model pembelajaran berbasis masalah

20,220 views

Published on

Laporan tugas pak dudung ttg model pbl

Published in: Education
3 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
20,220
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
467
Comments
3
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

model pembelajaran berbasis masalah

  1. 1. LAPORAN MENGENAI MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH
  2. 2. 1. PENGERTIAN MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Arends (Nurhayati Abbas, 2000: 12) menyatakan bahwa model pembelajaran berdasarkan masalah (problem based-learning/PBL)adalah model pembelajaran dengan pendekatan pembelajaran siswa pada masalah autentik, sehingga siswa dapat menyusun pengetahuannya sendiri, menumbuhkembangkan keterampilan yang lebih tinggi dan inkuiri, memandirikan siswa, dan meningkatkan kepercayaan diri sendiri. Model ini bercirikan penggunaan masalah kehidupan nyata sebagai sesuatu dan meningkatkan keterampilan berpikirkritis dan menyelesaikan masalah, serta mendapatkan pengetahuan konsep-konsep penting. Pendekatan ini mengutamakan proses belajar dimana tugas guru harus memfokuskan diri untuk membantu siswa mencapai keterampilan mengarahkan diri. Pembelajaran berdasarkan masalah penggunaannya di dalam tingkat berpikir lebih tinggi, dalam situasi berorientasi pada masalah, termasuk bagaimana belajar (Nurhayati Abbas, 2000:12). Guru dalam model pembelajaran berdasarkan masalah berperan sebagai penyaji masalah, penanya, mengadakan dialog, membantu menemukan masalah dan pemberi fasilitas penelitian. Selain itu guru menyiapkan dukungan dandorongan yang dapat meningkatkan pertumbuhan inquiri dan intelektual siswa.Pembelajaran berdasarkan masalah hanya dapat terjadi jika guru dapat menciptakan lingkungan kelas yang terbuka dan membimbing pertukaran gagasan. Pembelajaran berdasarkan masalah juga dapat meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan aktivitas belajar siswa, baik secara individual maupun secara kelompok. Di sini guru berperan sebagai pemberi rangsangan, pembimbing kegiatan siswa, dan penentun arah belajar siswa (Nurhayati Abbas, 2000:12). Hal yang perlu mendapatkan perhatian dalam pembelajaran berdasarkan masalah adalah memberikan siswa masalah yang berfungsi sebagai batu loncatan untuk proses inkuiri dan penelitian. Di sini, guru mengajukan masalah, membimbing dan memberikan petunjuk minimal kepada siswa dalam memecahkan masalah.
  3. 3. Pengaturan pembelajaran berdasarkan masalah berkisar pada masalah atau pertanyaan yang penting bagi siswa maupun masyarakat. Menurut Arends (Nurhayati Abbas, 2000:13) pertanyaan dan masalah yang diajukan itu haruslah memenuhi kriteria sebagai berikut :1. Autentik. Yaitu masalah harus lebih berakar pada kehidupan dunia nyata siswa daripada berakar pada prinsip-prinsip disiplin ilmu tertentu.2. Jelas. Yaitu masalah dirumuskan dengan jelas, dalam arti tidak menimbulkan masalah baru bagi siswa yang pada akhirnya menyulitkan penyelesaian siswa.3. Mudah dipahami. Yaitu masalah yang diberikan hendaknya mudah dipahami siswa. Selain itu, masalah disusun dan dibuat sesuai dengan tingkat perkembangan siswa.4. Luas dan sesuai dengan Tujuan Pembelajaran. Yaitu masalah yang disusun dan dirumuskan hendaknya bersifat luas, artinya masalah tersebut mencakup seluruh materi pelajaran yang akan diajarkan sesuai dengan waktu, ruang dan sumber yang tersedia. Selain itu, masalah yang telah disusun tersebut harus didasarkan pada tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.5. Bermanfaat. Yaitu masalah yang disusun dan dirumuskan haruslah bermanfaat, baik bagi siswa sebagai pemecah masalah maupun