Permen Perumahan Rakyat No 32 Tahun 2006 Petunjuk Teknis Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri

9,247 views

Published on

Permen Perumahan Rakyat No 32 Tahun 2006 Petunjuk Teknis Kawasan Siap Bangun (Kasiba) dan Lingkungan Siap Bangun (Lisiba) yang Berdiri Sendiri

3 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
9,247
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2,208
Actions
Shares
0
Downloads
396
Comments
3
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Permen Perumahan Rakyat No 32 Tahun 2006 Petunjuk Teknis Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri

  1. 1. Negara Nomor 2043); 2. Undang-undang Nomor 16 Tahun 1985 tentang Rumah Susun (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1985 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3318); 3. Undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT dan Permukiman (Lembaran Negara Republik Indonesia REPUBLIK INDONESIA Tahun 1992 Nomor 23, Tambahan Lembaran Negara Nomor NOMOR 32/PERMEN/M/2006 3469 ); 4. Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan TENTANG Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 115, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3501); PETUNJUK TEKNIS KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI 5. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia MENTERI NEGARA PERUMAH RAKYAT Tahun 1997 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3699);Menimbang : a. bahwa untuk pemenuhan kebutuhan perumahan dan 6. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan permukiman jangka pendek, menengah dan panjang, perlu Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 diusahakan pembangunan kawasan permukiman skala Nomor 134, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4247); besar melalui pola pengembangan Kawasan Siap Bangun dan kavling tanah matang yang sesuai dengan rencana tata 7. Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya ruang wilayah Kabupaten/Kota/rencana tata ruang DKI Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Jakarta yang terencana secara menyeluruh dan terpadu; Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4377); b. bahwa pembangunan kawasan permukiman skala besar 8. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang secara menyeluruh dan terpadu tersebut meliputi Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik penyelenggaraan Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Siap Bangun yang Berdiri Sendiri; Negara Nomor 4437); c. bahwa dalam rangka melaksanakan ketentuan dalam 9. Undang-undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 80 Tahun (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 1999 Tentang Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri perlu 132, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4444); menetapkan Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat 10. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak tentang Petunjuk Teknis Kawasan Siap Bangun dan Guna Usaha, Hak Guna Bangunan dan Hak Pakai atas Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri Sendiri; Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1996 Nomor 40, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3643);Mengingat : 1. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan 11. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Dasar Pokok-Pokok Agraria (Lembaran Negara Republik Pelaksanaan Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tatacara Indonesia tahun 1960 Nomor 104, Tambahan Lembaran Peran Serta Masyarakat Dalam Penataan Ruang (Lembaran 1 2
  2. 2. Negara Republik Indonesia Tahun 1996 Nomor 104, 21. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 65 Tahun Tambahan Lembaran Negara Nomor 3660); 2006 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005;12. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 tentang Pendaftaran Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia 22. Peraturan Menteri Agraria Nomor 9 Tahun 1965 tentang Tahun 1997 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Nomor Pelaksanaan Konversi Hak Penguasaan Atas Tanah 3696); Negara;13. Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 1999 tentang 23. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 4 Tahun 1979 Kasiba dan Lisiba BS (Lembaran Negara Republik Indonesia tentang Pelaksanaan Pengelolaan Barang Pemda; Tahun 1999 Nomor 171, Tambahan Lembaran Negara 24. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor KEP- Nomor 3892); 39/MENLH/8/1996 tentang AMDAL;14. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 25. Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 4 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah Tahun 1991 tentang Konsolidasi Tanah; (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 20); 26. Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala BPN Nomor 3 Tahun 1997 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah15. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Nomor 24 Tahun 1997; Penatagunaan Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 45, Tambahan Lembaran 27. Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala BPN Nomor 2 Negara Nomor 4385); Tahun 1999 tentang Ijin Lokasi;16. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 28. Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala BPN Nomor 3 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Tahun 1999 tentang Pelimpahan Kewenangan Pemberian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor dan Pembatalan Hak atas Tanah Negara; 33); 29. Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan17. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 187/M Pertanahan Nasional No. 9 Tahun 1999 tentang Tatacara Tahun 2004 tentang Pembentukan Kabinet Indonesia Pemberian dan Pembatalan Hak Atas Tanah Negara dan Bersatu; Hak Pengelolaan;18. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 30. Keputusan Menteri Perumahan Rakyat Nomor 4 Tahun 1995 1979 tentang Pokok-Pokok Kebijaksanaan Dalam Rangka tentang Pedoman Pembangunan Perumahan dan Pemberian Hak Baru Atas Tanah Asal Konversi Hak Barat; Permukiman dengan Lingkungan Hunian Berimbang;19. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 31. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 20/KPTS/1986 1984 tentang Pemberlakuan Sepenuhnya Undang-Undang tentang Pedoman Teknik Pembangunan Perumahan Nomor 5 Tahun 1960 di Provinsi Daerah Istimewa Sederhana Tidak Bersusun; Yogyakarta; 32. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 198720. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 36 Tahun tentang Penyerahan Prasarana Lingkungan, Utilitas Umum 2005 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan dan Fasilitas Sosial Perumahan kepada Pemerintah Daerah; Pembangunan untuk Kepentingan Umum; 33. Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 30 Tahun 1990 3 4
