Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.

02. menuju co profesional

411 views

Published on

  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

02. menuju co profesional

  1. 1. Briefing Paper   Pebruari 2012        # Community Organizer    MEWUJUDKAN COMMUNITY ORGANIZER  BERPERSPEKTIF KEADILAN SOSIAL DAN HAK ASASI MANUSIA      1. Pengantar  Beberapa  penggiat  kerja‐kerja  masyarakat  menganggap  kegiatan  mereka  adalah  sebuah  profesi.  Walaupun  sampai  sekarang  belum  ada  kesepakatan  untuk  menyatakan  para  fasilitator  pemberdayaan  masyarakat  merupakan  sebuah  profesi.  Seandainya  fasilitator  pemberdayaan  masyarakat  (Community  Organizer)  sebuah  profesi,  seperti  layaknya  profesi‐profesi  lainnya  (dokter,  guru,  jurnalis,  advokat,  dll) mestinya punya kode etik.  Kode etik merupakan standard perilaku untuk setiap anggota profesi tersebut dan  sekaligus  menjadi  pedoman  (guidelines).  Masyarakat  pun  dapat  menjadikannya  sebagai rujukan untuk mengawasi dan mencegah terjadinya ’bias interaksi’ antara  anggota  profesi.  Bias  interaksi  merupakan  bentuk  monopoli  terhadap  suatu  profesi    yaitu  memanfaatkan  kekuasan  dan  hak‐hak  istimewa  yang  melindungi  kepentingan pribadi atau kelompok yang bertentangan dengan masyarakat.  Kode  Etik  Dapat  diartikan  pola  aturan,  tata  cara,  tanda,  pedoman  etis  dalam  melakukan suatu kegiatan atau pekerjaan. Kode etik merupakan pola aturan atau  tata cara sebagai pedoman berperilaku.  Dalam  kaitannya  dengan  profesi,  bahwa  kode  etik  merupakan  tata  cara  atau  aturan  yang  menjadi  standard  kegiatan  anggota  suatu  profesi.  Suatu  kode  etik  menggambarkan nilai‐nilai professional suatu profesi yang diterjemahkan kedalam  standard  perilaku  anggotanya.  Nilai  professional  paling  utama  adalah  keinginan  untuk memberikan pengabdian kepada masyarakat.  Apa  ukuran  seorang  Community  Organizer  dianggap  sukses  memberdayakan  masyarakat. Apakah cukup dengan sebuah klaim pribadi ?             
  2. 2. 2. Sebuah Refleksi …………..   Dalam pertemuan yang membicarakan tentang Pencegahan HIV melalui Transmisi  Seksual  (PMTS),  seorang  narasumber  menyampaikan  materi  tentang  pengorganisasian di lokalisasi. Salah satu slide yang ditampilkan menggambarkan  tahapan pengorganisasian yang dilakukan (seperti gambar berikut) :        (COPY &PASTE dari sumber anonim, bahan presentasi tentang penggorganisasian masyarakat di  lokalisasi)    Tahapan  pengorganisasian  yang  disajikan  ’relatif’  sama  dengan  model‐model  pengorganisasian  yang  banyak  diusung.  Namun,  yang  sedikit  menganggu  ketika  disampaikan  salah  satu  hasil  kerja  dari  pengorganisasian  ini  adalah  ”Adanya  Kesepakatan Lokal.”  Kesepakatan  tersebut  jelas  memberikan  kewenangan  yang  besar  kepada  pengurus  pokja dalam hal ini antara lain pemilik wisma/barak, mami/germo untuk ’memaksa’  pekerja  seks  untuk  mengggunakan  kondom  dalam  setiap  transaksi  yang  mereka  lakukan  dan  bersedia  untuk  mengikuti  penapisan  IMS  (untuk  memastikan  kondom  digunakan).  Kesepakatan  ini  semakin  tidak  adil,  ketika  setiap  pelanggaran  yang  terjadi menjadi tanggungjawab perempuan pekerja seks.  Dalam  penyajian  ini  sang  narasumber  menyampaikan  ’salah  satu’  justifikasi  penggunaan  pendekatan  ini  sebagai  bagian  dari  pemberdayaan  komunitas  untuk  memastikan  keberlanjutan  program  KIE,  distribusi  kondom  dan  rujukan  layanan  IMS/VCT. (sebagian orang menyebutkan exist strategi pasca program penjangkauan  oleh Petugas Lapangan berakhir). Peran PL dialihkan ke pokja lokasi.  Pemilihan  sasaran  pemberdayaan  adalah  pemilik  wisma/barak,  mami/germo,  preman, dsb menjadi kontradiktif dengan perspektif keadilan sosial dan HAM.  Page 2 of 8 
