SlideShare a Scribd company logo
1 of 16
Download to read offline
PROSES TESTING

                Testing dan Implementasi Sistem

                    Dosen : Mei P. Kurniawan




                           Kelompok 3

             Yulia Muharomah            09.12.4156

             Zeptifa Wardani            09.12.4132

             Ferry Dwi Laksono          09.12.4162

             Dwi Sundari                09.12.4125

             Tias Arini                 09.12.4131




Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen dan Komputer AMIKOM Yogyakarta

                               2012
PROSES TESTING

A. Kesalahan Pengujian

   1. Fault (Kekeliruan)

       Fault merupakan kesalahan pada sebuah baris kode atau lebih. Kesalahan
       bisa saja tidak tampak pada program dengan indikasi perangkat lunak
       bekerja sebagaimaa harapan pengembang. Bahkan mungkin untuk waktu
       yang lama, sebuah baris program bisa saja tidak tersentuh oleh eksekusi
       sehingga tidak tampak sebagai kekeliruan.

   2. Eror (Kesalahan)

       Hal yang akan muncul pada saat terjadi kekeliruan adalah kesalahan. Bila
       kekeliruan dalam baris dieksekusi, perangkat lunak akan melakukan
       operasi yang tidak sesuai dengan keinginan pengembang sehingga
       menghasilkan respons yang salah.

   3. Failure (Kegagalan)

       Dalam beberapa kasus, kekeliruan akan muncul sebagai kegagalan.
       Kegagalan perangkat lunak merupakan sederetan ketidakmampuan
       perangkat lunak untuk menjalankan fungsinya. Misalnya kesalahan
       keluaran perangkat lunak, proses eksekusi yang tidak normal, waktu
       eksekusi dan kapasitas penyimpanan yang membengkak, dan lain-lain.

   Kemudian failure masih dibagi lagi, yaitu :

   -   Requirement faillure
        bug yang dilaporkan berhubungan dengan kegagalan sistem untuk
       memenuhi kebutuhan.
   -   Non requirement failure
bug yang dilaporkan tidak memenuhi kebutuhan sistem, tetapi secara
       signifikan mempengaruhi kualitas sistem dengan cara yang tidak dapat
       diterima.
       -    Waiver failure
       bug yang dilaporkan mendeskripsikan kegagalan, tetapi developer menuntut
       dan menganggap hal tersebut tidak signifikan mempengaruhi kualitas dan user
       experience.
       -    External failure
       bug yang dilaporkan menunjukkan kegagalan karena faktor eksternal atau di
       luar kontrol dari sistem yang diuji.
       -    Test failure
       developer meyakini bahwa pengujian yang dikembalikan adalah invalid error.



   B. Proses Pengujian Awal

       Pengujian kadang-kadang disalah pahami sebagai kegiatan after the fact,
dilakukan setelah pemrograman sebuah produk dilakukan. Namun, pengujian harus
dilakukan setiap tahapan pengembangan produk. Penetapan pengujian data harus
diperoleh, kebenaran dan konsistesinya harus dipantau selama proses pengembangan.

       Jika kita membagi siklus hidup pengembangan perangkat lunak menjadi
“Analisis   Kebutuhan”,”Desain”,”Pemrograman/Konstruksi”          dan   “Operasi    dan
Pemeliharaan” maka pengujian harus dilakukan di setiap tahapan pengembangan
tersebut jika pengujian menemukan kesalahan dan pernyataan masalah atau desain
bisa mendatangkan biaya terlalu tinggi. Tidak hanya kesalahan utama yang harus
diperbaiki, tetapi seluruh struktur dibangun diatasnya juga harus diubah. Oleh karena
itu, pengujian tidak boleh terisolasi sebagai kegiatan inspeksi, tetapi harus melibatkan
seluruh SDLC untuk menghasilkan produk yang berkualitas.
C. Proses Pengujian Akhir

       Proses pengujian akhir sulit untuk ditentukan karena kebanyakan aplikasi
perankat lunak modern sangat kompleks dan berjalan sebagai lingkungan
interdependen dan pengujian lengkap pun tidak pernah bisa dilakukan. Kapan
menghentikan pengujian? Menjadi salah satu pertanyaan yang paling sulit bagi
perekayasa penguji. Faktor uum dalam memutuskan untuk berhenti adalah :

       1. Tenggat waktu (deadline) yaitu tenggat rilis dan pengujian

       2. Kasus-kasus pengujian diselesaikan dengan presentase tertentu yang
          dilewatkan

       3. Biaya pengujian habis

       4. Pemenuhan kode/fungsionalitas/persyaratan menjangkau titik yang telah
          ditentukan

       5. Tingkat pada bug yang dapat ditemukan terlalu kecil

       6. Beta atau pengujian alfa telah berakhir periodenya

       7. Risiko dalam proyek dapat diterima dibawah batas.

       Pada kenyataannya, keputusan menghentikan pengujian berdasarkan pada
tingkat risiko yang dapat diterima oleh manajemen. Sebagai catatan, pengujian adalah
proses yang tidak pernah berakhir dan tidak pernah mengaggap bahwa pengujian
100% telah selesai, kita hanya dapat meminimalkan risiko pegiriman produk kepada
klien dengan X pengujian yang sudah diselesaikan. Risiko dapat diukur oleh aalisis
risiko, tetapi durasi kecil/anggaran rendah/ randahnya sumber daya proyek, dapat
disimpulkan dengan :

       1. Mengukur pemenuhan pengujian
2. Jumlah siklus pengujia

       3. Jumlah bug prioritas tinggi




   D. Automatic Testing

   Otomatisasi testing adalah alat bantu yang digunakan untuk mempermudah proses
dan dokumentasi tes, mengefisienkan eksekusi dari tes, dan mempermudah
pengukuran pada tes. Sehingga diharapkan dapat memberikan peningkatan yang
cukup besar dalam manajemen proses, meminimalkan keterlibatan manusia, dan
replikasi pekerjaan. Otomatisasi testing adalah area yang paling tinggi tingkat
perkembangannya dalam industri testing.

   Alasan untuk melakukan otomatisasi proses software adalah untuk meningkatkan
kualitas dan produktifitas kerja. Organisasi membutuhkan suatu strategi otomatisasi
untuk menuntun dalam menggunakan metode-metode dan teknik-teknik baru. Hal ini
membutuhkan pengetahuan tentang apa yang dibutuhkan, pengetahuan terhadap apa
yang fisibel, dan pengembangan suatu rencana yang telah ditetapkan.

