Jurnal pengaruh sistem operasi mobile android pada anak usia dini - Nurrachmawati

5,383 views

Published on

Tugas Akhir Mata Kuliah Topik Khusus Sistem Operasi

Published in: Education
1 Comment
6 Likes
Statistics
Notes
  • Maaf mau nanya, ini jurnal atau karya tulis seperti artikel?
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
5,383
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
6
Actions
Shares
0
Downloads
251
Comments
1
Likes
6
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Jurnal pengaruh sistem operasi mobile android pada anak usia dini - Nurrachmawati

  1. 1. PENGARUH SISTEM OPERASI MOBILE ANDROID PADA ANAK USIA DINI Nurrachmawati Prodi Informatika, Jurusan Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Hasanuddin Jl. Perintis Kemerdekaan Km.10 Makassar 90245 Sulawesi Selatan, Indonesia Email : nurrachmawati19@gmail.com ABSTRAK Sistem operasi mobile pada zaman modern ini sangat berkembang pesat karena kemajuan teknologi. Banyak masyarakat mulai dari kalangan dewasa hingga anak usia dini menggunakan dan memilih Android sebagai sistem operasi mobile pada gadget, smartphone atau tablet mereka. Oleh karena itu dengan metode kualitatif dan dengan teknik pengumpulan data observasi dan studi pustaka diketahui berbagai dampak yang akan ditumbulkan dari penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android pada anak usia dini, juga cara pengawasan dan penanganan oleh orang tua anak usia dini. Melalui tulisan ini, diharapkan orang tua dapat lebih kreatif dalam mendidik anak usia dini agar tidak terpengaruh oleh adanya gadget, smartphone atau tablet Android. Kata Kunci : Sistem Operasi Mobile, Android, Anak Usia Dini. PENDAHULUAN Sistem operasi mobile adalah suatu program pengendali sistem dan kinerja pada telepon genggam, baik terhadap hardwarenya secara langsung maupun terhadap software- software yang ada di dalam telepon genggam agar dapat bekerja dengan baik. Pada tahun 2014 ini, tidak bisa dipungkiri bahwa perkembangan teknologi sudah sangat pesat dan maju. Sistem operasi mobile pun sudah banyak berkembang, para vendor berlomba- lomba untuk memasarkan sistem operasi mobile dari perusahaan mereka masing-masing dengan menawarkan berbagai spesifikasi terbaru dan terhandal. Saat ini sudah banyak jenis-jenis sistem operasi mobile yang dikenal oleh masyarakat, seperti Android, iOS, BlackBerry, Windows Phone, Symbian, Bada, Palm OS, MeeGo, Maemo, WebOS, dan lain-lain. Kemajuan sistem operasi mobile ini sangat berpengaruh pada kemajuan teknologi yang juga berperan penting dalam kehidupan manusia pada zaman modern ini. Perubahan dan dampak yang begitu besar pada berbagai bidang dan nilai-nilai kebudayaan terjadi dalam kehidupan manusia karena kemajuan teknologi. Dengan semakin berkembangnya teknologi pada zaman modern ini, manusia semakin mudah untuk mendapatkan berbagai informasi dari penjuru dunia melalui telepon genggam yang sekarang ini disebut sebagai telepon pintar atau smartphone karena keunggulannya dibandingkan dengan telepon genggam pada zaman dahulu. Adanya smartphone di zaman modern ini tentunya tidak terlepas dari keberadaan sistem operasi mobile didalamnya. Android merupakan sistem operasi mobile yang menempati posisi pertama dengan porsi pangsa pasar lebih dari 50 persen dalam riset comScore hingga akhir Januari 2014, sedangkan iOS menempati posisi kedua [5]. Hal ini tidak diragukan lagi sebab Android memiliki berbagai fitur dan aplikasi yang menarik, bervariasi, interaktif, fleksibel
