pena pendidikan 05

16,545 views

Published on

Published in: Education, Business, Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
16,545
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
797
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

pena pendidikan 05

  1. 1. COVER 1.pmd 1 8/31/2006, 3:12 AM Cyan Magenta Yellow Black
  2. 2. Untuk mempercepat program wajib belajar 9 tahun yang direncanakan tuntas c. Dana BOS tidak boleh digunakan untuk : pada TA 2008-2009 pemerintah berupaya untuk mensukseskannya dengan berbagai upaya, dengan salah satu programnya adalah Bantuan Operasional 1. Disimpan dalam jangka waktu lama dengan maksud dibungakan. Sekolah (BOS) yang dibiayai dari Program Kompensasi Pengurangan Subsidi Bahan baker Minyak (PKPS-BBM). 2. Dipinjamkan kepada pihak lain Program ini telah mulai dilaksanakan sejak tahun ajaran 2005-2006. Karena 3. Membayar bonus, transportasi, atau pakaian yang tidak berkaitan BOS adalah program nasional dan memiliki misi yang sangat mulia untuk dengan kepentingan murid. menuntaskan Wajib Belajar 9 tahun maka agar pelaksanaan BOS tepat sasaran, tepat guna dan tepat waktu, maka dengan kegiatan sosialisasi, 4. Membangun gedung/ruangan baru monitoring dan evaluasi yang baik serta sanksi yang tegas diharapkan penyimpangan dan penyelewengan dalam pelaksanaan program dapat 5. Membeli bahan/peralatan yang tidak mendukung proses pembelajaran. dihindari. 6. Menanamkan saham 7. Membaiayai segala jenis kegiatan yang telah dibiayai dari sumber dana a. Sasaran dan Besar Dana BOS pemerintah dan atau Pemerintah Daerah, misalnya guru kontrak/guru Besar dana BOS yang diterima oleh sekolah dihitung berdasarkan jumlah Bantu dan kelebihan jam mengajar. siswa dengan ketentuan: Dengan adanya program BOS dikaitkan dengan gerakan percepatan 1. SD/MI/SDLB/Salafiyah/sekolah keagamaan non Islam setara SD penuntasan wajib belajar 9 tahun, maka perlu setiap pelaksana program sebesar Rp. 235.000,-/siswa/tahun pendidikan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 2. SMP/MTs/SMPLB/sekolah keagamaan non Islam setara SMP sebesar Rp. 324.500,-/siswa/tahun 1. BOS harus menjadi sarana penting untuk mempercepat penuntasa Wajar Diknas 9 tahun 2. Melalui BOS, tidak boleh ada siswa putus sekolah karena tidak mampu b. Dana BOS digunakan untuk : memebayar iuran/pungutan yang dilakukan oleh sekolah. 1. Pembiayaan seluruh kegiatan dalam rangka Penerimaan Siswa Baru: 3. Anak lulusan SD/MI/SDLB, harus dijamin kelangsungan pendidikannya biaya pendaftaran, penggandaan formulir, administrasi pendaftaran, dan ke tingkat SMP/MTs/SMPLB dengan alasan mahalnya biaya masuk pendaftaran ulang. sekolah. 4. Kepala sekolah diharapkan mencari dan mengajak siswa SD/MI/SDLB 2. Pembelian buku teks pelajaran dan buku referensi untuk dikoleksi di yang akan lulus dan berpotensi tidak melanjutkan sekolah untuk perpustakaam. ditampung di SMP/MTs/SMPLB. Demikian juga bila teridentifikasi anak putus sekolah yang masih berminat melanjutkan agar diajak kembali ke bangku sekolah. 3. Pembelian bahan-bahan habis pakai, misalnya buku tulis, kapur tulis, 5. Pemerintah Daerah harus mengalokasikan dana tambahan (bersama- pensil, bahan praktikum, buku induk siswa, buku inventaris, langganan sama BOS) untuk menuntaskan Wajar Diknas 9 tahun secepatnya. koran, gula, kopi dan teh untuk kebutuhan sehari-hari di sekolah. Melalui dana BOS diharapkan seluruh siswa dapat menikmati peningkatan 4. Pembiayaan kegiatan kesiswaan : program remedial, program kualitas layanan pendidikan dan kegiatan pembelajaran yang lebih baik, pengayaan, olahraga, kesenian, karya ilmiah remaja, pramuka, palang sehingga mutu pendidikan akan meningkat. merah remaja dan sejenisnya. Semua pengelola pendidikan dari tingkat pusat sampai tingkat sekolah/ 5. Pembiayaan ulangan harian, ulangan umum, ujian sekolah dan laporan madrasah/pondok pesantren salafiyah di seluruh Indonesia baik di lingkungan hasil belajar siswa. Depdiknas maupun Depag agar memahami dan melaksanakan program tersebut dengan sebaik-baiknya. Dimohon agar masyarakat ikut berpartisipasi 6. Pengembangan profesi guru: pelatihan, KKG/MGMP dan KKS/MKKS. melakukan pengawasan dan melaporkan jika ada penyelewengan melalui tlp: (021) 5725980 atau 0800-140-1299 (bebas pulsa) atau fax: (021) 5731070. 