Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Laporan Kerja Praktek Tokopedia - Muhammad Mufid Luthfi

13,779 views

Published on

Laporan Kerja Praktek Tokopedia - Muhammad Mufid Luthfi

Published in: Education
  • Hallo kak saya sedang butuh struktur organisasi Tokopedia untuk data tugas akhir saya boleh minta data nya?soalnya berkali kali download di sini gak bisa, mohon bantuannya thanks :D
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here

Laporan Kerja Praktek Tokopedia - Muhammad Mufid Luthfi

  1. 1. LAPORAN KERJA PRAKTEK “ANALISA SEARCH ENGINE OPTIMIZATION (SEO) PADA SOCIAL MEDIA GOOGLE PLUS DAN YOUTUBE DALAM MENINGKATKAN KETERLIBATAN DAN AKUSISI PENGGUNA SOCIAL MEDIA PERUSAHAAN” PT. TOKOPEDIA Oleh : 1106120066 MUHAMMAD MUFID LUTHFI Dosen Pembimbing : FAISHAL MUFIED AL ANSHARY, S.Kom., M.Kom., M.Sc. (NIP: 14901493-2) PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI FAKULTAS REKAYASA INDUSTRI UNIVERSITAS TELKOM BANDUNG !
  2. 2. ! i! LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTEK “ANALISA SEARCH ENGINE OPTIMIZATION (SEO) PADA SOCIAL MEDIA GOOGLE PLUS DAN YOUTUBE DALAM MENINGKATKAN KETERLIBATAN DAN AKUSISI PENGGUNA SOCIAL MEDIA PERUSAHAAN” PT. TOKOPEDIA Oleh : MUHAMMAD MUFID LUTHFI (1106120066) Menyetujui, PEMBIMBING KERJA PRAKTEK Frans Fernando NIP. 01.001760315
  3. 3. ! ii! LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTEK “ANALISA SEARCH ENGINE OPTIMIZATION (SEO) PADA SOCIAL MEDIA GOOGLE PLUS DAN YOUTUBE DALAM MENINGKATKAN KETERLIBATAN DAN AKUSISI PENGGUNA SOCIAL MEDIA PERUSAHAAN” PT. TOKOPEDIA Oleh : MUHAMMAD MUFID LUTHFI (1106120066) Mengetahui, DOSEN PEMBIMBING KOORDINATOR KERJA PRAKTEK Faishal Mufied Al anshary, S.Kom., M.Kom., M.Sc. Amelia Kurniawati, ST., MT. NIP : 14901493-2 NIP : 10810591-1 KETUA PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI Murahartawaty, ST., MT. NIP : 05820324-1
  4. 4. ! iii! KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Kerja Praktek di PT. TOKOPEDIA yang berjudul “ANALISA SEARCH ENGINE OPTIMIZATION (SEO) PADA SOCIAL MEDIA GOOGLE PLUS DAN YOUTUBE DALAM MENINGKATKAN KETERLIBATAN DAN AKUSISI PENGGUNA SOCIAL MEDIA PERUSAHAAN”. Penulisan laporan ini merupakan salah satu tugas untuk memenuhi mata kuliah Kerja Praktek. Penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan Kerja Praktek dan penyelesaikan laporan Kerja Praktek ini, khususnya kepada : 1. FAISHAL MUFIED AL ANSHARY, S.Kom., M.Kom., M.Sc. sebagai pembimbing akademik Kerja Praktek yang telah memberikan penilaian untuk penulisan laporan kerja praktek ini. 2. Bapak Frans Fernando sebagai pembimbing lapangan Kerja Praktek. 3. Chief Operation Officer (COO) PT. Tokopedia yaitu Bapak Leontinus Alpha Edison. 4. Mbak Pramesti Tyas Wibawanti selaku HRD yang membimbing peserta Kerja Praktek selama kegiatan berlangsung 5. Rekan kerja divisi Internet Marketing di PT Tokopedia. 6. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Dalam penulisan laporan ini, penulis merasa masih banyak kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi. Oleh karena itu, penulis memohon maaf apabila ada kesalahan dalam laporan Kerja Praktek dan memohon saran dan kritik atas laporan dapat disampaikan kepada penulis. Bandung, 20 Agustus 2015 Muhammad Mufid Luthfi (1106110021)
  5. 5. ! iv! DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................................... i KATA PENGANTAR.......................................................................................................... iii DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR............................................................................................................ vi DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vii DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................... vii BAB 1 PENDAHULUAN......................................................................................................1 1.1 Latar Belakang Penugasan...................................................................................1 1.2 Lingkup Penugasan..............................................................................................1 1.3 Target Pemecahan Masalah .................................................................................2 1.4 Tujuan dan Masalah.............................................................................................2 1.4.1 Tujuan..........................................................................................................2 1.4.2 Manfaat........................................................................................................2 1.5 Metode Pemecahan Masalah ...............................................................................3 1.6 Rencana dan Penjadwalan Kerja..........................................................................4 1.7 Ringkasan Sistematika Penulisan Laporan..........................................................4 BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN......................................................................7 2.1 Profil Perusahaan .................................................................................................7 2.2 Sejarah .................................................................................................................7 2.3 Lokasi Perusahaan ...............................................................................................7 2.4 Struktur Organisasi ..............................................................................................8 2.5 Kepegawaian Perusahaan ....................................................................................8 BAB III TEORI DASAR........................................................................................................9 3.1 Search Engine Optimization (SEO).....................................................................9 3.1.1 Mesin Pencari ..............................................................................................9 3.1.2 Teknik SEO .................................................................................................9 3.1.3 Sejarah SEO.................................................................................................9 3.1.4 Fungsi SEO................................................................................................10 3.1.5 Kelebihan SEO ..........................................................................................10 3.1.6 Kekurangan SEO .......................................................................................11 3.1.7 Strategi Penerapan SEO.............................................................................11 3.2 Social Media Google Plus..................................................................................11
  6. 6. ! v! 3.2.1 Tentang Google Plus .................................................................................11 3.2.2 Fitur Google Plus.......................................................................................12 3.3 Social Media Youtube .......................................................................................13 BAB IV LAPORAN PELAKSANAAN KERJA.................................................................14 4.1 Google Plus SEO ...............................................................................................14 4.1.1 Latar Belakang Analisis.............................................................................14 4.1.2 Latar Belakang Analisa Kompetitor..........................................................15 4.1.3 Alasan Penerapan Google Plus SEO .........................................................16 4.1.4 Analisa Lengkap Terkait Proyek Google Plus SEO..................................16 4.1.5 Tata Cara Postingan Google Plus ..............................................................18 4.1.6 Alasan Google Plus Menunjang SEO........................................................19 4.1.7 Masukkan Terhadap Analisa untuk Penerapan Google Plus SEO ............22 4.2 Youtube SEO .....................................................................................................23 4.2.1 Latar Belakang Analisa Youtube SEO ......................................................23 4.2.2 Faktor Penentuan Keterlibatan dan Akusisi Pengguna di Youtube...........24 4.2.3 Penjelasan Terkait Video Content .............................................................24 4.2.4 Penjelasan Terkait User Engagement........................................................26 4.2.5 Cara Kreatif Membagikan Video di Youtube............................................29 4.2.6 Analisa Hasil Pencarian Youtube Tokopedia............................................30 4.2.7 Analisa Akun Youtube Kompetitor di Bidang E-Commerce....................30 4.2.8 Masukkan Terhadap Analisa untuk Penerapan Youtube SEO ..................32 BAB V ANALISIS HASIL PELAKSANAAN KERJA ......................................................33 5.1 Analisa Hasil Google Plus SEO.........................................................................33 5.1.1 Hasil Keterlibatan Pengguna di Google Plus Tokopedia ..........................33 5.1.2 Hasil Akusisi Pengguna di Google Plus....................................................36 5.2 Analisa Hasil Youtube SEO ..............................................................................37 5.2.1 Optimasi pada Konten Youtube SEO........................................................37 5.2.2 Penerapan dan HAsil Analisa Terhadap Optimasi Sugestion Video.........38 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................42 6.1 Kesimpulan ........................................................................................................42 6.2 Saran ..................................................................................................................42 DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................43 LAMPIRAN .........................................................................................................................44
