Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
ANALISIS STRATEGI PEMASARAN NIKE, Inc
(Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Manajemen Pemasaran)
Kelas D Manajemen
...
KATA PENGANTAR
Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Kami panjatkan puja dan puji syukur ...
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...................................................................................................
BAB I
PENDAHULUAN
A. Pendahuluan
Olah Raga adalah suatu aktivitas yang sangat penting dalam menjaga kesehatan.Dalam
hal in...
BAB II
PEMBAHASAN
A. Profile Perusahaan
1. Sejarah Nike
Produk sepatu dan pakaian olahraga Nike dengan mudah diidentifikas...
perusahaan,terutama karena pengenalan dari sepatu “Air Jordan” yang didukung dan
dipromosikan oleh bintang basket Michael ...
3. Struktur Organisasi Perusahaan Nike, Inc.
Mark Parker (President &Chief Executive) Philip H Knight (Chairman Of The Boa...
4. Lokasi Perusahaan Nike, Inc.
 kantor pusat perusahaan, Nike Kampus Dunia pada Beaverton, Oregon,
Amerika Serikat.
 Ka...
Adapun keunggulan dari sepatu bola Nike Mercurial ini adalah sebagai berikut :
1. Bobot : sangat ringan ketika digunakan b...
C. MEDIA PROMOSI YANG DIGUNAKAN NIKE, Inc.
1. Televisi
Untuk media promosi di televisi, biasanya Nike
sering mempromosikan...
5. Twitter
Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike
mempunyai akun Twitter resmi di Indonesia untuk
memudahkan p...
9. Billboard
Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike
melakukan media promosi melalui billboard pada
saat perhel...
15. Hubungan Masyarakat (Corporate Social Responsibilty)
Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike Pernah Melakuka...
2. Below The Line
Below the line (ATL) adalah segala aktivitas kegiatan promosi/pemasaran yang
biasanya dilakukan di tingk...
E. KEBUDAYAAN ORGANISASI NIKE, Inc.
1) Terbuka Dan Kreatif
Di Nike, perusahaan ingin budaya terbuka dan kreatif yang meman...
Perusahaan menyadari tidak ada pendekatan tunggal juga tidak ada garis finish untuk
jenis pekerjaan. Ada banyak faktor yan...
F. PROSES BISNIS BISNIS PERUSAHAAN / ORGANISASI
G. KONDISI SEBELUM DAN SETELAH IS
1. Sebelum Menggunakan IS
Nike company melakukan semua proses bisnis secara konvensional...
H. APA PROJECT IS / IT YANG SUDAH DI IMPLEMENTASI ?
Project IS atau IT yang sudah diimplementasi oleh NIKE tertera pada ga...
J. ORGANISASI NIKE, Inc DALAM MENGHADAPI PERUBAHAN
Nike, Inc. adalah salah satu perusahaan sepatu, pakaian, dan alat- alat...
 Tahun 1979-sekarang
Pada 1979, Nike adalah sepatu lari paling poluler di negara –
negara bagian. Dan pada tahun ini juga...
K. PERKEMBANGAN NIKE DI ASIA & INDONESIA
 Nike di Asia
Terlepas dari eksperimen singkat namun tidak berhasildengan manufa...
Taiwan lantas bergerak ke pabrik di Thailand, Indonesiadan Cina dengan menggunakan
pembuatan hak istimewaGSP dari negara-n...
L. STRATEGI PEMASARAN YANG DITERAPKAN NIKE, Inc.
1. Strategi Pemasaran : Pemasaran Holistik
Di era pemasaran abad 21 diken...
a. Pemasaran hubungan
Tujuan kunci pemasaran adalah mengembangkan hubungan yang dalam dan bertahan
lama dengan orang dan o...
d. Pemasaran kinerja
Memahami pengembalian bagi bisnis dari aktivitas dan program pemasaran dan juga
menjawab keprihatinan...
 Analisa Strategi Pemasaran
Dari analisa SWOT di
atas,Threats (tantangan) Nike
adalah kompetitor segemen sepatu
olah raga...
2. Pemasaran Terintegrasi
Dalam mendongkrak penjualannya Nike memiliki hal yang khas dalam beriklan. Ciri
khas iklan yang ...
4. Pemasaran Kinerja
Fenomena perkembangan teknologi smartphone dengan aplikasi healthcare4dan
pertumbuhan pusat-pusat keb...
N. NIKE GLOBAL SEGMENTATION & TARGETING
Nike menggunakan pendekatan gabungan (two stage international segmentation) dalam
...
O. NIKE GLOBAL POSITIONING
Formulasi yang diterapkan dalam memposisikan brand perusahaan adalah sebagai
berikut :
a. Ident...
f. Over time, monitor the effectiveness of your positioning strategy and if needed,
conduct an audit.
Tema – tema position...
komitmennya terhadap olahraga dan konsumen Tiongkok pada tahun selanjutnya. Olimpiade
adalah kesempatan Nike untuk memamer...
BAB III
KESIMPULAN
 Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Perusahaan NIKE, Inc.merupakan
perusahaan yang pandai da...
DAFTAR PUSTAKA
1. Kotler, Keller, 2012. Manajemen Pemasaran Edisi 13, Salemba Empat.
2. Peters, Sarah (2014), The Developm...
DAFTAR PUSTAKA
15. http://bola.liputan6.com/read/2061908/serunya-aksi-bintang-lapangan-dalam-adu-
iklan-adidas-vs-nike.
16...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Tugas strategi pemasaran_nike_inc

7,078 views

Published on

yes

Published in: Economy & Finance
  • As a single mother every little bit counts! This has been such a great way for me to earn extra money. As a single mother every little bit counts! Finally, a vehicle for making some honest to goodness real money to make life easier and happier now that I don't have to pull my hair out budgeting every penny every day.Thanks for the rainbow in my sky. ◆◆◆ https://tinyurl.com/vd3y33w
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here

Tugas strategi pemasaran_nike_inc

  1. 1. ANALISIS STRATEGI PEMASARAN NIKE, Inc (Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Manajemen Pemasaran) Kelas D Manajemen Disusun Oleh : Devi Anggraeni 021114158 Sasanti Intan Laras 021114159 Beny Andrianto 021114160 Dicky Sugiatna Rahayu 021114161 UNIVERSITAS PAKUAN FAKULTAS EKONOMI PRODI MANAJEMEN BOGOR 2015 Jl. Pakuan PO. BOX 452 Bogor 16143 Telp. (0251) 314918
  2. 2. KATA PENGANTAR Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah Manajemen Pemasaran tentang “Analisis Startegi Pemasaran Perusahaan Nike, Inc.”. Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan mendapat bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini. Terlepas dari semua itu, Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan, baik dari segi penyusunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu, dengan tangan terbuka kami menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki makalah ini. Akhir kata kami berharap semoga makalah Manajemen Pemasaran ini dapat bermanfaat, khususnya untuk penyusun dan umumnya untuk para pembaca. Bogor, Januari 2016 Penyusun
  3. 3. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i DAFTAR ISI ............................................................................................................................ ii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................................................................... 1 BAB II PEMBAHASAN A. Profile Perusahaan .......................................................................................................... 2 A.1 Sejarah Nike ............................................................................................................. 2 A.2 Visi, Misi, & Tujuan Nike ....................................................................................... 3 A.3 Struktur Organisasi Perusahaan Nike ...................................................................... 4 A.4 Lokasi Perusahaan Nike ........................................................................................... 5 B. The Scope Of Marketing ................................................................................................. 5 B.1 Sepatu Bola Nike ...................................................................................................... 5 C. Media Promosi Yang Digunakan Nike .................................................................................. 7 D. Analisis Strategi Promosi Produk Nike Melalui ATL & BTL ..................................... 10 D.1 Above The Line (ATL) .......................................................................................... 10 D.2 Below The Line (BTL) ............................................................................................... 