SlideShare a Scribd company logo
1 of 16
Download to read offline
KEPEMIMPINAN DALAM MANAJEMEN MUTU BERBASIS
SEKOLAH
TUGAS MAKALAH
MATA KULIAH MANAJEMEN MUTU BERBASIS SEKOLAH
PRODI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
Oleh :
Iski Fidian Putri (037117151)
Fauziah Adni (037117155)
Mustika Rahmalia (037117156)
Afiyah Ratri Daliilah (037117159)
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PAKUAN
BOGOR
2017/2018
i | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas segala
rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan
tepat waktu yang telah ditentukan. Meskipun masih banyak kekurangan didalam
makalah ini.
Solawat serta salam semoga dilimpah curahkan kepada Nabi Muhammad
SAW beserta keluarga, para sahabat, dan para umatnya hingga akhir zaman.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen Mutu
Berbasis Sekolah yang diberikan oleh dosen pengajar Dr. Yuyun Elizabeth M. Pd.
Dengan dibuatnya makalah ini semoga bisa bermanfaat untuk kita semua, dan
memperluas wawasan mengenai Kepemimpinan dalam Manajeman Mutu
Berbasis Sekolah kepada para pembaca.
Penulis
Oktober 2017
ii | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................... i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah ........................................................................................ 2
1.3. Tujuan Pembuatan Makalah ......................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................ 3
2.1. Pengertian Kepemimpinan ........................................................................... 3
2.2. Tipe-tipe Kepemimpinan .............................................................................. 4
2.3. Peran Kepemimpinan dalam Manejemen Mutu Berbasis Sekolah................ 7
2.4. Kepemimpinan Kepala Sekolah yang Efektif .............................................. 9
BAB III PENUTUP.................................................................................................. 11
3.1. Kesimpulan ................................................................................................... 11
3.2. Saran ............................................................................................................. 11
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. iii
1 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kementrian pendidikan nasional dalam era globalisasi saat ini
dituntut untuk meningkatkan mutu pendidikan dalam penyelenggaraan
sistem pendidikan ditengah arus reformasi dan pelaksanaan otonomi
daerah. Hal ini mengingat betapa rendahnya mutu pendidikan nasional
baik akademik maupun non akademik, khususnya pendidikan dasar dan
menengah.
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
menyatakan bahwa otonomi pendidikan berazaskan desentralisasi dengan pendekatan
MBS. Pendekatan MBS dimaksudkan untuk menumbuhkan kemandirian dan
kreativitas kepemimpinan kepala sekolah yang kuat dan efektif. Kepemimpinan
dalam melaksanakan MBS adalah salah satu bentuk alternatif sebagai kebijakan
desentralisasi pendidikan.
Kepemimpinan kepala sekolah berpotensi untuk meningkatkan partisipasi
masyarakat, efisiensi serta melahirkan manajemen yang bertumpu di tingkat sekolah.
Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan otonomi sekolah, dalam mengelola
sekolah dan menciptakan kepala sekolah, guru dan administrator profesional.
Kesuksesan untuk memperoleh mutu pendidikan yang baik tergantung kepada
kepemimpinan yang kuat dari masing-masing kepala sekolah.
Oleh karena itu kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang dapat
mendorong sekolah untuk mewujudkan visi, misi, tujuan dan sasaran sekolah melalui
program-program yang dilaksanakan secara terencana dan bertahap. Maka dari itu,
penulis berusaha mengkaji tentang ”Kepemimpinan dalam Manajemen Berbasis
Sekolah”.
2 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
1.2. Rumusan masalah
Berdasarkan pembahasan latar belakang tersebut, maka didapat rumusan
masalah sebagai berikut :
1. Apa yang dimaksud kepemimpinan?
2. Apa sajakah tipe tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis
Sekolah?
3. Bagaimana peran Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis
Sekolah?
4. Bagaimanakah kepemimpinan Kepala Sekolah yang efektif?
1.3. Tujuan Pembuatan Makalah
Berdasarkan rumusan masalah, makalah ini bertujuan untuk:
1. Mengetahui tentang apa yang dimaksud dengan kepemimpinan
2. Mengetahui apa saja tipe-tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu
Berbasis Sekolah
3. Mengetahui peran Kepemimpinan Dalam Manajeman Mutu Berbasis
Sekolah
4. Mengetahui kepemimpinan kepala sekolah yang efektif.
3 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Kepemimpinan
Sebelum mempelajari dan memahami tentang kepemimpinan dalam
manejemen mutu berbasis sekolah, terlebih dahulu kita harus mengenal apa itu
kepemimpinan. Kepemimpinan adalah terjemahan dari bahasa Inggris leadership
yang berasal dari kata leader yang berarti pemimpin. Menurut Sutisna, kepemimpinan
adalah proses mempengaruhi kegiatan seseorang atau kelompok dalam usaha ke arah
pencapaian tujuan dalam situasi tertentu.
