pelanggan yang sabar. Pelanggan yang sabar adalah mesin atau orang-orang yang menunggu di dalam antrian sampai mereka dilayani dan tidak berpindah garis antrian. Sayang sekali karena pada kenyataannya hidup sangat rumit
  • 44. dengan adanya fakta bahwa orang-orang menolak dan membelot dari antrian. Pelangan yang membelok tidak mau bergabung dalam antrian karena merasa terlalu lama waktu yang dibutuhkan untuk dapat memenuhi keutuhan mereka. Pelanggan yang membelot adalah mereka yang berada pada garis antrian akan tetapi menjadi tidak sabar dan meninggalkan antrian tanpa melengkapi transaksi mereka. Pada kenyataannya, kedua situasi ini baru menyoroti kebutuhan akan analisis teori antrian saja. Karakteristik antrian. Garis antrian itu sendiri menjadi komponen yang kedua pada sebuah sistem antrian.Panjang antrian bisa tak terbatas atau terbatas. Suatu antrian disebut terbatas ketika antrian tidak bisa, baik oleh adanya peraturan atau keterbatasan phisik, jika dapat meningkat lagi tanpa batas. Sebuah kasus di suatu rumah makan kecil yang hanya mempunyai 10 meja dan dapat melayani tidak lebih dari 50 orang yang makan malam pada suatu hari. Analisi model antrian diperlakukan di dalam bab ini dengan asumsi panjang antrian yang tak terbatas. Sebuah antrian disebut tak terbatas ketika ukuran antrian tersebut tidak dibatasi, seperti di kasus pintu tol yang melayani mobil yang datang.
  • 45. karakteristik antrian yang kedua berkaitan dengan aturan antrian. Aturan antrian mengacu pada peraturan pelanggan yang mana dalam barisan yang akan menerima pelayanan. Sebagian besar system menggunakan sebuah aturan antrian yang dikenal sebagai aturan first -in, first-out [atur/perintah] ( FIFO). Bagaimanapun dalam kamar darurat dirumah sakit ataudi (dalam) suatu rumah sakit kamar darurat atau suatu menyatakan gerbang keluar garis pada suatu supermarket, bagaimanapun, berbagai prioritas assgned boleh mendapatkan lebih dahulu FIFO. pasien [yang] dengan kritis terluka wiil pindah;gerakkan di depan di (dalam) prioritas perawatan (di) atas pasien dengan jari [patah/dirusakkan] atau hidung. pembelanja dengan lebih sedikit dibanding 10 materi mungkin (adalah) diijinkan untuk masuk menyatakan gerbang keluar antri tetapi kemudian adalah perlakukan sebagai dilayani pertama. programming komputer berlari adalah contoh dalam yang lain queuing sistem yang beroperasi di bawah prioritas [yang] skeduling. di (dalam) perusahaan [yang] paling besar, ketika cek gaji computerproduced tiba ke luar pada [atas] suatu tanggal/date spesifik, pyroll program mempunyai paling tinggi (di) atas lain berlari. Harus menunggu dalam jalur untuk menyelesaikan aplikasi ( service stop pertama), kemudian antri lagi untuk mendapatkan test graded (service stop kedua) , dan akhirnya menuju ke service conter ketiga untuk membayar . Untuk membantu anda menghubungkan konsep jalur dan fase, Gambar 14.3 menghadirkan 4 kemungkinan konfigurasi. Fasilitas Pelayanan Kedatangan Keberangkatan Setelah Pelayanan Sistem jalur tunggal, satu tahap Kedatangan Fasilitas Pelayana n Tahap 1 Fasilitas Pelayanan Tahap 2 Keberangkatan Setelah Pelayanan
