Baitul Muslim seminar Bahasa Melayu 2

398 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
398
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
7
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Baitul Muslim seminar Bahasa Melayu 2

  1. 1. Seminar Baitul Muslim- Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman (11.22am)  Dalam persoalan jodoh, jangan terlampau last minute untuk memikirkannya, kerana ia adalah persoalan yang besar. “Nak kahwin dengan siapa?” lebh besar daripada belajar di universiti empat tahun.  Pernikahan adalah untuk seumur hidup.  Ibu bapa janganlah bersifat terlampau rigid, anak-anak jangan terlampau malu. - Jodoh adalah rahsia Allah.  - Allah sahaja tahu orang itu akan berkahwin bila, siapa, berapa lama? Saah satu bentuk rezeki.  Jodoh merupakan rezeki.  Ada cara HALAL adan cara HARAM. Eg: memperdagangkan tubuh adalah cara HARAM.  Apabila kamu tidak redha sesuatu tentang isteri kamu, redhalah perkara yang lain dalam isteri kamu. - Jika cara menjadi jodoh bermsalah, maka selepas berkahwin juga bermasalah.  Semuanya bertitik tolak daripada cara mencari jodoh.  Jika jodoh lambat, jangan mencela. Jangan cepat mengatakan tidak baik.  “Aku berada diatas sangkaan hamba-hambaku”- Hadis Qudsi  Perkara yang perlu diusahakan: - Berdoa - Buang persepsi negatif, optimis - Gunakan cara yang diharuskan syara’ - Istisyarah (networking) - Istikharah (tidak adalah rugi bagi yang beristikharah) - Tawakkal, redha dan berserah  Orang yang ‘huhahuha’, adakah suami/isteri juga akan ‘huhahuha’?  (Annur: 3) Orang yang melakukan dosa, akan mudah mendapat jodoh yang melakukan dosa. Majority cases. Also have some isolated cases, Masyitah, isteri Firaun.  Orang yang jahat, tidak akan seronok jumpa dengan orang ahli masjid.
  2. 2.  Ruh kita akan keluar dalam berkelompok-kelompok, mengikut perangai dan sifat yang serupa diantara mereka.  Satu penyakit hari ini, adalah “Dia baik sangatlah, aku tak layak.”  Ada ulama’ berkata, haram berkahwin dengan penzina, pengharaman dinasakhkan oleh beberapa ulama’, contohnya Al-Qurtubi.  Tips-tips mendapat jodoh: 1. Ibu bapa, saudara mara, orang soleh. 2. Menyertai organisasi dakwah. 3. Meyertai program kebajikan dan seminar atau program keagamaan serta aktif dalam aktivit kemasyarakatan. (untuk mendapat jodoh yang baik). 4. Laman sosial, blog, forum islamik. 5. Menawarkan diri kepada lelaki/wanita yang soleh. 6. Istighfar dan taubat banyak-banyak.  Mencari jodoh adalah satu ibadah.  Sambungkan ukhwah, rezeki bertambah.  Langkah praktikal mencari jodoh: 1. Ilmu, sebelum mencari jodoh, semak ilmu dahulu. Apa yang kamu tulis menggambarkan apa yang dalam hati. 2. Pendidikan. Dalam persoalan ‘kufu’. Rumahtangga akan menjadi boring apabila percakapan suami isteri tidak dapat masuk antara satu sama lain. 3. Sikap dan sifat diri sendiri. Diri sendiri tidak bersedia menjadi isteri/suami yang bagus, bertahan lama, bgaimana nak kahwin? Jika diri malas, tidak bersih, mahu cari yang cari yang sebaliknya, menjadi masalah. Kena faham diri kita siapa untuk mencari jodoh. 4. Kewangan. Bakal isteri/suami yang materialistik, ibu ayah yang materialistik. Wahai syabab!! Kewangan mesti baik. Jangan berhutang untuk berkahwin, kerana selepas itu akan berhutang akan menjadi darah daging. Buat bakal isteri, qanaahlah, rasa cukuplah dengan apa yang ada. Duit yang tidak ada berkat, akan menimbulkan masalah pada perkahwinan. Orang biasa pada hari ini, perlukan RM30, 000 untuk berkahwin dengan anaknya. Paling kurang, kena ada RM 10, 000 tunai tidak termasuk hantaran.
