Etika Profesi Akuntansi Kelompok PPT B.Indonesia

2,177 views

Published on

Etika Profesi Akuntansi Kelompok PPT B.Indonesia

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
2,177
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
376
Actions
Shares
0
Downloads
70
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Etika Profesi Akuntansi Kelompok PPT B.Indonesia

  1. 1. BAGIAN AKUNTAN C-PROFESIONAL DALAM BISNIS Halaman Bagian 300 Pendahuluan ................................................... 132 Bagian 310 Potensi Konflik ............................................... 135 Bagian 320 Persiapan dan Pelaporan Informasi ................ 137 Bagian 330 Bertindak dengan Keahlian cukup ................. 139 Bagian 340 Kepentingan Keuangan .................................. 140 Bagian 350 Bujukan-bujukan ............................................ 142
  2. 2. BAGIAN 300 Pengantar 300.1 Ini Bagian dari Kode menggambarkan bagaimana kerangka konseptual yang terkandung dalam Bagian A berlaku dalam situasi tertentu untuk akuntan profesional dalam bisnis. Bagian ini tidak menjelaskan semua keadaan dan hubungan yang bisa dihadapi oleh akuntan atau dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar. 300.2 Investor, kreditor, pengusaha dan sektor-sektor lain dari komunitas bisnis, serta pemerintah, dan masyarakat pada umumnya, semua dapat mengandalkan pekerjaan akuntan profesional dalam bisnis. Akuntan profesional di bisnis bersama-sama bertanggung jawab untuk persiapan dan pelaporan informasi keuangan dan lainnya. Mereka juga bertanggung jawab untuk menyediakan manajemen keuangan yang efektif dan saran yang kompeten pada berbagai hal yang terkait dengan bisnis.
  3. 3. 300.3 Bentuk hukum dari hubungan organisasi yang mempekerjakan akuntan profesional jika tidak memiliki bantalan pada tanggung jawab etis kewajiban bagi akuntan profesional dalam bisnis. 300.4 Seorang akuntan profesional dalam bisnis memiliki tanggung jawab untuk memajukan tujuan organisasi akuntan. Kode ini tidak berusaha untuk menghalangi seorang akuntan profesional dalam bisnis yang benar untuk memenuhi tanggung jawab. Tapi keadaannya sesuai dengan prinsip-prinsip dasar 300.5 Seorang akuntan profesional dalam bisnis dapat memegang posisi senior dalam sebuah organisasi. Pada posisi senior, semakin besar akan kemampuan dan kesempatan untuk mempengaruhi sikap Seorang akuntan profesional dalam bisnis untuk mendorong etika berbasis di dalam suatu organisasi yang menekankan pentingnya manajemen senior pada perilaku etis. 300.6 Seorang akuntan profesional dalam bisnis tidak akan sadar sedang terlibat dalam bisnis, pekerjaan, atau kegiatan yang mengganggu atau mungkin merusak integritas, objektifitas atau reputasi yang baik dari profesi dan sebagai hasilnya akan bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar etika profesi akuntan.
  4. 4. 300.7 Kepatuhan terhadap prinsip-prinsip dasar berpotensi terancam oleh berbagai keadaan dan hubungan. Ancaman jatuh ke satu ataulebih dari kategori berikut: (a) Kepentingan; (b) Self-review; (c) Advokasi; (d) Keakraban, dan (e) Intimidasi. Ancaman ini akan dibahas lebih lanjut dalam Bagian A dari Kode Etik ini. 300.8 Contoh keadaan yang dapat menimbulkan ancaman kepentingan pribadi untuk akuntan profesional di bisnis meliputi : • • • • • Memegang kepentingan finansial, atau menerima pinjaman atau jaminan dari organisasi yang mempekerjakannya. Berpartisipasi dalam pengaturan kompensasi insentif yang ditawarkan organisasi yang mempekerjakannya. Penggunaan pribadi atas aset perusahaan. Keprihatinan atas keamanan kerja. Tekanan komersial dari luar organisasi yang mempekerjakannya.
