Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Sinopsis novel

2,883 views

Published on

  • Be the first to comment

Sinopsis novel

  1. 1. Sinopsis Novel Masyitoh Oleh: Muhammad Yusuf Saputro  Identitas buku Judul : Masyitoh Pengarang : Ajib Rosidi Penerbit : PT Dunia Pustaka Jaya Tempat Terbit : Jakarta Tahun Terbit : 2006 Cetakan ke :2 Tebal Buku : 144 halaman ISBN : 979-419-340-2  Sinopsis Novel Kehidupan keluarga keturunan Israel pada zaman Fir’aun yang berada di Mesir. Semua keturunan Israel yang berada di sana dijadikan budak oleh Fir’aun untuk membangun piramida. Masyitoh adalah seorang hamba sahaya yang mengabdi di istana Fir’aun untuk menjadi tukang sisir anaknya yang bernama Putri Taia. Suatu ketika tanpa sengaja Masyitoh menjatuhkan sisir dan dia kaget lantas mengatakan “Demi Allah celakalah Fir’aun”. Tanpa diduga Putri Taia berada di sana dan mendengarnya. Di rumah Masyitoh merasa gelisah. Di sana pula Itamar, anak Masyitoh sedang sakit, menambah kegelisahan dirinya. Obed suami Masyitoh tak kunjung
  2. 2. pulang ke rumah. Dia masih bekerja di piramid. Setelah Obed pulang ke rumah dia merasa ada perbedaan pada istrinya. Dia pun menanyakan keadaan istrinya. Itamar juga menambah panasnya suasana rumah. Masyitoh akhirnya menceritakan apa yang terjadi istana kepada suaminya. Datanglah Bapak Simeon pendeta Israel yang dapat mencairkan suasana. Hal yang ditakutkan kini ada di ujung mata, salah satu pendeta Mesir bersana dua pengawal dari kejauhan mulai mendekat ke rumah Masyitoh. Di dalam rumah perdebatan terjadi, pendeta Metufer adalah nama pendeta dari Mesir itu berusaha membujuk Masyitoh untuk merubah keyakinannya dan mempertuhankan Fir’aun. Namun, dia beserta suaminya tak goyah dan tetap mempertahankan keyakinannya yaitu bertuhankan Allah. Karena kekeras kepalaan Masyitoh dan suaminya mereka sekeluarga di giring menuju istana untuk mendapatkan hukuman. Di istana, Fir’aun beserta pendeta-pendeta dan putrinya menunggu kedataan si Pendurhaka tak lain adalah Masyitoh. Sesampainya di istana, Fir’aun bertanya kebenaran yang dilakukan oleh Masyitoh. Setelah Fir’aun mendengar sendiri pengakuan dari Masyitoh, dia menawari Masyitoh untuk bertaubat dan menyembah dirinya dengan diiming-imingi ganjaran yang banyak. Namun Masyitoh menolak. Hasilnya Obed disiksa oleh algojo-algojo Fir’aun dengan cemeti, Masyitoh dan suaminya tak gentar tetap mempertahankan keyakinannya. Kedua Masyitoh juga disiksa habis-habisan tapi mereka tetap tak berpaling. Sampai akhirnya anak pertama Masyitoh, Siteri yang masih berusia sepuluh tahun itu juga ikut disiksa. Namun, mereka tetap memegang teguh keyakinannya. Dalam hati Fir’aun bertanya-tanya kenapa keteguhan iman mereka tidak tergoyahkan padahal mereka sudah di depan kematian. Apakah tuhan yang tak karuan bentuknya itu memang ada, hal itu membuat Fir’aun gelisah. Hingga Fir’aun memutuskan untuk menghukum mereka sekeluarga masuk dalam kuali yang berisikan timah panas mendidih.
