Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

Program latihan sepakbola

24,626 views

Published on

sepaklbola

Published in: Health & Medicine
  • Sex in your area is here: ❶❶❶ http://bit.ly/2ZDZFYj ❶❶❶
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Dating for everyone is here: ♥♥♥ http://bit.ly/2ZDZFYj ♥♥♥
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here

Program latihan sepakbola

  1. 1. Program Latihan Sepakbola SMPN 3 PANGALENGAN Bulan April 2012 Minggu Pertama Senin : - Teknik dasar (mengumpan dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki) - Teknik dasar (menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki ) - Bermain sepakbola dengan peraturan yang dimodifikasi dengan menggunakan teknik dasar mengumpan dengan kaki bagian dalam Rabu : - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung berhadapan dengan teman - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola digelindingkan teman dari depan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung teman dari depan di tempat dilanjutkan dengan bergerak maju dan mundur Melakukan teknik dasar mengumpan secara langsung Jum’at : Fitness Minggu Kedua Senin :  Menyundul - Lentingkan punggung ke belakang dan keraskan otot leher serta berat badan bertunpu pada kaki belakang - Pandangan konsentrasi pada bola - Gerakan punggung ke depan sehingga dahi menyongsong arah datangnya bola. Rabu :
  2. 2.  Menghentikan bola dengan punggung kaki. - Bola lambung yang jatuh dari udara menyamperi arah datangnya bola - Lalu bola di tahan dengan kaki mengenai bola segera ditarik sedikit kearah datangnya bola sehingga bola tidak pantul terlalu jauh. - Bola yang jatuh ke tanah segera di control lalu di kuasai Jum’at : Fitness Minggu Ketiga Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar permainan sepakbola (mengumpan, mengontrol, menggiring dan menembak) berpasangan dan berkelompok dengan menggunakan kaki bagian dalam, kaki bagian luar dan punggung kaki dengan koordinasi yang baik. - Variasi dan kombinasi teknik dasar permainan sepakbola berpasangan dan berkelompok dalam bentuk penerapan pola penyerangan dan pertahanan permainan dengan koordinasi yang baik. Rabu : - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan jarak jauh berpasangan atau kelompok - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan dengan menahan menggunakan telapak kaki bagi teman yang di depannya (berpasangan atau kelompok) - Melakukan teknik dasar menggiring arah lurus dilanujutkan dengan zig-zag - Melakukan teknik dasar menggiring mengikuti gerakan teman yang di depannya Jum’at : Fitness Minggu Keempat Senin : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki) - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan bergerak ke kanan, kiri, depan dan belakang - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berkelompok bergerak bebas
  3. 3. Rabu : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan, menghentikan, menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak) - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi berbanjr dan berkelompok bergerak bebas - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi lingkaran dan berkelompok bergerak bebas Jum’at : Fitness Bulan Mei 2012 Minggu Pertama Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (mengumpan dengan kaki bagian dalam dan dalam serta menghentikan bola dengan telapak kaki) - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung berhadapan dengan teman - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola digelindingkan teman dari depan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung teman dari depan di tempat dilanjutkan dengan bergerak maju dan mundur - Melakukan teknik dasar mengumpan secara langsung Rabu : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki ) - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan jarak jauh berpasangan atau kelompok - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan dengan menahan menggunakan telapak kaki bagi teman yang di depannya (berpasangan atau kelompok) - Melakukan teknik dasar menggiring arah lurus dilanujutkan dengan zig-zag - Melakukan teknik dasar menggiring mengikuti gerakan teman yang di depannya Jum’at : Fitness Minggu Kedua Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki ) dengan rincian kegiatan sebagai berikut :
  4. 4. - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan bergerak ke kanan, kiri, depan dan belakang - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berkelompok bergerak bebas Rabu : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan, menghentikan, menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak). - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi berbanjr dan berkelompok bergerak bebas - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi lingkaran dan berkelompok bergerak bebas Jum’at : Fitness Minggu Ketiga Senin : - latihan cara menembak bola ke gawang salah satu pemain menggiring bola ke depan gawang pada saat mendekati gawang dengan jarak 3 meter pemain tersebut harus menendang bola tersebut . apa bila tidak gol, siswa tersebut mengambil bola yang di tendangnya tadi. Jika gol kipernya yang akan mendapatkan sangsi atau hukuman. - Kegiatan ini di lakukan sebanyak 10 bola dalam setiap pemain Rabu : - latihan ketiga bagaimana cara melakukan lemparan ke dalam - Pertama, lemparan kedalam harus dilakukan dengan kedua tangan sementara kedua kaki harus tetap menginjak tanah. Sehingga, untuk melempar dengan keras Anda bisa berlari terlebih dahulu dan menyeret kaki belakang Anda - Kedua, kalau Anda ingin melempar kepada teman yang tidak jauh dari Anda, usahakan agar bola mudah untuk diterima atau dikontrol. Sehingga, melemparnya ke arah kaki adalah sangat baik. - Ketiga, sebagaimana mengumpan (passing) ,. Anda tidak harus selalu melempar bola tepat ke arah teman. Anda bisa juga melempar bola ke ruang kosong (space) yang mudah bagi teman Anda untuk mendapatkannya
  5. 5. - Keempat, jika Anda ingin melempar bola kepada teman yang agak jauh dan tidak ada lawan antara Anda dan dia maka sangat baik jika Anda melempar bola kepadanya dengan memantulkannya ke atas tanah, karena bola akan lebih mudah diterima atau dikontrol serta tenaga yang diperlukan untuk melempar tidak terlampau besar Jum’at : Fitness Minggu Keempat Senin :  latihan heading - bola dilambungkan keatas dan siap melakukan heading sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Bola dilambungkan keatas dan siap melakukan heading dengan cara membalik badan kekanan atau kekiri diwaktu akan mengheading bola sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berhadapan dengan barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan di heading kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berhadapan dengan barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan diheading dengan cara melompat kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama tiarap menghadap barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan diheading dengan cara bangun dari posisi tiarap dan melompat secepat mungkin dan di heading kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama membelakangi barisan kedua dengan posisi siap, lalu barisan kedua berteriak untuk tanda waktu akan melempar bola dan diheading dengan cara melompat, memakai jidat ke arah barisan kedua, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berada dibelakan barisan kedua, lalu barisan ketiga melambungkan bola melewati barisan kedua lalu barisan pertama berusaha mengheading bola ke barisan ketiga. Sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berada dibelakang barisan kedua, lalu barisan ketiga melambungkan bola di depan barisan kedua, lalu barisan pertama berusaha mengejar bola dan mengheading bola tersebut kebarisan ketiga. Sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. Rabu : Bermain bola pada lapangan kecil menggunakan dua gawang kecil (bendera kecil), dengan cara : - Jumlah pemain 5 orang untuk setiap regunya. - Untuk tahap pertama bermain dengan 4x sentuhan bola - Untuk tahap kedua 3x sentuhan bola. - Untuk tahap ketiga 2x sentuhan bola. - Untuk tahap keempat 1x sentuhan bola. Jum’at : Fitness
  6. 6. Bulan Juni 2012 Minggu Pertama Senin : Tempatkan 3 orang pemain pada setiap bidang masing-masing o Tim A, 3 pemain pada bidang 1 o Tim B, 3 pemain pada bidang 2 o Tim C, 3 pemain pada bidang 3 o Tim D, 3 pemain pada bidan 3 - Setiap tim berusaha menendang/mengumpan bola pada teman satu tim dan lawan tim berusaha untuk menghadangnya - Setiap tim diberi bola(membawa bola) 1 buah - Setiap tim tidak boleh keluar dari bidangnya masing-masing - Tim mendapat 1 point bila umpan bolanya lolos kerekanya di bidang lain - Tim dianggap menang bila memperoleh poin terbanyak - Permainan dilakukan 10-15 menit Rabu : Sparing dengan Unmul Jum’at : Berenang Minggu Kedua Senin : Sparing dengan Stimik Rabu : Game kecil Jum’at : Main Takraw Minggu Ketiga Senin : Spring dengan Untag Rabu : Jogging, Jum’at : Istirahat/rekreasi Minggu Keempat Siap berkompetisi dalam liga Mahasiswa antar Perguruan Tinggi Di Kalimantan Timur. Diposkan 6th May 2012 oleh Jun_Materi Program Latihan 3 Bulan Sepak Bola
  7. 7. Bulan April 2012 Minggu Pertama Senin : - Teknik dasar (mengumpan dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki) - Teknik dasar (menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki ) - Bermain sepakbola dengan peraturan yang dimodifikasi dengan menggunakan teknik dasar mengumpan dengan kaki bagian dalam Rabu : - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung berhadapan dengan teman - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola digelindingkan teman dari depan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung teman dari depan di tempat dilanjutkan dengan bergerak maju dan mundur Melakukan teknik dasar mengumpan secara langsung Jum’at : Fitness Minggu Kedua Senin :  Menyundul - Lentingkan punggung ke belakang dan keraskan otot leher serta berat badan bertunpu pada kaki belakang - Pandangan konsentrasi pada bola
  8. 8. - Gerakan punggung ke depan sehingga dahi menyongsong arah datangnya bola. Rabu :  Menghentikan bola dengan punggung kaki. - Bola lambung yang jatuh dari udara menyamperi arah datangnya bola - Lalu bola di tahan dengan kaki mengenai bola segera ditarik sedikit kearah datangnya bola sehingga bola tidak pantul terlalu jauh. - Bola yang jatuh ke tanah segera di control lalu di kuasai Jum’at : Fitness Minggu Ketiga Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar permainan sepakbola (mengumpan, mengontrol, menggiring dan menembak) berpasangan dan berkelompok dengan menggunakan kaki bagian dalam, kaki bagian luar dan punggung kaki dengan koordinasi yang baik. - Variasi dan kombinasi teknik dasar permainan sepakbola berpasangan dan berkelompok dalam bentuk penerapan pola penyerangan dan pertahanan permainan dengan koordinasi yang baik. Rabu : - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan jarak jauh berpasangan atau kelompok - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan dengan menahan menggunakan telapak kaki bagi teman yang di depannya (berpasangan atau kelompok)
  9. 9. - Melakukan teknik dasar menggiring arah lurus dilanujutkan dengan zig-zag - Melakukan teknik dasar menggiring mengikuti gerakan teman yang di depannya Jum’at : Fitness Minggu Keempat Senin : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki) - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan bergerak ke kanan, kiri, depan dan belakang - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berkelompok bergerak bebas Rabu : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan, menghentikan, menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak) - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi berbanjr dan berkelompok bergerak bebas - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi lingkaran dan berkelompok bergerak bebas
  10. 10. Jum’at : Fitness Bulan Mei 2012 Minggu Pertama Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (mengumpan dengan kaki bagian dalam dan dalam serta menghentikan bola dengan telapak kaki) - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung berhadapan dengan teman - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola digelindingkan teman dari depan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan dengan bola dilambung teman dari depan di tempat dilanjutkan dengan bergerak maju dan mundur - Melakukan teknik dasar mengumpan secara langsung Rabu : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan telapak kaki ) - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan jarak jauh berpasangan atau kelompok - Melakukan teknik dasar menggiring berhadapan jarak dekat dilanjutkan dengan menahan menggunakan telapak kaki bagi teman yang di depannya (berpasangan atau kelompok) - Melakukan teknik dasar menggiring arah lurus dilanujutkan dengan zig-zag
