MAKALAH Kebutuhan Medikal Bedah I
DOSEN : Ns. MUSRIANI, S.Kep. M.Kes

ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN
KLIEN MENINGITIS

DISUSUN ...
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.
Marilah kita panjatkan puji syukur kehadiraj Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat li...
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................

i

KATA PENGAN...
A. Kesimpulan ........................................................................

14

B. Saran ........................
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sistem saraf tepi menuju efektor yang berfungsi sebagai pencetus jawaban
akhir. Jawaba...
BAB II
TINJAUAN TEORITIS
I. KONSEP DASAR
A. Pengertian
Meningitis adalah suatu inflamasi di arachnoid dan piamater pada ot...
C. Patofisiologi
Otak dilapisi oleh duramater, arakhonoid dan piamater. Cairan
Serebrospinal (CSF) diproduksi oleh fleksus...
yaitu disfungsi neurology,disfungsi saraf kranial (N.C III,IV VII atau VIII
),hemiparesis ,dysphasia dan hemiparesia. Mung...
Dexametason dapat diberikan sebagai terapi tambahan pada meningitis
akut dan meningitis pneumococcus. Dexametasone dapat d...
II. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN MENINGITIS
A. Pengkajian
a. Pengkajian : Perawat mengumpulkan data untuk menentukan penyebab...
meningitis yang tidak kompleks, sputum dan secret nasopharingeal
diambil

untuk

kultur sebelum

dimulai terapi

antibioti...
E. Evaluasi
Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan yang dipakai
sebagai alat ukur keberhasilan dari rencan...
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Meningitis adalah suatu inflamasi di arachnoid dan piamater pada otak dan
spinal cord, ya...
DAFTAR PUSTAKA

Doengoes. M.E. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC.
http://www.google.com/makalah askep meni...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Makalah meningitis anti AKPER PEMKAB MUNA

2,868 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
2,868
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
41
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah meningitis anti AKPER PEMKAB MUNA

