Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Konsep dasar ibu intranatal dan asuhan keperawatan pada ibu

4,048 views

Published on

Konsep dasar ibu intranatal dan asuhan keperawatan pada ibu

Published in: Education
  • Be the first to comment

Konsep dasar ibu intranatal dan asuhan keperawatan pada ibu

  1. 1. MODUL 2 (KONSEP DAN ASUHAN KEPERAWATAN IBU INTRANATAL DAN BAYI BARU LAHIR) KEPERAWATAN MATERNITAS I Penulis Sofia Februanti PENDIDIKAN JARAK JAUH PENDIDIKAN TINGGI KESEHATAN Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan Kementrian Kesehatan Republik Indonesia 2013 Hak Cipta Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan, Kemenkes RI, 2013
  2. 2. Tujuan Pembelajaran Umum Tujuan Pembelajaran Khusus Kegiatan Belajar 1 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif I Setelah mengikuti diklat PJJ, peserta diharapkan dapat memahami konsep dasar dan asuhan keperawatan intranatal . TUJUANPembelajaran Umum TUJUANPembelajaran Khusus Setelah mengikuti diklat PJJ, peserta diharapkan mampu: 1. Menjelaskan pengertian dan fase-fase kala I, Adaptasi fisik dan psikologis kala I, dan Asuhan Keperawatan kala I. 2. Menjelaskan pengertian Kala II, Adaptasi fisik dan psikologis kala II, Asuhan Keperawatan kala II. 3. Menjelaskan Pengertian kala III, Adaptasi fisik dan psikologis kala III, pengkajian pelepasan plasenta, Asuhan Keperawatan kala III. 4. Menjelaskan Pengertian kala IV, Adaptasi fisik dan psikologis kala IV, Asuhan Keperawatan kala IV. 5. Melakukan pertolongan persalinan melalui phantom (praktikum) Konsep Dasar dan Asuhan Keperawatan Ibu Intranatal
  3. 3. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 2 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Pokok- pokok Materi Pokok- pokok materi yang akan anda pelajari dalam kegiatan belajar 1 antara lain: 1. Pengertian dan fase-fase kala I, Adaptasi fisik dan psikologis kala I, dan Asuhan Keperawatan kala I. 2. Pengertian Kala II, Adaptasi fisik dan psikologis kala II, Asuhan Keperawatan kala II. 3. Pengertian kala III, Adaptasi fisik dan psikologis kala III, pengkajian pelepasan plasenta, Asuhan Keperawatan kala III. 4. Pengertian kala IV, Adaptasi fisik dan psikologis kala IV, Asuhan Keperawatan kala IV. 5. Pertolongan persalinan melalui phantom (praktikum)
  4. 4. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 3 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Apakah anda pernah melahirkan? Apakah anda pernah melihat orang yang melahirkan? Jika belum, apakah pernah melihat video orang yang bersalin? Periode intranatal atau sering disebut sebagai persalinan, dimulai sejak kontraksi uterus yang teratur sampai dikeluarkannya plasenta. Factor yang mempengaruhi persalinan: • Passageway (jalan lahir) Bagian ini meliputi tulang panggul dan jaringan lunak leher rahim/ serviks, panggul, vagina, dan introitus (liang vagina). Anda bisa melihat berbagai macam bentuk panggul pada wanita di bawah ini: Sedangkan untuk struktur tulang panggul, anda dapat melihat gambar di bawah ini: Uraian Materi
  5. 5. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 4 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif • Passenger (janin, plasenta & ketuban) Passenger yang dimaksud disini adalah penumpang/ janin. Passenger/ janin dan hubungannya dengan jalan lahir, merupakan faktor utama dalam proses melahirkan. Hubungan antara janin dan jalan lahir termasuk tengkorak janin, sikap janin, sumbu janin, presentasi janin, posisi janin dan ukuran janin. Anda dapat melihat station dari bagian presentasi (kepala janin dalam hubungannya dengan spina ischiadika) pada gambar di bawah ini: Sedangkan sumbu janin dan presentasi janin dapat dilihat pada gambar di bawah ini: Untuk presentasi kepala, anda dapat melihat gambar di bawah ini:
  6. 6. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 5 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Sedangkan presentasi bokong dan posisi janin dapat dilihat pada gambar berikut: Untuk jenis presentasi janin dan posisi janin, anda dapat melihat gambar berikut: • Power (kontraksi/ HIS ibu) Otot rahim atau myometrium berkontraksi dan memendek (relaksasi) selama kala I persalinan. Kontraksi atau HIS yang perlu anda kaji pada ibu bersalin kala I adalah 1. Frekuensi: dengan cara menghitung banyaknya kontraksi selama 1 menit (misalnya, terjadi setiap 3-4 menit). 2. Durasi: dengan cara menghitung lama terjadinya kontraksi, tercatat dalam hitungan detik (misalnya, setiap kontraksi berlangsung 45-50 detik). 3. Intensitas: Kekuatan kontraksi. Hal ini dievaluasi dengan palpasi menggunakan ujung jari pada bagian fundus perut ibu dan digambarkan sebagai:
  7. 7. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 6 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif • Ringan: dinding rahim mudah menjorok selama kontraksi. • Sedang: Dinding rahim tahan terhadap lekukan selama kontraksi. • Kuat: dinding rahim tidak dapat indentasi selama kontraksi. • Psychologic ibu Pengalaman seorang ibu dan kepuasan selama proses persalinan dan kelahiran dapat ditingkatkan bila ada koordinasi tujuan diadakannya kolaborasi antara ibu dan tenaga kesehatan dalam rencana perawatan. Jika cemas ibu berlebihan maka dilatasi/ pelebaran serviks akan terhambat sehingga persalinan menjadi lama serta meningkatkan persepsi nyeri. Jika ibu mengalami kecemasan maka akan meningkatkan hormone yang berhubungan dengan stress seperti beta- endorphin, hormone adrenocorticotropic, kortisol dan epineprin. Hormon- hormon tersebut mempengaruhi otot polos uterus. Jika hormon tersebut meningkat maka menurunkan kontraktilitas (kontraksi) uterus. Gambar
  8. 8. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 7 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif berikut merupakan salah satu contoh perawat memberikan dukungan pada ibu bersalin: Gambar di atas dapat anda lakukan di ruang bersalin jika menemukan kasus tersebut. Selain itu, anda dapat memberikan dukungan pada ibu bersalin dengan cara memberi informasi mengenai posisi ibu bersalin, seperti ada pada gambar berikut: Persalinan atau partus adalah proses di mana janin, plasenta, dan membran dikeluarkan melalui rahim. Pada gambar di bawah, anda dapat melihat posisi ibu bersalin dan proses persalinan:
  9. 9. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 8 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif
  10. 10. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 9 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif 9 Itulah pengantar konsep dasar persalinan yang akan anda pelajari paada kegiatan belajar ini. Baiklah pada bagian ini, anda akan mempelajari tentang materi konsep dasar dan asuhan keperawatan intranatal. Persalinan dibagi menjadi empat kala yaitu kala I, kala II, kala III, dank ala IV. Penjelasan dari setiap kala dapat anda lihat dibawah ini. 1. Kala I A. Konsep dasar 1) Pengertian Kala I persalinan didefinisikan sebagai perubahan perkembangan servik (leher rahim). Karakteristik kala I adalah: • Kala I dimulai dengan dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus yang teratur & meningkat (frekuensi & kekuatannya) hingga servix membuka lengkap (10 cm). • Kala I adalah tahap terpanjang, biasanya berlangsung 12 jam untuk primigravida dan 8 jam untuk multigravida. • Selaputmembraneamnionatauselaputjaninbiasanyapecahselama tahap ini • Peningkatan curah jantung ibu • Denyut nadi ibu bisa meningkat. • Penurunan motilitas/ gerakan gastrointestinal, yang menyebabkan peningkatan waktu pengosongan lambung (Mattson & Smith, 2004). • Ibu mengalami rasa sakit yang terkait dengan kontraksi uterus saat serviks membuka dan menipis. 2) Fase- fase kala I Tahap ini dibagi menjadi tiga tahap: fase laten, fase aktif, dan fase transisi. Fase laten: • Dimulai sejak awal berkontraksi sampai penipisan & pembukaan servix secara bertahap • Berlangsung hingga servix membuka < 4 cm • Umumnya berlangsung hampir/ hingga 8 jam Fase aktif: • Frekuensi & lama kontraksi uterus meningkat secara bertahap