  11. 11. - Melakukan teknik dasar menggiring mengikuti gerakan teman yang di depannya Jum’at : Fitness Minggu Kedua Senin : - Variasi dan kombinasi teknik dasar (mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki ) dengan rincian kegiatan sebagai berikut : - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan di tempat - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berpasangan bergerak ke kanan, kiri, depan dan belakang - Melakukan teknik dasar mengumpan bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak kaki berkelompok bergerak bebas Rabu : - Kombinasi teknik dasar (mengumpan, menghentikan, menggiring bola dengan kaki bagian dalam dan luar serta menahan bola dengan kaki bagian dalam, luar dan telapak). - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi berbanjr dan berkelompok bergerak bebas
  12. 12. - Melakukan teknik dasar mengumpan, menahan, menggiring formasi lingkaran dan berkelompok bergerak bebas Jum’at : Fitness Minggu Ketiga Senin : - latihan cara menembak bola ke gawang salah satu pemain menggiring bola ke depan gawang pada saat mendekati gawang dengan jarak 3 meter pemain tersebut harus menendang bola tersebut . apa bila tidak gol, siswa tersebut mengambil bola yang di tendangnya tadi. Jika gol kipernya yang akan mendapatkan sangsi atau hukuman. - Kegiatan ini di lakukan sebanyak 10 bola dalam setiap pemain Rabu : - latihan ketiga bagaimana cara melakukan lemparan ke dalam - Pertama, lemparan kedalam harus dilakukan dengan kedua tangan sementara kedua kaki harus tetap menginjak tanah. Sehingga, untuk melempar dengan keras Anda bisa berlari terlebih dahulu dan menyeret kaki belakang Anda - Kedua, kalau Anda ingin melempar kepada teman yang tidak jauh dari Anda, usahakan agar bola mudah untuk diterima atau dikontrol. Sehingga, melemparnya ke arah kaki adalah sangat baik. - Ketiga, sebagaimana mengumpan (passing) ,. Anda tidak harus selalu melempar bola tepat ke arah teman. Anda bisa juga melempar bola ke ruang kosong (space) yang mudah bagi teman Anda untuk mendapatkannya - Keempat, jika Anda ingin melempar bola kepada teman yang agak jauh dan tidak ada lawan antara Anda dan dia maka sangat baik jika Anda melempar bola kepadanya dengan memantulkannya ke atas
  13. 13. tanah, karena bola akan lebih mudah diterima atau dikontrol serta tenaga yang diperlukan untuk melempar tidak terlampau besar Jum’at : Fitness Minggu Keempat Senin :  latihan heading - bola dilambungkan keatas dan siap melakukan heading sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Bola dilambungkan keatas dan siap melakukan heading dengan cara membalik badan kekanan atau kekiri diwaktu akan mengheading bola sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berhadapan dengan barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan di heading kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berhadapan dengan barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan diheading dengan cara melompat kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama tiarap menghadap barisan kedua, lalu barisan kedua melempar pada barisan pertama dan diheading dengan cara bangun dari posisi tiarap dan melompat secepat mungkin dan di heading kearah barisan kedua memakai jidat, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama membelakangi barisan kedua dengan posisi siap, lalu barisan kedua berteriak untuk tanda waktu akan melempar bola dan diheading dengan cara melompat, memakai jidat ke arah barisan kedua, sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berada dibelakan barisan kedua, lalu barisan ketiga melambungkan bola melewati barisan kedua lalu barisan pertama berusaha mengheading bola ke barisan ketiga. Sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. - Posisi barisan pertama berada dibelakang barisan kedua, lalu barisan ketiga melambungkan bola di depan barisan kedua, lalu barisan pertama berusaha mengejar bola dan mengheading bola tersebut kebarisan ketiga. Sebanyak mungkin dalam waktu 2 menit memakai jidat. Rabu :
  14. 14. Bermain bola pada lapangan kecil menggunakan dua gawang kecil (bendera kecil), dengan cara : - Jumlah pemain 5 orang untuk setiap regunya. - Untuk tahap pertama bermain dengan 4x sentuhan bola - Untuk tahap kedua 3x sentuhan bola. - Untuk tahap ketiga 2x sentuhan bola. - Untuk tahap keempat 1x sentuhan bola. Jum’at : Fitness Bulan Juni 2012 Minggu Pertama Senin : Tempatkan 3 orang pemain pada setiap bidang masing-masing o Tim A, 3 pemain pada bidang 1 o Tim B, 3 pemain pada bidang 2 o Tim C, 3 pemain pada bidang 3 o Tim D, 3 pemain pada bidan 3 - Setiap tim berusaha menendang/mengumpan bola pada teman satu tim dan lawan tim berusaha untuk menghadangnya - Setiap tim diberi bola(membawa bola) 1 buah - Setiap tim tidak boleh keluar dari bidangnya masing-masing - Tim mendapat 1 point bila umpan bolanya lolos kerekanya di bidang lain - Tim dianggap menang bila memperoleh poin terbanyak - Permainan dilakukan 10-15 menit Rabu : Sparing dengan Unmul
  15. 15. Jum’at : Berenang Minggu Kedua Senin : Sparing dengan Stimik Rabu : Game kecil Jum’at : Main Takraw Minggu Ketiga Senin : Spring dengan Untag Rabu : Jogging, Jum’at : Istirahat/rekreasi Minggu Keempat Siap berkompetisi dalam liga Mahasiswa antar Perguruan Tinggi Di Kalimantan Timur. Diposkan 6th May 2012 oleh Jun_Materi 1. May 6
  16. 16. METODE MENGAJAR DALAM PENDIDIKAN JASMANI METODE MENGAJAR DALAM PENDIDIKAN JASMANI Posted: 19 November 2010 in Olahraga 3 Pengertian Metode Pengajaran Penjas Metode berasal dari bahasa Latin ” Meta ” dan ” Hodos “. Meta artinya jauh (melampaui), Hodos artinya jalan (cara). Metode adalah cara-cara mencapai tujuan. Sedangkan pengertian mengajar menurut Arifin (1978) mendefinisikan bahwa mengajar adalah suatu rangkaian kegiatan penyampaian bahan pelajaran kepada murid agar dapat menerima, menanggapi, menguasai dan mengembangkan bahan pelajaran itu. Sedangklan Nasution (1986) berpendapat bahwa mengajar adalah suatu aktivitas mengorganisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dan menghubungkannya dengan anak, sehingga terjadi proses belajar. Namun menurut Biggs (1991), seorang pakar psikologi membagi konsep mengajar menjadi tiga macam pengertian yaitu : a. Pengertian Kuantitatif dimana mengajar diartikan sebagai the transmission of knowledge, yakni penularan pengetahuan. Dalam hal ini guru hanya perlu menguasai pengetahuan bidang studinya dan menyampaikan kepada siswa dengan sebai-baiknya. Masalah berhasil atau tidaknya siswa bukan tanggung jawab pengajar. b. Pengertian institusional yaitu mengajar berarti . the efficient orchestration of teaching skills, yakni penataan segala kemampuan mengajar secara efisien. Dalam hal ini guru dituntut untuk selalu siap mengadaptasikan berbagai teknik mengajar terhadap siswa yang memiliki berbagai macam tipe belajar serta berbeda bakat, kemampuan dan kebutuhannya.
  17. 17. c. Pengertian kualitatif dimana mengajar diartikan sebagai the facilitation of learning, yaitu upaya membantu memudahkan kegiatan belajar siswa mencari makna dan pemahamannya sendiri. Dari definisi-definisi mengajar dari para pakar di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa mengajar adalah suatu aktivitas yang tersistem dari sebuah lingkungan yang terdiri dari pendidik dan peserta didik untuk saling berinteraksi dalam melakukan suatu kegiatan sehingga terjadi proses belajar dan tujuan pengajaran tercapai. Sedangkan pengertian pendidikan jasmani menurut Depdiknas (2003) merupakan proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas jasmani yang direncanakan secara sistematik bertujuan untuk mengembangkan dan meningkatkan individu secara organik, neuromuskuler, perseptual, kognitif, dan emosional, dalam kerangka sistem pendidikan nasional. Metode mengajar merupakan pedoman cara khusus untuk penyampaian materi pembelajaran untuk struktur episode belajar atau pembelajaran. Menurut Mosston (1986) mengajar adalah serangkaian hubungan yang berkesinambungan antar guru dan siswa yaitu : 1. Mencoba mencapai keserasian anatara apa yang diniatkan dengan apa yang sebenarnya terjadi. Maksud = perbuatan. 2. Masalah yang tentang metode mengajar. Suatu pendekatan terhadap siswa untuk mencapai sasaran yang ingin dicapai guru harus berdasarkan pilihanya atas beberapa hal yaitu : a. kemampuan guru b. kebutuhan siswa c. besarnya kelas d. alat dan fasilitas yang tersedia e. media yang ada
  18. 18. f. tujuan yang ingin dicapai g. materi yang dipelajari h. lingkungannya 3. Kita juga dapat mengatasi kecenderungan pribadi seseorang guru. 4. Mengajar-Belajar-Tujuan Interaksi antara guru dan siswa mencerminkan perilaku mengajar dan belajar tertentu. Berbagai gaya didasarkan atas interaksi anatar perilaku siswa dan perilaku guru, serta hubungannya untuk mencapai tujuan. 5. Perilaku guru sebagai titik masuk Dapat dinyatakan bahwa perilaku guru akan mengarahkan perilaku siswa untuk mencapai tujuan pelajaran. Dari definisi-definisi metode dan mengajar yang telah diuraikan di atas, maka penulis mengambil kesimpulan bahwa pengertian metode mengajar penjas adalah cara- cara untuk melakukan aktivitas yang tersistem dari sebuah lingkungan yang terdiri dari pendidik dan peserta didik untuk saling berinteraksi dalam proses pembelajaran jasmani melalui aktivivitas jasmani dan pembelajaran jasmani sehingga proses belajar berjalan dengan baik dalam arti tujuan pengajaran tercapai. Agar tujuan pengajaran tercapai sesuai dengan yang telah dirumuskan oleh pendidik, maka perlu mengetahui, mempelajari beberapa metode mengajar, serta dipraktekkan pada saat mengajar. Dari analisis metode mengajar menurut perilaku guru, perilaku siswa dan tujuan dapat digolongkan sebagai berikut : 1. Metode Ceramah (Preaching Method) Metode ceramah yaitu sebuah metode mengajar dengan menyampaikan informasi dan pengetahuan saecara lisan kepada sejumlah siswa yang pada umumnya mengikuti secara pasif. Muhibbin Syah, (2000). Metode ceramah dapat dikatakan sebagai satu-satunya metode yang paling ekonomis untuk menyampaikan
  19. 19. informasi, dan paling efektif dalam mengatasi kelangkaan literatur atau rujukan yang sesuai dengan jangkauan daya beli dan paham siswa. Beberapa kelemahan metode ceramah adalah : a. Membuat siswa pasif b. Mengandung unsur paksaan kepada siswa c. Mengandung daya kritis siswa ( Daradjat, 1985) d. Anak didik yang lebih tanggap dari visi visual akan menjadi rugi dan anak didik yang lebih tanggap auditifnya dapat lebihbesar menerimanya. e.Sukar mengontrol sejauhmana pemerolehan belajar anak didik. f. Kegiatan pengajaran menjadi verbalisme (pengertian kata-kata) g. Bila terlalu lama membosankan.(Syaiful Bahri Djamarah, 2000) Beberapa kelebihan metode ceramah adalah : a. Guru mudah menguasai kelas. b. Guru mudah menerangkan bahan pelajaran berjumlah besar c. Dapat diikuti anak didik dalam jumlah besar. d. Mudah dilaksanakan (Syaiful Bahri Djamarah, 2000) 2. Metode diskusi ( Discussion method ) Menurut Muhibbin Syah ( 2000 )mendefinisikan bahwa metode diskusi adalah metode mengajar yang sangat erat hubungannya dengan memecahkan masalah (problem solving). Metode ini lazim juga disebut sebagai diskusi kelompok (group discussion) dan resitasi bersama ( socialized recitation ). Metode diskusi diaplikasikan dalam proses belajar mengajar untuk :
  20. 20. a. Mendorong siswa berpikir kritis. b. Mendorong siswa mengekspresikan pendapatnya secara bebas. c. Mendorong siswa menyumbangkan buah pikirnya untuk memcahkan masalah bersama. d. Mengambil satu alternatif jawaban atau beberapa alternatif jawaban untuk memecahkan masalah berdsarkan pertimbangan yang seksama. Kelebihan metode diskusi sebagai berikut : a. Menyadarkan anak didik bahwa masalah dapat dipecahkan dengan berbagai jalan b. Menyadarkan ank didik bahwa dengan berdiskusi mereka saling mengemukakan pendapat secara konstruktif sehingga dapat diperoleh keputusan yang lebih baik. c. Membiasakan anak didik untuk mendengarkan pendapat orang lain sekalipun berbeda dengan pendapatnya dan membiasakan bersikap toleransi. (Syaiful Bahri Djamarah, 2000). Kelemahan metode diskusi sebagai berikut : a. tidak dapat dipakai dalam kelompok yang besar. b. Peserta diskusi mendapat informasi yang terbatas. c. Dapat dikuasai oleh orang-orang yang suka berbicara. d. Biasanya orang menghendaki pendekatan yang lebih formal (Syaiful Bahri Djamarah, 2000) 3. Metode demontrasi ( Demonstration method ) Metode demonstrasi adalah metode mengajar dengan cara memperagakan barang, kejadian, aturan, dan urutan melakukan suatu kegiatan, baik secara langsung maupun melalui penggunaan
  21. 21. media pengajaran yang relevan dengan pokok bahasan atau materi yang sedang disajikan. Muhibbin Syah ( 2000). Metode demonstrasi adalah metode yang digunakan untuk memperlihatkan sesuatu proses atau cara kerja suatu benda yang berkenaan dengan bahan pelajaran. Syaiful Bahri Djamarah ( 2000). Manfaat psikologis pedagogis dari metode demonstrasi adalah : a. Perhatian siswa dapat lebih dipusatkan . b. Proses belajar siswa lebih terarah pada materi yang sedang dipelajari. c. Pengalaman dan kesan sebagai hasil pembelajaran lebih melekat dalam diri siswa (Daradjat, 1985) Kelebihan metode demonstrasi sebagai berikut : a. Membantu anak didik memahami dengan jelas jalannya suatu proses atu kerja suatu benda. b. Memudahkan berbagai jenis penjelasan . c. Kesalahan-kesalahan yeng terjadi dari hasil ceramah dapat diperbaiki melaui pengamatan dan contoh konkret, drngan menghadirkan obyek sebenarnya (Syaiful Bahri Djamarah, 2000). Kelemahan metode demonstrasi sebagai berikut : a. Anak didik terkadang sukar melihat dengan jelas benda yang akan dipertunjukkan. b. Tidak semua benda dapat didemonstrasikan c. Sukar dimengerti bila didemonstrasikan oleh guru yang kurang menguasai apa yang didemonstrasikan (Syaiful Bahri Djamarah, 2000). 4. Metode ceramah plus
