Laporan ekologi dan lingkungan

7,810 views

Published on

  • Be the first to comment

Laporan ekologi dan lingkungan

  1. 1. LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGANDitujukan untuk memenuhi salahsatu tugas mata kuliah Ekologi Lingkungan dengan dosen pengampu Prof. Dr. Wanjat Kastolani, M.Pd Disusun oleh: Kelompok 5 Anna Laela Faujiah (1002975) Andri Endianto (1001828) Fifi Fikriyah (1001781) Gina Siti Fatonah (1005475) Gea Pardina (1001286) Kanah (1001467) M. Ikhsan Kurniawan (1001328) Neti Susanti (1000794) Opilona Badriyah (1003020) Ricky P. Ramadhan (1005495) JURUSAN PENDIDIKAN GEOGRAFI FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2011
  2. 2. ABSTRAK Pada dasarnya geografi adalah ilmu yang mempelajari tentang fenomena dipermukaan bumi melalui pendekatan kelingkungan dan kewilayahan dalam kontekskeruangan. Di bumi ini terdapat hubungan yang selaras antara faktor biotik dan faktor abiotiksehingga geografi tidak hanya membahas kondisi fisik tetapi juga sosial yang akanberpengaruh terhadap kelangsungan kehidupan di bumi. Permasalahan yang paling dominandi Tempat pembuangan akhir yaitu mengenai menumpuknya sampah yang tidak terkendalitanpa adanya penanganan atau pengolahan yang berarti. Sedangkan permasalahan yangterjadi di Blanakan yaitu sedimentasi yang tinggi yang menyebabkan perluasan daratansehingga ekosistem terumbu karang mati dan perebutan daratan yang memicu terjadinyakonflik antar warga. Kerusakan alam di Tempat Pembuangan Akhir maupun di Blanakansebagian besar terjadi akibat keserakahan manusia dimana manusia sudah tidak menyadaripentingnya alam bagi kehidupan. Dalam mengatasi berbagai permasalahan yang terjadi dibumi harus dilakukan secara terpadu yakni tidak hanya faktor alam melainkan juga faktormanusia sehingga akan menghasilkan suatu keseimbangan. Untuk itu, perlu pemahamankepada mahasiswa maupun masyarakat sekitar tentang pengelolaan, pemanfaatan sertapentingnya menjaga lingkungan. Sehingga melalui pembahasan tentang hubungan antaramanusia dan lingkungan di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan ini diharapkanmahasiswa maupun masyarakat memahami tugas dan fungsinya bagi lingkungan agarmanusia dan alam dapat hidup berdampingan secara serasi dan seimbang. Dengan begitu akantercipta tatanan ekosistem dunia yang stabil.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halamani
  3. 3. KATA PENGANTAR Puji syukur kita panjatkan ke Dzat rabbul ghafur lagi maha pengatur, shalawat sertasalamnya semoga selalu tercurah limpahkan kepada baginda tercinta kita yakni NabiMuhammad SAW. Perubahan tatanan ekologi di muka bumi tidak hanya terjadi secara alami tetapi jugadipengaruhi oleh berbagai aktifitas manusia. Alam telah menyediakan sumber daya yangmelimpah yang dapat dimanfaatkan oleh manusia, peran manusia lah yang menjadi faktordominan dalam menetukan keberlangsungan kehidupan di bumi. Apabila manusia tidakmenjaga lingkungan dengan baik maka sumber daya akan habis dan merubah tatananekosistem di bumi. Untuk itu sudah saatnya manusia sadar dan menjalin hubungan yang baikdengan alam dimana manusia menjaga, mengelola dan melestarikan alam yang nantinya alampun akan menyediakan sumber daya yang bisa dimanfaatkan untuk kesejahteraan manusia. Kami harapkan makalah ini dapat memberikan manfaat berupa pemahaman mengenaipentingnya menjaga lingkungan bagi keberlangsungan hidup manusia dan tatanan ekosistemdunia. Kami ucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telahmembantu dalam pembuatan makalah ini. Terutama kepada Prof. Dr. Wanjat Kastolani,M.Pdselaku dosen mata kuliah Ekologi Lingkungan yang telah memberikan arahan sertabimbingannya, sehingga makalah ini dapat terselesaikan dengan tepat waktu. Kami sadari dalam pembuatan makalah ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kamimengharapkan sejuta saran dan segudang kritikan demi perbaikan selanjutnya Bandung, November 2011 PenyusunLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halamanii
  4. 4. DAFTAR ISIABSTRAK ............................................................................................................................................... iKATA PENGANTAR .............................................................................................................................iiDAFTAR ISI........................................................................................................................................... iiiDAFTAR GAMBAR .............................................................................................................................. ivBAB I ...................................................................................................................................................... 1PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1 A. Latar Belakang ............................................................................................................................ 1 B. Rumusan Masalah ....................................................................................................................... 2 C. Tujuan Praktikum........................................................................................................................ 2 D. Manfaat Praktikum...................................................................................................................... 2BAB II..................................................................................................................................................... 4KAJIAN PUSTAKA ............................................................................................................................... 4 A. Ekologi ........................................................................................................................................ 4 B. Lingkungan ............................................................................................................................... 15 C. Ekosistem .................................................................................................................................. 19 D. Pencemaran ............................................................................................................................... 35BAB III ................................................................................................................................................. 44METODE PENELITIAN ...................................................................................................................... 44 A. Lokasi dan Waktu ..................................................................................................................... 44 B. Alat dan Bahan Praktikum ........................................................................................................ 45 C. Populasi dan Sampel ................................................................................................................. 45 D. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................................................ 46BAB IV ................................................................................................................................................. 48HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................................................................. 48 A. Tempat Pembuangan Akhir (TPA) ........................................................................................... 48 B. Blanakan ................................................................................................................................... 58BAB V .................................................................................................................................................. 67PENUTUP ............................................................................................................................................ 67 A. Kesimpulan ............................................................................................................................... 67 B. Rekomendasi ............................................................................................................................. 69DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 70LAMPIRAN.......................................................................................................................................... 71LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halamaniii
  5. 5. DAFTAR GAMBARGambar 1Organisasi dan ruang lingkup Ekologi .................................................................................... 8Gambar 2 Populasi .................................................................................................................................. 9Gambar 3 Komunitas Tumbuhan dan Hewan ....................................................................................... 10Gambar 4 Ekosistem ............................................................................................................................. 10Gambar 5 Biosfer .................................................................................................................................. 11Gambar 6 Hubungan Timbal Balik Antar Ketiga Komponen Lingkungan ......................................... 16Gambar 7 Komponen Ekosistem .......................................................................................................... 26Gambar 8 Ekosistem Darat ................................................................................................................... 29Gambar 9 Ekosistem Air Tawar............................................................................................................ 31Gambar 10 Ekosistem Estuari ............................................................................................................... 32Gambar 11 Plot 1, TPA Caringin .......................................................................................................... 44Gambar 12 Plot 2, Blanakan ................................................................................................................. 44Gambar 13 Kondisi TPA ...................................................................................................................... 