Tindakan Pra Rujukan Untuk Bayi Kurang Bulan dan Berat Badan Kurang      dari 2 Kg yang Tidak Bernafas         Tindakan Pr...
Mengetahui penanganan bayi lahir kurang bulan (prematur) dan bayi berat lahir     rendah (BBLR), asuhan bayi baru lahir : ...
BAB II                                    TINJAUAN TEORI2.1 Penanganan Bayi Lahir kurang bulan (Prematur) dan Bayi Berat L...
Resusitasi dapat dilakukan dengan baik sekalipun dengan jumlah alat yang minimal, di   segala tempat, seperti di rumah ata...
Nyalakan pemanas dan lampu      Keringkan badan bayi secara menyeluruh , dan ganti handuk yang basah , bungkus bayi     de...
d. Teruskan bvm sampai terjadi pernafasan spontan dan bila frekwensi jantung lebih dari 100     dpm. Bila frekwensi jantun...
b. Ventilasi bayi baru lahir    Cek kembali posisi bayi (kepala sedikit ekstensi).    Posisi sungkup dan cek pelekatannyao...
- Jika bayi belum bernafas atau nafas lemah, lanjutkan ventilasi sampai nafas spontan terjadi. Jika bayi mulai menangis, ...
memungkinkan satu orang bidan memberikan asuhan pada ibu, dan bidan yang lainnya dapat     mulai melakukan resusitasi pada...
stimulasi taktil dan untuk mencegah kehilangan panas dan hipoksia lebih lanjut. Bayi yang   mengalami hipoksia ringan bere...
e.   Setelah Resusitasi            Setelah resusitasi berhasil dilakukan bayi dapat diserahkan keembali ke orang tua atau ...
 Kejang     Teraba dingin atau panas     Perdarahan tali pusat     Ikterus berat     Muntah terus-menerus dengan peru...
Kriteria BBLR yang dirujuk harus ditetapkan dengan adanya satu atau lebih kelainan    berikut : Gangguan nafas Asfiksia...
Tata Cara Merujuk     Gunakan prinsip BAKSOKU1. Bidan harus mendampingi bayi dan ibu/keluarga2. Alat resusitasi harus diba...
BAB III                                        KASUS       Seorang bayi kurang bulan baru lahir tidak segera bernafas, Ber...
BAB IV                                       PEMBAHASAN1. Tindakan Pra rujukan              Asuhan1. Mengupayakan bayi dal...
Tindakan pra rujukan dan selama merujuk:1. Tentukan kasus perlu dirujuk2. Tentukan dan hubungi sebelumnya tempat tujuan ru...
Nilai kembali keadaan bayi :o Jika bayi mulai menangis atau bernafas lanjutkan dengan asuhan awal bayi baru lahir.o Jika b...
- Jika pernafasan normal (frekuensi 30-60 kali permenit), tidak ada tarikan dinding dada dan   suara merintih dalam 1 meni...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Artikel kesehatan 2

2,225 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,225
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
26
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Artikel kesehatan 2

  1. 1. Tindakan Pra Rujukan Untuk Bayi Kurang Bulan dan Berat Badan Kurang dari 2 Kg yang Tidak Bernafas Tindakan Pra Rujukan Untuk Bayi Kurang Bulan dan Berat Badan Kurang dari 2 Kg yang Tidak Bernafas BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat bayi yang ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir. Prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah. Secara statistik menunjukkan 90% kejadian BBLR didapatkan di negara berkembang dan angka kematiannya 35 kali lebih tinggi dibanding pada bayi dengan berat lahir lebih dari 2500 gram (4). BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas dan disabilitas neonatus, bayi dan anak serta memberikan dampak jangka panjang terhadap kehidupannya dimasa depan. Salah satu indikator untuk mengetahui derajat kesehatan masyarakat adalah angka kematian bayi (AKB). Angka kematian bayi di Indonesia saat ini masih tergolong tinggi. Angka kematian bayi di Indoesia tercatat 51,0 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2003, ini memang bukan gambaran yang indah karena masih terbilang tinggi bila di bandingkan dengan Negara –negara di bagian ASEAN. pennyebab kematian bayi terbanyak adalah karena gangguan perinatal. Dari seluruh kematian perinatal sekitar 2 – 27% disebabkan karena kelahiran bayi berat lahir rendah (BBLR). Sementara itu prevalensi BBLR pada saat ini diperkirakan 7 – 14% yaitu sekitar 459.200 – 900.000 bayi (Depkes RI, 2005)1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum
  2. 2. Mengetahui penanganan bayi lahir kurang bulan (prematur) dan bayi berat lahir rendah (BBLR), asuhan bayi baru lahir : tidak bernafas atau megap-megap, peran dan tanggung jawab bidan, serta tanda bahaya pada bayi baru lahir untuk persiapan prarujukan. 1.2.2 Tujuan Khususa. Mengetahui penanganan bayi lahir kurang bulan (prematur) dan bayi berat lahir rendah (BBLR)b. Mengetahui asuhan bayi baru lahir : tidak bernafas atau megap-megapc. Mengetahui peran dan tanggung jawab bidand. Mengetahui tanda bahaya pada bayi baru lahir untuk persiapan prarujukan
  3. 3. BAB II TINJAUAN TEORI2.1 Penanganan Bayi Lahir kurang bulan (Prematur) dan Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) Bayi prematur sedang (33-38 minggu) atau BBLR (1500-2500 gr) dapat mempunyai masalah segera setelah lahir. Jika bayi tidak ada kesukaran bernafas dan tetap hangat dengan metode kangguruo Rawat bayi tetap bersama ibuo Dorong ibu mulai menyusui dalam satu jam pertama Jika bayi sianosis (biru) atau sukar bernafas (frekuensi <30 atau >60x permenit, tarikan dinding dada ke dalam atau merintih), beri oksigen lewat kateter hidung atatu nasal prong. Jika suhu aksiler turun di bawah 35° C, hangatkan bayi segera.2.2 Asuhan Bayi Baru Lahir : Tidak Bernafas atau Megap-Megapa. Penanganan umum- keringkan bayi, ganti kain yang basah dan bungkus dengan pakaian hangat kering.- Jika belum dilakukan, segera klem dan potong tali pusat.- Letakkan bayi ditempat yang keras dan hangat dalam kurung (dibawah radiant heater) untuk resusitasi.- Kerjakan prinsip pencegahan infeksi dalam melakukan tindakan perawatan dan resusitasi.b. Resusitasi Resusitasi bayi melibatkan beberapa prinsip dasar yang digunakan ketika meresusitasi ornag dewasa. Namun demikian, factor predisposisinya dapat berbeda, sering kali karena bayi belum memiliki pernafasan yang berkembang baik dilingkungan ekstra uteri. Tujuan dari resusitasi neonates adalah untuk memulai atau mempertahankan kehidupanekstra uteri, membatasi kerusakan serebri. Perlunya resusitasi harus ditentukan sebelum akhir menit pertama kehidupan. Indicator terpenting bahwa diperlukan resusitasi ialah kegagalan nafas setelah bayi lahir.1. Peralatan resusitasi :
  4. 4. Resusitasi dapat dilakukan dengan baik sekalipun dengan jumlah alat yang minimal, di segala tempat, seperti di rumah atau di rumah sakit. Di lingkungan rumah sakit tersedia peralatan standar dengan beberapa alat tambahan. Di rumah, papan atau meja setrika dapat digunakan alas resusitasi dan berhati-hati agar tidak terjadi aspirasi. Perlatan ideal : Permukaan datar Handuk dan sarung tangan Pemanas radian Jam dengan jarum detik Oksigen atau sumber udara dengan pengatur aliran, reservoir dan katup pengatur tekanan Kantong resusitasi yang dapat menginflasi sendiri dengan katup dan masker yang ukurannya bermacam-macam. Selang trakea, introducers dan connector Alat pengisap dengan selang dan kateter Stetoskop Gunting Jarum, spuit, dan laringoskop (dengan bola lampu dan batere yang terpisah), gunting, plester, jalan nafas orofaringeal,dan tambahan lainnya , missal set kateter umbilicus . Penyesuaian alat untuk dirumah meliputi kotak peralatan dasar portable yang dapat digunakan secara efektif . Maddy ( 1998 ) memberikan peralatan mengisap , ventilasi , dan prasat oksigen baik untuk bayi maupun ibu dimasukkan kedalam 1 tas. Hal-hal yang harus diperhatikan : Selalu harus di cek dalam keadaan baik dan siap pakai Sungkup no. 1 untuk bayi cukup bulan, dan no. 0 untuk bayi kurang bulan. Cek fungsi balon dengan cengkraman sungkup ditelapak tangan:o Tangan lain meremas balon, jika terasa tekanan ditelapak, maka ventilasi cukup.o Remasan dilepas dan balon inflasi kembali, maka balon berfungsi baik.2. Prosedur Resusitasi Neonatus1. Pindahkan bayi ke area resusitasi. Pada saat bersamaan : Kirimkan panggilan gawat darurat ke personil yang tepat Hidupkan jam dan catat waktu