  2. 2. sehingga mudah digunakan, terkenal dengan handphone gaming, smartphone atau tablet yang menggunakan sistem operasi ini pun memiliki harga yang terjangkau, terlebih lagi karena sistem operasi ini open source. Maka dari itu masyarakat lebih banyak memilih sistem operasi Android untuk smartphone mereka. Awalnya telepon genggam hanya digunakan oleh kaum dewasa untuk berkomunikasi jarak jauh, namun seiring perkembangan zaman telepon genggam yang berubah menjadi smartphone digunakan pula untuk berbisnis. Pemunculan pertama kali smartphone cenderung ditujukan untuk kaum menengah ke atas dikarenakan harga jualnya yang masih sangat tinggi. Namun sekarang sudah banyak pula beredar smartphone yang harga jualnya agak rendah, maka dari itu tidak hanya kaum menengah ke atas yang dapat menggunakan smartphone, kaum menengah ke bawah pun telah dapat menggunakannya. Dewasa, remaja sampai anak usia dini pun telah banyak menggunakan smartphone. Alasan para kaum dewasa dan remaja menggunakan smartphone karena memiliki berbagai fungsi selain untuk berkomunikasi juga untuk berbagi di sosial media, menghibur dengan audio, video, gambar, game, dan lain-lain. Sedangkan secara garis besar alasan anak usia dini makin banyak menggunakan smartphone pada zaman modern ini hanya untuk hiburan dan bermain game. Untuk itu peran orang tua sangat penting dalam perkembangan teknologi yang sangat maju di zaman modern ini. Orang tua harus cermat dalam membimbing anak dalam penggunaan smartphone. Karena fasilitas yang disediakan oleh smartphone tidak hanya menimbulkan dampak positif tetapi juga dapat menimbulkan dampak negatif. Pendidikan anak usia dini adalah pendidikan yang ditunjukkan untuk anak usia 3 sampai dengan 6 tahun (PP No. 27/1990 Pasal 6). Namun, Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 Pasal 28 menyatakan bahwa pendidikan anak usia dini dilaksanakan sebelum jenjang pendidikan dasar. Pendidikan yang mengutamakan meningkatkan kecerdasan motorik, kecerdasan berpikir, kecerdasan emosi, bahasa serta komunikasi ini menunjukkan bahwa anak usia dini adalah aset masa depan suatu bangsa yang harus diperhatikan dalam setiap tahap masa perkembangannya [6]. Tetapi telah banyak sisi negatif yang ditimbulkan dari penggunaan aplikasi gadget smartphone secara kontinyu bagi anak usia dini. Salah satunya, contoh fakta yang disaji bedasarkan hasil riset Statista mengemukakan bahwa: "sebanyak 17% anak berusia di bawah 8 tahun di Amerika Serikat (AS) menggunakan komputer, tablet atau smartphone setiap hari, angka ini merupakan satu per tiga dari jumlah anak yang menghabiskan aktivitas sehari-harinya dengan membaca buku oleh orang tuanya" [1]. Kasus tersebut kurang lebih mengungkap bahwa kurangnya pengawasan dan perhatian dari orang tua serta kurangnya efektifitas taman belajar (sarana pendidikan) menjadi penyebab minimnya ketertarikan anak usia dini mengenal lingkungan sekitar secara alami [6]. Berlanjut dengan kasus kedua yang dilansir oleh huffingtonpost tentang riset yang dilakukan sebuah organisasi nirlaba Joan Ganz Cooney Center dan Sesame Workshop melaporkan bahwa: 23% orang tua yang memiliki anak berusia 0-5 tahun mengaku bahwa anak-anak mereka gemar menggunakan internet, sedangkan dari 82% orang tua melaporkan bahwa balita mereka online setidaknya sekali dalam seminggu [8]. Keadaan yang memprihatinkan, ketika hasil riset tersebut menyatakan bahwa riset yang telah
  3. 3. dilakukan menghasilkan hasil dengan angka persen yang tergolong cukup besar. Lalu jika setiap anak usia dini mulai dan bahkan sudah terbiasa dengan hal-hal yang bersifat maya, maka secara otomatis kecerdasan yang seharusnya dapat berkembang di masa emasnya akan menjadi hal yang sangat sulit untuk dikembangkan sebagaimana semestinya [6]. Berdasarkan data di atas, maka perlu diketahui apa saja dampak dari pengaruh Android pada anak usia dini, baik dari dampak positif maupun dampak negatif, serta bagaimana peran dari orang tua dalam melakukan pengawasan dan penanganan terhadap anak usia dini pada saat penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android. TINJAUAN PUSTAKA Android Android merupakan sistem operasi mobile berbasis kernel Linux yang dikembangkan oleh Android Inc dan kemudian diakuisisi oleh Google. Sistem operasi ini bersifat open source sehingga para programmer dapat membuat aplikasi secara