  • 46. Sistem jalur tunggal, tahapan berganda Fasilitas Pelayanan Jalur 1 Fasilitas Pelayanan Jalur 2 Kedatangan Keberangkatan Setelah Pelayanan Fasilitas Pelayanan Jalur 3 Sistem jalur berganda, satu tahap Fasilitas Pelayanan Tahap 1 Jalur 1 Fasilitas Pelayanan Tahap 2 Jalur 1 Keberangkatan Setelah Pelayanan Kedatangan Fasilitas Pelayanan Tahap 1 Jalur 2 Fasilitas Pelayanan Tahap 2 Jalur 2 Distribusi Waktu Pelayanan Pola pelayanan serupa dengan pola kedatangan dimana pola ini bisa konstan ataupun acak. Jika waktu pelayan konstan, maka waktu yang
  • 47. diperlukan untuk melayani setiap pelanggan sama. Kasus ini terjadi dalam operasi pelayanan yang menggunakan mesin, seperti sebuah mesin cuci mobil otomatis. Yang lebih sering terjadi adalah waktu pelayanan yang terdistribusi acak . Dalam banyak kasus, dapat diasumsikan bahwa waktu pelayanan acak dijelaskan oleh distribusi probabilitas eksponensial negative (negative exponential probability distribution). Ini adalah asumsi matemaika yang tepat jika rata-rata kedatangan terdistribusi poisson. Gambar 14.4. menunjukkan bahwa jika waktu pelayanan mengikuti distribusi eksponensial negative maka kecil probabilitas terjadinya waktu pelayanan yang panjang. Sebagai caontoh, jika rata-rata waktu pelayanan adalah 20 menit, maka sangat jarang terjadi seorang pelanggan berada lebih dari 90 menit dalam fasilitas pelayanan. Jika ratarata waktu pelayanan adalah 1 ajam, maka kecil probabilitas pelanggan akan menghabiskan waktu lebih dari 3 jam . Distribusi exponen adalah penting untuk membangun model antrian matematis sejak banyak model-model penunjang teoritis berdasarkan kedatangan poisson dan pelayanan exponential. Sebelum hal itu di aplikasikan, bagaimanapun analisa kuantitatif dapat dan harus amati (observasi) , mengumpulkan dan plot pelayanan data waktu untuk menentukan apakan mereka memenuhi distribusi exponential. 4. Model Dalam Dunia Nyata Dinas Pemadam Kebakaran Kota New Haven Mendefinisikan Masalah Dihadapkan pada pembatasan anggaran, Koata New Haven , Connecticut, memutuskan untuk menyelidiki apakah dinas pemadam kebakarannya dapat menutup salah satu atau lebih pos pemadam kebakarannya dengan resiko kecil yang dapat diterima oleh keselamatan publik. Mengembangkan Model Dua orang konsultan, Arthur Swersey (dari Yale) dan Lois Goldring, membangun seri model antrian jam demi jam yang mengestimasikan waktu rata-rata seseorang memanggil akan menunggu untuk pelayanan emergensi. Model ini berdasarkan kedatangan Poisson dan waktu pelayanan exponensial.
  • 48. Pembungaan Input Data Peta grid dari kota New Haven telah dikembangkan untuk mengukur waktu perjalanan . Konsultan juga mengambil data 5. L.L. Bean Beralih ke Teori Antrian Bean menghadapi masalah yang sangat parah.. Saat itu merupakan musim penjualan Tertinggi, sementara kualitas pelayanan atas panggilan yang masuk tidak memenuhi standar. L.L. Bean dikenal luas sebagai pedagang eceran barang-barang mebel taman yang bermutu tinggi, sekitar 65 % volume penjualan L.L. Bean dihasilkan melalui pemesanana via telepon bebas bea yang ditempatkan pada kantor pelayanan pusatnya di Maine. Ini adalah kondisi buruk yang terjadi : Selama periode tertentu, 80 % panggilan masuk menerima nada sibuk, dan para penelepon yang tidak menerima nada sibuk, sering kali harus menunggu terlebih dahulu hingga 10 menit sebelum dapat berbicara dengan seorang agen penjualan. L.L. Bena