SlideShare a Scribd company logo
Nama : Thufailah Mujahidah
Prodi : S1 PAP-A 2019
BAB III
Pertumbuhan ekonomi (economic growth) mencerminkan perubahan dalam tingkat
aktivitas ekonomi secara umum. Ketika pertumbuhan ekonomi lebih kuat dari yang biasanya,
maka total tingkat pendapatan dari para pekerja relatif tinggi, sehingga terdapat volume
pengeluaran yang lebih tinggi untuk barang dan jasa. Karena permintaan untuk barang dan jasa
tinggi, maka perusahaan yang menjual barang dan jasa akan menghasilkan pendapatan yang
lebih tinggi. Sementara itu, ketika pertumbuhan ekonomi yang lambat mengakibatkan
rendahnya permintaan akan barang dan jasa, sehingga dapat mengurangi pendapatan
perusahaan. Bahkan perusahaan yang memproduksi barang atau jasa kebutuhan pokok
dipengaruhi secara negative oleh perekonomian yang lemah karena pelanggan cenderung untuk
mengurangi permintaan mereka. Ketika pertumbuhan ekonomi adalah negative untuk dua
kuartal berturut-turut, maka periode tersebut disebut sebagai resesi (recession).
Dua ukuran utama dari pertumbuhan ekonomi adalah tingkat produksi total dari barang
dan jasa dalam perekonomian serta jumlah total pengeluaran agregat (aggregate expenditure).
Tingkat pengeluaran konsumen yang tinggi mencerminkan permintaan yang tinggi untuk
barang dan jasa. Tingkat produksi total bergantung pada total permintaan akan barang dan jasa.
Bisnis dapat memantau tingkat produksi total dengan memerhatikan Produk Domestik Bruto
(PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) yang adalah total nilai pasar dari seluruh barang
jadi dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara.
Indikator alternative dari pertumbuhan ekonomi adalah tingkat pengangguran. Jenis-
jenis pengangguran sebagai berikut:
1. Pengangguran friksional (frictional unemployment) disebut juga dengan pengangguran
alamiah. Mereka adalah orang orang yang status penganggurannya bersifat temporer
karena kemungkinan besar mereka dalam waktu singkat akan memperoleh pekerjaan
2. Pengangguran musiman (seasonal unemployment) adalah orang-orang yang tidak
dibutuhkan selama musim tertentu
3. Pengangguran siklus (cyclical unemployment) adalah orang-orang yang menganggur
karena kondisi perekonomian yang buruk
4. Pengangguran structural (structural unemployment) mencerminkan orang-orang yang
menganggur karena mereka tidak memiliki keahlian yang memadai.
Banyak indikator lain dari pertumbuhan ekonomi, yaitu indeks produksi industrial, proyek
perumahan baru, dan tingkat penghasilan pribadi.
Inflasi (inflation) adalah kenaikan dalam tingkat harga barang dan jasa secara umum
selama periode waktu tertentu. Tingkat inflasi dapat diestimasikan dengan mengukur
persentase perubahan dalam indeks harga konsumen yang mengindikasikan harga dari
sejumlah besar produk konsumen, seperti produk kebutuhan sehari-hari, perumbahan, dan
lainnya. Inflasi dapat memengaruhi beban operasi suatu perusahaan untuk menghasilkan
produk dengan meningkatkan harga dari perlengkapan dan bahan baku. Pendapatan suatu
perusahaan juga tinggi selama periode inflasi tinggi karena banyak perusahaan mengenakan
harga yang lebih tinggi guna mengompensasikan beban yang lebih tinggi. Ketika perusahaan
mengenakan harga yang lebih tinggi karena kenaikan biaya, terjadi inflasi yang didorong oleh
biaya (cost-push inflation). Ketika harga produk dan jasa tertarik ke atas karena permintaan
(demand-pull inflation).
Perusahaan memantau tingkat bunga karena tingkat bunga menentukan jumlah dari
beban yang harus dikeluarkan oleh bisnis jika perusahaan meminjam uang. Di sisi lain,
kenaikan tingkat bunga juga dapat mempengaruhi permintaan akan suatu produk. Ketika suatu
produk memiliki bunga yang tinggi, maka pelanggan cenderung tidak mampu untuk membayar
bunga tersebut. Ini akan mengakibatkan penurunan pendapatan dalam hal bisnis.
Harga pasar dari suatu produk dipengaruhi oleh permintaan total akan produk tersebut
oleh seluruh pelanggan. Harga pasar juga dipengaruhi oleh penawaran dari produk tersebut
yang dihasilkan oleh perusahaan. Permintaan akan suatu produk dapar ditunjukkan dengan
skedul permintaan (demand schedule), atau suatu skedul yang mengindikasikan kuantitas dari
produk yang akan diminta pada setiap harga yang mungkin. Penawaran akan suatu produk
dapat ditunjukkan dengan skedul penawaran (supply schedule), atau skedul yang
mengindikasikan kuantitas suatu produk yang ditawarkan oleh perusahaan pada setiap harga
yang mungkin.
Hubungan antara skedul permintaan dan skedul penawaran menentukan harga. Harga
produk yang relatif tinggi, kuantitas yang ditawarkan oleh perusahaan melampaui kuantitas
yang diminta oleh pelanggan, sehingga menimbulkan surplus. Ketika harga produk relative
rendah, kuantitas yang ditawarkan oleh perusahaan akan lebih sedikit dibandingkan dengan
kuantitas yang diminta oleh pelanggan, sehingga menimbulkan kelangkaan (shortage). Harga
di mana kuantitas produk yang ditawarkan oleh perusahaan sama dengan kuantitas produk yang
diminta oleh pelanggan disebut dengan harga keseimbangan (equilibrium price). Ini
merupakan harga di mana perusahaan mencoba untuk menjual produknya.
Pergeseran dalam skedul permintaan atau skedul penawaran dapat disebabkan oleh
beberapa faktor, yaitu:
1. Penghasilan pelanggan = Ketika penghasilan pelanggan meningkat, mereka mungkin
saja meminta produk dan jasa yang lebih besar, sehingga mengakibatan harga yang
lebih tinggi
2. Preferensi pelanggan = Ketika preferensi pelanggan untuk produk berubah, maka
kuantitas permintaan akan produk tersebut oleh pelanggan dapat berubah. Ketika suatu
produk tidak begitu diminati, permintaan akan produk tersebut menurun. Surplus yang
diakibatkan dapat memaksa perusahaan untuk menurunkan harganya guna menjual apa
yang diproduksi oleh perusahaan
3. Beban produksi = Ketika perusahaan mengeluarkan beban yang lebih rendah, maka
perusahaan mau memproduksi lebih banyak pada harga berapapun. Hal ini
mengakibatkan terjadinya surplus produk, sehingga memaksa perusahaan untuk
menurunkan harganya supaya dapat menjual seluruh produk yang dihasilkan
Untuk memengaruhi kondisi ekonomi, pemerintah federal menerapkan kebijakan-
kebijakan, yaitu:
1. Kebijakan moneter (moneter policy)
Penawaran uang AS dikendalikan oleh Federal Reserve System (The Fed) yang
merupakan bank sentral Amerika Serikat. The Fed menetapkan kebijakan moneter yang
memengaruhi tingkat penawaran bunga dan oleh sebab itu memengaruhi tingkat bunga
dan secara langsung memengaruhi beban bunga perusahaan.
2. Kebijakan fiskal (fiscal policy)
Kebijakan ini melibatkan keputusan mengenai bagaimana pemerintah federal
sebaiknya menetapkan tarif pajak dan membelanjakan uang. Kebijakan khusus (excise
taxes) dikenakan oleh pemerintah federal untuk produk tertentu, seperti rokok dan
minuman beralkohol. Jika pemerintah federal membelanjakan lebih dari jumlah pajak
yang diterimanya, maka terjadilah deficit anggaran pemerintah federal (federal budget
deficit). Kebijakan fiskal dapat memengaruhi tarif pajak penghasilan pribadi dan juga
memengaruhi perilaku belanja pelanggan. Kebijakan fiskan juga dapat memengaruhi
tarif pajak penghasilan badan yang memengaruhi laba perusahaan.
BAB IV
Bisnis internasional dapat meningkatkan kinerja suatu perusahaan dengan
meningkatkan pendapatan atau mengurangi bebannya. Terdapat berbagai motif bagi bisnis
internasional dan masing-masing motif tersebut memungkinkan perusahaan untuk memperoleh
manfaat dengan cara yang dapat meningkatkan kinerjanya. Beberapa motif yang lebih umum
untuk menjalankan bisnis internasional, yaitu:
1. Menarik permintaan asing
2. Memanfaatkan teknologi
3. Menggunaan sumber daya yang murah
4. Melakukan diversifikasi secara internasional
Metode-metode untuk menjalankan bisnis internasional yaitu:
1. Mengimpor (importing), melibatkan pembelian produk atau jasa asing. Tingkat sejauh
mana perusahaan mengimpor perlengkapan dipengaruhi oleh hambatan perdagangan
pemerintah. Pemerintah dapat mengenakan terid (tariff) atau pajak atas produk impor.
Pemerintah juga mengenakan kuota (quota) pada produk impor, sehingga membatasi
jumlah produk yang akan diimpor. Hambatan perdagangan dilakukan untuk
menghambat perdagangan dan melindungi industri tertentu dari persaingan asing
2. Mengekspor (exporting), adalah penjualan produk atau jasa ke pembeli yang ada di
negara lain. Saldo negatif dari neraca perdagangan disebut dengan defisit perdagangan
(trade deficit) dan berarti bahwa suatu negara mengimpor lebih banyak produk dan jasa
dari negara lain disbanding dengan yang dijual ke negara lain. Akibatnya, produk impor
akan memiliki harga yang lebih murah. Di sisi lain, pembelian produk impor
menunjukkan ketergantungan yang semakin rendah terhadap produksi domestik. Selain
itu, internet memfasilitasi ekspor yaitu melalui situs web-nya dapat menerima pesanan
secara online dan mengidentifikasi produk yang dijual perusahaan.
3. Invesitasi asing langsung (direct foreign inversment – DFI), adalah alat untuk
mengakuisisi atau membangun anak perusahaan di satu atau lebih negara asing.
4. Outsourcing, dilakukan untuk memperoleh manfaat dari penggunaan tenaga kerja asing
yang murah.
5. Aliansi strategis (strategic alliance), adalah perjanjian bisnis untuk kepentingan
perusahaan yang terlibat. Jenis aliansi antara lain usaha patungan (joint venture) yang
melibatkan perjanjian antara dua perusahaan mengenai proyek tertentu serta perjanjian
lisensi internasional (international licensing agreement) di mana perusahaan
memperbolehkan perusahaan asing (disebut pemegang lisensi) untuk menghasilkan
produk sesuai dengan instruksi yang spesifik. Beberapa perusahaan dengan reputasi
internasional menggunakan nama mereknya untuk mengiklankan produk perusahaan di
internet.
Hambatan terhadap bisnis internasional telah berkurang sejalan dengan berlalunya
waktu melalui berbagai perjanjian perdagangan bebas dan pembentukan zona perdagangan
bebas. Berikut contoh hambatan perdagangan dikurangi:
a. NAFTA (North American Free Trade Agreement) pada tahun 1993, hambatan
perdagangan antara Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada dihapuskan
b. GATT (General Agreement on Tariffs dan Trade) mengimbau pengurangan atau
penghapusan hambatan perdagangan atas produk-produk impor tertentu di 117 negara.
Perjanjian tersebut juga mengarah pada pembentukan WTO (World Trade
Organization) yang saat ini memiliki 140 negara anggota
c. Amerika Latin. Pada Juni 2003, Amerika Serikat dan Cile menandatangani perjanjian
perdagangan bebas untuk menghapuskan tarif atas lebih dari 90 persen produk yang
dikirimkan antara kedua negara.
d. Uni Eropa. Selama tahun 1980-an dan tahun 1990-an, negara Uni Eropa setuju untuk
menghapuskan banyak hambatan perdagangan. Pada 2002, kebanyakan negara ini juga
mengadopsi euro sebagai mata uangnya. Hal ini memungkinkan perusahaan di satu
negara Eropa untuk mengekspor produknya ke perusahaan di negara Eropa lainnya dan
tidak menghadapi biaya dan risiko yang berkaitan dengan pertukaran mata uang.
Ketika perusahaan terlibat dalam bisnis internasional, maka perusahaan tersebut
mempertimbangkan karakteristik berikut dari negara asing:
1. Budaya. Karena budaya bervariasi, suatu perusahaan harus mempelajari budaya dari
negara asing sebelum terlibat dalam bisnis di sana.
2. Sistem ekonomi, mencerminkan tingkat kepemilikan atas bisnis dan intervensi
pemerintah dalam bisnis. Meskipun pemerintah dari setiap negara memiliki kebijakan
yang unik mengenai kepemilikan dari bisnis, kebanyakan kebijakan dapat
diklasifikasikan sebagai berikut:
a. Kapitalisme (capitalism) memungkinkan kepemilikan swasta atas bisnis. Di negara
kapitalis, pemerintah memiliki lebih sedikit pengaruh karena pemerintah tersebut
mengenakan tarif pajak yang lebih rendah dan oleh karena itu memiliki lebih sedikit
dana untuk dibelanjakan bagi masyarakatnya.
b. Komunisme (communism) adalah sistem ekonomi yang melibatkan publik atas bisnis.
c. Sosialisme (Socialism) adalah sistem ekonomi yang memiliki sebagian fitur dari
kapitalisme dan komunisme. Di negara sosialis, pemerintah memiliki lebih banyak
pengaruh karena pemerintah tersebut mengenakan tarif pajak yang lebih tinggi dan
dapat membelanjakan penerimaan pajak tersebut sesuai dengan kehendaknya.
3. Kondisi ekonomi. Kinerja keseluruhan dari perusahaan tersebut bergantung pada
pertumbuhan ekonomi dari negara asing itu dan pada sensitivitas perusahaan terhadap
kondisi di negara itu.
4. Nilai tukar
5. Risiko politik dan undang-undang. Suatu perusahaan juga harus mempertimbangkan
risiko politik dan iklim regulasi dari suatu negara sebelum memutuskan untuk
menjalankan bisnis di sana. Risiko politik (political risk) adalah risiko bahwa tindakan
politik suatu negara dapat berdampak buruk bagi suatu bisnis. Korupsi adalah bentuk
risiko politik yang memiliki dampak signifikan terhadap perusahaan yang mencoba
untuk menjalankan bisnis di suatu negara
BAB V
Bisnis yang dimilki oleh seorang pemilik disebut sebaga suatu kepemilikan
perseorangan (sole proprietorship). Pemilik dari suatu kepemilikan perseorangan disebut
pemilik tunggal (sole proprietor). Keuntungan yang dihasilkan oleh bentuk kepemilikan
perseorangan akan dianggap sebagai laba pribadi yang dibayarkan ke kantor pajak – Internal