7. Pembiayaan perawatan sekolah: pengecatan, perbaikan atap bocor, perbaikan pintu dan jendela, perbaikan mebeler dan perawatan lainnya. 8. Pembiayaan langganan daya dan jasa: listrik, air, telepon, termasuk untuk pemasangan baru jika sudah ada jaringan di sekitar sekolah. 9. Pembayaran honorarium guru dan tenaga kependidikan honorer sekolah yang tidak dibiayai dari pemerintah dan atau Pemerintah Daerah. Tambahan insentif bagi kesejahteraan guru PNS ditanggung sepenuhnya oleh Pemerintah Daerah. 10. Pemberian bantuan biaya transportasi bagi siswa miskin. Direktur Jenderal Direktur jenderal 11. Khusus untuk pesantren salafiyah dan sekolah keagamaan non islam, Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Pendidikan Islam dana BOS dapat digunakan untuk biaya asrama/pondokan dan membeli Departemen Pendidikan Nasional Departemen Agama peralatan ibadah. 12. Pembiayaan pengelolaan BOS: ATK, penggandaan, surat-menyurat dan penyusunan laporan. 13. Bila seluruh komponen di atas telah terpenuhi pendanaannya dari BOS Prof. Suyanto, PhD. Jahja Umar PhD. dan masih terdapat sisa dana, maka sisa dana BOS tersebut dapat NIP. 130 606 377 NIP. 130 885 522 digunakan untuk membeli alat peraga, media pembelajaran dan mebeler sekolah. IKLAN 2.pmd 2 8/30/2006, 10:25 AM Black
  3. 3. Black Magenta Yellow Cyan 8/30/2006, 10:24 AM 3 Editorial 03.pmd 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Agustus 2006 Pena Pendidikan Pena Pendidikan September2006 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 3 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 E-mail: redaksipena@rekacipta.com 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Telp/Faks: +6221 797 3957 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 JAKARTA 12770 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Jl Pengadegan Barat Raya 22 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Pena Pendidikan 432121098765432109876543210987654321 sejahtera? P 432121098765432109876543210987654321 Surat untuk seluruh bagian dialamatkan: 432121098765432109876543210987654321 hidup layak? Untuk mendongkrak HDI mengapa bukan dengan membuat kami 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 seberapa penting saya bisa membaca, kalau saya tak bisa makan, berpakaian dan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Rek. 064.01.63285.006 432121098765432109876543210987654321 Dalam lubuk hati terdalam, warga buta aksara yang juga warga miskin itu bertanya: 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Bank Niaga cab. BEJ Jakarta 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 432121098765432109876543210987654321 jumlah buta aksara. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 BANK 432121098765432109876543210987654321 mendongkrak angka HDI konon ongkos paling murah adalah membabat habis 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 yang rendah menjadi sebab jebloknya peringkat HDI yang berkutat di 110. Untuk 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 adalah ekonomi, pendidikan dan kesehatan. Tingkat melek aksara di Indonesia 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 GENERAL MANAJER OPERASIONAL 432121098765432109876543210987654321 Development Index/HDI) yang dilansir UNDP tiap tahun. Komponen penilaian HDI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Alasan praktisnya, untuk meningkatkan indeks pembangunan manusia (Human 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 penduduk, pemerintah dikategorikan melanggar HAM. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 mendasar karena jika Indonesia tidak memberi kemampuan keaksaraan kepada 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 melek aksara dipandang perlu karena alasan praktis dan mendasar. Alasan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 DIREKTUR UTAMA 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Ace Suryadi, Direktur Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Depdiknas menyatakan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 PT Reka Gagas Cipta 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 diusulkan Rp 1,3 triliun. Seberapa pentingkah capaian angka itu? 432121098765432109876543210987654321 PENERBIT 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 sekira 13 jutaan. Tahun depan alokasi anggaran untuk pemberantasan buta aksara 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 angka buta aksara menjadi 7,7 juta pada 2009. Saat ini warga buta huruf masih 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Dana Rp 200 miliar dianggarkan tahun ini untuk mencapai target menurunkan 432121098765432109876543210987654321 Ahadian Febrie 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 KEUANGAN 432121098765432109876543210987654321 menjadi landasan hukum. 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara 432121098765432109876543210987654321 Sari Hidayat 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Nomor Nomor 5 Tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan Penuntasan 432121098765432109876543210987654321 IKLAN 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 menjadikan pemberantasan buta aksara sebagai program prioritas. Instruksi Presiden 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Aksara Internasional, 8 September, yang dipusatkan di Surabaya. Depdiknas 432121098765432109876543210987654321 Arif Wahyudi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Hajatan besar yang juga menjadi fokus perhatian Depdiknas adalah peringatan Hari 432121098765432109876543210987654321 ARTISTIK & DESAIN KOM. VISUAL 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 enam isu utama tadi. 432121098765432109876543210987654321 Camelia Martini Iskandar 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 menanti kebijakan baru apa bakal menggelinding, setidaknya berkaitan dengan 432121098765432109876543210987654321 SEKRETARIAT REDAKSI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pendidikan? Mau diapakan rekomendasi itu? Masyarakat pun terus bertanya dan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 berlalu. Sesungguhnya, apa saja rekomendasi para ahli pendidikan dan stakeholder 432121098765432109876543210987654321 Frieska Evita Ayurananda (Thailand) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Pertanyaan besar menggantung setelah selang sebulan acara Konferensi Nasional 432121098765432109876543210987654321 Jenni Wang (Spanyol) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Miranti Hirschmann (Jerman) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 sosial, dan kompetensi kepribadian. 432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN LUAR NEGERI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pendidik yang meliputi kompetensi pedagogi, kompetensi profesional, kompetensi 432121098765432109876543210987654321 Mukti Ali (Malang) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kalender Agustus berganti. Guru-guru masih menanti aturan penilaian ujian sertifikasi 432121098765432109876543210987654321 Suhartono (Balikpapan) 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 rambu baru buat guru, yang diatur dalam PP Guru, masih tetap dinanti, hingga 432121098765432109876543210987654321 KORESPONDEN DALAM NEGERI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Juga seputar sertifikasi pendidik. Janji pemerintah segera mengundangkan rambu- 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Asmayani Kusrini 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 metodologi, dan model alternatif ujian nasional. 