Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Perkembangan Organisasi Profesi Bidan di luar negeri dan di dalam negeri

Perkembangan Organisasi Profesi Bidan di luar negeri dan di dalam negeri

  • Login to see the comments

Perkembangan Organisasi Profesi Bidan di luar negeri dan di dalam negeri

  1. 1. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan 1 Perkembangan Organisasi Bidan Kegiatan Belajar II 1. Menjelaskan perkembangan organisasi pro- fesi di luar negeri 2. Menjelaskan perkembangan organisasi pro- fesi di dalam negeri TUJUANPembelajaran Khusus 1. Perkembangan organisasi profesi di luar neg- eri 2. Perkembangan organisasi profesi di dalam negeri POKOKMateri Setelah menyelesaikan kegiatan belajar 2 di- harapkan Anda bisa menjelaskan perkemban- gan organisasi bidan TUJUANPembelajaran Umum
  2. 2. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 2 Uraian Materi 1. Perkembangan Organisasi Profe- si Bidan di luar negeri Salam hangat untuk Anda, semoga Tu- han masih memberikan berkah-Nya kepada Anda untuk melanjutkan mem- pelajari Perkembangan Organisasi Pro- fesi Bidan di Luar Negeri. Saudar-saudara, untuk organisasi pro- fesi bidan dunia kita mengenal Interna- tional Confederation of Midwives (ICM). The International Confederation of Midwives (ICM) merupakan organisa- si profe- si bidan d u n - ia yang m e m - berikan d u k u n - gan dan t e l a h menun- j u k k a n pengua- tan untuk organisasi bidan di berbagai negara di belahan dunia. Pada saat ini ICM telah memiliki anggota lebih da 100 organisasi profesi bidan dari berb- agai negara di dunia ini. ICM berfungsi bekerja secara global dengan bidan-bidan di seluruh dunia dan organisasi profesi bidan dari berb- agai dunia untuk melindungi hak asa- si perempuan dan memberikan akses layanan kebidanan pada masa antena- tal, intranatal maupun post natal dan masa mengasuh anak. Dalam men- jalankan tugasnya ICM banyak beker- jasama dengan organisasi dunia yaitu Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) atau United Nation (UN), World Health Or- ganization (WHO). Tugas utama ICM tentunya adalah untuk menurunkan angka kematian ibu dan anak selama proses reproduksi dan pengasuhan anak. Dengan mencanangkan salah satunya dengan program safe-moth- erhood dengan terus memperkuat ak- ses perempuan terhadap layanan ke- bidanan yang aman. Adapun Visi dari ICM adalah: ICM membayangkan sebuah dunia di mana setiap wanita subur memi- liki akses ke perawatan bidan un- tuk dirinya sendiri dan bayinya. Sedangkan Misinya: ICM berusaha untuk memperkuat asosiasi anggo- ta dan untuk memajukan profesi ke- bidanan secara global dengan mem- promosikan bidan otonom sebagai pengasuh yang paling tepat untuk melahirkan anak perempuan dan da- lam menjaga persalinan normal, da- lam rangka meningkatkan kesehatan reproduksi perempuan, dan keseha- PresidenICMsaatberpidatopadaacaraWHO SouthEastAsiaRegionalmeetingontheQualityof MidwiferyEducationandServices
  3. 3. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 3 tan bayi mereka dan mereka keluarga. Sedangkan untuk pendidikan bidan, ICM menetapkan kebijakan sebagai berikut: “ICM Standar global untuk pendidikan kebidanan”. Melalui kebija- kan tersebut dibangun salah satu pilar penting dari upaya ICM untuk mem- perkuat kebidanan di seluruh dunia dengan mempersiapkan bidan yang memenuhi syarat untuk memberikan kualitas, pelayanan kesehatan berba- sis bukti tinggi untuk wanita, bayi baru lahir dan melahirkan keluarga. Stan- dar pendidikan dikembangkan bersa- ma-sama dengan update kompetensi penting untuk praktik kebidanan dasar, yang menentukan isi inti dari setiap program pendidikan kebidanan. Stan- dar tersebut tersedia di Website ICM dalam bahasa Inggris, Perancis dan Spanyol. Setelah