  22. 22. Metode ceramah plus adalah metode mengajar yang menggunakan lebih dari satu metode, yakni metode ceramah gabung dengan metode lainnya.Dalam hal ini penulis akan menguraikan tiga macam metode ceramah plus yaitu : a. Metode ceramah plus tanya jawab dan tugas (CPTT). Metode ini adalah metode mengajar gabungan antara ceramah dengan tanya jawab dan pemberian tugas. Metode campuran ini idealnya dilakukan secar tertib, yaitu : 1). Penyampaian materi oleh guru. 2). Pemberian peluang bertanya jawab antara guru dan siswa. 3). Pemberian tugas kepada siswa. b. Metode ceramah plus diskusi dan tugas (CPDT) Metode ini dilakukan secara tertib sesuai dengan urutan pengkombinasiannya, yaitu pertama guru menguraikan materi pelajaran, kemudian mengadakan diskusi, dan akhirnya memberi tugas. c. Metode ceramah plus demonstrasi dan latihan (CPDL) Metode ini dalah merupakan kombinasi antara kegiatan menguraikan materi pelajaran dengan kegiatan memperagakan dan latihan (drill) 5. Metode resitasi ( Recitation method ) Metode resitasi adalah suatu metode mengajar dimana siswa diharuskan membuat resume dengan kalimat sendiri. Kelebihan metode resitasi sebagai berikut : a. Pengetahuan yang anak didik peroleh dari hasil belajar sendiri akan dapat diingat lebih lama.
  23. 23. b. Anak didik berkesempatan memupuk perkembangan dan keberanian mengambil inisiatif, bertanggung jawab dan berdiri sendiri (Syaiful Bahri Djamarah, 2000) Kelemahan metode resitasi sebagai berikut : a. Terkadang anak didik melakukan penipuan dimana anak didik hanya meniru hasil pekerjaan temennya tanpa mau bersusah payah mengerjakan sendiri. b. Terkadang tugas dikerjakan oleh orang lain tanpa pengawasan. c. Sukar memberikan tugas yang memenuhi perbedaan individual (Syaiful Bahri Djamarah, 2000) 6. Metode latihan keterampilan ( Drill method ) Metode latihan keterampilan adalah suatu metode mengajar , dimana siswa diajak ke tempat latihan keterampilan untuk melihat bagaimana cara membuat sesuatu, bagaimana cara menggunakannya, untuk apa dibuat, apa manfaatnya dan sebagainya. Contoh latihan keterampilan membuat tas dari mute/pernik-pernik. Kelebihan metode latihan keterampilan sebagai berikut : a. Dapat untuk memperoleh kecakapan motoris, seperti menulis, melafalkan huruf, membuat dan menggunakan alat-alat. b. Dapat untuk memperoleh kecakapan mental, seperti dalam perkalian, penjumlahan, pengurangan, pembagian, tanda- tanda/simbol, dan sebagainya. c. Dapat membentuk kebiasaan dan menambah ketepatan dan kecepatan pelaksanaan. Kekurangan metode latihan keterampilan sebagai berikut : a. Menghambat bakat dan inisiatif anak didik karena anak didik lebih banyak dibawa kepada penyesuaian dan diarahkan kepada jauh dari pengertian.
  24. 24. b. Menimbulkan penyesuaian secara statis kepada lingkungan. c. Kadang-kadang latihan tyang dilaksanakan secara berulang-ulang merupakan hal yang monoton dan mudah membosankan. d. Dapat menimbulkan verbalisme. 7. Metode mengajar beregu ( Team teaching method ) Metode mengajar beregu adalah suatu metode mengajar dimana pendidiknya lebih dari satu orang yang masing-masing mempunyai tugas. Biasanya salah seorang pendidik ditunjuk sebagai kordinator. Cara pengujiannya, setiap pendidik membuat soal, kemudian digabung. Jika ujian lisan maka setiap siswa yang diuji harus langsung berhadapan dengan team pendidik tersebut. 8. Metode mengajar sesama teman ( Peer teaching method ) Metode mengajar sesama teman adalah suatu metode mengajar yang dibantu oleh temannya sendiri 9. Metode pemecahan masalah ( Problem solving method ) Metode ini adalah suatu metode mengajar yang mana siswanya diberi soal-soal, lalu diminta pemecahannya. 10. Metode perancangan ( project method ) yaitu suatu metode mengajar dimana pendidik harus merancang suatu proyek yang akan diteliti sebagai obyek kajian. Kelebihan metode perancangan sebagai berikut : a. Dapat merombak pola pikir anak didik dari yang sempit menjadi lebih luas dan menyuluruh dalam memandang dan memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupan. b. Melalui metode ini, anak didik dibina dengan membiasakan menerapkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan dengan terpadu, yang diharapkan praktis dan berguna dalam kehidupan sehari-hari.
  25. 25. Kekurangan metode perancangan sebagai berikut : a. Kurikulum yang berlaku di negara kita saat ini, baik secara vertikal maupun horizontal, belum menunjang pelaksanaan metode ini. b. Organisasi bahan pelajaran, perencanaan, dan pelaksanaan metode ini sukar dan memerlukan keahlian khusus dari guru, sedangkan para guru belum disiapkan untuk ini. c. Harus dapat memilih topik unit yang tepat sesuai kebutuhan anak didik, cukup fasilitas, dan memiliki sumber-sumber belajar yang diperlukan. d. Bahan pelajaran sering menjadi luas sehingga dapat mengaburkan pokok unit yang dibahas. 11. Metode Bagian ( Teileren method ) yaitu suatu metode mengajar dengan menggunakan sebagian- sebagian, misalnya bagian per bagian kemudian disambung lagi dengan bagian/materi lainnya yang tentu saja berkaitan dengan masalahnya. 12. Metode Global (Ganze method ) yaitu suatu metode mengajar dimana siswa disuruh membaca keseluruhan materi, kemudian siswa meresume apa yang dapat mereka serap atau ambil intisari dari materi tersebut. Diposkan 6th May 2012 oleh Jun_Materi 2. May 6
  26. 26. PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
  27. 27. Badan Standar Nasional Pendidikan Tahun 2007
  28. 28. KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat, taufiq, dan hidayahNya, sehingga Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) telah menyelesaikan Standar Proses untuk satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Standar ini dikembangkan oleh tim adhoc selama delapan bulan pada tahun 2006. Tim adhoc ini dibentuk oleh BSNP, dan anggota tim ini terdiri dari para ahli dan praktisi bidang pendidikan. Alhamdulillah standar proses ini telah menjadi Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 41 tahun 2007, tentang Standar Proses untuk satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Pengembangan standar proses ini melalui perjalanan yang cukup panjang yaitu: temu awal, pengakajian bahan dasar, pengumpulan data lapangan, pengolahan data lapangan, penyusunan naskah akademik, per,.yusunan draf standar, reviu draf standar dan naskah akademik, validasi draf standar dan naskah akademik, lokakarya pembahasan draf standar dan naskah akademik, pembahasan draf standar dengan Unit Utama Depdiknas, finalisasi draf standar dan naskah akademik untuk uji publik, uji publik yang melibatkan pihak-pihak terkait dalam skala yang lebih luas, finalisasi draf standar dan naskah akademik, dan terakhir rekomendasi draf final standar proses dan naskah akademik. BSNP juga membahas dalam setiap perkembangan draf standar dan naskah akademik. BSNP menyampaikan penghargaan dan ucapan terimakasih kepada semua anggota tim ad hoc yang telah bekerja giat dengan semangat yang tinggi serta kepada semua pihak yang telah memberi masukan pada draf standar proses dan naskah akademiknya. Semoga buku ini dapat digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan pendidikan di setiap tingkat dan jenjang pendidikan dasar dan menengah. Jakarta, November 2007, Ketua,
  29. 29. Prof. Djemari Mardapi, Ph.D
  30. 30. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR.................................................................................................... DAFTAR ISI .............................................. SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANGSTANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH................................................. LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 41 TAHUN 2007 TANGGAL 23 NOVEMBER 2007 STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH................................................. I. PENDAHULUAN……………………………………………………............................. II. PERENCANAAN PROSES PEMBELAJARAN .................................................... A. Silabus ............................................................................................................. B. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ........................................................... C. Prinsip-prinsip Penyusunan RPP …................................................................ III. PELAKSANAAN PROSES PEMBELAJARAN ............................................. A. Persyaratan Pelaksanaan Proses Pembelajaran ......................................... B. Pelaksanaan Pembelajaran .............................................................................. IV. PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN ............................................................... V. PENGAWASAN PROSES PEMBELAJARAN .................................................. A. Pemantauan............................................................................................. B. Supervisi ............................................................................................ C. Evaluasi ............................................................................................ D. Pelaporan........................................................................................... E. Tindak lanjut....................................................................................... iii v 1 5 5 7 7 8 11 12 12 14 18 18 18 19 19 20 20
  31. 31. GLOSARIUM .......................................................... .............................. 21 SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN ASIONAL, Menimbang : bahwa dalam rangka pelaksanaan ketentuan Pasal 24 Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional tentang Standar Proses Untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301); 2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005
  32. 32. Nomor 41, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4496) ; 3. Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi, clan Tatakerja Kementerian Negara Republik Indonesia sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden Nomor 62 Tahun 2005; 4. Keputusan Presiden Nomor 187/M Tahun 2004 mengenai pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Keputusan Presiden Nomor 31/P Tahun 2007;
  33. 33. MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL TENTANG STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH. Pasal 1 (1) Standar proses untuk satuan pendidikan dasar dan menengah mencakup perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajaran. (2) Standar Proses sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tercantum pada Lampiran Peraturan Menteri ini. Pasal 2 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 23 November 2007 MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, TTD. BAMBANG SUDIBYO
  34. 34. Salinan sesuai dengan aslinya. Biro Hukum dan Organisasi Departemen Pendidikan Nasional, Kepala Bagian Penyusunan Rancangan Perundang-undangan dan Bantuan Hukum I, Muslikh, S.H. NIP 131479478
  35. 35. SALINAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 41 TAHUN 2007 TANGGAL 23 NOVEMBER 2007 STANDAR PROSES UNTUK SATUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH I. PENDAHULUAN Dalam rangka pembaharuan sistem pendidikan nasional telah ditetapkan visi, misi dan strategi pembangunan pendidikan nasional. Visi pendidikan nasional adalah terwujudnya sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan semua warga negara Indonesia berkembang menjadi manusia yang berkualitas sehingga mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah. Terkait dengan visi tersebut telah ditetapkan serangkaian prinsip penyelenggaraan pendidikan untuk dijadikan landasan dalam pelaksanaan reformasi pendidikan. Salah satu prinsip tersebut adalah pendidikan diselenggarakan sebagai proses pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Dalam proses tersebut diperlukan guru yang memberikan keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan potensi dan kreativitas peserta didik. Implikasi dari prinsip ini adalah pergeseran paradigma proses pendidikan, yaitu dari paradigma pengajaran ke paradigma pembelajaran. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Proses pembelajaran perlu direncanakan, dilaksanakan, dinilai, dan diawasi agar terlaksana secara efektif dan efisien. Mengingat kebhinekaan budaya, keragaman latar belakang dan karakteristik peserta didik, serta tuntutan untuk menghasilkan lulusan yang bermutu, proses pembelajaran untuk setiap mata pelajaran harus fleksibel, bervariasi, dan memenuhi standar. Proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan salah satu standar yang harus
