Ekonomi kapitalis,sosialis,islam

44,281 views

Published on

0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
44,281
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
16,231
Actions
Shares
0
Downloads
474
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Ekonomi kapitalis,sosialis,islam

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sebuah keniscayaan bahwa manusia dalam kehidupannya di dunia ini pasti tidak akan pernah lepas dari kehidupan berekonomi. Manusia membutuhkan makanan yang harus mereka konsumsi untuk bisa bertahan hidup, makanan yang manusia makan juga harus didistribusikan dari para produsen sehingga sampai pada konsumen yang membutuhkan. Produksi, distribusi dan konsumsi menjadi kegiatan inti dari ekonomi yang pasti dilakukan manusia demi memenuhi kebutuhannya. Dalam mendukung lancarnya itu semua diperlukan sistem yang mengatur kegiatan ekonomi sehingga mampu menghasilkan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat. Tentu saja setiap masyarakat, negara dan bangsa mempunyai kultur atau latar belakang yang berbeda-beda sehingga dalam mengatur kegiatan ekonominya juga memiliki sistem yang berbeda-beda meskipun ada juga yang menggunakan sistem yang sama sesuai dengan keadaan lingkungan di mana sistem ini akan digunakan. Dalam ekonomi, terdapat berbagai macam sistem yang merupakan hasil dari kemampuan untuk menginterpretasikan yang berbeda-beda sesuai dengan kultur dan lingkungan yang mempengaruhi cara berpikir untuk menemukan sebuah sistem. Kehidupan berekonomi juga tak lepas dari berbagai masalah yang terus mengahantui seperti pengentasan kemiskinan, menyediakan kesempatan bagi setiap orang untuk mendapatkan penghasilan, memenuhi 1
  2. 2. kebutuhan dasar setiap individu, pemerataan distribusi pendapatan dan kesejahteraan. [1] Ini mendorong masyarakat membentuk sistem yang diharapkan nantinya mampu mengatasi atau mencegah terjadinya masalah-masalah yang disebutkan di atas. Sistem ekonomi dengan pusat perencanaan adalah negara, yang diklaim mampu untuk memenuhi tujuan pokok, tidak hanya gagal untuk mewujudkannya tetapi juga menghadapi krisis ekonomi yang serius, meyakinkan kegagalan sistem. Kemudian sistem ekonomi pasar menawarkan bahwa sistem pasar lebih baik dari sebelumnya, tetapi walaupun performanya lebih baik, mereka juga gagal dalam mewujudkan tujuan pokok yang diinginkan. Kegagalan mereka yang sangat menonjol dari ketidastabilan ekonomi dan ketidakseimbangan ekonomi makro, tingkat inflasi yang tinggi tercermin dalam fluktuasi ekonomi yang sering terjadi tingginya tingkat inflasi dan pengangguran. [2] Negara-negara muslim, mereka juga dalam keadaan sangat goyah seperti halnya dunia lainnya. Kemiskinan dan ketidakmerataan menjadi lebih kentara. Kebutuhan-kebutuhan pokok masih belum terjangkau oleh sebagian besar penduduknya, sementara sebagian golongan atas dan orang kaya hidup dalam kemewahan. Adanya kemiskinan bersamaan dengan golongan hidup mewah cenderung menggerogoti jalinan ukhuwah dan solidaritas sosial serta berfungsi sebagai salah satu penyebab utama kejahatan, kekerasan, kerusuhan sosial dan ketidakstabilan politik. Mayoritas negara-negara ini juga dihadapkan pada ketidakseimbangan makroekonomi. Kegagalan negara-negara muslim lebih menegaskan lagi karena islam memberikan tekanan tanpa kompromi terhadap martabat manusia, ukhuwah, dan keadilan sosial sampai ekonomi yang tetap menjadi slogan kosong sampai elemen pokok dari kebahagiaan itu dipenuhi. 2