49Gambar 14 Truk Pengangkut Sampah .................................................................................................. 49Gambar 15 Data Jumlah Volume Sampah ............................................................................................ 50Gambar 16 Tempat Kegiatan Pemulung Sampah ................................................................................. 50Gambar 17 pemilahan sampah .............................................................................................................. 51Gambar 18 Rantai Makanan ................................................................................................................. 52Gambar 19 Vegetasi .............................................................................................................................. 53Gambar 20 Aktivitas Masyarakat ......................................................................................................... 54Gambar 21 Erosi Alur ........................................................................................................................... 55Gambar 22 Tanah Longsor Dan Rekahan ............................................................................................. 55Gambar 23 Pencemaran ........................................................................................................................ 56Gambar 24 Kebakaran Sampah............................................................................................................. 56Gambar 25 Kerumunan Lalat................................................................................................................ 57Gambar 26 Pipa air lindi ....................................................................................................................... 57Gambar 27 Jenis Mangrove .................................................................................................................. 59Gambar 28 Reklame Larangan Berburu dan Merusak Hutan Mangrove.............................................. 60Gambar 29 Vegetasi Mangrove ............................................................................................................ 63Gambar 30 Keadaan Cuaca di Blanakan............................................................................................... 64Gambar 31 Aktivitas Masyarakat ......................................................................................................... 65LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halamaniv
  6. 6. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada hakekatnya geografi adalah ilmu yang mempelajari fenomena geosfer yang didalamnya terdapat integrasi antara manusia dan lingkungannya. Geografi tidak hanya mempelajari teori-teori di kelas saja tetapi harus langsung ke lapangan untuk menganalisis dan mengamati kehidupan nyata sehingga tercapai suatu keseimbangan antara pengalaman teoritik dan pengalamn empirik. Dengan melihat langsung ke lapangan kita dapat mengetahui berbagai interaksi antara manusia dan lingkungannya yang akan menentukan keberlangsungan ekosistem di bumi. Setiap wilayah akan memiliki kekayaan alam yang berbeda baik dari segi fisik maupun sosialnya yang menjadikan ciri khas tersendiri bagi wilayah tersebut sehingga menarik untuk dipelajari. Saat ini pelaksanaan praktikum ekologi lingkungan ini dilakukan di Kabupaten Subang yang terdiri dari dua tempat yakni Tempat Pembuangan Akhir dan ekosistem rawa di Desa Blanakan, Kecamatan Blanakan. Praktikum ekologi lingkungan saat ini dititikberatkan pada hubungan timbal balik antara unsur-unsur biotik dan abiotik yang meliputi interaksi manusia dan lingkungannya, iklimnya, geologi dan geomorfologinya, jenis vegetasi, jenis fauna, masalah fisik, sosial, budaya, sampai solusi pengelolan lingkungan yang baik. Di Tempat Pembuangan akhir (TPA) sangat terlihat lingkungan alam yang kualitasnya mulai menurun karena terdapat banyak limbah yang menimbulkan pencemaran tanah, air, dan udara. Keadaan seperti ini akan berpengaruh bagi lingkungan fisik maupun sosial sehingga dapat mempengaruhi keseimbangan kehidupan berbagai ekosistem termasuk didalamya manusia. Dampak bagi lingkungan fisiknya berupa tanaman tidak sehat karena terdapat pencemaran, terjadi longsor, dan kebakaran, sedangkan dampak sosialnya seperti gangguan kesehatan karena banyak tumbuh nyamuk dan udaranya yang tidak sehat. Berbeda halnya dengan daerah Blanakan yang sebagian besar daerahnya adalah rawa-rawa yang merupakan tempat tumbuh dan berkembangnya berbagai ekosistem sehingga daerah ini kaya akan berbagai fauna. Dengan terdapatnya berbagai fauna terutama ikan akan menunjang terhadap kehidupan manusia karena ikan-LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman1
  7. 7. ikan tersebut selain untuk makanan sehari-hari juga dapat dijual untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Selain itu, rawa-rawa ini juga dijadikan sebagai tempat penahan terjadinya abrasi. Dengan melihat keunikan tersebut maka sangat menarik untuk dijadikan kajian pengamatan secara langsung untuk mengetahui sejauh mana alam mempengaruhi manusia atau manusia mempengaruhi alam. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana gambaran umum Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? 2. Apa saja unsur-unsur biotik yang terdapat di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? 3. Apa saja unsur-unsur abiotik yang terdapat di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? 4. Bagaimana interaksi manusia dan lingkungan di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? 5. Apa saja permasalahan yang sering muncul di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? 6. Bagaimana upaya konservasi yang tepat, guna peningkatan sumbedaya alam di wilayah Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan? C. Tujuan Praktikum 1. Untuk mengetahui gambaran umum Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 2. Untuk mengetahui unsur-unsur biotik Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 3. Untuk mengetahui unsur-unsur abiotik Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 4. Untuk mengetahui interaksi manusia dan lingkungan di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 5. Untuk mengetahui permasalahan yang sering muncul di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 6. Untuk mendapatkan cara konservasi yang tepat untuk Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan D. Manfaat Praktikum 1. Mengaplikasikan teori dan pemahaman dalam pembelajaran ke lapangan sehingga dapat memberikan pengalaman empirik 2. Memberikan pengetahuan tentang keterkaitan antara manusia dan alam secara nyataLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman2
  8. 8. 3. Memberikan informasi mengenai lingkungan fisik dan soaial termasuk potensi alam dan bencana yang terjadi di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan 4. Dapat memberikan konservasi yang tepat untuk menangani permasalahan di Tempat Pembuangan Akhir dan Blanakan dengnan cara mengintegrasikan faktor-faktor fisik dan sosial.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman3
  9. 9. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Ekologi 1. Pengertian Ekologi Sebagai cabang biologi yang masih relatif baru, ekologi menjadi amat penting sebagai bahan kajian setelah manusia mempunyai kesadaran terhadap lingkungan dan merasa menjadi bagian atau merupakan salah satu komponen dari lingkungannya. Istilah ekologi pertama kali diperkenalkan oleh Enerst Haeckel, seorang ahli zoologi bangsa Jerman di tahun 1869. Ekologi berasal dari bahasa Yunani yaitu Oikos yang berarti rumah dan logos yang berarti ilmu. Oleh karena itu ekologi diumpamakan sebagai suatu keluarga yang hidup bersama dan saling mengadakan interaksi diantara anggota keluarga tersebut. Manusia merupakan satu komponen dalam organisme hidup yang penting dalam proses interaksi. Ekologi adalah cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang hubungan makluk hidup dan lingkungannya. Bumi memiliki banyak sekali jenis-jenis mahkluk hidup, mulai dari tumbuhan dan binatang yang sangat kompleks hingga organisme yang sederhana seperti jamur, amuba dan bakteri. Meskipun demikian semua mahkluk hidup tanpa kecuali, tidak bisa hidup sendirian. Masing-masing tergantung pada mahkluk hidup yang lain ataupun benda mati di sekelilinganya. Misalnya seekor kijang membutuhkan tumbuh-tumbuhan tertentu untuk makanan, jika tumbuhan di lingkungan sekitarnya dirusak maka kijang tersebut harus berpindah atau mati kelaparan. Sebaliknya tumbuhan agar bisa hidup juga tergantung pada binatang untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya. Kotoran binatang, bangkai binatang maupun tumbuhan, menyediakan berbagai nutrisi yang bermanfaat bagi tanaman. Ilmu ekologi mempelajari: a). Hubungan timbal balik antara organisme dengan tempat tinggalnya b). Saling mempengaruhi antara jenis organisme c). Interaksi antara unsur unsur penyusun tempat tinggal Komponen Penyusun Ekologi:LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman4
  10. 10. a) Makhluk hidup (komponen hayati atau biotik) meliputi: flora, fauna, mikroorganisme, manusia b) Tempat tinggal yaitu rumah tangga (komponen fisik / geofisik) meliputi: tanah, air, udara Jadi Ekologiadalah suatu kajian studi terhadap hubungan timbal balik (interaksi) antar organisme (antar makhluk hidup) dan antara organisme (makhluk hidup) dengan lingkungannya. dengan penjelasan sebagai berikut:  Ekologi diberi batasan sebagai ilmu pengetahuan yang mempelajari satu organisme hidup atau sekelompok organisme hidup dengan lingkungannya  Ekologi yang mempelajari organisme secara individu disebut autekologi, sedangkan ekologi yang mempelajari sekelompok individu disebut sinekologi  Lingkungan hidup terutama dikaji dalam ilmu lingkungan yang merupakan ekologi terapan (applied ecology) dengan tujuan agar manusia dapat menerapkan prinsip dan konsep pokok ekologi dalam lingkungan hidup  Dalam ekologi hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya bersifat obyektif, manusia dipandang sama dengan makhluk hidup lainnya  Dalam ilmu lingkungan manusia dibedakan dengan makhluk hidup lain, pandangan hubungan antara manusia dengan lingkungan bersifat subyektif ( ekologi= environmental biology dan ilmu lingkungan= environmental science)  Dalam ekologi interaksi bukan hanya hanya antara organisme dan komponen abiotik tetapi juga antara organisme hidup itu sendiri. Interaksi dapat terjadi diantara organisme yang sejenis (populasi) 2. Konsep Dasar Ekologi Menurut Odum (1979) dalam bukunya “Fundamentals of Ecology”, lingkungan hidup didasarkan beberapa konsep ekologi dasar, seperti konsep: biotik, abiotik, ekosistem, produktivitas, hukum thermodinamika I dan II, siklus biogeokimiawi dan konsep faktor pembatas. Dalam komunitas ada konsep biodiversitas, pada populasi ada konsep “carrying capacity”, pada spesies ada konsep distribusi dan interaksi serta konsep suksesi dan klimaks. a. Konsep biotik merupakan konsep yang meliputi berbagai jenis makhluk hidup yakni manusia, hewan, dan tumbuhan. b. Konsep abiotik merupakan konsep yang terdiri dari energi atau benda yang tak hidup seperti tanah, air, udara, suhu matahari dan lain-lain.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman5
