Geografi kl.x jilid 1(new)

6,849 views

Published on

Published in: Education
1 Comment
10 Likes
Statistics
Notes
  • pengen download untuk tuugas geografi aku dong. gimana caranya nih?? tugas penting banget. dikasih tugas ini gara-gara aku baca novel waktu belajar geo. duhh bantu please :'(
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
6,849
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
110
Actions
Shares
0
Downloads
598
Comments
1
Likes
10
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Geografi kl.x jilid 1(new)

  1. 1. POWER POINT/ SLIDE PENGAJARAN GEOGRAFI KL. X. OLEH KHAMIDIN. DIKUTIP DARI BUKU POKOK GEOGRAFI UNTUK SMA KL. X (Drs. K. WARDIYATMOKO, MM) Untuk kalangan sendiri
  2. 2. POWER POINT/ SLIDE PENGAJARAN GEOGRAFI KL. X. J I LI D 1. DARI BUKU POKOK GEOGRAFI UNTUK SMA KL. X OLEH Drs. K. WARDIYATMOKO, MM PENERBiT ERLANGGA Jl. H. Baping Raya No. 100 Ciracas, Jakarta 13740 E-mail : editor@erlangga.net Website: http://www.erlangga.co.id
  3. 3. G EO G RA SM KELA X FI A S KONSEP PEDEKATAN PRINSIP DAN ASPEK GEOGRAFI 1. RUANG LINGKUP GEOGRAFI v Gejala alam (fisik) Mencakup fenomena permukaan bumi (geosfer) Gejala manusia (sosial) Persebaran (spread) dalam ruang muka bumi Gejala alam dan sosial ini menganalisis Hubungan (interalation) dalam ruang muka bumi Interaksi (interaktion) dalam ruang muka bumi What (apa) Disuatu daerah/ wilayah geografi harus mampu menjawab pertanyaan 3WH Where (dimana) Why (mengapa) How ( bagaimana)
  4. 4. 2. OBJEK GOEGRAFI a. Objek Material Merupakan bahan kajian geografi Berupa fenomena permukaan bumi (geosfer) Geosfer meliputi :  Litosfer (kulit/ kerak bumi)  Atmosfer (lapisan udara)  Hidrosfer ( lapisan air  Biosfer ( flora & fauna)  Antroposfer (kehidupan manusia) b. Objek Formal Merupakan cara atau metode dalam mengkaji dan menganalisis masalah-masalah objek material geografi.
  5. 5. 3 . KO NSEP DA PENDEKA N G EO G RA N TA FI a. b. Studi geografi mengadakan studi tentang gejala-gejala yang nyata ada dalam kehidupan manusia. Gejala geografi tersebut merupakan hasil keseluruhan interelasi keruangan faktor fisis dengan faktor manusia. Dari hasil studi gejala yang nyata tersebut, akan terbentuk suatu pola abstrak terhadap permasalahan yang dikaji. Pola abstrak dalam bentuk pengertian abstraksi inilah yang disebut konsep. Karena pola abstrak tersebut berkenan dengan gejala yang konkrit tentang geografi, maka disebut konsep geografi. Jenis-jenis konsep geografi meliputi penghargaan budayawi terhadap bumi, konsep regional, pertalian wilayah, lokalisasi, interaksi keruangan, skala wilayah, dan konsep tentang perubahan. Pendekatan merupakan suatu konsep dasar dalam mengkaji masalah yang berkaitan dengan objek material geografi. - Pendekatan keruangan (spatial approach) Merupakan pendekatan yang mengacu pada penelaahan berbagai tempat melalui prinsip-prinsip geografi. - Pendekatan lingkungan (ecological approach) Merupakan pendekatan berdasarkan interaksi yang terjadi pada lingkungan. - Pendekatan komplek kewilayahan (regional complek approach) Merupakan kombinasi pendekatan keruangan dengan ekologi dan lebih menekankan pada perbedaan wilayah. Pendekatan kompleks kewilayahan mengkaji karakteristik fisik maupun sosial dari fenomena yang terjadi di permukaan bumi yang berbeda antara suatu wilayah dengan wilayah lainnya.
  6. 6. 4. PRINSIP-PRINSIP DASAR GEOGRAFI • Prinsip Persebaran Yaitu mengkaji dan menggambarkan fenomena geosfer yang tersebar di permukaan bumi sehingga dapat diketahui hubungan antara satu fenomena yang satu dengan fenomena lainnya. • Prinsip Timbal Balik Dengan prinsip timbal balik dapat diungkapkan melihat hubungan faktor alam dengan faktor manusia atau sebaliknya sehingga tergambar karakteristik gejala alam di wilayah tersebut. • Prinsip Korologi Yaitu prinsip yang memadukan prinsip persebaran dan prinsip timbal balik di wilayah tersebut. • Prinsip Penggambaran Yaitu prinsip yang memberikan gambaran lebih lanjut tentang fenomena atau masalah yang terjadi. Penggambaran dilakukan bukan hanya dengan kata-kata,namun juga dengan peta, diagram, grafik, dan tabel.
  7. 7. 5. ASPEK-ASPEK GEOGRAFI Bagian dari bumi yang dihuni manusia (oikumene/ dan pemukiman) Aspek-aspek Geografi Meliputi Persebaran penduduk Kepadatan penduduk (densitas) Perubahan penduduk Migrasi penduduk
  8. 8. PERKEMBANGAN JAGAT RAYA DAN PEMBENTUKAN MUKA BUMI 1. JAGAT RAYA/ ALAM SEMESTA a. b. c. d. Adalah sebuah ruang tempat segenap benda langit berada, termasuk bumi tempat manusia hidup. Ada beberapa pandangan tentang jagat raya. Pandangan Antroposentris (Antropos = manusia centris = pusat). Antroposentri adalah pandangan yang menyatakan bahwa manusia sebagai pusat segalanya di alam ini. Pandangan Geosentris (geo = bumi). Geosentris adalah pandangan yang menganggap bumi sebagai pusat jagat raya. Ahli pendukung pandangan ini antara lain Thales dan Anaximander Pandangan Heliosentris (helio = matahari). Heliosentris adalah pandangan yang menyatakan bahwa pusat jagat raya adalah matahari. Pelopor pandangan ini adalah Nicolaus Copernicus Pandangan Galaktosentris. Galaktosentris yaitu pandangan yang menyatakan bahwa pusat alam semesta adalah galaksi. Pandangan ini merupakan hasil kemajuan pengetahuan dan teknologi.
  9. 9. 2. TEORI ASAL MULA JAGAT RAYA   Teori Ledakan Hebat Einstein ahli kosmologi modern pertama. Tahun 1915 ia menyempurnakan teori tentang relativitas yang kemudian diterapkan pada pendistribusian zat di ruang angkasa. Pada tahun 1917 ditemukan bahwa ada masa bahan yang hampir seragam dimana keseimbangannya tak tentu antara kekuatan gaya gravitasi dan kekuatan dorong kosmis lain yang tak dikenal. Pada tahun 1922 seorang ahli fisika Rusia mengatakan bahwa kekuatan dorong tidak berperan, bahkan jagat raya terus meluas dan seluruh partikel bergerak saling menjauh dengan kecepatan tinggi. Sebab dengan kekuatan tarik gravitasi, perluasan itu semakin Gambar Ilustrasi teori Ledakan Hebat melambat. Dalam model jagat raya ini, perluasan tersebut dimulai dengan sebuah “ledakan hebat”. Teori Keadaan Tetap Ahli astronomi Inggris Fred Hoyle dan beberapa ahli astrofisika Inggris mengajukan “teori keadaan tetap” yang menerangkan bahwa jagat raya tidak hanya sama dalam ruang angkasa tetapi juga tak berubah dalam waktu asas kosmologi yang sempurna. Dalam teori keadaan tetap harus diterima anggapan bahwa zat baru selalu diciptakan dalam ruang angkasa di antara berbagai galaksi, sehingga galaksi baru akan terbentuk guna menggantikan galaksi yang menjauh. Para ahli astronomi mengatakan bahwa zat baru itu ialah hidrogen, yaitu sumber yang menjadi asal-usul bintang dan galaksi. Pembentukan zat diruang angkasa yang kosong itu diterima dengan ragu-ragu oleh para ahli, sebab hal ini rupanya melanggar salah satu hukum fisika, yaitu hukum kekuatan zat.”Zat tidak dapat diciptakan atau dihilangkan, tetapi hanyalah dapat diubah menjadi jenis zat lain atau menjadi energi. Ilustrasi gambar teori Keadaan Tetap dalam The New Book of Knowledge Groiler, 1986
  10. 10. ANGGOTA JAGAT RAYA 1. Galaksi Adalah sebuah perbintangan yang maha luas, yang didalamnya terdapat jutaan bahkan milyaran bintang beserta benda-benda langit lainnya sebagai anggota yang beredar mengelilingi pusat gerakan yang teratur. Bentuk-bentuk Galaksi : a. Galaksi bentuk spiral (S) Memiliki lengkungan-lengkungan spiral yang keluar dari sebuah inti yang terang seperti pusaran api raksasa. Contoh : galaksi Bimasakti dan Galaksi M31 (Messier nomor 31) di Andromeda. b. Galaksi Bentuk Elips (E) Bentuknya lebih sederhana dari galaksi spiral karena hanya terdiri dari pusat (inti) roda dan selubung. Kerapatan bintang-bintang di bagian inti lebih tinggi dibandingkan dengan di bagian tepinya. c. Galaksi Bentuk Tak Beraturan Bentuknya berupa onggokan bintang-bintang dengan batas yang kurang jelas.
