Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Struktur Beton - Kolom

10,031 views

Published on

Published in: Engineering

Struktur Beton - Kolom

  1. 1. KOLOM BETON BERTULANG DOSEN PENGAMPU Chairil Anwar, S.ST KINANTI AGATHA P.M 120309179492 NIRWANA 120309179892 RESKI APRILIA 120309180092 SITRIANI LASAMARI 120309180492 ZULVANIINDRA Y. 120309180992 POLITEKNIK NEGERI BALIKPAPAN JURUSAN TEKNIK SIPIL BALIKPAPAN 2014
  2. 2. ii KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat, taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyusun dan menyelesaikan tugas makalah Struktur Beton II sub materi “Kolom Beton Bertulang” ini. Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang membantu dalam penulisan makalah ini, baik secara material maupun moril. Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati, kami ucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Chairil Anwar, S.ST sebagai dosen pengampu. 2. Kedua orang tua kami yang mendukung secara material dan moril. 3. Teman – teman kelas 2 Teknik Sipil 2. Kami menyadari bahwa penyusunan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, namun demikian telah memberikan manfaat bagi kami. Akhir kata kami berharap makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Kritik dan saran yang bersifat membangun akan kami terima dengan senang hati. Balikpapan, Maret 2014 Penulis
  3. 3. iii DAFTAR ISI Halaman JUDUL............................................................................................... i KATA PENGANTAR....................................................................... ii DAFTAR ISI...................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR......................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang............................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah....................................................................... 2 1.3 Tujuan......................................................................................... 2 1.4 Batasan Masalah......................................................................... 2 1.5 Metodologi Penulisan................................................................. 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................... 4 BAB III PEMBAHASAN 3.1 Definsi Kolom............................................................................ 6 3.2 Fungsi Kolom............................................................................. 6 3.3 Letak Kolom dalam Konstruksi.................................................. 7 3.4 Jenis-Jenis Kolom....................................................................... 8 3.5 Hal-Hal yang Harus Diperhatikan dalam Mendesain Kolom Beton Bertulang......................................................................... 11 3.6 Metode Pelaksanaan................................................................... 16 3.7 Metode Kerja Pembongkaran Bekisting Kolom......................... 23 3.8 Metode Kerja Perawatan Kolom................................................. 25 BAB IV PENUTUP Kesimpulan......................................................................................... 27 DAFTAR PUSTAKA
  4. 4. iv DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 3.1 Ilustrasi letak kolom rumah (berwarna kuning) 7 Gambar 3.2 Jenis-Jenis Kolom 9 Gambar 3.3 Kolom Utama 10 Gambar 3.4 Pipa yang ditanam dalam kolom beton 14 Gambar 3.5 Jarak spasi antar tulangan pada kolom 14 Gambar 3.6 Desain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda 15 Gambar 3.7 Pekerjaan kolom dan dinding 17 Gambar 3.8 Pembuatan dinding 17 Gambar 3.9 Pekerjaan tulangan kolom 17 Gambar 3.10 Pekerjaan kolom yang sudah jadi 18 Gambar 3.11 Urutan pelaksanaan pekerjaan kolom 20 Gambar 3.12 Marking kolom 21 Gambar 3.13 Fabrikasi penulangan kolom 21 Gambar 3.14 Fabrikasi bekisting kolom 21 Gambar 3.15 Sepatu kolom 22 Gambar 3.16 Pelepasan bekisting kolom 22 Gambar 3.17 Pelepasan bekisting kepala kolom 22 Gambar 3.18 Perapihan kolom 23 Gambar 3.19 Pembongkaran bekisting kolom 24
  5. 5. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam suatu struktur bangunan beton bertulang khususnya pada kolom akan terjadi momen lentur dan gaya aksial yang bekerja secara bersama – sama. Momen - momen ini yang diakibatkan oleh adanya beban eksentris atau adanya gravitasi dapat menimbulkan beban lateral seperti angin dan gempa atau bisa juga diakibatkan oleh beban lantai yang tidak seimbang. Maka dari itu, setiap penampang komponen pada struktur seperti balok dan kolom harus direncanakan kuat terhadap setiap gaya internal yang terjadi, baik itu momen lentur, gaya aksial, gaya geser maupun torsi yang timbul sebagai respon struktur tersebut terhadap pengaruh luar. Kolom yang digunakan untuk memikul beban kombinasi yang bekerja secara bersamaan mempunyai kapasitas daya dukung yang kecil jika terbuat dari beton murni. Maka dari itu, untuk meningkatkan kapasitas daya dukung dan agar kolom menjadi daktail secara signifikan dapat dilakukan dengan cara menambahkan kebutuhan (rasio) tulangan pada kolom dengan persyaratan penulangan minimal 1% sampai 6% (SNI 03 – 2847 – 2002, Pasal 23.4.3.1.). Untuk itu, perencana struktur memerlukan program bantu sederhana yang mudah diterapkan dalam bidang teknik sipil khususnya mengenai kebutuhan (rasio) tulangan pada kolom berbentuk persegi panjang. Karena banyaknya aspek yang ditinjau seperti ukuran penampang kolom, mutu beton, mutu tulangan, beban aksial dan momen yang bekerja serta code yang akan digunakan sehingga perencana struktur memerlukan waktu yang lama untuk menentukan kebutuhan (rasio) tulangan pada kolom. Saat ini penggunaan komputer untuk merencanakan kebutuhan (rasio) tulangan telah dikembangkan seperti PCA column yang berasal dari Amerika Serikat dan dibuat berdasarkan code ACI 1995. Sedangkan di Indonesia, perkembangan adanya program bantu untuk memudahkan perhitungan perencanaan dalam bidang teknik sipil khususnya mengenai kebutuhan (rasio) tulangan pada kolom berbentuk persegi panjang masih minim jumlahnya.