  3. 3. Kelompok  ini  jelas  orang‐orang  yang  mengekploitasi  perempuan  pekerja  seks,  namun  dalam  pendekatan  ini  diberi  kekuasaan  yang  lebih  besar  untuk  mengeksploitasi. Kelompok ini mendapat kewenangan yang lebih luas, yang tadinya  sebatas  mengekploitasi  ’vagina’  perempuan  diperluas  dalam  mengekploitasi  ’pendapatan’  perempuan  pekerja  seks  untuk  membeli  kondom  dan  memeriksakan  diri ke layanan  IMS dan VCT.   Sebuah  bahan  REFLEKSI  untuk  semua  orang  yang  mengklaim  dirinya  sebagai  Community Organizer.  Apakah  pengorganisasian  masyarakat  yang  mengabaikan  kelompok  tertindas  bisa  disebut sebuah pengorganisasian masyarakat ?    3. Landasan Filosofis Etika   Baik  versus  jahat,  cahaya  versus  kegelapan,  malaikat  versus  iblis,  adalah  persoalan  yang  ada  sejak  dulu.  Kekuatan  kegelapan  berusaha  menghancurkan  kekuatan  kebaikan dalam banyak kisah termuat literature klasik sampai kultur pop.  Persoalan  ini  juga  menimpa  bidang  pemberdayaan  masyarakat.    Kadang‐kadang  sebagian  fasilitator  masyarakat  (atau  sering  disebut  Community  Organizer)  mengalami  masa‐masa  dimana  mereka  menganggap  pekerjaan  mereka  tidak  etis.  Oleh  karena  terkesan  ’memanfaatkan’  keluguan  masyarakat.  Beberapa  kritik  yang  disampaikan  kepada  fasilitator  masyarakat  adalah  pemberdayaan  masyarakat  pada  dasarnya bertujuan untuk ’menjinakkan komunitas, tokenisme atau partisipasi semu  untuk melanggengkan kekuasaan.  Ife  &  Tesoriero  (2006)  mengingatkan  bahwa  gagasan  pemberdayaan  (empowerment)  adalah  suatu  strategi  untuk  mewujudkan  keadilan  sosial  dan  hak  asasi  manusia.  Pemberdayaan  bertujuan  meningkatkan  keberdayaan  dari  mereka  yang  dirugikan.  Konsep  pemberdayaan  ini  menekankan  pada  dua  hal  penting  keberdayaan dan yang dirugikan yang merupakan bagian yang tidak bisa lepas dari  perspektif keadilan sosial dan hak asasi manusia.  Oleh  sebab  itu,  para  fasilitator  masyarakat  atau  Community  Organizer  harus  mempraktikan komitmen kepada tanggungjawab sosial dan etika.    Filsafat  moral  adalah  studi  tentang  tindakan  apa  yang  dianggap  benar  atau  secara  moral  dapat  dipertahankan  dan  tindakan  apa  yang  keliru  atau  tidak  pantas  secara  moral. Para filsuf moral meneliti persoalan etika dengan melihat pada prinsip dasar  moral  dan  justifikasi  mengapa  prinsip  itu  dianggap  etis.  Prinsip  moral  ini  adalah  pedoman  yang  memandu  perilaku.  Ketika  filsuf  menemukan  moral  umum  atau  diterima  secara  universal,  maka  keputusan  etis  akan  menjadi  lebih  mudah  bagi  semua.  Misalnya  “jangan  membunuh”  adalah  prinsip  moral  yang  diterima  secara  umum berdasarkan prinsip‐prinsip kemanusiaan.    Para  filsuf  menggunakan  berbagai  metode  untuk  menentukan  apa‐apa  yagn  merupakan  prinsip  moral  itu,  tetapi  kebanyakan  proses  pembuatan  keputusan  berdasarkan  rasional,  logis  dan  analitis.  Ada  dua  pendekatan  dalam  filsafat  moral  Page 3 of 8 