  11. 11. Ada beberapa macam galaksi : a. Galaksi Bimasakti galaksi Bimasakti merupakan galaksi dimana bumi berada. Galaksi ini memiliki bentuk spiral dengan diameter kira-kira 100.000 tahun cahaya. b. Galaksi Magellan Galaksi Magellan merupakan galaksi yang paling dekat dengan Galaksi Bimasakti. Jaraknya kurang lebih 150.000 tahun cahaya dan berada di belahan langit selatan. c. Galaksi Ursa Mayor Galaksi Ursa Mayor berjarak 10.000.000 tahun cahaya dari galaksi Bimasakti. Bentuk galaksi Ursa Mayor adalah elips dan rapat. d. Galaksi Jauh Galaksi-galaksi yang terletak lebih dari 10.000.000 tahun cahaya dari galaksi Bimasakti termasuk galaksi jauh. Contoh : galaksi Silvery, Triangulum, dan Whirlpool Bima sakti dengan sekumpulan Bintang Southern Cross
  12. 12. 2. BINTANG Merupakan benda langit yang mempunyai cahaya sendiri akibat reaksi inti dari dalam bintang. Derajat kekuatan cahaya bintang ditentukan berdasarkan magnitudo. Semakin kecil magnitudo suatu bintang, makin terang cahayanya.  Spektrum Bintang Yaitu uraian cahaya warna-warni yang dipancarkan bintang, dimana warna-warni tersebut menunjukkan perbedaan temperatur bintang. Spektrum bintang dikelompokkan berdasarkan kemiripan susunan garis yang dinyatakan dalam simbol-simbol kelas spektrum O, B, A, F, G, K dan M.  Rasi Bintang Adalah kelompok bintang yang akan terlihat berdekatan dan menempel di langit pada malam hari. Nama-nama rasi bintang antara lain rasi bintang scorpio, rasi bintang orion. Satuan jarak dijagat raya a. Satuan Astronomi (SA) atau Astronomical Unit (AU) Satu satuan astronomi adalah satu kali jarak rata-rata bumi ke matahari (± 150.000.000 km) berdasarkan 1 SA = 15 x 107 km Biasanya hanya digunakan untuk menghitung jarak benda-benda langit yang terdapat dalam sistem tata surya. b. Tahun Cahaya (TC) Satu satuan tahun cahaya ialah jarak yang ditempuh cahaya selama satu tahun. 1 TC = 3406 x 1015 km dapat digunakan untuk mengukur jarak antar bintang
  13. 13. 3. TATA SURYA Adalah sekelompok benda langit yangterdiri atas matahari sebagai pusat dan sumber cahaya yang dikelilingi oleh planet-planet beserta satelitsatelitnya, asteroid, komet, dan meteor. Teori Hipotesis terjadinya tata surya a. Hipotesis Kabut atau Teori Kondensasi Hipotesis ini dikemukakan oleh ahli fisiologi Jerman, Immanuel Kant pada tahun 1755. Menurut hipotesisi ini, matahari dan planet berasal dari sebuah kabut pijar yang berpilin dari dalam jagat raya. Karena putaran kabut tersebut, sebagian dari massa kabut lepas, membentuk gelanggelang sekeliling bagian utama gumpalan kabut tersebut. Kemudian gelang itu membentuk gumpalan-gumpalan dan akhirnya membeku menjadi planet-planet dan satelit-satelit. b. Teori Planetesimal Teori planetesimal dikemukakan T.C. Chamberlain (ahli geologi) dan F.R. Moulton (ahli astronomi) Teori ini menyatakan bahwa planet berawal dari kabut pijar yang terdapat material padat berhamburan saling tarik-menarik membentuk gumpalangumpalan.
  14. 14. c. Teori Pasang surut Bintang Teori ini dikemukakan tahun 1917 oleh Jeans dna Harold Jaffrey dari Inggris Teori ini mengemukakan bahwa pada permukaan matahari terjadi proses pasang surut akibat gaya tarik bintang besar yang melintas sehingga membentuk tonjolan seperti cerutu, kemudian terputus membentuk tetesan raksasa dan membeku menjadi planet-planet. d. Teori Vorteks (Teori modern) Dikemukakan oleh Karl Von Weiszacker tahun 1940 Menurut Weiszacker, nebula (kabut) terdiri atas vorteks-vorteks (pusaranpusaran) yang merupakan sifat gerakan gas. Gerakan gas dalam nebula menyebabkan pola sel-sel yang bergolak (turbulen). Pada batas antar sel turbulen, terjadi tumbukan antar partikel kemudian membesar dan menjadi planet. e. Teori Protoplanet (Teori modern) Dikemukakan oleh Gerard P. Kuiper, menurut Kuiper planet terbentuk melalui turbulensi nebula yang membantu tumbukan planetesimal, sehingga planetesimal membesar menjadi protoplanet dan kemudian menjadi planet.
  15. 15. Matahari Matahari merupakan sebuah bintang yang memancarkan sendiri sumber energinya ke segala penjuru dan menjadi pusat tata surya. Ciri-ciri matahari : a. Masa matahari : 1,99 x 1030 kg, lebih dari 99% massa total tata surya dan kira-kira 330.000 kali massa bumi b. Jari-jari matahari di ekuator sepanjang 695.000 km atau 108,97 jari-jari bumi. c. Temperatur di permukaan matahari = 6000oC d. Magnitudo (tingkat kecemerlangan) = -26,8 e. Magnitudo berotasi dengan kecepatan yang tidak sama antara bagian kutub dengan bagian ekuator. Bagian ekuator periode rotasi matahari adalah 27 hari di bagian kutub periode rotasi matahari adalah 30 hari.
  16. 16. Bagian-bagian Matahari a. Bagian dalam matahari terdiri atas inti matahari, daerah radiatif, dan daerah konveksi. Di bagian inti terjadi reaksi termonuklir yang mengubah atom hidrogin menjadi helium yang menghasilkan energi yang dilepas matahari. b. Permukaan matahari (fotosfer) terdiri atas gas padat yang terlihat sebagai bola perak yang berkilauan. Dipermukaan matahari ini dapat terlihat adanya : - Bintik-bintik hitam (sunspot) Sunspot merupakan bintik-bintik hitam matahari yang mempunyai medan magnet yang kuat dengan temperatur 3600oK - Fakula Fakula yaitu awan hidrogen yang tampak seperti benang-benang gelap di permukaan matahari. - Granula Yaitu sel-sel yang menutupi permukaan matahari akibat proses konveksi. c. Kromosfer adalah lapisan gas yang terletak di atas fotosfera. Lapisan ini dianggap sebagai atmosfer matahari. Karena letaknya diatas fotosfera, kromosfera kurang terang jika dibandingkan dengan fotosfera. Tebal lapisan kromosfera sekitar 16.000 km. Kromosfer yang menjulang tinggi sampai lapisan terluar dari matahari dinamakan korona. Diantara lapisan kromosfer dengan korona kadangkala terjadi semburan api yang tinggi dan dapat mencapai ribuan kilometer yang disebut prominens.
  17. 17. PLANET Lintasan planet merupakan bidang yang berbentuk elips. Planet bergerak dengan arah yang sama mengelilingi matahari, tetapi dengan lintasan dan jarak terhadap matahari yang berbeda-beda. Lintasan planet merupakan bidang yang berbentuk elips. Kebanyakan planet mempunyai satelit (pengiring) seperti bulan sebagai satelit bumi. Yang tidak mempunyai satelit yaitu merkurius dan venus. Hukum-hukum tentang Planet Hukum I Kepler “Lintasan planet yang mengelilingi matahari berbentuk elips dimana matahari terletak pada salah satu titik api (fokus)” Hukum ini menjelaskan bahwa jarak planet-planet ke matahari tidak selalu sama. - Perihelium yaitu posisi planet pada saat berada pada jarak terdekatnya dengan matahari - Aphelium yaitu posisi pada saat berada pada jarak terjauhnya dengan matahari.
  18. 18. Hukum Keppler II Hukum ini menjelaskan bahwa planet beredar mengelilingi matahari dengan kecepatan tidak tetap. Kecepatan planet pada saat planet berada pada jarak terdekat dengan matahari lebih cepat daripada saat planet berada pada jarak terjauh dengan matahari. Hukum III Keppler “Pangkat dua waktu revolusi planet berbanding lurus dengan pangkat tiga jarak rata-rata dari matahari” Jika waktu revolusi planet = P, dan jarak rata-rata planet ke matahari = J , maka Hukum Kepler III dapat dinyatakan dengan :
  19. 19. Kedudukan planet ditinjau dari bumi selalu berubah-ubah karena pengaruh kecepatan edar planet yang berbeda-beda. Akibatnya terjadi : a. Elongasi Planet Dalam Yaitu sudut yang dibentuk oleh garis yang menghubungkan bumi - planet dalam dan bumi – Matahari. Elongasi tidak lebih kecil dari lintasan bumi mengelilingi matahari. B. ELongasi Planet Luar Yaitu sudut yang dibentuk oleh garis yang menghubungkan Bumi – planet luar dan bumi – matahari. Elongasi mencapai 180o karena lintasan planet luar lebih besar dari lintasan bumi mengelilingi matahari. Berdasarkan komposisi material penyusunannya, planet diklasifikasikan : a. Jovian Planet, yaitu planet-planet raksasa yang komposisi materi penyusunananya bukan berupa material yang padat, melainkan gas.contoh Jupiter, saturnus, Uranus, Neptunus. b. Teresterial Planet adalah planet-planet yang komposisi materi penyusunannya berupa batuan, contoh : Merkurius, Venus, Bumi, Mars
  20. 20. Bulan sebagai satelit bumi Peredaran bulan terdiri dari beberaa gerakan yaitu : 1. Rotasi bulan Rotasi bulan yaitu bulan berputar pada porosnya. Rotasi bulan ini menyebabkan permukaan bulan yang tampak dari bumi seakan-akan selalu bagian yang sama. 2. Revolusi bulan, yaitu bulan beredar mengelilingi bumi dengan arah barat-timur. Untuk satu kali mengelilingi bumi, diperlukan waktu selama 29,5 hari (disebut satu bulan atau peredaran sinodis bulan). 3. Revolusi bumi, yaitu bulan bersama bumi bergerak mengelilingi matahari. Bulan dan bumi mengelilingi matahari dalam waktu 365 hari (disebut satu tahun).