11 E. Kebudayaan Organisasi Nike .............................................................................................. 11 F. Proses Bisnis Perusahaan / Organisasi NIKE........................................................................ 14 G. Kondisi Sebelum dan setelah ada IS ................................................................................... 15 H. Project IS/IT Yang Sudah Di Implementasi ......................................................................... 16 I. Peran IS Bagi Organisasi Nike....................................................................................... 16 J. Organisasi Nike Dalam Menghadapi Perubahan ........................................................... 18 K. Perkembangan NIKE di Asia & Indonesia .......................................................................... 19 L. Strategi Pemasaran Yang Diterapkan Nike .......................................................................... 21 M. SWOT Analysis Produk Nike ............................................................................................ 23 N. Nike Global Segmentation & Targeting .............................................................................. 27 O. Nike Global Positioning .................................................................................................... 28 BAB III KESIMPULAN ........................................................................................................ 31 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... iii
  4. 4. BAB I PENDAHULUAN A. Pendahuluan Olah Raga adalah suatu aktivitas yang sangat penting dalam menjaga kesehatan.Dalam hal ini sepatu menjadi salah satu perlengkapan yang dibutuhkan dalam menunjang kegiatan tersebut.Olah raga berbeda akanmembutuhkan sepatu yang berbeda. Para produsen sepatu global yang membaca peluang ini telah lebih dahulu melakukan penelitian untuk mengembangkan sepatu untuk beragam aktivitas olah raga. Hal ini memicu pertumbuhan produsen lokal di Indonesia memproduksi sepatu yang jenis sama. Namun pada sebuah survey Top Brand Award untuk produk di pasar Indonesia yang dilakukan Frontier Consulting Group. Survey yang dilakukan pada tahun 2013 dilakukan di 8 kota besar dengan melibatkan total 5.200 responden yang terdiri dari 3.250 sampel secara acak, 1.100 sample toko ritel secara acak dan 800 sampel booster menobatkan Sepatu Nike menjadi Top Brand kategori Sepatu Olah Raga/ Kets 22,9%1. Nike saat ini mendominasi pasar dengan produk-produk di bawah merek sendiri seperti Nike Golf, Nike Pro, Nike +, Air Jordan, Nike Skateboarding dan anak perusahaan lain termasuk Cole Haan, Hurley International, Umbro dan Converse. Nike juga memiliki kepemilikan saham atas Bauer Hockey (kemudian diubah namanya Nike Bauer) antara 1995 dan 2008. Selain manufaktur olahraga dan peralatan, perusahaan yang beroperasi di bawah toko ritel dengan nama Niketown. Perusahaan ini banyak mensponsori atlet dan tim olahraga di seluruh dunia. Tidak hanya di Indonesia Nike menjadi Market Leader, pada pasar Global, sepatu Nike yang diproduksi oleh Nike, Inc. sudah membuktikannya dan mengantarkannya menjadi perusahaan urutan 115 dalam Fortune 500 dengan market value per maret 2014 sebesar 65.401 miliar dolar2. Dalam paper ini, penulis akan membahas seperti apa perkembangan perusahaan ini secara historis, kemudian 1 produk yang dijadikan referensi, bentuk media promosi baik melalui media sosia, radio, dan lain sebagainya, strategi promosi (BTL & ATL) hingga inovasi yang membuatnya tetap menjadi market leader. Gambar Produk-Produk Nike Nike Golf Shoes Nike Pro Nike + Watch Nike Air Jordan Nike SkateBoarding NikeTown
  5. 5. BAB II PEMBAHASAN A. Profile Perusahaan 1. Sejarah Nike Produk sepatu dan pakaian olahraga Nike dengan mudah diidentifikasi oleh khas logo perusahaan, para "swoosh" tik, dan slogan "Just Do It". Gambar 1. PerubahanlogoNike Berbasis dari nama dewi Yunani yang berarti kemenangan, Nike didirikan tahun 1964 ketika atlet sekaligus pengusaha Oregon bernama Phillip Knight, mengagas impor sepatu lari dari Jepang untuk bersaingdengan merek Jerman seperti Adidas dan Puma yangkemudian mendominasi pasar Amerika Serikat. Keuntungannya adalah bahwa sepatu Jepang lebih murah karena tenaga kerja lebih murah di Jepang.Dia mulai menjual sepatu keliling dengan tujuan di stadion atletik, dimana penjualan secara pelan tapi pasti meningkat secara dramatis. Pada 1970-an, Knight dan perusahaan yang berkembang nya melihat awal revolusi jogging dan mulai memasarkan produk untuk pelari non-profesional juga. Ia lantas segera membuka pasar yanglebih luas dan mengubah image sepatu lari menjadisepatu fashion dan menarik semua orang dari anak-anak sampai dewasa memakainya. Pada 1979 Nike telah menguasai setengah pasar di AS dan dengan pendapatan mencapai US $ 149 juta. Pada pertengahan tahun 1980-an posisi perusahaan tampaknya tak tergoyahkan, namun secara mendadak muncul serangan dari pihak saingan yaitu Reebok. Tapi pada tahun 1990 Nike kembali memimpin Gambar 2. Phil Knight, pendiri dan CEO Nike, Inc.
  6. 6. perusahaan,terutama karena pengenalan dari sepatu “Air Jordan” yang didukung dan dipromosikan oleh bintang basket Michael Jordan. Nike mempertahankan posisinya sebagai pemimpin pasar dalam sepatu olahraga, dan merupakan pemain penting dalam pakaian dan aksesoris olahraga. Majalah Fortune melaporkan penjualan sebesar US $ 3,7miliar pada tahun 1994 dan laba US $ 299 juta (Fortune1995).Sekitar 60 persen dari penjualan perusahaan di Amerika Serikat, sekitar 30 persen di Eropa dan 5 persendi Asia. (1993 Nike: 25). Etos perusahaan Nike adalah melibatkan dedikasi yangkuat untuk olahraga dan kebugaran. Staf di kantor pusat perusahaan, Nike Kampus Dunia pada Beaverton,Oregon, diharapkan menghabiskan beberapa jam setiap hari di gym. Mereka dijelaskan oleh direktur Nike sebagai “athletic, outdoor, lets-do-it-together types”. Perusahaan ingin dilihat, dalam kata-kata yang OWII,sebagai "young, American and hi-tech, devoting a lot ofattention to research and development". 2. Visi, Misi & Tujuan Nike, Inc. Visi: “To Bring inspiration and innovation to every athlete in the world” Misi: “The service of human potential” Tujuan: “Menjadi perusahaan dalam bidang olahraga yang terkemuka di dunia yang dapat terus berada diatas para pesaingnya”.
  7. 7. 3. Struktur Organisasi Perusahaan Nike, Inc. Mark Parker (President &Chief Executive) Philip H Knight (Chairman Of The Board Directors) David Ayre Don Blair Trevors Edwards Jeanne P.Jackson (EVP,Global Human (EVP,Chief Financial officer) (President,NIKEBrand) (President,Product) Resorces) Hillary Krane John Slusher Eric Sprunk (EVP,chief administrative Officer & GC) (EVP, Global Sport Marketing) (chief operating officer) Keterangan : - CR Bertugas mengawasi dampak lingkungan dan isu pertahanan, praktek perburuhan dan masalah tanggung jawab perusahaan dalam keputusan bisnis utama. - Wakil presiden untuk bisnis dan inovasi berkelanjutan laporan langsung kepada presiden dan CEO Mark Parker, CO Bertugas untuk mengelola tim khusus dengan bisnis dan eksekutif fungsional untuk mengembangkan dan meninjau kebijakan dengan pengawasan dewan , menyetujui investasi dan mengevaluasi dan memperbaiki pendekatan dan diretion perusahaan. - SB & I Tim bertindak sebagai katalis untuk seluruh perusahaan keberlanjutan. Terdiri dari seperusahaan 130 orang, tim memimpin pengembangan strategi keberlanjutan, menyediakan keahlian konten dan konsultasi kepada tim seluruh perusahaan, bekerja sama dengan spesialis keberlanjutan dibagian lain dari organisasi, integrasi keberlanjutan drivess,memimpin engangement dengan para pemangku kepentingan, bekerja untuk mengurangi risiko dan memfasilitasi kepatuhan , dan laporan kemajuan perusahaan untuk skala dampak inovasi berkelanjutan diluar Nike. - Komite eksekutif tingkat baru untuk Inovasi Berkelanjutan, juga mengarahkan upaya perusahaan khusus inovasi.
