SlideShare a Scribd company logo
1 of 48
Bayangkan anda sedang
      bersantai di pulau ini,
      sambil menikmati
      presentasi dari kami haha
      ^^



BISMILLAH ....
KELOMPOK 2
 KELOMPOK 2

      M. Taufiq H
       Mastunah
     Murni Rahayu
      Resti Fauziah
  Rifki Muhammad Iqbal
     Siti Kamalia M

      BIOLOGI III B
PORIFERA
Porifera
                   PORIFERA
Sponge merupakan hewan multicelular tersederhana dan berbeda

dengan lainnya. Mereka tidak mempunyai bentuk yang sama, tidak

simetri dan tertutupi oleh lubang. Semua sponge hidup di air, khususnya

di air laut. Sel-selnya tidak selaras, perbedaan selnya dapat dibalik

secara keseluruhan dan kebanyakan mengelilingi bagian yang terbentuk

dari jelly. Sponge bisa diregenerasi dari beberapa sel terpisah. Sponge

bukan termasuk individual tetapi sebagai kumpulan sel terpisah;

memang tidak semua; tapi hampir semua memiliki kerangka terbuat

dari spikula yang menyangga tubuhnya.
KLASIFIKASI
Porifera terdiri dari 3 kelas, yaitu Calcarea,
Hexactinellida dan Demospongiae.
Calcarea
Spikula terbentuk dari zat kapur.
Hidup di laut.
Contoh spesies: Sycon, Scypha gelatinosa,
Leucosolenia, Petrobiona massiliana dan
Grantia
CONTOH SPESIES CALCAREA




   Scyon raphanus   Petrobiona massiliana
Hexactinellida
Spikula terbentuk dari zat kersik/silikat.
Contoh spesies: Aspergillum, Hyalonema,
Regadella.



            Euplectella aspergillum
 Demospongiae
Umumnya tidak berangka, yang berangka rangkanya
  terdiri dari zat kersik atau spongin atau campuran
  keduanya.
Hewan ini dimanfaatkan sebagai bahan industry spon.
Ada species yang tidak dapat bergerak.
Hidup di laut dangkal.
Contoh-contohnya : Euspongia officinalis, Hypospongia
  equine, Haliclona oculata, spongilla corteri
Contoh Spesies
 Demospongia




                 Haliclona oculata   Euspongia
                                     officinalis
KARAKTERISTIK PORIFERA
KARAKTERISTIK PORIFERA
Sponge adalah binatang yang tidak bergerak, karena tidak
  memiliki syaraf dan otot. Mereka mungkin berkontraksi
  dengan menggunakan pori-pori yang lebih besar tapi ini
  sangat membatasi dalam bergerak.
Tipe sel sponge adalah sell penahan yang istimewa atau
  disebut ‘choanocytes’. ‘pinacocytes’ yang membentuk
  lapisan luar dan ‘amoebacytes’ yang meliputi seluruh
  pusat jelly atau ‘mesohyl’.
KARAKTERISTIK PORIFERA


 Pori-pori kecil melubangi seluruh tubuh (menurut
 nama pilum, Porifera artinya berpori). Air membawa
 partikel makanan masuk ke dalam tubuh melalui
 pori-pori kecil (ostia), digerakkan masuk oleh
 hentakan dari flagela sel collar dalam. Sel ini
 mengektsrak partikel makanan dari air, yang
 mengalir melalui pori yang lebih lebar, oskula..
KARAKTERISTIK PORIFERA
Kerangka terbuat dari spikula, kalsium atau silika dengan
atau tanpa susunan protein tipe kolagen tanduk. Penggunaan
silika merupakan fitur yang unik. Jajaran luas yang tidak
biasa materi kerangka terjadi kepada spesies sponge yang
memiliki hubungan dekat. Kerangka hewan, baik keras
maupun hidrostatik biasanya merubah kontraksi otot menjadi
gerakan. Sponge, tidak punya otot dan kerangka pendukung
sehingga tidak memungkinkan terjadinya pergerakan.
Spikula mempunyai fungsi penting dalam menentukan bentuk
sponge, yang menjaga pori-pori terbuka dan
mempertahankan saluran dalam.
PERKEMBANGBIAKAN PORIFERA
Perkembangbiakan Porifera dapat dilakukan secara vegetatif
dan generatif.

Perkembangbiakan secara vegetatif dapat dilakukan dengan dua
cara, yaitu :
1. Pembentukan tunas. Tunas yang terbentuk memisahkan diri
dari induknya kemudian terbentuk individu baru.
2. Gemmulae (butir benih). Gemmulae adalah sejumlah sel
mesenkim yang berkelompok dan berbentuk seperti bola yang
dilapisi kitin serta diperkuat spikula. Gemmulae terbentuk jika
keadaan lingkungan sedang tidak menguntungkan. Ketika
keadaan lingkungan membaik, gemmulae akan terbentuk
menjadi individu baru.
PERKEMBANGBIAKAN PORIFERA
Proses pembentukan gemmulae adalah sebagai
berikut :
Pertama-tama arkeost mengumpulkan nutrient
dengan memfagosit sel lain untuk dikumpulkan dalam
rongga tubuh. Sel tertentu kemudian mengelilingi
secret kumpulan tersebut dan membungkusnya.
Terbentuklah kumpulan/cluster dan kapsul yang
mengelilingi. Pada kondisi yang tepat gemmulae
menetas dan sel-sel di dalamnya keluar dan
berdiferensiasi membentuk spons baru.

Sedangkan perkembangbiakan generatif berlangsung
secara anisogami, yaitu dengan peleburan gamet
jantan (mikrogamet) dengan gamet betina
(makrogamet). Dari peleburan ini dihasilkan zigot
PERKEMBANGBIAKAN SPONS
PERKEMBANGBIAKAN SPONS
METODE MAKAN PORIFERA