memperkirakan kehilangan keuntungan senilai $10 juta yang disebabkan oleh kesalahan mengalokasikan sumber daya pemasaran melalui telepon. Dengan membiarkan para pelanggan menunggu “pada antrian” (di telepon), kerugian yang diperkirakan adalah $25.000 setiap hari. Pada hari yang sangat sibuk, total pesanan yang hilang karena masalah antrian mencapai nilai pendapatan kotor $500.000. Dengan mengembangkan model antrian yang sama seperti yang diperkenalkan dalam buku ini, L.L. Bean dapat menentukkan jumlah saluran telepon dan banyaknya karyawan yang bertugas pada setiap setengah jam di sepanjang hari musim penjualan. Dalam waktu satu tahun, penggunaan model antrian menghasilkan peningkatan pada panggilan yang dapat dijawab hingga 24% lebih banyak daripada sebelumnya , pesanan yang diterima lebih banyak 17%, dan pendapatan yang diterima 16% lebih besar. Sistem baru ini juga berarti 81% lebih sedikit panggilan yang tidak terlayani dan 84% waktu lebih cepat untuk menjawab panggilan. Presentase penelepon yang menghabiskan waktu kurang dari 20 detik dalam antrian meningkat dari hanya 25% menjadi 77%. Tidak ragu lagi, teori antrian mengubah cara L.L.Bean berkomunikasi. 7 asumsi yang harus dipenuhi jika jalur tunggal, fase model tunggal diterapkan: 1. Kedatangan dilayani atas dasar first-in,first out (FIFO),
  • 49. 2. Setiap kedatangan menunggu untuk dilayani, terlepas dari panjang antrian. 3. Kedatangan tidak terikat pada kedatangan sebelumnya, hanya saja jumlah kedatangan rata-rata tidak berubah menurut waktu . 4. Kedatangan digambarkan dengan distribusi probabilitas poisson dan datang dari sebuah populasi yang tidak terbatas (atau sangat besar). 5. Waktu pelayanan bervariasi dari satu pelanggan dengan pelanggan yang berikutnya dan tidak terikat atau satu sama lain, tetapi tingkat rata-rata waktu pelayanan diketahui. 6. Waktu pelayanan sesuai dengan distribusi probabilitas eksponensial negative 7. Tingkat pelayanan lebih cepat daripada tingkat kedatangan. Perhitungan Antrian  = Jumlah kedatangan rata-rata per satuan waktu  =Jumlah orang yang dilayani per satuan waktu Berikut perhitungan antrian : 1. Jumlah rata-rata konsumen atau unit dalam antrian, L. adalah jumlah pelanggan rata-rata dalam system (yang sedang menunggu untuk dilayani) L    2. Jumlah waktu rata-rata yang dihabiskan dalam system (waktu menunggu ditambah waktu pelayanan) W 1   3. Lq Jumlah unit rata-rata yang menunggu dalam antrian 2 Lq       4. Wq , Waktu rata-rata yang dihabiskan untuk menunggu dalam antrian Wq       
  • 50. 5. Faktor utilisasi sistem    ,  6. P0 , probabilitas terdapat 0 unit dalam system (yaitu unti pelayanan kosong) P0  1    7. Pn  k , Probabilitas terdapat lebih dari sejumlah k unit dalam system, dimana n adalah jumlah unit dalam system. Pn  k       k 1 Kasus : Toko Arnold’s Muffler Sekarang kita akan mengaplikasikan rumus ini pada Arnold’s Muffler Shop di New Orleans. Montir Arnold’s , Reid Blanks mampu memasang muffler baru pada rata –rata dari 3 per jam, atau 1 dari 20 menit . Konsumen memerlukan pelayanan kedatangan di toko pada rata-rata 2 per jam . Larry Arnold pemilik took, mempelajari model antrian di program MBA dan merasa bahwa ketujuh kondisi untuk model jalur tunggal terpenuhi. Dia lanjutkan untuk menghitung nilai numeric dari karakteristik operasi yang mendahuluinya.  = 2 mobil tiba per jam  = 3 mobil yang dilayani per jam L 1 1 2    2 , 2 mobil rata-rata dalam system   32 1 W 1 1   1 , 1 jam rata-rata menunggu dalam system   32 Lq  2 22 4 4     1.33 mobil rata-rata menunggu dalam antrian      33  2 31 3 Wq  2 2   jam = 40 menit waktu menunggu rata-rata per mobil      33  2 3