  3. 3. tentang Penyerahan Prasarana Lingkungan, Utilitas Umum 6. Standar Nasional Indonesia Nomor SNI 03-1733-2004 dan Fasilitas Sosial Perumahan kepada Pemerintah Daerah; tentang Tatacara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan; 34. Instruksi Menteri Negara Agraria/Kepala BPN Nomor 5 Tahun 1998 tentang Pemberian Ijin Lokasi Dalam Rangka MEMUTUSKAN : Penguasaan Tanah Skala Besar; 35. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Menetapkan : PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN Nomor 327/KPTS/M/2002 Tahun 2002 tentang Penetapan RAKYAT TENTANG PETUNJUK TEKNIS KAWASAN SIAP Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang; BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG 36. Surat Keputusan Kepala Badan Pertanahan Nasional BERDIRI SENDIRI Nomor : 3 tahun 2003 tentang Pelimpahan Kewenangan Pemberian Keputusan Penegasan Tanah sebagai obyek Konsolidasi Tanah BAB I KETENTUAN UMUM 37. Peraturan Menteri Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 14/PERMEN/M/2006 Tahun 2006 tentang Bagian Pertama Penyelenggaraan Perumahan Kawasan Khusus. Pengertian 38. Peraturan Menteri Perumahan Rakyat Republik Indonesia Nomor 31/PERMEN/M/2006 Tahun 2006 tentang Petunjuk Pasal 1 Pelaksanaan Kawasan Siap Bangun dan Lingkungan Siap Bangun Yang Berdiri Sendiri. Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan : 1. Kawasan Permukiman adalah kawasan budidaya yang ditetapkan dalam rencanaMemperhatikan : tata ruang dengan fungsi utama untuk permukiman. 1. Surat Edaran Kepala Badan Pertanahan Nasional No. 410– 2. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik 4245 Tanggal 7 Desember 1991 tentang Petunjuk yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai Pelaksanaan Konsolidasi Tanah; lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung peri kehidupan dan penghidupan. 2. Surat Edaran Menteri Negara Agraria/Badan Pertanahan Nasional No 410-1078 Tanggal 18 April 1996 tentang 3. Perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat Petunjuk Teknis Konsolidasi Tanah; tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan. 3. Standar Nasional Indonesia Nomor SNI-02-2406-1991 tentang Tatacara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan; 4. Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga. 4. Standar Nasional Indonesia Nomor 03-3242-1994 tentang Tatacara Pengelolaan Sampah di Permukiman; 5. Prasarana lingkungan adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkan lingkungan permukiman dapat berfungsi sebagaimana mestinya, 5. Standar Nasional Indonesia Nomor 19-2454-2002 tentang seperti jalan, drainase, limbah, dan persampahan. Tatacara Teknik Operasional Pengelolaan Teknik Sampah Perkotaan. 5 6
  4. 4. 6. Jaringan primer prasarana lingkungan dalam Kasiba adalah jaringan utama yang rencana tata ruang kawasan yang ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota menghubungkan antar kawasan permukiman atau antara kawasan permukiman dan memenuhi persyaratan pembakuan pelayanan prasarana dan sarana dan kawasan lain yang digunakan untuk kepentingan umum. lingkungan, khusus untuk Daerah Khusus Ibukota Jakarta Rencana Tata Ruang Kawasannya ditetapkan oleh Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta. 7. Jaringan sekunder prasarana lingkungan adalah jaringan cabang dari jaringan primer prasarana lingkungan yang melayani kebutuhan di dalam satu satuan 16. Lingkungan Siap Bangun, selanjutnya disebut Lisiba, adalah sebidang tanah yang lingkungan permukiman. merupakan bagian dari Kasiba yang telah dipersiapkan dan dilengkapi dengan prasarana lingkungan dan selain itu juga sesuai dengan persyaratan pembakuan 8. Sarana lingkungan adalah fasilitas penunjang yang berfungsi untuk tata lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan pelayanan lingkungan penyelenggaraan dan pengembangan kehidupan ekonomi, sosial dan budaya, untuk membangun kaveling tanah matang. seperti fasilitas pemerintahan, pendidikan, pelayanan kesehatan, perbelanjaan, tempat ibadah, rekreasi dan kebudayaan, olah raga dan lapangan terbuka, serta 17. Lingkungan Siap Bangun yang Berdiri Sendiri, selanjutnya disebut Lisiba yang ruang terbuka hijau. Berdiri Sendiri, adalah Lisiba yang bukan merupakan bagian dari Kasiba, yang dikelilingi oleh lingkungan perumahan yang sudah terbangun atau dikelilingi oleh 9. Utilitas adalah sarana penunjang untuk pelayanan perumahan yang meliputi kawasan dengan fungsi-fungsi lain. sarana air minum, listrik, telepon dan gas. 18. Kaveling Tanah Matang adalah sebidang tanah yang telah dipersiapkan sesuai10. Utilitas umum adalah sarana penunjang untuk pelayanan lingkungan. dengan persyaratan pembakuan dalam penggunaan, penguasaan, pemilikan tanah11. Tata ruang adalah wujud struktural dan pemanfaatan ruang baik direncanakan dan rencana tata ruang kawasan tempat tinggal atau lingkungan hunian untuk maupun tidak. membangun bangunan.12. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang. 19. Penyediaan tanah untuk perumahan dan permukiman adalah setiap kegiatan13. Rencana Rinci Tata Ruang Kawasan adalah rencana rinci tata ruang kawasan di pemenuhan kebutuhan tanah untuk perumahan dan permukiman melalui wilayah Kabupaten/Kota atau rencana tata ruang DKI Jakarta, yang meliputi: penyelenggaraan pengelolaan Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri, yang terdiri dari perolehan tanah, mengurus hak atas tanah, mengkavling tanah dan a. rencana terperinci (detail) tata ruang kawasan yang menggambarkan, antara mengalokasikan bagian-bagian dari tanah tersebut untuk pembangunan lain zonasi atau blok alokasi pemanfaatan ruang (block plan); dan perumahan, prasarana lingkungan dan fasilitas umum. b. rencana teknik ruang pada setiap blok kawasan yang menggambarkan, antara 20. Konsolidasi tanah adalah kebijakan pertanahan mengenai penataan kembali lain rencana tapak atau tata letak (site plan) dan tata bangunan (building lay penguasaan dan penggunaan tanah serta usaha pengadaan tanah untuk out) beserta prasarana dan sarana lingkungan serta utilitas umum. kepentingan pembangunan, untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan14. Rencana tata bangunan dan lingkungan adalah rencana teknik ruang kawasan pemeliharaan sumber daya alam dengan melibatkan partisipasi aktif masyarakat. yang digunakan untuk pengendalian pemanfaatan ruang suatu 21. Lingkungan Hunian yang Berimbang adalah wujud kawasan dan lingkungan lingkungan/kawasan, menindaklanjuti rencana detil tata ruang dan sebagai perumahan dan permukiman (dalam Kasiba) yang pembangunan perumahan dan panduan dalam rangka perwujudan kualitas bangunan dan lingkungan yang permukimannya meliputi rumah sederhana, rumah menengah, dan rumah mewah berkelanjutan dari aspek fungsional, sosial, ekonomi dan lingkungan bangunan dengan perbandingan tertentu sehingga dapat menampung secara serasi berbagai termasuk ekologi dan kualitas visual. kelompok masyarakat. Perbandingan tertentu dimaksud adalah perbandingan15. Kawasan Siap Bangun, selanjutnya disebut Kasiba, adalah sebidang tanah yang jumlah rumah sederhana, berbanding jumlah rumah menengah, dan jumlah rumah fisiknya telah dipersiapkan untuk pembangunan perumahan dan permukiman skala mewah, sebesar 6 (enam) atau lebih, berbanding 3 (tiga) atau lebih, berbanding 1 besar yang terbagi dalam satu lingkungan siap bangun atau lebih, yang (satu). pelaksanaannya dilakukan secara bertahap dengan lebih dahulu dilengkapi dengan jaringan primer dan sekunder prasarana lingkungan sesuai dengan 7 8
