Harm reduction brief

570 views

Published on

Published in: Health & Medicine
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
570
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
18
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Harm reduction brief

  1. 1. Briefing Paper   April 2012      TIDAK CUKUP HANYA SEKEDAR  MERUBAH REGULASI      1. Pengantar  Indonesia  telah  membuat  kemajuan  yang  signifikan  dalam  menangani  pencegahan  HIV  pada pengguna napza suntik (penasun) selama lebih dari sepuluh tahun. Banyak regulasi  kebijakan yang dikeluarkan pemerintah dalam upaya pelaksanaan program pengurangan  dampak  buruk  penggunaan  napza  suntik  (lebih  dikenal  dengan  Harm  Reduction)  mulai  dari  terbitnya  Keputusan  Menteri  Kesehatan  hingga  perubahan  UU  tentang  Narkotika.  Perubahan UU tentang Narkotika ini lebih humanis terhadap penyalahguna yang terbukti  sebagai  pecandu  atau  korban  penyalahgunaan  narkotika  untuk  menjalani  rehabilitasi  medis  dan sosial.  Selain  itu  telah  tersedianya  tersedianya  layanan  yang  dibutuhkan  bagi  seorang pecandu seperti layanan alat suntrik steril (LASS) di puskesmas, layanan subtitusi  (buprenorfin & metadon).    Namun,  perubahan  yang  signifikan  di  area  regulasi  tidak  diikuti  dalam  kebijakan  penganggaran,  terutama  alokasi  anggaran  belanja  di  pemerintah  daerah  (Propinsi  dan  Kabupaten/Kota).  SRAN  2010‐2014  menggambarkan  adanya  kecenderungan  peningkatan   
  2. 2. ketersediaan  dana  domestik  dengan  peningkatan  proporsi  pendanaan  penanggulangan  HIV  antara  domestik  dan  bantuan  luar  negeri  antara  tahun  2004‐2008  yaitu  dari  22%  menjadi  39%. Pada tahun 2004, alokasi anggaran untuk penanggulangan HIV dan AIDS adalah sebesar  87  milyar  rupiah,  sedangkan  pada  tahun  2008  mencapai  198  milyar  rupiah.  Sumber  pendanaan  untuk  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  di  Indonesia  berasal  dari  dana  domestik,  bantuan bilateral (USAID, AusAID), Global Fund dan mitra pembangunan lainnya.  Memang belum ada data yang lengkap untuk menggambarkan besaran peningkatan anggaran  berkaitan  dengan  program  Harm  Reduction,  tapi  mengacu  SRAN  2010‐2014  menunjukkan  bahwa  masih  adanya  ketergantungan  program  HIV  dan  AIDS,  termasuk  program  Harm  Reduction terhadap bantuan pihak luar.  Salah  satu  faktor  yang  menyebabkan  masih  adanya  kesenjangan  antara  alokasi  anggaran  dengan  kebutuhan  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  adalah  program  HIV  dan  AIDS,  masih belum menjadi prioritas dalam rencana pembangunan di banyak daerah.   Padahal,  anggaran  merupakan  sebuah  rencana  keuangan  yang  mencerminkan  pilihan  kebijakan  pemerintah,  baik  kebijakan  sosial  maupun  ekonomi  (Aman  Khan  &  W.  Bartley  Hildreth, 2002, Amina Salihu, 2005; Jae Shim dan Joel G Siegel 2005). Dalam hal ini APBN dan  APBD  merupakan  pernyataan  resmi  pemerintah  tentang  perkiraan  penerimaan  dan  usulan  pada  tahun  berjalan,  sehingga  komitmen  pemerintah  maupun  pemerintah  daerah  dalam  penanggulangan HIV dan AIDS khususnya untuk kalangan penasun dapat terlihat dari besarnya  alokasi anggaran yang disediakan untuk program Harm Reduction.  Oleh sebab itu, perlu adanya upaya mendorong komitmen pemerintah daerah dalam program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  terutama  program  Harm  Reduction  yang  ditunjukkan  dengan  peningkatan  alokasi  anggaran  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  dalam  anggaran  pembangunan daerah.    