  7. 7. ! vi! DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur Organisasi PT Tokopedia .......................................................................8 Gambar 2. Perbandingan Infografis Google Plus di Indonesia dan Amerika Serikat ..........14 Gambar 3. Perbandingan Akun Social Media Google Plus dan FB Tokopedia...................17 Gambar 4. Contoh Format Penggunaan Postingan yang Benar di Google Plus...................18 Gambar 5. Hasil Pencarian Kata Kunci “Baju yang lagi trend” di Google | Login..............19 Gambar 6. Hasil Pencarian Kata Kunci “Baju yang lagi trend” di Google | Tidak Login ...20 Gambar 7. Hasil Pencarian di Smartphone...........................................................................20 Gambar 8. Hasil pencarian di Desktop.................................................................................21 Gambar 9. Hasil Tampilan Google Plus muncul di SERP | “baju yang lagi trend” .............21 Gambar 10. Tampak Postingan pada Halaman Google Plus Tokopedia..............................21 Gambar 11. Hasil Tampilan Google Plus Muncul di SERP | “berjualan online” ................22 Gambar 12. Statistik Youtube...............................................................................................23 Gambar 13. Faktor Penentuan Keterlibatan dan Akusisi Pengguna Youtube......................24 Gambar 14. Video Content...................................................................................................24 Gambar 15. Penjelasan Lengkap Faktor dari User Engagement ..........................................26 Gambar 16. Setttingan untuk Menampilkan Embed Code ...................................................27 Gambar 17. Tips Cara Merespon Komentar.........................................................................28 Gambar 18. Hasil Pencarian Kata Kunci “Selamatkan Chelsea Islan” di Google ...............30 Gambar 19. Hasil Pencarian Kata Kunci “Selamatkan Chelsea Islan” di Youtube .............30 Gambar 20. Tampilan Youtube Tokopedia ..........................................................................31 Gambar 21. Halaman About di Youtube Tokopedia yg Masih Minim Konten Deskripsi...32 Gambar 22. Saran Penulisan Deskripsi di Youtube..............................................................32 Gambar 23. Gaya Postingan Lama .......................................................................................33 Gambar 24. Gaya Postingan Baru (Pooling) ........................................................................33 Gambar 25. Gaya Postingan Baru (Trivia)...........................................................................33 Gambar 26. Gaya Postingan Baru (Video)...........................................................................33 Gambar 27. Postingan Promo MI4i......................................................................................34 Gambar 28. Postingan Trivia Budaya Indonesia ..................................................................34 Gambar 29. Postingan Promo Sendal Lucu..........................................................................34 Gambar 30. Halaman Collection “Hot List Tokopedia” di Google Plus..............................35 Gambar 31. Statistik Klik Pada Postingan Social Media Tokopedia ...................................36 Gambar 32. Diagram Referral Link Tokopedia....................................................................36 Gambar 33. Konten Deskripsi yang Belum Informatif dan SEO Friendly...........................37
  8. 8. ! vii! Gambar 34. Konten Deskripsi yang Sudah Informatif dan SEO Friendly ...........................37 Gambar 35. Playlist Youtube Akun Tokopedia....................................................................38 Gambar 36. Jumlah Sugestion Video di Salah Satu Video di Playlist Seller Story .............39 Gambar 37. Sugestion Video pada Video dengan Jumlah View Jutaan...............................40 Gambar 38. Transcription (Teks) pada Salah Satu Video di Tokopedia..............................40 Gambar 39. Tidak ada Transcription (Teks) pada Salah Satu Video di Tokopedia.............41 DAFTAR TABEL Tabel 1. Struktur Kepegawaian Divisi Internet Marketing ....................................................8 Tabel 2. Analisa Perbandingan Kompetitor di Bidang E-Commerce...................................15 Tabel 3. Informasi Google Plus Kompetitor di Bidang E-Commerce..................................16 Tabel 4. Data Youtube Kompetitor di Bidang E-Commerce ...............................................30 Tabel 5. Data Statistik Google Plus Tokopedia periode 27 Mei – 21 Juni 2015..................34 Tabel 6. Klik Pada Postingan Tokopedia .............................................................................36 Tabel 7. Referral Link Tokopedia ........................................................................................36
  9. 9. ! 1! BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penugasan Institut Teknologi Telkom (IT Telkom) yang kini telah berganti menjadi Universitas Telkom merupakan sebuah institut pendidikan pertama di Indonesia yang bergerak di bidang IT. Melihat dari Perkembangan Teknologi yang semakin berkembang pesat seiring dengan perkembangan waktu, maka seluruh Civitas Akademika Universitas Telkom berusaha dan bertekad untuk mengembangkan mutu pendidikan yang ada didalamnya agar mampu bersaing dan menjadi World Class University (WCU). Berkaitan dengan perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi serta seiring dengan meningkatnya kebutuhan serta efisiensi dalam penggunaannya, hadirlah program studi (Prodi) Sistem Informasi di tahun 2008. Di dalam Prodi Sistem Informasi, mengacu pada kurikulum yang selalu berkaitan didalam peningkatan sumber daya manusia yang bergerak didalamnya serta kebutuhan pasar terhadap sumber daya yang berkualitas, maka mahasiswa Sistem Informasi selalu dituntut untuk bisa memiliki kualitas yang mumpuni serta mampu bersaing terhadap perkembangan teknologi informasi. Disamping itu, kebutuhan perusahan industri yang sampai sekarang masih terus membutuhkan tenaga kerja profesional masih terus meningkat. Menindak lanjuti semua itu, pada kurikulum Program Studi, diadakan Mata Kuliah Kerja Praktek. Melalui program ini, mahasiswa dituntut untuk bisa terjun langsung didalam Perusahaan dan mengaplikasikan seluruh ilmu yang sudah didapatkannya selama 6 Semester untuk membantu perusahaan dalam proyek-proyek yang dimiliki, atau setidaknya para mahasiswa dapat pengalaman kerja yang sangat bermanfaat. Dengan memadukan antara teori yang selama di kampus sudah di pelajari dengan praktik langsung ke perusahaan yang membutuhkan skill analisa, mengolah, serta memutuskan tindakan terhadap suatu proyek, ini akan membuat mahasiswa terbiasa serta menambah skill dalam mengahadapi dunia pekerjaan sesungguhnya setelah lulus nanti. Dalam hal ini, penulis akhirnya memutuskan untuk mengambil perusahaan PT. TOKOPEDIA yang berlokasi di Graha Handaya Unit R, S, T, Jalan Raya Perjuangan No. 12 A, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Perusahaan ini bergerak di bidang E-Commerce yang merupakan salah satu perusahaan E-Commerce terbaik di Indonesia saat ini. 1.2 Lingkup Penugasan Adapun lingkup penugasan pada Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut:
  10. 10. ! 2! 1. Bagaimana penulis dapat terampil dan berpengalaman di dalam proses analisa terhadap proyek perusahaan? 2. Bagaimana penulis dapat merancang dan merumuskan solusi dalam meningkatkan keterlibatan (engagement) dan akusisi user di social media yang digunakan perusahaan dari segi SEO? 3. Bagaimana Penulis dapat menerapkan konsep yang sesuai dengan behavior user yang ada pada target perusahaan? 1.3 Target Pemecahan Masalah Berdasarkan lingkup penugasan diatas, hal-hal yang perlu menjadi target ialah : 1. Meningkatnya keterlibatan (engagement) user di social media dengan strategi pemanfaatan SEO yang disarankan. 2. Meningkatnya akusisi terhadap social media dengan strategi pemanfaatan SEO yang disarankan. 3. Beberapa measurement yang menjadi target yang menunjukkan nilai peningkatan sebelum saran dilakukan. 1.4 Tujuan dan Manfaat 1.4.1.Tujuan Kerja Praktek atau Magang adalah salah satu mata kuliah yang ada di Fakultas Rekayasa Industri yang merupakan suatu latihan yang dirancang secara cermat untuk menciptakan suatu pengalaman kerja tertentu bagi mahasiswa. Oleh karena itu, tujuan Kerja Praktek adalah : 1. Agar mahasiswa memiliki pengalaman praktek sesuai program studinya masing- masing. 2. Agar mahasiswa mempunyai gambaran nyata mengenai lingkungan kerjanya, mulai dari tingkat bawah sampai tingkat yang lebih tinggi. 3. Agar kehadiran mahasiswa peserta Kerja Praktek/Magang diharapkan dapat memberikan manfaat dan wawasan baru bagi dirinya serta instansi tempat melaksanakan Kerja Praktek/Magang. 4. Kerja Praktek/Magang juga ditujukan agar mahasiswa dapat mengisi masa liburan antar semester dengan sesuatu yang berguna dan menunjang keahliannya sehingga pengambilan SKS untuk Kerja Praktek/Magang tidak termasuk dalam kuota pengambilan SKS registrasi sebagaimana pada Pasal 20 Ayat (6) Keputusan Rektor Universitas Telkom Nomor : KR.024/AKD27/WR1/2014 tentang Aturan Akademik 2014. 1.4.2. Manfaat Seperti diungkapkan di atas, bahwa program kerja praktek pada Program Studi Sistem Informasi
  11. 11. ! 3! merupakan suatu kegiatan wajib yang harus dilalui oleh setiap mahasiswa. Melalui kegiatan tersebut, di samping mahasiswa dapat mempraktekkan keilmuan dan keterampilan yang telah diperoleh di bangku kuliah selama enam semester di lapangan juga dapat menimba pengalaman kerja dari para pegawai tempat kerja praktek baik teknis maupun non teknis. Manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan kerja praktek antara lain : 1. Bagi Universitas Telkom : a) Untuk membantu memberikan pengalaman, wawasan, dan keterampilan kepada setiap mahasiswa tentang kondisi yang terdapat di dunia kerja secara nyata. b) Sebagai perwujudan program keterkaitan dan kesepadanan antara dunia pendidikan dan dunia industri. c) Meningkatkan hubungan yang lebih erat dengan perusahaan/organisasi/instansi yang terkait dengan Kerja Praktek yang dilakukan oleh mahasiswa/i. 2. Bagi perusahaan/organisasi/instansi penerima mahasiswa Kerja Praktek : a) Sebagai sarana saling tukar-menukar informasi di bidang teknologi informasi antara industri sebagai lembaga pengguna teknologi informasi dengan lembaga perguruan tinggi sebagai sumber ide pengembang teknologi informasi. b) Sebagai upaya alih generasi di bidang teknologi informasi. c) Peserta Kerja Praktek dapat dimanfaatkan untuk membantu melaksanakan pekerjaan-pekerjaan rutin maupun proyek. d) Menilai kemampuan yang dimiliki oleh mahasiswa peserta Kerja Praktek. 3. Bagi mahasiswa yang melaksanakan Kerja Praktek : a) Meningkatkan wawasan mengenai dunia kerja baik dalam hal teknis maupun non teknis. b) Mengisi masa liburan dengan sesuatu yang berguna dan menunjang keahliannya. c) Turut serta dalam mendukung operasional perusahaan serta dapat membantu dan memberikan solusi mengenai teknologi informasi atas masalah yang terjadi di perusahaan. 1.5 Metode Pemesahan Masalah Metodologi kerja praktek yang digunakan adalah sebagai berikut: 1. Tahapan Persiapan Mempersiapkan hal-hal yang perlu untuk persiapan kerja praktek, antara lain :