  11. 11. c. Konsep produktivitas yakni setiap ekosistem atau komunitas, dan bagian-bagian lain memiliki produktivitas dasar atau disebut produktivitas primer. Pengertian produktivitas primer adalah kecepatan penyimpanan energi potensial oleh organism produsen melalui proses fotosintesis dan kemosintesis (pemanfaatan hasil sintesis) dalam bentuk bahan-bahan organik dapat digunakan sebagai bahan pangan d. Hukum thermodinamika adalah hukum alam tentang energi. Hukum ini terbagi dua yakni hukum thermodinamika I dan thermodinammika II. Hukum termodinamika sangatlah penting dalam kehidupan. Karena jumlah energ tetap, kita hanya dapat menambah energy di suatu tempat denagn mengurangi jumlah energi di tempat lain. Hal ini mengisyaratkan bahwa kita harus hemat dengan dengan energi kita. Apabila kita kehabisan energi, kita harus mengimpornya dari luar negri. e. Siklus Biogeokimiawi merupakan proses biologi, geologi, dan kimia. Siklus biogeokimiawi berkaitan dengan materi. Tubuh manusia, hewan, dan tumbuhan, dan lain-lain tersusun oleh materi. f. Faktor pembatas yakni faktor yang mula-mula menghentikan pertumbuhan dan penyebaran dari organisme. Mula-mula semua hewan dan tumbuhan cenderung untuk tumbuh bereproduksi, namun pada akhirnya akan mati dikurangi oleh pengaruh lingkungan. Ekologi merupakan cabang ilmu yang masih relatif baru, yang baru muncul pada tahun 70-an. Akan tetapi, ekologi mempunyai pengaruh yang besar terhadap cabang biologinya. Ekologi mempelajari bagaimana makhluk hidup dapat mempertahankan kehidupannya dengan mengadakan hubungan antar makhluk hidup dan dengan benda tak hidup di dalam tempat hidupnya atau lingkungannya. Para ahli ekologi mempelajari hal berikut: Perpindahan energi dan materi dari makhluk hidup yang satu ke makhluk hidup yang lain ke dalam lingkungannya dan faktor-faktor yang menyebabkannya. Perubahan populasi atau spesies pada waktu yang berbeda dalam faktor-faktor yang menyebabkannya. Terjadi hubungan antarspesies (interaksi antarspesies) makhluk hidup dan hubungan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman6
  12. 12. 3. Asas-asas Ekologi a. Semua energi yang memasuki sebuah organisme hidup, populasi atau ekosistem dapat dianggap sebagai energi yang tersimpan atau terlepaskan. Energi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain tetapi tidak dapat hilang, dihancurkan atau diciptakan b. Tak ada sistem pengubahan energi yang betul-betul efisien. Energi tidak seluruhnya dapat dipakai untuk melakukan kerja. Contoh: 10 ton kalori untuk memutar mesin, hasil kerja mesin itu kurang dari 10 ton kalori. Bagian energi yang dapat dipakai untuk melakukan kerja disebut entropi. Lawan dari entropi adalah negentropi (entropi negatif atau pengurangan entropi). c. Materi, energi, ruang, waktu, dan keanekaragaman, semuanya termasuk kategori sumberdaya alam d. Untuk semua kategori sumber alam, kalau pengadaanya sudah mencapai optimum, pengaruh unit kenaikannya sering menurun dengan penambahan sumber alam itu sampai ke suatu tingkat maksimum. Melampaui batas maksimum ini tak akan ada pengaruh yang menguntungkan lagi. e. Ada dua jenis sumber alam dasar, yaitu sumber alam yang pengadaannya dapat merangsang penggunaan seterusnya, dan yang tak mempunyai daya rangsang penggunaan lebih lanjut f. Individu dan spesies yang mempunyai lebih banyak keturunan dari pada saingannya, cenderung berhasil mengalahkan saingannya. g. Kemantapan keanekaragaman suatu komunitas lebih tinggi di alam yang memiliki daya dukung lingkungan h. Sebuah habitat dapat jenuh atau tidak oleh keanekaragaman takson, bergantung kepada bagaimana relung lingkungan hidup itu dapat memisahkan takson tersebut. i. Keanekaragaman komunitas apa saja sebanding dengan biomasa dibagi produktivitas j. Pada lingkungan yang stabil perbandingan antara biomasa dengan produktivitas (B/P) k. Sistem yang sudah mantap (dewasa) mengekploitasi yang belum mantap (belum dewasa)LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman7
  13. 13. l. Kesempurnaan adaptasi suatu sifatbergantung pada kepentingan relatifnya dalam keadaan suatu lingkungan m. Lingkungan yang secara fisik mantap memungkinkan terjadinya perkumpulan keanekaragaman biologi dalam ekosistem yang mantap, yang kemudian dapat menggalakkan kemantapan populasi lebih jauh lagi. n. Derajat pola keteraturan naik-turunnya populasi tergantung pada jumlah keturunan dalam sejarah populasi sebelumnya yang nanti akan mempengaruhi populasi itu. 4. Tingkatan Organisme dan Ruang Lingkup Ekologi BUMI EKOSFER EKOSISTEM KOMUNITAS POPULASI ORGANISME Gambar 1Organisasi dan ruang lingkup Ekologi Makhluk hidup (organisme) memiliki tingkat organisasi dari tingkat yang ORGANISME paling sederhana sampai ke tingkat organisasi yang paling kompleks. Tingkatan organisasi tersebut terlihat sebagai deretan biologi yang disebut spektrum biologi. Adapun spektrum biologi yang dimaksud yaitu: 1) Protoplasma Adalah zat hidup dalam sel dan terdiri atas senyawa organik yang kompleks seperti lemak, protein, dan sebangsanya.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman8
  14. 14. 2) Sel Adalah satuan dasar suatu organisme dan terdiri atas protoplasma dan inti yang terkandung dalam membran, di alam bebas membran itu sendiri menjadi pemisah dari satuan dasar lainnya. 3) Jaringan Adalah kumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi sama, misalnya jaringan otot. 4) Organ Organ atau alat tubuh, merupakan bagian dari organisme yang mempunyai fungsi tertentu, misalnya kaki atau telinga pada hewan, daun atau akar pada tumbuhan. 5) Sistem Organ Adalah kerjasama antara struktur dan fungsional yang harmonis, umpamanya kerjasama antara mata dan telinga, antara mata dan tangan, dan lain sebagainya dalam suatu tubuh. 6) Organisme Adalah makhluk hidup, jasad hidup. 7) Populasi Adalah kelompok organisme yang sejenis yang hidup dan berbiak pada suatu daerah tertentu. Contohnya populasi manusia di Jakarta, populasi banteng di Baluran, populasi badak di ujung kulon, dan laun-lain. Gambar 2 Populasi 8) Komunitas Adalah semua populasi dari berbagai jenis yang menempati suatu daerah tertentu. Di daerah itu setiap populasi berinteraksi satu dengan lainnya, umpamanya harimau berinteraksi dengan populasi gajah di hutan SumateraLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman9
  15. 15. Selatan, populasi rumput dapat berinteraksi dengan populasi kirinyu, populasi ikan mas dengan populasi ikan mujair dengan sebagainya. Gambar 3 Komunitas Tumbuhan dan Hewan 9) Ekosistem Ekosistem adalah tatanan kesatuan secara utuh menyeluruh antara segenap lingkungan hidup yang saling mempengaruhi. Ekosistem merupakan hubungan timbal balik yang kompleks antara organisme dengan lingkungannya baik yang hidup maupun tak hidup (tanah, air, udara atau kimia-fisik) yang secara bersama-sama membentuk suatu sistem ekologi.Biosfer Gambar 4 Ekosistem Adalah lapisan bumi tempat ekosistem beroperasi. Lapisan biosfer tipis sekali, yaitu sampai 9000 meter di atas permukaan bumi. Beberapa meter di bawah permukaan tanah dan beberapa ribu meter di bawah permukaan laut, padahal diameter bumi kira-kira 12000 kilometer. Biosfer merupakan organisasi hayati yang paling kompleks. Menurut hasil penelitian antariksa mutakhir, dalam tataLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman10
  16. 16. surya matahari kita memiliki 9 pelanet, hanya bumi ini saja yang memiliki biosfer. Planet yang lebih dekat dengan matahari terlalu panas, sedangkan yang jauh terlalu dingin untuk mengemban kehidupan. Gambar 5 Biosfer 5. Cabang-cabang Ekologi dan Hubungan Ekologi dengan Ilmu Lain a. Cabang - cabang ekologi lingkungan  Ekologi tingkah laku  Ekologi komunitas  Ekologi ekosistem  Ekologi populasi  Ekologi manusia  Ekologi evolusi  Ekologi global b. Hubungan ekologi dengan ilmu lain 1) Hubungan Ekologi dengan Ilmu Alam  Ilmu fisika Ilmu fisika berperan dalam ilmu ekologi karena dalam ekologi faktor fisik seperti; sinar matahari, perubahan suhu, daya serap tanah, hujan dan lain- lain terlibat.  Ilmu kimiaLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman11
  17. 17. Berperan karena dalam ekologi proses kimia seperti sintesis dan analisis kimiawi dalam tubuh dan di luar tubuh, makhluk hidup merupakan bagian yang penting.  Ilmu Bumi dan Antariksa Ilmu ini juga berperan karena dalam ekologi berkaitan dengan proses yang dipengaruhi oleh pristiwa-pristiwa siang-malam, musim kemarau dan musim hujan, musim panas, gugur, salju dan semi, gravitasi endapaan alluvial, vulkanik, erosi, ablasi, sedimentasi, marin dan lain-lain. 2) Hubungan Ekologi dengan Ilmu Sosial Ilmu social sangat penting bila komponen manusia dimasukan dalam cakupan ekosistem, atau bila kita mempelajari peran ekosistem terhadap kehidupan manusia.  Ekologi dalam politik Ekologi menimbulkan banyak filsafat yang amat kuat dan pergerakan politik – termasuk gerakan konservasi, kesehatan, lingkungan,dan ekologi yang kita kenal sekarang. Saat semuanya digabungkan dengan gerakan perdamaian dan Enam Asas, disebut gerakan hijau. Umumnya, mengambil kesehatan ekosistem yang pertama pada daftar moral manusia dan prioritas politik, seperti jalan buat mencapai kesehatan manusia dan keharmonisan sosial, dan ekonomi yang lebih baik. Orang yang memiliki kepercayaan-kepercayaan itu disebut ekolog politik. Beberapa telah mengatur ke dalam Kelompok Hijau, namun ada benar-benar ekolog politik dalam kebanyakan partai politik. Sangat sering mereka memakai argumen dari ekologi buat melanjutkan kebijakan, khususnya kebijakan hutan dan energi. Seringkali argumen-argumen itu bertentangan satu sama lain, seperti banyak yang dilakukan akademisi juga.  Ekologi dalam ekonomi Berdasarkan arti harfiah dari asal katanya ekologi dan ekonomi sama. Ekologi (Oikos dan logos) sedang ekonomi (Oikos dan nomos) sehingga kedua ilmu itu banyak persamaannya. Namun dalam ekologi, alat transaksi yang digunakan bukan rupiah ataupun dolar, melainkanLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman12
