Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Laporan pj kelompok besar1

1,754 views

Published on

  • Be the first to comment

Laporan pj kelompok besar1

  1. 1. LAPORAN PRAKTIKUM PEMANFAATAN CITRA SATELIT LANDSAT UNTUK KAJIAN GEOMORFOLOGI DI KECAMATANSINDANGBARANGDAN CIDAUN KABUPATEN CIANJUR Ditujukan untuk memenuhi salahsatu tugas mata kuliah Penginderaan Jauh dengan dosen pengampu Drs. Dede Sugandi, M.Si Disusun oleh Arti Siti Yanuarti (1001962) Intim Vinda G. (1001377) Avnita Miftarokhah (1001662) Ineu Handayani (1005434) Cepi Nugraha (1001960) Rahendra Andry I. (1001414) Daniel Kasidi (1005724) Rega G. Rosmika (1006355) Deris Sugiawan (1001879) Reni Nurjanah (1006178) Dimas Bagus A. (1005905) Restu Aprilianti A. (1000911) Dini Nuraftiani (1001670) Ricky P. Ramadhan (1005495) Fitri Yani (1005637) Sugiyanto Utomo (1006573) Gani Indra S. (1005788) Wiwit Nurwenda (1000919) Hilda Hamdanah (1000204) Yegi Perulama (1001436) JURUSAN PENDIDIKAN GEOGRAFIFAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2011
  2. 2. ABSTRAK “Pemanfaatan citra satelit landsat untuk kajian geomorfologi di kecamatanSindangbarang dan Cidaun, Kabupaten Cianjur” Laporan Hasil Praktikum, Sarjana,Fakultas Ilmu Pengetahuan Sosial Universitas Pendidikan Indonesia, 2011, vi + 60halaman. (Desember 2011) Metode yang digunakan dalam pemprosesan ini adalah menggunakanCitra_Landsat _2001. Yang mana caranya ini dengan menggunakan software ER Mapper6.4 yang didalam prosesnya tersebut antara lain mengcropping, RGB 457, Kernell, EditRegion,coordinate dan Annote. Dan dengan hasil praktikum sebagai sumber datanya.yang menjadi tujuan laporan ini adalah untuk mengetahui bentukan-bentukangeomorfologi hasil analisis citra yang ada di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun,untuk mengetahui kondisi lapangan geomorfologi di Kecamatan Sindangbarang danCidaun, dan untuk mengetahui ketelitian citra landsat dalam mengidentifikasi bentukangeomorfologi di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun. Penginderaan jauh merupakanaplikasi dari sebuah teknologi modern pada saat ini dan merupakan system informasigeografi. Tujuannya adalah untuk mendapatkan data dan informasi dari citra foto dan nonfoto yang terdapat di berbagai objek di permukaan Bumi.Dan penginderaan jauh tersebutdiaplikasikan dengan kajian geologi. Landsat adalah salah satu satelit sumberdaya Bumiyang di kembangkan oleh NASA dan Departemen dalam Negeri Amerika Serikat danmerupakan satelit pertama kali yang di orbitkan pada tahun 1972. Sampai sekarang telahdiorbitkan generasi ke 7 dari satelit sejenis. Satelit lain seperti SPOT, JERS, IRS,ADEOS. Penginderaan jauh suatu teknologi yang mampu menganalisis, mengidentifikasidan menyediakan kebutuhan data dan informasi kebumian seperti kajiam strukturgeologi yang cepat dan akurat dan yang bermanfaat bagi kehidupan manusia khususnyapada citra satelit. Citra Satelit landsat dapat dipergunakan untuk menganalisis kajiangeologi yang manfatnya itu adalah untuk mengetahui struktur apa saja yang terdapat didaerah sindangbarang dan sekitarnya.
  3. 3. LEMBAR PENGESAHANANALISIS CITRA SATELIT LANDSAT UNTUK KAJIAN GEOMORFOLOGIDI KECAMATAN SINDANGBARANG DAN CIDAUN, KABUPATEN CIANJUR disusun oleh Nama : Kelompok Besar Geomorfologi Hari / Tanggal Pengesahan : Selasa, 20Desember 2011 Tempat : Universitas Pendidikan Indonesia Mengetahui, Dosen Pembimbing 1 Dosen Pembimbing 2 Nanin Trianawati, ST., MT Drs. Dede Sugandi, M.Si NIP.123 326 99 NIP.195805261986031010
  4. 4. KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr., Wb.,Puji serta syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT., atas berkat rahmatNya lah kamidapat menyelesaikan penyusunan Laporan Praktikum Penginderaan Jauh berjudul“Pemanfaatan Citra Satelit Landsat untuk Kajian Geomorfologi di KecamatanSindangbarang Dan Cidaun Kabupaten Cianjur”. Laporan ini merupakan hasil dari kegiatan praktek mata kuliah Penginderaan Jauhpada Jumat-Minggu, 25-27 November 2011. Laporan ini ditujukan untuk mengujiinterpretasi hasil citra satelit Jawa Barat dengan kajian yang dikhususkan padaGeomorfologi. Hasil interpretasi yang dilakukan pada software ER Mapper kemudiandiamati kebenarannya di lapangan untuk melihat bentang lahan yang ada. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Drs. Dede Sugandi, M.Si., NaninTrianawati S, S.T.,M.T., Hendro Murtianto, S.Pd., M.Sc.,Ir. Yakub Malik, M.Pd., danLili Somantri, S.Pd yang telah membimbing kami dalam praktikum dan kamian laporanini. Kami menyadari bahwa Laporan ini memang jauh dari kata sempurna untukmemberikan sebuah khazanah baru dalam pengetahuan kita. Untuk itu dalam kesempatanini penulis mempersilahkan kepada pembaca untuk bersama-sama mengkoreksi Laporanini agar tercipta Laporan yang baik dan sesuai dengan kaidah. Akhir kata kamimengucapkan terima kasih. Wasalamualaikum Wr., Wb., Penyusun LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | KATA PENGANTAR i
  5. 5. DAFTAR ISIABSTRAK .......................................................................................................................... 0LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................ 0KATA PENGANTAR ......................................................................................................... iDAFTAR ISI....................................................................................................................... iiDAFTAR TABEL .............................................................................................................. iiiDAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... ivBAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1 A. Latar Belakang..................................................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ............................................................................................................... 2 C. Tujuan Penulisan ................................................................................................................. 2 D. Manfaat Penulisan ............................................................................................................... 2BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 4 A. Geomorfologi ...................................................................................................................... 4 B. Penginderaan Jauh ............................................................................................................. 25 C. Citra Landsat ..................................................................................................................... 43 D. Penginderaaan Jauh untuk Geomorfologi.......................................................................... 46BAB III METODOLOGI .................................................................................................. 50 A. Bahan dan alat ................................................................................................................... 50 B. Proses Praktikum ............................................................................................................... 50BAB IV HASIL PRAKTIKUM........................................................................................ 76 A. Deskripsi Lokasi Praktikum .............................................................................................. 76 B. Morfologi Bentang Lahan Mayor pada Citra Landsat....................................................... 93 C. Morfologi Bentang Lahan Mayor di Lapangan ................................................................. 98 D. Pembahasan ..................................................................................................................... 102BAB V PENUTUP ......................................................................................................... 127 A. Kesimpulan ...................................................................................................................... 127 B. Saran ................................................................................................................................ 128DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 129 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR ISI ii
  6. 6. DAFTAR TABELTabel 1 Karakteristik Skala dan Sifat Pemetaannya ......................................................... 19Tabel 2 Contoh Skala Peta dan Penggunaanya ................................................................. 19Tabel 3 Contoh Skala Peta dalam Satuan Geomorfologi.................................................. 21Tabel 4 Hubungan Skala Peta Terhadap Objek Geomorofologi ...................................... 21Tabel 5 Karakteristik Lereng dan Sifat, Proses dan Kondisi di Citra ............................... 23Tabel 6 Karakteristik Spektrum Elektromagnetik ............................................................ 28Tabel 7 Karakteristik ETM+ Landsat ............................................................................... 44Tabel 8 Band-band pada Landsat-TM .............................................................................. 45Tabel 9 Matrik Ketelitian .................................................................................................. 75Tabel 10 Data Interpreter dan Lokasi Plot ........................................................................ 77Tabel 11 Karakteristik Bentang Lahan Denudasional pada Citra Landsat ....................... 93Tabel 12 Karakteristik Bentang Lahan Fluvial pada Citra Landsat .................................. 94Tabel 13 Karakteristik Bentang Lahan Struktural pada Citra Landsat ............................. 95Tabel 14 Karakteristik Bentang Lahan Vulkanik pada Citra Landsat .............................. 96Tabel 15 Karakteristik Bentang Lahan Marine pada Citra Landsat ................................. 97Tabel 16 Karakteristik Bentang Lahan Karst pada Citra Landsat .................................... 98 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR ISI iii