   Alasan dibutuhkannya otomatisasi testing Mengapa otomatisasi testing
dibutuhkan? Dari uraian singkat di atas, terdapat beberapa alasan pentingnya
melakukan otomatisasi testing, adalah sebagai berikut:
1. Testing selalu diharapkan pada masalah jadwal yang ketat2. Testing sering diulang
- ulang banyak sekali
3. Testing berkemungkinan untuk sijalankan 24 jam sehari, atau tidak pada jam kerja.
4. Testing dapat dilakukan dengan lebih cepat dan akurat, dimana ketidaksonsistenan
manusai dapat diminimalkan.
5. Dokumentasi testing dapat dilakukan secara konsisten, sehingga dapat diaudit
secara penuh dan berkala.
6. Script testing dapat menjadi aset yang dapat digunakan kembali untuk testing yang
sama pada proyek testing yang lain.
7. Mempercepat dalam peninjauan kembali terhadap testing itu sendiri
8. Dapat meningkatkan proses

   Dikarenakan ujicoba software menghabiskan sekitar 40% dari total usaha yang
diperlukan untuk sebuah proyek pengembangan software, maka tools tools yang
dapat mengurangi waktu uji sangat dibutuhkan. Dengan melihat manfaat
potensialnya, maka dibentuklah generasi pertama dari automated test tools.      Miller
mendeskripsikannya menjadi beberapa kategori, diantaranya :

   1. Static Analyzer,

 program sistem analisis ini mendukung untuk pembuktian dari pernyataan tanpa
bukti statis, perintah-perintah yang lemah dalam struktur program dan format.

   2. Code Auditors,

 sebuah filter dengan kegunaan khusus yang digunakan untuk memeriksa kualitas
software untuk memastikan bahwa software tersebut telah memenuhi standars
pengkodean minimum

   3. Assertion Processors,

sistem preprocessor/postprocessor ini digunakan untuk memberitahukan programmer
dengan menyediakan klaim, yang disebut assertion, yaitu mengenai suatu perilaku
program yang benar-benar ditemukan saat pelaksanaan program riil.

   4. Test File Generators,

 merupakan pembangun processor, dan dipenuhi dengan definisi awal nilai, file
masukan yang serupa untuk program yang sedang diujikan.
5. Test Data Generators

merupakan sistem analisis otomatis yang membantu pengguna aplikasi dalam

memilih data uji yang menyebabkan program berperilaku khusus.

   6. Test Verifiers,

tool ini mengukur cakupan uji internal, terkadang berhubungan dengan uji struktur
kontrol    dari objek uji, dan melaporkan cakupan nilai untuk     para ahli jaminan
kualitas

   7. Test Harnesses.

Tools ini mendukung pemrosesan uji coba dengan (1) meng-instal program kandidat
dalam lingkungan uji, (2) berikan input data, dan (3) simulasikan dengan
menggunakan stubs perilaku dari modul-modul subordinat.

   8. Output Comparators,

 tool ini membuatnya sangat memungkinkan untuk membantingkan sekumpulan
output dari suatu program dengan sekumpulan output dari proses sebelumnya(yang
telah diarsipkan) untuk menentukan perbedaan diantara keduanya.




Dunn menambahkan tool otomatis diatas, dantaranya :

          1. Symbolic Execution System,

tool ini penampilkan ujicoba program dengan menggunakan input aljabar, dari pada
nilai data numerik,. Software yang diuji akan menguji satu class data uji dari pada
satu kasus uji spesifik. Output yang dihasilkan dalam bentuk aljabar dan dapat
dibandingkan dengan output yang diharapkan yang telah ditulis dalam bentuk aljabar.
2. Environment Simulator,

merupakan tool untuk sistem berbasis komputer khusus, yang mampu untuk menguji
model lingkungan eksternal dari suatu software realtme, dan mensimulasikan kondisi
operasi sesungguhnya secara dinamis.

       3. Data Flow Analyzer,

tool ini melacak aliran data yang melewati sistem, dan berusaha untuk
menemukandata reference yang belum didefinisikan , peng-indeks-an yang salah, dan
kesalahan data terkait lainnya.

Manual Testing VS Automated Testing

        Test Step                  Manual       Autimated     Precent
                                   Testing      Testing       Improve

        Test plan development      32           40            -25%

        Test case development      262          117             55%

        Test execution             466          23            95%

        Test result analyses       117          58            50%

        Defect tracking            117           23           80%

        Report creation            96            16           83%

                                   1090         277            75%

           Total hours




   E. Kualitas Software
Kualitas Software didefinisikan sebagai kesesuaian yang diharapkan pada
      semua perangkat lunak yang dibangun berkaitan dengan fungsi perangkat
      lunak yang diutamakan dan untuk kerja perangkat lunak, standar
      pembangunan perangkat lunak yang terdokumentasi dan karakteristik yang
      ditunjukkan oleh perangkat lunak. Definisi ini menekankan pada tiga hal,
      yaitu :




      1. Kebutuhan perangkat lunak adalah dasar ukuran kualitas perangkat lunak,
          jika perangkat lunak tidak sesuai dengan kebutuhan yang ditentukan,
          kualitasnya pun berkurang.

      2. Jika menggunakan sebuah standar untuk pembangunan perangkat lunak,
          maka perangkat lunak dianggap kurang berkualitas jika tidak memenuhi
          standar tersebut.

      3. Sering kali ada kualitas yang secara langsung diutarakan (tersurat) seperti
          kemudahan penggunaan dan pemeliharaan yang baik. Kualitas perangkat
          lunak dipertanyakan jika tidak memenuhi kebutuhan ini.

      Sedangkan definisi kualitas menurut The Internasional Standarts Organization
      (ISO) adalah totalitas fitur-fitur dan karakteristik-karakteristik dari produk
      atau layanan yang berpengaruh pada kemampuan untuk memenuhi kebutuhan
      tertentu atau kebutuhan yang tersirat.

      Faktor kualitas operasi produk

   1. Correcnes

Memperluas sebuah program yang memenuhi spesifikasi dan tujuan pengguna.

   2. Portability.
Kemudahan pemindahan software ke platform lain. Portability pada software, sangat
tergantung kepada teknologi yang digunakan. Pemilihan teknologi didasari oleh
pertimbangan yang matang berdasarkan hasil analisis terhadap calon pengguna. Jika
calon pengguna menggunakan platform yang heterogen, maka portability adalah hal
yang sangat penting. Namun portability akan berkurang prioritasnya ketika calon
pengguna menggunakan spesifikasi teknologi yang seragam.

