Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

0

Share

Download to read offline

Kebersamaan dalam kebhinnekaan

Download to read offline

Materi kelas X.
Disusun oleh teman kita kelas X MIA 5.
SMAN 68 Jakarta

Related Books

Free with a 30 day trial from Scribd

See all
  • Be the first to like this

Kebersamaan dalam kebhinnekaan

  1. 1. KEBERSAMAAN DALAM KEBHINNEKAAN KEBERSAMAAN DALAM KEBHINNEKAAN Asyura T. Biaggi P. Jazila A. M. Haekal Ristan A. Sufya N.
  2. 2. Apa arti dari BhinnekaTunggal Ika ?  BhinnekaTunggalIka adalah moto atau semboyan Indonesia. Frasa ini berasal dari bahasa Jawa Kuna dan seringkali diterjemahkan dengan kalimat “Berbeda-beda tetapi tetap satu”.
  3. 3.  Diterjemahkan per patah kata: Kata bhinneka berarti "beraneka ragam" atau berbeda- beda. Kata ne ka dalam bahasa Sanskerta berarti "macam" dan menjadi pembentuk kata "aneka" dalam Bahasa Indonesia. Kata tunggal berarti "satu". Kata ikaberarti "itu". Secara harfiah Bhinneka Tunggal Ika diterjemahkan "Beraneka Satu Itu", yang bermakna meskipun berbeda-beda tetapi pada hakikatnya bangsa Indonesia tetap adalah satu kesatuan. Semboyan ini digunakan untuk menggambarkan persatuan dan kesatuan Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terdiri atas beraneka ragam budaya, bahasa daerah, ras, suku bangsa, agama dan kepercayaan.
  4. 4. • Perbedaan suku, bahasa, agama, serta budaya, telah terbentuk menjadi satu kesatuan yang utuh (NKRI), yang membentang dari Sabang sampai Merauke. • Keragaman tersebut berdiri tegak dalam lingkaran persamaan, di bawah naungan satu bendera: bendera Merah Putih. • Satu lagu kebangsaan: lagu Indonesia Raya. Satu bahasa: Bahasa Indonesia. Satu lambang negara, yakni seekor Garuda yang memiliki azas Pancasila, dan dipadu dengan seuntai kalimat bermakna agung “Bhinneka Tunggal Ika” sebagai mottonya.
  5. 5. Mencapai Kebersamaan Kebhinnekaan 1 .    Pe rilaku inklusif. 2.    Me ng ako m o dasi sifat pluralistik. 3.   Tidak m e ncari m e nang nya se ndiri. 4.   Musyawarah untuk m e ncapai m ufakat. 5.  Dilandasi rasa kasih sayang dan re la be rko rban. 6 .  To le ran dalam pe rbe daan.
  6. 6. Pe rilaku inklusif Dalam kehidupan bersama yang menerapkan semboyan Bhinneka Tunggal Ika memandang bahwa dirinya, baik itu sebagai individu atau kelompok masyarakat merasa dirinya hanya merupakan sebagian dari kesatuan dari masyarakat yang lebih luas. Betapa besar dan penting kelompoknya dalam kehidupan bersama, tidak memandang rendah dan menyepelekan kelompok yang lain. Masing-masing memiliki peran yang tidak dapat diabaikan, dan bermakna bagi kehidupan bersama.
  7. 7. Me ng ako m o dasi sifat pluralistik  Bangsa Indonesia sangat pluralistik  Dari keragaman agama, aneka adat budaya, suku, dan bahasa setiap suku  Tanpa memahami makna pluralistik dan bagaimana cara mewujudkan persatuan dalam keanekaragaman secara tepat, dengan mudah terjadi disintegrasi bangsa.  Sifat toleran, saling hormat menghormati, tidak memandang remeh pada pihak lain, apalagi menghapus eksistensi kelompok dari kehidupan bersama, merupakan syarat bagi lestarinya negara-bangsa Indonesia.  Kerukunan hidup perlu dikembangkan dengan sepatutnya.  