2. Dari pusat (mestinya ) turun ke .....  SRAN  2010‐2014  menargetkan  pada  akhir  tahun  2014,  kebutuhan  pendanaan  program  HIV  dan AIDS sudah terpenuhi dan 70% bersumber dari dalam negeri. Ketersediaan dana program  merupakan salah satu indikator untuk menjamin terjadinya keberlangsungan program.  Untuk memenuhi target tersebut KPAN  melakukan  berbagai  upaya  untuk  memastikan  ketersediaan  dana  program  untuk  menjamin  keberlangsungan  program.  Salah  satu  upaya  yang  dilakukan  adalah  menyelenggarakan  round  table  dengan  anggota  DPR  RI  yang  merupakan  serangkaian  kegiatan  KPAN  dengan  UNODC  untuk  meningkatkan  kualitas  dan  akses  terhadap  pelayanan  bagi  pengguna  narkoba.  (berita  lengkap  baca di   http://www.unodc.org/eastasiaandpacific/en/2011/01/hiv‐indonesia/ind/story.html)  Page 2 of 6 
  3. 3. Kegiatan  round  table  dihadiri  90  orang  yang  terdiri  dari  anggota  Dewan  Perwakilan  Rakyat,  staf parlemen, wakil masyarakat, badan‐badan PBB. Sebagai pembicara antara lain Pembicara  lain  adalah  Bapak  Indradi  Thanos  (Badan  Narkotika  Nasional),  Bapak  Subuh  (Kementerian  Kesehatan) dan Dr Nafsiah Mboi (KPAN).  Rangkaian diskusi round table dengan anggota DPR RI menghasilkan kesimpulan :   Mengurangi ketergantungan pada bantuan asing;  Peningkatan  investasi  pemerintah,  terutama  pemerintah  daerah  untuk  pencegahan  AIDS  pada  pengguna  narkoba  suntik  umumnya  dan  khususnya,  dalam  rangka  mencapai  target  Millenium Development Goals pada tahun 2015;  Meningkatkan  koordinasi  antara  penyedia  layanan  HIV/  AIDS  untuk  pengguna  narkoba  suntikan  dan  penegakan  hukum  dalam  mengurangi  pasokan  /  permintaan  narkotika  di  masyarakat; dan  Meningkatkan  penyediaan  pelayanan  rehabilitasi  medis  dan  sosial  bagi  pecandu  oleh  departemen terkait.    Kegiatan round table ini mampu membangun pemahaman bersama multi pihak untuk untuk  meningkatkan  kualitas  dan  akses  terhadap  pelayanan  bagi  pengguna  narkoba  serta  adanya  alokasi anggaran untuk menjamin keberlangsungan program.  Sayangnya,  kegiatan  model  ini  hanya  berlangsung  di  tingkat  pusat,  padahal  untuk  mempercepat  pencapaian  target  Millenium  Development  Goals  pada  tahun  2015  dukungan  pemerintah  daerah  sangat  signifikan.  Mestinya  ada  kegiatan  yang  sama  diselenggarakan  di  propinsi dan kabupaten/kota.    3. Membangunkan ’macan’ tidur    Sejak  berlakunya  Peraturan  yang  mengatur  tentang  otonomi  daerah,  yaitu  Undang‐undang  Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (pengganti UU No. 22 Tahun 1999) dan  UU  Nomor  25  Tahun  1999  tentang  Perimbangan  Keuangan  antara  Pemerintah  Pusat  dan  Daerah,  pemerintah  daerah  (propinsi  dan  kabupaten/kota)  memperoleh  kewenangan  untuk  mengatur  dan  mengurus  kepentingan  masyarakat  setempat  menurut  prakarsa  sendiri  berdasarkan  aspirasi  masyarakat  sesuai  dengan  peraturan  perundang‐undangan.  Otonomi  daerah  ini  bertujuan  untuk  mempercepat  terwujudnya  kesejahteraan  masyarakat  melalui  peningkatan, pelayanan, pemberdayaan, dan peran serta masyarakat, serta peningkatan daya  saing daerah dengan memperhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan, keistimewaan  dan kekhususan suatu daerah dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia.  