432121098765432109876543210987654321 Vina Firmalia 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 yang masih diperlukan. Banyak masukan mengenai perlunya evaluasi menyeluruh, 432121098765432109876543210987654321 Budi Kurniawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 memang telah diberitakan di media massa. Di antaranya, mengenai Ujian Nasional 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Hasil sidang komisi itu belum dipublikasikan secara resmi. Beberapa rekomendasi 432121098765432109876543210987654321 Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 menengah, dan pengakuan kelulusan pendidikan keagamaan (Komisi VI). SIDANG REDAKSI 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 istimewa (Komisi V), serta penuntasan desentralisasi pendidikan jenjang dasar dan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 sistem seleksi dan pembinaan peserta didik berpotensi kecerdasan dan atau bakat 432121098765432109876543210987654321 Dipo Handoko 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 mutu sarana dan prasarana, pembelajaran berbasis ICT dan TV Edukasi (Komisi IV), 432121098765432109876543210987654321 REDAKTUR PELAKSANA 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 penjaminan mutu melalui saluran pendidikan bertaraf internasional, peningkatan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kualifikasi dan sertifikasi pendidik, kurikulum, dan metode pembelajaran (Komisi III), Saiful Anam 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 mutu melalui ujian nasional (Komisi II), penjaminan mutu melalui peningkatan PEMIMPIN PERUSAHAAN 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 penyempurnaan Rencana dan Strategi Pendidikan Nasional (Komisi I), penjaminan PEMIMPIN REDAKSI/ 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Ada isu-isu penting dibahas enam komisi dalam sehari semalam. Yakni 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Iwan Qodar Himawan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Revitalisasi Pendidikan untuk Mencerdaskan Bangsa. 432121098765432109876543210987654321 PEMIMPIN UMUM 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kemasyakatan, itu digelar di Hotel Sahid Jaya, Jakarta, 7-9 Agustus. Tema besarnya H 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 kabupaten, kota, perguruan tinggi, lembaga pendidikan, hingga organisasi 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 Nasional Revitalisasi Pendidikan yang diikuti pejabat dinas pendidikan provinsi, Edisi 05/Tahun I/September 2006 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 HAJATAN besar mengawali perjalanan pendidikan di awal Agustus lalu. Konferensi ISSN 1907-4239 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pendidikan 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 EDITORIAL 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 432121098765432109876543210987654321 pena
