Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
Oleh :
M U H L I S
ARIS SANDO HAMZAH
Makanan adalah asupan yang diberikan kepada Ikan yang dipelihara atau
dibudidayakan serta merupakan sumber energi dan mate...
pakan
tambahan
• pakan yang dibuat untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pakan. Dalam hal ini, ikan
yang dibudidayakan sudah ...
Sebagai Pengobatan yaitu
membantu terciptanya sistem ketahanan
tubuh pada ikan
Sebagai Pembentuk Warna Tubuh
Yaitu Diperka...
• merupakan material organik utama dalam jaringan dan
organ tubuh ikan. Persentase protein di dalam tuhuh ikan
berada pada...
• Vitamin harus selalu didatangkan melalui pakan
sebab tubuh ikan tidak mampu membuatnya
sendiri. !kan yang mengandalkan p...
Urutan peristiwa makan dan dimakan di atas
dapat berjalan seimbang dan lancar bila
seluruh komponen tersebut ada. Bila sal...
Jaring-Jaring Makanan
Pada gambar terlihat bahwa semua aktivitas
makan memakan diakhiri oleh pengurai. Hal ini
menunjukkan...
Penggerogot
Adalah ikan yang mengambil makanannya dengan cara
menyerang (menggerogoti).
Contoh ikan : ikan nilem ( Osteoch...
SUHU
Suhu adalah ukuran energi gerakan molekul. Di
samudera, suhu bervariasi secara horizontal sesuai
garis lintang dan ju...
Salinitas
Faktor – faktor yang
mempengaruhi
Penguapan yaitu makin besar tingkat penguapan air laut di suatu
wilayah, maka ...
Arus
Arus sangat mempengaruhi penyebaran ikan, hubungan
arus terhadap penyebaran ikan adalah arus mengalihkan
telur-telur ...
Cahaya mempengaruhi ikan pada waktu memijah
dan pada larva. Jumlah cahaya yang tersedia dapat
mempengaruhi waktu kematanga...
UPWELLING
upwelling membawa air yang dingin dan
kaya nutrien dari lapisan dalam, yang
mendukung pertumbuhan seaweed dan
bl...
Kebiasaan
Makan
Euryphagic adalah ikan pemakan
bermacam-macam makanan
Contoh: Ikan sapu-sapu,Ikan
sumatera,Ikan baung(Myst...
Pertumbuhan
Pertumbuhan adalah Perubahan
Ukuran Ikan dalam Jangka waktu
tertentu dan dinyatakan dengan
perubahan Panjang, ...
Keturunan Hal yang menyebabkan pertumbuhan tidak
optimal adalah perkawinan sedarah dari ikan terutama
untuk ikan nila dan ...
Makanan dan Pertumbuhan pada Ikan
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Makanan dan Pertumbuhan pada Ikan

12,556 views

Published on

visit my blog www.marinecyber.com

tugas ikhtiologi makanan dan pertumbuhan ikan

Makanan adalah asupan yang diberikan kepada Ikan yang dipelihara atau dibudidayakan serta merupakan sumber energi dan materi bagi pertumbuhan dan kehidupan Ikan.


Pertumbuhan adalah Perubahan
Ukuran Ikan dalam Jangka waktu
tertentu dan dinyatakan dengan perubahan Panjang, Bobot,
maupun volume.
Ikan bertumbuh terus menerus
sepanjang hidupnya, sehingga
dikatakan bahwa ikan mempunyai sifat pertumbuhan tak terbatas. Hal ini berbeda dengan vertebrata lain, seperti mamalia dan burung yang
memiliki batas Pertumbuhan