  5. 5. Nyalakan pemanas dan lampu Keringkan badan bayi secara menyeluruh , dan ganti handuk yang basah , bungkus bayi dengan handuk bersih dan hangat dengan dada terbuka2. Atur posisi kepala bayi dengan posisi “ mengendus “ , tidak terlalu menengadah dan terlalu menunduk karena dapat menutupi jalan nafas. Dengan menggunakan kateter ukuran 8 FG , lakukan penghisapan pada rongga mulut dengan hati-hati, jangan sampai menyentuh bagian belakang tenggorokan.3. Sekarang,dengan jalan nafas yang sudah paten,terbuka dan bersih,kaji frekwensi jantung,pernafasan dan warna kulit bayi:3.1 Bila bayi tanpak merah muda,denggan denyut jantung lebih dari 100/menit (dpm) dan bayi bernafas secara spontan:hangat kan bayi dan kembalikan pada orang tua nya.3.2 Bila bayi bernafas tidak teratur(dangkal atau lambat), dengan sedikit sianosis, tetapi denyut jantung lebih dari 100kali/menit:- Berikan oksigen(5L/menit) dengan selang atau corong (tangan dapat ditangkup kan utuk membentuk corong) Respon terhadap cara sederhana ini harus sudah terlihat dalam 30 detik.bila sianosis hilang serta pernafasan dalam jumlah dan pola yang normal,bayi dikembalikan ke orang tuanya.3.3 Bila tidak ada respons terhadap tindakan yang dijelaskan dalam no 3.2 diatas, misal nafas terengah-engah,apnea,frekwensi jantung kurang dari 100 dpm , atau bayi tampak pucat:a. Pastikan kepatenan jalan nafasb. Lakukan inflasi paru dengan bvm.ukuran masker yang benar harus digunakan agar benar- benar menutup mulut dan hidung bayi,tidak melampaui dagu atai lekukan mata.ujung jari digunakan untuk menopang rahang dan menutup masker( memegang bagian bawah dagu juga akan menutupi jalan nafas). Kantong(dengan katup pengaman yang pada awal nya diset pada 30 h2o) ditekan,satu ventilasi berlangsung sekitar 1-2 detik.dada harus naik dan turun secara perlahan setiap terjadi ventilasi,kecepatan nya haruis 30-40 kali nafas/menit (rcpch,rcog,1997). Bila dada tidak terlihat naik,bidan harus melakukan pengkajian terhadap kepatenan jalan nafas,bebas dan penggunaan masker.c. Setelah ventilasi selama 15-30 detik, kaji frekwensi jantung dengan meraba nya dibagian apeks jantung atau di bagian bawah tali pusat. Hitung selama 6 detik, kemudian kalikan 10 untuk menghitung banyak nya denyutan dalam satu menit.
  6. 6. d. Teruskan bvm sampai terjadi pernafasan spontan dan bila frekwensi jantung lebih dari 100 dpm. Bila frekwensi jantung antara 100 dan 60 dpm, lanjutkan ventilasi efektif dan kaji ulang setelah 300 detik.4. Bila frekwensi jantung kurang dari 60 dpm,lakukan kompresi jantung,garis imajinasi dibuat diantara putting susu,jari telunjuk dan jari tengah diletakan di tengah- tengah sternum tepat di bawah garis,kemudian dada ditekan sampai ke dalam sepertiga dada (1-2 cm).melanjutkan ventilasi yang evektif pada paru dajn bahwa komfresi jantung dapat di sinkronkan dengan ventilasi merupakan hal yang sangat penting. Kecepatan sinkronisasi adalah satu ventilasi di ikuti dengan tiga komfresi. Secara ideal di perlukan dua orang untuk melakukan resusitasi ini,satu orang menghitung dengan keras,sehingga konsentrasi dapat dipertahan kan.(terdapat standar resusitasi 1:5 untuk semua kelompok umur, denga demikian hal ini boleh dilakukan pada bayi).5. Dengan komfresi jantung,frekwensi jantung sering meningkat dengan cepat sampai lebih dari 80 dpm. Bila dalam waktu 30 detik tidak berhasil,dokter anak akan mempertimbangkan pemberian obat dan memindahkan bayi keunit perawataan yang lebih komfleks.meskipun demikian,penyebab paling banyak terjadi nya penuruna frekwensi jantung adalah ventilasi paru yang tidak efektif.3. Langkah-langkah resusitasi neonatusa. Membuka jalan nafas Posisi bayi :o Telentango Kepala lurus dan sedikit tengadah atau ekstensi (posisi mencium bau)o Bayi diselimuti, kecuali muka dan dada. Bersihkan jalan nafas dengan menghisap mulut lalu hidung. Jika terdapat darah atau mekonium dimulut atau hidung, isap segera untuk menghindari aspirasi. Catatan : jangan mengisap terlalu dalam di tenggorokan, karena dapat mengakibatkan turunnya frekuensi denyut jantung bayi atau bayi berhenti bernafas. Tetap jaga kehangatan tubuh bayi Nilai kembali keadaan bayi :o Jika bayi mulai menangis atau bernafas lanjutkan dengan asuhan awal bayi baru lahir.o Jika bayi ettap tidak bernafas lanjutkan dengan ventilasi.