  6. 6. 2 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian dari latar belakang diatas, maka permasalahan dapat dirumuskan adalah: 1. Bagaimana definisi kolom pada bangunan? 2. Bagaimana fungsi kolom pada bangunan? 3. Bagaimana letak kolom yang benar pada bangunan? 4. Bagaimana jenis-jenis kolom yang ada pada dunia Konstruksi? 5. Bagaimana cara mendesain kolom yang tepat? 6. Bagaimana metode pelaksanaan pekerjaan kolom pada bangunan? 7. Bagaimana metode kerja pembongkaran bekisting kolom yang tepat? 8. Bagaimana metode kerja perawatan kolom yang benar setelah pembongkaran bekisting? 1.3 Tujuan Dari rumusan permasalahan, maka makalah ini disusun dengan tujuan: 1. Untuk mengetahui definisi kolom beton bertulang dalam dunia konstruksi. 2. Untuk mengetahui fungsi kolom beton bertulang pada bangunan. 3. Untuk mengetahui letak kolom yang benar dan sesuai pada bangunan. 4. Untuk mengetahui jenis-jenis kolom yang ada dalam dunia konstruksi. 5. Untuk mengetahui cara/metode dalam mendesain kolom yang tepat pada bangunan. 6. Untuk mengetahui metode pelaksanaan pekerjaan kolom yang benar pada bangunan. 1.4 Batasan Masalah Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka dalam penulisan makalah ini perlu adanya pembatasan masalah agar pengkajian dapat lebih terfokus dan terarah, yakni :
  7. 7. 3 1. Definisi Kolom 2. Fungsi Kolom 3. Jenis kolom 4. Metode pelaksanaan pekerjaan kolom 1.5 Metodologi Penulisan Dalam penulisan makalah ini, untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan kami menggunakan metode studi pustaka. Metode studi pustaka atau literature ini dilakukan dengan cara mendapatkan data atau informasi tertulis yang bersumber dari buku-buku, dan berbagai artikel di internet yang menurut kami dapat mendukung penelitian penyusunan makalah ini.
  8. 8. 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA  Kamus Besar Bahasa Indonesia (KKBI) Kolom adalah tiang (pilar) penyangga (biasanya dari beton yang bertulang besi).  SK SNI T-15-1991-03 Mendefinisikan kolom adalah komponen struktur bangunan yang tugas utamanya menyangga beban aksial tekan vertikal dengan bagian tinggi yang tidak ditopang paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil.  Ir. Tono Setiadi Kolom merupakan elemen vertikal struktur rangka, yang berfungsi meneruskan beban-beban seluruh elemen bangunan ke pondasi.  Sudarmoko, 1996 Kolom adalah batang tekan vertikal dari rangka struktur yang memikul beban dari balok. Kolom merupakan suatu elemen struktur tekan yang memegang peranan penting dari suatu bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan lokasi kritis yang dapat menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai yang bersangkutan dan juga runtuh total (total collapse) seluruh struktur.  SNI-03-2847-2002 Empat ketentuan terkait perghitungan kolom dalam Tata Cara Perhitungan Beton untuk Bangunan Gedung.  Wang dan Ferguson, 1986 jenis-jenis kolom ada tiga: - Kolom ikat (tie column) - Kolom spiral (spiral column) - Kolom komposit (composite column)
  9. 9. 5  Istimawan Dipohusodo, 1994 Tiga jenis kolom beton bertulang yaitu: - Kolom menggunakan pengikat sengkang lateral. - Kolom menggunakan pengikat spiral. - Struktur kolom komposit
  10. 10. 6 BAB III PEMBAHASAN 3.1 Definisi Kolom Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin. Kolom berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak mudah roboh.Beban sebuah bangunan dimulai dari atap. Beban atap akan meneruskan beban yang diterimanya ke kolom. Seluruh beban yang diterima kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya. Sebuah bangunan akan aman dari kerusakan bila besar dan jenis pondasinya sesuai dengan perhitungan. Namun, kondisi tanah pun harus benar-benar sudah mampu menerima beban dari pondasi. Kolom menerima beban dan meneruskannya ke pondasi, karena itu pondasinya juga harus kuat, terutama untuk konstruksi rumah bertingkat, harus diperiksa kedalaman tanah kerasnya agar bila tanah ambles atau terjadi gempa tidak mudah roboh. Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton.Keduanya merupakan gabungan antara material yang tahan tarikan dan tekanan.Besi adalah material yang tahan tarikan, sedangkan beton adalah material yang tahan tekanan. Gabungan kedua material ini dalam struktur beton memungkinkan kolom atau bagian struktural lain seperti sloof dan balok bisa menahan gaya tekan dan gaya tarik pada bangunan. 3.2 Fungsi Kolom Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi. Bila diumpamakan, kolom itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan sebuah bangunan berdiri. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin.
