Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Proposal tomat

1,751 views

Published on

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Proposal tomat

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kelezatan cita rasa masakan seolah-olah kurang sempurna tanpa kehadiran tomat, baik berupa buah segar atau berupa saos. Demikian juga tomat sebagai minuman, juice tomat, semakin digemari orang. Bahkan, tanpa susah payahpun sebenarnya tomat sudah bisa dinikmati dengan lezat sebab tomat enak dimakan segar. Bentuk buahnya yang bulat dengan warna merah merekah serta rasanya yang manis-manis asam merupakan daya tarik tersendiri yang tidak dimiliki oleh buah yang lainnya. Selain mempunyai rasa yang lezat ternyata tomat juga memiliki komposisi yang cukup lengkap dan baik. Yang cukup menonjol dari komposisi tersebut adalah Vitamin A dann Vitamin C. Karena kandungan Vitaminnya ini, buah tomat dapat digunakan untuk membantu proses penyembuhan penyakit sariawan, gusi, dan rabun ayam. Kebutuhan pasar akan buah tomat dari tahun ke tahun terus meningkat, disamping konsumsi dalam negri yang cukup besar, tomat juga merupakan komoditi ekspor yang menggiurkan bagi para pemasok (eksportir). Sampai sekarang tujuan eksport tomat masih tinggi pada negara tetangga. Seperti Malaysia, Singapura dan Brunei Darrusalam. Peluang eksport negara lain pun cukup lebar. Dengan melihat potensi pasar dalam negeri maupun luar negeri yang cukup besar, terlihat bahwa bisnis tomat ini mempunyai prospek yang cukup cerah. Meskipun demikian, keuntungan tidak datang begitu saja. Untuk meraihnya, selain diperlukan kerja keras juga diperlukan penguasaan teknik budidaya dan kiat memanfaatkan peluang pasar yang baik. Berikut ini adalah cara menanam tomat: 1. Menyiapkan tanah sebagai media untuk menanam tomat. Tomat dapat hidup subur bila tanah gembur. Oleh karena itu tanah harus dicangkul, ditraktor, atau dibajak terlebih dahulu. Kedalaman pencangkulan sebaiknya antara 30-40 cm. Setelah dicangkul, biarkan selama beberapa hari agar terkena sinar matahri untuk mengurangi kemungkinan adanya hama dan penyakit.
  2. 2. 2. Membuat bedengan. Membuat bedengan di tanah yang telah gembur tersebut. Lebar bedengan kurang lebih 100 cm - 200 cm dan panjang 10 m - 15m atau bisa disesuaikan dengan keadaan tanah. Setelah bedengan selesai dibuat, tanah bisa dihaluskan / diratakan. 3. Memeberi pupuk. Memerikan pupuk dasar yang berupa kompos dan TSP. Pemberian pupuk bisa dengan cara pupuk ditabur rata diatas permukaan tanah kemudian tanah dicangkul agar tercampur rata. Atau bisa juga dengan menggunakan cara membuat lubang sedalam 15 cm dan bergaris tengah 20 cm dan pupuk dimasukkan ke dalam lubang-lubang tersebut kemudian ditimbun tanah dan diaduk-aduk sampai pupuk dan tanah tercampur rata. 4. Persemaian. Biji / benih bisa langsung ditanam di lahan yang telah disiapkan atau bisa juga disemai lebih dahulu. Persemaian bertujuan untuk memudahkan perawatan. 