  21. 21. Bentuk bulan dilihat dari bumi tampak berubah-ubah. Perubahan kenampakan bentuk bulan disebabkan oleh perubahan kedudukan bulan terhadap bumi. Tahap pertama (bulan baru) bulan tidak terlihat karena bulan berada di antara bumi dan matahari, sehingga bagian gelapnya menghadap kearah kita. Tahap kuarter 1 atau “minggu pertama” bulan tampak berbentuk sebelah. Hal ini terjadi pada saat bulan berada disisi matahari. Tahap kuarter II atau bulan Purnama disebut “oposisi” seluruh permukaan bulan terlihat. Hal ini terjadi karena seluruh permukaan bulan yang mendapat cahaya matahari menghadap ke bumi. Tahap Kuarter III atau “minggu ketiga” bulan terlihat mulai mengecil kembali berbentuk setengah lingkaran. Hal itu terjadi karena hanya setengah bagian bulan yang menghadap ke bumi mendapat cahaya matahari.
  22. 22. Karena kedudukan matahari bulan dan bumi berubah-ubah, maka terjadilah gerhana. Ada dua macam gerhana yaitu : 1. Gerhana Matahari Terjadi pada waktu matahari, bulan dan bumi berada dalam satu garis lurus dan pada fase bulan baru. Gerhana Matahari ada tiga macam : a. Gerhana matahari total b. Gerhana matahari sebagian c. Gerhana matahari cincin 2. Gerhana Bulan Terjadi apabila bayang-bayang bumi mengenai bulan, karena bayangan bumi dapat menutupi seluruh permukaan bulan. Gerhana bulan terjadi pada malam hari pada saat bulan purnama. KOMET/ BINTANG BEREKOR Komet adalah benda angkasa yang tidak padat, terbentuk dari pecahan bahan yang sangat kecil (debu) tercampur dengan gas (karbondioksida, metana, air) Kepala komet terdiri atas inti dan koma. Koma yaitu kabut tipis yang mengelilingi inti. Komet yang berukuran besar umumnya terdiri atas bagian kepala dan ekor. Ketika komet mendekati matahari ekornya berada di belakang Ketika sejajar dengan matahari, ekornya berada di samping Ketika menjauh dari matahari, ekornya berada di depan
  23. 23. Meteor dan Meteorit Meteor atau bintang beralih adalah benda langit yang sangat kecil yang terdiri atas debu, pasir atau kersik langit yang bergerak mengelilingi matahari seperti planet. Timbulnya jalur cahaya di langit karena meteor bergerak dengan cepat ketika memasuki atmosfer bumi sehingga menjadi panas dan terbakar yang pada akhirnya menyala. Meteorit atau batu bintang beralih adalah meteor yang berukuran sangat besar sehingga tidak terbakar habis saat memasuki atmosfer bumi. Planetoid/ Asteroid Adalah batu-batuan yang bergerak mengelilingi Matahari, tetapi ukurannya sangat kecil untuk digolongkan sebagai planet, sehingga Asteroid disebut Planetoid atau planet kerdil. Sebagian besar Asteroid menempati sabuk utama yang berada di antara orbit Mars dan Jupiter. Contoh : Ceres, Vesta, Aresthusa, Hidalgo
  24. 24. 4. SEJARAH PEMBENTUKAN BUMI a. b. Sesudah Bumi terjadi bersama-sama planet lainnya, maka bahan-bahan yang lebihberat menggumpal di dalam intinya, sedangkan keraknya terdiri dari unsur-unsur Silisium dan Aluminium. Sesudah itu menyusul lapisan yang agak dalam lagi, dengan unsur utama Silisium dan Magnesium. Lebih ke dalam lagi terdapat lapisan yang banyak mengandung unsur persenyawaan logam Sulfida. Yang paling dalam mengandung besi dan nikel. Era sejarah pembentukan bumi dapat dibagi empat, yaitu Prakambrium, Paleozoikum, Mesozoikum, dan Kenozoikum.
  25. 25. 5. PERKEMBANGAN MUKA BUMI (PANGAEA DAN GONDWANA) a. Menurut para ahli geologi, pelebaran aluralur dasar samudera, gerakan-gerakan benua, pola seismik dunia, dan pola kegiatan vulkanik merupakan bagian dari satu desakan energi dari perut bumi. b. Permukaan planet bumi terdiri dari enam bentangan besar lempang benua yang bersifat keras, tetapi sebenarnya tipis bila dibandingkan dengan ukuran bola bumi. Ukuran lempeng yang paling tebal pada benua-benua itu tidak mencapai 150 km. Lempeng-lempeng benua itu tidak diam, melainkan bergerak. Benua Asia terdiri dari tiga lempeng benua yang besar, yaitu Eurasia, Pasifik, dan India. Eurasia merupakan lempeng yang paling besar dan relatif statis, sedangkan lempeng Pasidik dan India terus-menerus bergerak, menggeser ke arah barat laut (Pasifik) dan utara (India). Gerakan-gerakan yang saling “tabrakan” ini menghasilkan jajaranpulau-pulau dan jajaran pegunungan seperti Pegunungan Himalaya. c.
  26. 26. d. Menurut Wegener, benua-benua yang sekarang ini, dahulunya adalah satu benua disebut Benua Pangea. Benua tunggal itu mulai memecah karena gerakan benua besar di selatan, baik ke arah barat maupun ke utara menuju khatulistiwa. Dengan peristiwa tersebut maka terjadilah : Bentangan-bentangan samudera dan benua mengapung sendirisendiri. Samudera Atlantik menjadi semakin luas karena Benua Amerika masih terus bergerak ke arah barat yang berakibat pada terjadinya lipatan-lipatan kulit bumi yang menjadi pantai Amerika Utara dan Selatan.
  27. 27. e. Di daerah pertemuan dua lempeng, terjadi beberapa fenomena sebagai berikut : a. Terdapat aktivitas vulkanisme, intrusi dan ekstrusi b. Merupakan daerah hiposentrum gempa dangkal dan dalam c. Lempeng dasar samudera menunjam ke bawah lempeng benua, d. Pembengkakan tepi lempeng benua yang merupakan deretan pegunungan e. Penghancuran lempeng akibat pergesekan lempeng f. Timbunan sedimen campuran, yang dalam geologi dikenal dengan nama batuan bancuh atau melange.
  28. 28. DINAMIKA LITOSFER DAN PEDOSFER Standar Kompetensi : 3. Menganalisis unsur-unsur geosfer. 3.1. Menganalisis dinamika dan kecenderungan perubahan litosfer dan pedosfer serta dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi
  29. 29. DINAMIKA LITOSFER DAN PEDOSFER 1. STRUKTUR LAPISAN KULIT BUMI Berdasarkan komposisi penyusunannya, bumi dibagi menjadi tiga lapisan yaitu : a. Lapisan teratas disebut Litosfer b. Lapisan kedua disebut mesosfer c. Lapisan yang terdalam disebut astenosfer - Litosfer merupakan lapisan yang sangat tipis, kaku, padat, keras, dan kuat. Litosfer terdiri atas batuan yang relatif lebih ringan dibanding astenosfer dan mesosfer. Sebagian besar penyusunannya yaitu silikat (SiO 2) yang merupakan gabungan antara oksigen dan silikon. Tebal litosfer sekitar 100 km dan mencakup kerak bumi dan bagian atas mantel bumi. Tempat berpijak, beraktifitas dan tempat tumbuh pertanian. - Litosfer dapat dimanfaatkan sebagai penghasil bahan tambang, mineral. Kerak benua mempunyai lapisan yang lebih tebal dibandingkan kerak samudera. Lapisan atas berupa batuan granit, lapisan di bawahnya berupa batuan basal yang lebih rapat. Lapisan ini menurut peristiwa geologi terbentuk pada berbagai zaman melalui berbagai macam proses. Batuan yang paling tua ditemukan pada perisai prokambium. Batuan yang lebih muda terbentuk selama zaman pembentukan gunung. - Kerak samudera merupakan sedimen yang mempunyai ketebalan 800 meter. Kerak samudra dibentuk oleh letusan gunung api sepanjang celah-celah bawah laut disebut pematang tengah samudra. Umurnya kurang dari 200 juta tahun. Secara geologis lebih muda jika dibandingkan dengan kerak benua yang berumur 3,8 miliar tahun.