  • 51.   2   66,6% montir sibuk  3 P0  1   2  1   0,33 probabilitas terdapat 0 mobil dalam system  3 Probabiltas Lebih dari k Buah Mobil dalam Sistem Pn.k  (2 / 3) k 1 K 0 0,667 1 0,444 2 0,296 3 0,198 Perhatikan bahwa angka ini sama dengan 1  P0  1  0,33  0,667 Berarti terdapat peluang sebesar 19,8 % terdapat lebih dari 3 mobil dalam sistem 4 0,132 5 0,088 6 0,058 7 0,039 Setelah karakterisitk operasi sebuah system antrian dihitung , Arnold memutuskan untuk melakukan analisis ekonomi . Model antrian diatas sangat berharga untuk memprediksei waktu menunggu potensial, panjang antrian, waktu luang dan lainnya. Tetapi ini tidak mengidentifikasikan keputusan optimal atau mempertimbangkan faktor biaya. Seperti yang telah dilihat sebelumnya, solusi untuk permasalahan antrian mungkin memerlukan manajemen untuk meluhat untung rugi diantara meningkatnya biaya untuk menyediakan pelayanan yang lebih baik dan biaya penantian yang berkurang dengan diadakannya pelayanan tersebut. Arnold memperkirakan biaya waktu menunggu pelanggan, dalam kaitannya dengan ketidakpuasan pelanggan dan hilangnya kesempatan, adalah $10 per jam dari waktu menunggu yang dihabiskan dalam antrian . Oleh karena rata-rata mobil memiliki waktu menunggu 2/3 jam Wq  dan terdapat sekitar 16 mobil yang dilayani per hari ( 2
  • 52. kedatangan per jam dikalikan dengan waktu kerja 8 jam per hari) , total jumlah waktu yang dihabiskan oleh pelanggan untuk menunggu setiap hari untuk memasang knalpot adalah 2 16  32  10 2 jam 3 2 3 Jadi dalam kasus ini,  2 Biaya waktu menunggu pelanggan = $1010   $106 per hari  3 Satu-satunua biaya lain yang dapat diidentifikasi oleh Arnold dalam situasi antrian adalah gaji Reid Blank, si montir, yang mendapatkan $ 7 per jam, atau $56 per hari. Jadi total biaya yang diharapkan $106 + $56 = $162 per hari. Keputusannya sekarang, Arnold menemukan melalui bisnis knalpot pravepine , competitor Rusty Muffler, memperkejakan montir bernama Jimmy Smith yang dapat memasanga knalpot baru secara efisien dengan rata-rata 4 per jam . Larry Arnold menghubungi Smith dan ketertarikannya untuk menukar pekerjanya. Smith mengatakan bahwa dia akan mempertimbangkan meninggalkan Rusty Muffler, tetapi jika ia telah dibayar upah sebesar $ 9 per jam . Arnold, menjadi pelaku bisnis yang licik, memutuskan jika ia memecat Blank dan menggantinya dengan yang lebih cepat tetapi lebih mahal yaitu Smith. Pertama dia menghitung ulang semua karakterisik operasi dengan menggunakan ratarata pelayanan baru 4 knalpot per jam.  = 2 mobil yang tiba per jam  = 4 mobil yang dilayani per jam L=     2 = 1 mobil di dalam sistem pada rata-rata 42 W= 1 1 1 jam rata-rata dalam sistem     42 2 Lq = 2 22 4 1    mobil rata-rata yang menunggu dalam antrian       4  4  2 8 2
