Nasopharyngeal Airway (NPA): Banyak Manfaat namun Kurang Dikenal

8,846 views

Published on

Nasopharyngeal airway adalah salah satu airway adjuncts yang sebenarnya cukup banyak manfaatnya namun kurang dikenal. Tulisan ini akan menguraikan beberapa hal mengenainya.

Published in: Health & Medicine
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

Nasopharyngeal Airway (NPA): Banyak Manfaat namun Kurang Dikenal

  1. 1. RAD Journal 2013:12:010 Nasopharyngeal  Airway  (NPA):  Banyak  Manfaat  namun   Kurang  Dikenal   Robertus  Arian  Datusanantyo*         Pendahuluan   Pengelolaan   jalan   nafas   adalah   komponen   kunci   dalam   penanganan   kegawatdaruratan.   Setelah   American   Heart   Association   (AHA)   mengeluarkan   panduan   baru   untuk   bantuan   hidup   dasar   pada   tahun   2010,   terdapat   perubahan   cara   pandang   terhadap   pengelolaan   jalan   nafas   untuk   penolong   non   tenaga   kesehatan.   Hal   ini   karena   ada   perubahan   algoritma   penanganan   pasien   tidak   sadar  dari  ABC  (Airway  –  Breathing  –  Compression)  menjadi  CAB  (Compression  –  Airway  –  Breathing)   untuk  meningkatkan  kecepatan  respon  penolong  (Field,  et  al.,  2010).     Penting  untuk  dicatat,  perubahan  algoritme  bantuan  hidup  dasar  ini  sebenarnya  berdampak   tidak  terlalu  banyak  bagi  para  tenaga  kesehatan  karena  pertolongan  bantuan  hidup  dasar  yang  ada  di   fasilitas   pelayanan   kesehatan   biasanya   dilakukan   secara   bersama-­‐sama   (simultan)   dan   bukannya   berurutan   (sekuensial).   Selain   itu,   diyakini   dengan   pelatihan   yang   baik   dan   terus   menerus,   penatalaksanaan   jalan   nafas   oleh   tenaga   kesehatan   justru   dapat   mengoptimalkan   luaran   pada   bantuan  hidup  dasar.     Tulisan   ini   tidak   akan   membahas   mengenai   bantuan   hidup   dasar,   namun   akan   menyinggung   salah  satu  bagian  dalam  bantuan  hidup  lanjut  untuk  para  tenaga  kesehatan  dalam  pengelolaan  jalan   nafas.   Pengelolaan   jalan   nafas   yang   dimaksud   adalah   penggunaan   nasopharyngeal   airway   dalam   bantuan   hidup   lanjut.   Belum   banyak   tenaga   kesehatan   yang   memanfaatkan   bahkan   mengenal   keunggulan  penggunaan  alat  ini.       Airway  Adjuncts   Airway  adjuncts  merujuk  pada  cara-­‐cara  untuk  memastikan  jalan  nafas  tetap  terbuka.  Dalam   berbagai  referensi  mengenai  bantuan  hidup  dasar  dan  bantuan  hidup  lanjut,  ada  tiga  airway  adjuncts   yang   biasa   disebut,   yaitu   tekanan   pada   cricoid,   nasopharyngeal   airway,   dan   oropharyngeal   airway.   Panduan  dari  American  Heart  Association  juga  menyebutkan  hal  yang  sama  (Neumar,  et  al.,  2010).     Penekanan   pada   cricoid   dimaksudkan   untuk   mencegah   aspirasi   pada   saluran   nafas   dan   unutk  mengurangi  distensi  lambung  (gaster)  ketika  dilakukan  ventilasi  tekanan  positif  dengan  bag-­‐ mask   ventilator.   Dalam   intubasi   endotrakeal,   penekanan   pada   cricoid   dapat   membantu   visualisasi   pita  suara  dan  mempermudah  intubasi.     Oropharyngeal   airway   (OPA)   adalah   alat   yang   membantu   ventilasi   dengan   cara   mencegah   lidah  jatuh  ke  belakang  dan  menutup  saluran  nafas.  Walau  demikian,  penempatan  OPA  yang  kurang   tepat   justru   dapat   mendorong   lidah   ke   arah   hipofaring   dan   menjadi   obstruksi.   Karena   berada   di   dalam   mulut,   OPA   hanya   dapat   digunakan   pada   pasien   tanpa   refleks   batuk   maupun   muntah.   Ini   adalah   salah   satu   keterbatasan   OPA   dibanding   nasopharyngeal   airway   yang   dapat   dipasang   untuk   membuka  jalan  nafas  bahkan  pada  pasien  dengan  refleks  batuk  dan  muntah  yang  masih  ada.       