  1. 1. MAKALAH Kebutuhan Medikal Bedah I DOSEN : Ns. MUSRIANI, S.Kep. M.Kes ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN KLIEN MENINGITIS DISUSUN OLEH KELOMPOK 7 1. WAODE JULIANTI 2. RAHMAT RIADI HAWA 3. SUHERMAN 4. SITTI ARA 5. FITRA APRILIANI AKADEMI KEPERAWATAN (AKPER) PEMKAB. MUNA 2012
  2. 2. KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr. Wb. Marilah kita panjatkan puji syukur kehadiraj Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat limpahan rahmat dan hidayah-Nyalah kita diberikan nikmat kesehatan hingga sampai sekarang ini. Dan tak lupa pula shalawat serta salam kita haturkan kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW. Serta para sahabat-sahabat-Nya, pengikut-pegikutnya hingga akhir zaman. Dimana yang telah mengajarkan iman dan islam kepada kita, sehingga kita dapat menikmati indahnya keimanan dan Islam. Dengan penuh rasa syukur kami ucapkan karena dapat menyelesaikan tugas KMB I ini, yang diberikan oleh dosen Ns. Musriani,S.Kep. M.Kes, kepada kami sebagai tugas dalam mengikuti proses pembelajaran mata kuliah KMB I. Dalam penulisan dan penyusuan kata-kata pada tugas ini masih banyak kesalahan penulisan, untuk itu kami selaku penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pambaca demi kesempurnaan makalah ini di masa yang akan datang. Akhir kata semoga Makalah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Raha,16 November 2012 Penulis,
  3. 3. DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ................................................................................ i KATA PENGANTAR .............................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................. iii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................... B. Tujuan ................................................................................ 1 C. Batasan Masalah ............................................................... BAB II 1 1 TINJAUAN TEORITIS ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN MENINGITIS A. Konsep Dasar ..................................................................... 2 1. Pengertian .................................................................... 2 2. Etiologi ......................................................................... 2 3. Patofisiologi ................................................................. 3 4. Tanda dan gejala ........................................................... 5 5. Komplikasi................................................................... 6 6. Pemeriksaan Diagnostik ............................................... 8 7. Penatalaksanaan Medik ................................................ 10 B. Tinjauan Teoritis Tentang Asuhan Keperawatan ............... 11 1. Pengkajian .................................................................... 11 2. Diagnosa Keperawatan ............................................... 12 3. Intervensi Keperawatan................................................ 13 4. Evaluasi ........................................................................ 13 BAB IV KESIMPULAN
  4. 4. A. Kesimpulan ........................................................................ 14 B. Saran .................................................................................. 14 DAFTAR PUSTAKA
  5. 5. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sistem saraf tepi menuju efektor yang berfungsi sebagai pencetus jawaban akhir. Jawaban yang terjadi dapat berupa jawaban yang dipengaruhi oleh kemauan (Volunter) dan jawaban yang tidak dipengaruhi oleh kemauan (Involunter). Jawaban yang volunter melibatkan sistem saraf somatis sedangkan yang involunter melibatkan sistem saraf otonom. Yang berfungsi sebagai efektor dari sisteSistem persarafan terdiri dari sel-sel saraf (neuron) yang tersusun membentuk sistem saraf pusat dan sistem saraf perifer. Sistem saraf pusat (SSP) terdiri atas otak dan medula spinalis sedangkan sistem saraf tepi (perifer) merupakan susunan saraf diluar SSP yang membawa pesan ke dan dari sistem saraf pusat. Stimulus (Rangsangan) yang diterima oleh tubuh baik yang bersumber dari lingkungan internal maupun eksternal menyebabkan berbagai perubahan dan menuntut tubuh untuk