  • 53. Wq =  2 2 1 jam =15 menit rata-rata waktu per mobil di dalam          4  4  2 8 4 antrian   2  = 0,5= persen waktu dari montir sibuk  4 P0= 1    1  0,5 = 0,5 kemungkinan ada 0 mobil di dalam sistem  Kemungkinan Lebih dari k Mobil di dalam sistem k Pn >k = (2/4)k+1 0 0.5 1 0.25 2 0.125 3 0.062 4 0.031 5 0.016 6 0.008 7 0.004 Itu adalah yang sungguh jelas bahwa Kecepatan smith akan mengakibatkan waktu dan antrian sangat pendek. Sebagai contoh, konsumen akan menghabiskan rata-rata 1/2 jam dalam sistem dan 1/4 jam menunggu di dalam antrian, kebalikannya 1 jam di dalam sistem dan 2/3 jam di dalam antrian kalau Blank sebagai montirnya. Total jam yang dihabiskan dalam menunggu jika Smith yang bekerja = 16 ( mobil/hari) x ( 1/4 jam/mobil)= 4 jam. Biaya menunggu konsumen = $ 10/jam x 4 jam= $ 40 per hari Biaya pelayanan Smith = 8 jam/hari x $ 9/jam= $ 72 per hari Total biaya diharapkan = biaya menunggu+ biaya pelayanan= $ 40+ $ 72= $ 112 per hari
  • 54. Total biaya yang diharapkan sehari-hari dengan Blank sebagai montir adalah $ 162, Arnold sangat baik untuk memutuskan merekrut Smith karena akan mengurangi biayabiaya $ 162- $ 112= $ 50 per hari. 6. Model Antrian Multiple-Chanel Dengan Kedatangan Poisson Dan Waktu Pelayanan Exponen Langkah logis berikutnya adalah untuk melihat pada sistem antrian multiple-channel, di mana dua atau lebih server atau saluran yang ada tersedia untuk menangani kedatangan konsumen. Mari kita tetap berasumsi bahwa pelayanan konsumen yang menunggu membentuk satu garis tunggal dan kemudian dilanjutkan ke server pertama yang tersedia. Sebagai contoh dari multichannel, garis menunggu phasa-tunggal ditemukan beberapa bank sekarang. Suatu garis umum dibentuk dan konsumen yang berada diawal garis melanjutkan ke teller pertama yang kosong. .(dapat dilihat pada gambar 14.3 untuk tipe konfigurasi multichannel) System Multiple Chanel menghadirkan kembali asumsi-asumsi bahwa kedatangan mengikuti distribusi probability Poisson dan bahwa waktu pelayanan adalah terdistribusi exponensial, pelayan yang pertama datang lebih dulu dilayani dan semua server diasumsikan di tingkat rata-rata yang sama. Asumsi lainnya terdaftar lebih awal untuk model jalur tunggal diaplikasikan dengan baik. Persamaan untuk Multichannel Yang Model Antrian Jika M= jumlah saluran terbuka,  = rata-rata tingkat tarif kedatangan, dan  = rata-rata tingkat tarif pelayanan pada masing-masing channel rumus berikut yang digunakan adalah analisa garis menunggu. 1. Kemungkinan ada yang nol pelanggan atau unit di dalam sistem: P0 = 1  n  M 1 1         n 0 n !     n M  1  M     M !   M     untuk M  >  2 . rata-rata jumlah pelanggan atau unit di dalam sistem: L=    /   M M  1! M     2 P0  1 
  • 55. 3. .Rata-Rata waktu adalah suatu unit yang membelanjakan menunggu garis atau dilayani, di dalam sistem:   /   M P0  1  L W= M 4. Rata-Rata jumlah pelanggan atau unit berderet menunggu pelayanan:  1! M     Lq  L  2     5. Rata-Rata waktu seorang pelanggan atau unit yang membelanjakan menunggu antrian pelayanan: W q W  1   Lq  6. PenggunaanTingkat tarip :   M Persamaan ini sungguh lebih rumit dibanding yang satu yang menggunakan model single-channel, namun mereka gunakan yang persisnya pertunjukan yang sama dan menyediakan jenis yang sama informasi seperti halnya model yang lebih sederhana. Kunjungi kembali Toko Knalpot Arnold'S Karena suatu aplikasi multichannel yang