  3. 3. Saat pelaksanaan hukuman akan dilakukan Itamar yang saat itu menanggis sejadi-jadinya sekejab diam. Bayi merah itu berkata, “Ibu Ayah jangan bimbang jangan ragu”. Sekejab isi istana terdiam mendengar ucapan bayi itu. Hukuman pun dijatuhkan. Di Rumah bapak Simeon, beberapa orang Israel membicarakan kejadian yang dialami oleh Masyitoh. Mereka juga memperdebatkan tentang nasib bangsa Israel setelah kejadian itu. Namun, bapak Simeon mampu memberi pencerahan kepada mereka. Novel ini diilhami dari peristiwa Isra dari Masjidil Haram ke Majidil Aqsha ketika itu Nabi Muhammad SAW mencium wewangian dan bertanya pada Jibril, dia menjelaskan bahwa wewangian itu berasal dari makam Siti Masyitoh yang dengan teguh memegang keimannannya.
  4. 4. Sinopsis Novel Ibuku Perempuan Berwajah Surga Oleh: Muhammad Yusuf Saputro  Identitas buku Judul : Ibuku Perempuan Berwajah Surga Pengarang : Novanka Raja Penerbit : Zettu Tempat Terbit : Jakarta Tahun Terbit : 2012 Cetakan ke :1 Tebal Buku : 242 halaman ISBN : 978-602-7735-9  Sinopsis Novel Kehidupan kampus biru di kota Malang menjadi awal pertemuan Risma dan Andre. Kala itu Risma mencalonkan diri menjadi Presiden Eksekulif Mahasiswa, di sisi lain Andre mahasiswa fakultas kedokteran berkonsultasi dengan dosen untuk menyelesaikan skipsinya. Namun, Andre tidak dapat bertemu dengan dosen dikarnakan beliau sedang berada di aula kampus dalam rangka pemilihan PEM tersebut. Andre pun melihat Risma dengan lantangnya berpidato, dia jatuh hati padanya. Pada saat melakukan pemilihan di kotak suara selain memilih Risma dia juga menulis sebuah kalimat “Risma kau mengagumkan!”.
  5. 5. Risma dinyatakan tidak terpilih sebagai Presiden Eksekutif Mahasiswa. Dia masih penasaran siapa yang telah menjadi penggemar rahasdia dirinya. Risma, Dini dan Nadia makan siang bareng di kantin sekolah. Setelah usai mereka bermaksud membayar namu ternyata sudah ada yang membayar semua makanan mereka. Hal itu menambah rasa penasaran Risma. Gerbang kampus menjadi saksi pertemuan mereka. Kian hari hubungan mereka kian dekat hingga akhirnya pacaran. Suatu malan hujan turun teramat derasnya saat itu perut Risma terasa teramat sakit. Dia menelepon Andre kekasihnya hingga sepuluh kali namun tidak ada jawaban hingga hitam yang ada pada pandangan Risma. Dia dibawa ke rumah sakit oleh tetangga kosnya. Andre yang sedang menonton TV beranjak menuju ke kamar dia melihat panggilan risma yang tidak terjawab, dia pun khawatir hingga menelepon Dini. Di rumah sakit Andre bertemu dokter yang telah memeriksa Risma dan di jelaskan bahwa Risma mempunyai penyakit di pencernaanya akibat virus dan kabar lainnya adalah Risma sedang hamil. Mengetahui hal itu Andre bermaksud memperkenalkan Risma pada orang tuanya. Ibu Andre tidak merestui hubungan mereka. Suatu ketika ibu Andre mencari tahu keberadaan Risma, akhirnya dia menemukan. Setelah mereka bertemu ibu Andre menyuruh Risma untuk mengugurkan kandungannya dan menjauh dari kehidupan Andre. Akan tetapi, Risma menolak untuk mengugurkan kandungannya dia berjanji tidak akan mengganggu kehidupan Andre dan membesarkan anaknya sendiri. Ibu andre pun memberii Risma uang awalnya dia menolak, tapi karena tahu dia membutuhkan uang untuk persalinan bayinya kelak dia meneria uang itu. Setelah kejadian itu Risma memutuskan untuk kembali ke Madiun tanah kelahirannya. Kehidupannya tak semulus yang dia kira, dia di usir oleh keluarganya dianggap sebagai perusak nama baik keluarga. Risma memutuskan kembali ke Malang. Dia ditemani Yogi sahabat yang mencintai Risma sejak dulu untuk mencari rumah kontrakan yang sederhana. Di