  7. 7. DAFTAR GAMBARGambar 1 LokasiPraktikum .............................................................................................. 51Gambar 2 Membuka Pragram ER Mapper 6.4 ................................................................. 52Gambar 3 Opening Screen dan Toolbar ER Mapper ........................................................ 53Gambar 4 Lembar Kerja dan Kotak Dialog Algorithm .................................................... 53Gambar 5 Pseudo Layer .................................................................................................... 54Gambar 6 Memasukkan Data Citra................................................................................... 54Gambar 7 Kotak Dialog Input Raster Dataset .................................................................. 55Gambar 8 Data Citra dan Pseudo Layer 1 yang Sudah Terisi .......................................... 55Gambar 9 Pseudo Layer yang Sudah Terisi ...................................................................... 56Gambar 10 Rename pada Pseudo Layer ........................................................................... 56Gambar 11 Kotak Dialog Save As Dataset ....................................................................... 57Gambar 12 Save As ER Mapper Dataset .......................................................................... 57Gambar 13 ProcessingSave As ......................................................................................... 57Gambar 14 Mengubah Konfigurasi Layer ........................................................................ 58Gambar 15 Mengubah Pseudo Layer Menjadi RGB ........................................................ 59Gambar 16 Mengkonfigurasi RGB 457 ............................................................................ 59Gambar 17 Hasil Data CitraRGB 457 .............................................................................. 60Gambar 18 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .ers .................................................. 60Gambar 19 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .alg ................................................. 61Gambar 20 Menubar Process ............................................................................................ 61Gambar 21 Kotak Dialog Calculate Statistics .................................................................. 62Gambar 22 Proses Calculating Statistics .......................................................................... 62Gambar 23 Memilih ISOCLASS Unsupervised Classification ........................................ 62Gambar 24 Kotak Dialog Unsupervised Classification .................................................... 62Gambar 25 Kotak Dialog Input Dataset............................................................................ 63Gambar 26 Konfigurasi Klasifikasi .................................................................................. 63Gambar 27 Kotak Dialog Processing Status ..................................................................... 63Gambar 28 Mengganti Pesudo Layer Dengan Class Display ........................................... 64Gambar 29 Memasukkan Raster Dataset .......................................................................... 64 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR iv
  8. 8. Gambar 30 Data Citra yang Sudah Diklasifikasikan ........................................................ 65Gambar 31 Menubar Edit untuk mengganti Warna Kelas ................................................ 65Gambar 32 Kotak Dialog Edit Class/Region Details untuk Mengganti Warna Kelas ..... 65Gambar 33 Contoh Penggunaan Warna Pada Edit Class/Region Details......................... 66Gambar 34 Hasil Data Citra Setelah mengganti Warna ................................................... 66Gambar 35 Mengkonfigurasi Page Setup ......................................................................... 67Gambar 36 Kotak Dialog Page Setup ............................................................................... 67Gambar 37 Membuat Anotasi ........................................................................................... 68Gambar 38 Kotak Dialog Anotation ................................................................................. 68Gambar 39 Toolbox .......................................................................................................... 68Gambar 40 Map Object Select untuk Grid ....................................................................... 69Gambar 41 Editing untuk Grid Peta.................................................................................. 69Gambar 42 Data Citra Setelah Memakai Grid .................................................................. 70Gambar 43 Map Object Select untuk Legenda ................................................................. 70Gambar 44 Editing untuk Legenda Peta ........................................................................... 71Gambar 45 Data Citra Setelah Memakai Legenda ........................................................... 71Gambar 46 Map Object Select untuk Scale Bar ............................................................... 71Gambar 47 Data Citra Setelah Memakai Skala ................................................................ 72Gambar 48 Map Object Select untuk North Arrow .......................................................... 72Gambar 49 Data Citra Setelah Memakai Arah Mata Angin ............................................. 73Gambar 50 Kotak Dialog Text.......................................................................................... 73Gambar 51 Data Citra Hasil Anotasi ................................................................................ 74Gambar 52 Kecamatan Sindangbarang ............................................................................. 76Gambar 53 Kondisi Sosial ................................................................................................ 85Gambar 54 Bentang Lahan Denudasional di Lapangan ................................................... 99Gambar 55 Bentang Lahan Fluvial di Lapangan ............................................................ 100Gambar 56 Bentang Lahan Struktural ............................................................................ 100Gambar 57 Gundukan Pasir Besi .................................................................................... 101Gambar 58 Perbukitan Denudasional ............................................................................. 101Gambar 59 Bentuk di Citra dan Lapangan ..................................................................... 102Gambar 60 Bentuk di Citra dan Lapangan ..................................................................... 104 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR v
  9. 9. Gambar 61 Perbukitan kebun rakyat............................................................................... 105Gambar 62 Horizon Tanah.............................................................................................. 105Gambar 63 Posisi Plot 3 Kelompok Geomorfologi kajian Denudasional ...................... 107Gambar 64 Cropping Peta Lokasi Plot 3 Pada Citra Landsat ......................................... 107Gambar 65 Batuan yang tersingkap dilereng-lereng dekat dengan pemukiman warga.. 108Gambar 66 Data Citra dan Lapangan pada Plot 4........................................................... 109Gambar 67 Bentukan-bentukan pada Plot 4 ................................................................... 110Gambar 68 Kebun Kelapa di Plot 5 ................................................................................ 112Gambar 69 Bentukan di Plot 5 ........................................................................................ 113Gambar 70 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 ............................................................... 114Gambar 71 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 ............................................................... 115Gambar 72 Bukit Terkikis di Plot 7 ................................................................................ 116Gambar 73 Bentukan yang ada di Plot 8 ........................................................................ 118Gambar 74 Data Citra dan Lapangan di Plot 9 ............................................................... 119Gambar 75 Bentukan Marine di Data Citra .................................................................... 120Gambar 76 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 121Gambar 77 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 121Gambar 78 Spit di Plot 10 ............................................................................................... 122Gambar 79 Spit di Plot 10 ............................................................................................... 122Gambar 80 Bentukan-bentukan di Plot 10 ...................................................................... 123Gambar 81 Bentukan Fluvial di Data Citra .................................................................... 124Gambar 82 Bentukan Fluvial di Plot 10 ......................................................................... 125Gambar 83 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 125Gambar 84 Konservasi berupa kolam ikan air payau ..................................................... 126 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR vi
  10. 10. BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Penginderaan Jauh sebagai sebuah disiplin ilmu dalam Geografi telah memberikanbanyak manfaat bagi kita dalam hal penggambaran spasial bumi dan juga perencanaanwilayah.Berbagai aspek dapat dikaji dengan penginderaan jauh. Berbagai cabang ilmugeografi yang lain terbantu dengan adanya citra satelit, foto udara maupun citra radaryang mampu menampilkan kenampakan bumi secara spasial untuk kemudian dapatdiolah untuk berbagai macam kajian. Hasil data citra satelit dapat digunakan oleh ilmu Geologi untuk kajian mengenaiproses-proses geologi yang terjadi dan jenis-jenis batuan yang ada di daerah tersebut.Hasil data citra dapat digunakan oleh ilmu geomorfologi untuk mengkaji bentang lahandan proses pembentukannya yang ada di daerah tersebut. Hasil data citra dapat digunakanuntuk ilmu hidrologi sebagai informasi kenampakan DAS, bentuk sungai, dan kemiringanlereng untuk kemudian dikalkulasikan kemungkinan ketercukupan sumber air di wilayahtersebut.hasil data citra juga dapat digunakan untuk melihat kenampakan pantai danpembentuknya untuk dikaji kemungkinan abrasi, perkembangan garis pantai dan lainnya.Kemudian hasil data citra dapat digunakan tentunya utnuk perencanaan wilayah.Dimanadapat diketahui penggunaan lahan di wilayah tersebut dan kesesuaiannya dengan bentuklahan, jenis tanah, morfologi dan persentase kebencanaan di wilayah tersebut. Dari banyaknya manfaat data citra dari penginderaan jauh tersebut, kami mencobamengkaji data citra untuk kajian geomorfologi.Dalam hal ini, data citra digunakansebagai pedoman dan data primer yang digunakan untuk melihat kenampakan muka bumiberikut proses-proses pembentukan (morfologi) yang ada di wilayah tersebut.Tentu sajacitra dari satelit dapat menggambarkan dengan jelas bentuk muka bumi di wilayahtersebut dengan band (saluran warna) yang disesuaikan dengan kajian kami.Setelahmendapat kesesuaian band.Kemudian citra diinterpretasi menggunakan bantuan softwareER Mapper. Disana kita dapat mengklasifikasikan citra berdasarkan warna dan ronauntuk kemudian dipisahkan dengan warna lain yang berbeda. Hasil klasifikasi tersebutdigolongkan ke dalam berbagai pembentukan wilayah.Dalam hal ini penggolongan LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | BAB I 1
