Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Pendekatan Konsep Arsitektur Hijau Pada Bangunan Rumah Sakit

12,231 views

Published on

Published in: Design, Health & Medicine
  • Be the first to comment

Pendekatan Konsep Arsitektur Hijau Pada Bangunan Rumah Sakit

  1. 1. Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan Pendidikan Sarjana Strata (S1) Teknik Arsitektur SEMINAR Pendekatan Konsep Bangunan Rumah Sakit di Palembang Dosen Pembimbing : Wienty Triyuly, ST. MT. Hendi Warlika Sedo Putra, ST. MSc. Nama : Melisa Soraya Nim : 03091006044 Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya
  2. 2. Permasalahan: Kerusakan Alam akibat ketidakseimbangan sistem Pemanasan Global Gerakan menghemat energi LATAR BELAKANG “Arsitektur Hijau”
  3. 3. Penerapan “Arsitektur Hijau” pada “Rumah Sakit” TUJUAN PENELITIAN  Dasar Acuan Perancangan Arsitektur Hijau  Penerapan Konsep  Pengaruh Terhadap Fungsi TUJUAN
  4. 4. PALEMBANG ---> IBU KOTA PROVINSI SUMSEL RAMAH LINGKUNGAN GREEN BUILDING RSUD TIPE B HEMAT ENERGI SUISTAINABLE EKOLOGI TINJAUAN TEORI ISSUE
  5. 5. Hospital,  sebuah institusi pelayanan kesehatan yang menyediakan tempat untuk pasien rawat inap dalam jangka waktu tertentu  rumah atau tempat merawat orang sakit, tempat yang menyediakan dan memberikan pelayanan kesehatan yang meliputi berbagai masalah kesehatan  Menyediakan keperluan untuk pemeliharaan dan pemulihan kesehatan      TINJAUAN TEORI Pelayanan Penderita Pendidikan dan Pelatihan Penelitian Kesehatan Masyarakat Pelayanan Rujukan Upaya Kesehatan RUMAH SAKIT
  6. 6. Pelayanan Medik Spesialis Dasar, Pelayanan Spesialis Penunjang, Penyakit Dalam, Obstetri dan ginekologi, Bedah dan Kesehatan Anak Radiologi, Patologi Klinik, Patologi Anatomi, Anaestesi dan Reanimasi, Rehabilitasi Medik Pelayanan Medik Sub Spesialis , RSUD TIPE B Pelayanan Medik Spesialis lain, Spesialis Telinga Hidung Dan Tenggorokan, Mata, Kulit Dan Kelamin, Kedokteran Jiwa, Syaraf, Gigi Dan Mulut, Jantung, Paru, Bedah Syaraf, Ortoped TINJAUAN TEORI Pelayanan Medik Sub Spesialis dasar Pelayanan Medik Sub Spesialis lain RUMAH SAKIT
  7. 7. RSUD TIPE B FASILITAS  • • • • • • • • • • Pelayanan Medik dan Perawatan Instalasi Rawat Jalan Instalasi Gawat Darurat Instalasi Rawat Inap Instalasi Perawatan Intensif Instalasi Bedah Sentral Instalasi Kebidanan Dan Penyakit Kandungan Instalasi Rehabilitasi Medik Unit Hemodialisa Instalasi Radioterapi Instalasi Kedokteran Nuklir TINJAUAN TEORI  • • • • • • • • • • • Penunjang dan Operasional Instalasi Farmasi Instalasi Radiodiagnostik Instalasi Laboratorium Bank Darah / Unit Transfusi darah Instalasi Pemulasaraan Jenazah dan Forensik Instalasi Sterilisasi Pusat Instalasi Dapur Utama Dan Gizi Klinik Instalasi Pencucian Linen/ Londri Instalasi Sanitasi Instalasi Pemeliharaan Sarana Bagian Kesekretariatan dan Akuntansi RUMAH SAKIT
  8. 8. TINJAUAN TEORI RUMAH SAKIT
  9. 9. ARSITEKTUR HIJAU  Ekonomis, Hemat Energi, Ramah Lingkungan, Dan Dapat Dikembangkan Menjadi Pembangunan Berkesinambungan.  mengurangi dampak keseluruhan dari lingkungan yang dibangun pada kesehatan manusia dan lingkungan alam
  10. 10. PRINSIP DASAR       Conserving Energy Working with Climate Respect for Site Respect for User Limitting New Resources Holistic STANDAR Tepat Guna Lahan Efisiensi Energi & Refrigeran Konservasi Air Kualitas Udara & Kenyamanan Udara  Sumber & Siklus Material  fManajemen Lingkungan Bangunan    