  30. 30. 2. BATU-BATUAN 1). Batuan Beku Terbentuk karena magma pijar yang mendingin dan mejadi padat. Ada 3 macam batu beku yaitu : a. Batu beku dalam/ batuan tubir Terbentuk diluar bumi terdiri dari kristal saja karena lambat pendinginannya maka kristalnya besar-besar. Contoh : granit. b. Batuan leleran/batu beku luar Batuan ini membeku di luar kulit bumi sehingga temperatur turun cepat sekali. Zat-zat dari magma hanya dapat membentuk kristal-kristal kecil. Contoh : kristal-kristal kecil dan bahan amorf misalnya liparit dan batu apung. c. Batuan korok/batu beku gang Batuan ini terbentuk di dalam korok atau gang. Karena tempatnya dekat permukaan, pendinginnya lebih cepat. Itu sebabnya batuan ini terdiri atas kristal besar, kristal kecil dan bahkan ada yang tidak mengkristal, misalnya bahan amorf. Contohnya : granit fosfir. 2). Batuan Sedimen (batuan endapan) Bila batuan beku lapuk, maka bagian-bagiannya yang lepas mudah diangkut oleh air, angin atau es dan diendapkan di tempat lain. Batuan yang mengendap ini disebut batuan sedimen. Batuan ini mula-mula lunak, tetapi lamakelamaan menjadi keras karena proses pembatuan. Batuan sedimen dapat dibagi menjadi tiga golongan, yaitu : a. Batuan sedimen aeris atau aeolis Pengangkut batuan ini adalah angin. Contohnya : tanah loss, tanah tuf, dan tanah pasir di gurun. b. Batuan sedimen glasial Pengangkut batuan ini adalah es. Contohnya : moraine. c. Batuan sedimen aquatis Pengangkut batuan ini yaitu air, contohnya : Breksi yaitu batuan sedimen yang terdiri dari batu-batu yang bersudut-sudut tajam yang sudah direkat satu sama lain. Konglomerat, yaitu batuan sedimen yang terdiri dari batu-batu yang bulat-bulat yang sudah direkat satu sama lain.
  31. 31. 3) Batuan Metamorf Batuan ini merupakan batuan yang mengalami perubahan yang dahsyat. Asalnya dapat dari batuan beku atau batuan sedimen. Perubahan dapat terjadi karena bermacam-macam sebab, antara lain : a. Suhu tinggi Suhu tinggi berasal dari magma, sebab batuan itu berdekatan dengan dapur magma, sehingga disebut metamorfosa kontak. Contohnya : marmer dari batu kapur dan antrasit dari batu bara. b. Tekanan tinggi Tekanan tinggi dapat berasal dari adanya endapan-endapan yang tebal sekali di atasnya. Contohnya : batu pasir dari pasir. 3. TENAGA PEMBENTUK PERMUKAAN BUMI Tenaga yang mengubah bentuk permukaan bumi : a. Tenaga endogen, merupakan tenaga yang berasal dari dalam bumi. Tenaga ini dapat memberi bentuk relief di permukaan bumi. Adapun yang termasuk tenaga endogen meliputi tektonik dan vulkanik. b. Tenaga eksogen, merupakan tenaga yang berasal dari luar bumi. Tenaga ini banyak merusak bentuk-bentuk permukaan bumi. Adapun yang termasuk tenaga eksogen meliputi pelapukan dan erosi.
  32. 32. 4. BENTUK MUKA BUMI AKIBAT TENAGA ENDOGEN (TENAGA DARI DALAM BUMI) Tenaga endogen yang mempengaruhi bentuk muka bumi antara lain : Proses vulkanisme, Proses gempa bumi, Proses diatropisme Proses Vulkanisme Vulkanisme adalah segala kegiatan magma dari lapisan dalam litosfer yang meyusup ke lapisan yang lebih atas sampai keluar ke permukaan bumi. Bentuk-bentuk material vulkanik : - Bentuk cair yaitu lava dan lahar - Bentuk padat (disebut eflata, piroklastik) contohnya : bom, lapili, pasir dan abu vulkanik - Bentuk gas berupa uap air, belerang, asam arang dan karbon monoksida
  33. 33. Bentuk Gunung Api a. Gunung api perisai Merupakan gunung api bentukan hasil erupsi efusif atau aliran yang terbentuk karena sifat magma yang dikeluarkan cair. Contoh : gunung api di Kepulauan Hawaii b. Gunung api maar Merupakan gunung api bentukan hasil erupsi eksplosif atau ledakan. Gunung api tipe ini memiliki dapur magma yang relatif kecil dan dangkal sehingga dengan satu kali letusan maka aktifitas gunung api tersebut akan berhenti dan biasanya akan membentuk danau. Contoh pegunungan Eifel Jerman, Gunung Lamongan Jatim. c. Gunung api strato Merupakan gunung api berbentuk kerucut dengan lereng yang curam yang dihasilkan karena letusan eksplosif dan efusif secara bergantian. Contoh Gunung Fuji di Jepang dan sebagian besar gunung api di Indonesia.
  34. 34. Gunung berapi yang sedang meletus sangat berbahaya karena mengeluarkan : a. Banjir lahar Ada 2 macam lahar, yaitu lahar panas, berupa aliran api panas dengan lumpur yang dimuntahkan dari kepundan dan lahar dingin, berupa aliran air dingin dengan lumpur yang terjadi karena hujan lebat setelah gunung api meletus. b. Banjir lava Lava dengan temperatur tinggi mengalir dari puncak gunung sehingga apa saja yang dilaluinya menjadi hancur. c. Gelombang pasang Hal ini terjadi apabila gunung api terdapat di dalam laut. Contohnya Gunung Krakatau di Selat Sunda. d. Awan emulsi Awan ini adalah awan yang panas sekali. Awan emulsi ada yang langsung keluar dari kepundan gunung api atau dari lava yang mengalir. Hal ini berbahaya karena temperatur yang tinggi (± 200o C). Contohnya Gunung Merapi di Jawa Tengah. Meskipun membahayakan keselamatan makhluk hidup sewaktu meletus, gunung api memiliki banyak manfaat, antara lain sebagai berikut : a. Menyuburkan tanah, sebab abu yang sudah mengalami pelapukan banyak mengandung garam-garam, makanan. b. Menjadi penangkap/ mendatangkan hujan c. Memperluas daerah pertanian karena semburan dan vulkanik. d. Memperbanyak jenis tanaman budi daya (tanaman perkebunan)
  35. 35. PROSES GEMPA BUMI Gempa bumi merupakan gerakan kulit bumi secara tiba-tiba akibat adanya patahan atau letusan yang diikuti serangkaian getaran yang dirambatkan hingga ke permukaan bumi. Gempa runtuhan (terban) yaitu gempa yang terjadi akibat runtuhnya bagian atas rongga di dalam litosfer. Berdasarkan hiposentrum (pusat gempa) gempa dibedakan menjadi : a. Gempa dalam ( 300-700 km) b. Gempa intermediet (100-300 km) c. Gempa dangkal (< 100km) Episentrum yaitu suatu titik di permukaan bumi sebagai tempat gelombang gempa dirambatkan. Letak episentrum tegak lurus terhadap hiposentrum.
  36. 36. Berdasarkan jarak episentrum, gempa dapat dibedakan menjadi : a. Gempa setempat, jika episentrum < 10.000 km b. Gempa jauh, jika episentrum ± 10.000 km c. Gempa sangat jauh, jika episentrum > 10.000 km Proses diatropisme Berdasarkan kecepatan gerak dan ukuran muka bumi yang terkena efeknya, proses diatropisme dibedakan menjadi : a. Orogenesis, yaitu proses pembentukan pegunungan b. Epirogenesis, yaitu proses penurunan atau penaikan benua yang memakan waktu relatif lebih lama.
  37. 37. Berdasarkan bentuk hasilnya, diatropisme dibedakan menjadi : a. Patahan (faults)/ sesar Yaitu rekahan pada batuan yang telah mengalami pergeseran. Pada daerah patahan terdapat graben dan horst. Jenis-jenis sesar : - Sesar normal (normal fault) - Sesar naik )reverse fault) jika kemiringan bidang sesar <45 o atau <30o - Sesar mendatar (strike slip fault)
  38. 38. b. Lipatan dan gejala perlipatan Terjadinya gejala perlipatan karena adanya gaya tektonik yang menekan secara horizontal pada suatu lapisan batuan. Bagian-bagian yang membentuk lipatan yaitu : a. Antiklin, yaitu yang berbentuk cembung ke atas b. Sinklin, yaitu yang berbentuk cekung ke bawah c. Sayap (limb), yaitu bagian yang miring dimulai dari antiklin sampai sinklin. Bentuk-bentuk lipatan antara lain lipatan tegak, condong, rebah.