  4. 4. DAFTAR ISI 60 Dok. Ibu Guru Kembar 10 APA SIAPA SUSAN MERASA BEDA Hari Aksara Internasional, 8 September, diperingati di Surabaya, Jawa Timur. Buat Susan Bachtiar sehari-harinya mendongkrak jumlah melek aksara menghabiskan sebagian waktunya sebagai Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2006 guru bahasa Inggris di TK Santa Theresia, tentang Gerakan Nasional Percepatan Jakarta. Namun, ia mengaku kerepotan Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan melayani para sejawatnya, guru-guru. Yang Dasar Sembilan Tahun dan ini tentu saja bukan soal ajar-mengajar. Ini Pemberantasan Buta Aksara pun soal melayani foto bersama guru-guru, kala dikeluarkan. Sembilan provinsi yang Susan menjadi pembawa acara di kegiatan menjadi kantung buta aksara mendapat di Departemen Pendidikan Nasional, awal BAHASAN UTAMA prioritas. Dana sebesar Rp 1,3 triliun bakal Agustus lalu. dikucurkan tahun depan. Demi meraih Pekerjaan menjadi MC bukan hal baru BERPACU MENUJU MELEK AKSARA peringkat HDI lebih baik. bagi Cover Girl Majalah Mode pada 1990 ini. “Tapi beda juga ya ternyata menjadi MC di depan Menteri dan para penggiat Dok. Gim Depdiknas 38 pendidikan,” kata Susan, yang menjalani profesi guru Perhelatan besar digelar di Jakarta, 7-9 bahasa Agustus lalu. Rakornas itu membahas Inggris penanggulangan bencana alam, sejak 1996 pemanfaatan bioenergi sebagai bahan itu. bakar alternatif, dan Konferensi Nasional Revitalisasi Pendidikan. Enam isu utama pendidikan dibahas. Ujian Nasional disepakati dipertahankan. Namun muncul usulan ujian nasional alternatif. Ada desakan agar pemerintah memperhatikan nasib guru-guru di daerah terpencil dan bermasalah. Tuntutan BAHASAN KHUSUS relevansi pendidikan dan dunia kerja mengemuka. MENANTI TUAH HAJATAN BESAR 28 KEJURUAN SMKN 57 JAKARTA MENENGAH SMAK I BPK PENABUR JAKARTA 24 Dok. Pribadi 4 Pena Pendidikan September 2006 DAFTAR ISI 04-05.pmd 4 8/30/2006, 12:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  5. 5. INTERNASIONAL 43 SANG MENTERI KEJEBLOS ULAH PLAGIAT Sungguh tak mudah menjadi menteri pendidikan, paling tidak itulah yang terjadi di Korea Selatan. Tiga pekan ini, negeri yang kerap dijuluki sebagai macan industri baru Asia ini tak punya menteri pendidikan. Kim Byong-Joon, yang baru diangkat akhir Juli lalu, harus lengser pekan kedua Agustus lalu Hingga akhir Agustus, belum 46 ditemukan penggantinya. 60 3 EDITORIAL 4 DAFTAR ISI 6 SUARA PEMBACA FIGUR 8 TEKNOLOGI 10 BAHASAN UTAMA Prof Dr H Abdul Malik Fajar, MSc 22 DASAR MEMBANGUN IKON AGAR TAK (LAGI) KEBANGGAAN DIBISNISKAN MUHAMMADIYAH 24 MENENGAH SMAK 1 BPK PENABUR GURU Pahlawan dengan 30 Siapa tak kenal sosok Abdul Malik Fadjar. JAKARTA Tanda Jasa Di dua pemerintahan, ia pernah dipercaya 28 KEJURUAN sebagai menteri agama dan menteri SMKN 57 JAKARTA pendidikan nasional. Darah guru memang 30 GURU mengalir dari ayahnya. Kiprahnya di dunia PAHLAWAN DENGAN TANDA pendidikan Muhammadiyah amat JASA membanggakan. Sentuhan tangan dinginnya SELEKSI SARAT CELAH mengukuhkan 33 NONFORMAL Universitas RAME-RAME PINDAH JALUR Muhammadiyah 46 INTERNASIONAL Malang TAK CUKUP HANYA SEABAD sebagai PERISTIWA Bahasa 48 PERISTIWA perguruan 48 Indonesia Lebih Besar BAHASA INDONESIA LEBIH tinggi terbesar, BESAR Mukti Ali/PENA termegah, KOLABORASI DUA RAKSASA dan terbaik. MENGHIDUPKAN KI DAN ENGKU DARI SEKS HINGGA KETERAMPILAN LEBIH CEPAT DARI DAKKAR 55 KOLOM UNI Z LUBIS: TOM AND JERRY PERISTIWA 56 KRONIKA Kolaborasi 50 Dua Raksasa 5 Pena Pendidikan September 2006 DAFTAR ISI 04-05.pmd 5 8/30/2006, 12:44 PM Cyan Magenta Yellow Black
  6. 6. SUARA PEMBACA SEKOLAH PINGGIRAN Semoga Majalah PENA PENDIDIKAN terus berkiprah dan mendapat tanggapan yang Salam hangat. Saya sebenarnya sudah positif dari berbagai pihak. Terimakasih, beberapa waktu ini membaca PENA Dede Kurniawan PENDIDIKAN. Bagi saya apa yang Wonosari, Kota Metro Lampung disampaikan majalah ini sungguh berbeda dengan majalah lain. Sangat sedikit media yang bergerak di dataran pemberitaan tentang pendidikan. Apalagi masih banyak pihak yang menganggap pemberitaan dan diskursus PAKET C tentang pendidikan adalah hal yang tidak populer. Ujian Nasional masih menyisakan Ketika membaca PENA