5. Penanaman. Tomat ditanam dengan 2 macam jarak tanam yaitu sistem dirempel (jarak tanam 50x50 cm atau 60x60 cm) dan sistem bebas. Cara menanam dengan sistem bebas bertujuan utnuk membiarkan tunas-tunas tumbuh menjadi cabang besar dan berbuah. 6. Pemupukan dan perawatan. Setelah semua benih ditanam, kita tinggal memberikan pupuk dan merawat tanaman tomat kita. Jenis pupuk yang diberikan bisa berupa kompos ataupun pupuk yang lain. B. TUJUAN  Melatih ketrampilan berwirausaha untuk memperoleh keuntungan yang maksimal.  Untuk menambah pengetahuan dan ketrampilan siswa dalam pembudidayaan tanaman tomat dengan car analisa dan praktek langsung di lapangan.  Meningkatkan efisiensi dan etos kerja yang profesional dalam budidaya tanaman tomat. C. POTENSI PASAR Kegemaran konsumen akan tomat membuat proses pemasaran adalah di pasar modern, super market, pasar tradisional, para pemasok (eksportir). D. FASILITAS 1. SDM ( Sumber Daya Manusia ) 2. Lahan atau tempat seluas 1Ha.
  3. 3. BAB II RENCANA PELAKSANAAN KEGIATAN A. Waktu dan Tempat. Budidaya tanaman tomat dalam dengan akan dilaksanakan pada bulan Desember-Maret 2012. Dimana tempat atau lahan budidaya tanaman tomat akan dilaksanakan di lahan seluas 1 Ha di Kerincing, Secang, Magelang. B. Jadwal Kegiatan. NO. KEGIATAN WAKTU KETERANGAN 1. Pembersihan lokasi. 1 Desember 2012 2. Persiapan segala bahan media dan pembuatan media. 8 Desember 2012 3. Pengisian media . 15 Desember 2012 4. Penanaman. 17 Desember 2012 5. Penyulaman. - Menyesuaikan apakah mati atau tidak. 6. Penyiraman. - Setiap pagi dan sore, karena harus selalu dalam keadaan lembab. 7. Pangajiran. 17 Desember 2012 Bersamaan saat penanaman. 8. Pembersihan gulma di sekitar lahan budidaya. 29 Desember 2012 9. Pemupukan. a. Pemberian pukan. 6 Januari 2013 b. Pemberian ZA. 16 Januari 2013 c. Pemberian TSP. 20 Januari 2013 d. Pemberian KCl 25 Januari 2013 10. Pemberian pestisida. a. Polyram 25 Januari 2013 b. Curacron 28 Januari 2013
  4. 4. c. Nutraphos 31 Januari 2013 d. Ridomil 3 februari 2013 11. Melakukan perawatan. - Membuang tunas-tunas air, melakukan pengikatan dengan batang ajir, pengendalian OPT. 12. Pengamatan. - Tinggi tanaman, jumlah ruas, jumlah daun, jumlah bunga, diameter buah. 13. Panen I. 26 Maret 2012 Pemasaran I. 26 Maret 2012 14. Panen II. 29 Maret 2012 Pemasaran II. 29 Maret 2012 BAB III PERMODALAN DAN ANALISA FINANSIAL A. Rencana Anggaran Biaya ( RAB ) No Kebutuhan Jumlah Harga satuan (Rp) Harga total (Rp) A. Fixed Cost 1. Sewa lahan 1 Ha 3.000.000 3.000.000 2. Alat-alat a. Sprayer 1 350.000 2.650 b. Ember 2 15.000 30.000 c. Cangkul 1 150.000 150.000 d. Sabit 1 30.000 30.000 JUMLAH 3.212.650 B. Variable Cost