  39. 39. Rekahan atau kekar Berdasarkan cara pembentukannya, terdapat dua jenis - shear atau compression joint, yaitu rekahan yang disebabkan oleh tekanan - tension joint atau kekar tegangan, yaitu rekahan yang disebabkan oleh tarikan. 5. BENTUK MUKA BUMI AKIBAT TENAGA EKSOGEN (TENAGA DARI LUAR BUMI) a. Degradasi, yaitu eksogen yang bersifat mengikis muka bumi. Contoh : Pelapukan Menurut penyebabnya, pelapukan dibedakan menjadi : Pelapukan biologi (pelapukan organik) disebabkan oleh makhluk hidup Pelapukan fisika (pelapukan mekanik) disebabkan oleh cahaya matahari dan perubahan temperatur Pelapukan kimia, merupakan peristiwa penghancuran massa batuan disertai perubahan struktur kimia. Gerakan massa tanah dapat dibedakan menjadi : Tanah longsor, karena tanah tidak ditumbuhi tanaman Tanah mengalir, karena tanah sudah jenuh air Rapan tanah, yaitu gerakan tanah secara lambat ke arah bawah
  40. 40. EROSI Eros i me rupa ka n pe ris tiwa pe rpinda ha n ma te ria l ya ng me nga la mi pe la puka n da ri s ua tu te mpa t ke te mpa t la in. Be rda s a rka n pe nye ba bnya e ros i dibe da ka n : - e ros i ole h a ir (e rotion) - e ros i ole h e s (gle ts e r) - e ros i a ngin ( de fla s i) - e ros i a ir la ut (a bra s i) Ciri-ciri wilayah kikisan : - me miliki le re ng ya ng miring da n le bih da ri da e ra h s e kita rnya - a lur e ros i me rupa ka n ta nda a da nya pe ngikis a n - la pis a n ta na h ya ng me nutupi ba tua n induk re la tif tipis - da e ra h ya ng te rkikis me nja di tida k s ubur - pe ngikis a n pa da da ta ra n re nda h be rja la n la mba t b. Agradasi Ya itu te na ga e ks oge n ya ng be rs ifa t buka n me ngikis bumi te ta pi me mbe ntuk s e dime nta s i. S e dime nta s i me rupa ka n pe nge nda pa n ma te ria l ya ng diba wa ole h a ngin, a ir a ta u gle ts e r. Be rda s a rka n te mpa t da n te na ga ya ng me nge nda pka nnya , s e dime nta s i dibe da ka n : - s e dime nta s i fluvia l, ya itu ole h s unga i - s e dime nta s i e olis (s e dime nta s i te re s te ria l) ya itu ole h a ngin - s e dime nta s i la ut (ma rine s e dime nta tion) ya itu pa da pa nta i Ciri wilayah endapan : - te rbe ntuknya da e ra h ce kunga n da n dataran di sekitar daerah yang lebih tinggi - me miliki ke da la ma n ta na h ya ng re la tif te ba l da n da la m - bia s a nya wila ya h e nda pa n a da la h da e ra h ya ng s ubur - a da nya s tra tifika s i la pis a n ta na h - ka da ng dite muka n fos il ma khluk hidup
  41. 41. Bentukan hasil pengendapan antara lain : - Delta, merupakan hasil pengendapan sungai - Tanggul pantai - Tanggul sungai, yang terdapat di tepi sungai - Beting, yaitu endapan di tengah sungai - Gosong, sama seperti beting, namun kadang gosong tidak tampak - Meander, yaitu belokan sungai 180o - Sungai mati (oxbow lake) 4. PROSES PEMBENTUKAN TANAH Tanah terbentuk dari proses pelapukan batuan yang terdapat dalam siklus geologi. Berdasarkan tingkatan pelapukan dari atas ke bawah, maka lapisan tanah terdiri dari : Horizon A (Top soil) yaitu lapisan yang telah mengalami pelapukan sepenuhnya Horizon B (Sub Soil) yaitu lapisan yang baru mulai mengalami pelapukan Horizon C (Regolith), yaitu bahan induk tanah yang baru sedikit mengalami proses pelapukan. Regolith merupakan hasil pelapukan batuan dasar.
  42. 42. PEMBENTUKAN TANAH Tanah terbentuk dari proses pelapukan batuan Tingkat perkembangan tanah a. Tingkat awal, bahan induk tanah (bedrock) belum mengalami pelapukan b. Tingkat muda (juvenil), bahan induk tanah sudah mengalami pelapukan c. Tingkat remaja (viril) lapisan tanah banyak terdapat barang tambang yang telah mengalami pelapukan d. Tingkat tengah dua (senil) proses dekomposisi telah mengalami tahap akhir e. Tingkat tua (final stage) tanah telah mengalami pelapukan secara tuntas Sifat fisik dan kimia tanah a. Tekstur tanah Tekstur tanah merupakan suatu keadaan yang menunjukkan sifat halus atau kasarnya butiran-butiran tanah. Contoh tekstur tanah pada batuan : - Tanah pasir, teksturnya terdiri dari 20% lempung, 18% liat, dan 65% pasir - Pasir lempung, teksturnya terdiri dari 42% lempung, 18% liat, dan 40% pasir
  43. 43. b. Struktur Tanah Merupakan bagian fisik tanah yang berupa tersusunnya butiran-butiran dalam segumpal tanah Struktur tanah dari berbagai macam horizon berbeda karena komposisi kimia, warna, dan teksturnya sendiri berbeda. Tipe struktur tanah yang biasanya dikenal terdiri atas lempung, gumpal, kersai, remah, pilar dan tiang c. Warna Tanah Perbedaan warna tanah sangat dipengaruhi kandungan bahan organis, mineral, kadar kelembaban, dan drainase. Kandungan bahan organik menyebabkan warna tanah menjadi gelap/ hitam d. PH Tanah Keadaan pH tanah adalah derajat keasaman larutan-larutan dalam tanah. Tinggi rendahnya derajat pH sangat dipengaruhi faktor-faktor pembentuk tanah dan kepekaan ion-ion hidrogen (H+) dan hidroksil (OH-) di dalam tanah. Semakin tinggi ion hidrogen dalam tanah, semakin tinggi tingkat keasaman tanah.
  44. 44. Klasifikasi Tanah (sifat dan cirinya) 1. Tanah prairie (mollisols) Jenis tanah ini termasuk salah satu dari tanah pertanian yang produktif. Lapisan tanahnya yang gelap kaya akan mineral 2. Tanah forest (spodosols) Terbentuk pada daerah panas sampai sedang dan di daerah basah dengan penutup pohon-pohon jarum. Horizon atasnya berwarna merah kaya alumunium, besi, dan bersifat masam. 3. Tanah Tropikal (oxisols) Jenis tanah ini merupakan tanah yang mengalami pelapukan kuat, berwarna merah atau kuning dan sangat tidak subur 4. Tanah organik (histosols) Tanah ini merupakan jenis tanah lahan basah dan berperan penting karena dapat menyaring bahan pencemar dari air permukaan. 5. Tanah desert (arisols) Tanah jenis ini kaya akan kalsium dan terbentuk di daerah gersang, irigasi tidak tersedia. 6. Tanah tundra (gelisols) Umumnya terdiri atas lapisan gelap yang kaya akan materi organik.
  45. 45. 5. EROSI TANAH • Dampak terjadinya erosi : Tanah akan kehilangan unsur hara dan bahan organik Penghancuran agregat dan pelepasan partikel-partikel tanah dari massa tanah Degradasi sumber daya tanah dan lahan Penjenuhan tanah oleh air Kemampuan tanah untuk mendukung pertumbuhan tanaman menjadi berkurang Usaha mengurangi erosi tanah a. Metode Vegetatif - Penanaman tanaman penutup tanah - Penanaman strip (strip cropping) - Penanaman berganda (multiple cropping) - Penghutanan kembali (reboisasi) b. Metode Mekanik - Pengaturan sistem pengolahan tanah - Pembuatan teras (terassering) - Pembuatan bendungan pengendali (check dam)
  46. 46. Degradasi lahan terjadi karena adanya : a. Faktor manusia (karena aktivitasnya), yaitu meliputi : - Pertumbuhan penduduk yang tinggi - Penebangan hutan besar-besaran - Kerusakan lahan akibat manusia tidak dapat menjaga lingkungannya - Aktivitas pertanian yang seringkali tidak cocok dengan kondisi lahan - Pembukaan lahan di daerah pegunungan - Lahan bekas pertambangan yang dibiarkan begitu saja b. Faktor alam - Bencana alam - Iklim, jenis tanah, dan kemiringan lerenng Dampak Degradasi lahan : - Terjadi perubahan kondisi iklim - Hilang atau punahnya spesies yang ada di dalam hutan - Hilangnya berbagai jenis spesies makhluk hidup - Banjir, erosi, kekeringan - Berkembangnya masalah kemiskinan
  47. 47. 6. LAHAN KRITIS DAN LAHAN POTENSIAL Lahan kritis adalah lahan yang tidak produktif. Meskipun dikelola, produktivitas lahan kritis sangat rendah. Lahan ini bersifat tandus, gundul, dan tidak dapat digunakan untuk usaha pertanian, karena tingkat kesuburannya sangat rendah. Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya lahan kritis : a. Kekeringan, biasanya terjadi di daerah bayanganhujan. b. Genangan air yang terus-menerus, seperti di daerah pantai yang tertutup rawa c. Erosi tanah dan masswasting yang biasanya terjadi di daerah dataran tinggi, pegunungan, dan daerah yang miring. Maswasting adalah gerakan massa tanah menuruni lereng. d. Pengelolaan lahan yang kurang memperhatikan aspek-aspek kelestarian lingkungan.