  11. 11. SUSTAINABLE Tetap bertahan dan berfungsi seiring zaman, konsisten terhadap konsepnya yang menyatu dengan alam tanpa adanya perubahan yang signifikan tanpa merusak alam sekitar. EARTHFRIENDLY Ramah terhadap lingkungan sekitar, energi dan aspek – aspek pendukung lainnya. HIGH PERFORMANCE BUILDING Meminimaliskan penggunaan energi dengan memenfaatkan energi yang berasal dari alam ( Energy of nature ) dan dengan dipadukan dengan teknologi tinggi ( High technology performance ). SIFAT
  12. 12. PALEMBANG  Penduduk : 1.451.776 jiwa  Air bersih: dikelola PDAM Tirta Musi  Rata-rata timbunan sampah /hari : 4.698 m3  air limbah : belum dikelola dengan terpadu mengikuti pola aliran air  Sistem drainase: belum seluruhnya dikelola dengan baik. Saluran yang belum diperbaiki dan belum dilengkapi dengan kolam retensi  Jalan dan Transportasi: Sering terjadi kemacetan, Kurang berfungsinya rute-rute jalan alternatif,
  13. 13. Pengelolaan tapak Prinsip - Prinsip Efisiensi Air Pengelolaan Limbah Pemilihan Material Pengontrol Polusi PENERAPAN
  14. 14. Pengelolaan tapak  Open space di dalam tapak > bangunan  Orientasi bangunan yang memepertimbangkan arah mata angin  Pemanfaatan Vegetasi  Penyerasian tapak dengan berbagai elemen alam  Mempertahankan kondisi tapak: desain yang mengikuti bentuk tapak
  15. 15. Prinsip - Prinsip Efisiensi Penggunaan Energi:  Bangunan dibuat memanjang dan tipis.  Energi matahari > sumber listrik  Atap dibuat miring dari atas ke bawah  Lampu listrik hanya pada bagian yang intensitasnya rendah  Sunscreen pada jendela  Warna interior cerah tapi tidak menyilaukan  Pencahayaan alami, yaitu diffuse light  Penggunaan Solar collector
  16. 16. Prinsip - Prinsip Memanfaatkan kondisi dan sumber energi alami:  Orientasi ruang paling baik menghadap utara selatan.  Jarak yang cukup antar bidang bangunan.  Menggunakan tumbuhan dan air sebagai pengatur iklim  Menggunakan jendela dan atap yang sebagian bisa dibuka dan ditutup untuk mendapatkan cahaya dan penghawaan yang sesuai kebutuhan
  17. 17. Prinsip - Prinsip Meminimalkan Sumber Daya Baru:  Menggunakan bahan-bahan yang dapat didaur ulang.  Menggunakan bahan-bahan material alam yang banyak tersedia di sekitar wilayah tapak Memperhatikan pengguna bangunan:  Penggunaan material-material yang ramah lingkungan dan terhadap pengguna, ex : tidak mengandung bahan kimia CFC  kebutuhan ruang dari tiap-tiap aktifitas
  18. 18. Efisiensi Air Memiliki dua sistem plambing, yang terdiri dari jaringan sistem air bersih dan jaringan sistem air daur ulang Pemanfaatan sumber air bersih alternatif, menggunakan kembali air bekas untuk penggelontoran, serta daur ulang air buangan Penyediaan sumur resapan air hujan Penggunaan water fixtures (keran dan shower) yang mempunyai kapasitas buangan di bawah standar pada tekanan air rendah
  19. 19. Manajemen Air Hujan pada Tapak  Menggunakan material yang tidak kedap air  Membuat saluran yang bermuara pada resapan air  Memanfaatkanya sebagai salah satu bentuk estetika seperti kolam
  20. 20. Pengelolaan Limbah • Melakukan perencanaan, penyediaan, dan manajemen air limbah (grey water dan black water). • Merencanakan penggunaan instalasi air limbah yang diolah sebelum dibuang ke saluran drainase kota dan memenuhi standar baku mutu sesuai peraturan perundangan yang berlaku Pengontrol Polusi • Penanaman Seribu pohon • Penyediaan Fasilitas Bersepeda
  21. 21. Pemilihan Material Bangunan  Tidak mengandung bahan berpotensi merusak lapisan ozon  Bahan baku dan proses produksinya ramah lingkungan  Material lokal hasil olahan dan material yang memiliki daya tahan lebih lama  Dapat dipakai kembali  Memprioritaskan material alami

×