Waspada Middle East Respiratory Syndrome / MERS di Indonesia

462 views

Published on

Middle East Respiratory Syndrome beberapa waktu ini menjadi topik dalam berbagai berita. Kenali penyakit ini dan susun langkah-langkah logis berdasarkan kondisi nyata.

Published in: Health & Medicine
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
462
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
7
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Waspada Middle East Respiratory Syndrome / MERS di Indonesia

  1. 1. RAD Journal 2014:05:011 Waspada Middle East Respiratory Syndrome di Indonesia, Robertus Arian Datusanantyo | 1 Waspada   Middle   East   Respiratory   Syndrome   (MERS)   di   Indonesia   Robertus  Arian  Datusanantyo*         Pendahuluan   Middle   East   Respiratory   Syndrome   atau   sering   disingkat   MERS   adalah   penyakit   pernafasan   yang   diakibatkan   infeksi   virus   Middle   East   Respiratory   Syndrome   Coronavirus   (MERS-­‐CoV).   Virus   ini   pertama   diisolasi   tahun   2012.   Walau   berasal   dari   golongan   virus   yang   menyebabkan   infeksi   pernafasan   dengan   gejala   sangat   ringan   sampai   severe   acute   respiratory   syndrome   (SARS),   MERS-­‐ CoV  berbeda  dengan  coronavirus  lain  yang  telah  dikenal  menginfeksi  manusia.     Penyakit   ini   disebut   MERS   karena   berkembang   di   Semenanjung   Arab.   Sampai   saat   ini,   MERS   ditemukan  pada  tujuh  negara,  yaitu  Arab  Saudi,  Qatar,  Uni  Emirat  Arab,  Oman,  Yordania,  Kuwait,   dan   Yaman.   Selain   ketujuh   negara   tersebut,   ada   beberapa   negara   yang   warganya   terjangkit   MERS   setelah   kunjungan   ke   Semenanjung   Arab.   Negara-­‐negara   tersebut   adalah   Mesir,   Yunani,   Jerman,   Amerika  Serikat,  Malaysia,  Filipina,  Inggris,  Perancis,  Tunisia,  dan  Italia.     Sejak  April  2012  sampai  9  Mei  2014  telah  ada  536  kasus  konfirmasi  MERS  dengan  145  di  antaranya   meninggal.  Hampir  dua  pertiga  kasus  adalah  laki-­‐laki  dan  rentang  usia  penderita  mulai  dari  9  bulan   sampai  dengan  94  tahun  (rata-­‐rata  49  tahun).   Diduga  kuat,  virus  ini  menular  lewat  hewan  dengan  kecurigaan  utama  unta  dan  kelelawar.  Saat  ini   MERS   telah   terbukti   menular   dari   manusia   ke   manusia   lewat   kontak   dekat   dan   pada   tenaga   kesehatan  yang  merawat  pasien  dengan  MERS.  Infeksi  MERS-­‐CoV  menyebabkan  gejala  yang  tidak   khas,  yaitu  demam,  batuk,  dan  sesak  nafas.       Kewaspadaan   Setidaknya   ada   lima   alasan   kenapa   MERS   patut   diwaspadai.   Pertama,   laju   penularan   yang   cepat   dengan  hampir  30%  pasien  kasus  konfirmasi  meninggal  dunia.  Selanjutnya,  terdapat  bukti  penularan   dari   manusia   ke   manusia,   gejala   dan   tanda   yang   tidak   khas,   dan   cara   penularan   yang   belum   dipahami  dengan  baik.  Fakta-­‐fakta  ini  diperburuk  dengan  ketiadaan  vaksin  dan  obat-­‐obatan  untuk   mencegah  penyakit  tersebut.     Indonesia   merupakan   salah   satu   negara   yang   meningkatkan   kewaspadaan   terhadap   MERS.   Banyaknya   kunjungan   ke   Semenanjung   Arab   untuk   umroh   dan   ibadah   lain   adalah   salah   satu   alasannya.  Sampai  saat  ini,  tidak  ada  saran  untuk  mengubah  jadwal  perjalanan  anda  ke  Semenanjung   Arab  sehubungan  dengan  MERS.  Walau  demikian,  ada  beberapa  hal  penting  yang  dapat  dilakukan   untuk  mencegah  penularan  MERS.   Pertama,  selalu  cuci  tangan  anda  dengan  sabun  dan  air  mengalir  selama  minimal  20  detik.    Ajari  juga   anak-­‐anak   untuk   rajin   mencuci   tangan   dengan   cara   yang   sama.   