PENDIDIKAN persoalan. Pemerintah tampaknya menyiapkan edisi Juni lalu, saya membaca profil Sylviana “penebus kesalahan” dengan Murni, Kepala Dinas Pendidikan Dasar DKI. penyelenggaraan Paket C. Berita Paket C Di situ saya tertarik dengan sosok dan sering muncul di banyak media. Namun saya kebijakan beliau. Sangat sedikit pejabat wanita menduga kebijakan Paket C, yang sebagian eselon tinggi. Semoga Ibu bisa mengemban besar diikuti siswa pendidikan formal yang tugas meningkatkan kualitas pendidikan di gagal di Ujian Nasional, hanyalah akal-akalan Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. Apalagi dari Harapan saya, tolong sekolah-sekolah beberapa teman, saya dengar soal-soal yang pinggiran kota, dan yang jauh dari jangkauan diujikan tak banyak berbeda dengan soal-soal seperti di Kepuluan Seribu juga diperhatikan. Nomor 05/Tahun 1/September 2006 Ujian Nasional. Jika dugaan ini benar, maka Tak sedikit sekolah bangunannya sudah yang Ilustrasi cover : Arif W/PENA sepatutnya ujian Paket C didesain berbeda tak layak untuk belajar mengajar. * Ongkos kirim per edisi: Jabodetabek Rp 2.000, Pulau Jawa Rp 5.000, dan luar Pulau Jawa Rp 7.000 6 Pena Pendidikan September 2006 SUARA PEMBACA 06-07.pmd 6 8/31/2006, 3:14 AM Cyan Magenta Yellow Black
  7. 7. dan jauh lebih baik, sehingga hasil ujian itu Apakah majalah ini milik Depdiknas? Mengapa Ambruknya sekolah ini berbeda dengan menjadi beda dan berkualitas. hampir semua informasi merujuk pada rusaknya jembatan. Jika jembatan tak pernyataan pejabat Depdiknas? Tampaknya menyisakan trauma psikologis, sekolah pasti M. Suarif Djarwo, Spd. redaksi menghindari suara kritis terhadap menyisakan trauma pada para murid dan guru. Jl. Jend. Soedirman , Kuningan Jawa Barat kebijakan pemerintah. Nah, dalam soal ini apa dan bagaimana Saran saya, ke depan Majalah PENA kebijakan Depdiknas menghadapi dan PENDIDIKAN harus memberi ruang yang lebih menyelesaikannya? Tolong di edisi mendatang luas kepada berbagai pihak yang memberikan PENA PENDIDIKAN bisa mengupas nasib TERTIBKAN OPSPEK kritik plus solusi yang konstruktif dalam setiap pendidikan pasca musibah. Jangan hanya berita yang ditulis. menulis sesaat setelah bencana datang Memasuki tahun ajaran baru di berbagai Hidayat Ibnu Isnugraha, ST perguruan tinggi, selalu saja soal OPSPEK — Jalan Cucur Barat, Jalan Raya Jabung, dulu dikenal sebagai Mapram dan Masa Bintaro, Tangerang, Gantiwarno Plonco— menjadi “tradisi” yang dilaksanakan. BANTEN KLATEN Setiap kali digelar, Opspek selalu jadi masalah. Tak jarang kita dengar perilaku para senior *) Pena Pendidikan adalah majalah menyakiti para juniornya, ada pemukulan dan independen, tidak condong pada institusi intimidasi. Bahkan sebuah perguruan tinggi di SEKOLAH LUAR BIASA tertentu, baik pemerintah dan lembaga Surabaya sempat melarang para wartawan tertentu lainnya. Redaksi bukan anti-suara mengambil foto aktivitas Opsepk yang mereka kritis, namun kami lebih suka mencari solusi Membaca PENA PENDIDIKAN bisa lakukan. bagi perbaikan pendidikan nasional. Terima mencerahkan pikiran soal pendidikan. Menurut saya sudah saatnya pemerintah kasih atas masukannya. Beberapa kali saya baca PENA PENDIDIKAN melakukan intervensi mengatur soal Opspek menulis profil beberapa sekolah, baik di Jakarta ini. Jangan sampai korban-korban berjatuhan maupun di daerah. Saya salut. Saya jadi hanya karena aroganisme para senior kampus. mengetahui bagaimana para pengelola PROFIL BUTET Dian Maulana sekolah menjalankan aktivitas mereka MANURUNG Palangkaraya, Kalimantan Tengah sehingga bisa menjadikan sekolahnya baik dan bermutu. Saya cukup intens mengikuti Saya usul PENA PENDIDIKAN juga perkembangan dunia pendidikan. Saya ingin menulis profil sekolah yang tidak “biasa”. SOSOK MENCERAHKAN mencermati segelintir kebijakan pemerintah. Maksudnya