  18. 18. materi, energi, dan informasi. Dalam lingkup ekologi, arus materi, energi, dan informasi ini mendapat perhatian utama karena hal tersebut juga merupakan alat interaksi antara manusia dengan lingkunganya. Ekonomi ekologi dan teori perkembangan manusia mencoba memisahkan pertanyaan ekonomi dengan lainnya, namun susah. Banyak orang berpikir ekonomi baru saja menjadi bagian ekologi, dan ekonomi mengabaikannya salah. “Modal alam” ialah 1 contoh 1 teori yang menggabungkan 2 hal itu. Ekologi dan ekonomi mempunyai banyak persamaan, yaitu sama- sama mempunyai alat transaksi. Hanya bedanya pada ekologi tidak menggunakan uang sebagai alat transaksi, melainkan materi, energi dan informasi. Alat transaksi dalam ekologi tersebut dalam suatu komunitas atau antara beberapa komunitas mendapat perhatian utama seperti halnya uang dalam ekonomi.  Ekologi dalam kacamata antropologi Terkadang ekologi dibandingkan dengan antropologi, sebab keduanya menggunakan banyak metode buat mempelajari satu hal yang yang kita tak bisa tinggal tanpa itu. Antropologi ialah tentang bagaimana tubuh dan pikiran kita dipengaruhi lingkungan kita, ekologi ialah tentang bagaimana lingkungan kita dipengaruhi tubuh dan pikiran kita. Beberapa orang berpikir mereka hanya seorang ilmuwan, namun paradigma mekanistik bersikeras meletakkan subyek manusia dalam kontrol objek ekologi sampai masalah subyek-obyek. Namun dalam psikologi evolusioner atau psikoneuroimunologi misalnya jelas jika kemampuan manusia dan tantangan ekonomi berkembang bersama. Dengan baik ditetapkan Antoine de Saint-Exupery: “Bumi mengajarkan kita lebih banyak tentang diri kita daripada seluruh buku. Karena itu menolak kita. Manusia menemukan dirinya sendiri saat ia membandingkan dirinya terhadap hambatan. 3) Hubungan Antar Ilmu-ilmu Fisikosains Kegiatan pertambangan yang mengambil bahan mineral dari dalam tanah menggunakan pengetahuan geologi pertambangan. Pada pertambangan emas, tembaga, dan perak oleh PT, Freeport Indonesia (PTFI) umpamanya,LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman13
  19. 19. galian tersebut mengandung limbah yang disebut tailing. Tailing PTFI dibuang ke sungai aykwa yang menimbulkan pencemaran perairan (Anonimus, 1998)  Kerusakan ekosistem ini menimbulkan masalah lingkungan apabila dikaji dari sudut pengetahuan hidrologi  Terlihat dari kejadian di atas seolah terkait pula antara sesama pengetahuan fisikosains, dalam hal ini antara geologi dan hidrologi  Jika dikaji lebih dalam ternyata lingkungan perairan yang tercemar dapat mempengaruhi biota yang hidup didalamnya, misalnya ikan  Apabila air yang jernih menjadi tercemar maka ikan mas yang semula berwarna merah akan berubah menjadi pucat atau kuning keputihan (Tandjung, 1994)  Jadi organisme dipelajari melalui biosains atau ilmu lingkungan kehayatan, habitat dikaji dengan fisikosains atau ilmu lingkungan kebendaan 6. Pembagian Ekologi Ekologi masa kini menjadi sangat luas cakupannya, sehingga dapatdikelompokan: a. Pembagian menurut bidang kajiannya 1) Autikologi Adalah ekologi yang mempelajari suatu jenis (species) organisme yang berinteraksi dengan ingkungannya. Biasanya ditekankan pada aspek siklus hidup, adaptasi terhadap lingkungan, sifat parasitis atau non-parasitis, dan lain- lain. Umpamanya seseorang hanya mengkaji seluk beluk ekologi (pongo pygmeaus) di alam asli, dan sebagainya. 2) Sinekologi Adalah ekologi yang mengkaji berbagai kelompok organisme sebagai suatu kesatuan yang saling berinteraksi dalam suatu daerah tertentu. Sering pula disebut dengan istilah lain seperi; ekologi jenis, ekologi populasi, ekologi komunitas dan ekologi ekosistem. Namun sekarang trdapat kecenderungan untuk meninggalkan pembagian seperti tersebut di atas. 3) Pembagian menurut habitatLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman14
  20. 20. Beberapa pengamat lingkungan membuat kajian ekologi menurut habitat atau tempat suatu jenis atau kelompok jenis tertentu. Oleh karena itu ada istilah :  Fresh water aquatic : habitat air tawar yang terdiri dari perairan mengalir atau habitat lotik dan perairan menggenang atau habitat lentik (ekologi air tawar).  Marine water aquatic : habitat air laut yaitu suatu habitat yang menitik beratkan pada pola hubungan antar jasad dan hubungan antar jasad dengan laut sebagai lingkungan hidup (ekologi bahari atau kelautan).  Branchis water aquatic : habitat air payau atau habitat estauria yaitu suatu habitat yang dipengaruhi ole pasang surut air laut (ekologi estuaria). 4) Pembagian menurut taksonomi Pembagian menurut taksonomi yaitu sesuai dengan sistematika makhluk hidup, misalnya : Ekologi tumbuhan Ekologi hewan Ekologi mikroba atau jasad renik B. Lingkungan 1. Teori Lingkungan Menurut UU No.23 tahun 1997 lingkungan diartikan sebagai Kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan mahkluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta mahkluk hidup lainnya. Yang dimaksud ruang disini meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara beserta sumber daya alam yang terkandung di dalamnya bagi kehidupan dan penghidupan. Kegiatan manusia dan makhluk hidup lainnya membutuhkan ruang untuk berbagi lokasi pemanfaatan ruang. Lingkungan hidup (live environment) disusun oleh tiga komponen atau abc environment yang meliputi:  A (Abiotic environment) atau lingkungan fisik yang terdiri dari unsur –unsur air, udara, lahan dan energi serta bahan mineral yang terkandung didalamnya.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman15
  21. 21.  B (Biotic environment) atau lingkungan hayati yang terdiri dari unsur-unsur hewan, tumbuhan dan margasatwa lainnya serta bahan baku industri  C (Cultural environment) atau lingkungan cultural, Social Ekonomi Budaya serta kesejahteraan Diantara komponen-komponen lingkungan hidup tersebut terjadi interaksi dan hubungan timbal balik yang dinamis, serta membentuk suatu kesatuan yang saling mempengaruhi seperti berikut ini:  Udara yang sejuk (A), segar dan tidak tercemar tentu saja sangat mendukung kehidupan manusia (C)  Di negara yang penduduknya telah mempunyai kemampuan ekonomi yang kuat (B), maka pembangunan fisiknya (A) akan sangat unggul.  Sifat gotong royong yang tumbuh di masyarakat ( B), akan meningkatkan kesejahteraan mayarakat itu sendiri(C)  Komponen fisik dan biologi sangat erat hubungannya, dan fungsinya sebagai tempat tinggal bagi manusia dan sistem sistem sosial budayanya. Karena itu kedua komponen tersebut digabung menjadi satu komponen dengan nama biofisik, sebagai satu sistem penyokong kehidupan Abiotic Biotic Environment Environment (A) (B) Cultural environment (C) Gambar 6 Hubungan Timbal Balik Antar Ketiga Komponen Lingkungan Dalam pendekatan ekologi dijelaskan bahwa manusia tidak hanya tertarik pada tanggapan dan penyesuaian terhadap lingkungan fisiknya tetapi juga tertarik kepada interaksinya dengan manusia lain yaitu ruang sosialnya.dinamika yang terdapat dalamLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman16
  22. 22. lingkungan sosial dapat menimbulkan perubahan gagasan sosial manusia sehingga dapat menimbulkan penyesuaian dan pembaharuan sikap serta tindakan terhadap lingkungan dimana manusia itu hidup. Di pihak lain lingkungan fisikalnya dimana manusia itu hidup dapat mengalami perubahan bentuk dan fungsi yang disebabkan oleh campur tangan manusia. William Krik telah menyusun struktur lingkungan geografi yang digolongkannya menjadi lingkungan tata laku dan lingkungan fenomena. Lingkungan tata laku digolongkan menjadi:  Perubahan gagasan dan nilai-nilai geografi  Tanggapan terhadap lingkungan Sedangkan lingkungan fenomena digolongkan menjadi:  Wujud fisikal hasil campur tangan manusia  Gejala alam 2. Ilmu Lingkungan Ilmu lingkungan adalah penerapan berbagai prinsip dan ketentuan ekologi dalam kehidupan manusia. Penerapan prinsip dan ketentuan ekologi dalam kehiupan manusia dapat berupa pendekatan dan metodologi, yaitu:  Pendekatan Holistik Pendekatan seutuhnya berupa analitik dan reduksionistik (Odum dan Boyden)  Pendekatan Evolusioner  Pendekatan yang mengkaji evolusi yang terjadi para pelaku dalam lingkungan hidup, baik secara individual, populasi, maupun komunitas.  Pendekatan Interaktif Menurut hasil pengkajian Price, dkk (1983), suatu kehidupan harus dilihat dari hubungan-hubungan antara komponen penyusun dan merupakan suatu pendekatan Bottom-up untuk mengenal ekosistem atau lingkungan hidup dengan lebih baik.  Pendekatan Situasional Jarvie, Papper, dan Vayda menganjurkan pendekatan ekologi dengan cara memperhatikan perubahan situasi pada saat suatu permasalahan timbul.  Pendekatan Sosiosistem dan EkosistemLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman17
  23. 23. Pendekatan ini berupaya memisahkan lingkungan hidup ke dalam sistem sosial dan sistem alami serta mempelajarinya berdasarkan aliran materi, energi, dan informasi.dari antara keduanya akan menghasilkan seleksi dan adaptasi.  Pendekatan Peranan dan Perilaku Manusia Pendekatan ini berupaya mempelajari peranan manusia dalam program MAB (man and biosphere) atau pendekatan pemanfaatan oleh manusia (UNESCO,1974).  Pendekatan Konstektualisasi Progresif Pendekatan ini bersifat interdisipliner dan dapat ditelusuri secara progresif sehingga setiap permasalahan dapat dimengerti dan dipahami dengan baik.  Pendekatan Kualitas Lingkungan  Pendekatan ini merupakan kelanjutan pendekatan konstektualisasi progresif yang kemudian dikembangkan dengan penyusunan Analisis Dampak Lingkungan (AMDAL). 3. Konsep Dasar Ilmu lingkungan  Lingkungan fisik yang terdiri dari komponen fisik  Materi siklus berkesinambungan dalam tatanan ekosistem  Daya dukung lingkungan hidup  Keunikan kapasitas intelektual manusia yang menghasilkan moral dan perilaku lingkungan yang ertanggung jawab. 4. Mutu Lingkungan Hidup Mutu lingkungan hidup merupakan dasar dan pedoman untuk mencapai tujuan pengelolaan lingkungan. Mutu lingkungan hanyalah dikaitkan dengan masalah lingkungan, seperti pencemaran, erosi dan banjir. Agar kita dapat mengelola lingkungan dengan baik,kita tidak saja perlu mengetahui apa yang tidak kita kehendaki, melainkan juga apa yang kita kehendaki. Dengan demikian kita akan mengetahui kearah mana lingkungan itu ingin kita kembangkan untuk mendapatkan mutu yang dikehendaki. Tidaklah mudah untuk menentukan apa yang dimaksud dengan mutu lingkungan, oleh karena presepsi orang berbeda-beda. Dengan singkat dapat dikatakan mutu lingkungan yang baik membuat orang nyaman hidup dalam lingkungan tersebut.kenyamana bukan hanya karena satu atau dua faktor saja yang terpenuhi dalam satu lingkungan, melainkan adanya integrasi faktor-faktor secara optimum.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman18