  4. 4. yang  biasa  dipakai  dalam  pembuatan  keputusan  etis  :  Utilitarianisme  dan  Daentologi.     4. Filsafat Utilitarian  Utilitarianisme menitikberatkan utilitas – atau hasil yang diharapkan – dari sebuah  keputusan  untuk  memastikan  apa  yang  “benar”  untuk  dilakukan.  Utilitarianisme  didasarkan  pada  konsekuensi  atau  hasil  yang  diperkirakan  dari  sebuah  keputusan.  Konsekuensi  dari  sebuah  keputusana  dipakai  untuk  mengukur  kelayakan  moral  suatu  tindakan,  sehingga  prinsip  etikanya  didefenisikan  berdasarkan  konsekuensi  atau hasil yang diharapkan.  Utilitarianisme  berpendapat  bahwa  tindakan  etis  harus  menimbulkan  kebaikan  maksimal  untuk  jumlah  orang  yang  banyak.  Filsafat  ini  diperkenalkan  oleh  Jeremy  Bentham dan diperbaiki muridnya John Stuart Mill, dengan prinsip :  ”Sebuah keputusan harus memberikan manfaat yang sebesar‐besarnya (maksimal)  untuk  sebanyak‐banyaknya  orang  dan  menekan  konsekuensi  negatif  sekecil‐ kecilnya (minimal) bagi orang lain. ”  Untuk  menentukan  moralitas  suatu  tindakan  dari  perspektif  utilitarian,  Community  Organizer  harus  mempertimbangkan  semua  alternative  keputusan  yang  tersedia  dengan  mempertimbangkan  mana  yang  menghasilkan  kebaikan  terbesar  untuk  orang  dalam  jumlah  sebanyak‐banyaknya.  Dengan  kata  lain,  Community  Organizer  harus memilih alternative yang memaksimalkan hasil positif dan meminimalkan hasil  negatif yang merugikan bagi orang lain.  Utilitarianisme bisa dikatakan merupakan pendekatan paling lazim untuk pembuatan  etika  dalam  dunia  bisnis.  Kelemahan  prinsip  Utilitarianisme  (entah  itu  sengaja  atau  tanpa disadari) adalah digunakan untuk menjustifikasi atau memperkuat status quo,  dimana  mayoritas  merasa  senang  dengan  keputusan  yang  dibuat  tetapi  bagi  minoritas  tidak  menguntungkan.  Keputusan  yang  mengutamakan  mayoritas  akan  membuat  Community  Organizer  sulit  beradaptasi  dengan  dengan  perubahan  yang  akan terjadi di tingkat grass root.     5. Filsafat Deontologi  Etika  deontologi  difokuskan  pada  prinsip  moral,  bukan  didasarkan  pada  moralitas  keputusan  yang  diperkirakan  akan  dihasilkan.  Pendekatan  ini  menyatakan  bahwa  etika  seharusnya  dipandu  kewajiban  ketimbang  konsekuensi.  Deontologi  dikembangkan  oleh  filsuf  Jerman,  Immanuel  Kant  sebagai  upaya  untuk  mencari  prinsip  dasar  moral  yang  universal.  Deontologi  dapat  dikatakan  merupakan  pendekatan  paling  luas  dalam  etika  dan  didefenisikan  sebagai  “teori  etika  yang  menekankan tugas atau kewajiban sebagai basis moralitas.” Dalam deontologis, sifat  etis dari sebuah tindakan tidak bergantung kepada hasilnya karena memprediksikan  hasil adalah di luar kemampuan atau kendali manusia.  Deontologi ditunjukkan dalam pernyataan “Do the right thing?.” Bagaimana kita tahu  apa yang benar dalam situasi yang kompleks ? Daentologi berpendapat bahwa tugas  atau  kewajiban  moral  kita  menunjukkan  arah  tindakan  yang  benar.  Bagaimana  kita  menentukan  di  mana  tugas  itu  berada  –  dan  mana  yang  benar  secara  etis  –  telah  Page 4 of 8 