  3. 3. [3]Beberapa sistem telah berhasil dalam beberapa periode atau rentan waktu saja tetapi setelah itu menghilang. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa pengentasan kemiskinan, pertumbuhan ekonomi, full employment, kestabilan harga, ditribusi pendapatan menjadi masalah-masalah yang harus diusahakan untuk tidak terjadi dalam sebuah perekonomian. Tidak hanya di negara-negara Asia, bahkan negara-negara barat sedang mencari solusi sistem yang mampu memecahkan permasalahan yang sedang atau diprediksikan akan terjadi. Dalam makalah ini akan diuraikan berbagai sistem yang ada di dunia – kapilaisme, sosiaisme, Islam – ditambah juga sistem ekonomi komunisme yang merupakan varian dari sistem sosialisme dan sistem ekonomi fasisme. Beberapa kebaikan dari beberapa sistem dan juga kelemahannya juga akan diuraikan dalam malakah ini sehingga diketahui sistem yang memang harus diikuti atau dijadikan pedoman ekonomi agar mampu mengatasi berbagai permasalahan yang belum bisa diselesaikan oleh sistem yang telah gagal. B. Rumusan Masalah 1. Pengertian Sistem 2. Perbedaan antara sistem ekonomi sosialis, kapitalis dan islam 3
  4. 4. BAB II PEMBAHASAN A. PENGERTIAN SISTEM Pengertian sistem adalah merujuk pada sehimpunan gagasan (ide) yang tersusun diorganisasikan, suatu himpunan gagasan, prinsip, doktrin, hukum dsb. yang membentuk suatu kesatuan yang logik dan dikenal sebagai isi buah pikiran tertentu, agama, atau bentuk pemerintahan tertentu. Sistem mengandung ciri-ciri sebagai berikut[4] : 1. Setiap sistem mempunyai tujuan 2. Setiap sistem mempunyai batas, akan tetapi sistem itu bersifat terbuka, dalam arti berinteraksi dengan lingkungannya 3. Setiap suatu sistem terdiri dari beberapa sub sistem yang biasa pula disebut bagian, unsur atau komponen 4. Sistem tidak hanya sekedar sekumpulan dari bagian atau unsur melainkan juga merupakan suatu kebulatan yang utuh dan padu atau mempunyai“wholisme” (keterpaduan) 5. Terdapat saling hubungan dan saling ketergantungan baik dalam sistem (internal) maupun antara sistem dengan lingkungannya (eksternal) 6. Setiap sistem melakukan kegiatan atau proses transformasi atau proses mengubah masukan (input) menjadi keluaran (output), sehingga sistem disebut juga dengan istilah “processor” atau “transformator” 4
  5. 5. 7. Dalam setiap sistem terdapat mekanisme kontrol dengan memanfaatkan tersedianya umpan balik . 8. Adanya mekanisme kontrol memungkinkan setiap sistem melakukan adaptasi terhadap lingkungannya secara otomatis. Pada dasarnya sistem ekonomi dibagi menjadi dua yaitu sistem ekonomi islam dan sistem ekonomi konvensional. Dan banyak negara yang telah menggunakan sistem ekonomi islam untuk mengatur kehidupan manusia baik kehidupan didunia dan di akhirat karena perekonomian adalah bagian dari kehidupan manusia maka harus ada sumber mutlak yaitu Alquran dan sunah. Seperti yang telah kita ketahui tentang definisi sistem ekonomi islam yaitu sebuah sistem yang dibangun di atas nilai-nilai islam dengan prinsip tauhid dan keadilan dan sistem ekonomi islam menjamin keselarasan antara pertumbuhan ekonomi. Sumber (epistimologi) dan tujuan kehidupan kehidupan ekonomi islam berasaskan kepada Alquran dan Sunah. Perkara asas muamalah dijelaskan di dalamya termasuk bentuk suruhan dan larangan. Suruhan dan larangan tersebut bertujuan untuk membangun keseimbangan rohani dan jasmani manusia dengan berasaskan tauhid. Sistem ekonomi konvensional secara bahasa dapat didefinisikan sebagai suatu masalah atau pekara yang sudah diterima, digunakan dan dipraktikan dalam masyarakat. Apabila dihubungkan dengan ekonomi maka sistem ekonomi konvensional merupakan suatu sistem yang sudah dipraktekan secara luas di masyarakat. Dengan kata lain sistem ekonomi konvensional merupakan sistem yang ditentukan oleh manusia di dalam suatu masyarakat yang bersifat dinamis sehingga dapat berubah sesuai ketentuan dan kebutuhan masyarakat. Dalam 5