model antrian, mari kita kembali ke kasus tentang berbelanja Knalpot Arnold'S. Lebih awal, Larry Arnold menguji dua pilihan. Ia bisa mempertahankan montirnya sekarang, Orang yang tak punya naluri kembali Kosong, pada suatu total diharapkan biaya $ 162 per hari; atau ia bisa menembak kosong Dan mengadakan sedikit yang lebih mahal tetapi pekerja lebih cepat nama Tukang besi Linggis kecil. Dengan Tukang besi pada board,service sistem biaya-biaya bisa dikurangi menjadi $ 112 per hari. Sepertiga pilihan kini diselidiki. Arnold temukan bahwa pada minimal setelah- biaya pajak yang ia dapat membuka suatu teluk garasi dalam detik, di mana knalpot dapat diinstall. Sebagai ganti tembakan montir pertamanya, Kosong, ia akan mengadakan seorang pekerja detik/second. Montir yang baru akan diharapkan untuk menginstal
  • 56. knalpot di tingkat tarip yang sama ketika Kosong-  = 3 per jam. Siapa Pelanggan, yang akan masih tiba di tingkat tarip itu,  =2 per jam, akan menunggu di dalam garis tunggal sampai salah satu dari ke dua mekanika bebas. Untuk menemukan bagaimana pilihan ini menyamakan dengan kaum tua sampai kepada single-channel yang menunggu sistem garis, Arnold menghitung beberapa karakteristik operasi untuk M = 2 sistem saluran. P0 = 1  1 1  2   1  2 2  2(3)            n 0 n !  3   2!  3   2(3)  2    n = 1 1 1    0,5 2 1 2 2 1  4  6  1      1 3  3 3 2  9  6  2  = kemungkinan 0 mobil di dalam sistem  (2)(3)(2 / 3) 2 L = 2  1![2(3)  2]  1  2 8/ 3  1  2 3          0, 75   2  3 16  2  3 4 = Rata-Rata jumlah mobil di dalam sistem W = L   3/ 4 3   jam 221 / 2 menit 2 8 = rata-rata waktu suatu mobil adalah membelanjakan sistem Lq  L   3 2 1     0, 083  4 3 12 = rata-rata jumlah mobil di dalam antrian Wq  Lq   0, 083  0, 0415 jam  21 / 2 menit 2 = rata-rata waktu suatu mobil adalah membelanjakan antrian Data ini dibandingkan ke karakteristik operasi lebih awal di dalam tabel 14.2. Pelayanan yang ditingkatkan dari pembukaan dalam waktu detik/second saluran mempunyai suatu efek dramatis hampir semua karakteristik. Khususnya, waktu yang dibelanjakan menunggu berderet dari 40 menit dengan satu montir ( Kosong) atau 15 menit dengan beberapa Tukang besi hingga hanya sampai 2 1 / 2 menit! dengan cara yang
  • 57. sama, rata-rata jumlah mobil di dalam antrian berhenti sampai 0,083 ( sekitar 11 / 2 suatu mobil. Tetapi mengerjakan ini berarti bahwa dalam waktu detik teluk harus dibuka? Untuk melengkapi analisa ekonominya, Arnold berasumsi bahwa montir yang kedua akan dibayar sama halnya yang sekarang, Kosong, yakni, $ 7 per jam. Total waktu pelanggan yang sekarang akan menunggu membelanjakan = ( 16 mobil/hari) x ( 0,0415 jam/mobil) = 0,664 jam. biaya melayani pelanggan = $10/jam x 0,664 jam = $6.64 per hari biaya pelayanan dari 2 mechanics = 2 x 8 tiap jam/hari x $7/jam = $112 per hari total biaya menunggu = biaya melayani + biaya pelayanan = $6.64 + $112.00 = $118.64 per hari TABEL 14.2 Efek kwalitas pelayanan pada Karakteristik Operasi Arnold'S Tingkat Pelayanan One Fast Mechanic Operasi Satu mekanik Dua mekanik (Jimmy Smith) Karakteristik  =3 Kemungkinan sistem  =4 (Reid Blank)  =3 for each 0.33 0.50 0.50 adalah kosong (Po) Rata-Rata jumlah mobil 2 mobil 0.75 mobil 1 mobil di dalam sistem ( L) Rata-Rata waktu 60 menit 22.5 menit 30 menit membelanjakan sistem ( W) Rata-Rata jumlah mobil 1.33 mobil 0.083 mobil 0.50 mobil di dalam antrian() Rata-Rata membelanjakan 40 menit 2,5 menit 15 menit