mampu mengadaptasinya sehingga tubuh tetap seimbang. Upaya tubuh dalam mengadaptasi berlangsung melalui kegiatan sistem saraf disebut sebagai kegiatan refleks. Bila tubuh tidak mampu mengadaptasinya maka akan terjadi kondisi yang tidak seimbang atau sakit. Stimulus diterima oleh reseptor (penerima rangsang) sistem saraf yang selanjutnya akan dihantarkan oleh sistem saraf tepi ke sistem saraf pusat. Di sistem saraf pusat impuls diolah untuk kemudian meneruskan jawaban (Respon) kembali melalum saraf somatis adalah otot rangka sedangkan untuk sistem saraf otonom, efektornya adalah otot polos, otot jantung dan kelenjar sebasea. B. Tujuan 1. Dapat mengetahui defenisi, etiologi, patofisiologi, komplikasi, serta tanda dan gejala dari meningitis 2. Dapat mengetahui konsep asuhan keperawatan meningitis C. Batasan Masalah Batasan masalah yang dapat kami ajukan, yaitu kami hanya menjelaskan tentang konsep asuhan keperawatan meningitis
  6. 6. BAB II TINJAUAN TEORITIS I. KONSEP DASAR A. Pengertian Meningitis adalah suatu inflamasi di arachnoid dan piamater pada otak dan spinal cord, yang disebabkan oleh infeksi pada cairan serebrospinal (Lewis, 2005). Meningitis adalah suatu inflamasi di piameter , arakhnoid dan subararakhnoid infeksi biasanya menyebabkan meningitis dan chemical meningitis juga dapat menjadi meningitis bisa akut atau kronik yang disebabkan karena bakteri,virus, jamur atau parasit. (Lemone. 2004). Meningitis adalah inflamasi meningen yang juga dapat menyerang arakhonoid dan subarakhonoid, infeksi menyebar sampai subarakhonoid melalui cairan serebrospinal sekitar otak dan spinal cord (Joyce M black,2005). Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa meningitis adalah suatu inflamasi meningen yang juga dapat menyebar ke arakhonoid dan subarakhonoid pada otak dan spinal cord, yang disebabkan oleh bakteri , virus jamur atau protozoa. B. Etiologi Meningitis disebabkan oleh berbagai macam organisme tetapi kebanyakan klien dengan meningitis mempunyai faktor predisposisi seperti fraktur tulang tengkorak, infeksi sistemik, lainnya. Etiologi dapat dikelompokkan sesuai dengan klasifikasi : 1. Bakteri : haemophilus, influenzae, neisseria meningitidis, (meningococcal), diplococus pneunomia (pneumoccal), streptococcus group A, staphylococcus aureus , escherichia coli ,klebsiella ,proteus, pseudomonas. 2. Virus: abses otak ,encephalitis ,limfoma leukemia atau darah diruang arakhnoid ,cytomegalovirus ,polyoma virus, herpes simplex dan herpes zoster . 3. Jamur: cryptococcus
  7. 7. C. Patofisiologi Otak dilapisi oleh duramater, arakhonoid dan piamater. Cairan Serebrospinal (CSF) diproduksi oleh fleksus koroid yang berada didasar ventrikel lateral dan diatas ventrikel ke III dan IV. Setiap hari diproduksi 500-800 ml CSF. Setelah CSF bersirkulasi di otak dan medulla spinalis, CSF akan direabssorpsi melalui villi arakhonoid, dalam lapisan arakhonoid meninges. Organisme (bakteri,virus ,jamur dan protozoa) masuk SSP melalui pembuluh darah dan blood brain barrier ,jalan masuk yang langsung terjadi sebagai akibat dari trauma ,prosedur pembedahan atau abses cerebri /ruptur .otorhea atau rhinorrhea mungkin disebabkan karena fraktur basis tengkorak bisa mengarah terjadinya meningitis organisme. Meningitis menyerang mekanisme pertahanan tubuh spesifik dan non spesifik untuk masuk dan bereplikasi dalam CSF.pertahanan ini meliputi barrier kulit, barrier darah – otak, respon inflamasi nonspesifik dan respon imun. Infeksi cairan serebrospinal dan meningeal menyebabkan respon inflamasi pada piamater , arakhnoid dan CSF. Pembuluh darah yg mengalami inflamasi di dalam area sekitar otak mengeluarkan cairan sebagai respon permeabilitas sel. Cairan serebrospinal mengalami kekeruhan, menginfiltrasi saraf terbentuk eksudat. Eksudat yang purulen kranial dan membloks fleksus koroid dan villi arakhnoid. Eksudat menyebabkan inflamasi dan edema lebih lanjut sel meningeal. Pembesaran pembuluh darah, eksudat, gangguan aliran CSF dan edema sel meningeal menyebabkan peningkatan TIK. Dengan peningkatan TIK, maka perfusi serebral menurun dan kehilangan autoregulasi serebal. D. Tanda dan Gejala Demam, sakit kepala hebat, neusea, muntah dan nuchal rigidity [kaku kuduk ] adalah tanda-anda utama pada meningitis. Tanda kernig positif , brudzinsky positif,photophobia,penurunan kesadaran ,dan tanda-tanda peningkatan TIK mungkin juga dapat timbul (Lewis,2005). Klien dengan meningitis bakteri biasanya mengalami demam .menggigil ,nyeri kepala,nyeri punggung dan abdomen, mual dan muntah .Iritasi meningel menyebabkan nuchal rigidity /kaki duduk. E. Komplikasi Komplikasi yang sering terjadi pada meningitis adalah peningkat TIK yang menyebabkan penurunan kesadaran .Komplikasi lain pada meningitis