  5. 5. 300.9 Contoh dari keadaan yang menciptakan ancaman bagi seorang akuntan profesional dalam bisnis adalah menentukan treatmen akuntansi yang sesuai dengan kombinasi bisnis setelah melakukan studi kelayakan yang mendukung keputusan akuisisi. 300.10 Ketika memajukan tujuan yang sah dan tujuan yang mempekerjakan mereka organisasi, akuntan profesional dalam bisnis dapat mempromosikan Posisi organisasi, disediakan setiap pernyataan yang keliru ataupun menyesatkan. Tindakan tersebut umumnya tidak akan menciptakan ancaman advokasi. 300.11 Contoh keadaan yang dapat menimbulkan ancaman untuk akuntan profesional di dalam bisnis adalah : • • • Bertanggung jawab terhadap pelaporan keuangan organisasi yang mempekerjakan atau anggota keluarga dekat dipekerjakan oleh organisasi entitas membuat keputusan yang mempengaruhi laporan keuangan entitas Asosiasi lama dengan kontak bisnis mempengaruhi keputusan bisnis. Menerima hadiah atau perlakuan istimewa, kecuali nilai adalah hal sepele dan tidak penting.
  6. 6. 300.12 Contoh keadaan yang dapat menimbulkan ancaman intimidasi untuk seorang akuntan profesional dalam bisnis meliputi: • • Ancaman pemberhentian atau penggantian akuntan profesional dalam bisnis atau anggota keluarga dekat atau langsung atas perbedaan pendapat tentang penerapan prinsip akuntansi atau cara di mana informasi keuangan yang akan dilaporkan. Sebuah kepribadian yang dominan mencoba untuk mempengaruhi proses pengambilan keputusan, misalnya dalam hal pemberian kontrak atau penerapan prinsip akuntansi.
  7. 7. 300.13 Perlindungan yang dapat menghilangkan atau mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima menjadi dua kategori besar: • • Perlindungan dibuat oleh profesi, undang-undang atau peraturan, dan Pengamanan di lingkungan kerja. Contoh pengamanan yang dibuat oleh profesi, undang-undang atau peraturan yang rinci dalam paragraf 100.14 Bagian A dari Kode Etik ini.
  8. 8. 300.14 Perlindungan di lingkungan kerja meliputi: • • • • • • • • • • Sistem yang mempekerjakan organisasi pengawasan perusahaan atau struktur pengawasan. Etika yang mempekerjakan organisasi dan melakukan program. Prosedur Rekrutmen dalam organisasi mempekerjakan staf yang kompeten. yang menekankan pentingnya Pengendalian internal yang kuat. Proses disipliner yang tepat. Kepemimpinan yang menekankan pentingnya perilaku etis dan harapan bahwa karyawan akan bertindak dengan cara yang etis. Kebijakan dan prosedur untuk menerapkan dan memantau kualitas kinerja karyawan. Tepat waktu komunikasi kebijakan organisasi yang mempekerjakan dan prosedur , termasuk setiap perubahan kepada mereka , kepada seluruh karyawan dan pelatihan yang tepat dan pendidikan tentang kebijakan dan prosedur tersebut. Kebijakan dan prosedur untuk memberdayakan dan mendorong karyawan untuk berkomunikasi ke tingkat senior dalam organisasi yang mempekerjakan masalah etika yang menyangkut mereka tanpa takut akan pembalasan. Konsultasi dengan akuntan profesional yang sesuai.
  9. 9. 300.15 Dalam keadaan di mana seorang akuntan profesional dalam bisnis percaya bahwa perilaku yang tidak etis atau tindakan oleh orang lain akan terus terjadi dalam organisasi yang mempekerjakan, akuntan profesional dalam bisnis dapat mempertimbangkan mendapatkan nasihat hukum. Dalam situasi ekstrim di mana semua perlindungan yang tersedia telah habis dan tidak mungkin untuk mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima, seorang akuntan profesional dalam bisnis dapat menyimpulkan bahwa adalah tepat untuk mengundurkan diri dari organisasi yang mempekerjakan.