  • 58. waktu antrian() Kamu mungkin catat bahwa menambahkan waktu dalam detik montir tidak hanya memotong separuh dari panjangnya di dalam antrian, tetapi membuat ia bahkan lebih kecil. Ini karena kedatangan dan proses pelayanan yang acak. Ketika hanya satu montir dan dua pelanggan tiba di dalam suatu menit yang bersamaan, yang kedua mempunyai keinginan waktu menunggu beberapa hari lagi. Fakta bahwa montir mungkin telah kosong untuk 30 sampai 40 menit sebelum kedua-duanya tiba mereka tidak mengubah rata-rata waktu melayani. Seperti itu, model single-channel sering mempunyai waktu menunggu tinggi sehubungan dengan model multichannel. Seperti anda mengingat, total biaya yang baru saja kosong Seperti montir telah ditemukan untuk menjadi $ 162 per hari. Harganya adil dengan Tukang besi $ 112. Walaupun membuka suatu detik/second saluran akan mungkin untuk mempunyai suatu efek dalam hal positif pada kehendak yang baik pada pelanggan dan karena ia menurunkan biaya itu, ini berarti suatu peningkatan di dalam biaya menyediakan pelayanan. Dapat dilihat kembali pada gambar 14.1 dan kamu akan lihat bahwa . seperti itu perdagangan- dimulai adalah basis teori pengantrian. Keputusan Arnold's adalah untuk menggantikan pekerja dengan hadirnya Tukang besi yang lebih cepat dan bukan untuk membuka suatu teluk pelayanan dalam waktu detik. PenggunaanTabel Garis Menunggu Bayangkan pekerjaan itu adalah seorang manajer akan berhadapan dengan M= 3- , 4,atau 5- garis penantian saluran model jika ia tidak mempunyai suatu komputer yang tersedia. Perhitungan yang sulit menjadi terus meningkat. Kebetulan, sebagian besar beban dengan tangan menguji multiple-channel antrian dapat dihindari dengan melihat kembali seperti tabel 14.3, perhitungan yang hasilnya beratus-ratus, menghadirkan hubungan antara tiga hal:(1) faktor pemanfaatan fasilitas pelayanan,  (yang mana adalah sederhana untuk ditemukan- adalah adil  /  ); ( 2) jumlah saluran pelayanan terbuka; dan ( 3) rata-rata jumlah pelanggan di dalam
  • 59. antrian ,Lq (di mana kita sering temukan). Untuk jenis gabungan dari tingkat tarip pemanfaatan (  )dan M = 1,2,3,4, atau 5 pelayanan yang terbuka saluran, kamu dapat dengan cepat melihat tabel untuk membacakan nilai yang sesuai untuk Lq. Anggaplah, sebagai contoh, bahwa suatu bank sedang berusaha untuk memutuskan berapa banyak yang mengemudi di dalam jendela kasir yang sibuk untuk membuka sampai pada hari Sabtu. Itu menaksir bahwa pelanggan tiba di suatu tingkat sekitar  = 18 per jam dan bahwa masing-masing kasir dapat melayani sekita  = 20 pelanggan per jam. Kemudian tingkat tarip pemanfaatan adalah    /  =18/20 = 0.90.kembali ke tabel 14.3, di bawah  = 0.90, kita lihat bahwa jika hanya M = 1 jendela pelayanan bersikap terbuka, rata-rata jumlah pelanggan berderet akan jadi 8.1. Jika dua jendela bersikap terbuka, Lq berhenti sampai 0.2285 pelanggan, sampai 0.03 untuk M = 3 kasir, dan sampai 0,0041 untuk M = 4 kasir. Menambahkan lebih membuka jendela dalam posisi ini akan mengakibatkan suatu rata-rata panjangnya antrian 0. Gerakan Pada bulan maret 23, 1990, waktu New York