Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Pedoman penulisan skripsi pgmi STKIP Nurul Huda

Pedoman penulisan skripsi Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah STKIP Nurul Huda.

Related Books

Free with a 30 day trial from Scribd

See all
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Pedoman penulisan skripsi pgmi STKIP Nurul Huda

  1. 1. i PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI Program Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) STKIP Nurul Huda Sukaraja OKU Timur Diterbitkan oleh: Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Jl. Kota Baru Sukaraja, Kec. Buay Madang, Kab. OKU Timur, Prov. Sumatera Selatan. 32161
  2. 2. iii TIM PENYUSUN PEDOMAN PENULISAN SKRIPSI Pengarah : H. Imam Rodin, S.Ag., M.Pd. (Ketua STKIP) Suhartono, M.Pd.I (Wakil Ketua I) Penanggung Jawab : A.T.Yuliantoro, M.Pd. Ketua : Sri Enggar Kencana Dewi, M.Pd. Anggota : Tri Rantna Dewi, M.Pd. Resti Septikasari, M.Pd. Nesi Anti Andini, M.Pd. Ratih Purnama Pertiwi, M.Pd.
  3. 3. iv KATA PENGANTAR Segala puja dan puji bagi Allah Tuhan semesta alam yang telah melimpahkan rahmat-Nya kepada seluruh alam. Shalawat dan salam semoga tetap keharibaan Nabi Muhammad SAW, sang rasul yang dinanti-nantikan syafaatnya kelak di yaumil akhir. Alhamdulillah, Pedoman Penulisan Sripsi Program Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pengetahuan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja dapat diselesaikan. Penyusunan pedoman ini dimaksud sebagai peningkatan mutu, baik dari aspek proses maupun hasil tesis yang dihasilkan oleh mahasiswa program Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah STKIP Nurul Huda Sukaraja. Kehadiran pedoman ini diharapkan memandu para mahasiswa yang akan menulis skripsi. Pedoman penulisan skripsi ini juga diharapkan berguna bagi mahasiswa Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) yang akan menyusun skripsi dan karya ilmiah lainnya. Penyusunan buku ini dapat diselesaikan atas partisipasi berbagai pihak. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih kepada pihak terkait. Kritik dan saran kontruktif sangat diharapkan demi kesempurnaan buku ini di masa mendatang. OKU Timur, 18 Maret 2020 Tim Penyusun
  4. 4. v DAFTAR ISI KATA PENGANTAR.......................................................................................iii DAFTAR ISI ..................................................................................................... iv PENDAHULUAN ................................................................................................ BAB I PENJELASAN UMUM......................................................................... 4 A. Pendahuluan..................................................................................... 4 B. Landasan Yuridis............................................................................ 4 C. Tujuan ................................................................................................. 5 D. Skripsi.................................................................................................. 5 E. Bobot dan Kriteria Kelulusan Skripsi..................................... 6 F. Persyaratan Penulisan Skripsi.................................................. 7 G. Ruang Lingkup Penelitian Skripsi............................................ 7 H. Pembimbing Skripsi ..................................................................... 7 BAB II PROPOSAL SKRIPSI......................................................................... 8 A. Pengertian ......................................................................................... 8 B. Sistematika Penulisan Proposal............................................... 9 C. Seminar Proposal .........................................................................11 D. Format Penulisan Proposal Skripsi.......................................13 BAB III KOMPONEN SKRIPSI...................................................................14 A. Bagian Awal ....................................................................................14 B. Bagian Substansi...........................................................................16 C. Bagian Akhir...................................................................................35 BAB IV FORMAT PENULISAN SKRIPSI................................................36 A. Kertas ................................................................................................36 B. Ukuran Margin...............................................................................36 C. Jenis dan Ukuran Huruf (Tipe and Font Size)....................36 D. Spasi...................................................................................................36 E. Urutan Penyajian..........................................................................36 F. Penomoran Halaman ..................................................................37 G. Tabel/Diagram/Grafik/Gambar.............................................37 H. Foto/Potret.....................................................................................38 I. Nama Subjek/Informan.............................................................38 J. Sampul (Cover)..............................................................................38 K. Lampiran..........................................................................................38 BAB V SISTEMATIKA BAHASA DAN TEKNIK NOTASI ILMIAH.39 A. Penggunaan Bahasa.....................................................................39 B. Penulisan Tanda Baca.................................................................39
  5. 5. vi C. Kutipan .............................................................................................39 D. Penulisan Daftar Pustaka atau Bibliografi .........................41 BAB VI KODE ETIK PENULISAN SKRIPSI...........................................45 A. Etika Penulisan Skripsi...............................................................45 B. Etika dalam Proses Penelitian.................................................46 C. Sanksi.................................................................................................46 BAB VII PEMBIMBINGAN SKRIPSI........................................................48 A. Bimbingan .......................................................................................48 B. Ketentuan Pembimbing .............................................................48 C. Tugas dan Kewajiban Dosen Pembimbing.........................49 D. Etika Pembimbing........................................................................49 E. Penggantian Pembimbing.........................................................49 F. Proses Bimbingan.........................................................................49 BAB VIII UJIAN SKRIPSI/MUNÂQASYAH............................................51 A. Pendaftaran Ujian Skripsi .........................................................51 B. Pelaksanaan Ujian Komprehensif..........................................51 C. Pelaksanaan Ujian Skripsi/Munâqasyah ............................52 D. Aspek yang Dinilai........................................................................53 BAB IX PERBAIKAN DAN PENGESAHAN............................................54 A. Perbaikan Skripsi .........................................................................54 B. Pengesahan Skripsi......................................................................54 C. Penyerahan dan Pengarsipan Skripsi ..................................54 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................56 LAMPIRAN.......................................................................................................58
  6. 6. 7 BAB I PENJELASAN UMUM SKRIPSI A. Pendahuluan Penulisan karya ilmiah merupakan salah satu ciri pokok kegiatan Perhuruan Tinggi. Karya ilmiah adalah karya tulis atau bentuk lainnya yang telah diakui dalam bidang ilmu pengetahuan, teknologi atau seni yang ditulis atau dikerjakan sesuai dengan tata cara ilmiah, dan mengikuti pedoman ilmiah yang telah disepakati atau ditetapkan. Skripsi adalah merupakan salah satu bentuk karya ilmiah dalam suatu bidang yang ditulis oleh mahasiswa program sarjana (S-1) pada akhir studinya. karya ilmiah ini merupakan salah satu persyaratan untuk menyelesaikan program studi mereka yang ditulis berdasarkan hasil penelitian lapangan (kuantitatif dan kualitatif) hasil library research. Pada intinya penulisan skripsi adalah mempunyai tujuan untuk memberikan dasar-dasar pengertian, pengetahuan dan kecakapan dalam memecahkan masalah di bidang masing- masing calon sarjana secara ilmiah serta mengkomunikasikan proses dan hasil secara efektif serta memupuk keuletan, ketekunan serta sikap positif dalam melakukan kegiatan- kegiatan penyelidik dan memberikan sumbangan nyata kepada usaha pengembangan ilmu pengetahuan di bidang masing- masing. Pedoman penulisan skripsi ini mencakup: a) Pedoman penulisan skripsi hasil penelitian kuantitatif; b) Penulisan skripsi hasil penelitian kualitatif; c) Penulisan skripsi library research; dan d) Pedoman teknik penulisan, pencetakan serta penjilidan. Dengan hadirnya buku pedoman ini diharapkan mampu menyelesaikan problematika yang dihadapi mahasiswa dalam penulisan skripsi. B. Landasan Yuridis Penyusunan Pedoman Penulisan Skripsi bagi Mahasiswa Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) ini dilandasi oleh ketentuan yuridis sebagai berikut.
  7. 7. 8 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; 2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi; 3. Undang-undang No.14 Tahun 2005 Tentang Guru dan Dosen. 4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi dan Pengelolaan Perguruan Tinggi; 5. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor: 232/U/2000, tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa; 6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. 7. Peraturan Pemerintah RI No. 37 Tahun 2009 Tentang Beban Kerja Dosen. 8. Pedoman Akademik STKIP Nurul Huda Tahun Akademik 2019/2020. C. Tujuan Tujuan Penyusunan Buku Pedoman Penulisan Skripsi ini adalah sebagai pedoman teknis dan praktis bagi mahasiswa dan dosen dalam penulisan dan pembimbingan skripsi dan karya ilmiah di lingkungan Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) STKIP Nurul Huda Sukaraja. D. Skripsi 1. Pengertian Skripsi Skripsi adalah karya ilmiah yang disusun oleh mahasiswa program Strata Satu (S1) sebagai salah satu syarat penyelesaian studi. Maksud penulisan skripsi adalah melatih mahasiswa berpikir sistematis dan logis serta menuangkan ide-ide atau gagasan dengan metode ilmiah dalam bentuk tulisan. Skripsi merupakan hasil penelitian yang dilakukan mahasiswa dengan menggunakan prinsip- prinsip dan metode berpikir ilmiah, seperti: objektif, empiris, logis, analitis, komprehensif, verifikatif, dan sistematis.
  8. 8. 9 Skripsi harus ditulis dengan menggunakan gaya bahasa ilmiah, bukan gaya bahasa lisan (pidato) dan gaya bahasa sastra. Skripsi dapat ditulis dalam bahasa Indonesia, Arab atau Inggris. Skripsi dapat ditulis berdasarkan hasil penelitian lapangan, hasil kajian pustaka, dan hasil pengembangan. Yang dimaksud dengan penelitian hasil penelitian lapangan adalah penelitian yang berorientasi pada pengumpulan data empiris di lapangan. Ditinjau dari pendekatan yang digunakan, penelitian lapangan dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif (penjelasan ada di bab selanjutnya). Yang dimaksud dengan penelitian hasil kajian pustaka adalah telaah yang dilaksanakan untuk memecahkan suatu masalah yang pada dasarnya tertumpu pada penelaahan kritis dan mendalam terhadap bahan-bahan pustaka yang relevan. Telaah pustaka semacam ini biasanya dilakukan dengan cara mengumpulkan data atau informasi dari berbagai sumber pustaka yang kemudian disajikan dengan cara baru atau untuk keperluan hal yang baru. Sedangkan yang dimaksud dengan penelitian hasil pengembangan adalah kegiatan yang menghasilkan rancangan atau produk yang dapat dipakai untuk memecahkan masalah-masalah aktual. Dalam hal ini, kegiatan pengembangan ditekankan pada pemanfaatan teori-teori, konsep-konsep, prinsip-prinsip, atau temuan- temuan penelitian untuk memecahkan masalah. Skripsi yang ditulis berdasarkan penelitian hasil pengembangan menuntut format yang berbeda dengan skripsi yang ditulis berdasarkan hasil penelitian, karena karakteristik kegiatan pengembangan dan kegiatan penelitian tersebut berbeda. Kegiatan penelitian pada dasarnya berupaya mencari jawaban terhadap suatu permasalahan, sedangkan kegiatan pengembangan berupaya menerapkan temuan atau teori untuk memecahkan permasalahan. 2. Bobot dan Kriteria Kelulusan Skripsi Skripsi mempunyai peran yang sangat penting sebagai instrumen kendali mutu (quality control) bagi calon alumni
  9. 9. 10 setiap program studi dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan keterampilan. Bobot skripsi 6 sks dengan kriteria kelulusan memperoleh nilai rata-rata minimal 70 (B). Mahasiswa dalam menulis skripsi harus memenuhi kriteria antara lain sebagai berikut: 1) Menunjukkan pemahaman yang memadai terhadap topik yang dipilih terkait dengan satu disiplin keilmuan, dan atau lebih yang dipilih; 2) Menunjukkan kemampuan aplikasi teoritis, pemaparan deskriptif, dan pemanfaatan praktis atas hasil kajian yang diangkat; 3) Diharapkan mempublikasikan hasil kajiannya di jurnal ilmiah; 4) Jumlah halaman minimal 80 halaman. 3. Persyaratan Penulisan Skripsi Mahasiswa dapat menyusun Skripsi, apabila mahasiswa yang bersangkutan telah memperoleh sekurang-kurangnya 120 SKS, dan telah mengikuti mata kuliah Metodologi Penelitian dan Statistik serta Seminar Proposal dengan IPK Minimal 2,75. 4. Ruang Lingkup Penelitian Skripsi Penulisan skripsi harus sesuai dengan ranah keilmuan sesuai dengan Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI).
  10. 10. 11 BAB III PROPOSAL SKRIPSI A. Pengertian Proposal Skripsi Proposal skripsi pada dasarnya merupakan rencana penelitian yang disusun sesuai kaidah-kaidah penulisan ilmiah. Proposal skripsi juga merupakan blue print dari penelitian secara keseluruhan, sehingga apa yang diteliti, mengapa diteliti, dan bagaimana cara meneliti sudah terekam pada pikiran mahasiswa/calon peneliti. Oleh karena itu, mahasiswa yang telah memahami proposalnya dengan baik akan mendapatkan kemudahan dalam penelitian yang sedang dilakukan. Sebaliknya, mahasiswa yang tidak memahami apa, mengapa, dan bagaimana yang mau diteliti maka akan mengalami kesulitan dalam penelitianya. Hal pertama yang harus dilakukan oleh seorang mahasiswa saat menyusun sebuah proposal skripsi adalah memilih dan menentukan masalah. Langkah pertama untuk menemukan masalah ini adalah dengan menetapkan wilayah kajian yang sesuai dengan bidang kajian masing-masing, baik itu persoalan yang berkaitan dengan bidang kurikulum, manajemen pendidikan, metode pembelajaran dan lain-lain. Kemudian perlu ditentukan apakah penelitian tersebut akan mengkaji tokoh tertentu, literatur tertentu atau isu tertentu. Calon peneliti diharuskan membuat proposal untuk diseminarkan dalam rangka mencari masukan untuk lebih memperdalam dan memperluas wawasan menyangkut persoalan yang akan diteliti. Segala sesuatu yang tertuang dalam proposal masih bersifat sementara atau tentatif sehingga masih perlu diubah, disempurnakan, atau bahkan diganti sesuai dengan rekomendasi dari hasil seminar. Hal ini tergantung dari penguasaan calon peneliti terhadap materi yang mau diteliti sebagaimana yang tertuang dalam proposalnya, sehingga apabila calon peneliti memang bisa mempertahankan proposal dan proposalnya dianggap memenuhi standar minimal penulisan rencana penelitian, maka calon peneliti dapat melanjutkan penelitianya. Demikian sebaliknya, apabila proposal penelitian tidak dapat dipertahankan dan tidak memenuhi standar minimal, maka calon peneliti diharuskan merubah, menyempurnakan, atau mengganti proposal yang telah dibuat.