  6. 6. sejarah dunia ada beberapa sistem ekonomi konvensional yaitu Kapitalis dan Sosialis. B. PERBEDAAN SISTEM EKONOMI SOSIALIS, KAPITALIS DAN ISLAM 1. Sistem Ekonomi Sosialis Sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah. Pemerintah masuk ke dalam perekonomian untuk mengatur tata kehidupan perekonomian negara serta jenis-jenis perekonomian yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara seperti air, listrik, telekomunikasi, gas, dan lain sebagainya. Sistem ekonomi sosialis adalah suatu sistem ekonomi dengan kebijakan atau teori yang bertujuan untuk memperoleh suatu distribusi yang lebih baik dengan tindakan otoritas demokratisasi terpusat dan kepadanya perolehan produksi kekayaan yang lebih baik daripada yang kini berlaku sebagaimana yang diharapkan. Sistem Sosialis ( Socialist Economy) berpandangan bahwa kemakmuran individu hanya mungkin tercapai bila berfondasikan kemakmuran bersama. Sebagai Konsekuensinya, penguasaan individu atas aset-aset ekonomi atau faktor-faktor produksi sebagian besar merupakan kepemilikan sosial. a. Prinsip Dasar Ekonomi Sosialis 1) Pemilikan harta oleh negara 2) Kesamaan ekonomi 6
  7. 7. 3) Disiplin Politik b. Ciri-ciri Ekonomi Sosialis: 1) Lebih mengutamakan kebersamaan (kolektivisme). 2) Peran pemerintah sangat kuat 3) Sifat manusia ditentukan oleh pola produksi 2. Sistem Ekonomi Kapitalis Kapitalisme adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi barang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Dalam sistem ini pemerintah bisa turut ambil bagian untuk memastikan kelancaran dan keberlangsungan kegiatan perekonomian yang berjalan, tetapi bisa juga pemerintah tidak ikut campur dalam ekonomi. Dalam perekonomian kapitalis setiap warga dapat mengatur nasibnya sendiri sesuai dengan kemampuannya. Semua orang bebas bersaing dalam bisnis untuk memperoleh laba sebesar-besarnya. Semua orang bebas malakukan kompetisi untuk memenangkan persaingan bebas dengan berbagai cara.  Ciri-ciri sistem ekonomi Kapitalis : a. Pengakuan yang luas atas hak-hak pribadi b. Perekonomian diatur oleh mekanisme pasar c. Manusia dipandang sebagai mahluk homo-economicus, yang selalu mengejar kepentingann (keuntungan) sendiri d. Paham individualisme didasarkan materialisme, warisan zaman Yunani Kuno (disebut hedonisme) 7
  8. 8. 3. Sistem Ekonomi Islam M.A. Manan (1992:19) di dalam bukunya yang berjudul “Teori dan Praktik Ekonomi Islam” menyatakan bahwa ekonomi islam adalah ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari masalah ekonomi rakyat yang di ilhami oleh nilai-nilai islam. Sementara itu, H. Halide berpendapat bahwa yang di maksud dengan ekonomi islam ialah kumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang dii simpulkan dari Al-Qur’an dan sunnah yang ada hubungannya dengan urusan ekonomi (dalam Daud Ali, 1988:3). Sistem ekonomi islam adalah sekumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang di simpulkan dari Al-Qur’an dan sunnah, dan merupakan bangunan perekonomian yang di dirikan atas landasan dasar-dasar tersebut yang sesuai dengan kondisi lingkungan dan masa. a. Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam: 1) Berbagai sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan dari Allah swt kepada manusia. 2) Islam mengakui pemilikan pribadi dalam batas-batas tertentu. 3) Kekuatan penggerak utama ekonomi Islam adalah kerja sama. 4) Ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi kekayaan yang dikuasai oleh segelintir orang saja. 5) Ekonomi Islam menjamin pemilikan masyarakat dan penggunaannya direncanakan untuk kepentingan banyak orang. 8
  9. 9. 6) Seorang mulsim harus takut kepada Allah swt dan hari penentuan di akhirat nanti. 7) Zakat harus dibayarkan atas kekayaan yang telah memenuhi batas (nisab) 8) Islam melarang riba dalam segala bentuk. b. Ciri-ciri Ekonomi Islam: 1) Aqidah sebagai substansi (inti) yang menggerakkan dan mengarahhkan kegiatan ekonomi 2) Syari’ah sebagai batasan untuk memformulasi keputusan ekonomi 3) Akhlak berfungsi sebagai parameter dalam proses optimalisasi kegiatan ekonomi. Perbedaan Konsep Ekonomi Kapitalis, Islam dan Sosialis Konsep Kapitalis Islam Sosialis Sumber kekayaan Sumber kekayaan sangat langka( scarcity of resources) Sumber Kekayaan alam semesta dari ALLAH SWT Sumber kekayaan sangat langka( scarcity of resources) Kepemilikan Setiap pribadi di bebaskan untuk memiliki semua kekayaan yang di peroleh nya Sumber kekayayan yang kita miliki adalah titipan dari ALLAH SWT Sumber kekayaan di dapat dari pemberdayaan tenaga kerja (buruh) Kepuasan pribadi Untuk mencapai ke makmuran/sucess (Al-Falah), di dunia dan akhirat Ke setaraan penghasilan di antara kaum buruh Tujuan Gaya hidup perorangan 9
