RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH
(RPJMD) KABUPATEN MAPPI
TAHUN 2007 – 2011

PEMERINTAH KABUPATEN MAPPI
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

DAFTAR ISI
Kata Pengantar.............................................................
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

6.2. Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan
Daerah ..........................
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1.
Tabel 2.2.
Tabel 2.3.
Tabel 2.4.
Tabel 2.5.
Tabel 2.6.
Tabe...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 3.1.
Tabel 4.1.
Tabel 4.2.
Tabel 4.3.
Tabel 5.1.
Tabel 5.2.

Keterkaitan Visi...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1.
Gambar 2.1.
Gambar 2.2.
Gambar 2.3.
Gambar 2.4.
Gambar 2....
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Si...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Selanjutnya, karena RPJMD ini berfungsi sebagai dokumen publik yang
merangkum renca...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

6.

Menjamin terciptanya sinkronisasi kebijakan lintas kelembagaan dalam
kerangka

...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Pengganti Undang-Undang nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas
Undang-Undang Nom...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

o.

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana tata Ruang
Wilayah Nas...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

1.5. Sistematika
Sesuai arahan dalam Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/20...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

BAB VII

PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH
7.1 Restrukturisasi Organisasi / Lembaga dan Pe...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

BAB II

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH
2.1 Kondisi Geografis
2.1.1

Luas Wilayah dan ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Gambar 2.1 Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Mappi
II – 2
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.1.2

Topografi

Kabupaten Mappi keadaan wilayah terdiri dari dataran rendah dan b...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Pemanfaatan tanah lebih banyak digunakan untuk kepentingan pertanian.
Potensi tanah...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

kering sedangkan pada musim hujan menjadi rawa hanya sebagian merupakan
rawa perman...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

B).

Kawasan

yang

memberikan

perlindungan

kawasan

bawahannya
1.

Pengawasan ke...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

B).

Kawasan Pertanian
1.

Intensifikasi pertanian, perbaikan dan pembangunan iriga...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.2 Perekonomian Daerah
2.2.1

Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto

Perenca...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

perbedaan antara PDRB atas dasar harga berlaku dengan PDRB atas dasar
harga konstan...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

indikator penting guna melakukan evaluasi dan koreksi terhadap program
pembangunan ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.6
Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi 2000-2007

Tah...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

sektor

tersebut,

pada

akhirnya

menyebabkan

perubahan

struktur

perekonomian s...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Sektor

jasa-jasa

memberikan

sumbangan

sebesar

28,46%,

sekaligus

menempatkan ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Gambar 2.4.
Peranan Sektor Ekonomi dalam Pembentukan PDRB
Kabupaten Mappi Tahun 200...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.8
Laju Pertumbuhan Ekonomi Sektoral PDRB Kabupaten Mappi
Atas Dasar Harga K...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

pertumbuhan yang riil tetapi tidak berkelanjutan (unsustainable growth) yang
diseba...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

memberikan dampak yang cukup signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi
secara keselur...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

sektor bangunan dengan sumbangan terhadap pertumbuhan total adalah sebesar
2,54%. B...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.10.
Perkembangan PDRB Perkapita Kabupaten Mappi
Atas Dasar Harga Berlaku Ta...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.2.7

PDRB Menurut Kelompok Sektor

Struktur ekonomi akan mengalami perubahan sela...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

meningkat sebesar 5,75 kali. Nilai tambah bruto yang terbentuk pada sektor
primer p...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

pertumbuhannya relatif berfluktuasi dan cenderung mulai membaik, dimana
pertumbuhan...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.3 Keuangan daerah
Sumber-sumber keuangan daerah terdiri dari Pendapatan Asli Daer...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.4 Prasarana dan Sarana Ekonomi
2.4.1

Transportasi
1.

Jalan
Sarana jalan yang te...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

4.

Angkutan Sungai
Sebagian wilayah Kabupaten Mappi dialiri oleh sungai-sungai dan...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Mappi masih sangat sedikit lembaga keuangan dan baru terdapat lembaga
keuangan perb...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.4.6

Perdagangan

Kegiatan usaha di Kabupaten Mappi yang tercatat 22 unit usaha. ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

kemudian air hujan 35,16%, sumur terlindung 6,25%, air sungai 1,56%, mata
air terli...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

jiwa) dengan luas wilayah 4.978 km² dan tingkat kepadatan penduduk 3,47 jiwa
per-km...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

murid 527 orang. Angka rasionya murid ruang belajar 11 dan rasio murid
terhadap gur...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.5.3

Kesehatan

Pada tahun 2004 anak yang pernah dilahirkan hidup oleh wanita per...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.19.
Sarana dan Prasarana Kesehatan yang Tersebar
di Kabupaten Mappi
Distrik...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

kesejahteraan sosial 120 orang pekerja sosial masyarakat (PSM), anak terlantar
489,...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.20.
Tempat Peribadatan di Kabupaten Mappi
No
1
2
3
4
5
6

Islam
Mesjid
Mush...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

2.6 Kondisi Politik, Hukum dan Pemerintahan
2.6.1

Politik

Kesadaran politik di Ka...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.21.
Jumlah Anggota DPRD dan Presentase
Hasil Pemilu Tahun 2004 di Kabupaten...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Kepegawaian, Bagian Umum, Bagian Hukum, Bagian Sosial, Bagian
Keuangan. Terdapat 2 ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Tabel 2.22.
Jumlah Pegawai Negeri Sipil di Kabupaten Mappi
No.
1.

2.
3.

4.
5.
6.
...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

BAB III

VISI DAN MISI
Berlandaskan pada filosofi daerah yang merupakan gabungan du...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Selain itu, implikasi perubahan paradigma pembangunan yang mengarah pada
peningkata...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

Makna dari Mappi Baru adalah ‘masyarakat bekerja keras tanpa mengenal lelah
dalam m...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

pembangunan dengan menumbuhkan kemampuan sumber daya manusia yang dapat
bersaing ya...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

(3)

Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Pelayanan Masyarakat dengan
Mengedepankan ...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

rumusan arah kebijakan dan susunan program pembangunan di Kabupaten Mappi
pada peri...
RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011

(5)

Terwujudnya Pembangunan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana
Telekomunikasi d...
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi

1,603 views

Published on

Di ambil Dari data BAPPEDA Kab. Mappi

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

RPJMD 2007 - 2011 kabupaten mappi

  1. 1. RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KABUPATEN MAPPI TAHUN 2007 – 2011 PEMERINTAH KABUPATEN MAPPI
  2. 2. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 DAFTAR ISI Kata Pengantar............................................................................................................................................. i Daftar Isi ........................................................................................................................................................ ii Daftar Tabel.................................................................................................................................................iii Daftar Gambar............................................................................................................................................iv BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................................................I-1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH .................................................... II-1 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. 2.6. BAB III Latar Belakang .......................................................................................................I-1 Maksud dan Tujuan..............................................................................................I-2 Landasan Hukum ..................................................................................................I-3 Hubungan RPJMD dengan Dokumen Perencanaan Lainnya ................I-5 Sistematika ..............................................................................................................I-6 Kondisi Geografis ................................................................................................ II-1 Perekonomian Daerah ...................................................................................... II-8 Keuangan Daerah..............................................................................................II-23 Prasarana dan Sarana Ekonomi ..................................................................II-24 Kondisi Sosial Budaya .....................................................................................II-28 Kondisi Politik, Hukum dan Pemerintahan.............................................II-35 VISI DAN MISI ............................................................................................................III-1 3.1. Visi ...........................................................................................................................III-2 3.2. Misi ..........................................................................................................................III-4 3.3. Prinsip-prinsip dan Nilai-nilai ......................................................................III-9 BAB IV STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2007-2011 ....... IV-1 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. Umum ..................................................................................................................... IV-1 Strategi Pembangunan Sumber Daya Manusia ...................................... IV-4 Strategi Pemerataan dan Percepatan Pembangunan........................... IV-5 Strategi Membangun Kesejahteraan Masyarakat di Segala Aspek Kehidupan ............................................................................................... IV-6 4.5. Strategi Pemantapan Otonomi Daerah...................................................... IV-6 BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH .................................................V-1 5.1. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah ........................................................V-3 5.2. Arah Pengelolaan Belanja Daerah .................................................................V-5 5.3. Kebijakan Umum Anggaran .............................................................................V-8 BAB VI ARAH KEBIJAKAN UMUM ................................................................................. VI-1 6.1. Restrukturisasi Organisasi Pemerintah Daerah dan Pembinaan Aparatur......................................................................................... VI-1 i
  3. 3. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 6.2. Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah .................................................................................................................... VI-2 6.3. Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas Hidup Beragama ............................................................................... VI-3 6.4. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar ....................................................................................................................... VI-4 6.5. Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-hak Masyarakat Adat............................................................................... VI-5 6.6. Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa Mengenai Dampak Lingkungan ......................................................................................... VI-5 BAB VII PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH .................................................... VII-1 7.1. Restrukturisasi Organisasi / Lembaga dan Pembinaan Aparatur............................................................................................................... VII-1 7.2. Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah .................................................................................................................. VII-5 7.3. Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas Hidup Beragama ............................................................................. VII-8 7.4. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar ...................................................................................................................VII-44 7.5. Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-hak Masyarakat Adat...........................................................................VII-67 7.6. Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa Mengenai Dampak Lingkungan .....................................................................................VII-60 BAB VIII PENUTUP ...................................................................................................................VIII-1 8.1. Program Transisi.............................................................................................VIII-1 8.2. Kaidah Pelaksanaan .......................................................................................VIII-1 Lampiran ii
  4. 4. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 DAFTAR TABEL Tabel 2.1. Tabel 2.2. Tabel 2.3. Tabel 2.4. Tabel 2.5. Tabel 2.6. Tabel 2.7. Tabel 2.8. Tabel 2.9. Tabel2.10. Tabel2.11. Tabel2.12. Tabel2.13. Tabel2.14. Tabel2.15. Tabel2.16. Tabel2.17. Tabel2.18. Tabel2.19. Tabel2.20. Tabel2.21. Tabel2.22. Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Mappi................................................. II-1 Luas Wilayah Kelas Ketinggian (ha)..................................................................... II-3 Nama Sungai dengan Panjang, Lebar dan Kedalaman .................................. II-4 Arahan Pola Pemanfaatan Ruang Untuk Kawasan Budidaya..................... II-7 Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007................................................................... II-9 Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007.................................................................II-11 Peranan Sektor Ekonomi Terhadap Pembentukan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2003-2007 (dalam persen) ................II-12 Laju Pertumbuhan Ekonomi Sektoral PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2003-2007 (dalam persen) ...............II-15 Analisis Share Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2007 (dalam persen)....................................................................II-17 Perkembangan PDRB Perkapita Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2000 – 2007 ....................................................................II-19 PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Dirinci Menurut Kelompok Sektor Tahun 2000-2007................................II-20 Pertumbuhan PDRB Menurut Kelompok Sektor Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000-2007 (dalam persen) ......................................II-21 Peranan Kelompok Sektor Terhadap Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2000 – 2007 (dalam persen) .............................II-22 Komposisi Pendapatan Daerah Kabupaten Mappi Tahun Anggaran 2004-2005 (Milyar Rupiah)..............................................................II-23 Banyaknya Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Kabupaten Mappi Tahun 2006....................................................................................................II-28 Banyaknya Tenaga Pendidik, Murid, Sekolah, Jenis Sekolah, Kelas Kabupaten Mappi ..........................................................................................II-30 Banyaknya Sekolah Menurut Jenis Sekolah di Setiap Distrik Kabupaten Mappi Tahun 2004/2005................................................................II-30 Banyaknya Tenaga Kesehatan Berdasarkan Keahlian Yang Tersebar di Kabupaten Mappi..............................................................................II-31 Sarana Prasarana Kesehatan Yang Tersebar di Kabupaten Mappi........II-32 Tempat Peribadatan di Kabupaten Mappi.......................................................II-34 Jumlah Anggota DPRD dan Presentase Hasil Pemilu Tahun 2004 di Kabupaten Mappi......................................................................................II-36 Jumlah Pegawai Negeri Sipil di Kabupaten Mappi .......................................II-38 iii
  5. 5. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 3.1. Tabel 4.1. Tabel 4.2. Tabel 4.3. Tabel 5.1. Tabel 5.2. Keterkaitan Visi-Misi dengan Urusan Wajib dan Pilihan............................III-8 Analisis SWOT Penyusunan RPJMD Kab.Mappi Tahun 2007-2011........ IV-3 Matriks Analisis Strategi Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Mappi 2007-2011................................................................................ IV-4 Strategi Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011....................................................................................................... IV-5 Proyeksi Pendapatan Daerah Kabupaten Mappi Tahun 2006-2011.........................................................................................................V-5 Proyeksi Anggaran Belanja Daerah Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011.........................................................................................................V-7 iv
  6. 6. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1. Gambar 2.1. Gambar 2.2. Gambar 2.3. Gambar 2.4. Gambar 2.5. Gambar 2.6. Gambar 4.1. Diagram Alur Hubungan Dokumen Perencanaan Pembangunan...............I-5 Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Mappi.................................................. II-2 PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 2000-2007 ...................................................................................... II-9 Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2001-2007................ II-11 Peranan Sektor Ekonomi dalam Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2007(Persentase) ................................................. II-14 Andil Sektor Lapangan Usaha Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2007......................................................... II-18 PDRB Perkapita Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007 .............................. II-19 Pendekatan Strategis Pelaksanaan Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011............................................IV-3 v
  7. 7. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional mengamanatkan bahwa setiap Pemerintah Daerah memiliki kewajiban untuk menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) yang berfungsi sebagai dokumen perencanaan daerah untuk jangka waktu 5 (lima) tahun. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 pada dasarnya merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program Bupati dan Wakil Bupati Mappi terpilih. Selain itu, RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 disusun dengan memperhatikan arah kebijakan pembangunan yang tertuang dalam RPJMD Propinsi Papua dan RPJM Nasional. RPJM Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 memuat informasi tentang sumber daya yang diperlukan, keluaran serta dampak dari perencanaan pembangunan selama lima tahun yang berisi arah kebijakan keuangan daerah, kebijakan umum, dan program Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), lintas SKPD, disertai dengan rencana-rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 disusun sebagai pedoman dalam penyusunan Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SKPD) yang memuat visi, misi, tujuan, strategi, kebijakan, program dan kegiatan pembangunan yang disusun sesuai dengan tugas dan fungsi SKPD serta bersifat indikatif. Selain dari itu, RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 juga digunakan sebagai landasan dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) pada setiap tahunnya dimulai dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2012. RKPD merupakan rencana kerja tahunan yang memuat prioritas pembangunan daerah, arah kebijakan keuangan daerah, rencana kerja serta kerangka anggaran pembangunan daerah, baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah, maupun yang berupa stimulasi pembangunan kepada masyarakat untuk mendorong partisipasi masyarakat. I–1