  11. 11. didasarkan pada macam-macam bentang lahan mayor dan juga proses morfologi yangterjadi seperti adanya sesar, lipatan, patahan, kelurusan dan sebagainya. Setelah didapat hasil interpretasi, kemudian diadakan pengamatan di lapanganuntuk melihat bentang lahan yang ada dalam plot.Pengamatan dilakukan seputar bentuklahan, bukti-bukti lapangan, jenis tanah, sketch landscape, dan faktor-faktor pendukunglain untuk dapat membuktikan proses yang terjadi di daerah tersebut. Setelah mengamati bentang lahan dan mengkaji proses pembentukannya,diperlukan dokumentasi dalam bentuk foto sebagai bukti lapangan. Setelah itu dilihatkesesuaian interpretasi di data citra dengan bukti di lapangan.Menginterpretasi data citradan membandingkannya dengan keadaan lapangan adalah merupakan bentuk upgradingatau pembaharuan atau koreksi dari data citra yang bisa saja tidak akurat dalammemetakan wilayah atau lahan sudah berubah bentuk.B. Rumusan Masalah Berikut ini beberapa rumusan masalah dalam mengkaji laporan ini : 1. Interpretasi hasil citra di wilayah tersebut..! 2. Sebutkan hasil pengamatan di lapangan..! 3. Komparasikan hasil citra dengan pengamatan di lapangan..!C. Tujuan Penulisan Tujuan yang kami ingin capai dalam kamian laporan ini adalah : 1. Mahasiswa dapat menginterpretasi data hasil citra satelit 2. Mahasiswa dapat mengamati bentang lahan di lapangan 3. Mahasiswa dapat mengkomparasikan data hasil citra dengan lapangan utnk mendapatkan kesesuaianD. Manfaat Penulisan Dengan kamian Laporan Praktikum ini kita dapat memperoleh pengetahuan barumengenai pemanfaatan data citra satelit bagi kehidupan kita. Data citra satelit yang adadapat dolah dalam berbagai band sesuai peruntukkannya di lapangan.Masyarakat denganbantuan akademisi dapat mengkaji spasial data wilayahnya dengan menggunakan sumberdata primer berupa data citra tersebut untuk menentukan wilayah pembangunan, LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 2
  12. 12. penggunaan lahan, perencanaan wilayah dan mengenal potensi kebencanaan di wilayahtersebut sehingga tata ruang wilayah dapat lebih rapi dan sesuai untuk ditinggali manusia. Bagi kita akademisi bidang geografi, tentunya pemanfaatan data citra satelit iniharus dapat dimaksimalkan dengan berbgai pengolahan data lebih lanjut untuk kebutuhanpengetahuan dan bentukan lahan di muka bumi. Kita dapat mengetahui vegetasi yangsesuai di daerah tersebut, mengetahui jenis batuan dan tanah kemudian mengetahuipenggunaan lahan dan kerawanan akan bencana di daerah tersebut. Hasil pengamatanakan data citra satelit haruslah dapat dikomunikasikan dan disosialisasikan agar dapatberguna bagi orang banyak. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 3
  13. 13. BAB II TINJAUAN PUSTAKAA. Geomorfologi 1. Pengertian Geomorfologi a. Geomorfologi adalah studi yang mendeskripsi bentuklahan dan proses-proses yang menghasilkan bentuklahan serta menyelidiki hubungan timbal-balik antara bentuklahan dan proses-proses tersebut dalam susunan keruangan. Bentuklahan (landform) adalah suatu bagian dari bentuk permukaan bumi yang mempunyai karakteristik tertentu dan dihasilkan dari satu atau gabungan beberapa proses geomorfik dalam kurun waktu tertentu, sedangkan proses geomorfik (geomorphic processes) adalah suatu proses alami, baik fisik atau kimiawi, yang mampu merubah bentuk permukaan bumi (Thornbury,1954). b. Geomorfologi adalah ilmu yang mendeskripsikan, mendefinisikan, serta menjabarkan bentuk lahan dan proses-proses yang mengakibatkan terbentuknya lahan tersebut, serta mencari hubungan antara proses-proses dalam susunan keruangan (Van Zuidam, 1977).Penggunaan geomorfologi dapat dibagi dalam dua kelompok utama, pertama dalam berbagai pendekatan dasar dalam ilmu kebumian, kedua sebagai dasar penyelidikan sumber daya dan informasi dalam penilaian terhadap perencanaan, pengembangan, dan pemanfaatan lingkungan. 2. Prinsip dan Konsep Dasar Geomorfologi Geomorfologi memiliki beberapa konsep dasar yang harus dipahami terlebih dahulu dalam mempelajari disiplin ilmu tersebut. Konsep-konsep dasar yang dimaksud adalah : a. Proses pembentukan bentang alam, adalah sama sepanjang waktu, hanya kekuatannya yang berbeda dan berubah-ubah. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 4
  14. 14. b. Struktur geologi suatu daerah memegang peranan penting dalam pembentukan relief. Yang dimaksud dengan struktur batuan disini adalah segala sifat (fisis dan kimia). Batuan yang membedakan antara batuan yang satu dengan batuan yang lainnya. Proses geomorfologi yang sama, akan menimbulkan bentukan yang berlainan pada struktur yang berbeda.c. Proses geomorfologi yang berbeda akan menghasilkan bentuk lahan yang berbeda. Yang dimaksud dalam proses geomorfologi di sini adalah segala pengerjaan fisis dan kimiawi yang menyebabkan bentuk permukaan bumi mengalami perubahan. Yang termasuk dalam proses ini adalah pelapukan batuan, erosi oleh air mengalir, angin, gletsyer, gelombang, proses sedimentasi oleh berbagai faktor, vulkanisme, dan lain sebagainyad. Tingkat perkembangan yang berlainan meninggalkan bentukan yang berlainan pula Setiap bentukan mengalami perkembangan yang sesuai dengan proses yang terjadi padanya. Setiap proses akan menunjukan bekas atau bentukan yang berbeda-beda sehingga apabila prosesnya lebih kompleks maka bentukan yang dihasilkannya pun akan berbeda dengan apabila prosesnya sederhana.e. Siklus geomorfologi yang kompleks lebih banyak dijumpai dari pada siklus tunggal. Evolusi geomorfologi yang sederhana jarang terdapat, kebanyakan sangat kompleks. Artinya sedikit sekali bentuk-bentuk permukaan bumi yang hanya merupakan satu proses geomorfologi saja atau mengalami satu siklus saja.f. Iklim sangat berpengaruh terhadap proses pembentukan bentang alam. Pengaruh iklim terhadap kelangsungan proses pembentukan bentang alam, sangat besar. Apbila kita berbicara tentang iklim, di dalamnya terkandung unsur-unsur curah hujan, angin, kelembaban udara, suhu dan tekanan udara, yang semuanya bersumber pada penyinaran matahari.g. Makhluk hidup berpengaruh terhadap proses pembentukan dan perubahan bentang alam. Pengaruh manusia sangat jelas pada daerah-daerah tertentu yang sedang mengalami pembangunan. Misalnya saja daerah perbukitan yang berelief secara alamiah, diubah bentuknya oleh manusia dengan menggunakan alat-alat modern menjadi lahan untuk pemukiman. Di beberapa tempat dibuat LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 5
  15. 15. bendungan, pelabuhan, penyengkedan lereng bukit, pembuatan sawah bertingkat, membuat saluran air dan lain-lain.3. Bentang Lahan Mayor : a. Bentukan asal Fluvial Terbentuk akibat dari adanya aktifitas sungai yang menyebabkan terjadinya erosi, pengangkutan dan pengendapan material di permukaan bumi. Bentukan asal fluvial terbagi kedalam beberapa unit geomorfologi antara lain Terdapatnya keanekaragaman lembah-lembah, dataran aluvial, dataran banjir, Meander, Delta, endapan di sekitar rawa, endapan braided stream dan pola- pola aliran sungai yang beragam. b. Bentukan asal Vulkanik Terbentuk akibat dari adanya aktifitas vulkanik. Bentukan kubah gunung api, kawah-kawah, lereng atas, lelerng tengah, dan lereng bawah. c. Bentukan asal Struktural Terbentuk akibat dari adanya aktifitas Tektonik seperti adanya pelipatan, patahan, dan kekar. Bentukan asal struktural terbagi kedalam beberapa unit geomorfologi diantaranya pengunungan sinklin dan antiklin serta lembah sinklin dan antiklin pada daerah lipatan, gawir-gawir sesar pada daerah patahan serta kelurusan-kelurusannya, dan kubah gunung api, kawah-kawah, lereng atas, lelerng tengah, dan lereng bawah d. Bentukan asal Denudasional Bentukan ini terjadi karena proses agradasi dan degradasi. Proses ini berlangsung dalam waktu lama dapat merubah permukaan bumi menjadi suatu dataran yang seragam. Dalam perubahan bentuk permukaan bumi, proses yang paling dominan adalah proses degradasi yang ditunjukan oleh hilangnya lapisan demi lapisan dari permukaan bumi akibat terjadinya pelapukan batuan yang terangkut oleh erosi dan longsoran LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 6
  16. 16. e. Bentukan asal Marine Bentukan ini sangat dipengaruhi oleh berbagaiaktivitas-aktivitas air laut sehingga termasuk salah satu bentuk yang dapat mengalami perubahan dengan cepat. f. Bentukan asal Karst Bentukan ini tersusun dari batuan yang terdiri atas batuan kapur yang bersifat mudah larut oleh air secara alamiah baik oleh aliran permukaan, aliran vertical, maupun aliran di bawah permukaan. g. Bentukan asal Angin (Aeolin) Bentukan ini terjadi karena aktivitas tenaga angin. h. Bentukan asal Glasial Bentukan ini dicirikan oleh akumulasi hamparan es yang terjadi pada daerah dengan temperature dibawah -40oc 4. Bentang Lahan Minor Klasifikasi satuan dan detil geomorfologi berdasarkan bentukan asal adalah sebagaiberikut : a. Bentukan Asal Vulkanik ( Form Of Vulcanic Origin) Satuan geomorfologi 1) Kerucut Vulkanink (Vulkanic Cone) Suatu bentukan lahan yang merupakan bagian atas volkanik akibat erupsi volkan. Lereng curam sampai sangat curam proses geomorfologi adalah erosi dan longsonran. Jenis batuan yang dominan batuan beku, material permukaan lanau sampai kerakal. Drainase baik, jenis tanah regosol dan andosol. 2) Lereng Volakanik ( Volcanic Slopes) Suatu bentukan lahan yang terdapat di bawah kerucut volkan sampai batas ata kaki volkan. Lereng miring sampai curam, jenis batuan adalah batuan beku, material permukaan liat samapi kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervareasi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 7