  36. 36. dikembangkan adalah standar proses. Standar proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satuan pendidikan untuk mencapai kompetensi lulusan. Standar proses berisi kriteria minimal proses pembelajaran pada satuan pendidikan dasar dan menengah di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar proses ini berlaku untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah pada jalur formal, balk pada sistem paket maupun pada sistem kredit semester. Standar proses meliputi perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajaran untuk terlaksananya proses pembelajaran yang efektif dan efisien. II. PERENCANAAN PROSES PEMBELAJARAN Perencanaan proses pembelajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang memuat identitas mata pelajaran, standar kompetensi (SK), kompetensi dasar (KD), indikator pencapaian kompetensi, tujuan pembelajaran, materi ajar, alokasi waktu, metode pembelajaran, kegiatan pembelajaran, penilaian hasil belajar, dan sumber belajar. A. Silabus Silabus sebagai acuan pengembangan RPP memuat identitas mata pelajaran atau tema pelajaran, SK, KD, materi pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian, alokasi waktu, dan sumber belajar. Silabus dikembangkan oleh satuan pendidikan berdasarkan Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL), serta panduan penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Dalam pelaksanaannya, pengembangan silabus dapat dilakukan oleh para guru secara mandiri atau berkelompok dalam sebuah sekolah/ madrasah atau beberapa sekolah, kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) atau Pusat Kegiatan Guru (PKG), dan Dinas Pendidikan. Pengembangan silabus disusun di bawah supervisi dinas kabupaten/kota yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SD dan SMP, dan divas provinsi yang bertanggung jawab di bidang pendidikan untuk SMA dan SMK, serta departemen yang menangani urusan pemerintahan di bidang agama untuk MI, MTs, MA, dan MAK. B. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
  37. 37. RPP dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan belajar peserta didik dalam upaya mencapai KD. Setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. RPP disusun untuk setiap KD yang dapat dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih. Guru merancang penggalan RPP untuk setiap pertemuan yang disesuaikan dengan penjadwalan di satuan pendidikan. Komponen RPP adalah 1. Identitas mata pelajaran Identitas mata pelajaran, meliputi: satuan pendidikan,kelas, semester, program/program keahlian, mata pelajaran atau tema pelajaran, jumlah pertemuan. 2. Standar kompetensi Standar kompetensi merupakan kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada setiap kelas dan/atau semester pada suatu mata pelajaran. 3. Kompetensi dasar Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik•dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompetensi dalam suatu pelajaran. 4. Indikator pencapaian kompetensi Indikator kompetensi adalah perilaku yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk menunjukkan ketercapaian kompetensi dasar tertentu yang menjadi acuan penilaian mata pelajaran. Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup pengetahuan, sikap, dan keterampilan. 5. Tujuan pembelajaran
  38. 38. Tujuan pembelajaran menggambarkan proses dan hasil belajar yang diharapkan dicapai oleh peserta didik sesuai dengan kompetensi dasar. 6. Materi ajar Materi ajar memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompetensi. 7. Alokasi waktu Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untuk pencapaian KD dan beban belajar. 8. Metode pembelajaran Metode pembelajaran digunakan oleh guru untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mencapai kompetensi dasar atau seperangkat indikator yang telah ditetapkan. Pemilihan metode pembelajaran disesuaikan dengan situasi dan kondisi peserta didik, serta karakteristik dari setiap indikator dan kompetensi yang hendak dicapai pada setiap mata pelajaran. Pendekatan pembelajaran tematik digunakan untuk peserta didik kelas 1 sampai kelas 3 SD/M I. 9. Kegiatan pembelajaran a. Pendahuluan Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan untuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran. b. Inti Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD. Kegiatan pembelajaran dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenang- kan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Kegiatan ini dilakukan secara sistematis dan sistemik melalui proses.eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
  39. 39. c. Penutup Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan, penilaian dan refleksi, umpan balik, dan tindaklanjut. 10. Penilaian hasil belajar Prosedur dan instrumen penilaian proses dan hasil belajar disesuaikan dengan indikator pencapaian kompetensi dan mengacu kepada Standar Penilaian. 11. Sumber belajar Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar, serta materi ajar, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kompetensi. C. Prinsip-prinsip Penyusunan RPP 1. Memperhatikan perbedaan individu peserta didik RPP disusun dengan memperhatikan perbedaan jenis kelamin, kemampuan awal, tingkat intelektual, minat, motivasi belajar, bakat, potensi, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar, kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/atau lingkungan peserta didik. 2. Mendorong partisipasi aktif peserta didik Proses pembelajaran dirancang dengan berpusat pada peserta didik untuk mendorong motivasi, minat, kreativitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, dan semangat belajar. 3. Mengembangkan budaya membaca dan menulis Proses pembelajaran dirancang untuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahaman beragam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan. 4. Memberikan umpan balik dan tindak lanjut
  40. 40. RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan remedi. 5. Keterkaitan dan keterpaduan RPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara SK, KD, materi pembelajaran, kegiatan pernlielajaran, indikator pencapaian kompetensi, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. RPP disusun dengan mengakomodasikan pembelajaran tematik, keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek belajar, dan keragaman budaya. 6. Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi RPP disusun dengan mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi secara terintegrasi, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi. III. PELAKSANAAN PROSES PEMBELAJARAN A. Persyaratan Pelaksanaan Proses Pembelajaran 1. Rombongan belajar Jumlah maksimal peserta didik setiap rombongan belajar adalah: a. SD/MI : 28 peserta didik b. SMP/MT : 32 peserta didik c. SMA/MA : 32 peserta did 1k d. SMK/MAK : 32 peserta didik
  41. 41. 2. Beban kerja minimal guru a. beban kerja guru mencakup kegiatan pokok yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan; b. beban kerja guru sebagaimana dimaksud pada huruf a di atas adalah se kurang-kurang nya 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dalam 1 (satu) minggu. 3. Buku teks pelajaran a. buku teks pelajaran yang akan digunakan oleh sekolah/madrasah dipilih melalui rapat guru dengan pertimbangan komite sekolah/madrasah dari bukubuku teks pelajaran yang ditetapkan oleh Menteri; b. rasio buku teks pelajaran untuk peserta didik adalah 1 : 1 per mata pelajaran; c. selain buku teks pelajaran, guru menggunakan buku panduan guru, buku pengayaan, buku referensi dan sumber belajar lainnya; d. guru membiasakan peserta didik menggunakan buku-buku dan sumber belajar lain yang ada di perpustakaan sekolah/madrasah. 4. Pengelolaan kelas a. guru mengatur tempat duduk sesuai dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, sertaaktivitas pembelajaran yang akan dilakukan; b. volume dan intonasi suara guru dalam proses pembelajaran harus dapat didengar dengan baik oleh peserta didik; c. tutur kata guru santun dan dapat dimengerti oleh peserta didik; d. guru menyesuaikan materi pelajaran dengan kecepatan dan kemampuan belajar peserta didik;
  42. 42. e. guru menciptakan ketertiban, kedisiplinan, kenyamanan, keselamatan, dankeputusan pada peraturan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran; f. guru memberikan penguatan dan umpan balik terhadap respons dan hasil belajar peserta didik selama proses pembelajaran berlangsung; h. guru menghargai pendapat peserta didik; i. guru memakai pakaian yang sopan, bersih, dan rapi; j. pada tiap awal semester, guru menyampaikan silabus mata pelajaran yang diampunya; dan k . guru memulai dan mengakhiri proses pembelajaran sesuai dengan waktu yang dijadwalkan. B. Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari RPP. Pelaksanaan pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup. 1. Kegiatan Pendahuluan Dalam kegiatan pendahuluan, guru: a. menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran; b. mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari; c. menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai; d. menyampaikan cakupan materi dan penjelasan/uraian kegiatan sesuai silabus. 2. Kegiatan Inti
  43. 43. Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, yang dapat meliputi proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi. a. Eksplorasi Eksplorasi adalah kegiatan untuk menggali dan mengeksplorasi semua pengetahuan yang dimiliki oleh guru maupun siswa dalam mencapai tujuan pembelajaran. Dalam kegiatan eksplorasi, guru: 1) melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan tentang topik/tema materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prinsip alam dikambang jadi guru dan belajar dari aneka sumber; 2) menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lain; 3) memfasilitasi terjadinya interaksi antar peserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya; 4) melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran; dan 5) memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan. b. Elaborasi Elaborasi adalah kegiatan yang bertujuan untuk memperdalam keterampilan atau skill terhadap materi yang telah dijelaskan dalam eksplorasi. Dalam kegiatan elaborasi, guru:
  44. 44. 1) membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna; 2) memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain- lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis; 3) memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut; 4) memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif; 5) memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar; 6) rnenfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan balk lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok; 7) memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan karya; kerja individual maupun kelompok; 8) memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan; 9) memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik. c. Konfirmasi Konfirmasi adalah kegiatan yang bertujuan untuk memperbaiki atau meningkatkan posisi gerak yang masih salah menjadi gerakan yang benar. Bisa dilakukan secara individual maupun secara klasikal. Dalam kegiatan konfirmasi, guru: 1) memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik, 2) memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber, 3) memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan,
  45. 45. 4) memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar: a) berfungsi sebagai narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar; b) membantu menyelesaikan masalah; c) memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi; d) memberi informasi untuk bereksplorasi Iebih jauh; e) memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif. 3. Kegiatan Penutup Dalam kegiatan penutup, guru: a. bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan pelajaran; b. melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram; c. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran; d. merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi, program pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas balk tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik; e. menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. IV. PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN
  46. 46. Penilaian dilakukan oleh guru terhadap hasil pembelajaran untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi peserta didik, serta digunakan sebagai hahan penyusunan laporan kemajuan hasil belajar, dan memperbaiki proses pembelajaran. Penilaian dilakukan secara konsisten, sistematik, dan terprogram dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis atau lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian hasil karya berupa tugas, proyek dan/atau produk, portofoiio, dan penilaian diri. Penilaian hasil pembelajaran menggunakan Standar Penilaian Pendidikan dan Panduan Penilaian Kelompok Mata Pelajaran. V. PENGAWASAN PROSES PEMBELAJARAN A.Pemantauan 1. Pemantauan proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran. 2. Pemantauan dilakukan dengan cara diskusi kelompok terfokus, pengamatan, pencatatan, perekaman, wawancara, dan dokumentasi. 3. Kegiatan pemantauan dilaksanakan oleh kepala dan pengawas satuan pendidikan. B. Supervisi 1. Supervisi proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran. 2. Supervisi pembelajaran diselenggarakan dengan cara pemberian contoh, diskusi, pelatihan, dan konsultasi. 3. Kegiatan supervisi dilakukan oleh kepala dan pengawas satuan pendidikan.
