SlideShare a Scribd company logo
Oleh: Harman, S.Pd
 Baterai  harus diperiksa secara periodik dan
  diuji kemampuannya.
 Terdapat 3 kelompok pemeriksaan dan
  pengujian baterai yang sering dilakukan,
  yaitu:
 1) Pemeriksaan Visual
 2) Pemeriksaan elektrolit dan kebocoran
 3) Pengujian Beban
 Pemeriksaan visual meliputi :
 1) Kotak baterai :
 Kotak baterai sering mengalami kerusakan yang
  dapat didentifikasi secara visual, jenis kerusakan
  kotak baterai antara lain: kotak retak akibat
  benturan, mengembang akibat over charging, bocor
  akibat keretakan atau mengembang
Gambar . Pemeriksaan bagian baterai secara visual
   2) Sel-sel baterai :
   Sel baterai sering mengalami gannguan yaitu sell yang mengembang
    akibat over charging maupun mengkristal dan sel yang rontok karena
    getaran, kualitas yang kurang baik maupun usia baterai
   3) Terminal baterai dan konektor kabel:
   Terminal baterai dan konektor merupakan bagian baterai yang sering
    mengalami kerusakan, bentuk kerusakan paling banyak adalah korosi yang
    disebabkan oleh uap elektrolit baterai maupun panas akibat kenektor
    kendor atau kotor
   4) Jumlah elektrolit
   Jumlah elektrolik perlu diperiksa secara periodic. Bila pengisian berlebihan
    (over charging) maka elektrolit cepat berkurang karena penguapan
    berlebihan. Pemeriksaan jumlah elektrolit dapat dilakukan dengan cepat
    karena kotak dibuat dari plastic yang tembus pandang. Jumlah elektrolit
    harus berada diantara garis Upper Level dan Lower Level.
 5) Kabel Baterai
 Kabel baterai dialiri arus yang sangat besar, saat mesin
  distarter besar arus dapat mencapai 250 – 500 A,
  tergantung dari daya motor starter, dengan arus sebesar
  itu kabel akan panas. Panas pada kabel menyebabkan
  elasitas kabel menurun, isolator muda pecah dan
  terkupas, hal ini terjadi terutama pada isolator dekat
  dengan terminal baterai.
 6) Pemegang Baterai
 Pemengang baterai harus dapat mengikat baterai dengan
  kuat agar goncangan baterai dapat dihindari, sehingga
  usia baterai dapat lebih lama. Gangguan pada pemegang
  baterai antara lain kendor akibat mur pengikat karat untuk
  itu lindungi mur dengan mengoleskan vaselin/ grease.
 Jumlah  elektrolit baterai harus selalu dikontrol,
 jumlah yang baik adalah diantara tanda batas
 Upper Level dengan Lower Level. Jumlah
 elektrolit yang kurang menyebabkan sel baterai
 cepat rusak, sedang jumlah elektrolit berlebihan
 menyebabkan tumpahnya elektrolit saat batarai
 panas akibat pengisian atau pengosongan
 berlebihan. Akibat proses penguapan saat
 pengisian memungkinkan jumlah elektrolit
 berkurang, untuk menambah jumlah elektrolit
 yang kurang cukup dengan menambah H2O atau
 terjual dengan nama Air Accu.
 Penyebab elektrolit cepat berkurang dapat disebabkan
  oleh overcharging, oleh karena bila berkurangnya
  elektrolit tidak wajar maka periksa dan setel arus
  pengisian. Keretakan baterai dapat pula menyebabkan
  elektrolit cepat berkurang, selain itu cairan elektrolit dapat
  mengenai bagian kendaraan, karena cairan bersifat korotif
  maka bagian kendaraan yang terkena elektrolit akan
  korosi.
 Pemeriksaan berat jenis elektrolit baterai menggunakan
  alat hydrometer. Pemeriksaan berat jenis elektrolit baterai
  merupakan salah satu metode untuk mengetahui
  kapasitas baterai. Baterai penuh pada suhu 20 ºC
  mempunyai Bj 1,27-1,28, dan baterai kosong mempunyai
  Bj 1,100 -1,130.
 1) Lepas terminal baterai negatif
 2) Lepas sumbat baterai dan tempatkan dalam wadah
  agar tidak tercecer
 3) Masukkan thermometer pada lubang baterai
 4) Masukkan ujung hydrometer ke dalam lubang
  baterai
 5) Pompa hydrometer sampai elektrolit masuk ke
  dalam hydrometer dan pemberat terangkat
 6) Tanpa mengangkat hydrometer baca berat jenis
  elektrolit baterai dan baca temperature elektrolit
  baterai
 7) Catat hasil pembacaan, lakukan hal yang sama
  untuk sel baterai yang lain
Gambar. Memeriksa elektrolit
 Berat   jenis elektrolit berubah sebesar 0,0007
  setiap perubahan 1 ºC.
 Spesifikasi berat jenis normal ditentukan pada
  20 ºC, oleh karena itu saat pengukuran
  temperature elektrolit harus diamati.
 Rumus untuk mengkoreksi hasil pengukuran
  adalah:
 S 20 ºC= St + 0,0007 x (t - 20)
 S 20 ºC : berat jenis pada temperature 20 ºC
 St : Nilai pengukuran berat jenis
 t : Temperatur elektrolit saat pengukuran
 Contoh:
 Tentukan    berat jenis baterai bila hasil
  pengukuran       pada      temperature 0ºC,
  menunjukkan berat jenis 1,260.
 S 20 ºC = St + 0,0007 x (t - 20)
 = 1,260 + 0,0007 x ( 0 – 20)
 = 1,260 – 0,0014
 = 1,246
 Tindakan yang harus dilakukan terkait hasil pengukuran
  elektrolit adalah sebagai berikut:
Tabel.1 Tindakan yang dilakukan berdasarkan hasil pengukuran
  BJ elektrolit
   Adanya kebocoran arus listrik menyebabkan baterai
    mengalami pengosongan, sehingga bila kendaraan lama
    tidak digunakan maka energi listrik yang tersimpan pada
    baterai dapat berkurang cukup banyak sehingga mesin sulit
    dihidupkan.