Nasopharyngeal  Airway  (NPA)   Nasopharyngeal   airway   (NPA)   adalah   salah   satu   airway   adjuncts   yang   dapat   dipakai   pada   mereka   yang   berisiko   obstruksi   pada   jalan   nafas   namun   tidak   dapat   memakai   OPA.   Menurut   Neumar,  et  al.  (2010),  NPA  ditoleransi  lebih  baik  pada  mereka  yang  kesadarannya  tidak  turun  terlalu   dalam.  Walaupun  perdarahan  dapat  muncul  sampai  30%  pada  pasien  dengan  NPA,  metode  ini  tetap   menjadi   pilihan   utama   ketika   ada   hambatan   yang   nyata   untuk   memakai   OPA.   Hambatan   ini   misalnya  adanya  trauma  masif  di  sekitar  mandibula  dan  maksilla.     Pada  pasien  dengan  trauma  maksilofasial  berat,  penggunaan  NPA  (dan  juga  OPA)  harus  hati-­‐ hati.   Khusus   pada   kasus   NPA,   pernah   ditemukan   adanya   NPA   intracranial   pada   pasien   yang   menderita   fraktur   basis   cranii.   Metode   NPA   ini   juga   tidak   membantu   menyingkirkan   lidah   yang   Nasopharyngeal Airway (NPA): Banyak Manfaat namun Kurang Dikenal, Robertus Arian Datusanantyo | 1
  2. 2. RAD Journal 2013:12:010 jatuh   ke   hipofaring.   Bila   tujuannya   untuk   mempertahankan   posisi   lidah,   maka   OPA   lebih   baik   melakukannya.     Nasopharyngeal   airway   tersedia   dalam   berbagai   ukuran.   Umumnya,   NPA   terbuat   dari   karet   lunak   dengan   sayap   kecil   yang   pada   penempatannya   nanti   akan   menempel   pada   lubang   hidung.   Pemilihan   ukuran   cukup   mudah,   yaitu   membandingkan   diameter   NPA   dengan   diameter   lubang   hidung  yang  lain.  Gambar  1  adalah  NPA  dari  salah  satu  produsen  alat  kesehatan.         Gambar  1.  Nasopharyngeal  airway  berbagai  ukuran  dari  salah  satu  produsen  alat  kesehatan.  (Sumber:   http://i01.i.aliimg.com/)   Berikut   ini   adalah   cara   memasang   NPA   seperti   yang   ditulis   oleh   American   College   of   Surgeons   Commitee   on   Trauma   (2008).   Pertama,   inspeksi   lubang   hidung.   Perhatikan   apakah   ada   penyumbatan  seperti  polip,  fraktur,  atau  perdarahan.  Kedua,  pilih  NPA  dengan  ukuran  yang  sesuai.   Ketiga,   lumasi   dengan   pelumas   larut   air.   Berikutnya,   masukkan   ujung   NPA   ke   dalam   lubang   hidung,   arahkan  ke  posterior  menuju  ke  telinga.  Masukkan  NPA  dengan  gerakan  halus  dan  sedikit  memutar   sampai   sayap   penahan   berhenti   di   ujung   hidung.   Terakhir,   lanjutkan   ventilasi   pasien   dengan   bag-­‐ mask  ventilator.     Tautan   berikut   ini   (http://www.youtube.com/watch?v=uALM3HqtTnI)   menjelaskan   cara   tersebut   dengan   lebih   gamblang.     Demikian,   semoga   NPA   yang   banyak   manfaatnya   makin   dikenal   oleh  para  tenaga  kesehatan  mengingat  manfaatnya  yang  besar.  Salam!     Referensi   Neumar,  R.  W.,  Otto,  C.  W.,  Link,  M.  S.,  Kronick,  S.  L.,  Shuster,  M.,  Callaway,  C.  W.,  et  al.  (2010).  Part  8:  Adult   Advanced   Cardiac   Life   Support:   2010   American   Heart   Association   Guidelines   for   Cardiopulmonary   Resuscitation  and  Emergency  Cardiovascular  Care.  Circulation  ,  122,  S729-­‐S767.   Field,  J.  M.,  Hazinski,  M.  F.,  Sayre,  M.  R.,  Chameides,  L.,  Schexnayder,  S.  M.,  Hemphill,  R.,  et  al.  (2010).  Part  1:   Executive  Summary:  2010  American  Heart  Association  Guidelines  for  Cardiopulmonary  Resuscitation   and  Emergency  Cardiovascular  Care.  Circulation  ,  122,  S640-­‐S656.   American  College  of  Surgeons  Commitee  on  Trauma.  (2008).  ATLS  Student  Course  Manual  (8th  Edition  ed.).   Chicago:  American  College  of  Surgeons.     *Penulis  adalah  dokter  dan  kepala  Instalasi  Gawat  Darurat  Rumah  Sakit  Panti  Rapih  Yogyakarta   Nasopharyngeal Airway (NPA): Banyak Manfaat namun Kurang Dikenal, Robertus Arian Datusanantyo | 2

×