Air yang mengalir di dalam ostium, “ditarik” oleh coanosit
dengan menggetarkan flagelnya, sehngga air masuk ke dalam
spongocoel. Pada saat itu, makanan porifera yang berada di air
akan tertangkap oleh colare. Di dalam colare ada suatu vakuola
yang membungkus dan mencerna makanan tersebut,
selanjutnya, vakuola membawa makanan tersebut ke sel
amebosit. Makanan ini kemudian disimpan dalam amebosit
dengan bentuk karbohidrat, protein, atau lemak. Kemudian
amebosit membawa makanan ini ke sel - sel lain dalam
substansi gelatin.
PERILAKU PORIFERA
 Larva sponge bersifat motil, menggunakan flagel.
Pergerakan mereka tidak di bawah kontrol syaraf, tapi sel
merespon untuk berubah dalam intensitas cahaya yang bisa
merubah arah renang. Pada pelepasan pertama, larva
berenang di bagian atas laut, berenang berputar-putar :
kenaikan intensitas cahaya dari atas membuat keras flagel
perputaran larva, membawa merka ke tempat yang lebih
gelap di bawah laut.
     Ini adalah Hexactinellida yang berbeda, tingkatan
kordinasi yang lebih tinggi telah ditemukan. Diameter oskula
tidak dapat berubah, tapi stimulasi mekanik dan elektrik
flagel di setiap ruangan mungkin berhenti bergetar. Tidak
ada syaraf : impuls elektrik lewat melalui lapisan syncitium
yang berkesinambungan. Sponge tanpa signal elektrik dapat
dikenali.
PERUBAHAN MORFOLOGI
Pada hewan yang sederhana, dengan sedikit koneksi antara sel-sel, tidak ada
banyak ruang untuk evolusi morfologi melalui penyebaran ruang flagel yang
dihubungkan untuk meningkatkan efisiensi sirkulasi air. Sponge
menunjukan sebuah susunan bentuk pertumbuhan menurut kondisi
lingkungan : dimana ini terlihat untuk sebagai aksi gelombang spesies yang
menampilkan pertumbuhan pengerakan, tapi dalam celah atau air pada
spesies yang sama mungkin tumbuh semakin tinggi atau tergantung ke
bawah, yang meningkatkan daerah permukaan. Di Kedalaman laut ada
banyak variasi, termasuk bulatan dengan tebal mencapai meteran dan
bangunan karang yang telah disebutkan. Air yang bergolak membawa
banyak makanan, sponge brada dalam bahaya karena penggunaan daur
ulang air dan akhirnya tidak ada lagi makanan
PERBEDAAN FISIOLOGI
      Dalam Demospongiae, contohnya, Mycale adalah generasi oportunis
yang berkumpul di tempat baru tapi tidak pernah tumbuh mencapai ukuran
maksimum : kebanyakan energi dicurahkan untuk pertumbuhan dan
reproduksi. Tethya berbanding terbalik dari bentuk permanen populasi
individu yang luas dalam lingkungan baik. Energiny di salurkan ke daya
tahan fisik dan ini memproduksi secara lambat.
     Satu kumpulan sponge aneh telah menjadi karnivora : hidup di laut
dalam dimana partikel kecil makanan langka, mereka menangkap hewan
crustaceae kecil dengan menyerupai Velcro spikula berbentuk gancu. Hewan
crustaceae menjadi terjerat, tumbuh dan akhirnya dicerna. Sponge ini
termasuk kedalam susunan hydroid dan mempunyai keseluruhan
choanocytes, ostia, ocula dan saluran air. Mereka bisa dikenali sebagai
sponge hanya dengan spikula dan   kealamian lapisan
terluar.
Mycale   Tethy
         a
BIOKIMIA SPONGE

 Warna mungkin disebabkan karena adanya butiran pigmen dalam
amoebacytes dan mungkin menyediakan peringatan. Sponge
memproduksi susunan biotoxin yang menyebabkan predator batal
menyerang; mereka mungkin mengulurkan penggunaan racun untuk
perang kimia dengan invetebrata yang bersifat sessil, untuk bersaing
mendapatkan tempat hidup. Sponge tropis yang mengerak, Terpios,
dapat tumbuh sampai 23mm perbulan. Keluarga Clionidae
(Demospongiae) termasuk sponge yang membosankan dengan
amoebatic khusus yang sekresi kimianya menghapuskan penggalan
calcareousndari kerangka karang, kerang dan remis. Bagian itu
berkumpul menjadi arus di dalam sponge dan terlepas melalui
oskulum. Di batu karang sponge memperoleh perlindungan yang
aman dan penyebab kerusakan.
SPONGE TERHUBUNG DGN FILUM LAIN
           Sponge yang sekarang dikenal menjadi Metazoa
jenis tersederhana, yang diharapkan sel akan berkumpul.
Pilum dengan struktur sederhana yang sama adalah
Placozoa, kesatuan lempengan datar cel amoeba. Mereka
diperkirakan akan menjadi tingkat perkembangan sponge,
hingga kematangan seksualitas individu dicatat. Plazoa
sekarang ditempatkan dalam pilum yang terpisah, dengan
satu genus, trichoplax; molekul terakhir bekerja dengan
membandingkan spesimen dari sumber berbeda telah
menyatakan bahwa genus ini ternyata berisi bentuk variasi
yang hebat. Plazoa tidak sepenuhnya terhubung dengan
sponge : hubungan terdekat mereka mungkin Ctenophora.
Sponge dikenal sebagai hewan kuno : fosil spikula sangat
umum berada di endapan Cambrian. Mereka juga
ditemukan pada fosil terawal di masa Precambrian.
KEBERHASILAN SPONGE

     Kerumitan morfologi dan kurangnya kordinasi tidak
mencegah sponge menjadi hewan yang berhasil, jika
kesuksesan diukur dengan kemampuan bertahan hidup,
jumalh besar dan distribusi penyebaran yang luas
( dalam laut). Sponeg mengingatkan kita kerumitan
bentuk bukan hanya jalan menuju kesuksesan.
Perbedaan sponge mungkin dibatasi dalam istilah
motfologi tapi sel mandiri telah mampu mengembangkan
sebuah keragaman spesialisasi biokimia yang tidak
biasa.
Sponge adalah hewan alternatif : mereka bisa merespon
Filum Cnidaria: ubur-ubur, terumbu
       karang, anemone laut
Coelenterata
      Berasal dari bahasa Yunani, koilos (rongga)
dan entorn (usus)
Jadi Coelenterata adalah kelompok hewan yang
berongga.
Filum Coelenterata lebih dikenal dengan
nama Cnidaria.
      Berasal dari bahasa Yunani, cnido yang
berarti penyengat karena sesuai dengan cirinya
yang memiliki sel penyengat. Sel penyengat
tersebut terletak pada tentakel yang terdapat di
sekitar mulutnya.
Ciri-Ciri Cnidaria
•   Semuanya hewan air
•   Memiliki struktur yang sederhana.
•   Tubuh Simetri radial, dipoblastik
•   Bentuk Tubuh: polip dan medusa
•   Reproduksi : seksual dan aseksual
Cnidaria