  24. 24. Pengelolaan lingkungan ini harus bersifat holistik yaitu memandang keseluruhannya sebagai suatu kesatuan. Berdasarkan uraian di atas dapatlah disimpulkan bahwa mutu lingkungan diartikan sebagai kondisi ingkungan dalam hubungannya dengan mutu hidup.semakin tinggi derajat mutu hidup dalam suatu lingkungan tertentu, makin tinggi pula derajat mutu lingkungna tersebut dan begitupun sebaliknya. Oleh karena mutu hidup tergantung dari derajat pemenuhan kebutuhan dasar, mutu lingkunga dapatlah diartikan sebagai derajat pemenuhan kebuuhan dasar dalam kondisi lingkungan tersebut. 5. Keterkaitan Ekologi dan Lingkungan Ekologi mempelajari hubungan antara manusia dengan alam termasuk aturan- aturan rumah tangganya yaitu aturan antara berbagai jenis komunitas dalam suatu ekosistem. Sedangkan lingkungan adalah ruang yang di dalamnya terdapat hubungan antara manusia dan makhluk hidup lainnya yang saling mempengaruhi. Dengan demikian berbicara tentang lingkungan, maka tidak akan terlepas dari siapa yang menempati lingkungan tersebut, sehingga disini ada dua komponen, yaitu objek dan subjek. Pada dasarnya lingkungan hidup adalah semua hal yang ada di alam sekitar, semua benda, kondisi termasuk manusia dan tingkah lakunya. Lingkungan merupakan tempat dimana organisme itu hidup yang disebut habitat dan mahluk hidup berusaha menyesuaikan hidupnya sesuai kondisi ekosistemnya. Manusia dengan lingkungannya terjadi hubungan yang dinamis, saling terkait dan mempengaruhi. Manusia dapat berkembang sempurna jika manusia dapat menyadari dirinya dengan lingkungan hidupnya. Manusia, hewan dan tumbuhan dapat bertahan hidup sesuai dengan kondisi lingkungan yang mendukung dirinya. Kondisi lingkungan itu di tentukan oleh berbagai faktor. Ada dua golongan faktor lingkungan biotik dan nonbiotik dan manusia harus bertanggung jawab terhadap pemeliharaan dan kemajuan lingkungan hidupnya. C. Ekosistem 1. Pengertian Ekosistem Istilah ekosistem pertama kali diperkenalkan oleh Tansley (1935) yang mengemukakan bahwa hubungan timbal balik antara makhluk hidup (tumbuhan,LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman19
  25. 25. hewan, manusia, dan mikroorganisme) dengan faktor lingkungan (cahaya, udara, air, tanah, dan sebagainya) di alam, sebenarnya membentuk suatu sistem yang tidak dapat dipisahkan. Ilmu yang mempelajari tentang ekosistem adalah ekologi. Untuk bisa memahami konsep ekosistem, maka harus mengerti terlebih dahulu komponen- komponen yang menyusun ekosistem. Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi. Komponen-komponen pembentuk ekosistem adalah: a. Komponen Biotik Berdasarkan caranya memperoleh makanan di dalam ekosistem, organisme anggota komponen biotik dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu: Produsen, yang berarti penghasil. Produsen merupakan organisme yang mampu menghasilkan zat makanan sendiri (autotrof) melalui fotosintesis. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah tumbuhan hijau atau tumbuhan yang mempunyai klorofil. Produsen ini kemudian dimanfaatkan oleh organisme-organisme yang tidak bisa menghasilkan makanan (heterotrof) yang berperan sebagai konsumen. Konsumen, yang berarti pemakai, yaitu organisme yang tidak dapat menghasilkan zat makanan sendiri tetapi menggunakan zat makanan yang dibuat oleh organisme lain. Organisme yang secara langsung mengambil zat makanan dari tumbuhan hijau adalah herbivora. Oleh karena itu, herbivora sering disebut konsumen tingkat pertama. Karnivora yang mendapatkann makanan dengan memangsa herbivora disebut konsumen tingkat kedua. Karnivora yang memangsa konsumen tingkat kedua disebut konsumen tingkat ketiga dan seterusnya. Proses makan dan dimakan di dalam ekosistem akan membentuk rantai makanan. Perhatikan contoh sebuah rantai makanan ini: daun berwarna hijau (Produsen) –> ulat (Konsumen I) –> ayam (Konsumen II) –> musang (Konsumen III) –> macan (Konsumen IV/Puncak).LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman20
  26. 26. Dalam ekosistem, banyak proses rantai makanan yang terjadi sehingga membentuk jaring-jaring makanan (food web) yang merupakan kumpulan dari beberapa rantai makanan. Dekomposer atau pengurai. Dekomposer adalah jasad renik yang berperan menguraikan bahan organik yang berasal dari organisme yang telah mati ataupun hasil pembuangan sisa pencernaan. Dengan adanya organisme pengurai, organisme akan terurai dan meresap ke dalam tanah menjadi unsur hara yang kemudian diserap oleh tumbuhan (produsen). Selain itu aktivitas pengurai juga akan menghasilkan gas karbon dioksida yang akan dipakai dalam proses fotositesis. b. Komponen Abiotik Komponen abiotik merupakan komponen tak hidup dalam suatu ekosistem. Komponen abiotik sangat menentukan jenis makhluk hidup yang menghuni suatu lingkungan. Komponen abiotik banyak ragamnya, antara lain: tanah, air, udara, suhu, dan lain-lain. Suhu Suhu berpengaruh terhadap ekosistem karena suhu merupakan syarat yang diperlukan organisme untuk hidup. Ada jenis-jenis organisme yang hanya dapat hidup pada kisaran suhu tertentu. Sinar matahari Sinar matahari mempengaruhi ekosistem secara global karena matahari menentukan suhu. Sinar matahari juga merupakan unsur vital yang dibutuhkan oleh tumbuhan sebagai produsen untuk berfotosintesis. Air Air berpengaruh terhadap ekosistem karena air dibutuhkan untuk kelangsungan hidup organisme. Bagi tumbuhan, air diperlukan dalam pertumbuhan, perkecambahan, dan penyebaran biji; bagi hewan dan manusia, air diperlukan sebagai air minum dan sarana hidup lain, misalnya transportasi bagi manusia, dan tempat hidup bagi ikan. Bagi unsur abiotik lain, misalnya tanah dan batuan, air diperlukan sebagai pelarut dan pelapuk. Tanah Tanah merupakan tempat hidup bagi organisme. Jenis tanah yang berbeda menyebabkan organisme yang hidup didalamnya juga berbeda. . Tanah jugaLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman21
  27. 27. menyediakan unsur-unsur penting bagi pertumbuhan organisme, terutama tumbuhan. Angin Angin selain berperan dalam menentukan kelembapan juga berperan dalam penyebaran biji tumbuhan tertentu. Garis lintang Garis lintang yang berbeda menunjukkan kondisi lingkungan yang berbeda pula. Garis lintang secara tak langsung menyebabkan perbedaan distribusi organisme di permukaan bumi. Ada organisme yang mampu hidup pada garis lintang tertentu saja. 2. Interaksi Dalam Ekosistem Dalam suatu ekosistem, komponen biotik dan abiotik saling berinteraksi dan melakukan hubungan timbal balik misalnya ketika kamarau panjang, pohon akan menggugurkan daun-daunnya sebagai bentuk respon dari udara yang kering dan ketidaktersediaan air. Kondisi pohon yang gundul ini kemudian akan mempengaruhi hewan herbivora yang kehilangan sumber makanannya dan bukan tidak mungkin hewan tersebut akan turun jumlahnya. Interaksi di dalam ekosistem bisa terjadi antara komponen biotik dengan biotik dan juga antara komponen biotik dengan abiotik. a. Interaksi Antarkomponen Biotik Interaksi antarkomponen biotic merupakan interaksi yang terjadi antarpopulasi organisme yang menyusun ekosistem. Dalam ekosistem, interaksi yang terjadi sering saling mempengaruhi satu dengan yang lainnya. beberapa tipe interaksi antarkomponen biotic, yaitu mutualisme, komensalisme, alelopati, predasi, kompetisi, dan parasitisme. 1) Mutualisme Mutulalisme merupakan bentuk hubungan atau interaksi antarorganisme dari dua spesies yang berbeda. Hubungan mutualisme akan menguntungkan bagi kedua organisme yang terlibat di dalamnya. Beberapa spesies dapat hidup tanpa organisme partner mitualismenya. Hubungan seperti ini disebut mutualisme fakultatif. Berbeda lagi dengan mutualisme obligatif, yaitu hubungan yang terjadi antara kedua jenis organisme yang hanya dapat hidup dengan bermutualisme. Contoh bentuk mutualisme adalah bakteri yang hidup dalam systemLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman22
  28. 28. pencernaan hewan herbivore. Hewan herbivore berukuran besar tidak dapat mencerna selulosa. Dibutuhkan bakteri simbiotik atau protozoa pada saluran pencernaan hewan tersebut untuk memecah selulosa. Dari hubungan mutualisme ini, hewan herbivore mendapatkan nutrisi yang bias diserap oleh tubuh, sedangkan bakteri simbiotik atau protozoa mendapatkan habitat yang nyaman dengan makanan yang melimpah, yaitu di system pencernaab hewan herbivore. 2) Komensalisme Komensalisme merupakan bentuk hubungan atau interaksi antarorganisme dari dua spesies yang berbeda, yang mana hanya satu organisme yang memperoleh keuntungan sedangkan yang lainnya tidak terpengaruh. Hubungan antara ikan remora dengan ikan hiu merupakan contoh komensalisme. Ikan remora menempel pada badan ikan hiu, sehingga ikan remora dapat berpindah tempat dengan cepat. Ikan remora juga mendapat keuntungan lainnya, yaitu memperoleh makanan dari sisa-siasa makanan ikan hiu. Ikan hiu sendiri tidak diuntungkan dan tidak dirugikan dari keberadaan ikan remora. Contoh komensalisme lainnya adalah tanaman anggrek yang tumbuh secara epifit pada batang pohon. 3) Alelopati Alelopati adalah hubungan atau interaksi antarorganisme, yang mana keberadaan satu organisme dapat menghambat pertumbuhan atau perkembangan organisme lainnya melalui pelepasan toksin atau racun. Beberapa jenis fungi dapat menghasilkan toksin berupa antibiotic yang menghambat pertumbuhan bakteri. Antibiotic ditemukan oleh Alexander Fleming, yang meneliti bahwa bakteri tidak tumbuh di sekitar Penicillium chrysogenum. Beberapa jenis tanaman juga menyekresikan zat yang menghambat pertumbuhan tanaman jenis lainnya. Tanaman pinus misalnya, menyekresikan zat yang menyebabkan tanah di sekitarnya menjadi terlalu asam untuk pertumbuhan tanaman jenis lainnya. 4) Predasi Hubungan atau interaksi antarorganisme yang mana satu organisme memakan organisme lainnya disebut dengan predasi. Organisme yang memakan disebut predator, sedangkan organisme yang dimakan disebut mangsa. Pada umumnya hubungan makan dan dimakan ini berlangsung antaraLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman23