  5. 5. 22. Badan Usaha adalah badan hukum yang kegiatan usahanya di bidang 32. Daerah otonomi, selanjutnya disebut daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum pembangunan perumahan dan permukiman yang didirikan berdasarkan hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan mengurus Indonesia dan berkedudukan di Indonesia. urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat merurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara Kesatuan Republik23. Badan Pengelola Kasiba, yang selanjutnya disebut Badan Pengelola, adalah Indonesia. Badan Usaha Milik Negara dan atau Badan lain yang dibentuk oleh Pemerintah yang ditugasi sebagai Pengelola Kasiba termasuk Badan Usaha Milik Daerah. Bagian Kedua Badan lain yang dibentuk oleh Pemerintah dimaksud adalah Badan Usaha swasta Maksud, Tujuan dan Lingkup yg bergerak di bidang perumahan dan permukiman yang menjalankan misi dan Pasal 2 bekerjasama dengan Pemerintah.24. Penyelenggara adalah kelompok masyarakat pemilik tanah atau badan usaha (1). Pembangunan perumahan dan permukiman yang dilaksanakan dengan pola yang ditunjuk oleh Badan Pengelola untuk membangun Lisiba bagian dari Kasiba Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri dimaksudkan agar pembangunan dan yang ditunjuk oleh Pemerintah Daerah untuk membangun Lisiba yang Berdiri perumahan dan permukiman dapat lebih terarah dan terpadu sesuai dengan arah Sendiri. pembangunan Kabupaten/Kota/DKI Jakarta, sehingga mengarahkan pertumbuhan25. Masyarakat adalah orang seorang, sekelompok orang, termasuk masyarakat wilayah agar membentuk struktur wilayah yang lebih efisien dan efektif. hukum adat, atau badan hukum. (2). Pengelolaan Kasiba bertujuan agar tersedia satu atau lebih Lisiba yang telah26. Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik dilengkapi dengan jaringan primer dan sekunder prasarana lingkungan serta Indonesia yang memegang kekuasaan Pemerintahan Negara Republik Indonesia memenuhi persyaratan pembakuan pelayanan prasarana, sarana lingkungan dan sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republiki Indonesia utilitas umum untuk pembangunan perumahan dan permukiman sesuai dengan Tahun 1945. rencana tata ruang wilayah Kabupaten/Kota atau rencana tata ruang DKI Jakarta.27. Pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh (3). Pengelolaan Lisiba bagian dari Kasiba atau Lisiba yang Berdiri Sendiri bertujuan pemerintah daerah dan DPRD menurut azas otonomi dan tugas pembantuan agar tersedia kavling tanah matang beserta rumah yang layak dalam lingkungan dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan yang sehat, aman, serasi, dan teratur dengan pola hunian berimbang, terencana Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara dan terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat. Republik Indonesia Tahun 1945. (4). Maksud dan tujuan disusunnya petunjuk teknis ini adalah untuk memudahkan para28. Pemerintah daerah dalam peraturan ini adalah Bupati atau Walikota atau pihak terkait dalam penyelenggaraan dan pengelolaan Kasiba dan Lisiba yang Gubernur Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan perangkat daerah sebagai unsur Berdiri Sendiri guna mencapai maksud dan tujuan pembangunan perumahan dan penyelenggara pemerintahan daerah. permukiman dengan Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri.29. Kepala Daerah dalam peraturan ini adalah Bupati atau Walikota, sedangkan untuk (5). Lingkup pengaturan pada Petunjuk Teknis Kasiba dan Lisiba yang Berdiri Sendiri Daerah Khusus Ibukota Jakarta adalah Gubernur Daerah Khusus Ibukota Jakarta. mencakup persyaratan, standar dan kriteria dalam pengelolaan Kasiba dan penyelenggaraan Lisiba yang Berdiri Sendiri; penetapan lokasi dan penyediaan30. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disebut DPRD adalah tanah serta pemberian hak atas tanah dan pendaftarannya; perencanaan, lembaga perwakilan rakyat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan pemanfaatan dan pengendalian Kasiba dan Lisiba; perencanaan, pemanfaatan daerah. dan pengendalian Lisiba yang Berdiri Sendiri; pembinaan; penyerahan prasarana31. Otonomi daerah adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk dan tanah untuk pembangunan sarana lingkungan; dan peran serta masyarakat. mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 9 10
  6. 6. BAB II 1. memiliki tenaga ahli yang telah tersertifikasi di bidang manajemen real estat, PERSYARATAN DAN KRITERIA BADAN PENGELOLA KASIBA, penyelenggaraan pembangunan prasarana lingkungan, penyelenggaraan PENYELENGGARA LISIBA DAN pembangunan sarana lingkungan, penyelenggaraan pembangunan utilitas PENYELENGGARA LISIBA YANG BERDIRI SENDIRI umum, pembiayaan real estat; Bagian Pertama 2. mempunyai kemampuan pendanaan; Persyaratan Dan Kriteria Dalam 3. mengikuti dan menerapkan peraturan perundang-undangan terkait Kasiba. Penunjukan Badan Pengelola Kasiba g. Badan Usaha sebagaimana disebutkan pada huruf e harus bekerjasama dengan Pasal 3 BUMD atau Badan lain yang ditugaskan oleh Pemerintah untuk itu.Persyaratan untuk dapat menjadi Badan Pengelola Kasiba adalah : Pasal 4a. Badan Usaha Milik Negara atau Badan Usaha Milik Daerah; Persyaratan isi bahan kompetisi Badan Pengelola Kasiba yang akan diserahkan kepadab. Dalam hal tidak ada BUMN/BUMD yang memenuhi persyaratan untuk mengelola peserta kompetisi adalah: Kasiba, maka Kepala Daerah dapat membentuk Badan lain yang ditugasi untuk a. penjelasan singkat mengenai Kasiba yang di kompetisikan; pengelolaan Kasiba yang selanjutnya dikukuhkan menjadi BUMD dan menyampaikan informasi pembentukan tersebut kepada DPRD; b. persyaratan peserta kompetisi;c. Badan lain yang ditugasi untuk pengelolaan Kasiba yang telah dikukuhkan menjadi c. peta situasi lokasi Kasiba; BUMD sebagaimana dimaksud pada huruf b, dapat bekerjasama (kerjasama d. jadwal penyelenggaraan kompetisi; operasi atau konsorsium) dengan Badan Usaha Swasta di bidang perumahan dan permukiman, dengan kepemilikan saham mayoritas oleh BUMD, guna e. daftar isi dan format proposal; dan melaksanakan pengelolaan Kasiba; f. kriteria dan Tatacara evaluasi usulan.d. Dalam hal belum terbentuknya Badan Pengelola Kasiba, Kepala Daerah dapat membentuk Tim Penyiapan Badan Pengelola yang terdiri dari Sekretaris Daerah Pasal 5 sebagai Ketua Tim Penyiapan Badan Pengelola, dengan anggota terdiri dari unsur Bappeda, Pekerjaan Umum, Perumahan dan Permukiman, Tata Kota/Tata Ruang, Persyaratan administratif untuk mengikuti kompetisi Badan Pengelola Kasiba meliputi Pertanahan dan unsur Instansi lain yang diperlukan serta dari Unsur yang dokumen : Professional di bidangnya; a. rekaman Akte Pendirian Badan Usaha (Peraturan Pemerintah untuk BUMN ataue. BUMN/BUMD atau Badan lain yang ditunjuk Pemerintah untuk itu harus memiliki Peraturan Daerah untuk BUMD); tenaga ahli yang telah tersertifikasi di bidang manajemen real estat, b. rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP); penyelenggaraan pembangunan prasarana lingkungan, penyelenggaraan c. referensi bank; pembangunan sarana lingkungan, penyelenggaraan pembangunan utilitas umum, dan pembiayaan real estat; d. neraca perusahaan terakhir;f. Dalam hal masyarakat para pemilik tanah berminat menyelenggarakan Kasiba, e. daftar pengurus perusahaan; mereka dapat membentuk Badan Usaha, apabila memenuhi persyaratan berikut: f. daftar tenaga ahli yang dimiliki. 11 12