Menurut Soepardi, kepemimpinan adalah kemampuan untuk menggerakkan,
mempengaruhi, memotivasi, mengajak, mengarahkan, menasehati, membimbing,
menyuruh, memerintah, melarang, dan bahkan menghukum (kalau perlu) serta
membina dengan maksud agar manusia sebagai media manajemen mau bekerja dalam
rangka mencapai tujuan administrasi secara efektif dan efisien. 1
Kepemimpinan adalah kekuasaan untuk mempengaruhi seseorang, baik dalam
mengerjakan sesuatu atau tidak mengerjakan sesuatu, bawahan dipimpin dari bukan
dengan jalan menyuruh atau mondorong dari belakang. Masalah yang selalu terdapat
dalam membahas fungsi kepemimpinan adalah hubungan yang melembaga antara
pemimpin dengan yang dipimpin menurut rules of the game yang telah disepakati
bersama.
Kepemimpinan membutuhkan penggunaan kemampuan secara aktif untuk
mempengaruhi pihak lain dan dalam wujudkan tujuan organisasi yang telah
ditetapkan lebih dahulu. Seseorang pemimpin selalu melayani bawahannya lebih baik
dari bawahannya tersebut melayani dia. Pemimpin memadukan kebutuhan dari
bawahannya dengan kebutuhan organisasi dan kebutuhan masyarakat secara
1 Kutipan dari (Mulyasa,2009:107)
4 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
keseluruhannya. Seorang pemimpin mempunyai keterampilan manajemen
(managerial skill) maupun keterampilan tekhnis (technical skill). Semakin rendah
4 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
kedudukan seorang tekhnis pemimpin dalam organisasi maka keterampilan lebih menonjol dibandingkan dengan
keterampilan manajemen.
Hal ini disebabkan karena aktivitas yang bersifat operasional. Bertambah tinggi kedudukan seorang pemimpin
dalam organisasi maka semakin menonjol keterampilan manajemen dan aktivitas yang dijalankan adalah aktivitas bersifat
konsepsional. Dengan perkataan lain semakin tinggi kedudukan seorang pamimpin dalam organisasi maka semakin
dituntut dari padanya kemampuan berfikir secara konsepsional strategis dan makro
2.2. Tipe-tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah
NO Nama Tipe Kepemimpinan Ciri – Ciri
1 Tipe pemimpin otokratis a. Menganggap bahwa organisasi adalah milik pribadi
b. Mengidentikkan tujuan pribadi dengan tujuan organisasi.
c. Menganggap bahwa bawahan adalah sebagai alat semata-mata
d. Tidak mau menerima kritik, saran dan pendapat dari orang lain
karena dia menganggap dialah yang paling benar.
e. Selalu bergantung pada kekuasaan formal
f. Dalam menggerakkan bawahan sering mempergunakan
pendekatan (Approach) yang mengandung unsur paksaan dan
ancaman.
2. Tipe pemimpin militoristis a. Dalam menggerakkan bawahan untuk yang telah ditetapkan,
5 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
perintah mencapai tujuan digunakan sebagai alat utama.
b. Dalam menggerakkan bawahan sangat suka menggunakan
pangkat dan jabatannya.
c. Senang kepada formalitas yang berlebihan
d. Menuntut disiplin yang tinggi dan kepatuhan mutlak dari bawahan
e. Tidak mau menerima kritik dari bawahan
f. Menggemari upacara-upacara untuk berbagai keadaan.
3. Tipe pemimpin paternalistis a. Menganggap bawahannya sebagai manusia yang tidak dewasa.
b. Bersikap terlalu melindungi bawahan
c. Jarang memberikan kesempatan kepada bawahannya untuk
mengambil keputusan. Karena itu jarang dan pelimpahan
wewenang.
d. Jarang memberikan kesempatan kepada bawahannya tuk
mengembangkan inisyatif daya kreasi.
e. Sering menganggap dirinya maha tau.