guru sebagai pembuat masalah. Masalah yang bermanfaat adalah masalah yang dapat meningkatkan kemampuan berpikir dan memecahkan masalah siswa. Serta membangkitkan motivasi belajar siswa.2. KAREKTERISTIK MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Para pengembang pembelajaran berbasis masalah (Ibrahin dan Nur,2004) telah mendeskripsikan karaketeristik model pembelajaran berbasis masalah sebagai berikut.1. Pengajuan pertanyaan atau masalah. Pembelajaran berbasis masalah dimulai dengan pengajuan pertanyaan atau masalah, bukannya mengorganisasikan disekitar prinsip-prinsip atau keterampilan-keterampilan tertentu. Pembelajaran berbasis masalah mengorganisasikan pengajaran di sekitar pertanyaan atau masalah yang kedua-duanya secara sosial penting dan secara pribadi bermakna bagi siswa. Mereka mengajukan situasi kehidupan nyata autentik untuk menghindari jawaban sederhana, dan memungkinkan adanya berbagai macam solusi untuk situasi itu.
  4. 4. 2. Berfokus pada keterkaitan antar disiplin. Meskipun PBL mungkin berpusat pada mata pelajaran tertentu. Masalah yang dipilih benar-benar nyata agar dalam pemecahannya, siswa meninjau masalah itu dari banyak mata pelajaran.3. Penyelidikan autentik. Model pembelajaran berbasis masalah menghendaki siswa untuk melakukan pennyelidikan autentik untuk mencari penyelesaian nyata terhadap masalah nyata. Mereka harus menganalsis dan mendefinisikan masalah mengembangkan hipotesis dan membuat ramalan, mengumpulkan dan menganalsis informasi, melakukan eksperimen (jika diperlukan), membuat inferensi, dan merumuskan kesimpulan4. Menghasilkan produk/karya dan memamerkannya. PBL menuntut siswa untuk menghasilkan produk tertentu dalam bentuk karya nyata atau artefak dan peragaan yang menjelaskan atau mewakili bentuk penyelesaian masalah yang mereka temukan. Bentuk tersebut dapat berupa laporan, model fisik, video, maupun program komputer. Karya nyata itu kemudian didemonstrasikan kepada teman-temannya yang lain tentang apa yang telah mereka pelajari dan menyediakan suatu alternatif segar terhadap laporan tradisional atau makalah.5. Kerjasama. Model pembelajaran berbasis masalah dicirikan oleh siswa yang bekerjasama satu sama lain, paling sering secara berpasangan atau dalam kelompok kecil. Bekerjasama memberikan motivasi untuk secara berkelanjutan terlibat dalam tugas-tugas kompleks dan memperbanyak peluang untuk berbagi inkuiri dan dialog dan untuk mengembangkan keterampilan sosial dan keterampilan berpikir.3. TUJUAN DAN MANFAAT MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Pembelajaran berbasis masalah tidak dirancang untuk membantu guru memberikan informasi sebanyak-banyaknya kepada siswa. Pembelajaran berbasis masalah antara lain bertujuan untuk membantu siswa mengembangkan keterampilan berpikir dan keterampilan pemecahan masalah (Ismail, 2002: 2). Pendekatan pembelajaran berbasis masalah adalah konsep pembelajaran yang membantu guru menciptakan lingkungan pembelajaran yang dimulai dengan masalah yang penting dan relevan (bersangkut-paut) bagi siswa, dan memungkinkan siswa memperoleh pengalaman
  5. 5. belajar yang lebih realistik (nyata). Pemecahan masalah memegang peranan penting baik dalam pelajaran sains maupun dalam banyak disiplin ilmu lainnya, terutama agar pembelajaran berjalan dengan fleksibel. Kalau seorang peserta didik dihadapkan pada suatu masalah pada akhirnya bukan hanya sekedar memecahkan masalah, tetapi juga belajar sesuatu yang baru. Manfaat lain dari pembelajaran berbasis masalah adalah membantu siswa mengembangkan keterampilan berpikir dan keterampilan memecahkan masalah. Dengan pembelajaran berbasis masalah ini siswa berusaha berpikir kritis