mudah. Kehadiran Android diperkirakan mampu bersaing dengan sistem operasi mobile lainnya seperti BlackBerry, Symbian, dan iPhone. Salah satu keunggulan Android terletak pada bervariasinya merek ponsel yang mengadopsi sistem operasi ini. Oleh karena itu, tidak heran jika kita melihat beragam merek ponsel menggunakan sistem operasi ini, seperti HTC, Samsung, dan lain sebagainya. Google pun juga merilis ponsel dengan nama Google Nexus One. Fenomena ini tentu mengakibatkan kita sebagai konsumen memiliki banyak pilihan dalam menggunakan ponsel bersistem operasi Android. Tidak sama dengan iPhone yang bentuknya persis untuk setiap seri atau BlackBerry yang jumlahnya terbatas, ponsel berbasis Android memiliki banyak bentuk dan merek [3]. Arsitektur dari Android ditunjukkan pada Gambar 1. Gambar 1. Arsitektur Android [2] Android adalah sistem operasi yang biasa disematkan pada gadget, baik itu handphone atau tablet. Jangan heran jika saat ini Android, baik itu tablet atau handphone ini bisa menggantikan peran dari sebuah komputer jinjing, apabila digunakan untuk kebutuhan entertainment, seperti mendengarkan lagu, menonton, video, mengirim email, bermain game, twitter, atau facebook, juga kegiatan hiburan online lainnya. Bedanya dengan tablet atau handphone lebih ringkas dan lebih praktis, karena modelnya memang didesain seperti itu, seperti sebuah buku yang bisa ditenteng kemana-mana [9].
  4. 4. Pergerakan Android juga sangat cepat. Menurut informasi dari blog resmi Google http://googleblog.blogspot.com yang di-post pada Mei 2011:  Total ada 100 juta pengguna aktif Android di dunia.  Ada 400 ribu pengguna baru setiap harinya.  Ada 200 ribu aplikasi siap pakai, baik itu yang gratis atau yang berbayar.  Total mencapai 4,5 triliun kali aplikasi yang sudah di-download dari Android Market. Dan di awal tahun 2012, ada 200 juta pengguna aktif Android, Android Market juga mampu menampung 400.000 aplikasi yang siap digunakan, dan total mencapai 10 triliun kali aplikasi yang sudah di-download lewat Android Market, pertumbuhan yang luar biasa. Jumlah ini diyakini akan terus bertambah seiring waktu dan perkembangan teknologi. Banyaknya aplikasi ini tentu membuat pengguna Android bisa leluasa dalam memilih aplikasi yang benar-benar dibutuhkan dan tentu akan menunjang aktivitas atau hobi dari pengguna [9]. Seperti teknologi lainnya, Android muncul tidak langsung canggih seperti saat ini. Teknologinya yang bersifat open source, terus berkembang dan selalu terbuka untuk digunakan dan dikembangkan siapa saja. Mungkin inilah yang membuat Android begitu dicintai [9]. Versi beta muncul pertama kali pada November 2007, Android benar-benar dipasarkan dengan versi Android 1.0 pada September 2008 dengan kode nama Apple Pie. Android versi ini disematkan pada sebuah handphone HTC Dream [9]. Daftar versi-versi Android hingga tahun 2014, dapat kita lihat seperti di bawah ini.  Android 1.0  Android 1.1  Android 1.5 (Cupcake)  Android 1.6 (Donut)  Android 2.0/2.0.1/2.1 (Eclair)  Android 2.2/2.2.1/2.2.2/2.2.3 (Froyo: Frozen Yogurt)  Android 2.3/2.3.1/2.3.2/2.3.3/2.3.4/2.3.5/2.3.6/2.3.7 (Gingerbread)  Android 3.0/3.1/3.2 (Honeycomb)  Android 4.0/4.0.1/4.0.2/4.0.3/4.0.4 (ICS: Ice Cream Sandwich)  Android 4.1/4.1.1/4.1.2/4.2/4.2.1/4.2.2 /4.3(Jelly Bean)  Android 4.4 (KitKat) [10] Pada saat perilisan perdana Android, 5 November 2007, Android bersama Open Handset Alliance menyatakan mendukung pengembangan standar terbuka pada perangkat seluler. Di lain pihak, Google merilis kode–kode Android di bawah lisensi Apache, sebuah lisensi perangkat lunak dan standar terbuka perangkat seluler [4]. Di dunia ini terdapat dua jenis distributor sistem operasi Android. Pertama yang mendapat dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services (GMS) dan kedua adalah yang benar–benar bebas distribusinya tanpa dukungan langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset Distribution (OHD) [4].