  8. 8. 4. Lokasi Perusahaan Nike, Inc.  kantor pusat perusahaan, Nike Kampus Dunia pada Beaverton, Oregon, Amerika Serikat.  Kantor Pusat di Indonesia : Jl. Jend. Sudirman, Kav. 52 - 53, Gedung Bursa Efek Indonesia,Tower 2f. 28 Suite 2803, Jakarta. (Kantor Pusat Nike, Oregon, USA) B. THE SCOPE OF MARKETING 1. Sepatu Bola Nike dari berbagai macam merk produk dari NIKE, kelompok kami mengambil NIKE Mercurial sebagai referensi.  Perkembangan Sepatu Bola Nike Mercurial 1998-sekarang Dari data gambar diatas, dapat dikatakan bahwa sepatu bola nike khususnya merk “Mercurial” mengalami berbagai perubahan (varian), baik itu dari segi motif, desain, warna, kualitas dan lain sebagainya.
  9. 9. Adapun keunggulan dari sepatu bola Nike Mercurial ini adalah sebagai berikut : 1. Bobot : sangat ringan ketika digunakan bermain bola yaitu sekitar 200 gram. 2. Tambahan “pul” untuk menambah kecepatan atau ketangkasan dalam bermain bola. 3. Menggunakan teknologi Brio Cables yang adaptif, sehingga memungkinkan meningkatkan akselerasi maksimal bagaikan ketapel. 4. Serat karbon yang lebih fleksibel. 5. Lapisan Upper yang baru. 6. Pembaharuan bahan sepatu menggunakan teijin synthetic untuk lebih menempel pada bola dan meningkatkan kontrol. 7. Alas kaki yang mencengkram permukaan lapangan. (bobot yang ringan) (ukuran yang pas) (puluntuk menambah kecepatan) teknologi Brio Cables (lapisan Upper) teijin synthetic
  10. 10. C. MEDIA PROMOSI YANG DIGUNAKAN NIKE, Inc. 1. Televisi Untuk media promosi di televisi, biasanya Nike sering mempromosikannya pada waktu tertentu, apabila ada kejuaraan-kejuaraan besar seperti Piala Dunia. Untuk tetap bersaing dengan Adidas, Nike Meluncurkan Aksi Perang Bintang yang diperankan Oleh Cristiano Ronaldo, Neymar & Wayne Rooney yang ditayangkan di SCTV pada pukul 23.00 yang bertepatan dengan pembukaan Piala Dunia 2014 di Brazil. Untuk melihat video nya dapat di search di http://bola.liputan6.com/read/2061908/serunya-aksi-bintang-lapangan- dalam-adu-iklan-adidas-vs-nike. 2. Koran Biasanya Nike mempromosikan produknya melalui koran apabila ada produk terbaru, Media Sponshorship untuk kejuaraan dunia, Sponshorship pertandingan bergengsi di dalam negeri, dan lain sebagainya. Nike Juga sering mempromosikan Produknya melalui Koran Nasional Seperti Koran Sindo. Untuk melihat beritanya, dapat di lihat di http://lifestyle.sindonews.com/read/942341/160/nike- buka-factory-store-terbaru-1419567242. 3. Majalah Seperti halnya media promosi lain, nike menggunakan media promosi majalah sebagai salah satu bentuk strategi untuk terus di atas para pesaingnya. Maka, nike seringkali bekerja sama dengan majalah yang ada di dunia untuk mempromosikan produk- produknya. Seperti yang kelompok kami lihat di majalah dunia lari. 4. Facebook Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike mempunyai akun Facebook resmi untuk memudahkan para konsumen melihat produk terbaru, Harga, dan lain sebagainya untuk tetap loyal terhadap produknya. Adapun akun Facebook Nike Indonesia, dapat di lihat di https://www.facebook.com/nikefootball.
  11. 11. 5. Twitter Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike mempunyai akun Twitter resmi di Indonesia untuk memudahkan para konsumen melihat produk terbaru, Harga, komunikasi dengan konsumen dan lain sebagainya untuk tetap loyal terhadap produknya. Adapun akun Twitter Nike Indonesia, dapat di lihat di https://twitter.com/nikeindonesia. 6. Youtube Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike mempunyai akun Youtube resmi dengan tampilan video yang bagus untuk ditonton oleh pengguna yang loyal terhadap produknya maupun oleh konsumen lainnya. Adapun akun resmi Youtube Nike, dapat di lihat di https://www.youtube.com/user/nike. 7. Instagram Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike mempunyai akun Instagram resmi dengan tampilan video & gambar yang bagus untuk dilihat. Selain itu juga, Instagram merupakan salah satu strategi untuk memasarkan produknya secara online. Adapun akun resmi Instagram Nike, dapat di lihat di search di https://www.instagram.com/nike/. 8. Radio Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike melakukan media promosi di Radio Gen FM Jakarta Pada Tanggal 2 Juli 2015 pukul 14:45 WIB. Adapun bukti penyiarannya dapat di lihat di akun resmi twitter Gen FM https://twitter.com/987genfm/status/616543176644526080.
  12. 12. 9. Billboard Dari data yang di peroleh dari kelompok kami, Nike melakukan media promosi melalui billboard pada saat perhelatan Piala Euro 2008. Dalam billboard ini, tampak kiper petr cech sedang menghalau bola. 10. Baliho Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike melakukan media promosi melalui baliho pada saat menjadi sponshorship kejuaraan dunia, antar club, maupun kejuaraan di daerah. 11. Poster Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike melakukan media promosi melalui poster di tempat – tempat khusus (Nike Store). 12. Direct Mail Dari data yang diperoleh kelompok kami, media promosi Nike melalui direct mail sudah dijalankan atau di terapkan. Untuk melihat direct mail Nike, dapat di search di http://cargocollective.com/thewkyd/NIKE-COM-DIRECT- MAIL. 13. Sales Promotion Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike akan melakukan media promosi melalui sales promotion pada waktu cuci gudang & discount produk terbaru. Seperti yang telah kami lihat di Nike Factory Store Cabang Bogor di Jl. Raya Pajajaran, Bogor Timur., Kota Bogor, Jawa Barat 16143, Indonesia. 14. Event/ Pameran Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike mengadakan kegiatan “Event Prestasi Bazaar” yang digelar di Lower Lobby , Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta. Yang Diselenggrakan Pada Tanggal 24-26 September 2015.