  6. 6. sana Yogi mengutarakan maksud baiknya untuk menjadi ayah bayi yang dia kandung. Namun, Risma menolak. Dia mengganggap dirinya tak pantas untuk Yogi. Bulan-bulan berlalu pangeran kecil lahir dari rahim Risma. Semangat yang tumbuh untuk menghidupi anak itu semakin kuat. Dia rela menjadi buruh cuci dan setrika pakaian, menjual kue di pasar dan berjualan baju di stasiun. Rumi, nama anak itu dia tahu seolah tahu pengorbanan ibunya dia tak rewel ketika ditinggal ibunya bekerja, tetangganya pun mempunyai jadwal sendiri untuk mengasuh Rumi. Tahun-tahun berlalu, bayi itu tumbuh menjadi anak-anak yang tampan serta cerdas kini dia kelas 4 SD. Suatu ketika mendekati hari ulang tahun ibunya dia rela menabungkan uang jajannya untuk membeli kalung bulan sabit yang diinginkan ibunya saat melewati etalase di stasiun. Tepat hari ulang tahun ibunya Rumi bermaksud membeli kalung itu namun uangnya tidak cukup untuk membelinya. Dia menceritakan keinginannya kepada penjual itu dan didengar oleh saudagar kaya. Lalu, saudagar itu membelikan kalung itu untuk Rumi. Di sisi lain Andre yang sudah menikah dengan Riska perempuan yang dijodohkan oleh orang tua Andre. Mereka tidak dapat memiliki keturunan. Hingga akhirnya bercerai karena Riska tidak tahan akan desakan ibu Andre. Dalam lamunan Andre teringat sosok Risma dan anaknya. Dia mengutarakan itu kepada ibunya. Setelah itu Ibu Andre berusaha mencari keturunan pewaris kekayaannya yang hitang. Tidak lama mencari dia pun menemukan keberadaan mereka. Demi masa depan Rumi, Risma mengijinkan anaknya untuk diasuh oleh neneknya dengan syarat mereka tidak boleh menceritaan kebenaran asal-usul Rumi. Siapun sesekali bertemu dengan ibunya di Malang. Saat itu Rumi tidak tahan menahan rindu kepada ibunya dan akhirnya dia pergi dari rumah untuk ke Malang. Namun dia tak menemukan ibunya di rumah. Keluarga Andre gelisah mencari Rumi. Hingga ibu Andre menelepon Risma yang kala itu perjalanan pulang dari rumah saudaranya. Risma mengatakan bahwa dia sedang tidak
  7. 7. bersama Rumi, dia juga memberiitahukan tempat-tempat yang sering dia kunjungi bersama Rumi dulu. Akhirnya Rumi diketemukan. Rumi dan Andre menunggu kedatangan Risma ternyata hingga keesokan harinya dia tak kunjung datang. Naas nasib Risma dia kecelakaan hingga menyebabkan dia buta. Hingga akhirnya Risma tidak bisa bertemu dengan Andre ataupun Rumi anaknya Rumi beranjak tumbuh dewasa. Dia pun menemukan cintanya. Dia gelisah dan berusaha mencari keberadaan ibunya yang bertahun-tahun tak ada rimbannya. Rumi bersama kekasihnya Nadia berangkat ke kampus bersama, ditengah perjalanan ada kecelakaan hingga menimbulkan kemacetan. Mereka pun mencari jalur alternatif. Di sana ada seorang pengemis buta yang berada di samping lampu merah Rumipun memberi pengemis itu uang. Hari kedua mereka melewati jalur yang sama, Rumi