  7. 7. b. Ventilasi bayi baru lahir Cek kembali posisi bayi (kepala sedikit ekstensi). Posisi sungkup dan cek pelekatannyao Pasang sungkup di wajah, menutupi pipi, mulut, dan hidung.o Rapatkan pelekatan sungkup dengan wajah,o Remas balon dengan dua jari atau seluruh tangan tergantung besarnya balono Cek pelekatan dengan dua kali ventilasi dan amati pengembangan dada. Ventilasi bayi jika pelekatan baik dan terjadi pengembangan dada. Pertahankan frekuensi (sekitar 40x permenit) dan tekanan (amati dada mudah naik dan turun)o Jika dada naik maka kemungkinan tekanan adekuat,o Jika dada tidak naik : Cek kembali dan koreksi posisi bayi Reposisi sungkup untuk pelekatan lebih baik, Remas balon lebih kuat untuk meningkatkan tekanan Isap ulang mulut dan hidung untuk mucus, darah, atau mekonium. Pertimbangkan pemberian nalokson (Setelah tanda vital baik) jiak ibu mendapat petidin atau morfin sebelum melahirkan. Nalokson merupakan antidotum mengatasi depresi pernafasan bayi baru lahir jika ibu mendapatkan petidin atau morfin. Catatan : jangan memberikan nalokson pada bayi dari ibu yang diduga menuyalah gunakan obat narkotika Jika terjadi tanda-tanda depresi pernafasan, segera lakukan resusitasi : Setelah tanda vital baik, beri nalokson 0,1 mg/kgBB I.V., Nalaokson dapat diberika IM setelah resusitasi berakhir dan sirkulasi perifer baik. Dosis ulangan diperlukan untuk menghindari kambuh Jika tidak ada tanda depresi pernafasan, tetapi petidin atau morfin diberikan dalam 4 jam persalinan, amati tanda deprsei yang mungkin terjadi. Lakukan ventilasi selama 1 menit, berhenti dan nilai apakah terjadi nafas spontan.- Jika pernafasan normal (frekuensi 30-60 kali permenit), tidak ada tarikan dinding dada dan suara merintih dalam 1 menit, resusuitasi tidak diperlukan. Lanjutkan dengan asuhan bayi baru lahir.
  8. 8. - Jika bayi belum bernafas atau nafas lemah, lanjutkan ventilasi sampai nafas spontan terjadi. Jika bayi mulai menangis, hentikan ventilasi dan amati nafas selama 5 menit setelah tangis berhenti :- Jika pernafasan normal (frekuensi 30-60 kali per menit), tidak ada tarikan dinding dada dan suara merintih dalam 1 menit, resusitasi tidak diperlukan. Lanjutkan dengan asuhan awal bayi baru lahir.- Jika frekuensi kurang dari 30 kali per menit, lanjutkan ventilasi.- Jika terjadi tarikan dinding dada yang kuat, ventilasi dengan oksigen, jika tersedia. Rujuk ke kamar bayi atau tempat pelayanan yang dituju. Jika nafas belum teratur setelah 20 menit ventilasi.- Rujuk ke karma bayi atau ke tempat pelayan yang dituju.- Selama dirujuk, jaga bayi tetap hangta dan berikan ventilasi jika diperlukan Jika tidak ada usaha bernafas, mengap-mengap atau tidak ada nafas setelah 20 menit ventilasi, hentikan ventilasi; bayi lahir mati. Berikan dukungan psikologis kepada keluarga.a. Faktor Resiko Resusitasi Neonatus Bidan dapat mengetahui adanya potensi memburuknya kondisi uberdasarkan faktor resiko ibu atau janin yang sudah diketahui. Contoh-contoh dari factor resiko tersebut antara lain adalah : Prematuritas Malpresentasi yang telah diketahui, misalnya presentasi sungsang. Penyakit maternal, misalnya hipertensi, diabetes mellitus. Riwayat kelainan obstetric atau neonates lainnya. Denyut jantung janin abnormal yang menandakan adanya distress janin. Persalinan dengan alat atau dengan operasi, terutama yang menggunakan anestesi umum. Kegawatan obstetric, misalnya prolaps tali pusat, perdarahan entepartum, distosia bahu, eklamsia. Persalinan cepat. Sedasi berat pada ibu, misalnya karena over dosis obat. Adanya mekonium segar dalam cairan amnion. Meskipun demikian, kebutuhan akan resusitasi pada bayi dapat terjadi tanpa adanya tanda-tanda peringatan, factor predisposisi ataupun penyebab yang jelas. Keberadaan dua orang bidan pada saat persalinan (dimanapun tempatnya), merupakan cara yang aman yang