  10. 10. BAGIAN 310 * Potensi Konflik 310.1 Seorang akuntan profesional dalam bisnis harus sesuai dengan prinsip-prinsip dasar. Mungkin ada kali, namun, ketika tanggung jawab seorang akuntan profesional untuk sebuah organisasi yang mempekerjakan dan kewajiban profesional untuk mematuhi prinsip-prinsip dasar dalam konflik. Seorang akuntan profesional dalam bisnis ini diharapkan dapat mendukung tujuan yang sah dan etis yang ditetapkan oleh pemberi kerja dan aturan-aturan dan prosedur yang dibuat untuk mendukung tujuan tersebut. Namun demikian, di mana hubungan atau keadaan menciptakan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar, seorang akuntan profesional dalam bisnis harus menerapkan pendekatan kerangka konseptual dijelaskan dalam Bagian 100 untuk menentukan respon terhadap ancaman tersebut.
  11. 11. 310.2 Sebagai konsekuensi dari tanggung jawab kepada organisasi mempekerjakan, seorang akuntan profesional dalam bisnis mungkin berada di bawah tekanan untuk bertindak atau berperilaku dengan cara yang dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar. Tekanan tersebut dapat eksplisit atau implisit, mungkin berasal dari seorang supervisor, manajer, direktur atau individu lain dalam organisasi yang mempekerjakan. Seorang akuntan profesional dalam bisnis mungkin menghadapi tekanan untuk : • • • • Bertindak bertentangan dengan hukum atau peraturan. Bertindak bertentangan dengan standar teknis atau profesional. Memfasilitasi strategi manajemen laba tidak etis atau ilegal. Lie kepada orang lain, atau sengaja menyesatkan (termasuk menyesatkan dengan tetap diam) orang lain, khususnya : > Auditor dari organisasi yang mempekerjakan; atau > Regulator
  12. 12. • Issue, atau berhubungan dengan, laporan keuangan maupun non - keuangan yang secara material salah mengartikan fakta, termasuk pernyataan sehubungan dengan, misalnya :     Laporan keuangan; kepatuhan pajak; kepatuhan hukum, atau; Laporan dibutuhkan oleh regulator sekuritas. 310.3 Signifikansi setiap ancaman yang timbul dari tekanan tersebut, seperti ancaman intimidasi, harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi: • • • * Mendapatkan saran, bila perlu, dari dalam mempekerjakan organisasi, penasihat profesional yang independen atau yang relevan badan profesional. Menggunakan proses penyelesaian sengketa secara formal dalam mempekerjakan organisasi. Mencari nasihat hukum. Koreksi terhadap bagian ini timbul dari perubahan Kode mengatasi konflik kepentingan akan efektif pada tanggal 1 Juli 2014. Lihat halaman 160.
  13. 13. BAGIAN 320* Persiapan dan Pelaporan Informasi 320.1 Akuntan profesional dalam bisnis sering terlibat dalam penyusunan dan pelaporan informasi yang baik dapat dipublikasikan atau digunakan oleh orang lain di dalam atau di luar organisasi yang mempekerjakan. Informasi tersebut dapat berupa informasi keuangan atau informasi manajemen, misalnya, perkiraan dan anggaran, laporan keuangan, diskusi manajemen dan analisis, dan surat manajemen representasi yang diberikan kepada auditor selama audit atas entitas laporan keuangan. Seorang akuntan profesional dalam bisnis harus menyiapkan atau menyajikan informasi tersebut secara adil, jujur ​dan sesuai dengan standar profesional yang relevan sehingga informasi akan dipahami dalam konteksnya. 320.2 Seorang akuntan profesional dalam bisnis yang memiliki tanggung jawab untuk persiapan atau persetujuan laporan keuangan untuk tujuan umum dari suatu organisasi yang mempekerjakan harus puas dengan laporan keuangan yang telah disajikan sesuai dengan standar pelaporan keuangan yang berlaku.
  14. 14. 320.3 Seorang akuntan profesional dalam bisnis harus mengambil langkahlangkah yang wajar untuk menjaga informasi untuk akuntan profesional dalam bisnis bertanggung jawab dengan cara : (a) Menjelaskan dengan jelas sifat sebenarnya dari transaksi bisnis, aset, atau kewajiban; (b) Mengklasifikasikan dan mencatat informasi secara tepat waktu dan tepat, dan (c) Mewakili fakta-fakta secara akurat dan lengkap dalam semua hal yang material. 320.4 Ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar, misalnya, selfinterest atau intimidasi ancaman terhadap objektivitas atau kompetensi profesional dan kehati-hatian, diciptakan di mana seorang akuntan profesional dalam bisnis ditekan (baik eksternal atau dengan kemungkinan keuntungan pribadi ) menjadi terkait dengan menyesatkan informasi atau menjadi terkait dengan informasi yang menyesatkan melalui tindakan orang lain .