  12. 12. ! 4! • Mencari tempat untuk melaksanakan Kerja Praktek mulai dari bulan Februari hingga bulan Maret • Mengirim surat permohonan untuk melaksanakan Kerja Praktek di perusahaan dari pihak kampus (Fakultas) pada bulan Maret • Menerima surat konfirmasi atas permohonan Kerja Praktek pada Bulan April. • Melakukan konfirmasi ke perusahaan terkait pada Bulan Juni mengenai jangka waktu Kerja Praktek, jam kerja kantor dan dresscode selama Kerja Praktek. Peninjauan Tempat Kerja Praktek 2. Peninjauan Tempat Kerja Praktek Melihat dari dekat keadaan tempat Kerja Praktek, mengenal dan berkomunikasi pada pimpinan dan pegawai perusahaan. Adapun metode-metode yang dilakukan dalam pengumpulan data adalah sebagai berikut : • Melakukan pengamatan (observasi) langsung. • Diskusi dengan pembimbing di perusahaan dan para pegawai secara langsung. 3. Studi Mempelajari artikel-artikel yang terkait dengan pentingnya pelayanan kepada customer untuk kelangsungan bisnis sebuah perusahaan. • Mempelajari artikel-artikel mengenai pembuatan SEO, Google Plus, dan Youtube dengan cara yang mudah dipahami. • Memperlajari materi The Youtube Creator Playbook for Brands dari buku yang diberikan oleh Google sebagai materi dasar. • Memberikan solusi yang sesuai dengan skill. 1.6 Rencana dan Penjadwalan Kerja Penjadwalan kerja dilaksanakan dimulai tanggal 25, 26, 27 Mei, 1 Juni - 10 Juli, dan 3 - 21 Agustus 2015. Adapun jam kerja pada kantor ini yaitu pukul 09.00-18.00 WIB dan jam 09.00 – 17.00 WIB pada bulan Ramadhan. 1.7 Ringkasan Sistematika Penulisan Laporan Laporan kerja praktek ini ditulis dengan font Times New Roman, spasi 1,5, ukuran font 11, dan ukuran kertas A4. Laporan kerja praktek memuat isi-isi dengan format sebagai berikut : 1) Pra-Laporan yang berisi :
  13. 13. ! 5! a) Sampul Depan Bagian ini berisi judul laporan Kerja Praktek, yang menulis atau membuat laporan Kerja Praktek, pembimbing akademik Kerja Praktek penulis, nama jurusan, fakultas dan universitas tempat penulis melakukan studi. b) Sampul Dalam Bagian ini memiliki isi yang sama dengan sampul depan. c) Lembar Pengesahan Perusahaan Bagian ini berisi judul laporan, nama perusahaan, yang menulis atau membuat laporan, dan tanda tangan, nama lengkap serta nomor pegawai pembimbing lapangan Kerja Praktek. d) Lembar Pengesahan Pembimbing Akademik Bagian ini berisi judul laporan, nama perusahaan, yang menulis atau membuat laporan, tanda tangan, nama lengkap dan nomor pegawai pembimbing akademik Kerja Praktek, koordinator Kerja Praktek, dan ketua program studi Sistem Informasi. e) Kata Pengantar, Bagian ini berisi ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu pelaksanaan Kerja Praktek. f) Daftar Isi Bagian ini berisi bab-bab dan subbab-subbab dari laporan dan lokasi halamannya. g) Daftar Gambar Bagian ini berisi daftar-daftar gambar yang terdapat pada laporan dan lokasi halamannya. 2) Isi Laporan a) Bab I - Pendahuluan yang berisi : • Latar Belakang, Bagian ini berisi secara detail mengenai latar belakang pembuatan laporan Kerja Praktek. • Lingkup Penugasan, Bagian ini berisi pertanyaan-pertanyaan mengenai masalah yang diangkat dari perusahaan dan tujuan Kerja Praktek. • Target Pemecahan Masalah, Bagian ini berisi batasan atas rumusan-rumusan masalah yang telah dipaparkan sebelumnya. • Tujuan dan Manfaat, Bagian ini berisi tujuan umum Kerja Praktek dan manfaat-manfaat yang diperoleh berbagai pihak dalam pelaksanaan Kerja Praktek. • Metode Pemecahan Masalah, Bagian ini menjelaskan bagaimana proses atau metode Kerja Praktek dari awal hingga penyelesaian laporan Kerja Praktek. • Rencana dan Penjadwalan Kerja, Bagian ini berisikan informasi mengenai jadwal bagaimana penugasan berlangsung tepat waktu dan sesuai dengan yang diharapkan. • Ringkasan Sistematika Penulisan, Bagian ini menjelaskan secara inti apa saja isi dari setiap bab dan format penulisan laporan Kerja Praktek.
  14. 14. ! 6! b) Bab II - Tinjauan Umum Perusahaan, Berisi penjelasan mengenai teori dasar untuk lingkup Kerja Praktek yang ditugaskan, profil, visi, misi, value dan sejarah singkat perusahaan, lokasi perusahaan, struktur organisasi, dan kepegawaian perusahaan. c) BAB III – Teori Dasar, Berisikan penjelasan mengenai teori dasar di bidang keilmuan yang sesuai dengan masalah yagn dipecahkan di dalam kerja praktek. d) Bab IV – Laporan Pelaksanaan Kerja, Berisi penjelasan mengenai pekerjaan yang diberikan atau ditugaskan dari perusahaan dari hal teknis maupun non teknis. e) Bab V – Analisis Hasil Pelaksanaan, Berisi penjelasan mengenai pelaksanaan kerja atau pemecahan masalah yang ada di perusahaan. f) Bab VI - Simpulan dan Saran, Berisi pernyataan singkat mengenai hasil penelitian dan analisis data yang relevan dengan tujuan. Saran memuat ulasan mengenai pendapat mahasiswa Kerja Praktek tentang kemungkinan pengembangan dan pemanfaatan hasil Kerja Praktek lebih lanjut. 3) Daftar Pustaka 4) Lampiran
  15. 15. ! 7! BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Profil Perusahaan PT. TOKOPEDIA (Tokopedia.com) merupakan salah satu mal online di Indonesia yang mengusung model bisnis marketplace. Sejak diluncurkan hingga akhir 2015, layanan dasar Tokopedia bisa digunakan oleh semua orang secara gratis. Dengan visi untuk "Membangun Indonesia yang Lebih Baik Lewat Internet", Tokopedia memiliki program untuk mendukung para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dan perorangan untuk mengembangkan usaha mereka dengan memasarkan produk secara online. 2.2 Sejarah Tokopedia.com resmi diluncurkan ke publik pada 17 Agustus 2009 di bawah naungan PT Tokopedia yang didirikan oleh William Tanuwijaya dan Leontinus Alpha Edison pada 6 Februari 2009. Sejak resmi diluncurkan, PT Tokopedia berhasil menjadi salah satu perusahaan internet Indonesia dengan pertumbuhan yang sangat pesat. PT Tokopedia mendapatkan seed funding (pendanaan awal) dari PT Indonusa Dwitama pada tahun 2009. Kemudian di tahun-tahun berikutnya, Tokopedia kembali mendapatkan suntikan dana dari pemodal ventura global seperti East Ventures (2010), Cyber Agent Ventures (2011), Netprice (2012), and SoftBank Ventures Korea (2013). Hingga pada Oktober 2014, Tokopedia berhasil mencetak sejarah sebagai perusahaan teknologi pertama di Asia Tenggara, yang menerima investasi sebesar USD 100 juta atau sekitar Rp 1,2 triliun dari Sequoia Capital dan SoftBank Internet and Media Inc (SIMI). Berkat peranannya dalam mengembangkan bisnis online di Indonesia, PT Tokopedia berhasil meraih penghargaan Marketeers of the Year 2014 untuk sektor E-Commerce pada acara Markplus Conference 2015 yang digelar oleh Markplus Inc tanggal 11 Desember 2014. Pada tanggal 12 November 2014, Tokopedia secara resmi mengumumkan Chelsea Islan sebagai brand ambassador yang merepresentasikan Tokopedia. 2.3 Lokasi Perusahaan Perusahaan PT. TOKOPEDIA yang berlokasi di Graha Handaya Unit R, S, T, Jalan Raya Perjuangan No. 12 A, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, DKI Jakarta.
  16. 16. ! 8! 2.4 Struktur Organisasi Berikut ini adalah Struktur Organisasi PT Tokopedia : Gambar 1 - Struktur Organisasi PT Tokopedia 2.5 Kepegawaian Perusahaan Internet Marketing Division Jabatan IM Lead SEM Specialist SEO Specialist Operation Analyst Data Analyst Nama Doni Nathaniel Pranama Mahdi Syahbana Ar Ruum Joko Soemitro Andini Tiara Shani Bimo Satrio Prasetyo Windy Hartono Ignasius Igor Irendy Arnold Turangga Dwi Lucia Arfani Frans Fernando Nurul Ardiyani Putri Ranti Andriani Rizky Paskalis Totong Ferry Kristanto Harvey Tjiupek Tabel 1 – Struktur Kepegawaian Divisi Internet Marketing
  17. 17. ! 9! BAB III TEORI DASAR 3.1 Search Engine Otimization (SEO) 3.1.1 Mesin Pencari Mesin Pencari (Search Engine) adalah salah satu program komputer yang dirancang untuk menemukan atau mencari file – file yang disimpan dalam komputer. Mesin pencari memungkinkan kita untuk menemukan file sesuai dengan kriteria yang spesifik yang mengandung prase atau kata kunci yang di inginkan. 3.1.2 Teknik SEO SEO (Search Engine Optimization) adalah serangkaian proses yang dilakukan secara sistematis yang bertujuan untuk meningkatkan volume dan kualitas trafik dari mesin pencari menuju alamat situs web tertentu dengan memanfaatkan mekanisme kerja alami algoritma mesin pencaritersebut. Praktisi SEO terkenal seperti Rand Fishkin, Barry Schwartz, Aaron Wall and Jill Whalen mencoba mempelajari beberapa pendekatan berbeda untuk Search Engine Optimization, dan telah menerbitkan opini mereka di forum online dan blog. Praktisi SEO mencoba mempelajari pola yang diterapkan oleh beragam Search Engine untuk melihat lebih dalam algoritma tersebut. Berdasarkan Jerri L. Ledford (Search Engine Oprimization), SEO adalah teknik pencarian yang menggunakan kata kunci atau frase yang mengandung indikator yang terkandung dalam halaman halaman web, informasi tersebut yang akan di index oleh mesin pencari. Berdasarkan David Viney (Get to the top on Google), SEO adalah sebuah teknik pengoptimasian sebuah halam yang mengandung kata kunci atau frase yang bersangkutan yang akan di index oleh mesin pencari sebagai kata kunci pecarian. Tujuan dari SEO adalah agar web/blog selalu berada di halaman terdepan dan teratas dari suatu Search Engine Result Page (SERP), sehingga selalu berada di posisi tearatas, maka besar kemungkinan web/blog sering dikunjungi. 3.1.3 Sejarah SEO Pada pertengahan tahun 1990-an ketika para webmaster dan penyediakonten mulai mengoptimalkan situs mereka di Search Engine yang mulai menggunakan katalog. Cara optimasi situs (SEO) saat itu
  18. 18. ! 10! adalah dengan mengirimkan alamat sebuah situs atau halaman situs dalam bentuk URL ke berbagai search. Pada periode tersebut algoritma Search Engine belum terlalu kompleks sehingga mudah dimanipulasi. Versi awal algoritma pencarian didasarkan sepenuhnya pada informasi yang diperoleh pada saat “crawling” oleh “spider” pada bagian “meta tag” pada kode html situs web. “Meta tag” menyediakan informasi tentang konten yang terkandung pada suatu halaman web dengan serangkaian keyword. Bagian inilah yang kemudian dimanipulasi dengan cara memasukkan keyword yang tidak relevan, tidak lengkap, dan tidak konsisten dengan konten situs, sehingga Search Engine salah menempatkan dan memeringkat situs tersebut. Hal ini menyebabkan hasil pencarian menjadi tidak akurat dan menimbulkan kerugian baik bagi Search Engine maupun bagi pengguna internet yang mengharapkan informasi yang relevan dan berkualitas. Search Engine yang yang dikembangkan oleh Larry Page dan Sergey Brin, dua orang mahasiswa doktoral ilmu komputer Universitas Stanford, cukup berhasil mengatasi permasalahan tersebut dengan mengembangkan Backrub, sebuah Search Engine yang sepenuhnya mengandalkan algoritma matematis untuk memeringkat halaman web. Bisnis dan layanan SEO berkembang pesat seiring dengan pertumbuhan web, yang menyebabkan suatu situs web harus berjuang sekuat tenaga agar urlnya mudah ditemukan calon pelanggan di antara jutaan alamat situs lain dari seluruh dunia yang menjadi kompetitornya. Search Engine merupakan pintu masuk utama, karena pengguna internet tidak lagi sanggup (dan tidak ingin) menghafalkan alamat- alamat situs web, dan sebagai gantinya mereka mengandalkan indeks yang dibuat oleh Search Engine. 3.1.4 Fungsi SEO Fungsi dari SEO antara lain : a. Memberikan posisi terbaik di mesin pencari. b. Memberikan trafik sesui dengan target pengunjung. c. Mempopulerkan situs dengan cepat. 3.1.5 Kelebihan SEO Dengan adanya mesin pencari saat ini, maka pengguna akan dipermudah dalam mencari dan mengetahui situs – situs yang akurat sesuai dengan informasi yang dibutuhkan oleh pengguna. SEO dapat memberikan pengunjung informasi yang lebih akurat yang sesuai dengan isi konten situs serta mempermudah pengguna untuk mendapatkan informasi yang akurat dan sesuai dengan informasi yang dibutuhkan.