  11. 11. 7 Kolom berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak mudah roboh. Beban sebuah bangunan dimulai dari atap. Beban atap akan meneruskan beban yang diterimanya ke kolom. Seluruh beban yang diterima kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya. Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton. Keduanya merupakan gabungan antara material yang tahan tarikan dan tekanan. Besi adalah material yang tahan tarikan, sedangkan beton adalah material yang tahan tekanan. Gabungan kedua material ini dalam struktur beton memungkinkan kolom atau bagian struktural lain seperti sloof dan balok bisa menahan gaya tekan dan gaya tarik pada bangunan. 3.3 Letak Kolom dalam Konstruksi Kolom portal harus dibuat terus menerus dan lantai bawah sampai lantai atas, artinya letak kolom-kolom portal tidak boleh digeser pada tiap lantai, karena hal ini akan menghilangkan sifat kekakuan dari struktur rangka portalnya. Jadi harus dihindarkan denah kolom portal yang tidak sama untuk tiap-tiap lapis lantai. Ukuran kolom makin ke atas boleh makin kecil, sesuai dengan beban bangunan yang didukungnya makin ke atas juga makin kecil. Perubahan dimensi kolom harus dilakukan pada lapis lantai, agar pada suatu lajur kolom mempunyai kekakuan yang sama. Gambar 3.1 Ilustrasi letak kolom rumah (berwarna kuning)
  12. 12. 8 3.4 Jenis-Jenis Kolom 3.4.1 Wang dan Ferguson (1986) Menurut Wang (1986) dan Ferguson (1986) jenis-jenis kolom ada tiga:  Kolom ikat (tie column)  Kolom spiral (spiral column)  Kolom komposit (composite column) 3.4.2 Istimawan Dipohusodo (1994) Dalam buku struktur beton bertulang (Istimawan dipohusodo, 1994) ada tiga jenis kolom:  Kolom menggunakan pengikat sengkang lateral. Kolom ini merupakan kolom brton yang ditulangi dengan batang tulangan pokok memanjang, yang pada jarak spasi tertentu diikat dengan pengikat sengkang ke arah lateral.Tulangan ini berfungsi untuk memegang tulangan pokok memanjang agar tetap kokoh pada tempatnya.  Kolom menggunakan pengikat spiral. Bentuknya sama dengan yang pertama hanya saja sebagai pengikat tulangan pokok memanjang adalah tulangan spiral yang dililitkan keliling membentuk heliks menerus di sepanjang kolom. Fungsi dari tulangan spiral adalah memberi kemampuan kolom untuk menyerap deformasi cukup besar sebelum runtuh, sehingga mampu mencegah terjadinya kehancuran seluruh struktur sebelum proses redistribusi momen dan tegangan terwujud. Seperti pada gambar 1.(b).  Struktur kolom komposit seperti tampak pada gambar 1.(c). Merupakan komponen struktur tekan yang diperkuat pada arah memanjang dengan gelagar baja profil atau pipa, dengan atau tanpa diberi batang tulangan pokok memanjang.
  13. 13. 9 Gambar 3.2 Jenis-jenis kolom 3.4.3 Berdasarkan Bentuk Untuk kolom pada bangunan sederhana bentuk kolom ada dua jenis yaitu kolom utama dan kolom praktis, yaitu:  Kolom Utama Yang dimaksud dengan kolom utama adalah kolom yang fungsi utamanya menyanggah beban utama yang berada diatasnya. Untuk rumah tinggal disarankan jarak kolom utama adalah 3.5 m, agar dimensi balok untuk menompang lantai tidak tidak begitu besar, dan apabila jarak antara kolom dibuat lebih dari 3.5 meter, maka struktur bangunan harus dihitung. Sedangkan dimensi kolom utama untuk bangunan rumah tinggal lantai 2 biasanya dipakai ukuran 20/20, dengan tulangan pokok 8d12mm, dan begel d 8-10cm ( 8 d 12 maksudnya jumlah besi beton diameter 12mm 8 buah, 8 – 10 cm maksudnya begel diameter 8 dengan jarak 10 cm).