  15. 15. 320.5 Pentingnya ancaman tersebut akan tergantung pada faktor-faktor seperti sumber tekanan dan sejauh mana informasi tersebut, atau mungkin, bisa menyesatkan. Arti penting dari ancaman harus dievaluasi dan diterapkan perlindungan bila diperlukan untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Perlindungan tersebut termasuk konsultasi dengan atasan dalam organisasi yang mempekerjakan, komite audit atau pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola organisasi, atau dengan badan profesional yang relevan. 320.6 Bila tidak mungkin untuk mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima, seorang akuntan profesional dalam bisnis akan menolak atau tetap berhubungan dengan informasi yang menentukan akuntan profesional adalah menyesatkan. Seorang akuntan profesional dalam bisnis mungkin telah sadar terkait dengan informasi yang menyesatkan. Setelah menyadari hal ini, akuntan profesional dalam bisnis harus mengambil langkah-langkah untuk memisahkan diri dari informasi tersebut. Dalam menentukan apakah ada persyaratan untuk melaporkan, akuntan profesional dalam bisnis dapat mempertimbangkan mendapatkan nasihat hukum. Selain itu, akuntan profesional dapat mempertimbangkan apakah akan mengundurkan diri. * Koreksi terhadap bagian ini timbul dari perubahan Kode mengatasi konflik • kepentingan akan efektif pada tanggal 1 Juli 2014. Lihat halaman 160.
  16. 16. BAGIAN 330 Bertindak dengan Keahlian Cukup 330.1 Prinsip dasar kompetensi profesional dan perawatan karena mengharuskan seorang akuntan profesional dalam bisnis hanya melakukan tugas-tugas penting yang akuntan profesional dalam bisnis memiliki , atau dapat memperoleh , pelatihan khusus atau pengalaman yang cukup . Seorang akuntan profesional dalam bisnis tersebut tidak sengaja menyesatkan majikan untuk tingkat keahlian atau pengalaman yang dimiliki , tidak akan seorang akuntan profesional dalam bisnis gagal untuk mencari saran ahli yang tepat dan bantuan bila diperlukan. 330.2 Keadaan yang menciptakan ancaman bagi seorang akuntan profesional dalam bisnis menjalankan tugas dengan tingkat yang sesuai kompetensi profesional dan perawatan karena termasuk memiliki : • Tidak cukup waktu untuk benar melakukan atau menyelesaikan tugas-tugas yang relevan . • Lengkap , informasi terbatas atau tidak memadai untuk melakukan tugas dengan benar . • Kurangnya pengalaman , pelatihan dan / atau pendidikan . • Sumber daya memadai untuk kinerja yang tepat dari tugas .
  17. 17. 330.3 Signifikansi ancaman akan tergantung pada faktor-faktor seperti sejauh mana akuntan profesional dalam bisnis bekerja sama dengan orang lain, senioritas relatif dalam bisnis, dan tingkat pengawasan dan peninjauan diterapkan untuk pekerjaan. Arti penting dari ancaman harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman tersebut atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi : • • • • Mendapatkan saran tambahan atau pelatihan . Memastikan bahwa ada cukup waktu yang tersedia untuk melakukan tugas-tugas yang relevan . Mendapatkan bantuan dari seseorang dengan keahlian yang diperlukan Konsultasi, dimana tepat, dengan : o Pemimpin dalam organisasi yang mempekerjakan ; o ahli Independen; atau o Sebuah badan profesional yang relevan .
  18. 18. 330.4 Ketika ancaman tidak dapat dihilangkan atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima, akuntan profesional dalam bisnis harus menentukan apakah akan menolak untuk melakukan tugas tersebut . Jika akuntan profesional dalam bisnis menentukan bahwa penolakan adalah tepat, alasan untuk melakukannya harus secara jelas dikomunikasikan .
