Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Musik barat (SBD IX SMP)

9,845 views

Published on

Published in: Education
  • Be the first to comment

Musik barat (SBD IX SMP)

  1. 1. SEJARAH PERKEMBANGAN MUSIK BARAT Oleh : Devi Maharani A. IX.8 / 08 Nabilla Luqyana M. IX.8 / 19 Ramadhanty Putri H. IX.8 / 25
  2. 2. ZAMAN BAROK ZAMAN KLASIK ZAMAN ROMANTIK ZAMAN RENAISANS ZAMAN IMPRESIO NISME ZAMAN KUNO SEJARAH PERKEMBANGAN MUSIK BARAT
  3. 3. ZAMAN KUNO Sebelum ditemukan alat-alat musik, hampir seluruh karya musik hanya berbentuk melodi yang dinyanyikan dengan suara manusia sehingga zaman ini disebut zaman musik vokal. Gereja menolak alatalat musik dalam peribadatan karena dianggap mengganggu suasana beribadat.
  4. 4. Ketika Paus Gregorius I menjabat pimpinan gereja, mulailah diadakan reorganisasi liturgi Katholik dan dimulailah penggunaan musik gregorian sebagai musik resmi gereja Katholik. Bentuk musik gregorian berupa melodi yang dinyanyikan tanpa iringan musik sehingga tekstur lagu-lagu Gregorian lebih bersifat sakral dan hanya dimaksudkan untuk meningkatkan mutu dalam ibadah keagamaan. Lagu-lagu Gregorian mampu menimbulkan suasana tenang, mampu mewakili suara gereja yang sebenarnya. Ritme lagu-lagu Gregorian sangat fleksibel, hampir tidak ada tekanan. Kebebasan ritme yang dikembangkan oleh musik Gregorian menjadikan musik Gregorian mengambang dan hanya mengandalkan improvisasi.
  5. 5. ZAMAN RENAISANS Karya musik pada zaman Renaisans banyak dipengaruhi oleh bentuk ruangan gereja yang besar dan kedap suara, sehingga faktor-faktor kejernihan, kelembutan, dan keseimbangan suara merupakan ciri khusus. Ciri – ciri musik zaman Renaisans : a. Permainan musik iringan banyak diperuntukkan bagi penari dan vokalis perorangan. b. ketukan bertekanan berat c. menggunakan langkah-langkah pendek seperti yang digunakan oleh musik gregorian d. Teksturnya berbentuk poliponik dengan susunan empat suara atau lebih e. karya musiknya banyak diciptakan dalam bentuk dan pola, antara lain motet, missa, madrigal, passion, fantasia, dan toccaca
  6. 6. Geovanni Pierlugi da Palestrina Orlandus Lassus Giovanni Gabrielli (1525 - 1594) (1532 - 1594) (1557 - 1623)
  7. 7. ZAMAN BAROK Zaman Barok dimulai setelah abad ke-16 dan sering disebut sebagai awal Gaya Modern. Bentuk baru yang menyangkut instrumentasi, metode maupun sumber ide garapan mulai mengalami revolusi meskipun bentuk dan gaya zaman Renaisans masih tampak di sini. Pada abad ke18, gaya Barok murni dapat terwujud dengan sempurna. Bentuk opera mulai disuguhkan untuk khalayak ramai, sedangkan khusus untuk konser masih terbatas untuk kalangan bangsawan. Bentuk-bentuk homoponik mulai muncul di mana-mana. Tangga nada mayor dan minor yang dikembangkan sejak zaman Renaisans mulai dengan sengaja disatukan penggunaannya terutama di dalam penggarapan musik instrumental.
  8. 8. Ciri – ciri karya zaman Barok : a) Peranan musik instrumental pada zaman ini berkembang dengan pesat. b) Musik vokal resetatip dan kontra menggunakan ritme bebas. c) Melodi banyak menggunakan teknik repetisi serta teknik modifikasi dari motif asli. d) Awal zaman Barok masih banyak kita jumpai bentuk homoponi, tetapi memasuki dekade berikutnya sudah penuh dengan sonoritas dan kontrapung. e) Bentuk-bentuk passion, fantasia, dan toccata masih dilanjutkan zaman Barok. Namun, bentuk-bentuk opera, oratorio, cantata, sonata, concerto grosso, dan overture sudah mulai menjadi mode.
  9. 9. Johan Sebastian Bach Jean Babtisme Lully George Frederick Handel (1685 – 1750) (1632 – 1687) (1625 – 1775)
  10. 10. ZAMAN KLASIK Zaman klasik adalah zaman kemegahan kebudayaan Yunani atau Romawi, dan zaman di mana orang mengagungkan akal. Karakteristik musik pada zaman Klasik, yaitu sebagai berikut : a) Bentuk : musik kamar menjadi mode dalam bentuk sonata. b) Tekstur : bersifat homopon. c) Melodi : gaya melodi bersifat kompak dan memiliki kesamaan tema. d) Harmoni : kurang kompleks, cenderung banyak menggunakan trinada. e) Improvisasi : mulai hilang, semua tandatanda frase, dinamik, ornamentasi, dan akor ditulis lengkap.
  11. 11. Joseph Haydn Wolfgang Amadeus Mozart Ludwig Von Beethoven (1732 – 1809) (1756 – 1791) (1770 – 1827)
  12. 12. ZAMAN ROMANTIK • Zaman Romantik ditandai dengan kegiatan musik yang lebih menitik-beratkan pada penggarapan pada pemanfaatan timbre, ritmik, melodi, dan harmoni. • Karya-karya musik pada zaman Romantik lebih mengutamakan pada garapan emosional dan dramatis. Memasuki abad ke-19, bentukbentuk musik pada zaman Klasik didominasi oleh program-program resital maupun konser.
  13. 13. Ciri – ciri karya Zaman Romantik : a) Dipertunjukan pada gedunggedung konser dan opera maupun tempat-tempat pertunjukan khusus b) Denyutan-denyutan ritmik, perubahan matra, sinkopisasi dalam berbagai pola mulai menjadi mode c) Denyutan-denyutan ritmik, perubahan matra, sinkopisasi dalam berbagai pola mulai menjadi mode d) Tekstur zaman Romantik sebagian besar berbentuk homophonik yang sudah dikembangkan dengan pemakaian akor-akor disonan, ornamentasi, dan teknik kontrapung secara bebas. e) zaman ini kaya harmoni serta lagu klimaks.
  14. 14. Peter Ilich Tchaikvsky Felix Mendelson Franz Lizt (1840–1893) (1809–1847) (1811–1886)
  15. 15. ZAMAN IMPRESIONISME Karya-karya musik pada zaman Impressionisme ditandai oleh penggunaan akor-akor disonan yang waktu itu dianggap menyimpang dari kaidah yang telah mapan di masyarakat. Paduan nada yang kurang disenangi masyarakat justru menjadi mode khususnya untuk menutup suatu kadens.
  16. 16. Ciri – ciri karya zaman Impresionisme : a) Penggunaan alat musik flute dan klarinet selalu diarahkan untuk suara beregister rendah, sedangkan violin untuk register tinggi. Di samping itu, alat-alat musik trompet, horn, selesta, dan glokkenspiel mulai digemari untuk memainkan kalimat lagu pendek. b) Sebagian besar karya-karya pada zaman Impressionisme ditandai dengan gerakan akor-akor paralel. c) Pada zaman Impressionisme ditandai dengan penggunaan melodi dan tangga nada yang dipengaruhi oleh musik gamelan.
  17. 17. Acille Claude Debussy (1862–1918)

×