mempelajari uraian di atas, apakah Anda telah memahami peran suatu organisasi bagi suatu profesi ter- tentu? Selanjutnya mari Anda ikuti se- jarah organisasi profesi bidan dunia ini dan organisasi profesi bidan di belahan negara lainnya. ICM memahami bahwa para bidan tel- ah melakukan upaya untuk memenuhi tuntutan internasional selama lebih dari 100 tahun. Ada catatan konfer- ensi bidan ‘yang diadakan di Berlin, Jerman, pada tahun 1900, ketika leb- ih dari 1.000 orang bidan hadir. Peris- tiwa tersebut diatur pada suatu waktu tanpa penggunaan telepon, komputer, kartu kredit atau pesawat terbang, dan pada saat itu perempuan yang beper- gian sendiri adalah suatu hal yang sulit dan tidak selalu dapat diterima. Pada tahun 1919, sekelompok bidan Eropa, yang berpusat di Antwerp, Belgia ber- kumpul dan peristiwa tersebut dijad- ikan awal terbentuknya Konfederasi Internasional Bidan. Pada saat ini, banyak nega- ra telah memiliki asosiasi nasion- al bidan, komunikasi di antara mer- eka meningkat dan serangkaian pertemuan rutin pun diluncurkan. Selama 1930-an dan 1940-an, per- jalanan dan komunikasi di Eropa ter- ganggu oleh perang dan kerusuhan. Sayangnya, catatan rinci tentang per- temuan dan dokumen bidan sebelum- nya ‘hancur, namun, keinginan untuk melanjutkan kerja internasional masih kuat. Pada tahun 1954, inisiatif tumbuh lagi dan kali ini lokasinya di London, Inggris. Untuk pertama kalinya, nama ‘Konfederasi Internasional Bidan’ didi- rikan, dan juga gagasan kongres tiga tahunan rutin diputuskan. Sejak tahun 1954 rangkaian pertemuan tersebut setiap tiga tahun tetap tak terputus. ICM sekarang memiliki lebih dari 100 anggota - semua asosiasi kebidanan otonom, dari sekitar 100 negara yang mencakup empat wilayah: Afrika, Asia Pasifik, Amerika dan Eropa. Setiap aso- siasi anggota mengirimkan delegasi ke
  4. 4. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 4 Dewan ICM, yang merupakan badan secara keseluruhan, masing-masing daerah memilih wakil-wakil ke pa- pan yang lebih kecil, yang mengawasi bisnis yang berkelanjutan. Konfederasi Dewan ICM memutuskan pada tahun 1999 untuk memindahkan lokasi kan- tor pusat dari London ke Den Haag, di Belanda, dan itu telah berdiri di sana sejak lama. Markas staf permanen telah meningkat dari pengangkatan tahun 1987 dari semula satu tenaga paruh waktu sekretaris eksekutif, meningkat untuk kelompok yang lebih besar saat ini, tenaga yang mengelola organisasi termasuk Sekretaris Jenderal, Program Co-ordinator, Manajer Komunikasi dan bantuan administrasi paruh waktu lain- nya. ICM jurnal, Kebidanan Internasi- onal, sekarang dalam tahun ke-18 nya berkomunikasi “ke, dari dan di antara bidan di seluruh dunia” dan situs ICM di www.internationalmidwives.org tel- ah membantu akses cepat ke ICM beri- ta dan kegiatan sejak tahun 2000. Kongres internasional diadakan setiap tiga tahun. Situs masing-masing dipu- tuskan untuk enam tahun ke depan, dan acara ini diselenggarakan oleh ICM dan co-hostnya adalah salah satu asosiasi anggotanya. Tempat selama 50 tahun terakhir ini antara Yerusalem, Kobe, Manila, Santiago, Sydney, Van- couver dan Washington, serta berb- agai kota di Eropa. Kongres ini telah menjadi fokus utama untuk bisnis rutin bidan global, pertemuan profesional dan ilmiah.Selain itu, pertemuan re- gional dan konferensi yang sering di- adakan di tahun-tahun antara kongres. Misi ICM adalah untuk “memajukan seluruh dunia melalui tujuan dan aspi- rasi bidan dalam pencapaian hasil yang lebih baik bagi perempuan dalam be- berapa tahun mereka melahirkan anak, bayi mereka dan keluarga mereka di mana pun mereka berada”. ICM merupakan organisasi pendukung resmi “Kesehatan Informasi Untuk Semua” tahun 2015, sebuah inisiatif global yang tujuannya meliputi: Pada tahun 