Bila   air   dan   sabun   tidak   tersedia,   gunakan  cairan  cuci  tangan  berbahan  dasar  alkohl.  Selain  itu,  hindari  menyentuh  mata,  hidung,  dan   mulut   sebelum   anda   mencuci   bersih   tangan   anda,   dan   hindari   berciuman   maupun   berbagi   alat   makan   minum   dengan   orang   sakit.   Bila   bersin,   gunakan   tisu   untuk   menutup   hidung   dan   mulut   kemudian  buang  tisu  tersebut.  Anda  juga  perlu  mengenakan  masker  bila  sedang  batuk  dan  pilek.   Terakhir,  bersihkan  benda  yang  sering  disentuh  dengan  desinfektan,  misalnya  pegangan  pintu  dan   mainan.     Bila  anda  baru  saja  kembali  dari  kunjungan  ke  Semenanjung  Arab,  segera  periksa  ke  dokter  bila  anda   mengalami  demam,  batuk,  dan  sesak  nafas.  Beri  tahu  dokter  bahwa  anda  baru  saja  bepergian  dari   negara   di   Semenanjung   Arab.   Dokter   akan   memeriksa   anda,   mengerjakan   beberapa   pemeriksaan   laboratorium,  dan  melakukan  foto  sinar  X  dada  bila  perlu.     Selama  tidak  ada  kunjungan  ke  Semenanjung  Arab  atau  tidak  ada  kontak  dengan  penderita  batuk   pilek   yang   baru   kembali   dari   Semenanjung   Arab,   tidak   ada   yang   perlu   khawatir   terjangkit   MERS.   Walaupun  demikian,  penting  untuk  waspada  terhadap  siapa  saja  yang  kita  temui  dan  sedang  batuk  
  2. 2. RAD Journal 2014:05:011 Waspada Middle East Respiratory Syndrome di Indonesia, Robertus Arian Datusanantyo | 2 pilek.   Ingat   langkah-­‐langkah   pencegahan   penularan   tadi   karena   langkah   tersebut   pada   prinsipnya   sama  dengan  langkah  pencegahan  penyakit  pernafasan  akibat  virus  secara  umum.       Definisi  Kasus   Kasus  MERS  diklasifikasi  menjadi  tiga,  yaitu  kasus  investigasi  (Patient  Under  Investigation  /  PUI),   kasus   konfirmasi   (Confirmed   Case),   dan   kasus   kemungkinan   (Probable   Case).   Kasus   investigasi   adalah   siapa   saja   yang   datang   dengan   demam   di   atas   38   derajat   celcius,   batuk,   dan   sesak   nafas   ditambah  minimal  salah  satu:  1)  dalam  empat  belas  hari  terakhir  ada  kunjungan  ke  Semenanjung   Arab;  2)  kontak  dekat  dengan  orang-­‐orang  sakit  batuk  pilek  yang  habis  bepergian  ke  Semenanjung   Arab;  atau  3).  SARS  yang  perlu  rawat  inap  tanpa  etiologi  jelas  dengan  kecurigaan  keterlibatan  MERS-­‐ CoV.  Semua  orang  demam  lebih  dari  38  derajat  Celcius  atau  batuk  pilek  yang  kontak  dengan  kasus   konfirmasi  dalam  14  hari  terakhir  selama  pasien  tersebut  sakit  juga  merupakan  kasus  investigasi.   Kasus   konfirmasi   adalah   kasus   investigasi   dengan   pemeriksaan   laboratorium   positif   untuk   MERS-­‐ CoV.   Sementara   kasus   kemungkinan   adalah   semua   kasus   investigasi   yang   pemeriksaan   laboratoriumnya   negatif   atau   belum   dapat   disimpulkan   namun   pernah   kontak   dengan   kasus   konfirmasi  MERS.  Laporan  atau  komunikasi  dengan  dinas  kesehatan  diperlukan  dalam  penanganan   ketiga  macam  kasus.       Persiapan  Fasilitas  Kesehatan   Pasien   dengan   kasus   investigasi,   konfirmasi,   dan   kemungkinan   perlu   dirawat   inap   pada   kamar   isolasi.  Kamar  isolasi  bertekanan  negatif  tersebut  perlu  difasilitasi  dengan  high-­‐efficiency  particulate   air  (HEPA)  filter.  Selama  pasien  belum  dapat  masuk  ke  dalam  ruangan  isolasi  tersebut,  masker  harus   dipasang  menutupi  hidung  dan  mulut  pasien.   Setelah   pasien   masuk   ke   ruang   isolasi,   pintu   harus   ditutup  dan   masker   boleh   dilepas.   