Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik

857 views

Published on

Dalam beberapa kesempatan sharing mengenai akreditasi, saya sering menggarisbawahi pentingnya kepemimpinan “middle manager” atau kepala unit kerja (ruang/instalasi/unit). Menurut Donald Berwick, unit kerja yang menjadi istilah standar dalam regulasi di Indonesia adalah clinical microsystem atau sistem mikro klinik. Kepemimpinan di sistem mikro klinik penting dalam menentukan kinerja organisasi karena kinerja organisasi TIDAK AKAN melebihi kinerja masing-masing sistem mikro klinik. Artikel ini saya tulis dengan tujuan menambah sudut pandang mengenai kepemimpinan di sistem mikro klinik. Artikel ini juga merupakan pelengkap presentasi saya yang bisa dijumpai di http://www.slideshare.net/robertusarian/memimpin-peningkatan-mutu-dengan-pendekatan-sistem-mikro-klinik

Published in: Healthcare
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik

  1. 1. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 1 Memimpin  Peningkatan  Mutu  dengan  Pendekatan   Sistem  Mikro  Klinik  (Clinical  Microsystem)     Sistem  Mikro  Klinik  (Clinical  Microsystem)   Dalam  skema  rantai  efek  peningkatan  kualitas  pelayanan  kesehatan  (Berwick,  2002),  sistem  mikro   klinik   menempati   antara   pasien   dan   sistem   makro.   Sistem   makro,   dengan   demikian   adalah   kumpulan  dari  beberapa  sistem  mikro.  Mari  kita  simak  ilustrasi  berikut  ini.     Sepasang  suami  istri,  Ny.  F.  (18)  dan  Tn.  M.  (18)  sedang  menantikan  kelahiran  anak  pertamanya  yang   kebetulan   kembar.   Ketika   cukup   bulan,   Ny.   F.   mengalami   kejang   di   rumah.   Suaminya   yang   kebingungan  segera  membawa  istrinya  ke  bidan  yang  membuka  praktek  dekat  rumah  mereka.  Ibu   bidan  yang  sedang  menangani  pasien  lain  meninggalkan  pasien  tersebut  dan  segera  membawa  Ny.  F.   ke  Puskesmas  terdekat.   Di   ruang   gawat   darurat,   Ny.   F.   mendapatkan   perawatan   segera.   Infus   segera   dipasang,   obat   anti   kejang  diberikan,  dan  direncanakan  untuk  transportasi  ke  rumah  sakit  daerah.  Suaminya,  Tn.  M.,   diberi   tahu   untuk   mempergunakan   jaminan   Jampersal.   Bersamaan   dengan   proses   itu,   Puskesmas   menghubungi  rumah  sakit  daerah  bahwa  akan  ada  ibu  hamil  dengan  kejang  yang  akan  dikirim.   Ketika   Ny.   F.   tiba   di   rumah   sakit,   semua   sudah   siap.   Dokter   segera   melakukan   stabilisasi   setelah   transportasi   di   IGD,   lalu   mengirimnya   ke   kamar   bedah   untuk   dilakukan   pembedahan.   Selesai   pembedahan,  Ny.  F.  dirawat  di  ruang  perawatan.  Kedua  bayinya  lahir  sehat.  Setelah  beberapa  hari   perawatan,  Ny.  F.  diperbolehkan  pulang  bersama  dengan  kedua  bayinya.     Perjalanan  Ny.  F.  mulai  dari  kejang  sampai  dengan  pulang  dari  rumah  sakit  digambarkan  dengan   alur  seperti  di  bawah  ini.         Grafik  1.  Alur  perjalanan  Ny.  F.  mulai  dari  kejang  sampai  pulang  dari  rumah  sakit.   Grafik  di  atas  menunjukkan  dua  macam  kotak,  yaitu  kotak  berwarna  putih  dan  kotak  berwarna  abu-­‐ abu.   Kotak   berwarna   abu-­‐abu   menunjukkan   proses   di   mana   pasien   bertemu   dengan   tenaga   pelayanan  kesehatan.  Pertemuan  dengan  tenaga  kesehatan  pada  tempat  pelayanan  kesehatan  inilah   yang  disebut  dengan  sistem  mikro  klinik.     