• Bentuk tubuh simetri radial atau
  biradial sepanjang sumbu oral-aboral.
Dibedakan menjadi dua macam,
                  Polip dan Medusa
             Polip                Medusa
•   Tidak dapat bergerak bebas   • Dapat berenang bebas
•   Melekat di dasar perairan    • Bentuknya berbentuk
•   Hidup secara soliter           payung
•   berbentuk silinder           • Memiliki tentakel disekitar
•                                  mulut
    bagian mulut (oral) yang
    mengandung tentakel          • Bagian yang cekung
    menghadap ke atas dan          menghadap ke atas dan
    ujung lainnya (aboral)         mulut terletak di tengah-
    melekat pada substrat.         tengah bagian cembung
                                   yang menghadap ke bawah
Tubuh terdiri atas 2 lapisan yaitu ektoderm (epidermis) dan
   endoderm (gastrodermis). Mereka dipisahkan oleh semacam
   jelly ‘mesogela’
Pada Sel Cnidocyte terdapat Nematocyst.

      Nematosis adalah sel menyengat yang
memungkinkan polip sessile dan ubur-ubur yang
mengapung menjadi karnivora yang ganas,
sering memangsa hewan yang lebih besar dari
mereka. Nematosis adalah sel khusus yang
muncul pada tentakel.
Cara Hidup Cnideria
• Pergerakan dan perpindahan
  Pergerakan dikoordinasikan oleh suatu jaringan syaraf.
  Hewan ini tidak memiliki otak dan jaringan syaraf yang
  tidak terpusat itu dikaitkan dengan reseptor sensoris
  sederhana yang tersebar secara radial disekitar tubuh.
  Sehingga dapat memberikan rangsangan disegala arah..
• Makanan dan Cara Makan
  Coelenterata bersifat karnivora. Makanan masuk ke
  dalam mulut dengan bantuan tentakel, dan proses
  pencernaan dibantu oleh sel otot pencerna
  (Pseudopodia)
Lanjutan....
•   Pernafasan dan Ekskresi, (difusi)
    Pertukaran gas terjadi secara difusi pada sel di luar
        permukaan tubuh yang bersentuhan dengan air.
        Untuk respirasi, coelenterata mempunyai alat bantu
        berupa lekukan jaringan yang terdapat pada
    gastrodermis, disebut sifonoglia.
•   Reproduksi:
    Coelenterata berkembang biak secara Aseksual
    dan Seksual. Aseksual terjadi pada stadium Polyp
    melalui Pertunasan dan Pembelahan. Seksual
    terjadi pada stadium Medusa
Klasifikasi Cnideria

                        HydraA         Obelia




                                    Ubur-ubur




                       Kipas Laut   Anemon
KELAS HYDROZOA

•   Ukuran tubuh kecil
•   Berbentuk seperti kantung
•   Hidup berkoloni dan soliter
•   Memiliki fase polip (soliter) dan medusa (koloni)

contoh :Hydra viridis, obelia, Physalia pelagica
Daur hidup Hidrozoa
KELAS SCYPHOZOA

•   Berukuran besar
•   Berbentuk seperti payung
•   Memiliki tentakel penyengat
•   Mulut terdapat di bawah permukaan tubuh
•   Hidup di laut
•   Siklus hidup didominasi medusa
Daur HIDUP SCYPHOZOA
• Aurellia memiliki alat kelamin yang terpisah pada individu
  jantan dan betina.
• Pembuahan ovum oleh sperma secara internal di dalam
  tubuh individu betin.
• Hasil pembuahan adalah zigot yang akan berkembang
  menjadi larva bersilia disebut planula.
• Planula akan berenang dan menempel pada tempat yang
  sesuai
• Setelah menempel, silia dilepaskan dan planula tumbuh
  menjadi polip muda disebut skifistoma.
• Skifistoma kemudian membentuk tunas-tunas lateral
  sehingga Aurellia tampak seperti tumpukan piring dan disebut
  strobilasi.
• Kuncup dewasa paling atas akan melepaskan diri dan menjadi
  medusa muda disebut Efira.
• Selanjutnya efira berkembang menjadi medusa dewasa.
KELAS ANTHOZOA
• Bersal dari kata anthos=bunga
• Reproduksi seksual : fertlisasi membentuk
  planula
• Reprodukasi aseksual: tunas, pembelahan dan
  fragmentasi.
 Ciri umum:
• Tubuh berbentuk polip
• Hidup soliter di laut
• Membuat rumah dari zat kapur
• Rongga gastrovakulernya bersekat.
Struktur Tubuh Anthozoa
Peranan Cnideria (Coelenterata)
•   Melindungi pantai dari abrasi
•   Tempat perkembangbiakan dan perlindungan ikan
•   Dapat dibuat menjadi perhiasan
•   Bhan baku pembuatan aspal dan landasan pesawat terbang
•   Sebagaia bahan makanan
•   Pembentuk taman laut
•   Sebagai sumber kapur
•   Pembentuk terumbu karang
•   Pembentuk habitat ikan
•   Sebagai obat-obatan
Pulau Surga dan Porifera

More Related Content

What's hot

Laporan praktikum porifera kelompok 6
Laporan praktikum porifera kelompok 6Laporan praktikum porifera kelompok 6
Laporan praktikum porifera kelompok 6Nor Hidayati
 
Porifera (hewan spons)
Porifera (hewan spons)Porifera (hewan spons)
Porifera (hewan spons)taniarizkyf
 
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, Ctenophora
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, CtenophoraBiologi: Coelentrata, Cnidaria, Ctenophora
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, CtenophoraFitraAnnissa07
 
Porifera dan ctenophora (power point)
Porifera dan ctenophora (power point)Porifera dan ctenophora (power point)
Porifera dan ctenophora (power point)Kurnia Wati
 
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)Mutiara Zizou
 
Bab 8-animalia-porifera-coelenterata
Bab 8-animalia-porifera-coelenterataBab 8-animalia-porifera-coelenterata
Bab 8-animalia-porifera-coelenteratakawidian_putri
 
Power Point Coelenterata
Power Point CoelenterataPower Point Coelenterata
Power Point CoelenterataImawaty Yulia
 
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthes
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthesBahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthes
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthesRaden Iqrafia Ashna
 
Mollusca umum dan gastropoda
Mollusca umum dan gastropodaMollusca umum dan gastropoda
Mollusca umum dan gastropodaR Januari
 