2015, setiap bidan akan memiliki akses ke informasi yang mereka butuh- kan untuk belajar, untuk mendiagno- sa, untuk memberikan perawatan dan pengobatan yang tepat, dan menye- lamatkan nyawa. Nah...bagaimana pendapat Anda ten- tang peran ICM sebagai organisasi bidan dunia? Sekarang kita akan menu- ju Amerika Utara untuk mengenal or- ganisasi profesi bidan di sana! The North American Registry Midwife (NARM) mendukung sistem perawatan kesehatan di mana setiap keluarga di Amerika Utara memiliki akses ke bidan terampil dan bertanggung jawab. NARM menetapkan standar untuk sert- ifikasi berbasis kompetensi yang me-
  5. 5. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 5 mungkinkan bidan untuk mendukung hak perempuan untuk memilih kela- hirannya dan tempat lahir dan untuk melibatkan seseorang yang mereka kehendaki. NARM mengakui potensi hasil yang lebih baik yang mencakup biaya yang lebih rendah dan intervensi yang lebih sedikit untuk ibu melahirkan dan bayi mereka ketika dihadiri oleh bidan pro- fesional bersertifikat. NARM didedikasikan untuk memajukan profesi dengan mendukung upaya-up- aya advokasi untuk pengakuan hukum di tingkat negara bagian dan federal. NARM mendedikasikan persentase yang signifikan dari anggaran tahunan untuk pengembangan pelatihan advo- kasi, menawarkan lokakarya, partisipasi dalam legislasi, kesehatan masyarakat, dan konferensi kebidanan, mencip- takan materi promosi, dan melayani di komite penasehat untuk inisiatif ting- kat negara bagian dan federal. Selain NARM, di Amerika juga terdapat organisasi bidan yang lain yaitu The American Association of Naturopath- ic Midwife (AANM) adalah organisasi profesional untuk bidan naturopati. Bidan naturopati adalah bidan yang membantu kelahiran paling luas yang dilatih secara alami yang tersedia bagi seorang ibu dan keluarganya. AANM ada untuk mendidik masyarakat ten- tang kebidanan naturopati dan untuk memberikan dukungan klinis, pendi- dikan berkelanjutan, standar perizinan dan program mentoring bagi para an- ggotanya. Bagaimana dengan organisasi profesi bidan di Kanada? Mari kita ikuti materi di bawah ini! The Canadian Association of Midwife (CAM) adalah organisasi nasional yang mewakili bidan dan profesi kebidanan di Kanada. Misi dari CAM adalah untuk memberikan kepemimpinan dan advo- kasi untuk kebidanan sebagai bagian penting dari sistem perawatan bersalin primer di seluruh provinsi dan wilayah, yang diatur dan didanai publik. CAM mempromosikan pengembangan pro- fesi untuk kepentingan umum dan memberikan kontribusi perspektif ke- bidanan terhadap agenda kebijakan kesehatan nasional. Visi dari Asosiasi Bidan Kanada (CAM) adalah bahwa kebidanan merupakan dasar pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir, dan bahwa setiap wan- ita di Kanada akan memiliki akses ke perawatan bidan untuk dirinya dan bayinya. Bagaimana dengan organisasi profesi bidan di Selandia Baru? Mari ikuti ma- teri di bawah ini! New Zealand College of Midwives (NZ- COM) adalah organisasi profesional dan diakui ‘suara’ nya untuk bidan dan bidan pelajar di Selandia Baru. Tujuan NZCOM adalah:
  6. 6. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 6 • Memajukan profesi kebidanan • Berbicara nasional dan regional un- tuk kepentingan bidan dan wanita • Menegakkan Konfederasi Interna- sional Bidan (World Health Organi- sations) tentang definisi dari peran bidan dan ruang lingkup praktek • Menegakkan dan memajukan Ke- bidanan Selandia Baru dengan Mod- el kemitraan dengan Perempuan Setelah mengikuti beberapa uraian di atas, dapatkah Anda menyimpulkan seberapa besar peran organisasi pro- fesi internasional bagi perkembangan profesi bidan? Untuk selanjutnya mari kita tinjau bagaimana perkembangan organisasi profesi bidan di Indonesia.