  19. 19. ! 11! 3.1.6 Kekurangan SEO Banyaknya situs web di seluruh dunia membuat mesin pencari harus semakin selektif dalam proses indexing sebuah halaman situs, maka mesin pencari membuat standarisasi dari konten situs web. Maka memerlukan waktu yang cukup lama untuk mendapatkan pengunjung pada situs web yang di rekomendasikan oleh mesin pencari sesuai sesuai dengan isi konten situs web. 3.1.7 Strategi Penerapan SEO Strategi penerapan SEO merupakan teknik yang paling efektif, untuk memaksimalkan kinerja situs web hosting sehingga situs yang menggunakan teknik ini akan lebih maksimal, berikut stategi yang di terapkan. a. Usia Domain, Penerapan teknik SEO ini akan berjalan dengan baik jika usia domain sudah memiliki usia minimal 6 bulan dari tanggal registrasi kepemilikan nama domain. b. Unique Page Title adalah pemberian judul halaman web yang akan menjadi informasi pertama yang akan direkam oleh mesin, sehingga bisa dimengeti oleh pengunjung situs website. c. Meta Description adalah tag untuk memberikan penjelasan mengenai halaman tersebut, ini akan menjadi info penting yang akan disimpan oleh mesin pencari yang akan diberikan pada pengguna yang mencari sesuai dengan kategori yang di maksud. d. URL adalah alamat sebuah halaman website yang akan memudahkan mensin pencari untuk membaca halaman yang sesui dengan kata kunci yang dimaksud. e. Site Navigation adalah untuk memberikan petunjuk kepada pengunjung bahwa alur link di dalam situs tersebut. f. Anchot Text berfungsi untuk memberikan tanda bahwa kategori tersebut berhubungan dengan halaman yang lainnya. g. Tags Appropriatly berfungsi untuk menampilkan struktur halaman kepada pengguna. h. Images berfungsi untuk memudahkan pengunjung jika suatu file gambar tidak bisa di akses maka akan ada keterangan mengenai gambar tersebut. i. Robots berfungsi untuk memberitahukan pada robot Google bahwa halaman atau direktori mana saja yang tidak boleh diakses. 3.2 Social Media Google Plus 3.2.1 Tentang Google Plus Google+ atau Google Plus adalah jejaring sosial yang dioperasikan oleh Google Inc. Google+ diluncurkan pada 28 Juni 2011 dengan sistem undangan untuk diuji coba. Di hari tersebut, pengguna
  20. 20. ! 12! Google+ diijinkan untuk mengundang teman di atas 18 tahun, untuk membuat akun. Namun, ini segera dihentikan sehari kemudian setelah pembuatan akun semakin membeludak. Google+ mengintegrasikan layanan sosial seperti Google Profile dan Google Buzz, dan memperkenalkan layanan baru seperti Circles, Hangouts, Sparks, and Huddles. Google+ juga akan tersedia dengan berbagai aplikasi desktop dan aplikasi ponsel, tetapi hanya pada Android dan sistem operasi iOS. Media massa seperti The New York Times telah menyatakan bahwa Google+ adalah upaya terbesar Google untuk menyaingi jaringan sosial Facebook, yang telah mempunyai lebih dari 750 juta pengguna pada tahun 2011. 3.2.2 Fitur Google Plus Banyak fitur dari Google+ yang mirip dengan situs jejaring sosial seperti Facebook dan LinkedIn. Cara Google+ menampilkan pemberitahuan, pemberitahuan belum dibaca, dan link ke posting juga mirip dengan "Pemberitahuan" di Facebook. • "Circles" memungkinkan pengguna untuk mengatur kontak menjadi kelompok untuk berbagi, across various Google products and services. Meskipun pengguna lain dapat melihat daftar orang- orang dalam koleksi lingkaran pengguna, mereka tidak dapat melihat nama-nama lingkaran mereka. Pengaturan privasi juga memungkinkan pengguna untuk menyembunyikan pengguna di kalangan mereka serta yang telah mereka dalam lingkaran mereka. Organisasi dilakukan dengan menyeret antarmuka. Sistem ini menggantikan fungsi daftar teman biasa digunakan oleh situs- situs seperti Facebook. • "Messenger" (sebelumnya dikenal sebagai Huddle) adalah fitur yang tersedia untuk Android, iPhone, dan perangkat SMS untuk berkomunikasi melalui pesan instan dalam Circles. • "Hangouts" adalah tempat yang digunakan untuk memfasilitasi kelompok obrolan video (dengan maksimal 10 orang berpartisipasi dalam Hangout tunggal pada setiap titik waktu). Namun, siapa pun di web ini berkesempatan untuk bergabung dengan 'Hangout' jika mereka kebetulan memiliki URL yang unik dari Hangout tersebut. • "Instant Upload" khusus untuk ponsel Android untuk menyimpan foto atau video dalam album pribadi untuk berbagi nanti. • "Sparks" adalah sebuah front-end untuk Google Search, memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi topik mereka mungkin akan tertarik dalam berbagi dengan orang lain; "menampilkan kepentingan" percikan juga tersedia, berdasarkan topik lain secara global menemukan sesuatu yang menarik. • "Streams," pengguna melihat perkembangan terbaru dari orang-orang di kalangan mereka, perkembangan terbaru mirip dengan news feed di Facebook. Kotak input memungkinkan
  21. 21. ! 13! pengguna untuk memasukkan status terbaru atau menggunakan ikon untuk mengunggah dan berbagi foto dan video. 3.3 Social Media Youtube YouTube adalah sebuah situs web berbagi video yang dibuat oleh tiga mantan karyawan PayPal pada Februari 2005. Situs ini memungkinkan pengguna mengunggah, menonton, dan berbagi video. Perusahaan ini berkantor pusat di San Bruno, California, dan memakai teknologi Adobe Flash Video dan HTML5 untuk menampilkan berbagai macam konten video buatan pengguna, termasuk klip film, klip TV, dan video musik. Selain itu ada pula konten amatir seperti blog video, video orisinal pendek, dan video pendidikan. Kebanyakan konten di YouTube diunggah oleh individu, meskipun perusahaan-perusahaan media seperti CBS, BBC, Vevo, Hulu, dan organisasi lain sudah mengunggah material mereka ke situs ini sebagai bagian dari program kemitraan YouTube. Pengguna tak terdaftar dapat menonton video, sementara pengguna terdaftar dapat mengunggah video dalam jumlah tak terbatas. Video-video yang dianggap berisi konten ofensif hanya bisa ditonton oleh pengguna terdaftar berusia 18 tahun atau lebih. Pada November 2006, YouTube, LLC dibeli oleh Google dengan nilai US$1,65 miliar dan resmi beroperasi sebagai anak perusahaan Google.