   3. Reliability.

Software dapat diandalkan untuk melakukan apa yang seharusnya dilakukan.
Reliability adalah atribut yang tidak dapat ditawar. Hal ini dapat dicapai dengan
melakukan proses analisis kebutuhan calon pengguna dengan baik. Dengan
menganalisa masalah calon pengguna, lalu menyimpulkan solusi dari maka engineer
dapat lebih menjamin reliability dari suatu software. Selain dari sisi analisis
kebutuhan, pengujian sistem dengan mekanisme yang baik juga dapat meningkatkan
reliability software. Pengujian sistem adalah fase untuk memastikan bahwa sistem
sudah dapat berjalan sesuai dengan yang diharapkan oleh pengembang perangkat
lunak.

   4. Efficiency.

   Software dapat melakukan pekerjaan dengan waktu kerja dan penggunaan
resource yang ekonomis. Efficiency adalah atribut yang seringkali tidak diperhatikan.
Umumnya hal tersebut terjadi, karena tim pengembang fokus kepada spesifikasi
fungsional sistem. Ketika spesifikasi fungsional sudah terpenuhi, maka modul
software dianggap telah mencapai kualitas yang baik. Efficiency seringkali tidak
terasa dibutuhkan pada aplikasi sistem informasi yang tidak melakukan proses yang
rumit. Namun untuk proses yang rumit, efficiency menjadi hal yang sangat penting
untuk diperhatikan. Efficiency dapat dicapai dengan disain yang baik dan code
review terhadap hasil implementasi disain yang dilakukan. Selain itu, pada saat
pengujian (testing), perlu dilakukan stress testing, suatu proses pengujian yang
menekankan pada kemampuan software pada saat melakukan proses pada keadaan
yang tersulit (contohnya adalah dikarenakan oleh data yang sangat banyak).

   5. Maintainabily

   Software mudah dipelihara (maintain) dan diubah.

   6. Testability.

Software mudah dievaluasi dengan melakukan pengujian (testing). Testability akan
berpengaruh terhadap reliability. Engineer dapat menyimpulkan bahwa suatu
software sudah cukup reliable untuk direlease adalah berdasarkan hasil pengujian.
Karena itu, testability adalah atribut yang sangat penting dalam pengembagan
software.

   7. Integrity

Memperluas akses untuk perangkat lunak atau data tanpa diotorisasi dan tidak
dikontrol

   8. Fleksibelity

Software mampu untuk beradaptasi dan bekerja dengan efektif sesuai dengan apa
yang dibutuhkan user.

   9. Useability

Software mudah dipahami sehingga memudahkan proses pemeliharaan. Usaha yang
dibutuhkan untuk mempelajari, mengoperasikan, mempersiapkan masukan, dan
menerjemahkan keluaran
10. Interoperability

Kemampuan untuk membedakan system dan mengorganisasikan unuk bekerjasama
(inter operate). Dan interfacenya sangat compatible untuk bekerja dengan system
lainnya diwaktu ini ataupun dikemudianhari, tanpa implementasi.

   11. Reuseability

Segmen dari sourcecode dapat digunakan kembali untuk menambahkan fungsi baru.

       Pengukuran Perangkat Lunak

Pertanyaan pertama yang muncul ketika membahas pengukuran kualitas perangkat
lunak, adalah apa yang sebenarnya mau kita ukur.

Kualitas perangkat lunak dapat dilihat dari sudut pandang proses pengembangan
perangkat lunak (process) dan hasil produk yang dihasilkan (product).

Dan penilaian ini tentu berorientasi akhir ke bagaimana suatu perangkat lunak dapat
dikembangkan sesuai dengan yang diharapkan oleh pengguna. Hal ini berangkat dari
pengertian kualitas (quality) menurut IEEE Standard Glossary of Software
Engineering Technology [3] yang dikatakan sebagai:

       The degree to which a system, component, or process meets customer or user
       needs or expectation.

Dari sudut pandang produk, pengukuran kualitas perangkat lunak dapat menggunakan
standard dari ISO 9126 atau best practice yang dikembangkan para praktisi dan
pengembang perangkat lunak.

Taksonomi McCall adalah best practice yang cukup terkenal dan diterima banyak
pihak, ditulis oleh J.A. McCall dalam technical report yang dipublikasikan tahun
1977 [1].
Di lain pihak, dari sudut pandang proses, standard ISO 9001 dapat digunakan untuk
mengukur kualitas perangkat lunak. Dan diskusi tentang ini berkembang dengan
munculnya tema kajian tentang CMM (The Capability Maturity Model) yang
dikembangkan di Software Engineering Institute, Carnegie Mellon University serta
beberapa kajian lain seperti SPICE (Software Process Improvement and Capability
dEtermination) dan BOOTSTRAP. CMM, SPICE dan BOOTSTRAP mengukur
kualitas perangkat lunak dari seberapa matang proses pengembangannya.

Tulisan ini akan mencoba fokus ke bagaimana mengukur perangkat lunak dilihat dari
sudut pandang produk.

Parameter dan metode pengukuran

       When you can measure what you are speaking about, and express it in
       numbers, you know something about it. But when you can not measure it,
       when you can not express it in numbers, your knowledge is of a meagre and
       unsatisfactory kind.
       (Lord Kelvin)

Pendekatan engineering menginginkan bahwa kualitas perangkat lunak ini dapat
diukur secara kuantitatif, dalam bentuk angka-angka yang mudah dipahami oleh
manusia. Untuk itu perlu ditentukan parameter atau atribut pengukuran. Menurut
taksonomi McCall, atribut tersusun secara hirarkis, dimana level atas (high-level
attribute) disebut faktor (factor), dan level bawah (low-level attribute) disebut dengan
kriteria (criteria). Faktor menunjukkan atribut kualitas produk dilihat dari sudut
pandang pengguna. Sedangkan kriteria adalah parameter kualitas produk dilihat dari
sudut pandang perangkat lunaknya sendiri. Faktor dan kriteria ini memiliki hubungan
sebab akibat (cause-effect) . Tabel 1 menunjukkan daftar lengkap faktor dan kriteria
dalam kualitas perangkat lunak menurut McCall.