  29. 29. spesies yang berbeda, meskipun demikian beberapa hewan memangsa sesame jenisnya (kanibalisme). Hubungan predasi tidak hanya sebatas antarhewan, tetapi juga antara hewan dengan tumbuhan, dan antara tumbuhan predator dengan hewan mangsanya. Contohnya, Dionaea muscipula menjerat lalat. Hubungan predator-mangsa sering mempengaruhi kelimpahan suatu jenis organisme. Populasi predator-mangsa saling berkaitan demikian dekatnya, sehingga kelimpahannya terlihat sama. 5) Kompetisi Adanya persaingan untuk mendapatkan sumber yang terbatas menyebabkan terjadinya hubungan atau interaksi dalambentuk kompetisi. Sumber terbatas yang diperebutkan pada kompetisi bias berupa makanan, pasangan hidup, dan wilayah kekuasaan. Kompetisi dapat terjadi antarindividu dari spesies yang sama, yaitu kompetisi intraspesifik. Kompetisi juga terjadi antarindividu dari dua spesies yang berbeda, yaitu kompetisi interspesifik. Contoh kompetisi intraspesifik yaitu persaingan antartumbuhan Sorghastrum nutans dalam mendapatkan nitrogen, sedangkan contoh kompetisi interspesifik, yaitu persaingan antara kuda dan sapi dalam memperoleh rumput di lading penggembalaan yang sama. Kompetisi juga bias terjadi ketika organisme memperebutkan relung. Relung mencerminkan kondisi lingkungan yang didukung oleh factor-faktor untuk pertumbuhan, pertahanan hidup, dan reproduksi suatu spesies. Dua spesies yang berbeda dengan relung yang identik tidak bias hidup berdampingan. Kompetisi akan terjadi antara dua spesies berbeda dengan relung yang sama. Hasil dari kompetisi tidak selalu seimbang bagi kedua organisme yang bersaing (competitor). Spesies yang berkompetisi dengan lebih efektif akan mempunyai kemampuan hidup yang lebih baik dibandingkan kompetitornya. Kompetisi juga tidak selalu berarti pertarungan atau perkelahian dalam memperebutkan sesuatu. Kompetisi juga bias berarti persaingan antartumbuhan dalam mendapatkan air dan nutrisi melalui akarnya. 6) Parasitisme Parasitisme adalah hubungan antarorganisme berbeda spesies, yang mana satu jenis organisme (parasit) hidup bersama atau menumpang dengan organisme lainnya (inang) dan menimbulkan kerugian bagi organisme yang ditumpanginya. Parasit memperoleh keuntungan dari kehidupan inangnya.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman24
  30. 30. Organisme parasit yang beradaptasi dengan baik akan menyebabkan kerusakan kecil pada inangnya, sehingga inang akan tetap tumbuh sehat dan tetap menyediakan makanan serta habitat bagi organisme parasit. Cacing pita merupakan organisme yang hidup secara parasit. Cacing pita hidup dengan cara menempel pada alat pencernaan inangnya. Kemudian menyerap makanan yang dicerna oleh inangnya. Organisme parasit yang menyebabkan sakit pada inangnya disebut pathogen. b. Interaksi antara Komponen Biotik dengan Komponen Abiotik Interaksi antara komponen biotik dengan komponen abiotik terjadi karena komponen biotik dalam suatu ekosistem akan dipengaruhi oleh kondisi komponen abiotiknya. Kehidupan organisme yang berada di darat dan perairan tidak lepas dari pengaruh komponen-komponen abiotik yang menyusun ekosistem karena setiap jenis organisme di bumi ini membutuhkan kondisi lingkungan yang sesuai. Kondisi lingkungan yang dibutuhkan ini dapat berbeda pada jenis organisme yang berbeda. Ada organisme yang membutuhkan cahaya langsung untuk kehidupannya, tetapi ada juga yang hanya bisa bertahan hidup bila tidak terkena cahaya langsung. Organisme lainnya seperti lumut, hidup pada habitat yang lembab, sedangkan kaktus hidup pada wilayah yang kering seperti gurun. Kemampuan hidup organisme pada kondisi lingkungan tertentu disebut dengan rentang toleransi. Setiap populasi dalam ekosistem mempunyai rentang toleransi yang berbeda terhadap variasi kondisi lingkungan. Hukum toleransi menyatakan bahwa keberadaan, kelimpahan, dan penyebaran spesies tertentu dalam suatu ekosistem ditentukan oleh satu atau lebih faktor fisik dan kimia lingkungan yang masih bias ditoleransi oleh spesies tersebut. Oleh karenanya, setiap spesies dalam ekosistem mempunyai batas toleransi, yaitu batas minimum dan maksimum kondisi fisik dan kimia lingkungan untuk bertahan hidup. Organisme pada ekosistem akuatik juga memiliki faktor pembatas, yaitu suhu, cahaya matahari, oksigen terlarut, dan nutrisi. Faktor pembatas lainnya adalah salinitas, jumlah mineral anorganik atau garam yang terlarut pada air. Air laut yang mempunyai kandungan garam sekitar 3,4%. Jika kandungan garam meningkat hingga 6%, maka seluruh organisme di laut kecuali beberapa bakteri Archaebacteria akan mati. Komponen abiotik juga bisa dipengaruhi oleh keadaan komponen biotik penyusun ekosistem. Tanah, misalnya kesuburannya akan dipengaruhi oleh adanyaLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman25
  31. 31. mikroorganisme pengurai yang menguraikan berbagai materi organik menjadi nutrisi anorganik. Kesuburan tanah juga akan meningkat karena keberadaan cacing tanah. Oksigen terlarut di perairan juga dipengaruhi oleh keadaan organisme yang menggunakan oksigen terlarut di perairan meningkat, maka kadar oksigen terlarut di perairan akan menurun. Berdasarkan proses terjadinya, ekosistem dibedakan atas dua macam : 1) Ekosistem Alami, yaitu ekosistem yang terjadi secara alami tanpa campur tangan manusia. Contoh : padang rumput, gurun,laut 2) Ekosistem Buatan, yaitu ekosistem yang terjadi karena buatan manusia. Contoh : kolam, sawah, waduk, kebun Ekosistem tidak akan tetap selamanya, tetapi selalu mengalami perubahan. Antara faktor biotik dan abiotik selalu mengadakan interaksi, hal inilah yang merupakan salah satu penyebab perubahan. Perubahan suatu ekosistem dapat disebabkan oleh proses alamiah atau karena campur tangan manusia. 3. Komponen Ekosistem Ada empat unit komponen ekosistem yaitu air, litosfer, atmosfer dan organisme hidup. Organisme Air Hidup Litosfer Atmosfer Gambar 7 Komponen Ekosistem Air merupakan komponen alamiah yang sangat penting. Kehidupan di muka bumi dimulai dari laut, dan air dalam berbagai bentuk sangat penting untuk keberlangsungan kehidupan. Air merupakan tenaga utama dalam proses pelapukan batuan, yaitu suatu proses yang sangat penting dalam pembentukan tanah. Selain itu air merupakan tenaga utama dalam proses erosi dan sedimentasi yaitu proses yangLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman26
  32. 32. penting dalam pembentukan bentuk lahan (Landform). Bentuk lahan ini merupakan tempat unuk semua ekosistem terestial. Air meliputi 71% dari permukaan bumi dan merupakan medium untuk berbagai jenis ekosistem. Siklus air melalui hidrosfer dan atmosfer merupakan faktor utama penentu iklim. Litosfer merupakan bagian padat di permukaan bumi yang dapat digolonggkan menjadi tiga aspek yaitu batuan, sedimen dan tanah. Peran batuan dalam ekosistem adalah menjadi bahan induk bagi pembentukan tanah tentunya setelah mengalami pelapukan dan pengendapan. Selain itu, batuan juga sebagai sumber mineral bagi tanaman dan mineral ini mempunyai arti penting bagi pertumbuhan tanaman. Penyebaran jenis batuan di permukaan bumi mempunyai peranan dalam menentukan jenis dan penyebaran ekosistem. Untuk daerah yang luas penyebaran bentuk lahannya seperti pegunungan, daratan dan lautan mempunyai peranan dalam penyebaran iklim benua. Atmosfer yang tebalnya 1000 km dapat digolongkan menjadi empat lapisan yaitu troposfer, stratosfer, mesosfer dan termosfer. Lapisan terbawah yang disebut troposfer mempunyai ketebalan kurang lebih 10 km yang terdiri dari bermacam- macam gas dan uap air. Lapisan troposfer ini mempunyai arti penting dalam ekosistem karena secara langsung mempengaruhi organisme hidup. Pada lapisan stratosfer terdapat sejenis gas yang disebut ozon yang dapat menyerap radiasi ultraviolet dari matahari. Pada kenyataanya semakin jauh dari permukaan bumi, lapisan stratosfer menjadi semakin panas oleh karena energi ultra violet yang diserap oleh ozon diubah menjadi panas. Apabila radiasi ultraviolet ini mencapai permukaan bumi maka sebagian besar dari organisme hidup akan musnah. Organisme Hidup dalam suatu ekosistem mempunyai peranan yang lebih rumit daripada unit-unit abiotik karena interaksi organisme lingkungan memerlukan penyesuaian atau adaptasi. Organisme mempunyai persyaratan tertentu untuk kelangsungan hidupnya, dan organisme itu berusaha mengadakan penyesuaian untuk memenuhi persyaratan tersebut. Dalam membicarakan kaitan antara organisme hidup dengan ekosistem harus mempertimbangkan tiga tingkat organisme hidup yaitu individu, populasi, dan masyarakat. Organisme individu melakukan penyesuaian mekanisme fisikal dan biokimia terhadap lingkungannya dalam rangka untuk memperoleh sumberdaya yang diperlukan untuk kelangsungan hidupnya. Dalam suatu ekosistem populasi mempunyai peranan yang lebih penting daripada individu. Dalam suatu populasi dapat terjadi persaingan antar individu dalam hal memperolehLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman27
  33. 33. sumberdaya. Persaingan tersebut berupa seleksi alamiah dimana individu yang tidak dapat menyesuaikan diri akan musnah sedangkan individu yang tidak dapat menyesuaikan diri akan tetap hidup. 4. Macam-macam Ekosistem Secara garis besar ekosistem dibedakan menjadi ekosistem darat dan ekosistem perairan. Ekosistem perairan dibedakan atas ekosistem air tawar dan ekosistem air Laut. a. Ekosistem Darat Ekosistem darat ialah ekosistem yang lingkungan fisiknya berupa daratan. Berdasarkan letak geografisnya (garis lintangnya), ekosistem darat dibedakan menjadi beberapa bioma, yaitu sebagai berikut: 1) Bioma gurun Beberapa Bioma gurun terdapat di daerah tropika (sepanjang garis balik) yang berbatasan dengan padang rumput. Ciri-ciri bioma gurun adalah gersang dan curah hujan rendah (25 cm/tahun). Suhu slang hari tinggi (bisa mendapai 45°C) sehingga penguapan juga tinggi, sedangkan malam hari suhu sangat rendah (bisa mencapai 0°C). Perbedaan suhu antara siang dan malam sangat besar. Tumbuhan semusim yang terdapat di gurun berukuran kecil. Selain itu, di gurun dijumpai pula tumbuhan menahun berdaun seperti duri contohnya kaktus, atau tak berdaun dan memiliki akar panjang serta mempunyai jaringan untuk menyimpan air. Hewan yang hidup di gurun antara lain rodentia, ular, kadal, katak, dan kalajengking. 2) Bioma padang rumput Bioma ini terdapat di daerah yang terbentang dari daerah tropik ke subtropik. Ciri-cirinya adalah curah hujan kurang lebih 25-30 cm per tahun dan hujan turun tidak teratur. Porositas (peresapan air) tinggi dan drainase (aliran air) cepat. Tumbuhan yang ada terdiri atas tumbuhan terna (herbs) dan rumput yang keduanya tergantung pada kelembapan. Hewannya antara lain:LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman28