Pada   sistem   mikro   klinik   inilah   pertemuan   terjadi   antara   tenaga   kesehatan   dan   pasien   dan/atau   keluarga.  Pada  tempat  yang  sama  juga  terjadi  berbagai  keajaiban  pengobatan  dan  kesalahan  tragis   dibuat   (Nelson   E.   C.,   et   al.,   2007).   Lebih   lanjut   dijelaskan   bahwa   sistem   mikro   klinik   adalah   kelompok   kecil   orang   yang   bekerja   bersama   secara   teratur   untuk   menyediakan   pelayanan   pada   subpopulasi   pasien   tertentu.   Di   dalamnya   terdapat   tujuan   klinis   dan   bisnis,   proses-­‐proses   yang   terhubung,  dan  lingkungan  informasi  yang  terbagi  untuk  menghasilkan  luaran  kinerja.  Sistem  mikro  
  2. 2. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 2 berkembang  dari  waktu  ke  waktu  dan  sering  kali  merupakan  bagian  dari  organisasi  yang  lebih  besar.   Sistem  mikro  klinik  merupakan  sistem  adaptif  dan  karenanya  perlu  melakukan  tugas  utama  sesuai   tujuan  utama,  mempertemukan  kebutuhan  anggotanya,  dan  menjaganya  sebagai  unit  klinis.         Grafik  2.  Rantai  efek  dalam  peningkatan  mutu  pelayanan  kesehatan  (Berwick,  2002).   Nampak   dalam   grafik   di   atas   bahwa   sistem   mikro   klinik   berada   dalam   garis   depan   pelayanan   kesehatan  karena  langsung  bertemu  dengan  pasien  dan/keluarganya  sekaligus  sebagai  bagian  dari   suatu  sistem  makro.  Pelayanan  kesehatan  yang  paripurna  disusun  dari  banyak  sistem  mikro  klinis   yang  saling  berkaitan.         Grafik  3.  Kesembilan  faktor  sukses  pada  sistem  mikro  klinik  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2002).     Sistem  Mikro  Klinik  dengan  Kinerja  Tinggi   Penelitian   menunjukkan   bahwa   walaupun   sistem   mikro   klinik   yang   kinerjanya   tinggi   memiliki   elemen   yang   kompleks   dan   dinamis   untuk   menghasilkan   kinerja   yang   superior,   tidak   ada   satu   karakteristik  tunggal  yang  berkaitan  dengan  hasil  sistemik  bernilai  tinggi  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2002).  
  3. 3. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 3 Terdapat  sembilan  karakteristik  penentu  dalam  semua  sistem  mikro  klinik  yang  diteliti.  Kesembilan   karakteristik  itu  digambarkan  dalam  grafik  di  atas.     Kesembilan  karakteristik  tersebut  dikelompokkan  dalam  empat  kelompok  yang  saling  berinteraksi   dengan   dinamis.   Selain   kesembilan   karakteristik   tersebut,   ada   tiga   karakteristik   lain   yang   juga   muncul   dalam   penelitian   dalam   konsistensi   yang   lebih   rendah.   Ketiganya   adalah   keselamatan   pasien,  pendidikan  staf,  dan  lingkungan  eksternal  tempat  sistem  mikro  klinik  terletak.  Kesembilan   cakupan  karakteristik  sukses  tersebut  dijelaskan  dalam  tabel  berikut  ini.     Tabel  1.  Cakupan  karakteristik  kesuksesan  pada  sistem  mikro  klinik  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2007).   Karakteristik   Cakupan  Karakteristik  Kesuksesan   Kepemimpinan   Peran  kepemimpinan  pada  sistem  mikro  adalah  menjaga   keberlangsungan  tujuan,  menumbuhkan  tujuan  dan  harapan  yang   jelas,  membina  budaya  positif,  dan  mengadvokasi  sistem  mikro   klinis  pada  organisasi  yang  lebih  besar.     Dukungan  Organisasi   Organisasi  yang  lebih  besar  menyediakan  pengenalan,  informasi,   dna  sumber  daya  untuk  memperkuat  dan  meligitimasi  usaha  sistem   mikro.   