  19. 19. BAGIAN 340* Minat keuangan 340.1 Akuntan profesional dalam bisnis mungkin memiliki kepentingan keuangan , atau mungkin mengetahui kepentingan keuangan anggota keluarga langsung atau dekat, bahwa, dalam keadaan tertentu , dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar . Sebagai contoh , ancaman kepentingan pribadi atau objektivitas kerahasiaan dapat dibuat melalui keberadaan motif dan kesempatan untuk memanipulasi informasi sensitif harga untuk mendapatkan finansial . Contoh keadaan yang dapat menimbulkan ancaman kepentingan pribadi termasuk situasi dimana akuntan profesional dalam bisnis atau langsung atau dekat anggota keluarga : • Gelar kepentingan keuangan langsung atau tidak langsung dalam mempekerjakan organisasi dan nilai yang menarik keuangan bisa langsung dipengaruhi oleh keputusan yang dibuat oleh akuntan profesional di bisnis; • Apakah memenuhi syarat untuk bonus terkait keuntungan dan nilai bonus yang bisa langsung dipengaruhi oleh keputusan yang dibuat oleh akuntan professional dalam bisnis ; • Gelar , langsung atau tidak langsung , opsi saham dalam mempekerjakan organisasi , nilai yang bisa langsung dipengaruhi oleh keputusan yang dibuat oleh akuntan profesional dalam bisnis ; • Gelar , langsung atau tidak langsung , opsi saham dalam mempekerjakan organisasi yang , atau akan segera , layak untuk konversi , atau • Dapat memenuhi syarat untuk opsi saham dalam organisasi yang mempekerjakan atau kinerja terkait bonus jika target tertentu tercapai .
  20. 20. 340.2 Pentingnya ancaman harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman tersebut atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima . Di mengevaluasi signifikansi setiap ancaman , dan , bila perlu , menentukan pengamanan yang sesuai untuk diterapkan untuk menghilangkan ancaman tersebut atau menguranginya pada tingkat yang memadai , seorang akuntan profesional dalam bisnis harus mengevaluasi sifat kepentingan finansial . Ini termasuk mengevaluasi signifikansi kepentingan keuangan dan menentukan apakah itu langsung atau tidak langsung . Apa yang merupakan saham yang signifikan atau berharga dalam suatu organisasi akan bervariasi dari individu ke individu , tergantung pada keadaan pribadi . Contoh pengamanan tersebut meliputi : • Kebijakan dan prosedur untuk komite independen dari manajemen untuk menentukan tingkat atau bentuk remunerasi manajemen senior. * Koreksi terhadap bagian ini timbul dari perubahan Kode mengatasi konflik kepentingan akan efektif pada tanggal 1 Juli 2014. Lihat halaman 160
  21. 21. • Pengungkapan semua kepentingan yang relevan, dan rencana untuk perdagangan relevan saham yang dibebankan dengan pemerintahan yang mempekerjakan organisasi, sesuai dengan kebijakan internal. • Konsultasi, dimana tepat, dengan atasan dalam mempekerjakan organisasi. • Konsultasi, dimana tepat, dengan mereka yang dituduh dengan pemerintahan dari organisasi yang mempekerjakan atau badan profesional yang relevan. • internal dan prosedur audit eksternal. • Up-to-date pendidikan tentang isu-isu etis dan pembatasan hukum dan peraturan lain di sekitar potensi insider trading. 340.3 Seorang akuntan profesional dalam bisnis akan tidak memanipulasi informasi atau menggunakan informasi rahasia untuk keuntungan pribadi.
  22. 22. BAGIAN 350 Bujukan • Menerima Penawaran 350.1 Seorang akuntan profesional dalam bisnis atau keluarga langsung atau dekat anggota dapat menawarkan bujukan . Bujukan dapat mengambil berbagai bentuk, termasuk hadiah , keramahtamahan, perlakuan istimewa , dan tidak pantas menarik bagi persahabatan atau loyalitas . 350.2 Penawaran bujukan dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar . Ketika seorang akuntan profesional dalam bisnis atau anggota keluarga dekat atau dekat ditawarkan bujukan , situasi harus dievaluasi . Ancaman kepentingan pribadi atau kerahasiaan objektivitas diciptakan ketika sebuah ajakan dibuat dalam upaya untuk terlalu mempengaruhi tindakan atau keputusan , mendorong perilaku ilegal atau tidak jujur ​, atau mendapatkan. informasi rahasia . Ancaman intimidasi untuk objektivitas atau kerahasiaan diciptakan jika pancingan tersebut diterima dan itu adalah diikuti dengan ancaman untuk membuat penawaran umum dan merusak reputasi baik akuntan profesional dalam bisnis atau langsung atau dekat anggota keluarga.