  47. 47. C. Evaluasi 1. Evaluasi proses pembelajaran dilakukan untuk menentukan kualitas pembelajaran secara keseluruhan, mencakup tahap perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, dan penilaian hasil pembelajaran. 2. Evaluasi proses pembelajaran diselenggarakan dengan cara: a. membandingkan proses pembelajaran yang dilaksanakan guru dengan standar proses, b. mengidentifikasi kinerja guru dalam proses pembelajaran sesuai dengan kompetensi guru. 3. Evaluasi proses pembelajaran memusatkan pada keseluruhan kinerja guru dalam proses pembelajaran. D. Pelaporan Hasil kegiatan pemantauan, supervisi, dan evaluasi proses pembelajaran dilaporkan kepada pemangku kepentingan. E. Tindak lanjut 1. Penguatan dan penghargaan diberikan kepada guru yang telah memenuhi standar. 2. Teguran yang bersifat mendidik diberikan kepada guru yang belum memenuhi standar. 3. Guru diberi kesempatan untuk mengikuti pelatihan/penataran Iebih lanjut.
  48. 48. MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, TTD. BAMBANG SUDIBYO Salinan sesuai dengan aslinya. Biro Hukum dan Organisasi Departemen Pendidikan Nasional, Kepala Bagian Penyusunan Rancangan Peraturan Perundang-undangan dan Bantuan Hukum I, Muslikh, S.H NIP. 131479478
  49. 49. GLOSARIUM Afektif :Berkaitan dengan sikap, perasaan dan nilai. Alam takam bang jadi guru : Menjadikan alam dalam lingkungan sekitar sebagai sumber belajar, tempat berguru.beban kerja guru : 1. Sekurang-kurangnya 24 jam tatap muka dalam satu minggu, mencakup kegiatan pokok merencana kan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, membimbing dan melatih peserta didik, serta melaksanakan tugas tambahan (UU No. 14Tahun 2005 Pasal 35 ayat 1 dan 2). 2. Beban maksimal dalam mengorganisasikan proses belajar dan pembelajaran yang bermutu : SD/MI/SDLB 27 jam @ 35 menit, SMP/MTs/SMPLB 18 jam @ 40 men it, Belajar : Perubahan yang relatif permanen dalam kapasitas pribadiseseorang sebagai akibat pengolahan atas pengalaman yang diperolehnya dan praktik yang dilakukannya. belajar aktif : Keg iatan mengolah pengalaman dan atau praktik dengan cara mendengar, membaca, menulis,mendiskusikan, merefleksi rangsangan, dan memecahkan masalah. belajar mandiri : Kegiatan alas prakarsa sendiri dalam menginternalisasi pengetahuan, sikap dan keterampilan, tanpa tergantung atau mendapat bimbingan langsung dari orang lain. Budaya membaca menulis : Semua kegiatan yang berkenaan dengan kemampuan berbahasa (mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis). Proses penulisan dilakukan dengan keterlibatan peserta didik dengan tahapan kegiatan: pra penulisan,buram 1, revisi, buram 2, pengecekan tanda baca, dan terakhir publikasi di mana peserta didik menentukan karyanya dimuat di buku kelas, mading, majalah sekolah, atau majalah yang ada di daerah setempat. Daya saing : Kemampuan untuk menunjukkan hasil lebih baik, lebih cepat atau Iebih bermakna. indikator kompetensi : Bukti yang menunjukkan telah dikuasainya kompetensi dasar klasikal : Cara mengelola kegiatan belajar dengan
  50. 50. sejumlah peserta didik dalam suatu kelas, yang memungkinkan belajar bersama, berkelompok dan individual. kognitif : Berkaitan dengan atau meliputi proses rasional untuk menguasai pengetahuan dan pemahaman konseptual. Periksa taksonomi tujuan belajar kognitif. kolaboratif : Kerjasama dalam pemecahan maalah dan atau penyelesaian suatu tugas dimana tiap anggota melaksanakan fungsi yang saling mengisi dan melengkapi. kolokium : Suatu kegiatan akademik dimana seseorang mempresentasikan apa yang telah dipelajari kepada suatu kelompok atau kelas, dan men jawab pertanyaan mengenai presentasinya dari anggota kelompok atau kelas. kompetensi :1. Seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung jawab yang dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas tugas di bidang pekerjaan tertentu. 2. Keseluruhan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang dinyatakan dengan ciri yang dapat diukur. kompetensi dasar (KD) : Kemampuan minimal yang diperlukan untuk melaksanakan tugas atau pekerjaan dengan efektif, kooperatif : Kegiatan yang dilakukan dalam kelompok demi untuk kepentingan bersama (mutual benefit).metakognisi : Kognisiyanglebihkomprehensif,meliputipenge tahuan strategik (mampu membuat ringkasan, menyusun struktur pengetahuan), pengetahuan tentang tugas kognitif (mengetahui tuntutan kognitif untuk berbagai keperluan), dan penge tahuan tentang diri (Briggs menggunakan istilah "prinsip"). paradigma : Cara pandang dan berpikir yang mendasar.
  51. 51. pembelajaran : (1) Proses interaksi peserta didik dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar (UU Sisdiknas); (2) Usaha sengaja, terarah dan bertujuan oleh seseorang atau sekelompok orang (terma suk guru dan penulis buku pelajaran) agar orang lain (termasuk peserta didik), dapat memperoleh pengalaman yang bermakna. Usaha ini merupakan kegiatan yang berpu sat pada kepentingan
  52. 52. pembelajaran berbasis masalah : Pengorganisasian proses belajar yang dikaitkan dengan masalah konkret yang dapat ditinjau dari herbagai disiplin keilmuan atau mata pelajaran. Misalnya rnasalah "bencana alam" yang ditinjau dari pelajaran Bahasa Indonesia, IPA, IPS, dan Agama. pembelajaran berbasis proyek : Pengorganisasian proses belajar yang dikaitkan dengan suatu objek konkret yang dapat ditinjau dari berbagai disiplin keilmuan atau mata pelajaran. Misalnya objek "sepeda" yang ditinjau dari pelajaran Bahasa, IPA, IPS, dan Penjasorkes. penilaian otentik : Usaha untuk mengukur atau memberikan penghargaan atas kemampuan seseorang yang benar-benar menggambarkan apa yang dikuasairya. Penilaian ini dilakukan dengan i berbagai cara seperti tes tertulis, kolokium, portofolio, unjuk kerja, unjuk tindak (berdikusi, portofolio : Suatu berkas karya yang disusun berdasarkan sistematika tert`entu, sebagai bukti penguasaan atas tujuan belajar. prakarsa : Saya atau kemampuan seseorang atau lembaga untuk memulai sesuatu yang berdampak positif terhadap diri dan lingkungannya. reflektif : Berkaitan dengan usaha untuk mengolah atau mentransformasikan rangsangan dari penginderaan dengan pengalaman, pengetahuan, dan kepercayaan yang telah dimiliki. sistematik : Usaha yang dilakukan secara berurutan agar tujuan dapat dicapai dengan efektif dan efisien. sistemik Holistik: cara memandang segala sesuatu sebagai bagian yang tidak terpisahkan dengan bagian lain yang lebih luas. standar isi (SI) : Ruang lingkup mated dan tingkat kompetensi yang dituangkan dalam kriteria tentang kompetensi tamatan,
  53. 53. standar kom- petensi (SK) : Ketentuan pokok untuk dijabarkan lebih lanjut dalam serangkaian kemampuan untuk melaksanakan tugas atau pekerjaan secara efektif. standar kompetensi lulusan (SKL) : Ketentuan pokok untuk menunjukkan kemampuan melaksanakan tugas atau pekerjaan setelah mengikuti serangkaian program pembelajaran. strategi : Pendekatan menyeluruh yang berupa pedoman umum dan kerangka kegiatan untuk mencapai suatu tujuan dan biasanya dijabarkan dari pandangan falsafah atau teori tertentu. sumber belajar : Segala sesuatu yang mengandung pesan, baik yang sengaja dikembangkan atau yang dapat dimanfaatkan untuk memberikan pengalaman dan atau praktik yang memungkinkan terjadinya belajar. Sumber belajar dapat berupa nara sumber, buku, media non-buku, teknik dan taksonomi tujuan belajar kognitif :(1) Meliputi pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi (Benjamin Bloom dkk, 1956). (2) Terdiri atas dua dimensi, yaitu dimensi pengetahuan yang terdiri atas faktual, konseptual, prosedural, dan metakognisi, dan dimensi proses kognitif yang meliputi mengingat, memahami, menerapkan, menganalisis, mengevaluasi dan mencipta (Lorin W. Anderson dkk, 2001, sebagai revisi dari taksonomi Bloom dkk.). tematik : Berkaitan dengan suatu tema yang berupa subjek atau topik yang dijadikan pokok pembahasan. Contoh: pembelajaran tematik di kelas I SD dengan tema "Aku dan Keluargaku". Tema tersebut dijadikan
  54. 54. Diposkan 6th May 2012 oleh Jun_Materi 3. May 6 Materi Semester 1 IKIP PGRI KALTIM TAHUN 2011 Materi Semester 1 IKIP PGRI KALTIM TAHUN 2011 19-9-2011 PENGANTAR PENDIDIKAN UPAYA UNTUK MENDAPATKAN KETERANGAN Charles Darwin bahwa manusia berasal dari primate atau kera. Ternyata gagal Proses perubahan dari primat ke manusia yang tidak sanggup diungkapkan disebut The Missing Link ( mata rantai yang putus ). Yang tidak ditemukan bukti yang menunjukan bahwa manusia muncul sebagai bentuk ubah dari primata atau kera melalui proses evolusi yang bersifat gradual Wujud sifat hakekat manusia yang tidak dimiliki oleh manusia, dikemukakan paham eksistensialisme menjadi maksud dalam paham konsep pendidikan.  Kemampuan menyadari diri sendiri
  55. 55.  Mampu bereksistensi  Pemilihan kata hati  Moral  Bertanggung jawab  Kebebasan ( kemardekaan )  Kesedian melaksanakan hak dan kewajiban  Kemampuan menghayati kebahagian. 26-9-2011 Kemampuan Menyadari Diri Manusia dikaruniai keampuan untuk membuat jarak (distansi)diri dengan akunnya sendiri yang menempatkan potensi manusia sebagai mahluk yang memiliki potensi untuk menyempurnakan diri. Kemampuan Bereksistensi Membuat jarak antara aku dengan dirinya sebagai objek sebaga sesuatu. Berarti manusia dapat menembus dan mengatasi batas yang membelenggu dirinya. Tempat ini (disini) dan waktu ini (sekarang). Dapat menembus ke”sana” dan ke”masa depan” ataupun “masa lampau”, kemampuan menempatkan diri = kemampuan bereksistensi.  Belajar dari pengelaman  Mengantisipasi suatu keadaan dan peristiwa  Melihat prospek mada depan  Mengembangkan daya imajinatif, kreatif dari masa kanak-kanak Kata Hati Hati nurani, lubuk hati, suara hati, pelita hati yang ikut serta mengikuti perbuatan. Menyertai tentang apa yang akan dating, mengerti juga akibatnya (baik/buruk) sebagai manusia. Dengan sebutan pelita hati atau hati nurani menunjukan bahwa kata hati adalah kemapuan pada diri manusia yang memberikan penerangan tentang baik buruknya perbuatan sebagai manusia. 10-10-2011 Moral Seseorang yang telah memiliki kata hati yang tajam belum pasti juga perbuatannya. Merupakan realisasi dari kata hati itu. Untuk menjebatani jarak keduanya masih ada aspek yang diperlukan yaitu kemauan orang banyak yang memiliki kecerdasan akal tetapi tidak cukup memiliki moral (keberanian berbuat) itulah sebabnya maka pendidikan moral juga sering disebut pendidikan kemauan yang oleh M.J. Langeveld dinamakan De Opvoedeling Omzichzelfs Wil. Tentu saja yang dimaksud adalah kemauan yang sesuai dengan tuntutan kodrat manusia. Pendidikan bermaksud menumbuh kembangkan etiket (kesopanan) dan etika (keberanian/kemauan bertindak) yang baik dan harus pada peserta didik.