Fokus  pada  Pasien   Tujuan  utama  adalah  memenuhi  kebutuhan  pasien:  perawatan,   didengarkan,  pendidikan,  respon  terhadap  kebutuhan,  inovasi   terkait  kebutuhan  pasien,  layanan  yang  lancar,  dan   mengembangkan  hubungan  dengan  komunitas  dan  sumber  daya   lain.   Fokus  pada  Staf   Sistem  mikro  merekrut  orang  yang  tepat,  mengintegrasikan  staf   baru  pada  budaya  dan  peran  kerja,  dan  sinkronisasi  peran  kerja   dengan  kompetensi.  Staf  mengharapkan  kinerja,  pendidikan   berkelanjutan,  pertumbuhan  profesional,  dan  jaringan  kerja.   Pendidikan  dan   Pelatihan   Harapan  tinggi  terhadap  kinerja,  pendidikan  berkelanjutan,   pertumbuhan  profesional,  dan  jaringan  kerja.   Saling  Ketergantungan   Interaksi  antar  staf  berciri  kepercayaan,  kolaborasi,  kemauan  saling   membantu,  penghargaan,  dan  pengakuan  pada  semua  yang  secara   individual  berkontribusi  pada  tujuan  bersama.   Informasi  dan   Teknologi  Informasi   Informasi  adalah  esensial.  Teknologi  memugkinkan  hubungan   antara  informasi  dan  pelayanan  pasien  dengan  menyediakan  akses   kepada  lingkungan  yang  kaya  informasi.  Teknologi  memungkinkan   komunikasi  efektif  dan  berbagai  kanal  formal  dan  informal  dipakai   memastikan  setiap  orang  dapat  mengakses  informasi  setiap  saat,   membantu  orang  lain  mendengarkan  ide  orang  lain,  dan   memastikan  setiap  orang  terhubungan  pada  topik  yang  penting.     Perbaikan  Proses   Atmosfer  untuk  pembelajaran  dan  redesain  didukung  oleh   pengawasan  perawatan  yang  berkelanjutan,  penggunaan  kaji   banding,  pengujian  perubahan  yang  berulang,  dan  pemberdayaan   staf  untuk  berinovasi.   Hasil  Kinerja   Kinerja  berfokus  pada  luaran  pasien,  biaya  yang  bisa  dihindari,   melancarkan  pelayanan,  menggunakan  data  untuk  umpan  balik,   mempromosikan  kompetisi  positif,  dan  diskusi  terbuka  megenai   kinerja.       Memimpin  Sistem  Mikro  Klinik   Berbagai  sistem  mikro  klinik  yang  diteliti  menghasilkan  tiga  proses  fundamental  yang  dibutuhkan   bagi   seorang   pemimpin   untuk   kepentingan   peningkatan   mutu   sistem   mikro   klinik   yang   dipimpinnya.   Ketiga   proses   fundamental   itu   adalah:   1)   membangun   pengetahuan;   2)   mengambil  
  4. 4. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 4 tindakan;   dan   3)   mengulas   dan   merefleksi   (Batalden,   Nelson,   Mohr,   Godfrey,   Kosnik,   &   Ashling,   2003).  Dalam  tabel  berikut  disajikan  berbagai  kebiasaan  baik  yang  dilakukan  sesuai  dengan  ketiga   proses  fundamental  tersebut.     Tabel  2.  Proses  fundamental  kepemimpinan  sistem  mikro  klinik  (Batalden,  Nelson,  Mohr,  Godfrey,  Kosnik,  &   Ashling,  2003).   Proses  Fundamental   Berbagai  Kebiasaan  Baik  yang  Dilakukan   Membangun   Pengetahuan   • Membangun  pengetahuan  mengenai  struktur:  organisasi  dan   bahasa  yang  dipakai;  pengaturan  fisik  dan  teknologi  untuk   membantu  aliran  pelayanan  pasien;  kebijakan  kerja  dan   kebijakan  terkait  pelayanan  pasien  yang  diinginkan  dan  yang   dipraktekkan,  hambatan  kerja  sehari-­‐hari,  dan  dasar   pengeatahuan  maupun  keterampilan  yang  diperlukan.   • Membangun  pengetahuan  mengenai  proses:  variasi  yang  tidak   diinginkan  dalam    proses;  metode  meraih  kinerja  yang  lebih   baik;  dan  pengukuran  dan  pengawasan  proses.     • Membangun  pengetahuan  mengenai  pula,  kebiasaan,  dan   tradisi  yang  mendukung  pembelajaran  dan  kreativitas  yang   memungkinkan  semua  orang  fokus  pada  pasien.   • Kepemimpinan  memungkinkan  staf  memperhatikan  proses   kerja,  pola  interaksi,  dan  hubungan  yang  perlu  diubah.   • Kepemimpinan  memancing  pertanyaan  dengan  memberi  staf   kesempatan  untuk  menanyai  staf  dan  belajar  dari  respon  yang   diberikannya.   Mengambil  Tindakan   • Mengambil  tindakan  berarti:  mewujudkan  sesuatu,   mengeksekusi  rencana,  dan  membuat  tujuan  yang  baik.     • Mengambil  tindakan  pada  struktur  untuk  menciptakan  dan   mengubah  pola  hubungan  vertikal,  memiliki  orang  yang  siap   untuk  berbagai  proses  berbeda  dalam  sistem  mikro  klinik,  dan   mengubah  pengaturan  fisik  kerja  bila  ada  halangan  untuk   aliran  kerja  optimal.     • Mengambil  tindakan  pada  proses  untuk  mewujudkan  sesuatu:   menghormati  secara  hati-­‐hati  terhadap  seluruh  staf  pada   sistem  mikro  klinik.   • Mengambil  tindakan  pada  pola  kerja  untuk  memungkinkan   fungsi  kooperatif  semua  anggota  sistem  mikro  dan  mengenali   saling  ketergantungannya.   Mengulas  dan   Merefleksi     • Memiliki  citra  mengenai  apa  yang  ingin  dicapai  sistem  mikro   klinik.   • Memiliki  kejujuran  untuk  menanyakan:  “Apakah  pekerjaan   selesai  dilakukan,”  dan  “Apakah  kebutuhan  pasien  dan  luaran   pekerjaan  bisa  bertemu?”   • Merefleksikan  berarti  menganalisis  cara  pelayanan  dan  proses   kerja  menghubungkan  berbagai  struktur  dalam  sistem  mikro   klinik.       Dalam  memimpin  proses  peningkatan  mutu,  seorang  pemimpin  memerlukan  hubungan  yang  baik   dengan   staf   sistem   mikro   klinik   yang   dipimpinnya.   Untuk   menjadi   pemimpin   yang   efektif,   ada   empat  elemen  penting  yang  bermain  di  sini,  yaitu  kepercayaan,  saling  menghormati,  dukungan,  dan   komunikasi  (Manion,  2011).    
  5. 5. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 5 Kepercayaan  adalah  komponen  krusial  dalam  hubungan  apapun.  Untuk  mendapatkan  kepercayaan,   seorang  pemimpin  memerlukan  tiga  bahan  esensial,  yaitu  kompetensi,  kongruensi,  dan  ketetapan.   Kompetensi  berarti  pada  pengikut  harus  percaya  bahwa  pemimpin  mereka  memiliki  keterampilan   dan  pengetahuan  yang  diperlukan.  Kongruensi  berarti  ada  kesesuaian  antara  apa  yang  dikatakan  dan   apa   yang   dilakukan.   Terakhir,   ketetapan   merujuk   bahwa   pemimpin   harus   dapat   dipercaya,   dapat   menjadi  tempat  bergantung,  dan  konsisten  (Manion,  2011).   Saling  menghormati  berarti  memiliki  kepercayaan  terhadap,  atau  menghargai  keterampilan  maupun   karakteristik  orang  lain.  Dari  sisi  pemimpin,  ada  dua  cara  pemimpin  menghargai  staf.  Cara  pertama   adalah  penghargaan  tak  bersyarat  dan  cara  kedua  adalah  penghargaan  berbasis  kinerja.  Cara  paling   umum  pemberian  penghargaan  pada  orang  lain  adalah  dengan  menanyakan  opini  dan  melibatkan   dalam  pengambilan  keputusan  (Manion,  2011).   Dukungan   adalah   elemen   ketiga   yang   penting   diperhatikan.   Mendukung   berarti   memelihara   atau   menyediakan   penghidupan,   suatu   jalan   dua   arah   dari   pemimpin   ke   pengikut   dan   sebaliknya.   Pemimpin   dapat   memberikan   dukungan   pada   staf   pada   kejadian   positif   maupun   pada   kejadian   negatif.  Kejadian  positif  terjadi  tiga  sampai  lima  kali  lebih  sering  pada  seseorang  daripada  kejadian   negatif  (Manion,  2011).   