  48. 48. Lahan potensial merupakan lahan produktif mempunyai modal dasar dalam upaya meningkatkan kesejahteraan hidup manusia. Lahan potensial tersebar di tiga wilayah utama daratan, yaitu di daerah pantai, dataran rendah, dan dataran tinggi. Lahan-lahan di wilayah pantai didominasi oleh tanah aluvial. Tanah ini cukup subur karena banyak mengandung mineral-mineral yang diangkut lumpur sungai kemudian diendapkan. Upaya pelestarian dan peningkatan manfaat lahan potensial : a. Merencanakan penggunaan lahan yang digunakan manusia b. Menciptakan keserasian dan keseimbangan fungsi dan intensitas penggunaan lahan c. Merencanakan penggunaan lahan kota agar jangan sampai menimbulkan dampak pencemaran. d. Menggunakan lahan seoptimal mungkin bagi kepentingan manusia. e. Memisahkan penggunaan lahan untuk pemukiman, industri, pertanian, perkantoran dan usaha-usaha lainnya.
  49. 49. ATMOSFER DAN DAMPAKNYA TERHADAP KEHIDUPAN 3.2. Menganalisis atmosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi 1. LAPISAN ATMOSFER
  50. 50. ATMOSFER DAN DAMPAKNYA TERHADAP KEHIDUPAN 1. LAPISAN ATMOSFER Atmosfer adalah lapisan udara yang menyelubungi bumi sampai ketinggian 300 km (terutama terdiri atas campuran berbagai gas, yaitu nitrogen, oksigen, argon, dan sejumlah kecil gas lain). Atmosfer terdiri atas berbagai campuran gas yang dipengaruhi dan terikat oleh grafitasi bumi. Di dekat permukaan bumi, komposisi gas ini terdiri atas 78% nitrogen dan 21 % oksigen dan 1% gas-gas lain (karbondioksida, argon, neon, dan uap air) Secara fertikal atmosfer dibagi menjadi beberapa lapisan 1. Troposfer (0-10km) Temperatur di lapisan ini berkurang sebesar 6oC setiap 1 km pertambahan ketinggian. Lapisan ini banyak mengandung uap air dan karbondioksida yang mempengaruhi peristiwa cuaca di muka bumi. 2. Stratosfer (10-50 km) Di lapisan ini terjadi peningkatan temperatur (temperature invertion) dari temperatur sekitar --60oC pada ketinggian 10 km perlahan meningkat hingga mencapai 0oC pada ketinggian 50 km. Kenaikan temperatur ini disebabkan oleh penyerapan radiasi ultraviolet oleh gas ozon (O3) 3. Mesosfer (50-85 km) Di lapisan ini terjadi penurunan temperatur hingga -90oC pada ketinggian 80 km. Penurunan temperatur ini terjadi karena tidak adanya gas, uap air, dan debu yang dapat menyerap rasiadi ultraviolet. Mesosfer mempunyai lapisan ion atau udara bermuatan listrik yang disebut lapisan D pada ketinggian 50-70 km yang berfungsi memantulkan gelombang radio.
  51. 51. 3. Mesosfer (50-85 km) Di lapisan ini terjadi penurunan temperatur hingga -90oC pada ketinggian 80 km. Penurunan temperatur ini terjadi karena tidak adanya gas, uap air, dan debu yang dapat menyerap rasiadi ultraviolet. Mesosfer mempunyai lapisan ion atau udara bermuatan listrik yang disebut lapisan D pada ketinggian 50-70 km yang berfungsi memantulkan gelombang radio. 4. Termosfer (80-500 km) Di lapisan ini terjadi kenaikan temperatur (inversi) dari -90oC pada ketinggian 80km sampai ribuan derajat pada ketinggian 500 km dan terus meningkat hingga mencapai lapisan eksosfer. Terdapat 3 daerah bermuatan listrik yang terpisah yaitu : Lapisan E, lapisan F1, dan lapisan F2.
  52. 52. 2. DINAMIKA UNSUR CUACA DAN IKLIM Cuaca merupakan gambaran fisik atmosfer dalam kurun relatif singkat. lklim adalah keadaan rata-rata cuaca pada suatu daerah pada kurun waktu relatif lama (10-30 tahun) Radiasi matahari dalam perjalanan menuju permukaan bumi mengalami hal-hal berikut : Penyerapan (absorpsi) Pemantulan (refleksi) Hamburan (difusi) Pemancaran kembali (reradiasi) Unsur-unsur cuaca dan iklim a. T emperatur udara Adalah derajat panas dari udara yang diukur dengan termometer dan dinyatakan dalam satuan derajat celcius atau fahrenheit. Gradien temperatur adalah angka penurunan terhadap ketinggian di atmosfer sekitar 0,6oC setiap kenaikan 100 meter.
  53. 53. b. Tekanan Udara Merupakan gaya berat yang ditimbulkan oleh bobot udara pada bidang datar seluas 1o Tekanan udara dipengaruhi oleh kerapatan udara itu sendiri Tekanan udara akan berkurang sebesar 1 mmHg setiap ketinggian naik 11 m. c. Kelembaban Udara adalah jumlah uap air yang dikandung oleh udara pada waktu dan tempat tertentu. Kelembaban udara dapat dinyatakan dalam : - Kelembaban absolut - Kelembaban spesifik - Kelembaban relatif d. Awan Merupakan kumpulan partikel air yang melayang-layang di atmosfer. Awan terjadi karena uap air dipaksa naik ke atas dan mengalami penurunan temperatur. Bentuk-bentuk awan : - awan sirrus (cirrus), yaitu awan tipis halus seperti kapas - awan stratus, yaitu berlapis-lapis - awan kumulus (cumulus), yaitu awan yang bergumpal-gumpal
  54. 54. e. Curah hujan Perbedaan curah hujan yang jatuh di permukaan bumi karena pengaruh dari faktor topografi arah dan kecepatan angin, arah hadap lereng dan kelembaban udara. B erdasarkan proses terjadinya, hujan dibedakan menjadi : - Hujan orografis adalah hujan yang terjadi karena udara mendaki pegunungan - Hujan konveksi adalah hujan yang terjadi karena adanya gerakan udara vertikal (konveksi). Hujan ini sering disebut juga hujan zenithal. - Hujan front adalah hujan yang terjadi di daerah front. Front adalah bidang batas dua massa udara yang saling bertumbukan. - Hujan zenital (hujan tropis) terjadi di daerah tropis, disebut juga hujan naik ekuatorial. Hujan ini biasanya terjadi pada waktu sore hari, setelah pemanasan maksimal (pukul 14.00-15.00).
  55. 55. -Hujan musim terjadi di daerah-daerah musim. Hujan zenital di daerah musim mengalami perubahan karena daerah-daerah ini dipengaruhi oleh angin musim. Contohnya : Pulau Jawa, meskipun berdekatan dengan khatulistiwa tetapi hanya mengalami musim hujan sekali dalam setahun kira-kira dari OKtober sampai April. - Hujan siklon terjadi di daerah sedang. Angin di daerah sedang selalu disertai hujan. Sebab di daerah siklon udara naik ke atas dan menjadi dingin. Hujan di daerah sedang dapat dikatakan berlangsung sepanjang tahun. f. Angin Angin adalah gerak atmosfer dengan arah horizontal. Menurut Hukum Buys-Ballot arah angin berbelok ke kanan di belahan bumi utara, dan berbelok ke kiri di belahan bumi selatan. Kecapatan angin dipengaruhi oleh : - Gradien barometrik - Relief permukaan bumi - Ketinggian tempat - Vegetasi (tumbuhan) Berdasarkan skala ruang dan waktu, peredaran angin dibedakan menjadi : a. Sirkulasi Global Yaitu peredaran angin dengan arah dan tekanan yang tetap arahnya selama beberapa bulan suatu waktu. Sirkulasi global ini tersusun secara zonal membentuk suatu sabuk angin dan bergabung dengan sirkulasi lokal.