Bila   pasien   hendak  keluar  ruangan,  masker  harus  dipakai  kembali.  Batasi  orang  yang  boleh  masuk  ke  ruangan   tersebut  dan  batasi  transportasi  pasien  keluar  dari  ruang  isolasi  apapun  alasannya.     Fasilitas  kesehatan  juga  perlu  memperhatikan  standar  pembuangan  sampah-­‐sampah  medis  terkait   MERS  dan  membuat  langkah-­‐langkah  standar  dalam  pengelolaan  linen.  Selain  itu,  peralatan  makan   pasien   dan   peralatan   pribadi   lainnya   juga   harus   dikelola   dengan   baik   sesuai   standar   pencegahan   infeksi  rumah  sakit.     Setiap   tenaga   kesehatan   yang   merawat   pasien   dengan   kasus   kasus   investigasi,   konfirmasi,   dan   kemungkinan  juga  perlu  meningkatkan  kewaspadaan,  dengan  cara  memakai  alat  perlindungan  diri   (APD)  yang  sesuai.  Pemakaian  sarung  tangan,  kaca  mata,  dan  gaun  sangat  disarankan.  Selesai  dari   ruangan   isolasi,   seluruh   APD   sekali   pakai   harus   dibuang   sesuai   dengan   prosedur   rumah   sakit.   Penting   untuk   membatasi   kunjungan   ke   ruang   isolasi   tersebut,   sehingga   bertindak   efisien   ketika   memberikan  obat  dan  membuat  asesmen  sangat  disarankan.       Persiapan  Instalasi  Gawat  Darurat   Khusus  untuk  Instalasi  Gawat  Darurat  (IGD),  selalu  waspada  pada  pasien  dengan  keluhan  demam,   batuk,  dan  sesak  nafas.  Pengkajian  riwayat  perjalanan  pasien  ke  Semenanjung  Arab  harus  ditanyakan   dan  kontak  dengan  orang  sakit  lain  dengan  riwayat  perjalanan  ke  Semenanjung  Arab  harus  digali.   Lakukan   pemeriksaan   fisik   dan   semua   gejala   maupun   tanda   pneumonia   harus   dicatat   dan   didokumentasikan.     Salah   satu   cara   menentukan   pneumonia   yang   disarankan   adalah   pemeriksaan   radiologis.   Walau   demikian,   penapisan   pasien   mana   yang   harus   diperiksa   radiologis   hendaknya   dipikirkan   dengan   bijaksana.   Penggunaan   APD   pada   petugas   IGD   tidak   boleh   lupa,   dan   berikan   masker   pada   pasien   untuk  menutup  hidung  dan  mulut  secara  efektif.  Bila  ruang  isolasi  di  IGD  tersedia,  masukkan  pasien   ke   dalam   ruangan   tersebut.   Hubungi   atasan   anda   di   IGD   untuk   keputusan   mengirim   pasien   ke   sarana  lain  yang  lebih  tinggi  bila  diperlukan.       Kesimpulan  
  3. 3. RAD Journal 2014:05:011 Waspada Middle East Respiratory Syndrome di Indonesia, Robertus Arian Datusanantyo | 3 Walaupun  Indonesia  bukanlah  negara  yang  rentan  terpapar  kasus  MERS,  kewaspadaan  terus  harus   dilakukan.   Menilik   persiapan   Avian   Influenza,   Swine   Flu,   dan   SARS   yang   lalu,   rasanya   Indonesia   telah   siap   baik   dari   sisi   fasilitas   maupun   mentalitas   petugas   kesehatan.   Dengan   semakin   meningkatnya  penyakit-­‐penyakit  yang  cepat  menular  scara  global  seperti  ini,  sudah  waktunya  rumah   sakit   di   Indonesia   menyiapkan   kebijakan   dan   sistem   agar   cepat   mengadaptasi   outbreak   penyakit   baru  seperti  ini.       Sumber   CDC  –  Middle  East  Respiratory  Syndrome   CDC  –  MERS  in  the  Arabian  Peninsula   CDC  -­‐  Interim  Infection  Prevention  and  Control  Recommendations  for  Hospitalized  Patients  with   Middle  East  Respiratory  Syndrome  Coronavirus  (MERS-­‐CoV)   CDC  -­‐  Healthcare  Provider  Preparedness  Checklist  for  MERS-­‐CoV   CDC  -­‐  Healthcare  Facility  Preparedness  Checklist   CDC  –  Case  Definitions   CDC  –  MERS  Frequently  Asked  Questions  and  Answers   WHO  -­‐  Middle  East  respiratory  syndrome  coronavirus  (MERS-­‐CoV)  summary   and  literature  update–as  of  9  May  2014    

×