  11. 11. 12 B. Sistematikan Penyusunan Proposal Penelitian 1. Sistematika Penyusunan Proposal Penelitian Kuantitatif Sitematika penulisan penyususnan proposal dalam penelitian kuantitatif adalah sebagai berikut: A. JUDUL PENELITIAN B. LATAR BELAKANG MASALAH C. IDENTIFIKASI MASALAH D. BATASAN MASALAH E. RUMUSAN MASALAH F. TUJUAN PENELITIAN G. MANFAAT PENELITIAN H. LANDASAN TEORI DAN TELAAH PENELITIAN TERDAHULU 1. LANDASAN TEORI 2. TELAAH PENELITIAN TERDAHULU I. KERANGKA BERFIKIR DAN PENGAJUAN HIPOTESIS 1. KERANGKA BERFIKIR 2. HIPOTESIS J. METODOLOGI PENELITIAN 1. METODE PENELITIAN 2. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN 3. POPULASI DAN SAMPEL 4. TEKNIK PENGUMPULAN DATA 5. INSTRUMEN PENGUMPULAN DATA 6. TEKNIK ANALISIS DATA K. DAFTAR PUSTAKA L. JADWAL PENELITIAN LEMBAR BUKTI PENGESAHAN JUDUL 2. Sistematika Penyusunan Proposal Penelitian Kualitatif Sistematika penulisan penyususnan proposal dalam penelitian kualitatif adalah sebagai berikut: A. JUDUL PENELITIAN B. LATAR BELAKANG MASALAH C. FOKUS PENELITIAN D. RUMUSAN MASALAH E. TUJUAN PENELITIAN F. MANFAAT PENELITIAN
  12. 12. 13 G. KAJIAN TEORI DAN TELAAH PENELITIAN TERDAHULU 1. KAJIAN TEORI 2. TELAAH PENELITIAN TERDAHULU H. METODOLOGI PENELITIAN 1. PENDEKATAN DANJENIS PENELITIAN 2. KEHADIRAN PENELITI 3. LOKASI PENELITIAN 4. SUMBER DATA 5. TEKNIK PENGUMPULAN DATA 6. TEKNIK ANALISIS DATA 7. PENGECEKAN KEABSAHAN TEMUAN (DATA) I. DAFTAR PUSTAKA J. JADWAL PENELITIAN 3. Sistematika Penyusunan Proposal Penelitian Library Research. Sitematika penulisan penyususnan proposal dalam penelitian library research adalah sebagai berikut: A. JUDUL PENELITIAN B. LATAR BELAKANG MASALAH C. RUMUSAN MASALAH D. TUJUAN PENELITIAN E. MANFAAT PENELITIAN F. KAJIAN TEORI DAN TELAAH PENELITIAN TERDAHULU G. METODOLOGI PENELITIAN 1. PENDEKATAN DAN JENIS PENELITIAN 2. SUMBER DATA a. SUMBER DATA PRIMER b. SUMBER DATA SEKUNDER 3. TEKNIK PENGUMPULAN DATA 4. TEKNIK ANALISIS DATA H. DAFTAR PUSTAKA 4. Sistematika Penyusunan Proposal Penelitian Research and Development (R & D) Sitematika penulisan penyususnan proposal dalam penelitian R&D adalah sebagai berikut:
  13. 13. 14 A. JUDUL PENELITIAN B. LATAR BELAKANG MASALAH C. IDENTIFIKASI MASALAH D. BATASAN MASALAH E. RUMUSAN MASALAH F. TUJUAN PENELITIAN G. MANFAAT PENELITIAN H. KAJIAN TEORI DAN TELAAH PENELITIAN TERDAHULU 1. KAJIAN TEORI 2. TELAAH PENELITIAN TERDAHULU I. HIPOTESIS J. METODODLOGI PENELITIAN 1. METODE PENELITIAN 2. MODEL PENGEMBANGAN 3. TEMPAT PENELITIAN 4. SUBYEK PENELITIAN a. SUBYEK AHLI b. SUBYEK COBA 5. SUMBER DATA PENELITIAN 6. TEKNIK PENGUMPULAN DATA 7. INSTRUMEN PENELITIAN 8. TEKNIK ANALISIS K. RANCANGAN PRODUK L. DAFTAR PUSTAKA SEMENTARA M. JADWAL PENELITIAN C. Seminar Proposal 1. Syarat Seminar Proposal a. Terdaftar sebagai mahasiswa semester VII Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) STKIP Nurul Huda Sukaraja OKU Timur. b. Telah menyelesaikan sekurang-kurangnya 80% dari seluruh beban sks/150 sks (80% x 150 sks = 120 sks). c. Tidak memiliki nilai E. d. Lulus mata kuliah metodologi penelitian, statistik dan/atau seminar proposal. e. Proposal yang sudah dibuat digandakan rangkap 3 (tiga). f. Bukti pembayaran seminar proposal.
  14. 14. 15 g. Struktur penulisan proposal mengacu pada point B di atas. 2. Pelaksanaan Seminar Proposal a. Ketua Program Studi menetapkan dan mengumumkan jadwal seminar proposal. b. Proposal diujikan di hadapan 2 orang penguji secara bersamaan. c. Proposal yang dinyatakan lulus dijadikan dasar penulisan skripsi, setelah mendapat persetujuan dari kedua penguji. Selanjutnya, Kaprodi menetapkan pembimbing. d. Proposal yang dinyatakan tidak lulus, harus diseminarkan ulang. 3. Perbaikan Proposal Seminar proposal biasanya memunculkan berbagai macam persoalan baru yang semula tidak diperhatikan oleh mahasiswa, baik yang berkaitan dengan substansi skripsi maupun teknik penulisanya, sehingga hal-hal baru tersebut dapat dipertimbangkan untuk menyempurnakan proposal skripsi. Sudah barang tentu hal tersebut tidak menjadi keharusan mahasiswa yang bersangkutan untuk menerima semua usulan dan pemikiran yang muncul pada saat seminar proposal. Proposal yang telah diseminarkan diperbaiki sesuai masukan dan rekomendasi dari dewan penguji proposal, selanjutnya dikonsultasikan dengan dengan dewan penguji proposal. Proposal yang sudah mendapatkan persetujuan dari dewan penguji dan disahkan oleh kaprodi kemudian digandakan rangkap 3 (tiga). Rangkap pertama untuk mahasiswa, rangkap kedua untuk arsip prodi, rangkap ketiga untuk arsip sekolah tinggi. Perbaikan proposal skripsi paling lama dilakukan dalam jangka waktu 15 hari. Proposal yang telah diperbaiki hendaknya dijadikan panduan untuk menyusun skripsi. Apabila karena sesuatu yang mengharuskan merubah judul skripsi, hendaknya dikonsultasikan dulu dengan pembimbing dan harus melalui prodi.
  15. 15. 16 BAB IV SISTEMATIKA PENULISAN SKRIPSI A. Sistematika Penulisan Laporan Hasil Penelitian Kuantitatif Isi dan sistematika penyusunan laporan hasil penelitian kuantitatif dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu bagian awal, bagian inti dan bagian akhir. Bagian Awal HALAMAN SAMPUL HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGAJUAN LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN NOTA DINAS SURAT KEASLIAN HALAMAN PERSEMBAHAN MOTTO KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL (kalau ada) DAFTAR GAMBAR (kalau ada) DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK Bagian Inti BAB 1 : PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah B. Identifikasi Masalah C. Batasan Masalah D. Rumusan Masalah E. Tujuan Masalah F. Manfaat Penelitian G. Definisi Operasional H. Sistematika Pembahasan BAB II : LANDASAN TEORI, TELAAH HASIL PENELITIAN TERDAHULU, KERANGKA BERFIKIR DAN PENGAJUAN HIPOTESIS A. Landasan Teori
  16. 16. 17 B. Telaah Hasil Penelitian Terdahulu C. Kerangka Berfikir D. Pengajuan Hipotesis BAB III : Metode Penelitian A. Metode dan Desain Penelitian B. Tempat dan Waktu Penelitian C. Sumber Data D. Pupolasi dan Sampel E. Variabel Penelitian F. Teknik Pengumpulan Data G. Instrumen Pengumpulan Data (IPD) H. Teknik Analisis Data BAB IV : Hasil Penelitian dan Pembahasan A. Deskripsi Data B. Analisis Data (Pengujian Hipotesis) C. Pembahasan Hasil Penelitian BAB V : Penutup A. Kesimpulan B. Saran Bagian Akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN 1. Instrumen (Tes, Angket, Skala, Pedoman Wawancara dan Pedoman Observasi). 2. Hasil Validasi Instrumen 3. Data Mentah 4. Hasil analisis Deskripsi/Temuan Penelitian 5. Hasil Analisis Inferensial 6. Hasil pengujian Hipotesis (Jika ada) 7. Profil Sekolah atau Institusi (Jika ada) RIWAYAT HIDUP SURAT IJIN PENETILIAN SURAT TELAH MELAKUKAN PENELITIAN Penjelasan Bagian Awal HALAMAN SAMPUL Halaman sampul berisi judul secara lengkap (ditulis dengan susunan piramida terbalik), kata skripsi, nama dan nomor induk
  17. 17. 18 mahasiswa. Lambang Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja dengan diameter 3 cm dan diikuti dengan nama lengkap Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja, jurusan, program studi, bulan dan tahun lulusan ujian. Semua huruf dicetak dengan huruf kapital. Komposisi huruf dan tata letak masing-masing bagian diatur secara simetris, rapi dan serasi. Ukuran huruf yang digunakan adalah 12-16 point dengan font Times New Roman. (Contoh Terlampir) HALAMAM JUDUL Halaman judul terdiri memuat: a. Judul skripsi secara lengkap yang diketik dengan huruf kapital disusun dengan susunan piramida terbalik. b. Teks skripsi ditulis di tengah halaman dengan huruf kapital c. Teks “diajukan kepada Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan Program Sarjana ............ d. Nama dan nomor induk mahasiswa diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf-huruf pertama dari nama dan NIM, e. Nama lengkap Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja dengan jurusan dan program studi diketik dengan huruf kapital f. Bulan dan tahun (diketik dengan huruf) (Contoh Terlampir) HALAMAN PENGAJUAN Format halaman pengajuan pada dasarnya sama dengan halaman sampul, perbedaanya hanya di bawah kata “SKRIPSI” ada keterangan tujuan penyusunan, yaitu kalimat: “Diajukan Kepada Program Studi Pendidikan Agama Islam (PAI) STKIP Nurul Huda Sukaraja OKU Timur untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.)”. (Contoh Terlampir) LEMBAR PERSETUJUAN Hal-hal yang dicantumkan dalam lembar persetujuan pembimping adalah “teks skripsi oleh .......... disetujui untuk diuji, nama lengkap pembimbing I dan pembimbing II mengetahui ketua program studi dan ketua Jurusan Tarbiyah. (Contoh Terlampir)
  18. 18. 19 LEMBAR PENGESAHAN Lembar pengesahan berisi pengesahan oleh para penguji, Ketua Jurusan dan Ketua Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pengetahuan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja. Pengesahan baru diberikan setelah diadakan penyempurnaan oleh para penguji pada saat berlangsungnya ujian. Dalam lembar pengesahan ini disahkan oleh Ketua Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pengetahuan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja. Pada lembar pengesahan ini juga dicantumkan judul skripsi, nama dan NIM mahasiswa tanggal-bulan-tahun dilaksankannya ujian, tanda tangan, nama lengkap dan NIP dari masing-masing tim penguji. (Contoh Terlampir) HALAMAN NOTA DINAS Halaman nota dinas menunjukkan rekomendasi pembimbing kepada pihak program studi bahwa skripsi mahasiswa layak untuk diujikan. Tanpa adanya nota dinas dari pembimbing, maka skripsi tidak dapat diujikan. (Contoh Terlampir) PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN Pernyataan keaslian tulisan berisi ungkapan penulis bahwa isi skripsi yang ditulisnya bukan merupakan pengambilan tulisan atau pikiran orang lain yang diakui sebagai hasil tulisan atau pemikirannya sendiri. Pengambilan karya orang lain untuk diakui sebagai karya sendiri merupakan tindak kecurangan yang lazim disebut dengan plagiat. (Contoh Terlampir) HALAMAN PERSEMBAHAN Halaman persembahan adalah ungkapan persembahan dari penulis yang ditujukan kepada orang-orang terdekat. MOTTO Moto adalah kalimat yang digunakan sebagai pedoman atau semboyan. Moto harus disesuaikan dengan topik skripsi dan harus disebutkan sumbernya/ rujukanya. KATA PENGANTAR Dalam kata pengantar dicantumkan ucapan terimakasih penulis yang ditujukan kepada orang-orang, lembaga organisasi dan atau pihak-pihak lain yang lebih membantu dalam mempersiapkan, melaksanakan dan meyelesaikan penulisan skripsi.