  8. 8. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Selanjutnya, karena RPJMD ini berfungsi sebagai dokumen publik yang merangkum rencana pembangunan lima tahunan dibidang pelayanan umum pemerintahan, maka penyusunannya dilakukan melalui forum musyawarah perencanaan partisipatif yang melibatkan unsur-unsur pelaku pembangunan. Oleh karena itu, walaupun RPJMD ini bermula dari rumusan visi, misi dan indikatif program pasangan Bupati dan Wakil Bupati terpilih, matriks rencana program dan kegiatan lima tahunan yang diuraikan dalam dokumen ini adalah hasil kesepakatan seluruh unsur pelaku pembangunan di Kabupaten Mappi, dengan tetap memperhatikan Kebijakan dan Program strategis Nasional dan Provinsi. 1.2. Maksud dan Tujuan RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007–2011 ini disusun dengan maksud untuk menyediakan sebuah dokumen perencanaan komprehensif lima tahunan, yang akan digunakan sebagai acuan dalam penyusunan Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra SKPD), Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renja SKPD) dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). Selanjutnya, tujuan penyusunan dokumen RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 ini adalah: 1. Menyediakan acuan resmi bagi seluruh jajaran aparatur Pemerintah Kabupaten Mappi dan DPRD Kabupaten Mappi dalam menentukan prioritas program dan kegiatan tahunan yang akan dibiayai dari APBD Kabupaten, APBD Provinsi, APBN dan sumber-sumber pembiayaan lain; 2. Menyediakan tolok ukur untuk mengukur dan melakukan evaluasi kinerja tahunan setiap SKPD; 3. Memberikan gambaran tentang kondisi umum daerah sekarang dalam konstelasi regional dan nasional sekaligus memberi pemahaman mengenai arah dan tujuan yang ingin dicapai dalam rangka mewujudkan visi dan misi Kabupaten Mappi; 4. Memelihara kesinambungan proses dan hasil-hasil pembangunan yang dilaksanakan untuk 5 (lima) tahunan; 5. Meningkatkan peran dan tanggung jawab Satuan Kerja Perangkat Daerah dan masyarakat dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan pembangunan; I–2
  9. 9. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 6. Menjamin terciptanya sinkronisasi kebijakan lintas kelembagaan dalam kerangka koordinasi, integrasi, dan sinergi kebijakan antar pelaku pembangunan (stakeholders); 1.3. Landasan Hukum Landasan hukum penyusunan RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007–2011 adalah sebagai berikut : a. Undang–Undang Nomor 21 Tahun 2001 Tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua; b. Undang–Undang Nomor 26 Tahun 2002 Tentang Pembentukan Kabupaten Sarmi, Kabupaten Keerom, Kabupaten Sorong Selatan, Kabupaten Raja Ampat, Kabupaten Pegunungan Bintang, Kabupaten Yahokimo, Kabupaten Tolikara, Kabupaten Waropen, Kabupaten Kaimana, Kabupaten Boven Digoel, Kabupaten Mappi, Kabupaten Asmat, Kabupaten Teluk Bintuni dan Kabupaten Teluk Wondama di Propinsi Papua; c. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); d. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); e. Undang-Undang Nomor 15 tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4400); f. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional ( Lembaran negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421 ); g. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No.4437) sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah I–3
  10. 10. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Pengganti Undang-Undang nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4548); h. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438); i. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725); j. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3952); k. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4090); l. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2004-2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 23, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4481); m. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); n. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2008 Tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 19 , Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); I–4
  11. 11. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 o. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana tata Ruang Wilayah Nasional ( Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48; Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833 ); p. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah; 1.4. Hubungan RPJMD dengan Dokumen Perencanaan Lainnya Proses penyusunan RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011, sebagaimana diarahkan dalam Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional seharusnya berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025. Akan tetapi mengingat RPJP Kabupaten Mappi Tahun 2005-2025 masih dalam bentuk wacana, maka yang dipedomani adalah rencana pembangunan Kabupaten Mappi yang mempertimbangkan arah kebijakan pembangunan yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Papua dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009. Pada Gambar-1.1 disajikan kedudukan dan alur hubungan RPJMD dengan dokumen perencanaan lainnya. Gambar-1.1 Diagram Alur Hubungan Dokumen Perencanaan Pembangunan I–5
  12. 12. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 1.5. Sistematika Sesuai arahan dalam Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/2020/SJ Tanggal 11 Agustus 2005 perihal Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah, sistematika penulisan RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 adalah sebagaimana diuraikan di bawah ini; BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.2. Maksud dan Tujuan 1.3. Landasan Hukum 1.4. Hubungan RPJMD dengan Dokumen Perencanaan Lainnya 1.5. Sistematika BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1. Kondisi Geografis 2.2. Kondisi Ekonomi Daerah 2.3. Kondisi Sosial Budaya Daerah 2.4. Kondisi Politik, Hukum, dan Pemerintahan BAB III VISI DAN MISI 3.1 Visi 3.2 Misi 3.3 Prinsip-prinsip dan Nilai-nilai BAB IV STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2007-2011 4.1. Umum 4.2. Strategi Pembangunan Sumber Daya Manusia 4.3. Strategi Pemerataan dan Percepatan Pembangunan 4.4. Strategi Membangun Kesejahteraan Masyarakat di Segala Aspek Kehidupan 4.5. Strategi Pemantapan Otonomi Daerah BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH 5.1. Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah 5.2. Arah Pengelolaan Belanja 5.3. Kebijakan Umum Anggaran BAB VI ARAH KEBIJAKAN UMUM 6.1. Restrukturisasi Organisasi Pemerintah Daerah dan Pembinaan Aparatur 6.2. Peningkatan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah 6.3. Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas Hidup Beragama 6.4. Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar 6.5. Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-hak Masyarakat Adat 6.6. Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa Mengenai Dampak Lingkungan I–6
  13. 13. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 BAB VII PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH 7.1 Restrukturisasi Organisasi / Lembaga dan Pembinaan Aparatur 7.2 Peningkatan dan Pengelolaan dan Pengawasan Keuangan Daerah 7.3 Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Peningkatan Kualitas Hidup Beragama 7.4 Percepatan Pembangunan Infrastruktur dan Prasarana Dasar 7.5 Peningkatan Supremasi Hukum dan Penghormatan Hak-hak Masyarakat Adat 7.6 Pelestarian Lingkungan Hidup dan Analisa mengenai Dampak Lingkungan BAB VIII PENUTUP 8.1. Program Transisi 8.2. Kaidah Pelaksanaan I–7
  14. 14. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1 Kondisi Geografis 2.1.1 Luas Wilayah dan Letak Geografis Kabupaten Mappi memiliki luas wilayah sekitar 23.824 km² atau 3,66% dari luas wilayah Provinsi Papua. Secara geografis Kabupaten Mappi terletak pada posisi 06º28’ sampai dengan 56º4’ Lintang Selatan dan 139º2’ sampai dengan 11º0’ Bujur Timur. Berdasarkan UU No. 26 Tahun 2002 Kabupaten Mappi mempunyai batas-batas wilayah sebagai berikut:  Sebelah Utara  Sebelah Selatan : Distrik Okaba dan Distrik Kimaam Kabupaten Merauke;  Sebelah Barat : Distrik Atsy dan Distrik Suator Kabupaten Asmat; : Laut Arafura, Distrik Pantai Kasuari dan Distrik Fayit Kabupaten Asmat  Sebelah Timur : Distrik Kouh, Distrik Mandobo, dan Distrik Jair Kabupaten Boven Digoel; Pada Tabel-2.1 disajikan data luas wilayah administrasi Kabupaten Mappi dirinci berdasarkan wilayah distrik. Selanjutnya pada Gambar-2.1 disajikan Peta Administrasi Wilayah Kabupaten Mappi dirinci berdasarkan Distrik. Tabel 2.1. Luas Wilayah Administrasi Kabupaten Mappi No. Distrik Jumlah Kampung/Kelurahan Luas (km²) Presentase (%) 1. Obaa 27 4.898 20,56 2. Nambioman Bapai 23 4.849 20,35 3. Edera 30 4.978 20,89 4. Assue 15 1.936 8,13 5. Citak Mitak 24 4.912 20,62 6. Haju 18 2.251 9,45 137 23.824 100 Jumlah Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Merauke II – 1
  15. 15. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Gambar 2.1 Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Mappi II – 2
  16. 16. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.1.2 Topografi Kabupaten Mappi keadaan wilayah terdiri dari dataran rendah dan berawa dengan tingkat kemiringan 0º-8º dan mencapai luas 70%. Dataran rendah dan berawa ditutupi hutan sagu dan nipah. Rawa di Kabupaten Mappi merupakan rawa permanen selain itu terdapat savana yang luas. Dataran tinggi berbukit dan berbatu akan ditemukan ke arah Utara wilayah Kabupaten Mappi atau wilayah pedalaman dengan kemiringan 5º-12º, wilayah ini ditutupi hutan tropis dengan luas 30% dari wilayah Kabupaten Mappi. Ketinggian wilayah Kabupaten Mappi hanya terdapat satu kelas ketinggian yaitu 0-100 dari permukaan laut. Berikut adalah luas wilayah berdasarkan kelas ketinggian di setiap distrik sebagai berikut: Tabel 2.2. Luas Wilayah Berdasarkan Kelas Ketinggian (ha) No. Distrik Kelas Ketingian 0-100 m >100 m >500 m >1000m Jumlah 1. Obaa 4.668,00 - - - 4.668,00 2. Nambioman Bapai 5.983,00 - - - 5.983,00 3. Edera 5.830,00 - - - 5.830,00 4. Assue - - - - - 5. Citak Mitak 8.019,50 97,50 - - 8.117,00 6. Haju - - - - - 23.500,50 97,50 - - 23.597,00 Jumlah Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Merauke. 2.1.3 Geologi dan Jenis Tanah Dengan struktur tanah yang terdapat di Kabupaten Mappi memberikan harapan untuk peningkatan pertanian dan perkebunan. Struktur tanah yang dimaksud adalah alluvial terdapat di Distrik Nambioman Bapai dan Edera, pozzolith merah kuning terdapat di Distrik Edera, Obaa dan Citak mitak, organosol terdapat di Distrik Nambioman Bapai, Obaa, Citak Mitak dan hidromorf kelabu terdapat di Distrik Nambioman Bapai, Edera dan Citak Mitak. II – 3
  17. 17. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Pemanfaatan tanah lebih banyak digunakan untuk kepentingan pertanian. Potensi tanah untuk kepentingan tanaman pangan adalah untuk sawah 7.567 ha, ladang 515,242 ha dan lahan perkebunan 10.860 ha. Lahan sawah yang baru digunakan di Distrik Nambioman Bapai dan Edera adalah 300 ha. 2.1.4 Hidrologi dan klimatologi Di Kabupaten Mappi terdapat 14 sungai selain itu rawa dan perairan. Sungai Digul merupakan sungai yang terpanjang yaitu 180 km dan bermuara di Laut Arafura. Dari 14 sungai yang ada di Kabupaten Mappi terdapat arus yang dikenal oleh masyarakat Mappi sebagai kepala arus yang juga merupakan suatu potensi yang baik untuk pengembangan pariwisata. Pada Tabel 2.3 disajikan data sungai-sungai yang terdapat di Kabupaten Mappi. Tabel 2.3. Nama Sungai dengan Panjang, Lebar dan Kedalam No. Nama Sungai Panjang (km) Lebar (m) Kedalaman (m) 1. Digul 180 300-900 6-28 2. Edera 170 80-120 4-15 3. Mappi 145 50-200 9-18 4. Ia 95 40-70 4-12 5. Obaa 165 25-65 7-20 6. Bapai 107 60-700 6-22 7. Weldeman 130 70-400 7-30 8. Daeram 115 40-120 4-25 9. Yuliana 145 50-300 5-22 10. Assue 160 40-200 5-20 11. Prinscap - - - 12. Purmi - - - 13. Surung - - - 14. Suwa - - - Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Merauke. Wilayah Kabupaten Mappi sebagian besar merupakan dataran rendah berawa dengan ± 42.500 ha dan rawa-rawa tersebut pada musim kemarau menjadi II – 4
  18. 18. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 kering sedangkan pada musim hujan menjadi rawa hanya sebagian merupakan rawa permanen. Selain itu wilayah Kabupaten Mappi memiliki wilayah laut dengan panjang pantai 215 km dan kedalamannya 1-32 m juga terdapat perairan umum seluas ± 21.000. Kondisi iklim di seluruh wilayah Kabupaten Mappi termasuk iklim tropis dan terdapat perbedaan antara kemarau dan hujan. Musim kemarau terjadi antara bulan Mei-November sedangkan musim hujan antara bulan Desember-April. Curah hujan rata-rata setiap tahunnya 1.500-2.014 mm. Temperatur minimun yang terjadi di Kabupaten Mappi adalah 19,4º C - 25º C sedangkan untuk temperatur maksimum berkisar antara 26º C - 30º C dan kelembaban udara 81%. 2.1.5 Luas dan sebaran kawasan lindung, kawasan budidaya, kawasan rawan bencana 1. Kawasan Lindung Jenis kawasan lindung yang terdapat di Kabupaten Mappi terdiri dari Kawasan Lindung (secara umum), Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya, Kawasan pelestarian alam dan Kawasan rawan bencana. Untuk itu, terdapat beberapa kebijakan dan strategi pola pemanfaatan ruang kawasan lindung di Kabupaten Mappi adalah sebagai berikut : A). Kawasan Lindung (secara umum) 1. Konservasi dan pengelolaan kawasan lindung dalam rangka mempertahankan, fungsi dan kualitas lindung di Kabupaten Mappi. 2. Mengarahkan secara bertahap kawasan-kawasan yang sesuai untuk kawasan lindung dan secara kriteria lokasi dan standart teknis memenuhi untuk ditetapkan sebagai kawasan lindung pada kawasan hutan produksi tetap, hutan produksi terbatas, pertanian tanaman tahunan (perkebunan/tanaman keras). II – 5