Revenue Service (IRS).
Bentuk kepemilikan perseorangan memiliki keuntungan dibanding bentuk kepemilikan
usaha lainnya, yaitu:
a. Seluruh keuntungan akan diterima oleh pemilik tunggal. Pemilik tunggal tidak
harus membagi keuntungan perusahaannya kepada pihak lain.
b. Organisasi yang mudah. Hanya ada sedikit persyaratan hukum yang dibutuhkan
dalam mendirikan suatu kepemilikan perseorangan. Bentuk kepemilikan perseorangan
tidak perlu membuat surat entitas hukum terpisah.
c. Pengendalian penuh. Dengan hanya seorang pemilik yang memiliki kendali dalam
suatu perusahaan, maka peluang terjadinya konflik selama pengambilan keputusan
dapat dihilangkan.
d. Pajak yang lebih rendah. Karena keuntungan dalam kepemilikan perseorangan
dianggap sebagai penghasilan pribadi, maka mereka subjek pajak yang lebih rendah
daripada yang dikenakan terhadap bentuk kepemilikan lain.
Di samping keuntungan, kepemilikan perseorangan juga memiliki kerugian-kerugian
sebagai berikut:
a. Pemilik tunggal menanggung seluruh kerugian. Pemilik tidak dapat membagi
kerugian yang dialami oleh perusahaan
b. Kewajiban yang tidak terbatas. Seorang pemilik tunggal menjadi subjek dari
kewajiban yang tidak terbatas (unlimited liability), yaitu tidak ada batasan atas utang
yang menjadi kewajiban dari pemiliknya. Jika terdapat tuntutan terhadap perusahaan,
pemilik tunggal tersebut akan bertanggung jawab atas semua keputusan yang diberikan
atas perusahaan
c. Dana yang terbatas. Pemilik tunggal akan mengalami kesulitan untuk terlibat dalam
bisnis besar yang membutuhkan modal dalam jumlah yang substansial.
d. Keahlian yang terbatas. Seorang pemilik tunggal memiliki keahlian terbatas dan
mungkin tidak mampu mengendalikan seluruh aspek bisnisnya.
Bisnis yang dimiliki secara bersama oleh dua atau lebih orang disebut persekutuan
(partnership). Para pemilik dari bentuk bisnis ini disebut sekuru (partner). Dalam persekutuan
umum (general partnership), seluruh sekutu memiliki kewajiban yang tidak terbatas. Jadi,
semua sekutu akan bertanggung jawab atas seluruh kewajiban perusahaan. Di sisi lain, dalam
persekutuan terbatas (limited partnership), perusahaan memiliki beberapa sekutu terbatas
(limited partners) atau sekutu yang kewajibannya dibatasi atas uang atau harta yang mereka
sumbangkan. Sekutu terbatas hanyalah investor dan tidak berperan dalam manajer. Mereka
berperan dalam menanggung kerugian maupun keuntungan yang diperoleh. Persekutuan
terbatas memiliki satu atau lebih sekutu umum (general partners), atau sekutu yang mengelola
bisnis tersebut.
Bentuk kepemilikan persekutuan memiliki beberapa keuntungan, yaitu:
a. Tambahan pendanaan. Dana tersebut diberikan oleh sekutu atau para sekutu. Banyak
potensi mengalami pertumbuhan karena akses yang dimiliki ke dana modal dalam
jumlah besar.
b. Pembagian kerugian. Setiap kerugian bisnis yang dialami oleh persekutuan akan
ditanggung oleh seluruh sekutu,
c. Lebih banyak spesialisasi. Para sekutu dapat memusatkan perhatian mereka pada
masing-masing spesialisasi yang dimilikinya untuk melayani pelanggan.
Di sisi lain, terdapat kerugian dari persekutuan, yaitu:
a. Pembagian pengendalian. Pengambilan keputusan dalam suatu persekutuan harus
dibagi.
b. Kewajiban yang tidak terbatas. Para sekutu umum dalam suatu persekutuan menjadi
subjek dari kewajiban yang tidak terbatas.
c. Pembagian keuntungan. Setiap keuntungan harus dibagi di antara semua sejutu.
Korporasi-S memiliki jumlah pemilik maksimal 100 orang. Pemilik tersebut memiliki
kewajiban yang terbatas, tetapi mereka dikenakan pajak yang sama dengan perusahaan tersebut
berbentuk persekutuan. Jika keuntungan didistribusikan kepada para pemilik dan dikenakan
pajak sesuai dengan tarif pajak penghasilan pribadi maisng-masing pemilik. Di sisi lain,
Limited Liability Company (LLC) atau perusahaan kewajiban terbatas memiliki fasilitas yang
menguntungkan dari jenis persekutuan umum, namun juga menawarkan kewajiban terbatas
bagi para sekutunya. LLC melindungi harta pribadi seorang sekutu dari kerugian yang
diakibatkan oleh kelalaian sekutu lainnya dalam perusahaan. Di sisi lain, harta perusahaan tidak
dilindungi. Perseroan terbatas (corporation) yaitu suatu entitas yang tercatat di sebuah negara
bagian dan membayarkan pajak serta secara hukum dapat dibedakan dari para pemiliknya.
Untuk mendirikan perseroan terbatas harus membuat akta pendirian (charter) perseroan
terbatas, atau dokumen yang digunakan untuk mendirikan usaha, dan melaporkannya kepada
pemerintah negara bagian. Orang-orang yang mengorganisasi perseroan juga harus membuat
anggaran dasar (bylaws), yaitu panduan umum dalam mengelola perusahaan. Pemegang saham
perseroan terbatas terpisah dari entitas, mereka memiliki kewajiban yang terbatas, yaitu mereka
tidak dianggap bertanggung jawab secara pribadi atas tindakan yang dilakukan oleh
perusahaan.
Para pemegang saham dalam perseroan terbatas memilih para anggota dewan direksi
yang kemudian bertanggung jawab dalam pembuatan kebijakan umum perusahaan. Dewan
juga memiliki kekuasaan untuk mengganti kinerja para pejabat penting, maka para pemegang
saham dapat menggantinya. Direktur utama (chief executive office) bertindak sebagai ketua
dewan
Pemegang saham memperoleh penghasilan atas investasi mereka pada perusahaan
melalui dua cara, yaitu:
1. Pemegang saham menerima dividen dari perusahaan, yang merupakan bagian dari
keuntungan perusahaan selama tiga bulan terakhir yang didistribusikan kepada para
pemegang saham.
2. Saham yang pemegang saham miliki dapat mengalami peningkatan nilai. Ketika
perusahaan mengalami keuntungan, maka nilai saham akan naik. Pemegang saham
dapat memperoleh keuntungan dengan menjual saham mereka dengan harga yang jauh
lebih tinggi dari awal mereka membelinya.
Ketika kinerja perusahaan melemah, maka harga saham dari perusahaan akan menurun. Jika
perusahaan tersebut mengalami kebangkrutan, maka investor juga akan mengalami kerugian
atas investasi mereka.
Perseroan tertutup (privately held) yaitu kepemilikannya dibatasi hanya untuk
sekelompok kecil dari investor saja. Di sisi lain, perseroan terbuka (publicly held) yaitu saham
mereka dapat dengan mudah dibeli atau dijual oleh para investornya. Kebanyakan perseroan
terbatas adalah untuk perusahaan kecil, sedangkan perusahaan besar adalah perseroan terbuka.
Tindakan pertama kalinya perseroan menerbitkan saham ke publik disebut masuk bursa (going
public). Perseroan terbuka dapat memperoleh tambahan dana dengan menerbitkan saham biasa
baru.
Keuntungan kepemilikan perseroan terbatas adalah sebagai berikut:
a. Kewajiban terbatas. Para pemilik perseroan terbatas mempunyai kewajiban yang
terbatas
b. Akses ke pendanaan. Perseroan terbatas memperoleh pendanaan dengan menerbitkan
saham baru. Hal ini memberikan fleksibilitas bagi perseoran terbatas untuk tumbuh dan
berkembang di usaha bisnis kita.
c. Perpindahan kepemilikan. Investor dari perusahaan besar dan terbuka biasanya dapat
menjual saham mereka dengan cepat. Sebalinya, para pemilik dari kepemilikan
perseorangan atau persekutuan kemungkinan akan mengalami kesulitan dalam menjual
bagian kepemilikan mereka atas bisnis.
Di samping keuntungan, bentuk kepemilikan perseroaan terbatas memiliki kerugian-
kerugian sebagai berikut:
a. Biaya organisasi yang tinggi. Ini dikarenakan adanya kebutuhan pembuatan akta
pendirian perseroan dan mencatatkannya ke negara bagian. Sejumlah biaya juga akan
timbul dalam pembuatan anggaran dasar, dan menerbitkan saham bagi para investor.
b. Pengungkapan keuangan. Ketika saham dari perseroan teratan diperdagangkan secara
terbuka, masyarakat yang melakukan investasi memiliki hak untuk memeriksa data
keuangan perusahaan. Perseroan tertutup tidak diharuskan untuk mengungkapkan
informasi keuangan mereka kepada publik.
c. Masalah perwakilan. Perseroan terbatas terbuka biasanya dijalankan oleh para
manajer yang bertanggung jawa dalam melakukan pengambilan keputusan bagi bisnis
yang akan melayani kepentingan para pemiliknya. Namun, para manajer tidak selalu
bertindak demi kepentingan para pemegang saham. Ketika para manajer tidak bertindak
sebagai wakil yang bertanggung jawab dari para pemegang saham selaku pemilik
bisnis, maka akan timbul suatu hal yang disebut masalah perwakilan (agency problem).
d. Pajak yang tinggi. Perseroan terbatas adalah entitas yang terpisah, maka perusahaan
akan dikenakan pajak secara terpisah dari para pemiliknya. Pajak tahunan yang
dibayarkan oleh perseroan terbatas ditentukan dengan memperhitungkan tarif pajak
perseorangan terhadap laba tahunan perusahaan.
Jika laba setelah pajak tersebut dibayarkan kepada para pemilik sebagai dividen, maka
dividen tersebut akan mencerminkan penghasilan pribadi bagi pemegang saham. Jadi para
pemegang saham akan membayarkan pajak penghasilan pribadi atas dividen. Cara agar
perseroan terbatas dapat mengurangi pajak yang dibayarkan oleh para pemiliknya adalah
dengan menginvestasikan kembali labanya (yang disebut laba ditahan) daripada
membayarkannya sebagai dividen. Jika para pemilik tidak menerima dividen, maka mereka
tidak menjadi subjek dari pajak penghasilan pribadi atas keuntungan yang diperoleh perseroan
terbatas. Ketika para pemegang saham dari perseroan terbatas menjual bagian saham mereka
dengan harga yang lebih tinggi daripada yang sebelumnya mereka bayarkan, mereka akan
mendapatkan perolehan modal atau keuntungan modal (capital gain). Akan tetapi, para
pemegang saham harus membayarkan pajak keuntungan modal atas keuntungan modal.
Potensi pengembalian dan risiko dari berinvestasi di suatu bisnis akan dipengaruhi oleh
kepemilikannya. Ketika sebuah perusahaan menghasilkan laba, maka perusahaan akan
membayarkan sebagian ke kantor pajak (IRS) sebagai pajak penghasilan. Sisa laba (setelah
pajak) menunjukkan pengembalian kepada para pemilik bisnis. Akan tetapi, jumlah laba
setelah pajak sebuah perusahaan tidak selalu diartikan sebagai alat ukur kinerja perusahaan
kecuali jika ia telah disesuaikan dengan jumlah ekuitas (equity) perusahaan yang merupakan
total investasi dari para pemegang saham perusahaan. Para pemilik bisnis lebih memilik
mengukur profitibilitas perusahaan dengan menghitung pengembalian atas ekuitas (return on
equity- ROE). Namun, akses ke sejumlah besar ekuitas hanya menguntungkan jika perusahaan
dapat memanfaatkan ekuitas itu. Jika sebuah perusahaan memiliki banyak ekuitas daripada
yang dapat digunakannya, maka kinerja perusahaan akan menjadi lemah.
Risiko (risk) dari sebuah perusahaan mewakili tingkat ketidakpastian akan laba
perusahaan di masa mendatang yang mencerminkan pengembalian bagi para pemiliknya. Laba
masa depan perusahaan tergantung pada pendapatan dan pengeluarannya di masa depan.
Perusahaan dapat mengalami kerugian jika pendapatan lebih kecil dari yang diharapkan atau
jika pengeluaran lebih besar dari yang diperkirakannya. Karena kepemilikan perseorangan
cenderung berupa bisnis kecil dengan dana yang sangat terbatas, maka pada umumnya mereka
lebih berisiko dibandingkan dengan bisnis besar yang memiliki lebih banyak ekuitas untuk
menutupi kerugian.
Pendanaan kepemilikan perseorangan yang terbatas juga memiliki arti bahwa mereka
tidak dapat mendiversifikasikan bisnisnya. Peristiwa mogok karyawan, penurunan permintaan,
akan menyebabkan terjadinya kegagalan. Sebaliknya, sebuah perusahaan besar yang menjual
produk yang terdiverifikasi kemungkinan tidak banyak terpengaruh oleh peristiwa yang
memberikan dampak buruk bagi produknya. Meninggalnya atau pensiunnya seorang manajer
juga dapat berdampak pada kepemilikan perseorangan. Bisnis yang lebih besar umumnya
memiliki beberapa orang pejabat di posisi pengambilan keputusan, sehingga tidak ada orang
yang tidak tergantikan. Semakin banyak jumlah pemilik, maka semakin besar jumlah dana
yang dapat diakses, tetapi semakin besar pula jumlah orang yang ikut berbagi kinerja bisnis.
Metode-metode umum di mana seseorang dapat menjadi pemilik dari bisnis yang sudah
berjalan:
a. Mengambil alih kepemilikan sebuah bisnis keluarga.
Jika sebelumnya bisnis tersebut cukup berhasil, maka fungsi utama pemilik baru hanya
tinggal memastikan bahwa operasi yang sudah ada tetap berjalan dengan efisien. Jika
bisnis tersebut mengalami kinerja yang buruk, maka pemilik baru harus mengubah
kebijakan manajemen, kebijakan pemasaran, dan kebijakan keuangan.
b. Membeli bisnis yang sudah berjalan
Seseorang harus memutuskan apakah mereka memiliki cukup keahlian untuk
menjalankan bisnis tersebut atau minimal mengawasi manajernya dengan baik. Mereka
harus membandingkan ekspektasi keuntungan bisnis dengan biaya awal yang
dibutuhkan untuk membelinya. Selain itu, untuk beberapa jenis bisnis seperti dokter
gigi, penataan rambut, hubungan pribadi di antara pemilik dan pelanggan menjadi
sesuatu yang sangat penting. Banyak pelanggan yang dapat berpindah ke pesaing lain
jika terjadi perubahan kepemilikan.
c. Waralaba
Waralaba (franchise) adalah kesepakatan di mana pemilik suatu bisnis yaitu pewaralaba
(franchisor) memperkenankan pihak lain atau terwaralaba (franchisee) menggunakan
merek dagang, nama dagang, atau hak ciptanya, dengan syarat tertentu. Pada umumnya
waralaba dimiliki oleh perusahaan perseorangan.