Tabel 1: Faktor dan Kriteria dalam Kualitas Perangkat Lunak
Kualitas software diukur dengan metode penjumlahan dari keseluruhan kriteria dalam
suatu faktor sesuai dengan bobot (weight) yang telah ditetapkan. Rumus pengukuran
yang digunakan adalah:

       Fa = w1c1 + w2c2 + … + wncn

Dimana:

       Fa         adalah          nilai       total           dari      faktor     a
       wi           adalah            bobot           untuk          kriteria      i
       ci adalah nilai untuk kriteria i

Kemudian tahapan yang harus kita tempuh dalam pengukuran adalah sebagai berikut:

       Tahap 1: Tentukan kriteria yang digunakan untuk mengukur suatu faktor
       Tahap 2: Tentukan bobot (w) dari setiap kriteria (biasanya 0 <= w <= 1)
       Tahap 3: Tentukan skala dari nilai kriteria (misalnya, 0 <= nilai kriteria <=
       10)
       Tahap       4:        Berikan        nilai     pada       tiap        kriteria
       Tahap 5: Hitung nilai total dengan rumus Fa = w1c1 + w2c2 + … + wncn

CONTOH PENGUKURAN PERANGKAT LUNAK

Untuk mempermudah pemahaman, akan diberikan sebuah contoh pengukuran
kualitas perangkat lunak dari faktor usabilitas (usability). Yang akan diukur adalah
dua buah perangkat lunak yang memiliki fungsi untuk mengkontrol peralatan
elektronik (electronic device). Perangkat lunak yang pertama bernama
TukangKontrol, sedangkan kedua bernama Caktrol. Contoh dan hasil pengukuran
dapat dilihat pada Table 2 dan 3.
Tabel 2: Contoh Pengukuran Usabilitas Dua Perangkat Lunak




Tabel 3: Hasil Pengukuran Usabilitas Dua Perangkat Lunak




Dari penghitungan yang ada di Tabel 3, dapat kita simpulkan bahwa dari faktor
usabilitas, kualitas dari perangkat lunak bernama TukangKontrol lebih baik daripada
Caktrol. Nilai total TukangKontrol untuk faktor usabilitas adalah 16.8, sedangkan
Caktrol adalah 10.2 (dari maksimum total nilai 20).
DAFTAR PUSTAKA




S Presman, Roger.2002.Rekayasa Perangkat Lunak Pendekatan Praktisi.Penerbit
Andi:Yogyakarta

Simarmata, Janner.2010.Rekayasa Perangkat Lunak.Penerbit Andi:Yogyakarta

More Related Content

What's hot

Testing&implementasi 3
Testing&implementasi 3Testing&implementasi 3
Testing&implementasi 3aiiniR
 
Testing dan implemetasi sistem 2
Testing dan implemetasi sistem 2Testing dan implemetasi sistem 2
Testing dan implemetasi sistem 2Fendi Hidayat
 
Test abilitas dan tester
Test abilitas dan testerTest abilitas dan tester
Test abilitas dan testerBasiroh M.Kom
 
Software testing strategies
Software testing  strategiesSoftware testing  strategies
Software testing strategiesJulia Carolina
 
Softwate testing strategis
Softwate testing strategisSoftwate testing strategis
Softwate testing strategisirna_300791
 
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 Lanj
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 LanjStrategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 Lanj
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 LanjMrirfan
 
Testing dan implementasi(1)
Testing dan implementasi(1)Testing dan implementasi(1)
Testing dan implementasi(1)rizkijr Putra
 
Testing dan implementasi
Testing dan implementasiTesting dan implementasi
Testing dan implementasiDWC
 
Testing dan implemetasi sistem 3
Testing dan implemetasi sistem 3Testing dan implemetasi sistem 3
Testing dan implemetasi sistem 3Fendi Hidayat
 
Testing&implementasi 2
Testing&implementasi 2Testing&implementasi 2
Testing&implementasi 2aiiniR
 
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan Testing
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan TestingCh 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan Testing
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan TestingTri Sugihartono
 
Testing&implementasi 1 pendahuluan
Testing&implementasi 1   pendahuluanTesting&implementasi 1   pendahuluan
Testing&implementasi 1 pendahuluanaiiniR
 
Dokumen Test Plan
Dokumen Test Plan Dokumen Test Plan
Dokumen Test Plan EM Nasrul
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
Pertemuan 04    Software Testing TechniquesPertemuan 04    Software Testing Techniques
Pertemuan 04 Software Testing TechniquesMrirfan
 
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat Lunak
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat LunakRPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat Lunak
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat LunakAdam Mukharil Bachtiar
 
Mkpl Pertemuan5
Mkpl Pertemuan5Mkpl Pertemuan5
Mkpl Pertemuan5Mrirfan
 

What's hot (18)

Testing&implementasi 3
Testing&implementasi 3Testing&implementasi 3
Testing&implementasi 3
 
Testing dan implemetasi sistem 2
Testing dan implemetasi sistem 2Testing dan implemetasi sistem 2
Testing dan implemetasi sistem 2
 
Test abilitas dan tester
Test abilitas dan testerTest abilitas dan tester
Test abilitas dan tester
 
Software testing strategies
Software testing  strategiesSoftware testing  strategies
Software testing strategies
 
Softwate testing strategis
Softwate testing strategisSoftwate testing strategis
Softwate testing strategis
 
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 Lanj
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 LanjStrategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 Lanj
Strategi Pengujian Perangkat Lunak Mg Ke 8 Lanj
 
Testing dan implementasi(1)
Testing dan implementasi(1)Testing dan implementasi(1)
Testing dan implementasi(1)
 
Testing dan implementasi
Testing dan implementasiTesting dan implementasi
Testing dan implementasi
 
Testing dan implemetasi sistem 3
Testing dan implemetasi sistem 3Testing dan implemetasi sistem 3
Testing dan implemetasi sistem 3
 
Testing&implementasi 2
Testing&implementasi 2Testing&implementasi 2
Testing&implementasi 2
 
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan Testing
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan TestingCh 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan Testing
Ch 02 - Hubungan Software Development Life Cycle (SDLC) dan Testing
 
Testing&implementasi 1 pendahuluan
Testing&implementasi 1   pendahuluanTesting&implementasi 1   pendahuluan
Testing&implementasi 1 pendahuluan
 
Dokumen Test Plan
Dokumen Test Plan Dokumen Test Plan
Dokumen Test Plan
 
Pertemuan 3 Desain Test Case
Pertemuan 3 Desain Test CasePertemuan 3 Desain Test Case
Pertemuan 3 Desain Test Case
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
Pertemuan 04    Software Testing TechniquesPertemuan 04    Software Testing Techniques
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
 
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat Lunak
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat LunakRPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat Lunak
RPL 1 (Lama) - Pengujian Perangkat Lunak
 