  19. 19. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 B). Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya 1. Pengawasan keberadaan vegetasi dan fauna di Distrik Nambioman Bapai dan Minyamur. 2. Pengaturan vegetasi dan pembutaan parit resapan, sumur resapan di seluruh Distrik, khususnya di Distrik Nambioman Bapai dan Minyamur. C). Kawasan pelestarian alam Pengembangan dan pemeliharaan kawasan pantai berhutan bakau di Nambioman Bapai dan Minyamur, Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan di seluruh Distrik. D). Kawasan rawan bencana 1. Pengendalian kawasan rawan bencana banjir pasang surut di Distrik Minyamur, Nambioman Bapai, dan Edera. 2. Pengawasan kawasan rawan bencana gerakan tanah/tanah longsor di semua distrik. Menurut BMG kawasan potensi rawan bencana gerakan tanah Kabupaten Mappi terdapat di Distrik Obaa, Edera, dan Citak Mitak. 2. Kawasan Budidaya Kawasan Budidaya yang ada di Kabupaten Mappi terdiri dari Kawasan Hutan dan Kawasan Pertanian, untuk itu ada beberapa strategi dan pola pemanfaatan ruang kawasan budidaya sebagai berikut : A). Kawasan Hutan 1. Pengembangan budidaya hutan produksi tetap dan pengembangan hutan tumpang sari untuk pengembangan ekonomi masyarakat. 2. Pengembangan budidaya perkebunan/buah-buahan dengan partisipasi masyarakat, dan pengembangan unit usaha pengolahan hasil pertanian pada hutan produksi terbatas. II – 6
  20. 20. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 B). Kawasan Pertanian 1. Intensifikasi pertanian, perbaikan dan pembangunan irigasi dan bangunan irigasi lainnya, dan pencegahan konversi lahan tersebar di Distrik Edera dan Nambioman Bapai. 2. Peningkatan intensifikasi pertanian, pengembangan komoditas bernilai ekonomis, penganekaragaman budidaya tanaman tahunan, peningkatan produktivitas lahan dengan multi kultur, pengembangan budidaya di kawasan lahan kritis hampir terdapat di seluruh distrik di Kabupaten Mappi. 3. Pengembangan budidaya perkebunan/buah-buahan dengan partisipasi masyarakat di Distrik Obaa, Edera, Assue, Nambioman Bapai, dan Citak Mitak. 4. Pemantapan lahan budidaya perikanan tanpa perubahan alih fungsi lahan dari lahan yang sudah ada di Distrik Edera, Nambioman Bapai, dan Minyamur. 5. Pengembangan kawasan peternakan di Distrik Citak Mitak dan Obaa. Pada Tabel 2.4 disajikan arahan Pola Pemanfaatan Ruang untuk Kawasan Budidaya di Kabupaten Mappi. Tabel 2.4 Arahan Pola Pemanfaatan Ruang Untuk Kawasan Budidaya 1 Pertanian Lahan Basah Total (Ha) 194.280 2 Pertanian Lahan Kering 502.754 19,2% 3 Perkebunan 402.629 15,38% 4 Perikanan Darat 81.916 3,13% 5 Peternakan 5.858 0,22% 6 Permukiman 22.544 0,86% 7 Pertambangan - 0% 8 Agroforestry - 0% 9 Hutan Produksi Biasa 1.373.500 52,45% 10 Hutan Produksi Terbatas 35.233 1,34% 2.618.714 100% No KAWASAN BUDIDAYA Total % 7,42% Sumber: RTR Provinsi Papua 2007-2026 II – 7
  21. 21. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.2 Perekonomian Daerah 2.2.1 Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Perencanaan pembangunan ekonomi membutuhkan data statistik sebagai dasar perencanaan dan penentuan strategi kebijakan, agar sasaran pembangunan dapat dicapai dengan tepat. Strategi kebijakan yang telah dilaksanakan pada tahun-tahun sebelumnya perlu dievaluasi. Data statistik merupakan ukuran kuantitas, mutlak diperlukan untuk memberikan gambaran keadaan masa lalu dan masa kini, serta sasaran yang ingin dicapai dimasa yang akan datang. Oleh karena data statistik merupakan ukuran kuantitas, maka program-program pembangunan yang telah dilakukan dapat diukur tingkat keberhasilan maupun kegagalannya berdasarkan statistik yang sesuai dengan kebutuhan. Salah satu keberhasilan pembangunan di bidang ekonomi dicerminkan oleh Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), baik dari besaran nilai nominal maupun dari besaran pertumbuhan ekonomi. PDRB merupakan agregasi dari seluruh nilai tambah yang timbul di wilayah domestik suatu daerah dalam waktu tertentu sebagai akibat bekerjanya sektor ekonomi. Dalam kondisi perekonomian yang normal, semakin cepat perputaran (aktivitas) roda perekonomian akan semakin besar pula nilai tambah yang ditimbulkannya. Penghitungan PDRB pada saat ini telah menggunakan tahun dasar baru yakni tahun 2000. Oleh karenanya gambaran nilai tambah bruto (NTB) akan berbeda dengan tahun sebelumnya yang menggunakan tahun dasar lama yaitu 1993. Perbedaan tersebut disebabkan oleh perubahan struktur kegiatan ekonomi, dimana pada tahun dasar yang lama kegiatan tersebut belum ada. Besaran PDRB Kabupaten Mappi ditunjukkan oleh agregasi dari NTB yang terbentuk pada setiap tahun berjalan. Totalitas NTB atas dasar harga berlaku pada tahun 2000 mencapai Rp 112,40 milyar, dan terus berkembang sehingga pada tahun 2007 mencapai Rp 397,70 milyar. Dengan demikian, dalam kurun 20002007 telah berkembang menjadi 3,53 kali lipat. PDRB atas dasar harga konstan pada periode yang sama berkembang menjadi 1,90 kali lipat, dari angka nominal Rp112,40 milyar tahun 2000 menjadi Rp214,26 milyar pada tahun 2007. Besarnya perubahan harga di tingkat produsen tercermin dari besarnya II – 8
  22. 22. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 perbedaan antara PDRB atas dasar harga berlaku dengan PDRB atas dasar harga konstan. Tabel 2.5 Perkermbangan Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007 PDRB Atas Dasar Harga (ADH) Berlaku Tahun PDRB Atas Dasar Harga (ADH) Konstan Nilai Perkembangan (%) (Jutaan Rupiah) Nilai Perkembangan (1) (2) (3) (4) (5) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 112.400,40 126.215,68 144.995,09 158.458,96 172.968,89 214.504,96 316.214,63 397.703,91 (Jutaan Rupiah) 100,00 112,29 129,00 140,98 153,89 190,84 281,33 353,83 (%) 112.400,40 120.280,97 126.827,93 129.016,68 131.982,99 145.725,86 187.318,95 214.268,03 100,00 107,01 112,84 114,78 117,42 129,65 166,65 190,63 Gambar 2.2 PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 2000-2007 450 400 Milyar Rupiah 350 300 250 200 150 100 50 0 2000 2001 2002 2003 2004 PDRB ADH Berlaku 2.2.2 perkembangan 2006 2007 PDRB ADH Konstan Perkembangan Ekonomi Istilah 2005 pertumbuhan ekonomi digunakan secara bergantian dengan ekonomi, kesejahteraan ekonomi, kemajuan ekonomi, dan perubahan jangka panjang. Perkembangan ekonomi merupakan salah satu II – 9
  23. 23. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 indikator penting guna melakukan evaluasi dan koreksi terhadap program pembangunan ekonomi yang telah dilaksanakan pada periode yang lalu. Dalam mengukur tingkat pertumbuhan ekonomi digunakan angka PDRB Atas Dasar Harga Konstan, karena dalam penghitungan PDRB atas dasar harga konstan tersebut, pengaruh perubahan harga telah dieliminasi. Dengan demikian, pertumbuhan yang dicerminkan merupakan pertumbuhan riil barang dan jasa dalam suatu periode waktu tertentu. Perkembangan ekonomi dapat pula diamati dari sisi atas dasar harga berlaku dan konstan. Yang membedakan antara keduanya adalah perkembangan tidak riil dan perkembangan riil. Dikatakan perkembangan tidak riil, karena didalamnya masih terdapat unsur perubahan harga, sedangkan dalam perkembangan riil unsur perkembangan harga telah keluarkan. Dalam kurun 5 (lima) tahun terakhir (2003-2007) rata-rata pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mappi mencapai 11,47%, dengan pertumbuhan paling tinggi pada tahun 2006 yang mencapai 28,54%. Sementara itu, pertumbuhan ekonomi pada tahun 2007 mencapai 14,39%, cenderung melambat dari pertumbuhan pada tahun sebelumnya. Pertumbuhan pada tahun 2007 dipengaruhi oleh pertumbuhan sektor jasa-jasa (33,29%), sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan (21,65%), dan sektor perdagangan, hotel dan restoran (15,10%). Walau demikian sebenarnya struktur ekonomi Kabupaten Mappi masih bersifat agraris atau berbasis sektor pertanian, hanya saja pertumbuhan sektor tersebut relatif masih rendah. II – 10
  24. 24. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.6 Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Mappi 2000-2007 Tahun PDRB Atas Dasar Harga (ADH) Berlaku (%) Tanpa Bangunan dan Pemerintahan Umum (1) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 Dengan Bangunan dan Pemerintahan Umum (2) (4) 11,77 13,78 7,80 6,72 10,15 11,81 12,23 12,29 14,88 9,29 9,16 24,01 47,42 25,77 PDRB Atas Dasar Harga (ADH) Konstan (%) Tanpa Bangunan dan Pemerintahan Umum (5) 6,08 5,12 0,74 0,70 4,37 6,46 7,28 Dengan Bangunan dan Pemerintahan Umum (6) 7,01 5,44 1,73 2,30 10,41 28,54 14,39 Gambar 2.3 Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2001-2007 2.2.3 Struktur Perekonomian Struktur ekonomi suatu daerah sangat ditentukan oleh besarnya sumbangan atau peranan masing-masing sektor ekonomi dalam membentuk nilai tambah di suatu daerah. Sektor ekonomi yang memberikan sumbangan paling besar terhadap pembentukan PDRB merupakan sektor yang memimpin (leading sector). Sektor tersebut merupakan sektor yang memberikan warna terhadap struktur perekonomian suatu daerah. Sedikit saja terjadi perubahan, baik harga maupun produksi akan berdampak kepada pembentukan nilai tambah pada II – 11
  25. 25. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 sektor tersebut, pada akhirnya menyebabkan perubahan struktur perekonomian suatu daerah. Perekonomian Kabupaten Mappi bahkan sebagian besar kabupaten/kota di Provinsi Papua masih bercorak agraris. Hal ini nampak dari besarnya peranan sektor pertanian dalam membentuk nilai tambah di wilayah domestik tersebut, baik kabupaten maupun kotamadya. Besarnya nilai tambah yang terbentuk pada sektor pertanian di Kabupaten Mappi sebagaian besar berasal dari subsektor perikanan, subsektor tanaman bahan makanan, dan subsektor peternakan. Dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir (2003-2007) kontribusi sektor pertanian rata-rata 48,47%. Share sektor pertanian pada tahun 2007 dalam pembentukan NTB di Kabupaten Mappi mencapai 31,59%, lebih rendah dari tahun sebelumnya yang tercatat 37,24%. Tingginya share sektor pertanian dalam pembentukan PDRB berasal dari subsektor kehutanan yang mencapai 18,94%. Share Subsektor perikanan tercatat 9,86%, subsektor tanaman bahan makanan, subsektor peternakan dan hasilnya, dan subsektor tanaman perkebunan masing-masing 1,88%, 0,73% dan 0,18%. Sumbangan subsektor kehutanan masih cukup kuat walaupun besarannya mulai menurun seiring dengan tekad pemerintah dalam upaya memberantas praktik illegal logging. Tabel 2.7 Peranan Sektor Ekonomi Terhadap Pembentukan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2003-2007 (dalam persen) Lapangan Usaha 2004 2005 2006 2007 (1) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 2003 (2) (3) (4) (5) (7) Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik dan Air Bersih Bangunan Perdag, Hotel dan Restoran Angk. dan Komunikasi Keu, Persewaan, dan Jasa Perush Jasa-jasa 62,88 0,54 0,62 0,00 5,63 6,60 4,62 1,89 17,22 59,55 0,56 0,65 0,00 6,10 7,46 5,09 2,04 18,54 51,13 0,56 0,61 0,00 12,09 7,72 4,98 1,90 21,01 37,24 0,49 0,48 0,00 25,21 7,01 4,25 1,26 24,06 31,59 0,47 0,43 0,00 26,29 7,20 4,21 1,35 28,46 PDRB 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 II – 12
  26. 26. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Sektor jasa-jasa memberikan sumbangan sebesar 28,46%, sekaligus menempatkan diri pada posisi terbesar kedua dalam pembentukan PDRB Kabupaten Mappi tahun 2007. Kontribusi sektor jasa-jasa sebagian besar merupakan andil dari subsektor pemerintahan umum yang mencapai 27,83%. Tiga subsektor lainnya yakni subsektor jasa sosial kemasyarakatan, subsektor jasa hiburan dan rekreasi, serta subsektor jasa perorangan dan rumah tangga memberikan andil relatif sangat kecil yakni kurang dari satu persen. Sektor bangunan merupakan sektor yang memiliki sumbangan terbesar ketiga, yaitu sebesar 26,29%. Besarnya sumbangan sektor ini terjadi karena banyaknya pembangunan sarana dan prasarana pemerintahan di Kabupaten Asmat dalam upaya mendukung kegiatan pembangunan di daerah. Sektor perdagangan, hotel, dan restoran memberikan sumbangan 7,20% sekaligus menempatkan diri pada posisi terbesar keempat. Sumbangan sebesar itu merupakan share subsektor perdagangan mencapai 6,71%, subsektor restoran dan subsektor hotel memberikan sumbangan 0,46% dan 0,04%. Sektor pengangkutan dan komunikasi berada pada posisi terbesar kelima dengan sumbangan terhadap pembentukan PDRB mencapai 4,21%. Share sebesar itu merupakan akumulasi dari sumbangan beberapa subsektor yang masuk dalam sektor pengangkutan dan komunikasi. Subsektor angkutan udara memberikan andil 2,22%, subsektor jasa penunjang angkutan dan subsektor angkutan laut memberikan sumbangan masing-masing 0,71% dan 0,39%. Subsektor komunikasi dan subsektor angkutan jalan raya serta angkutan sungai memberikan andil berturut-turut 0,31%, 0,31% dan 0,22%. Sektor ekonomi lainnya memberikan kontribusi bervariasi antara 0,00% sampai 1,35%, sangat tergantung dari nilai tambah yang terbentuk pada sektor maupun subsektor tersebut. Semakin besar nilai tambah yang terbentuk, semakin besar kontribusi yang diberikan dalam pembentukan PDRB, demikian pula sebaliknya. II – 13
  27. 27. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Gambar 2.4. Peranan Sektor Ekonomi dalam Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2007 (Persentase) 2.2.4 Pertumbuhan Sektor Secara umum kondisi perekonomian saat ini berada pada tahap pemulihan (recovery). Kondisi ini dapat dilihat dari angka pertumbuhan sektor ekonomi yang sudah mulai membaik. Selain itu berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah untuk memulihkan keterpurukan ekonomi tersebut. Salah satu upaya pemerintah antara lain telah dilakukannya rekapitalisasi dan privatisasi baik perbankan maupun badan usaha lainnya yang kinerjanya lemah dan menghambat laju pergerakan roda perekonomian. Pemerintah juga telah melakukan upaya peningkatan kegiatan ekonomi kerakyatan dengan memberikan kucuran dana segar (fresh money), dan berbagai kemudahan berusaha, yang kesemua itu dimaksudkan untuk dapat memutar kembali roda perekonomian. Kondisi pemulihan ekonomi tersebut, nampak dari berbagai aktivitas sektor riil, yang didukung oleh kemapanan sektor perbankan, sehingga aktivitas ini diharapkan dapat memutar roda perekonomian secara keseluruhan. II – 14