  22. 22. ! 14! BAB IV LAPORAN PELAKSANAAN KERJA 4.1 Google Plus SEO 4.1.1 Latar Belakang Analisis Gambar 2 – Perbandingan Infografis Google Plus di Indonesia dan Amerika Serikat Penjelasan dan fakta lainnya terkait Google Plus : - Tahun 2012 Pengguna Google Plus di Indonesia menduduki peringkat 7 di Dunia dibawah Amerika Serikat, India, dll. - Di Indonesia, pengguna Google Plus masih belum terlalu banyak, namun bukan berarti tidak ada tujuan dan faktanya pengguna Google Plus akan bertambah setiap tahunnya khususnya Indonesia. - Fakta : di Jepang pengguna Google Plus sangat banyak, hal itu karena Idols yang ada di jepang merupakan pengguna aktif social media Google Plus yang menyebabkan pengikutnya harus punya akun Google Plus juga - Komunitas di Google Plus merupakan komunitas yang aktif dibandingkan social media lainnya
  23. 23. ! 15! 4.1.2 Latar Belakang Analisa Kompetitor Berikut ini beberapa informasi terkait analisa terhadap akun Google Plus beberapa perusahaan yang bergerak di bidang E-Commerce di Indonesia: Tokopedia Frequency posting [High] - Setiap Hari [9 Post Perhari] Objektif : [Informasi 70% | Selling 30%] Konsep postingan yang dilakukan : • Promosi perkategori atau sub-kategori [High] • Hot List [High] • Blog : Tips, Trick, Informasi, dll [High] • Quotes [Medium] • Trivia [Medium] • Momen (Hari Nasional dan Internasional) [Low] Bukalapak Frequency posting : Low [Tidak ada Timeline] Objektif : Informasi Konsep postingan yang dilakukan : ● Promo [Low] ● Tips dan Trick [High] ● Kuis [Medium] ● Intermezzo [High] OLX Frequency posting : Medium [rata-rata 1-2 postingan perhari] Objektif : Customer Story Konsep postingan yang dilakukan : ● Informasi [High] ● Kuis [Medium] ● Tips & Trick [Low] ● Customer Story [High] Elevenia Frequency posting : Medium [rata-rata 2 postingan perhari] Objektif : High Promotion Konsep postingan yang dilakukan : ● Promosi [Produk >< Discount] [High] ● Blog [Medium] Lazada Frequency posting : Setiap Hari [4 Post Perhari] Objektif : “High Selling untuk Promosi” - Biasanya produk yang sedang discount Konsep postingan yang dilakukan : ● Promo product [Discount Khususnya] [High] Blibli [Profile page] Seperti otomatis langsung terpost di halaman Google Plus, Jarang ada manajemen social media Google Plus. Objektif : Promo Tabel 2 – Analisa Perbandingan Kompetitor di Bidang E-Commerce
  24. 24. ! 16! Informasi mengenai Plus one, Share dan Comment Kompetitor : Tabel 3 – Informasi Google Plus Kompetitor di Bidang E-Commerce https://docs.google.com/a/tokopedia.com/spreadsheets/d/1q8p36mmswTfBOIfbTGm7MwXTbVNP6F NkK1E1arM-zVM/edit?usp=sharing [Confidential Information – Hanya untuk Keperluan Laporan KP] Secara overall dibandingkan dengan social media kompetitor lainnya Tokopedia bersaing ketat dengan Lazada, namun untuk kualitas dan kuantitas postingan Tokopedia bisa dikatakan lebih jauh unggul. 4.1.3 Alasan Penerapan Google Plus SEO Berikut ini adalah beberapa alas an terkait proyek Google Plus SEO : - Setiap Gmail biasanya terhubung ke Google Plus sehingga secara tidak langsung pengguna akan mendaftar ke akun Google Plus, - Google Plus berpengaruh besar terhadap hasil pencarian [Informasi lengkap pada poin “Hasil pencarian di SERP”], - Kata-kata deskripsi yang tertulis pada postingan Google Plus menjadi ter-index oleh Google dan muncul sebagai hasil di SERP Google, - Google Plus mempunyai komunitas yang aktif dibandingkan social media lainnya, - Google Plus tidak ada batasan pertemanan pada akun yang bersifat pribadi, - Postingan yang di post di Google Plus page mendapatkan referral link yang tinggi dibanding social media lainnya, yang dapat mempengaruhi SEO, - Integrasi dengan Google Hangout, - Terintegrasi juga dengan Youtube, Setiap pengguna yang melakukan komentar (dengan pilihan ceklis pada publikasi di Google Plus) di Video Youtube Tokopedia akan muncul secara otomatis pada postingan Google Plus pengguna yang melakukan komentar. - Dapat mengangkat kembali postingan lama yang dinilai relevan dan secara konten masih berkualitas. 4.1.4 Analisa Lengkap Terkait Proyek Google Plus SEO Google Plus merupakan salah satu social media besutan Google yang sengaja dibuat sebagai media informasi dan sosial bagi pengguna Google di dunia. Hal yang membedakan antara Social media Google Plus dan lainnya adalah dari segi objektif dan juga konsep publikasi.
  25. 25. ! 17! Pada konteks social media seperti Facebook dan Twitter biasanya pada website e-Commerce memang dianjurkan objektif yang bersifat high selling dan promo, apalagi market Indonesia yang cocok sebagai target untuk promosi produk yang diiklankan di website Tokopedia. Sama halnya juga dengan Instagram dan Pinterest yang lebih banyak menyampaikan informasi melalui objek gambarnya. sehingga pesan yang disampaikan lebih banyak secara visual menyesuaikan dengan target dari social media tersebut. Lalu apa yang membedakan dengan Google Plus, objektif dari Google Plus yang dirasa sangat tepat untuk website e-commerce adalah berisikan informasi atau lebih tepatnya konten yang informatif. Tidak ada salahnya dengan high selling, namun perlu ditekankan, bahwa social media Google Plus dan Facebook merupakan social media yang sangat mirip (11 : 12) pemanfaatannya. a) Facebook vs Google Plus Tokopedia Google Plus Circles : 342,039 Facebook Like : 345,652 Gambar 3 – Perbandingan Akun Social Media Google Plus dan FB Tokopedia Secara perbandingan dari segi Follower pengguna Google Plus dan Facebook Tokopedia tidak berbeda jauh, sehingga bukan berarti Google Plus tidak punya opportunity yang besar untuk bisa meng-expand target market dari tokopedia b) Objektif Google Plus Laporan ini dibuat dengan tujuan pengarahan terhadap postingan dan objektif dari Google Plus. Seorang Es Googler, yang merupakan Community Google Plus Manager mengatakan bahwa Google
  26. 26. ! 18! Plus merupakan social media yang memanfaatkan konsep informatifnya sehingga menyebabkan banyak sekali komunitas yang aktif di social media tersebut. Maksudnya “informatif” disini adalah konten post/publikasi yang porsinya lebih panjang dibandingkan social media lainnya, seperti yang kita tahu Twitter dengan batasan 150 huruf dan Facebook yang bisa disebut berisikan post publikasi yang singkat. Dalam hal ini menceritakan bagaimana suatu content writer di social media tersebut bekerja dengan efektif. Sebagai pelajaran juga, misalnya di waktu yang sama postingan yang ada di Facebook dan Google Plus Tokopedia keduanya sama, tentunya membuat orang berfikir kenapa harus melakukan follow terhadap akun Google Plus dan Facebook Tokopedia jika postingan yang disebarkan sama. Format Postingan di Google Plus lebih tepatnya informasi yang menggambarkan sebagian maksud dari suatu postingan baik itu quote, video, infografis dan lainnya. 4.1.5 Tata Cara Postingan Google Plus Berikut ini adalah beberapa tata cara penerapan postingan dari segi copywriter di Google Plus : ● 60 huruf pertama yang tertulis di postingan akan dianggap Google sebagai Tag Title. ● Ini berarti kekuatan 60 huruf pertama itu jauh lebih besar dari huruf selebihnya. ● Title yang menarik dan khas bisa memicu orang yang melihat postingan tersebut untuk segera mengkliknya. ● Pengunjung maupun meningkatkan ranking di Mesin Pencari. ● Penggunaan Hashtag merupakan senjata penting untuk mengetahui trend yang sedang populer sehingga memungkinkan user dapat menemukan postingan dari Tokopedia dengan Hashtag yang dibuat Gambar 4 - Contoh Format Penggunaan Postingan yang Benar di Google Plus
  27. 27. ! 19! Hal yang perlu diperhatikan untuk Google Plus Tokopedia adalah bagaimana konten pada deskripsi bisa dan muncul juga di SERP Google. Khusus untuk postingan : - Hot List - Promosi - Momen - Blog [Tips, Tricks, dan Informasi, Seller Story] untuk panjang dari deskripsi mungkin bisa sedikit lebih panjang mengingat “60 huruf pertama yang tertulis di postingan akan dianggap Google sebagai tag title” dan berpeluang besar akan muncul di halaman pencarian Google. Khusus untuk postingan : ● Infografis ● Quotes ● Trivia ● Beberapa postingan blog yang di kondisikan untuk panjang postingan pada bagian deskripsi bisa mengikuti aturan pada tulisan sebelumnya. Tujuannya adalah supaya informasi yang disampaikan bisa tersampaikan dengan lengkap. Misalnya postingan Trivia yang membahas tentang fakta, pada deskripsi alangkah lebih baik diceritakan lebih banyak informasi yang terkandung pada poster yang di post “Trivia”. 4.1.6 Alasan Google Plus Menunjang SEO Salah satu alasan penting mengapa optimasi postingan di Google Plus kali ini adalah untuk menunjang hasil pencarian (SERP) yang secara tidak langsung menunjang hasil SEO dari website Tokopedia. a) Hasil Pencarian Di SERP Tampilan saat pengguna melakukan Login menggunakan Google Plus dan Follow Google Plus Tokopedia. Gambar 5 – Hasil Pencarian Kata Kunci “Baju yang lagi trend” di Google | Login
  28. 28. ! 20! Tampilan saat pengguna tidak melakukan Login menggunakan akun Gmail Gambar 6 – Hasil Pencarian Kata Kunci “Baju yang lagi trend” di Google | Tidak Login Perhatikan pada bagian saat pengguna Login menggunakan akun Google Plus dan melakukan Follow Google Plus Tokopedia. maka saat dicari dengan kata kunci “baju yang lagi trend” akan menampilkan juga hasil pencarian yang ada pada Google Plus Post Tokopedia. b) Penjelasan Terkait Google Plus SEO di SERP Ada beberapa faktor mengapa hal tersebut muncul : - Pengguna yang login menggunakan akun Google Plus secara tidak langsung merupakan pengguna yang digunakan untuk mencari di Google Pencarian. - Pada saat pengguna mencari di Google Pencarian dan meng-Circle akun Google Plus Tokopedia maka hasil pencarian juga akan bisa memunculkan hasil postingan Google Plus Tokopedia sesuai dengan kata kunci. - Tidak hanya pengguna, postingan teman dari pengguna tersebut yang melakukan “plus one”, “Share”, dan lainnya juga memungkinkan akan muncul di halaman hasil pencarian Google Gambar 7 - Hasil Pencarian di Smartphone!