  17. 17. 3) Kaki Volkanik (Volcanic Footslopes) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas bawah sampai paling bawah dari volkan. Lereng agak miring sampai miring. Proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan adalah batuan beku, jenis tanah bervariasi.4) Datran Volkanik ( Volcanic Plains) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas bawah dari kaki volkan sampai dataran aluvial. Lereng datar sampai agak miring. Proses geomorfologi adalah sedimentasi dan erosi. Jenis batuan adalah batuan beku, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah bervareasi.5) Padang Lava (lava fields) Suatu bentuk lahan pada daerah volkan yang tertutup endapan lava. Lereng miring sampai agak curang, jenis batuan adalah batuan beku. Material permukaan liat sampai bongkah-bongkah batuan hasil pembekuan magma. Drainase baik, jenis tanah Andosol dan latosol.6) Padang Lahar (Mud Fields) Suatu bentuk lahan pada daerah volkan yang tertutup endapan lahar. Lereng miring sampai agak curam, jeins batuannya batuan beku, material permukaan debu sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah cenderung regosol.7) Datran Antar Volkanik ( Intervolcanic Plains) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas paling bwah kaki volkan sampai dataran aluvial dan terletak diantara dua atau beberapa volkan. Lereng datar sampai agak miring, jenis batuan berupa batuan beku, material permukaan sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.8) Bukit Volkanik Denudasi (Volcanic Denudatioanal Hills) Suatu bentuk lahan volkanik yang mempunyai ketinggian 75-300 m, dan telah mengalami denudasi lanjut. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jneis batuan beku, material permukaan liat sampai kerikli. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 8
  18. 18. 9) Boka (Bocca) Suatu bentuk lahan yang terjadi karena intrusi magma yang membeku di permukaan, berbentuk bulat lonjong atau tidak beraturan. Lereng curam sampai sangat terjal, jenis batuannya batuan beku, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi. 10) Kerucut Parasiter ( Parasiter Cnes) Suatu bentukan yang terjadi akibat lava yang mengalir tidak melalui kepundan, tetapi muncul ke permukaan melalui celah baru, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.b. Bentukan Asal Struktural (Form Of Structural Origin) Satuan Geomorfologi 1) Blok Pegunungan Patahan Suatu Bentukan lahan yang tidak teratur mempunyai Ketinggian di atas 300, memberikan kenampakan yang di dominasi oleh proses-proses geotektonik seperti patahan, retakan dan rekahan kulit bumi dengan arah yang simpang siur. Lereng curang sampai sangat terjal, Proses geomorfologi erosi dan longsoran, Jenis batuannya Bervariasi. Drainase Baik, sering ditemui mata air, Jenis tanah bervariasi. 2) Blok Perbukitan Patahan Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian 75-300 m, memberikan kenampakan yang di dominasi oelh proses-proses geotektonik positif seperti patahan, retakan dan rekahan kulit bumi dengan arah yang simpang siur. Lereng curam sampai terjal dengha proses erosi da longsoran. Jenis batuan bervariasi, drainase baik, sering di jumpai mata air, jenis tanah bervariasi. 3) Pegunungan Antiklinal Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip kedua sayap berlawanan arah. Lereng curam samapai sangat terjal dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 9
  19. 19. 4) Perbukitan Antiklinal Suatu bentukan yang tidak teratur, mempunyia ketinggian 75-300 m dengan dip pada kedua sayap berlawana arah. Lereng curam samapai sangat terjal denagn proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.5) Pegunungan Sinklinal Suatu betuk lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip pada kedua dayap berhadapan. Lereng curma sampai terjal, dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase sedang sampai baik, jenis tanah bervariasi.6) Perbukitan Sinklinal Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian 75-300 m, dengan dip pada kedua sayap berhadapan. Lereng curam sampai sangat terjal, dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.7) Pegunungan Monoklinal Suatu bentukan lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip perlapisan satu arah, biasanya ditandai oleh lereng depan yang terjal dan lereng belakang yang lebih landai. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.8) Perbukitan Monoklinal Suatu bentukan lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian 75-300 m, dengan dip perlapisan satu arah di tandai dengan adanya lereng depan lebih terjal dan lereng belakang lebih landai. Lereng miring sampai sangat curam, dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jeins tanah bervariasi.9) Pegunungan Kubah Suatu bentuk lahan dengan puncak-puncak membulat, berketinggian diatas 300 m dan mempunyai dip perlapisan radial sentripental. Lereng curamLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 10
  20. 20. samapi terjal dengan proses erosi, jeins batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.10) Perbukitan Kubah Suatu bebtuk lahan puncak membulat berketinggian 75-300 m dan mempunyai dip perlapisan radial sentripetal. Lereng curam samapi terjal dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jeins tanah bervariasi.11) Datarn Tinggi (Plateau) Suatu bentuk lahan yang terbentuk dari rangkaian pegunungan lipatan yang mengalami perubahan menjadi struktur horizontal. Struktur tersebut datran nyaris (pineplain) kemudian terangkat sehingga memberikan kenampakan lebih tinngi dari sekitarnya. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.12) Lembah Sinklinal Suatu bentuk lahan lembah yang dicirikan oleh adanya kesan struktural dengan arah pelapisan dari kedua sisi lembah yang menujun ke satu titik. Lereng agak miring, proses geomorfologi adalah sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan aluvium. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.13) Sembul Suatau bentuk lahan yang dipengaruhi oleh aktivitas geotektonik, sehingga dijumpai bagian yang muncul ke permukaan serta memilki kesan kelurusan. Kedua sisi bagian tersebut dibatasi oelh bidang patahan. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi erosi dan longsoran. Jenis batuan bervariasi, material permukaan laut sampai kerikil, setempat- setempat di jumpai batu guling.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 11
  21. 21. c. Bentukan asal Denudasioanl Satuan Geomorfologi 1) Pegunungan Terkikis Satuan bentuk lahan yang tidak teratur mempunyai ketinggian diatas 300 m. Lereng curam samapai sangat terjal, di dominasi oleh kenampakan erosi ringan samapi berat. Jenis batuan bervariasi, material permukaan lait samapi kerikil, setempat-setempat dijumpai singkapan batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Latosol, Podsolik dan Latosol. 2) Perbukitan Terkikis Suatu bentuk lahan yang tidak teratur mempunyai ketinggian 75-300 m. Lereng miring samapi curam, di dominasi oleh kenmapkan erosi ringan sampai berta. Jenis batuan bervariasi, material permukaan lait sampai kerikil, setempat-setempat dijumpai singkapan batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Latosol, Posolik dan Litosol. 3) Bukit Sisa Suatu bentuik lahan dengan ketinggian 75-300 m, yang terbentuk akibat erosi berat di masa lapau sehingga terpisah dari perbukitan yang berdekatan dengan bentuk lahan tersebut. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan bervariasi, material permukaan liat samapi kerikil, setempat-setempat tersingkap batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Podsolik, Latosol dan Litosol. 4) Bukit Terisolasi Suatu bentuk lahan yang tidak memilki kesamaan dengan bukit sekitarnya dan terpisahkan oleh dataran dan tubuh di sekitatnya dan dipisahkan oleh dataran dan tubuh perairan. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi aerosi, jenis batuan bervariasi, material permukaan liat samapai kerikil. Drainase baik, jeins tanah asosiasi Latosol, Podsolki dan Litosol. 5) Dataran Nyaris Suatu bentuk lahan yang terjadi akibat proses pengrendahan pada masa lampau yang berkelanjutan dan mencapai tingkat permukaan dasar. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 12
  22. 22. Lereng datar samapi agak datar, proses geomorfologi erosi dan sedimentasi. Jenis batuan bervariasi, tetapi di dominasi oleh batuan yan mudah terkikis. Material permukaan kerikil. Drainase sedang samapi baik, jenis tanah Latosol. 6) Lerengkaki Suatu bentuk lahan yang merupakan akumulasi materi koluvium pada daerah perbukitan atau pegunungan. Lereng agak miring sampai miring, proses geomorfologi yang didominasi sedimentasi. Jenis batuan berupa rombakan lereng, material permukaan pasir sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah dominan Koluvial. 7) Pegunungan / Perbukitan Dengan Gerakan Masa Batuan Suatu bentuk lahan pegunungna atau perbukitan dengan igir maupaun lereng yang tidak teratur. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi berupa longsoran masa batuan, dengan gejala-gejala yang tertinggal. Jenis batuah bervariasi, material permukaan pasir sampai kerakal. Drainase baik, jenis tanah bervariasi. 8) Lahan Rusak Suatu daerah perbukitan sampai pegunungan dengan bentuk tidak tertur dan berigir tajam. Lereng miring sampai sangat curam, proses erosi dari tingkat berat sampai sangat berat. Jenis batuan bervariasi, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah cenderung bersolum dangkal (Litosol).d. Bentukan asal karst/karstik Satuan Geomorfologi 1) Topografi Karst Suatu bentuk lahan yang terjadi dari hasil pelarutan yang dicirikan oleh doline, uvala, menara karts, sinhole, dan kokpit. Lereng landai sampai terjal, denganproses solusi dan longsoran batuan. Jneis batuan sedimen didominasi oleh batuan kapur, material permukaan dari liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah Renzina, dan Mediteran. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 13
  23. 23. 2) Datran Tinggi Karst Suatu bentuk lahan yang relatif datar dengan struktur horisontal pada daerah karts dan lebih tinggi daripada daerah sekitarnya. Lereng datar sampai agak miring, jenis batuan sedimen kapur. Material permukaan dari liat sampai pasir, drainase baik, jenis tanah Mediteran dan Renzina. 3) Perbukitan Kartstik Terkikis Suatu bentuk lahan berbukut yang menyerupai topografi karst tetapi tidak mempunyai karakteristik dominan dari suatu lahan karst. Lereng miring sampai terjal, proses erosi. Jenis batuan kapur dan batuan sedimen lainnya, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Renzina dan Mediteran. 4) Dataran Aluvial Karst Suatu bentuk lahan dataran yang terdapat pada daerah topografi karst. Lereng datar sampai agak miring, proses yang dominan sedimentasi. Jenis batuan sedimen kapur, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jeins tanah Mediteran dan Renzina. 5) Lembah Kering Dan Ngarai Karst Suatu bentuk lahan depresi yang terdapat pada topografi karst. Lereng agak miring sampai agak curam dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen kapur, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Renzina dan Mediteran.e. Bentukan asal glasial Satuan Geomorfologi : 1) Pegunungan Tertutup Es Suatu bentuk lahan yang tertutup oleh akumulasi hamparan es, pada ketinggian diatas 5000 m. Lereng miring samapai sangat terjal, dengan proses longsoran es dan gletser. Jenis batuan tidak diketahui, material permukaan es. Jenis tanah tidak diketahui. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 14