  28. 28. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.8 Laju Pertumbuhan Ekonomi Sektoral PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2003-2007 (dalam persen) Sektor (1) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik dan Air Bersih Bangunan Perdag, Hotel dan Restoran Angk. dan Komunikasi Keu, Persew, dan Jasa Perush Jasa-jasa PDRB 2003 2004 2005 (2) (3) (4) -0,59 4,26 6,29 4,14 3,65 9,03 8,20 4,48 5,98 1,73 -1,21 8,53 7,08 3,53 12,06 9,88 9,83 10,89 7,42 2,30 2,47 10,12 9,57 3,84 64,73 15,70 10,35 10,03 18,73 10,41 2006 (5) 4,89 14,90 9,43 3,56 162,37 19,47 11,71 -6,80 51,17 28,54 2007 (6) 5,39 9,97 4,78 5,95 14,34 15,10 12,64 21,65 33,29 14,39 Pada Tabel 2.8 dapat dilihat bahwa pada tahun 2007 ekonomi Kabupaten Mappi tumbuh sebesar 14,39%, yang merupakan akumulasi pertumbuhan sektoral. Dari sembilan sektor lapangan usaha, pada tahun 2007 sektor jasa-jasa tumbuh paling tinggi sebesar 33,29%, angka ini jauh melambat dari pertumbuhan pada tahun 2006 yang tercatat 51,17%. Pertumbuhan pada sektor jasa-jasa dipengaruhi oleh pertumbuhan pada subsektor pemerintahan umum yang tumbuh sebesar 34,21%. Subsektor jasa hiburan dan rekreasi tumbuh mencapai 7,98%, sedangkan subsektor jasa perorangan dan rumah tangga dan subsektor jasa sosial kemasyarakatan tercatat tumbuh 7,44%, dan 6,38%. Sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan pada tahun 2007 tumbuh cukup tinggi sebesar 21,65%, naik cukup tajam dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang tercatat minus 6,80%. Pertumbuhan cukup tinggi tersebut, terjadi karena naiknya pertumbuhan subsektor bank dari minus 58,56% pada tahun 2006 menjadi 189,43% pada tahun 2007. Sektor perdagangan, hotel dan restoran tumbuh 15,10% yang disumbang oleh pertumbuhan sub sektor perdagangan sebesar 15,27%, subsektor restoran dan rumah makan tumbuh mencapai 13,77%, dan subsektor hotel mencapai 5,40%. Sektor bangunan memiliki angka pertumbuhan 14,34%, melambat dari angka pertumbuhan tahun 2006 yang tercatat sebesar 162,37%. Angka pertumbuhan yang besar pada tahun 2006 di sektor bangunan merupakan angka II – 15
  29. 29. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 pertumbuhan yang riil tetapi tidak berkelanjutan (unsustainable growth) yang disebabkan oleh fenomena sesaat akibat intensitas pembangunan infrastruktur di Kabupaten Mappi. Pembangunan infrastruktur tersebut dimaksudkan untuk mendukung tugas-tugas pemerintahan di Kabupaten Mappi sebagai kabupaten yang baru dimekarkan. Sektor pengangkutan dan komunikasi pada tahun 2007 tumbuh sebesar 12,64%. Pertumbuhan tersebut berasal dari subsektor komunikasi (18,50%), subsektor angkutan udara (16,97%), ubsektor angkutan sungai (7,48%), subsektor angkutan jalan raya (6,39%), subsektor jasa penunjang angkutan (5,38%), dan subsektor angkutan laut (5,21%). Sementara itu, sektor pertambangan dan penggalian tumbuh sebesar 9,97%, atau melambat dari pertumbuhan tahun sebelumnya yang tercatat sebesar 14,90%. Sektor listrik dan air bersih tumbuh 5,95%, meningkat dari tahun sebelumnya yang tercatat 3,56%, sedangkan sektor pertanian pada tahun 2007 tumbuh sebesar 5,39%, lebih baik dari tahun sebelumnya yang tercatat 4,89%. Pertumbuhan terbesar pada sektor pertanian terjadi pada subsektor tanaman perkebunan yang mencapai 6,11% dan subsektor perikanan sebesar 5,99%. Subsektor kehutanan tumbuh mencapai angka 5,25% sedangkan subsektor tanaman bahan makanan tercatat 4,78%. Subsektor peternakan dan hasilnya tumbuh 4,33% lebih baik dari pertumbuhan pada tahun sebelumnya yang tercatat 3,48%. Sektor industri pengolahan tumbuh dengan angka 4,78%. Pertumbuhan sector ini merupakan pertumbuhan terendah bila dibandingkan pertumbuhan keseluruhan sector. Pertumbuhan pada sektor industri pengolahan ini merupakan murni pertumbuhan subsektor industri kecil kerajinan rumah tangga yang 4,78%. 2.2.5 Analisis Share Terhadap Laju Pertumbuhan Sektoral Pertumbuhan ekonomi secara agregat sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan sektor-sektor ekonomi, terutama sektor ekonomi yang memiliki peranan sangat dominan. Sedikit saja terjadi pergeseran nilai pada sektor dominan akan II – 16
  30. 30. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 memberikan dampak yang cukup signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Untuk mengetahui besarnya sumbangan masing-masing sektor lapangan usaha terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, dilakukan "share analisys" yang merupakan hasil perkalian distribusi persentase ADHK tahun sebelumnya (tn1) dengan laju pertumbuhan ADHK pada tahun berjalan (tn) di bagi 100. Selain untuk mengetahui besarnya sumbangan masing-masing sektor lapangan usaha terhadap pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, analisis share ini juga dapat menggambarkan sektor yang paling dominan pada pertumbuhan ekonomi. Sehingga dengan mengetahui hal tersebut, dapat dirumuskan kebijakan yang tepat untuk lebih menggiatkan kembali kegiatan ekonomi pada sektor tersebut agar kedepannya dapat memperbaiki angka pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Tabel 2.9 Analisis Share Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2007 (dalam persen) Sektor Pertumbuhan ADH Konstan Tahun 2007 Sumbangan Terhadap Laju Pertumbuhan (1) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Distribusi ADH Konstan Tahun 2006 (2) (3) (4) 47,3 0,52 0,58 0 17,71 6,28 3,66 1,44 22,51 100,00 5,39 9,97 4,78 5,95 14,34 15,1 12,64 21,65 33,29 14,39 2,55 0,05 0,03 0,00 2,54 0,95 0,46 0,31 7,49 14,39 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik dan Air Bersih Bangunan Perdag, Hotel, dan Restoran Angkutan dan Komunikasi Keu, Persew, dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa PDRB Hasil penghitungan sebagaimana Tabel 2.9 nampak bahwa dari pertumbuhan ekonomi Kabupaten Mappi pada tahun 2007 sebesar 14,39%, sektor jasa-jasa memberikan andil paling besar terhadap pertumbuhan, dengan share terhadap laju pertumbuhan mencapai 7,49%. Besarnya andil sektor jasa-jasa dalam pembentukan PDRB Kabupaten Mappi disumbang oleh subsektor jasa pemerintahan umum yang tercatat sebesar 7,44%. Sektor ekonomi lainnya yang memberikan andil relatif besar terhadap laju pertumbuhan ekonomi adalah II – 17
  31. 31. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 sektor bangunan dengan sumbangan terhadap pertumbuhan total adalah sebesar 2,54%. Besarnya share sektor bangunan tersebut, sangat dipengaruhi oleh meningkatnya nilai tambah pada sektor bangunan akibat perubahan APBD Kabupaten Mappi yang naik cukup signifikan pada pembiayaan belanja pembangunan. Sektor pertanian memberikan sumbangan sebesar 2,55%, sedangkan sektor lainnya hanya menyumbangkan peran kurang dari 1%. Gambar 2.5. Andil Sektor Lapangan Usaha Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Mappi Tahun 2007 2.2.6 Perkembangan PDRB Perkapita PDRB perkapita merupakan indikator yang dapat menggambarkan tingkat kemakmuran daerah. Semakin tinggi peningkatan PDRB perkapita suatu daerah, maka secara ekonomi telah terjadi peningkatan kemakmuran di daerah tersebut. Angka ini juga merupakan salah satu indikator untuk membandingkan tingkat kemakmuran suatu daerah dengan daerah lain. Semakin meningkat besaran PDRB yang disertai perlambatan laju pertumbuhan penduduk, maka PDRB perkapita akan semakin besar yang diartikan sebagai adanya peningkatan kemakmuran. II – 18
  32. 32. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.10. Perkembangan PDRB Perkapita Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2000-2007 Tahun PDRB Perkapita (Rupiah) Perkembangan PDRB Perkapita Pertumbuhan PDRB Perkapita (%) (%) (1) (2) (3) (4) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 1.762.729 1.959.810 2.232.789 2.411.966 2.619.788 3.160.713 4.537.446 5.560.815 100,00 111,18 126,67 136,83 148,62 179,31 257,41 315,47 11,18 13,93 8,02 8,62 20,64 43,56 22,55 PDRB perkapita Kabupaten Mappi tahun 2000 mencapai Rp 1.762.729,- dan pada tahun 2007 meningkat menjadi Rp 5.560.815,-, yang berarti selama kurun waktu tersebut besaran PDRB perkapita mencapai 3,15 kali. Pada Tabel 2.10 dapat dilihat bahwa laju pertumbuhan PDRB perkapita relatif tinggi. Pertumbuhan paling tinggi dalam kurun waktu lima tahun terakhir terjadi pada tahun 2006 yang mencapai 43,56%, sedangkan pada tahun 2007 hanya mencapai 22,55%. Gambar 2.6. PDRB Perkapita Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007 II – 19
  33. 33. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.2.7 PDRB Menurut Kelompok Sektor Struktur ekonomi akan mengalami perubahan selama proses pembangunan tetap berlangsung. Dalam perkembangannya, struktur ekonomi dapat digolongkan menjadi tiga kelompok sektor. Suatu sektor dikelompokkan kedalam kelompok sektor primer apabila output yang dihasilkan merupakan proses tingkat awal (dasar). Sektor yang masuk ke dalam kategori ini adalah sektor pertanian, sektor pertambangan dan penggalian. Kelompok sektor sekunder adalah sektor kegiatan ekonomi yang sebagian besar inputnya berasal dari sektor primer. Sektor-sektor yang termasuk kedalam kelompok ini adalah sektor industri pengolahan, sektor listrik, gas, dan air bersih, serta sektor bangunan. Sektor ekonomi yang belum masuk ke dalam kedua kelompok sektor di atas, masuk ke dalam kelompok sektor tersier. Tabel 2.11 PDRB Kabupaten Mappi Atas Dasar Harga Berlaku Dirinci Menurut Kelompok Sektor Tahun 2000-2007 Tahun Kelompok Sektor (Jutaan Rupiah) Jumlah Primer Sekunder Tersier (1) (2) (3) (4) (5) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 77.037,69 85.361,53 95.228,24 100.490,69 103.976,77 110.868,22 119.307,02 127.495,70 6.876,73 7.645,56 8.777,33 9.900,67 11.677,06 27.230,35 81.224,76 106.269,46 28.485,98 33.208,59 40.989,52 48.067,60 57.315,06 76.406,39 115.682,85 163.938,75 112.400,40 126.215,68 144.995,09 158.458,96 172.968,89 214.504,96 316.214,63 397.703,91 Berdasarkan kelompok sektor sebagaimana disajikan pada Tabel 2.11, dapat dilihat bahwa selama kurun waktu 8 (delapan) tahun terakhir (2000-2007), sektor primer memiliki nilai tambah bruto terbesar, selanjutnya sektor tersier dan sektor sekunder. Namun kecenderungan ini mulai bergeser pada tahun 2007, dimana sektor tersier memiliki nilai tambah bruto terbesar. Pada tahun 2000 nilai tambah bruto yang terbentuk pada sektor tersier sebesar Rp 28.485,98 juta, sedangkan pada tahun 2007 nilai tersebut menjadi Rp 163.938,75 juta atau II – 20
  34. 34. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 meningkat sebesar 5,75 kali. Nilai tambah bruto yang terbentuk pada sektor primer pada Tahun 2000 sebesar Rp 77.037,69 juta, dan pada tahun 2007 nilai tersebut menjadi Rp 127.495,70 juta atau meningkat sebesar 1,65 kali. Sektor sekunder berkembang menjadi 15,45 kali, dari Rp 6.876,73 juta tahun 2000, menjadi Rp 103.224,76 juta pada tahun 2007. Tabel. 2.12 Pertumbuhan PDRB Menurut Kelompok Sektor Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000-2007 (Dalam Persen) Tahun Kelompok Sektor Jumlah Primer Sekunder Tersier (1) (2) (3) (4) (5) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 5,65 3,96 -0,55 -1,13 2,54 4,99 5,44 5,25 3,88 3,93 9,91 58,86 151,15 14,03 11,11 9,62 6,81 8,48 16,36 35,74 27,19 7,01 5,44 1,73 2,30 10,41 28,54 14,39 Pada Tabel 2.12 dapat dilihat bahwa pertumbuhan untuk seluruh kelompok sektor sangat fluktuatif, sebagai dampak dari perbedaan pembentukan nilai tambah pada masing-masing kelompok sektor. Tingkat fluktuasi terlihat dari pertumbuhan riil sektor ekonomi selama kurun waktu lima tahun terakhir. Pertumbuhan sektor primer menunjukkan angka pertumbuhan yang terus melambat dan mulai membaik pada tahun 2005. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2001 yang mencapai 5,65 %, sedangkan pertumbuhan pada tahun 2007 tercatat sebesar 5,44 %. Pertumbuhan pada kelompok sektor primer pada tahun 2007 sebagian besar merupakan sumbangan subsektor perikanan. Kelompok sektor yang menunjukkan pertumbuhan yang cukup tinggi adalah kelompok sektor sekunder, dengan pertumbuhan pada tahun 2006 mencapai 151,15 %. Namun pertumbuhan kelompok sector ini kembali melambat pada tahun 2007 yang tercatat sebesar 14,03 %, pertumbuhan tersebut sebagian besar disumbangkan oleh sektor bangunan. Sedangkan kelompok sektor tersier II – 21
  35. 35. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 pertumbuhannya relatif berfluktuasi dan cenderung mulai membaik, dimana pertumbuhan pada tahun 2007 mencapai 27,19 %. 2.2.8 Sumbangan Kelompok Sektor Uraian ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran tentang seberapa besar peranan masing-masing kelompok sektor dalam memberikan kontribusi terhadap pembentukan PDRB. Dengan demikian arah kebijakan pembangunan ekonomi ke depan dapat mengacu pada sektor apa, dan ke arah mana, akan dikembangkan. Arah kebijakan pembangunan tersebut nampak dalam dokumen-dokumen perencanaan seperti Propeda, Repetada, serta Renstra, maupun dokumen pendukung lainnya. Dengan mengacu pada data peranan kelompok sektor ini, diharapkan perencanaan pembangunan yang dilakukan dapat lebih tepat sasaran, sesuai dengan kondisi dan potensi yang dimiliki daerah, sehingga ke depannya dapat lebih memacu pertumbuhan dan perkembangan ekonomi daerah. Pada Tabel 2.13 dapat dilihat bahwa rata-rata kontribusi sektor primer dalam pembentukan PDRB selama kurun waktu 2000-2007 sebesar 55,85%. Pada periode yang sama, sektor sekunder dan sektor tersier memberikan kontribusi masing-masing 12,04%, dan 32,10%. Sedangkan pada tahun 2007 peranan sektor primer mencapai 32,06%, sektor sekunder 26,72%, dan sektor tersier 41,22%. Tabel. 2.13 Peranan Kelompok Sektor Terhadap Pembentukan PDRB Kabupaten Mappi Tahun 2000-2007 (Dalam Persen) Tahun Kelompok Sektor Jumlah Primer Sekunder Tersier (1) (2) (3) (4) (5) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 68,54 67,63 65,68 63,42 60,11 51,69 37,73 32,06 6,12 6,06 6,05 6,25 6,75 12,69 25,69 26,72 25,34 26,31 28,27 30,33 33,14 35,62 36,58 41,22 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 II – 22