  5. 5. dijelaskan melalui test keputusan yang dalam Deontologi dikenal sebagai categorical  imperative.  Dikatakan  bahwa  “bertindaklah  sesuai  dengan  prinsip  yang  sesuai  dengan hukum universal”  Dua  aspek  categorical  imperative  adalah  niat  (intention)  seseorang  dan  mempertahankan dan rasa hormat kepada orang lain. Niat mengacu pada kehendak  dasar  di  balik  pembuatan  suatu  keputusan.    Menurut  filsafat  ini,  motivasi  mementingkan  diri  sendiri  atau  melakukan  yang  terbaik  hanya  untuk  pembuatan  keputusan adalah tidak bermoral.   Deontologi menyatakan bahwa :  “niat baik” adalah satu‐satunya pedoman pembuatan keputusan bermoral yang  sesungguhnya, karena semua motivasi lain dapat diselewengkan.    Penerapan  pendekatan  Deontologi  dalam  situasi  etis  berarti  keputusan  dibuat  berdasarkan  apa  yang  benar  dan  apa  yang  salah,  bukan  siapa  yang  paling  banyak  mendapat  keuntungan.  Pernyataan  ini  mendeskripsikan  kejujuran  keadilan  dan  universalitas  dari  Deontologi.  Pendekatan  ini  mengizinkan  Community  Organizer  untuk  mempertimbangkan  perspektif  dari  berbagai  stakeholder  dan  berupaya  memahami nilai dan prinsip moral yang mereka anut.    Secara  ringkas  penerapan  perspektif  filsafat  moral  utilitarianisme  dan  daentologi  dalam pembuatan keputusan etis seperti tergambar dalam bagan berikut  :       Page 5 of 8 
  6. 6.   5. Atas Nama Cinta     Cinta merupakan bentuk keberanian bukan ketakutan,  maka cinta adalah pemihakan kepada orang lain.  Mencintai adalah pemihakan pada perjuangan kaum tertindas.  Perjuangan  bagi pembebasan  Pembebasan hanya bisa dicapai dengan dialog  Dialog menuntut kerendahan hati.  Dialog menuntut keyakinan pada kemampuan manusia.  Keyakinan pada fitrahnya untuk menjadi manusia seutuhnya  tanpa adanya kelas atau strata.  Dialog membutuhkan harapan  Harapan untuk mencapai kesempurnaan sebagai manusia  Dan yang terakhir, dialog membutuhkan pemikiran kritis.  Pemikiran kritis memandang realitas sebagai proses perubahan dan berkelanjutan  Demi mencapai proses memanusiakan manusia.  ~ Paulo freire~     Hanya  karena  rasa  cinta  dan  kemanusian  banyak  orang  memilih  bekerja  dalam  program pemberdayaan masyarakat. Cinta membuat orang berpihak kepada orang‐ orang yang terpinggirkan dan tertindas. Cinta membuat para revolusioner berjuang  untuk  menumbangkan  rezim  yang  berkuasa.  Cinta  yang  menyatukan  semua  orang  untuk bergerak bersama untuk satu tujuan. Semuanya atas nama cinta.  Namun,  cinta  juga  yang  mengubah  para  pimpinan  rakyat  –  para  revolusioner  –  berubah  menjadi  diktator.  Banyak  sederet  nama  para  pimpinan  rakyat,  para  pemimpin  kaum  tertindas  berubah  menjadi  diktator  :  Lenin,  Hitler,  Mao  Zedong,  Benito Musolini, Soekarno, Moammar Khaddfy, dll.  Para pemimpin revolusioner ini  terlalu ’mencintai’ rakyat yang dipimpinnya sehingga  tidak  rela  ’membebaskan’  rakyatnya  dari  pengaruh  kekuasaan  mereka.  Para  pemimpin  revolusioner  mengabdi  pada  ’impian  besar’  mereka  sendiri,  sehingga  melupakan kebutuhan rakyatnya sendiri.  Apa yang mengubah cintanya para revolusioner ?    Nafsu  (passion)  mereka  mewujudkan  impian  melebihi  komitmennya  terhadap  rakyat.   Hal ini perlu menjadi perhatian para Community Organizer, setelah lama berinteraksi  dengan  masyarakat  ’dampingan’  mereka,  kerap  kali  muncul  rasa  ketergantungan  kepada  masyarakat.  Para  Community  Organizer  sulit  menerima  kenyataan  bahwa  dampingan mereka telah berdaya dan tak membutuhkan kehadiran mereka lagi.  Dan  parahnya  lagi,  diantara    beberapa  Community  Organizer  mengklaim  dirinyalah  pemilik masyarakat tersebut. Dengan lantang menyatakan ”Ini Dampingan Kami !!!”  Community Organizer harus belajar dari tragedi pemimpin revolusioner yang dikenal  dengan jargon ”REVOLUSI KELAK AKAN MEMAKAN ANAK‐ANAKNYA SENDIRI.”  Page 6 of 8 