  13. 13. 15. Hubungan Masyarakat (Corporate Social Responsibilty) Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Nike Pernah Melakukan Kegiatan promosi melalui hubungan masyarakat atau CSR, tetapi produk dari Nike sempat di boikot karena melanggar kode etik dengan mempekerjakan anak di bawah umur, sehingga Program CSR tersebut menjadi tidak efektif untuk dilakukan oleh perusahaan Nike. D. ANALISIS STRATEGI PROMOSI PRODUK NIKE MELALUI ATL (ABOVE THE LINE) DAN BTL (BELOW THE LINE) 1. Above The Line Above the line (ATL) adalah segala aktivitas kegiatan promosi/pemasaran yang biasanya dilakukan dengan tujuan membentuk brand image melalui media massa. ATL berarti mempromosikan secara terang-terangan dan memang bertujuan untuk memamerkan produk sehingga tingkat penjualannya meningkat. ATL yang dilakukan oleh Nike, Inc. antara lain dengan memasang iklan produk melalui; TV, radio, majalah, poster, baliho, media sosial dan media online lainnya seperti yang telah di jelaskan sebelumnya pada bagian The Scope Of Marketing. Gambar Penerapan Strategi Promosi Nike Melalui Above The Line (ATL) Televisi Koran Majalah Facebook Twitter Instagram Radio Youtube Billboard
  14. 14. 2. Below The Line Below the line (ATL) adalah segala aktivitas kegiatan promosi/pemasaran yang biasanya dilakukan di tingkat retail/konsumen dengan salah satu tujuannya adalah merangkul konsumen supaya aware dengan produk perusahaan. Target audiens terbatas, media atau kegiatannya memberikan audiens kesempatan untuk merasakan, menyentuh, atau berinteraksi, bahkan membeli. Semua aktivitas dari BTL bertujuan untuk mendukung dan mem follow up aktifitas ATL. Sifat dari BTL merupakan media yang langsung mengena pada audiens karena sifatnya yang memudahkan audiens langsung menyerap satu produk/pesan saja. BTL yang dilakukan oleh Nike, Inc. antara lain dengan promosi penjualan, event/pameran, pembinaan konsumen, direct mail, sponshorship, CSR (Hubungan Masyarakat) dan media promosi lainnya yang langsung menyentuh konsumen seperti yang telah di jelaskan sebelumnya pada bagian The Scope Of Marketing. Gambar Penerapan Strategi Promosi Nike Melalui Above The Line (ATL) Event/Pameran SalesPromotion Direct Mail CSR Sponshorship Pembinaan Konsumen
  15. 15. E. KEBUDAYAAN ORGANISASI NIKE, Inc. 1) Terbuka Dan Kreatif Di Nike, perusahaan ingin budaya terbuka dan kreatif yang memanfaatkan keragaman dan inklusi untuk menginspirasi ide dan memicu inovasi. Untuk mencapai hal ini, keragaman dan inklusi strategi perusahaan berfokus pada tiga prioritas dasar. Pertama, seperti semua tim juara, perusahaan fokus ada dasar-dasar. Perusahaan menawarkan sebuah pusat sumber daya dengan berbagai alat dan latihan untuk membantu tim menemukan bagaimana keragaman dan inklusi mendorong kreativitas dan inovasi. Dan perusahaan mempromosikan kekuatan keragaman melalui pengalaman tim seperti yang perusahaan kenalkan pada FY10 disebut "Diversity & Innovation : The Medici Effect", yang membantu tim menempatkan prinsip- prinsip inovasi ke dalam permainan. Sampai saat ini, perusahaan telah memfasilitasi lebih dari 200 sesi di lebih dari 30 negara di seluruh dunia. Perusahaan telah bekerja dengan lebih dari 5.000 karyawan yang sekarang memiliki cara-cara baru dan kreatif untuk meningkatkan keragaman tim mereka ketika mereka mendekati pekerjaan mereka. 2) Inklusif Kedua, perusahaan berusaha untuk memberdayakan budaya inklusif. Pada FY09, misalnya, perusahaan meluncurkan pengalaman baru yang disebut "Kebudayaan sebagai Offense", mengundang panel karyawan muda (" muda " di kedua usia dan masa kerja) untuk berbagi perspektif dan pengalaman mereka dengan kepemimpinan senior. Acara ini mendorong dialog antar generasi dan efek riak menyebar ke lebih dari 20 lokasi (dan terus bertambah) secara global, penemuan pemijahan dan tindakan. 3) Saling Menginspirasi Dan ketiga, perusahaan menginspirasi ide untuk menyalakan inovasi. Dengan merancang model model baru dan kreatif keterlibatan, perusahaan melengkapi para pemimpin dan tim dengan alat untuk menciptakan budaya keterbukaan dan inovasi, di mana perspektif dan ide- ide baru diundang, didengar dan dipertimbangkan. Lebih banyak ide menghasilkan ide-ide yang lebih baik , dan ide-ide yang lebih baik menyebabkan inovasi. Fokus perusahaan pada budaya dan inovasi sebagai pendekatan untuk keragaman telah diakui oleh para profesional keragaman eksternal seperti Konsorsium Georgetown University of Kepala Pejabat Diversity, yang Nike adalah anggota, dan konferensi inovasi global lainnya.
  16. 16. Perusahaan menyadari tidak ada pendekatan tunggal juga tidak ada garis finish untuk jenis pekerjaan. Ada banyak faktor yang perlu diperhatikan dalam bermain untuk menciptakan tim berkinerja tinggi, beragam dan inklusif. Komposisi tim, manajer keunggulan dan budaya tim semua penting bagi keberhasilan. Sementara perusahaan mengambil pendekatan inovatif untuk pekerjaan ini, perusahaan menyeimbangkannya dengan kebutuhan untuk menawarkan dasar-dasar melalui pendidikan dan program kesadaran. Prinsip-prinsip dasar keragaman dan inklusi tidak hanya membuat Nike perusahaan yang lebih baik, tetapi memiliki kemampuan untuk berkontribusi untuk membuat dunia yang lebih baik. Untuk tujuan ini, perusahaan sedang mencari mitra eksternal untuk membantu perusahaan membuat indeks bersama yang akan membantu tim dan pemimpin mengukur kemampuan mereka untuk menciptakan budaya yang terbuka dan kreatif di mana semua orang memainkan. Nike mendukung internal " Women of Nike " komunitas , enam jaringan karyawan dan berbagai dewan mempromosikan pemahaman budaya, kesadaran dan pertumbuhan karyawan. Coaching perusahaan dalam pekerjaan ini adalah Wakil Presiden perusahaan Keanekaragaman dan Inklusi (Diversity and Inclusion) yang melapor langsung kepada CEO perusahaan. Tim D & I mitra dengan unit usaha lain untuk memperkuat pentingnya dan nilai dari budaya inklusif yang mempengaruhi beragam perspektif dan kekuatan dari tenaga kerja perusahaan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, serta mengembangkan penilaian keanekaragaman internal dan pengukuran.
  17. 17. F. PROSES BISNIS BISNIS PERUSAHAAN / ORGANISASI
  18. 18. G. KONDISI SEBELUM DAN SETELAH IS 1. Sebelum Menggunakan IS Nike company melakukan semua proses bisnis secara konvensional, mulai dari pemasokan material, proses pembentukan produk, pemasaran hingga penjualan masih menggunakan cara konvensional. 2. Setelah Menggunakan IS Nike company mulai tahun 1990 an mulai menggunakan IS berupa ERP nya yaitu SAP sehingga semua proses bisnis mulai terintegrasi kedalam sebuah software yang menghubungkan dari hulu ke hilir, dari segi penjualan pun Nike mendapatkan keuntungan yang berlipat, namun pihak Nike banyak menemukan kekurangan dan juga bug pada software SAP tersebut. Sehingga pada tahun 2000 Nike akhirnya mulai meninggalkan SAP dan beralih menggunakan software dari i2 Technology. Setelah beralih ke i2 technology lama kelamaan Nike merasa tidak cocok dengan software tersebut akhirnya pihak Nike menyalahkan pihak i2 technology karena dirasa penjualan menurun akibat performa dan juga interface dari i2 technology yang kurang memuaskan. Akibatnya pada tahun 2003 an Nike company menggunakan LLamasoft sebagai ERPnya hingga sekarang. Sehingga semua proses bisnis pada Nike dirasa sudah terintegrasi dengan baik dan juga memiliki interface yang baik.
  19. 19. H. APA PROJECT IS / IT YANG SUDAH DI IMPLEMENTASI ? Project IS atau IT yang sudah diimplementasi oleh NIKE tertera pada gambar diatas. Mulai dari “Keuangan dan Akuntansi” yang meliputi kas yang tersedia, piutang usaha, kredit pelanggan, pendapatan. IS yang digunakan selanjutnya diterapkan pada “Sumber Daya Manusia” yang meliputi jam kerja, biaya tenaga kerja, keahlian kerja. Yang ketiga terletak pada “Manufaktur dan Produksi” yang meliputi bahan baku, jadwal produksi, tanggal pengiriman, kapasitas produksi, dan pembelian. Yang terakhir diterapkan pada “Penjualan dan Pemasaran” yang meliputi pemesanan, peramalan penjualan, pemintaan retur, perubahan harga. Penggunaan IS dan IT pada tiap unsur tersebut telah didiskusikan dan dilakukan sebaik mungkin untuk menunjang dan mengembangkan perusahaan NIKE. I. PERAN IS BAGI ORGANISASI NIKE, Inc. Teknologi Informasi pada perusahaan nike lebih cenderung digunakan untuk mendapatkan informasi dari banyak pihak yang berujung untuk menemukan strategi baru. Sistem Informasi pada nike juga difungsikan sebagai sarana promosi dan pengembangan marketing yang berfungsi untuk mengumpulkan informasi pasar tentang kebutuhan konsumen dan menetapkan harga. Sistem Informasi pada nike juga digunakan untuk mengkomunikasikan produk terbaru dan dapat menemukan segmentasi dari produk. Pemasaran segmen menawarkan beberapa manfaat yaitu perusahaan dapat memasarkan barang dan jasa secara lebih efisien dalam membidik produk dan jasa. Perusahaan juga dapat memasarkan produknya dengan lebih efektif dengan menyesuaikan harga, produk, dan program komunikasinya bagi segmen-segmen yang telah dipilih. Sistem informasi juga digunakan untuk menekankan brand image yang dimiliki nike. Dari pemanfaatan teknologi informasi tersebut kini nike berhasil menguasai pasar eropa.