  29. 29. ! 21! Gambar 8 - Hasil pencarian di Desktop c) Kaitan dengan Postingan Google Plus - Kasus 1 : Keyword pencarian: “Baju yang lagi Trend” Gambar 9 – Hasil Tampilan Google Plus muncul di SERP | “baju yang lagi trend” Halaman postingan : https://plus.google.com/+tokopedia/posts/d2hiFzGdhj3 Gambar 10 – Tampak Postingan pada Halaman Google Plus Tokopedia
  30. 30. ! 22! - Kasus 2 : Keyword pencarian : “berjualan online” Gambar 11 – Hasil Tampilan Google Plus Muncul di SERP | “berjualan online” Dari 2 kasus tersebut tampak dengan kata kunci yang dicari pada halaman pencarian Google akan memungkinkan menampilkan postingan yang ada di Google Plus Tokopedia, sehingga perlu pengembangan konten khususnya di deskripsi setiap postingan Google Plus. Referral link yang tinggi dari Google Plus juga meningkatkan kualitas dari website Tokopedia yang secara tidak langsung juga meningkatkan kualitas SEO website Tokopedia. 4.1.7 Masukkan Terhadap Analisa untuk Penerapan Google Plus SEO Beberapa masukkan untuk konten Google Plus Tokopedia : - Survey dan Q&A: Mengadakan survei setiap minggunya untuk mengetahui permasalahan, keluhan, kritik, saran dll dari pengguna mengenai Tokopedia. - Memanfaatkan fitur “Collection” dari Google untuk postingan yang terkategori. Collection merupakan fitur pembagian postingan atau lebih tepatnya konsep yang sama dengan Playlist yang ada pada Youtube. Contoh penggunaan Collection : https://plus.google.com/collection/I260a . - Share Video Tokopedia, karena yang saya temukan disini Tokopedia jarang melakukan publikasi video di Google Plus, padahal dengan mempublikasi di Google Plus dapat meningkatkan view untuk Youtube Tokopedia. - Google Hangout On Air, Sebagai media pendukung untuk informasi ataupun livestreaming video. Bisa itu berupa webinar atau bisa livestreaming di acara Tokopedia seperti, Tokopedia Meetup, Tokopedia Goes To Campus, Temu Blogger dll secara Google HOA. Atau bisa juga menyarankan Google HOA kerja sama dengan Google Indonesia membahas topic E-Commerce.
  31. 31. ! 23! 4.2 Youtube SEO 4.2.1 Latar Belakang Analisa Youtube SEO Gambar 12 – Statistik Youtube Diluncurkan pada bulan Mei 2005, YouTube telah memudahkan miliaran orang untuk menemukan, menonton, dan membagikan beragam video. YouTube menyediakan forum bagi orang-orang untuk saling berhubungan, memberikan informasi, dan menginspirasi orang lain di seluruh dunia, serta bertindak sebagai platform distribusi bagi pembuat konten asli dan pengiklan, baik yang besar maupun kecil. YouTube merupakan salah satu perusahaan milik Google. Pada paragraf diatas kita bisa berkesimpulan bahwa Youtube bertujuan untuk merangkul para kreator untuk lebih ekspresif dan kreatif dalam mengembangkan potensi baik itu bakat dan minat lewat video melalui kehidupan sosial yang terjadi saat ini, Youtube bisa dikatakan platform social media yang merangkul para kreator video untuk membagikan kreatifitas mereka lewat video. Statistik pada tahun 2014 mengatakan bahwa pengguna Youtube mencapai 1 miliar akses setiap bulannya dan tentunya akan terus berkembang pesat dengan perkembangan internet yang makin maju. Youtube terhubung dengan akun social media seperti Facebook, Twitter, Google dan lainnya. Rata-rata link YouTube ditulis di Twitter lebih dari 400 kali per menitnya. Link Youtube yang ada di Facebook pun lebih dari 700 kali per harinya.
  32. 32. ! 24! 4.2.2 Faktor Penentuan Keterlibatan dan Akusisi Pengguna di Youtube Ada 2 faktor yang menentukan bagaimana suatu pengukuran pada Youtube dapat diketahui peningkatannya, yaitu : Gambar 13 – Faktor Penentuan Keterlibatan dan Akusisi Pengguna Youtube 4.2.3 Penjelasan Terkait Video Content Gambar 14 – Video Content Berikut ini adalah beberapa penjelasan terkait bagaimana mengembangkan Video Content yang juga merupakan SEO Factor Ranking meningkatkan view Youtube untuk tujuan tertentu : - Video Filename usahakan sesuai dengan target kata kunci
  33. 33. ! 25! Hal yang dilakukan pertama kali sebelum melakukan unggah video ke Youtube adalah dengan memastikan nama dari video sesuai dengan target kata kunci. Biasanya nama file dari video bisa disesuaikan dengan judul yang nantinya digunakan pada halaman Youtube. - Judul Video Pada Youtube [Important] Judul pada Video merupakan hal yang paling penting dimana peran judul sama halnya sebagai judul suatu postingan. Artinya dengan judul yang tertarget pada hasil pencarian yang ada pada kata kunci tertentu bukan tidak muncul video akan muncul di SERP seperti Google dan Youtube. - Deskripsi Video [Important] Deskripsi merupakan identitas lengkap yang membahas tentang isi video secara keseluruhan. Buatlah deskripsi yang membangun dan secara tidak langsung bersifat meng-influencer pengguna. Banyak tipe deskripsi yang bisa dijelaskan pada video seperti penjelasan isi video, kesimpulan dari video, atau pun bersifat call to action yang mengarahkan pengguna untuk melakukan klik link yang mengarah pada halaman tertentu. Anjuran penggunaan Deskripsi pada Video Youtube : ● Memasang Link pada baris atas Video ● Sertakan kata kunci dalam 25 kata pertama ● Membuat deskripsi setidaknya 250an kata ● Sertakan kata kunci sebanyak 3-4 kali - Penggunaan Tags Tags membantu kamu dalam mengkasifikasi suatu video yang relevan, sehingga informasi yang didapat lebih rinci dan fokus. Tags sebaiknya dimasukkan sebanyak minimal 10 Tags pada setiap video yang diupload di youtube. Penggunaan Tags sendiri diusahakan mewakili kata kunci yang kamu targetkan bagaimana nantinya pengguna mudah memahami isi video. - Video’s Transcriptions Merupakan salah satu yang terpenting dalam membangun SEO. Hal tersebut karena Youtube juga melakukan pendeteksian terhadap keyword SERP di Google dan Youtube dengan Video Transcription. selain itu juga menggunakan Video Transcription untuk menentukan peringkat video untuk beberapa kata kunci dalam transkripsi. Menggunakan fitur “Closed Captions” merupakan solusi untuk mengatasi hal ini secara dinamis, Youtube akan mendeteksi secara otomatis hal ini. Perlu diingat juga video yang menggunakan identitas Closed Captions akan lebih bagus sehingga peringkat pencariannya akan lebih baik dibanding yang tidak menggunakan.
  34. 34. ! 26! 4.2.4 Penjelasan Terkait User Engagement Gambar 15 – Penjelasan Lengkap Faktor dari User Engagement
  35. 35. ! 27! - View Salah satu faktor yang menentukan suatu video adalah bagaimana menganalisa behavior yang ada pada penonton yang menonton video. Untuk channel Youtube yang bergenre E-Commerce seperti Tokopedia waktu durasi yang tepat adalah kisaran 15 - 30 detik untuk video seperti TVS dan Video Singkat dan 3- 5 Menit untuk video yang berisikan informasi baik itu petunjuk, tata cara, dan lainnya. Kita bisa menggunakan fitur “Video’s Audience Retention” untuk memprediksi seberapa lama pengguna melihat video kita dari awal hingga akhir. Sehingga bisa dilihat tingkat behavior dari pengguna yang menyaksikan video di Youtube. - Inbound Link Dalam kasus ini bagaimana peran suatu website, postingan, dan artikel mana pun mengarahkan link ke suatu video atau channel Youtube. Hal ini perlu dilakukan mengingat dengan banyaknya inbound link akan meningkatkan kualitas suatu halaman Youtube. Selalu membangun link ke Youtube Channel- link profil di jaringan sosial dan yang lain, link dari blog, dari situs web, Email, dll. - Social Media Share Salah satu faktor dari bagaimana video banyak ditonton adalah Social Media Share. Tokopedia mempunyai beberapa social media seperti Instagram, Facebook, Twitter, dan Google Plus. dengan membuat postingan di Facebook dan Twitter sebenarnya bisa meningkat view pada video, yang perlu dilakukan adalah bagaimana video tersebut dikemas dan menarik untuk ditonton oleh banyak orang, tentunya hal ini juga tergantung dengan konten/ isi dari video yang ditampilkan. Di Indonesia terbilang banyak masyarakat yang menyukai video-video viral yang menarik sehingga secara tidak langsung merekan melakukan influencer melalui komentar, like, dan share di social media mereka masing-masing. Bayangkan pengguna social media di Indonesia dengan masyarakat yang jumlah penduduk peringkat 4 terbanyak di dunia tentunya akan menyebarkan informasi lebih banyak. Salah satu contoh video TVS yang ada di Tokopedia biasanya menjadi kekuatan untuk orang lain nonton berulang-ulang di channel Youtube selain di Televisi, nah dengan video yang menarik maka akan mendapatkan growt yang cepat juga. Untuk Playlist “Seller Story” sebenarnya bisa menjadi kekuatan untuk meningkatkan awareness dari Tokopedia sendiri, nah hal ini juga merupakan kekuatan bagaimana mendatangkan view lebih banyak untuk video-video yang ada di Youtube Tokopedia. Bicara mengenai keterlibatan dan influencer pengguna tentunya tidak terlepas dari bagaimana konten video menjadi viral dan menarik sehingga orang mau melakukan share video tersebut.