mendengar pengemis itu bernyanyi lagu kasih ibu yang dulu sering ibunya nyanyikan waktu kecil. Rumi menjadi teringat akan ibunya dan penasaran dengan pengemis itu. Hari ke tiga, empat Rumi selalu mengawasi pengemis itu dan membantunya sekadar menyeberang jalan dan memberinya makan. Rumi binggung untuk meyakinkan dirinya bahwa pengemis itu adalah ibunya. Setelah melihat kalung yang berbandul bulan sabit itu Rumi yakin bahwa pengemis itu adalah ibunya. Merakapun akhirnya dipertemukan oleh Tuhan kembali dan Rumi memaksa ibunya untuk tinggal bersama di kontrakan. Perjodohan itu terulang kembali kepada Rumi. Karena tekanan dari ibu Andre, Rumi tak tahan dan pergi dari rumah serta meninggalkan segala kekayaan yang diberikan dari keluarga Andre. Dia bertekad hidup bersama ibunya dengan kerja keras seperti ibunya dulu menghidupinya. Andre tahu jika Risma sudah ditemukan. Suatu hari Andre datang ke kontrakan Rumi dan bertemu dengan Risma, ditegah percakapan Rumi pulang dari kuliahnya. Terlihat bekas air mata di pipi Andre dan Risma. Setelah itu Risma menceritakan asal-usul Rumi sebenarnya
  8. 8. bahwa Rumi adalah anak kandung Andre. Rumi sedikit demi sedikit menerima kebenaran dirinya, kemudian Andre pergi ke Surabaya untuk menjelaskan keputusan Rumi kepada Ibunya. Setelah kepergdian Andre, Risma berusaha menjelaskan kembali kepada anaknya. Ditengah cerita Risma batuk dan keluar darah hingga Rumi menggendongnya dan membawa ke rumah sakit. Keesokan harinya Andre dan ibunya berangkat menuju Malang dengan tujuan membujuk Rumi untuk kembali pulang. Setibanya di sana tetangga Rumi menceritakan kejadian kemarin dan akhirnya mereka bergegas ke rumah sakit. Di rumah sakit keadaan Risma semakin memburuk, Risma kembali meminta Rumi untuk mengakui Andre sebagai ayahnya dan dia tidak boleh dendam kepadanya ditengah keadaan kritisnya. Risma, Rumi dan Andre saling menggenggam tangan hinga genggaman Risma mengendur dan meninggal. Malam itu Risma menghembuskan nafas terakhirnya bersama orang-orang yang dicintai.
  9. 9. Sinopsis Novel ibuk, Oleh: Muhammad Yusuf Saputro  Identitas buku Judul : ibuk, Pengarang : Iwan Setyawan Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama Tempat Terbit : Jakarta Tahun Terbit : 2012 Cetakan ke :2 Tebal Buku : 293 halaman ISBN : 978-979-22-8568-0  Sinopsis Novel Hiduplah seorang pria bernama Bayek. Anak ketiga dari lima bersaudara, hasil perkawinan antara gadis desa yang lugu si Tinah dan Sim sang playboy pasar. Tinah dan Sim berasal dari keluarga yang sederhana. Karena cinta mereka yang kuat, mereka berani melakukan pelayaran hidup bersama Isa, Nani, Bayek, Rini dan Mira. Tinah yang berperan sebagai Ibuk selalu merelakan apapun demi kebahagian keluarga sederhana mereka. Begitu pula dengan Bapak yang selalu gigih membanting tulang untuk menghidupi anak-anak dan istrinya. Keluarga sederhana itu tidak pernah mengeluh atas kekurangan mereka. Walaupun hanya dengan nasi goreng terasi, tempe dan empal seadanya, anak-anak Ibu terus