  9. 9. memungkinkan satu orang bidan memberikan asuhan pada ibu, dan bidan yang lainnya dapat mulai melakukan resusitasi pada bayi. Namun, unsure pertama dari resusitasi adalah tetap memanggil bantuan yang tepat. Bidan harus mengetahui bagaimana cara melakukannya, baik di RS maupun di komunitas. Di RS, nimor yang dihubungi adalah nomor UGD, sedangkan di komunitas, layanan para medic dapat di hubungi melalui nomor 118. Bidan haurus mengenal fasilitas local yang ada. Bayi dapat juga memerlukan resusitasi pada periode pascanatal; prinsip dasar yang dugunakan tetap sama. Berikut ini adalah contoh dimana bayi memerlukan resusitasi : Okulusi jalan nafas, misalnya terdesak, masalah pemberian makan atau lendir. Abnormalitas congenital yang tidak terdeteksi. Sisa pengaruh depresi pernapasan setelah berkurangnya efek dari Naloxone Infeksib. Patofisiologi afiksia Asfiksia terjadi jika oksigen terlalu sedikit dan terlalu banyak karbon dioksida dan asam laktat di dalam darah. Konsekuensi dari kondisi ini adalah gagal nafas yang akhirnya akan menyebabkan metabolism pernafasan bayi berubah dari aerob menjadi anaerob. Terjadi asidosis metabolik. Bayi yang mengalami anoksik dapat berada pada empat fase, bergantung pada tingkat hipoksia intrauterine yang terjadi:1. Hiperventilasi2. Apnea primer3. Nafas terengah-engah4. Apnea sekunder atau terminal Mengkaji pada saat lahir di fase dimana bayi berada merupakan hal yang sulit untuk dilakukan. Merespon dan kemudian mengkaji perkembangan merupakna hal yang penting untuk dilakukan. Skor Apgar membantu bidan dalam membuat keputusan tentang resusitasi, tetapi harus selalu diingat, ketika menghadapi bayi apnea, resusitasi harus dilakukan sebelum menit pertama berlalu.c. Prinsip Resusitasi Prinsip resusitasi telah diringkas menjadi ABC : airway, breathing,dan circulation. Meskipun demikian, bagi bayi baru lahir yang hipoksia dan dalam keadaan basah, prinsip awalnya adalah mengeringkannya secara menyeluruh, memanggil bantuan yang tepat dan mencatat waktunya. Tindakan mengeringkan tubuh bayi dilakukan untuk memberikan
  10. 10. stimulasi taktil dan untuk mencegah kehilangan panas dan hipoksia lebih lanjut. Bayi yang mengalami hipoksia ringan berespon dengan baik terhadap tindakan pengeringan, tetapi bila tampak nyata bahwa resusitasi aktip diperlukan, maka harus dilakukan tindakan-tindakan lain yang lebih lanjut. Sebelum napas pertama, paru-paru bayi terisi cairan, tekanan yang diperlukan untuk menginflasi paru untuk pertama kalinya lebih tinggi dari pernafasan berikutnya. Begitu alveoli telah terinflasi, adanya surfaktan mempertahankan inflasi tersebut. Secara praktis hal ini berarti bahwa jika paru-paru akan diventilasi secara mekanik maka tekanan awalnya yang ideal adalah 30-40 cm H2O untuk 5 panas pertama, kemudian diturunkan sampai 20 cm H2O. terkadang dada tidak mengembang untuk 5-6 pernafasan pertama sampai semua cairan dikeluarkan dari paru. Pada bayi yang lahir praterm, jumlah surfaktan yang ada di paru-paru lebih sedikit sehingga membutuhkan tekanan ventilasi yang lebih tinggi dan lama (RCPCH, RCOG, 1997). Pada bayi yang baru lahir, tangan dan kaki yang biru tidak boleh disalah artikan dengan sianosis ; pengkajian adanya sianosis harus dilakukan dengan mengamati bayi secara sentral, sekalipun bayi berkulit gelap. Membrane mukosa ( bagian dalam bibir) dapat dipergunakan sebagai daerah alternative untuk pengkajian. Reservoir oksigen dapat digunakan untuk memberikan oksigen 90-100% tetapi reservoir oksigen tidak tersedia, resusitasi tetap dapat digunakan dengan udara. Penggunaan bagian bag-valve-mask (BVM) menurunkan resiko overinflansi paru, tetapi bila diperlukan resusitasi tanpa BVM terdapat 2 alternatif lainnya :1. Masker dewasa yang digunakan dengan posisi terbalik. Dengan jalan nafas yang paten dan segel udara yang baik, udara dihembuskan secara perlahan sehingga dada terlihat mengembang.2. Pernafasan dari mulut ke mulut dan ke hidung. Dengan jalan nafas yang paten, mulut dan hidung bayi ditutup dengan mulut bidan kemudian udara secara perlahan ditiupkan ke dalam mulut dan hidung bayi masuk ke paru-paru. Dada akan terlihat naik pada setiap ventilasi.d. Terapi Obat Resep dan pemberian obat-obatan pada kondisi ini merupakan tanggung jawab bidan dan dokter anak, yang dapat memberikannya melalui kateter umbilikalis. Bidan dapat membantu dalam memeriksa dan menyiapkan obat, meskipun banyak obat-obatan yang sudah disiapkan sebelumnya. Nalokson hidrokllorida dapat diberikan oleh bidan jika terdapat standing orders, semua bidan harus memperhatikan dosis dan konsentrasinya, yang sering diberikan adalah 0,1 mg/kg dari 0,4 mg/ml.