Published in: Education
  • Be the first to comment

Makanan dan Pertumbuhan pada Ikan

  1. 1. Oleh : M U H L I S ARIS SANDO HAMZAH
  2. 2. Makanan adalah asupan yang diberikan kepada Ikan yang dipelihara atau dibudidayakan serta merupakan sumber energi dan materi bagi pertumbuhan dan kehidupan Ikan. Pakan Buatan adalah pakan yang dibuat dengan formulasi tertentu berdasarkan pertimbangan pembuatnya. Pembuatan pakan buatan sebaiknya didasarkan pada pertimbangan kebutuhan nutrisi hewan ternak yang bersangkutan, sumber dan kualitas bahan baku, dan nilai ekonomis. Dengan berbagai pertimbangan tersebut, diharapkan dapat dihasilkan pakan ikan yang memiliki standar mutu tinggi dengan biaya yang murah.
  3. 3. pakan tambahan • pakan yang dibuat untuk memenuhi kebutuhan kebutuhan pakan. Dalam hal ini, ikan yang dibudidayakan sudah mendapatkan pakan dari alam, tetapi jumlahnya belum memenuhi kebutuhan untuk perkembangan dan pertumbuhan yang lebih baik. contohnya makanan hijau, biji-bijian, makanan hewan dan sisa-sisa produksi pakan suplemen • pakan yang dibuat untuk memenuhi komponen nutrisi tertentu yang tidak bisa atau minim disediakan oleh pakan alami. Sedangkan pakan utama adalah pakan yang dibuat untuk menggantikan sebagian besar atau keseluruhan pakan alami. Contohnya vitamin,pelet dll pakan utama • biasanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan pakan pada budidaya ikan yang dilakukan secara intensif. Pakan utama sebaiknya mengandung protein yang banyak.
  4. 4. Sebagai Pengobatan yaitu membantu terciptanya sistem ketahanan tubuh pada ikan Sebagai Pembentuk Warna Tubuh Yaitu Diperkaya dengan pigmen dan terkandung dalam pakan buatan dan dimanfaatkan dalam budidaya ikan hias Sebagai Peningkat Cita Rasa yaitu Mempengaruhi cita rasa ikan dengan ikan mengonsumsi, baik pakan buatan maupun pakan alami Mempercepat Reproduksi yaitu membantu mempercepat proses pematangan gonad sehingga proses reproduksi bisa dipercepat. Pakan yang baik akan menunjang kerja organ tubuh sehingga dapat bekerja lebih baik, termasuk sistem hormon dan endokrin Perbaikan Metabolisme Lemak yaitu menurunkan tegangan permukaan lemak dan mengubah bentuk lemak menjadi bola-bola kecil (micelle). Lemak berbentuk bola-bola kecil ini relatif larut dalam air (membentuk emulsi) sehingga mudah diserap oleh tubuh.
  5. 5. • merupakan material organik utama dalam jaringan dan organ tubuh ikan. Persentase protein di dalam tuhuh ikan berada pada posisi kedua setelah air, yakni berkisar antara 18-30%. Protein bersama komponen nitrogen lainnya juga membentuk senyawa-senyawa tertentu, seperti asam nukleat, enzim, hormon, vitamin, dan lain-lain Protein • Lemak dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu lemak sederhana, lemak campuran, dan lemak turunan.Berdasarkan kejenuhannya, lemak dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu lemak jenuh dan tidak jenuh. Lemak • merupakan salah satu komponen sumber energi. Tampaknya, peranan karbohidrat sebagai sumber energi bagi ikan belum dapat dipahami sepenuhnya. Ikan mempunyai kemampuan untuk menggunakan karbohidrat sebagai sumber energi, akan tetapi juga dapat hidup tanpa pemberian karbohidrat Karbohidrat
  6. 6. • Vitamin harus selalu didatangkan melalui pakan sebab tubuh ikan tidak mampu membuatnya sendiri. !kan yang mengandalkan pakan alami hampir tidak pernah kekurangan vitamin. Namun, apabila ikan dibudidayakan secara intensif di kolam, saluran, dan karamba, di mana pakan alami yang tersedia sudah tidak mampu memenuhi kebutuhan ikan, penambahan vitamin sangat diperlukan. Vitamin • merupakan elemen anorganik yang dibutuhkan oleh ikan dalam pembentukan jaringan dan berbagai fungsi metabolisme dan osmoregulasi Mineral