  5. 5. Anak Usia Dini Anak adalah manusia kecil yang memiliki potensi yang masih harus dikembangkan. Anak memiliki karakteristik tertentu yang khas dan tidak sama dengan orang dewasa, mereka selalu aktif, dinamis, antusias dan ingin tahu terhadap apa yang dilihat, didengar, dirasakan, mereka seolah-olah tak pernah berhenti bereksplorasi dan belajar. Anak bersifat egosentris, memiliki rasa ingin tahu secara alamiah, merupakan makhluk sosial, unik, kaya dengan fantasi, memiliki daya perhatian yang pendek, dan merupakan masa yang paling potensial untuk belajar [7]. Anak usia dini adalah sosok individu yang sedang menjalani suatu proses perkembangan dengan pesat dan fundamental bagi kehidupan selanjutnya. Anak usia dini berada pada rentang usia 0-8 tahun. Pada masa ini proses pertumbuhan dan perkembangan dalam berbagai aspek sedang mengalami masa yang cepat dalam rentang perkembangan hidup manusia. Proses pembelajaran sebagai bentuk perlakuan yang diberikan pada anak harus memperhatikan karakteristik yang dimiliki setiap tahapan perkembangan anak [7]. Pendidikan anak usia dini pada dasarnya meliputi seluruh upaya dan tindakan yang dilakukan oleh pendidik dan orang tua dalam proses perawatan, pengasuhan dan pendidikan pada anak dengan menciptakan aura dan lingkungan dimana anak dapat mengeksplorasi pengalaman yang memberikan kesempatan kepadanya untuk mengetahui dan memahami pengalaman belajar yang diperolehnya dari lingkungan, melalui cara mengamati, meniru dan bereksperimen yang berlangsung secara berulang-ulang dan melibatkan seluruh potensi dan kecerdasan anak [7]. Terdapat beberapa masa yang secara langsung maupun tidak langsung memengaruhi bagaimana seharusnya menghadapi anak usia dini, antara lain masa peka, masa egosentris, masa meniru, masa berkelompok, masa bereksplorasi dan masa pembangkangan [7]. Bermain adalah kegiatan yang anak-anak lakukan sepanjang hari karena bagi anak bermain adalah hidup dan hidup adalah permainan. Anak usia dini tidak membedakan antara bermain, belajar dan bekerja. Anak-anak umumnya sangat menikmati permainan dan akan terus melakukannya dimanapun mereka memiliki kesempatan [7]. Pada dasarnya bermain memiliki tujuan utama yakni memelihara perkembangan atau pertumbuhan optimal anak usia dini melalui pendekatan bermain yang kreatif, interaktif dan terintegrasi dengan lingkungan bermain anak. Penekanan dari bermain adalah perkembangan kreativitas dari anak-anak. Semua anak usia dini memiliki potensi kreatif tetapi perkembangan kreativitas sangat individual dan bervariasi antar anak yang satu dengan yang lainnya [7]. METODOLOGI PENELITIAN Dalam penulisan ini menggunakan pendekatan metode kualitatif untuk menganalisis data dengan dua teknik pengumpulan data, yaitu observasi pada anak usia dini dan studi pustaka. Sumber data yang digunakan, yaitu data primer dan data sekunder. Teknik analisis datanya merupakan pemaparan data secara deskriptif kualitatif.