  56. 56. Sabuk angin ini berupa : - angin barat - angin kutub - angin mati (dol drums) - angin musim - angin anti musim - garis lintang kuda b. Sirkulasi Lokal (angin lokal) Yaitu sirkulasi angin dengan skala ruang dan waktu lebih kecil dari sirkulasi global. Contoh jenis angin lokal : - angin fohn - angin darat dan angin laut - angin gunung dan angin lembah
  57. 57. 3. KLASIFIKASI IKLIM -Iklim Matahari Didasarkan pada kedudukan dan pergeseran semu matahari terhadap permukaan bumi Iklim matahari dibagi menjadi 3 yaitu : Daerah iklim tropis Daerah iklim sedang Daerah iklim dingin (kutub) -IKLIM FISIS Iklim berdasarkan kenyataan yang sesungguhnya di suatu wilayah permukaan sebagai hasil pengaruh lingkungan geografis. Berdasarkan faktor temperatur, curah hujan, ataupun angin, iklim fisis dibedakan menjadi:    Iklim laut Iklim darat Iklim dataran tinggi   Iklim pegunungan Iklim musim
  58. 58. IK LIM K O PPE N Klasifikasi iklim berdasarkan kombinasi temperatur udara dengan curah hujan Koppen membagi iklim di bumi menjadi lima tipe : - Iklim A (iklim hujan tropis) Cirinya, temperatur bulan terdingin lebih dari 18 oC, curah hujan tahunan tinggi, dan curah hujan bulanan lebih dari 60 mm. - Iklim B (iklim kering/ gurun) Cirinya, curah hujan lebih kecil daripada penguapan - Iklim C (iklim sedang basah) Cirinya, temperatur bulan terdingin -3 oC sampai dengan -18oC - Iklim D (iklim dingin) Cirinya, temperatur bulan terdingin kurang dari -3 oC dan temperatur bulan terpanas lebih dari 10 oC. - Iklim E (iklim kutub) Cirinya, bulan terpanas temperaturnya kurang dari 10 oC. Berdasarkan klasifikasi Koppen, sebagian besar wilayah Indonesia beriklim A, di daerah pegunungan beriklim C, dan di daerah puncak Jaya Wijaya beriklim E. Tipe iklim A dibagi menjadi tiga subtipe yang ditandai dengan huruf kecil, yaitu f,w dan m sehingga terbentuk tipe iklim Af, Aw, dan Am. Iklim Af adalah tipe iklim A dengan curah hujan bulanan > 60 mm. Iklim Aw adalah tipe iklim A yang memiliki musim kering yang panjang Iklim Am adalah peralihan antara Af dan Aw
  59. 59. IKLIM SCHMIDT FERGUSON Schmidt Ferguson mengklasifikasikan iklim berdasarkan jumlah curah hujan setiap bulan dalam satu tahun yang dikenal sebagai rasio bulan basah dan bulan kering. Jumlah rata-rata bulan kering Q rasio = ---------------------------------------------- X 100 Jumlah rata-rata bulan basah Keterangan : Bulan kering : bulan dengan curah hujan rata-rata < 60 mm Bulan basah : bulan dengan cerah hujan rata-rata > 100 mm Schmidt Ferguson membagi iklim di Indonesia menjadi delapan tipe sebagai berikut : 1. Iklim A kategori sangat basah, nilai Q= 0-14,3 % 2. Iklim B kategori basah, nilai Q = 14,3-13,3 % 3. Iklim C kategori agak basah, nilai Q = 33,3-60% 4. Iklim D kategori sedang, nilai Q = 60-100% 5. Iklim E kategori agak kering, nilai Q = 100-167% 6. Iklim F kategori kering, nilai Q = 167-300 % 7. Iklim G kategori sangat kering, nilai Q = 300-700 % 8. Iklim H kategori luar biasa kering, nilai Q = lebih dari 700 % IKLIM OLDEMAN Klasifikasi Oldeman didasarkan atas deretan bulan basah. Namun, kriteria bulan basah yang digunakan Oldeman berbeda dengan Koppen ataupun Schmidt Ferguson. Bulan basah yang digunakan Oldeman adalah sebagai berikut :
  60. 60. -Bulan basah apabila cur ah huj an lebih dar i 200 mm. -Bulan lembab apabila cur ah huj annya 100-200 mm. - Bulan ker ing apabila cur ah huj an kur ang dar i 100 mm. Oldeman membagi iklim menj adi lima t ipe, yait u ikllim A,B,C,D dan E - I klim A adalah iklim yang memiliki bulan basah lebih dar i 9 kali ber t ur ut -t ur ut . - I klim B adalah ikllim yang memiliki bulan basah 7-9 kali ber t ur ut t ur ut . - I klim C adalah iklim yang memiliki bulan basah 5-6 kali ber t ur ut -t ur ut . - I klim D adalah iklim yang memiliki bulan basah 3-4 kali ber t ur ut -t ur ut . - I klim E adalah iklim yang memiliki bulan basah kur ang dar i 3 kali ber t ur ut -t ur ut . I KLI M J UNGHUHN J unghuhn membagi daer ah iklim dengan membandingkan j enis t umbuh-t umbuhan pada t iap pebedaan ket inggian sebagai ber ikut : a. Zona iklim panas b. Zona iklim sedang c. Zona iklim sej uk d. Zone iklim dingin
  61. 61. 4. PERSEBARAN CURAH HUJAN DI INDONESIA Pola persebaran curah hujan di Indonesia secara umum adalah sebagai berikut: - Ada dua rezim hujan di wilayah Indonesia, yaitu rezim hujan barat dan rezim hujan timur. Batas kedua wilayah tersebut terletak sekitar lintang 120o. - Semakin tinggi letak suatu tempat dari muka laut, curah hujannya semakin banyak sampai pada ketinggian 900 meter. - Pada daerah pedalaman sebuah pulau, curah hujan maksimum jatuh pada musim pancaroba, demikian juga di daerah rawa-rawa besar. - Pantai barat pulau-pulau dengan rezim hujan barat lebih basah dari pantai timurnya, kecuali pulau-pulau di sebelah timur Pulau Jawa. - Tempat yang terletak di sebelah barat, musim hujannya datang lebih awal dari tempat yang letaknya lebih ke timur. 5. PERUBAHAN IKLIM GLOBAL -Interaksi antara atmosfer dan lautan menyebabkan terjadinya fenomena El Nino dan La Nina Pada kondisi normal, tekanan udara akan meningkat di bagian timur Samudra Pasifik (pesisir pantai Amerika bagian selatan) dan menurun di bagian barat Samudra Pasifik (Indonesia dan Filipina) Akibatnya, sebelah timur Samudra Pasifik akan memperoleh udara yang kering. Kondisi inilah yang menyebabkan terbentuknya Gurun Atacama di Peru. Sebaliknya wilayah Indonesia dan Filifina akan mendapatkan udara hangat dengan kelembaban tinggi, sehingga memiliki curah hujan yang tinggi pula.
  62. 62. -Pada kondisi El Nino, terjadi pembalikan tekanan, curah hujan, arah angin, dan arus laut. Tekanan udara di Samudra Pasifik di bagian barat meningkat, dan tekanan udara di Samudra Pasifik bagian Timur menurun. Pembalikan tekanan ini akan menimbulkan pelemahan bahkan pembalikan arah angin pasat. Akibatnya, wilayah Indonesia dan Filipina akan mengalami musim kering yang sangat hebat yang menyebabkan kekeringan panjang dan menimbulkan kebakaran hutan. - Pada peristiwa la Nina terjadi ketika angin pasat berhembus dengan keras dan terus menerus melintasi Samudra Pasifik ke arah Australia sebelah utara. Akibatnya semakin banyaklah awan yang terkonsentrasi dalam keadaan seperti ini, dan menyebabkan turunnya hujan lebih banyak di Australia, di Pasifik sebelah barat, dan di Indonesia. Di daerah tersebut terjadi hujan deras yang mengakibatkan banjir dan air pasang.
  63. 63. HIDROSFER DAN DAMPAKNYA TERHADAP KEHIDUPAN 3.4. Menganalisis hidrosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi 1. SIKLUS HIDROLOGI
  64. 64. HIDROSFER DAN DAMPAKNYA TERHADAP KEHIDUPAN 1. SIKLUS HIDROLOGI Hidrosfer merupakan lapisan air yang menutupi sekitar 71% muka bumi. Lapisan air dapat ditemukan dalam bentuk padat (es), cair (air), dan gas (uap air). - Air di bumi dapat berubah menjadi uap air. Peristiwa perubahan air menjadi uap air disebut penguapan atau evaporasi. Peristiwa penguapan dari tanaman disebut transpirasi. Penguapan dari permukaan air bersama-sama dengan penguapan dari tumbuh-tumbuhan disebut evapotranspirasi. - Uap air dari daratan dan lautan bergerak ke atas memasuki atmosfer. Setelah melalui beberapa proses, uap air tersebut berubah menjadi awan. Kemudian, awan jatuh ke bumi sebagai hujan atau salju. Titik-titik air hujan yang jatuh ke bumi, sebagian meresap ke dalam tanah dan sisanya mengalir melalui sungai-sungai menuju ke laut. Air yang jatuh ke bumi menguap kembali ke udara, berubah menjadi awan dan seterusnya. - Proses berulang dari air-uap air- awan-hujan-pengaliran air- kembali menjadi uap air dinamakan siklus hidrologi. Siklus hidrologi dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu siklus pendek, siklus sedang dan siklus panjang.
  65. 65. 2. JENIS-JENIS PERAIRAN a. Air Bawah Permukaan Adalah aliran air dibawah permukaan yang merupakan hasil resapan dari air permukaan Air yang meresap ke dalam tanah - tertahan sebagian oleh partikel tanah dan akan menguap kembali - diserap oleh tumbuh-tumbuhan dari hutan, pertanian, dan perkebunan - terus menerus ke bawah sampai pada zona yang pori-pori seluruh tanahnya terisi oleh air (zona jenuh air) dan membentuk air tanah. Batas teratas dari zona yang jenuh air disebut air tanah (water table). Berdasarkan kadar pengisian butiran air dan udara, daerah di atas muka air tanah dibedakan menjadi : wilayah kapiler, wilayah funikuler, wilayah penduler. Faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah air tanah yang meresap ke dalam tanah : - intensitas hujan - kemiringan topografi - sifat batuan - tipe serta jumlah vegetasi
  66. 66. Berdasarkan letaknya air tanah dibedakan : - air tanah freatik, yaitu permukaan air sumur tetap sama dengan permukaan air tanah - air tanah dalam, yaitu terletak diantara lapisan impermeable. Berdasarkan kedalamannya, air tanah dibedakan : - air tanah dangkal, yang ditemukan hanya pada saat musim hujan - air tanah dalam, yang ditemukan pada zona jenuh air. Bentuk-bentuk air tanah : - sungai bawah tanah, terbentuk karena perbedaan sifat batuan yaitu terdapat lapisan kedap air diatas muka air tanah sehingga menghalangi air yang akan meresap. - artetis, yaitu air tanah yang terjebak di suatu lapisan tertutup memancar keluar jika terdapat perbedaan energi potensial. - geyser, yaitu sembuaran air panas yang berasal dari air tanah yang ada hubungannya dengan vulkanologi gunung api.