sekolah-sekolah untuk anak Seringkali kebijakan pemerintah lebih berkemampuan khusus, seperti sekolah untuk Sebelumnya selamat atas terus mengutamakan Jakarta dan kurang anak autis, sekolah luar biasa. Kelompok anak berkiprahnya Majalah PENA PENDIDIKAN. memperhatikan aspirasi daerah. Padahal, dengan kemampuan khusus ini sangat Semoga terus berjaya. Saya hanya ingin banyak pihak di daerah mau dan sudah terpinggirkan. Mohon diperhatikan. memberikan masukan. Saya rasa selama ini bekerja banyak untuk pengembangan dr Dwi Budi Darmawati kita kekurangan sosok yang mampu menjadi pendidikan. Tengok apa yang dilakukan Butet Jalan Sriwijaya contoh dan memberi pencerahan dalam Manurung yang mau berdiam di hutan untuk Semarang menghadapi kehidupan berbangsa yang masih memberdayakan anak-anak dari suku saja buram ini. terasing. Akan lebih baik jika Majalah PENA Kita bisa belajar banyak dari dia. Kebijakan PENDIDIKAN sering menampilkan sosok- pusat pun sudah saatnya menjamah kami yang TULISAN PANJANG sosok yang mencerahkan itu. Terutama di daerah. Pemerintah daerah pun sudah mereka yang bergerak di bidang pendidikan. semestinya lebih memberi perhatian pada Saya guru yang telah memasuki masa Saya kira di seluruh pelosok negeri ini masih pendidikan. Kapan Majalah PENA persiapan pensiun. ada orang-orang yang mau berbuat ikhlas PENDIDIKAN menulis profil orang-orang Usul saya, tolong tulisan tiap artikel jangan untuk sesamanya melalui pendidikan. daerah seperti Butet Manurung? terlalu panjang. Bukankah lebih baik dapat banyak berita, dengan tulisan yang padat, Karmelia Sunandar Ir Tri Rahyuono daripada tulisan panjang-panjang tapi macam Pengadengan Barat Raya, Jakarta Selatan Jalan Laksda Adisucipto beritanya hanya dapat sedikit. Selain itu tolong YOGYAKARTA -55281 pilihan tipografi hurufnya agak diperbesar, atau diperenggang jarak barisnya. Mungkin, usulan JANGAN DIKNAS ini mewakili pembaca seusia saya dengan SENTRIS SEKOLAH di DAERAH penglihatan sudah berkurang ketajamannya. GEMPA Terima Kasih Setelah beberapa kali membaca Majalah Drs Sukardi Nh PENA PENDIDIKAN saya kagum juga. Bencana yang datang bertubi, membuat Jalan Klebengan Blok D-19 Ternyata masih ada yang mau menerbitkan banyak hal rusak dan porak-poranda. Sleman, majalah bertemakan pendidikan. Namun, Sepanjang tahun ini saja, bencana datang YOGYAKARTA kekaguman saya bercampur dengan berkali-kali di negeri kita ini. Dan korbannya kekhawatiran karena. Sebab, hampir di semua tak hanya infrastruktur penting seperti * Usulan Anda akan kami pertimbangan. penulisan, Majalah PENA PENDIDIKAN jembatan dan jalan semata. Tapi juga adalah Terima kasih atas usulannya. bernuansa sangat “Depdiknas sentris.” bangunan sekolah di berbagai daerah. 7 Pena Pendidikan September 2006 SUARA PEMBACA 06-07.pmd 7 8/31/2006, 3:14 AM Cyan Magenta Yellow Black
  8. 8. TEKNOLOGI APPLE UNTUK SEKOLAH www.sk1jbt.com S ekolah Seni dan Desain Ringling, Florida, Amerika Serikat, memberikan MacBooks untuk semua murid barunya. Laptop ini digunakan sebagai peralatan bagi mahasiswanya untuk mendesain, menggambar, serta mengerjakan PR. Harganya, untuk kurs rupiah antara Rp 10 juta-Rp 15 juta, tergantung serinya. Laptop ini dilengkapi berbagai program yang mampu membuat grafis dengan menawan. Di antaranya Adobe Creative Suite. Selain itu dilengkapi sistem operasi Microsoft Office. Salah satu alasan Sekolah Desain Ringling memilih MacBooks memang pada kemampuannya untuk beroperasi pada dua sistem sekaligus, Mac OS X dan Microsoft Windows. Selain, tentu saja, gampang dijinjing. Namun, peralatan itu harus dikembalikan setelah mahasiswa lulus sekolah, atau drop out. Dengan adanya laptop gratis ini, rasio mahasiswa dengan komputer tetap terjaga 2:1. Nasib baik Apple di Amerika itu sayangnya tak diikuti dengan yang