  7. 7. Seorang revolusioner adalah seorang yang sekian tahun silam menjadi juru selamat  dan  dipuji  setinggi  langit,  namun  di  penghujung  hayatnya  menjadi  ’pesakitan’  yang  kelak akan dibunuh atau diasingkan.  Sama  dengan  para  revolusioner,  Community  Organizer  juga  akan  mengalami  nasib  yang  sama,  jika  mencoba  bertahan  untuk  menguasai  komunitas  yang  mereka  ’dampingi’.  Jika  Community  Organizer  datang  ke  komunitas  dengan  CINTA,  pada  akhirnya  mereka  harus  mengakhirinya  dengan  CINTA,  butuh  keberanian  untuk  berjuang  dalam mencapai pembebasan.  Pembebasan masyarakat untuk mencapai manusia seutuhnya.    6. Penutup  Community Organizer yang memiliki multi peran dalam mewujudkan keadilan sosial  dan  hak  asasi  manusia  melalui  pemberdayaan  masyarakat,  mestinya  memiliki  pola  aturan,  tata  cara,  tanda,  pedoman  etis  dalam  melakukan  suatu  kegiatan  atau  pekerjaan yang lebih di kenal dengan KODE ETIK.  Kode etik akan menjadi standard bagi setiap Community Organizer dalam melakukan  kegiatan  atau  pekerjaan  dan  sekaligus  pedoman  (guidelines)  masyarakat  dan  stakeholder dalam mengawasi dan mencegah terjadinya penyalahgunaan kekuasaan  untuk kepentingan pribadi atau pun  kelompok.  Beberapa  point  penting  yang  mestinya  menjadi  pola  aturan  bagi  Community  Organizer adalah :  1. Perilaku Community Organizer  dalam memfasilitasi masyarakat harus sesuai  dengan prinsip hukum universal, terutama perspektif keadilan sosial dan hak  asasi manusia.”  ‘Niat  baik’  Community  Organizer  dalam  bertugas  menjadi  satu‐satunya  pedoman pembuatan keputusan bermoral yang sesungguhnya  2. Community  Organizer  harus  mampu  memfasilitasi  proses  pengambilan  keputusan  yang  memaksimalkan  hasil  positif  bagi  orang  banyak  dan  meminimalkan hasil negatif yang dapat merugikan bagi orang lain.  3. Community Organizer memiliki keberanian untuk ‘membebaskan’ masyarakat  yang mereka berdayakan.  Klaim atas kelompok masyarakat ataupun kegiatan yang dilakukan kelompok  masyarakat sebagai keberhasilan atau milik Community Organizer merupakan  pengkhianatan terhadap cita‐cita ‘pendidikan dan penyadaran kritis.’ Perilaku  seperti  ini  menunjukkan  Community  Organizer  telah  berubah  menjadi  PENINDAS.   4. Community  Organizer  memperlakukan  setiap  orang  ataupun  kelompok  dengan rasa hormat dan menjunjung martabat seseorang.  Page 7 of 8 
  8. 8. 5. Community  Organizer  mampu  berdialog  dengan  semua  orang  ataupun  kelompok  dengan  mempertimbangkan  perspektif  dari  berbagai  stakeholder  dan berupaya memahami nilai dan prinsip moral yang mereka anut.    Pergi dan temuilah masyarakatmu.  Hidup dan tinggallah bersama mereka.  Cintai dan berkaryalah bersama mereka.  Mulailah dari apa yang telah mereka miliki dan dari apa yang ada.  Buat rencana lalu bangunlah rencana itu, dari apa yang mereka ketahui,  Sampai akhirnya, ketika pekerjaan usai, mereka akan berkata :  “KAMILAH YANG TELAH MENGERJAKANNYA….”  ~Lao Tze~      Page 8 of 8 

×