  7. 7. Urutan peristiwa makan dan dimakan di atas dapat berjalan seimbang dan lancar bila seluruh komponen tersebut ada. Bila salah satu komponen tidak ada, maka terjadi ketimpangan dalam urutan makan dan dimakan tersebut. Agar rantai makanan dapat terus berjalan, maka jumlah produsen harus lebih banyak daripada jumlah konsumen kesatu, konsumen kesatu lebih banyak daripada konsumen kedua, dan begitulah seterusnya.
  8. 8. Jaring-Jaring Makanan Pada gambar terlihat bahwa semua aktivitas makan memakan diakhiri oleh pengurai. Hal ini menunjukkan peran bakteri pengurai dalam ekosistem sangatlah penting yang berfungsi menguraikan dan menghancurkan zat penyusun tubuh menjadi hara yang selanjutnya zat hara ini kembali ke tanah. Dengan demikian pengurai merupakan penghubung antara konsumen dan produsen. Dengan adanya pengurai, akan menjamin ketersediaan zat hara sehingga kebutuhan tumbuhan akan zat hara tetap terpenuhi. Apabila tumbuhan hidup subur, berarti tumbuhan tersebut menjamin ketersediaan makanan bagi herbivora. Meningkatnya herbivora menjamin ketersediaan makanan bagi karnivora. Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa antara komponen dalam ekosistem yang satu dengan lainnya senantiasa berinteraksi dan terjadi kesalingtergantungan. Berdasarkan gambar dan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa dalam suatu ekosistem terjadi interaksi dan kesalingtergantungan antar organisme guna kelangsungan hidupnya.
  9. 9. Penggerogot Adalah ikan yang mengambil makanannya dengan cara menyerang (menggerogoti). Contoh ikan : ikan nilem ( Osteochilus hasselti) ika nila (Oreochromis sp.) ikan mujair (tilapia mossambicus) Penyaring Ikan ini mengambil makanan dengan cara menyeser dengan mulutnya yang terbuka. Ikan ini berenang degan mulut tetap terbuka, sehingga palnkton yang ada disekitarnya akan tersangkut dan masuk ke dalam rongga mulut. Saat mulut dikatupkan, maka air akan keluar melalui celah insang, sedangkan pakan yang tersangkut akan tertahan oleh tulang – tulang tapis insang. Contoh ikan : ikan lemuru (Sardinella longiceps) ikan layang (Decapterus russeli) Penghisap Ikan yang mendapatkan makanannya dengan cara menghisap sari makanan dan tubuh ikan atau hewan lain. Contoh ikan : ikan petromyzon Belut laut (Simerchelys parasiticus)
  10. 10. SUHU Suhu adalah ukuran energi gerakan molekul. Di samudera, suhu bervariasi secara horizontal sesuai garis lintang dan juga secara vertikal sesuai dengan kedalaman. Suhu merupakan salah satu faktor yang penting dalam mengatur proses kehidupan dan penyebaran organisme. Pengaruh suhu terhadap ikan Menurut Laevastu dan Hela (1970), pengaruh suhu terhadap ikan adalah dalam proses metabolisme, seperti pertumbuhan dan pengambilan makanan, aktivitas tubuh, seperti kecepatan renang, serta dalam rangsangan syaraf Dampak suhu terhadap ikan •a) Suhu dapat mempengaruhi aktivitas makan ikan peningkatan suhu •b) Peningkatan aktivitas metabolisme ikan •c) Penurunan gas (oksigen) terlarut •d) Efek pada proses reproduksi ikan •e) Suhu ekstrim bisa menyebabkan kematian ikan.
  11. 11. Salinitas Faktor – faktor yang mempengaruhi Penguapan yaitu makin besar tingkat penguapan air laut di suatu wilayah, maka salinitasnya tinggi dan sebaliknya pada daerah yang rendah tingkat penguapan air lautnya, maka daerah itu rendah kadar garamnya. Curah hujan yaitu makin besar/banyak curah hujan di suatu wilayah laut maka salinitas air laut itu akan rendah dan sebaliknya makin sedikit/kecil curah hujan yang turun salinitas akan tinggi. Banyak sedikitnya sungai yang bermuara di laut yaitu makin banyak sungai yang bermuara ke laut tersebut maka salinitas laut tersebut akan rendah, dan sebaliknya makin sedikit sungai yang bermuara ke laut tersebut maka salinitasnya akan tinggi.