  14. 14. 10 Gambar 3.3 Kolom utama  Kolom Praktis Adalah kolom yang berpungsi membantu kolom utama dan juga sebagai pengikat dinding agar dinding stabil, jarak kolom maksimum 3,5 meter, atau pada pertemuan pasangan bata, (sudut-sudut). Dimensi kolom praktis 15/15 dengan tulangan beton 4 d 10 begel d 8-20. 3.4.4 Berdasarkan Kelangsingan Berdasarkan kelangsingannya, kolom dapat dibagi atas:  Kolom pendek, dimana masalah tekuk tidak perlu menjadi perhataian dalam merencanakan kolom karena pengaruhnya cukup kecil.  Kolom langsing, dimana masalah tekuk perlu diperhitungkan dalam merencanakan kolom. 3.5 Hal-Hal yang Harus Diperhatikan dalam Mendesain Kolom Beton Bertulang 3.5.1 Analisa  Jenis Taraf Penjepitan Kolom
  15. 15. 11 Jika menggunakan tumpuan jepit, harus dipastikan pondasinya cukup kuat untuk menahan momen lentur dan menjaga agar tidak terjadi rotasi di ujung bawah kolom.  Reduksi Momen Inersia Untuk pengaruh retak kolom, momen inersia penampang kolom direduksi menjadi 0.7Ig (Ig = momen inersia bersih penampang). 3.5.2 Beban Desain (Design Loads) Yang perlu diperhatikan dalam beban yang digunakan untuk desain kolom beton adalah:  Kombinasi Pembebanan Seperti yang berlaku di SNI Beton, Baja, maupun Kayu.  Reduksi Beban Hidup Komulatif. Khusus untuk kolom (dan juga dinding yang memikul beban aksial), beban hidup boleh direduksi dengan menggunakan faktor reduksi beban hidup kumulatif. Rujukannya adalah Peraturan Pembebanan Indonesia (PBI) untuk Gedung 1983. Tabel 3.1 Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983 Contoh cara penggunaan: Ada sebuah kolom yang memikul 5 lantai. Masing-masing lantai memberikan reaksi beban hidup pada kolom sebesar 60 kN. Maka beban
  16. 16. 12 hidup yang digunakan untuk desain kolom pada masing-masing lantai adalah: - Lantai 5 : 1.0 x 60 = 60 kN - Lantai 4 : 1.0 x (2 x 60) = 120 kN - Lantai 3 : 0.9 x (3×60) = 162 kN - Lantai 2 : 0.8 x (4×60) = 192 kN - Lantai 1 : 0.7 x (5×60) = 210 kN Jadi, lantai paling bawah cukup didesain terhadap beban hidup 210 kN saja, tidak perlu sebesar 5×60 = 300 kN. Dasar dari pengambilkan reduksi ini adalah bahwa kecil kemungkinan suatu kolom dibebani penuh oleh beban hidup di setiap lantai. Pada contoh di atas, bisa dikatakan bahwa kecil kemungkinan kolom tersebut menerima beban hidup 60 kN pada setiap lantai pada waktu yang bersamaan. Sehingga beban kumulatif tersebut boleh direduksi. Catatan: Beban ini masih tetap harus dikalikan faktor beban di kombinasi pembebanan, misalnya 1.2D + 1.6L. 3.5.3 Gaya Dalam  Gaya dalam yang diambil untuk desain harus sesuai dengan pengelompokan kolom apakah termasuk kolom bergoyang atau tak bergoyang, apakah termasuk kolom pendek atau kolom langsing.  Perbesaran momen (orde kesatu), dan analisis P-Delta (orde kedua) juga harus dipertimbangkan untuk menentukan gaya dalam. 3.5.4 Detailing Kolom Beton  Ukuran penampang kolom Untuk kolom yang memikul gempa, ukuran kolom yang terkecil tidak boleh kurang dari 300 mm. Perbandingan dimensi kolom yang terkecil terhadap arah tegak lurusnya tidak boleh kurang dari 0.4. Misalnya kolom persegi
  17. 17. 13 dengan ukuran terkecil 300mm, maka ukuran arah tegak lurusnya harus tidak lebih dari 300/0.4 = 750 mm.  Rasio tulangan Rasio tulangan tidak boleh kurang dari 0.01 (1%) dan tidak boleh lebih dari 0.08 (8%). Sementara untuk kolom pemikul gempa, rasio maksiumumnya adalah 6%. Kadang di dalam prakteknya, tulangan terpasang kurang dari minimum, misalnya 4D13 untuk kolom ukuran 250×250 (rasio 0.85%). Asalkan beban maksimumnya berada jauh di bawah kapasitas penampang sih, oke-oke saja. Tapi kalau memang itu kondisinya, mengubah ukuran kolom menjadi 200×200 dengan 4D13 (r = 1.33%) kami rasa lebih ekonomis. Yang penting semua persyaratan kekuatan dan kenyamanan masih terpenuhi.  Tebal selimut beton - Tebal selimut beton adalah 40 mm. Toleransi 10 mm untuk d sama dengan 200 mm atau lebih kecil, dan toleransi 12 mm untuk d lebih besar dari 200mm. d adalah ukuran penampang dikurangi tebal selimut. d adalah jarak antara serat terluar beton yang mengalami tekan terhadap titik pusat tulangan yang mengalami tarik. Misalnya kolom ukuran 300 x 300 mm, tebal selimut (ke titik berat tulangan utama) adalah 50 mm, maka d = 300-50 = 250 mm. Catatan: - toleransi 10 mm artinya selimut beton boleh berkurang sejauh 10 atau 12 mm akibat pergeseran tulangan sewaktu pemasangan besi tulangan. Tetapi toleransi tersebut tidak boleh sengaja dilakukan, misanya dengan memasang “tahu beton” untuk selimut setebal 30 mm. - Adukan plesteran dan finishing tidak termasuk selimut beton, karena adukan dan finishing tersebut sewaktu-waktu dapat dengan mudah keropos baik disengaja atau tidak disengaja.