  11. 11. e. Setelah Resusitasi Setelah resusitasi berhasil dilakukan bayi dapat diserahkan keembali ke orang tua atau jika tidak, dipindahkanbuh ke unit perawatan intensif. Suhu ubuh juga harus dijaga dan pemberian makan merupakan hal yang sangat penting karena penggunaan glukosa selama pernafasan anaerobik. Orang tua harus didukung dan di berikan informasi agar memahami apa yang telah terjadi dan untuk mewaspadai bila terjadi bahaya lebih lanjut. Bidan mencatat seluruh perincian tentang resusitasi, termasuk awitan pernafasan, sifat resusitasi, obat yang diberikan, dan petugas yang memberikan pertolongan. Bila resusitasi tidak berhasil, dokter anak akan membuat keputusan untuk menghentikan resusitasi. Protocol setempat dapat bervariasi, tetapi biasanya resusitasi dihentikan selama 20 menit resusitasi penuh dan tetap tidak ada denyut jantung (RCPCH, RCOG, 1997). Diperlukan juga asuhan keperwatan bagi orang tua. Petugas yang terlibat juga harus didorong untuk memberi dukungan terhadap diri mereka sendiri, manajer, atau penyedia dapat berperan dalam memberikan dukungan tersebut.2.3 Peran dan Tanggung Jawab Bidan Secara ringkas peran dan tanggung jawab bidan : Mengantisipasi masalah potensial dan menyiapkan lingkungan serta peralatan. Mengetahui kebutuhan akan resusitasi. Memiliki keterampilan resusitasi yang kompeten, termasuk penggunaan alat yang benar dan mengembangkan (memperbarui dan melatih keterampilan secara teratur). Menetapkan kebutuhan untuk memanggil tenga medis yang tepat. Melakukan pencatatan yang tepat dan segera. Memberikan informasi dan dukungan kepada orang tua dan setelah kejadian. Melakukan asuhan yang tepat kepada ibu dan bayi. Menguasai protokol resusitasi setempat. 2.4 Tanda Bahaya Pada Bayi Baru Lahir Untuk Persiapan Prarujukan Kenali tanda-tanda bahaya berikut Masalah pemberian ASI atau tidak dapat menghisap. Letargi Gangguan Pernapasan
  12. 12.  Kejang  Teraba dingin atau panas  Perdarahan tali pusat  Ikterus berat  Muntah terus-menerus dengan perut kembung, diare dan atau darah  Infeksi berat talu pusat, mata atau kulit  Pucat, sianosis / biru pada bibir, lidah, mulut atau bagian akral.  Phletora (bayi tampak kemerahan pada muka dan badan). Segera rujuk BBLR yang memiliki tanda-tanda bahaya tersebut. Perlu diingat bahwa dalam surat rujukan harus dicantumkan tentang obat yang telah diberikan berikut dosis dan waktu pemberian. Jika BBLR tumbuh dan tak ada tanda bahaya :  Periksa apakah dapat diberikan imunisasi  Buat rencana perawatan untuk beberapa masalah yang tidak dikehendaki.  Saran pada ibu tentang perawatan bayi  Jaga bayi agar tetap hangat dengan “kontak kulit-kulit”  Lindungi dari infeksi (cuci tangan, hindari rang sait)  Berkan ASI eksklusif menurut keinginan bayi  Biara dengan bayi dan buat bayi nyaman  Tunjukan kasih sayang kepada bayi  Jaga bayi tetap nyaman  Perhantian tanda-tanda bahaya  Ingatkan ibu apa yang harus dilakukan jika ada tanda bahaya  Rencana kunjungan selanjutnya yang diperlukan untuk pemantauan:• Imunisasi dengan memakakai jadwal yang sama dengan bayi yang mempunyai berat badan normal• Sarankan ibu menggunakan kontrasepsi untuk menjarangkan kehamilan berikutnya  Pemantauan/ follow up:• Kunjungi BBLR setiap minggu untuk memeriksa pertumbuhannya dan untuk menemukan permasalahan sampai beratnya mencapai 2500 gram• Saat berat bayi mencapai 2500 gram mulainya dengan berangsur-angsur mengurangi lamanya “kontak kulit dengan kulit” Kriteria BBLR yang harus dirujuk
  13. 13. Kriteria BBLR yang dirujuk harus ditetapkan dengan adanya satu atau lebih kelainan berikut : Gangguan nafas Asfiksia Gangguan pemberian minum BBLR kurang dari 2000gram Hipotermi sedang dan berat Ikterus patologis (nonfisiologis) Kejang Spasme Infeksi sistemik atau sepsis Gangguan saluran cerna Kelainan bawaan Tindakan Pra rujukan Asuhan1. Mengupayakan bayi dalam keadaan stabil Menjalankan nafas bersih dan terbuka Kulit dan bibir kemerahan Frekuensi jantung 120-160 kali/ menit - C Masalah spesifik penderita sudah dilakukan manajemen awal2. Jaga agar bayi tetap hangat3. Di dampingi oleh tenaga kesehatan yang terampil melakukan tindakan resusitasi bayi lahir, minimal samapai dengan ventilasi4. Tersedia peralatan (termasuk kit resusitasi) dan obat yang dibutuhkan.5. Melengkap data(1) Surat persetujuan tindakan(2) Surat rujukan(3) Catatan medis yang berisi Riwayat kehamilan, persalinan dan tindakan yang dilakukan Obat yang dikonsumsi oleh ibu, golongan daah ibu Masa kehamilan dan berat lahir Tanda vital ( suhu, frekuensi jantung, pernapasan, warna kulit dan aktif atau tidaknya bayi)