Kebanyak waralaba dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
a. Dalam pendistribusian (distributorship), perusahaan pengecer diperkenankan untuk
menjual produk yang diproduksi oleh perusahaan produsen
b. Dalam bisnis rantai toko (chain-style business), sebuah perusahaan diperkenankan
untuk menggunakan nama dagang sebuah perusahaan dan mengikuti panduan yang
berhubungan dengan penentuan harga dan penjual produk tersebut.
c. Dalam kesepakatan produksi (manufacturing arrangement), sebuah perusahaan
diperkenankan memproduksi suatu produk dengan menggunakan formula yang
diberikan oleh perusahaan lain.
Keuntungan-keuntungan umum dari sebuah waralaba adalah sebagai berikut:
a. Gaya manajemen yang telah teruji. Sasaran utama waralaba adalah mencontoh bisnis
yang sudah teruji. Jadi, waralaba adalah usaha yang tidak begitu berisiko jika
dibandingkan dengan bisnis yang sama sekali baru
b. Pengakuan nama. Kebanyakan waralaba telah dikenal secara nasional karena iklan
franchisor-nya. Hal ini akan meningkatkan permintaan produknya.
c. Dukungan keuangan. Beberapa waralaba memberikan dukungan keuangan dari para
franchisor, yang dapat memastikan tersedianya modal awal bagi franchisee.
Kerugian waralaba adalah sebagai berikut:
a. Berbagi keuntungan. Franchisee harus membagi keuntungannya dengan franchisor.
b. Kurangnya pengendalian. Franchisee harus mematuhi panduan yang berhubungan
dengan produksi dan penentuan harga produk, dan ketentuan lain. Pemilik tidak
diperkenankan untuk melakukan revisi. Di sisi liain, pemilik waralaba masih dapat
membuat keputusan penting. Mereka harus memutuskan apakan sebuah waralaba
tertentu dapat berhasil di sebuah lokasi tertentu. Selain itu, pemilik masih bertanggung
jawab atas pengelolaan karyawannya.
Waralaba yang melayani bisnis lain dikenal sebagai waralaba bisnsi ke bisnis (business-
to-business—B2B) memusatkan perhatiannya pada penyediaan jasa perekrutan, konsultasi,dan
pelatihan untuk berbagai perusahaan. Jenis waralaba ini popular karena membutuhkan
investasi yang tidak begitu besar di awal, dapat dioperasikan oleh komputer, serta lebih sedikit
pekerjaan di akhir pekan.
BAB VI
Keuntungan menjadi pengusaha adalah sebagai berikut:
a. Memungkinkan mendapatkan keuntungan besar dari bisnis
b. Dapat menjadi pemimpin bagi diri sendiri dan menjalankan bisnis sesuai dengan
keinginan
c. Memegang kendali usaha
Kerugian dari menjadi pengusaha adalah sebagai berikut:
a. Kemungkinan menanggung kerugian dalam jumlah besar
b. Harus memeriksa bahwa fungsi-fungsi bisnis telah berjalan dengan baik
c. Jika bisnis gagal, akan membuat kehilangan sumber penghasilan
Profil untuk menjadi pengusaha adalah sebagai berikut:
a. Toleransi risiko. Pengusaha harus siap untuk menerima risiko dalam bisnis
b. Kreativitas. Pengusaha mengetahui cara-cara untuk meningkatkan kepuasan
pelanggan
c. Inisiatif. Pengusaha bersedia untuk mengambil inisiatif guna memastikan ide mereka
terlaksana.
Sebelum menciptakan suatu bisnis, ada beberapa kondisi dari pasar yang harus kita
pertimbangkan, yaitu:
a. Permintaan
Permintaan dalam pasar tertentu akan berubah dari waktu ke waktu. Ketika permintaan
mengalami kenaikan, bisnis dalam pasar cenderung mendapat keuntungan karena
naiknya penjualan Di sisi lain, penurunan permintaan juga akan memberikan dampak
buruk bagi perusahaan
b. Persaingan
Setiap bisnis memiliki pangsa pasar (market share) yaitu menunjukkan volume
penjualan dalam bentuk persentase dari total penjualan dalam pasar tertentu. Jika dalam
suatu pasar terdapat persaingan terbatas, perusahaan dapat dengan lebaih mudah
meningkatkan pangsa pasarnya dan akibatnya meningkatkan pendapatan perusahaan.
Selain itu, perusahaan juga dapat menaikkan harga jualnya tanpa kehilangan konsumen.
Ketika persaingan dalam pasar mengalami peningkatan, hal tersebut dapat mengurangi
pangsa pasar setiap perusahaan dan memaksa perusahaan untuk menurunkan harga
guna mencegah pesaing mengambil bisnisnya.
c. Kondisi tenaga kerja
Memahami lingkungan ketenagakerjaan dalam industri dapat membantu pengusaha
mengestimasikan beban tenaga kerja dan memutuskan apakah bisnis baru dapat
menghasilkan produk dengan biaya yang lebih rendah daripada perusahaan lainnya.
d. Kondisi peraturan dan perundang-undangan
Pemerintah federal dapat memaksakan berbagai peraturan lingkungan hidup atau dapat
mencegah sebuah perusahaan beroperasi di lokasi tertentu atau melakukan jenis bisnis
tertentu. Beberapa industri menghadapi peraturan khusus yang ketat, seperti perusahaan
mobil, minyak, perbankan, dan lainnya.
Meskipun banyak bisnis memiliki berbagai strategi yang digunakan untuk
mengembangkan suatu keunggulan kompetitif, kebanyakan strategi dimaksudkan untuk:
a. Menghasilkan produk secara lebih efisien.
Jika suatu bisnis baru dapat menghasilkan produk dengan mutu yang serupa dengan
biaya yang lebih rendah, maka bisnis tersebut dapat memberikan harga yang lebih
rendah dibanding para pesaingnya. Biaya produksi yang rendah dapat berasal dari
manajemen para karyawan perusahaan dan produksi yang efisien.
b. Menghasilkan produksi yang bermutu lebih tinggi
Jika suatu bisnis baru dapat memproduksi produk bermutu tinggi tanpa harus
menanggung biaya yang berlebihan, maka perusahaan tersebut memiliki keunggulan
kompetitif di atas pesaing yang lain dalam rentang harga yang sama
Banyak perusahaan mengandalkan internet untuk menciptakan keunggulan kompetitif.
Perusahaan tersebut membuat situs web, yaitu tempat di mana produk-produknya dapat
diiklankan. Keuntungan bisnis berbasis web adalah dapat menggantikan toko, mengurangi
pengeluaran ketika memberikan jasa dalam bentuk informasi, dan dapat mencapai tambahan
pelanggan yang dapat meningkatkan pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis.
Di sisi lain, terdapat pengeluaran yang terkait dengan bisnis berbasis web, yaitu:
a. Biaya pengembangan sebuah situs web dan pemasangan sistem kereta belanja di situs
tersebut untuk menerima pesanan
b. Dibutuhkan sebuah perusahaan untuk memeriksa pembayaran kartu kredit dan
memastikan bahwa pelanggan tersebut menggunakan kartu kredit yang sah
c. Membayar biaya bulanan yang tidak begitu besar kepada perusahaan situs web atas jasa
host situs tersebut dan memastikan bahwa situs tersebut setiap saat dapat diakses oleh
para calon klien
d. Membayar beban-beban pemasaran untuk meningkatkan visibilitasnya bagi para
konsumen
Para pengusaha menggunakan analisis SWOT untuk mengembangkan keunggulan
kompetitif. SWOT adalah singkatan dari strength (kekuatan), weakness (kelemahan),
opportunity (peluang), dan threats (ancaman). Suatu bisnis baru dapat menggunakan analisis
SWOT untuk menilai kekuatannya sendiri dan kelemahan, sekaligus peluang eksternal dan
ancaman yang dihadapinya.
Dalam menciptakan bisnis baru, pengusaha perlu mengembangkan rencana bisnis
(business plan), yaitu uraian terinci mengenai bisnis yang diusulkan, termasuk uraian mengenai
produk atau jasa, sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi, pemasaran yang dibutuhkan
untuk menjual produk atau jasa tersebut, dan pendanaan yang dibutuhkan. Manfaat rencana
bisnis tidak hanya terbatas untuk membantu pengusaha memperoleh dana guna mendukung
pembukaan bisnis. Rencana tersebut akan digunakan sebagai panduan dalam melakukan
pengambilan keputusan bisnis di sepanjang usia bisnis. Suatu rencana bisnis dikatakan lengkap
biasanya mengandung:
a. Penilaian lingkungan bisnis
1. Lingkungan ekonomi. Dinilai untuk menentukan bagaimana permintaan akan produk
dapat berubah sebagai respon terhadap kondisi perekonomian di masa mendatang.
2. Lingkungan industri. Dinilai untuk menentukan tingkat persaingan.
3. Lingkungan global. Dinilai untuk menentukan bagaimana permintaan akan produk
dapat berubah sebagai respons atas kondisi-kondisi global di masa mendatang.
b. Rencana manajemen, meliputi:
1. Struktur organisasi. Mengidentifikasikan peranan dan tanggung jawab para karyawan
yang dipekerjakan oleh perusahaan.
2. Produksi. Berbagai keputusan harus dibuat mengenai proses produksi, misalnya lokasi
fasilitas produksi dan desain serta tata ruang fasilitas tersebut. Skala ekonomis
(economics of scale) yaitu biaya rata-rata per unit yang diproduksi akan turun seiring
dengan diproduksinya lebih banyak unit oleh perusahaan
3. Sumber daya manusia.
c. Rencana pemasaran, berfokus pada:
1. Pasar target. Suatu bisnis baru mungkin tidak diketahui oleh pasar target dan terlebih
dahulu perlu mendapatkan kepercayaan dari para konsumen. Jika para pemiliknya
yakin bahwa produk mereka lebih baik daripada produk lain, mereka harus
membuktikan bahwa produk mereka lebih baik.
2. Karakteristk produk. Rencana bisnis hendaknya menguraikan karakteristik
produknya dengan penekanan pada apa yang membuat produk tersebut lebih menarik
daripada produk serupa yang ditawarkan oleh pesaing.
3. Penentuan harga. Harga akan memengaruhi permintaan akan produk tersebut
4. Distribusi. Rencana bisnis sebaiknya menguraikan cara mengenai bagaimana produk
tersebut akan didistribusikan kepada para konsumen.
5. Promosi. Rencana bisnis juga sebaiknya menjelaskan cara mengenai bagaimana
produk tersebut akan dipromosikan.
d. Rencana keuangan
1. Pendanaan. Dalam pendirian bisnis membutuhkan dana yang dapat diperoleh dari
kreditor, meminjam pada keluarga, atau meminjam pada lembaga keuangan.
2. Pendanaan oleh SBA (small business administration). Merupakan badan federal yang
didirikan pada 1953 untuk membantu dan melindungi kepentingan bisnis kecil. SBA
mengandalkan lembaga keuangan untuk memeberikan pinjaman kepada para pelamar
yang memenuhi syarat.
3. Kelayakan. Keuntungan lain dari mengembangkan rencana bisnis adalah memaksa
pengusaha melakukan penilaian atas kelayakan potensi bisnis mereka sebelum mereka
menginvestasikan uang mereka dan waktu untuk mendirikannya. Kelayakan bisnis
dapat diukur dari menghitung ekspektasi labanya (keuntungan).
Peranti lunak rencana bisnis dapat membuat proses pembuatan rencana bisnis menjadi
lebih mudah. Di dalamnya memiliki banyak kemampuan seperti kerangka rencana bisnis,
penciptaan teks, peramalan (proyeksi penjualan dan biaya dengan berbagai cara), grafik,
dokumen pendukung (seperti perjanjian pengungkapan).
Risiko bisnis (business risk) atau ketidakpastian kinerja bisnis di masa yang akan
datang. Laba masa depan pada perusahaan adalah suatu hal yang tidak pasti karena
ketidakpastian yang melingkupi ekspektasi pendapatan dan pengeluarannya. Para pengusaha
harus mempertimbangkan sumber-sumber risiko bisnis yang dapat menyebabkan bisnis
mereka memberikan kinerja yang buruk. Salah satu cara yang dapat digunakan oleh pengusaha
untuk mengurangi berbagai risiko adalah dengan membeli asuransi.
Perusahaan yang hanya mengandalkan diri pada satu pelanggan untuk sebagian besar
bisnisnya memiliki tingkat risiko bisnis yang tinggi karena kinerja mereka akan mengalami
penurunan yang substansial jika pelanggan pindah ke perusahaan pesaing. Perusahaan yang
hanya mengandalkan diri pada pemasok tunggal untuk sebagian besar persediaannya dapat
terkena dampak yang sangat besar jika pemasok tersebut tidak memenuhi kewajibannya.
Perusahaan dapat melakukan lindung nilai terhadap kerugian yang diakibatkan oleh
kematian seorang karyawan penting dengan membeli asuransi jiwa bagi para karyawan penting
tersebut. Jika karyawan tersebut meninggal, asuransi ini akan memberikan kompensasi kepada
perusahaan untuk menutupi kemungkinan kerugian atau penurunan kinerja. Untuk mencegah
karyawan sakit, banyak perusahaan menawarkan program asuransi kesehatan.
Mengenai kejahatan pada perdagangan secara online sangat rentan akan potensi
kerugian seperti hacking jaringan, virus, pencurian elektronik. Bisnis baru dapat meminta
bantuan perusahaan lain untuk membuat sebuah sistem komputer yang terlindungi dari potensi
kerugian tersebut.
PERBEDAAN S-CORP DAN LLC
S-Corporations
 Jumlah pemegang saham terbatas hanya 100. Jika hanya ada satu pemegang saham,
akan ada bahaya abahwa IRS akan mengabaikan status bab S dan memperlakukan
perusahaansebagai perusahaan standar untuk keperluan pajak
 Karena struktur perpajakan yang “pass through”, korporasi S tidak dikenai pajak di
tingkat perusahaan, dan karenanya menghindari "pajak berganda" (dalam
perusahaan standar atau tradisional, pendapatan bisnis pertama-tama dikenakan
pajak di tingkat perusahaan. Kemudian, distribusi sisa pendapatan kepada masing-
masing pemegang saham dikenakan pajak lagi sebagai "penghasilan" pribadi)
 Semua pemegang saham adalah arga negara AS atau penduduk tetap.
 Hanya menawarkan satu kelas saham
 Ketika seorang pemegang saham perusahaan S dituntut dalam gugatan pribadi
(bukan bisnis), saham-saham adalah aset yang dapat disita.
LLC (Limited Liability Company)
 Selain Warga negara US dapat menjadi anggota LLC
 Menawarkan berbagai keanggotaan atau kelas saham
 Dapat memiliki sejumlah anggota
 Ketika seorang anggota LLC dituntut dalam gugatan pribadi (bukan bisnis), ada
ketentuan untuk melindungi hak keanggotaan dari diambil dari individu tersebut.
 IRS mengklasifikasikan bisnis ke dalam sole proprietorships, partnerships, c
corporations, s corporations. Single-member LLC dipajakkan sebagai sole
proprietorships dan multi-member LLC sebagai partnerships