Makalah colenterata
Makalah colenterataMakalah colenterata
Makalah colenterataSurya Ardi
 

What's hot (20)

Laporan praktikum porifera kelompok 6
Laporan praktikum porifera kelompok 6Laporan praktikum porifera kelompok 6
Laporan praktikum porifera kelompok 6
 
Porifera (hewan spons)
Porifera (hewan spons)Porifera (hewan spons)
Porifera (hewan spons)
 
Ppt coelenterata
Ppt coelenterataPpt coelenterata
Ppt coelenterata
 
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, Ctenophora
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, CtenophoraBiologi: Coelentrata, Cnidaria, Ctenophora
Biologi: Coelentrata, Cnidaria, Ctenophora
 
Porifera dan ctenophora (power point)
Porifera dan ctenophora (power point)Porifera dan ctenophora (power point)
Porifera dan ctenophora (power point)
 
Porifera
PoriferaPorifera
Porifera
 
2. power point
2. power point2. power point
2. power point
 
Hewan
HewanHewan
Hewan
 
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)
Materi Biologi kelas X (Filum Porifera dll)
 
Animalia porifera kelompok 1
Animalia porifera kelompok 1Animalia porifera kelompok 1
Animalia porifera kelompok 1
 
Bab 8-animalia-porifera-coelenterata
Bab 8-animalia-porifera-coelenterataBab 8-animalia-porifera-coelenterata
Bab 8-animalia-porifera-coelenterata
 
Klasifikasi porifera
Klasifikasi poriferaKlasifikasi porifera
Klasifikasi porifera
 
Dunia avertebrata
Dunia avertebrataDunia avertebrata
Dunia avertebrata
 
Power Point Coelenterata
Power Point CoelenterataPower Point Coelenterata
Power Point Coelenterata
 
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthes
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthesBahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthes
Bahan ajar 1 filum porifera, coelenterata, platyhelminthes
 
Mollusca umum dan gastropoda
Mollusca umum dan gastropodaMollusca umum dan gastropoda
Mollusca umum dan gastropoda
 
Porifera
PoriferaPorifera
Porifera
 
Makalah colenterata
Makalah colenterataMakalah colenterata
Makalah colenterata
 
Zooin arthropoda
Zooin arthropodaZooin arthropoda
Zooin arthropoda
 
Persentasi coelenterata
Persentasi coelenterataPersentasi coelenterata
Persentasi coelenterata
 

Viewers also liked

PPT Cnidaria & Ctenophora
PPT Cnidaria & Ctenophora PPT Cnidaria & Ctenophora
PPT Cnidaria & Ctenophora SHS 2 Bojonegoro
 
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...Herninda N. Shabrina
 
filum porifera materi kelas X
filum porifera materi kelas Xfilum porifera materi kelas X
filum porifera materi kelas XOly Maulida
 
Coelenterata full
Coelenterata fullCoelenterata full
Coelenterata fullman 2 kudus
 
coelenterata (cnidaria) shintt's
coelenterata (cnidaria) shintt'scoelenterata (cnidaria) shintt's
coelenterata (cnidaria) shintt'sYashinta Sekarini
 
Zoology- Phylum Porifera
Zoology- Phylum PoriferaZoology- Phylum Porifera
Zoology- Phylum PoriferaMc Nash Tanjili
 
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2class porifera (smk duta pratama Indonesia)2
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2akmallala
 
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesia
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesiapower point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesia
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesiaaryana_imam
 
Makalah siap posting
Makalah siap postingMakalah siap posting
Makalah siap postingR Januari
 
PORIFERA - BIOLOGI
PORIFERA - BIOLOGI PORIFERA - BIOLOGI
PORIFERA - BIOLOGI aakkiittaa
 
PPT Interaktif Invertebrata
PPT Interaktif InvertebrataPPT Interaktif Invertebrata
PPT Interaktif Invertebratawilshere10
 
9. Phylum Porifera Notes
9. Phylum Porifera Notes9. Phylum Porifera Notes
9. Phylum Porifera Notesmgitterm
 
Power Point Platyhelminthes
Power Point PlatyhelminthesPower Point Platyhelminthes
Power Point PlatyhelminthesImawaty Yulia
 
Power point annelida
Power point annelidaPower point annelida
Power point annelidaImawaty Yulia
 

Viewers also liked (20)

PPT Cnidaria & Ctenophora
PPT Cnidaria & Ctenophora PPT Cnidaria & Ctenophora
PPT Cnidaria & Ctenophora
 
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...
Cnidaria Dan Ctenophora (Ciri-ciri, struktur tubuh, klasifikasi dan contoh, r...
 
Phylum porifera
Phylum poriferaPhylum porifera
Phylum porifera
 
filum porifera materi kelas X
filum porifera materi kelas Xfilum porifera materi kelas X
filum porifera materi kelas X
 
Cnidaria & Ctenophora
Cnidaria & CtenophoraCnidaria & Ctenophora
Cnidaria & Ctenophora
 
Presentation of porifera
Presentation of poriferaPresentation of porifera
Presentation of porifera
 
Coelenterata full
Coelenterata fullCoelenterata full
Coelenterata full
 
Phylum Porifera
Phylum Porifera Phylum Porifera
Phylum Porifera
 
coelenterata (cnidaria) shintt's
coelenterata (cnidaria) shintt'scoelenterata (cnidaria) shintt's
coelenterata (cnidaria) shintt's
 
Zoology- Phylum Porifera
Zoology- Phylum PoriferaZoology- Phylum Porifera
Zoology- Phylum Porifera
 
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2class porifera (smk duta pratama Indonesia)2
class porifera (smk duta pratama Indonesia)2
 
Cnidaria
CnidariaCnidaria
Cnidaria
 
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesia
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesiapower point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesia
power point cnidaria ( rena marlina ) smk duta pratama indonesia
 
Makalah siap posting
Makalah siap postingMakalah siap posting
Makalah siap posting
 
PORIFERA - BIOLOGI
PORIFERA - BIOLOGI PORIFERA - BIOLOGI
PORIFERA - BIOLOGI
 
Kingdom Animalia Survey
Kingdom Animalia SurveyKingdom Animalia Survey
Kingdom Animalia Survey
 
PPT Interaktif Invertebrata
PPT Interaktif InvertebrataPPT Interaktif Invertebrata
PPT Interaktif Invertebrata
 