             Gambar. Pemeriksaan kebocoran arus
 Langkah     untuk memeriksa kebocoran arus
  listrik adalah sebagai berikut:
 1) Matikan seluruh beban kelistrikan
 2) Lepas kabel baterai negatip
 3) Pasang amper meter dengan skala ukur 35
  mA
 4) Baca hasil pengukuran
 5) Besar kebocoran arus tidak boleh melebihi
  20 mA.
 Besar arus tersebut disebabkan energi listrik
 yang digunakan untuk jam maupun memori ECU
 (Electronic Control Unit). Penyebab terjadi
 kebocoran arus karena adanya karat, kotoran,
 air pada terminal atau soket sehingga mampu
 mengalirkan listrik. Pengukuran dapat pula
 dilakukan pada kabel positip.
 Kebocoran arus listrik dapat pula terjadi ke bodi
 baterai (Case drain) untuk memeriksa hal
 tersebut dapat dilakukan dengan cara:
Gambar . Pemeriksaan kebocoran bodi

Atur selector pada voltage, hubungkan kabel negatif multi
meter ke negatip baterai dan positip volt meter ke bodi bateri.
Penunjukan yang baik adalah 0 Volt, dan tegangan tidak boleh
melebihi 0,5 V.
 Pemeriksaan   baterai dengan beban dilakukan
 Battery load tester. Pemeriksaan dilakukan
 dengan cara memberi beban baterai sebesar
 200 A selama 15 detik. Bila tegangan baterai
 lebih dari 9,6 V berarti baterai masih baik, bila
 tegangan baterai 6,5V – 9,6 V baterai perlu
 diisi beberapa saat, bila tegangan kurang dari
 6,5 V ganti baterai karena kemungkinan ada
 sel baterai yang sudah rusak.
Gambar . Test dengan beban
Memeriksa dan menguji baterai

More Related Content

What's hot

Mobil listrik - Fisika
Mobil listrik - FisikaMobil listrik - Fisika
Mobil listrik - Fisika
Quirella Bellinda
 
Job shett kk j 1_g
Job shett kk j 1_gJob shett kk j 1_g
Job shett kk j 1_g
MINARTI ARIFIN
 
contoh-soal-pengelasan
contoh-soal-pengelasancontoh-soal-pengelasan
contoh-soal-pengelasan
football players
 