  11. 11. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 10 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif (kontraksi 3 X dalam 10 menit, selama 40 detik/ lebih) • Dari pembukaan 4 cm – 7 cm terjadi kecepatan rata- rata 1 cm/ jam (nulipara/ primigravida) atau > 1 cm – 2 cm (multipara) • Terjadi penurunan bagian terbawah janin Fase transisi: • Dilatasi servix 8 – 10 cm, terjadi kecepatan rata- rata 1 cm/ jam (nulipara/ primigravida) atau > 1 cm – 2 cm (multipara) 3) Adaptasi fisik dan psikologis Adaptasi fisik • Selama fase laten, Perilaku ibu: umumnya gembira, waspada, banyak bicara atu diam, tenang atau cemas, mengalami kram abdomen, nyeri punggung, pecah ketuban, nyeri terkontrol, dapat berjalan • Selama fase aktif, Ibu umumnya mengalami peningkatan ketidaknyamanan, berkeringat, mual, muntah, gemetar paha & kaki, tekanan kandung kemih & rektum, nyeri punggung, pucat sekitar mulut • Selama fase transisi, Ibu umumnya merasa lebih takut, kehilangan kontrol, berfokus pada diri sendiri, lebih sensitif, terdapat desakan untuk meneran/ mengedan, tekanan pada rektum Adaptasi psikologis • Klien mungkin merasakan antisipasi, gembira atau ketakutan • Selama fase aktif, klien tampak serius & fokus pada perkembangan persalinan, klien mungkin minta obat atau melakukan teknik pernafasan • Selama fase aktif, klien mungkin kehilangan kontrol, tiduran di tempat tidur, mengerang, atau menangis B. Asuhan keperawatan kala I Pengkajian Penilaian selama semua fase kala I persalinan meliputi: • tanda vital ibu • DJJ dan kontraksi uterus • Perubahan serviks
  12. 12. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 11 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif • Posisi Janin dan penurunan kepala di panggul • Respon ibu untuk bersalin dan menghadapi nyeri Tindakan keperawatan selama semua fase kala I persalinan terkait dengan: • Pemberian Diet/ nutrisi dan hidrasi/ cairan ibu • Aktivitas dan istirahat • Eliminasi BAB dan BAK • Kenyamanan • Dukungan dan keterlibatan keluarga • Pendidikan kesehatan • Keselamatan • Dokumentasi kemajuan dan perkembangan persalinan Diagnose keperawatan • Nyeri berhubungan dengan proses persalinan • Takut berhubungan dengan persalinan, ancaman bahaya untuk diri sendiri atau janin • Kekurangan pengetahuan tentang proses persalinan • Resiko perfusi ibu/ janin tidak efektif berhubungan dengan perfusi dalam persalinan • Risiko infeksi yang berhubungan dengan periksa dalam (PD) vagina setelah pecah ketuban Tindakan keperawatan • Penuhi kebutuhan ibu dengan lingkungan yang tenang dan dukung psikologis (untuk mengurangi kecemasan atau depresi)
  13. 13. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 12 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif • Anjurkan untuk ambulasi & mengosongkan kandung kemih • Anjurkan adanya pendamping persalinan • Lakukan pemeriksaan darah & urin jika diperlukan 2. Kala II A. Konsep dasar 1) Pengertian Persalinan kala II dimulai ketika pembukaan servix sudah lengkap (10 cm) dan berakhir dengan lahirnya bayi. Karakteristik kala II antara lain: • Berlangsung selama 50 menit untuk primigravida, dan 20 menit untuk multigravida • Klien merasa ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi • Klien merasa adanya peningkatan tekanan pada rektum dan/ atau vagina • Kontraksi menjadi sering, terjadi setiap 2 menit dan selama 60 detik • Peningkatan pengeluaran lendir bercampur darah (bloody show) • Perineum menonjol, Vulva vagina & sfingter ani membuka