  18. 18.  Pipa, saluran, atau Pipa, saluran, reaktif) boleh ditanam di dalam kolom, asalkan luasnya tidak lebih dari 4% luas bersih penampang kolom, dan pipa/saluran/selubung ter ditanam di dalam inti beton (di dalam sengkang/ties/begel), bukan di selimut beton. Pipa aluminium tidak boleh ditanam, kecuali diberi lapisan pelindung. Aluminium dapat bereaksi dengan beton dan besi tulangan. Gambar 3.4 Pipa yang ditanam  Spasi (jarak bersih) lebih dari 150 mm. Gambar 3.5 Jarak spasi antar tulangan pada kolom  Sengkang/ties/begel daerah pertemuan Pemasangan sengkang harus benar oleh SNI. Selain menahan gaya geser, sengkang juga berguna untuk atau selubung yang tidak berbahaya bagi beton atau selubung yang tidak berbahaya bagi beton (tidak reaktif) boleh ditanam di dalam kolom, asalkan luasnya tidak lebih dari 4% luas bersih penampang kolom, dan pipa/saluran/selubung ter ditanam di dalam inti beton (di dalam sengkang/ties/begel), bukan di selimut Pipa aluminium tidak boleh ditanam, kecuali diberi lapisan pelindung. Aluminium dapat bereaksi dengan beton dan besi tulangan. Gambar 3.4 Pipa yang ditanam dalam kolom beton bersih) antar tulangan sepanjang sisi sengkang tidak boleh lebih dari 150 mm. Gambar 3.5 Jarak spasi antar tulangan pada kolom Sengkang/ties/begel adalah elemen penting pada kolom terutama pada daerah pertemuan balok-kolom dalam menahan beban gempa. Pemasangan sengkang harus benar-benar sesuai dengan yang disyaratkan Selain menahan gaya geser, sengkang juga berguna untuk 14 yang tidak berbahaya bagi beton (tidak reaktif) boleh ditanam di dalam kolom, asalkan luasnya tidak lebih dari 4% luas bersih penampang kolom, dan pipa/saluran/selubung tersebut harus ditanam di dalam inti beton (di dalam sengkang/ties/begel), bukan di selimut Pipa aluminium tidak boleh ditanam, kecuali diberi lapisan pelindung. Aluminium dapat bereaksi dengan beton dan besi tulangan. sepanjang sisi sengkang tidak boleh adalah elemen penting pada kolom terutama pada kolom dalam menahan beban gempa. benar sesuai dengan yang disyaratkan Selain menahan gaya geser, sengkang juga berguna untuk
  19. 19. menahan/megikat tulangan utama dan inti beton tidak “berhamburan” sewaktu menerima sehingga kolom dapat mengembangkan tahanannya hingga batas maksimal (misalnya tulangan mulai leleh atau beton mencapai tegangan 0.85fc’).  Transfer beban Pada high-rise building, kadang kita mendesain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda. Misalnya pelat lantai menggunakan fc’25 MPa, dan kolom fc’40 MPa. Pada saat pelaksanaan (pengecoran lantai), bagian kolom yang berpotongan (intersection) d akan dicor sesuai mutu beton pelat lantai (25 MPa). Daerah intersection ini harus dicek terhadap beban aksial di atasnya. Tidak jarang di daerah ini diperlukan tambahan tulangan untuk mengakomodiasi kekuatan akibat mutu beton yang berbed Gambar 3.6 Desain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda  Menurut SNI-03 kolom: - Kolom harus direncanakan untuk memikul beban aksial terfaktor yang bekerja pada semua lantai atau atap dan momen maksimum yang berasal dari beban terfaktor pada satu bentang terdekat dari lantai atau atap yang ditinjau. Kombinasi pembebanan yang menghasilk menahan/megikat tulangan utama dan inti beton tidak “berhamburan” sewaktu menerima gaya aksial yang sangat besar ketika gempa terjadi, sehingga kolom dapat mengembangkan tahanannya hingga batas maksimal (misalnya tulangan mulai leleh atau beton mencapai tegangan beban aksial pada struktur lantai yang mutunya berbeda. rise building, kadang kita mendesain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda. Misalnya pelat lantai menggunakan fc’25 MPa, dan kolom fc’40 MPa. Pada saat pelaksanaan (pengecoran lantai), bagian kolom yang berpotongan (intersection) dengan lantai tentu akan dicor sesuai mutu beton pelat lantai (25 MPa). Daerah intersection ini harus dicek terhadap beban aksial di