di Australia. Di Benua Kanguru ini, Departemen Pendidikan dan Pelatihan terlibat perang diam-diam dengan Macs. Koran Sidney Morning Herald edisi 22 Agustus lalu memberitakan, kasus ini terjadi karena Apple Australia tidak setuju dengan usulan Departemen Pendidikan dan Pelatihan dalam hal program “Note- EVALUASI TEKNOLOGI book untuk guru.” Dalam program itu, antara lain, diatur mengenai tata cara SEKOLAH penukaran PC atau laptop lama dengan MacBooks yang baru. Namun, Apple Australia keberatan karena usulan para guru dan P emerintah Malaysia memutuskan untuk mengevaluasi Departemen Pendidikan dipandang menyimpang dari aturan main kembali penggunaan teknologi di sekolah-sekolahnya. internasional. Mereka tak ingin, pembelian komputer, pemakaian internet, Lembaga riset pasar IDC Australia dan PC Tracker dari New serta berbagai peralatan teknologi informasi lainnya, mubazir. Zealand, dalam tulisannya menyebutkan, Apple sebetulnya Termasuk yang akan dikaji ulang adalah proyek populer seperti penguasa pasar di Australia hingga kwartal empat. Departemen “sekolah cerdas”, pengajaran matematika dan sains dalam Pertahanan, sekolah-sekolah swasta maupun pemerintah, Bahasa Inggris, SchoolNet, serta pendirian laboratorium menggunakan Apple. Namun, adanya ribut-ribut Apple dengan komputer sekolah. Departemen Pendidikan diperkirakan akan mengganggu pasar Sebuah perusahaan teknologi, MSC Technology Centre Apple. P Sdn Bhd (MSCTC), memenangkan kontrak untuk menjalankan evaluasi itu. Nilainya RM 7 juta, atau hampir Rp 17,3 miliar (1 RM = Rp 2.471, kurs 24 Agustus). September ini, awak pasukan INTERNET DEMI KEMAKMURAN MSC Technology langsung bergerak. Diperkirakan butuh waktu 10 bulan untuk menuntaskan pekerjaan. Kepala Eksekutif MSC Technology, Mohamad Suhaimi Penggunaan internet untuk Mohamad Tahir, mengatakan bahwa pihaknya akan mengkaji mempercepat penyebaran tata efektivitas program teknologi dan informasi yang diterapkan cara pengajaran yang baik, kini Malaysia dalam Rancangan Pembangunan Tahap 8 (8th Ma- tak terhindarkan lagi. Termasuk di laysia Plan). Ini diperlukan agar dalam program tahap sembilan Namibia, sebuah negara di bagian (9th MP), tak terjadi kemubaziran. selatan Afrika sana. Pada 13 Sep- Sebanyak 10.000 sekolah dan lembaga pendidikan di tember ini, pemerintah setempat bawah Kementerian Pendidikan akan diaudit pemakaian meluncurkan program yang diberi teknologinya. Pekerjaan ini diperkirakan butuh waktu tiga bulan nama gagah: Tech/Na. Kegiatan hingga selesai. Pada saat yang sama, di 2.000 sekolah ini ditujukan bagi siswa taman dilangsungkan survei kuantitatif. Pada tahap akhir, dilakukan kanak-kanak hingga tingkat SMA, survei kualitatif di 300 sekolah. Proyek ini melibatkan 400 tenaga dimaksudkan agar mereka melek Alfred Ilukena ahli teknologi. internet. Pemakaian teknologi yang akan diaudit adalah perangkat Kata Wakil Menteri Pendidikan, Alfred Ilukena, pemerintah komputer seperti server dan laptop, peralatan digital seperti ingin meningkatkan kualitas pendidikan secara cepat. Para guru VCD/DVD players dan kamera digital, serta piranti lunak dan murid pun harus memiliki akses terhadap internet. Sehingga pendidikan yang dipakai sekolah. mereka bisa mendapatkan materi pelajaran serta cara mengajar Pemerintah Malaysia menargetkan RM 2,3 miliar, tak kurang secara benar. dari Rp 5,68 triliun, untuk menerapkan teknologi komunikasi Beberapa materi penting sudah disiapkan. Di antaranya, dan informasi di sekolah, selama Pembangunan Malaysia bagaimana mengangkat rakyat Namibia dari lembah kemiskinan. Tahap Sembilan (9th MP). P “Kami ingin pemanfaatan teknologi lewat sekolah bisa mempercepat kemakmuran negeri,” kata Ilukena. P 8 Pena Pendidikan September 2006 TEKNOLOGI 08-09.pmd 8 8/30/2006, 1:42 PM Cyan Magenta Yellow Black

×