Cara mengetahui komponen baik atau tidak
Cara mengetahui komponen baik atau tidakCara mengetahui komponen baik atau tidak
Cara mengetahui komponen baik atau tidakpahi123
 
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starterJob Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
Charis Muhammad
 
Listrik statis
Listrik statisListrik statis
Listrik statis
rey165
 
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada TumbuhanPPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
NimatulLaily
 
Jobsheet PDOkls x TOKR
Jobsheet PDOkls x TOKRJobsheet PDOkls x TOKR
Jobsheet PDOkls x TOKR
sriagunggb
 
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
Marganda Hutapea
 
Job sheet starter
Job sheet starterJob sheet starter
Job sheet starter
Zainal Abidin
 
Pemeriksaan motor starter
Pemeriksaan motor starterPemeriksaan motor starter
Pemeriksaan motor starter
Zainal Abidin
 
Pengisian baterai
Pengisian bateraiPengisian baterai
Pengisian baterai
Hamid kabete
 
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
Eko Supriyadi
 
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
sandirustandi8
 
Makalah osiloskop
Makalah osiloskopMakalah osiloskop
Makalah osiloskop
Muhammad Nur Fikri
 
Ppt rangkaian listrik
Ppt rangkaian listrikPpt rangkaian listrik
Ppt rangkaian listrikrizka_pratiwi
 
Ppt sistem hidrolik dan pneumatik
Ppt sistem hidrolik dan pneumatikPpt sistem hidrolik dan pneumatik
Ppt sistem hidrolik dan pneumatik
IrwanWitono
 
teknologi pengelasan logam
teknologi pengelasan logamteknologi pengelasan logam
teknologi pengelasan logam
tanalialayubi
 
Jelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
Jelaskan dan gambarkan karakteristik diodaJelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
Jelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
Adi S P
 

What's hot (20)

Mobil listrik - Fisika
Mobil listrik - FisikaMobil listrik - Fisika
Mobil listrik - Fisika
 
Job shett kk j 1_g
Job shett kk j 1_gJob shett kk j 1_g
Job shett kk j 1_g
 
contoh-soal-pengelasan
contoh-soal-pengelasancontoh-soal-pengelasan
contoh-soal-pengelasan
 
Cara mengetahui komponen baik atau tidak
Cara mengetahui komponen baik atau tidakCara mengetahui komponen baik atau tidak
Cara mengetahui komponen baik atau tidak
 
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starterJob Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
Job Sheet Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan starter
 
Listrik statis
Listrik statisListrik statis
Listrik statis
 
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada TumbuhanPPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
PPT Struktur dan Fungsi Jaringan Pada Tumbuhan
 
Perbaikan bodi otomotif
Perbaikan bodi otomotifPerbaikan bodi otomotif
Perbaikan bodi otomotif
 
Jobsheet PDOkls x TOKR
Jobsheet PDOkls x TOKRJobsheet PDOkls x TOKR
Jobsheet PDOkls x TOKR
 
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
Soal gmaw xi tp sabar m. pasaribu (1)
 
Job sheet starter
Job sheet starterJob sheet starter
Job sheet starter
 
Pemeriksaan motor starter
Pemeriksaan motor starterPemeriksaan motor starter
Pemeriksaan motor starter
 
Pengisian baterai
Pengisian bateraiPengisian baterai
Pengisian baterai
 
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
05 bab 08 alat ukur dan pengukuran listrik
 
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
11. Velg dan Ban-TKRO.ppt
 
Makalah osiloskop
Makalah osiloskopMakalah osiloskop
Makalah osiloskop
 
Ppt rangkaian listrik
Ppt rangkaian listrikPpt rangkaian listrik
Ppt rangkaian listrik
 
Ppt sistem hidrolik dan pneumatik
Ppt sistem hidrolik dan pneumatikPpt sistem hidrolik dan pneumatik
Ppt sistem hidrolik dan pneumatik
 
teknologi pengelasan logam
teknologi pengelasan logamteknologi pengelasan logam
teknologi pengelasan logam
 
Jelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
Jelaskan dan gambarkan karakteristik diodaJelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
Jelaskan dan gambarkan karakteristik dioda
 