  7. 7. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 7 1. PERKEMBANGAN ORGANISASI PROFESIIKATANBIDANINDONESIA (IBI) Ciri dari suatu profesi adalah adanya wa- dah atau organisasi yang berkewajiban melindungi seluruh anggotanya terma- suk meningkatkan kesejahteraan anggo- ta. Disamping itu organisasi profesi juga berkewajiban untuk meningkatkan kualitas pelayanan yang diberikan oleh anggotan- ya kepada masyarakat melalui peningka- tan kualitas/profesionalisme bidan. Dalam sejarah Bidan Indonesia menyebutkan bahwa tanggal 24 Juni 1951 dipandang sebagai hari jadi IBI. Pengukuhan hari lahirnya IBI tersebut didasarkan pada hasil konferensi bidan pertama yng diselenggarakan di Jakarta 24 Juni 1951 yang merupakan prakarsa bidan- bidan senior yang berdomisili di Jakarta. Konferensi bidan pertama tersebut telah berhasil meletakkan landasan yang kuat serta arah yang benar bagi perjuangan bidan selanjutnya, yaitu mendirikan sebuah organisasi profesi bernama Ikatan Bidan Indonesia (IBI), berbentuk kesatuan, bersifat nasional, berazaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Pada tanggal 15 Oktober 1954 IBI diakui dan sah sebagai satu organisasi profesi yang berbadan hukum dan tertera dalam lembaran Negara NO..J.A.5927 pada Departemen Kehakiman. IBI yang seluruh anggotanya terdiri dari wanita telah bergabung dengan Konggres Wanita Indonesia (KOWANI) pada tahun 1951, hingga kini IBI tetap aktif mendukung program-program KOWANI bersama organisasi wanita lainnya dalam meningkatkan derajat kaum wanita Indonesia. Selain itu sesuai dengan ketentuan Undang-Undang RI No. 8 tahun 1985 tentang wajib lapor bagi organisasi kemasyarakatan, maka IBI terdaftar sebagai lembaga Sosial Masyarakat Indonesia, dengan nomor keanggotaan 133. Pada tahun 1956 IBI diterima sebagai anggota International Confederation of Midwives (ICM) : Sejak menjadi anggota ICM, IBI senantiasa berupaya meningkatkan kinerja lembaganya dan tetap berupaya hadir dalam setiap kongres internasional yang dilaksanakan oleh ICM sekali dalam tiga tahun di Negara-negara yang dipilih secara bergantian. Utusan IBI yang hadir biasanya membawakan makalah tentang perkembangan pelayanan dan pendidikan kebidanan di Indonesia. Disamping itu, IBI juga tetap hadir pada pertemuan regional (regionalmeetings)Asiapasifik.Padatahun 1985 IBI untuk pertama kalinya menjadi tuan rumah pertemuan ICM Regional Asia Pasifik, diselenggarakan di Hotel Sahid Jaya Jakarta. Anggota ICM yang hadir saat itu adalah Jepang, Australia, New Zeland, Philiphina, Malaysia, Brunei Darussalam dan Indonesia. Pada bulan September tahun 2000 IBI menjadi tuan rumah untuk kedua kalinya pertemuan ke-6 regional Asia Pasifik (6th ICM Asia Pasifik Regional Meeting) yang diikuti oleh 8 negara yaitu Hongkong, Bangladesh, Australia, New Zeland, Jepang, Indonesia, Taiwan dan Thailand yang diselenggarakan di Denpasar, Bali.