  14. 14. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 13 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Intervensi medis: • Persiapkan untuk persalinan • Persiapkan episiotomy jika diperlukan • Bantu ibu untuk melahirkan bayinya Tanda pasti kala II (melalui Vaginal Touche/ pemeriksaan dalam): • Pembukaan servix telah lengkap • Terlihat bagian kepala bayi melalui introitus vagina 2) Adaptasi fisiologis dan psikologis Adaptasi fisiologis: • Tekanan intratorakal meningkat selama kala II akibat dorongan janin • Tahanan perifer meningkat selama kontraksi, Tekanan Darah meningkat & nadi menurun • Cardiac Output meningkat selama persalinan • Diaforesis & hiperventilasi selama persalinan meningkatkan
  15. 15. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 14 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif kehilangan cairan • Respirasi rate meningkat sehingga meningkatkan penguapan volume cairan • Respirasi rate meningkat sehingga meningkatkan konsumsi oksigen • Hiperventilasi dapat menyebabkan peningkatan kebutuhan oksigen • Leukositosis terjadi selama persalinan • Plasma fibrinogen meningkat • Waktu pembekuan darah & kadar glukosa darah meningkat • Motilitas & absorpsi lambung menurun • Waktu pengosongan lambung memanjang • Dapat terjadi proteinuria karena kerusakan otot • Urin pekat • Nyeri punggung meningkat • Persepsi nyeri meningkat • Saraf pada uterus & servix terangsang oleh kontraksi uterus & dilatasi servix • Saraf pada perineum terangsang & meregang pada kala II karena dilewati janin Adaptasi psikologis: • Perubahan perilaku klien karena kontraksi & terdorongnya janin • Klien mungkin merasa tenaganya habis B. Asuhan keperawatan kala II Intervensi Keperawatan • Ajarkan klien teknik mengedan • Observasi perdarahan perineum • Siapkan tempat & alat u/ bersalin • Bantu klien u/ memilih posisi bersalin • Siapkan persalinan termasuk peralatan emergency • Bersihkan perineum
  16. 16. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 15 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif C. Kala III A. Konsep dasar 1) Pengertian Persalinan kala III dimulai setelah lahirnya bayi & berakhir dengan lahirnya plasenta & selaput ketuban. Pemisahan plasenta biasanya terjadi dalam beberapa menit setelah melahirkan. Setelah plasenta terpisah dari dinding rahim, rahim terus kontraksi sampai plasenta dikeluarkan. Proses ini biasanya memerlukan waktu 5 sampai 20 menit pasca melahirkan bayi dan terjadi secara spontan. 2) Mengkaji pelepasan plasenta Tanda lepasnya plasenta: • Perubahan bentuk & Tinggi fundus uterus • Tali pusat memanjang • Semburan darah mendadak & singkat 3) Adaptasi fisiologis dan psikologis Adaptasi psikologis: • Klien mungkin fokus terhadap kondisi bayi • Klien mungkin merasa tidak nyaman karena kontraksi uterus sebelum pengeluaran plasenta B. Asuhan keperawatan kala III Manajemen aktif kala III bertujuan: menghasilkan kontraksi uterus yang lebih efektif Keuntungan manajemen aktif kala III adalah persalinan kala III lebih singkat, mengurangi jumlah kehilangan darah, mengurangi kejadian retensio plasenta (plasenta lahir lebih dari 30 menit). Manajemen aktif kala III terdiri dari: • Pemberian suntikan oksitosin 10 unit yang diberikan IntraMuskuler dalam 1 menit setelah bayi lahir • Melakukan penegangan tali pusat terkendali • Masase fundus uteri Intervensi medis: • Pada persalinan, neonatus ditempatkan pada dada dan perut ibu, dengan kontak kulit bayi ke kulit ibu • Tunggu kelahiran plasenta.