Suatu contoh sebelum terjadi reformasi, di Ambon berlaku suatu pola kehidupan bersama yang disebut pe la g ando ng , suatu pola kehidupan masyarakat yang tidak melandaskan diri pada agama, tetapi semata-mata pada kehidupan bersama pada wilayah tertentu. Pemeluk berbagai agama berlangsung sangat rukun, bantu membantu dalam kegiatan yang tidak bersifat ritual keagamaan. Mereka tidak membedakan suku-suku yang berdiam di wilayah tersebut, dan sebagainya. Sayangnya dengan terjadinya reformasi yang mengusung kebebasan, pola kehidupan masyarakat yang demikian ideal ini telah tergerus arus reformasi.
  8. 8. Tidak m e ncari m e nang nya se ndiri  Menghormati pendapat pihak lain, dengan tidak beranggapan bahwa pendapatnya sendiri yang paling benar, dirinya atau kelompoknya yang paling hebat perlu diatur dalam menerapkan Bhinneka Tunggal Ika.  Dapat menerima dan memberi pendapat merupakan hal yang harus berkembang dalam kehidupan yang beragam.  Perbedaan ini tidak untuk dibesar-besarkan, tetapi dicari titik temu.  Bukan dikembangkan divergensi, tetapi yang harus diusahakan adalah terwujudnya konvergensi dari berbagai keanekaragaman. Untuk itu perlu dikembangkan musyawarah untuk mencapai mufakat.
  9. 9. Musyawarah untuk m e ncapai m ufakat  Dalam rangka membentuk kesatuan dalam keanekaragaman diterapkan pendekatan “musyawa-rah untuk mencapai mufakat.”  Bukan pendapat sendiri yang harus dijadikan kesepakatan bersama, tetapi co m m o n de no m inato r, yakni inti kesamaan yang dipilih sebagai kesepakatan bersama.  Hal ini hanya akan tercapai dengan proses musyawarah untuk mencapai mufakat.  Dengan cara ini segala gagasan yang timbul diakomodasi dalam kesepa-katan. Tidak ada yang menang tidak ada yang kalah. Inilah yang biasa disebut sebagai win win so lutio n.
  10. 10. Dilandasi rasa kasih sayang dan re la be rko rban Dalam menerapkan Bhinneka Tunggal Ika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara perlu dilandasi oleh rasa kasih sayang. Saling curiga mencurigai harus dibuang jauh-jauh. Saling percaya mempercayai harus dikembangkan, iri hati, dengki harus dibuang dari kamus Bhinneka Tunggal Ika. Hal ini akan berlangsung apabila pelaksanaan Bhinneka Tunggal Ika menerap-kan adagium “le ladi se sam ining dum adi, se pi ing pam rih, ram e ing g awe , je r basuki m o wo be yo . ” Eksistensi kita di dunia adalah untuk memberikan pelayanan kepada pihak lain, dilandasi oleh tanpa pamrih pribadi dan golongan, disertai dengan pengorbanan. Tanpa pengorbanan, sekurang-kurangnya mengurangi kepentingan dan pamrih pribadi, kesatuan tidak mungkin terwujud.
  11. 11. To le ran dalam pe rbe daan Setiap penduduk Indonesia harus memandang bahwa perbedaan tradisi, bahasa, dan adat-istiadat antara satu etnis dengan etnis lain sebagai, antara satu agama dengan agama lain, sebagai aset bangsa yang harus dihargai dan dilestarikan. Pandangan semacam ini akan menumbuhkan rasa saling menghormati, menyuburkan semangat kerukunan, serta menyuburkan jiwa toleransi dalam diri setiap individu.

Materi kelas X. Disusun oleh teman kita kelas X MIA 5. SMAN 68 Jakarta

Views

Total views

7,269

On Slideshare

0

From embeds

0

Number of embeds

8

Actions

Downloads

385

Shares

0

Comments

0

Likes

0

×