More Related Content

What's hot

RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
Bab 6 jeff madura
Bab 6 jeff maduraBab 6 jeff madura
Bab 6 jeff madura
Ilhab Abadi
 
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
Bab 8 jeff madura
Bab 8 jeff maduraBab 8 jeff madura
Bab 8 jeff maduraIlhab Abadi
 
Bab 4 jeff madura
Bab 4 jeff maduraBab 4 jeff madura
Bab 4 jeff maduraIlhab Abadi
 
Bab 5 jeff madura
Bab 5 jeff maduraBab 5 jeff madura
Bab 5 jeff madura
Ilham Rahman
 
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)Audria
 
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTANSTRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
Akadusyifa .
 
Struktur organisasi
Struktur organisasiStruktur organisasi
Struktur organisasi
yunisarosa
 
Motif dan fungsi suatu bisnis
Motif dan fungsi suatu bisnisMotif dan fungsi suatu bisnis
Motif dan fungsi suatu bisnis
Elisabet Elok
 
Bab 1 jeff madura
Bab 1 jeff maduraBab 1 jeff madura
Bab 1 jeff madura
Ilhab Abadi
 
Menilai kondisi ekonomi dan global
Menilai kondisi ekonomi dan globalMenilai kondisi ekonomi dan global
Menilai kondisi ekonomi dan globalSthefanie Parera
 
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
fiqifazriana
 
Struktur Organisasi
Struktur OrganisasiStruktur Organisasi
Struktur Organisasi
Lucky Maharani Safitri
 
PENDANAAN
PENDANAANPENDANAAN
PENDANAAN
Dunia Pendidikan
 
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
Ikmall Aziiezz
 

What's hot (20)

RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 6 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 5 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
Bab 6 jeff madura
Bab 6 jeff maduraBab 6 jeff madura
Bab 6 jeff madura
 
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 8 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 10 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
Bab 8 jeff madura
Bab 8 jeff maduraBab 8 jeff madura
Bab 8 jeff madura
 
Bab 4 jeff madura
Bab 4 jeff maduraBab 4 jeff madura
Bab 4 jeff madura
 
Bab 5 jeff madura
Bab 5 jeff maduraBab 5 jeff madura
Bab 5 jeff madura
 
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)
Meningkatkan Produktivitas dan Mutu (Pengantar Bisnis Bab.9)
 
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 1 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 3 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTANSTRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
STRATEGI SOURCING GLOBAL DAN KEUNTUNGAN KOMPETITIF BERKELANJUTAN
 
Struktur organisasi
Struktur organisasiStruktur organisasi
Struktur organisasi
 
Motif dan fungsi suatu bisnis
Motif dan fungsi suatu bisnisMotif dan fungsi suatu bisnis
Motif dan fungsi suatu bisnis
 
Bab 1 jeff madura
Bab 1 jeff maduraBab 1 jeff madura
Bab 1 jeff madura
 
Menilai kondisi ekonomi dan global
Menilai kondisi ekonomi dan globalMenilai kondisi ekonomi dan global
Menilai kondisi ekonomi dan global
 
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURARESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
RESUME BAB 16 BUKU INTRODUCTION TO BUSINESS JEFF MADURA
 
Struktur Organisasi
Struktur OrganisasiStruktur Organisasi
Struktur Organisasi
 
PENDANAAN
PENDANAANPENDANAAN
PENDANAAN
 
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
Tugas Ekonomi IkmallAziiezz XI MIPA 5 Ranti Pusriana S.Pd Konsep & Kebijakan ...
 

Similar to Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 3 - BAB 6) serta Perbedaan S-Corp dan LLC

Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnisPengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
yunisarosa
 
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap BisnisSistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
Muhammad Hermawansyah
 
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teoriMasalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
jhosiyosi2
 
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi InternasionalResume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
yeniok11
 
Masalah lingkungan dalam pembangunan industri
Masalah lingkungan dalam pembangunan industriMasalah lingkungan dalam pembangunan industri
Masalah lingkungan dalam pembangunan industri
gio_simamora
 
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasiPPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
Erika N. D
 
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdfpptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
FachrunAzmi2
 
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas XMateri Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
Teuku Ichsan
 
Ekonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Ekonomi Mikro dan Ekonomi MakroEkonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Ekonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Jogo Hera
 
Makro7.pptx
Makro7.pptxMakro7.pptx
Makro7.pptx
BiroRenkalkal
 
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptxMateri-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
FauzyAushaf
 
Forum dan quiz 2 b.i
Forum dan quiz 2 b.iForum dan quiz 2 b.i
Forum dan quiz 2 b.i
refinagitaa
 
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makroPengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
Haidar Bashofi
 
Pelaporan keuangan dan perubahan harga
Pelaporan keuangan dan perubahan hargaPelaporan keuangan dan perubahan harga
Pelaporan keuangan dan perubahan hargaUTARITRI
 
Akuntansiinflasi
AkuntansiinflasiAkuntansiinflasi
Akuntansiinflasi
dewimisyana
 
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
Operator Warnet Vast Raha
 
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASIKONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
Airlangga University , Indonesia
 
Materi Ajar Inflasi
Materi Ajar InflasiMateri Ajar Inflasi
Materi Ajar Inflasi
Jogo Hera
 
Ekonomi
EkonomiEkonomi
Ekonomi
kelas X.3
 

Similar to Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 3 - BAB 6) serta Perbedaan S-Corp dan LLC (20)

Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnisPengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
Pengantar Bisnis - Lingkungan bisnis
 
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap BisnisSistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
Sistem Perekonomian dan Analisa Pengaruh Kondisi Perekonomian terhadap Bisnis
 
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teoriMasalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
Masalah Ekonomi Makro Indonesia berdasarkan teori
 
5. inflasi
5. inflasi5. inflasi
5. inflasi
 
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi InternasionalResume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
Resume Pertemuan 9-15 Ekonomi Internasional
 
Masalah lingkungan dalam pembangunan industri
Masalah lingkungan dalam pembangunan industriMasalah lingkungan dalam pembangunan industri
Masalah lingkungan dalam pembangunan industri
 
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasiPPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
PPT ekonomi - indeks harga dan inflasi
 
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdfpptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
pptekonomi-indekshargadaninflasi-180929142601.pdf
 
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas XMateri Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
Materi Inflasi dan Indeks Harga - Ekonomi Kelas X
 
Ekonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Ekonomi Mikro dan Ekonomi MakroEkonomi Mikro dan Ekonomi Makro
Ekonomi Mikro dan Ekonomi Makro
 
Makro7.pptx
Makro7.pptxMakro7.pptx
Makro7.pptx
 
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptxMateri-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
Materi-04_Menilai_Kondisi_Ekonomi.pptx
 
Forum dan quiz 2 b.i
Forum dan quiz 2 b.iForum dan quiz 2 b.i
Forum dan quiz 2 b.i
 
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makroPengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
Pengantar ekonomi-pengantar-ekonomi-makro
 