  56. 56. 17-10-2011 Tanggung Jawab Wujud tanggung jawab yaitu kepada diri sendiri, masyarakat, dan Tuhan. Diri sendiri adalah menanggung tuntutan kata hati, yaitu bentuk penyelesaian yang mendalam. Rasa Kebebasan Merdeka, rasa bebas,sesuai dengan kodrat manusia. Dua hal saling bertentangan yaitu “rasa bebas dan sesuai dengan tuntutan kodrat maniusia”. Kemardekaan berkaitan dengan kata hati dan moral, yaitu kata hati yang sesuai dengan tuntutan kodrat manusia,karena perbuatan seperti itu tidak sulit / siap sedia untuk di pertanggung jawaban dan tidak sedikitpun menimbulkan kekhawatiran (rasa tidak merdeka). Implikasi pedagogisnya adalah sama dengan pendidikan moral yaitu mengusahakan agar peserta didik di biasakan menginternalisasikan nilai-nilai aturan dalam dirinya, sehingga dirasakan sebagai miliknya sendiri. Demikian aturan aturan itu tidak lagi dirasakan sebagai sesuatu yang merintangi gerak hidupnya. 24-10-2011 Kewajiban dan Hak Dua macam gejala yang timbul sebagai manifestasi dari manusia sebagai mahluk sosial yang satu oleh karena adanya yang lain. Tak ada hak tanpa kewajiban. Jika seseorang mempunyai hak untuk menuntut sesuatu maka tentu ada pihak lain yang yang berkewajiban untuk memenuhi hak tersebut yang pada saat itu belum di penuhi.sebaliknya kewajiban ada oleh karena ada pihak lain yang harus dipenuh haknya. Artinya meskipunhak tentang sesuatu itu ada, belum tentu seseorang mengetahuinya (memperoleh perlndungan hukum). Melaksanakan kewajiban berarti terikat kepada kewajiban, tetapi anehnya yang sesungguhnya bukan keanehan manusia memilihnya. Kemampuan menghayati kewajiban sebagai keniscayaan tidaklah lahir dengan sendirinya, tetapi bertumbuh melalui sesuatu proses. Usaha menumbuhkan rasa wajib sehingga di hayati sebagai sesuatu keniscayaan dapat di tempuh melalui pendidikan disiplin. Jika ada orang tua yang bertanggung jawab bahwa pendidikan disiplin dan tanggung jawab belom sepantasnya diberikan kepada anak-anak sejak masih balita adalah keliru. 31-10-2011 Benih kedisiplinan dan rasa tanggung jawab seharusnya sudah mulai ditumbuh kembangkan sejak dini, bahkan sejak masih dalam keranjang ayunan, melalui latihan kebiasan (habit forming) khususnya mengenai hal-hal yang natinya bersifat rutin dan dibutuhkan didalam kehidupan. Menurut Selo Soemardjan :  Rasional , rasa salah  Sosial, rasa malu  Afektif , rasa gelisah  Agama, rasa berdosa. Kemampuan Menghayati Kebahagiaan suatu istilah yang lahir dari kehidupan manusia. Penghayatan hidup yang disebut”kebahagiaan” ini meskipun tidak mudah untuk dijabarkan tetapi sulit untuk dirasakan. Sebagian orang mungkin menganggap bahwa seorang yang sedang mengalami rasa senang/gembira itulah sedang mengalami kebahagian. Kebahagiaan tidak cukup digambarkan hanya sebagai himpunan dari pengalaman-
  57. 57. pengalaman yang menyenangkan tetapi lebih dari itu, yaitu merupakan integrasi dari segenap kesenangan, kegembiraan, kepuasan, dan sejenis dengan pengalaman pahit dan penderitaan. Proses integrasi dari kesemuan itu (menyenangkan maupun yang pahit) menghasilkan sesuatu bentuk penghayatan hidup yang disebut”bahagia”. Manusia yang menghayati kebahagian adalah pribadi yang menghayati segenap keadaan dan kemampuannya. Manusia menghayati kebahagian apabila jiwanya bersih dan stabil,jujur,bertanggung jawab,mempunyai pandangan hidup dan keyakinan hidup yang kukuh dan bertekad untuk merealisasikan dengan cara yang realitas demikian pandangan dari Max Scheller. DIMENSI HAKEKAT MANUSIA SERTA POTENSI, KEUNIKAN DAN DINAMIKANYA  Keindividuan  Kesosialan  Kesusilaan  Keberagaman Keindividuan Lysen orang-seorang sesuatu yang merupakan suatu keutuhan yang dapat dibagi-bagi (in devide). Setiap anak manusia yang dilahirkan telah dikarunia kan potensi untuk menjadi berbeda dari arah lain, atau menjadi dirinya sendiri. M.J. Langeveld yang mengatakan setiap orang memiliki dorongan untuk memiliki individualitas, bahwa anak memiliki dorongan untuk mandiri yang sangat kuat, meski disisi lain pada anak terdapat rasa tidak berdaya. Secara potensial telah dimiliki sejak lahr perlu ditumbuh kembangkan melalui pendidikan agar bisa menjadi kenyataan. 14-11-2011 Kesosialan setiap bayi yang lahir dikaruniakan potensi sosialitas (M.J Langeveld) benih kemungkinan untuk bergaul, saling berkomunikasi yang pada hakekatnya didalam nya terkandung unsur saling member dan menerima. Adanya kesediaan untuk saling member dan menerima itu dipandang sebagai kunci sukses pergaulan. Dorongan menerima dan member itu berubah menjadi kesadaran akan hak yang harus diterima dan kewajiban yang harus dilaksanakan untuk kepentingan pihak lain sebagai realisasi dar memberi. Kesusilaan su+sila kepantasan yang tinggi, berkembang sehingga memiliki perluasan arti menjadi kebaikan yang lebih. Bahasa ilmiah mempunyai konotasi berbeda yaitu etiket (persoalan kepantasan dan kesopanan) etika (persoalan kebaikan) di kaitkan dengan persoalan hak dan kewajiban. Pelanggaran etika mengakibatkan ketidaksenangan orang lain. Keberagaman Otonom = individual (pendapat seseorang) Hetergon = kolektif (kelompok) Keagamaan = dari Tuhan 28-11-2011 PEMAHAMAN DAN PELAKSANAAN NILAI Kesanggupan melaksanakan nilai, idealnya edua harus singkron. Artinya untuk dapat melakukan apa
  58. 58. yang semestinya harus dilakukan terlebih dahulu orang. Harus mengetahui, menyadari, dan memahami nilai-nilai. Penilaian masyarakat terhadap kualitas kesusilaan seseorang tertuju kepada apa yang dibuatnya dan tidak semata-mata pada apa yang diniatkan. Sehingga niat buruk. Disinggung bahwa kesusilaan bertalian erat dengan kesadaran akan kewajiban dan hak. Adanya perimbangan yang selaras antara melaksanakan kewajiban dan tuntutan seorang hak (to give and to take) didalam kehidupan menggambarkan kesusilaan yang sehat. Didalam dunia pendidikan yang intinya dalam pelayanan, berlaku hukum “saya akan member lebih daripada yang saya terima”. Implikasi pedagogisnya ialah bahwa pendidikan kesusilaan berarti menanamkan kesadaran dan kesediaan melakukan kewajiban disamping menerima hak pada peserta didik. Manusia dapat menghayati agama melalui proses pendidikan agama. PH. Kohnstamn berpendapat bahwa pendidikan agama seyogyanya menjadi tugas orang tua dalam lingkungan keluarga, karena pendidikan agam adalah persoalan afektf dan kata hati. Penanaman sikap dan kebiasaan dalam beragama dmulai sedini mungkin, meskipun masih terbatas pada lathan kebiasaan (habib formation). Tetapi untuk pengembangan pengkajian lebih lanjut tentunya tidak dapat dserahkan hanya kepada orang tua, untuk itu pengkajian agama secara masal dapat di manfaatkan misalnya pendidikan agama disekolah. PENGEMBANGAN DIMENSI HAKEKAT MANUSIA Manusia lahir telah dikaruniakan dimensi hakekat manusia tetapi masih dalam wujud potensi, belum teraktualisasi menjadi wujud kenyataan. “aktualisasi”. Dari kondisi “potensi” menjadi wujud aktualisasi terdapat rintangan proses yang mengandung pendidikan untuk berperan dalam memberikan jasanya. Seseorang yang lahir dengan bakat seni misalnya, melaukan pendidikan untuk proses menjadi seniman. Setiap manusia lahir dikaruniakan “naluri” yaitu dorongan yang dialami (makan,seks,mempertahankan diri dan lain-lain). 05-12-2011 PENGEMBANGAN YANG UTUH Tingkat keutuhan perkembangan dimensi , hakekatnya manusia itu sendiri secara potensial dan kualitas pendidikan yang disediakan untuk memberikan pelayanan atas perkembangannya. Namun demikian kualitas dari akhir pendidikan sebenarnya harus dpulangkan kembau kepada peserta didik itu sendiri sebagai subjek sasaran pendidikan. Pendidikan yang berhasil adalah pendidikan yang sanggup mengantar subjek didik menjadi selaku anggota masyarakat. a. Wujud dimensi keutuhan terjadi antara aspek jasmani dan rohani antara dimensi kendividual, kesosialan, kesusilaan,dan keberagaman antara aspek kognitif , afektif, dan psikomotorik. Pengalaman aspek jasmanah dan rohaniah dikatakan untuk jika kedua mendapat pelayanan secara seimbang. Meskipun diakui bahwa manusia akhirnya ditentukan oleh kualitas berkembangnya aspek rohaniah seperti pandai, berwawasan luas, berpendran teguh, tenggang rasa, dinamis, kreatif. Terlalu memandang begaimana kondisi fisiknya, namun kebutuhan pengembangan, aspek fisik tdak diabaikan, karena gangguan fisik dapat berdampak pada kesempurnaan perkembangan rohaniah. Pengutamaan dominan kognitif dengan,afektf, dan psikomotorik dikatakan utuh jika ketigaa-tiganya mendapat pelayanan yang seimbang. Pengembangan dominan kognitif dengan mengabaikan pengembangan afektif, misalnya seperti yang terjadi pada kebanyakan system persekolahan dewasa ini hanya akan menciptakan orang-orang yang pntar yang tidak berwatak.
  59. 59. ILMU ALAMIAH DASAR ( BASIC NATURAL SCIENCE) 21-9-2011 Mengkaji dalam gejala alam semesta, terbentuk konsep dan prinsip, konsep : fakta-fakta prinsip : ketentuan Teoritis menggunakan metode khusus, IPA dimulai dari pengamatan, hasil percobaan Ciri Khas :  Penemuan  Merumuskan kerangka masalah  Pengajuan hipotesis (dugaan)  Pengujian hipotesis  Penerimaan hipotesis menjadi teori 5-10-2011 Pendidikan berbasis karakter tujuan pendidikan uu no . 20/2003 Iman, taqwa, akhlak mulia, mandiri, demokratis. hati : karakter, behavior, baik Cakap, berilmu otak : kecakapan, intelektual, pintar Teoritis : implementasikan, pengetahuan yang fragmatis, teknologi 12-10-2011 RUANG LINGKUP IPA 1. Mengenal alam semesta  Mikrokosmos  Makrokosmos 2. Terbentuknya alam semesta tata surya : bumi Zaman purba : trial and eror know how Yunani : inquiry attitude mind (terus menerus). Motor pendorong pengetahuan dan pemikiran modern, abad 14 di eropa, perkembangan ilmu pengetahuan.