  36. 36. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.3 Keuangan daerah Sumber-sumber keuangan daerah terdiri dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan Yang Sah. Sumber Keuangan Daerah Kabupaten Mappi didominasi oleh Dana Perimbangan, dimana pada tahun 2004 mencapai Rp. 113.342.871.253,- atau 99,35% dan untuk tahun 2005 mencapai sekitar Rp. 190.235.450.971,- atau 99,92%. PAD Kabupaten Mappi pada tahun 2004 sebesar Rp. 744.817.000,- atau 0,65% dan pada tahun 2005 lebih kecil yaitu sekitar Rp. 149.203.282,- atau 0,08%. Pada Tabel 2.14 disajikan gambaran APBD Kabupaten Mappi Tahun 2004 dan Tahun 2005. Tabel 2.14 Komposisi Pendapatan Daerah Kabupaten Mappi Tahun Anggaran 2004-2005 (milyar rupiah) NO 1 Sumber Pendapatan PAD a. Pajak Daerah b. Retribusi Daerah c. Laba BUMD & Investasi d. Lain-lain PAD 2 Dana Perimbangan a. BHP/BHBP b. DAU c. DAK d. BHP dan Bant. Prov 3 Lain-lain Pendapatan a. Pendapatan Hibah b. Dana Kontjensi c. Dana Darurat d. Bantuan Pihak Ketiga Jumlah 2004 Nilai % 0,19 0,02 - 2005 Nilai % 0,14 - 108,87 1,58 90,10 17,18 99,98 195,91 45,41 109,84 40,65 0,80 - - 0,57 - 108,89 100 197,43 100 Sumber, APBD Kabupaten Mappi II – 23
  37. 37. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.4 Prasarana dan Sarana Ekonomi 2.4.1 Transportasi 1. Jalan Sarana jalan yang telah terbangun di Kabupaten Mappi sepanjang 111 km, yang terdiri dari status jalan Negara 0 km, jalan Provinsi 8 km dan jalan Kabupaten 103 km. Sedangkan untuk kondisi jalan, jenis permukaan aspal sepanjang 15 km dan jalan tanah sepanjang 94 km. Selain jalan, juga terdapat jembatan kayu yang panjangnya 1.912 m. 2. Lapangan Terbang Di Kabupaten Mappi terdapat 4 pelabuhan udara atau bandara yaitu di Distrik Obaa, Distrik Edera, Distrik Citak Mitak dan Aboge Distrik Assue. Ukuran landasan di Edera 600 x 20 m, Obaa 650 x 23 m, Citak Mitak 600 x 20 m dan Aboge 600 x 20 m. Untuk jenis landasan aspal yaitu di Obaa dan di Edera, landasan rumput di Citak Mitak dan Aboge. 3. Angkutan Udara Jenis pesawat DHC-6 jenis Twin-Otter. Pada tahun 2004 jumlah pesawat yang datang mencapai 321 kali dengan jumlah penumpang 2791 orang. Di Distrik Obaa yang mempunyai bandara bernama bandara Kepi merupakan bandara yang mempunyai frekuensi penerbangan yang paling tinggi dibandingkan dengan di Distrik Edera dengan bandara Bade, Distrik Citak Mitak dengan bandara Senggo. Jumlah penerbangan yang datang dan berangkat dari bandara Kepi sebanyak 206 kali dengan jumlah penumpang 1.961 orang. Berikut bandara Senggo dengan jumlah pesawat yang datang dan berangkat mencapai 71 kali dengan jumlah penumpang 555 orang. Sementara bandara Bade pesawat yang datang dan berangkat mencapai 44 kali dengan jumlah penumpang 275 orang. II – 24
  38. 38. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 4. Angkutan Sungai Sebagian wilayah Kabupaten Mappi dialiri oleh sungai-sungai dan rawa. Selama ini masyarakat di Kabupaten Mappi menggunakan sarana angkutan sungai untuk menghubungkan wilayah yang satu dengan yang lainnya. Meskipun angkutan sungai memainkan peran yang sangat fital tetapi masih sangat kurangnya sarana angkutan sungai dan bahkan biaya untuk tranpostasi angkutan sungai relatif mahal karena dipengaruhi tingkat kemahalan pada bahan bakar minyak. Sarana transportasi yang digunakan adalah kapal kayu, kapal perintis, kapal ferry, speed boat, long boat yang menghubungi ibu kota Kabupaten Mappi dengan distrik dan kampung-kampung. Sarana-sarana ini masih sangat jauh dari memadai juga masih kurangnya kesadaran akan tingkat keselamatan pengguna angkutan sungai karena kondisi alam di sungai juga sangat tidak bersahabat seperti kepala arus. 2.4.2 Telekomunikasi Pada tahun 2004 di Kabupaten Mappi hanya terdapat 2 kantor pos pembantu, 1 unit terletak Distrik Edera dan 1 lagi tertelak di Distrik Obaa serta terdapat 1 pos rumah dan 1 pos desa masing-masing Distrik Nambioman Bapai, Assue dan Citak Mitak. Sedangkan sambungan induk telekomunikasi dari Telkom terdapat di semua distrik kecuali Distrik Haju. Jumlah pelanggan telkom hingga tahun 2004 baru 6 pelanggan. Apabila dirinci menurut jenis pelanggan, maka dari jumlah tersebut 3 diantaranya pemerintah dan 3 lainnya swasta. Di Bade (Distrik Edera) merupakan jumlah sambungan induk terbanyak dengan jumlah 228 sambungan sedangkan untuk Kepi (Distrik Obaa), Senggo (Distrik Citak Mitak) dan Eci (Distrik Assue) masing-masing 3 sambungan induk. Untuk telepon seluler dari Simpati terdapat di 2 distrik yaitu Distrik Obaa dan Distrik Edera 2.4.3 Lembaga Keuangan Lembaga keuangan merupakan sarana yang sangat menentukan pertumbuhan ekonomi di suatu daerah. Banyak atau tidaknya lembaga keuangan menentukan pertumbuhan ekonomi dan perputaran keuangan di suatu daerah. Di Kabupaten II – 25
  39. 39. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Mappi masih sangat sedikit lembaga keuangan dan baru terdapat lembaga keuangan perbankan sedangkan lembaga keuangan yang lain belum ada di Kabupaten Mappi. Lembaga keuangan perbankan di Kabupaten Mappi terdiri dari 2 Unit BRI (Unit Kepi dan Unit Bade) dan 3 Unit Bank Papua (Unit Kepi, Eci, dan Senggo). 2.4.4 Jaringan Listrik Jumlah tenaga listrik yang diproduksi PT. PLN Wilayah X Cabang Merauke untuk wilayah Kabupaten Mappi mencapai 466.185 kwh dan yang terjual sebanyak 412.877 kwh dan susut tenaga listrik mencapai 53.308 kwh. Wilayah PLN Sub Ranting Bade merupakan produksi tenaga listrik yang terbanyak yaitu mencapai 232.026 kwh disusul Lides Kepi 79.112 kwh dan Lides Senggo 64.047 kwh. Banyaknya mesin untuk Sub Ranting Bade 6 unit dengan daya terpasang 420 kwh beban puncak mencapai 157 kwh. Sedangkan Lindes Kepi 3 unit mesin daya terpasang 140 kwh beban puncak 42 kwh dan Lides Senggo 2 unit mesin dengan daya terpasang 60 kwh serta beban puncak 34 kwh. Pelanggan di Sub Ranting Bade 492 pelanggan dengan daya terpasang 433,65 kwh dan daya terpasang 380 kwh. Lindes Kepi 148 pelanggan, daya terpasang 162,10 kwh dan daya terpasang 140 kwh, sedangkan Lindes Senggo 143 pelanggan, dengan daya terpasang 137,30 kwh dan daya terpasang 60 kwh. 2.4.5 Industri Jumlah industri kecil non formal pada tahun 2004 mencapai 20 unit, dengan tenaga kerja sebanyak 85 orang. Kalisifikasi industri adalah industri tekstil dan aneka sebanyak 2 unit jumlah tenaga kerja 8 orang, industri logam, mesin dan alat angkut sebanyak 2 unit jumlah tenaga kerja 5 orang, industri agro dan hasil kehutanan 4 unit jumlah tenaga kerja 9 orang dan industri kimia dan elektronik 12 unit jumlah tenaga kerja 63 orang. Total nilai investasi sebesar Rp. 95.000.000,- (sembilan puluh lima juta rupiah) dengan nilai produksi Rp. 339.250.000,- (tiga ratus tiga puluh sembilan juta dua ratus lima puluh ribu rupiah). II – 26
  40. 40. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.4.6 Perdagangan Kegiatan usaha di Kabupaten Mappi yang tercatat 22 unit usaha. Sebanyak 20 unit usaha kategori CV, 1 unit lainnya kategori PO dan 1 unit berbadan hukum PT. Realisasi penerimaan SIUP pada tahun 2004 tercatat 16 SIUP yang merupakan golongan usaha pedagang menengah. Sedangkan realisasi penerbitan tanda daftar perusahaan (TDP) mencapai 6 unit TDP yaitu 1 unit PT dan 5 unit CV dan realisasi pembaharuan TDP sebanyak 6 unit TDP dengan perincian 1 unit PT dan 5 unit CV. 2.4.7 Koperasi Di Kabupaten Mappi pada tahun 2004 terdapat 6 Koperasi Unit Desa (KUD) dan 19 koperasi non KUD. Dari 6 KUD tersebut terdapat 412 anggota. Jumlah koperasi primer mencapai 31 koperasi dengan jumlah anggota sebanyak 814 orang. Sebaran koperasi primer di setiap distrik adalah Distrik Nambioman Bapai 7 kopreasi dengan jumlah anggota 160 orang, Distrik Edera 16 koperasi jumlah anggota 457 orang, Distrik Obaa 2 koperasi jumlah anggota 20 orang, Distrik Haju 2 koperasi jumlah anggota 40 orang, Distrik Assue 1 koperasi jumlah anggota 71 orang dan Citak Mitak 3 koperasi dengan jumlah anggota 66 orang. 2.4.8 Sarana Pendukung Pariwisata Pariwisata sebagai salah satu sumber pendapatan daerah ternyata belum memberikan suatu kontribusi yang berarti bagi daerah. Masih minimnya sarana pendukung pariwisata seperti transportasi, akomodasi dan pertunjukanpertunjukan seni serta potensi alam menyebabkan wisatwan baik manca negara mapun domestik sama sekali tidak datang ke wilayah Kabupaten Mappi meskipun alam maupun budaya mendukung untuk pengembangan objek wisata. Sarana akomodasi yang sangat minim dan tidak memenuhi standar dapat ditemukan di Kabupaten Mappi untuk penginapan di Kepi terdat 1, Bade 2, Senggo 1 dan Eci 4. 2.4.9 Jaringan Air Bersih Sumber air minum di Kabupaten Mappi pada tahun 2004 yang paling banyak dikonsumsi oleh masyarakat adalah sumur tak terlindung mencapai 53,13% II – 27
  41. 41. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 kemudian air hujan 35,16%, sumur terlindung 6,25%, air sungai 1,56%, mata air terlindung 1,56% sedangkan leding, air dalam kemasan dan lain-lannya masing-masing 0,78%. Masih minimnya air bersih untuk kepentingan masyarakat karena belum adanya perusahaan air minum di Kabupaten Mappi. 2.5 Kondisi Sosial Budaya 2.5.1 Kependudukan Penduduk Kabupaten Mappi pada tahun 2000 mencapai 61.786 jiwa, tahun 2001 mencapai 61.981 jiwa, tahun 2003 mencapai 69.089 jiwa, tahun 2004 mencapai 71.017 jiwa, tahun 2006 mencapai 73.435 jiwa terdiri dari 36.258 jiwa laki-laki dan 37.072 jiwa perempuan, dibandingkan dengan dan selama periode tahun 2000-2006 penduduk Kabupaten Mappi bertambah 11.544 jiwa. Proporsi penduduk laki-laki dan perempuan di tahun 2006, dimana perempuan mencapai 50,56% sedangkan laki-laki di tahun 2004 proposinya mencapai 50,99% pada tahun 2006 turun menjadi 49,44%. Berdasarkan jumlah penduduk di Kabupaten Mappi tahun 2006 yang berjumlah 73.330 jiwa apabila dibandingkan dengan luas wilayah 23.824 km², maka tingkat kepadatan penduduk di Kabupaten Mappi adalah 3,08 jiwa per km². Pada Tabel 2.15 disajikan data Jumlah Penduduk Kabupaten Mappi tahun 2006. Tabel 2.15. Banyaknya Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Kabupaten Mappi Tahun 2006 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Distrik Obaa Nambioman Bapai Edera Assue Citak Mitak Haju Jumlah Laki-laki Jiwa % 9.066 49,89 5.651 50,20 8.106 47,87 4.811 50,97 4.663 51,04 3.961 48,68 36.258 49,37 Perempuan Jiwa % 9.106 50,11 5.608 49,80 9.187 53,13 4.628 49,03 4.473 48,96 4.175 51,32 37.177 50,63 Jumlah 18.172 11.259 17.293 9.439 9.136 8.136 73.435 Sumber: Bagian Tata Pemerintahan Kabupaten Mappi. Berdasarkan data penduduk Kabupaten Mappi tahun 2006, Distrik berpenduduk terbanyak adalah Obaa (18.172 jiwa) dengan luas wilayah sekitar 4.898 km² dan tingkat kepadatan penduduk 3,71 jiwa per-km². Disusul Distrik Edera (17.293 II – 28
  42. 42. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 jiwa) dengan luas wilayah 4.978 km² dan tingkat kepadatan penduduk 3,47 jiwa per-km², Distrik Nambioman Bapai (11.259 jiwa) dengan luas wilayah 4.849 km² dan tingkat kepadatan penduduk 2,32 jiwa per-km², Distrik Assue (9.439 jiwa) dengan luas wilayah 1.936 km² dan tingkat kepadatan penduduk adalah 4,87 jiwa per-km², Distrik Citak Mitak (9.136 jiwa) dengan luas wilayah 4.912 km² dan tingkat kepadatan penduduk 1,86 jiwa per-km², dan Distrik Haju (8.136 jiwa) dengan luas wilayah 2.251 km² dan tingkat kepadatan penduduk 3,61 jiwa perkm². Berdasarkan gambaran tersebut, Distrik Assue merupakan distrik dengan tingkat kepadatan penduduk yang tertinggi, sedangkan Distrik Citak Mitak merupakan distrik dengan tingkat kepadatan penduduk yang terendah. 2.5.2 Pendidikan Pada tahun 2004 di Kabupaten Mappi terdapat 71,50% penduduk berumur 10 tahun ke atas yang telah melek huruf, sedangkan penduduk yang masih buta huruf mencapai 28,50%. Pada tahun ajaran 2004-2005 tercatat telah terdapat 4 unit sekolah tingkat Taman Kanak-kanak (TK), 134 unit sekolah tingkat Sekolah Dasar, 11 unit sekolah tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP), 2 unit sekolah tingkat Sekolah Menengah Umum/ Sekolah Menengah Kejuruan (SMU/SMK) dan 1 unit Perguruan Tinggi (PT). Tingkat TK dari 4 unit sekolah tercatat 255 siswa dengan 18 orang guru dan ruang belajar sebanyak 11 ruang kelas. Angka rasio murid terhadap sekolah mencapai 64, rasio murid terhadap ruang belajar 23 orang per kelas dan rasio murid terhadap guru mencapai 13 siswa untuk setiap guru. Tingkat SD dari 134 unit sekolah jumlah ruang belajar mencapai 792 ruang kelas, dengan jumlah guru mencapai 329 orang dan murid 16.551 orang. Angka rasio murid terhadap sekolah mencapai 123, rasio murid terhadap ruang belajar 20 dan rasio murid terhadap guru mencapai 50. Pada tingkat SMP terdapat 56 ruang kelas, 123 orang guru dan murid 2.373 orang siswa sehingga angka rasionya murid terhadap sekolah 219, rasio murid terhadap kelas 42, rasio murid terhadap guru mencapai 19 orang siswa per guru. Tingkat SMU/SMK terdapat 12 kelas, jumlah guru 46 orang dan jumlah II – 29
  43. 43. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 murid 527 orang. Angka rasionya murid ruang belajar 11 dan rasio murid terhadap guru 44. Tingkat PT (Kelas Jauh) jumlah ruang belajar 3, dosen 9 dan mahasiswa 148, angka rasionya ruang belajar 49 dan dosen 16. Tabel 2.16 Banyaknya Tenaga Pendidik, Murid, Sekolah, Jenis Sekolah, Kelas Kabupaten Mappi Jenjang Pendidikan Tenaga Pendidik 2003/ 2004 Murid / Siswa 2004/ 2003/ 2004 2005 Jenis Sekolah Sekolah 2004/ 2005 2003/ 2004 Negeri 2004/ 2005 TK 9 18 151 255 4 2004/ 2005 2003/ 2004 2004/ 2005 2003/ 2004 2004/ 2005 8 11 4 SD 2003/ 2004 Kelas Swasta 356 329 16.659 16.551 122 134 62 77 60 57 724 792 SMP 56 123 1.734 2.373 9 11 7 9 2 2 43 56 SMU/SMK 11 46 170 527 1 2 1 2 - - 6 12 - 9 - 148 - 1 - 3 P T ( Kelas Jauh ) Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Merauke dan Dinas P dan K Kabupaten Mappi. Jenis sekolah negeri untuk tahun 2004/2005 SD 77, SMP 9, SMU/SMK 2 unit sekolah. Sedangkan Swasta SD 57, SMP 2 unit sekolah. Jumlah sekolah di setiap distrik perinciannya adalah untuk Distrik Obaa TK 1, SD mecapai 29, SMP 3, SMU/SMK 1 dan PT 1 unit. Distrik Edera TK 2, SD 29, SMP 4, SMU/SMK 1. Distrik Nambioman Bapai SD 23, SMP 1. Distrik Assue TK 1, SD 14, SMP 1 unit sekolah. Distrik Citak Mitak SD 21, SMP 1 unit sekolah. Distrik Haju SD mencapai 13 unit sekolah dan SMP 1 unit sekolah. Tabel 2.17. Banyaknya Sekolah Menurut Jenis Sekolah di Setiap Distrik Kabupaten Mappi Tahun 2004/2005 DISTRIK Jenjang Pendidikan OBAA EDERA Negeri Swasta TK SD SMP SMU/SMK PT (KelasJauh ) 16 2 1 1 13 1 NAMBIOMAN BAPAI Negeri Swasta 18 3 1 2 16 1 Negeri Swasta 11 1 12 ASSUE CITAKMITAK Negeri Swasta Negeri Swasta 6 1 1 8 HAJU Negeri Swasta 19 1 2 1 7 6 Sumber: BPS Kabupaten Merauke dan Dinas Pdan K Kabupaten Mappi. II – 30