9. Phylum Porifera Notes
9. Phylum Porifera Notes9. Phylum Porifera Notes
9. Phylum Porifera Notes
 
Power Point Platyhelminthes
Power Point PlatyhelminthesPower Point Platyhelminthes
Power Point Platyhelminthes
 
Power point annelida
Power point annelidaPower point annelida
Power point annelida
 

Similar to Pulau Surga dan Porifera

Similar to Pulau Surga dan Porifera (20)

porifera
poriferaporifera
porifera
 
Kelompok1 x6 biologi-smstr2
Kelompok1 x6 biologi-smstr2Kelompok1 x6 biologi-smstr2
Kelompok1 x6 biologi-smstr2
 
Group 5 phylum mollusca_X_semester 2
Group 5 phylum mollusca_X_semester 2Group 5 phylum mollusca_X_semester 2
Group 5 phylum mollusca_X_semester 2
 
Artikel porifera 2
Artikel porifera 2Artikel porifera 2
Artikel porifera 2
 
Cyanobacteria
CyanobacteriaCyanobacteria
Cyanobacteria
 
8. animalia porifer,colen, platyhel
8. animalia porifer,colen, platyhel8. animalia porifer,colen, platyhel
8. animalia porifer,colen, platyhel
 
Mollusca kelas 1 SMA
Mollusca kelas 1 SMAMollusca kelas 1 SMA
Mollusca kelas 1 SMA
 
1.bahan ajar
1.bahan ajar1.bahan ajar
1.bahan ajar
 
Coelenterata
CoelenterataCoelenterata
Coelenterata
 
Kerkom Biologi.pptx
Kerkom Biologi.pptxKerkom Biologi.pptx
Kerkom Biologi.pptx
 
porifera.pptx
porifera.pptxporifera.pptx
porifera.pptx
 
Materi Porifera
Materi Porifera Materi Porifera
Materi Porifera
 
Xmia4 porifera
Xmia4 poriferaXmia4 porifera
Xmia4 porifera
 
Presentation2
Presentation2Presentation2
Presentation2
 
Protozoa
Protozoa Protozoa
Protozoa
 
2. power point
2. power point2. power point
2. power point
 
porifera (1).pptx
porifera (1).pptxporifera (1).pptx
porifera (1).pptx
 
Power Point Protozoa
Power Point ProtozoaPower Point Protozoa
Power Point Protozoa
 
Tugas_bu_lilis.pptx
Tugas_bu_lilis.pptxTugas_bu_lilis.pptx
Tugas_bu_lilis.pptx
 
Biologi
BiologiBiologi
Biologi
 

More from R Januari

Presentation nematoda
Presentation nematodaPresentation nematoda
Presentation nematodaR Januari
 
Presentasi for arthropode
Presentasi for arthropodePresentasi for arthropode
Presentasi for arthropodeR Januari
 
Makalah celicerata
Makalah celicerataMakalah celicerata
Makalah celicerataR Januari
 
MAKALAH INSEKTA
MAKALAH  INSEKTAMAKALAH  INSEKTA
MAKALAH INSEKTAR Januari
 
Makalah nematoda
Makalah nematoda Makalah nematoda
Makalah nematoda R Januari
 

More from R Januari (7)

Celicerata
CelicerataCelicerata
Celicerata
 
Presentation nematoda
Presentation nematodaPresentation nematoda
Presentation nematoda
 
Presentasi for arthropode
Presentasi for arthropodePresentasi for arthropode
Presentasi for arthropode
 
Makalah celicerata
Makalah celicerataMakalah celicerata
Makalah celicerata
 
ppt insekta
ppt insektappt insekta
ppt insekta
 
MAKALAH INSEKTA
MAKALAH  INSEKTAMAKALAH  INSEKTA
MAKALAH INSEKTA
 
Makalah nematoda
Makalah nematoda Makalah nematoda
Makalah nematoda
 

Recently uploaded

PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKA
PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKAPPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKA
PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKARenoMardhatillahS
 
Workshop penulisan buku (Buku referensi, monograf, BUKU...
Workshop penulisan buku                       (Buku referensi, monograf, BUKU...Workshop penulisan buku                       (Buku referensi, monograf, BUKU...
Workshop penulisan buku (Buku referensi, monograf, BUKU...Riyan Hidayatullah
 
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdfWahyudinST
 
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum MerdekaModul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum MerdekaAbdiera
 
slide presentation bab 2 sain form 2.pdf
slide presentation bab 2 sain form 2.pdfslide presentation bab 2 sain form 2.pdf
slide presentation bab 2 sain form 2.pdfNURAFIFAHBINTIJAMALU
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxjohan effendi
 
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 Tesalonika
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 TesalonikaMateri Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 Tesalonika
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 TesalonikaSABDA
 
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...YosuaElyakim
 
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...NiswatuzZahroh
 
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdf
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdfPPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdf
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdfNatasyaA11
 
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasih
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian KasihTeks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasih
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasihssuserfcb9e3
 
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukan
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukanPLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukan
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukanssuserc81826
 
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptx
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptxTopik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptx
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptxsyafnasir
 
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024MALISAAININOORBINTIA
 
Modul persamaan perakaunan prinsip akaun
Modul persamaan perakaunan prinsip akaunModul persamaan perakaunan prinsip akaun
Modul persamaan perakaunan prinsip akaunnhsani2006
 
Catatan di setiap Indikator Fokus Perilaku
Catatan di setiap Indikator Fokus PerilakuCatatan di setiap Indikator Fokus Perilaku
Catatan di setiap Indikator Fokus PerilakuHANHAN164733
 
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdf
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdfProgram Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdf
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdfwaktinisayunw93
 
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdf
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdfBuku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdf
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdfWahyudinST
 
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.doc
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.docSilabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.doc
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.docNurulAiniFirdasari1
 
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptx
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptxMata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptx
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptxoperatorsttmamasa
 

Recently uploaded (20)

PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKA
PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKAPPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKA
PPT TEKS TANGGAPAN KELAS 7 KURIKUKULM MERDEKA
 
Workshop penulisan buku (Buku referensi, monograf, BUKU...
Workshop penulisan buku                       (Buku referensi, monograf, BUKU...Workshop penulisan buku                       (Buku referensi, monograf, BUKU...
Workshop penulisan buku (Buku referensi, monograf, BUKU...
 