dan mampu mengembangkan kemampuan analisisnya serta menjadi pembelajar yang mandiri. Pembelajaran berbasis masalah memberikan dorongan kepada peserta didik untuk tidak hanya sekedar berpikir sesuai yang bersifat konkret tetapi lebih dari itu berpikir terhadap ide-ide yang abstrak dan kompleks.3. KELEBIHAN DAN KELEMAHAN MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Selain manfaatnya, pembelajaran berbasis masalah juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan PBM sebagai suatu model pembelajaran adalah : 1.Realistis dengan kehidupan siswa. 2.Konsep sesuai dengan kebutuhan siswa. 3.Memupuk sifat inquiri siswa. 4.Retensi konsep jadi kuat. 5.Memupuk kemampuan problem solving. Dari kelebihan tersebut dapat dipahami bahwa pembelajaran berbasis masalah membantu peserta didik mengembangkan kemampuan berpikir, pemecahan masalah dan keterampilan intelektualnya. Para peserta didik belajar dengan keterlibatan langsung dalam pengalaman nyata atau simulasi serta menjadi pebelajar yang otonom dan mandiri. Selain kelebihan yang telah dkemukakan tersebut pembelajaran berbasis masalah juga memiliki beberapa kelemahan, yaitu : 1.Membutuhkan persiapan pembelajaran (alat, problem, konsep) yang kompleks. 2.Sulitnya mencari problem yang relevan.
  6. 6. 3.Sering terjadi miss-konsepsi. 4.Memerlukan waktu yang cukup lama dalam proses penyelidikan. Guru adalah pendidik yang membelajarkan siswa, maka guru harus melakukan pengorganisasian dalam belajar, menyajikan bahan belajar dengan pendekatan pembelajaran tertentu dan melakukan evaluasi hasil belajar, guru professional selalu berusaha mendorong siswa agar berhasil dalam belajar. Kekurangan-kekurangan yang terdapat dalam model pembelajaran berbasis masalah ini bukan berarti PBL merupakan model pembelajaran yang kurang efektif untuk deterapkan dalam proses pembelajaran, akan tetapi kekurangan-kekurangan dalam penerapan model pembelajaran berbasis masalah yang dikemukakan di atas, menuntut guru sebagai pendidik harus kreatif dalam meminimalisir serta berusaha mencari solusi untuk mengatasi kekurangan-kekurangan tersebut.4. TAHAP-TAHAP MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Menurut Arends (Nurhayati Abbas, 2000:4), penerapan model pembelajaran berbasis masalah terdiri dari lima tahap. Kelima tahap itu adalah(1) mengorientasikan siswa pada masalah;(2) mengorganisasikan siswa untuk belajar;(3) memandu menyelidiki secara mandiri atau kelompok;(4) mengembangkan dan menyajikan hasil kerja; dan(5) menganalisis dan mengevaluasi hasil pemecahan masalah. Kelima tahap tersebut akan dijelaskan pada tabel berikut ini: Tahapan Kegiatan guru Tahap 1 : Guru menjelaskan tujuan pembelajaran, menjelaskan perangkat yang dibutuhkan, Orientasi siswa terhadap memotivasi siswa agar terlibat pada masalah aktivitas pemecahan masalah yang dipilihnya. Tahap 2 : Guru membantu siswa mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar Mengorganisasi siswa yang berhubungan dengan masalah untuk belajar tersebut. Tahap 3 : Guru mendorong siswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai
  7. 7. Membimbing penyelidikan dan melaksanakan eksperimen untuk individual dan kelompok. mendapatkan penjelasan serta pemecahan masalahnya. Tahap 4 : Guru membantu siswa merencanakan dan menyiapkan karya yang sesuai Mengembangkan dan seperti laporan, video, dan model serta menyajikan hasil karya. membantu mereka berbagi tugas dengan temannya. Tahap 5 : Guru membantu siswa melakukan refleksi atau evaluasi teerhadap penyelidikan Menganalisis dan mereka dan proses-proses yang mereka mengevaluasi proses gunakan. pemecahan masalah5. EVALUASI PADA MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH Seperti yang telah disebutkan bahwa model pembelajaran berbasis masalah tidak dirancang untuk membantu guru memberikan informasi sebanyak-banyaknya kepada siswa. Pembelajaran berbasis masalah antara lain bertujuan untuk membantu siswa mengembangkan keterampilan berpikir dan keterampilan pemecahan masalah (Ismail, 2002: 2). Dalam pembelajaran berbasis masalah, perhatian pembelajaran tidak hanya pada perolehan pengetahuan deklaratif, tetapi juga perolehan pengetahuan prosedural. Oleh karena itu penilaian tidak cukup hanya dengan tes. Penilaian dan evaluasi yang sesuai dengan model pembelajaran berbasis masalah adalah menilai pekerjaan yang dihasilkan oleh siswa sebagai hasil penyelidikan mereka. Penilaian proses dapat digunakan untuk menilai pekerjaan siswa tersebut, penilaian itu antara lain asesmen kenerja, asesmen autentik dan portofolio. Penilaian proses bertujuan agar guru dapat melihat bagaimana siswa merencanakan pemecahan masalah melihat bagaimana siswa menunjukkan pengetahuan dan keterampilan. Karena anyakan problema dalam kehidupan nyata bersifat dinamis sesuai perkembangan jaman dan konteks/lingkungannya, maka perlu dikembangkan model pembelajaran yang memungkinkan siswa secara aktif mengembangkan kemampuannya untuk belajar (Learning how to learn). Dengan kemampuan atau kecakapan tersebut diharapkan siswa akan mudah beradaptasi
  8. 8. 6. PENERAPAN TEKNIK PENILAIAN LEARNING JOURNAL PADA MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MATERI POKOK SEGIEMPAT Untuk mengimplementasikan Strategi Pembelajaran Berbasis Masalah, guru perlu memilih bahan pelajaran yang memiliki permasalahan yang dapat dipecahkan.Sedangkan pembelajaran dengan pemecahan masalah dapat diterapkan : Manakala guru menginginkan agar siswa tidak hanya sekadar hanya dapat mengingat metri pelajaran, akan tetapi menguasai dan memahaminya secara utuh. Apabila guru bermaksud untuk mengembangkan ketrampilan berpikir rasional siswa. Manakala guru menginginkan kemampuan siswa untuk memecahkan masalah serta membuat tantangan intelektual siswa. Jika guru ingin mendorong siswa untuk lebih bertanggung jawab dalam pembelajarannya. Jika guru ingin agar siswa memahami hubungan antara apa yang dipelajari dengan kenyataan dalam kehidupannya. Berikut adalah contoh hasil kegiatan penerapat model pembelajaran berbasis masalah. Berawal dari rendahnya prosentase jumlah siswa untuk mencapai tuntas belajar pada pembelajaran matematika khususnya geometri. Terdapat satu kegiatan yang merupakan komponen kegiatan pembelajaran yang berfungsi ganda yaitu penyusunan learning journal oleh siswa. Di satu pihak berfungsi sebagai sarana untuk mencapai tujuan pembelajaran dan di lain pihak sebagai instrumen penilaian untuk mencapai tujuan tersebut. Penelitian ini bertujuan
  9. 9. untuk mengetahui efektifitas penerapan teknik penilaian learing jurnal padamodel pembelajaran berbasis masalah untuk meningkatkan hasil belajar siswakelas VII pada materi pokok segiempat.Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIIC SMPN 3Karanglewas.Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode tes danmetode observasi yang kemudian dilakukan analisis untuk merumuskan hasilpenelitian.Presentase ketuntasan hasil belajar siswa untuk aspek pemecahanmasalah pada siklus I = 78.79% dan siklus II = 90.91%. Presentase ketuntasanhasil belajar untuk aspek keaktifan siswa pada siklus I = 78,79 % dan siklus II =87,88 %. Dapat disimpulkan bahwa penerapan teknik penilaian learningjournal pada model pembelajaran berbasis masalah untuk meningkatkan hasil telahberhasil.
  10. 10. Sumber:http://rayapkabel.wordpress.com/2009/03/28/model-pembelajaran-inkuiri/

×