Mkpl Pertemuan5
Mkpl Pertemuan5Mkpl Pertemuan5
Mkpl Pertemuan5
 
Ch 01
Ch 01Ch 01
Ch 01
 

Similar to Software testing

Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...
Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...
Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...TheodoraTerdunGintin
 
software testing (black box testing) -- irma darmayanti
software testing (black box testing) -- irma darmayantisoftware testing (black box testing) -- irma darmayanti
software testing (black box testing) -- irma darmayantiIrma Darmayanti
 
Bug management
Bug managementBug management
Bug managementIvano78
 
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.ppt
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.pptBAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.ppt
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.pptMunawirBahnget
 
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptx
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptxSlide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptx
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptxYessiSofia1
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
Pertemuan 04     Software  Testing  TechniquesPertemuan 04     Software  Testing  Techniques
Pertemuan 04 Software Testing TechniquesMrirfan
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
Pertemuan 04    Software Testing Techniques  2Pertemuan 04    Software Testing Techniques  2
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2Mrirfan
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
Pertemuan 04     Software  Testing  Techniques  2Pertemuan 04     Software  Testing  Techniques  2
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2Mrirfan
 
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptx
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptxRingkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptx
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptxSaifAlfarizi1
 
Jaminan kualitas pl
Jaminan kualitas plJaminan kualitas pl
Jaminan kualitas plSiti Rohani
 
M K P L Pertemuan5
M K P L  Pertemuan5M K P L  Pertemuan5
M K P L Pertemuan5Mrirfan
 
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar Testing
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar TestingPertemuan 11 Konsep Baru Sekitar Testing
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar TestingEndang Retnoningsih
 
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAK
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAKRekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAK
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAKListyowatik (Yanie)
 
Pengujian perangkat lunak.ppt
Pengujian perangkat lunak.pptPengujian perangkat lunak.ppt
Pengujian perangkat lunak.pptRizkiaNay1
 
08 Software Testing
08 Software Testing08 Software Testing
08 Software TestingAinul Yaqin
 
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES  PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES  PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK fajrillah
 
Paper Review - Metodologi Testing
Paper Review - Metodologi TestingPaper Review - Metodologi Testing
Paper Review - Metodologi TestingAgung Sulistyanto
 
Tugas2 kelompok5 rpl(b)
Tugas2 kelompok5 rpl(b)Tugas2 kelompok5 rpl(b)
Tugas2 kelompok5 rpl(b)Pande Narendra
 

Similar to Software testing (20)

Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...
Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...
Tugas sim, theresia hanitalia, , yananto mihadi p., s.e., m.si., cma. impleme...
 
software testing (black box testing) -- irma darmayanti
software testing (black box testing) -- irma darmayantisoftware testing (black box testing) -- irma darmayanti
software testing (black box testing) -- irma darmayanti
 
Bug management
Bug managementBug management
Bug management
 
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.ppt
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.pptBAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.ppt
BAB_1_PENGUJIAN_PERANGKAT_LUNAK.ppt
 
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptx
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptxSlide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptx
Slide-INF205-Pertemuan-12-Pengujian-Perangkat-Lunak.pptx
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
Pertemuan 04     Software  Testing  TechniquesPertemuan 04     Software  Testing  Techniques
Pertemuan 04 Software Testing Techniques
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
Pertemuan 04    Software Testing Techniques  2Pertemuan 04    Software Testing Techniques  2
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
 
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
Pertemuan 04     Software  Testing  Techniques  2Pertemuan 04     Software  Testing  Techniques  2
Pertemuan 04 Software Testing Techniques 2
 
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptx
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptxRingkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptx
Ringkasan Bab 19 – 22 Buku Software Engineering.pptx
 
Minggu Ii
Minggu IiMinggu Ii
Minggu Ii
 
Jaminan kualitas pl
Jaminan kualitas plJaminan kualitas pl
Jaminan kualitas pl
 
M K P L Pertemuan5
M K P L  Pertemuan5M K P L  Pertemuan5
M K P L Pertemuan5
 
Dede Rpl Kuis
Dede Rpl KuisDede Rpl Kuis
Dede Rpl Kuis
 
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar Testing
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar TestingPertemuan 11 Konsep Baru Sekitar Testing
Pertemuan 11 Konsep Baru Sekitar Testing
 
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAK
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAKRekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAK
Rekayasa Perangkat Lunak JAMINAN KUALITAS PERANGKAT LUNAK
 
Pengujian perangkat lunak.ppt
Pengujian perangkat lunak.pptPengujian perangkat lunak.ppt
Pengujian perangkat lunak.ppt
 
08 Software Testing
08 Software Testing08 Software Testing
08 Software Testing
 
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES  PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES  PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK
KONSEP DAN PENERAPAN MODEL-MODEL PROSES PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK
 
Paper Review - Metodologi Testing
Paper Review - Metodologi TestingPaper Review - Metodologi Testing
Paper Review - Metodologi Testing
 
Tugas2 kelompok5 rpl(b)
Tugas2 kelompok5 rpl(b)Tugas2 kelompok5 rpl(b)
Tugas2 kelompok5 rpl(b)
 