  17. 17. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 16 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif • Periksa plasenta setelah melahirkan. Intervensi keperawatan: • Menilai tanda-tanda vital ibu setiap 15 menit • Bantu kelahiran plasenta • Berikan oksitosin untuk meminimalkan perdarahan terus • Kenalkan bayi pada klien & lakukan inisiasi menyusu dini (IMD) jika bayi stabil C. Kala IV A. Konsep dasar 1) Pengertian Persalinan kala IV dimulai setelah lahirnya plasenta & berakhir 2 jam setelahnya 2) Adaptasi fisiologis dan psikologis Adaptasi psikologis: • Klien berfokus pada bayi • Klien mulai memiliki peran sebagai ibu • Aktivitas primer yaitu mempromosikan bonding ibu & bayi B. Asuhan keperawatan kala IV Intervensi medis: • Perbaikan episiotomi atau laserasi • Periksa plasenta. • Menilai fundus dengan menilai kerasnya fundus. • Berikan oksitosin, Methergine (obat anti perdarahan)
  18. 18. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 17 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Intervensi keperawatan: • Kaji lokhea (warna, jumlah, bau) fundus (posisi & konsistensi) • Inspeksi perineum & luka episiotomi jika ada • Kaji adanya distensi kandung kemih & anjurkan ibu untuk berkemih secara teratur • Monitor Tanda Tanda Vital • Kaji neonatus termasuk Appearance, Pulse, Grimace, Activity, Respiration (APGAR) skor & pastikan neonatus beradaptasi dengan lingkungan extrauterin • Fasilitasi bonding/ ikatan batin ibu & bayi
  19. 19. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 18 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Rangkuman Selamat anda telah menyelesaikan kegiatan belajar 1 pada modul 2 tentang KeperawatanMaternitasI:konsepdasardanasuhankeperawatanpadaibubersalin. Dengan demikian anda sebagai calon perawat ahli madya telah memahami konsep dasar dan asuhan keperawatan pada ibu bersalin. Hal- hal penting yang telah anda pelajari dalam modul konsep dasar dan asuhan keperawatan pada ibu bersalin adalah sebagai berikut: • Factor yang mempengaruhi persalinan antara lain passageway (jalan lahir), passenger (bayi, plasenta, dan ketuban), power (kontraksi/ HIS ibu), dan psychologic (psikologis ibu) • Proses persalinan ada empat kala yaitu kala I, kala II, kala II, kala IV • Kala I dikarakteristikkan dengan dimulainya kontraksi kuat dan teratur hingga pembukaan serviks 10 cm • Kala II dikarakteristikkan dengan dimulainya pembukaan serviks 10 cm sampai lahirnya bayi • Kala III dikarakteristikkan dengan dimulainya lahirnya bayi sampai lahirnya plasenta • Kala IV dikarakteristikkan dengan dimulainya lahirnya plasenta sampai 2 jam setelahnya. Selanjutnya anda diharapkan dapat menerapkan keterampilan mengaplikasikan konsep dasar dan asuhan keperawatan pada ibu bersalin diklat ini dalam tugas anda di lembaga diklat.