  19. 19. 20 Tulisan kata pengantar diketik dengan huruf kapital, semetris di batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Teks kata pengantar diketik dengan spasi ganda (dua spasi). Panjang teks tidak boleh lebih dari dua halaman kertas ukuran A4. Pada bagian akhir teks (di pojok kanan-bawah) dicantumkan kata penulis tanpa menyebut nama terang. DAFTAR ISI Di dalam daftar isi dimuat judul bab, judul sub-bab, dan judul anak sub-bab yang disertai dengan nomor halaman tempat pemuatannnya di dalam teks. Semua judul bab diketik dengan huruf kapital sedangkan judul sub-bab dan anak sub-bab hanya huruf awalnnya saja yang diketik dengan huruf kapital. Daftar isi hendaknya menggambarkan garis besar organisasi keseluruhan isi. DAFTAR TABEL Halaman daftar tebal memuat nomor tabel, judul tabel serta nomor halaman untuk setiap tabel. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat dalam teks. Judul tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar yang satu dengan yang kainnya diberi jarak dua spasi. DAFTAR GAMBAR Pada halaman daftar gambar dicantumkan nomor gambar, judul gambar dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar yang satu dengan yang lainnya diberi jarak dua spasi. DAFTAR LAMPIRAN Daftar Lampiran memuat nomor lampiran, judul halaman, serta halaman tempat lampiran itu berada. Judul lampiran yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dengan yang lainnya diberi jarak dua spasi. (Contoh Terlampir) ABSTRAK Kata abstrak ditulis di tengah halaman dengan huruf kapital, simetris di atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Nama penulis diketik 2 spasi dari kata abstrak, di tepi kiri dengan urutan nama akhir diikuti koma, nama awal, dan diakhiri titik. judul dicetak miring dan diketik dengan huruf kecil (kecuali huruf-huruf pertama dari setiap kata) dan diakhir titik. Kata skripsi ditulis setelah judul
  20. 20. 21 diakhiri dengan koma, diikuti dengan nama jurusan (tidak boleh disingkat), nama program studi, nama Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Nurul Huda Sukaraja dan diakhiri dengan titik. Kemudian dicantumkan nama dosen pembimbing I dan pembimbing II lengkap dengan gelar akademiknya. Dalam abstrak dicantumkan kata kunci yang ditempatkan di bawah nama dosen pembimbing. Jumlah kata kunci berkisar antara tiga sampai lima kata. Kata kunci diperlukan untuk untuk komputerisasi sista informasi ilmiah. Dengan kata kunci dapat ditemukan judul-judul skripsi beserta abstraknya dengan mudah. Dalam teks abstrak disajikan secara padat intisari skripsi yang mencakup latar belakang, masalah yang diteliti, metode yang digunakan, hasil-hasil yang diperoleh, kesimpulan yang dapat ditarik dan saran yang diajukan. Teks dalam abstrak diketik dengan spasi tunggal (satu spasi) dan panjangnya tidak lebih dari 200-250 kata atau satu halaman kertas ukuran A4. Penjelasan bagian Inti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Latar belakang memuat masalah penelitian dan alasan logisrasional mengapa suatu masalah tersebut perlu diteliti atau dicari jawabannya melalui penelitian, juga berisi apa signifikansi masalah tersebut bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan bagi kehidupan sehari-hari. Kecermatan, ketajaman dan kekuatan argumentasi yang dipaparkan pada latar belakang akan mempengaruhi pandangan atau pendapat orang tentang kelayakan, penting, dan tidaknya dilakukan penelitian terhadap masalah tersebut. Untuk memperkuat argumentasi dalam latar belakang perlu dipaparkan data faktual yang dapat diperoleh dari berbagai sumber. Dalam penelitian kuantitatif masalah adalah variabel yang menjadi tema pokok penelitian. Sedangkan dalam penelitian kualitatif masalah adalah kasus-kasus unik yang menjadi fokus penelitian. Dalam penelitian kuantitatif masalah utama (mayor) penelitian selalu melekat pada variabel terikat (Dependent Variabel).
  21. 21. 22 Secara umum masalah dapat terjadi, jika: (1) ada informasi yang mengakibatkan munculnya kesenjangan dalam pengetahuan kita, (2) ada hasil-hasil yang bertentangan, dan (3) ada suatu kenyataan dan kita bermaksud menjelaskannya melalui penelitian. Masalah penelitian dapat diperoleh melalui berbagai sumber antara lain: (1) pengalaman dan pengamatan, (2) kepustakaan yang relevan dengan studi kita, (3) mata kuliah yang kita programkan, (4) jurnal, buku, abstrak dan majalah, (5) seminar, dan (6) pakar, dan teman-teman yang dapat memberikan informasi B. Identifikasi Masalah Dalam bagian ini perlu dituiskan berbagai masalah yang ada pada obyek yang diteliti. Semua masalah dalam obyek, baik yang akan diteliti maupun yang tidak aakan diteliti sedapat mungkin dikemukakan. Untuk dapat mengidentifikasi masalah dengan baik, maka peneliti perlu melakukan studi pendahuluan ke obyek yang diteliti, melakukan observasi, dan wawancara ke berbagai sumber, sehingga semua permasalahan dapat diidentifikasikan. Berdasarkan berbagai permasalahan yang telah diketahui tersebut, selanjutnya dikemukakan hubungan datu masalah dengan masalah yang lain. Masalah yang akan diteliti itu kedudukannya di mana di antara masalah yang akan diteliti. Masalah apa saja yang diduga berpengaruh positif dan negatif terhadap masalah yang diteliti. Selanjutnya masalah tersebut dapat dinyatakan dalam bentuk variabel. C. Batasan Masalah Dalam bagian ini, peneliti harus menjelaskan bahwa karena keterbatasan waktu, dana, tenaga, dan lain sebagainya, maka penelitian sebaiknya dibatasi pada beberapa variabel. Berikut adalah logika perlunya ”batasan masalah” dalam penelitian kuantitatif. Dari identifikasi masalah-masalah yang ditemukan pada obyek penelitian misalnya ditemukan 12 permasalahan. Dari 12 permasalahan dalam penelitian itu, kemudian peneliti membatasi penelitiannya pada beberapa masalah saja, misalnya terdapat masalah A, B, C, D ….. dsb, hanya cukup mengambil masalah B dan C saja yang dijadikan focus penelitian yang skopnya lebih sempit/kecil.
  22. 22. 23 Keterbatasan seringkali diperlukan agar pembaca dapat menyikapi temuan penelitian sesuai dengan kondisi yang ada. Keterbatasan penelitian menunjukkan kepada suatu keadaan yang tidak bisa dihindari dalam penelitian. D. Rumusan Masalah Perumusan masalah (research problem) berisi rumusan pertanyaan-pertanyaan yang akan dicari jawabannya melalui penelitian. Perumusan masalah dibuat berdasarkan hasil identifikasi dan pembatasan masalah. Masalah dapat diformulasikan menjadi tiga bentuk, yaitu: rumusan masalah deskriptif, asosiatif, dan komparatif. Rumusan masalah dapat dibuat dalam satu pertanyaan penelitian atau lebih. Rumusan masalah hendaknya disusun secara singkat, padat, jelas dan dituangkan dalam bentuk kalimat Tanya. Rumusan masalah yang baik akan menempatkan variabel-variabel atau sub- sub variabel yang diteliti, jenis atau sifat hubungan antara variabel- variabel atau antara sub variabel tersebut. E. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian di sini tidak sama dengan tujuan yang ada pada sampul skripsi yang merupakan tujuan formal (misalnya untuk memenuhi salah satu syarat untuk mendapatkan gelar sarjana), tetapi tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian. Perbedaannya terletak pada cara merumuskannya. Rumusan masalah penelitian dirumuskan dalam bentuk kalimat Tanya sedangkan rumusan tujuan penelitian dituangkan dengan kalimat pernyataan. F. Manfaat Penelitian Pada bagian ini ditunjukkan manfaat atau pentingnya penelitian bail secara teoritis maupun praktis. Manfaat secara teoritis merujuk kepada teori sebagaiman yang berbunyi dalam variabel. Adapun manfaat secara praktis merujuk kepada institusi, dan atau perorangan yang diharapkan dapat mengambil manfaat dari hasil penelitian yang dilakukan. G. Sistematika Pembahasan Dalam bagian ini, peneliti mengunggkapkan alur bahasan sehingga dapat diketahui logika penyusunan dan koherensi antara satu bagian dengan bagian yang lain. Karena itu lebih ditekakan pada “mengapa” ditulis dan bukan “apa” yang ditulis.
  23. 23. 24 Penjelasan bagian Inti BAB II LANDASAN TEORI, TELAAH HASIL PENELITIAN TERDAHULU, KERANGKA BERFIKIR DAN PENGAJUAN HIPOTESIS. A. LANDASAN TEORI Setiap penelitian bersifat ilmiah, oleh karena itu setiap penelitian selalu menggunakan teori. Deskripsi teori dalam penelitian kuantitatif adalah teori-teori yang relevan yang menguraikan variabel yang diteliti serta sebagai dasar untuk member jawaban sementara terhadap rumusan masalah yang diajukan dan sebagai dasar dalam penyusunan instrument penelitian. Jumlah teori yang dikemukakan tergantung pada variabel yang diteliti, kalau variabel yang diteliti ada lima, maka jumlah teori yang diuraikan juga harus ada lima. Dalam penelitian kuantitatif, teori yang digunakan harus sudah jelas, karena teori di sini akan berfungsi untuk memperjelas masalah yang diteliti, sebagai dasar untuk merumuskan hipotesis dan sebagai referensi untuk merumuskan instrument penelitian. Oleh karena itu, landasan teori dalam proposal penelitian kuantitatif harus sudah jelas teori apa yang akan dipakai, karena dalam penelitian kuantitatif tujuan penelitian adalah ingin menguji teori. B. TELAAH HASIL PENELITIAN TERDAHULU Teori yang digunakan dalam penelitian kuantitatif ini telah teruji kebenarannya secara empiris. Untuk itu diperlukan dukungan telaah pustaka hasil penelitian sebelumnya yang ada kaitannya dengan variabel yang diteliti. Bahan-bahan telaah pustaka/telaah penelitian terdahulu dapat diangkat dari berbagai sumber seperti jurnal penelitian, tesis, disertasi, skripsi, laporan penelitian. Penulisan telaah hasil penelitian terdahulu berupa paragraf, yang didalamnya meliputi nama peneliti, tahun penelitian, judul penelitian, hasil penelitiannya, persamaan dengan penelitian anda, dan perbedaan dengan penelitian anda. C. KERANGKA BERFIKIR Kerangka berfikir merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah diidentifikasi sebagai masalah yang penting.