  34. 34. bison, zebra, singa, anjing liar, serigala, gajah, jerapah, kangguru, serangga, tikus dan ular 3) Bioma Hutan Basah Bioma Hutan Basah terdapat di daerah tropika dan subtropik. Ciri- cirinya adalah, curah hujan 200-225 mm per tahun. Species pepohonan relatif banyak, jenisnya berbeda antara satu dengan yang lainnya tergantung letak geografisnya. Tinggi pohon utama antara 20-40 m, cabang-cabang pohon tinngi dan berdaun lebat hingga membentuk tudung (kanopi). Dalam hutan basah terjadi perubahan iklim mikro (iklim yang langsung terdapat di sekitar organisme). Daerah tudung cukup mendapat sinar matahari. Variasi suhu dan kelembapan tinggi/besar; suhu sepanjang hari sekitar 25°C. Dalam hutan basah tropika sering terdapat tumbuhan khas, yaitu liana (rotan), kaktus, dan anggrek sebagai epifit. Hewannya antara lain, kera, burung, badak, babi hutan, harimau, dan burung hantu. Gambar 8 Ekosistem Darat 4) Bioma hutan gugur Bioma hutan gugur terdapat di daerah beriklim sedang, Ciri-cirinya adalah curah hujan merata sepanjang tahun. Terdapat di daerah yang mengalami empat musim (dingin, semi, panas, dan gugur). Jenis pohon sedikit (10 s/d 20) dan tidak terlalu rapat. Hewannya antara lain rusa, beruang, rubah, bajing, burung pelatuk, dan rakoon (sebangsa luwak).LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman29
  35. 35. 5) Bioma taiga Bioma taiga terdapat di belahan bumi sebelah utara dan di pegunungan daerah tropik. Ciri-cirinya adalah suhu di musim dingin rendah. Biasanya taiga merupakan hutan yang tersusun atas satu spesies seperti konifer, pinus, dap sejenisnya. Semak dan tumbuhan basah sedikit sekali. Hewannya antara lain moose, beruang hitam, ajag, dan burung-burung yang bermigrasi ke selatan pada musim gugur. 6) Bioma tundra Bioma tundra terdapat di belahan bumi sebelah utara di dalam lingkaran kutub utara dan terdapat di puncak-puncak gunung tinggi. Pertumbuhan tanaman di daerah ini hanya 60 hari. Contoh tumbuhan yang dominan adalah Sphagnum, liken, tumbuhan biji semusim, tumbuhan kayu yang pendek, dan rumput. Pada umumnya, tumbuhannya mampu beradaptasi dengan keadaan yang dingin. Hewan yang hidup di daerah ini ada yang menetap dan ada yang datang pada musim panas, semuanya berdarah panas. Hewan yang menetap memiliki rambut atau bulu yang tebal, contohnya muscox, rusa kutub, beruang kutub, dan insekta terutama nyamuk dan lalat hitam. b. Ekosistem Air Tawar Ciri-ciri ekosistem air tawar antara lain variasi suhu tidak menyolok, penetrasi cahaya kurang, dan terpengaruh oleh iklim dan cuaca. Macam tumbuhan yang terbanyak adalah jenis ganggang, sedangkan lainnya tumbuhan biji. Hampir semua filum hewan terdapat dalam air tawar. Organisme yang hidup di air tawar pada umumnya telah beradaptasi. Adaptasi organisme air tawar adalah sebagai berikut: 1) Adaptasi tumbuhan Tumbuhan yang hidup di air tawar biasanya bersel satu dan dinding selnya kuat seperti beberapa alga biru dan alga hijau. Air masuk ke dalam sel hingga maksimum dan akan berhenti sendiri. Tumbuhan tingkat tinggi, seperti teratai (Nymphaea gigantea), mempunyai akar jangkar (akar sulur).LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman30
  36. 36. Hewan dan tumbuhan rendah yang hidup di habitat air, tekanan osmosisnya sama dengan tekanan osmosis lingkungan atau isotonis. 2) Adaptasi hewan Ekosistem air tawar dihuni oleh nekton. Nekton merupakan hewan yang bergerak aktif dengan menggunakan otot yang kuat. Hewan tingkat tinggi yang hidup di ekosistem air tawar, misalnya ikan, dalam mengatasi perbedaan tekanan osmosis melakukan osmoregulasi untuk memelihara keseimbangan air dalam tubuhnya melalui sistem ekskresi, insang, dan pencernaan. Gambar 9 Ekosistem Air Tawar c. Ekosistem Estuaria Estuaria adalah perairan yang semi tertutup yang berhubungan bebas dengan laut, sehingga air laut dengan salinitas tinggi dapat bercampur dengan air tawar (Pickard, 1967). Kombinasi pengaruh air laut dan air tawar tersebut akan menghasilkan suatu komunitas yang khas, dengan kondisi lingkungan yang bervariasi, antara lain:  Tempat bertemunya arus sungai dengan arus pasang surut, yang berlawanan menyebabkan suatu pengaruh yang kuat pada sedimentasi, pencampuran air, dan ciri-ciri fisika lainnya, serta membawa pengaruh besar pada biotanya.  Pencampuran kedua macam air tersebut menghasilkan suatu sifat fisika lingkungan khusus yang tidak sama dengan sifat air sungai maupun sifat air laut.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman31
  37. 37.  Perubahan yang terjadi akibat adanya pasang surut mengharuskan komunitas mengadakan penyesuaian secara fisiologis dengan lingkungan sekelilingnya.  Tingkat kadar garam di daerah estuaria tergantung pada pasangsurut air laut, banyaknya aliran air tawar dan arus-arus lain, serta topografi daerah estuaria tersebut. Mangrove merupakan karakteristik dari bentuk tanaman pantai, estuaria atau muara sungai, dan delta di tempat yang terlindung daerah tropis dan sub tropis. Dengan demikian maka mangrove merupakan ekosistem yang terdapat di antara daratan dan lautan dan pada kondisi yang sesuai mangrove akan membentuk hutan yang ekstensif dan produktif. Gambar 10 Ekosistem Estuari Secara lebih luas dalam mendefinisikan hutan mangrove sebaiknya memperhatikan keberadaan lingkungannya termasuk sumberdaya yang ada. Berkaitan dengan hal tersebut maka Saenger et al. 1983 mendefinisikan sumberdaya mangrove sebagai : Exclusive mangrove, yaitu satu atau lebih jenis pohon atau semak belukar yang hanya tumbuh di habitat mangrove Non exclusive mangrove, yaitu setiap jenis tumbuhan yang tumbuh di habitat mangrove, dan keberadaannya tidak terbatas pada habitat mangrove saja Biota, yaitu semua jenis biota yang berasosiasi dengan habitat mangrove Proses (abrasi, sedimentasi), yaitu setiap proses yang berperan penting dalam menjaga atau memelihara keberadaan ekosistem mangrove. Keanekaragaman jenis ekosistem mangrove di Indonesia cukup tinggiLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman32
  38. 38. Bentuk vegetasi dan komunitas mangrove terdiri dari 3 zone mangrove berdasarkan distribusi, karakteristik biologi, kadar garam dan intensitas penggenangan lahan yaitu: 1) Vegetasi Inti Jenis ini membentuk hutan mangrove di daerah zona intertidal yang mampu bertahan terhadap pengaruh salinitas (garam), yang disebut tumbuhan halophyta. Kebanyakan jenis mangrove mempunyai adaptasi khusus yang memungkinkan untuk tumbuh dan berkembang dalam substrat/lahan mangrove seperti kemampuan berkembang biak, toleransi terhadap kadar garam tinggi, kemampuan bertahan terhadap perendaman oleh pasang surut, memiliki pneumatophore atau akar napas, bersifat sukulentis dan kelenjar yang mengeluarkan garam. Lima jenis mangrove paling utama adalah Rhizophora mangle. L., R. harrisonii leechman (Rhizoporaceae), Pelliciera rhizophorae triana dan Planchon (pelliceriaceae), Avicennia germinans L ( Avicenniaceae) dan Laguncularia racemosa L. gaertn. (Combretaceae). 2) Vegetasi marginal Jenis ini biasanya dihubungkan dengan mangrove yang berada di darat, di rawa musiman, pantai dan/atau habitat mangrove marginal. Meskipun demikian vegetasi ini tetap tergolong mangrove. Jenis Conocarpus erecta (combretaceae) tidak ditemukan di dalam vegetasi mangrove biasa. Mora oleifera (triana), Duke (leguminosae) jumlahnya berlimpah-limpah di selatan pantai pasifik, terutama di semenanjung de osa, dimana mangrove ini berkembang dalam rawa musiman salin (25 promil). Jenis yang lain adalah Annona glabra L. (Annonaceae), Pterocarpus officinalis jacq. (Leguminosae), Hibiscus tiliaceus L. dan Pavonia spicata killip (Malvaceae). Jenis pakis-pakisan seperti Acrostichum aureum L. (Polipodiaceae) adalah yang sangat luas penyebarannya di dalam zone air payau dan merupakan suatu ancaman terhadap semaian bibit untuk regenerasi. 3) Vegetasi fakultatif marginal Carapa guianensis (Meliaceae) tumbuh berkembang di daerah dengan kadar garam sekitar 10 promil. Jenis lain adalah Elaeis oleifera dan RaphiaLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman33
  39. 39. taedigera. Di daerah zone inter-terrestrial dimana pengaruh iklim khatulistiwa semakin terasa banyak ditumbuhi oleh Melaleuca leucadendron rawa ( e.g. selatan Vietnam). Jenis ini banyak digunakan untuk pembangunan oleh manusia. Lugo dan Snedaker (1974) mengidentifkasi dan menggolongkan mangrove menurut enam jenis kelompok (komunitas) berdasar pada bentuk hutan, proses geologi dan hidrologi. Masing-Masing jenis memiliki karakteristik satuan lingkungan seperti jenis lahan dan kedalaman, kisaran kadar garam tanah/lahan, dan frekuensi penggenangan. Masing-masing kelompok mempunyai karakteristik yang sama dalam hal produksi primer, dekomposisi serasah dan ekspor karbon dengan perbedaan dalam tingkat daur ulang nutrien, dan komponen penyusun kelompok. Rawa merupakan tempat yang wilayahnya lebih rendah dibanding daerah sekitarnya sehingga rawa ini selalu digenangi air karena kurangnya drainase. Rawa ini merupakan tempat tumbuhnya berbagai jenis mangrove karena mangrove ini merupakan khas daerah tropis yang hidupnya hanya berkembang baik pada temperatur dari 19° sampai 40° C. Khas karena bertahan hidup di dua zona transisi antara daratan dan lautan, sementara tanaman lain tidak mampu bertahan. Hutan Mangrove memberikan perlindungan kepada berbagai organisme lain baik hewan darat maupun hewan air untuk bermukim dan berkembang biak.keberlangsungan hiduppohon mangrove dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut: Suhu air di daerah mangrove biasanya memperlihatkan fluktuasi annual dan diurnal yang lebih besar dari pada laut, terutama apabila mangrove tersebut dangkal dan air yang datang (pada saat pasang-naik) tersebut kontak dengan daerah yang substratnya terekspos (Kinne, 1964). Suhu dan salinitas merupakan parameter-parameter fisika yang penting untuk kehidupan organisme di perairan laut dan payau. Kenaikan suhu di atas kisaran toleransi organisme dapat meningkatkan laju metabolisme, seperti pertumbuhan, reproduksi dan aktifitas organisme. Kenaikan laju metabolisme dan aktifitas ini berbeda untuk spesies, proses dan level atau kisaran suhu. Cahaya berpengaruh terhadap proses fotosintesis, respirasi, fisiologi, dan struktur fisik mangrove. Intensitas, kualitas, lama (mangrove adalah tumbuhan long day plants yang membutuhkan intensitas cahaya yang tinggiLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman34