  7. 7. Pasal 6 Pasal 8Pemilihan pemenang kompetisi Badan Pengelola Kasiba dinilai oleh Panitia Kompetisi Badan Usaha sebagaimana disebutkan dalam pasal 7 harus memiliki tenaga ahli yangberdasarkan kriteria : telah tersertifikasi di bidang manajemen real estat, penyelenggaraan pembangunan prasarana lingkungan, penyelenggaraan pembangunan sarana lingkungan,a. kekayaan bersih atau kemampuan keuangan perusahaan; penyelenggaraan pembangunan utilitas umum, penyelenggaraan pembangunan rumahb. kemampuan tenaga ahli yang akan ditugasi, yang dinilai dari riwayat hidup masing- dan pembiayaan real estat. masing tenaga ahli;c. kemampuan tim pelaksana yang dinilai dari komposisi tenaga ahli yang diusulkan; Pasal 9d. dokumen usulan teknis dari peserta; Persyaratan isi bahan kompetisi Penyelenggara Lisiba bagian dari Kasiba yang akane. proposal neraca pengeluaran-penerimaan pengelolaan Kasiba yang terdiri dari diserahkan kepada peserta kompetisi adalah : usulan pengeluaran, perkiraan penerimaan, cash flow; a. penjelasan singkat mengenai Lisiba yang dikompetisikan;f. dokumen usulan teknis sebagaimana disebut pada huruf d berisi : b. persyaratan peserta kompetisi; 1. perkiraan macam/tipe dan jumlah rumah yang dapat dibangun; c. peta situasi lokasi Lisiba; 2. rencana struktur pemanfaatan ruang; d. jadwal penyelenggaraan kompetisi; 3. prakiraan harga jual tanah untuk masing-masing tipe rumah; e. daftar isi dan format proposal; dan 4. sistem jaringan jalan; f. kriteria dan Tatacara evaluasi proposal. 5. sistem drainase dan pembuangan limbah cair; Pasal 10 6. sistem pembuangan limbah padat (sampah); 7. macam dan jumlah sarana lingkungan yang akan disediakan tanahnya; Persyaratan administratif untuk mengikuti kompetisi Penyelenggara Lisiba bagian dari Kasiba meliputi dokumen : 8. jaringan utilitas umum; a. rekaman akte pendirian badan usaha; 9. jadwal waktu penyelenggaraan pengelolaan Kasiba. b. rekaman nomor pokok wajib pajak; Bagian Kedua c. referensi bank; Persyaratan Dan Kriteria Penunjukan Penyelenggara Lisiba d. neraca perusahaan terakhir; e. daftar pengurus perusahaan; Pasal 7 f. daftar tenaga ahli yang dimiliki.Persyaratan untuk dapat menjadi Penyelenggara Lisiba bagian dari Kasiba adalah BadanUsaha di bidang pembangunan perumahan dan permukiman, yang didirikan berdasarkan Pasal 11hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia, atau Badan Usaha asing di bidangpembangunan perumahan dan permukiman yang berkedudukan di Indonesia. Pemilihan pemenang kompetisi Penyelenggara Lisiba bagian dari Kasiba dinilai oleh Panitia Kompetisi berdasarkan kriteria : 13 14
  8. 8. a. kekayaan bersih atau kemampuan keuangan perusahaan; Bagian Keempat Persyaratan dan Kriteria Penunjukanb. kemampuan tenaga yang akan ditugasi, yang dinilai dari riwayat hidup masing- Penyelenggara Lisiba Yang Berdiri Sendiri masing tenaga ahli;c. kemampuan tim pelaksana yang dinilai dari komposisi tenaga ahli yang diusulkan; Pasal 13d. dokumen usulan teknis. Persyaratan untuk dapat menjadi Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri adalah :e. dokumen usulan teknis sebagaimana disebutkan pada huruf d berisi : a. Badan Usaha Milik Negara atau Badan Usaha Milik Daerah; 1. perkiraan tipe dan jumlah rumah yang akan dibangun; b. dalam hal tidak ada BUMN/BUMD yang memenuhi persyaratan untuk mengelola 2. rencana dan syarat rumah yang akan dibangun; Kasiba, maka Kepala Daerah dapat membentuk Badan lain yang ditugasi untuk pengelolaan Lisiba yang Berdiri Sendiri yang selanjutnya dikukuhkan menjadi BUMD 3. prakiraan harga jual masing-masing tipe rumah dan kaveling yang akan dijual dan menyampaikan informasi pembentukan tersebut kepada DPRD; tanpa rumah; c. Badan lain yang ditugasi untuk pengelolaan Lisiba yang Berdiri Sendiri yang telah 4. sistem jeringan jalan; dikukuhkan menjadi BUMD sebagaimana dimaksud pada huruf b, dapat 5. sistem drainase dan pembuangan limbah cair; bekerjasama (kerjasama operasi atau konsorsium) dengan Badan Usaha Swasta di bidang perumahan dan permukiman, dengan kepemilikan saham mayoritas oleh 6. sistem pembuangan limbah padat; BUMD, guna melaksanakan pengelolaan Lisiba yang Berdiri Sendiri; 7. macam dan jumlah sarana lingkungan yang akan dibangun atau disediakan d. dalam hal belum terbentuknya Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri, Kepala tanahnya; Daerah dapat membentuk Tim Penyiapan Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri 8. jaringan utilitas umum; yang terdiri dari Sekretaris Daerah sebagai Ketua Tim Penyiapan Badan Pengelola, dengan anggota terdiri dari unsur Bappeda, Pekerjaan Umum, Perumahan dan 9. jadwal waktu kegiatan penyelenggaraan Lisiba; Permukiman, Tata Kota/Tata Ruang, Pertanahan dan unsur Instansi lain yang diperlukan serta dari Unsur yang Professional di bidangnya; 10. sistem pembiayaan penyelenggaraaan Lisiba. e. BUMN/BUMD atau Badan lain yang ditunjuk Pemerintah untuk itu harus memiliki Bagian Ketiga tenaga ahli yang telah tersertifikasi di bidang manajemen real estat, Persyaratan Penunjukan Badan Pengelola Sebagai penyelenggaraan pembangunan prasarana lingkungan, penyelenggaraan Pemohon Konsolidasi Tanah pembangunan sarana lingkungan, penyelenggaraan pembangunan utilitas umum, dan pembiayaan real estat; Pasal 12 f. dalam hal masyarakat pemilik tanah berminat menyelenggarakan Lisiba yang Berdiri Sendiri, mereka dapat membentuk Badan Usaha, apabila memenuhi persyaratan(1) Akte pendirian Badan Hukum perhimpunan pemilik tanah peserta konsolidasi, berikut: seperti Koperasi dan badan hukum lainnya yang berlaku.(2) Berita Acara kesepakatan konsolidasi tanah oleh para pemilik tanah. 1. memiliki tenaga ahli yang telah tersertifikasi di bidang manajemen real estat, penyelenggaraan pembangunan prasarana lingkungan, penyelenggaraan(3) Surat Kuasa otentik dari pengurus perhimpunan pemilik tanah kepada Badan pembangunan sarana lingkungan, penyelenggaraan pembangunan utilitas Pengelola. umum, pembiayaan real estat; 2. mempunyai kemampuan pendanaan; 15 16
  9. 9. 3. mengikuti dan menerapkan peraturan perundang-undangan terkait Lisiba yang b. kemampuan tenaga ahli yang akan ditugasi, yang dinilai dari riwayat hidup masing- Berdiri Sendiri; masing tenaga ahli;g. Badan Usaha sebagaimana disebutkan pada huruf f bekerjasama dengan BUMD c. kemampuan tim pelaksana yang dinilai dari komposisi tenaga ahli yang diusulkan; atau Badan lain yang ditugaskan oleh Pemerintah untuk itu. d. usulan teknis yang berisi antara lain : perkiraan macam/tipe dan jumlah rumah yang dapat dibangun, rencana struktur pemanfaatan ruang, prakiraan harga jual tanah Pasal 14 untuk masing-masing tipe rumah, sistem drainase dan pembuangan limbah cair, sistem pembuangan limbah padat (sampah), macam dan jumlah sarana lingkunganPersyaratan isi bahan kompetisi Penyelenggaran Lisiba yang Berdiri Sendiri yang akan yang akan disediakan tanahnya, jadwal waktu penyelenggaraan pengelolaan Lisibadiserahkan kepada peserta kompetisi adalah : yang Berdiri Sendiri;a. penjelasan singkat mengenai Lisiba Yang Berdiri Sendiri yang dikompetisikan; e. proposal neraca pengeluaran-penerimaan pengelolaan Lisiba yang Berdiri Sendirib. persyaratan peserta kompetisi; mencakup usulan pengeluaran, perkiraan penerimaan, cash flow.c. peta situasi lokasi Lisiba yang Berdiri Sendiri; Bagian Kelimad. jadwal penyelenggaraan kompetisi; Persyaratan Penunjukan Peserta Konsolidasi Tanah Sebagai Penyelenggara Lisiba Yang Berdiri Sendirie. daftar isi dan format proposal; danf. kriteria dan Tatacara evaluasi usulan. Pasal 17 Pasal 15 Persyaratan penunjukan Peserta Konsolidasi Tanah sebagai Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri terdiri dari:Persyaratan administratif untuk mengikuti kompetisi Penyelenggara Lisiba yang Berdiri a. Akte pendirian Badan Hukum perhimpunan pemilik tanah peserta konsolidasi,Sendiri meliputi dokumen : seperti Koperasi dan badan hukum lainnya yang berlaku.a. rekaman Akte Pendirian Badan Usaha (Peraturan Pemerintah untuk BUMN atau b. Berita Acara kesepakatan konsolidasi tanah oleh para pemilik tanah. Peraturan Daerah untuk BUMD); c. Surat Kuasa otentik dari pengurus perhimpunan pemilik tanah kepada Badanb. rekaman Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP); Pengelola.c. referensi bank;d. neraca perusahaan terakhir; BAB IIIe. daftar pengurus perusahaan; dan PERSYARATAN DAN KRITERIA DALAMf. daftar tenaga ahli yang dimiliki. PENETAPAN LOKASI DAN PENYEDIAAN TANAH Pasal 16 Bagian Pertama Persyaratan dan Kriteria Dalam Pemilihan Lokasi KasibaPemilihan pemenang kompetisi Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri dinilai olehPanitia Kompetisi berdasarkan kriteria : Pasal 18a. kekayaan bersih atau kemampuan keuangan perusahaan; Persyaratan penetapan lokasi Kasiba adalah : 17 18