Software testing

  • 1. PROSES TESTING Testing dan Implementasi Sistem Dosen : Mei P. Kurniawan Kelompok 3 Yulia Muharomah 09.12.4156 Zeptifa Wardani 09.12.4132 Ferry Dwi Laksono 09.12.4162 Dwi Sundari 09.12.4125 Tias Arini 09.12.4131 Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen dan Komputer AMIKOM Yogyakarta 2012
  • 2. PROSES TESTING A. Kesalahan Pengujian 1. Fault (Kekeliruan) Fault merupakan kesalahan pada sebuah baris kode atau lebih. Kesalahan bisa saja tidak tampak pada program dengan indikasi perangkat lunak bekerja sebagaimaa harapan pengembang. Bahkan mungkin untuk waktu yang lama, sebuah baris program bisa saja tidak tersentuh oleh eksekusi sehingga tidak tampak sebagai kekeliruan. 2. Eror (Kesalahan) Hal yang akan muncul pada saat terjadi kekeliruan adalah kesalahan. Bila kekeliruan dalam baris dieksekusi, perangkat lunak akan melakukan operasi yang tidak sesuai dengan keinginan pengembang sehingga menghasilkan respons yang salah. 3. Failure (Kegagalan) Dalam beberapa kasus, kekeliruan akan muncul sebagai kegagalan. Kegagalan perangkat lunak merupakan sederetan ketidakmampuan perangkat lunak untuk menjalankan fungsinya. Misalnya kesalahan keluaran perangkat lunak, proses eksekusi yang tidak normal, waktu eksekusi dan kapasitas penyimpanan yang membengkak, dan lain-lain. Kemudian failure masih dibagi lagi, yaitu : - Requirement faillure bug yang dilaporkan berhubungan dengan kegagalan sistem untuk memenuhi kebutuhan. - Non requirement failure
  • 3. bug yang dilaporkan tidak memenuhi kebutuhan sistem, tetapi secara signifikan mempengaruhi kualitas sistem dengan cara yang tidak dapat diterima. - Waiver failure bug yang dilaporkan mendeskripsikan kegagalan, tetapi developer menuntut dan menganggap hal tersebut tidak signifikan mempengaruhi kualitas dan user experience. - External failure bug yang dilaporkan menunjukkan kegagalan karena faktor eksternal atau di luar kontrol dari sistem yang diuji. - Test failure developer meyakini bahwa pengujian yang dikembalikan adalah invalid error. B. Proses Pengujian Awal Pengujian kadang-kadang disalah pahami sebagai kegiatan after the fact, dilakukan setelah pemrograman sebuah produk dilakukan. Namun, pengujian harus dilakukan setiap tahapan pengembangan produk. Penetapan pengujian data harus diperoleh, kebenaran dan konsistesinya harus dipantau selama proses pengembangan. Jika kita membagi siklus hidup pengembangan perangkat lunak menjadi “Analisis Kebutuhan”,”Desain”,”Pemrograman/Konstruksi” dan “Operasi dan Pemeliharaan” maka pengujian harus dilakukan di setiap tahapan pengembangan tersebut jika pengujian menemukan kesalahan dan pernyataan masalah atau desain bisa mendatangkan biaya terlalu tinggi. Tidak hanya kesalahan utama yang harus diperbaiki, tetapi seluruh struktur dibangun diatasnya juga harus diubah. Oleh karena itu, pengujian tidak boleh terisolasi sebagai kegiatan inspeksi, tetapi harus melibatkan seluruh SDLC untuk menghasilkan produk yang berkualitas.
  • 4. C. Proses Pengujian Akhir Proses pengujian akhir sulit untuk ditentukan karena kebanyakan aplikasi perankat lunak modern sangat kompleks dan berjalan sebagai lingkungan interdependen dan pengujian lengkap pun tidak pernah bisa dilakukan. Kapan menghentikan pengujian? Menjadi salah satu pertanyaan yang paling sulit bagi perekayasa penguji. Faktor uum dalam memutuskan untuk berhenti adalah : 1. Tenggat waktu (deadline) yaitu tenggat rilis dan pengujian 2. Kasus-kasus pengujian diselesaikan dengan presentase tertentu yang dilewatkan 3. Biaya pengujian habis 4. Pemenuhan kode/fungsionalitas/persyaratan menjangkau titik yang telah ditentukan 5. Tingkat pada bug yang dapat ditemukan terlalu kecil 6. Beta atau pengujian alfa telah berakhir periodenya 7. Risiko dalam proyek dapat diterima dibawah batas. Pada kenyataannya, keputusan menghentikan pengujian berdasarkan pada tingkat risiko yang dapat diterima oleh manajemen. Sebagai catatan, pengujian adalah proses yang tidak pernah berakhir dan tidak pernah mengaggap bahwa pengujian 100% telah selesai, kita hanya dapat meminimalkan risiko pegiriman produk kepada klien dengan X pengujian yang sudah diselesaikan. Risiko dapat diukur oleh aalisis risiko, tetapi durasi kecil/anggaran rendah/ randahnya sumber daya proyek, dapat disimpulkan dengan : 1. Mengukur pemenuhan pengujian
  • 5. 2. Jumlah siklus pengujia 3. Jumlah bug prioritas tinggi D. Automatic Testing Otomatisasi testing adalah alat bantu yang digunakan untuk mempermudah proses dan dokumentasi tes, mengefisienkan eksekusi dari tes, dan mempermudah pengukuran pada tes. Sehingga diharapkan dapat memberikan peningkatan yang cukup besar dalam manajemen proses, meminimalkan keterlibatan manusia, dan replikasi pekerjaan. Otomatisasi testing adalah area yang paling tinggi tingkat perkembangannya dalam industri testing. Alasan untuk melakukan otomatisasi proses software adalah untuk meningkatkan kualitas dan produktifitas kerja. Organisasi membutuhkan suatu strategi otomatisasi untuk menuntun dalam menggunakan metode-metode dan teknik-teknik baru. Hal ini membutuhkan pengetahuan tentang apa yang dibutuhkan, pengetahuan terhadap apa yang fisibel, dan pengembangan suatu rencana yang telah ditetapkan. Alasan dibutuhkannya otomatisasi testing Mengapa otomatisasi testing dibutuhkan? Dari uraian singkat di atas, terdapat beberapa alasan pentingnya melakukan otomatisasi testing, adalah sebagai berikut: 1. Testing selalu diharapkan pada masalah jadwal yang ketat2. Testing sering diulang - ulang banyak sekali 3. Testing berkemungkinan untuk sijalankan 24 jam sehari, atau tidak pada jam kerja. 4. Testing dapat dilakukan dengan lebih cepat dan akurat, dimana ketidaksonsistenan manusai dapat diminimalkan. 5. Dokumentasi testing dapat dilakukan secara konsisten, sehingga dapat diaudit secara penuh dan berkala.