  14. 14. Tata Cara Merujuk Gunakan prinsip BAKSOKU1. Bidan harus mendampingi bayi dan ibu/keluarga2. Alat resusitasi harus dibawa bidan dalam perjalanan menuju tempat rujukan3. Keluarga/ibu harus iut menemani bayi ketempat rujukan4. Surat rujukan/formulr rujukan tentang data-data yang diperlukan di atas harus dibawa bidan saat itu5. Oksigen (jika tersedia)6. Kendaraan harus disiapkan7. Uang Tindakan pra rujukan dan selama merujuk:1. Tentukan kasus perlu dirujuk2. Tentukan dan hubungi sebelumnya tempat tujuan rujukan sehingga dapat merujuk dengan cepat,aman, dan benar sesuai dengan besaran risiko,jarak da fasilitas yang tersedia3. Sudah dilakukan asuhan awal terhadap kasus yang di derita4. Menjaga kehangatan bayi dan selama transportasi dengan cara :a. Kalau memungkinkan dilakukan perawatan metode kanggurub. Membungkus atau menyelimuti bayi dengan kain yang kering,hangat dan tebalc. Membungkus kepala bayi atau memakai topi/tutup kepalad. Jangan meletakan bayi di tepi jendela atau pintu kendaraane. AC mobil di matikan5. Menjaga jalan nafas tetap bersih dan terbuka dengan membersihkan jalan nafas dari lendir atau cairan. Cara melakukan pengisapan lendir :a. Jika alat penghisap lendir di masukan melalui mulut, maka panjang pipa yang dimasukin maksimum 5 cm dari ujung bibir.b. Jika alat penghisap lender dimasukan melalui hidung, maka panjang pipa yang dimasukanmaksimum 3 cm dari ujung hidungc. Posisi kepala sedikit ekstensi6. Bila memungkinkan bayi diberi ASI.7. Sudah dilakukan manajemen awal terhadap masalah spesifik penderita.
  15. 15. BAB III KASUS Seorang bayi kurang bulan baru lahir tidak segera bernafas, Berat badan kurang dari 2kg. apa yang dilakukan sebelum dirujuk ?
  16. 16. BAB IV PEMBAHASAN1. Tindakan Pra rujukan Asuhan1. Mengupayakan bayi dalam keadaan stabil Menjalankan nafas bersih dan terbuka Kulit dan bibir kemerahan Frekuensi jantung 120-160 kali/ menit Suhu aksiler - C Masalah spesifik penderita sudah dilakukan manajemen awal2. Jaga agar bayi tetap hangat3. Di dampingi oleh tenaga kesehatan yang terampil melakukan tindakan resusitasi bayi lahir, minimal samapai dengan ventilasi4. Tersedia peralatan (termasuk kit resusitasi) dan obat yang dibutuhkan.5. Melengkap data(4) Surat persetujuan tindakan(5) Surat rujukan(6) Catatan medis yang berisi Riwayat kehamilan, persalinan dan tindakan yang dilakukan Obat yang dikonsumsi oleh ibu, golongan daah ibu Masa kehamilan dan berat lahir Tanda vital ( suhu, frekuensi jantung, pernapasan, warna kulit dan aktif atau tidaknya bayi)6. Tata Cara Merujuk Gunakan prinsip BAKSOKU1. Bidan harus mendampingi bayi dan ibu/keluarga2. Alat resusitasi harus dibawa bidan dalam perjalanan menuju tempat rujukan3. Keluarga/ibu harus iut menemani bayi ketempat rujukan4. Surat rujukan/formulr rujukan tentang data-data yang diperlukan di atas harus dibawa bidan saat itu5. Oksigen (jika tersedia)6. Kendaraan harus disiapkan7. Uang
  17. 17. Tindakan pra rujukan dan selama merujuk:1. Tentukan kasus perlu dirujuk2. Tentukan dan hubungi sebelumnya tempat tujuan rujukan sehingga dapat merujuk dengan cepat,aman, dan benar sesuai dengan besaran risiko,jarak da fasilitas yang tersedia3. Sudah dilakukan asuhan awal terhadap kasus yang di derita4. Menjaga kehangatan bayi dan selama transportasi dengan cara : Kalau memungkinkan dilakukan perawatan metode kangguru Membungkus atau menyelimuti bayi dengan kain yang kering,hangat dan tebal Membungkus kepala bayi atau memakai topi/tutup kepala Jangan meletakan bayi di tepi jendela atau pintu kendaraan AC mobil di matikan5. Menjaga jalan nafas tetap bersih dan terbuka dengan membersihkan jalan nafas dari lendir atau cairan. Cara melakukan pengisapan lendir :a. Jika alat penghisap lendir di masukan melalui