  8. 8. yaitu disfungsi neurology,disfungsi saraf kranial (N.C III,IV VII atau VIII ),hemiparesis ,dysphasia dan hemiparesia. Mungkin juga dapat terjadi syok, gangguan koagulasi, komplikasi septic (bacterial endokarditis) dan demam yang terus – menerus. Hidrosefalus dapat terjadi jika eksudat menyebabkan adhesi yang dapat mencegah aliran CSF normal dari ventrikel. DIC (Dimensi Intravascular Coagulation) adalah komplikasi yang serius pada meningitis yang dapat menyebabkan kematian. F. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan daiagnostik yang paling utama untuk mendiagnosa meningitis yaitu analisa CSF tetapi lumbal pungsi tidak dilakukan bila ada peningkatan TIK, karena bisa menyebabkan herniasi jaringan otak di medula dan cardiopulmonary arrest. Pada meningitis bakteri tekanan meningkat, cairan keruh atau berkabut, jumlah sel darah putih dan protein meningkat, glukosa menurun, kultur positif beberapa jenis bakteri. Sedangkan pada meningitis virus tekanan bervariasi, CSF biasanya jernih, sel darah putih meningkat, glukosa dan protein biasanya normal, kultur biasanya negatif, kultur virus biasanya hanya dengan prosedur khusus. CIE (Counter Immono Electrophoresis) bisa dilakukan untuk mengidentifikasi kemungkinan sumber infeksi karena bakteri kultur darah dan urin, tenggorok dan hidung. Glukosa serum meningkat, LDH serum meningkat (pada meningitis bakteri), sel darah putih sedikit meningkat dengan peningkatan neutropil (infeksi bakteri), elektrolit darah abnormal, LED meningkat. CT Scan/MRI dapat membantu melokalisasi lesi, melihat ukuran atau letak ventrikel, hematoma daerah serebral, hemoragik atau tumor. EEG mungkin terlihat gelombang lambat secara vokal atau umum (encephalitis) atau voltasenya meningkat (abses). Rontgen dada, kepala dan sinus mungkin ada indikasi infeksi atau sumber infeksi intrakranial. G. Penatalaksanan Medik Keefektifan pengobatan tergantung pada pemberian dini antibiotik yang mampu menembus barier blood – brain ke dalam lapisan subarakhnoid. Antibiotik penicillin (ampisillin, piperasillin) atau salah satu chepalosporin (ceftriaxone sodium, cefotaxim sodium) dapat digunakan. Vacomyan hydrocloride tunggal atau kombinasi dengan rifampisin juga dapat digunakan jika bakteri telah teridentifikasi. Antibiotik dosis tinggi diberikan secara intravena.
  9. 9. Dexametason dapat diberikan sebagai terapi tambahan pada meningitis akut dan meningitis pneumococcus. Dexametasone dapat diberikan bersamaan dengan antibiotik untuk mensupresi inflamasi dan mengefektifkan pengobatan pada orang dewasa serta tidak meningkatkan resiko perdarahan gastrointestinal. Dehidrasi dan syok dapat diatasi dengan penambahan volume cairan. Seizure yang terjadi pada tahap awal penyakit dapat dikontrol dengan phenitoin/dilantin.
  10. 10. II. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN MENINGITIS A. Pengkajian a. Pengkajian : Perawat mengumpulkan data untuk menentukan penyebab meningitis, yang membantu mengembangkan rencana keperawatan pada klien. 1) Riwayat kesehatan sekarang: yang harus dikaji meliputi adanya keluhan sakit kepala, demam, nausea, vomiting dan nuckal rigidity. Kaji adanya tanda-tanda peningkatan TIK. Penurunan LOC, seizure, perubahan tanda-tanda vital dan pola pernafasan, dan papiledema. Perawat menanyakan pada klien untuk menjelaskan gejala yang dialami, kapan, apakah semakin buruk. 2) Riwayat kesehatan masa lalu : Perawat berkata pada klien untuk mengingat peristiwa khusus yang pernah dialami, seperti riwayat alergi, ISPA, trauma kepala atau fraktur tengkorak, riwayat pemakaian obatobatan. b. Pengkajian fisik: Dilakukan dengan pemeriksaan metode head to toe atau pemerikasaan organ dengan cara inspeksi, auskultasi, palpasi dan perkusi. 