  24. 24. 25 Kerangka berfikir yang baik, akan menjelaskan secara teoritis pertautan antara variabel yang akan diteliti. Jadi secara teoritis perlu dijelaskan hubungan antar variabel independen dan dependen. Penelitian yang berkenaan dengan dua variabel atau lebih biasanya dirumuskan hipotesis yang berbentuk komparasi maupun assosiatif. Oleh karena itu dalam rangka menyusun hipotesis penelitian perlu dikemukakan terlebih dahulu kerangka berfikir. Berikut adalah contoh kerangka berfikir yang dihasilkan berupa kerangka assosiatif: Jika motivasi belajar tinggi, maka hasil belajar siswa dalam mata pelajaran IPA akan semakin tinggi D. PENGAJUAN HIPOTESIS Dalam penelitian kuantitatif, pengajuan hipotesis dilakukan setelah peneliti membuat kerangka berfikir yang merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah diidentifikasi sebagai masalah yang penting. Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap masalah penelitian yang secara teoritis dianggap paling mungkin dan paling tinggi tingkat kebenarannya. Rumusan hipotesis yang baik hendaknya (a) menyatakan pertautan antara duan variabel atau lebih, (b) dituangkan dalam bentuk kalimat penyataan (c) dirumuskan secara singkat, padat, dan jelas (d) dapat diuji secara empiris. Antara rumusan masalah, tujuan masalah dan hipotesis ketiganya sangat berkaitan, sebagaiman pada contoh berikut: 1. Ada korelasi yang signifikan antara moitvasi belajar dengan hasil belajar mata pelajaran IPA pada peserta didik kelas V MI Nurul Huda Sukaraja, Buay Madang OKU Timur semester gasal tahun ajaran 2019/2020 2. Tidak ada korelasi yang signifikan antara moitvasi belajar dengan hasil belajar mata pelajaran IPA pada peserta didik kelas V MI Nurul Huda Sukaraja, Buay Madang OKU Timur semester gasal tahun ajaran 2019/2020
  25. 25. 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Pada bagian ini menjelaskan tentang jenis metode penelitian yang akan dipakai beserta bentuk desain yang dipilih. Contoh untuk penelitian kuantitatif dengan menggunakan metode penelitian eksperimen dengan desain one group pretest-postest (pre eksperimental). B. Tempat dan Waktu Penelitian Bagian ini menjelaskan tentang di mana penelitian dilaksanakan dan kapan penelitian dilaksanakan. C. Populasi dan Sampel Populasi adalah kelompok subyek yang akan dikenai generalisasi hasil penelitian, yang memiliki karakteristik/ciri (tidak terbatas) yang membedakan dengan kelompok lain. Sedangkan sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang diteliti. Istilah populasi dan sampel tepat digunakan jika penelitian yang dilakukan memakai sampel sebagai subjek penelitian. Akan tetapi jika sasaran penelitianya adalah seluruh populasi, maka lebih cocok digunakan istilah subjek penelitian. Penjelasan yang akurat tentang karakteristik populasi penelitian perlu diberikan agar jumlah sampel dan cara pengambilanya dapat ditentukan secara tepat. Tujuanya adalah agar sampel yang dipilih benar-benar representatif, artinya dapat mencerminkan keadaan populasinya secara cermat. D. Variabel Penelitian Variabel adalah suatu sifat dapat memiliki bermacam- macam nilai, atau sering kali diartikan sebagai simbol yang padanya kita dapat meletakan bilangan atau nilai (Kerlinger, 1990:49). Variabel ada dua macam yaitu: 1) Variabel bebas (independent variabel) atau variabel X adalah variabel yang dipandang sebagai penyebab munculnya variabel terikat yang diduga sebagai akibatnya. 2) Variabel terikat (dependent variabel) atau variabel Y adalah variabel (akibat) yang dipradugakan, yang bervariasi mengikuti perubahan dari
  26. 26. 27 variabel-variabel bebas. Umumnya merupakan kondisi yang ingin kita ungkap dan jelaskan E. Teknik Pengumpulan Data Yang ditulis pada bagian ini adalah teknik pengumpulan data yang paling tepat, sehingga betul-betul diperoleh data yang valid dan reliabel. Tidak semua teknik pengumpulan data (wawancara, observasi, angket) dicantumkan, kalau sekiranya tidak dapat dilaksanakan, cukup memilih teknik yang memang benar-benar bisa memperoleh data yang diinginkan. Yang perlu diperhatikan pada bagian ini adalah karena sifat penelitian kuantitatif bersifat deduktif, maka teknik pengumpulan data harus tersetruktur, baik itu observasi maupun wawancara. F. Instrumen Pengumpul Data (IPD) Terdapat dua hal yang mempengaruhi kualitas data hasil penelitian, yaitu kualitas instrument penelitian dan kualitas teknik pengumpulan data. Dalam penelitian kuantutatif kualitas instrument penelitian berkenaan dengan validasi dan reliabilitas instrument dan kualitas pengumpulan data berkenaan dengan ketepatan cara-cara yang digunakan untuk mengumpulkan data. Berikut contoh format penyusunan instrument penelitian dalam penelitian kuanntitatif: Judul variabel Indicator Subyek Teknik No.angket STUDI KORELASI MOTIVASI BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN IPA MOTIVASI BELAJAR 1. INSTRINSIK - KESADARAN - KESUNGGUH AN - KOMITMEN 2. EKSTRINSIK - ORIENTASI MASA DEPAN - KEPEDULIA PESERTA DIDIK KELAS V ANGKET ANGKET 1,2,3,4,5,6,7, 8,9,10 11,12,13,14, 15,16,17,18, 19,20
  27. 27. 28 PESERTA DIDIK KELAS V MI NURUL HUDA SUKARAJA TAHUN AJARAN 2019/2020 N HASIL BELAJAR PELAJARAN IPA NILAI PESERTA DIDIK KELAS V PADA ULANGAN IPA MI NURUL HUDA SUKARAJA TAHUN AJARAN 2019/2020 DOKUMEN NILAI RAPOT DOKUM ENTASI G. Teknik Analisis Data Dalam penelitian kuantitatif, teknik analisis data yang digunakan harus sudah jelas, yaitu diarahkan untuk menjawab rumusan masalah atau menguji hipotesis yang sudah dirumuskan dalam proposal penelitian. Karena datanya kuantitatif maka teknik analisis data menggunakan statistik. Proses analisis data dalam penelitian kuantitatif adalah mengolah data dalam bentuk statistik. Pada penelitian kuantitatif sebelum melakukan proses analisis perlu dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas instrument penelitian. Uji validitas untuk mengetahui keshahihan alat ukur yang digunakan. Sementara uji reliabilitas dialakukan untuk mengetahui kejegan alat ukur.
  28. 28. 29 BAB IV HASIL PENELITIAN Dalam penelitian yang menguji hipotesis, laporan mengenai hasil-hasil yang diperoleh sebaiknya terdiri dari tiga bagian pokok yaitu: 1) Deskripsi Data, 2) Analisis Data, yakni dengan pengujian hipotesis melalui statistik terlebih dahulu, dan yang terakhir adalah 3) pembahasan atau interpretasi terhadap hasil analisis data tersebut. Sebelum paparan tiga bagian pokok di atas, peneliti biasanya mendiskripsikan secara singkat gambaran umum lokasi penelitian atau demografi lokasi penelitian. A. Diskripsi Data Deskripsi data ini harus merujuk kepada rumusan masalah atau tujuan penelitian. Deskripsi data khusus penelitian ini disajikan dalam bentuk angka-angka statistik, tabel ataupun grafik. B. Analisis Data (Penguji Hipotesis) Paparan tentang hasil pengujian hipotesis pada adasarnya tidak berbeda dengan penyajian temuan penelitian untuk masing-masing rumusan masalah. Hipotesis penelitian dikemukakan sekali lagi dalam bab ini, dan masing-masing diikuti dengan hasil pengujian statistik serta penjelasan atas hasil ujian itu secara ringkas dan padat. Penjelasan hasil ujian hipotesis ini terbatas pada interpretasi pada angka statistik yang digunakan. C. Pembahasan dan Interpretsi angka Statistik. Pembahasan atas temuan-temuan yang dikumukakan di atas mempunyai arti penting bagi keseluruhan kegiatan penelitian. Tujuan pembahasan adalah 1) Menjawab masalah penelitian atau menunjukkan bagaimana tujuan penelitian dicapai, 2) Menafsirkan temuan-temuan penelitian, 3) Mengintegrasikan temuan penelitian ke dalam kumpulan pengetahuan yang telah mapan, 4) Memodifikasi teori yang ada atau menyusun teori baru, dan 5) Menjelaskan implikasi- implikasi lain dari hasil penelitian, termasuk keterbatasan- keterbatasan temuan-temuan penelitian.
  29. 29. 30 Dalam upaya menjawab masalah penelitian atau tujuan penelitian, harus disimpulkan secara ekplisit hasil-hasil yang diperoleh. Sementara itu penafsiran terhadap temuan-temuan penelitian dilakukan dengan menggunakan logikan dan teori- teori yang ada. Pengitegrasian temuan penelitian kedalam kumpulan pengetahuan yang sudah ada dilakukan dengan jalan menjelaskan temuan-temuan penelitian dalam konteks khazanah ilmu yang lebih luas. Hal ini dilakukan dengan membandingkan temuan-temuan penelitian yang diperoleh dengan teori dan temuan empiris lain yang relevan. Penjelasan bagian Inti BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Isi kesimpulan penelitian lebih bersifat konseptual dan harus terkait langsung dengan rumusan masalah dan tujuan penelitia. Dengan kata lain kesimpulan penelitian terkait secara substantif dengan temuan-temuan penelitian yang mengacu pada tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Kesimpulan juga dapat ditarik dari hasil pembahasan, namun yang benar-benar relevan dan mampu memperkaya temuan penelitian yang diperoleh. Kesimpulan penelitian yang diperoleh. kesimpulan penelitian merangkum semua hasil penelitian yang telah diuraikan secara lengkap dalam bab III. Tata urutannya pun hendaknya sama dengan yang ada di dalam bab III. Dengan demikian konsistensi isi dan tata urutan rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis penelitian, deskripsi data, pembahasan dan hasil yang dioeroleh atau kesimpulan penelitian tetap terpelihara. B. Saran Saran yang diajukan hendaknya selalu bersumber pada temuan penelitian, pembahasan dan kesimpulan hasil penelitian. Saran hendaknya tidak keluar dari batas-batas
  30. 30. 31 lingkup dan implikasi penelitian. Saran yang baik dapat dilihat dari rumusannya yang bersifat rinci dan operasional. Artinya, jika orang hendak melaksanakan saran itu, ia tidak mengalami kesulitan dalam menafsirkan atau melaksanakannya. Disamping itu, saran yang diajukan hendaknya telah spesifik. Spesifik yang dimaksud merujuk kepada bunyi manfaat penelitian secara praktis. Penjelasan Isi Bagian akhir DAFTAR PUSTAKA Daftar pustaka digunakan untuk enyebut daftar yang berisi bahan-bahan pustaka yang digunakan oleh penulis, baik yang dirujuk dalam teks. LAMPIRAN-LAMPIRAN Lampiran-lampiran hendaknya beisi keterangn- keterangan yang dipandang penting untuk skripsi, misalnya instrumen penelitian, data mentah hasil penelitian, surat izin dan tanda bukti telah melaksanakan pengumpulan data penelitian dan lampiran lainnya yang dianggap perlu. RIWAYAT HIDUP Riwayat hidup penulis skripsi hendaknya disajikan secara naratif dan menggunakan sudut pandang orang ketiga (bukan menggunakan kata saya atau kami). Hal-hal yang perlu dimuat dalam riwayat hidup adalah nama lengkap penulis, tempat dan tanggal lahir, riwayat pendidikan, pengalami berorganisasi yang relevan, dan informasi tentang prestasi yang pernah diraih selama belajar di perguruan tinggi atau pada waktu duduk di bangku sekolah dasar dan menengah. Yang sudah berkeluarga dapat mencantumkan nama suami istri dan putra- putranya. Riwayat hidup diketikk dengan spasi tunggal (satu spasi). B. Sistematika Penulisan Laporan Hasil Penelitian Kualitatif Sitematika skripsi sebagai laporan penelitian kualitatif dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu bagian awal, bagian inti dan bagian akhir.adalah sebagai berikut:
  31. 31. 32 Bagian Awal HALAMAN SAMPUL HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGAJUAN LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN NOTA DINAS SURAT KEASLIAN HALAMAN PERSEMBAHAN MOTTO KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL (kalau ada) DAFTAR GAMBAR (kalau ada) DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK Bagian Inti BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah B. Fokus Penelitian C. Rumusan Masalah D. Tujuan Penelitian E. Manfaat Penelitian F. Sistematika Pembahasan BAB II : LANDASAN TEORI DAN ATAU TELAAH HASIL PENELITIAN TERDAHULU A. Landasan Teori B. Telaah Hasil Penelitian Terdahulu BAB III : METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian B. Kehadiran Peneliti C. Lokasi Penelitian D. Data dan Sumber Data E. Prosedur Pengumpulan Data F. Teknik Analisis Data G. Pengecekan Keabsahan Temuan
  32. 32. 33 H. Tahapan-Tahapan Penelitian BAB IV: Hasil dan Pembahasan A. Deskripsi Data Umum dan Data Khusus B. Analisis Data BAB V : PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran Bagian Akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN 1. Instrumen Penelitian 2. Transkip Wawancara 3. Foto-foto dan atau dokumen penting lainnya 4. Data Responden atau informan 5. Profil Sekolah atau Institusi RIWAYAT HIDUP SURAT IZIN PENELITIAN SURAT TELAAH MELAKUKAN PENELITIAN Penjelasan Bagian Awal Unsur-unsur yang harus ada pada bagian awal skripsi hasil penelitian kualitatif, adalah sama denga bagian awal skripsi hasil penelitian kuantitatif. Penjelasan bagian Inti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Latar belakang masalah dalam penelitian kualitatif perlu dikemukakan gambaran keadaan situasi sosial (social situation) yang sedang terjadi selanjutnya dikaitkan dengan peraturan/kebijakan atau teori, sehingga terlihat adanya kesenjangan yang merupakan masalah. Masalah ini perlu dikemukakan dalam bentuk data yang diperoleh dari studi pendahuluan atau penjajagan awal, dokumentasi, atau penyataan orang-orang (informan) yang dianggap kredibel.