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf
5. HAK DAN KEWAJIBAN JEMAAH indonesia.pdf
 
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum MerdekaModul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum Merdeka
Modul Ajar Matematika Kelas 2 Fase A Kurikulum Merdeka
 
slide presentation bab 2 sain form 2.pdf
slide presentation bab 2 sain form 2.pdfslide presentation bab 2 sain form 2.pdf
slide presentation bab 2 sain form 2.pdf
 
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docxKISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
KISI-KISI Soal PAS Geografi Kelas XII.docx
 
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 Tesalonika
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 TesalonikaMateri Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 Tesalonika
Materi Kelas Online Ministry Learning Center - Bedah Kitab 1 Tesalonika
 
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...
MATERI SESI 1a FILSAFAT DAN ETIKA KOMUNIKASI SKOM 4323 - Konsep-konsep Pemiki...
 
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...
Pembuktian rumus volume dan luas permukaan bangung ruang Tabung, Limas, Keruc...
 
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdf
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdfPPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdf
PPT IPS Geografi SMA Kelas X_Bab 5_Atmosfer.pptx_20240214_193530_0000.pdf
 
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasih
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian KasihTeks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasih
Teks ucapan Majlis Perpisahan Lambaian Kasih
 
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukan
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukanPLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukan
PLaN & INTERVENSI untuk sekolah yang memerlukan
 
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptx
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptxTopik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptx
Topik 1 - Pengenalan Penghayatan Etika dan Peradaban Acuan Malaysia.pptx
 
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024
PAMPHLET PENGAKAP aktiviti pengakap 2024
 
Modul persamaan perakaunan prinsip akaun
Modul persamaan perakaunan prinsip akaunModul persamaan perakaunan prinsip akaun
Modul persamaan perakaunan prinsip akaun
 
Catatan di setiap Indikator Fokus Perilaku
Catatan di setiap Indikator Fokus PerilakuCatatan di setiap Indikator Fokus Perilaku
Catatan di setiap Indikator Fokus Perilaku
 
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdf
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdfProgram Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdf
Program Roots Indonesia/Aksi Nyata AAP.pdf
 
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdf
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdfBuku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdf
Buku Saku Layanan Haji Ramah Lansia 2.pdf
 
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.doc
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.docSilabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.doc
Silabus Mata Pelajaran Biologi SMA Kelas X.doc
 
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptx
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptxMata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptx
Mata Kuliah Etika dalam pembelajaran Kristen.pptx
 