menjalankan suatu medancerita pada halaman sejarah seorang perempuan yang membelanjakan 45 jam di dalam prearraignment penangkapan di kota besar pada berita utama " yang terjerat teror tentang New York's baru Memegang pena." Tentu saja, orang-orang yang menangkap di kota besar New York pada waktu itu merata-ratakan waktu 40-jam menunggu ( ditambah lagi 70 jam) . Orang-Orang ini telah laksanakan dengan penuh sesak, ribut, stress, tidak sehat, dan sering juga berbahaya memegang fasilitas, dan pada hakekatnya, menolak suatu keputusan pengadilan yang cepat. Tahun yang sama itu, Mahkamah Agung NY menguasai kota besar adalah untuk mencoba menyelesaikan selama 24 jam atau untuk melepaskan narapidana itu. Proses Arrest-To-Arraignment ( ATA), yang mempunyai karakteristik umum suatu sistem antrian yang besar, melibatkan langkah-langkah ini: menangkap, mencurigai penjahat, pengangkutan seseorang sampai di lokasi polisi, pencarian / sidik jari, pekerjaan tulis menulis untuk menangkap, mengangkut sampai suatu pusat membukukan fasilitas, pekerjaan tulis menulis tambahan, pengolahan sidik jari, suatu jaminan mewawancarai, mengangkut sampai ke gedung pengadilan maupun suatu lokasi
  • 60. terpencil, melihat kemungkinan suatu catatan penjahat, dan akhirnya, suatu asisten pengacara daerah yang mempersiapkan suatu dokumen keluhan. Untuk memecahkan itu seluruh masalah yang rumit meningkatkan sistem ini, kota besar menyewa Antrian Enforth Pengembangan, Inc.,A Massachusetts berkonsultasi dengan perusahaan. Mereka proses Simulasi Monte Carlo ATA mencakup single-dan berbagai- server yang model antrian. mencontohkan dengan pendekatan yang sukses mengurangi rata-rata ATA waktu sampai 24 jam dan mengakibatkan suatu uang tabungan biaya tahunan $ 9.5 juta untuk kota besar dan Negara Ini juga suatu perihal sederhana untuk menghitung waktu rata-rata di dalam model antrian, Wq, karena Wq = Lq /  di mana satu saluran bersikap terbuka, Wq = 8.1 pelanggan (18 Pelanggan per jam) = 0,45 jam = 27 menit waktu melayani ; ketika dua kasir bersikap terbuka, Wq = 0.2285 pelanggan/(18 pelanggan per jam)= 0.0126 jam = 3/4 menit; dan seterusnya. Mungkin kamu memeriksa lagi Perhitungan Larry Arnold's yang melawan terhadap nilai-nilai tabel hanya untuk penggunaan praktek mereka. Jangan lupa untuk menyisipkan yang tepat nilai  tidaklah ditemukan pada kolom yang pertama. karakteristik lain pada operasi umum di samping itu Lq telah diterbitkan format tabel dan mungkin adalah mempunyai buku manajemen produksi dan manual 7. Model Waktu Pelayanan Tetap Beberapa sistem pelayanan mempunyai waktu pelayanan tetap sebagai ganti yang bersifat secara exponen membagi-bagikan waktu. Kapan pelanggan atau peralatan diproses menurut suatu siklus yang diperbaiki, seperti pada kasus dari suatu mobil yang dicuci secara otomatis atau suatu pengendaraan taman hiburan, pada tingkat tarip pelayanan tetap adalah sesuai. Sebab tingkat tarip tetap yakin, nilai-nilai untuk Lq, Wq, L, dan W selalu kurang dari mereka di dalam model yang baru saja kita bahas, yang mempunyai variabel melayani waktu. Sebetulnya, kedua-duanya rata-rata panjangnya antrian dan rata-rata di dalam antrian dibagi dua dengan model tingkat tarip pelayanan yang tetap. Persamaan untuk Model Waktu Pelayanan yang tetap