  33. 33. 34 Dalam bagian ini, setelah peneliti menemukan masalah dan sumber masalah serta menjelaskan secara teoritik mengapa dikatakan masalah, peneliti harus menjelaskan logika yang digunakan untuk mencari makna dibalik peristiwa secara induktif dengan melakukan penjajagan awal di lokasi penelitian atau situasi social untuk mengamati beberapa aktivitas orang-orang yang ada pada tempat tertentu yang dijadikan lokasi penelitian. Dari sinilah peneliti akan menemukan beberapa gejala pada situasi sosial yang mengarahkan penelitian untuk menemukan teori sementara yang relevan untuk menjelaskan beberapa situasi sosial di lokasi penelitian. B. Fokus Penelitian Dalam pandangan penelitian kualitatif asumsi tentang gejala sosial bersifat holistic (menyeluruh, tidak dapat dipisah-pisahkan), sehingga peneliti kualitatif tidak akan menetapkan penelitiannya hanya berdasarkan variabel penelitian, tetapi penelitian kualitatif menetapkan penellitiannya pada keseluruhan social situasi (situasi social) yang meliputi tiga aspek yaitu, tempat (place), pelaku (actor), dan aktifitas (activity) yang berinteraksi secara sinergi. Dalam penelitian kuantitatif karena terlalu luasnya masalah, peneliti akan membatasi penelitian salam satu variabel atau lebih. Untuk itu dalam penelitian kuantitiatif, ada yang disebut dengan “batasan masalah”. Batasan masalah dalam penelitian kualitatif disebut dengan “Fokus Masalah”. C. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang dan fokus masalah, selanjutnya peneliti merumuskan masalah terkait dengan kemungkinan apa yang terjadi pada situasi sosial. Rumusan masalah pada penelitian kualitatif lebih bersifat explorative atau problematik. Contoh judul: PESANTREN, TASAWUF DAN HEDONISME KULTURAL (Studi Kasus di Pondok Pesantren Salaf Modern Nurul Huda). Contoh rumusan masalah:
  34. 34. 35 Program-progam kegiatan apa sajakah yang dilaksanakan oleh warga pondok pesantren modern gontor dalam rangka mengaktualisasi “jiwa keikhlasan” dalam hidup dan kehidupan di pondok pesantren salaf modern Nurul Huda? D. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian di sini tidak sama dengan tujuan yang ada pada sampul skripsi yang merupakan tujuan formal (misalnya untuk memenuhi salah satu syarat untuk mendapatkan gelar sarjana), tetapi tujuan penelitian mengungkapkan sasaran yang ingin dicapai dalam penelitian mengacu pada isi dan rumusan masalah penelitian. Perbedaannya terletak pada cara merumuskannya. Rumusan masalah penelitian dirumuskan dalam bentuk kalimat Tanya sedangkan rumusan tujuan penelitian dituangkan dengan kalimat pernyataan. E. Manfaat Penelitian Pada bagian ini ditunjukkan manfaat atau pentingnya penelitian bail secara teoritis maupun praktis. Manfaat secara teoritis merujuk kepada teori sebagaiman yang berbunyi dalam variabel. Adapun manfaat secara praktis merujuk kepada institusi, dan atau perorangan yang diharapkan dapat mengambil manfaat dari hasil penelitian yang dilakukan. F. Sistemaika Penulisan Dalam bagian ini, peneliti mengungkapkan alur bahasan sehingga dapat diketahui logika penyusunan dan koherensi antara satubagian dengan bagian yang lain. Karena itu lebih ditekankan pada “mengapa” ditulis dan bukan “apa” yang ditulis. BAB II LANDASAN TEORI DAN TELAAH PENELITIAN TERDAHULU A. Landasan Teori Setiap penelitian bersifat ilmiah, oleh karena itu setiap penelitian selalu menggunakan teori. Jumlah teori yang dikemukakan tergantung pada variabel yang diteliti, kalau
  35. 35. 36 variabel yang diteliti ada lima, maka jumlah teori yang diuraikan juga harus ada lima. Pada penelitian kualitatif karena permasalahan yang dibawa oleh peneliti masih bersifat sementara, maka teori yang digunakan dalam penyusunan proposal penelitian kualitatif masih bersifat sementara, dan akan berkembang setelah peneliti memasuki lapangan atau konteks social. Dalam kaitannya dengan teori, kalau dalam penelitian kuantitatif itu bersifat menguji hipotesis atau teori, sedangkan dalam penelitian kualitatif menemukan hipotesis atau teori. B. Telaah Penelitian Terdahulu Bahan-bahan telaah pustaka/telaah penelitian terdahulu dapat diangkat dari berbagai sumber seperti jurnal penelitian, tesis, desertasi, skripsi, laporan penelitian. Penulisan telaah hasil penelitian terdahulu berupa paragraf, yang didalamnya meliputi nama peneliti, tahun penelitian, judul penelitian, hasil penelitiannya, persamaan dengan penelitian anda, dan perbedaan dengan penelitian anda. BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Dan Jenis Penelitian Pada bagian ini peneliti perlu menjelaskan bahwa pendekatan apa yang digunakan serta menyertakan alasan- alasan singkat mengapa pendekatan itu digunakan. Peneliti juga perlu mengemukakan jenis penelitian yang digunakan, apakah etnografi, studi kasus, grounded theory, interaktif, partisipatoris. B. Kehadiran Peneliti Dalam bab ini perlu disebutkan bahwa peneliti bertindak sebagai actor sekaligus pengumpul data. Instrument selain manusia juga dapat digunakan, tetapi fungsinya terbatas sebagai pendukung. Oleh karena itu kehadiran peneliti dilapangan untuk penelitian kualitatif mutlak diperlukan. Kehadiran peneliti harus dilukiskan secara eksplisit dalam laporan penelitian. Perlu dijelaskan apakah peran
  36. 36. 37 peneliti sebagai partisipasi penuh, pengamat partisipan atau pengamat penuh. Di samping itu perlu disebutkan apakah kehadiran peneliti diketahui statusnya sebagai peneliti oleh obyek atau informan. C. Lokasi Penelitian Dalam bagian ini, peneliti memberikan alasan akademik bahwa pemilihan lokasi penelitian didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan kemenarikan, keunikan, dan kesesuaian dengan topik yang dipilih. Dengan pemilihan lokasi ini, peneliti diharapkan menemukan hal-hal yang bermakna dan baru. Peneliti kurang tepat jika mengutarakan alasan-alasan seperti karena dekat dengan rumah, karena menjadi tempat PPL, karena peneliti bekerja disitu, atau peneliti sudah mengenal orang-orang di tempat penelitian. D. Sumber Data Dalam bagian ini peneliti secara tegas harus menyatakan bahwa data utama dalam penelitian kualitatif ini adalah “kata- kata” dan tindakan sebagai data utama, selebihnya adalah tambahan seperti data tulisan, foto dan lainnya. Yang dimaksud “kata-kata” dan “tindakan” yaitu kata-kata dan tindakan orang-orang yang diamati atau diwawancarai. Data ini dicatat melalui catatan tertulis, pengambilan foto. Sedangkan data tertulis merupakan pelengkap dari penggunaan metode observasi dan wawancara. E. Teknik Pengumpulan Data Pada bagian ini dijelaskan teknik pengumpulan data menggunakan teknik apa saja. Teknik pengumpulan data pada penelitian kualitatif adalah meliputi wawancara mendalam, observasi mendalam, dan dokumentasi. Teknik ini penting digunakan, sebab bagi peneliti kualitatif, fenomena dapat dimengerti maknanya secara baik apabila dilakukan interaksi dengan subyek melalui wawancara mendalam dan observasi mendalam pada latar di mana fenomena tersebut berlangsung.
  37. 37. 38 F. Teknik analisis Data Pada bagian ini peneliti menjelaskan teknik apa saja yang digunakan untuk menganalisis data yang sudah diperoleh. Analisis data kualitatif adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara dan observasi catatan lapangan dan bahan-bahan yang lain, sehingga dapat mudah difahami dan temuannnya dapat diinformasikan kepada orang lain. G. Pengecekan Keabsahan Temuan (Data) Pada bagian ini memuat tentang usaha-usaha penelitian untuk memperoleh keabsahan temuannya. Keabsahan data merupakan konsep penting yang diperoleh dari konsep keshahihan (validitas) dan keandalan (reliabilitas), derajat kepercayaan keabsahan data (kredebilitas data) BAB IV ANALISI DATA Bagian ini memuat gagasan-gagasan peneliti terkait dengan pola-pola, kategori-kategori, posisi temuan terhadap” temuan-temuan sebelumnya, serta penafsiran dan penjelasan dari temuan yang diungkap dari lapangan (grounded theory). Pada bagian ini, kata kunci yang harus diperhatikan adalah gunakan kajian teori yang ditulis pada bab II sebagai “PISAU ANALISIS” terhadap data yang ditulis pada bab III. Penjelasan Bagian akhir BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Bagian kesimpulan berisi jawaban atas rumusan masalah yang dikemukakan, atau pencapaian tujuan penelitian. Oleh karena itu jumlah butir kesimpulan sesuai dengan jumlah butir rumusan masalah dan tujuan penelitian. B. Saran Saran yang diajukan hendaknya selalu bersumber pada temuan penelitian, pembahasan dan kesimpulan hasil
  38. 38. 39 penelitian. Saran hendaknya tidak keluar dari batas-batas lingkup dan implikasi penelitian. Saran yang baik dapat dilihat dari rumusannya yang bersifat rincian dan operasional. Artinya, jika orang hendak melaksanakan saran itu, ia tidak mengalami kesulitan dalam menafsirkan atau melaksanakannya. Disamping itu, saran yang diajukan hendaknya telah spesifik. Spesifik yang dimaksud merujuk kepada bunyi manfaat penelitian secara praktis. Penjelasan Isi Bagian akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN 1. Instrumen Penelitian 2. Transkip Wawancara 3. Foto-foto dan atau dokumen penting lainnya 4. Data Responden atau informan 5. Profil Sekolah atau Institusi RIWAYAT HIDUP SURAT IZIN PENELITIAN SURAT TELAAH MELAKUKAN PENELITIAN Isi kandungan bagian akhir ini sama dengan pedoman penulisan skripsi hasil penelitian kuantitatif. C. Sistematika Penulisan Laporan Hasil Penelitian Library Research Sistematika Skripsi sebagian laporan penelitian hasil kajian pustaka sama dengan laporan hasil penelitian kuantitatif dan kualitatif, yaitu dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu bagian awal, bagian inti dan bagian akhir. Bagian Awal HALAMAN SAMPUL HALAM JUDUL LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING HALAMAN PENGESAHAN MOTTO
  39. 39. 40 ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN Bagian Inti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah B. Rumusan Masalah C. Tujuan Penelitian D. Manfaat Penelitian E. Sistematika Pembahasan BAB II LANDASAN TEORI DAN TELAAH HASIL PENELITIAN A. Landasan Teori B. Telaah Hasil Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian B. Sumber Data 1. Sumber Data Primer 2. Sumber Data Sekunder C. Teknik Pengumpulan Data D. Teknik Anasis Data BAB IVHASIL ANALISIS DATA BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran Bagian Akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN Penjelasan Isi Bagian Awal Unsur-unsur yang harus ada pada bagian awal skripsi library research adalah sama dengan isi bagian awal skripsi hasil penelitian kuantitatif dan kualitatif.
  40. 40. 41 Penjelasan Isi Bagian Inti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Latar belakang masalah dalam penelitian kajian pustaka (library research), perlu dikemukakan gambaran umum kegelisahan dan dialog teoritik yang diperoleh dari beberapa referansi yang valid. Di samping itu juga dijelaskan mengapa kegelisahan teoritik tersebut penting dikaji secara mendalam. B. Rumusan Masalah Bagian ini merupakan pertanyaan operasional yang dikembangkan dari latar belakang masalah yang akan dicari jawabannya melalui library research. Judul penelitian: TELAAH PEMIKIRAN KEBANGSAAN KH. ACHMAD SHIDIQ Rumusan Masalah a. Bagaimanakah fungsi seorang ulama bagi kehidupan masyarakat, bangsa dan negara menurut KH. Achmad Shiddiq? b. Bagaimanakah hubungan anatara agama dengan negara menurut KH. Achmad Shiddiq? C. Tujuan Penelitian Pada bagian ini penulis memberikan gambaran yang khusu dan sfesifik mengenai arah dari kegiatan kajian kepustakaan yang dilakukan, berupa keinginan realistis peneliti tentang hasil yang akan diperoleh. Tujuan kajian harus mempunyai kaitan atau hubungan yang relevan dengan masalah yang akan diteliti. Contoh: 1. Untuk menjelaskan pemikiran KH. Achmad Shiddiq tentang fungsi ulama dalam konteks kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. 2. Untuk menjelaskan pemikiran KH. Achmad Shiddiq tentang hubungan antara agama dan negara dalam konteks kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
  41. 41. 42 D. Manfaat Penelitian Pada bagian ini penulis memberikan gambaran yang jelas dan realistis mengenai kegunaan atau manfaat hasil penelitian, baik secara teoritis maupun praktis. E. Sistematika Pembahasan Dalam bagian ini, peneliti mengungkapkan alur bahasan sehingga dapat diketahui logika penyusunan dan koherensi antara satu bagian dengan bagian yang lain. Karena itu lebih ditekankan pada “mengapa” ditulis dan bukan “apa” yang ditulis. BAB II LANDASAN TEORI DAN TELAAH HASIL PENELITIAN TERDAHULU Dalam bagian ini, penulis harus memanfaatkan teori yang relevan untuk menjelaskan masalah yang diteliti. Di samping itu, peneliti harus melakukan telaah hasil penelitian terdahulu yang ada relevansinya dengan rumusan masalah penelitian. Penulisan telaah hasil penelitian terdahulu berupa paragraf, yang didalamnya meliputi nama peneliti, tahun penelitian, judul penelitian, hasil penelitiannya, persamaan dengan penelitian anda, dan perbedaan dengan penelitian anda. BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Pada bab ini, peneliti perlu menjelaskan bahwa pendekatan penelitian yang digunakan adalah library research, serta menjelaskan secara singkat mengapa pendekatan penelitian ini itu digunakan. B. Sumber Data Dalam bagian ini peneliti harus secara tegas sumber data utama dan sumber premer dan sumber data sekunder. C. Teknik Pengumpulan Data Dalam bagian ini peneliti harus secara tegas menjelaskan teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data penelitian. D. Teknik Analisis Data Analisis data dalam penelitian kajian pustaka (library research) adalah proses mencari dan menyusun secara sistematika data yang diperoleh dari pustaka, baik sumber primer maupun sekunder,