  10. 10. a. kajian pertumbuhan penduduk baik yang alamiah maupun migrasi mengacu pada i. tidak merubah bentang alam, seperti mengurug situ, memotong bukit/gunung, data Badan Pusat Statistik (BPS); reklamasi rawa (termasuk rawa pantai);b. kebutuhan rumah yang dapat didekati dengan melihat selisih antara jumlah rumah j. masyarakat yang akan menghuni Kasiba mempunyai karakter/budaya yang tidak yang ada dengan jumlah Kepala Keluarga yang ada; berlawanan dengan karakter/budaya masyarakat yang ada di sekitarnya;c. lokasi Kasiba harus berada pada kawasan permukiman menurut Rencana Tata k. adanya perhitungan neraca pembiayaan penetapan Kasiba (usulan pengeluaran, Ruang Wilayah Kabupaten / Kota atau rencana tata ruang DKI Jakarta; perkiraan penerimaan, cash flow).d. seluruhnya terletak dalam wilayah satu daerah administratif; Bagian Keduae. lokasi Kasiba dapat dikembangkan mengikuti kecenderungan perkembangan yang Persyaratan dan Kriteria Pemilihan Lokasi ada atau untuk merangsang terjadinya pengembangan baru; Lisiba Yang Berdiri Sendirif. calon lokasi Kasiba bukan / tidak merupakan tanah sengketa atau berpotensi sengketa; Pasal 20g. dalam menentukan urutan prioritas calon-calon lokasi Kasiba, pertimbangan utama sekurang-kurangnya mencakup strategi pengembangan wilayah, biaya terendah Persyaratan penetapan lokasi Lisiba yang Berdiri Sendiri sama dengan persyaratan untuk pengadaan prasarana dan utilitas, berdekatan dengan tempat kerja atau lokasi penetapan lokasi Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 18 kecuali : investasi yang mampu menampung tenaga kerja; a. Lokasi Lisiba Yang Berdiri Sendiri yang akan ditetapkan mencakup lokasi yangh. lokasi Kasiba yang akan ditetapkan mencakup lokasi yang belum terbangun yang belum terbangun yang mampu menampung sekurang-kurangnya 1.000 unit rumah; mampu menampung sekurang-kurangnya 3.000 (tiga ribu) unit rumah; b. Lokasi Lisiba Yang Berdiri Sendiri bagi tanah yang sudah ada permukimannya, akani. lokasi Kasiba bagi tanah yang sudah ada permukimannya, akan merupakan merupakan integrasi antara pembangunan baru dan yang sudah ada sehingga integrasi antara pembangunan baru dan yang sudah ada sehingga seluruhnya seluruhnya menampung sekurang-kurangnya 1.000 unit rumah. menampung sekurang-kurangnya 3.000 (tiga ribu) unit rumah. Pasal 21 Pasal 19 Penetapan lokasi Lisiba yang Berdiri Sendiri ditentukan berdasar kriteria yang samaPenetapan lokasi Kasiba ditentukan berdasar kriteria berikut : dengan kriteria penetapan lokasi Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 19.a. jarak tempuh lokasi menuju pusat kegiatan dan pelayanan selama kurang lebih 30 Bagian Ketiga menit; Persyaratan Perolehan Tanah Untuk Kasibab. ketersediaan jalan penghubung dengan kawasan sekitarnya; Pasal 22c. keadaan topografi lapangan datar;d. daya dukung tanah untuk bangunan sesuai persyaratan yang berlaku; Penyediaan tanah merupakan rangkaian kegiatan yang terdiri dari perolehan tanah, mengurus hak atas tanah, mengkavling tanah dan mengalokasikan bagian-bagian darie. drainase alam baik; tanah tersebut untuk pembangunan perumahan, prasarana lingkungan dan fasilitasf. kemudahan memperoleh air minum, sambungan listrik dan sambungan telepon; umum.g. kedekatan dengan fasilitas pendidikan tinggi, kesehatan dan pusat perbelanjaan;h. kemungkinan pembuangan sampah yang layak; 19 20
  11. 11. Pasal 23 (2) Perolehan tanah instansi Pemerintah, tanah hak menurut UUPA, tanah bekas milik dapat dilakukan dengan cara tukar menukar atau jual beli atau penyertaan saham(1) Status tanah untuk lokasi Kasiba dapat berupa tanah negara bebas, tanah negara dalam bentuk tanah. okupasi, tanah negara bekas hak, tanah hak, tanah instansi Pemerintah, tanah hak menurut UUPA, tanah bekas milik adat, dan tanah ulayat. Pasal 26(2) Penyediaan tanah untuk Kasiba dapat dilaksanakan melalui konsolidasi tanah, jual Perolehan tanah untuk Kasiba di atas tanah Hak Ulayat dilakukan dengan persyaratan beli, tukar menukar, penyertaan saham dalam bentuk tanah, pemberian santunan sebagai berikut : dan atau kompensasi, dan izin pemakaian tanah. a. Badan Pengelola Kasiba dapat menghubungi dan mencari Pasal 24 kesepakatan/musyawarah dengan ketua adat/ ulayat; b. dalam hal pendekatan dengan jual beli dan musyawarah tidak disetujui, maka demi(1) Persyaratan perolehan tanah untuk Kasiba di atas tanah negara okupasi dan kepentingan yang lebih luas dalam rangka pelaksanaan pembangunan perumahan tanah negara bekas hak yang sudah ada pemakainya meliputi : dan permukiman baik dalam bentuk Kasiba dapat mengacu pada Keputusan a. dalam hal di atas tanah negara sudah dihuni penduduk, maka penduduk yang Presiden Nomor 55 Tahun 1993 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pelaksanaan sudah ada dilokasi sedapat mungkin tidak dikeluarkan dari tempat tinggalnya; Pembangunan Untuk Kepentingan Umum, dalam Pasal 14, atau Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005. b. dalam hal menyangkut bidang tanah negara yang ada penduduknya, maka kepada mereka diberikan kebebasan untuk memilih ikut dalam program Pasal 27 Kasiba atau mereka secara sukarela pindah tempat tinggal dengan memperoleh santunan yang layak terhadap tanah dan penggantian atas (1) Perolehan tanah untuk Kasiba di atas Tanah Negara bekas tanah hak perorangan tanaman dan bangunan miliknya yang ada di atas tanah tersebut. atau Badan Hukum dilakukan dengan cara Badan Pengelola Kasiba mengadakan(2) Kasiba baik yang berada di atas status tanah sebagaimana disebut dalam pasal 23 pembebasan tanah. diupayakan pada bidang tanah yang jarang penduduknya. (2) Pembebasan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah melepaskan hubungan hukum dengan bekas pemegang haknya dengan memberikan santunan Pasal 25 yang layak.(1) Persyaratan perolehan tanah untuk Kasiba di atas tanah negara bebas yang tidak (3) Proses pembebasan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) ada pemakainya adalah : diusulkan oleh Badan Pengelola dengan mengajukan permohonan hak melalui Kantor Pertanahan Kabupaten/Kota setempat sesuai dengan Peraturan Menteri a. Badan Pengelola Kasiba mengajukan izin pemakaian tanah negara kepada Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 9 tahun 1999 jo Pemerintah Daerah; Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 3 b. untuk permohonan sertifikatnya diproses sesuai dengan Peraturan Menteri tahun 1999. Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 9 Tahun 1999 tentang Tatacara Pemberian dan Pembatalan Hak Atas Tanah Negara dan Pasal 28 Hak Pengelolaan, Peraturan Menteri Agraria Nomor 9 Tahun 1965 tentang Pelaksanaan Konversi Hak Penguasaan Atas Tanah Negara dan Peraturan (1) Perolehan tanah di atas tanah hak, baik hak perorangan atau badan hukum terkait, Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 tentang Hak Guna Usaha, Hak Guna dapat diselesaikan melalui cara jual beli. Bangunan dan Hak Pakai atas Tanah. 21 22