  10. 10. tumbuh menjadi anak yang mandiri, pintar dan begitu memaknai arti kehidupan mereka yang seadanya. Waktu kecil, Ibuk berhenti sekolah karena jatuh sakit. Ibuk pun tak tamat SD. Begitu pula dengan Bapak, Bapak hanya mengenyam pendidikan sampai SMP. Hal ini membuat Ibuk bertekad untuk mengubah takdir anak-anaknya kelak. Ibuk ingin anak-anaknya sekolah sampai jenjang yang lebih tinggi, sampai sarjana. Tidak seperti kedua orangtua mereka yang berpendidikan rendah. Ibuk berusaha menjadi yang terbaik buat kelima anaknya. Ibuk selalu memasak di dapur kecil mereka tiap hari. Dan suatu ketika, Ibuk memandang dapur rumah. Dapur ini penuh jelaga. Begitu juga kehidupan, namun anak-anak Ibuk telah menerangi hidup Ibuk. Mereka adalah harta Ibuk. Dan kini saatnya, semua yang keluar dari rahim Ibuk hidup bahagia tanpa jelaga selanjutnya. Hingga di suatu pagi yang cerah, ketika matahari dengan hangat menyinari bumi dan awan-awan tampak cantik di tempatnya, Ibuk bertemu dengan Mbah Carik. Nenek tua yang dipercaya sebagai orang pintar. Mbah Carik melihat Bayek, anak laki Ibuk satu-satunya berjalan di belakang Ibuk seraya berkata “Nah, sabar sekarang hidupmu susah. Kelak anak lanangmu itu yang membahagiakan keluarga kalian”. “Mbah, ada-ada saja. Amin yaAllah” sahut Ibuk. Pekerjaan Bapak adalah menarik angkot. Dengan ketekunan Ibuk menyisihkan uang, akhirnya keluarga Bayek dapat membeli angkot tua sendiri. Bahagianya Bapak memiliki angkot pribadi. Namun, angkot tua itu ternyata mendatangkan kesusahan. Uang yang harusnya dapat disetor Bapak untuk belanja Ibuk, malah habis untuk membetulkan kerusakan-kerusakan yang terus muncul di angkot tua itu. Keadaan itu membuat Ibuk sedih dan menangis sesenggukan. Melihat Ibuk seperti itu, Bayek pun berjanji kalau sudah besar akan membahagiakannya, janji Bayek dalam hati. Berkat kegigihan dan keuletan, anak-anak Ibuk terus maju mengenyam pendidikan yang lebih tinggi. Dengan bantuan sana-sini, pinjaman dari Bang Udin dan keseriusan janji Ibuk mengantarkan Bayek pada langkah kesuksesan. Empat tahun Bayek mengenyam pendidikan di IPB Bogor jurusan Statistika dengan beasiswa. Setelah lulus, berkat doa Ibuk, Bayek bekerja di Jakarta selama tiga
  11. 11. tahun. Doa Ibuk mampu menguatkan keteguhan hati Bayek untuk terus melangkah maju tanpa mengenal lelah. Hingga pada suatu hari, Bayek mendapatkan apresiasi atas kerjanya selama ini. Tawaran bekerja di New York. Dengan restu keluarga Bayek di kampung, Bayek melangkah menuju pelayaran hidupnya. Dia ingin membangun kebahagian untuk dirinya dan keluarga tercintanya. Dan itu dia mulai dari New York. New York memberikan banyak pelajaran untuk hidup Bayek. Manis pahit kehidupan dia rasakan disana. Hingga pada akhirnya setelah 9 musim panas dan 10 musim dingin yang Bayek lalui disana, Bayek memutuskan untuk pulang ke Indonesia. Sudah cukup dia membahagiakan keempat saudara perempuannya, Bapak dan tak luput pula Ibuk yang selalu memberi semangat dalam perjalan hidup Bayek. Tuhan Maha Adil. Kebahagiaan tidak akan sepenuhnya ada. Kesedihan itu datang ketika Sabtu 4 Februari 2012 Bapak di panggil oleh-Nya. Sungguh terpukul hati Ibuk, perempuan tangguh itu sangat kehilangan. Kehilangan belahan jiwanya yang selama 40 tahun belakangan selalu menemani Ibuk membangun keluarganya dengan segala suka duka. Perjalanan cinta yang sederhana namun kokoh. Cinta mereka yang tak pernah luntur. Cinta Ibuk yang menyelamatkan keluarga.