atasnya. Tidak jarang di daerah ini diperlukan tambahan tulangan untuk mengakomodiasi kekuatan akibat mutu beton yang berbeda. Gambar 3.6 Desain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda 03-2847-2002, ada empat ketentuen terkait perhitungan Kolom harus direncanakan untuk memikul beban aksial terfaktor yang bekerja pada semua lantai atau atap dan momen maksimum yang berasal dari beban terfaktor pada satu bentang terdekat dari lantai atau atap yang ditinjau. Kombinasi pembebanan yang menghasilk 15 menahan/megikat tulangan utama dan inti beton tidak “berhamburan” gaya aksial yang sangat besar ketika gempa terjadi, sehingga kolom dapat mengembangkan tahanannya hingga batas maksimal (misalnya tulangan mulai leleh atau beton mencapai tegangan pada struktur lantai yang mutunya berbeda. rise building, kadang kita mendesain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda. Misalnya pelat lantai menggunakan fc’25 MPa, dan kolom fc’40 MPa. Pada saat pelaksanaan (pengecoran engan lantai tentu akan dicor sesuai mutu beton pelat lantai (25 MPa). Daerah intersection ini harus dicek terhadap beban aksial di atasnya. Tidak jarang di daerah ini diperlukan tambahan tulangan untuk mengakomodiasi kekuatan akibat Gambar 3.6 Desain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda ada empat ketentuen terkait perhitungan Kolom harus direncanakan untuk memikul beban aksial terfaktor yang bekerja pada semua lantai atau atap dan momen maksimum yang berasal dari beban terfaktor pada satu bentang terdekat dari lantai atau atap yang ditinjau. Kombinasi pembebanan yang menghasilkan rasio
  20. 20. 16 maksimum dari momen terhadap beban aksial juga harus diperhitungkan. - Pada konstruksi rangka atau struktur menerus pengaruh dari adanya beban tak seimbang pada lantai atau atap terhadap kolom luar atau dalam harus diperhitungkan. Demikian pula pengaruh dari beban eksentris karena sebab lainnya juga harus diperhitungkan. - Dalam menghitung momen akibat beban gravitasi yang bekerja pada kolom, ujung-ujung terjauh kolom dapat dianggap jepit, selama ujung- ujung tersebut menyatu (monolit) dengan komponen struktur lainnya. - Momen-momen yang bekerja pada setiap level lantai atau atap harus didistribusikan pada kolom di atas dan di bawah lantai tersebut berdasarkan kekakuan relative kolom dengan juga memperhatikan kondisi kekekangan pada ujung kolom. Adapun dasar-dasar perhitungannya sebagai berikut: 1. Kuat perlu 2. Kuat rancang 3.6 Metode Pelaksanaan 3.6.1 Rumah Tinggal Pembuatan kolom praktis pada pembangunan rumah tinggal prosesnya cukup sederhana dan cepat, yaitu membeli besi rangkaian kolom praktis di toko bangunan lalu memasangnya dengan bekisting dinding batu bata secara langsung ditambah papan kayu maka pengecoran kolom praktis sudah bisa dimulai hingga selesai.
  21. 21. 17 Gambar 3.7 Pekerjaan kolom dan dinding Gambar 3.8 Pembuatan dinding Gambar 3.9 Pekerjaan tulangan kolom
  22. 22. 18 Tulangan kolom dibuat berkait dengan sloof tulangan ini memiliki besi utama (yang tegak) dan besi begel (yang kotak-kotak untuk mengikat besi utama. Jarak antar begel/sengkang berkisar antara 10 hingga 20 cm. Gambar 3.10 Pekerjaan kolom yang sudah jadi  Hubungan Kolom dengan Pondasi Dinding Berat atap diterima secara merata oleh ring balok dan beban disalurkan ke pondasi melalui media kolom. Selain menerima limpahan beban dari kolom, pondasi juga menahan berat dinding yang ada diatasnya sehingga secara keseluruhan menahan beban bangunan.  Prinsip Penerusan Gaya pada Kolom Pondasi Balok portal merangkai kolom-kolom menjadi satu kesatuan. Balok menerima seluruh beban dari plat lantai dan meneruskan ke kolom-kolom pendukung. Hubungan balok dan kolom adalah jepit-jepit, yaitu suatu sistem dukungan yang dapat menahan momen, gaya vertikal dan gaya horisontal. Untuk menambah kekakuan balok, di bagian pangkal pada pertemuan dengan kolom, bisa ditambah tebalnya.