  12. 12. (2) Proses perolehan tanah sebagaimana disebut pada ayat (1) dibuat dihadapan Pasal 33 Notaris/Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT). Bupati/Walikota menetapkan lokasi Konsolidasi Tanah untuk areal lebih dari 10 Ha untuk Pasal 29 Konsolidasi Tanah Perkotaan dan Luas areal lebih dari 200 Ha untuk Konsolidasi Tanah Perdesaan yang dituangkan dalam Surat Keputusan Bupati/Walikota tentang PenetapanDalam hal perolehan tanah yang dilakukan di atas tanah sebagaimana disebutkan dalam Lokasi Konsolidasi Tanah.pasal 23 sampai dengan pasal 28 di atas tidak dapat diselesaikan dengan pemilik tanahdi areal Kasiba, maka perolehan tanah dimaksud dilakukan dengan cara tukar menukar Pasal 34mengikuti ketentuan sebagai berikut : Kepala Kantor Pertanahan menetapkan lokasi Konsolidasi Tanah untuk areal kurang ataua. untuk bidang tanah yang merupakan asset suatu instansi Pemerintah, sama dengan 10 Ha untuk Konsolidasi Tanah Perkotaan dan luas area kurang atau sama penyelesaiannya mengacu kepada Keppres Nomor 29 Tahun 1984, atas persetujuan dengan 200 Ha untuk Konsolidasi Tanah Perdesaan yang dituangkan dalam Surat Menteri terkait dan Menteri Keuangan; Keputusan Kepala Kantor Pertanahan tentang Penetapan Lokasi Konsolidasi Tanah.b. untuk bidang tanah yang merupakan asset Pemerintah Daerah, penyelesaiannya mengacu kepada Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 4 Tahun 1979 pasal 34 Pasal 35 tentang Pelaksanaan Pengelolaan Barang Pemda dengan persetujuan Menteri Dalam Negeri dan DPRD. (1) Kepala Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi menegaskan lokasi Konsolidasi Tanah sebagai Tanah Obyek Konsolidasi Tanah yang dituangkan dalam Bagian Keempat Surat Keputusan Kepala Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Konsolidasi tentang Penegasan Tanah sebagai Obyek Konsolidasi Tanah. Tanah Untuk Kasiba (2) Kepala Kantor Pertanahan mengusulkan kepada Kepala Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi tentang Penegasan Tanah sebagai Obyek Konsolidasi Pasal 30 Tanah dengan kelengkapan persyaratan sebagai berikut :Kasiba yang perolehan tanahnya melalui Konsolidasi Tanah, dilaksanakan dengan a. surat keputusan Kepala Daerah atau Kepala Kantor Pertanahan tentangmengacu pada Peraturan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 4 Tahun 1991 Penetapan Lokasi Konsolidasi Tanah;tentang Konsolidasi Tanah. b. daftar Surat Pernyataan/Pelepasan Hak dari masing-masing peserta Konsolidasi Tanah; Pasal 31 c. daftar Peserta dan Luas Tanahnya masing-masing;Tanah yang dapat dijadikan sebagai Lokasi Konsolidasi Tanah adalah Tanah Negara non d. daftar Persetujuan masing-masing pemilik tanah mengenai kesediaannya ikutpertanian dan atau tanah hak, baik di perkotaan atau di perdesaan. serta dalam Konsolidasi Tanah; Pasal 32 e. peta situasi rencana konsolidasi dengan inzet lokasi dalam format folio; f. peta Topografi (jika diperlukan);Kepala Daerah atau Kepala Kantor Pertanahan menetapkan lokasi Konsolidasi Tanahdengan mengacu kepada Rencana Tata Ruang dan Rencana Pembangunan Daerah g. peta Penggunaan Tanah dalam format folio;serta potensi fisik daerah dan kearifan lokal. h. peta rencana tata ruang wilayah dalam format folio; i. peta keliling; 23 24
  13. 13. j. peta Rincikan (sebagai Konsolidasi Tanah); Pasal 39 k. desain Konsolidasi Tanah; l. surat Keterangan Pendaftaran Tanah; Tahap penetapan Konsolidasi tanah sebagaimana tersebut dalam pasal 36 di atas m. keterangan Riwayat Tanah dari Kepala Kantor Pertanahan. meliputi : a. penyusunan rencana blok/block plan; Pasal 36 b. penyusunan desain Konsolidasi Tanah; c. musyawarah tentang rencana penatapan kavling baru;Konsolidasi Tanah untuk Kasiba meliputi tahap persiapan, pendapatan, pendataan, d. pelepasan hak/kuasa mengatur;penataan dan konstruksi. e. penegasan tanah sebagai Obyek Konsolidasi Tanah; Pasal 37 f. staking-out/realokasi; g. penerbitan SK Hak;Tahap persiapan konsolidasi tanah sebagaimana tersebut dalam pasal 36 di atas meliputi h. sertifikasi.:a. usulan calon lokasi Konsolidasi Tanah; Pasal 40b. pembentukan Satgas;c. pembentukan Tim Koordinasi; Tahap konstruksi Konsolidasi Tanah sebagaimana tersebut dalam pasal 36 di atas meliputi :d. pembentukan Tim Promotor; a. pembentukan badan jalan;e. persetujuan pembentukan asosiasi peserta; b. pembersihan jalan;f. penjajagan calon lokasi Konsolidasi Tanah; c. penggalian parit;g. penyuluhan kepada calon peserta Konsolidasi Tanah tentang rencana pelaksanaan Konsolidasi Tanah; d. pembangunan prasarana, sarana dan utilitas;h. musyawarah dan penjajagan kesepakatan/persetujuan peserta Konsolidasi Tanah; e. penjualan tanah penggatinan biaya pelaksanaan (TPBP);i. penetapan lokasi Konsolidasi Tanah. f. penyerahan prasarana, sarana dan utilitas yang telah dibangun; g. persetujuan pembubaran asosiasi peserta; Pasal 38 h. pemantauan tindak lanjut pembangunan di lokasi konsolidasi tanah.Tahap pendataan Konsolidasi Tanah sebagaimana tersebut dalam pasal 36 di atas Pasal 41meliputi :a. identifikasi subyek dan obyek; Konsolidasi Tanah diputuskan secara musyawarah antara peserta pemilik tanah denganb. penyusunan daftar peserta dan luas tanah; Badan Pengelola Kasiba dibantu oleh Tim Konsolidasi Tanah Kabupaten/Kota.c. pengukuran keliling; Pasal 42d. pengukuran rincikan;e. pengukuran topografi dan pemetaan penggunaan tanah; Konsolidasi tanah dapat dilaksanakan apabila sekurang-kurangnya 85% dari pemilikf. penyuluhan dan pemecahan masalah oleh tim koordinasi. tanah yang luas tanahnya meliputi sekurang-kurangnya 85% dari luas seluruh areal tanah 25 26
  14. 14. yang akan dikonsolidasi, menyatakan persetujuannya yang tertuang dalam berita acara Bagian Kelimatentang rencana konsolidasi tanah. Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Jual Beli Atau Tukar Menukar Untuk Kasiba Pasal 43 Pasal 46Sisa pemilik tanah yang tidak menyetujui konsolidasi tanah sebagaimana disebutkandalam pasal 39, maka penyelesaiannya dilakukan dengan cara: (1) Sebelum dilakukan pembuatan akte oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah dalam perolehan tanah dengan cara jual beli atau tukar menukar perlu dilakukana. jika lokasi tanah dari pemilik tanah yang tidak menyetujui konsolidasi tanah tidak inventarisasi data yuridis dan data fisik bidang-bidang tanah secara cermat. menggganggu sistem Kasiba, maka lokasi tanah tersebut harus dikecualikan/dikeluarkan (di-enclave) dengan tetap memberi akses jalan yang (2) Inventarisasi data yuridis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup data memadai terhadap lokasi tanah tersebut; tentang status tanah dan subyek hak.b. penyediaan tanah untuk akses jalan sebagaimana disebut pada butir a dibebankan (3) Inventarisasi data fisik sebagaimana disebut pada ayat (1) mencakup data tentang kepada pemilik tanah yang tidak menyetujui konsolodasi tanah, kecuali terhadap luas dan batas-batas bidang tanah, bangunan dan tanaman di atas tanah tersebut. lokasi tanah yang sebelum konsolidasi tanah telah memiliki jalan, maka penyediaan (4) Penyediaan tanah yang dilaksanakan dengan cara jual beli atau tukar menukar tanahnya dibebankan kepada peserta konsolidasi tanah; harus dilaksanakan dengan prinsip penghormatan terhadap hak kepemilikan atauc. jika lokasi tanah dari pemilik tanah yang tidak menyetujui konsolidasi tanah berada penguasaan atas tanah. ditengah lokasi dan mengganggu sistem Kasiba maka penyelesaiannya dilaksanakan dengan cara Jual Beli atau dan Tukar Menukar. Paragraf Pertama Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Jual Beli Untuk Kasiba Pasal 44 Pasal 47(1) Dalam hal pemegang hak/pemakai tanah ada yang tidak setuju, maka Badan Pengelola Kasiba dapat memperoleh tanah yang bersangkutan dengan cara jual beli (1) Persyaratan perolehan tanah dengan cara jual beli meliputi adanya penjual, dan tukar menukar, sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. adanya pembeli, dan adanya obyek tanah yang jelas.