Viewers also liked

Makalah kp pemeliharaan baterai
Makalah kp pemeliharaan bateraiMakalah kp pemeliharaan baterai
Makalah kp pemeliharaan baterai
yoga syagata
 
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometer
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometerModul penggunaan dan pemeliharaan hidrometer
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometerLeo Sausul
 
Elm wifi
Elm wifiElm wifi
Elm wifi
Obd Ready
 
Konstruksi baterai
Konstruksi bateraiKonstruksi baterai
Konstruksi baterai
aryakamandanuji
 
Baterai (Accumulator)
Baterai (Accumulator)Baterai (Accumulator)
Baterai (Accumulator)purnamabgp
 
Merawat dan mengisi baterai
Merawat dan mengisi bateraiMerawat dan mengisi baterai
Merawat dan mengisi bateraiaryakamandanuji
 
Baterai basah
Baterai basahBaterai basah
Baterai basah
Imam Nugroho
 
Alat alat ukur listrik
Alat alat ukur listrikAlat alat ukur listrik
Alat alat ukur listrikilhamfachreza
 
SISTEM BATERAI
SISTEM BATERAI SISTEM BATERAI
SISTEM BATERAI
SMKN 36 JAKARTA UTARA
 
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringanWinarto Winartoap
 
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
setiawanhendi
 
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 bSoal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
Obd Ready
 
Pemeliharaan servis transisi_manual
Pemeliharaan servis transisi_manualPemeliharaan servis transisi_manual
Pemeliharaan servis transisi_manualrahimbesoll
 
Laporan intruksi kerja
Laporan intruksi kerjaLaporan intruksi kerja
Laporan intruksi kerja
Zakariya Effendi
 
Kelistrikan body guru
Kelistrikan body guruKelistrikan body guru
Kelistrikan body guruEko Supriyadi
 
Makalah tune up kendaraan
Makalah tune up kendaraanMakalah tune up kendaraan
Makalah tune up kendaraan
iyoes tobing
 
Baterai jadi
Baterai jadiBaterai jadi

Viewers also liked (18)

Makalah kp pemeliharaan baterai
Makalah kp pemeliharaan bateraiMakalah kp pemeliharaan baterai
Makalah kp pemeliharaan baterai
 
Hidrometer
Hidrometer Hidrometer
Hidrometer
 
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometer
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometerModul penggunaan dan pemeliharaan hidrometer
Modul penggunaan dan pemeliharaan hidrometer
 
Elm wifi
Elm wifiElm wifi
Elm wifi
 
Konstruksi baterai
Konstruksi bateraiKonstruksi baterai
Konstruksi baterai
 
Baterai (Accumulator)
Baterai (Accumulator)Baterai (Accumulator)
Baterai (Accumulator)
 
Merawat dan mengisi baterai
Merawat dan mengisi bateraiMerawat dan mengisi baterai
Merawat dan mengisi baterai
 
Baterai basah
Baterai basahBaterai basah
Baterai basah
 
Alat alat ukur listrik
Alat alat ukur listrikAlat alat ukur listrik
Alat alat ukur listrik
 
SISTEM BATERAI
SISTEM BATERAI SISTEM BATERAI
SISTEM BATERAI
 
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan
1289 p1-spk-teknik kendaraan ringan
 
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
Tugas PPT Teknik Tenaga Listrik Baterai (Accu)
 
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 bSoal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
Soal teori kejuruan teknik kendaraan ringan 2013 b
 
Pemeliharaan servis transisi_manual
Pemeliharaan servis transisi_manualPemeliharaan servis transisi_manual
Pemeliharaan servis transisi_manual
 
Laporan intruksi kerja
Laporan intruksi kerjaLaporan intruksi kerja
Laporan intruksi kerja
 
Kelistrikan body guru
Kelistrikan body guruKelistrikan body guru
Kelistrikan body guru
 
Makalah tune up kendaraan
Makalah tune up kendaraanMakalah tune up kendaraan
Makalah tune up kendaraan
 
Baterai jadi
Baterai jadiBaterai jadi
Baterai jadi
 

Similar to Memeriksa dan menguji baterai

baterai.ppt
baterai.pptbaterai.ppt
baterai.ppt
Buyung Iman Taka
 
13 3
13 313 3
13 3
13 313 3
Menguji baterai
Menguji bateraiMenguji baterai
Menguji baterai
Hamid kabete
 