  42. 42. 43 sehingga dapat mudah difahami dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain. Analisis data dilakukan dengan mengorganisasikan data menjabarkannya ke dalam unit-unit, melakukan sintesa, menyusun ke dalam pola, memilih mana yang penting dan yang akan dipelajari dan membuat kesimpulan yang dapat diceritakan kepada orang lain. BAB IV URAIAN DATA DAN ANALISIS DATA Bab ini berisikan uraian data dan analisis secara rinci. Perlu tercermin disini gagasan dan wawasan peneliti yang tajam dalam melakukan analisis. Perlu dipelihara konsistensi cara berfikir sejak awal pembahasan. Gagasan dan buah pikiran penulis harus disajikan dalam bentuk alur-alur pikir yang logis sehingga mudah ditangkap maknanya. BAB V PENUTUP Bab ini, berisi kesimpulan dan saran yang harus taat azas dengan uraian keterangan pemikiran terdahulu dan tidak bertentangan. Kesimpulan dan saran dinyatakan secara terpisah. kesimpulan merupakan pernyataan singkat dan tepat yang dirangkum dari hasil pembacaan teori terhadap pemikiran seorang tokoh. Isi Bagian Akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP Isi kandungan bagian akhir ini sama dengan pedoman penulisan skripsi hasil penelitian kuantitatif atau kualitatif. F. Sistematika Penulisan Laporan Hasil Penelitian Research And Develoment (R &D) Sitematika skripsi sebagai laporan penelitian R&D dibagi menjadi tiga bagian utama, yaitu bagian awal, bagian inti dan bagian akhir. adalah sebagai berikut:
  43. 43. 44 Bagian Awal HALAMAN SAMPUL HALAMAN JUDUL LEMBAR PERSETUJUAN LEMBAR PENGESAHAN LEMBAR PERNYATAAN SURAT KEASLIAN HALAMAN PERSEMBAHAN MOTTO KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK Bagian Inti BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah B. Perumusan Masalah C. Tujuan Penelitian dan Pengembangan D. Spesifikasi Produk E. Manfaat Penelitian F. Asumsi dan Keterbatasan Penelitian dan Pengembangan G. Telaah Hasil Penelitian Terdahulu H. Definisi Operasional BAB II : LANDASAN TEORI BAB III : METODE PENELITIAN A. Model Penelitian dan Pengembangan B. Prosedur Penelitian dan Pengembangan C. Uji Coba Produk BAB IV : Hasil dan Pembahasan A. Pengembangan Bahan Ajar B. Hasil Pengujian Ketepatan bahan Ajar C. Pembahasan BAB V : PENUTUP A. Kajian Produk B. Saran Pemanfaatan
  44. 44. 45 Bagian Akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP SURAT IZIN PENELITIAN SURAT TELAH MELAKUKAN PENELITIAN Penjelasan Bagian Awal Penjelasan bagian Inti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Latar belakang masalah berisi argumentasi tentang mengapa penelitian dilakukan, disusun secara singkat, jelas dan mampu mencakup seluruh masalah yang akan diteliti. Masalah-masalah tersebut bersumber dari pengalaman lapangan, deduksi dan induksi dari suatu teori, laporan penelitian, kebijakan pemerintah dan lembaga atau organisasi. B. Perumusan Masalah 1. Identifikasi dan Pembatan Masalah Bagian ini merupakan penjelasan tentang aspek-aspek yang berpengaruh dalam penelitian baik secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu perlu dilakukan identifikasi dan inventarisasi berbagai kemungkinan yang dapat dijadikan masalah. Kemudian dilakukan pembatasan masalah atau variabel penelitian secara jelas sehingga dapat ditentukan variabel independent/antecendent (yang mempengaruhi), transaction/moderator (perantara) dan dependent/outcome (yang dipengaruhi atau hasil). 2. Rumusan Masalah Rumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya. Isi rumusan masalah adalah pernyataan yang lengkap dan rinci mengenai ruang lingkup masalah yang akan diteliti berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah. Rumusan masalah harus disusun secara jelas, singkat, spesifik, dan operasional yang dituangkan dalam bentuk kalimat tanya. C. Tujuan Penelitian
  45. 45. 46 Tujuan penelitian merupakan gambaran tentang arah yang akan dituju dalam penelitian dan harus mengacu pada masalah- masalah yang telah dirumuskan sebelumnya. Tujuan penelitian dirumuskan dalam bentuk kalimat pernyataan. D. Spesifikasi produk yang diharapkan Bagian ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran lengkap tentang karakteristik produk yang diharapkan dari penelitian dan pengembangan. Karakteristik produk mencakup semua identitas penting yang dapat digunakan untuk membedakan satu produk dengan produk lainnya. Produk yang dimaksud dapat berupa modul, kurikulum, paket pembelajaran, buku teks, alat evaluasi, model, atau produk lain yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah dalam pendidikan, pembelajaran, pelatihan atau lainnya. E. Manfaat Penelitian Pada bagian ini peneliti menjelaskan kontribusi yang akan diberikan setelah penelitian selesai. Kegunaan penelitian dapat berupa kegunaan secara ilmiah (teoritis) dan kegunaan praktis, seperti kegunaan bagi instansi dan masyarakat, baik secara umum maupun khusus. Kegunaan penelitian ini berupa pernyataan yang riil sesuai dengan kenyataan dan tidak mengadaada. F. Asumsi dan Keterbatasan Penelitian dan Pengembangan Asumsi dalam penelitian dan pengembangan merupakan landasan pijak untuk menentukan karakteristik produk yang dihasilkan dan pembenahan pemilihan model serta prosedur pengembangannya. Asumsi hendaknya diangkat dari teori-teori yang teruji shahih, pandangan ahli atau data empiris yang relevan dengan masalah yang hendak dipecahkan dengan produk yang akan dikembangkan. Keterbatasan penelitian dan pengembangan mengungkapkan keterbatasan dari produk yang dihasilkan untuk memecahkan masalah yang dihadapi khususnya untuk konteks masalah yang lebih luas. G. Telaah Penelitian Terdahulu Bahan-bahan telaah pustaka/telaah penelitian terdahulu dapat diangkat dari berbagai sumber seperti jurnal penelitian, tesis, desertasi, skripsi, laporan penelitian.
  46. 46. 47 H. Penegasan Istilah Istilah yang perlu ditegaskan dalam bagian ini adalah istilah yang mengandung interpretasi beragam. Istilah yang digunakan dalam penelitian harus ditegaskan secara konseptual dan secara operasional. Istilah yang ditegaskan adalah istilah yang mengarah ke variabel penelitian, mendukung variabel, dan diakhiri dengan istilah secara keseluruhan pengertian judul yang dimaksudkan oleh peneliti. Penegasan istilah bukan penegasan kata, meskipun terkadang ada suatu istilah hanya terdiri dari satu kata, seperti istilah paradigma bukan pengertian dari kamus. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Landasan Teori Landasan teori berisi teori-teori atau konsep-konsep dari pakar atau ahli yang relevan dengan rumusan masalahdan varibel penelitian. Kerangka berpikir merupakan pemetaan pemikiran yang didasari atas teori ataukonsep yang divisualisasikan dalam bentuk kerangka konseptual. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Model penelitian dan pengembangan dapat berupa model prosedural, model konseptual, dan model teoritis. Model prosedural adalah model yang bersifat deskriptif, yaitu menggariskan langkah-langkah yang harus diikuti untuk menghasilkan produk. Model konseptual adalah model yang bersifat analitis yang memberikan komponen-komponen produk yang akan dikembangkan serta keterkaitan antar komponen. Model teoritis adalah model yang menunjukkan hubungan perubahan antar peristiwa. Dalam bagian ini perlu dikemukakan secara singkat struktur model yang digunakan sebagai dasar pengembangan produk. Apabila model yang digunakan merupakan adaptasi dari model yang sudah ada, maka pemilihannya perlu disertai dengan alasan, komponen- komponen yang disesuaikan serta kekuatan dan kelemahan model itu. Apabila model yang digunakan dikembangkan sendiri, maka informasi yang lengkap mengenai setiap komponen dan kaitan antar komponen dari model itu perlu dipaparkan.
  47. 47. 48 B. Prosedur Penelitian dan Pengembangan Prosedur penelitian dan pengembangan Prosedur penelitian dan pengembangan meliputi Uji coba produk, yaitu terdiri dari (a) Desain uji coba, (b) Subjek coba, (c) jenis data, (d) instrumen pengumpulan data, dan (e) teknik analisis data. Adapun masingmasing alurnya dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Desain uji coba Desain uji coba produk bisa menggunakan desain yang biasa digunakan dalam penelitian kualitatif, yaitu desain deskriptif atau eksperimental. 2. Subjek coba Subjek coba produk bisa terdiri dari ahli di bidang isi produk, ahli di bidang perancangan produk dan atau sasaran pengguna produk. 3. Jenis data Paparan mengenai jenis data yang digunakan hendaknya dikaitkan dengan desain dan pemilihan subjek coba. Misalnya pengumpulan data mengenai kecermatan isi data dilakukan secara perseorangan dari ahli isi atau secara kelompok dalam bentuk seminar. 4. Instrumen pengumpulan data Bagian ini mengemukakan instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data. Jika menggunakan instrumen yang sudah ada, maka perlu ada uraian mengenai karakteristik instrumen itu terutama mengenai keshahihan dan keterandalannya. Apabila instrumen yang digunakan dan dikembangkan sendiri, maka prosedur pengembangannya juga perlu dijelaskan. 5. Teknik analisis data Teknik yang digunakan dalam menganalisis data uji coba dikemukakan dalam bagian ini dan disertai alasannya. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penyajian Data Uji Coba Semua data yang dikumpulkan dari kegiatan produk disajikan dalam bagian ini. Penyajian data sebaiknya dituangkan dalam bentuk tabel, bagan atau gambar yang dapat dikomunikasikan dengan jelas. Sebelum dianalisis data ini perlu diklasifikasikan berdasarkan jenisnya dan komponen produk
  48. 48. 49 yang dikembangkan. Klasifikasi ini akan sangat berguna untuk keperluan revisi produk. B. Analisis Data Bagian ini mengungkapkan secara rinci hasil analisis data uji coba. Penyajian hasil analisis data perlu dibatasi pada hal-hal yang bersifat faktual tanpa interpretasi pengembangan (peneliti). Kesimpulan hasil analisis perlu dikemukakan dalam bagian akhir dari butir ini. Kesimpulan inilah yang digunakan sebagai dasar dalam melakukan revisi produk. C. Revisi Produk Kesimpulan yang ditarik dari hasil analisis data tentang produk yang diujicobakan digunakan sebagai dasar dalam menetapkan apakah produk itu perlu direvisi atau tidak. Keputusan merevisi produk hendaknya disertasi dengan pembenaran bahwa setelah direvisi produk itu akan menjadi lebih efektif, efisien dan atau menarik. Komponen-komponen yang direvisi dan hasil revisinya harus secara jelas dikemukakan dalam bagian ini. BAB V Penutup Ada dua butir penting yang perlu dikemukakan dalam bab ini yaitu kajian terhadap produk yang telah direvisi dan saran pemanfaatan, diseminasi, serta pengembangan produk lebih lanjut. A. Kajian produk Wujud akhir dari produk yang dikembangkan setelah direvisi perlu dikaji secara objektif dan tuntas. Kajian harus didasarkan pada landasan teoritis yang telah dibahas pada bab II dan hasil kajiannya mengarah kepada peluang dimanfaatkannya produk untuk pemecahan masalah yang ada. B. Saran Pemanfaatan Saran dalam bagian ini diarahkan pada tiga hal, yaitu saran untuk keperluan pemanfaatan produk, saran untuk diseminasi produk kesasaran yang lebih luas, dan saran untuk keperluan pengembangan lebih lanjut.
  49. 49. 50 Penjelasan Isi Bagian akhir DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN RIWAYAT HIDUP SURAT IZIN PENELITIAN SURAT TELAH MELAKUKAN PENELITIAN Isi kandungan bagian akhir ini sama dengan pedoman penulisan skripsi hasil penelitian kuantitatif.
  50. 50. 51 BAB V FORMAT PENULISAN SKRIPSI A. Teknik Penulisan Penomoran Urutan bentuk-bentuk tingkatan dalam penulisan: BAB I PENDAHULUAN A. Bagian tingkat pertama 1. Bagian tingkat kedua a. Bagian tingkat ketiga 1) Bagian tingkat keempat a) Bagian tingkat kelima (1) Bagian tiangkat keenam (a) Bagian tingkat ketujuah B. Kertas Kertas yang dipergunakan untuk penulisan skripsi adalah A4 ukuran (21,5 x 29,7 cm) dengan berat 80 gram. C. Ukuran Margin Atas : 4 cm Kiri : 4 cm Bawah : 3 cm Kanan : 3 cm D. Jenis dan Ukuran Haraf (Tipe dan Font Size) Naskah ditulis dengan huruf standar dan ukurannya sebagai berikut: 1. Times New Roman ukuran 12 untuk teks, dan dicetak tebal (bold) untuk judul dan sub judul. 2. Traditional Arabic ukuran 16 untuk teks Arab. 3. Judul sampul (cover) ditulis dengan huruf kapital dan diletakkan di tengah (posisi centring); ukuran huruf menyesuaikan dengan estetika penulisan (font size) 16 untuk huruf latin, dan 20 untuk huruf Arab.
  51. 51. 52 E. Spasi 1. Untuk proposal skripsi jarak baris: 1.5 spasi untuk teks, sedangkan untuk skripsi jarak baris: 2 spasi untuk teks. 2. Jarak baris untuk kutipan langsung lebih dari 5 baris: 1 spasi. 3. Paragraf baru dimulai pada ketukan ketujuh dari margin kiri. 4. Spasi pada tabel (kolom) 1.0 spasi. 5. Abstrak skripsi diketik 1.0 spasi maksimal 1 halaman. 6. Penulisan nama Bab ditulis 1.5 spasi dan diletakkan pada bagian tengah. 7. Biodata penulis/peneliti ditulis 1.0 spasi secara naratif maksimal 2 halaman, dan diletakkan pada bagian akhir skripsi. F. Urutan Penyajian 1. Sub judul ditulis dari margin kiri, awal kata mengunakan huruf Latin kapital kecuali kata depan dan penghubung (seperti: dan, dalam, pada, dari, dst). 2. Anak sub judul atau sub anak judul ditulis rata/sejajar dari atas sub bab dengan menggunakan urutan angka-angka sesuai dengan bab dan sub bab. Contohnya adalah sebagai berikut: Sub bab dari Bab II A. Pengertian Pendidikan Islam 1. Menurut Ulama Islam a. Masa Klasik b. Masa Modern 2. Menurut Ilmuwan Barat a. Masa Renaisans b. Masa Modern/Kontemporer B. Tujuan Pendidikan Islam 1. Tujuan Pendidikan Islam Menurut Al- Qur’an dan As-Sunnah 2. Tujuan Pendidikan Islam Menurut Ulama 3. Tujuan Pendidikan Islam Jangka Pendek dan seterusnya ...