  44. 44. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.5.3 Kesehatan Pada tahun 2004 anak yang pernah dilahirkan hidup oleh wanita pernah kawin yang berusia 15-49 tahun di kabupaten Mappi mencapai 28.808, sedangkan anak yang masih hidup adalah 27.040. Angka ini menunjukan bahwa tingkat kematian bayi relatif kecil. Tingkat kesehatan di Kabupaten Mappi dilihat dari indikator kesehatan balita, dimana dari 12.120 balita di Kabupaten Mappi tahun 2004, sebanyak 7.055 diantaranya laki-laki dan 5.065 perempuan dan terdapat 97,37% balita yang disusui diberikan air susu ibu sisanya 2,63% balita tidak disusui. Tenaga Kesehatan yang berdasarkan keahlian terdiri dari dokter, perawat gigi, bidan, perawat/juru rawat, pekerja pada tahun 2004 berjumlah 162 orang (data selengkapnya lihat pada Tabel 2.18). Tabel 2.18. Banyaknya Tenaga Kesehatan Berdasarkan Keahlian Yang Tersebar di Kabupaten Mappi No. Distrik Dokter Umum Ahli Gigi Perawat Gigi Bidan Perawat Pekerja Jumlah 1. Obaa 7 - 1 1 16 8 5 31 2. Nambioman Bapai 3 - - - 13 3 - 17 3. Edera 3 - 1 1 18 23 3 46 4. Assue 1 - - - 5 9 - 29 5. 6. Citak Mitak Haju 2 1 - - - 19 9 15 4 4 - 30 9 Jumlah 17 - 2 2 80 62 12 162 Sumber: BPS Kabupaten Merauke dan Dinas Kesehatan Kabupaten Mappi. Sarana dan prasarana kesehatan di Kabupaten Mappi relatif terbatas, dimana baru tersedia unit Rumah Sakit Persiapan di Distrik Obaa yang masih merupakan Puskesmas Perawatan. Jumlah Puskesmas Perawatan sebanyak 6 yang tersebar di 6 distrik di Kabupaten Mappi dengan 67 tempat tidur. Puskesmas Pembantu berjumlah 26, Polindes 38, Puskesmas Keliling roda empat 1, roda dua 4, speed boat 3 dan long boat 4. Pada Tabel 2.19 disajikan rangkuman data prasarana dan sarana kesehatan yang telah ada di Kabupaten Mappi. II – 31
  45. 45. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.19. Sarana dan Prasarana Kesehatan yang Tersebar di Kabupaten Mappi Distrik Obaa Nambioman Bapai Edera Assue Citak Mitak Haju Jumlah Puskesma Perawatan Puskesmas Tempat Tidur 1 28 1 6 1 13 1 6 1 10 1 4 6 67 Puskesmas Pembantu 3 3 9 1 7 3 26 Puskesmas Keliling Roda Roda Speed Boat Long Empat Dua Boat 4 6 8 4 1 6 2 4 3 6 3 6 2 2 4 5 2 3 1 1 3 1 4 3 4 Polindes 1 5 25 3 2 2 38 Posyandu Jumlah Aktif 3 12 36 9 3 63 Sumber: BPS Kabupaten Merauke dan Dinas Kesehatan Kabupaten Mappi. Kondisi kesehatan masyarakat berdasarkan jenis penyakit yang diderita menunjukkan bahwa penyakit yang paling banyak diderita adalah saluran pernapasan (ispa) 15.038 penderita, malaria 11.500, kulit, 5.781, diare 3.737, cacingan 3.331, gigi 2.264, penyakit kelamin 194, cacar air 154, campak 82 dan kusta 53 sehingga total penderita penyakit mencapai 43.800. Selain itu telah untuk HIV/AID telah ditemukan di Kabupaten Mappi dimana pada tahun 2002 HIV mencapai 6 orang, tahun 2003 HIV 8 AIDS meningal 6 dan tahun 2004 tercatat HIV 8 AIDS 6 meninggal 6. Dari 14 penderita HIV/AIDS, maka penderita HIV/AIDS menurut jenis pekerejaan untuk wanita pekerja seksual 7 orang, petani 4 orang, ibu rumah tangga 2 orang dan swasta 1 orang. Sedangkan dari kelompok umur 10-19 tahun 1 orang penderita HIV/AIDS, umur 20-29 tahun 4 orang, umur 30-39 mencapai 8 orang, umur 40-49 tahun 1 orang dan tidak diketahui 2 orang. 2.5.4 Kesejahteraan Sosial Keluarga berencana (KB) merupakan salah satu indikator kesejahteraan masyarakat. Di Kabupaten Mappi pada tahun 2003 pasangan usia subur mencapai 7.821, sementara akseptor aktif 2.371. Target akseptor mencapai 3.300 dan realisasi 2.371 atau 71,85%. Peserta baru target 864 realisasi 156 atau 16,90% dan untuk sarana pelayanan akseptor berjumlah 6. Penderita cacat dan jenisnya di Kabupaten Mappi tahun 2004 untuk tuna netra 278, tuna rungu 245, tubuh 300, mental 215. Berdasarkan potensi sumber daya II – 32 2 8 22 6 3 41
  46. 46. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 kesejahteraan sosial 120 orang pekerja sosial masyarakat (PSM), anak terlantar 489, lanjut usia 310, anak nakal 401, bekas penderita kusta kronis 294, keluarga penyandang masalah kesejahteraan sosial perumahan dan lingkungan tidak sehat 9.998, masyarakat terasing 788 dan fakir miskin 10.786. 2.5.5 Perumahan Secara umum sebagian besar rata-rata luas lantai yang dihuni oleh rumah tangga di Kabupaten Mappi adalah pada kelompok 20-49 m². Dengan ukuran tersebut tentunya perumahan di Kabupaten Mappi masih banyak yang belum memenuhi syarat kesehatan. Dinding rumah di Kabupaten Mappi terbuat dari berbagai jenis bahan bangunan seperti, tembok, kayu, bambu dan lainnya. Pada tahun 2004 presentase rumah tangga yang menghuni rumah berdiding tembok 10,94%, kayu 50,78%, bambu 0,78% dan lainnya 37,5%. 2.5.6 Ketenagakerjaan Penduduk usia kerja adalah penduduk yang berumur 15 tahun ke atas. Pada tahun 2004 lapangan usaha yang mempekerjakan penduduk 15 tahun ke atas yaitu primer 28.838 atau 83,27%, sekunder 942 atau 2,72% dan tersier 4.852 atau 14,01%. Tingkat partisipasi angkatan kerja di Kabupaten Mappi mencapai 81,38%, tingkat pengangguran terbuka 94,10% dan tingkat kesempatan kerja 5,90%. Presentase penduduk usia kerja yang bekerja adalah 76,58%, mencari kerja 4,80%, sekolah 7,51%, mengurus rumah tangga 9,01% dan lain-lain 2,10%. 2.5.7 Agama Kehidupan beragama di Kabupaten Mappi berkembang cukup baik, termasuk toleransi dalam kehidupan beragama. Tumbuhnya kesadaran yang cukup dalam kalangan beragama untuk membangun rasa persaudaraan, kebersamaan antar sesama pemeluk agama. Yang tampak adalah kurangnya rasa kesadaran akan pesan-pesan moral masih sangat kurang diimplementasikan dalam kehidupan bermasyarakat. Pada Tabel 2.20 disajikan gambaran dimana perkembangan kehidupan beragama di Kabupaten Mappi dimana ditunjukan dengan adanya sarana peribadatan. II – 33
  47. 47. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.20. Tempat Peribadatan di Kabupaten Mappi No 1 2 3 4 5 6 Islam Mesjid Mushola 1 1 1 1 4 1 1 6 4 Distrik Obaa Nambioman Bapai Edera Assue Citak Mitak Haju Jumlah Katolik Gereja Kapel 24 2 23 30 15 1 18 111 2 Protestan Gereja Rumah 7 8 1 2 6 5 2 4 24 16 4 4 44 39 Hindu Pura - Budha Vihara - Sumber: BPSKabupaten Merauke. Gereja Katolik merupakan tempat ibadah terbanyak yaitu mencapai 61,37%, Gereja Kristen 35,98%, Islam 2,65%. Sedangkan untuk rohaniwan di Kabupaten Mappi tahun 2003 Islam 16 orang, Katolik 13 orang, Kristen 102 orang. 2.5.8 Kebudayaan Asli Kabupaten Mappi selain memiliki alam yang indah dan kaya juga terdapat nilainilai budaya yang sangat tinggi karena di wilayah Kabupaten Mappi hidup 3 suku besar yaitu Suku Yaghai, Suku Awyu, dan Suku Wiyaghar. Selain itu juga terdapat suku-suku Asmat, Tamacharijo, dan Kau. Ketiga suku besar tersebut mempunyai nilai budaya yang luhur baik mengenai pandangan hidup, sistem perekonomian, sistem kekerabatan, tatanan sosial / kemasyarakatan. Kondisi menentukan jati diri juga sedang dialami oleh suku-suku tersebut seperti Suku Wiyaghar yang mempunyai sub suku Jocho, Utumi, Chaepkir, Chimkir, Bisme dan Kayagar. Konsep manusia sejati yang dianut oleh suku-suku tersebut merupakan kekayaan budaya untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia, sekalipun masih dirasakan bahwa penghormatan terhadap harkat dan martabat manusia masih sangat jauh. Kekayaan seni dan budaya merupakan potensi untuk pengembangan wisata namun tidak dilestarikan secara baik juga nilai-nilai luhur budaya mulai ditinggalkan. II – 34
  48. 48. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 2.6 Kondisi Politik, Hukum dan Pemerintahan 2.6.1 Politik Kesadaran politik di Kabupaten Mappi diwujudkan dengan proses Pemilihan Umum tahun 2004, pemilihan Presiden, pemilihan Kepala Daerah Kabupaten dan Provinsi. Proses demokrasi dan kesadaran politik semakin menunjukan suatu peningkatan hal ini dibuktikan dengan proses pemilihan Kepala Daerah Kabupaten Mappi dimana proses yang ditempuh membutuhkan waktu dan biaya yang sangat besar dan dilakukan dengan proses yang humanis juga menjunjung tinggi hukum dan demokrasi meskipun terdapat perbedaan pendapat namun proses pemilihan Kepala Daerah Kabupaten Mappi berlangsung dengan baik tanpa ada korban jiwa dan harta benda atau tidak terdapat tindakan yang mengarah kepada anarkis. Kesadaran masyarakat mulai nampak dengan menyatakan pendapat di muka umum dan berlangsung dengan baik tanpa ada tindakan anarkis. Hasil perolehan suara pada Pemilu tahun 2004 untuk DPRD Kabupaten Mappi adalah PNI Marhaenisme 363 suara, PBSD tidak memperoleh suara, PBB tidak memperoleh suara, Partai Merdeka tidak memperoleh suara, PPP tidak memperoleh suara, PPDK tidak memperoleh suara, PPIB tidak memperoleh suara, PNBK 546 suara, Partai Demokrat 360 suara, PKPI 3.433 suara, PPDI 315 suara, PPNUI tidak memperoleh suara, PAN 4.457 suara, PPKB tidak memperoleh suara, PKB tidak memperoleh suara, PKS 395 suara, PBR tidak memperoleh suara, PDIP 3.300 suara, PDS tidak memperoleh suara, Partai Golkar 10.771 suara, PP Pancasila tidak memperoleh suara, PSI 2.925 suara, PPD 2.988 suara dan Partai Pelopor 1.514 suara. Pada Tabel 2.21 disajikan rangkuman data jumlah anggota lembaga perwakilan rakyat yang merupakan hasil Pemilu tahun 2004. II – 35
  49. 49. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.21. Jumlah Anggota DPRD dan Presentase Hasil Pemilu Tahun 2004 di Kabupaten Mappi No. Partai Politik Jumlah Anggota Presentase 1. Partai Banteng Kemerdekaan 1 5 2. Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia 2 10 3. Partai Amanat Nasional 3 15 4. Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan 2 10 5. Partai Golongan Karya 7 35 6. Partai serikat Indonesia 2 10 7. Partai Persatuan Daerah 2 10 8. Partai Pelopor 1 5 20 100 Jumlah Sumber: BPS Kabupaten Merauke dan KPUD Mappi. 2.6.2 Hukum Pembangunan hukum belum terutama penegakan hukum dirasakan belum memadai terutama dalam menegakan keadilan dan kebenaran. Dampak dari kesadaran masyarakat yang masih lemah juga aparat penegak hukum yang belum dapat menegakan hukum dengan bersih dan bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme. Selain itu arah pembangunan hukum terutama di tingkat daerah masih didominasi oleh produk hukum untuk pajak, retribusi dan kelembagaan dan masih minimnya produk hukum untuk kepentingan masyarakat. Pada tahun 2003 produk hukum daerah yaitu Keputusan Bupati sebanyak 8 Produk, tahun 2004 mencapai 34 Produk, tahun 2005 mencapai 59 Produk dan tahun 2006 mencapai 47 Produk. Sedangkan Produk Peraturan Bupati tahun 2006 mencapai 9 Produk sementara Perda tahun 2005 sebanyak 23 produk dan di tahun 2006 sebanyak 9 produk. Selain itu masih minimnya sosialisasi produk hukum daerah kepada masyarakat. 2.6.3 Pemerintahan 1. Kelembagaan Struktur organisasi Pemerintah Kabupaten Mappi terdiri dari 2 Sekretariat yaitu Sekretariat Daerah dan Sekretariat DPRD. Sekretariat Daerah terdiri dari 6 Bagian yaitu Bagian Pemerintahan, Bagian II – 36
  50. 50. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Kepegawaian, Bagian Umum, Bagian Hukum, Bagian Sosial, Bagian Keuangan. Terdapat 2 Badan yaitu BP3D dan BAWASDA, Dinas terdapat 6 Dinas yaitu Dinas Pertanian, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Perekonomian, Dinas Pendapatan Daerah, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan dan Dinas Kesehatan. Di Kabupaten Mappi terdapat 2 Kantor yaitu Kantor KPUD dan Kantor Kesbang selain itu terdapat 6 Distrik yaitu Distrik Obaa, Distrik Nambioman Bapai, Distrik Edera, Distrik Citak Mitak, Distrik Assue dan Distrik Haju. Struktur ini masih akan dikembangkan dan disesuaikan dengan perubahan kebijakan pemerintah pusat sehingga organisasi tersebut harus fleksibel maksudnya dapat menyesuaikan dengan kebijakankebijakan politik dan perubahan sosial. Dari sisi sumber daya manusia sangat menentukan sekalipun organisasi yang dibentuk tersebut sebaik apapun, oleh karena itu penempatan personil baik yang menduduki esalon mapun tidak disesuaikan dengan kualitas dan kapasitas dari personil tersebut sehingga tercipta personil yang profesional. 2. Aparatur Pegawai Negeri Sipil di Kabupaten Mappi pada tahun 2005 mencapai 599 orang dengan komposisi Sekretariat Daerah 76 orang, Sekretariat DPRD 12 orang, Dinas 508 orang, Badan 37 orang, Kantor 14 orang dan Distrik 125 orang. Bila dirinci menurut jenis kelamin, maka laki-laki mencapai 427 orang dan perempuan 172 orang. Tingkat pendidikan dari PNS di Kabupaten Mappi mulai dari SD sampai dengan S2. Proporsi PNS yang berpendidikan SLTA mencapai 59,02%, kemudian S1 16,65%, Dioploma 7,59%, S2 1,68% SLTP 1,68 dan SD 1,35%. II – 37
  51. 51. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Tabel 2.22. Jumlah Pegawai Negeri Sipil di Kabupaten Mappi No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Uraian Organisasi Sekretariat Daerah  Bagian Pemerintahan  Bagian Kepegawaian  Bagian Umum  Bagian Hukum  Bagian Sosial  Bagian Keuangan Sekretariat DPRD Dinas Dinas Pertanian Dinas Pekerjaan Umum Dinas Perekonomian Dinas Pendapatan Daerah Dinas P dan K Dinas Kesehatan Badan BP3D BAWASDA Kantor Kantor KPUD Kantor KESBANG Distrik Distrik Obaa Distrik Nambioman Bapai Distrik Edera Distrik Assue Distrik Citak Mitak Distrik Haju Jumlah Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 54 10 8 14 8 6 8 10 220 100 19 13 15 73 31 21 10 13 7 6 99 17 14 25 15 12 16 427 22 1 5 6 1 2 7 2 115 7 3 4 4 97 6 2 4 1 0 1 26 4 2 14 1 4 1 172 Jumlah 76 11 13 20 9 8 15 12 335 107 22 17 19 170 37 23 14 14 7 7 125 21 16 39 16 16 17 599 Sumber: BPS Kabupaten Merauke II – 38