Materi baterai
Materi bateraiMateri baterai
Materi baterai
Muhammad Arifin
 
Materi baterai.pptx
Materi baterai.pptxMateri baterai.pptx
Materi baterai.pptx
EkaAsyarullah1
 
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training centerKomponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
Eko Supriyadi
 
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docxpemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
UzumakiKonohagakure
 
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga ListrikAde_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
yusupade
 
Kk08 memelihara baterai
Kk08 memelihara bateraiKk08 memelihara baterai
Kk08 memelihara baterai
Eko Supriyadi
 
Pemeriksaan sistem pengisian
Pemeriksaan sistem pengisianPemeriksaan sistem pengisian
Pemeriksaan sistem pengisian
nanik setiyowati
 
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrik
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrikSandi setya w tugas teknik tenaga listrik
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrik
Setyasandi
 
Dwi Timbul
Dwi TimbulDwi Timbul
Merawat dan pemeriksaan baterai
Merawat dan pemeriksaan bateraiMerawat dan pemeriksaan baterai
Merawat dan pemeriksaan baterai
Hamid kabete
 
power point baterai.pptx
power point baterai.pptxpower point baterai.pptx
power point baterai.pptx
pkppk
 
Mengganti baterai dan bantuan starter
Mengganti baterai dan bantuan starterMengganti baterai dan bantuan starter
Mengganti baterai dan bantuan starteraryakamandanuji
 
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
arifw77
 
Arif wicaksono ttl 2015
Arif wicaksono ttl 2015Arif wicaksono ttl 2015
Arif wicaksono ttl 2015
arifw77
 
baterai.pptx
baterai.pptxbaterai.pptx
baterai.pptx
zainal968005
 

Similar to Memeriksa dan menguji baterai (20)

baterai.ppt
baterai.pptbaterai.ppt
baterai.ppt
 
13 3
13 313 3
13 3
 
13 3
13 313 3
13 3
 
Baterai a'lim abror c2
 Baterai a'lim abror  c2 Baterai a'lim abror  c2
Baterai a'lim abror c2
 
Menguji baterai
Menguji bateraiMenguji baterai
Menguji baterai
 
Materi baterai
Materi bateraiMateri baterai
Materi baterai
 
Materi baterai.pptx
Materi baterai.pptxMateri baterai.pptx
Materi baterai.pptx
 
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training centerKomponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
Komponen2 kelistrikan bst daihatsu training center
 
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docxpemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
pemeriksaan dan pemeliharaan Baterai.docx
 
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga ListrikAde_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
Ade_Yusup_Budiono_Tugas Teknik Tenaga Listrik
 
Kk08 memelihara baterai
Kk08 memelihara bateraiKk08 memelihara baterai
Kk08 memelihara baterai
 
Pemeriksaan sistem pengisian
Pemeriksaan sistem pengisianPemeriksaan sistem pengisian
Pemeriksaan sistem pengisian
 
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrik
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrikSandi setya w tugas teknik tenaga listrik
Sandi setya w tugas teknik tenaga listrik
 
Dwi Timbul
Dwi TimbulDwi Timbul
Dwi Timbul
 
Merawat dan pemeriksaan baterai
Merawat dan pemeriksaan bateraiMerawat dan pemeriksaan baterai
Merawat dan pemeriksaan baterai
 
power point baterai.pptx
power point baterai.pptxpower point baterai.pptx
power point baterai.pptx
 
Mengganti baterai dan bantuan starter
Mengganti baterai dan bantuan starterMengganti baterai dan bantuan starter
Mengganti baterai dan bantuan starter
 
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
Arif wicaksono ttl 2015 (ser)
 
Arif wicaksono ttl 2015
Arif wicaksono ttl 2015Arif wicaksono ttl 2015
Arif wicaksono ttl 2015
 
baterai.pptx
baterai.pptxbaterai.pptx
baterai.pptx
 

More from aryakamandanuji

Lampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko validLampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko valid
aryakamandanuji
 
Lampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko validLampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko valid
aryakamandanuji
 