  8. 8. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 8 Kerjasama IBI dengan sektor atau lembaga pemerintah (Kemenkes, BKKBN, Kementrian Pemberdayan Perempuan, Kemendagri dan lain-lain) maupun pihak swasta telah dirintis sejak IBI berdiri. Begitu pula dengan lembaga internasional terkait seperti WHO, UNICEF, UNFPA. Dewasa ini IBI mempunyai 30 pengurus daerah tingkat propinsi, 318 tingkat cabang di kabupaten dan kotamadya serta 1.243 ranting di tingkat kecamatan. Jumlah anggota yang pada tahun 1954 hanya 6.000 orang, kini telah berjumlah 73.526 orang. Penggantian pengurus IBI dilakukan setiap 3 tahun dalam kurun waktu 1953/1988, kini masa kepengurusan menjadi 5 tahun sejak kongres IBI ke X di Surabaya pada tahun 1988. hingga saat ini IBI telah melaksanakan kongres sebanyak XII sebagai berikut : Sejalan dengan pertumbuhan dan perkembangan IBI, kegiatan IBI semakin banyak dan dirasakan adanya kebutuhan untuk membentuk suatu yayasan sebagai sarana penunjang organisasi untuk kesejahteraan anggotanya. Hal ini diteruskan dalam kongres IBI ke VII di Bandung Jawa Barat pada tanggal 5-10 Juni 1978. maka terbentuk yayasan yang diberi nama Yayasan Buah Delima Ikatan Bidan Indonesia dengan Akte Pendiria No. 65 pada tanggal 27 Juli 1982 oleh Notaris R. Dibjo Djojopranoto, SH. Saat ini Yayasan Buah Delima telah berjumlah lebih dari 63 cabang tersebar di seluruh Indonesia. Usaha-usaha yang direncanakan dan dapat dilaksanakan antara lain : • Mendapatkan dana bantuan dari berbagai instansi swasta maupun pemerintah dan sponsor. K O N A S KE TAHUN TEMPAT KETUA TERPILIH I 1953 BANDUNG RUTH ROH SANU II 1955 MALANG Ny. SELO SOEMARJAN III 1957 YOGYAKARTA TUTI SUTJIATI IV 1961 L A W A N G MALANG RUKMINI OENTOENG V 1969 JAKARTA RUKMINI OENTOENG VI 1975 JAKARTA RABIMAR JUZAR BUR VII 1978 JAKARTA RABIMAR JUZAR BUR VIII 1982 BANDUNG SAMIARTI MARTOSEWO- JO IX 1985 MEDAN SAMIARTI MARTOSEWO- JO X 1988 SURABAYA RABIMAR JUZAR BUR XI 1993 UJUNG PAN- DANG NISMA CHAIRIL BAHRI
  9. 9. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 9 • Mendirikan rumah bersalin Ikatan bidan Indonesia. • Mendirikan tempat penitipan anak (TPA) • Melatih tenaga pelayanan kesehatan keluarga dan baby sitter. • Mendirikan rumah penampungan bidan- bidan lanjut usia (BULAN), terutama yang tidak bekerja (Panti Werdha). • Koperasi serba usaha • Membina klinik-klinik IBI. IBI juga berpartisipasi dalam kegiatan penelitian dengan profesi-profesi terkait untuk meningkatkan kualitas profesi yang berkaitan dengan perkembangan disiplin keilmuan kebidanan. Perjalanan IBI masih jauh, namun dengan kebulatan tekad dan kebersamaan anggota IBI di seluruh tanah air, IBI akan tetap memantapkan profesi bidan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Setelah mempelajari perkembangan organisasi profesi bidan di Indonesia, menurut pendapat Anda apakah sebagai seorang bidan wajib menjadi anggota IBI dan apa alasannya? Selamat, Anda sudah selesai mempelajari materi organisasi profesi bidan baik yang di luar negeri maupun yang di dalam negeri, semoga dengan memahami materi di atas Anda bisa mengetahui perkembangan organisasi profesi bidan dari masa ke masa sehingga Anda akanlebih menghayati dan mencintai profesi bidan Rangkuman