Pulau Surga dan Porifera

  • 1. Bayangkan anda sedang bersantai di pulau ini, sambil menikmati presentasi dari kami haha ^^ BISMILLAH ....
  • 2.
  • 3. KELOMPOK 2 KELOMPOK 2 M. Taufiq H Mastunah Murni Rahayu Resti Fauziah Rifki Muhammad Iqbal Siti Kamalia M BIOLOGI III B
  • 5. Porifera PORIFERA Sponge merupakan hewan multicelular tersederhana dan berbeda dengan lainnya. Mereka tidak mempunyai bentuk yang sama, tidak simetri dan tertutupi oleh lubang. Semua sponge hidup di air, khususnya di air laut. Sel-selnya tidak selaras, perbedaan selnya dapat dibalik secara keseluruhan dan kebanyakan mengelilingi bagian yang terbentuk dari jelly. Sponge bisa diregenerasi dari beberapa sel terpisah. Sponge bukan termasuk individual tetapi sebagai kumpulan sel terpisah; memang tidak semua; tapi hampir semua memiliki kerangka terbuat dari spikula yang menyangga tubuhnya.
  • 6. KLASIFIKASI Porifera terdiri dari 3 kelas, yaitu Calcarea, Hexactinellida dan Demospongiae. Calcarea Spikula terbentuk dari zat kapur. Hidup di laut. Contoh spesies: Sycon, Scypha gelatinosa, Leucosolenia, Petrobiona massiliana dan Grantia
  • 7. CONTOH SPESIES CALCAREA Scyon raphanus Petrobiona massiliana
  • 8. Hexactinellida Spikula terbentuk dari zat kersik/silikat. Contoh spesies: Aspergillum, Hyalonema, Regadella. Euplectella aspergillum
  • 9.  Demospongiae Umumnya tidak berangka, yang berangka rangkanya terdiri dari zat kersik atau spongin atau campuran keduanya. Hewan ini dimanfaatkan sebagai bahan industry spon. Ada species yang tidak dapat bergerak. Hidup di laut dangkal. Contoh-contohnya : Euspongia officinalis, Hypospongia equine, Haliclona oculata, spongilla corteri
  • 10. Contoh Spesies Demospongia Haliclona oculata Euspongia officinalis
  • 12. KARAKTERISTIK PORIFERA Sponge adalah binatang yang tidak bergerak, karena tidak memiliki syaraf dan otot. Mereka mungkin berkontraksi dengan menggunakan pori-pori yang lebih besar tapi ini sangat membatasi dalam bergerak. Tipe sel sponge adalah sell penahan yang istimewa atau disebut ‘choanocytes’. ‘pinacocytes’ yang membentuk lapisan luar dan ‘amoebacytes’ yang meliputi seluruh pusat jelly atau ‘mesohyl’.
  • 13. KARAKTERISTIK PORIFERA Pori-pori kecil melubangi seluruh tubuh (menurut nama pilum, Porifera artinya berpori). Air membawa partikel makanan masuk ke dalam tubuh melalui pori-pori kecil (ostia), digerakkan masuk oleh hentakan dari flagela sel collar dalam. Sel ini mengektsrak partikel makanan dari air, yang mengalir melalui pori yang lebih lebar, oskula..
  • 14. KARAKTERISTIK PORIFERA Kerangka terbuat dari spikula, kalsium atau silika dengan atau tanpa susunan protein tipe kolagen tanduk. Penggunaan silika merupakan fitur yang unik. Jajaran luas yang tidak biasa materi kerangka terjadi kepada spesies sponge yang memiliki hubungan dekat. Kerangka hewan, baik keras maupun hidrostatik biasanya merubah kontraksi otot menjadi gerakan. Sponge, tidak punya otot dan kerangka pendukung sehingga tidak memungkinkan terjadinya pergerakan. Spikula mempunyai fungsi penting dalam menentukan bentuk sponge, yang menjaga pori-pori terbuka dan mempertahankan saluran dalam.
  • 15. PERKEMBANGBIAKAN PORIFERA Perkembangbiakan Porifera dapat dilakukan secara vegetatif dan generatif. Perkembangbiakan secara vegetatif dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu : 1. Pembentukan tunas. Tunas yang terbentuk memisahkan diri dari induknya kemudian terbentuk individu baru. 2. Gemmulae (butir benih). Gemmulae adalah sejumlah sel mesenkim yang berkelompok dan berbentuk seperti bola yang dilapisi kitin serta diperkuat spikula. Gemmulae terbentuk jika keadaan lingkungan sedang tidak menguntungkan. Ketika keadaan lingkungan membaik, gemmulae akan terbentuk menjadi individu baru.
  • 16. PERKEMBANGBIAKAN PORIFERA Proses pembentukan gemmulae adalah sebagai berikut : Pertama-tama arkeost mengumpulkan nutrient dengan memfagosit sel lain untuk dikumpulkan dalam rongga tubuh. Sel tertentu kemudian mengelilingi secret kumpulan tersebut dan membungkusnya. Terbentuklah kumpulan/cluster dan kapsul yang mengelilingi. Pada kondisi yang tepat gemmulae menetas dan sel-sel di dalamnya keluar dan berdiferensiasi membentuk spons baru. Sedangkan perkembangbiakan generatif berlangsung secara anisogami, yaitu dengan peleburan gamet jantan (mikrogamet) dengan gamet betina (makrogamet). Dari peleburan ini dihasilkan zigot
  • 19. METODE MAKAN PORIFERA Air yang mengalir di dalam ostium, “ditarik” oleh coanosit dengan menggetarkan flagelnya, sehngga air masuk ke dalam spongocoel. Pada saat itu, makanan porifera yang berada di air akan tertangkap oleh colare. Di dalam colare ada suatu vakuola yang membungkus dan mencerna makanan tersebut, selanjutnya, vakuola membawa makanan tersebut ke sel amebosit. Makanan ini kemudian disimpan dalam amebosit dengan bentuk karbohidrat, protein, atau lemak. Kemudian amebosit membawa makanan ini ke sel - sel lain dalam substansi gelatin.
  • 20. PERILAKU PORIFERA Larva sponge bersifat motil, menggunakan flagel. Pergerakan mereka tidak di bawah kontrol syaraf, tapi sel merespon untuk berubah dalam intensitas cahaya yang bisa merubah arah renang. Pada pelepasan pertama, larva berenang di bagian atas laut, berenang berputar-putar : kenaikan intensitas cahaya dari atas membuat keras flagel perputaran larva, membawa merka ke tempat yang lebih gelap di bawah laut. Ini adalah Hexactinellida yang berbeda, tingkatan kordinasi yang lebih tinggi telah ditemukan. Diameter oskula tidak dapat berubah, tapi stimulasi mekanik dan elektrik flagel di setiap ruangan mungkin berhenti bergetar. Tidak ada syaraf : impuls elektrik lewat melalui lapisan syncitium yang berkesinambungan. Sponge tanpa signal elektrik dapat dikenali.
  • 21. PERUBAHAN MORFOLOGI Pada hewan yang sederhana, dengan sedikit koneksi antara sel-sel, tidak ada banyak ruang untuk evolusi morfologi melalui penyebaran ruang flagel yang dihubungkan untuk meningkatkan efisiensi sirkulasi air. Sponge menunjukan sebuah susunan bentuk pertumbuhan menurut kondisi lingkungan : dimana ini terlihat untuk sebagai aksi gelombang spesies yang menampilkan pertumbuhan pengerakan, tapi dalam celah atau air pada spesies yang sama mungkin tumbuh semakin tinggi atau tergantung ke bawah, yang meningkatkan daerah permukaan. Di Kedalaman laut ada banyak variasi, termasuk bulatan dengan tebal mencapai meteran dan bangunan karang yang telah disebutkan. Air yang bergolak membawa banyak makanan, sponge brada dalam bahaya karena penggunaan daur ulang air dan akhirnya tidak ada lagi makanan
  • 22. PERBEDAAN FISIOLOGI Dalam Demospongiae, contohnya, Mycale adalah generasi oportunis yang berkumpul di tempat baru tapi tidak pernah tumbuh mencapai ukuran maksimum : kebanyakan energi dicurahkan untuk pertumbuhan dan reproduksi. Tethya berbanding terbalik dari bentuk permanen populasi individu yang luas dalam lingkungan baik. Energiny di salurkan ke daya tahan fisik dan ini memproduksi secara lambat. Satu kumpulan sponge aneh telah menjadi karnivora : hidup di laut dalam dimana partikel kecil makanan langka, mereka menangkap hewan crustaceae kecil dengan menyerupai Velcro spikula berbentuk gancu. Hewan crustaceae menjadi terjerat, tumbuh dan akhirnya dicerna. Sponge ini termasuk kedalam susunan hydroid dan mempunyai keseluruhan choanocytes, ostia, ocula dan saluran air. Mereka bisa dikenali sebagai sponge hanya dengan spikula dan kealamian lapisan terluar.