  20. 20. J. ORGANISASI NIKE, Inc DALAM MENGHADAPI PERUBAHAN Nike, Inc. adalah salah satu perusahaan sepatu, pakaian, dan alat- alat olahraga di Amerika Serikat yang merepakan salah satu yang terbesar di dunia. Mereka terkenal karena mereka sudah dapat mensponsori beberapa olahragawan terkenal di dunia seperti Tiger Woods, Ronaldo, dan Michael Jordan. Selain itu, perusahaan Nike ini juga memiliki kontrak / perjanjian dengan berbagai macam tim sepak bola dunia seperti Manchester United, Barcelona, Arsenal, Basel, Juventus, Clube de Regatasd Flamengo, Steaua Bucuresti, AC Sparta Praha, Red Star Belgrade, Inter Milan, VFL Bochum, VFL Wolfsburg, dan masih banyak lagi. Akan tetapi ada berita yang mengatakan bahwa mereka sering dituduh mempekerjakan anak-anak di bawah umur. Dan pernyataan tersebut tentunya membuat nama perusahaan Nike ini sedikit tercoreng. 1. Perkembangan NIKE  Tahun 1964 Berbasis dari nama dewi Yunani yang berarti kemenangan, Nike didirikan tahun 1964 ketika seorang atlet sekaligus mahasis akuntansi di Universitas Oregon bernama Phillip Knight, mengagas impor sepatu lari dari Jepang untuk bersaing dengan merek Jerman seperti Adidas dan Puma yang kemudian mendominasi pasar Amerika Serikat. Keuntungannya adalah bahwa sepatu Jepang lebih murah karena tenaga kerja lebih murah di Jepang.  Tahun 1970 Dia mulai menjual sepatu keliling dengan tujuan di stadion atletik, dimana penjualan secara pelan tapi pasti meningkat secara dramatis. Pada 1970-an, Knight dan perusahaan yang berkembang nya melihat awal revolusi jogging dan mulai memasarkan produk untuk pelari non-profesional juga. Ia lantas segera membuka pasar yang lebih luas dan mengubah image sepatu lari menjadi sepatu fashion dan menarik semua orang dari anak-anak sampai dewasa memakainya.
  21. 21.  Tahun 1979-sekarang Pada 1979, Nike adalah sepatu lari paling poluler di negara – negara bagian. Dan pada tahun ini juga, Nike telah menguasai setengah pasar di AS dan dengan pendapatan mencapai US $ 149 juta. Pada tahun 1980, Nike telah mencapai 50% pangsa pasar di Amerika Serikat pasar sepatu atletik, dan perusahaan go public pada bulan Desember Tahun itu. Pertumbuhannya adalah karena sebagian besar untuk iklan “word-of-foot” (mengutip sebuah iklan cetak Nike akhir 1970-an), dari iklan televisi. Iklan televisi nasionl pertama Nike berlangsung pada bulan Oktober 1982 selama siaran dari New York Marathon. Iklan diciptakan oleh biro iklan Wieden + Kennedy, yang telah terbentuk beberapa bulan sbelumnya pada April 1982. Dapat kita lihat sepertinya pada pertengahan tahun 1980, perusahaan nike ini tidak tergoyahkan, sampai pada akhirnya ada pesaing yang vukup kuat yaitu Reebok. Pada saat itu penjualan Reebok sempat berada diatas Nike secara mendadak. Tapi pada tahun 1990 Nike kembali memimpin perusahaan, terutama karena pengenalan dari sepatu “Air Jordan” yang didukung dan dipromosikan oleh bintang basket Michael Jordan. Etos perusahaan Nike adalah melibatkan dedikasi yang kuat untuk olahraga dan kebugaran. Staf di kantor pusat perusahaan, Nike Kampus Dunia pada Beaverton, Oregon, diharapkan menghabiskan beberapa jam setiap hari di gym. Mereka dijelaskan oleh direktur Nike sebagai "athletic, outdoor, lets-doit- together types. Perusahaan ingin dilihat, dalam kata-kata yang OWII, sebagai young, American and hi-tech, devoting a lot of attention to research and development.
  22. 22. K. PERKEMBANGAN NIKE DI ASIA & INDONESIA  Nike di Asia Terlepas dari eksperimen singkat namun tidak berhasildengan manufaktur di AS, sepatu Nike selalu dibuat diAsia, awalnya di Jepang, kemudian di Korea Selatan danTaiwan, dan baru-baru ini di China dan Asia Tenggara. Nike memulai produksi di Korea Selatan dan Taiwan pada tahun 1972, karena tertarik oleh tenaga kerja murah disana, dan segera bergabung dengan perusahaan laintermasuk Adidas dan Reebok.Tapi Nike kemudian memulai langkah lebih jauh.Alih-alih memiliki pabrik sendiri, mereka dikontrak produksi lokal di Korea dan Taiwan. Sebagai perusahaan bos Nike Phil Knight mengatakan:"Tidak ada nilai pasti dalam membuat sesuatu hal. Nilaitersebut akan ditambahkan oleh penelitian yang cermat, dengan inovasi dan pemasaran" (Katz 1994). ProdukNike sekarang pada dasarnya mengikuti ide dari seorang desainer dan pemasar sepatu.Industri lantas dilakukanoleh pemasok Korea dan Taiwan. Sekali lagi, perusahaanlain mengikuti model ini. Pada 1980-an Nike mencoba membuat produksi di Cina,dalam kemitraan dengan perusahaan milik negara, tapihal ini malah mendatangkan bencana. Nike lantas memindahkan investasinya ke Taiwan. Nike lantas mengambil keuntungan dari ongkos tenaga kerja yang lebih murah di sana. Pada akhir 1980-an dengan adanya pergolakan buruh diKorea Selatan, -peningkatan tingkat upah dan hilangnya kontrol dari tempat kerja oleh otoritas Korea – telah membuat negara tersebut menjadi kurang menarik bagi investor, baik asing maupun dalam negeri, yang mulaimencari lokasi lain yang lebih menyenangkan. Nike lantas memindahkan operasi mereka ke Thailand selatandan Indonesia, dalam mencari tenaga kerja lebih murah dan tidak merepotkan.Upah di kedua negara tersebut disebut-sebut sebagai salah satu yang murah karenahanya memakai seperempat tarif dari yang dibayarkan di Korea Selatan. Beberapa asosiasi Nike yang bermarkas di Taiwan juga didirikan di Asia Tenggara. Alasan lain untuk perpindahan ini adalah bahwa padatahun 1988, baik Korea Selatan dan Taiwan kehilanganakses khusus untuk pasar AS, yang telah lama merekanikmati sebagai status "negara berkembang" di bawahSistem Preferensi Umum (GSP) AS. investor Korea dan