1) Tanda-tanda vital meliputi pemeriksaan kesadaran, tekanan darah, denyut nadi, pernafasan dan temperatur tubuh. 2) Sistem pernafasan: mengkaji apakah ada keluhan seperti sesak nafas, irama nafas tidak teratur, takipnea, ronchi, sumbatan jalan nafas dan apnea. 3) Sistem kardiovaskuler: dikaji adanya hipertensi, takhikardi, bradikardi. 4) Sistem gastrointestinal: adanya muntah, menurun atau tidak adanya bising usus. 5) Sistem urinaria: dikaji frekuensi BAK, jumlah, inkontinensia. 6) Sistem persarafan meliputi: tingkat kesadaran,kejang, GCS, pemeriksan saraf kranial II (optikus), III (oculomotorius), V (trigeminal), IV (troklearis), VI (abdusen), VII (fasialis), atau VIII (vestibulocochlear), pemeriksaan status system sensori dan motorik, pemeriksaan refleks, kerniq atau brudzinski positif. c. Pemeriksaan Penunjang: Pemeriksaan penunjang pada klien dengan meningitis bervariasi, protein di csf cenderung meningkat, glukosa serum meningkat, sel darah putih sedikit meningkat dengan peningkatan neutropil (infeksi bakteri), CT scan dan MRI hasilnya akan normal pada
  11. 11. meningitis yang tidak kompleks, sputum dan secret nasopharingeal diambil untuk kultur sebelum dimulai terapi antibiotik untuk mengidentifikasi organisme penyebab meningitis. B. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan untuk klien dengan meningitis mencakup: 1. Perubahan perfusi jaringan serebral berhubungan dengan peningkatan TIK atau edema serebral 2. Resiko terjadinya penyebaran infeksi berhubungan dengan penekanan respon inflamasi (akibat obat) 3. Nyeri berhubungan dengan adanya proses infeksi/inflamasi, 4. Toksin dalam sirkulasi 5. inefektif manajemen terapeutik berhubungan dengan berbagai kondisi yang dialami yang ditandai oleh masalah sensorik dan motorik, keterbatasan aktifitas 6. Hipertermia berhubungan dengan infeksi dan gangguan regulasi temperatur pada hipotalamus karena peningkatan TIK ditandai peningkatan suhu. C. Perencanaan Perencanaan dibuat untuk menetapkan tujuan, criteria hasil dan perawatan pada klien dengan meningitis. Adapun dalam menetapkan tujuan harus spesifik, nyata dan dapat dilakukan dan mempunyai criteria waktu dan menetapkan criteria hasil, serta merencanakan tindakan keperawatan yang akan dilakukan. Adapun prinsip dari perencanaan bertujuan: mengembalikan fungsi saraf secara optimal, mengatasi infeksi, mengurangi rasa nyeri dan ketidak nyamanan. D. Implementasi Implementasi merupakan tindakan yang akan dilakukan berdasarkan perencanaan yang telah ditentukan secara umum. Intervensi yang dapat dilakukan pada klien meningitis adalah: kaji status neurology, monitor tandatanda vital, mengkaji adanya komplikasi, hindari fleksi leher, kaji kepatenan dan fungsi jalan nafas, peningkatan kesehatan, pencegahan infeksi pernafasan melalui vaksinasi pneumococcal pneumonia dan influenza dengan dibantu oleh perawat, monitor intake dan out put, kolaborasi dengan medis, membantu memenuhi kebutuhan klien, memberi support kepada klien dan keluarga.
  12. 12. E. Evaluasi Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan yang dipakai sebagai alat ukur keberhasilan dari rencana keperawatan didalam memenuhi kebutuhan klien. Pada perawatan klien dengan meningitis hasil yang diharapkan adalah: perfusi jaringan serebral adekuat, meningkatnya tingkat kesadaran, tubuh dipertahankan normal (36 – 37,2°C), nyeri berkurang/hilang, melaksanakan program terapi, terhindari dari komplikasi meningitis tersebut.
  13. 13. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan 1. Meningitis adalah suatu inflamasi di arachnoid dan piamater pada otak dan spinal cord, yang disebabkan oleh infeksi pada cairan serebrospinal (Lewis, 2005). 2. Meningitis adalah suatu inflamasi di piameter , subararakhnoid infeksi biasanya menyebabkan meningitis arakhnoid dan dan chemical meningitis juga dapat menjadi meningitis bisa akut atau kronik yang disebabkan karena bakteri,virus, jamur atau parasit. (Lemone. 2004). B. Saran Semoga makalah ini dapat berguna bagi pencari materi yang bersangkutan.
  14. 14. DAFTAR PUSTAKA Doengoes. M.E. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta : EGC. http://www.google.com/makalah askep meningitis.diakses tanggal 16 november 2012.

×