  5. 5. SAPRODI Tenaga kerja a. Pengolahan tanah 1.200.000 1.200.000 b. Penyemaian 150.000 150.000 c. Penyapihan 180.000 180.000 d. Pemeliharaan 2.400.000 2.400.000 e. Panen dan angkut 640.000 640.000 Benih 2 bks 70.000 140.000 Pupuk a. Pukan b. ZA c. KCl 10 krg 125 kg 100 kg 6.000/karung 2.500 3.000 60.000 312.500 300.000 Pestida  Polyram 70 kg 4.100 287.000  Curacron 10 liter 17.000 170.000  Nutraphos 40 kg 8.000 320.000  Ridomil 5 kg 36.000 180.000 Ajir bambu 10.000 200 2.000.000 Rafia 1 15.000 15.000 Lain – lain 500.000 500.000 JUMLAH 8.854.500 JUMLAH FC + VC 12.067.150 C. PERHITUNGAN 1. Perkiraan hasil Penen 10 ton 2.500 25.000.000 2. Perkiraan keuntungan 12.932.850 3. R/C Ratio 2,07 1. Permodalan. Dalam usaha produksi dan pemasaran buah tomat yang yang dilakukan, membutuhkan dana atau modal sebesar Rp 3..212.650,00 + Rp 8.854.500,00 Sehingga jumlah keseluruhan Rp 12.067.150,00
  6. 6. 2. Analisa finansial. Analisa produksi dan pemasaran buah tomat adalah sebagai berikut : a. Pengeluaran.  Sewa lahan = Rp 3.000.000,00  Tenaga kerja = Rp 4.570.000,00  Peralatan = Rp 212.650,00  Saprodi = Rp 4.284.500,00 +  JUMLAH = Rp 12.067.150,00 b. Penerimaan. = produksi minimum(10 ton) x harga per kg. Panen = 10.000 x 2.500 = Rp 25.000.000,00 c. Keuntungan = jumlah penerimaan – jumlah pengeluaran = Rp 25.000.000,00 – Rp 12.067.150,00 = Rp 12.932.850,00 d. R/C Ratio = Jumlah penerimaan Jumlah pengeluaran = Rp 25.000.000,00 Rp 12.067.150,00 = 2,07
  7. 7. BAB IV PEMASARAN Dalam melaksanakan kegiatan ini, telah terjadi kesepakatan kerjasama antara : Pihak 1 : Konsumen Pemasaran produksi buah tomat langsung di pasarkan ke konsumen. Adapun jumlah yang akan di pasarkan adalah 10 ton, dengan harga per kg Rp. 2.500,00. Dimana jumlah yang di pasarkan adalah 10.000 kg x Rp. 2.500,00 = Rp 25.000.000,00
  8. 8. BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN Dari semua bab yang telah dibahas, dapat dsimpulkan bahwa yang diharapkan dalam kegiatan usaha budidaya tanaman tomat maka pelaksanaanya harus sesuai dengan teknik budidaya. Diharapkan dengan adanya kegiatan usaha ini dapat meningkatkan ketrampilan siswa dalam dalam berbudidaya dan menumbuhkan jiwa-jiwa kewirausahaan yang akan berguna di masa depan. B. SARAN Saran terutama dari kami sampaikan kepada para petani khususnya budidaya tanaman tomat, supaya dalam pengelolaanya hati-hati dan mengikuti petunjuk sesuai dengan ketentuan yang telah di benarkan, sehingga hasil yang diperoleh memenuhi syarat kebutuhan. Semoga dapat memberi dorongan untuk meningkatkan kualitas sumber daya yang ada khususnya dalam budidaya tanaman tomat dan pemasaran buah tomat.
  9. 9. DAFTAR PUSTAKA Agoes, H. 2000. Mengenal Budidaya Tanaman Tomat. Jakarta. Agromedia Pustaka. Anonim. 2006. Budidaya Tomat Secara Komersial. Jakarta. Penebar Swadaya. Anonim. 2007. Panduan Lengkap Budi Daya Tomat. Jakarta. Agromedia Pustaka Siswadi. 2008. Berbagai Formulasi Kebutuhan Nutrisi Pada Tomat. INNOFARM : Jurnal Inovasi Pertanian Vol. 7, No. 1, 2008 (103-110). Susila, A. 2006. Panduan Budidaya Tanaman Sayuran. Bagian Produksi Tanaman Departemen Agronomi dan Hortikultura. IPB. Wijayani, A. dan Wahyu, W. 2005. Usaha Meningkatkan Kualitas Beberapa Varietas Tomat. Ilmu Pertanian Vol. 12 No.1, 2005: 77 – 83.

×