  23. 23. 19 3.6.2 Gedung Bertingkat Tinggi Pada pembangunan kolom beton gedung bertingkat tinggi prosesnya sebagai berikut: 1. Pada tahap perencanaan, buat gambar desain bangunan untuk menggambarkan bentuk kosntruksinya dan menentukan letak kolom struktur. 2. Lakukan perhitungan struktur bangunan untuk mendapatkan dimensi kolom dan bahan bangunan yang kuat untuk digunakan namun tetap ekonomis. 3. Lakukan pengerjaan pengukuran untuk menentukan posisi kolom bangunan, ini harus pas sesuai dengan gambar rencana apalagi pada gedung bertingkat tinggi yang angka toleransin kesalahan hanya berkisar 1 cm, jika salah dalam mengukur maka ada resiko keruntuhan gedung. 4. Menghitung kebutuhan besi tulangan dan bentuk potongan besi yang perlu dipersiapkan, sering disebut sebagai bestek besi. 5. Merangkai potongan besi sesuai dengan bentuk kolom yang telah direncanakan. 6. Memasang rangkaian besi tulangan pada lokasi kolom yang akan dibuat. 7. Membuat bekisting, bisa terbuat dari kayu, plat aluminium atau media lain yang mampu menahan saat proses pekerjaan pengecoran beton. 8. Memasang bekisting sehingga membungkus besi tulangan. 9. Melakukan pengecekan posisi bekisting apakah sudah sesuai dengan ukuran rencana dan sudah benar-benar tegak. 10. Menghitung kebutuhan beton yang dibutuhkan. 11. Membuat adukan beton atau memesan beton precast dengan kualitas sesuai hasil perhitungan semula, misalnya mau menggunakan mutu beton K-250, K-300, K-400 dan seterusnya. 12. Melakukan pekerjaan pengecoran kolom, penentuan tinggi cor bisa dilakukan dengan perpedoman pada ukuran bekisting atau mengukur sisa cor dari ujung atas bekisting. Pada setiap rangkaian pelaksanaan tersebut membutuhkan pengecekan bersama dengan konsultan perencana, kontraktor, konsultan pengawas maupun pemilik gedung secara langsung. Hal ini dimaksudkan untuk
  24. 24. 20 meminimalisirkesalahan yang mngkin terjadi dalam perencanaan maupun pelaksanaan. Urutan pelaksanaan pekerjaan kolom : 1. Stek Tulangan Kolom + Mаrkіng 2. Pabrikasi Tulangan Kolom 3. Pemasangan Tulangan Kolom + Decking 4. Pemasangan Sepatu Kolom 5. Instalasi Pipa Elektrikal 6. Pabrikasi Bekisting Kolom 7. Instalasi Bekisting yang Telah Diberi Oil Form 8. Pemberian Beton Eksisting dengan Calbond 9. Pengecoran Kolom 10. Pembongkaran Bekisting Kolom 11. Perawatan Beton Gambar 3.11 Urutan pelaksanaan pekerjaan kolom
  25. 25. 21 Gambar 3.12 Marking kolom Gambar 3.13 Fabrikasi Penulangan Kolom Gambar 3.14 Fabrikasi Bekisting Kolom
  26. 26. 22 Gambar 3.15 Sepatu Kolom Gambar 3.16 Pelepasan bekisting kolom 3.17 Pelepasan Bekisting kepala kolom
  27. 27. 23 Gambar 3.18 Perapihan kolom 3.7 Metode Kerja Pembongkaran Bekisting Kolom Proses pembongkaran bekisting kolom dilakukan setelah beton dianggap mengeras. Pembongkaran bekisting dilakukan setelah 8 jam dari pengecoran terakhir dengan tenaga orang (berbeda-beda tergantung pada setting time beton, setiap mix design yang dibuat juga berbeda tergantung dari bahan admixture yang digunakan). Jika pembongkaran dilakukan sebelum waktu pengikatan pada beton menjadi sempurna (kurang dari setting time yang diisyaratkan) maka akan terjadi kerusakan/cacat pada beton tersebut. Upaya dalam mencegah kerusakan yang terjadi yaitu dilakukan pembongkaran setelah setting time yang diisyaratkan, agar beton dapat mngeras terlebih dahulu. Karena beton kolom yang digunakan tidak langsung menerima beban besar (momen akibat beban sendiri termasuk kecil), maka pembongkaran bekistingnya lebih cepat dibandingkan pembongkaran bekisting pada balok dan pelat lantai.  Persiapan Lahan  Pembersihan Area Kerja  Pada saat dilakukan bongkaran kolom area kerja harus bebas dari aktifitas pekerja dan material proyek Prosedur Pelaksanaan 1. Persiapan Alat TC (Tower Crane). 2. Persiapan Pekerja (2 Orang). 3. Tahap pertama melepas support bekisting kolom.