  • 23. Mycale Tethy a
  • 24. BIOKIMIA SPONGE Warna mungkin disebabkan karena adanya butiran pigmen dalam amoebacytes dan mungkin menyediakan peringatan. Sponge memproduksi susunan biotoxin yang menyebabkan predator batal menyerang; mereka mungkin mengulurkan penggunaan racun untuk perang kimia dengan invetebrata yang bersifat sessil, untuk bersaing mendapatkan tempat hidup. Sponge tropis yang mengerak, Terpios, dapat tumbuh sampai 23mm perbulan. Keluarga Clionidae (Demospongiae) termasuk sponge yang membosankan dengan amoebatic khusus yang sekresi kimianya menghapuskan penggalan calcareousndari kerangka karang, kerang dan remis. Bagian itu berkumpul menjadi arus di dalam sponge dan terlepas melalui oskulum. Di batu karang sponge memperoleh perlindungan yang aman dan penyebab kerusakan.
  • 25. SPONGE TERHUBUNG DGN FILUM LAIN Sponge yang sekarang dikenal menjadi Metazoa jenis tersederhana, yang diharapkan sel akan berkumpul. Pilum dengan struktur sederhana yang sama adalah Placozoa, kesatuan lempengan datar cel amoeba. Mereka diperkirakan akan menjadi tingkat perkembangan sponge, hingga kematangan seksualitas individu dicatat. Plazoa sekarang ditempatkan dalam pilum yang terpisah, dengan satu genus, trichoplax; molekul terakhir bekerja dengan membandingkan spesimen dari sumber berbeda telah menyatakan bahwa genus ini ternyata berisi bentuk variasi yang hebat. Plazoa tidak sepenuhnya terhubung dengan sponge : hubungan terdekat mereka mungkin Ctenophora. Sponge dikenal sebagai hewan kuno : fosil spikula sangat umum berada di endapan Cambrian. Mereka juga ditemukan pada fosil terawal di masa Precambrian.
  • 26. KEBERHASILAN SPONGE Kerumitan morfologi dan kurangnya kordinasi tidak mencegah sponge menjadi hewan yang berhasil, jika kesuksesan diukur dengan kemampuan bertahan hidup, jumalh besar dan distribusi penyebaran yang luas ( dalam laut). Sponeg mengingatkan kita kerumitan bentuk bukan hanya jalan menuju kesuksesan. Perbedaan sponge mungkin dibatasi dalam istilah motfologi tapi sel mandiri telah mampu mengembangkan sebuah keragaman spesialisasi biokimia yang tidak biasa. Sponge adalah hewan alternatif : mereka bisa merespon
  • 27.
  • 28. Filum Cnidaria: ubur-ubur, terumbu karang, anemone laut
  • 29. Coelenterata Berasal dari bahasa Yunani, koilos (rongga) dan entorn (usus) Jadi Coelenterata adalah kelompok hewan yang berongga.
  • 30. Filum Coelenterata lebih dikenal dengan nama Cnidaria. Berasal dari bahasa Yunani, cnido yang berarti penyengat karena sesuai dengan cirinya yang memiliki sel penyengat. Sel penyengat tersebut terletak pada tentakel yang terdapat di sekitar mulutnya.
  • 31. Ciri-Ciri Cnidaria • Semuanya hewan air • Memiliki struktur yang sederhana. • Tubuh Simetri radial, dipoblastik • Bentuk Tubuh: polip dan medusa • Reproduksi : seksual dan aseksual
  • 32. Cnidaria • Bentuk tubuh simetri radial atau biradial sepanjang sumbu oral-aboral.
  • 33. Dibedakan menjadi dua macam, Polip dan Medusa Polip Medusa • Tidak dapat bergerak bebas • Dapat berenang bebas • Melekat di dasar perairan • Bentuknya berbentuk • Hidup secara soliter payung • berbentuk silinder • Memiliki tentakel disekitar • mulut bagian mulut (oral) yang mengandung tentakel • Bagian yang cekung menghadap ke atas dan menghadap ke atas dan ujung lainnya (aboral) mulut terletak di tengah- melekat pada substrat. tengah bagian cembung yang menghadap ke bawah
  • 34. Tubuh terdiri atas 2 lapisan yaitu ektoderm (epidermis) dan endoderm (gastrodermis). Mereka dipisahkan oleh semacam jelly ‘mesogela’
  • 35. Pada Sel Cnidocyte terdapat Nematocyst. Nematosis adalah sel menyengat yang memungkinkan polip sessile dan ubur-ubur yang mengapung menjadi karnivora yang ganas, sering memangsa hewan yang lebih besar dari mereka. Nematosis adalah sel khusus yang muncul pada tentakel.
  • 36.
  • 37. Cara Hidup Cnideria • Pergerakan dan perpindahan Pergerakan dikoordinasikan oleh suatu jaringan syaraf. Hewan ini tidak memiliki otak dan jaringan syaraf yang tidak terpusat itu dikaitkan dengan reseptor sensoris sederhana yang tersebar secara radial disekitar tubuh. Sehingga dapat memberikan rangsangan disegala arah.. • Makanan dan Cara Makan Coelenterata bersifat karnivora. Makanan masuk ke dalam mulut dengan bantuan tentakel, dan proses pencernaan dibantu oleh sel otot pencerna (Pseudopodia)
  • 38. Lanjutan.... • Pernafasan dan Ekskresi, (difusi) Pertukaran gas terjadi secara difusi pada sel di luar permukaan tubuh yang bersentuhan dengan air. Untuk respirasi, coelenterata mempunyai alat bantu berupa lekukan jaringan yang terdapat pada gastrodermis, disebut sifonoglia. • Reproduksi: Coelenterata berkembang biak secara Aseksual dan Seksual. Aseksual terjadi pada stadium Polyp melalui Pertunasan dan Pembelahan. Seksual terjadi pada stadium Medusa
  • 39. Klasifikasi Cnideria HydraA Obelia Ubur-ubur Kipas Laut Anemon
  • 40. KELAS HYDROZOA • Ukuran tubuh kecil • Berbentuk seperti kantung • Hidup berkoloni dan soliter • Memiliki fase polip (soliter) dan medusa (koloni) contoh :Hydra viridis, obelia, Physalia pelagica
  • 42. KELAS SCYPHOZOA • Berukuran besar • Berbentuk seperti payung • Memiliki tentakel penyengat • Mulut terdapat di bawah permukaan tubuh • Hidup di laut • Siklus hidup didominasi medusa
  • 44. • Aurellia memiliki alat kelamin yang terpisah pada individu jantan dan betina. • Pembuahan ovum oleh sperma secara internal di dalam tubuh individu betin. • Hasil pembuahan adalah zigot yang akan berkembang menjadi larva bersilia disebut planula. • Planula akan berenang dan menempel pada tempat yang sesuai • Setelah menempel, silia dilepaskan dan planula tumbuh menjadi polip muda disebut skifistoma. • Skifistoma kemudian membentuk tunas-tunas lateral sehingga Aurellia tampak seperti tumpukan piring dan disebut strobilasi. • Kuncup dewasa paling atas akan melepaskan diri dan menjadi medusa muda disebut Efira. • Selanjutnya efira berkembang menjadi medusa dewasa.
  • 45. KELAS ANTHOZOA • Bersal dari kata anthos=bunga • Reproduksi seksual : fertlisasi membentuk planula • Reprodukasi aseksual: tunas, pembelahan dan fragmentasi. Ciri umum: • Tubuh berbentuk polip • Hidup soliter di laut • Membuat rumah dari zat kapur • Rongga gastrovakulernya bersekat.
  • 47. Peranan Cnideria (Coelenterata) • Melindungi pantai dari abrasi • Tempat perkembangbiakan dan perlindungan ikan • Dapat dibuat menjadi perhiasan • Bhan baku pembuatan aspal dan landasan pesawat terbang • Sebagaia bahan makanan • Pembentuk taman laut • Sebagai sumber kapur • Pembentuk terumbu karang • Pembentuk habitat ikan • Sebagai obat-obatan