  6. 6. HASIL DAN PEMBAHASAN Android merupakan sistem operasi mobile yang biasa disematkan pada gadget, smartphone atau tablet dan digunakan oleh masyarakat, baik dari kalangan anak-anak hingga dewasa untuk keperluannya masing-masing. Namun pada anak usia dini, Android ini lebih berperan sebagai alat permainan atau hiburan untuk memuaskan hati mereka. Hampir sebagian besar anak usia dini pada zaman modern ini mengenal istilah Android, bahkan mereka memiliki gadget, smartphone atau tablet Android tersebut. Dalam penggunaan Android pada anak usia dini sangat dibutuhkan peran dari orang tua agar terjadi keseimbangan pada proses pembelajaran dan penggunaan. Dampak dari Pengaruh Android pada Perkembangan Anak Usia Dini Dampak pengaruh Android pada perkembangan anak sangat banyak, ada yang berupa dampak positif dan dampak negatif. Dampak-dampak tersebut ialah sebagai berikut : Dampak Positif Pertama, menambah pengetahuan anak usia dini. Di dalam gadget, smartphone atau tablet Android terdapat banyak aplikasi edukatif yang disediakan untuk anak-anak dan dapat melatih proses perkembangan otak dan membantu proses pembelajaran anak usia dini. Dengan menggunakan gadget, smartphone atau tablet Android yang berteknologi canggih, anak-anak juga dapat mengakses informasi untuk tugas sekolah dengan mudah dan cepat. Kedua, memperluas jaringan persahabatan anak usia dini. Melalui gadget, smartphone atau tablet Android anak usia dini dapat memperluas jaringan persahabatan mereka karena dapat dengan mudah dan cepat bergabung ke sosial media yang telah disediakan. Mereka dapat dengan mudah untuk berbagi bersama teman mereka. Ketiga, mempermudah komunikasi anak usia dini. Gadget, smartphone atau tablet Android merupakan salah satu alat yang memiliki tekonologi canggih. Semua orang dengan mudah dapat berkomunikasi dengan orang lain dari seluruh penjuru dunia menggunakan gadget, smartphone atau tablet Android. Anak usia dini pun perlu diajarkan untuk berkomunikasi, tidak menutup kemungkinan jika ada sesuatu hal yang penting maka anak usia dini dapat menghubungi orang tua mereka atau siapapun melalui gadget, smartphone atau tablet Android. Dampak Negatif Pertama, perkembangan kognitif anak usia dini terhambat. Anak menjadi kurang peka terhadap lingkungan karena sibuk dengan teman matinya, yaitu gadget, smartphone atau tablet Android. Kedua, anak usia dini juga dapat cepat merasa puas karena begitu cepatnya memperoleh informasi melalui internet pada gadget, smartphone atau tablet Android. Hal tersebut menjadikan anak tidak biasa dengan hal yang rumit yaitu anak usia dini akan menjadi
  7. 7. generasi yang berpikir instan, penurunan konsentrasi dalam belajar atau melakukan sesuatu, malas menulis dan membaca buku, kelemahan dalam berinteraksi secara internal maupun eksternal. Ketiga, perkembangan fisik-motorik anak usia dini terhambat. Seharusnya anak menjadi pribadi yang aktif serta kreatif namun karena lebih asyik bermain dengan gadget, smartphone atau tablet Android perkembangan tersebut menjadi terhambat, karena membuat anak menjadi malas dan lambat bergerak. Keempat, perkembangan sosio-emosional anak usia dini juga terhambat, anak cenderung memilih diam di rumah atau bahkan di tempat tidurnya sambil bermain dengan gadget, smartphone atau tablet Androidnya. Padahal seharusnya anak usia dini bermain di luar rumah bersama teman sebayanya untuk menemukan sesuatu yang membuat ia bertanya serta mencari tahu sendiri tentang apa yang sudah ia temukan dan mengenal lingkungan sekitarnya untuk dapat mengeksplor kemampuan yang dimilikinya. Kelima, menghambat kemampuan berbahasa seorang anak usia dini. Karena jarang melakukan interaksi dengan anak-anak lain atau lebih sering menghabiskan waktu bersama benda mati (gadget, smartphone atau tablet Android) anak menjadi tidak terbiasa dalam berbicara dengan orang di sekelilingnya. Keenam, mengganggu kesehatan anak usia dini. Gadget, smartphone atau tablet Android dapat mengaganggu kesehatan manusia karena efek radiasi dari teknologi sangat berbahaya bagi kesehatan manusia terutama pada anak usia dini. Efek radiasi yang berlebihan dapat mengakibatkan penyakit kanker. Ketujuh, dapat mengganggu proses pembelajaran anak usia dini. Gadget, smartphone atau tablet Android memilki fitur-fitur yang canggih, seperti kamera, video, game dan lain-lain. Semua fitur tersebut ternyata juga dapat mengganggu proses pembelajaran anak karena anak sudah ketagihan menggunakan gadget, smartphone atau tablet Android mereka. Hal tersebut karena anak usia dini lebih tertarik dengan visual (gambar) dan suara yang beragam yang terdapat pada gadget, smartphone atau tablet Android. Misalnya ketika guru menerangkan pelajaran di sekolah, namun anak-anak tidak memperhatikan guru mereka, anak-anak malah asyik bermain gadget, smartphone atau tablet Android mereka atau bisa juga dipergunakan sebagai alat untuk hal-hal yang tidak baik. Kedelapan, dapat mempengaruhi perilaku anak usia dini. Dengan kecanggihan yang diberikan oleh Android. Maka anak-anak dapat dengan mudah mendownload atau membuka situs-situs yang kurang baik di gadget, smartphone atau tablet Android mereka. Kesembilan, rawan terhadap tindak kejahatan kepada anak usia dini. Setiap orang pasti ada yang memiliki sifat update di mana saja, begitupun dengan anak usia dini yang telah ketagihan menggunakan gadget, smartphone atau tablet Android. Misalnya, jika ada seseorang yang ingin berbuat kejahatan kepada anak, maka penjahat itu akan dengan mudah mencari dari hasil update-an anak yang boleh dibilang terlalu sering.