Terakhir,  elemen  penting  untuk  menjadi  pemimpin  efektif  adalah  komunikasi.    Tidak  ada  pemimpin   yang   efektif   tanpa   komunikasi   yang   baik   dengan   orang   lain.   Ini   memerlukan   kemampuan   komunikasi  dan  juga  kemauan  untuk  berbincang  pada  masalah  tersebut.  Seorang  pemimpin  dapat   saja  sangat  terampil  namun    tidak  mau  mengerjakan  komunikasi  yang  dianggap  membuang  waktu   (Manion,  2011).         Menggunakan  Siklus  PDSA  dan  SDSA   Model  perbaikan  atau  improvement  model  perlu  dipahami  oleh  seluruh  anggota  sistem  mikro  klinik   untuk  memahami  jalan  yang  harus  ditempuh  dalam  perjalanan  peningkatan  mutu.  Model  perbaikan   menyediakan  kerangka  kerja  untuk  menguji  ide  yang  dianggap  dapat  meningkatkan  mutu.  Model   perbaikan  terbagi  menjadi  dua,  yaitu  pertanyaan  untuk  membuat  pekerjaan  perbaikan  menjadi  fokus   dan  metode  PDSA  /  Plan  –  Do  –  Study  –  Act  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2007).   Ketiga  pertanyaan  yang  harus  diajukan  untuk  menjelaskan  perbaikan  apa  yang  akan  diuji  adalah:  1)   “Apa   yang   akan   dicapai?”   atau   tujuan;   2)   “Bagaimana   kita   tahu   bahwa   perubahan   itu   adalah   perbaikan?”   atau   pengukuran;   dan   3)   “Apa   perubahan   yang   dapat   dibuat   untuk   mencapai   perbaikan?”  atau  perubahan.  Kedua,  perubahan-­‐perubahan  yang  direncanakan  diuji  dengan  empat   langkah  yang  dikenal  sebagai  metode  PDSA  /  Plan  –  Do  –  Study  –  Act.     Fokus   metode   PDSA   adalah   eksperimentasi,   seperti   misalnya   menguji   ide   perubahan   baru   untuk   melihat  apakah  ada  hasil  lebih  baik  darinya.  Pada  fase  plan,  dijelaskan  tujuan  dan  perubahan  spesifik   yang   akan   diuji.   Langkah   ini   menjelaskan   persiapan   yang   harus   diselesaikan   sebelum   pengujian   dilakukan  dan  mempertimbangkan  dampak  baik  maupun  buruk.     Pada   fase   do,   pengujian   telah   dilakukan   sebagai   pengujian   awal   berdasarkan   persiapan   pada   fase   sebelumnya.  Dalam  fase  ini,  para  staf  yang  terlibat  harus  melakukan  pencatatan  data  baik  kualitatif   maupun   kuantitatif   atas   penelitian   pilot   yang   dilakukan.   Dokumentasi   harus   mencakup   kejadian   yang  tidak  diduga,  umpan  balik  staf  terhadap  perubahan  yang  diujikan,  dan  pengamatan  terhadap   hasil  yang  diukur.     Fase   study   muncul   setelah   fase  do   selesai.   Pada   fase   ini,   analisis   data   dilakukan,   refleksi   terhadap   hasil   dikerjakan,   dan   mendengarkan   pengalaman   staf   terhadap   penelitian   pilot   perubahan   yang   dilakukan.   Waktu   untuk   refleksi   harus   dialokasikan   dengan   baik.   Data   dan   informasi   yang   dikumpulkan   harus   dievaluasi   dan   dibandingkan   dengan   apa   yang   diharapkan   terjadi.   Simpulkan   pembelajaran  yang  didapatkan.     Fase  terakhir,  act,  muncul  ketika  pemimpin  dan  tim  telah  menentukan  apakah  ide  yang  telah  diuji   tersebut   harus   dimodifikasi   atau   dibatalkan   mengingat   hasil   yang   telah   dicapai.   Setelah   pembelajaran   yang   dilakukan,   apakah   langkah   selanjutnya?   Ketika   tim   memutuskan   langkah   selanjutnya,   entah   memperbaiki,   membatalkan,   maupun   mencoba   pada   skala   lebih   besar,   siklus   berikutnya  akan  dimulai.    