  20. 20. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 19 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tes Formatif 1. Seorang ibu berusia 29 tahun, G1 P0 A0 , hamil 40 minggu. TFU 36 cm, sudah merasakan mulas- mulas namun tidak teratur. Klien mengatakan mulas terasa 4 x setiap 10 menit. Klien juga mengeluh sudah ada keluar darah bercampur lendir dari kemaluannya. Saat dilakukan periksa dalam oleh perawat, klien sudah mengalami pembukaan 8 cm, servix tipis dan mendatar. Apakah intervensi yang tepat dilakukan pada kondisi pasien tersebut? A. Ajarkan klien untuk mengedan saat kontraksi B. Fasilitasi bonding attachment antara ibu dan bayi C. Berikan oksitosin untuk meminimalkan perdarahan uterus D. Monitor denyut jantung janin selama dan diantara kontraksi E. Anjurkan klien untuk ambulasi seperti jalan- jalan di sekitar ruangan 2. Seorang ibu berusia 20 tahun, G1 P0 A0 , hamil 39 minggu datang ke puskesmas. Tinggi badan 140 cm, BB 45 Kg. TFU 30 cm, saat dilakukan USG berat janin hanya 1800 gram. Apakah factor- factor passenger yang perlu dikaji lagi yang dapat mempengaruhi persalinan ibu tersebut untuk dapat melahirkan per vaginam? A. Psikologis ibu B. Posisi plasenta C. Bentuk panggul ibu D. Kekuatan kontraksi ibu E. Pengetahuan ibu tentang bersalin 3. Seorang ibu berusia 43 tahun, G5 P3 A1 , hamil 34 minggu datang ke puskesmas. Hasil pengkajian TFU 34 cm, BB 69 Kg, TB 150 cm. Ibu mengatakan tiba- tiba mengalami perdarahan. Hasil USG plasenta previa marginalis dextra. Apakah factor- factor Passageway yang perlu dikaji lagi yang dapat mempengaruhi persalinan ibu tersebut untuk dapat melahirkan per vaginam? A. Keteraturan kontraksi/ HIS persalinan terdahulu B. Riwayat persalinan SC Karena plasenta previa
  21. 21. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 20 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif C. Riwayat persalinan SC karena panggul sempit D. Keadaan psikologis ibu saat hamil E. Keadaan cairan ketuban 4. Seorang ibu berusia 29 tahun, G1 P0 A0 , hamil 42 minggu, datang ke puskesmas jam 17.00. Saat dilakukan TFU 36 cm, sudah merasakan mulas- mulas namun tidak teratur sejak 12 jam yang lalu. Klien mengatakan mulas terasa 2 x setiap 10 menit selama 15 detik. Klien juga mengeluh sudah ada keluar darah bercampur lendir dari kemaluannya. Saat dilakukan periksa dalam oleh perawat, klien sudah mengalami pembukaan 2 cm, servix tipis dan mendatar. Berada pada Kala berapakah kondisi pasien tersebut? A. Kala II B. Kala III C. Kala I fase aktif D. Kala I fase laten E. Kala I fase transisi 5. Seorang ibu berusia 29 tahun, G1 P0 A0 , hamil 42 minggu, datang ke puskesmas jam 17.00. Saat dilakukan TFU 36 cm, sudah merasakan mulas- mulas teratur sejak 12 jam yang lalu dan sekarang ingin mengedan. Klien mengatakan mulas terasa 5 x setiap 10 menit selama 50 detik. Klien juga mengeluh sudah ada keluar darah bercampur lendir dari kemaluannya. Saat dilakukan periksa dalam oleh perawat, klien sudah mengalami pembukaan 10 cm, servix tipis dan mendatar. Berada pada Kala berapakah kondisi pasien tersebut? A. Kala II B. Kala III C. Kala I fase aktif D. Kala I fase laten E. Kala I fase transisi 6. Seorang ibu berusia 29 tahun, 5 menit yang lalu telah melahirkan bayinya. Tiba- tiba darah banyak keluar, tali pusat menjulur panjang. Berada pada Kala berapakah kondisi pasien tersebut? A. Kala I fase aktif B. Kala I fase transisi C. Kala II