  52. 52. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 BAB III VISI DAN MISI Berlandaskan pada filosofi daerah yang merupakan gabungan dua bahasa daerah, yaitu Yaghai dan Awyu yang mencerminkan kehidupan di Kabupaten Mappi, maka dirumuskan motto yang menjadi pegangan segenap warga yang hidup dan mengabdi di Kabupaten Mappi. Motto Kabupaten Mappi adalah “USUBI YOHOKUDA TAKO BAYAMAN” atau berarti “DAMAI BERSAUDARA SALING MELAYANI”, yang mengandung makna bahwa kehidupan di Kabupaten Mappi ada dalam suatu ikatan persaudaraan yang damai --- dimana bukan damai yang semu atau damai dalam pengertian tidak ada konflik atau kekerasan, tetapi damai yang berkeadilan dalam suatu penegakan hukum yang baik dan bersih. Wujud persaudaraan yang hakiki adalah persaudaraan yang saling melayani tanpa mengharapkan suatu imbalan atas pelayanan, tetapi melayani dengan sunguh-sungguh serta penuh cinta kasih agar tercipta suatu kehidupan yang harmonis antar sesama mapun dengan alam. Selanjutnya, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, bahwa polarisasi rumusan konsep perencanaan pembangunan difokuskan pada penguatan peran pemerintah daerah dan peningkatan partisipasi masyarakat. Oleh sebab itu, visi dan misi Kabupaten merupakan sebuah kajian strategis terhadap potensi yang dimiliki oleh suatu daerah. Visi dan Misi Kabupaten Mappi disusun berdasarkan hasil penggalian dan pengkajian atas berbagai sumber data dan informasi serta aspirasi masyarakat yang relevan sebagai input dan bahan pertimbangan, antara lain mencakup: (1) Aspirasi masyarakat yang dihimpun melalui survei dan isu aktual yang dikaji melalui Focus Group Discussion (FGD) sejumlah tokoh dan lapisan masyarakat; (2) Kajian atas kinerja pembangunan wilayah sebelum dan sesudah pemekaran wilayah menjadi Kabupaten Mappi mulai dari tahun 2002 sampai 2006, serta akar persoalan yang dihadapinya; (3) Inspirasi situasi masa depan Kabupaten Mappi untuk kurun waktu 5 (lima) tahun ke depan. III – 1
  53. 53. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Selain itu, implikasi perubahan paradigma pembangunan yang mengarah pada peningkatan kualitas manusia melalui upaya pencapaian nilai Indeks Pembangunan Manusia / IPM (Human Development Index / HDI), yang diukur berdasarkan 3 (tiga) komponen indikator pembangunan yang meliputi: (1) Peningkatan akses dan pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan dasar; (2) Peningkatan akses dan pemerataan memperoleh layanan kesehatan; (3) Peningkatan kemampuan daya beli masyarakat. Kabupaten Mappi, sebagaimana umumnya wilayah-wilayah pemekaran baru di Indonesia, dihadapkan pada berbagai kondisi keterbatasan dan ketidakseimbangan, baik aspek ketersediaan sarana dan prasarana dasar wilayah, aspek sosial ekonomi, aspek sosial budaya, dan aspek mental spiritual warganya. Realitas keterbatasan dan ketidakseimbangan sedemikian merupakan fenomena klasik sebuah wilayah baru, yang berpotensi menimbulkan sejumlah persoalan yang semakin kompleks apabila tidak diantisipasi dengan kesiapan dan kemampuan warganya untuk membentuk karakter sosial budaya yang sesuai dengan tuntutan kemajuan pembangunan. Berdasarkan isu strategis di atas, maka dirumuskan Visi Kabupaten Mappi, yaitu: “Membangun Mappi yang Baru, Aman Dan Damai, menuju Masyarakat yang Sejahtera, Mandiri, Adil dan Demokratis, serta Berkualitas dan Bertanggung Jawab”. Konsep Mappi yang Baru, Aman, dan Damai menjadi landasan bagi terwujudnya karakter masyarakat Mappi yang sejahtera, mandiri, adil dan demokratis, serta berkualitas dan bertanggung jawab. Karakter masyarakat Mappi sedemikian yang akan diperkuat guna mengimbangi pertumbuhan dan perkembangan Kabupaten Mappi dalam 5 (lima) tahun ke depan, dan menjadi Visi Pembangunan dalam menjalankan roda pemerintahan Kabupaten Mappi pada periode 2007-2011. 3.1. Visi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Mappi menetapkan Visi Pembangunan Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 adalah: “MEMBANGUN MAPPI YANG BARU, AMAN DAN DAMAI, MENUJU MASYARAKAT YANG SEJAHTERA, MANDIRI, ADIL DAN DEMOKRATIS, SERTA BERKUALITAS DAN BERTANGGUNG JAWAB” III – 2
  54. 54. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 Makna dari Mappi Baru adalah ‘masyarakat bekerja keras tanpa mengenal lelah dalam memberikan pelayanan, sehingga tercipta suatu perubahan tingkat kehidupan yang dicapai melalui upaya peningkatan kualitas pendidikan dan kesehatan serta tercipta manusia sejati yang baik badan, jiwa dan roh yang sehat berakhlak mulia, bermartabat dan bermoral dalam segala kehidupan’. Mappi yang baru, akan mengejar ketertinggalan pembangunan di segala sektor dan berbagai aspek kehidupan, baik dari Kabupaten / Kota yang dimekarkan bersama Kabupaten Mappi maupun dari Kabupaten / Kota lainnya di Indonesia. Membangun Mappi yang Baru diharapkan mampu menciptakan pemimpin-pemimpin yang bijaksana, berwibawa, dan kharismatik, sehingga layak menjadi teladan bagi masyarakat. Mappi yang Baru juga memiliki pemerintahan yang baik dan bersih, bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme sehingga menjadi percontohan bagi Kabupaten / Kota lain, baik di Papua maupun di seluruh Indonesia. Selain itu, Mappi baru menempatkan hak-hak dasar masyarakat adat sebagai hak yang dihormati. Membangun Mappi yang aman dimana pendekatan yang dilakukan bukan pendekatan militeristik, otoriter, premanisme atau bertindak dengan kekerasan sehingga masyarakat aman. Aman adalah bukan aman yang dibuat-buat atau karena takut tetapi aman yang berlandaskan kepada penegakan hukum, penghormatan akan hak asasi manusia dan adanya keamanan yang diciptakan bersama dalam suatu kehidupan sosial. Mappi yang damai sebagaimana juga dalam motto Kabupaten Mappi Damai Bersaudara Saling Melayani, maka damai yang diinginkan di Kabupaten Mappi adalah damai dimana masyarakat hidup dalam suatu ikatan persaudaraan. Damai bukan hanya tidak ada konflik dan kekerasan tetapi damai yang berkeadilan sosial. Dengan Membangun Mappi yang Baru, Aman dan Damai tentunya akan memenuhi cita-cita Negara Kesatuan Republik Indonesia yaitu masyarakat yang sejahtera yang mandiri, adil, demokratis serta berkualitas dan bertanggungjawab. Kesejahteraan dalam segala aspek kehidupan baik ekonomi, sosial, budaya, politik, hukum dan keamanan. Kesejateraan itu diwujudkan karena kerja keras dari rakyatnya juga tercipta pemerataan baik pelayanan maupun pembangunan dan menghormati perbedaan sebagai suatu kekuatan dan peluang dalam mempercepat III – 3
  55. 55. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 pembangunan dengan menumbuhkan kemampuan sumber daya manusia yang dapat bersaing yang diimbangi dengan moral yang tinggi serta memiliki dedikasi tinggi dari seluruh rakyat Mappi, maka pembangunan Kabupaten Mappi harus ditujukan kepada manusia, pertumbuhan, pemerataan dan stabilitas. 3.2. Misi Berdasarkan kajian terhadap potensi internal (kekuatan dan kelemahan) serta eksternal (peluang dan tantangan) dalam konteks penyelenggaraan pembangunan 5 (lima) tahun ke depan, telah dirumuskan 3 (tiga) Misi yang ditetapkan dalam rangka mewujudkan visi “Membangun Mappi yang Baru, Aman Dan Damai, menuju Masyarakat yang Sejahtera, Mandiri, Adil dan Demokratis, serta Berkualitas dan Bertanggung Jawab” di tahun 2011. Isu-isu strategis dinilai penting untuk ditangani dan / atau diantisipasi dalam rangka pembangunan Kabupaten Mappi pada periode tahun 2007 sampai 2011 akan dilakukan secara bertahap, antara lain mencakup: akses dan mutu layanan pendidikan masyarakat, akses dan mutu layanan kesehatan masyarakat, kerja sama ekonomi dan investasi, pemberdayaan ekonomi masyarakat, aspek kemiskinan, ketenagakerjaan dan pengangguran, prasarana dan sarana dasar wilayah, perencanaan pembangunan dan penataan ruang, pemerintahan dan politik, penanganan bencana alam, pengendalian lingkungan hidup, pemerintahan dan politik, pengendalian kependudukan, pembinaan kehidupan beragama, apresiasi budaya daerah, hukum / hukum adat / hak ulayat, dan keamanan ketertiban masyarakat. Untuk mencapai visi “MEMBANGUN MAPPI YANG BARU, AMAN DAN DAMAI, MENUJU MASYARAKAT YANG SEJAHTERA, MANDIRI, ADIL DAN DEMOKRATIS, SERTA BERKUALITAS DAN BERTANGGUNG JAWAB”, maka dirumuskan misi dari Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 sebagai berikut: (1) Menata Kelembagaan Pemerintah dan Aparatur Daerah untuk Menuju Pemerintahan yang Baik (good governance), dan Aparatur yang Bersih (clean government); (2) Mempercepat Laju Pembangunan untuk Mendorong Percepatan Pembangunan Guna Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; III – 4
  56. 56. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 (3) Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Pelayanan Masyarakat dengan Mengedepankan Pelayanan yang Efektif dan Efisien. Adapun penjelasan secara ringkas mengenai maksud dari setiap misi tersebut adalah sebagai berikut:  Misi kesatu, Menata Kelembagaan Pemerintah dan Aparatur Daerah untuk Menuju Pemerintahan yang Baik (good governance), dan Aparatur yang Bersih (clean government); mengandung arti bahwa Pemerintah Kabupaten Mappi akan melakukan penataan lembaga dan unsur aparatur pelaksana penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang akan mengedepankan akuntabilitas, transparansi, responsibilitas, efisien, efektif, adil, partisipatif dan penegakan hukum sebagai sarana menciptakan ketertiban dan keamanan serta kehidupan masyarakat yang bermartabat, bermutu dan demokratis. Dengan landasan penegakan hukum dapat mempertahankan dan menjaga nilai-nilai hukum yang tumbuh di masyarakat serta mewujudkan rasa keadilan sosial.  Misi kedua, Mempercepat Laju Pembangunan untuk Mendorong Percepatan Pembangunan Guna Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; merupakan upaya untuk mencapai kemakmuran masyarakat di Kabupaten Mappi secara adil dan merata bagi semua dengan menitikberatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat di kampung-kampung serta mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang stabil dan berkelanjutan dengan mekanisme pasar yang berlandaskan kepada persaingan sehat.  Misi ketiga, Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Pelayanan Masyarakat dengan Mengedepankan Pelayanan yang Efektif dan Efisien; merupakan upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Mappi dalam membangun sumber daya manusia yang cerdas, sehat, produktif, kompetitif, bermartabat dalam jumlah yang memadai. Upaya ini dilakukan dengan peningkatan pelayanan sosial budaya secara merata terutama di tingkat kampung. Berdasarkan uraian ringkas mengenai maksud dari setiap misi, selanjutnya dirumuskan tujuan dan sasaran masing-masing misi sebagai acuan dalam menetapkan Strategi Pembangunan Kabupaten Mappi yang dijabarkan ke dalam III – 5
  57. 57. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 rumusan arah kebijakan dan susunan program pembangunan di Kabupaten Mappi pada periode kepemimpinan tahun 2007-2011. Misi 1: Menata kelembagaan Pemerintah dan Aparatur Daerah untuk menuju Pemerintahan Yang Baik (Good Governance) dan Aparatur Yang Bersih (Clean Government); Tujuan Mewujudkan Pemerintahan Yang Baik dan Bersih (Good Governance dan Clean Government), yang didukung Sumber Daya Manusia Aparatur yang kapabel dan kompeten, Kemampuan Keuangan Daerah yang memadai, dan Mekanisme Pengawasan yang Terstruktur; Sasaran (1) Terwujudnya Organisasi Tata Laksana Pemerintahan sampai ke tingkat Kampung; (2) Meningkatnya Kapabilitas dan Kompetensi Sumber Daya Aparatur; (3) Meningkatnya Kemampuan Keuangan (fiskal) Daerah; (4) Terlaksananya pengawasan penyelenggaraan pemerintahan daerah; Misi 2: Mempercepat Laju Pembangunan untuk Mendorong Percepatan Pembangunan guna Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; Tujuan (1) Meningkatkan Mutu Sistem Perencanaan Pembangunan Daerah yang Serasi dan Berkelanjutan; (2) Mendorong Percepatan Proses Pembangunan di seluruh Wilayah secara Merata, Proporsional, dan Bekersinambungan, untuk menunjang Pertumbuhan Wilayah guna meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; Sasaran (1) Terwujudnya Perencanaan Tata Ruang dan Perencanaan Program Pembangunan Daerah yang berkesinambungan; (2) Terwujudnya Pengelolaan dan Pelestarian Lingkungan Hidup; (3) Terwujudnya Pembangunan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Dasar di seluruh Wilayah Distrik; (4) Terwujudnya Pengelolaan Sumber Daya Energi dan Mineral; III – 6
  58. 58. RPJMD Kabupaten Mappi Tahun 2007-2011 (5) Terwujudnya Pembangunan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Telekomunikasi dan Kepariwisataan; Misi 3: Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Pelayanan Masyarakat dengan Mengedepankan Pelayanan yang Efektif dan Efisien; Tujuan (1) Meningkatkan Kualitas Hidup dan Kesejahteraan Masyarakat melalui pengembangan Potensi Sumber Daya Ekonomi Lokal secara merata ke seluruh wilayah Kabupaten Mappi; (2) Miningkatkan Akses dan Mutu Pelayanan Pendidikan dan Pelayanan Kesehatan dalam rangka mewujudkan Masyarakat yang Cerdas, Sehat, dan Berbudaya; (3) Meningkatkan Akses dan Mutu Pelayanan serta Pengelolaan Kependudukan; (4) Meningkatkan supremasi hukum yang didukung oleh kesadaran hidup beragama dan nilai-nilai masyarakat adat; Sasaran (1) Meningkatnya pertumbuhan Ekonomi Lokal melalui perkuatan Kelembagaan Usaha Ekonomi Rakyat (UMKM dan Koperasi) dan Perluasan Lapangan Kerja, yang dapat menunjang peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat; (2) Meningkatnya Akses dan Mutu Penyelelenggaraan Pendidikan Masyarakat, yang didukung oleh ketersediaan Prasarana dan Sarana yang memadai, secara merata ke seluruh Wilayah; (3) Meningkatnya Akses dan Mutu Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Masyarakat, yang didukung oleh ketersediaan Prasarana dan Sarana serta Lembaga Kesehatan Masyatakat yang memadai; (4) Meningkatnya peran perempuan dalam berbagai aspek kehidupan bermasyarakat, serta adanya perlindungan terhadap perempuan dan anak dari tindakan kekerasan, eksploitasi dan diskriminasi; III – 7

×