Pelaporan keuangan dan perubahan harga
Pelaporan keuangan dan perubahan hargaPelaporan keuangan dan perubahan harga
Pelaporan keuangan dan perubahan harga
 
Akuntansiinflasi
AkuntansiinflasiAkuntansiinflasi
Akuntansiinflasi
 
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
Inflasi SMA 1 RAHA KABUPATEN MUNA
 
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASIKONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
KONSEP DAN PENGERTIAN INFLASI
 
Materi Ajar Inflasi
Materi Ajar InflasiMateri Ajar Inflasi
Materi Ajar Inflasi
 
Ekonomi
EkonomiEkonomi
Ekonomi
 

More from Thufailah Mujahidah

Tugas Statistik
Tugas StatistikTugas Statistik
Tugas Statistik
Thufailah Mujahidah
 
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta DidikRangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
Thufailah Mujahidah
 
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya ManusiaAnalisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
Thufailah Mujahidah
 
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
Thufailah Mujahidah
 
Uang dan Bank
Uang dan BankUang dan Bank
Uang dan Bank
Thufailah Mujahidah
 
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di IndonesiaDampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
Thufailah Mujahidah
 
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan MemoKomunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
Thufailah Mujahidah
 
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang TunaiPengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
Thufailah Mujahidah
 
Teks Proposal
Teks ProposalTeks Proposal
Teks Proposal
Thufailah Mujahidah
 
Pengantar Manajemen: Planning
Pengantar Manajemen: Planning Pengantar Manajemen: Planning
Pengantar Manajemen: Planning
Thufailah Mujahidah
 
Teori Biaya Produksi
Teori Biaya ProduksiTeori Biaya Produksi
Teori Biaya Produksi
Thufailah Mujahidah
 
Tugas PAI - Insan Kamil
Tugas PAI - Insan KamilTugas PAI - Insan Kamil
Tugas PAI - Insan Kamil
Thufailah Mujahidah
 
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
Thufailah Mujahidah
 
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu TasawufUrgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
Thufailah Mujahidah
 
Presentasi Bisnis: Pudabi
Presentasi Bisnis: PudabiPresentasi Bisnis: Pudabi
Presentasi Bisnis: Pudabi
Thufailah Mujahidah
 
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
Thufailah Mujahidah
 
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
Thufailah Mujahidah
 
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah SembaranganSampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
Thufailah Mujahidah
 
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
Thufailah Mujahidah
 
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum KemerdekaanSejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
Thufailah Mujahidah
 

More from Thufailah Mujahidah (20)

Tugas Statistik
Tugas StatistikTugas Statistik
Tugas Statistik
 
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta DidikRangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
Rangkuman Materi Perkembangan Peserta Didik
 
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya ManusiaAnalisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
Analisis Jurnal tentang Manajemen Sumber Daya Manusia
 
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
Makalah Daya Saing Tenaga Kerja Indonesia terhadap Tenaga Kerja Asing
 
Uang dan Bank
Uang dan BankUang dan Bank
Uang dan Bank
 
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di IndonesiaDampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
Dampak Krisis Keuangan Global 2008 terhadap Sektor Keuangan di Indonesia
 
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan MemoKomunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
Komunikasi Internal Melalui E-mail dan Memo
 
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang TunaiPengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
Pengelolaan Kas Kecil dan Praktik Pengelolaan Pengajuan Uang Tunai
 
Teks Proposal
Teks ProposalTeks Proposal
Teks Proposal
 
Pengantar Manajemen: Planning
Pengantar Manajemen: Planning Pengantar Manajemen: Planning
Pengantar Manajemen: Planning
 
Teori Biaya Produksi
Teori Biaya ProduksiTeori Biaya Produksi
Teori Biaya Produksi
 
Tugas PAI - Insan Kamil
Tugas PAI - Insan KamilTugas PAI - Insan Kamil
Tugas PAI - Insan Kamil
 
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 12 - 17)
 
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu TasawufUrgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
Urgensi Dasar, Dasar, dan Sejarah Perkembangan Ilmu Tasawuf
 
Presentasi Bisnis: Pudabi
Presentasi Bisnis: PudabiPresentasi Bisnis: Pudabi
Presentasi Bisnis: Pudabi
 
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
Analisa Keuangan Makalah Bisnis "Pudabi"
 
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
Bakti Generasi Millenial Melalui Pendidikan untuk Indonesia Emas 2045
 
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah SembaranganSampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
Sampah Bukan untuk Laut: Stop Buang Sampah Sembarangan
 
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
Sejarah Pendidikan di Indonesia Sebelum Kemerdekaan (BAB 2)
 
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum KemerdekaanSejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
Sejarah Pendidikan Indonesia Sebelum Kemerdekaan
 

Recently uploaded

LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdfLAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
RosidaAini3
 
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptxREAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
ianchin0007
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
vivi211570
 
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdfProjek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
anikdwihariyanti
 
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
Kanaidi ken
 
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdfTugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
Thahir9
 
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdekaModul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
Fathan Emran
 
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
RizkiArdhan
 
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral .pptx
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral  .pptxBab 7Korupsi sebagai persoalan moral  .pptx
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral .pptx
Habibatut Tijani
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Fathan Emran
 
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdfDemonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
d2spdpnd9185
 
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan marthaKoneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
johan199969
 
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdfPERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
MunirLuvNaAin
 
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptxSaint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Martin M Flynn
 
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru PenggerakAksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
TitisNindiasariAnggr
 
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SRTAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
ssuser632040
 
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
syamsulbahri09
 
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
juliafnita47
 
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdfTugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Thahir9
 
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptxPPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
SriKuntjoro1
 

Recently uploaded (20)

LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdfLAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
LAPORAN BIMBINGAN TEKNIS TRANSISI PAUD - SD.pdf
 
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptxREAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
REAKSI MASYARAKAT TERHADAP PENJAJAHAN BARAT DI MESIR (2).pptx
 
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptxpdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
pdf-powerpoint-kesehatan-reproduksi-remaja-ppt-kespro-remaja-_compress (1).pptx
 
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdfProjek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila SD.pdf.pdf
 
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
PELAKSANAAN (13-14 Juni'24) + Link2 Materi BimTek _"PTK 007 Rev-5 Thn 2023 (P...
 
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdfTugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
Tugas CGP Mulai dari diri - Modul 2.1.pdf
 
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdekaModul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
Modul Ajar PAI dan Budi Pekerti Kelas 4 Fase B Kurikulum merdeka
 
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
Menyambut Masyarakat 4.0 dan Indonesia Emas 2045
 
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral .pptx
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral  .pptxBab 7Korupsi sebagai persoalan moral  .pptx
Bab 7Korupsi sebagai persoalan moral .pptx
 
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum MerdekaModul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Bahasa Indonesia Kelas 11 Fase F Kurikulum Merdeka
 
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdfDemonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
Demonstrasi Konseptual Modul 2.1 - RPP Berdiferensiasi.pdf
 
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan marthaKoneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
Koneksi Antar Materi modul 2.1.pptx Johan martha
 
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdfPERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
PERSENTASI PENINGKATAN KUALITAS PRAKTIK PEMBELAJARAN.pdf
 
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptxSaint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
Saint Anthony of Padua, doctor of the church (Indonesian).pptx
 
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru PenggerakAksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
Aksi Nyata Modul 1.1. Pendidikan Guru Penggerak
 
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SRTAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
TAKLIMAT PENYELARASAN BICARA BERIRAMA SR
 
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
635237001-MATERI-rev1-Pantarlih-Bimtek-Penyusunan-Daftar-Pemilih.pdf
 
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
AKSI NYATA PENDIDIKAN INKLUSIF (perubahan kecil dengan dampak besar)
 
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdfTugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
Tugas Refleksi Dwi Mingguan Modul 1.4.pdf
 
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptxPPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
PPT KRITERIA KENAIKAN KELAS & KELULUSAN.pptx
 

Resume Introduction to Business 4th edition (BAB 3 - BAB 6) serta Perbedaan S-Corp dan LLC