(2) Solusi ketidak sepakatan, tidak harus memaksa peserta konsolidasi tanah untuk (2) Proses jual beli tanah dapat dilakukan oleh kuasa yang mewakili pihak pembeli menyerahkan tanahnya tetapi ditawarkan dengan berbagai pilihan seperti jual beli, maupun pihak penjual dengan surat kuasa yang syah dan legal dengan jangka tukar menukar, dimana perlu dibentuk panitia penengah (Arbiter) yang netral dan waktu terbatas. tidak memihak. (3) Pihak pembeli dapat membentuk panitia pelaksana pembelian yang sering disebut Pasal 45 Panitia Pembebasan Tanah, yang pelaksanaannya mengacu pada peraturan yang berlaku.Konsolidasi tanah dalam rangka penyediaan tanah untuk perumahan dan permukimanmengacu pada peraturan Kepala BPN Nomor 4 Tahun 1991 tentang Konsolidasi Tanah jo Pasal 48Surat Keputusan Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 3 tahun 2003 tentangPelimpahan Kewenangan Pemberian Keputusan Penegasan Tanah sebagai obyek (1) Kedudukan para pihak dalam proses jual beli adalah setara.Konsolidasi Tanah. (2) Harga tanah sebagai obyek jual beli disepakati dan ditetapkan oleh kedua belah pihak secara bersama dengan berpedoman pada nilai jual obyek pajak atau harga pasar setempat yang telah memperhitungkan nilai strategis lokasi tanah. 27 28
  15. 15. (3) Harga tanah yang berasal dari konsolidasi tanah harus mendapat persetujuan para Pasal 53 peserta konsolidasi tanah dengan suara mayoritas. Lokasi tanah pengganti diusahakan sedapat mungkin berdekatan atau berbatasan atau Pasal 49 masih dalam wilayah desa/kelurahan dimana lokasi Kasiba akan dibangun.(1) Harga pasar setempat yang telah memperhitungkan nilai strategis lokasi tanah setinggi tingginya sebesar 50 % dari perkiraan nilai jual objek pasar Badan Pengelola tahun kedua setelah lingkungan tesebut terbangun. Pasal 54(2) Harga pasar setempat yang berlaku dapat berupa harga terendah atau tertinggi Nilai tanah pengganti yang diterima pemilik tanah dalam pelaksanaan penyediaan tanah atau rata rata keduanya tergantung kemampuan tawar dari Badan Pengelola dengan cara tukar menukar dapat berupa : dengan memperhitungkan tingkat kebutuhan tanah mendesak dan waktu pelaksanaan pembangunan. a. jumlah luas yang sama dibandingkan luas tanah semula, karena nilai jual-beli tanah pengganti sama; Pasal 50 b. jumlah luas lebih kecil dibandingkan luas tanah semula, karena nilai jual-beli tanah pengganti lebih tinggi;(1) Dalam hal penyepakatan harga dapat digunakan jasa penengah atau Notaris yang netral. c. jumlah luas lebih besar dibandingkan luas tanah semula karena nilai jual-beli tanah pengganti lebih rendah;(2) Beban perdata, besaran pajak, biaya proses jual beli dan pihak yang akan menanggung beaya proses harus diketahui dan dibicarakan serta disepakati d. jumlah luas sama atau lebih kecil meskipun nilai jual-beli tanah pengganti lebih sebelum transaksi jual beli. rendah namun selisih nilai dibayar dengan uang atau konpensasi dalam bentuk lain yang disepakati pemilik tanah dengan Badan Pengelola.(3) Unsur Pemerintah ataupun pamong desa tidak diperbolehkan turut campur atau memihak dalam penentuan harga. Pasal 55 Paragraf Kedua (1) Dalam hal untuk mencapai kesepakatan antar para pihak dapat digunakan panitia Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Tukar Menukar penengah (arbiter) atau Notaris yang netral. Tanah Untuk Kasiba (2) Beban perdata, besaran pajak, biaya proses tukar menukar dan pihak yang akan Pasal 51 menanggung beaya proses harus diketahui dan dibicarakan serta disepakati sebelum transaksi tukar menukar.Dalam hal pemilik tanah mensyaratkan bidang tanah yang dikehendaki pembeli ditukardengan tanah di tempat lain yang lokasi dan luasnya dikehendaki oleh pihak Pasal 56pemilik/penjual, maka hal tersebut harus dimusyawarahkan hingga mencapaikesepakatan tanpa keterpaksaan ataupun merugikan salah satu pihak. (1) Proses penguasaan tanah secara tukar menukar harus tertuang dalam dokumen syah dan legal yang dapat dipertanggung jawabkan. Pasal 52 (2) Proses penguasaan tanah sebagaimana disebut pada ayat (1) dibuat dihadapan Notaris/Pejabat Pembuat Akta Tanah setempat sesuai peraturan perundang-Lokasi tanah pengganti dalam pelaksanaan penyediaan tanah dengan cara tukar undangan yang berlaku.menukar merupakan hasil kesepakatan antara pemilik tanah dengan Badan Pengelola. 29 30
  16. 16. Bagian Keenam Badan Hukum untuk Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 27 dan pasal Persyaratan Perolehan Tanah Untuk 28. Lisiba Yang Berdiri Sendiri (2) Proses perolehan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri. Pasal 57 Bagian KetujuhPerolehan tanah untuk lokasi Lisiba yang Berdiri Sendiri dapat dilakukan di atas tanah Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Konsolidasi Tanah Untuknegara bebas, tanah negara okupasi, tanah negara bekas hak, tanah hak, tanah negara Lisiba Yang Berdiri Sendiridan tanah hak, tanah instansi Pemerintah, tanah hak menurut UUPA, tanah bekas milikadat, dan tanah ulayat. Pasal 61. Pasal 58 (1) Proses, persyaratan dan kriteria perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri dengan cara konsolidasi tanah sama dengan perolehan tanah dengan caraPersyaratan perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri di atas Tanah Negara konsolidasi tanah untuk Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 30 sampaiyang sudah ada pemakainya dan di atas Tanah Negara yang tidak ada pemakainya dengan pasal 45.sama dengan persyaratan perolehan tanah untuk Kasiba sebagaimana disebutkan dalampasal 24 dan pasal 25. (2) Proses perolehan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri. Pasal 59 Bagian KedelapanPerolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri di atas Tanah Hak Ulayat dilakukan Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Jual Beli Atau Tukar Menukardengan persyaratan sebagai berikut : Untuk Lisiba yang Berdiri Sendiria. Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri dapat menghubungi dan mencari Pasal 62 kesepakatan/musyawarah dengan ketua adat /ulayat;b. dalam hal pendekatan dengan jual beli dan musyawarah tidak disetujui, maka (1) Sebelum dilakukan pembuatan akte oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah dalam Penyelenggara dapat melakukan kompensasi dalam bentuk pembangunan fasilitas perolehan tanah dengan cara jual beli atau tukar menukar perlu dilakukan umum atau bentuk lain yang bermanfaat dengan persetujuan ketua adat/ulayat; inventarisasi data yuridis dan data fisik bidang-bidang tanah secara cermat.c. dalam hal pendekatan melalui cara yang disebut pada huruf b belum disetujui, demi (2) Inventarisasi data yuridis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup data kepentingan yang lebih luas dalam rangka pelaksanaan pembangunan perumahan tentang status tanah dan subyek hak. dan permukiman untuk Lisiba BS maupun Kasiba dapat mengacu pada Peraturan (3) Inventarisasi data fisik sebagaimana disebut pada ayat (1) mencakup data tentang Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor : 2 Tahun 1999. luas dan batas-batas bidang tanah, bangunan dan tanaman di atas tanah tersebut. Pasal 60 (4) Penyediaan tanah yang dilaksanakan dengan cara jual beli atau tukar menukar harus dilaksanakan dengan prinsip penghormatan terhadap hak kepemilikan atau(1) Proses, persyaratan dan kriteria perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri penguasaan atas tanah. di atas Tanah Negara bekas tanah hak perorangan atau Badan Hukum sama dengan perolehan tanah di atas Tanah Negara bekas tanah hak perorangan atau 31 32