  • 6. 6. Script testing dapat menjadi aset yang dapat digunakan kembali untuk testing yang sama pada proyek testing yang lain. 7. Mempercepat dalam peninjauan kembali terhadap testing itu sendiri 8. Dapat meningkatkan proses Dikarenakan ujicoba software menghabiskan sekitar 40% dari total usaha yang diperlukan untuk sebuah proyek pengembangan software, maka tools tools yang dapat mengurangi waktu uji sangat dibutuhkan. Dengan melihat manfaat potensialnya, maka dibentuklah generasi pertama dari automated test tools. Miller mendeskripsikannya menjadi beberapa kategori, diantaranya : 1. Static Analyzer, program sistem analisis ini mendukung untuk pembuktian dari pernyataan tanpa bukti statis, perintah-perintah yang lemah dalam struktur program dan format. 2. Code Auditors, sebuah filter dengan kegunaan khusus yang digunakan untuk memeriksa kualitas software untuk memastikan bahwa software tersebut telah memenuhi standars pengkodean minimum 3. Assertion Processors, sistem preprocessor/postprocessor ini digunakan untuk memberitahukan programmer dengan menyediakan klaim, yang disebut assertion, yaitu mengenai suatu perilaku program yang benar-benar ditemukan saat pelaksanaan program riil. 4. Test File Generators, merupakan pembangun processor, dan dipenuhi dengan definisi awal nilai, file masukan yang serupa untuk program yang sedang diujikan.
  • 7. 5. Test Data Generators merupakan sistem analisis otomatis yang membantu pengguna aplikasi dalam memilih data uji yang menyebabkan program berperilaku khusus. 6. Test Verifiers, tool ini mengukur cakupan uji internal, terkadang berhubungan dengan uji struktur kontrol dari objek uji, dan melaporkan cakupan nilai untuk para ahli jaminan kualitas 7. Test Harnesses. Tools ini mendukung pemrosesan uji coba dengan (1) meng-instal program kandidat dalam lingkungan uji, (2) berikan input data, dan (3) simulasikan dengan menggunakan stubs perilaku dari modul-modul subordinat. 8. Output Comparators, tool ini membuatnya sangat memungkinkan untuk membantingkan sekumpulan output dari suatu program dengan sekumpulan output dari proses sebelumnya(yang telah diarsipkan) untuk menentukan perbedaan diantara keduanya. Dunn menambahkan tool otomatis diatas, dantaranya : 1. Symbolic Execution System, tool ini penampilkan ujicoba program dengan menggunakan input aljabar, dari pada nilai data numerik,. Software yang diuji akan menguji satu class data uji dari pada satu kasus uji spesifik. Output yang dihasilkan dalam bentuk aljabar dan dapat dibandingkan dengan output yang diharapkan yang telah ditulis dalam bentuk aljabar.
  • 8. 2. Environment Simulator, merupakan tool untuk sistem berbasis komputer khusus, yang mampu untuk menguji model lingkungan eksternal dari suatu software realtme, dan mensimulasikan kondisi operasi sesungguhnya secara dinamis. 3. Data Flow Analyzer, tool ini melacak aliran data yang melewati sistem, dan berusaha untuk menemukandata reference yang belum didefinisikan , peng-indeks-an yang salah, dan kesalahan data terkait lainnya. Manual Testing VS Automated Testing Test Step Manual Autimated Precent Testing Testing Improve Test plan development 32 40 -25% Test case development 262 117 55% Test execution 466 23 95% Test result analyses 117 58 50% Defect tracking 117 23 80% Report creation 96 16 83% 1090 277 75% Total hours E. Kualitas Software
  • 9. Kualitas Software didefinisikan sebagai kesesuaian yang diharapkan pada semua perangkat lunak yang dibangun berkaitan dengan fungsi perangkat lunak yang diutamakan dan untuk kerja perangkat lunak, standar pembangunan perangkat lunak yang terdokumentasi dan karakteristik yang ditunjukkan oleh perangkat lunak. Definisi ini menekankan pada tiga hal, yaitu : 1. Kebutuhan perangkat lunak adalah dasar ukuran kualitas perangkat lunak, jika perangkat lunak tidak sesuai dengan kebutuhan yang ditentukan, kualitasnya pun berkurang. 2. Jika menggunakan sebuah standar untuk pembangunan perangkat lunak, maka perangkat lunak dianggap kurang berkualitas jika tidak memenuhi standar tersebut. 3. Sering kali ada kualitas yang secara langsung diutarakan (tersurat) seperti kemudahan penggunaan dan pemeliharaan yang baik. Kualitas perangkat lunak dipertanyakan jika tidak memenuhi kebutuhan ini. Sedangkan definisi kualitas menurut The Internasional Standarts Organization (ISO) adalah totalitas fitur-fitur dan karakteristik-karakteristik dari produk atau layanan yang berpengaruh pada kemampuan untuk memenuhi kebutuhan tertentu atau kebutuhan yang tersirat. Faktor kualitas operasi produk 1. Correcnes Memperluas sebuah program yang memenuhi spesifikasi dan tujuan pengguna. 2. Portability.
  • 10. Kemudahan pemindahan software ke platform lain. Portability pada software, sangat tergantung kepada teknologi yang digunakan. Pemilihan teknologi didasari oleh pertimbangan yang matang berdasarkan hasil analisis terhadap calon pengguna. Jika calon pengguna menggunakan platform yang heterogen, maka portability adalah hal yang sangat penting. Namun portability akan berkurang prioritasnya ketika calon pengguna menggunakan spesifikasi teknologi yang seragam. 3. Reliability. Software dapat diandalkan untuk melakukan apa yang seharusnya dilakukan. Reliability adalah atribut yang tidak dapat ditawar. Hal ini dapat dicapai dengan melakukan proses analisis kebutuhan calon pengguna dengan baik. Dengan menganalisa masalah calon pengguna, lalu menyimpulkan solusi dari maka engineer dapat lebih menjamin reliability dari suatu software. Selain dari sisi analisis kebutuhan, pengujian sistem dengan mekanisme yang baik juga dapat meningkatkan reliability software. Pengujian sistem adalah fase untuk memastikan bahwa sistem sudah dapat berjalan sesuai dengan yang diharapkan oleh pengembang perangkat lunak. 4. Efficiency. Software dapat melakukan pekerjaan dengan waktu kerja dan penggunaan resource yang ekonomis. Efficiency adalah atribut yang seringkali tidak diperhatikan. Umumnya hal tersebut terjadi, karena tim pengembang fokus kepada spesifikasi fungsional sistem. Ketika spesifikasi fungsional sudah terpenuhi, maka modul software dianggap telah mencapai kualitas yang baik. Efficiency seringkali tidak terasa dibutuhkan pada aplikasi sistem informasi yang tidak melakukan proses yang rumit. Namun untuk proses yang rumit, efficiency menjadi hal yang sangat penting untuk diperhatikan. Efficiency dapat dicapai dengan disain yang baik dan code review terhadap hasil implementasi disain yang dilakukan. Selain itu, pada saat