  23. 23. 350.3 Keberadaan dan pentingnya setiap ancaman akan tergantung pada alam , nilai dan maksud di balik tawaran itu . Jika pihak ketiga yang wajar dan informasi , menimbang semua fakta dan keadaan tertentu , akan mempertimbangkan bujukan signifikan dan tidak dimaksudkan untuk mendorong perilaku etis , maka seorang akuntan profesional dalam bisnis dapat menyimpulkan bahwa penawaran tersebut dibuat dalam kegiatan usaha normal dan umumnya dapat menyimpulkan bahwa tidak ada ancaman yang signifikan terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar . 350.4 Pentingnya setiap ancaman harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima . Ketika ancaman tidak dapat dihilangkan atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima melalui aplikasi perlindungan keamanan , seorang akuntan profesional dalam bisnis tidak akan menerima pancingan tersebut . Sebagai ancaman nyata atau jelas bagi pemenuhan prinsip-prinsip dasar tidak hanya timbul dari penerimaan pancingan tapi , kadang-kadang, hanya dari fakta tawaran yang telah dibuat , tambahan pengamanan harus diadopsi . Seorang akuntan profesional dalam bisnis harus mengevaluasi setiap ancaman dibuat dengan tawaran tersebut dan menentukan apakah akan mengambil satu atau lebih dari tindakan berikut :
  24. 24. ( a) Menginformasikan tingkat manajemen yang lebih tinggi atau mereka yang dituduh dengan tata kelola organisasi yang mempekerjakan segera ketika seperti penawaran yang telah dibuat ; ( b ) Menginformasikan pihak ketiga dari tawaran - misalnya , sebuah badan profesional ataumajikan dari individu yang membuat penawaran ; profesional akuntan dalam bisnis mungkin Namun , mempertimbangkan mencari nasihat hukum sebelum mengambil langkah tersebut , dan ( c ) Advising anggota keluarga langsung atau dekat ancaman yang relevan dan pengamanan di mana mereka berpotensi dalam posisi yang mungkin mengakibatkan tawaran bujukan , misalnya , sebagai akibat dari pekerjaan mereka situasi , dan ( d) Memberitahukan tingkat manajemen yang lebih tinggi atau mereka yang dituduh dengan tata kelola organisasi yang mempekerjakan mana langsung atau dekat anggota keluarga dipekerjakan oleh pesaing atau calon pemasok dari organisasi tersebut .
  25. 25. • Membuat Penawaran 350.5 350.6 350.7 350.8 Seorang akuntan profesional dalam bisnis mungkin dalam situasi di mana akuntan profesional dalam bisnis yang diharapkan, atau berada di bawah tekanan lainnya , untuk menawarkan bujukan untuk mempengaruhi proses penilaian atau keputusan – keputusan dari individu atau organisasi , atau mendapatkan informasi rahasia . tekanan tersebut dapat berasal dari dalam organisasi mempekerjakan , untuk Misalnya , dari seorang rekan atau atasannya . Hal ini juga dapat berasal dari eksternal individu atau organisasi menyarankan tindakan atau keputusan bisnis yang akan menguntungkan bagi organisasi yang mempekerjakan , mungkin mempengaruhi akuntan profesional dalam bisnis tidak benar . Seorang akuntan profesional dalam bisnis tidak akan menawarkan bujukan untuk benar mempengaruhi penilaian profesional dari pihak ketiga . Dimana tekanan untuk menawarkan bujukan tidak etis berasal dari dalam mempekerjakan organisasi , akuntan profesional harus mengikuti prinsip dan panduan tentang resolusi konflik etika yang ditetapkan dalam Bagian Sebuah Kode Etik ini .

×