  • 1. Nama : Thufailah Mujahidah Prodi : S1 PAP-A 2019 BAB III Pertumbuhan ekonomi (economic growth) mencerminkan perubahan dalam tingkat aktivitas ekonomi secara umum. Ketika pertumbuhan ekonomi lebih kuat dari yang biasanya, maka total tingkat pendapatan dari para pekerja relatif tinggi, sehingga terdapat volume pengeluaran yang lebih tinggi untuk barang dan jasa. Karena permintaan untuk barang dan jasa tinggi, maka perusahaan yang menjual barang dan jasa akan menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi. Sementara itu, ketika pertumbuhan ekonomi yang lambat mengakibatkan rendahnya permintaan akan barang dan jasa, sehingga dapat mengurangi pendapatan perusahaan. Bahkan perusahaan yang memproduksi barang atau jasa kebutuhan pokok dipengaruhi secara negative oleh perekonomian yang lemah karena pelanggan cenderung untuk mengurangi permintaan mereka. Ketika pertumbuhan ekonomi adalah negative untuk dua kuartal berturut-turut, maka periode tersebut disebut sebagai resesi (recession). Dua ukuran utama dari pertumbuhan ekonomi adalah tingkat produksi total dari barang dan jasa dalam perekonomian serta jumlah total pengeluaran agregat (aggregate expenditure). Tingkat pengeluaran konsumen yang tinggi mencerminkan permintaan yang tinggi untuk barang dan jasa. Tingkat produksi total bergantung pada total permintaan akan barang dan jasa. Bisnis dapat memantau tingkat produksi total dengan memerhatikan Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) yang adalah total nilai pasar dari seluruh barang jadi dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara. Indikator alternative dari pertumbuhan ekonomi adalah tingkat pengangguran. Jenis- jenis pengangguran sebagai berikut: 1. Pengangguran friksional (frictional unemployment) disebut juga dengan pengangguran alamiah. Mereka adalah orang orang yang status penganggurannya bersifat temporer karena kemungkinan besar mereka dalam waktu singkat akan memperoleh pekerjaan 2. Pengangguran musiman (seasonal unemployment) adalah orang-orang yang tidak dibutuhkan selama musim tertentu 3. Pengangguran siklus (cyclical unemployment) adalah orang-orang yang menganggur karena kondisi perekonomian yang buruk
  • 2. 4. Pengangguran structural (structural unemployment) mencerminkan orang-orang yang menganggur karena mereka tidak memiliki keahlian yang memadai. Banyak indikator lain dari pertumbuhan ekonomi, yaitu indeks produksi industrial, proyek perumahan baru, dan tingkat penghasilan pribadi. Inflasi (inflation) adalah kenaikan dalam tingkat harga barang dan jasa secara umum selama periode waktu tertentu. Tingkat inflasi dapat diestimasikan dengan mengukur persentase perubahan dalam indeks harga konsumen yang mengindikasikan harga dari sejumlah besar produk konsumen, seperti produk kebutuhan sehari-hari, perumbahan, dan lainnya. Inflasi dapat memengaruhi beban operasi suatu perusahaan untuk menghasilkan produk dengan meningkatkan harga dari perlengkapan dan bahan baku. Pendapatan suatu perusahaan juga tinggi selama periode inflasi tinggi karena banyak perusahaan mengenakan harga yang lebih tinggi guna mengompensasikan beban yang lebih tinggi. Ketika perusahaan mengenakan harga yang lebih tinggi karena kenaikan biaya, terjadi inflasi yang didorong oleh biaya (cost-push inflation). Ketika harga produk dan jasa tertarik ke atas karena permintaan (demand-pull inflation). Perusahaan memantau tingkat bunga karena tingkat bunga menentukan jumlah dari beban yang harus dikeluarkan oleh bisnis jika perusahaan meminjam uang. Di sisi lain, kenaikan tingkat bunga juga dapat mempengaruhi permintaan akan suatu produk. Ketika suatu produk memiliki bunga yang tinggi, maka pelanggan cenderung tidak mampu untuk membayar bunga tersebut. Ini akan mengakibatkan penurunan pendapatan dalam hal bisnis. Harga pasar dari suatu produk dipengaruhi oleh permintaan total akan produk tersebut oleh seluruh pelanggan. Harga pasar juga dipengaruhi oleh penawaran dari produk tersebut yang dihasilkan oleh perusahaan. Permintaan akan suatu produk dapar ditunjukkan dengan skedul permintaan (demand schedule), atau suatu skedul yang mengindikasikan kuantitas dari produk yang akan diminta pada setiap harga yang mungkin. Penawaran akan suatu produk dapat ditunjukkan dengan skedul penawaran (supply schedule), atau skedul yang mengindikasikan kuantitas suatu produk yang ditawarkan oleh perusahaan pada setiap harga yang mungkin. Hubungan antara skedul permintaan dan skedul penawaran menentukan harga. Harga produk yang relatif tinggi, kuantitas yang ditawarkan oleh perusahaan melampaui kuantitas yang diminta oleh pelanggan, sehingga menimbulkan surplus. Ketika harga produk relative rendah, kuantitas yang ditawarkan oleh perusahaan akan lebih sedikit dibandingkan dengan
  • 3. kuantitas yang diminta oleh pelanggan, sehingga menimbulkan kelangkaan (shortage). Harga di mana kuantitas produk yang ditawarkan oleh perusahaan sama dengan kuantitas produk yang diminta oleh pelanggan disebut dengan harga keseimbangan (equilibrium price). Ini merupakan harga di mana perusahaan mencoba untuk menjual produknya. Pergeseran dalam skedul permintaan atau skedul penawaran dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu: 1. Penghasilan pelanggan = Ketika penghasilan pelanggan meningkat, mereka mungkin saja meminta produk dan jasa yang lebih besar, sehingga mengakibatan harga yang lebih tinggi 2. Preferensi pelanggan = Ketika preferensi pelanggan untuk produk berubah, maka kuantitas permintaan akan produk tersebut oleh pelanggan dapat berubah. Ketika suatu produk tidak begitu diminati, permintaan akan produk tersebut menurun. Surplus yang diakibatkan dapat memaksa perusahaan untuk menurunkan harganya guna menjual apa yang diproduksi oleh perusahaan 3. Beban produksi = Ketika perusahaan mengeluarkan beban yang lebih rendah, maka perusahaan mau memproduksi lebih banyak pada harga berapapun. Hal ini mengakibatkan terjadinya surplus produk, sehingga memaksa perusahaan untuk menurunkan harganya supaya dapat menjual seluruh produk yang dihasilkan Untuk memengaruhi kondisi ekonomi, pemerintah federal menerapkan kebijakan- kebijakan, yaitu: 1. Kebijakan moneter (moneter policy) Penawaran uang AS dikendalikan oleh Federal Reserve System (The Fed) yang merupakan bank sentral Amerika Serikat. The Fed menetapkan kebijakan moneter yang memengaruhi tingkat penawaran bunga dan oleh sebab itu memengaruhi tingkat bunga dan secara langsung memengaruhi beban bunga perusahaan. 2. Kebijakan fiskal (fiscal policy) Kebijakan ini melibatkan keputusan mengenai bagaimana pemerintah federal sebaiknya menetapkan tarif pajak dan membelanjakan uang. Kebijakan khusus (excise taxes) dikenakan oleh pemerintah federal untuk produk tertentu, seperti rokok dan minuman beralkohol. Jika pemerintah federal membelanjakan lebih dari jumlah pajak yang diterimanya, maka terjadilah deficit anggaran pemerintah federal (federal budget deficit). Kebijakan fiskal dapat memengaruhi tarif pajak penghasilan pribadi dan juga
  • 4. memengaruhi perilaku belanja pelanggan. Kebijakan fiskan juga dapat memengaruhi tarif pajak penghasilan badan yang memengaruhi laba perusahaan.
  • 5. BAB IV Bisnis internasional dapat meningkatkan kinerja suatu perusahaan dengan meningkatkan pendapatan atau mengurangi bebannya. Terdapat berbagai motif bagi bisnis internasional dan masing-masing motif tersebut memungkinkan perusahaan untuk memperoleh manfaat dengan cara yang dapat meningkatkan kinerjanya. Beberapa motif yang lebih umum untuk menjalankan bisnis internasional, yaitu: 1. Menarik permintaan asing 2. Memanfaatkan teknologi 3. Menggunaan sumber daya yang murah 4. Melakukan diversifikasi secara internasional Metode-metode untuk menjalankan bisnis internasional yaitu: 1. Mengimpor (importing), melibatkan pembelian produk atau jasa asing. Tingkat sejauh mana perusahaan mengimpor perlengkapan dipengaruhi oleh hambatan perdagangan pemerintah. Pemerintah dapat mengenakan terid (tariff) atau pajak atas produk impor. Pemerintah juga mengenakan kuota (quota) pada produk impor, sehingga membatasi jumlah produk yang akan diimpor. Hambatan perdagangan dilakukan untuk menghambat perdagangan dan melindungi industri tertentu dari persaingan asing 2. Mengekspor (exporting), adalah penjualan produk atau jasa ke pembeli yang ada di negara lain. Saldo negatif dari neraca perdagangan disebut dengan defisit perdagangan (trade deficit) dan berarti bahwa suatu negara mengimpor lebih banyak produk dan jasa dari negara lain disbanding dengan yang dijual ke negara lain. Akibatnya, produk impor akan memiliki harga yang lebih murah. Di sisi lain, pembelian produk impor menunjukkan ketergantungan yang semakin rendah terhadap produksi domestik. Selain itu, internet memfasilitasi ekspor yaitu melalui situs web-nya dapat menerima pesanan secara online dan mengidentifikasi produk yang dijual perusahaan. 3. Invesitasi asing langsung (direct foreign inversment – DFI), adalah alat untuk mengakuisisi atau membangun anak perusahaan di satu atau lebih negara asing. 4. Outsourcing, dilakukan untuk memperoleh manfaat dari penggunaan tenaga kerja asing yang murah. 5. Aliansi strategis (strategic alliance), adalah perjanjian bisnis untuk kepentingan perusahaan yang terlibat. Jenis aliansi antara lain usaha patungan (joint venture) yang melibatkan perjanjian antara dua perusahaan mengenai proyek tertentu serta perjanjian
  • 6. lisensi internasional (international licensing agreement) di mana perusahaan memperbolehkan perusahaan asing (disebut pemegang lisensi) untuk menghasilkan produk sesuai dengan instruksi yang spesifik. Beberapa perusahaan dengan reputasi internasional menggunakan nama mereknya untuk mengiklankan produk perusahaan di internet. Hambatan terhadap bisnis internasional telah berkurang sejalan dengan berlalunya waktu melalui berbagai perjanjian perdagangan bebas dan pembentukan zona perdagangan bebas. Berikut contoh hambatan perdagangan dikurangi: a. NAFTA (North American Free Trade Agreement) pada tahun 1993, hambatan perdagangan antara Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada dihapuskan b. GATT (General Agreement on Tariffs dan Trade) mengimbau pengurangan atau penghapusan hambatan perdagangan atas produk-produk impor tertentu di 117 negara. Perjanjian tersebut juga mengarah pada pembentukan WTO (World Trade Organization) yang saat ini memiliki 140 negara anggota c. Amerika Latin. Pada Juni 2003, Amerika Serikat dan Cile menandatangani perjanjian perdagangan bebas untuk menghapuskan tarif atas lebih dari 90 persen produk yang dikirimkan antara kedua negara. d. Uni Eropa. Selama tahun 1980-an dan tahun 1990-an, negara Uni Eropa setuju untuk menghapuskan banyak hambatan perdagangan. Pada 2002, kebanyakan negara ini juga mengadopsi euro sebagai mata uangnya. Hal ini memungkinkan perusahaan di satu negara Eropa untuk mengekspor produknya ke perusahaan di negara Eropa lainnya dan tidak menghadapi biaya dan risiko yang berkaitan dengan pertukaran mata uang. Ketika perusahaan terlibat dalam bisnis internasional, maka perusahaan tersebut mempertimbangkan karakteristik berikut dari negara asing: 1. Budaya. Karena budaya bervariasi, suatu perusahaan harus mempelajari budaya dari negara asing sebelum terlibat dalam bisnis di sana. 2. Sistem ekonomi, mencerminkan tingkat kepemilikan atas bisnis dan intervensi pemerintah dalam bisnis. Meskipun pemerintah dari setiap negara memiliki kebijakan yang unik mengenai kepemilikan dari bisnis, kebanyakan kebijakan dapat diklasifikasikan sebagai berikut: a. Kapitalisme (capitalism) memungkinkan kepemilikan swasta atas bisnis. Di negara kapitalis, pemerintah memiliki lebih sedikit pengaruh karena pemerintah tersebut
  • 7. mengenakan tarif pajak yang lebih rendah dan oleh karena itu memiliki lebih sedikit dana untuk dibelanjakan bagi masyarakatnya. b. Komunisme (communism) adalah sistem ekonomi yang melibatkan publik atas bisnis. c. Sosialisme (Socialism) adalah sistem ekonomi yang memiliki sebagian fitur dari kapitalisme dan komunisme. Di negara sosialis, pemerintah memiliki lebih banyak pengaruh karena pemerintah tersebut mengenakan tarif pajak yang lebih tinggi dan dapat membelanjakan penerimaan pajak tersebut sesuai dengan kehendaknya. 3. Kondisi ekonomi. Kinerja keseluruhan dari perusahaan tersebut bergantung pada pertumbuhan ekonomi dari negara asing itu dan pada sensitivitas perusahaan terhadap kondisi di negara itu. 4. Nilai tukar 5. Risiko politik dan undang-undang. Suatu perusahaan juga harus mempertimbangkan risiko politik dan iklim regulasi dari suatu negara sebelum memutuskan untuk menjalankan bisnis di sana. Risiko politik (political risk) adalah risiko bahwa tindakan politik suatu negara dapat berdampak buruk bagi suatu bisnis. Korupsi adalah bentuk risiko politik yang memiliki dampak signifikan terhadap perusahaan yang mencoba untuk menjalankan bisnis di suatu negara