  23. 23. Taiwan lantas bergerak ke pabrik di Thailand, Indonesiadan Cina dengan menggunakan pembuatan hak istimewaGSP dari negara-negara miskin. Dari tujuh Nike pemasok atas sepatu olahraga padatahun 1992, tiga adalah perusahaan Taiwan yang memproduksi produknya di Cina, tiga lainnya beroperasi di Korea Selatan, dan juga di Indonesia, satu adalah sebuah perusahaan di Thailand.  Nike di Indonesia Nike di IndonesiaNike telah beroperasi di Indonesia sejak 1988 dan hampir sepertiga dari sepatu yang ada sekarang merupakan produk dari sana. Dalam sebuah wawancara pers pada bulan November 1994, koordinator perusahaan Nike di Indonesia, Tony Band, mengatakan perusahaan yangdigunakan di Indonesia berjumlah 11 kontraktor. Diantaranya merupakan bekas-bekas basis perusahaan asosiasi Nike di Korea Selatan dan Taiwan -yang juga pada saat yang sama menghasilkan untuk merek lainseperti Reebok, Adidas dan Puma. Hubungan antara Nike dan kontraktor di Indonesia cukup dekat.Setiap personel Nike di setiap pabrik di Indonesia memeriksa kualitas dan pengerjaan yang memenuhi persyaratan ketat Nike. Sebagian besar pabrik yang memproduksi untuk Nike berlokasi di daerah yang baru dikembangkan untuk industri ringan di Tangerang dan Serang, sebelah barat Jakarta. Pada pabrik yang dimiliki Korea (dan beberapa yang dimiliki Indonesia juga) manajemen puncaknya dipegang oleh orang Korea. manajer tingkat menengah dan supervisor juga dapat berasal dari Korea atau Indonesia. Tapi para pekerja produksi semua berasal dari Indonesia, terutama wanita muda dalam kelompok usia16-22, biasanya pekerja tersebut berasal dari pulau Jawa. Gambar . Pabrik Nike di Indonesia
  24. 24. L. STRATEGI PEMASARAN YANG DITERAPKAN NIKE, Inc. 1. Strategi Pemasaran : Pemasaran Holistik Di era pemasaran abad 21 dikenal adanya konsep pemasaran holistik, yaitu suatu pendekatan yang berusaha menyadari dan mendamaikan ruang lingkup dan kompleksitas aktivitas pemasaran. Konsep pemasaran holistik didasarkan atas pengembangan, desain, dan pengimplementasian program pemasaran, proses, dan aktivitas-aktivitas yang menyadari keluasan dan sifat saling ketergantungan.Pemasaran holistik menyadari bahwa “segala hal berarti” dalam pemasaran – dan bahwa perspektif yang luas dan terintegrasi seringkali diperlukan. Gambar Dimensi Pemasaran Holistik Pada Gambar diatas menunjukkan tinjauan skematis atas empat komponen luas yang mencirikan pemasaran holistik : a. Pemasaran Hubungan, b. Pemasaran Terintegrasi, c. Pemasaran Internal, d. Pemasaran Kinerja. Dept. Manajer Dept. Produk Pemasaran Senior Lainnya Komunikasi & Jasa Saluran Pendapatan Penjualan Ekuitas Pelanggan & Merk Komunitas Etika Pelanggan Saluran Mitra Lingkungan HUkum
  25. 25. a. Pemasaran hubungan Tujuan kunci pemasaran adalah mengembangkan hubungan yang dalam dan bertahan lama dengan orang dan organisasi yang dapat secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi kesuksesan aktivitas pemasaran perusahaan tersebut. Pemasaran hubungan bertujuan untuk membangun hubungan jangka panjang yang saling memuaskan dengan konstituen kunci guna mendapatkan dan mempertajamkan bisnis. Empat konstituen kunci untuk pemasaran hubungan adalah pelanggan, pegawai, mitra pemasaran (saluran, pemasok, dealer, agen) dan anggota masyarakat financial( pemegang saham, investor, analisis). Hasil akhir dari pemasaran hubungan adalah asset perusahaan yang unik yang disebut jaringan pemasaran.Menempatkan kegiatan lebih besar kepada mempertahankan pelanggan yang sudah ada. Dengan melakukan manajemen hubungan pelanggan (CRM) dan manajemen hubungan kemitraan (PRM) perusahaan memperdalam kesepakatan kemitraan dengan pemasok dan distributor kunci, memandang perantara ini bukan sebagai pelanggan , melainnkan sebagai mitra dalam memberikan nilai kepada pelanggan akhir sehingga semua orang diuntungkan. b. Pemasaran terintegrasi Adalah merencanakan aktivitas-aktivitas pemasaran dan membentuk program pemasaran yang terintegrasi penuh untuk menciptakan, mengkomunikasikan, dan menghantarkan nilai kepada pelanggan. McCharthy mengklasifikasikan aktivitas-aktivitas ini sebagai sarana bauran pemasaran dari empat jenis yang luas yang disebut empat P (people, processes, programs, performance). c. Pemasaran Internal Memastikan bahwa setiap orang dalam organnisasi menganut prinsip pemasaran yang tepat, terutama manajer senior. Pemasaran internal adalah tugas merekrut, melatih dan memotivasi karyawan-karyawan yang kompeten, yang ingin melayani pelanggan dengan baik. Pemasaran internal mengharuskan penyelarasan vertikal dengan manajemen senior dan penyelarasan horizontal dengan departemen lain sehingga setiap orang memahami, menghargai, dan mendukung upaya pemasaran.
  26. 26. d. Pemasaran kinerja Memahami pengembalian bagi bisnis dari aktivitas dan program pemasaran dan juga menjawab keprihatinan yang lebih luas dan pengaruh hukum, etika, sosial dan lingkungan mereka. Manajemen puncak tidak hanya melihat pendapatan penjualan dalam memeriksa hasil pemasaran akan tetapi juga menerjemahkan apa yang terjadi, ke dalam pangsa pasar, tingkat kehilangan pelanggan, kepuasan pelanggan, kualitas produk dan ukuran-ukuran lainnya. 2. Konsep pemasaran berwawasan sosial Tugas organisasi adalah menentukan kebutuhan, keinginan, dan minat dari pasar sasaran dan memberikan kepuasan yang diinginkan secara lebih efektif dan efisien dengan cara memelihara atau meningkarkan kesejahteaan jangka panjang konsumen dan masyarakat. Perusahaan yang berhasil adalah perusahaan yang dapat mengubah pemasarannya sesuai dengan perubahan di pasar – dan ruang pasar mereka. M. SWOT Analysis Produk Nike SWOT Helpful Harmful Internal Strengths: • Brand yang sudah sangat kuat di pasar sepatu olah raga sejak tahun 1970an. • Mengendorser atlet/tim olah raga yang berprestasi untuk setiap kategori dan mensponsori acara olah raga. • Riset, desain & pengembangan produk yang berkelanjutan. Weakness : • Kegagalan untuk terus mendapatkan endorser atlet yang berprestasidan komunitasnya. • Prestasi sosok endoser dalam musim pertandingan/ kompetisi yang sulit diprediksi. Eksternal Opportunities: • Perkembangan aplikasi aktivitas kebugaran pada smartphone3. • Meningkatnya jumlah waralaba pusat kebugaran4. Threats : Banyaknya kompetitor sepatu olah raga baik itu dari brnad lokal maupun lokal yang memiliki model, warna, dan kenyamanan yang hampir sama.