Profesi bidan sudah lahir dan berkem- bang sejak zaman pra-sejarah, dimana kebidanan merupakan salah satu pro- fesi yang tertua di dunia sejak awal peradaban manusia. Seorang bidan lahir sebagai wanita terpercaya untuk mendampingi dan menolong ibu-ibu melahirkan. Peran dan posisi bidan menjadi terhormat di masyarakat ka- rena tugas-tugas yang diembannya sangat mulia dalam upaya memberi- kan semangat dan membesarkan hati ibu-ibu dalam proses persalinan sam- pai sang ibu mampu merawat bayinya dengan baik. Bidan harus mampu memberikan asu- han dan nasehat yang dibutuhkan ke- pada wanita selama masa hamil, per- salinan dan postpartum, memimpin persalinan atas tanggung jawabnya sendiri serta asuhan bayi baru lahir dan anak. Asuhan ini termasuk tinda- kan preventif, pendeteksian kondisi abnormal pada ibu dan bayi serta mengupayakan tindakan medis. Dalam
  10. 10. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 10 keadaan darurat bidan juga diberi we- wenang pelayanan kebidanan yang ditujukan untuk penyelamatan jiwa. Organisasi Kebidanan adalah suatu organisasi yang aktifitas pokoknya melakukan pelayanan KIA dan kes- ehatan kepada masyarakat dengan salah satu tujuan yang dicapai adalah membentuk pelayanan yang bermutu dan berkualitas. Organisasi kebidanan sangat penting adanya karena organ- isasi kebidanan merupakan suatu wa- dah , yang menaungi seluruh bidan di dalam atau luar negeri. Dari organisasi kebidanan tersebut maka dapat me- mudahkan penyaluran visi dan misi bidan, untuk mengurangi angka kema- tian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB) juga menambah kesejahteraan masyarakat di bidang kesehatan. Di dalam maupun di luar negeri terdapat berbagai macam organisasi kebidanan, yang menunjang persatuan bidan di dalam ataupun di luar negeri.
  11. 11. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 11 Test Formatif Jawablah Pertanyaan Di Bawah Ini dengan Benar! 1. Setelah Kemerdekaan RI, pendirian IBI dilatarbelakangi oleh: A. Membela tanah air sebagai wujud persatuan nasional B. Membela kerukunan bidan dan perempuan sebagai kliennya C. Membela kaum perempuan sebagai wujud persatuan nasional D. Mempersatukan profesi bidan sebagai wujud persatuan nasional E. Mempersatukan profesi bidan dan perempuan sebagai wujud persatuan nasional 2. Hari lahirnya IBI : A. 24 Juni 1950 B. 24 Juli 1950 C. 24 Juni 1951 D. 24 Juli 1951 E. 25 Juni 1951 3. IBI menjadi anggota ICM pada tahun: A. 1952 B. 1954 C. 1956 D. 1958 E. 1960 4. ICM singkatan dari: A. International Coalition of Midwives B. International Consolidation of Midwives C. International Configuration of Midwives D. International Consiliation of Midwives E. International Confederation of Midwives 5. Tingginya Angka Kematian Ibu saat zaman pemerintahan Hindia Belanda dikarenakan A. Biaya kelahiran mahal
  12. 12. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas 12 B. Penolong persalinan adalah dukun C. Bidan hanya bekerja untuk kalangan bangsawan D. Bidan masih sedikit E. Belum adanya organisasi profesi bidan Tugas Tugas: Buatlah essay tentang perkembangan organisasi profesi bidan di luar neg- eri. Untuk dapat mengerjakan essay Anda harus mempelajari Modul 6 tentang Panduan Penulisan Essay

×