  67. 67. b. Air Permukaan Berdasarkan jenis airnya, air permukaan dibedakan : - Perairan asin, yaitu yang terdapat di laut - Perairan tawar, antara lain terdapat pada danau, sungai. Berdasarkan tempatnya, air permukaan dapat ditemukan di danau, sungai rawa, lautan. 1) Danau Air danau dapat berasal dari air hujan, air sungai, air tanah, dan mata air. Berdasarkan keadaan airnya, danau dapat dibedakan : - Danau air tawar, kumpulan air tanah di daerah cekung - Danau air asin terjasi karena penguapan air danau jauh lebih besar dengan sumber air yang masuk sehingga terjadi penambahan konsentrasi garam-garaman akibatnya air menjadi asin. Jenis danau berdasarkan proses terjadinya : - danau tektonik - danau karst - danau vulkanik - danau glasial - danau tektonik-vulkanik - danau bendungan
  68. 68. 2) Sungai Air sungai biasanya berasal dari air hujan Daerah aliran Sugai (DAS) merupakan daerah sumber air sungai yang menjadi tangkapan hujan. Alur sungai dibedakan menjadi : bagian hulu, bagian tengah, bagian hilir. Pola aliran sungai : - dendritik adalah pola aliran sungai yang menyerupai bentuk pohon. Pola aliran itu berupa sungai induk dengan anak-anak sungainya. - trellis adalah pola aliran sungai yang antara sungai dan anak-anak sungainya membentuk sudut tegak lurus. - paralel adalah pola aliran sungai yang hampir sejajar antara sungai satu dan lainnya. - radial adalah pola aliran sungai yang arahnya menyebar dari suatu lokasi tertentu. Ciri khas pola aliran di kerucut vulkan. - sentripetal adalah pola aliran sungai yang arahnya menuju ke satu lokasi tertentu. Pola aliran itu merupakan kebalikan dari aliran radikal. - sink holes adalah pola aliran sungai di daerah kapur. Ciri khas pola itu adalah aliran sungai yang menghilang ke dalam tanah. - dikotomik adalah pola aliran sungai yang terdapat dua sungai dengan arah aliran saling berlawanan. - anastomotik adalah pola aliran yang berliku-liku (meader).
  69. 69. Berdasarkan sumber airnya, sungai dibedakan menjadi : sungai hujan, sungai campuran, sungai gletser. Tipe sungai berdasarkan formasi batuan di bawahnya dapat dibedakan sebagai berikut : - sungai superimposed adalah sungai yang mengalir di atas lapisan sedimen datar, kemudian daerah itu mengalami erosi. -sungai anteseden adalah sungai yang mampu mempertahankan aliran pada daerah yang mengalami pengangkatan. - sungai anaklinal adalah sungai yang mampu mempertahankan arah aliran pada daerah yang terangkat dengan arah berlawanan dengan arah aliran tersebut. - sungai reserve adalah sungai yang tidak mampu mempertahankan arah aliran karena daerahnya terangkat. Akibatnya, arah aliran membelok menuju ke daerah yang lebih rendah. - sungai kompoun adalah sungai yang mengalir di daerah yang memiliki struktur morfologi berbeda-beda. - sungai komposit adalah sungai yang mengalir di daerah yang memiliki struktur geologi berbeda-beda. Berdasarkan kestabilan aliran airnya sepanjang tahun sungai dibedakan : - sungai permanen (parennial) - sungai periodik (musiman)
  70. 70. 3) Rawa Rawa merupakan cekungan yang lebih rendah daripada daerah sekitarnya sehingga digenangi air. Berdasarkan sifat airnya, rawa dibedakan :rawa air tawar, rawa air payau, rawa air asin. Penyebab banjir : - curah hujan tinggi - gelombang besar - penebangan hutan secara liar - mengecilnya alur sungai karena sedimentasi cukup tinggi - alur sungai yang terhambat karena sampah - semakin berkurangnya lahan terbuka di perkotaan Upaya-upaya untuk mencegah dan menanggulangi banjir : - menjaga kelestarian hutan di kawasan DAS sehingga volume dan kualitas air sungai tetap terjaga - mempertahankan lahan terbuka dan memperbanyak sumur-sumur resapan di perkotaan - reboisasi hutan yang gundul
  71. 71. 3. PERAIRAN LAUT 1) Wilayah Pesisir Berdasarkan morfologinya, pantai dibedakan : - Pantai berpasir - pantai haff (berdanau) - pantai datar - Eustarium - pantai laguna Berdasarkan morfologinya : - pantai landai, garis pantainya mendatar - pantai curam (pandai cliff) dengan kemiringan antara 40o-75o - pantai curam dibedakan menjadi pantai fyord, ria dan skeren
  72. 72. 2) Wila ya h Da s a r La ut Morfologi da s a r la ut dibe da ka n : a . Te pi be nua (Contine nta l ma rgin) be rupa : - pa pa ra n be nua (contine nta l s he lf) - le re ng be nua (contine nta l s lope ) b. Da s a r la ut da la m Be rba ga i be ntuka n pa da da s a r la ut da la m : - trog (pa lung) - a bys a l pla in (da ta ra n a bis a l) - oce a nic ridge (punggunga n s a mudra ) - s e a mount (gunung la ut) da n guyot - Abys a l hill (punggung bukit) c. Be rda s a rka n ke ma mpua n ca ha ya ma ta ha ri me ne mbus - wila ya h la ut pa s a ng s urut (litora l) - wila ya h la ut da ngka l (ne ritic) - wila ya h la ut da la m (ba thya l) - wila ya h la ut s a nga t da la m (a bys a l)
  73. 73. 3) Gerakan Air Laut Gerakan air laut disebabkan oleh : - angin - temperatur - gaya tarik antar bulan-bumi dan matahari a. Gelombang Gelombang adalah gerakan naik turunnya air laut yang tidak disertai perpindahan massa airnya. Terjadinya gelombang laut dipengaruhi oleh : - kecepatan angin - kedalaman air laut - lama angin bertiup - adanya getaran kulit bumi di dasar laut - luas daerah tempat angin bertiup
  74. 74. b. Arus Laut Adalah gerakan massa air laut dari suatu tempat ke tempat lain dengan disertai massa airnya. Berdasarkan faktor penyebabnya, arus dapat dibedakan menjadi : - arus tetap - arus kompensasi, yang terjadi karena perbedaan tinggi permukaan laut - arus setengah tahunan atau arus musiman - arus vertikal, yaitu arus yang bergerak naik (upwellinng) atau turun (downwlling) Berdasarkan temperaturnya, arus laut dapat dibedakan menjadi : - arus panas - arus dingin c. Pasang surut air laut Pasang surut terjadi akibat adanya gaya tarik matahari dan bulan terhadap bumi. Kombinasi gaya tarik dari matahari dan bulan bekerja saling menguatkan, sehingga terjadilah pasang naik tertinggi. Pasang ini disebut pasang sempurna (spring tides). Pasang purnama terjadi dua kali setiap bulan, yakni pada saat bulan baru (matahari dan bulan dalam keadaan oposisi). Pasang perbani (neap tides) terjadi dua kali setiap bulan, yakni saat bulan membentuk sudut 90o dengan bumi. Manfaat pasang surut : - untuk sumber tenaga listrik - untuk kepentingan militer yaitu mendarat amfibi yang tepat - sumber pengairan bagi usaha pertambakan - sumber pengairan bagi usaha pemanfaatan lahan sawah pasang surut.
  75. 75. 4) Kualitas air laut Kualitas air laut dilihat berdasarkan parameter sebagai berikut : a. kecerahan (warna) air laut Warna air laut tergantung pada zat terlarut yang ada di dalamnya dan pengaruh gelombang elektromagnetik dari matahari. Zat terlarut dapat berupa endapan dan organisme yang hidup di dasar laut Air laut sebagian berwarna biru. b. temperatur air laut temperatur air laut ditentukan oleh radiasi matahari c. salinitas (kadar garam) air laut yaitu jumlah garam-garam yang terkandung dalam setiap satu kilogram air laut yang dinyatakan dengan persen. Faktor-faktor yang menyebabkan perbedaan kadar garam di laut : a. besarnya kadar penguapan b. besarnya hujan c. banyak sedikitnya air tawar yang masuk ke laut d. banyak sedikitnya cairan es yang masuk ke laut e. arus laut
  76. 76. 5) Wilayah Perairan Laut Indonesia Hasil konvensi hukum laut internasional di Jamaika 1982 dan yang telah disepakati PBB, batas laut Indonesia meliputi : a. B atas landas kontinen (landas benua) Batas landas kontinen adalah bagian dasar laut yang paling tepi Jarak batas landas kontinen ditetapkan terjauh adalah 200 mil dari garis dasar Penentuan batas wilayah Indonesia menurut deklarasi Juanda tanggal 13 Desember 1957 adalah 12 mil dari garis dasar pantai masing-masing pulau terluar. b. B atas L T aut eritorial (L wilayah) aut Menggunakan konsep nusantara, batas laut teritorial Indonesia berada pada jarak 12 mil ke arah lautan bebas. Batas 12 mil tersebut diambil dari batas pulau terluar wilayah Indonesia. c. Zona E konomi E ksklusif (ZE ) E Zona Ekonomi Ekslusif adalah batas wilayah laut yang ditarik sejauh 200 mil dari garis dasar ke arah laut bebas sebuah negara kepulauan. Wilayah di dalam batas 200 mil ini termasuk mutlak merupakan wilayah kedaulatan negara yang bersangkutan.

×