  • 11. pengujian (testing), perlu dilakukan stress testing, suatu proses pengujian yang menekankan pada kemampuan software pada saat melakukan proses pada keadaan yang tersulit (contohnya adalah dikarenakan oleh data yang sangat banyak). 5. Maintainabily Software mudah dipelihara (maintain) dan diubah. 6. Testability. Software mudah dievaluasi dengan melakukan pengujian (testing). Testability akan berpengaruh terhadap reliability. Engineer dapat menyimpulkan bahwa suatu software sudah cukup reliable untuk direlease adalah berdasarkan hasil pengujian. Karena itu, testability adalah atribut yang sangat penting dalam pengembagan software. 7. Integrity Memperluas akses untuk perangkat lunak atau data tanpa diotorisasi dan tidak dikontrol 8. Fleksibelity Software mampu untuk beradaptasi dan bekerja dengan efektif sesuai dengan apa yang dibutuhkan user. 9. Useability Software mudah dipahami sehingga memudahkan proses pemeliharaan. Usaha yang dibutuhkan untuk mempelajari, mengoperasikan, mempersiapkan masukan, dan menerjemahkan keluaran
  • 12. 10. Interoperability Kemampuan untuk membedakan system dan mengorganisasikan unuk bekerjasama (inter operate). Dan interfacenya sangat compatible untuk bekerja dengan system lainnya diwaktu ini ataupun dikemudianhari, tanpa implementasi. 11. Reuseability Segmen dari sourcecode dapat digunakan kembali untuk menambahkan fungsi baru. Pengukuran Perangkat Lunak Pertanyaan pertama yang muncul ketika membahas pengukuran kualitas perangkat lunak, adalah apa yang sebenarnya mau kita ukur. Kualitas perangkat lunak dapat dilihat dari sudut pandang proses pengembangan perangkat lunak (process) dan hasil produk yang dihasilkan (product). Dan penilaian ini tentu berorientasi akhir ke bagaimana suatu perangkat lunak dapat dikembangkan sesuai dengan yang diharapkan oleh pengguna. Hal ini berangkat dari pengertian kualitas (quality) menurut IEEE Standard Glossary of Software Engineering Technology [3] yang dikatakan sebagai: The degree to which a system, component, or process meets customer or user needs or expectation. Dari sudut pandang produk, pengukuran kualitas perangkat lunak dapat menggunakan standard dari ISO 9126 atau best practice yang dikembangkan para praktisi dan pengembang perangkat lunak. Taksonomi McCall adalah best practice yang cukup terkenal dan diterima banyak pihak, ditulis oleh J.A. McCall dalam technical report yang dipublikasikan tahun 1977 [1].
  • 13. Di lain pihak, dari sudut pandang proses, standard ISO 9001 dapat digunakan untuk mengukur kualitas perangkat lunak. Dan diskusi tentang ini berkembang dengan munculnya tema kajian tentang CMM (The Capability Maturity Model) yang dikembangkan di Software Engineering Institute, Carnegie Mellon University serta beberapa kajian lain seperti SPICE (Software Process Improvement and Capability dEtermination) dan BOOTSTRAP. CMM, SPICE dan BOOTSTRAP mengukur kualitas perangkat lunak dari seberapa matang proses pengembangannya. Tulisan ini akan mencoba fokus ke bagaimana mengukur perangkat lunak dilihat dari sudut pandang produk. Parameter dan metode pengukuran When you can measure what you are speaking about, and express it in numbers, you know something about it. But when you can not measure it, when you can not express it in numbers, your knowledge is of a meagre and unsatisfactory kind. (Lord Kelvin) Pendekatan engineering menginginkan bahwa kualitas perangkat lunak ini dapat diukur secara kuantitatif, dalam bentuk angka-angka yang mudah dipahami oleh manusia. Untuk itu perlu ditentukan parameter atau atribut pengukuran. Menurut taksonomi McCall, atribut tersusun secara hirarkis, dimana level atas (high-level attribute) disebut faktor (factor), dan level bawah (low-level attribute) disebut dengan kriteria (criteria). Faktor menunjukkan atribut kualitas produk dilihat dari sudut pandang pengguna. Sedangkan kriteria adalah parameter kualitas produk dilihat dari sudut pandang perangkat lunaknya sendiri. Faktor dan kriteria ini memiliki hubungan sebab akibat (cause-effect) . Tabel 1 menunjukkan daftar lengkap faktor dan kriteria dalam kualitas perangkat lunak menurut McCall. Tabel 1: Faktor dan Kriteria dalam Kualitas Perangkat Lunak
  • 14. Kualitas software diukur dengan metode penjumlahan dari keseluruhan kriteria dalam suatu faktor sesuai dengan bobot (weight) yang telah ditetapkan. Rumus pengukuran yang digunakan adalah: Fa = w1c1 + w2c2 + … + wncn Dimana: Fa adalah nilai total dari faktor a wi adalah bobot untuk kriteria i ci adalah nilai untuk kriteria i Kemudian tahapan yang harus kita tempuh dalam pengukuran adalah sebagai berikut: Tahap 1: Tentukan kriteria yang digunakan untuk mengukur suatu faktor Tahap 2: Tentukan bobot (w) dari setiap kriteria (biasanya 0 <= w <= 1) Tahap 3: Tentukan skala dari nilai kriteria (misalnya, 0 <= nilai kriteria <= 10) Tahap 4: Berikan nilai pada tiap kriteria Tahap 5: Hitung nilai total dengan rumus Fa = w1c1 + w2c2 + … + wncn CONTOH PENGUKURAN PERANGKAT LUNAK Untuk mempermudah pemahaman, akan diberikan sebuah contoh pengukuran kualitas perangkat lunak dari faktor usabilitas (usability). Yang akan diukur adalah dua buah perangkat lunak yang memiliki fungsi untuk mengkontrol peralatan elektronik (electronic device). Perangkat lunak yang pertama bernama TukangKontrol, sedangkan kedua bernama Caktrol. Contoh dan hasil pengukuran dapat dilihat pada Table 2 dan 3.
  • 15. Tabel 2: Contoh Pengukuran Usabilitas Dua Perangkat Lunak Tabel 3: Hasil Pengukuran Usabilitas Dua Perangkat Lunak Dari penghitungan yang ada di Tabel 3, dapat kita simpulkan bahwa dari faktor usabilitas, kualitas dari perangkat lunak bernama TukangKontrol lebih baik daripada Caktrol. Nilai total TukangKontrol untuk faktor usabilitas adalah 16.8, sedangkan Caktrol adalah 10.2 (dari maksimum total nilai 20).
  • 16. DAFTAR PUSTAKA S Presman, Roger.2002.Rekayasa Perangkat Lunak Pendekatan Praktisi.Penerbit Andi:Yogyakarta Simarmata, Janner.2010.Rekayasa Perangkat Lunak.Penerbit Andi:Yogyakarta