  40. 40. sehingga sesuai untuk hidup di daerah tropis) pencahayaan mempengaruhi pertumbuhan mangrove. Laju pertumbuhan tahunan mangrove yang berada di bawah naungan sinar matahari lebih kecil dan sedangkan laju kematian adalah sebaliknya. Cahaya berpengaruh terhadap perbungaan dan germinasi dimana tumbuhan yang berada di luar kelompok (gerombol) akan menghasilkan lebih banyak bunga karena mendapat sinar matahari lebih banyak dari pada tumbuhan yang berada di dalam gerombol. Jumlah, lama, dan distribusi hujan mempengaruhi perkembangan tumbuhan mangrove. Curah hujan yang terjadi mempengaruhi kondisi udara, suhu air, salinitas air dan tanah. Curah hujan optimum pada suatu lokasi yang dapat mempengaruhi pertumbuhan mangrove adalah yang berada pada kisaran 1500-3000 mm/tahun. Angin mempengaruhi terjadinya gelombang dan arus. Angin merupakan agen polinasi dan diseminasi biji sehingga membantu terjadinya proses reproduksi tumbuhan mangrove. D. Pencemaran 1. Pengertian Pencemaran Lingkungan Pencemaran, menurut SK Menteri Kependudukan Lingkungan Hidup No 02/MENKLH/1988, adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam air/udara, dan/atau berubahnya tatanan (komposisi) air/udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya. Pada saat ini, pencemaran terhadap lingkungan berlangsung di mana-mana dengan laju yang sangat cepat. Sekarang ini beban pencemaran dalam lingkungan sudah semakin berat dengan masuknya limbah industri dari berbagai bahan kimia termasuk logam berat. 2. Jenis-Jenis Pencemaran a. Pencemaran udara Pencemaran udara disebabkan oleh asap buangan, misalnya gas CO2 hasil pembakaran, SO, SO2, CFC, CO, dan asap rokok. 1) CO2LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman35
  41. 41. Pencemaran udara yang paling menonjol adalah semakin meningkatnya kadar CO2 di udara. Karbon dioksida itu berasal dari pabrik, mesin-mesin yang menggunakan bahan bakar fosil (batubara, minyak bumi), juga dari mobil, kapal, pesawat terbang, dan pembakaran kayu. Meningkatnya kadar CO2 di udara tidak segera diubah menjadi oksigen oleh tumbuhan karena banyak hutan di seluruh dunia yang ditebang. Sebagaimana diuraikan diatas, hal demikian dapat mengakibatkan efek rumah kaca. 2) CO Di lingkungan rumah dapat pula terjadi pencemaran. Misalnya, menghidupkan mesin mobil di dalam garasi tertutup. Jika proses pembakaran di mesin tidak sempurna, maka proses pembakaran itu menghasilkan gas CO (karbon monoksida) yang keluar memenuhi ruangan. Hal ini dapat membahayakan orang yang ada di garasi tersebut. Selain itu, menghidupkan AC ketika tidur di dalam mobil dalam keadaan tertutup juga berbahaya. Bocoran gas CO dari knalpot akan masuk ke dalam mobil, sehingga dapat menyebabkan kematian. 3) CFC Pencemara udara yang berbahaya lainnya adalah gas khloro fluoro karbon (disingkat CFC). Gas CFC digunakan sebagai gas pengembang, karena tidak beraksi, tidak berbau, tidak berasa, dan tidak berbahaya. Gas ini dapat digunakan misalnya untuk mengembangkan busa (busa kursi), untuk AC (freon), pendingin pada almari es, dan penyemprot rambut (hair spray). Gas CFC yang membumbung tinggi dapat mencapai stratosfer terdapat lapisan gas ozon (O3). Lapisan ozon ini merupakan pelindung bumi dari pengaruh cahaya ultraviolet. Kalau tidakl ada lapisan ozon, radiasi cahaya ultraviolet mencapai permukaan bumi, menyebabkan kematian organisme, tumbuhan menjadi kerdil, menimbulkan mutasi genetik, menyebebkan kanker kulit atau kanker retina mata. Jika gas CFC mencapai ozon, akan terjadi reaksi antara CFC dan ozon, sehingga lapisan ozon tersebut “berlubang” yang disebut sebagai “lubang” ozon. Menurut pengamatan melalui pesawat luar angkasa, lubang ozon di kutub SelatanLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman36
  42. 42. semakin lebar. Saat ini luasnya telah melebihi tiga kali luas benua Eropa. Karena itu penggunaan AC harus dibatasi. 4) SO, SO2 Gas belerang oksida (SO, SO2) di udara juga dihasilkan oleh pembakaran fosil (minyak, batubara). Gas tersebut dapat beraksi dengan gas nitrogen oksida dan air hujan, yang menyebabkan air hujan menjadi asam. Maka terjadilah hujan asam. Hujan asam mengakibatkan tumbuhan dan hewan-hewan tanah mati. Produksi pertanian merosot. Besi dan logam mudah berkarat. Bangunan –bangunan kuno, seperti candi, menjadi cepat aus dan rusak. Demikian pula bangunan gedungdan jembatan. 5) Asap Rokok Polutan udara yang lain yang berbahaya bagi kesehatan adalah asap rokok. Asap rokok mengandung berbagai bahan pencemar yang dapat menyababkan batuk kronis, kanker patu-paru, mempengaruhi janin dalam kandungan dan berbagai gangguan kesehatan lainnya. Perokok dapat di bedakan menjadi dua yaitu perokok aktif dan perokok pasif. Perokok aktif adalah mereka yang merokok. Perokok pasif adalah orang yang tidak merokok tetapi menghirup asap rokok di suatu ruangan. Menurut penelitian, perokok pasif memiliki risiko yang lebih besar di bandingkan perokok aktif. Jadi, merokok di dalam ruangan bersama orang lain yang tidak merokok dapatmengganggukesehatan orang lain. b. Pencemaran air Pencemaran air adalah peristiwa masuknya zat, energi, unsur, atau komponen lainnya kedalam air sehingga menyebabkan kualitas air terganggu. Kualitas air yang terganggu ditandai dengan perubahan bau, rasa, dan warna. Akibat yang dtimbulkan oleh pencemaran air antara lain : Terganggunya kehidupan organisme air karena berkurangnya kandungan oksigen. Terjadinya ledakan populasi ganggang dan tumbuhan air (eutrofikasi, dan Pendangkalan Dasar perairan. Punahnya biota air, misalnya ikan, yuyu, udang, dan serangga air. Munculnya banjir akibat got tersumbat sampah.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman37
  43. 43. Menjalarnya wabah muntaber. c. Pencemaran tanah Pencemaran tanah banyak diakibatkan oleh sampah-sampah rumah tangga, pasar, industri, kegiatan pertanian, dan peternakan. Sampah dapat dihancurkan oleh jasad-jasad renik menjadi mineral, gas, dan air, sehingga terbentuklah humus. Sampah organik itu misalnya dedaunan, jaringan hewan, kertas, dan kulit. Sampah-sampah tersebut tergolong sampah yang mudah terurai. Sedangkan sampah anorganik seperti besi, alumunium, kaca, dan bahan sintetik seperti plastik, sulit atau tidak dapat diuraikan. Bahan pencemar itu akan tetap utuh hingga 300 tahun yang akan datang. Bungkus plastik yang kita buang ke lingkungan akan tetap ada dan mungkin akan ditemukan oleh anak cucu kita setelah ratusan tahun kemudian. Sebaiknya, sampah yang akan dibuang dipisahkan menjadi dua wadah. Pertama adalah sampah yang terurai, dan dapat dibuang ke tempat pembuangan sampah atau dapat dijadikan kompos. Jika pembuatan kompos dipadukan dengan pemeliharaan cacing tanah, maka akan dapat diperoleh hasil yang baik. cacing tanah dapat dijual untuk pakan ternak, sedangkan tanah kompos dapat dijual untuk pupuk. Proses ini merupakan proses pendaurulangan (recycle). Kedua adalah sampah yang tak terurai, dapat dimanfaatkan ulang (penggunaulangan = reuse). Misalnya, kaleng bekas kue digunakan lagi untuk wadah makanan, botol selai bekas digunakan untuk tempat bumbu dan botol bekas sirup digunakan untuk menyimpan air minum. Selain penggunaulangan dan pendaurulangan, masih ada lagi upaya untuk mencegah pencemaran, yaitu melakukan pengurangan bahan/ penghematan (reduce), dan melakukan pemeliharaan (repair). Di negara maju, slogan-slogan reuse, reduce, dan repair, banyak diedarkan ke masyarakat. Akibat yang ditimbulkan oleh pencemaran tanah antara lain : Terganggunya kehidupan organisme (terutama mikroorganisme dalam tanah). Berubahnya sifat kimia atau sifat fisika tanah sehingga tidak baik untuk pertumbuhan tanaman, dan Mengubah dan mempengaruhi keseimbangan ekologi.LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman38
  44. 44. 3. Sumber-Sumber Pencemaran a) Sumber Pencemaran udara Sumber pencemaran udara di setiap wilayah atau daerah berbeda-beda. Sumber pencemaran udara berasal dari kendaraan bermotor, kegiatan rumah tangga, dan industri. b) Sumber pencemaran udara menurut bentuknya. Menurut bentuknya sumber pencemaran udara dibedakan menjadi 2, yaitu pencemaran udara berbentuk gas dan berbetuk partikel. Pencemaran udara berbentuk gas diantaranya: Golongan belerang terdiri dari Sulfur Dioksida (SO2), Hidrogen Sulfida (H2S) dan Sulfat Aerosol. Golongan Nitrogen terdiri dari Nitrogen Oksida (N2O), Nitrogen Monoksida (NO), Amoniak (NH3) dan Nitrogen Dioksida (NO2). Golongan Karbon terdiri dari Karbon Dioksida (CO2), Karbon Monoksida (CO), Hidrokarbon . Golongan gas yang berbahaya terdiri dari Benzen, Vinyl Klorida, air raksa uap. Pencemaran udara berbentuk partikel diantaranya: Mineral (anorganik) dapat berupa racun seperti air raksa dan timah. Bahan organik terdiri dari ikatan hidrokarbon, klorinasi alkan, Benzen. Makhluk hidup terdiri dari bakteri, virus, telur cacing. c) Sumber pencemaran udara menurut tempatnya Menurut tempatnya sumber pencemaran udara dibedakan menjadi dua,yaitu : Pencemaran udara bebas (Out door air pollution) dan pencemaran udara ruangan Sumber Pencemaran udara bebas : Alamiah, berasal dari letusan gunung berapi, pembusukan, dll. Kegiatan manusia, misalnya berasal dari kegiatan industri, rumah tangga, asap kendaraan, dll. Sumber pencemaran udara ruangan (In door air pollution), berupa pencemaran udara didalam ruangan yang berasal dari pemukiman, perkantoran ataupun gedung tinggi. d) Sumber Pencemaran airLAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI DAN LINGKUNGAN KELOMPOK 5 Halaman39

×