  52. 52. 53 G. Penomoran Halaman a. Nomor halaman Bagian Awal pada karya ilmiah yang menggunakan huruf Latin, berupa angka Romawi kecil, yaitu i, ii, iii, iv, dan seterusnya, dimulai dari halaman lembar judul (cover) dan diletakkan di tengah bagian bawah (bottom-center) halaman tersebut; b. Pada bagian tengah dan bagian akhir, dimulai dari Bab Pendahuluan dan seterusnya, nomor halamannya berupa 1,2,3 dan seterusnya ditulis pada sudut kanan atas, kecuali pada halaman PENDAHULUAN (BAB I), BAB selanjutnya, dan DAFTAR PUSTAKA. Nomor pada halaman-halaman bab tersebut ditempatkan di tengah bagian bawah (bottom- center). Semua nomor halaman tidak diberi tanda titik; G. Tabel/Diagram/Grafik/Gambar Setiap tabel, diagram, grafik, bagan atau gambar diberi nomor urut dengan angka Arab sesuai nomor bab. Judul tabel diletakkan di atas tabel sedangkan judul diagram/ grafik/ bagan/ gambar diletakkan di bawah tabel. Contohnya: Tabel 2.3 menunjukkan tabel pada Bab II nomor ketiga, begitupula untuk Diagram 4.5 menunjukkan diagram pada Bab IV nomor kelima. H. Sampul (Cover) 1. Sampul (cover) skripsi di-laminating (hard cover). 2. Warna sampul skripsi adalah ungu untuk Program Studi PGMI. 3. Logo STKIP Nurul Huda dalam ukuran proporsional dan dalam posisi tengah diletakkan di bawah judul skripsi. I. Penggunaan Huruf Tebal (Bold) 1. Judul BAB 2. Judul SUB BAB 3. Bagian Penting J. Lampiran Semua lampiran diberi nomor urut, judul, dan nomor halaman. Instrumen, data mentah (skor, catatan lapangan, hasil wawancara, hasil pengamatan), hasil perhitungan, rumus- rumus yang digunakan, foto-foto hasil penelitian, dan biodata peneliti disertakan dalam lampiran.
  53. 53. 54 BAB VI SISTEMATIKA BAHASA DAN KUTIPAN A. Penggunaan Bahasa 1. Penulisan skripsi mengacu pada Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD). 2. Penulisan skripsi menggunakan bahasa ilmiah. 3. Penulisan istilah asing dan daerah ditulis dengan huruf miring (italic), seperti kata maslahah mursalah, qiyas, tafsir maudhu’i, grounded research, action research, melek, alam takambang, eigen value, dan sebagainya. 4. Penulisan huruf yang berasal dari bahasa Arab harus berpedoman pada transliterasi. B. Penulisan Tanda Baca 1. Kaedah penting yang perlu diperhatikan: Titik (.), koma (,), titik koma (;), titik dua (:), tanda seru (!), tanda tanya (?), dan tanda (%), diketik rapat dengan kata sebelumnya. 2. Tanda petik dua (“…”) dan tanda kurung () diketik rapat dengan kata atau frasa yang diapit. 3. Tanda hubung (-), tanda pisah (--), dan garis miring (/) diketik rapat dengan kata yang mendahului dan mengikutinya. 4. Tanda sama dengan (=), lebih besar (>), lebih kecil (<), lebih besar sama dengan (≥), lebih kecil sama dengan (≤), tambah (+), kali (x), kurang (-), dan bagi (:) plus-minus (±) diketik dengan spasi satu ketukan sebelum dan sesudah kata. Ket: tanda baca ditulis terlebih dahulu kemudian spasi. C. Kutipan Kutipan adalah pinjaman kalimat atau pendapat dari seorang penulis, baik yang terdapat dalam buku, majalah, koran, dan sumber lainnya, ataupun berasal dari ucapan seorang tokoh. Kutipan digunakan untuk mendukung argumentasi penulis. Namun, penulis jangan sampai menyusun tulisan yang hanya berisi kumpulan kutipan. Kerangka karangan, kesimpulan, dan ide dasar harus tetap pendapat penulis pribadi, kutipan berfungsi untuk menunjang/mendukung pendapat tersebut. Selain itu, seorang penulis sebaiknya tidak melakukan pengutipan yang terlalu panjang, misalkan sampai satu halaman atau lebih, hingga
  54. 54. 55 pembaca lupa bahwa apa yang dibacanya adalah kutipan. Kutipan dilakukan seperlunya saja sehingga tidak merusak alur tulisan. Kutipan juga bisa diambil dari pernyataan lisan dalam sebuah wawancara, ceramah, ataupun pidato. Namun, kutipan dari pernyataan lisan ini harus dikonfirmasikan dulu kepada narasumbernya sebelum dicantumkan dalam tulisan. Model pencatuman sumber kutipan dalam pedoman penulisan skripsi menggunakan model catatan tubuh (bodynote/ middlenote). Catatan tubuh (bodynote/ middlenote), dilakukan ketika penulis mencantumkan sumber kutipan langsung setelah selesainya sebuah kutipan dengan menggunakan tanda kurung. Kutipan dapat dibagi menjadi dua jenis kutipan, yaitu: kutipan langsung dan kutipan tidak langsung. a. Kutipan Langsung Kutipan langsung adalah sama persis dengan sumber asli yang dikutip, baik dari segi struktur kalimat maupun tanda baca yang digunakan. Penulisan kutipan langsung diatur sebagai berikut: 1) Kutipan langsung tidak melebihi satu halaman penuh; 2) Kutipan langsung tidak lebih dari lima baris, diketik biasa menyatu dalam teks diawali dan diakhiri oleh tanda petik (“). Contoh: Menurut Kadir “Pembelajaran adalah suatu proses dimana lingkungan seseorang sengaja dikelola untuk memungkinkan ia turut serta dalam kondisi khusus atau menghasilkan respon terhadap situasi tertentu” (Kadir, 2018: 35). 3) Kutipan langsung lebih lima baris, diketik dengan menjorok lima ketukan dan tidak dibubuhkan tanda petik, serta ditulis dengan jarak 1 spasi. Contoh: Inteligensi umum yang dikemukakan oleh Spearman itu pada dasarnya terdiri dari 7 kemampuan yang dapat dibedakan dengan jelas, yaitu: (1) untuk menjumlah, mengurangi, mengalikan, dan membagi, (2) menulis dan berbicara dengan mudah, (3) memahami dan mengerti makna kata yang diucapkan, (4) memperoleh kesan akan sesuatu, (5) mampu
  55. 55. 56 memecahkan persoalan dan mengambil pelajaran dari pengalaman lampau, (6) dengan tepat dapat melihat dan mengerti hubungan benda dalam ruang, (7) mengenali objek dengan tepat dan cepat. (Kadir, 2018: 35) b. Kutipan Tidak Langsung Kutipan tidak langsung adalah pengambilan ide atau pokok pikiran dari teori/pendapat yang dikutip. Kutipan ini dapat berbentuk saduran, ringkasan, atau kesimpulan, dan penulisannya tidak menggunakan tanda petik. Kutipan tidak langsung merupakan hasil sintesis yang ditulis dengan menggunakan bahasa penulis sendiri. Pengutipan sumber (bodynote/middlenote) diletakkan pada akhir kutipan. Contoh: Kompetensi siswa adalah kemampuan siswa sebagai hasil belajar. Belajar memiliki lima dimensi sebagaimana dikatakan Marzano, yaitu: 1. Dimensi sikap-sikap dan persepsi-persepsi positif 2. Dimensi penguasaan dan pengintegrasian pengetahuan; 3. Dimensi perluasan dan penghalusan pengetahuan; dan 4. Dimensi penggunaan pengetahuan secara bermakna. (Marzano, 2000:78) D. Penulisan Daftar Pustaka atau Bibliografi 1. Daftar pustaka (references) yang merupakan pertanggung- jawaban terhadap sumber dan referensi yang menjadi acuan dalam proses penulisan skripsi ditempatkan di akhir skripsi setelah kesimpulan dan saran/rekomendasi. Daftar pustaka ditulis dengan jarak satu spasi untuk satu judul buku, dan 1,5 spasi atau menggunakan auto antara satu judul yang satu dengan lain. Penulisan daftar pustaka tidak menggunakan nomor urut. 2. Daftar pustaka ditulis dengan urutan: nama pengarang (nama kedua jika namanya terdiri dari dua kata yang bukan merupakan tarkîb idhâfî atau nama terakhir), koma, nama lengkap tanpa gelar, baik akademik maupun kehormatan, seperti: Prof. Dr. MA. M.Sc. Drs., S.Ag. atau KH., Tgk., dan sebagainya, titik, tahun terbit, titik, judul buku/karya dicetak miring (italic), titik, jilid atau volume, titik, tempat penerbitan,
  56. 56. 57 titik dua, nama penerbit, titik. Penulisan nama pengarang disusun menurut urutan alfabetis dengan mendahulukan nama keluarga dan marga (kalau ada) atau nama belakang, dan diketik pada ketukan pertama selanjutnya baris kedua dan berikutnya diketik mulai ketukan kelima. Nama penulis yang dimulai dengan kata sandang al urutan alfabetisnya bukan pada huruf A, melainkan huruf sesudah al. Contoh: Agung, I Gusti Ngurah. 2003. Statistika: Penerapan Model Linear Univariat dan Multivariat. Jakarta: UI. Alwasilah, A. Chaedar. 2002. Pokoknya Kualitatif: Dasar-dasar Merancang dan Melakukan Penelitian Kualitatif. Cet. I. Jakarta: Pustaka Jaya. Arends, I. R. 1997. Classroom Instruction and Management. New York: The McGrwa-Hill Companies, Inc. Azwar, Saifuddin. 2004. Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Baker, Colin. 1990. Key Issues in Bilingualism and Bilingual Education. Exeter UK: Short Run Press. Creswell, J.W. 2008. Educational Research Planning, Conducting, and Evaluating Quantitative and Qualitative Research. Third Edition. New Jersey: Pearson Education, Inc. Daniel, Wayne W. 1990. Applied Nonparametric Statistics. Boston: PWS-KENT Publishing Company. Flavell, J.H. 1976. Metakognitive Aspects of Problem Solving. Hillsdale: NJ Erbaum. 3. Apabila penulis terdiri dari dua orang, maka keduanya ditulis dihubungkan dengan kata dan atau and. Jika nama penulis yang pertama lebih dari dua kata, maka penulisannya juga harus dibalik. Apabila penulis lebih dari dua orang, maka ditulis nama pertama dan diikuti kata dkk (dan kawan-kawan) atau et.al. Contoh: Johnson, Burke., and Christensen, Larry. 2000. Educational Research: Quantitatif and Qualitatif Approaches. Boston: Allyn & Bacon. Marzano, R. J., et al., 1988. Dimensions of Thinking: A framework for Curriculum and Instruction. Alexandria, VA:
  57. 57. 58 Assosiations for Supervision and Curriculum Develop- ment. 4. Apabila ada dua karangan atau lebih berasal dari pengarang yang sama, maka nama pengarang dicantumkan satu kali, lainnya cukup diganti dengan garis sepanjang lima ketukan dari garis margin kiri (tulisan latin) dan margin kanan (bahasa Arab) dan diikuti oleh koma, dengan ketentuan mendahulukan sumber pustaka yang lebih dahulu tahun penerbitannya, atau urutan abjad judul buku. Contoh : Agung, I Gusti Ngurah. 2003. Statistika: Penerapan Model Linear Univariat dan Multivariat. Jakarta: UI. -------. 2004. Statitistika: Penerapan Metode Analisis Untuk Tabulasi Sempurna dan Tak Sempurna Dengan SPSS. Jakarta: Raja Grafindo Persada. 5. Penulisan daftar pustaka untuk sumber yang diambil dari jurnal ilmiah dilakukan dengan susunan: nama pengarang, judul artikel, nama artikel (italic), volume, dan tahun terbit. Contoh: Meagher, T. Looking Inside a Student’s Mind: Can An Analysis of Student, Concept Maps Measure Changes in Environmental Literacy? Electronic Journal of Sciense Education. 3. 2009. Silver & Cai. An Analysis of Arithmetic Problem Posing By Middle School Students. Journal for Research in Mathematics Education. 27. 1996. 6. Penulisan daftar pustaka untuk sumber yang diambil dari makalah yang dipublikasikan dalam suatu seminar atau konferensi dilakukan dengan susunan: nama pengarang, judul makalah dalam tanda “……”, tema seminar, tanggal, tempat dan tahun pelaksanaan. Contoh: Hudoyo, Herman. “Pembelajaran Matematika Menurut Pandangan Konstruktivisme.” Makalah Disampaikan pada Seminar Nasional Upaya-upaya Meningkatkan Peran Pendidikan Matematika Dalam Menghadapi Era Globalisasi. 4 April. Malang: PPs IKIP Malang. 1998. Wasis. “Pengembangan Perangkat Pembelajaran untuk Melatihkan dan Menilai Keterampilan Proses Sains Siswa SD,” Makalah disampaikan pada Seminar Nasional Pendidikan Asesmen Otentik dalam Implementasi
  58. 58. 59 Pembelajaran Aktif Kreatif. 29-30 Januari. Bandar Lampung: HEPI-FKIP Universitas Lampung. 2011. 7. Penulisan daftar pustaka untuk sumber yang diambil dari tesis atau disertasi dilakukan dengan susunan: nama pengarang, judul, tesis/disertasi, tempat, lembaga, tahun, dan diakhiri dengan kata “tidak dipublikasikan”. Contoh: Muhbib. “Konsep Dialog dalam al-Qur’an: Studi tentang Nabi Ibrahim As”, Tesis pada Pascasarjana IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta: 1997. tidak dipublikasikan. Kadir. “Pengaruh Asesmen Kinerja Berbasis Masalah dan Model Pembelajaran Terhadap Metakognisi dan Hasil Belajar Matematika Siswa SMU”, Disertasi pada PPs UNJ: 2005. tidak dipublikasikan. 8. Bahan/sumber yang diakses dari internet, cara penulisannya adalah: nama penulis, judul karya diletakkan dalam tanda petik (“….”), dari nama website yang diakses secara lengkap, dan tanggal akses atau download. Contoh: Munawar-Rachman, Budhi. “Perjumpaan Kristen-Islam perlu Toleransi Sejati”, www.kompas.com, 28 Desember 2006. Willis, J. “Assessment for Learning-Why the Theory Needs the Practice”. http://www.apacall, org, 2007. 9. Sumber hasil wawancara ditulis dengan cara menyebutkan: nama yang diwawancarai, wawancara, tempat, dan tanggal wawancara. Contoh: Rais, M. Amien. Wawancara. Jakarta, 15 Desember 2006.