mulut, maka panjang pipa yang dimasukin maksimum 5 cm dari ujung bibir.b. Jika alat penghisap lender dimasukan melalui hidung, maka panjang pipa yang dimasukanmaksimum 3 cm dari ujung hidungc. Posisi kepala sedikit ekstensi6. Bila memungkinkan bayi diberi ASI.7. Sudah dilakukan manajemen awal terhadap masalah spesifik penderita.2. Langkah-langkah resusitasi neonatusa. Membuka jalan nafas Posisi bayi :o Telentango Kepala lurus dan sedikit tengadah atau ekstensi (posisi mencium bau)o Bayi diselimuti, kecuali muka dan dada. Bersihkan jalan nafas dengan menghisap mulut lalu hidung. Jika terdapat darah atau mekonium dimulut atau hidung, isap segera untuk menghindari aspirasi. Catatan : jangan mengisap terlalu dalam di tenggorokan, karena dapat mengakibatkan turunnya frekuensi denyut jantung bayi atau bayi berhenti bernafas. Tetap jaga kehangatan tubuh bayi
  18. 18. Nilai kembali keadaan bayi :o Jika bayi mulai menangis atau bernafas lanjutkan dengan asuhan awal bayi baru lahir.o Jika bayi ettap tidak bernafas lanjutkan dengan ventilasi.b. Ventilasi bayi baru lahir Cek kembali posisi bayi (kepala sedikit ekstensi). Posisi sungkup dan cek pelekatannyao Pasang sungkup di wajah, menutupi pipi, mulut, dan hidung.o Rapatkan pelekatan sungkup dengan wajah,o Remas balon dengan dua jari atau seluruh tangan tergantung besarnya balono Cek pelekatan dengan dua kali ventilasi dan amati pengembangan dada. Ventilasi bayi jika pelekatan baik dan terjadi pengembangan dada. Pertahankan frekuensi (sekitar 40x permenit) dan tekanan (amati dada mudah naik dan turun)o Jika dada naik maka kemungkinan tekanan adekuat,o Jika dada tidak naik : Cek kembali dan koreksi posisi bayi Reposisi sungkup untuk pelekatan lebih baik, Remas balon lebih kuat untuk meningkatkan tekanan Isap ulang mulut dan hidung untuk mucus, darah, atau mekonium. Pertimbangkan pemberian nalokson (Setelah tanda vital baik) jika ibu mendapat petidin atau morfin sebelum melahirkan. Nalokson merupakan antidotum mengatasi depresi pernafasan bayi baru lahir jika ibu mendapatkan petidin atau morfin. Catatan : jangan memberikan nalokson pada bayi dari ibu yang diduga menuyalah gunakan obat narkotika Jika terjadi tanda-tanda depresi pernafasan, segera lakukan resusitasi : Setelah tanda vital baik, beri nalokson 0,1 mg/kgBB I.V., Nalaokson dapat diberika IM setelah resusitasi berakhir dan sirkulasi perifer baik. Dosis ulangan diperlukan untuk menghindari kambuh Jika tidak ada tanda depresi pernafasan, tetapi petidin atau morfin diberikan dalam 4 jam persalinan, amati tanda deprsei yang mungkin terjadi. Lakukan ventilasi selama 1 menit, berhenti dan nilai apakah terjadi nafas spontan.
  19. 19. - Jika pernafasan normal (frekuensi 30-60 kali permenit), tidak ada tarikan dinding dada dan suara merintih dalam 1 menit, resusuitasi tidak diperlukan. Lanjutkan dengan asuhan bayi baru lahir.- Jika bayi belum bernafas atau nafas lemah, lanjutkan ventilasi sampai nafas spontan terjadi. Jika bayi mulai menangis, hentikan ventilasi dan amati nafas selama 5 menit setelah tangis berhenti :- Jika pernafasan normal (frekuensi 30-60 kali per menit), tidak ada tarikan dinding dada dan suara merintih dalam 1 menit, resusitasi tidak diperlukan. Lanjutkan dengan asuhan awal bayi baru lahir.- Jika frekuensi kurang dari 30 kali per menit, lanjutkan ventilasi.- Jika terjadi tarikan dinding dada yang kuat, ventilasi dengan oksigen, jika tersedia. Rujuk ke kamar bayi atau tempat pelayanan yang dituju. Jika nafas belum teratur setelah 20 menit ventilasi.- Rujuk ke karma bayi atau ke tempat pelayan yang dituju.- Selama dirujuk, jaga bayi tetap hangta dan berikan ventilasi jika diperlukan Jika tidak ada usaha bernafas, mengap-mengap atau tidak ada nafas setelah 20 menit ventilasi, hentikan ventilasi; bayi lahir mati. Berikan dukungan psikologis kepada keluarga. DAFTAR PUSTAKA Saifuddin, Abdul Bari. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal .Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Johnson, Ruth.2004. Buku Ajar Praktik Kebidanan. Jakarta : EGC Departemen Kesehatan RI. 2006.Manajemen Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) Untuk Bidan Desa.

×