  27. 27.  Analisa Strategi Pemasaran Dari analisa SWOT di atas,Threats (tantangan) Nike adalah kompetitor segemen sepatu olah raga tipe runningyang memiliki model, warna, dan kenyamanan yang hampir sama. Hal ini membuat penulis berasumsi Nike menggunakan strategi pemasaran holistik. 1. Pemasaran Hubungan Nike menjalin kerjasama sponsorship dengan para atlit yang popular, tim olah raga yang professional dan tim atletik perguruan tinggi. Beberapa olahragawan terkenal didunia seperti Michael Jordan,Roger Federer, Tiger Woods, Ronaldo, Courtois, Hazard, Ronaldinho dan Wayne rooney. Selain itu Nike juga memilikiperjanjian dengan berbagai tim sepak bola dunia seperti Manchester United, F.C. Barcelona, Arsenal, Juventus, Flamengo, InterMilan, Valencia C.F.,Atlético de Madrid,Paris Saint-Germain, Boca Juniors, dan Corinthians7. Dimana melalui jaringan penjualan Jersey Officialtim sepak bola di atassecara tidak langsung menjadi manajemen tim adalah mitra penjualan Nike yang saling menguntungkan. Dimana para fans dan supporter tim akan membeli jersey official yang akan dikeluarkan tiap tahun. Selain kostum seragam tim nasional yang bertanding di piala dunia akan dibeli oleh supporter masing-masing negara. Gambar Jersey Timnas AmerikaSerikat denganberbagai ukuran. Gambar .Kompetitor Nike tipe running
  28. 28. 2. Pemasaran Terintegrasi Dalam mendongkrak penjualannya Nike memiliki hal yang khas dalam beriklan. Ciri khas iklan yang dibintangi atlet professional umumnya mengkomunikasikan nilai motivasi dan inpirasi untuk selalu bersemangat dan pantang menyerah melalui grafis yang jelas dan inovatif dengan sedikit kata-kata8. Hal ini menarik pengunjung yang melihat(viewers) iklan tersebut pada situs youtube.com maupun iklan (banner) yang sengaja dikaitkan pada situs resmi Nike hingga saat ini berjumlah ratusan juta orang9. Selain iklan yang bernilai, strategi pemasaran terintegrasi Nike, juga ditunjang dari jaringan distribusi yang hemat biaya dengan memliki 715 pabrik yang tersebar di 44 negara dengan total pekerja hampir 1 juta orang untuk memuhi permintaan produk Nike dan lebih dekat dengan pasar yang tuju. 3. Pemasaran Internal Phil Knight sebagai salah satu pendiri dan CEO Nike hingga saat ini, memiliki kepemimpinan dan visi yang kuat untuk mewujudkan merek ini berharga lebih dari 10 bilion dolar dan sabagai salah satu nama besar dalam industri olah raga di dunia. Selain itu, Phil Knight juga telah berhasil membangun budaya perusahaan menggunakan strategi kepemimpinan yang berorientasi pada pencitraan merek ke seluruh jaringan kerjanya di seluruh dunia. Adapun strategi yang digunakan oleh Phil Knight adalah sebagai berikut :  Membangun identitas dan rasa kepemilikan merek Nike kepada dirinya sendiri, pihak manajemen dan pekerja hingga atlet yang disponsori oleh Nike.  Menciptakan lingkungan kerja yang tampak seperti arena pertandingan dimana setiap individu dan tim didoktrin mentalitas sebagai pemenang yang akan mendapatkan score dan reward dengan kerja keras dan kerjasama tim untuk mencapai kinerja yang terbaik.  Mengkomunikasikan arah kebijakan organisasi secara arogan halus agar semua berada pada trek yang sama menuju target yang sama dan menghargai siapapun yang dapat cepat mengambil keputusan untuk melakukan sasaran akan dicapai. Gambar . Salah satu koridor kantor Pusat Nike
  29. 29. 4. Pemasaran Kinerja Fenomena perkembangan teknologi smartphone dengan aplikasi healthcare4dan pertumbuhan pusat-pusat kebugaran5 mengindikasikan pasar baru bagi Nike. Pada Mei 200611, Nike dan Apple, Inc meluncurkan produk pengukur aktivitas olah raga (activity tracker) yang terintegrasi dengan Ipod Nano bernama Nike+ (Nike plus).Produk ini menggabungkan sepatu olah raga, alat pengukur aktifitas, aplikasi pada smartphone dan komunitas olah raga lari. Selain itu Nike, menyatukan komunitas pelari pengguna Nike+ seluruh dunia melalui website yang terintegrasi pada Nikeplus.com.Dimana dalam satu tahun produk ini diluncurkan telah 22 mil yang terhitung dari seluruh pengguna Nike+12.Hal ini tentunya membuat Nike+ menjadi pemain tunggal dan market leader yang memicu pertumbuhan produk smartwatch. Gambar Produk Nike+ beserta tampilan jarak tempuh para pengguna Nike+
  30. 30. N. NIKE GLOBAL SEGMENTATION & TARGETING Nike menggunakan pendekatan gabungan (two stage international segmentation) dalam prosedur segmentasinya, dimana pada tahap awal rencana globalisasi, Nike memilah wilayah pasar melalui segmentasi berdasarkan tingkat daya beli dan lifestyle dari warga negara tujuan ekspansi, kemudian Nike menyusun product specific bagi negara-negara tersebut. Product specific yang disusun Nike secara spesifik dihubungkan dengan buying and consumption behavior dari warga negara setempat, sebagai contoh untuk negara Indonesia, yang notabene masyarakatnya menyukai olahraga sepak bola dan basket, maka produk-produk Nike yang dipasarkan di Indonesia akan terfokus pada kedua hobby tersebut, sementara untuk produk lain seperti produk American Football, mungkin tidak akan diterima oleh pasar Indonesia, sehingga tidak perlu dipasarkan di negara tersebut. Nike kemudian membagi pasar pada segmen pasar berdasarkan hobby/lifestyle seperti segmen pasar khusus atlit/pemain/penyuka sepak bola, basket atau lari(atletik), dan bukan pada faktor geografis atau sosioekonomik semata. Tiga skenario yang dihadapi oleh Nike, yaitu universal segments, regional segments dan unique segments, pada akhirnya memunculkan skenario universal segments bagi brand mereka. Ketika Nike membagi pasar sasaran mereka berdasarkan “cabang – cabang olah raga”, maka secara tidak langsung Nike telah mengarah pada skenario Universal atau Global Segment, atau dengan kata lain, perusahaan telah memilih skenario Universal Niche dimana Nike memilih setiap cabang olah raga sebagai ceruk pasarnya. Sementara dilihat dari basis segmentasi, Nike secara berurutan mensegmentasikan pasar sasaran mereka melalui Sosioeconomic, Behaviour-based Segmentation serta Lifestyles segmentation, dimana pada awalnya Nike melakukan screening negara tujuan berdasarkan basis sosioekonomi mereka, baru kemudian melihat kebiasaan masyarakat setempat (termasuk diantaranya kebiasaan belanja) serta gaya hidup warga negara tersebut.
  31. 31. O. NIKE GLOBAL POSITIONING Formulasi yang diterapkan dalam memposisikan brand perusahaan adalah sebagai berikut : a. Identify the relevant set of competing products or brands. Praktis, kuat, tahan lama dan trendi, serta telah memiliki brand yang dipercaya oleh masyarakat dunia, menjadi keunggulan kompetitif yang dimiliki oleh setiap produk yang menyandang brand Nike. b. Determine current perceptions held by consumers about your product/brand and the competition. Produk-produk Nike selalu di komunikasikan sebagai produk yang memiliki nilai Prestise, elegan & simple. c. Develop possible positioning themes. d. Screen the positioning alternatives and select the most appealing one. Nike mampu untuk mengembangkan posisi mereka di pasar, dengan berlandaskan pada Universal Niche yang mereka bidik. Sebagai contoh, ketika membidik pasar untuk segmen olahraga Tenis, Nike menggandeng atlit cantik Maria Sharapova yang elegan dan kemayu, namun pada akhir komunikasi pemasaran, sang atlit menunjukkan kesederhanaan dan kekuatannya, yang bila dilihat secara gambaran besar, Nike memposisikan produk –produk untuk “segmen” Tenis mereka sebagai produk yang mewah dan artistik, namun sederhana dan praktis. Hebatnya lagi, komunikasi pemasaran ini dapat juga diasosiasikan dengan produk Nike secara keseluruhan. e. Develop a marketing mix strategy.(4P) Contoh aplikasi dari Marketing Mix Strategy ini bisa untuk produk kita lihat pada produk Nike Golf. Produk yang dikeluarkan untuk kategori ini berupa sepatu golf, sarung tangan dan kaos berkerah khusus olah raga golf. Harga yang dikenakan untuk produk ini berada pada level premium price. Lokasi penjualan untuk Nike Golf biasanya dikota-kota besar suatu negara dan dijual di toko khusus perlengkapan golf yang bertempat di lokasi-lokasi strategis seperti mall – mall besar, airport atau took sekitar lapangan golf. Alat promosi yang digunakan biasanya berupa iklan di surat kabar khusus atau majalah khusus olahraga golf.