  6. 6. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 6     Grafik  4.  Siklus  plan  -­‐  do  -­‐  study  -­‐  act    atau  lazim  dikenal  sebagai  PDSA  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2007).   Bila   fokus   PDSA   adalah   eksperimentasi,   fokus   metode   SDSA   adalah   standarisasi.   Metode   SDSA   adalah  singkatan  dari  standardize  –  do  –  study  –  act.  Ide  pokok  di  balik  metode  ini  sederhana  namun   kuat.  Lakukan  siklus  PDSA  beberapa  kali  sampai  mencapai  hasil  yang  terukur  sesuai  tujuan  awal.   Sekali  level  kinerja  ini  tercapai,  suatu  standar  baru  harus  diimplentasikan  untuk  memastikan  cara  ini   dilakukan   dengan   tepat   secara   berkelanjutan.   Untuk   mencapainya,   siklus   SDSA   dapat   dilakukan   (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2007).         Grafik  5.  Siklus  standardize  -­‐  do  -­‐  study  -­‐  act  atau  lazim  dikenal  sebagai  SDSA  (Nelson  E.  C.,  et  al.,  2007).   Plan   Objective;  Questions   and  predictions;   Plan  to  carry  out  the   cycle.   Do   Carry  out  the  plan;   Document  problems   &  unexpected   observations;  Begin   data  analysis.   Study   Complete  data   analysis;  Compare   data  to  predictions;   Summarize  what   was  learned.   Act   What  changes  are  to   be  made;  Next  cycle?   Standar-­‐   dize   How  shall  we  standardize   the  process  &  embed  it  in   daily  work?;  What  type  of   environment  can  support   standardization?   Do   What  are  we   learning  as  we  do   the   standardization?;   Any  problem  or   surprises?   Study   What  have  we   learned?;  What  do   the  measures  show?;   Are  there  needs  for   change?   Act   Do  we  need  to   modify  the   standardization?;   Design  new  PDSA.  
  7. 7. RAD Journal 2015:04:020 Memimpin Peningkatan Mutu dengan Pendekatan Sistem Mikro Klinik, Robertus Arian Datusanantyo | 7 Pendekatan   SDSA   berfokus   pada   mempertahankan   pencapaian   yang   telah   dicapai   selama   pengulangan  siklus  PDSA  sebelumnya.  Walau  demikian,  setelah  perubahan  menjadi  standar,  hal  ini   bukanlah  akhir  cerita.  Seiring  waktu,  teknologi  baru  ditemukan,  tuntutan  masyarakat  berubah,  dan   lingkungan   berevolusi.   Selalu   ada   alasan   bagi   sistem   mikro   klinik   untuk   meningkatkan   mutu   pelayanan.     Ketiga  langkah:  do  –  study  –  act  antara  siklus  PDSA  dan  SDSA  tidak  banyak  berbeda.  Konteks  antara   pengujian   ide   dan   standarisasi   akan   memerlukan   penyesuaian,   namun   secara   garis   besar,   apa-­‐apa   saja  yang  dilakukan  sama.  Perbedaan  utama  terjadi  pada  langkah  standardize  yang  akan  dijelaskan  di   bawah  ini.     Fase  standardize  dimulai  dengan  pembuatan  diagram  alir  yang  berisi  siapa  semestinya  mengerjakan   apa   dan   dengan   urutan   bagaimana.   Diperlukan   juga   pertimbangan   mengenai   bagaimana   bentuk   lingkungan  akan  membantu  jalannya  proses  dengan  terpercaya  dan  konsisten.  