  3. 3. 5. Imaginasikan pasangan yang diidamkan. Ketahui bakal pasangan yang diingini. Rumahtangga yang tiada konflik hamper tiada dalam dunia. Ruamahtangga Rasulullah juga ada konflik. Perkahwinan adalah batu loncatan untuk mendapat redha Allah. Jangan pula mengharapkan, membayangkan yang terlalu sempurna. 6. Dimana orang begini wuud?(bakal jodoh) 7. Bertaaruflah! Akses untuk bertaaruf. Ada juga akses yang jatuh ke riba, itu rezeki kamu. Alhamdulillah. Ada sesetengah orang tidak dapat akses, bersabarlah. Contohnya, guna orang tengah. Perlu ada permulaan dan niat kena betul. Contoh lain, baitul muslim. Lelaki paling pantang ditolak lamaran. Apabila guna orang tengah, jika ada penolakan, tidaklah malu sangat. Tunanh adalah waktu untuk melihat reality pasangan masing-masig. Bertunang belum confirm berkahwin. 8. Cara pemakaiannya menentukan dalamannya. “Don’t judge a book by it’s cover.” Perempuan bukanlah buku, jadi tidak boleh sama perumpamaan ini. Perempuan akan pakai apa yang dia imankan. 9. Risikan tambahan. “ Cium baunya, lihatlah pada tumitnya”- hadis. Tumit orang perempuan boleh memberi makna pada risikan. 10. Sudah berpunya atau belum? ‫ هل أنت مخطوبة؟‬Jika belum berpunya, lihatlah perkatannya (facebook, apa yang dipost?), baca tulisannya, cara dia bergambar, tempat kunjungan dan ulasannya, komentar (comment) difacebook. Jika wanita yang banyak guna singkatan perkataan, menunjukkan dia tidak tersusun, tidak displin. Jika cara bergambarnya galak, menunujukkan sesuatu yang negatif. Manfaat facebook, kita boleh semak akhlaknya, namun tidaklah tepat. Gaya pakaian, beg yang dipakai, gurauannya dengan kawankawan, responnya pada pujian.  Gatal sebelum berkahwin, akan lebih gatal selepas berkahwin. Jika ada ringan-ringan, maka akan membawa kepada yang berat-berat.  Dibenarkan memuji pasangan, tunang,  Gurau senda membawa kepada syahwat antara pasangan.  Gelak wanita membawa kepada naik syahwat lelaki. Hati-hati!  Kecintaan kamu kepada sesuatu membuat kamu pekak dan buta.
  4. 4.  Haram melihat aurat masing-masing. Bagi gambar yang aurat tertutup jika bertukar gambar.  Awas kepada hebahan umum! Baru bertunang, belum berkahwin.  Jika dia bukan jodoh, muhasabah.  Wanita ada hak menyembunyikan statusnya sudah dipinang sedang menimbang atau sedah menerima pinangan daripada peminang yang baru.  Jika mahu reject, rejectlah dengan berhikmah.  Konsep istikharah: 1. Keputusan bukanlah hanya pada mimpi, namun gerak hati. 2. Tidak boleh ada kecenderungan pada walnya. 3. Buat tujuh kali, sumber hadis da’if. Boleh buat lebih. 4. Pasrah dan serah kepada Allah. 5. Baiik untuk dia tidak semestinya baik untuk kamu.  Jika belajar agama, mulut tiada lessen, bukan beragama namanya, belajar agama, tetapi tidak mengamalkannya.  Jika sudah bertunang, telah bersetuju untuk bernikah, masih memandang orang lain untuk dijadikan pasangan, ini satu masalah pad hati orang itu, dan akan memunahkan hubungan.

×