  12. 12. Sinopsis Novel DI BAWAH LINDUNGAN KA’BAH Oleh: Muhammad Yusuf Saputro  Identitas buku Judul : DIBAWAH LINDUNGAN KA’BAH Pengarang : HAMKA (H. Abdul Malik Karim Amrullah) Penerbit : PT Bulan Bintang Tempat Terbit : Jakarta Tahun Terbit : 2012 Cetakan ke : 22 Tebal Buku : 52 halaman ISBN : 979-418-063-7  Sinopsis Novel Hamid adalah seorang anak yatim dan miskin. Dulunya dia penjual gorengan mamaknya. Kemudian dia diangkat oleh keluarga Haji Jafar yang kayaraya. Perhatian Haji Jafar dan istrinya, Asiah, terhadap Hamid sangat baik. Hamid dianggap sebagai anak mereka sendiri, Mereka sangat menyayanginya sebab Hamid sangat rajin, sopan, berbudi, serta taat beragama. Itulah sebabnya, Hamid juga disekolahkan bersama-sama dengan Zainab, anak kandung Haji Jafar di sekolah rendah.
  13. 13. Hamid sangat menyayangi Zainab. Begitu pula dengan Zainab. Mereka sering pergi sekolah bersama-sama, bermain bersama-sama di sekolah ataupun pulang sekolah. Ketika keduanya beranjak remaja, dalam hati masing-masing mulai tumbuh perasaan lain. Suatu perasaan yang selama ini belum pernah mereka rasakan. Hamid merasakan bahwa rasa kasih sayang yang muncul terhadap Zainab melebihi rasa sayang kepada adik, seperti yang selama ini dia rasakan. Zainab juga ternyata mempuanyai perasaan yang sama seperti perasaan Hamid. Perasaan tersebut hanya mereka pendam di dalam lubuk hati yang paling dalam. Hamid tidak berani mengutarakan isi hatinya kepada Zainab sebab dia menyadari bahwa di antara mereka terdapat jurang pemisah yang sangat dalam. Zainab merupakan anak orang terkaya dan terpandang, sedangkan dia hanyalah berasal dari keluarga biasa dan miskin. Hamid mengalami peristiwa yang sangat menyayat hatinya. Peristiwa pertama adalah meninggalnya Haji Jafar, ayah angkatnya yang sangat berjasa menolong hidupnya selama ini. Tidak lama kemudian, ibu kandungnya pun meninggal dunia. Betapa pilu hatinya ditinggalkan oleh kedua orang yang sangat dicintainya itu. Kini dia yatim piatu yang miskin. Sejak kematian ayah angkatnya, Hamid merasa tidak bebas menemui Zainab karena Zainab dipingit oleh mamaknya. Puncak kepedihan hatinya ketika mamaknya, Asiah, mengatakan kepadanya bahwa Zainab akan dijodohkan dengan pemuda lain, yang masih keluarga dekat dengan almarhum suaminya. Bahkan, Mak Asiah meminta Hamid untuk membujuk Zainab agar mau menerima pemuda pilihannya. Dengan berat hati, Hsmid menuruti kehendak Mamak Asiah. Zainab sangat sedih menerima kenyataan tersebut. Dalam hatinya, ia menolak kehendak mamaknya. Karena tidak sanggup menanggung beban hatinya, Hamid memutuskan untuk pergi meninggalkan kampungnya. Dia meninggalkan Zainab dan dengan diam-diam pergi ke Medan. Sesampainya di Medan, dia menulis surat kepada Zainab. Dalam suratnya, dia mencurahkan isi hatinya kepada Zainab.