  60. 60. 19-10-2011 Siklus perkembangan ilmu alamiah, cara berpikir :  Induktif : mengambil suatu kesimpulan umum berdasarkan sekumpulan fakta-fakta.  Deduktif : berdasarkan hal yang sudah di anggap benar. T1-H1 : deduktif H1-T2 : verifikasi Dedukto = hipotetiko = verifikatif. Relativitas : berubah-ubah,ilmu alamiah dinamis : berkembang terus. PENGELOMPOKAN ILMU PENGETAHUAN 1. IPA  Fisika klasik, aplikasi, mekanika  Kimia, susunan  Biologi, mahluk hidup dan gejala-gejala tumbuhan : botani. Binatang : zoology 2. IPBA (ilmu pengetahuan bumi dan antartka)  Geologi, tanah  Geografi  Astronomi 3. IPS, manusia , mahluk sosial 26-10-2011 IPA DAN PERKEMBANGAN TEKNOLOGI Hubungan antara IPA dan teknologi  Langsung  Tidak langsung Abad 13-19 berdasarkan prinsip pengalaman revolusi industry menghasilkan perkembangan IPA Sifat manusia :  Tidak merasa puas  Lebih baik dari sebelumnya
  61. 61.  Ingin maju Material : yang memiliki masa depan dan menempati ruang. Wujud : padat,gas dan cair. Klasifikasi : o Homogen : sama o Heterogen : bermacam-macam o Campuran : berbeda Sifat : mekanis (kekerasan) polimer. Listrik, megnetik Sifat mekanik : polimer, keramik, alloys.  Struktur  Energy  Transparan Sifat listrik/magnet  Computer  Informasi Energi : suatu kemampuan untuk melakukan kerja atau usaha. Berasal dari pembakaran Energi mekanik : potensial, air. Kinetik , terjadi karena proses (atom) 02-11-2011 PENERAPAN HASIL PENEMUAN IPA DALAM PENERAPAN KONSEP TEKNOLOGI Renewable : dapat diperbaharui unnewable : tidak dapat diperbaharui Pengambilan keputusan :  Model : kendala  Criteria : oftimasi, solusi terbaik Teknologi jadi harapan di ikuti suatu haluan yang terarah pada usaha peningkatan mutu kehidupan. 9-11-2011 TEKNOLOGI BERSFAT AMBIVALEN
  62. 62. Positif : keuntungan hasil teknologi tak terhingga dan mengingat dampaknya. Perkembangan IPA dan teknologi dalam kehidupan manusia  Papan, sandang, dan pangan  Peningkatan kesehatan, obat abiotik, nutrisi makanan, moto hidup sehat.  Penyediaan energy alternative lain.  Perkembangan teknologi, asas evensiasi menghemat bahan bakar, menekan pemborosan.  Intelektual, semakin pintar  Industry  Benturan tata lingkungan  Sosial 16-11-2011 DAMPAK PERKEMBANGAN IPA DAN TEKNOLOGI TERHADAP KEHIDUPAN SOSIAL Dampak :  Pencapaian kemakmuran dan perluasan kemudahan  Pendayagunaan sumber daya alam Upaya pemenuhan kebutuhan manusia, mendatangkan materi dan kemudahan hidup.  Pemberdayaan sumber daya alam, keberhasilan manusia dan tingkat intelektual. Pertanian : kuantitas, kualitas, mutu produksi.  Transportasi dan informasi, pesawat,baling-baling,jet. Kemudahan dan perluasan. Bidang kesehatan, fasilitas medis. Sumber daya manusia (SDM). Membuka lapangan pekerjaan Reevaluasi (peranan IPA dan teknologi). a. Ekologi, lingkungan b. Ekosistem, hubungan timbal balik. 30-11-2011 USAHA YANG DAPAT DILAKUKAN UNTUK MENEKAN DAMPAK NEGATIF DARI IPA DAN PERKEMBANGAN TEKNOLOGI
  63. 63.  Mempertahankan asa ekosistem (lingkungan) Reevaluasi (manusia dengan lingkungan). Contohnya : minyak bumi, mempengaruhi udara dan air. Transportasi, polusi udara,suara. Bahan makanan, bahan kimia berbahaya.  Mengadakan monitoring (analisa, pengawasan, dan evaluasi)  Merencanakan penggunaan dan pengembangannya. Contohnya : pembuatan tahu, ampas tahu tidak mencemari lingkungan,  Mengembangkan teknologi proteksi, model, criteria, dampak, dan oftimasi. Meningkatkan produksi, bibit unggul, pupuk, pestisida.  Mengembangkan teknologi daur ulang, karena terjadi pemborosan.  Teknologi tepat guna(Negara berkembang) 1. Tidak memerlukan tehnik yang tinggi 2. Mudah dilaksanakan 3. Dapat mendukung teknolog dibidang lain 4. Meningkatkan sumber daya lain. 7-12-2011 IPA TEKNOLOGI DAN KELANGSUNGAN HIDUP Upaya mencari sumber daya alam non konversional  Energi matahari Tidak langsung, energy listrik melalui fotosel pembangkit tenaga listrik.  Panas bumi (biotermal) berasal dari magma, cairan panas atau batuan cair terdapat pada kerak bumi. Terjadi tekanan pada kulit bumi, mengeluarkan uap air.  Angin udara yang bergerak, terjadi karena perbedaan tekanan antara perbedaan suhu panas dan dingin. Daya serap panas bumi, energy angn dapat menjadi menggerakkan pompa air.  Pasang surut daya tarik antara bumi dan bulan menyebabkan pasang surut air laut. Bumi dan bulan, pasang terjadi apabila bumi jauh dari bulan, sedangkan sebaliknya akan terjadi pasang.  Bio massa teknologi tepat guna  Zat Radioaktif memancarkan sinar alfa (+), beta (-) dan gama (netral) berbahaya karena dapat menembus apa saja. Contohnya sinar rontsen.
  64. 64. Penghambat :  SDM  Dana dan modal  Pengadaan pangan  Pengembangan SDA  Pertumbuhan ekonomi. 14-12-2011 UPAYA MANUSIA UNTUK MELESTARKAN EKSISTENSINYA 1. Masalah lingkungan hidup manusia dengan lingkungan (abiotik dan biotik) Sesame manusia (masyarakat). Memperhatikan konsep ekosistem : hukum timbal balik : berperilaku baik maka lingkungan membalasnya dengan baik, manusia sesamanya : jika hatinya baik maka perbuatannya juga baik. 2. Usaha manusia mencari energy pengganti/energy lan. 3. Penggunaan teknolog maju/modern teknologi nuklir : harga murah,untungnya besar, dan bahayanya jauh lebih besar. Untuk mencari agar tetap eksis, mencari kehiduan di planet lain. 4. Masalah kependudukan program KB (keluarga berencana). Dua anak lebih baik PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PESERTA DIDIK 07-12-2011 PROSES PENDIDIKAN Interaksi pendidikan  Memberikan, menanamkan, menumbuhkan (nilai)  Berfungsi mengembangkan semua potensi  Mempunyai kemampuan untuk tumbuh dan berkembang sendiri. Internalisasi : potensi. kognitif : pengetahuan afektif : sikap psikomotorik : keterampilan.  Memerlukan bantuan orang lain.
  65. 65. Tujuan pendidikan  Mencapai suatu tujuan (peserta didik, masyarakat, dan lapangan pekerjaan).  Peningkatan penguasaan pengetahuan, kemampuan, keterampilan, pengembangan sikap dan nilai- nilai.  Di arahkan pada yang baik. Lingkungan pendidikan  Fisik (alam dan buatan)  Sosial (pergaulan yang karakter fisik dan psikis)  Intelektual, kondisi dan iklim yang mendorong  Nilai, tata kehidupan, ekonomi, sosial, politik, estetika, etika, keagamaan. Bentuk pendidikan  Bimbingan (afektif) bersifat konsultatif  Pengajaran (kognitif) pendidikan formal  Latihan (psikomotorik) pendekatan drilling. KONSEP DAN LINGKUNGAN LANDASAN PSIKOLOGI a. Manusia sebagai subyek b. Tertarik mempelajari diluar dan didalam dirinya sendiri. c. Psikologi ( karakter dan prilaku) d. Fisiologi (fisik/jasmani) e. Sosiologi (kelompok kecil) f. Antropologi (kelompok besar) g. Sejarah (urutan waktu dan peristiwa) h. Manusia ( fisik dan psikis) i. Individu selalu melakukan kegiatan
  66. 66. j. Perilaku overt : bisa diamati covert : tidak bisa Disadari, menulis berbicara tidak disadari. TUJUAN DAN KEGUNAAN MEMPELAJARI RUANG LINGKUP PSIKOLOGI a. Memahami lebih baik tentang individu (diri sendiri) b. Dapat memberi perlaku yang lebih bijaksana. Tujuan pendidikan Untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada tuhan yang maha esa, berahlak mulia, sehat,berilmu,cakap,kreatif,mandiri dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab. 14-10-2011 RUANG LINGKUP PSIKOLOGI (LANJUTAN) a. Psikologi khusus, perkembangan (anak,remaja,dewasa,usia lanjut,pria dan wanita,abnormal,kepribadian-deferensial,binatang). b. Psikologi terapan, industri dan perusahaan, kejahatan/kriminalitas, kedokteran dan keperawatan, sosial dan masa, perang dan politik. LANDASAN PSIKOLOGI PROSES PENDIDIKAN Penerapan dasar prinsip prinsip, metode, tehnik dan pendekatan psikologi untuk memahami dan memecahkan masalah pendidikan Konsep individu a. Peserta didik yang melakukan kegiatan belajar/proses pendidikan. b. Karakteristik individu manusia yang unik, proses perkembangan/dinamis c. Aspek perilaku individu (kognitif,afektif,psikomotor). d. Keragaman karakteristik individu. FAKTOR PENGARUH PERILAKU INDIVIDU a. Internal dan eksternal b. Keturunan c. Lingkungan
  67. 67. d. Interaksi antara pembawaan, lingkungan, dengan kematangan. Individu menerima lingkungan > interaksi individu dengan lingkungan > individu menolak lingkungan > penolakan > aggression (perlawanan) withdrawl (pelarian) > penyesuaian diri. 28-10-2011 Motivasi : what, how, why : kekuatan yang menjadi pendorong kegiatan individu. Sumber :  Dalam  Luar individu Istilah :  Drive (desakan)  Motif kebutuhan (need)  Keinginan (wish) Proses :  Tenaga pendorong menimbulkan ketegangan  Tingkah laku diarahkan untuk mencapai tujuan  Berkumpulnya/hilang ketegangan. Fungsi  Directional function (mengarahkan)  Activating dan energizing (mengaktifkan dan meningkatkan kegiatan). Sasaran  Diinginkan, mendekatkan (approach motivation)  Tidak diinginkan,menjauhkan (avoidance motivation) Sifat  Motivasi takut (fear motivations)  Motivasi insentif (insentive motivations)  Sikap (attitude motivations)
  68. 68. Katagori  Motif dasar : kebutuhan dasar (instink)  Motif dasar : belajar dari pengalaman Heymans Motif sosial adalah salah satunya dalam bentuk nilai yang terdiri dari (sosial,ekonomi,politik,religious,estetika, dan ilmu pengetahuan. perkembangan pribadi individu(erikson/dubois).  0-1 tahun, percaya tidak percaya (trust-mistrust)  1-2 tahun, otonomi, rasa malu dan ragu  3-5 tahun, inisiatif, perasaan bersalah  6-11 tahun, rajin, rendah hati (industry-inferiority)  12-18 tahun, identitas diri, pembagian peranan,ekstrim dan berlebihan, penyimpangan dan kenakalan.  18-awal dewasa, keintiman, isolasi dari (intim dengan seseorang, kurang akrab dengan lainnya).  Dewasa , berkembang pesat dan terlambat.  Usia lanjut, integritas pribadi, keputusaan 11-11-2011 HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI DENGAN KEPRIBADIAN Motif dalam kepribadian indvidu a. Motif berfrestasi (need achievement) b. Motif berkuasa (need for power) c. Motif membentuk ikatan (need for affiliatin) d. Motif takut kegagalan (fear of failure) Agar motivasi tinggi : a. Jelaskan manfaat dan tujuan pengajaran b. Mater pelajaran yang betul-betul dibutuhkan siswa c. Cara penyajian yang bervariasi
  69. 69. d. Memberikan sasaran dan kegiatan antara e. Berikan kesempatan kapada siswa untuk sukses f. Kemudahan bantuan dalam belajar g. Berikan pujian, ganjaran, atau hadiah h. Perhargaan Konsep perkembangan perkembangan = pertumbuhan = kematangan. Yaitu perubahan menuju ketahap yang lebih baik. Perbedaan : Pertumbuhan  Aspek jasmaniah/fisik  Perubahan/penambahan kuantitas Perkembangan  Aspek rohaniah/jiwa  Penyempurnaan fungsi Kematangan = waktu berfungsinya/berkembangnya aspek-aspek kepribadian tertentu. 16-12-2011 KONSEP PERKEMBANGAN Prinsip perkembangan :  Berlangsung seumur hidup dan meliputi seluruh aspek  Kecepatan dan kualitas perkembangan yang berbeda  Relative beraturan  Berlangsung secara berangsur-angsur  Dari sifat umum kepada yang bersifat khusus  Secara normal melalui seluruh fase.  Batas tertentu dapat dipercepat dan di perlambat  Berjalan sejajar/berkolerasi dengan aspek lainnya
  70. 70.  Pada aspek/bidang tertentu perkembangan pria dan wanita berbeda. Aspek perkembangan  Fisik dan motorik (semua awal kehidupan puncaknya pada masa remaja/awal dewasa)  Intelektual (diawali perkembangan mengamati 6/7-16/17 tahun)  Sosial (usia 3-5 tahun s/d 16-18 tahun)  Bahasa (peniruan bunyi/masuk sd-akhir remaja)  Emosi , 13-14 tahun dan 15-16 tahun, berakhir 18-21 tahun (oftimis, bimbang, bingung, ambivalensi)  Moral dan keagamaan (sejak lahir) a. Meniru b. Prakarsa sendiri > kontrol dari luar > kontrol dari dalam diri c. Tertinggi-panggilan hati nurani Tahap perkembangan Pembagian tahap perkembangan paling tua oleh Aristoteles : a. Masa kanak-kanak (0-7 tahun) b. Anak (7-14 tahun) c. Remaja (14-21 tahun) Jean Jecques Rousseau : a. Bayi (0-2 tahun) sebagai binatang b. Kanak-kanak (2-12 tahun) manusia biadab c. Remaja awal (12-15 tahun) sebagai petualang, intelektual dan perkembangan d. Remaja sesungguhnya (15-24 tahun) manusia beradab pertumbuhan kelamin, sosial dan kata hati. Stanley Hall : a. Kanak-kanak (0-4 tahun) binatang melata b. Anak (4-8 tahun) manusia pemburu c. Puber , remaja awal (8-12 tahun) biadab liar d. Adolesen/remaja sesungguhnya (12/13-dewasa) gejolakan perasaan, konflek nilai, manusia peradaban modern.