  8. 8. Kesepuluh, anak usia dini menjadi malas beraktifitas. Ini adalah dampak paling nyata yang dapat dilihat dan dirasakan, hampir setiap saat anak lebih banyak menghabiskan waktunya untuk bermain game online ataupun game-game lain yang ada pada gadget, smartphone atau tablet Android mereka. Waktu mereka untuk belajar pun menjadi berkurang, disinilah peran orang tua harus aktif untuk bisa menjelaskan pada anaknya mengenai pembagian waktu untuk belajar dan bermain. Cara Pengawasan dan Penanganan Orang Tua pada Anak Usia Dini dari Pengaruh Penggunaan Android Cara pengawasan orang tua pada anaknya dari pengaruh penggunaan Android pada zaman modern ini harus dilakukan agar terjadi keseimbangan pada proses tumbuh kembang anak usia dini. Beberapa cara pengawasannya ialah sebagai berikut : Pertama, menemani serta membimbing dalam penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android pada anak usia dini, namun jika anak sudah tidak ingin ditemani dalam penggunaannya, orang tua tetap dapat mengawasinya secara jauh atau diam-diam dan tetap memberikan nasehat kepada anak. Kedua, membatasi pemakaian gadget, smartphone atau tablet Android pada anak usia dini. Berikan waktu-waktu tertentu untuk anak memainkan gadget, smartphone atau tablet Android. Jangan selalu memberikan gadget, smartphone atau tablet Android kepada anak karena dapat mempengaruh kebiasaan anak usia dini. Ketiga, selalu mengontrol isi/data-data di dalam Android anak usia dini. Orang tua perlu mengontrol data-data di dalam gadget, smartphone atau tablet Android anak. Keempat, memberikan hukuman ringan pada anak dengan pendekatan. Sanksi atau hukuman dapat diberikan kepada anak apabila telah terbukti melakukan kesalahan dalam penggunaan Android. Contoh hukumannya bisa dengan menyita gadget, smartphone atau tablet Android anak. Kelima, memahami kemampuan anak dengan meluangkan waktu untuk menilai seberapa tajam anak memilah hal-hal baru. Keenam, menyediakan atau menciptakan lingkungan belajar yang baik, menyenangkan dan sesuai dengan keinginan si anak Ketujuh, tidak memarahi anak ketika anak melakukan kesalahan, artinya sebaiknya para orang tua membiarkan anaknya belajar dari kesalahan yang telah ia perbuat dan membantu si anak dalam belajar progresif dengan memperkuat landasan pendidikan mereka Kedelapan, bersabar dan aktif dalam mendidik anak meskipun anak sudah mendapatkan pendidikan melalui taman belajar atau lembaga pendidikan, orang tua tetap memiliki peran terbesar dalam menciptakan suatu karakter dalam diri seorang anak
  9. 9. Kesembilan, meluangkan banyak waktu untuk anak, agar anak tidak merasa kesepian dan bosan dirumah karena tidak ada teman bicara. KESIMPULAN Dalam pemunculan gadget, smartphone atau tablet di zaman modern ini tentunya tidak terlepas dari peran sistem operasi mobile, yang dalam penelitian ini membahas tentang sistem operasi mobile Android. Karena fitur yang handal dan harga yang terjangkau, banyak masyarakat memilih gadget, smartphone atau tablet bersistem operasi Android. Sebagian besar anak-anak hingga dewasa telah memiliki gadget, smartphone atau tablet Android. Tentu dalam penggunaannya terdapat dampak positif dan dampak negatif, maka dari itu pada penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android pada anak usia dini