  • 8. BAB V Bisnis yang dimilki oleh seorang pemilik disebut sebaga suatu kepemilikan perseorangan (sole proprietorship). Pemilik dari suatu kepemilikan perseorangan disebut pemilik tunggal (sole proprietor). Keuntungan yang dihasilkan oleh bentuk kepemilikan perseorangan akan dianggap sebagai laba pribadi yang dibayarkan ke kantor pajak – Internal Revenue Service (IRS). Bentuk kepemilikan perseorangan memiliki keuntungan dibanding bentuk kepemilikan usaha lainnya, yaitu: a. Seluruh keuntungan akan diterima oleh pemilik tunggal. Pemilik tunggal tidak harus membagi keuntungan perusahaannya kepada pihak lain. b. Organisasi yang mudah. Hanya ada sedikit persyaratan hukum yang dibutuhkan dalam mendirikan suatu kepemilikan perseorangan. Bentuk kepemilikan perseorangan tidak perlu membuat surat entitas hukum terpisah. c. Pengendalian penuh. Dengan hanya seorang pemilik yang memiliki kendali dalam suatu perusahaan, maka peluang terjadinya konflik selama pengambilan keputusan dapat dihilangkan. d. Pajak yang lebih rendah. Karena keuntungan dalam kepemilikan perseorangan dianggap sebagai penghasilan pribadi, maka mereka subjek pajak yang lebih rendah daripada yang dikenakan terhadap bentuk kepemilikan lain. Di samping keuntungan, kepemilikan perseorangan juga memiliki kerugian-kerugian sebagai berikut: a. Pemilik tunggal menanggung seluruh kerugian. Pemilik tidak dapat membagi kerugian yang dialami oleh perusahaan b. Kewajiban yang tidak terbatas. Seorang pemilik tunggal menjadi subjek dari kewajiban yang tidak terbatas (unlimited liability), yaitu tidak ada batasan atas utang yang menjadi kewajiban dari pemiliknya. Jika terdapat tuntutan terhadap perusahaan, pemilik tunggal tersebut akan bertanggung jawab atas semua keputusan yang diberikan atas perusahaan c. Dana yang terbatas. Pemilik tunggal akan mengalami kesulitan untuk terlibat dalam bisnis besar yang membutuhkan modal dalam jumlah yang substansial.
  • 9. d. Keahlian yang terbatas. Seorang pemilik tunggal memiliki keahlian terbatas dan mungkin tidak mampu mengendalikan seluruh aspek bisnisnya. Bisnis yang dimiliki secara bersama oleh dua atau lebih orang disebut persekutuan (partnership). Para pemilik dari bentuk bisnis ini disebut sekuru (partner). Dalam persekutuan umum (general partnership), seluruh sekutu memiliki kewajiban yang tidak terbatas. Jadi, semua sekutu akan bertanggung jawab atas seluruh kewajiban perusahaan. Di sisi lain, dalam persekutuan terbatas (limited partnership), perusahaan memiliki beberapa sekutu terbatas (limited partners) atau sekutu yang kewajibannya dibatasi atas uang atau harta yang mereka sumbangkan. Sekutu terbatas hanyalah investor dan tidak berperan dalam manajer. Mereka berperan dalam menanggung kerugian maupun keuntungan yang diperoleh. Persekutuan terbatas memiliki satu atau lebih sekutu umum (general partners), atau sekutu yang mengelola bisnis tersebut. Bentuk kepemilikan persekutuan memiliki beberapa keuntungan, yaitu: a. Tambahan pendanaan. Dana tersebut diberikan oleh sekutu atau para sekutu. Banyak potensi mengalami pertumbuhan karena akses yang dimiliki ke dana modal dalam jumlah besar. b. Pembagian kerugian. Setiap kerugian bisnis yang dialami oleh persekutuan akan ditanggung oleh seluruh sekutu, c. Lebih banyak spesialisasi. Para sekutu dapat memusatkan perhatian mereka pada masing-masing spesialisasi yang dimilikinya untuk melayani pelanggan. Di sisi lain, terdapat kerugian dari persekutuan, yaitu: a. Pembagian pengendalian. Pengambilan keputusan dalam suatu persekutuan harus dibagi. b. Kewajiban yang tidak terbatas. Para sekutu umum dalam suatu persekutuan menjadi subjek dari kewajiban yang tidak terbatas. c. Pembagian keuntungan. Setiap keuntungan harus dibagi di antara semua sejutu. Korporasi-S memiliki jumlah pemilik maksimal 100 orang. Pemilik tersebut memiliki kewajiban yang terbatas, tetapi mereka dikenakan pajak yang sama dengan perusahaan tersebut berbentuk persekutuan. Jika keuntungan didistribusikan kepada para pemilik dan dikenakan pajak sesuai dengan tarif pajak penghasilan pribadi maisng-masing pemilik. Di sisi lain, Limited Liability Company (LLC) atau perusahaan kewajiban terbatas memiliki fasilitas yang
  • 10. menguntungkan dari jenis persekutuan umum, namun juga menawarkan kewajiban terbatas bagi para sekutunya. LLC melindungi harta pribadi seorang sekutu dari kerugian yang diakibatkan oleh kelalaian sekutu lainnya dalam perusahaan. Di sisi lain, harta perusahaan tidak dilindungi. Perseroan terbatas (corporation) yaitu suatu entitas yang tercatat di sebuah negara bagian dan membayarkan pajak serta secara hukum dapat dibedakan dari para pemiliknya. Untuk mendirikan perseroan terbatas harus membuat akta pendirian (charter) perseroan terbatas, atau dokumen yang digunakan untuk mendirikan usaha, dan melaporkannya kepada pemerintah negara bagian. Orang-orang yang mengorganisasi perseroan juga harus membuat anggaran dasar (bylaws), yaitu panduan umum dalam mengelola perusahaan. Pemegang saham perseroan terbatas terpisah dari entitas, mereka memiliki kewajiban yang terbatas, yaitu mereka tidak dianggap bertanggung jawab secara pribadi atas tindakan yang dilakukan oleh perusahaan. Para pemegang saham dalam perseroan terbatas memilih para anggota dewan direksi yang kemudian bertanggung jawab dalam pembuatan kebijakan umum perusahaan. Dewan juga memiliki kekuasaan untuk mengganti kinerja para pejabat penting, maka para pemegang saham dapat menggantinya. Direktur utama (chief executive office) bertindak sebagai ketua dewan Pemegang saham memperoleh penghasilan atas investasi mereka pada perusahaan melalui dua cara, yaitu: 1. Pemegang saham menerima dividen dari perusahaan, yang merupakan bagian dari keuntungan perusahaan selama tiga bulan terakhir yang didistribusikan kepada para pemegang saham. 2. Saham yang pemegang saham miliki dapat mengalami peningkatan nilai. Ketika perusahaan mengalami keuntungan, maka nilai saham akan naik. Pemegang saham dapat memperoleh keuntungan dengan menjual saham mereka dengan harga yang jauh lebih tinggi dari awal mereka membelinya. Ketika kinerja perusahaan melemah, maka harga saham dari perusahaan akan menurun. Jika perusahaan tersebut mengalami kebangkrutan, maka investor juga akan mengalami kerugian atas investasi mereka. Perseroan tertutup (privately held) yaitu kepemilikannya dibatasi hanya untuk sekelompok kecil dari investor saja. Di sisi lain, perseroan terbuka (publicly held) yaitu saham
  • 11. mereka dapat dengan mudah dibeli atau dijual oleh para investornya. Kebanyakan perseroan terbatas adalah untuk perusahaan kecil, sedangkan perusahaan besar adalah perseroan terbuka. Tindakan pertama kalinya perseroan menerbitkan saham ke publik disebut masuk bursa (going public). Perseroan terbuka dapat memperoleh tambahan dana dengan menerbitkan saham biasa baru. Keuntungan kepemilikan perseroan terbatas adalah sebagai berikut: a. Kewajiban terbatas. Para pemilik perseroan terbatas mempunyai kewajiban yang terbatas b. Akses ke pendanaan. Perseroan terbatas memperoleh pendanaan dengan menerbitkan saham baru. Hal ini memberikan fleksibilitas bagi perseoran terbatas untuk tumbuh dan berkembang di usaha bisnis kita. c. Perpindahan kepemilikan. Investor dari perusahaan besar dan terbuka biasanya dapat menjual saham mereka dengan cepat. Sebalinya, para pemilik dari kepemilikan perseorangan atau persekutuan kemungkinan akan mengalami kesulitan dalam menjual bagian kepemilikan mereka atas bisnis. Di samping keuntungan, bentuk kepemilikan perseroaan terbatas memiliki kerugian- kerugian sebagai berikut: a. Biaya organisasi yang tinggi. Ini dikarenakan adanya kebutuhan pembuatan akta pendirian perseroan dan mencatatkannya ke negara bagian. Sejumlah biaya juga akan timbul dalam pembuatan anggaran dasar, dan menerbitkan saham bagi para investor. b. Pengungkapan keuangan. Ketika saham dari perseroan teratan diperdagangkan secara terbuka, masyarakat yang melakukan investasi memiliki hak untuk memeriksa data keuangan perusahaan. Perseroan tertutup tidak diharuskan untuk mengungkapkan informasi keuangan mereka kepada publik. c. Masalah perwakilan. Perseroan terbatas terbuka biasanya dijalankan oleh para manajer yang bertanggung jawa dalam melakukan pengambilan keputusan bagi bisnis yang akan melayani kepentingan para pemiliknya. Namun, para manajer tidak selalu bertindak demi kepentingan para pemegang saham. Ketika para manajer tidak bertindak sebagai wakil yang bertanggung jawab dari para pemegang saham selaku pemilik bisnis, maka akan timbul suatu hal yang disebut masalah perwakilan (agency problem). d. Pajak yang tinggi. Perseroan terbatas adalah entitas yang terpisah, maka perusahaan akan dikenakan pajak secara terpisah dari para pemiliknya. Pajak tahunan yang
  • 12. dibayarkan oleh perseroan terbatas ditentukan dengan memperhitungkan tarif pajak perseorangan terhadap laba tahunan perusahaan. Jika laba setelah pajak tersebut dibayarkan kepada para pemilik sebagai dividen, maka dividen tersebut akan mencerminkan penghasilan pribadi bagi pemegang saham. Jadi para pemegang saham akan membayarkan pajak penghasilan pribadi atas dividen. Cara agar perseroan terbatas dapat mengurangi pajak yang dibayarkan oleh para pemiliknya adalah dengan menginvestasikan kembali labanya (yang disebut laba ditahan) daripada membayarkannya sebagai dividen. Jika para pemilik tidak menerima dividen, maka mereka tidak menjadi subjek dari pajak penghasilan pribadi atas keuntungan yang diperoleh perseroan terbatas. Ketika para pemegang saham dari perseroan terbatas menjual bagian saham mereka dengan harga yang lebih tinggi daripada yang sebelumnya mereka bayarkan, mereka akan mendapatkan perolehan modal atau keuntungan modal (capital gain). Akan tetapi, para pemegang saham harus membayarkan pajak keuntungan modal atas keuntungan modal. Potensi pengembalian dan risiko dari berinvestasi di suatu bisnis akan dipengaruhi oleh kepemilikannya. Ketika sebuah perusahaan menghasilkan laba, maka perusahaan akan membayarkan sebagian ke kantor pajak (IRS) sebagai pajak penghasilan. Sisa laba (setelah pajak) menunjukkan pengembalian kepada para pemilik bisnis. Akan tetapi, jumlah laba setelah pajak sebuah perusahaan tidak selalu diartikan sebagai alat ukur kinerja perusahaan kecuali jika ia telah disesuaikan dengan jumlah ekuitas (equity) perusahaan yang merupakan total investasi dari para pemegang saham perusahaan. Para pemilik bisnis lebih memilik mengukur profitibilitas perusahaan dengan menghitung pengembalian atas ekuitas (return on equity- ROE). Namun, akses ke sejumlah besar ekuitas hanya menguntungkan jika perusahaan dapat memanfaatkan ekuitas itu. Jika sebuah perusahaan memiliki banyak ekuitas daripada yang dapat digunakannya, maka kinerja perusahaan akan menjadi lemah. Risiko (risk) dari sebuah perusahaan mewakili tingkat ketidakpastian akan laba perusahaan di masa mendatang yang mencerminkan pengembalian bagi para pemiliknya. Laba masa depan perusahaan tergantung pada pendapatan dan pengeluarannya di masa depan. Perusahaan dapat mengalami kerugian jika pendapatan lebih kecil dari yang diharapkan atau jika pengeluaran lebih besar dari yang diperkirakannya. Karena kepemilikan perseorangan cenderung berupa bisnis kecil dengan dana yang sangat terbatas, maka pada umumnya mereka lebih berisiko dibandingkan dengan bisnis besar yang memiliki lebih banyak ekuitas untuk menutupi kerugian.
  • 13. Pendanaan kepemilikan perseorangan yang terbatas juga memiliki arti bahwa mereka tidak dapat mendiversifikasikan bisnisnya. Peristiwa mogok karyawan, penurunan permintaan, akan menyebabkan terjadinya kegagalan. Sebaliknya, sebuah perusahaan besar yang menjual produk yang terdiverifikasi kemungkinan tidak banyak terpengaruh oleh peristiwa yang memberikan dampak buruk bagi produknya. Meninggalnya atau pensiunnya seorang manajer juga dapat berdampak pada kepemilikan perseorangan. Bisnis yang lebih besar umumnya memiliki beberapa orang pejabat di posisi pengambilan keputusan, sehingga tidak ada orang yang tidak tergantikan. Semakin banyak jumlah pemilik, maka semakin besar jumlah dana yang dapat diakses, tetapi semakin besar pula jumlah orang yang ikut berbagi kinerja bisnis. Metode-metode umum di mana seseorang dapat menjadi pemilik dari bisnis yang sudah berjalan: a. Mengambil alih kepemilikan sebuah bisnis keluarga. Jika sebelumnya bisnis tersebut cukup berhasil, maka fungsi utama pemilik baru hanya tinggal memastikan bahwa operasi yang sudah ada tetap berjalan dengan efisien. Jika bisnis tersebut mengalami kinerja yang buruk, maka pemilik baru harus mengubah kebijakan manajemen, kebijakan pemasaran, dan kebijakan keuangan. b. Membeli bisnis yang sudah berjalan Seseorang harus memutuskan apakah mereka memiliki cukup keahlian untuk menjalankan bisnis tersebut atau minimal mengawasi manajernya dengan baik. Mereka harus membandingkan ekspektasi keuntungan bisnis dengan biaya awal yang dibutuhkan untuk membelinya. Selain itu, untuk beberapa jenis bisnis seperti dokter gigi, penataan rambut, hubungan pribadi di antara pemilik dan pelanggan menjadi sesuatu yang sangat penting. Banyak pelanggan yang dapat berpindah ke pesaing lain jika terjadi perubahan kepemilikan. c. Waralaba Waralaba (franchise) adalah kesepakatan di mana pemilik suatu bisnis yaitu pewaralaba (franchisor) memperkenankan pihak lain atau terwaralaba (franchisee) menggunakan merek dagang, nama dagang, atau hak ciptanya, dengan syarat tertentu. Pada umumnya waralaba dimiliki oleh perusahaan perseorangan. Kebanyak waralaba dapat diklasifikasikan sebagai berikut: a. Dalam pendistribusian (distributorship), perusahaan pengecer diperkenankan untuk menjual produk yang diproduksi oleh perusahaan produsen