  24. 24. f. Bentukan asal angin Satuan Geomorfologi : 1) Gumuk/Dunes Suatua bentuk lahan yang terjadi karena tenaga angin. Lereng datar sampai miring, dengan proses korasidan sedimentasi. Jenis aluvium, material permukaan lanau pasir, darinase, jenis tanah Regosol.g. Bentukan asal fluvial Satuan Geomorfologi : 1) Datran Fluvial Suatu bentuk lahan yang terbentuk oleh proses endapan anliran permukaan. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik sampai sedang, jenis tanah aluvial, Gleisol dan Grumusol. 2) Danau Suatu tubuh perairan yang tergenang, baik batuan manusia maupun alami serta mempunyai perbedaan temperatur dari dasar sampai permukaan. 3) Rawa Suatu bentuk lahan yang merupakan ledokan do daerah datarn dan terisi air dengan kedalaman relatif dangkal. Drainase buruk dengan genangan bersifat musiman sampai permanen. Jenis tanah Organosol. 4) Rawa Belakang Suatu bentuk perairan yang terbentuk di belakang tanggul alam sebagai akibat meluapnya air sungai dan tergenang secara musiman. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai pasir halus. Drainase buruk, jenis tanah Gleisol. 5) Datran Banjir Suatu bentuk lahan yang terletak di kanan-kiri sungai dan masih dipengaruhi oleh luapan banjir. Lereng datar sampai agak miring ke arah sungai, proses geomorfologi adalah sedimentasi. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase sedang sampai buruk. Jenis tanah aluvial dan Gleosol. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 15
  25. 25. 6) Ledok Fluvial Suatu bentuk lahan dataran aluvial, tetapi mempunyai kemungkinan untuk tergenang besar, karena merupakan daerah cekungan. Lereng datar sampai agak miring, denganproses sedimentasi. Jenis batuan sedimen. Material permukaan liat halus sampai pasir. Drainase sedang sampai buruk., jenis tanah aluvial dan Gleosol.7) Kipas Aluivial Suatu bentuk lahan yang dihasilkan oleh endapan yang kipas akibat terjadinya perubahan gradien dan arah aliran sungai. Lereng datar sampai miring, dengan proses erosi ringan maupun sedimentasi, jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil yang belum terkosolidasi dengan baik. Drainase baik sampai sedang, jenis tanah Aluvial.8) Dataran Delta Suatu bentuk lahan sebagai endapan sedimen yang terbentuk di muara sungai yang tidak bermuara ke laut serta sering ditemui perubahan- perubahan arah aliran sungai. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik samapai sedang, jenis tanah aluvial.9) Pantai Delta Suatu bentuk lahan delta yang muara sungainya menuju ke laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat samapai kerikil. Drainase baik sampai agak sedang, jenis tanah aluvial.10) Ledok Delta Suatu bentuk lahan yang berupa cekungan atau depresi yang terjadi di daerah delta. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batua sedimen, matereial permukaan liat sampai kerikil. Drainase sedang sampai buruk, jenis tanah aluvial.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 16
  26. 26. h. Bentukan Asal Marin Satuan Geomorfologi : 1) Laguna Suatu tubuh perairan yang terdapat di dalam atol, di antara pulau-pulau karang atau pulau-pulau. 2) Tombolo Suatu bentuk lahan berupa guguk pasir yang menghubungkan suatu pulau dengan dataran. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen. Material permukaan pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol. 3) Gumuk Pantai Suatu bentuk lahan di sepanjang garis pantai yang dibentuk oleh hasil endapan tenaga angin dan gelombang. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimentasi, material permukaan pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol. 4) Rataan Pasang-Surut Suatu bentuk lahan yang letaknya lebih rendah dari daerah sekitanya, serta masih dipengaruhi oleh pasang-surut air laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan pasir, banyak dijumpai rumah binatang laut. Drainase buruk, jenis tanah Gleisol dan tanah mengandung diatomae. 5) Dataran Pantai Suatu bentuk lahan berupa dataran yang terbentuk oleh akumulasi endapan laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi, jenis batuan sedimen, material permukaan pasir. Drainase baik samapai sedang, jenis tanah Regosol. 6) Dataran Pantai Tergenang Suatu bentuk lahan berupa datarn yang terbentuk oleh akumulasi endapan laut. Lereng datar sampai agak miring dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan pasir. Drainase sedang sampai buruk, tergenang secara berkala, jenis tanah Regosol dan Aluvial. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 17
  27. 27. 7) Pulau Karang Suatu bentuk lahan berupa dataran yang tersusun dari bari karang dan dipisahkan dari daratan utama oleh laut. Lereng miring sampai terjal, dengan proses solusi dan erosi. Jenis tanah baruan sedimen, material permukaan pasir sampai kerikil. Drainase baik sedang, jenis tanah Renzina dan Mediteran. 8) Gosong Laut Suatu bentuk lahan dataran yang terletak di daerah yang rebentuk dari endapan pasir laut. Lereng datar sampai agak miring dengan proses sedimentasi. Jenis datar sampai agak miring dengan proses sediemtasi. Jenis batuan sedimen laut, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol dan Aluvium. 5. Skala Peta dan Peta Geomorfologi Skala peta merupakan rujukan utama untuk pembuatan peta geomorfologi.Pembuatan satuan peta secara deskriptif ataupun klasifikasi yang dibuat berdasarkanpengukuran ketelitiannya sangat tergantung pada skala peta yang digunakan. DiIndonesia peta topografi yang umum tersedia dengan skala 1: 20.000, 1: 1.000.000, 1:500.000, 1: 250.000, 1: 100.000, 1: 50.000 dan beberapa daerah (terutama di Jawa) telahterpetakan dengan skala 1 : 25.000 untuk kepentingan-kepentingan khusus sering dibuatpeta berskala besar dengan pembesaran dari peta yang ada, atau dibuat sendiri untukkeperluan teknis, antara lain peta 1: 10.000, 1: 5.000, dan skala-skala yang lebih besarlagi. Untuk penelitian, sesuai dengan RUTR, dianjurkan menggunakan peta 1:250.000,1:100.000 untuk regional upraisal, 1: 50.000 – 1: 25.000 untuk survey dan 1: 10.000 danyang lebih besar untuk investigasi. Untuk mudahnya penggunaan peta-peta tersebut dapatdilihat pada table 1. Dari skala peta yang digunakan akhirnya dapat kita buat satuan petageomorfologi, sebagai contoh pada tabel. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 18
  28. 28. Tabel 1Tabel 1 Skala peta, sifat dan tahap pemetaan, Karakteristik Skala dan Sifat Pemetaannya serta proses dan unsur dominan. Proses dan Tahap Skala Sifat Pemetaan unsur geologi Pemetaan yang dominan Geoteknik < 1 : 250.000 Global Regional Geo Fisik Tektonik, 1 : 100.000 Regional Formasi (Batuan utama) Struktur jenis 1 : 50.000 Lokal Survey batuan/ satuan batuan Batuan, struktur, pengulangan 1 : 25.000 Lokal dan bentuk/ relief, proses eksogen Batuan, proses aksogen, 1 : 10.000 Lokal Investigasi sebagai unsur utama, bentuk akibat proses Proses eksogen, < 1 : 10.000 Sangat Kecil dan hasil proses Dimas Bagus Ananta Tabel 2 Contoh Skala Peta dan Penggunaanya Tabel 2 Contoh skala peta dan satuan geomorfologiSkala Contoh satuan geomorfologi Zona fisiografi: geoantiklin Jawa, penggunaan 1 : 250.000 Rocky, Zona patahan Semangko Sub fisiografi: Komplek dieng, perbukitan 1 : 100.000 kapur selatan, dan lainnya, Plateu Rongga Perbukitan Karst Gn. Sewu, Perbukitan Lipatan 1 : 50.000 Karangsambung, Delta Citarum, Daratan Tinggi Bandung, dan lainnya Lembah Antiklin Welaran, Hongback Brajul 1 : 25.000 - Waturondo, Bukin Sinklin Paras, Kawah Upas, dan lainnya Lensa gamping Jatibungkus, Sumbat Java 1 : 10.000 Gn.Merapi, Longsoran Cikorea Aliran Lumpur di……, rayapan di km……, < 1 : 10.000 erosi alur di……, dsb Dimas Bagus AnantaLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 19
  29. 29. 6. Interpretasi untuk Geomorfologi Pembuatan peta geomorfologi akan dipermudah dengan adanya data skunder berupapeta topografi, peta geologi, foto udara, citra satelit, citra radar, serta pengamatanlangsung dilapangan. Interpretasi terhadap data skunder akan membantu kita untukmenempatkan satuan dan batasan satuan geomorfologinya. Beberapa jenis interpretasiakan diuraikan sebagai berikut: a. Interpretasi Peta Topografi Dalam interpretasi geologi dari peta topografi, maka penggunaan skala yang digunakan akan sangat membantu. Di Indonesia, peta topografi yang tersedia umumnya mempunyai skala 1 : 25.000 atau 1 : 50.000 (atau lebih kecil). Acapkali skala yang lebih besar, seperti skala 1 : 25.000 atau 1 : 12.500 umumnya merupakan pembesaran dari skala 1 : 50.000. dengan demikian, relief bumi yang seharusnya muncul pada skala 1 : 25.000 atau lebih besar, akan tidak muncul, dan sama saja dengan peta skala 1 : 50.000. Dengan demikian, sasaran / objek interpretasi akan berlainan dari setiap skala peta yang digunakan. Perhatikan Tabel 4 dibawah. Walaupun demikian, interpretasi pada peta topografi tetap ditujukan untuk menginterpretasikan batuan, struktur dan proses yang mungkin terjadi pada daerah di peta tersebut, baik analisa secara kualitatif, maupun secara kuantitatif. Dalam interpretasi peta topografi, prosedur umum yang biasa dilakukan dan cukup efektif adalah: 1) Menarik semua kontur yang menunjukkan adanya lineament /kelurusan, 2) Mempertegas (biasanya dengan cara mewarnai) sungai-sungai yang mengalir pada peta, 3) Mengelompokan pola kerapatan kontur yang sejenis. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 20