  71. 71. Sigmud Freud a. 0-2 tahun, masa oral (oral stage) b. 2-4 tahun, anal (anal stage) c. 4-6 tahun, falik (phalik stage) d. 6-12 tahun, latensi (latency stage) dorongan seksual tersembunyi. 06-01-2012 Donald B. Helm, Jeffrey S. Turner a. Pranata, masa konsepsi sampai lahir b. 0-2 tahun, bayi c. 2-3/4 tahun, kanak-kanak d. 3/4-5/6, anak kecil e. 6-12 tahun, anak f. 12-19 tahun, remaja g. 19-30 tahun, dewasa muda h. 30-65 tahun, masa dewasa i. 65-keatas, usia lanjut Tugas perkembangan J. Havinghurst Robert a. Mencakup seluruh kepribadian b. Aspek yang satu dengan yang lain saling berinteraksi, berinterilasi c. Sebagaian besar terjadi melalui proses belajar (sederhana/konplek/sukar) Bersifat alami : 1. Kematangan 2. Berintegrasi dengan proses penyesuaian diri dengan tuntutan dan tantangan dari luar 3. Keduanya di pengaruhi oleh kesediaan, kemauan dan aspirasi 4. Ketiganya mempengaruhi penyelesaian tugas individu dalam perkembangan d. Suatu tugas yang muncul dalam periode tertentu
  72. 72. e. Tugas tersebut harus dikuasai dan diselesaikan memberikan kelancaran perkembangan selanjutnya f. Tidak diselesaikan mengalami kesukaran perkembangan selanjutnya. Kehidupan : serangkaian tugas perkembangan yang harus diselesaikan individu. Tugas masa bayi dan kanak-kanak a. Bulan pertama-tahunpertama kelahiran 1. Mulut berperan penting (alat makan dan minum serta komunikasi) 2. Mata, telinga dan tangan mulai berhubungan dengan dunia sekitar. b. Tahun kedua : mulai berdiri sendiri c. Tahun ketiga : mengontrol cara buang air dan ekplorasi terhadap dunia luar d. Tahun keempat dan kelima : mencapai kesempurnaan e. Akhir kanak-kanak : menguasai intelektual, sosial, dan moral. Diposkan 6th May 2012 oleh Jun_Materi 4. May 6 Wawasan Nusantara BAB II WAWASAN NUSANTARA A. Pengertian Istilah wawasan berasal dari “ wawas” yang berarti pandangan, tinjauan, atau penglihatan inderawi. Akar kata ini membentuk “mawas” yang berarti memandang, meninjau atau melihat. Sedangkan wawasan berarti cara pandang, cara tinjau, atau cara atau cara melihat. Sedangkan istilah nusantara berasal dari kata “nusa” yang berarti pulau-pulau dan antara yang berarti di apit oleh dua hal. Istilah nusantara dipakai untuk menggambarkan kesatuan wilayah perairan dan gugusan pulau-pulau Indonesia yang
  73. 73. terletak diantara samudra pasifik dan samudra Indonesia serta diantara dua benua Asia dan benua Australia. Wawasan Nusantara mempunyai arti cara pandang bangsa Indonesia tentang diri dan lingkungannya berdasarkan pancasila dan UUD 1945 serta sesuai dengan geografi wilayah Nusantara yang menjiwai kehidupan bangsa dalam mencapai tujuan atau cita-cita nasionalnya. Dengan demikian Wawasan Nusantara berperan untukmembimbing bangsa Indonesia dalam penyelenggaraan kehidupannya serta sebagai rambu-rambu dalam perjuangan mengisi kemerdekaannya. Wawasan Nusantara sebagai cara pandang juga mengajarkan bagaimana pentingnya membina persatuan dan kesatuan dalam segenap aspek kehidupan bangsa dan Negara dalam mencapai tujuan dan cita-citanya. B. Faktor-Faktor yang mempengaruhi Wawasan Nusantara 1. Wilayah ( Geografi ) a. Asas Kepulauan ( Archipelagic Principle ) Kata archipelago dan archipelagic berasal dari kata Italia archipelagos Akar katanya adalah archi berarti terpenting, terutama, dan pelages berarti laut atau wilayah lautan. Jadi archipelago dapat diartikan sebagai lautan terpenting. Lahirnya asas archipelago mengundang pengertian bahwa pulau-pulau tersebut selalu dalam kesatuan utuh, sementara tempat unsur perairan atau lautan antara pulau-pulau berfungsi sebagai unsure penghubung dan bukan unsur pemisah. Asas dan wawasan kepulauan ini dijumpai dalam pengertian The Indian archipelago. Kata archipelago pertama kali dipakai oleh John Crawford dalam bukunya The Histori of Indian Archipelago ( 1820 ). Kata Indian Archipelagos diterjemahkan dalam bahasa Belanda Indiche Archipel, yang semula ditafsirkan sebagai wilayah kepulauan Andaman sampai Marshanai. b. Kepulauan Indonesia Bagian wilayah Indische Archipel yang dikuasai Belanda dinamakan Nederlandsch Oos Indische Archipelago. Itulah wilayah jajahan Belanda yang kemudian menjadi wilayah Negara Republik Indonesia. Sebagai sebutan untuk kepulauan ini sudah banyak nama dipakai,yaitu “Hindia Timur”, “Insulinde” oleh Multatuli. “Nusantara”, Indonesia dan Hindia Belanda ( Nederlansch-Indie ) pada masa jajahan Belanda. Bangsa Indonesia sangat mencintai nama “Indonesia” meskipun bukan dari bahasanya sendir, tetapi ciptaan orang Barat. Nama Indonesia mengandung arti yang tepat yaitu kepulauan India. Dalam bahasa Yunani, “Indo” berarti India dan “nesos” berarti pulau. Indonesia memiliki makna spiritual, yang didalamnya terasa ada jiwa perjuangan menuju cita-cita luhur, Negara Kesatuan, Kemerdekaan dan Kebesaran. Setelah cukup lama istilah itu dipakai hanya sebagai nama keilmuan, pada awal abad ke-20 perhimpunan para mahasiswa Indonesiadi Belanda menyebut diri dengan “Perhimpunan Mahasiswa Indonesia” dan membiasakan
  74. 74. pemakaian bahasa Indonesia.Berikut pada peristiwa Sumpah Pemuda tahun 1928 kata Indonesia dipakai sebagai sebutan bagi Bangsa, Tanah Air dan Bahasa sekaligus menggantikan sebutan Nederlansch Oos Indie. Kemudian sejak Proklamasi Kemerdekaan RI pada 17-8-1945, Indonesia menjadi nama resmi Negara dan bangsa Indonesia sampai sekarang. c. Konsepsi Tentang Wilayah Lautan Saat ini konvensi PBB tentang Hukum Laut ( United Nation Convention on the Law of the Sea UNCLOS ), mengakui adanya keinginan untuk membentuk tertib hukum laut dan samudra yang dapat memudahkan komunikasi internasional dan memajukan penggunaan laut dan samudra secara damai. Disamping itu ada keinginan pula untuk mendayagunakan sumber kekayaan alamnya secara dil dan efisien, konsevasi dan pengkajian sumber kekayaan hayatinya, serta perlindungan dan pelestarian lingkungan laut. Sesuai dengan Hukum Laut Internasional, secara garis besar Indonesia sebagai Negara Kepulauan memiliki laut Teritorial, perairan pedalaman, Zona Ekonomi Eksklusif, dan landas Kontinen. d. Karakteristik Wilayah Nusantara Nusantara berarti Kepulauan Indonesiayang terletak diantara benua Asia dan benua Australia dan diantara samudra pasifik dan samudra Indonesia, yang terdiri 17508 pulau besar maupun kecil. Jumlah pulau yang sudah memiliki nama adalah 6.044 buah. Kepulauan Indonesia terletak pada batas- batas astronomi sebagai berikut : Utara : + 60 08’ LU Selatan : + 110 15’ LS Barat : + 940 45’ BT Timur : + 1410 05’ BT Luas wilayah Indonesia seluruhnya adalah 5. 193. 250 km2 yang terdiri dari daratan seluas 2. 027. 087 km2 dan perairan seluas 3. 166. 163 km. luas wilayah daratan Indonesia jika dibandingkan dengan Negara-negara Asia Tenggara merupakan yang terluas. 2. Isi Wawasan Nusantara Isi Wawasan Nusantara tercermin dalam perspektif kehidupan manusia Indonesia dalam eksistensinya yang meliputi cita-cita bangsa dan asas manunggal yang terpadu. a. Cita-cita bangsa Indonesia tertuang dalam pembukaan UUD 1945 yang menyebutkan : 1) Negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur. 2) Rakyat Indonesia yang berkehidupan kebangsaan yang bebas.

×