Panduan siswa
Panduan siswaPanduan siswa
Panduan siswa
aryakamandanuji
 
Silabus sistem pengapian
Silabus sistem pengapianSilabus sistem pengapian
Silabus sistem pengapian
aryakamandanuji
 

More from aryakamandanuji (6)

Isi buku pand. wp
Isi buku pand. wpIsi buku pand. wp
Isi buku pand. wp
 
Lampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko validLampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko valid
 
Lampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko validLampiran 1. silabus sko valid
Lampiran 1. silabus sko valid
 
Panduan siswa
Panduan siswaPanduan siswa
Panduan siswa
 
Silabus sistem pengapian
Silabus sistem pengapianSilabus sistem pengapian
Silabus sistem pengapian
 
Silabus kelistrikan
Silabus kelistrikanSilabus kelistrikan
Silabus kelistrikan
 

Memeriksa dan menguji baterai

  • 2.  Baterai harus diperiksa secara periodik dan diuji kemampuannya.  Terdapat 3 kelompok pemeriksaan dan pengujian baterai yang sering dilakukan, yaitu:  1) Pemeriksaan Visual  2) Pemeriksaan elektrolit dan kebocoran  3) Pengujian Beban
  • 3.  Pemeriksaan visual meliputi :  1) Kotak baterai :  Kotak baterai sering mengalami kerusakan yang dapat didentifikasi secara visual, jenis kerusakan kotak baterai antara lain: kotak retak akibat benturan, mengembang akibat over charging, bocor akibat keretakan atau mengembang
  • 4. Gambar . Pemeriksaan bagian baterai secara visual
  • 5. 2) Sel-sel baterai :  Sel baterai sering mengalami gannguan yaitu sell yang mengembang akibat over charging maupun mengkristal dan sel yang rontok karena getaran, kualitas yang kurang baik maupun usia baterai  3) Terminal baterai dan konektor kabel:  Terminal baterai dan konektor merupakan bagian baterai yang sering mengalami kerusakan, bentuk kerusakan paling banyak adalah korosi yang disebabkan oleh uap elektrolit baterai maupun panas akibat kenektor kendor atau kotor  4) Jumlah elektrolit  Jumlah elektrolik perlu diperiksa secara periodic. Bila pengisian berlebihan (over charging) maka elektrolit cepat berkurang karena penguapan berlebihan. Pemeriksaan jumlah elektrolit dapat dilakukan dengan cepat karena kotak dibuat dari plastic yang tembus pandang. Jumlah elektrolit harus berada diantara garis Upper Level dan Lower Level.
  • 6.  5) Kabel Baterai  Kabel baterai dialiri arus yang sangat besar, saat mesin distarter besar arus dapat mencapai 250 – 500 A, tergantung dari daya motor starter, dengan arus sebesar itu kabel akan panas. Panas pada kabel menyebabkan elasitas kabel menurun, isolator muda pecah dan terkupas, hal ini terjadi terutama pada isolator dekat dengan terminal baterai.  6) Pemegang Baterai  Pemengang baterai harus dapat mengikat baterai dengan kuat agar goncangan baterai dapat dihindari, sehingga usia baterai dapat lebih lama. Gangguan pada pemegang baterai antara lain kendor akibat mur pengikat karat untuk itu lindungi mur dengan mengoleskan vaselin/ grease.
  • 7.  Jumlah elektrolit baterai harus selalu dikontrol, jumlah yang baik adalah diantara tanda batas Upper Level dengan Lower Level. Jumlah elektrolit yang kurang menyebabkan sel baterai cepat rusak, sedang jumlah elektrolit berlebihan menyebabkan tumpahnya elektrolit saat batarai panas akibat pengisian atau pengosongan berlebihan. Akibat proses penguapan saat pengisian memungkinkan jumlah elektrolit berkurang, untuk menambah jumlah elektrolit yang kurang cukup dengan menambah H2O atau terjual dengan nama Air Accu.