  30. 30. Tabel 3 Contoh Skala Peta dalam Satuan Geomorfologi Tabel 3 Contoh skala peta dan satuan geomorfologi Skala Contoh satuan geomorfologi 1 : 250.000 Zona fisiografi : geoantiklin Jawa, pegunungan Rocky, Zona patahan Semangko 1 : 100.000 Sub fisiografi : Komplek dieng, Perbukitan kapur selatan, dan lainnya, Plateau Rongga Perbukitan Karst Gn. Sewu, Perbukitan Lipatan Karangsambung, Delta Citarum, Dataran 1 : 50.000 Tinggi Bandung, dan lainnya Lembah Antiklin Welaran, Hogback Brujul – Waturondo, Bukit Sinklin Paras, Kawah Upas, 1 : 25.000 dan lainnya 1 : 10.000 Lensa gamping Jatibungkus, Sumbat Lava Gn. Merapi, Longsoran Cikorea 1 : 10.000 < Aliran Lumpur di ……, rayapan di km……,Erosi alur di……, dsb Dimas Bagus Ananta Tabel 4 Hubungan antara skala peta dan pengenalan Tabel 4 Hubungan Skala Peta Terhadap Objek Geomorofologi terhadap objek geomorfologi Objek Skala Geomorfologi 1:2.500 1:10.000 Lebih Kecil dari s/d s/d 1:30.000 1:10.000 1:30.000 Regional/ Bentang alam (Contoh: Jajaran Pegunungan, Buruk Baik Sangat baik perbukitan lipatan dan lainnya) Lokal/ bentuk alam darat (Contoh: korok, Baik - Sangat Baik Baik - Sedang Sedang - Buruk gosong pasir, questa, dan lainnya) Detail/ proses geomorfik (Contoh: longsoran kecil, Sangat Baik Buruk Sangat Buruk erosi parit, dan lainnya) Dimas Bagus AnantaPada butir 1, penarikan lineament biasa dengan garis panjang, tetapi dapatjuga berpatah-patah dengan bentuk garis-garis lurus pendek. Kadangkala,setelah pengerjaan penarikan garis-garis garis-garis pendek ini selesai, dalampeta akan terlihat adanya zona atau trend atau arah yang hampir sama dengangaris-garis pendek ini.Pada butir 2, akan sangat penting untuk melihat pola aliran sungai (dalamsatu peta mungkin terdapat lebih dari satu pola aliran sungai). Pola aliransungai merupakan pencerminan keadaan struktur yang mempengaruhi daerahtersebut.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 21
  31. 31. Pada butir 3, pengelompokan kerapatan kontur dapat dilakukan secarakualitatif yaitu dengan melihat secara visual terhadap kerapatan yang ada, atausecara kuantitatif dengan menghitung persen lereng dari seluruh peta. Persenlereng adalah persentase perbandingan antara beda tinggi suatu lerengterhadap panjang lerengnya itu sendiri. Banyak pengelompokan kelas lerengyang telah dilakukan, misalnya oleh Mabbery (1972) untuk keperluanlingkungan binaan, Desaunettes (1977) untuk pengembangan pertanian, ITC(1985) yang bersifat lebih kearah umum dan melihat proses-proses yang biasaterjadi pada kelas lereng tertentu.Dalam interpretasi batuan dari peta topografi, hal terpenting yang perludiamati adalah pola kontur dan aliran sungai.1. Pola kontur rapat menunjukan batuan keras, dan pola kontur jarang menunjukan batuan lunak atau lepas.2. Pola kontur yang menutup (melingkar) diantara pola kontur lainnya, menunjukan lebih keras dari batuan sekitarnya.3. Aliran sungai yang membelok tiba-tiba dapat diakibatkan oleh adanya batuan keras.4. Kerapatan sungai yang besar, menunjukan bahwa sungai-sungai itu berada pada batuan yang lebih mudah tererosi (lunak). (kerapatan sungai adalah perbandingan antara total panjang sungai-sungai yang berada pada cekungan pengaliran terhadap luas cekungan pengaliran sungai-sungai itu sendiri).LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 22
  32. 32. Tabel 5 Kelas lereng, dengan sifat-sifat proses dan kondisi alamiah yang kemungkinan terjadi dan usulan warna untuk peta relief secara umum (disadur dan Tabel 5 Karakteristik Lereng dan Sifat, Proses dan Kondisi di Citra disederhanakan dari Van Zuidam, 1985) Kelas Sifat-sifat proses dan kondisi alamiah Warna Lereng 0 – 20 Datar hingga hampir datar; tidak ada proses denudasi yang berarti Hijau (0-2 %) 2 – 40 Agak miring; Gerakan tanah kecepatan rendah, erosi lembar dan Hijau Muda (2-7 %) erosi alur (sheet and rill erosion). rawan erosi 4 – 80 Miring;sama dengan di atas, tetapi dengan besaran yang lebih Kuning (7 – 15 %) tinggi. Sangat rawan erosi tanah. 8 – 160 Agak curam; Banyak terjadi gerakan tanah, dan erosi, terutama Jingga (15 -30 %) longsoran yang bersifat nendatan. 16 – 350 Curam;Proses denudasional intensif, erosi dan gerakan tanah Merah Muda (30 – 70 %) sering terjadi. 35 – 550 Sangat curam; Batuan umumnya mulai tersingkap, proses denudasional sangat intensif, sudah mulai menghasilkan endapan Merah (70 – 140 %) rombakan (koluvial) >550 Curam sekali, batuan tersingkap; proses denudasional sangat kuat, Ungu (>140 %) rawan jatuhan batu, tanaman jarang tumbuh (terbatas). >550 Curam sekali Batuan tersingkap; proses denudasional sangat kuat, Ungu (>140 %) rawan jatuhan batu, tanaman jarang tumbuh (terbatas). Dimas Bagus AnantaDalam interpretasi struktur geologi dari peta topografi, hal terpenting adalahpengamatan terhadap pola kontur yang menunjukkan adanya kelurusan ataupembelokan secara tiba-tiba, baik pada pola bukit maupun arah aliran sungai,bentuk-bentuk topografi yang khas, serta pola aliran sungai. Beberapa contohkenampakan Geologi yang dapat diidentikasi dan dikenal pada peta topografi:a. Sesar, umumnya ditunjukan oleh adanya pola kontur rapat yang menerus lurus, kelurusan sungai dan perbukitan, ataupun pergeseran, dan pembelokan perbukitan atau sungai, dan pola aliran sungai parallel dan rectangular.b. Perlipatan, umumnya ditunjukan oleh pola aliran sungai trellis atau parallel, dan adanya bentuk-bentuk dip-slope yaitu suatu kontur yang rapat dibagian depan yang merenggang makin kearah belakang. Jika setiapLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 23
  33. 33. bentuk dip-slope ini diinterpretasikan untuk seluruh peta, muka sumbu- sumbu lipatan akan dapat diinterpretasikan kemudian. Pola dip-slope seperti ini mempunyai beberapa istilah yang mengacu pada kemiringan perlapisannya.c. Kekar, umumnya dicirikan oleh pola aliran sungai rektangular, dan kelurusan-kelurusan sungai dan bukit.d. Intrusi, umumnya dicirikan oleh pola kontur yang melingkar dan rapat, sungai-sungai mengalir dari arah puncak dalam pola radial atau anular.e. Lapisan mendatar, dicirikan oleh adanya areal dengan pola kontur yang jarang dan dibatasi oleh pola kontur yang rapat.f. Ketidakselarasan bersudut, dicirikan oleh pola kontur rapat dan mempunyai kelurusan-kelurusan seperti pada pola perlipatan yang dibatasi secara tiba-tiba oleh pola kontur jarang yang mempunyai elevasi sama atau lebih tinggi.g. Daerah mélange, umumnya dicirikan oleh pola-pola kontur melingkar berupa bukit-bukit dalam penyebaran yang relative luas, terdapat beberapa pergeseran bentuk-bentuk topografi, kemungkinan juga terdapat beberapa kelurusan, dengan pola aliran sungai rektangular atau contorted.h. Daerah Slump, umumnya dicirikan oleh banyaknya pola dip-slope dengan penyebarannya yang tidak menunjukan pola pelurusan, tetapi lebih berkesan “acak-acakan”. Pola kontur rapat juga tidak menunjukan kelurusan yang menerus, tetapi berkesan terpatah-patah.i. Gunung api, dicirikan umumnya oleh bentuk kerucut dan pola aliran radial, serta kawah pada puncaknya untuk gunung api muda, sementara untuk gunung api tua dan sudah tidak aktif, dicirikan oleh pola aliran anular serta pola kontur melingkar rapat atau memanjang yang menunjukan adanya jenjang volkanik atau korok-korok.j. Karst, dicirikan oleh pola kontur melingkar yang khas dalam penyebaran yang luas, beberapa aliran sungai seakan-akan terputus, terdapat pola-pola kontur yang menyerupai bintang segi banyak, serta pola aliran sungai multibasinal.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 24
  34. 34. k. Pola karst ini agak mirip dengan pola perbukitan seribu yang biasanya terjadi pada kaki gunung api. Walaupun dengan pola kontur yang melingkar dengan penyebaran cukup luas, tetapi umumnya letaknya berjauhan antara satu pola melingkar dengan lainnya, dan tidak didapat pola kontur seperti bintang segi banyak. Pada peta batuan resisten diwakili oleh pola kontur yang rapat, sedangkan batuannon-resisten diwakili oleh pola kontur yang renggang. Bagian sebelah atas petamemperlihatkan bentuk dan pola kontur yang rapat dengan tekstur yang relatif tidakteratur dan ditafsirkan tersusun dari batuan metamorf. Kedudukan lapisan batuan (strike/dip) dapat ditafsirkan dengan melihat arah daripola kerapatan kontur dan arah kemiringan lapisan ditafsirkan ke arah spasi kontur yangsemakin renggang.B. Penginderaan Jauh 1. Pengertian Penginderaan Jauh Penginderaan jauh berkembang sangat pesat sejak empat dasawarsa terakhirini.Perkembangannya meliputi aspek sensor, wahana atau kendaraan pembawa sensor,jenis citra serta liputan dan ketersediaannya, alat dan analisis data, jumlah penggunaanserta bidang penggunaannya. Untuk lebih jelasnya, silahkan ada beberapa definisi berikut ini. Penginderaan jauh adalah ilmu atau seni untuk memperoleh informasi tentang objek, daerah atau gejala, dengan jalan menganalisis data yang diperoleh dengan menggunakan alat, tanpa kontak langsung dengan objek, daerah atau gejala yang akan dikaji (Lillesand dan Kiefer, 1990). Penginderaan jauh merupakan upaya untuk memperoleh, menemutunjukkan (mengidentifikasi) dan menganalisis objek dengan sensor pada posisi pengamatan daerah kajian (Avery, 1985). Penginderaan jauh merupakan teknik yang dikembangkan untuk memperoleh dan menganalisis informasi tentang bumi. Informasi itu berbentuk radiasi LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 25
  35. 35. elektromagnetik yang dipantulkan atau dipancarkan dari permukaan bumi (Lindgren, 1985). Penginderaan jauh merupakan tenik yang berkembang menjadi ilmu (Kardono Darmoyuwono, 1982). Dari beberapa batasan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa penginderaanjauhmerupakan upaya memperoleh informasi tentang objek dengan menggunakan alatyangdisebut sensor (alat peraba), tanpa kontak langsung dengan objek. Dalam pengideraan jauh selalu saja tidak jauh dengan kata citra dan interpretasicitra. Kedua aspek ini tidak mungkin dipisahkan dengan citra maupun intwerprwetasicitra. Citra merupakan keserupaan atau tiruan seseorang atau sesuatu barang, terutamayang terbuat dari batu, kayu dsb (Hornby, 1974). Sedangkan interpretasi citra merupakanperbuatan mengkaji foto udara dan atau citra dengan maksud untuk mengidentifkasiobjek dan menilai arti pentingnya obyek tersebut (Estes & Simonett, 1975). 2. Dasar-Dasar Fisika Penginderaan Jauh Pengumpulan data dalam penginderaan jauh dilakukan dari jarak jauh denganmenggunakan sensor buatan. Dengan melakukan analisis terhadap data yang terkumpulini dapat diperoleh informasi tentang data obyek, daerah, atau gejala yang dikaji. Karena penginderaannya dilakukan dari jarak jauh, diperlukan tenaga penghubungyang membawa data tentang obyek ke sensor. Data tersebut dapat dikumpulkan dandirekam dengan tiga cara, yakni dengan mendasarkan atas variasi: (1) distribusi daya(force), (2) distribusi gelombang bunyi, dan (3) distribusi tenaga elektromagnetik. Obyek, daerah, atau gejala dipermukaan bumi dapat dikenali pada hasil rekamannyakarena masing-masing mempunyai karakteristik tersendiri dalam interaksinya terhadapdaya, gelombang bunyi, ataui tenaga elektromagnetik. Tenaga elektromagnetik ialahpaket elektrisitas dan magnetisisme yang bergerak dengan kecepatan sinar pada frekuensidan panjang gelombang tertentu, dengan sejumlah tenaga tertentu. Dalam penginderaan jauh digunakan tenaga elektromagnetik. Matahari merupakansumber utama tenaga elektromagnetik ini. Disamping matahari juga ada sumber tenagalain, baik sumber tenaga alamiah maupun sumber tenaga buatan. Sumber tenaga alamiahdigunakan dalam penginderaan jauh system pasif, sedang sumber tenaga buatandugunakan dalm penginderaan jauh sistem aktif. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 26