  22. 22. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 21 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif D. Kala III E. Kala IV 7. Seorang ibu berusia 29 tahun, 5 menit yang lalu telah melahirkan bayinya. Tiba- tiba darah banyak keluar, tali pusat menjulur panjang. Apakah intervensi keperawatan yang tepat dilakukan pada ibu agar perdarahan minimal? A. Lakukan Inisiasi Menyusu Dini B. Anjurkan ibu untuk tarik nafas dalam C. Fasilitasi bonding attachment ibu dan bayi D. Ajarkan klien untuk mengedan saat terasa mulas E. Berikan oksitosin untuk meminimalkan perdarahan uterus 8. Seorang ibu berusia 29 tahun, G1 P0 A0 , hamil 42 minggu, datang ke puskesmas jam 17.00. Saat dilakukan TFU 36 cm, sudah merasakan mulas- mulas teratur sejak 12 jam yang lalu dan sekarang ingin mengedan. Klien mengatakan mulas terasa 5 x setiap 10 menit selama 50 detik. Klien juga mengeluh sudah ada keluar darah bercampur lendir dari kemaluannya. Saat dilakukan periksa dalam oleh perawat, klien sudah mengalami pembukaan 10 cm, servix tipis dan mendatar. Apakah adaptasi psikologis yang terjadi pada ibu? A. Nyeri punggung meningkat B. Persepsi nyeri meningkat C. Perubahan perilaku klien karena kontraksi & terdorongnya janin D. Saraf pada uterus & servix terangsang oleh kontraksi uterus & dilatasi servix E. Saraf pada perineum terangsang & meregang pada kala II karena dilewati janin 9. Seorangibuberusia29tahun,1jamyanglalutelahmelahirkanbayiperempuan dalam keadaan sehat. Saat ini ibu sedang berada di ruang pemulihan di ruang bersalin. Saat ini ibu sedang menyusui bayinya. Apakah intervensi keperawatan yang tepat dilakukan pada ibu? A. Inspeksi luka operasi di abdomen B. Monitor kontraksi ibu secara teratur
  23. 23. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 22 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif C. Kaji adanya pembengkakan pada mata bayi D. Kaji lokhea (warna, jumlah, bau) fundus (posisi & konsistensi) E. Anjurkan ibu untuk tarik nafas dalam jika terasa nyeri pada luka episiotomi 10. Seorang ibu berusia 29 tahun, G1 P0 A0 , hamil 42 minggu, datang ke puskesmas jam 12.00. Saat dilakukan TFU 36 cm, sudah merasakan mulas- mulas namun belum teratur sejak 12 jam yang lalu dan sekarang ingin mengedan. Klien mengatakan mulas terasa 5 x setiap 10 menit selama 50 detik. Klien juga mengeluh sudah ada keluar darah bercampur lendir dari kemaluannya. Saat dilakukan periksa dalam oleh perawat, klien sudah mengalami pembukaan 10 cm, servix tipis dan mendatar. Apakah prinsip tindakan keperawatan yang tepat diberikan sesuai dengan kondisi ibu? A. Pemberian Diet/ nutrisi dan hidrasi/ cairan ibu B. Dukungan dan keterlibatan keluarga C. Keselamatan janin dan ibu D. Eliminasi BAB dan BAK E. Aktivitas dan istirahat KUNCI JAWABAN 1. D 2. B 3. C 4. D 5. A 6. D 7. E 8. C 9. D 10. C
  24. 24. Modul Pendidikan Jarak Jauh, Pendidikan Tinggi Kesehatan Prodi Keperawatan 23 Kembali ke : Pendahuluan Uraian Materi Rangkuman Tes Formatif Tugas Mandiri 1. Berdiskusi dengan teman sejawat terkait dengan materi konsep dasar dan asuhan keperawatan pada ibu bersalin 2. Baca buku, makalah, jurnal terkait dengan konsep dasar dan asuhan keperawatan pada ibu bersalin

×