  36. 36. ! 28! - Embeds Code Merupakan salah satu fasilitas untuk menampilkan video disuatu postingan artikel atau blog. dengan embed ini juga meningkatkan view dari pengguna yang menyaksikan video disuatu postingan, dan Google melacak ini sehingga hal tersebut dapat meningkatkan Youtube SEO. Perlu diingat untuk settingan video yang di Embed selalu ceklish Enable Embedding agar kode embed bisa muncul di halaman video. Gambar 16 – Setttingan untuk Menampilkan Embed Code - Comments / Responses Komentar pada Youtube terhubung dengan halaman Google Plus, sehingga hal tersebut secara tidak langsung juga meningkatkan kualitas Google Plus dan juga meningkatkan kualitas Google Plus SEO. Dengan sinkronisasi tersebut tentunya juga bermanfaat sebagai engangement yang tepat dalam meningkatkan view baik itu di Google Plus dan Youtube. Selalu merespon baik itu komentar yang positif dan negatif yang ada pada komentar Youtube. Bagaimana cara merespon komentar di Youtube : Gambar 17 – Tips Cara Merespon Komentar
  37. 37. ! 29! 4.2.5 Cara Kreatif Membagikan Video di Youtube Berikut ini aturan bagaimana cara kreatif share di Youtube, yaitu : ● Shareable Content Mengarahkan bagaimana video yang dibuat benar-benar viral sehingga pengguna mau melakukan share untuk video tersebut. Video yang viral dari segi hiburan dan lainnya akan mendapatkan peluang share yang lebih besar. ● Collaboration Salah satu cara lain adalah dengan berkolaborasi dengan Youtubers (sebutan para creator video di Youtube) yang ada dengan jumlah Subscriber yang banyak. Hal tersebut tentu akan meningkatkan awareness serta view dengan konten yang beragam namun keep original. ● Discoverable Topics Tetap update terhadap informasi, sebagai salah satu mesin pencari berbasis video tentunya Youtube mempunyai topik-topik hangat yang menjadi senjata dari berbagai informasi sehingga mendapatkan peluang yang lebih besar agar video ditonton lebih banyak lagi. Salah satu cara mengoptimalisasinya yaitu dengan menggunakan Google.com/trends. ● Accessibility Membuat seri pada video Youtube dinilai lebih baik karena hal tersbut akan mambuat pengguna yang bertindak sebagai penonton menjadi ingin tahu mengenai cerita berikutnya. Hal ini bisa diterapkan bagaimana nantinya Tokopedia membuat series video yang berhubungan dengan market E-Commerce. ● Consistency Hal yang perlu diperhatikan terkait konsisten : - Format - Schedule - Element - Voice Hal itu karena : - akan mendatangkan audience lagi dan lagi dengan hal yang familiar, - meningkatkan loyalitas fans, - membuat audience menjadi nyaman, dan - membuat audience meningkatkan seleranya sehingga tidak akan bosan. ● Targeting ● Sustainability ● Converse With Viewers ● Interactive Content ● Autheticity
  38. 38. ! 30! 4.2.6 Analisa Hasil Pencarian Youtube Tokopedia Hasil pencarian Google di SERP juga menampilkan hasil telusuran yang ada pada halaman Youtube seperti : Gambar 18 – Hasil Pencarian Kata Kunci “Selamatkan Chelsea Islan” di Google Hasil pencarian Youtube di SERP : Gambar 19 – Hasil Pencarian Kata Kunci “Selamatkan Chelsea Islan” di Youtube 4.2.7 Analisa Akun Youtube Kompetitor di Bidang E-Commerce Tokopedia 4,482 Subscribers • 31,315,723 Views Lazada 2,879 Subscribers • 2,877,173 Views
  39. 39. ! 31! Playlist yang terdapat pada Tokopedia terdiri dari : ● Tokopedia Tips : 3 videos, 1163 Views ● Tokopedia Seller Stories : 15 videos, 20011 Views ● Tokopedia Commercials : 15 videos, 11689 Views ● Tokopedia Events : 3 videos : 885 Views OLX Indonesia 5,390 Subscribers • 25,106,310 Views Bukalapak 221 Subscribers • 22,637 Views BliBli 629 Subscribers • 306,457 Views Tabel 4 – Data Youtube Kompetitor di Bidang E-Commerce Tampilan halaman Youtube Tokopedia : Gambar 20 – Tampilan Youtube Tokopedia
  40. 40. ! 32! 4.2.8 Masukkan Terhadap Analisa untuk Penerapan Youtube SEO Adapun beberapa masukkan terkait analisa yang telah dilakukan untuk menunjang keterlibatan dan akusisi dari pengguna social media Youtube di Tokopedia antara lain : - Postingan di FB Embed menggunakan Youtube Video bukan Facebook Video. - Google Hangout On Air (Google HOA) sebagai media interaksi dengan pengguna. Bisa bekolaborasi dengan Google membahas Tentang E-Commerce - Pengubahan pada deskripsi About di halaman Youtube Tokopedia agar lebih informatif dan juga lebih lengkap. Gambar 21 – Halaman About di Youtube Tokopedia yang Masih Minim Konten Deskripsi - Deskripsi dibuat lebih menarik, lengkap, dan informatif Contoh : Gambar 22 – Saran Penulisan Deskripsi di Youtube - Memaksimalkan Playlist untuk menunjang video rekomendasi (Sugestion Video) pada halaman Youtube Tokopedia.
  41. 41. ! 33! BAB V ANALISIS HASIL PELAKSANAAN KERJA 5.1 Analisa Hasil Google Plus SEO 5.1.1 Hasil Keterlibatan Pengguna di Google Plus Tokopedia Selaku pemegang proyek Google Plus SEO, hal yang diperhatikan sebelum mengeksekusi saran yang telah diberikan mengadakan rapat bersama divisi Content (Social Media) dan divisi SEO. Pada pertemuan meeting membahas banyak tentang insight yang telah dijelaskan pada informasi yang telah dibuat. Pelaksanaan proyek Google Plus SEO mendapatkan respon positif sehingga satu hari setelah diadakan rapat tersebut divisi konten merubah gaya postingan yang telah disarankan pada analisa sebelumnya, Adapun postingan yang di maksud adalah sebagai berikut : Gambar 23 - Gaya Postingan Lama Gambar 24 - Gaya Postingan Baru (Pooling) Gambar 25 - Gaya Postingan Baru (Trivia) Gambar 26 - Gaya Postingan Baru (Video)
  42. 42. ! 34! Pada beberapa contoh postingan tersebut tampak jelas terjadi perubahan konsep postingan yang dilakukan pada Google Plus Tokopedia baik itu pada postingan Video, Status, Trivia, Pooling dan lainnya. Proyek yang telah berjalan sejak tanggal 27 Mei 2015 hingga pada tanggal 21 Juni 2015 mendapatkan beberapa informasi : Total Circle Total View Average Plus One Average Share Average Comment Baru 362,117 21,412,161 13.9 0.54 1.34 Lama 342,754 18,515,600 9.1 0.47 1.25 Tabel 5 – Data Statistik Google Plus Tokopedia periode 27 Mei – 21 Juni 2015 Dari informasi tersebut kita bisa mengetahui bahwa proyek Google Plus SEO berhasil meningkatkan keterlibatan dan akusisi pengguna dimana selama 26 hari telah berhasilkan meningkatkan semua poin seperti jumlah Circles, Views, Avg. Plus One, Avg. Share, Avg. Comment dan lainnya. Hal yang paling mengejutkan adalah keberhasilan meningkatkan jumlah view sebanyak 2.896.561 views yang merupakan suatu prestasi baru untuk kecepatan view yang dinilai cepat selama satu bulan. Tidak hanya itu, beberapa postingan berhasil meraih sebagai postingan dengan jumlah Plus One diatas 50, diantaranya : Gambar 27 – Postingan Promo MI4i Gambar 28 – Postingan Trivia Budaya Indonesia Gambar 29 – Postingan Promo Sendal Lucu Hal yang paling menarik adalah pada postingan “Trivia Budaya Indonesia” menjadi salah satu postingan dengan jumlah Plus One terbayak (Total Plus One : 139 Plus One) sepanjang sejarah akun
  43. 43. ! 35! Google Plus Tokopedia. Hal tesebut karena pengaruh Hashtag dan materi yang kuat sehingga para pengguna membantu dengan cara keterlibatan terhadap postingan tersebut. Hal tersebut dapat disimpulkan bahwa pengguna akan secara tidak langsung terlibat dengan postingan yang menarik dan positif untuk mereka share akun social media yang mereka miliki. Hal tersebut tentu menjadi senjata utama bagi divisi konten Tokopedia untuk melakukan riset terlebih dahulu sebelum melakukan postingan di akun social media mana saja. Collection berfungsi sebagai manajemen postingan untuk mempermudahkan pengguna dalam mencari topic pilihan dari akun social media Tokopedia, berdasarkan saran yang telah diberikan sebelumnya, divisi konten menyetujui pembuatan dan penerapan konsep ini dengan membuat Collection “Hot List Tokopedia” pada halaman Google Plus Tokopedia : Gambar 30 – Halaman Collection “Hot List Tokopedia” di Google Plus Dampak dari penerapan Collection masih belum terlalu besar, namun setidaknya dapat memberikan daftar pilihan yang tepat seputar promo, dan produk pilihan yang ditawarkan oleh Tokopedia. Untuk Collection sendiri merupakan salah satu fitur yang baru beberapa bulan diresmikan oleh Google Plus. Selain itu saran berupa penerapan Google HOA belum diterapkan karena membutuhkan persetujuan dari pihak manajemen teratas Tokopedia terkait program ini. Penyampaian ide ini juga akan disampaikan pada Nakama Day (sebuah event dimana semua karyawan Tokopedia saling berdiskusi terkait perkembangan Tokopedia).