Apa  saja  kebiasaan-­‐ kebiasaan  yang  telah  timbul  selama  implementasi  proses  PDSA  sebelumnya?  Pertanyaan-­‐pertanyaan   ini  dapat  membantu  pemimpin  dan  staf  menilik  diri  bagaimana  menjaga  perbaikan  mutu  ini  dengan   menggeser  perubahan  yang  telah  sukses  ini  menjadi  kebiasaan  baru.       Kesimpulan   Pendekatan  sistem  mikro  klinik  dapat  diaplikasikan  di  semua  institusi  pelayanan  kesehatan.  Instalasi   gawat   darurat   rumah   sakit   maupun   klinik   kebidanan   Puskesmas   adalah   sistem   mikro   klinik.   Penanggung  jawab  kualitas  pelayanan  kesehatan  secara  nasional  sebenarnya  adalah  kinerja  ribuan   sistem  mikro  klinik  ini,  karena  kinerja  sistem  makro  tidak  akan  melebihi  kinerja  sistem  mikro  yang   terdapat  di  dalamnya.  Kepemimpinan  efektif  diperlukan  dalam  peningkatan  mutu  di  sistem  mikro   klinis.  Salah  satu  metode  peningkatan  mutu  adalah  menguji  perubahan  dengan  siklus  PDSA  sampai   tingkat  keberhasilan  yang  diharapkan  dilanjutkan  dengan  penerapan  siklus  SDSA.       Penulis   Artikel  ini  ditulis  dr  Robertus  Arian  Datusanantyo,  M.P.H.,  alumni  Fakultas  Kedokteran  Universitas   Gadjah   Mada   dan   terlibat   dalam   tim   sister   hospital   RS   Panti   Rapih   –   RSUD   Ende   sejak   Juli   2010.   Artikel  ini  dipersiapkan  untuk  workshop  pertama  pembentukan  learning  centre  di  Kabupaten  Ende   sebagai  salah  satu  bahan  penyusun  modul  AriKae  Puskesmas.  Tulisan  ini  dimuat  di  situs  Manajemen   Rumah   Sakit   pada   minggu   ketiga   April   tahun   2015   dan   dapat   dilihat   pada   tautan   berikut   ini:   http://manajemenrumahsakit.net/2015/04/memimpin-­‐peningkatan-­‐mutu-­‐dengan-­‐pendekatan-­‐ sistem-­‐mikro-­‐klinik-­‐clinical-­‐microsystem/       Daftar  Bacaan   Nelson,  EC,  Batalden,  PB,  Huber,  TP,  Johnson,  JK,  Godfrey,  MM,  Headrick,  LA  &  Wasson,  JH  2007,  'Success   Characteristics  of  High-­‐Performing  Microsystems:  Learning  From  the  Best',  in  Quality  By  Design:  A  Clinical   Microsystem  Approach,  Jossey-­‐Bass,  San  Fransisco.   Berwick,  DM  2002,  'A  user's  manual  for  the  IOM's  'Quality  Chasm'  report',  Health  Affairs,  vol  21,  no.  3,  pp.  80-­‐ 90.   Nelson,  EC,  Batalden,  PB,  Huber,  TP,  Mohr,  JJ,  Godfrey,  MM,  Headrick,  LA  &  Wasson,  JH  2002,  'Microsystems   in   Health   Care:   Part   1.   Learning   from   High-­‐Performing   Front-­‐Line   Clinical   Units',   The   Joint   Commission   Journal  on  Quality  Improvement,  vol  28,  no.  9,  pp.  472-­‐493.   Batalden,  PB,  Nelson,  EC,  Mohr,  JJ,  Godfrey,  MM,HTP,  Kosnik,  L  &  Ashling,  K  2003,  'Microsystems  in  Health   Care:  Part  5.  How  Leaders  Are  Leading',  Joint  Commission  Journal  on  Quality  and  Safety,  vol  29,  no.  6,  pp.   297-­‐308.   Manion,  J  2011,  From  Management  to  Leadership:  Strategies  for  Transforming  Health  Care,  3rd  edn,  Jossey-­‐Bass,   San  Fransisco.    

×