  28. 28. 24 4. Tahap kedua melonggarkan ikatan tie rod samping bekisting kolom. 5. Tahap ketiga pengikatan sling TC ke bekisting Kolom. 6. Tahap keempat pengangkatan bekisting kolom menggunakan TC. 7. Bekisting Kolom diletakan ke area stock bekisting kolom. 8. Pekerjaan Pelepasan Bekisting Kolom menggunakan Metode ini membutuhkan kurang lebih 10 menit. 9. Repair kolom yang kurang mulus. Gambar 3.19 Pembongkaran bekisting kolom 3.8 Metode Kerja Perawatan Kolom Pada saat pembongkaran bekisting selesai, maka langsung dilakukan perawatan beton (curing), yaitu dengan menggunakan curing compound. Caranya yaitu dengan membasahi permukaan kolom dengan menggunakan roll secara merata (naik turun), proses ini dilakukan sebanyak 4 kali. Tujuan utama dari perawatan beton ialah untuk menghindari:  Kehilangan zat cair yang banyak pada proses awal pngerasan beton yang akan mempengaruhi proses pengikatan awal beton.  Penguapan air dari beton pada saat pengerasan beton pada hari pertama.
  29. 29. 25  Perbeaan temperatur dalam beton yang akan mengakibatkan retak-retak pada beton. Permasalahan pada waktu pelaksanaan pekerjaan disebabkan empat hal pokok yaitu, keterbatasan pengawasan, kelalaian pekerja, urutan pekerjaan yang kurang tepat dan adanya kesulitan dalam mengaplikasikan gambar rencana. Permasalahan pelaksanaan pekerjaan yang muncul di lapangan antara lain:  Pembersihan permukaan bekisting balok dan pelat lantai sebelum pengecoran kurang teliti sehingga banyak sampah seperti potongan kayu, butiran tanah tercetak dengan beton.  Pembesian tulangan kolom dan balok yang tidak sesuai dengan gambar, baik dari jumlah maupun ukurannya.  Penempatan decking yang keliru, dimana sering dijumpai decking ditempatkan pada tulangan utama.  Sengkang bagian bawah pada balok banyak yang tidak diikatkan dengan tulangan utama.  Terjadi keropos pada beton setelah pengecoran, dikarenakan penggetaran concrete vibrator yang kurang merata.
  30. 30. 26 BAB IV PENUTUP Kesimpulan Sebuah bangunan akan aman dari kerusakan bila besar dan jenis pondasinya sesuai dengan perhitungan. Namun, kondisi tanah pun harus benar- benar sudah mampu menerima beban dari pondasi. Kolom menerima beban dan meneruskannya ke pondasi, karena itu pondasinya juga harus kuat, terutama untuk konstruksi rumah bertingkat, harus diperiksa kedalaman tanah kerasnya agar apabila tanah ambles atau terjadi gempa tidak mudah roboh. Kolom dalam sebuah konstruksi sangatlah penting untung menahan beban pada plat lantai dua (khusus bangunan bertingkat. Juga berfungsi sebagai pengikat dinding, agar tidak mudah roboh.
  31. 31. 27 DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2010. Cara membuat kolom beton bertulang. Diambil pada 22 Maret 2014 dari http://www.ilmusipil.com/cara-membuat-kolom-beton-bertulang Anonim. 2010. Desain kolom beton bertulang. Diambil pada 22 Maret 2014 dari http://duniatekniksipil.web.id/992/desain-kolom-beton-bertulang/ Chairil, Nizar. 2010. Metode kerja kolom gedung. Diambil pada 22 Maret 2014 dari http://www.ilmusipil.com/metode-kerja-kolom-gedung Departemen Pekerjaan Umum. (1991). SK SNI T-15-1991-03 Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung. Bandung: Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan. Departemen Pekerjaan Umum. (2002). SNI 03-2847-2002 Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung. Bandung: Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan. Dipohusodo, Istimawan. 1993. Struktur Beton Bertulang. Jakarta: Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan. Hindarto, Probo. 2009. Kolom dalam konstruksi rumah tinggal sederhana. Diambil pada 24 Maret 2014 dari http://probohindarto.wordpress.com/2009/03/28/kolom-dalam-konstruksi- rumah-tinggal-sederhana/ Tim Redaksi KBBI PB. (2008). Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa (edisi keempat). Indonesia: PT Gramedia Pustaka Utama.

×