  32. 32. f. Over time, monitor the effectiveness of your positioning strategy and if needed, conduct an audit. Tema – tema positioning yang sering di gunakan oleh Nike yaitu ; user category. Hal tersebut dapat kita lihat dari kecenderungan strategi komunikasi pemasaran mereka untuk mengedepankan kualifikasi dari para pemakai produk mereka yang merupakan orang dengan aktifitas tinggi, simple, memiliki prestise, elegan serta lebih maju dibanding kebanyakan orang. Nike menggunakan strategi penggunaan endorsers seperti Michael Jordan sebagai endosers dalam musim kompetisi 1984 – 1985. Ia memakai Nike Air Jordan 1 berwarna hitam merah sesuai warna kesatuan Bulls. Meski demikian melanggar aturan NBA soalnya semua pemain satu tim harus memakai sepatu dengan warna senada. Kalau satu pemain memakai sepatu berwarna putih, yang lain juga harus warna putih. Bagi mereka yang menggunakan sepatu berbeda warna akan dikenakan denda dengan jumlah yang besar. Kiprah Nike yang berani mengambil resiko dan inovatif ketika Nike membujuk Jordan agar memakai sepatu hitamnya dan berjanji akan membayar semua denda yang dikenakan NBA. Strategi tersebut secara tidak langsung mempromosikan Nike Jordan Air sebagai “Sepatu Terlarang” di televisi. Script iklan Nike berkisar di seputaran larangan dan denda, dan karena terdapat sebagian orang menyukai sesuatu “bebas” dan “ekspresif”, “sepatu terlarang” ini meledak penjualannya hingga mencapai USD 100 Juta. Sejak itu Nike tiap tahun meluncurkan Air Jordan tipe baru dengan inovasi baru. Disamping Nike membuat merek sendiri yaitu Jordan Brand untuk kelas premium. Dan sederet edisi sepatu Nike yang berbau Jordan jadi terkenal dan diburu para sneakers sampai saat ini. Nike yang telah menjadi global brand, dapat dikategorikan dalam GCCP (Global consumer culture positioning). Langkah –langkah yang dilakukan Nike salah satunya dengan menjadi sponsor di event-event besar dalam bidang olahraga. Contohnya, Nike melakukan kegiatan sponsorship dalam Olimpiade di Beijing 2008 dengan menyediakan perlengkapan yang bisa menghilangkan berat satu gram dari kaki mereka atau menyuntikkan sedikit tenaga ekstra ke tubuh mereka. Nike tumbuh berkembang bersama dengan Olimpiade, dan merupakan tantangan baginya untuk bekerja dengan para atlit. Nike tertantang untuk mendongkrak prestasi mereka dan membantu mereka menyadari potensial yang dimiliki. Dukungan tersebut menjadi strategi pemasaran yang sukses bagi Nike di Tiongkok dan memastikan merek Nike diakui masyarakat Tiongkok. Hal itu terbukti bahwa Nike menjadi pemimpin pasar pakaian olahraga di Tiongkok. Sejak saat itu, Nike meningkatkan
  33. 33. komitmennya terhadap olahraga dan konsumen Tiongkok pada tahun selanjutnya. Olimpiade adalah kesempatan Nike untuk memamerkan produk, inovasi, dan merek Nike yang dikenakan atlit-atlit terbaik dunia saat semua orang menyaksikan acara olahraga terbesar dunia. Nike juga mensponsori Tim Nasional Indonesia dengan mendukung seluruh kebutuhan timnas sepakbola Indonesia dan memberikan bonus-bonus khusus yang akan diberikan kepada timnas jika berhasil meraih prestasi di turnamen-turnamen yang diikutinya, baik dalam lingkup ASEAN, Asia atau dunia. Hal itu merupakan salah satu bagian dari strategi peningkatan pemasaran Nike di seluruh dunia.
  34. 34. BAB III KESIMPULAN  Dari data yang diperoleh dari kelompok kami, Perusahaan NIKE, Inc.merupakan perusahaan yang pandai dalam menyusun strategi pemasaran, baik itu dari segi promosi, positioning, targeting, segmentation, dan bentuk strategi lainnya.  Perusahaan NIKE, Inc. Hampir semuanya berhasil dalam melakukan media promosi untuk menarik minat konsumen baik itu melalui media sosial maupun media lainnya yang menunjang keberhasilan perusahaan NIKE, Inc.  Perusahaan NIKE, Inc. Biasanya akan meluncurkan iklan melalui media sosial maupun media elektronik pada saat event – event besar seperti piala dunia, cuci gudang, promosi produk terbaru dan lain sebagainya.  Perusahaan NIKE, Inc. Menerapkan Strategi Promosi ATL & BTL dengan efektif.  Perusahaan NIKE, Inc. Merupakan Perusahaan yang bergerak dalam bidang olahraga yang sukses menjadi sponshorship untuk club sepakbola dunia seperti manchester united bahkan timnas Indonesia Sekalipun.  Perusahaan NIKE, Inc. berhasil memahami kelemahan dan ancaman yang dimiliki dan menjadikannya tantangan dan kekuatan sehingga membuat NIKE menjadi pemimpin pasar. Dengan menerapkan konsep pemasaran holistik NIKE berhasil menjadi sebuah merek yang kuat.
  35. 35. DAFTAR PUSTAKA 1. Kotler, Keller, 2012. Manajemen Pemasaran Edisi 13, Salemba Empat. 2. Peters, Sarah (2014), The Development of Mobile Apps in the Healthcare Industry,Medical Design Technology. 3. Neiderhauser, James Elmer (2013), How Nike’s Leadership Affect Brand Image Internally and Externally, UW-L Jounal of Undergraduate Research XVI. 4. PR Newswire New York (2007), 22 Million Miles and Counting, Nikeplus.com Becomes The World's Largest Online Running Destination; Fitness networking - Nike+ experience gives runners of all levels a personal coach and a supportive community to go faster and farther. 5. PR Newswire New York (2014),Planet Fitness Announces Strong Growth In 2013: Company opened 149 new Planet Fitness clubs in the U.S. and Puerto Rico and signed more than 200 new franchise agreements. 6. Top Brand Award (2013), Top Brand For Teens Index 2013, http://www.topbrand- award.com/top-brand-survey/survey-result/top_brand_for_teens_index_2013. 7. Fortune.com (2014), Fortune 500 Companies 2014, http ://fortune.com/fotune500/nike-inc-115/. 8. Investor.nike.com (2014), Nike Inc. Annual Report On Form 10K 2014.http://investor.nike.com/files/doc_financials/2014/index.html 9. Wikipedia.org (2014), Nike, Inc., http://www.wikipedia.org/wiki/Nike,_Inc. 10. Marketing, Miller Group (2013), Just do it : Nike’s Incredible Rise to Power, http://www.millergroupmarketing.com/2013/09/just-do-it-nikes-incredible-rise-to- power. 11. Youtube.com (2015), Nike, http://www.youtube.com/watch?v=3XviR7esUvo. 12. Apple, Web (2006), Nike and Apple Team Up to Launch Nike+iPod, https://www.apple.com/pr/library/2006/05/23Nike-and-Apple-Team-Up-to-Launch- Nike-iPod.html. 13. PR Newswire New York (2007), 22 Million Miles and Counting, Nikeplus.com Becomes The World's Largest Online Running Destination; Fitness networking - Nike+ experience gives runners of all levels a personal coach and a supportive community to go faster and farther. 14. http://labsky2012.blogspot.com/2012/09/tugas-5-perkembangan sepatu-nike_2167.html
  36. 36. DAFTAR PUSTAKA 15. http://bola.liputan6.com/read/2061908/serunya-aksi-bintang-lapangan-dalam-adu- iklan-adidas-vs-nike. 16. http://lifestyle.sindonews.com/read/942341/160/nike-buka-factory-store-terbaru- 1419567242. 17. https://www.facebook.com/nikefootball 18. https://twitter.com/nikeindonesia. 19. https://www.youtube.com/user/nike. 20. https://www.instagram.com/nike/. 21. https://twitter.com/987genfm/status/616543176644526080. 22. http://cargocollective.com/thewkyd/NIKE-COM-DIRECT-MAIL.

×