  10. 10. Tabel di atas menerangkan 3 konsep sistem per ekonomian yaitu: Kapitalis, Islam dan Sosialis. Konsep dari ekonomi kapitalis di mana sumber kekayaan itu sangat langka dan harus di peroleh dengan cara bekerja keras di mana setiap pribadi boleh memiliki kekayaan yang tiada batas, untuk mencapai tujuan hidup nya. Dalam sistem ekonomi kapitalis perusahaan di miliki oleh perorangan. Terjadi nya pasar (market) dan terjadinya demand and supply adalah ciri khas dari ekonomi kapitalis. Keputusan yang diambil atas isu yang terjadi seputar masalah ekonomi sumbernya adalah dari kalangan kelas bawah yang membawa masalah tersebut ke level yang lebih atas. Sementara Islam mempunyai suatu konsep yang berbeda mengenai kekayaan, semua kekayaan di dunia adalah milik dari Allah SWT yang dititipkan kepada kita, dan kekayaan yang kita miliki harus di peroleh dengan cara yang halal, untuk mencapai Al-falah (makmur dan success) dan Sa’ada Haqiqiyah (kebahagian yang abadi baik di dunia dan akhirat. Dalam Islam yang ingin punya property atau perusahaan harus mendapat kan nya dengan usaha yang keras untuk mencapai yang nama nya Islamic Legal Maxim, yaitu mencari keuntungan yang sebanyak banyak nya yang sesuai dengan ketentuan dari prinsip prinsip syariah. Yang sangat penting dalam transaksi Ekonomi Islam adalah tidak ada nya unsur Riba (interest) Maisir (judi) dan Gharar (ke tidak pastian). Lain halnya dengan konsep ekonomi sosialis, di mana sumber kekayaan itu sangat langka dan harus di peroleh lewat pemberdayaan tenaga kerja (buruh), di semua bidang, pertambangan, pertanian, dan lainnya. Dalam sistem Sosialis, semua Bidang usaha dimiliki dan diproduksi oleh Negara. Tidak terciptanya market (pasar) dan tidak terjadinya supply dan demand, karena Negara yang 10
  11. 11. menyediakan semua kebutuhan rakyatnya secara merata. Perumusan masalah dan keputusan di tangani langsung oleh negara. 11
  12. 12. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa sistem adalah merujuk pada sehimpunan gagasan (ide) yang tersusun diorganisasikan, suatu himpunan gagasan, prinsip, doktrin, hukum dsb. yang membentuk suatu kesatuan yang logik dan dikenal sebagai isi buah pikiran tertentu, agama, atau bentuk pemerintahan tertentu. Dan perbedaan yang mendasar dari sistem ekonomi sosialis, kapitalisme dan islam sendiri bisa terlihat dari konsepnya seperti sumber kekayaan, kepemilikan dan gaya hidup perorangan. B. Saran dan Kritik Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul makalah ini. Penulis banyak berharap para pembaca dapat memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan – kesempatan berikutnya. 12
  13. 13. DAFTAR PUSTAKA http://kinanzahirah.wordpress.com/2012/05/23/perbedaan-sistem-ekonomisosialis-kapitalis-dan-islam/ http://rifdoisme.wordpress.com/2013/03/04/perbandingan-sistem-ekonomi-bagian-i/ 13
  14. 14. Catatan Kaki [1] Muhammad Umer Chapra, Islam and The Economic Chalenge, (Riyadh: The Islamic Foundation and The International Institute of Islamic Thought, 1992 ), hal. 1. [2] Ibid., hal. 2. [3] Muhammad Umer Chapra, Islam and The Economic Chalenge,diterjemahkan oleh Ikhwan Abidin Basri dengan judul Islam dan Tantangan Ekonomi, (Jakarta: Gema Insani Press, 2000), hal. 3. [4] Lihat Imamudin Yuliadi, Ekonomi Islam: Filosofi, Teori dan Implementasi,(Cet. II; Yogyakarta: LPPI UMY, 2007), hal. 72 – 73, dikutip dari Muhammad Anas Zarqa, “Methodology of Islamic Economics”, dalam Ausaf Ahmad, et.al.,Lectures on Islamic Economics, (Jeddah: Islamic Research and Training Institute Islamic Development Bank, 1987), hal. 49. 14

×