diperlukan pengawasan dan penanganan dari orang tua karena pada saat itu merupakan masa-masa emas anak usia dini. Secara garis besar, didapatkan lebih banyak dampak negatif dari penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android pada anak usia dini dibandingkan dengan dampak positifnya. Dan walaupun pada penggunaan gadget, smartphone atau tablet Android telah diawasi oleh orang tua secara maksimal, tetap saja gadget, smartphone atau tablet Android bukan merupakan alternatif yang baik. Dalam arti lain, orang tua dituntut lebih kreatif dalam mendidik anak, menyediakan sarana bermain dan belajar dan media lainnya yang lebih sehat dan sesuai dengan masa tumbuh kembang anak mereka, utamanya masa emas anak usia dini. SARAN Sebaiknya orang tua jangan terlalu dini memberikan keleluasaan pada anak usia dini untuk memiliki dan memainkan gadget, smartphone atau tablet Android. Anak boleh saja menggunakannya namun tetap dalam pengawasan orang tua, lebih baik pula jika ada waktu-waktu khusus yang diberikan kepada anak untuk memainkan gadget, smartphone atau tablet Android. Dari vendor/penyedia layanan/pembuat aplikasi untuk sistem operasi Android pun juga harus memikirkan bahwa pengguna gadget, smartphone atau tablet Android ini bukan hanya dari kalangan dewasa tetapi ada juga dari kalangan anak-anak, maka dari itu sebaiknya mereka jangan membuat aplikasi yang hanya menyangkut kesukaan anak saja, tetapi membuat aplikasi yang mengembangkan unsur-unsur perkembangan psikologis anak yang di dalamnya tetap ada unsur kesukaan anak. DAFTAR PUSTAKA [1] Amarullah, Amril. 2013. “Tiap Hari, 17% Anak Main Gadget”. Diakses pada 1 Juni 2014 pukul 23:58 dari http://berita.plasa.msn.com/article.aspx?cp- documentid=254350783. [2] Android Developer. 2011. “Android Security Overview”. Diakses pada 2 Juni 2014 pukul 18:37 dari https://source.android.com/devices/tech/security/. [3] Enterprise, Jubilee. 2010. Step by Step Ponsel Android. PT Elex Media Komputindo, Jakarta.
  10. 10. [4] Listyorini, Tri dan Anteng Widodo. 2013. “PERANCANGAN MOBILE LEARNING MATA KULIAH SISTEM OPERASI BERBASIS ANDROID”. Jurnal SIMETRIS. Vol 3, No 1 April 2013 ISSN: 2252-4983. Jawa Tengah. [5] Luthfi, Ahmad. 2014. ”Pangsa Pasar Windows Phone Ungguli BlackBerry“. Diakses pada 1 Juni 2014 pukul 19:57 dari http://techno.okezone.com/read/2014/03/09/57/952306/pangsa-pasar-windows- phone-ungguli-blackberry. [6] Maulida, Octaviani Hidayahti. 2013. “Menelisik Pengaruh Penggunaan Aplikasi Gadget Terhadap Perkembangan Psikologis Anak Usia Dini”. Diakses pada 1 Juni 2014 pukul 18:06 dari http://jurnalilmiahtp.blogspot.com/2013/11/menelisik- pengaruh-penggunaan-aplikasi.html. [7] Sujiono, Dr. Yuliani Nurani, M.Pd. 2009. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. PT Indeks, Jakarta. [8] Vemale. 2013. "82% Balita Suka Online.. Online..". Diakses pada 2 Juni 2014 pukul 00:01 dari http://www.vemale.com/relationship/ibu-bayi-dan-balita/10408- 82--balita-suka-online---online--.html. [9] Wahadyo, Agus dan Sudarma S. 2012. Tip Trik Android untuk Pengguna Tablet & Handphone. Media Kita, Jakarta. [10] Wikipedia. 2014 “Daftar versi Android”. Diakses pada 2 Juni 2014 pukul 18:18 dari http://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_versi_Android#Android_1.0_.28API_level_1. 29.

×