  14. 14. Menerima surat itu, Zainab sangat terpukul dan sedih. Dari Medan, Hamid melanjutkan perjalanan menuju ke Singapura. Kemudian, dia pergi ke tanah suci Mekah. Selama ditinggalkan oleh Hamid, hati Zainab menjadi sangat tersiksa. Dia sering sakit-sakitan, semangat hidupnya terasa berkurang menahan rasa rindunya yang mendalam pada Hamid. Begitu pula dengan Hamid, dia selalu gelisah karena menahan beban rindunya pada Zainab. Untuk membunuh kerinduannya, dia bekerja pada sebuah penginapan milik seorang Syekh. Sambil bekerja, dia terus memperdalam ilmu agamanya dengan tekun. Setahun sudah Hamid berada di Mekah. Ketika musim haji, banyak tamu menginap di tempat dia bekerja. Di antara para tamu yang hendak menunaikan ibadah haji, dia melihat Saleh, teman sekampungnya. Betapa gembira hati Hamid bertemu dengannya. Selain sebagai teman sepermainannya amsa kecil, istri Saleh Rosana adalah teman dekat Zainab. Dari Saleh, dia mendapat banyak berita tentang kampungnya termasuk keadaan Zainab. Dari penuturan Saleh, Hamid mengetahui bahwa Zainab juga mencintainya. Sejak kepergian Hamid, Zainab sering sakit-sakitan. Dia menderita batin yang begitu mendalam, Karena suatu sebab, dia tidak jadi menikah dengan pemuda pilihan mamaknya, sedangkan orang yang paling dicintainya, yaitu Hamid telah pergi entah kemana. Dia selalu menunggu kedatangan Hamid dengan penuh harap. Mendengar penuturan Saleh tersebut, perasaan Hamid bercampur antara perasaan sedih dan gembira. Sedih sebab Zainab menderita fisik dan batin. Gembira karena Zainab mencintainya juga. Artinya cintanya tak bertepuk sebelah tangan. Karena tidak jadi menikah dengan pemuda pilihan mamaknya, besar kemungkinan keinginannya untuk bersanding dengan Zainab akan kesampaian. Hamid berencana kembali ke kampung halaman setelah menunaikan ibadah haji terlebih dahulu.
  15. 15. Saleh langsung mengirim surat kepada Rosna, istrinya. Dalam suratnya, dia menceritakan pertemuannya dengan Hamid. Rosna memberikan surat dari Saleh itu kepada Zainab. Betapa gembiranya hati Zainab mendengar kabar tersebut. Hamid, orang yang paling dicintainya, yang selama ini tidak diketahui keberadaannya, telah dia temukan. Hatinya lega dan bahagia. Semangat hidupnya bangkit kembali dan dia merasa tidak tahan lagi untuk bertemu kembali dengan kekasih hatinya itu. Ia pun menulis surat balasan kepada Hamid. Hamid menerimanya dengan suka cita. Semangatnya untuk menyelesaikan ibadah haji semakin menggelora agar segera bertemu Zainab. Walau dalam keadaan sakit parah, Hamid tetap berwukuf. Namun setelah wukuf di Padang Arafah yang sangat panas, kondisinya semakin melemah. Nafsu makannya menurun dan suhu badannya pun tinggi. Melihat keadaan sahabatnya, Saleh tidak sanggup memberitahukan kabar tentang Zainab yang baru saja ia terima dari Rosna. Namun, Hamid mempunyai firasat tentang hal itu. Atas desakan Hamid, Saleh memberitahukan bahwa Zainab telah meninggal dunia. Hati Hamid terpukul mendengar kenyataan tersebut. Hanya dengan keimanan yang kuat, dia masih mampu bertahan hidup. Keteguhan Hamid pada sikap menyempurnakan ibadah haji di Baitullah telah menyebabkan Hamid kehilangan kekasihnya. Zainab meninggal karena sakit-sakitan menahan rindu dalam pingitan. Keesokan harinya, Hamid tetap memaksakan diri untuk berangkat ke Mina. Namun, dalam perjalanannya, dia jatuh lunglai, sehingga Saleh mengupah orang Baduy untuk memapah Hamid. Setelah acara di Mina, mereka kemudian menuju Masjidil Haram. Setelah mengelilingi Ka'bah, Hamid minta diberhentikan di Kiswah. Sambil menjulurkan tangannya memegang kain Kiswah penutup Ka'bah itu, Hamid beberapa kali bermunajat: "Ya rabbi, ya Tuhanku Yang Maha Pengasih dan Penyayang." Suaranya semakin melemah dan akhirnya berhenti untuk selama-lamanya. Hamid telah meninggalkan dunia yang fana ini di bawah lindungan Kabah, menyusul sang kekasih.

×