  36. 36. Radiasi tenaga elektromagnetik berlangsung dengan kecepatan tetap dan denganpola gelombang harmonik. Pola gelombangnya dikatakan harmonik karena komponen-komponen gelombangnya teratur secara sama dan repetitif dalam ruang dan waktu(Sabins, Jr., 1978). Disamping itu pada tiap bagian tenaga elektromagnetik ini terjalinhubungan yang serasi antara panjang gelombang dengan frekuensinya, yakni denganhubungan yang berkebalikan. Panjang gelombang banyak digunakan dalam penginderaanjauh, sedang frekuensi lebih banyak digunakan dalam teknologi radio (Beckman, 1975). Tenaga elektromagnetik terdiri dari berkas atau spektrum yang sangat luas, yaknimelipui spektra Kosmik, Gamma, X, Ultraviolet, Tampak, Inframerah, Gelombang Mikro(Microwave), dan. Jumlah total seluruh spektrum ini disebut spektrum elektromagnetik. Berdasarkan tabel dibawah, diketahui bahwa puncak tenaga matahari yang berupapantulan terletak pada panjang gelombang 0.5 m, sedang puncak tenaga bumi yangberupa pancaran terletak pada panjang gelombang 9.5 m. oleh karena itu penginderaanjauh dengan sistem fotografik menggunakan panjang gelombang sekitar 0.5 m ataugelombang tampak dan perluasannya. Penginderaan jauh sistem termal menggunakanpanjang gelombang gelombang sekitar 10 m. „Band‟ penginderaan jauh menggunakanspektrum gelombang mikro. Spektrum Gamma dan spektrum X diserap oleh atmosfer sehingga ia tak pernahmencapai bumi. Dibidang kedokteran memang digunakan sinar X, akan tetapi sinar X inimerupakan sinar buatan. Meskipun spektrum elektromagnetik merupakan spektrum yang sangat luas, hanyasebagian kecil saja yang dapat digunakan dalam penginderaan jauh. Sinar kosmik, sinargamma, dan sinar X sulit mencapai bumi karena atmosfer sulit ditembus olehnya. Padasebagian spektrum inframerah demikian pula halnya. Atmosfer hanya dapat dilalui atauditembus oleh sebagian kecil spektrum elektromagnetik. Bagian-bagian spektrumelektromagnetik yang dapat dilalui atmosfer dan mencapai permukaan bumi disebutjendela atmosfer. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 27
  37. 37. Tabel 6 Karakteristik Spektrum Elektromagnetik Panjang Spektrum / Saluran Keterangan GelombangGamma 0,03 nm Diserap oleh atmosfer, tetapi benda radioaktif dapat diindera dari pesawat terbang rendah.X 0,03 – 3 nm Diserap oleh atmosfer, sinar buatan digunakan untuk kedokteran.Ultraviolet (UV) 3 nm – 0,4 µm 0,3µm diserap oleh atmosfer, hamburanUV Fotografik 0,3 – 0,4 µm atmosfer berat sekali, diperlukan lensa kuarsa dalam kamera.Tampak Biru 0,4 – 0,5 µm Hijau 0,5 – 0,6 µm Merah 0,6 – 0,7 µmInframerah (IM) 0,7 – 1.000 µm Jendela atmosfer terpisah oleh saluran absopsiIM Pantulan 0,7 – 3 µmIM Fotografik 0,7 – 0,9 µm Film khusus dapat merekam hingga panjang gelombang hampir 1,2 µmIM Thermal 3 – 5 µm Jendela-jendela atmosfer dalam spektrum iniGelombang Mikro 8 – 14 µm Gelombang panjang yang mampu menembus awan, citra dapat dibuat dengan cara pasif dan aktifRadar Ka 0,3 – 300 cm Penginderaan jauh sistem aktif K 0,8 – 1,1 cm Yang paling sering digunakan Ku 1,1 – 1,7 cm X 1,7 – 2,4 cm C 2,4 – 3,8 cm S 3,8 – 7,5 cm LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 28
  38. 38. L 7,5 – 15 cm P 15 – 30 cmRadio 30 – 100 cm Tidak digunakan dalam penginderaan jauh Tenaga elektromagnetik dalam jendela atmosfer tidak dapat mencapai permukaanbumi secara utuh. Karena sebagian padanya mengalami hambatan oleh atmosfer.Hambatan ini terutama diakibatkan oleh butir-butir yang ada di atmosfer seperti debu,uap air, dan gas. Proses penghambatannya terjadi terutama dalam bentuk serapan,pantulan, dan hamburan. Hamburan adalah pantulan kearah serba beda yang disebabkanoleh benda yang permukaannya kasar dan bentuknya tak menentu. 3. Jenis Citra Di dalam penginderaan jauh, sensor merekam tenaga yang dipantulkan oleh obyekdipermukaan bumi. Rekaman tenaga ini setelah diproses membuahkan data penginderaanjauh. Data penginderaan jauh berupa data digital dan numerik untuk dianalisis secaramanual. Data visual dapat dibedakan lebih jauh atas data citra dan dat noncitra. Data citraberupa gambaran yang mirip ujud aslinya atau paling tidak berupa gambaran planimetrik.Data noncitra pada umumnya berupa garis dan grafik. a. Citra Foto Citra foto adalah gambaran yang dihasilkan dengan menggunakan sensor kamera. Citra foto dapat dibedakan berdasarkan: 1) Spektrum Elektromagnetik yang digunakan Berdasarkan spektrum elektromagnetik yang digunakan, citra foto dapat dibedakan atas: Foto ultra violet yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum ultra violet dekat dengan panjang gelombang 0,29 mikrometer. Foto ortokromatik yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum tampak dari saluran biru hingga sebagian hijau (0,4 - 0,56 mikrometer). Foto pankromatik yaitu foto yang dengan menggunakan spektrum tampak mata. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 29
  39. 39. Foto infra merah yang terdiri dari foto warna asli (true infrared photo) yang dibuat dengan menggunakan spektrum infra merah dekat sampai panjang gelombang 0,9 mikrometer hingga 1,2 mikrometer dan infra merah modifikasi (infra merah dekat) dengan sebagian spektrum tampak pada saluran merah dan saluran hijau.2) Sumbu kameraFoto udara dapat dibedakan berdasarkan arah sumbu kamera ke permukaanbumi, yaitu: Foto vertikal atau foto tegak (orto photograph), yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera tegak lurus terhadap permukaan bumi .Foto condong atau foto miring (oblique photograph), yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera menyudut terhadap garis tegak lurus ke permukaan bumi. Sudut ini pada umumnya sebesar 10 derajat atau lebih besar. Tapi apabila sudut condongnya masih berkisar antara 1 - 4 derajat, foto yang dihasilkan masih digolongkan sebagai foto vertikal. Foto condong masih dibedakan lagi menjadi: Foto agak condong (low oblique photograph), yaitu apabila cakrawala tidak tergambar pada foto. Foto sangat condong (high oblique photograph), yaitu apabila pada foto tampak cakrawalanya.1) Warna yang digunakanBerdasarkan warna yang digunakan, citra foto dapat dibedakan atas: Foto berwarna semua (false colour). Warna citra pada foto tidak sama dengan warna aslinya. Misalnya pohonpohon yang berwarna hijau dan banyak memantulkan spketrum infra merah, pada foto tampak berwarna merah. Foto berwarna asli (true colour). Contoh: foto pankromatik berwarna.4) Wahana yang digunakanBerdasarkan wahana yang digunakan, ada 2 (dua) jenis citra, yakni: Foto udara, dibuat dari pesawat udara atau balon.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 30
  40. 40. Foto satelit/orbital, dibuat dari satelit .b. Citra Non Foto Citra non foto adalah gambaran yang dihasilkan oleh sensor bukan kamera.Citra non foto dibedakan atas: 1) Spektrum elektromagnetik yang digunakan Berdasarkan spektrum elektromagnetik yang digunakan dalam penginderaan, citra non foto dibedakan atas: Citra infra merah thermal, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum infra merah thermal. Penginderaan pada spektrum ini mendasarkan atas beda suhu objek dan daya pancarnya pada citra tercermin dengan beda rona atau beda warnanya. Citra radar dan citra gelombang mikro, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum gelombang mikro. Citra radar merupakan hasil penginderaan dengan sistim aktif yaitu dengan sumber tenaga buatan, sedang citra gelombang mikro dihasilkan dengan sistim pasif yaitu dengan menggunakan sumber tenaga alamiah. 2) Sensor yang digunakan Berdasarkan sensor yang digunakan, citra non foto terdiri dari: Citra tunggal, yakni citra yang dibuat dengan sensor tunggal, yang salurannya lebar. Citra multispektral, yakni citra yang dibuat dengan sensor jamak, tetapi salurannya sempit, yang terdiri dari: Citra RBV (Return Beam Vidicon), sensornya berupa kamera yang hasilnya tidak dalam bentuk foto karena detektornya bukan film dan prosesnya non fotografik. Citra MSS (Multi Spektral Scanner), sensornya dapat menggunakan spektrum tampak maupun spektrum infra merah thermal. Citra ini dapat dibuat dari pesawat udara. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 31
  41. 41. 3) Wahana yang digunakan Berdasarkan wahana yang digunakan, citra non foto dibagi atas: Citra Dirgantara (Airborne Image), yaitu citra yang dibuat dengan wahana yang beroperasi di udara (dirgantara). Contoh: Citra infra merah thermal, citra radar dan citra MSS. Citra dirgantara ini jarang digunakan. Citra Satelit (Satellite/Spaceborne Image), yaitu citra yang dibuat dari antariksa atau angkasa luar. Citra ini dibedakan lagi atas penggunaannya, yakni:  Citra satelit untuk penginderaan planet. Contoh: Citra satelit Viking (AS), Citra satelit Venera (Rusia).  Citra satelit untuk penginderaan cuaca. Contoh: NOAA (AS), Citra Meteor (Rusia).  Citra satelit untuk penginderaan sumber daya bumi. Contoh: Citra Landsat  (AS), Citra Soyuz (Rusia) dan Citra SPOT (Perancis). d) Citra satelit untuk penginderaan laut. Contoh: Citra Seasat (AS), Citra MOS (Jepang). 4. Metode Penginderaan Jauh Metode penelitian atau metodologi suatu studi adalah rancang-bangun (design)menyeluruh untuk menyelesaikan masalah penelitian. Ssatu studi bisa meliputi beberapametodae yang masing-masing dirancang untuk melakukan satu aspek tertentu dalam studiitu. Disamping metode peelitian ada istilah teknik penelitian. Teknik ialah alat khususuntuk melaksanakan metode (Alderich et al.. 1982). Teknik dapat pula diartikan sebagaicara melaksanakan sesuatu secara ilmiah Beberapa metode penginderaan jauh: a. Perumusan masalah dan tujuan Perumusan tujuan dimulai dengan perumusan masalah secara jelas. Masalah dapat berupa sesuatu yang tidak sesuai atau dalam keadaan lapangan yang bermasalah. Perumusan masalah dapat berupa kajian terhadap keadaan lapangan berdasarkan data citra yang ada untuk kemudian dicocokan dengan keadaan sebenarnya untuk mendapatkan kebenaran di lapangan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 32