  17. 17. Paragraf Pertama Paragraf Pertama Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Jual Beli Persyaratan Prasarana Kasiba Untuk Lisiba BS Pasal 66 Pasal 63 Persyaratan prasarana lingkungan Kasiba sebagaimana disebut dalam pasal 65 adalah :(1) Proses, persyaratan dan kriteria perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri a. bahwa rencana rinci tata ruang Kasiba disusun dengan memperhatikan Koefisien dengan cara jual beli sama dengan perolehan tanah dengan cara jual beli untuk Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Luas Bangunan (KLB), dan Koefisien Daerah Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 47 dan pasal 50. Hijau (KDH) yang berlaku sesuai dengan persyaratan di masing-masing(2) Proses perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri dengan cara jual beli Kabupaten/Kota; sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Penyelenggara Lisiba yang b. bahwa rencana rinci tata ruang Kasiba harus dilengkapi dengan jaringan primer dan Berdiri Sendiri. sekunder prasarana lingkungan berupa jalan, drainase atau saluran pembuangan air hujan dan saluran pembuangan air limbah, yang terpadu dengan prasarana Paragraf Kedua kawasan/wilayahnya; Persyaratan Perolehan Tanah Dengan Tukar Menukar Tanah Untuk Lisiba BS c. jaringan primer dan sekunder drainase atau saluran pembuangan air hujan harus dihubungkan dengan badan air (sungai, danau, atau laut) yang dapat menyalurkan Pasal 64 atau menampung air hujan yang jatuh di atau mengalir melalui Kasiba.(1) Proses, persyaratan dan kriteria perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri Paragraf Kedua dengan cara tukar menukar tanah sama dengan perolehan tanah dengan cara jual Persyaratan Sarana Kasiba beli untuk Kasiba sebagaimana disebutkan dalam pasal 51 dan pasal 56. Pasal 67(2) Proses perolehan tanah untuk Lisiba yang Berdiri Sendiri dengan cara tukar menukar tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Persyaratan sarana lingkungan Kasiba sebagaimana disebut dalam pasal 65 adalah : Penyelenggara Lisiba yang Berdiri Sendiri. a. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan fasilitas pendidikan sesuai dengan jumlah penduduk yang dilayani; BAB IV b. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan fasilitas pelayanan kesehatan sesuai dengan PERSYARATAN, STANDAR DAN KRITERIA DALAM PERENCANAAN, jumlah penduduk yang dilayani; PELAKSANAAN DAN PENGENDALIAN KASIBA DAN LISIBA c. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan fasilitas perbelanjaan sesuai dengan jumlah Bagian Pertama penduduk yang dilayani; Persyaratan Rencana Rinci Tata Ruang Kasiba d. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan fasilitas tempat peribadatan sesuai dengan agama yang dipeluk para penghuninya dan jumlah pemeluk dari masing-masing Pasal 65 agama;Penyusunan rencana rinci tata ruang Kasiba harus memenuhi persyaratan prasarana, e. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan Ruang Terbuka Hijau (RTH) dimana RTHsarana dan utilitas untuk pengembangan Kasiba. tersebut dapat digunakan sebagai penyeimbang lingkungan antara kawasan 33 34
  18. 18. terbangun dan tidak terbangun, selain itu juga berfungsi sebagai sarana olah raga, Bagian Kedua rekreasi, pemakaman umum dan mitigasi jika terjadi gempa dan kebakaran; Standar Rencana Rinci Tata Ruang Kasibaf. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan fasilitas Pemerintahan. Paragraf Pertama Prasarana di Kasiba Paragraf Ketiga Persyaratan Utilitas Kasiba Pasal 70 Pasal 68 Penyusunan rencana rinci tata ruang Kasiba harus memenuhi standar pembangunan prasarana jalan, prasarana drainase, prasarana pengelolaan air limbah, dan prasaranaPersyaratan utilitas umum lingkungan Kasiba sebagaimana disebut dalam pasal 65 pengelolaan persampahan untuk pengembangan Kasiba.adalah :a. setiap Kasiba harus dilayani dengan air minum yang cukup memenuhi kebutuhan air Pasal 71 minum, yang dapat diambil dari sumber yang memenuhi syarat, seperti sistem perpipaan dari PDAM, mata air dan air tanah; Pembangunan prasarana jalan di Kasiba harus memenuhi stándar dimensi minimal idealb. setiap Kasiba harus dilayani listrik dengan kapasitas yang cukup untuk memenuhi prasarana jalan di Kawasan Perumahan yang terdiri dari : kebutuhan penerangan jalan, rumah tangga dan kebutuhan listrik lainnya; a. jalan Lokal Sekunder I harus memenuhi stándar lebar jalur ideal minimum untuk jalanc. setiap Kasiba harus dilayani sambungan telepon; satu jalur dengan dua lajur adalah 5,5 – 6,0 meter agar mampu melayani lalu lintas dengan jumlah kendaraan relatif besar (800 – 2000 kendaraan/hari), dengan lebard. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan sistem pembuangan sampah yang bahu antara 1,0 – 1,5 meter; terintegrasi dengan sistem pembuangan sampah wilayah di kawasan sekitarnya; b. jalan Lokal Sekunder II harus memenuhi stándar lebar badan jalan 4,5 – 5,5 metere. setiap Kasiba harus dilengkapi dengan sistem pemadam kebakaran yang terintegrasi agar mampu melayani lalu lintas dengan jumlah kendaraan relatif besar (200 – 800 dengan sistem perpipaan yang ada; kendaraan/hari) dengan lebar bahu jalan 0,75 – 1,0 meter;f. apabila telah tersedia sistem perpipaan gas maka setiap Kasiba perlu dilayani c. jalan Lokal Sekunder III harus memenuhi stándar lebar badan jalan 4,0 – 5,5 meter dengan sistem perpipaan gas. agar mampu melayani lalu lintas dengan jumlah kendaraan kurang dari 350 kendaraan/hari, dengan lebar bahu 0,75 – 1,0 meter; Pasal 69 d. jalan Lingkungan I harus memenuhi stándar lebar badan jalan 3,5 – 4 meter agarPersyaratan dan standar Rencana Rinci Tata Ruang Kasiba sebagaimana disebutkan mampu melayani lalu lintas dengan jumlah kendaraan kurang dari 350dalam pasal 65, pasal 66, pasal 67, dan pasal 68 di atas mengacu pada Keputusan kendaraan/hari dengan lebar bahu 0,5 – 0,75 meter, yang dapat dilengkapi denganMenteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/M/2002 Tahun 2002 trotoar untuk pejalan kaki dan fasilitas orang cacat;tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang dan SNI 1733 tentang e. jalan Lingkungan II harus memenuhi stándar lebar badan jalan 3 – 3,5 meter agarStandar Standar Nasional Indonesia Nomor SNI 03-1733-2004 tentang Tatacara mampu melayani lalu lintas dalam lingkungan perumahan dengan jumlah kendaraanPerencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan dan Standar Nasional Indonesia relatif sedikit (<350 kendaraan/hari), yang dilengkapi dengan lebar bahu 0,5 – 0,75Nomor SNI-02-2406-1991 tentang Tatacara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan. meter serta trotoar apabila diperlukan. 35 36

×