Kewenangan  yang  dimiliki  daerah  otonom  membuka  peluang  bagi  penyusunan  kebijakan  publik di tingkat lokal dalam memecahkan persoalan‐persoalan spesifik lokal yang muncul di  masing‐masing daerah, termasuk masalah HIV dan AIDS.  Kewenangan  ini  juga  membuka  peluang  bagi  partisipasi  seluruh  masyarakat,  terutama  kelompok  rawan  terinfeksi  HIV  untuk  memberikan  masukan  dalam  proses  pembuatan  kebijakan publik berkaitan dengan program penanggulangan HIV dan AIDS.   Namun, sayangnya pada era otonomi dengan pemilihan kepala daerah secara langsung yang  menuntut  para  kepala  daerah  ini  terlihat  sukses  di  mata  masyarakat  sehingga  mereka  lebih  mengedepankan  program‐program  populis  yang  berjangka  pendek.  Pilihan  kebijakan  populis  Page 3 of 6 
  4. 4. tersebut  berdampak  pada  program‐program  yang  sifatnya  investasi  jangka  panjang  seperti  kesehatan,  keluarga  berencana  ataupun  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  yang  hasilnya  baru  terlihat 10‐20 tahun kemudian.   Padahal belanja Pemerintah Daerah dari tahun ke tahun terus meningkat seperti yang terlihat  pada grafik berikut :          (Sumber :  http://dashboard.bappenas.go.id/view/apbn‐dan‐rinciannya)    Tren  kenaikan  belanja  pemerintah  daerah  belum  berdampak  pada  peningkatan  alokasi  anggaran  untuk  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS.  Berdasarkan  Laporan  KPA  Nasional  2010  menunjukkan  bahwa  total  dukungan  pendanaan  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  bersumber dari Pemerintah Daerah baik propinsi dan kab/kotas sebesar 73 Milyar (17 % dari  total dana dalam negeri), seperti terlihat pada tabel berikut ini :    Mestinya  alokasi  anggaran  ini  dapat  meningkat  dengan  keluarnya  Inpres  Nomor  3  Tahun  2010  yang  didalamnya  tercantum  secara  tegas  peningkatan  dukungan  pembiayaan  upaya  percepatan  pencapaian  MDGs  melalui  APBN  dan  APBD  dan  indikator‐indikator  pencegahan  dan  Page 4 of 6 
  5. 5. penanggulangan  HIV    dan  AIDS  yang  harus  dicapai  setiap  tahun  untuk  percepatan  pencapaian  target‐target    MDG.  Disamping  itu,  Menteri  Dalam  Negeri  menekankan  kembali  perlunya  dukungan  pembiayaan  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  melalui  APBD  Propinsi  maupun  APBD  Kabupaten/Kota  yang  tertuang  dalam  Permendagri  Nomor  22  Tahun  2011  Tentang  Pedoman  Penyusunan  Anggaran  dan  Belanja  Daerah  yang  salah  satu  pointnya  memuat  agar  Pemerintah Daerah mensinergikan penganggaran program dan kegiatan dalam penyusunan APBD  dengan kebijakan Nasional yaitu Program Pencapaian MDGs.  Walaupun  telah  ada  kebijakan  pemerintah  untuk  mendorong  pemerintah  daerah  untuk  mengalokasikan  dana  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS,  namun  faktanya  masih  banyak  pemerintah daerah yang menerapkan kebijakan tersebut karena adanya anggapan persoalan HIV  dan AIDS bukan merupakan prioritas program pembangunan daerah.  