  12. 12. Arus Arus sangat mempengaruhi penyebaran ikan, hubungan arus terhadap penyebaran ikan adalah arus mengalihkan telur-telur dan anak-anak ikan pelagis dan daerah pemijahan ke daerah pembesaran dan ke tempat mencari makan. Migrasi ikan-ikan dewasa disebabkan arus, sebagai alat orientasi ikan dan sebagai bentuk rute alami; tingkah laku ikan dapat disebabkan arus, khususnya arus pasut, arus secara langsung dapat mempengaruhi distribusi ikan-ikan dewasa dan secara tidak langsung mempengaruhi pengelompokan makanan.
  13. 13. Cahaya mempengaruhi ikan pada waktu memijah dan pada larva. Jumlah cahaya yang tersedia dapat mempengaruhi waktu kematangan ikan. Jumlah cahaya juga mempengaruhi daya hidup larva ikan secara tidak langsung, hal ini diduga berkaitan dengan jumlah produksi organik yang sangat dipengaruhi oleh ketersediaan cahaya. Cahaya juga mempengaruhi tingkah laku larva. CAHAYA
  14. 14. UPWELLING upwelling membawa air yang dingin dan kaya nutrien dari lapisan dalam, yang mendukung pertumbuhan seaweed dan blooming phytoplankton dan Kebanyakan ikan laut dan invertebrata memproduksi larva mikroskopis yang melayang-layang di kolom air. Larva-larva tersebut melayang bersama air untuk beberapa minggu atau bulan tergantung spesiesnya. Spesies dewasa yang hidup di dekat pantai, upwelling dapat memindahkan larvanya jauh dari habitat asli, sehingga mengurangi harapan hidupnya.
  15. 15. Kebiasaan Makan Euryphagic adalah ikan pemakan bermacam-macam makanan Contoh: Ikan sapu-sapu,Ikan sumatera,Ikan baung(Mystus nemurus),Ikan sepat(Trichogaster sp),Ikan pantau(Rasbora cephalotaenia) dll Monophagic adalah ikan pemakan makanannya terdiri dari satu macam makanan Contoh : Ikan badut,Ikan Palmas atau ikan naga,Ikan tilan (Mastacembalus maculatus),Ikan teri dll Stenophagic adalah ikan pemakan makanan yang macamnya sedikit atau sempit. Contoh : Ikan molly,Ikan plati koral,Ikan beta,Ikan plati pedang,Ikan guppy dll
  16. 16. Pertumbuhan Pertumbuhan adalah Perubahan Ukuran Ikan dalam Jangka waktu tertentu dan dinyatakan dengan perubahan Panjang, Bobot, maupun volume. Ikan bertumbuh terus menerus sepanjang hidupnya, sehingga dikatakan bahwa ikan mempunyai sifat pertumbuhan tak terbatas. Hal ini berbeda dengan vertebrata lain, seperti mamalia dan burung yang memiliki batas Pertumbuhan Oksigen Suhu Penyakit salinitas Amonia Umur Keturunan Seks
  17. 17. Keturunan Hal yang menyebabkan pertumbuhan tidak optimal adalah perkawinan sedarah dari ikan terutama untuk ikan nila dan lele. Penyakit. Jika ikan terkena penyakit, biasanya nafsu makan berkurang sehingga pertumbuhan kurang optimal. Seks. Ikan yang menuju proses kematangan gonad akan melambat pertumbuhannya. Oksigen. Jika perairan kekurangan oksigen, ikan lebih banyak mengambil oksigen dari luar kolam, sehingga makanan banyak dihabiskan untuk pergerakan. Ammonia. Ammonia adalah hasil eksresi dari ikan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ikan. Salinitas. Jika perairan terlalu keruh, maka energi ikan untuk osmoregulasi manjadi besar, yang otomatis mengurangi pakan untuk pertumbuhan. Umur. Pembudidaya ikan yang bergerak di ikan palang (ikan sortiran sisa panen) sering mengalami hal ini. Ikan- ikan tua lebih menggunakan makanan untuk merawat selnya terlebih dahulu sehingga pertumbuhannya lambat. Suhu. Jika suhu rendah, ikan cendrung tidak nafsu makan, namun untuk budidaya ikan tropis, faktor suhu tidak terlalu signifikan

×