  44. 44. ! 36! 5.1.2 Hasil Akusisi Pengguna di Google Plus Berikut ini adalah beberapa informasi data dari situs bit.ly yang merupakan suatu platform untuk mengetahui banyaknya pengguna yang melakukan klik terhadap suatu postingan link di social media Tokopedia : Gambar 31 – Statistik Klik Pada Postingan Social Media Tokopedia Sehingga dari data diagram (Gambar 30) di atas didapat beberapa Informasi seperti yang dijelaskan pada Tabel 6 : Periode : 27 Mei - 22 Juni 2015 Total Click : 21,449 Avg Click per-day : 794 Tabel 6 – Klik Pada Postingan Tokopedia Klik yang ada pada data sebelumnya mempunyai berbagai macam referral link, data berikut menjelaskan tentang dari mana asal klik yang ada pada postingan social media Tokopedia : Keterangan Jumlah Klik Email Clients, IM, AIR Apps, and Direct 18,562 plus.url.google.com 2276 twitter.com 1,868 www.facebook.com 263 lm.facebook.com 238 bit.ly 231 m.facebook.com 204 plus.google.com 193 l.facebook.com 107 dll 92 id-id.facebook.com 19 blog.tokopedia.com 18 Tabel 7 – Referral Link Tokopedia Gambar 32 – Diagram Referral Link Tokopedia
  45. 45. ! 37! Informasi referral link yang didapatkan ternyata menunjukkan bahwa peringkat ke 2 postingan yang di klik oleh pengguna berasal dari halaman postingan di social media Google Plus. Hal tersebut tentu menjadi keberhasilan dimana postingan Google Plus Tokopedia berpengaruh besar terhadap trafik yang ada di halaman situs Tokopedia. 5.2 Analisa Hasil Youtube SEO 5.2.1 Optimasi pada Konten Youtube SEO Pada hasil analisa Youtube Tokopedia yang telah dibuat pada bab sebelumnya, berikut ini adalah beberapa penjelasan terkait penerapan dan juga implementasi dari saran-saran yang sudah diberikan kepada tim konten dan SEO terkait proyek Youtube SEO. Penerapan dan juga pemaksimalan konten pada deskripsi video sudah dilaksanakan pada beberapa video, salah satunya adalah pada video bagian “Seller Story”, namun di beberapa video juga didapat beberapa konten yang belum diubah oleh pihak konten video Youtube Tokopedia. Gambar 33 – Konten Deskripsi yang Belum Informatif dan SEO Friendly Gambar 34 – Konten Deskripsi yang Sudah Informatif dan SEO Friendly
  46. 46. ! 38! 5.2.2 Penerapan dan Hasil Analisa Terhadap Optimasi Sugestion Video Fokus utama pada hasil dari proyek Youtube SEO adalah bagaimana memaksimalkan Sugestion Video yang ada pada Halaman Youtube Tokopedia. Beberapa hal yang telah dijelaskan terkait “Video Konten” sudah mewakili beberapa faktor bagaimana Sugestion Video yang ada pada halaman video Youtube mempunyai inbound link yang lebih banyak pada video internal yang ada di Tokopedia. Salah satu faktor bagaimana menigkatkan Sugestion Video adalah dengan manajemen Playlist yang baik dan benar di setiap akun Youtube, pada Tokopedia terdapat 5 Playlist dan 2 diantara mendominasi dengan 15 video setiap Playlistnya, setelah dianalisa memang terdapat lebih banyak Suggestion Video pada halaman video yang mempunyai Playlist lebih banyak. Gambar 35 – Playlist Youtube Akun Tokopedia Pada akun Youtube Tokopedia terdapat 5 Playlist utama diantaranya : Tokopedia Tips, Tokopedia Seller Stories, Tokopedia Commercials, Tokopedia Events, Tokopedia Features. Diantara semua Playlist tampak pada Tokopedia Seller Stories dan Tokopedia Commercials mendominasi dengan masing-masing mempunyai 15 video. Hal yang perlu diketahui juga bahwa Tokopedia mempunya konsentrasi bagaimana mengembangkan dan juga berfokus untuk lebih memaksimalkan video di Playlist “Tokopedia Sellers Stories” yang menceritakan tentang pengalaman Seller yang berjualan di Tokopedia. Hal ini mendapatkan engagement yang dinilai berhasil dan perlu dilakukan peningkatan lebih untuk konten videonya. Begitu juga pada Playlist “Tokopedia Commercials” yang secara rata-rata lebih viral sehingga meningkatkan engagement dan secara tidak langsung juga mempengaruhi akusisi pengguna dengan mendapatkan Subscribers yang lebih banyak karena konsep viral video yang ditekankan pada Playlist ini.
  47. 47. ! 39! ! Gambar 36 – Jumlah Sugestion Video di Salah Satu Video di Playlist Seller Story
  48. 48. ! 40! Beberapa hal yang menarik terkait Sugestion Video adalah banyaknya tontonan (jumlah view) tidak menentukan banyaknya Sugestion Video yang muncul, hal itu terlihat pada salah satu video yang mempunyai video hingga jutaan, namun kasusnya tidak mempunyai banyak Sugestion Video : ! Gambar 37 – Sugestion Video pada Video dengan Jumlah View Jutaan Selain itu, faktor yang menentukan Sugestion Video adalah adanya konten Annotation dan Transcription yang ada pada video, salah satu saran yang dapat mendukung dan meningkatkan kualitas Video Content yang ada pada video Tokopedia. Terkait dengan Annotation dan Transcription sendiri pada Playlist Tokopedia Seller Story sudah mempunyai beberapa Transcription yang sesuai dengan penerapannya. ! Gambar 38 – Transcription (Teks) pada Salah Satu Video di Tokopedia
  49. 49. ! 41! Tidak semua video menggunakan fitur ini di akun Tokopedia, tentunya hal tersebut harus diubah bagaimana hal tersebut mempengaruhi SEO di hasil pencarian SERP di Youtube maupun di Google. ! Gambar 39– Tidak ada Transcription (Teks) pada Salah Satu Video di Tokopedia Beberapa hasil diatas membuktikan bahwa dengan konten video yang ada di Youtube dapat meningkatkan keterlibatan dan juga akusisi dari pengguna social media dari Youtube milik akun Tokopedia. Penerapannya sendiri perlahan-lahan akan diketahui menyesuaikan konsep dan objektif yang dijadikan pedoman bagi akun social media Youtube milik Tokopedia. Tentunya hasil diatas tidak semua dari saran yang telah dituliskan pada bab sebelumnya mengingat waktu penulisan yang tidak sesuai dengan penerapan hasil pada saran terkait Youtube SEO Tokopedia, namun beberapa poin diatas sudah mewakili bagaimana Youtube SEO berkerja dengan baik untuk mendapatkan keterlibatan dan juga akusisi dari pengguna Youtube Tokopedia.
  50. 50. ! 42! BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Dari analisa dan hasil yang diperoleh, maka didapatkan kesimpulan sebagai berikut : • Faktor utama yang dapat meningkatkan keterlibatan dan akusisi pengguna di social media Google Plus akun Tokopedia adalah bagaimana postingan dikemas dengan lebih informatif disertai informasi dan call to action beserta penempatan Hashtag yang sesuai dengan fungsionalitasnya. • Beberapa fitur yang ada pada Google Plus seperti Google HOA, Collection, dan lainnya dapat menunjang keterlibatan dan akusisi pengguna yang ada pada akun social media Tokopedia. • Faktor utama yang dapat meningkatkan dan akusisi pengguna di social media Youtube Tokopedia adalah User Engagement dan Video Content yang mencakup optimalisasi pada Meta Tag (Title, Description, Tag), Annotation, dan lainnya. • Pengembangan pada konten di setiap video yang ada di Youtube Tokopedia dapat menunjang Youtube SEO (Hasil pencarian SERP di Youtube dan Google). • Sugestion Video pada Youtube dipengaruhi oleh Meta tag, Annotation, dan jumlah video yang ada pada Playlist. 6.2 Saran Dari analisa dan hasil yang diperoleh, maka penulis menyarankan beberapa hal, diantaranya : • Pada divisi Internet Marketing yang ada di Tokopedia tepatnya pada bagian SEO hanya di handle oleh 2 pegawai, hal tersebut membuat tugas SEO yang banyak menjadi tidak maksimal sehingga diperlukan beberapa tenaga yang dapat memberikan insight dan analisa terkait bagaimana mengembangkan SEO yang ada di Tokopedia sebagai salah satu website E- Commerce yang ada di Indonesia. • Perlu dilakukan analisa lebih lanjut bagaimana social media berperan penting terhadap pengguna yang ada di Tokopedia, misalnya apakah objektif yang digunakan setiap social media harus berbeda atau tidak, hal itu juga tergantung bagaimana ekosistem dan behavior user di setiap wilayah. • Dengan growt dari Tokopedia yang sangat cepat diperlukan informasi yang update dan beberapa teknik SEO terbaru, sehingga perlu adanya kolaborasi dengan divisi Content dan IT terkait perubahan beberapa Structure Data yang ada pada halaman website Tokopedia.
  51. 51. ! 43! DAFTAR PUSTAKA • Google. The Youtube Creator Playbook for Brands. Youtube | Google .inc • Jarkovic J.I. SEO Warrior – Essential Techniques for Increasing Web Visibility. • Ledford, Jerri L. (2009). Search Engine Optimization Bible, 2nd edition. Wiley Publishing, inc. Indianapolis. • Kent, Peter. (2006). Search Engine Optimization For Dummies. Wiley Publishing, inc. Indianapolis. • Clay, Bruce and Susan Esparza. (2009). Search Engine Optimization All-in One For Dummies. Wiley Publishing, inc. Indianapolis. • Stout, Dustin W. 2013. The Anatomy of a Perfect Google+ Post. Dustn.tv/perfect-post. Diakses tanggal 25 Juni 2015. • SEO-HACKER. 2014. The Ultimate Youtube SEO Guide. Seo-hacker.com/youtube-seo. Diakses tanggal 25 Juni 2015. • NN. 2009. "Tokopedia". id.wikipedia.org/wiki/Tokopedia. Diakses tanggal 1 Juli 2015. • NN. 2014. "Google Plus". id.wikipedia.org/wiki/Google%2B. Diakses tanggal 1 Juli 2015. • NN. 2005. "Youtube". id.wikipedia.org/wiki/YouTube. Diakses tanggal 1 Juli 2015. • Tokopedia. 2009. Tentang Tokopedia. www.tokopedia.com/about. Diakses tanggal 1 Juli 2015.
  52. 52. ! 44! LAMPIRAN Lampiran 1. Surat Lamaran ke Perusahaan/Instansi yang Bersangkutan Lampiran 2. Balasan Surat Lamaran dari Perusahaan/Instansi Lampiran 3. Lembar Penilaian Pembimbing Lapangan dari Perusahaan/Instansi Lampiran 4. Berita Acara Presentasi Kerja Praktek Lampiran 5. Lembar Penilaian Pembimbing Akademik Lampiran 6. Kartu Studi Mahasiswa Lampiran 7. Lembar Akta Kesepakatan Kerahasiaan, Kekayaan Intelektual dan Perlindungan Usaha

×