  • 14. b. Dalam bisnis rantai toko (chain-style business), sebuah perusahaan diperkenankan untuk menggunakan nama dagang sebuah perusahaan dan mengikuti panduan yang berhubungan dengan penentuan harga dan penjual produk tersebut. c. Dalam kesepakatan produksi (manufacturing arrangement), sebuah perusahaan diperkenankan memproduksi suatu produk dengan menggunakan formula yang diberikan oleh perusahaan lain. Keuntungan-keuntungan umum dari sebuah waralaba adalah sebagai berikut: a. Gaya manajemen yang telah teruji. Sasaran utama waralaba adalah mencontoh bisnis yang sudah teruji. Jadi, waralaba adalah usaha yang tidak begitu berisiko jika dibandingkan dengan bisnis yang sama sekali baru b. Pengakuan nama. Kebanyakan waralaba telah dikenal secara nasional karena iklan franchisor-nya. Hal ini akan meningkatkan permintaan produknya. c. Dukungan keuangan. Beberapa waralaba memberikan dukungan keuangan dari para franchisor, yang dapat memastikan tersedianya modal awal bagi franchisee. Kerugian waralaba adalah sebagai berikut: a. Berbagi keuntungan. Franchisee harus membagi keuntungannya dengan franchisor. b. Kurangnya pengendalian. Franchisee harus mematuhi panduan yang berhubungan dengan produksi dan penentuan harga produk, dan ketentuan lain. Pemilik tidak diperkenankan untuk melakukan revisi. Di sisi liain, pemilik waralaba masih dapat membuat keputusan penting. Mereka harus memutuskan apakan sebuah waralaba tertentu dapat berhasil di sebuah lokasi tertentu. Selain itu, pemilik masih bertanggung jawab atas pengelolaan karyawannya. Waralaba yang melayani bisnis lain dikenal sebagai waralaba bisnsi ke bisnis (business- to-business—B2B) memusatkan perhatiannya pada penyediaan jasa perekrutan, konsultasi,dan pelatihan untuk berbagai perusahaan. Jenis waralaba ini popular karena membutuhkan investasi yang tidak begitu besar di awal, dapat dioperasikan oleh komputer, serta lebih sedikit pekerjaan di akhir pekan.
  • 15. BAB VI Keuntungan menjadi pengusaha adalah sebagai berikut: a. Memungkinkan mendapatkan keuntungan besar dari bisnis b. Dapat menjadi pemimpin bagi diri sendiri dan menjalankan bisnis sesuai dengan keinginan c. Memegang kendali usaha Kerugian dari menjadi pengusaha adalah sebagai berikut: a. Kemungkinan menanggung kerugian dalam jumlah besar b. Harus memeriksa bahwa fungsi-fungsi bisnis telah berjalan dengan baik c. Jika bisnis gagal, akan membuat kehilangan sumber penghasilan Profil untuk menjadi pengusaha adalah sebagai berikut: a. Toleransi risiko. Pengusaha harus siap untuk menerima risiko dalam bisnis b. Kreativitas. Pengusaha mengetahui cara-cara untuk meningkatkan kepuasan pelanggan c. Inisiatif. Pengusaha bersedia untuk mengambil inisiatif guna memastikan ide mereka terlaksana. Sebelum menciptakan suatu bisnis, ada beberapa kondisi dari pasar yang harus kita pertimbangkan, yaitu: a. Permintaan Permintaan dalam pasar tertentu akan berubah dari waktu ke waktu. Ketika permintaan mengalami kenaikan, bisnis dalam pasar cenderung mendapat keuntungan karena naiknya penjualan Di sisi lain, penurunan permintaan juga akan memberikan dampak buruk bagi perusahaan b. Persaingan Setiap bisnis memiliki pangsa pasar (market share) yaitu menunjukkan volume penjualan dalam bentuk persentase dari total penjualan dalam pasar tertentu. Jika dalam suatu pasar terdapat persaingan terbatas, perusahaan dapat dengan lebaih mudah
  • 16. meningkatkan pangsa pasarnya dan akibatnya meningkatkan pendapatan perusahaan. Selain itu, perusahaan juga dapat menaikkan harga jualnya tanpa kehilangan konsumen. Ketika persaingan dalam pasar mengalami peningkatan, hal tersebut dapat mengurangi pangsa pasar setiap perusahaan dan memaksa perusahaan untuk menurunkan harga guna mencegah pesaing mengambil bisnisnya. c. Kondisi tenaga kerja Memahami lingkungan ketenagakerjaan dalam industri dapat membantu pengusaha mengestimasikan beban tenaga kerja dan memutuskan apakah bisnis baru dapat menghasilkan produk dengan biaya yang lebih rendah daripada perusahaan lainnya. d. Kondisi peraturan dan perundang-undangan Pemerintah federal dapat memaksakan berbagai peraturan lingkungan hidup atau dapat mencegah sebuah perusahaan beroperasi di lokasi tertentu atau melakukan jenis bisnis tertentu. Beberapa industri menghadapi peraturan khusus yang ketat, seperti perusahaan mobil, minyak, perbankan, dan lainnya. Meskipun banyak bisnis memiliki berbagai strategi yang digunakan untuk mengembangkan suatu keunggulan kompetitif, kebanyakan strategi dimaksudkan untuk: a. Menghasilkan produk secara lebih efisien. Jika suatu bisnis baru dapat menghasilkan produk dengan mutu yang serupa dengan biaya yang lebih rendah, maka bisnis tersebut dapat memberikan harga yang lebih rendah dibanding para pesaingnya. Biaya produksi yang rendah dapat berasal dari manajemen para karyawan perusahaan dan produksi yang efisien. b. Menghasilkan produksi yang bermutu lebih tinggi Jika suatu bisnis baru dapat memproduksi produk bermutu tinggi tanpa harus menanggung biaya yang berlebihan, maka perusahaan tersebut memiliki keunggulan kompetitif di atas pesaing yang lain dalam rentang harga yang sama Banyak perusahaan mengandalkan internet untuk menciptakan keunggulan kompetitif. Perusahaan tersebut membuat situs web, yaitu tempat di mana produk-produknya dapat diiklankan. Keuntungan bisnis berbasis web adalah dapat menggantikan toko, mengurangi pengeluaran ketika memberikan jasa dalam bentuk informasi, dan dapat mencapai tambahan pelanggan yang dapat meningkatkan pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis.
  • 17. Di sisi lain, terdapat pengeluaran yang terkait dengan bisnis berbasis web, yaitu: a. Biaya pengembangan sebuah situs web dan pemasangan sistem kereta belanja di situs tersebut untuk menerima pesanan b. Dibutuhkan sebuah perusahaan untuk memeriksa pembayaran kartu kredit dan memastikan bahwa pelanggan tersebut menggunakan kartu kredit yang sah c. Membayar biaya bulanan yang tidak begitu besar kepada perusahaan situs web atas jasa host situs tersebut dan memastikan bahwa situs tersebut setiap saat dapat diakses oleh para calon klien d. Membayar beban-beban pemasaran untuk meningkatkan visibilitasnya bagi para konsumen Para pengusaha menggunakan analisis SWOT untuk mengembangkan keunggulan kompetitif. SWOT adalah singkatan dari strength (kekuatan), weakness (kelemahan), opportunity (peluang), dan threats (ancaman). Suatu bisnis baru dapat menggunakan analisis SWOT untuk menilai kekuatannya sendiri dan kelemahan, sekaligus peluang eksternal dan ancaman yang dihadapinya. Dalam menciptakan bisnis baru, pengusaha perlu mengembangkan rencana bisnis (business plan), yaitu uraian terinci mengenai bisnis yang diusulkan, termasuk uraian mengenai produk atau jasa, sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi, pemasaran yang dibutuhkan untuk menjual produk atau jasa tersebut, dan pendanaan yang dibutuhkan. Manfaat rencana bisnis tidak hanya terbatas untuk membantu pengusaha memperoleh dana guna mendukung pembukaan bisnis. Rencana tersebut akan digunakan sebagai panduan dalam melakukan pengambilan keputusan bisnis di sepanjang usia bisnis. Suatu rencana bisnis dikatakan lengkap biasanya mengandung: a. Penilaian lingkungan bisnis 1. Lingkungan ekonomi. Dinilai untuk menentukan bagaimana permintaan akan produk dapat berubah sebagai respon terhadap kondisi perekonomian di masa mendatang. 2. Lingkungan industri. Dinilai untuk menentukan tingkat persaingan. 3. Lingkungan global. Dinilai untuk menentukan bagaimana permintaan akan produk dapat berubah sebagai respons atas kondisi-kondisi global di masa mendatang.
  • 18. b. Rencana manajemen, meliputi: 1. Struktur organisasi. Mengidentifikasikan peranan dan tanggung jawab para karyawan yang dipekerjakan oleh perusahaan. 2. Produksi. Berbagai keputusan harus dibuat mengenai proses produksi, misalnya lokasi fasilitas produksi dan desain serta tata ruang fasilitas tersebut. Skala ekonomis (economics of scale) yaitu biaya rata-rata per unit yang diproduksi akan turun seiring dengan diproduksinya lebih banyak unit oleh perusahaan 3. Sumber daya manusia. c. Rencana pemasaran, berfokus pada: 1. Pasar target. Suatu bisnis baru mungkin tidak diketahui oleh pasar target dan terlebih dahulu perlu mendapatkan kepercayaan dari para konsumen. Jika para pemiliknya yakin bahwa produk mereka lebih baik daripada produk lain, mereka harus membuktikan bahwa produk mereka lebih baik. 2. Karakteristk produk. Rencana bisnis hendaknya menguraikan karakteristik produknya dengan penekanan pada apa yang membuat produk tersebut lebih menarik daripada produk serupa yang ditawarkan oleh pesaing. 3. Penentuan harga. Harga akan memengaruhi permintaan akan produk tersebut 4. Distribusi. Rencana bisnis sebaiknya menguraikan cara mengenai bagaimana produk tersebut akan didistribusikan kepada para konsumen. 5. Promosi. Rencana bisnis juga sebaiknya menjelaskan cara mengenai bagaimana produk tersebut akan dipromosikan. d. Rencana keuangan 1. Pendanaan. Dalam pendirian bisnis membutuhkan dana yang dapat diperoleh dari kreditor, meminjam pada keluarga, atau meminjam pada lembaga keuangan. 2. Pendanaan oleh SBA (small business administration). Merupakan badan federal yang didirikan pada 1953 untuk membantu dan melindungi kepentingan bisnis kecil. SBA mengandalkan lembaga keuangan untuk memeberikan pinjaman kepada para pelamar yang memenuhi syarat. 3. Kelayakan. Keuntungan lain dari mengembangkan rencana bisnis adalah memaksa pengusaha melakukan penilaian atas kelayakan potensi bisnis mereka sebelum mereka menginvestasikan uang mereka dan waktu untuk mendirikannya. Kelayakan bisnis dapat diukur dari menghitung ekspektasi labanya (keuntungan).
  • 19. Peranti lunak rencana bisnis dapat membuat proses pembuatan rencana bisnis menjadi lebih mudah. Di dalamnya memiliki banyak kemampuan seperti kerangka rencana bisnis, penciptaan teks, peramalan (proyeksi penjualan dan biaya dengan berbagai cara), grafik, dokumen pendukung (seperti perjanjian pengungkapan). Risiko bisnis (business risk) atau ketidakpastian kinerja bisnis di masa yang akan datang. Laba masa depan pada perusahaan adalah suatu hal yang tidak pasti karena ketidakpastian yang melingkupi ekspektasi pendapatan dan pengeluarannya. Para pengusaha harus mempertimbangkan sumber-sumber risiko bisnis yang dapat menyebabkan bisnis mereka memberikan kinerja yang buruk. Salah satu cara yang dapat digunakan oleh pengusaha untuk mengurangi berbagai risiko adalah dengan membeli asuransi. Perusahaan yang hanya mengandalkan diri pada satu pelanggan untuk sebagian besar bisnisnya memiliki tingkat risiko bisnis yang tinggi karena kinerja mereka akan mengalami penurunan yang substansial jika pelanggan pindah ke perusahaan pesaing. Perusahaan yang hanya mengandalkan diri pada pemasok tunggal untuk sebagian besar persediaannya dapat terkena dampak yang sangat besar jika pemasok tersebut tidak memenuhi kewajibannya. Perusahaan dapat melakukan lindung nilai terhadap kerugian yang diakibatkan oleh kematian seorang karyawan penting dengan membeli asuransi jiwa bagi para karyawan penting tersebut. Jika karyawan tersebut meninggal, asuransi ini akan memberikan kompensasi kepada perusahaan untuk menutupi kemungkinan kerugian atau penurunan kinerja. Untuk mencegah karyawan sakit, banyak perusahaan menawarkan program asuransi kesehatan. Mengenai kejahatan pada perdagangan secara online sangat rentan akan potensi kerugian seperti hacking jaringan, virus, pencurian elektronik. Bisnis baru dapat meminta bantuan perusahaan lain untuk membuat sebuah sistem komputer yang terlindungi dari potensi kerugian tersebut.
  • 20. PERBEDAAN S-CORP DAN LLC S-Corporations  Jumlah pemegang saham terbatas hanya 100. Jika hanya ada satu pemegang saham, akan ada bahaya abahwa IRS akan mengabaikan status bab S dan memperlakukan perusahaansebagai perusahaan standar untuk keperluan pajak  Karena struktur perpajakan yang “pass through”, korporasi S tidak dikenai pajak di tingkat perusahaan, dan karenanya menghindari "pajak berganda" (dalam perusahaan standar atau tradisional, pendapatan bisnis pertama-tama dikenakan pajak di tingkat perusahaan. Kemudian, distribusi sisa pendapatan kepada masing- masing pemegang saham dikenakan pajak lagi sebagai "penghasilan" pribadi)  Semua pemegang saham adalah arga negara AS atau penduduk tetap.  Hanya menawarkan satu kelas saham  Ketika seorang pemegang saham perusahaan S dituntut dalam gugatan pribadi (bukan bisnis), saham-saham adalah aset yang dapat disita. LLC (Limited Liability Company)  Selain Warga negara US dapat menjadi anggota LLC  Menawarkan berbagai keanggotaan atau kelas saham  Dapat memiliki sejumlah anggota  Ketika seorang anggota LLC dituntut dalam gugatan pribadi (bukan bisnis), ada ketentuan untuk melindungi hak keanggotaan dari diambil dari individu tersebut.  IRS mengklasifikasikan bisnis ke dalam sole proprietorships, partnerships, c corporations, s corporations. Single-member LLC dipajakkan sebagai sole proprietorships dan multi-member LLC sebagai partnerships