Pada situasi seperti ini, organisasi masyarakat sipil harus mengambil peran aktif untuk mendorong  pemerintah daerah mengalokasikan program penanggulangan HIVdan AIDS.    4. Penjangkauan — Program Strategis yang Terlupakan    Paket  program  komprehensif  bagi  penasun  merupakan  upaya  kesehatan  yang  terpadu  terintegrasi  dan  berkesinambungan  dalam  pencegahan,  pengobatan  dan  pemulihan  untuk  meningkatkan  kualitas  hidup  penasun  yang  terdiri  dari  9  komponen  (WHO,UNODC,  UNAIDS,  2009)  yaitu  :  (1)  Layanan  Alat  Suntik  Steril  (LASS);  (2)  Layanan  Subtitusi  ataupun  program  rehabilitasi lainnya; (3) Konseling dan Test HIV; (4) Terapi ARV; (5) Pencegahan dan Pengobatan  Infeksi Menular Seksual (IMS); (6) Penggunaan Kondom bagi penasun dan pasangan seksualnya;  (7)  Program  Komunikasi,  Informasi  dan  Edukasi  (KIE)  bagi  penasun  dan  pasangan;  (8)  Layanan  Hepatitis C; dan (9) Pencegahan dan Pengobatan TB.  Dari  9  komponen  paket  program  komprehensif  tersebut,  program  KIE  merupakan  program  strategis untuk meningkatkan kesadaran dan memotivasi penasun untuk berperilaku sehat dan  aman. Salah satu kegiatan program KIE yang efektif memberikan kesadaran bagi penasun adalah  program penjangkauan yang dilakukan petugas lapangan ke hotspot kelompok penasun.   Efektifitas  kegiatan  penjangkauan  dapat  terlihat  dari  hasil  Survei  Terpadu  Biologi  dan  Perilaku  (STBP) tahun 2011yang menyatakan bahwa di antara populasi, penasun memiliki pengetahuan  komprehensif  yang  paling  tinggi  (44%).  Sedangkan  populasi  yang  memiliki  pengetahuan  komprehensif  paling  rendah  adalah  Narapidana  (WBP),  yaitu  12%.  Pengetahuan  komprehensif  pada remaja yaitu sebesar 22% seperti terlihat pada grafik berikut :      Page 5 of 6 
  6. 6. STBP  2011  juga  menyajikan  temuan  bahwa  sebagian  besar  responden  mengaku  sudah  pernah  mendapatkan  informasi  tentang  HIV‐AIDS.  Televisi  merupakan  sumber  informasi  yang  banyak  disebutkan  oleh  Remaja  (99%),  WPSTL  (82%),  dan  Pria  Potensial  Risti  (65%).  Petugas  kesehatan  adalah sumber informasi yang paling banyak disebutkan oleh WPSL (78%) dan WBP (92%). Teman  sebaya  adalah  informasi  yang  paling  banyak  disebutkan  oleh  waria  (79%)  dan  LSL  (53%).  Petugas  Lapangan (PL) adalah informasi yang paling banyak disebutkan oleh Penasun (76%) seperti yang  terlihat pada tabel berikut :       Temuan  ini  membuktikan  bahwa  bagi  kelompok  penasun  pendekatan  KIE  melalui  kegiatan  penjangkauan  sangat  efektif  untuk  memberikan  informasi  dan  membangun  kesadaran  penasun  untuk berperilaku sehat dan aman.  Walaupun  kegiatan  penjangkauan  terbukti  efektif,  namun  sayangnya  belum  ada  jaminan  kesinambungan  kegiatan  ini.  Oleh  karena,  pemerintah  daerah  baik  propinsi  maupun  kabupaten/kota  belum  mengalokasikan  kegiatan  penjangkauan  dalam  APBD  Propinsi  ataupun  APBD Kab/Kota.  Kondisi ini mendorong perlu adanya serangkaian kegiatan strategis untuk mempengaruhi berbagai  pihak (multi stakeholder) agar program harm reduction terutama kegiatan penjangkauan menjadi  bagian  yang  terintegrasi  dengan  program  pembangunan  daerah  yang  tercermin  dalam  APBD  Propinsi dan APBD Kabupaten/Kota.    5. Penutup  Anggaran  merupakan  sebuah  rencana  keuangan  yang  mencerminkan  pilihan  kebijakan  pemerintah,  sehingga  komitmen  pemerintah  terhadap  sebuah  isu  dapat  dilihat  dari  seberapa  besar pemerintah tersebut mengalokasikan anggaran belanja untuk mengatasi isu tersebut.  Perlu  adanya  serangkaian  kegiatan  strategis  untuk  mempengaruhi  berbagai  pihak  (multi  stakeholder)  agar  program  harm  reduction  terutama  kegiatan  penjangkauan  menjadi  bagian  yang  terintegrasi  dengan  program  pembangunan  daerah  yang  tercermin  dalam  APBD  Propinsi  dan APBD Kabupaten/Kota.    Page 6 of 6 

×