  42. 42. b. Evaluasi kemampuan Setelah masalah dan tujuan dirumuskan dengan jelas barulah dilakukan penilaian terhadap kemampuan pelaksanaannya. Kemampuan ini menyangkut antara lain kemampuan pelaksanaan serta timnya, alat dan perlengkapannya, dana, dan waktu yang tersedia. Antara kemampuan dan tujuan yang ingin dicapai harus sesuai. Bila tidak sesuai, kemampuannya harus ditingkatkan atau tujuannya harus ditinjau kembali, dengan menyusutkan bila perlu.c. Pemilihan cara kerja Dalam tahap ini meliputi tiga rangkaian kegiatan, yaitu: 1) Memperkirakan kebutuhan akan barang dan jasa untuk saat mendatang. 2) Memperkirakan ketersediaan lahan untuk menghasilkan barang dan jasa yang akan meliputi luas lahan, lokasi, kualitas, kapabilitas, dan keksesuaiannya. 3) Mengevaluasi, melaksanakan dan memantau pengelolaan alternatif dan strategi pengawasan.d. Tahap persiapan Dengan dimasukkannya tahap keempat ini berarti telah dimulai pekerjaan dengan teknik penginderaan jauh. Pekerjaan ini dalam tahapan ini meliputi: 1) Menyuiapkan data acuan 2) Menyiapkan data penginderaan jauh 3) Menyiapkan mosaic 4) Orientasi medane. Interpretasi data Data penginderaan jauh berupa numeric maupun social. Oleh karena itu interpretasi datanya dilakukan secara digital bagi data numerik dan secara manual secara bagi data visual. Interpretasi data penginderaan jauh dilakukan mengubah dat numeric atau data visual menjadi informasi bagi keperluan tertentu.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 33
  43. 43. f. Laporan Laporan hasil penelitian penginderaan jauh sangat bergantu pada jenis penelitiannya. Laporan hasil penelitian murni berbeda dengan hasil penelitian terapan. Perbedaan itu terutama terletak pada analisisnya. Bagi penelitian murni, analisisnya berkisar pada bidang penginderaan jauh itu sendiri. Bagi penelitian terapan maka penginderaan jauh membantu didalam perolehan data, dan sering pula membantu didalam analisis spesialnya. g. Uji ketelitian Agaknya banyak penelitian yang puas dengan menyimpulkan bahwa penginderaan jauh dapat pemetaan penggunaan lahan, studi lalu lintas, pantauan luas hutan, dsb. Uji ketelitian sangat penting untuk dilaksanakan oleh para peneliti penginderaan jauh maupun peneliti lain yang menggunakan penginderaan jauh sebagai sasarannya. 5. Alat-alat Penginderaan Jauh Untuk melakukan penginderaan jarak jauh diperlukan alat sensor, alat pengolahdata dan alat-alat lainnya sebagai pendukung. Oleh karena sensor tidak ditempatkan padaobjek, maka perlu adanya wahana atau alat sebagai tempat untuk meletakkan sensor. Wahana tersebut dapat berupa balon udara, pesawat terbang, satelit atau wahanalainnya. Semakin tinggi letak sensor maka daerah yang terdeteksi atau yang dapatditerima oleh sensor semakin luas. Jadi jangkauan penginderaannya semakin luas Alat sensor dalam penginderaan jauh dapat menerima informasi dalam berbagaibentuk antara lain sinar atau cahaya, gelombang bunyi dan daya elektromagnetik. Alatsensor digunakan untuk melacak, mendeteksi, dan merekam suatu objek dalam daerahjangkauan tertentu. Tiap sensor memiliki kepekaan tersendiri terhadap bagian spektrumelektromagnetik. Kemampuan sensor untuk merekam gambar terkecil disebut resolusispasial. Semakin kecil objek yang dapat direkam oleh sensor semakin baiksensor dansemakin baik resolusi spasial pada citra. Berdasarkan proses perekamannya sensor dapatdibedakan atas: LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 34
  44. 44. a. Sensor Fotografi Proses perekamannya berlangsung seperti pada kamera foto biasa, atau yang kita kenal yaitu melalui proses kimiawi. Tenaga elektromagnetik yang diterima kemudian direkam pada emulsi film dan setelah diproses akan menghasilkan foto. Ini berarti, di samping sebagai tenaga, film juga berfungsi sebagai perekam, yang hasil akhirnya berupa foto udara, jika perekamannya dilakukan dari udara, baik melalui pesawat udara atau wahana lainnya. Tapi jika perekamannya dilakukan dari antariksa maka hasil akhirnya disebut foto satelit atau foto orbital. Menurut Lillesand dan Kiefer, ada beberapa keuntungan menggunakan sensor fotografi, yaitu: Caranya sederhana seperti proses pemotretan biasa. Biayanya tidak terlalu mahal. Resolusi spasialnya baik.b. Sensor Elektronik Sensor elekronik berupa alat yang bekerja secara elektrik dengan pemrosesan menggunakan komputer. Hasil akhirnya berupa data visual atau data digital/numerik. Proses perekamannya untuk menghasilkan citra dilakukan dengan memotret data visual dari layar atau dengan menggunakan film perekam khusus. Hasil akhirnya berupa foto dengan film sebagai alat perekamannya dan tidak disebut foto udaratetapi citra. Agar informasi-informasi dalam berbagai bentuk tadi dapat diterima oleh sensor, maka harus ada tenaga yang membawanya antara lain matahari. Informasi yang diterima oleh sensor dapat berupa: Distribusi daya (forse). Distribusi gelombang bunyi. Distribusi tenaga elektromagnetik. Informasi tersebut berupa data tentang objek yang diindera dan dikenali dari hasil rekaman berdasarkan karakteristiknya dalam bentuk cahaya, gelombang bunyi, dan tenaga elektromagnetik. Contoh: Salju dan batu kapur akan memantulkan sinar yang banyak (menyerap sinar sedikit) dan air akan memantulkan sinar sedikit (menyerap LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 35
  45. 45. sinar banyak). Informasi tersebut merupakan hasil interaksi antara tenaga dan objek. Interaksi antara tenaga dan objek direkam oleh sensor, yang berupa alat-alat sebagai berikut: Gravimeter : mengumpulkan data yang berupa variasi daya magnet. Magnetometer : mengumpulkan data yang berupa variasi daya magnet. Sonar : mengumpulkan data tentang distribusi gelombang dalam air. Mikrofon : mengumpulkan/menangkap gelombang bunyi di udara. Kamera : mengumpulkan data variasi distribusi tenaga elektromagnetikyang berupa sinar. 6. Unsur-Unsur Interpretasi Citra Unsur interpretasi citra terdiri dari Sembilan unsur, diantaranya: a. Rona dan warna b. Ukuran c. Bentuk d. Tekstur e. Pola f. Tinggi g. Bayangan h. Situs i. AsosiasiSembilan unsur interpretasi citra ini disusun secara berjenjang atau secara hirarkis dandisajikan pada gambar: a. Rona dan Warna Rona (tone / color tone / grey tone) adalah tingkat kegelapan atau tingkat kecerahanobyek pada citra. Rona pada foto pankromatik merupakan atribut bagi obyek yang berinteraksi dengan seluruh spektrum tampak yang sering disebut sinar putih, yaitu spektrum dengan panjang gelombang (0,4 – 0,7) μm. Berkaitan dengan penginderaan jauh, spektrum demikian disebut spektrum lebar, jadi rona merupakan tingkatan dari hitam ke putih atau LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 36
  46. 46. sebaliknya.Warna merupakan wujud yang tampak oleh mata dengan menggunakan spektrum sempit, lebih sempit dari spektrum tampak. Sebagai contoh, obyek tampak biru, hijau, atau merah bila hanya memantulkan spektrum dengan panjang gelombang (0,4 – 0,5) μm, (0,5 – 0,6) μm, atau (0,6 – 0,7) μm. Sebaliknya, bila obyekmenyerap sinar biru maka ia akan memantulkan warna hijau dan merah. Sebagai akibatnya maka obyek akan tampak dengan warna kuning. Berbeda dengan rona yang hanya menyajikan tingkat kegelapan, warna menunjukkan tingkat kegelapan yang lebih beraneka. Ada tingkat kegelapan di dalam warna biru, hijau, merah, kuning, jingga, dan warna lainnya. Meskipun tidak menunjukkan cara pengukurannya, Estes et al. (1983) mengutarakan bahwa mata manusia dapat membedakan 200 rona dan 20.000 warna. Pernyataan ini mengisyaratkan bahwa pembedaan obyek pada foto berwarna lebih mudah bila dibanding dengan pembedaan obyek pada foto hitam putih. Pernyataan yang senada dapat diutarakan pula, yaitu pembedaan obyek pada citra yang menggunakan spektrum sempit lebih mudah daripada pembedaan obyek pada citra yang dibuat dengan spektrum lebar, meskipun citranya sama-sama tidak berwarna. Asas inilah yang mendorong orang untuk menciptakan citra multispektral. Rona dan warna disebut unsur dasar. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya rona dan warna dalam pengenalan obyek. Tiap obyek tampak pertama pada citra berdasarkan rona atau warnanya. Setelah rona atau warna yang sama dikelompokkan dan diberi garis batas untuk memisahkannya dari rona atau warna yang berlainan, barulah tampak bentuk, tekstur, pola, ukuran dan bayangannya. Itulah sebabnya maka rona dan warna disebut unsur dasar.b. Bentuk Bentuk merupakan variabel kualitatif yang memerikan konfigurasi atau kerangka suatu obyek (Lo, 1976). Bentuk merupakan atribut yang jelas sehingga banyak obyek yang dapat dikenali berdasarkan bentuknya saja. Bentuk, ukuran, dan tekstur pada Gambar 1 dikelompokkan sebagai susunan keruangan rona sekunder dalam segi kerumitannya. Bermula dari rona yang LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 37
  47. 47. merupakan unsur dasar dan termasuk primer dalam segi kerumitannya.Pengamatan atas rona dapat dilakukan paling mudah. Oleh karena itu bentuk,ukuran, dan tekstur yang langsung dapat dikenali berdasarkan rona,dikelompokkan sekunder kerumitannya.Ada dua istilah di dalam bahasa Inggris yang artinya bentuk, yaitu shape danform. Shape ialah bentuk luar atau bentuk umum, sedang form merupakansusunan atau struktur yang bentuknya lebih rinci.Contoh shape atau bentuk luar:1) Bentuk bumi bulat2) Bentuk wilayah Indonesia memanjang sejauh sekitar 5.100 km.Contoh form atau bentuk rinci:1) Pada bumi yang bentuknya bulat terdapat berbagai bentuk relief atau bentuk lahan seperti gunungapi, dataran pantai, tanggul alam, dsb.2) Wilayah Indonesia yang bentuk luarnya memanjang, berbentuk (rinci) negara kepulauan. Wilayah yang memanjang dapat berbentuk masif atau bentuk lainnya, akan tetapi bentuk wilayah kita berupa himpunan pulau- pulau.Baik bentuk luar maupun bentuk rinci, keduanya merupakan unsur interpretasicitra yang penting. Banyak bentuk yang khas sehingga memudahkanpengenalan obyek pada citra.Contoh pengenalan obyek berdasarkan bentuk:1) Gedung sekolah pada umumnya berbentuk huruf I, L, U, atau berbentuk empat segi panjang2) Tajuk pohon palma berbentuk bintang, tajuk pohon pinus berbentuk kerucut, dan tajuk bambu berbentuk bulu-bulu3) Gunungapi berbentuk kerucut, sedang bentuk kipas alluvial seperti segi tiga yang alasnya cembung4) Batuan resisten membentuk topografi kasar dengan lereng terjal bila pengikisannya telah berlangsung lanjutLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 38

×