  • 8.  Penyebab elektrolit cepat berkurang dapat disebabkan oleh overcharging, oleh karena bila berkurangnya elektrolit tidak wajar maka periksa dan setel arus pengisian. Keretakan baterai dapat pula menyebabkan elektrolit cepat berkurang, selain itu cairan elektrolit dapat mengenai bagian kendaraan, karena cairan bersifat korotif maka bagian kendaraan yang terkena elektrolit akan korosi.  Pemeriksaan berat jenis elektrolit baterai menggunakan alat hydrometer. Pemeriksaan berat jenis elektrolit baterai merupakan salah satu metode untuk mengetahui kapasitas baterai. Baterai penuh pada suhu 20 ºC mempunyai Bj 1,27-1,28, dan baterai kosong mempunyai Bj 1,100 -1,130.
  • 9.  1) Lepas terminal baterai negatif  2) Lepas sumbat baterai dan tempatkan dalam wadah agar tidak tercecer  3) Masukkan thermometer pada lubang baterai  4) Masukkan ujung hydrometer ke dalam lubang baterai  5) Pompa hydrometer sampai elektrolit masuk ke dalam hydrometer dan pemberat terangkat  6) Tanpa mengangkat hydrometer baca berat jenis elektrolit baterai dan baca temperature elektrolit baterai  7) Catat hasil pembacaan, lakukan hal yang sama untuk sel baterai yang lain
  • 11.  Berat jenis elektrolit berubah sebesar 0,0007 setiap perubahan 1 ºC.  Spesifikasi berat jenis normal ditentukan pada 20 ºC, oleh karena itu saat pengukuran temperature elektrolit harus diamati.  Rumus untuk mengkoreksi hasil pengukuran adalah:  S 20 ºC= St + 0,0007 x (t - 20)  S 20 ºC : berat jenis pada temperature 20 ºC  St : Nilai pengukuran berat jenis  t : Temperatur elektrolit saat pengukuran
  • 12.  Contoh:  Tentukan berat jenis baterai bila hasil pengukuran pada temperature 0ºC, menunjukkan berat jenis 1,260.  S 20 ºC = St + 0,0007 x (t - 20)  = 1,260 + 0,0007 x ( 0 – 20)  = 1,260 – 0,0014  = 1,246
  • 13.  Tindakan yang harus dilakukan terkait hasil pengukuran elektrolit adalah sebagai berikut: Tabel.1 Tindakan yang dilakukan berdasarkan hasil pengukuran BJ elektrolit
  • 14. Adanya kebocoran arus listrik menyebabkan baterai mengalami pengosongan, sehingga bila kendaraan lama tidak digunakan maka energi listrik yang tersimpan pada baterai dapat berkurang cukup banyak sehingga mesin sulit dihidupkan. Gambar. Pemeriksaan kebocoran arus
  • 15.  Langkah untuk memeriksa kebocoran arus listrik adalah sebagai berikut:  1) Matikan seluruh beban kelistrikan  2) Lepas kabel baterai negatip  3) Pasang amper meter dengan skala ukur 35 mA  4) Baca hasil pengukuran  5) Besar kebocoran arus tidak boleh melebihi 20 mA.
  • 16.  Besar arus tersebut disebabkan energi listrik yang digunakan untuk jam maupun memori ECU (Electronic Control Unit). Penyebab terjadi kebocoran arus karena adanya karat, kotoran, air pada terminal atau soket sehingga mampu mengalirkan listrik. Pengukuran dapat pula dilakukan pada kabel positip.  Kebocoran arus listrik dapat pula terjadi ke bodi baterai (Case drain) untuk memeriksa hal tersebut dapat dilakukan dengan cara:
  • 17. Gambar . Pemeriksaan kebocoran bodi Atur selector pada voltage, hubungkan kabel negatif multi meter ke negatip baterai dan positip volt meter ke bodi bateri. Penunjukan yang baik adalah 0 Volt, dan tegangan tidak boleh melebihi 0,5 V.
  • 18.  Pemeriksaan baterai dengan beban dilakukan Battery load tester. Pemeriksaan dilakukan dengan cara memberi beban baterai sebesar 200 A selama 15 detik. Bila tegangan baterai lebih dari 9,6 V berarti baterai masih baik, bila tegangan baterai 6,5V – 9,6 V baterai perlu diisi beberapa saat, bila tegangan kurang dari 6,5 V ganti baterai karena kemungkinan ada sel baterai yang sudah rusak.
  • 19. Gambar . Test dengan beban