  59. 59. 60 BAB VII KODE ETIK PENULISAN SKRIPSI A. Etika Penulisan Skripsi Kode etik adalah etika yang harus dipatuhi oleh mahasiswa (peneliti) ketika melakukan penulisan skripsi berkaitan dengan: substansi skripsi, proses penelitian, pengutipan dan perujukan, perizinan atau persetujuan dengan institusi terkait atau komunitas yang diteliti, dan penyebutan sumber data dan informan. Mahasiswa dalam mengerjakan tugas penulisan karya ilmiahnya harus menjunjung asas kejujuran dan obyektivitas ilmiah. Hal-hal yang bertentangan dengan nilai kejujuran dan obyektivitas dapat berupa: 1) memanipulasi data yang sebenarnya tidak ada atau membuat data fiktif; 2) mengubah data sesuai dengan keinginan peneliti, terutama untuk mendukung simpulan yang diinginkan; 3) mengambil kata kata atau teks orang lain tanpa memberikan kutipan atau plagiat. Secara khusus, pedoman ini menekankan penjelasan mengenai plagiat agar dapat diperhatikan oleh mahasiswa. Plagiat menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah pengambilan karangan (pendapat dan sebagainya) orang lain dan menjadikannya seolah-olah karangan (pendapat dan sebagainya) sendiri, misalnya menerbitkan karya tulis orang lain atas nama dirinya sendiri; jiplakan (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1988: 169). Pada prinsipnya semua pendapat orang lain harus dicantumkan sumbernya, baik yang berasal dari buku, jurnal, koran dan majalah, lagu, program televisi, film, sumber elektronik, surat dan e-mail, program komputer, pengumuman, atau media media lain yang merupakan hasil karya seseorang atau kelompok. Sebagai bukti kesadaran dan amanah ilmiah, penulis skripsi diharuskan membuat surat pernyataan bahwa skripsi yang ditulisnya adalah murni hasil karya sendiri, bukan hasil karya yang dibuat oleh orang lain, dan/atau bukan hasil plagiat.
  60. 60. 61 B. Etika dalam Proses Penelitian Etika dalam proses penelitian memberikan ukuran apa yang sah dilakukan dan apa yang dilarang dilakukan serta nilai-nilai moral yang harus ditaati oleh seorang peneliti dalam melaksanakan penelitian. Dalam proses penelitian selayaknya peneliti: 1. Mendapatkan izin atau persetujuan dari subjek penelitian atau pihak yang berwenang dalam pengumpulan data. Misalnya, desa, organisasi, sekolah, madrasah, pesantren, atau lembaga terkait; 2. Menjaga privasi subjek atau responden penelitian; 3. Tidak memaksakan kehendak kepada subjek atau responden dalam pengumpulan informasi/data; 4. Tidak merubah data dan temuan penelitian di lapangan, laboratorium, dan/atau pustaka sehingga tidak sesuai dengan fakta dan realitas yang sebenarnya, membuat data sendiri, atau membuat interpretasi yang tidak sesuai dengan yang dikehendaki oleh responden atau informan. Karena itu, berita acara (transkripsi hasil wawancara dan hasil pengamatan) harus mendapat persetujuan dari narasumber (responden atau informan); 5. Tidak merugikan pihak lain (lembaga atau responden), baik secara fisik, psikis, material, maupun moral; 6. Tidak merendahkan, melecehkan, menyinggung perasaan, dan membuat malu responden dalam proses pengumpulan data; 7. Tidak melakukan kebohongan dalam penggunaan metodologi penelitian, misalnya dalam penentuan sampel, pemilihan subjek secara randomisasi dalam eksperimen dan sebagainya; 8. Mengklaim penelitian orang lain sebagai hasil karya sendiri. C. Sanksi Jika peneliti atau penulis skripsi terbukti melakukan pelanggaran terhadap kode etik penulisan skripsi, maka sanksi yang diberikan kepadanya adalah sebagai berikut: 1. Dinyatakan tidak lulus ujian skripsi/munâqasyah a. Sanksi tersebut dikenakan kepada pelaku plagiasi total dan jenis pelanggaran ini diketahui ketika sidang munâqasyah. Jika plagiasi diketahui setelah yang bersangkutan
  61. 61. 62 dinyatakan lulus, maka ijazah yang bersangkutan dinyatakan batal demi hukum. b. Sanksi ini juga dikenakan kepada pelaku manipulasi, pemalsuan data, dan pembuat data fiktif (rekayasa). 2. Lulus bersyarat Sanksi ini dikenakan kepada pelaku plagiat parsial. Pelaku juga diwajibkan memperbaiki skripsinya sesuai saran penguji. 3. Surat peringatan/teguran oleh Ketua Program Studi dan/atau Wakil Ketua I Bidang Akademik. Sanksi ini dikenakan kepada peneliti yang merugikan dan/atau melakukan perbuatan tidak menyenangkan kepada kepada orang atau pihak lain dalam proses penelitiannya, setelah ada pihak yang melaporkan peneliti itu kepada Program Studi, atau STKIP Nurul Huda.
  62. 62. 63 BAB VIII PEMBIMBINGAN SKRIPSI A. Bimbingan Bimbingan adalah proses pemberi arahan dan masukan oleh seorang pembimbing kepada mahasiswa yang dibimbingnya dalam melakukan penulisan skripsi. Proses bimbingan ini dapat dilakukan setelah Ketua Program Studi mengeluarkan Surat Keputusan (SK) pembimbing untuk dosen yang akan membimbing mahasiswa yang dinyatakan lulus ujian proposal skripsi. B. Pembimbing Skripsi 1. Adapun pembimbing skripsi ditetapkan oleh ketua dengan Surat Keputusan Ketua Jurusan. 2. Bimbingan skripsi dilakukan oleh dua orang pembimbing, yaitu: pembimbing 1 sebagai pembimbing utama yang membidangi substansi materi penelitian dan pembimbing II sebagai pembimbing pembantu yang membidangi metodologi penulisan serta bahasa pada laporan hasil penelitian. 3. Syarat-Syarat Pembimbing Pembimbing Utama (Pembimbing I). Pembimbing Utama adalah Tenaga Edukatif (tetap/Luar biasa) Jurusan Tarbiyah yang memenuhi syarat kewenangan: a. Sarjana Strata Satu berpangka minimal Lektor (IIId). b. Sarjana Strata Dua (S2/ Magister) berpangkat minimal Lektor (III/c). c. Sarjana Strata Tiga (S3/ Doktor). Pembimbing Pembantu (Pembimbing II) Pembimbing Pembantu adalah Tenaga Edukatif (tetap/ luar biasa) dari Sarjana Strata Satu berpangkat minimal asisten ahli (IIIb). 4. Hak dan Kewajiban dosen Pembimbing a. Pembimbing I Memperbaiki, menyempurnakan dan mengubah redaksi judul dan rumusan masalah proposal
  63. 63. 64 penelitian sepanjang tidak mengubah kata kunci judul penelitian. b. Pembimbing II Memperbaiki, dan menyempurnakan metode penelitian dan teknik penulisan. 5. Tugas dan Kewajiban Dosen Pembimbing Tugas dan kewajiban dosen pembimbing adalah sebagai berikut: Pembimbing harus menjelaskan kepada mahasiswa terkait dengan proses bimbingan misalnya terkait dengan cara bimbingan, teknik pertemuan, dan proses penyusunan skripsi; a. Pembimbing membimbing mahasiswa dalam menyelesaikan penulisan tugas akhir skripsi; b. Mendorong mahasiswa untuk dapat menyelesaikan tugas akhirnya tepat waktu; c. Menyediakan waktu untuk melakukan proses bimbingan sesuai dengan kesepakatan bersama. K. Etika Pembimbing Dalam menjalankan bimbingan, pembimbing wajib menjaga prinsip pelayanan prima, obyektivitas, imparsialitas dan independensi keilmuan. L. Penggantian Pembimbing 1. Pembimbing dapat diganti atas permintaan dosen pembimbing yang bersangkutan dengan alasan yang dapat dipertanggungjawabkan secara tertulis. 2. Dalam keadaan tertentu, mahasiswa dapat mengajukan penggantian dosen pembimbing kepada kaprodi setelah mendapatkan persetujuan tertulis dari dosen pembimbing sebelumnya. M. Proses Bimbingan 1. Bimbingan dilaksanakan selama satu semester (6 bulan) dan dapat diperpanjang. 2. Bimbingan dilakukan minimal 8 kali secara intensif, minimal 3 bulan yang dibuktikan dengan lembar konsultasi skripsi.
  64. 64. 65 3. Setiap konsultasi, dosen wajib menulis dan menandatangani hasil konsultasi. 4. Apabila dalam waktu 6 bulan pertama, mahasiswa belum dapat menyelesaikan skripsi maka dapat dilakukan perpanjangan masa bimbingan untuk 3 bulan berikutnya. 5. Setelah masa perpanjangan berakhir dan mahasiswa belum dapat menyelesaikan skripsinya, maka proses selanjutnya diserahkan kepada prodi. 6. Bimbingan skripsi dapat diberikan sampai batas akhir masa studi (semester 14), di luar cuti. 7. Pembimbing diharapkan hadir pada saat mahasiswa bimbingannya sedang melaksanakan ujian skripsi.
  65. 65. 66 BAB IX UJIAN SKRIPSI/SIDANG MUNÂQASYAH A. Pendaftaran Ujian Skripsi 1. Pendaftaran ujian skripsi dilaksanakan setiap hari kerja. 2. Pendaftaran dilakukan pada Kabag Tata Usaha dan dilanjutkan ke prodi. 3. Penjadwalan ujian skripsi diatur oleh program studi. 4. Pendaftar telah memenuhi persyaratan akademik yang telah ditentukan, yaitu: a. Skripsi telah ditandatangani oleh pembimbing. b. Asli dan 2 lembar formulir pendaftaran ujian skripsi c. Skripsi sebbanyak 4 eksemplar. d. Foto Copy ijazah terakhir dilegalisir sebanyak 3 lembar. e. Foto Copy transkrip nilai yang diketahui Ketua Program Studi sebanyak 2 lembar dan aslinya. f. Foto copy Kartu Hasil Studi (KHS) yang telah diperoleh sebanyak 2 lembar dan aslinya. g. Foto copy SK Konversi nilai (bagi mahasiswa pindahan /transfer) sebayak 2 lembar dan aslinya. h. Foto copy sertifikat KKN sebanyak 2 lembar dan aslinya. i. Foto copy sertifikat BTA sebanyak 2 lembar dan aslinya. j. Foto copy piagam OPDIK sebanyak 2 lembar dan aslinya. k. Bukti asli pembayaran biaya ujian skripsi B. Pelaksanaan Ujian Komprehensif 1. Ketentuan umum a. Ujian komprehensif dilaksanakan satu minggu sebelum dilaksanakan sidang munaqasyah. b. Penguji terdiri dari dua orang dosen, yaitu penguji I yang menguji bidang pendidikan, dan penguji II yang menguji bidang keagamaan. c. Hasil ujian komprehensif merupakan syarat untuk melaksanakan ujian skripsi. Apabila mahasiswa tidak lulus ujian komprehensif maka tidak akan memperoleh rekomendasi untuk mengikuti ujian skripsi. Konsekuen- sinya adalah mahasiswa bisa mengulang ujian komprehensif pada periode berikutnya.
  66. 66. 67 2. Mahasiswa yang diuji a. Peserta ujian komprehensif wajib hadir 30 menit sebelum ujian dilaksanakan. b. Mengenakan kemeja warna putih, celana hitam, memakai jas almamater, berdasi, berkopyah, dan bersepatu vantofel bagi mahasiswa. Sedangkan mahasiswi berbusana muslimah/kemeja warna putih, menggunakan rok/sepan panjang warna hitam, memakai jas almamater, kerudung putih dan bersepatu vantofel. C. Pelaksanaan Ujian Skripsi/ Munâqasyah 1. Ketentuan umum a. Semua peserta sidang munâqasyah diwajibkan bersikap sopan dan menjaga suasana tenang selama berada di dalam ruang sidang. b. Selama sidang munâqasyah berlangsung semua peserta tidak diperkenankan keluar masuk ruangan sidang, kecuali dalam keadaan terpaksa. c. Sidang munâqasyah dapat dilangsungkan dan sah jika diikuti sekurang-kurangnya oleh ketua sidang, sekretaris sidang, penguji I dan penguji II serta mahasiswa yang akan ujian. Jika salah satu pembimbing tidak bisa hadir, ujian dapat dilangsungkan apabila pembimbing yang bersangkutan mengirimkan nilai kepada panitia sidang munâqasyah. 2. Mahasiswa yang diuji a. Peserta sidang munâqasyah wajib hadir 60 menit sebelum sidang dibuka, jika terlambat 30 menit dari waktu yang telah ditentukan, maka ujian ditunda. b. Mengenakan kemeja warna putih, celana hitam, memakai jas hitam, berdasi, berkopyah, dan bersepatu vantofel bagi mahasiswa. Sedangkan mahasiswi berbusana muslimah, menggunakan rok/sepan panjang warna hitam, memakai jas almamater, kerudung putih dan bersepatu vantofel. c. Mempersiapkan bukti-bukti yang diperlukan dalam sidang munâqasyah. d. Sebelum mempresentasikan isi skripsi, peserta ujian diberi kesempatan untuk menyampaikan ralat tulisan skripsi

×