4. Tipe pemimpin karismatis a. mampunyai daya tarik yang amat besar
b. mempunyai pengikut yang sangat besar
c. Kebanyakan para pengikut menjelaskan mengapa mereka menjadi
pengikut pemimpin seperti ini, pengetahuan tentang faktor
penyebab Karena kurangnya seorang pemimpin yang karismatis,
6 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
maka sering hanya dikatakan bahwa pemimpin yang demikian
diberkahi dengan kekuatan gaib (supernatural powers), perlu
dikemukakan bahwa kekayaan, umur, kesehatan profil pendidikan
dan sebagainya.
5. Tipe pemimpin demokratis a. Dalam proses menggerakkan bawahan selalu bertitik tolak dari
pendapat bahwa manusia itu adalah mahluk yang termulia di
dunia.
b. Selalu berusaha menselaraskan kepentingan dan tujuan pribadi
dengan kepentingan organisasi.
c. Senang menerima saran, pendapat dan bahkan dari kritik
bawahannya.
d. Mentolerir bawahan yang membuat kesalahan dan berikan
pendidikan kepada bawahan agar jangan berbuat kesalahan dengan
tidak mengurangi daya kreativitas, inisyatif dan prakarsa dari
bawahan.
e. Lebih menitik beratkan kerjasama dalam mencapai tujuan. Selalu
berusaha untuk menjadikan bawahannya lebih sukses dan
berusaha mengembangkan kapasitas diri.
7 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
2.3. Peran Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah
Kepemimpinan merupakan suatu hal yang sangat penting dalam manajemen
berbasis sekolah. Kepemimpinan berkaitan dengan masalah kepala sekolah dalam
meningkatkan kesempatan untuk mengadakan pertemuan secara efektif dengan para
guru dalam situasi yang kondusif. Prilaku kepala sekolah harus dapat mendorong
kinerja para guru dengan menunjukkan rasa bersahabat, dekat dan penuh
pertimbangan terhadap guru baik secara individu maupun sebagai kelompok 2
Kepala sekolah sebagai pimpinan di lingkungan sekolah tidak hanya wajib
melaksanakan tugas administratif. Namun juga menyangkut tugas bagaimana
mengatur seluruh program sekolah. Dia harus mampu memimpin dan mengarahkan
aspek-aspek baik administratif maupun proses kependidikan di sekolahnya. Sehingga
kepemimpinan di sekolah harus digerakkan sedemikian rupa sehingga pengaruh
prilakunya sebagai orang yang memegang kunci dalam perbaikan administratif dan
pengajaran harus mampu menggerakkan kegiatan-kegiatan dalam rangka inovasi di
bidang pengajaran.
Kepemimpinan kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang dapat
mendorong sekolah dapat mewujudkan misi dan visi, tujuan dan sasaran sekolah
melalui program yang dilaksanakan secara terencana dan bertahap. Maka dari itu
kepala sekolah dituntut untuk memiliki kemampuan manajemen dan kepemimpinan
yang tangguh agar mampu mengambil keputusan dan prakarsa untuk meningkatkan
mutu sekolah.
Fungsi utama pemimpin adalah sebagai berikut:
 Memiliki visi mutu terpadu bagi institusi
 Memiliki komitmen yang jelas terhadap proses peningkatan mutu
 Mengkominukasikan pesan mutu
 Memastikan kebutuhan pelanggan menjadi pusat kebijakan dan praktek
institusi
2 Kutipan dari (Mulyasa, 2003: 107).
8 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
 Mengarahkan perkembangan karyawan
 Berhati hati dengan tidak menyalahkan orang lain saat persoalan muncul
tanpa bukti bukti yang nyata. Kebanyakan persoalan yang muncul adalah hasil
dari kebijakan institusi dan bukan kesalahan staff
 Memimpin inovasi dalam institusi
 Mampu memastikan bahwa struktur organisasi secara jelas telah
mendefinifsikan tanggung jawab dan mampu mempersiapkan delegasi yang
tepat
 Memiliki komitmen menghilangkan rintangan, baik yang bersifat
organisasional maupun kultural
 Membangun tim yang efektif
 Membangun mekanisme yang tepat untuk mengawasi dan mengevaluasi
kesuksesan.
Komitmen terhadap mutu harus menjadi peran utama bagi pemimpin pendidikan
mutu. Menurut peters dan Austin, pemimpin pendidikan mutu harus memiliki
perspektif dibawah ini:
1. Kepala sekolah harus mengkomunikasikan nilai-nilai institusi kepada para
staf, pelajar dan komunitas yang lebih luas. Manajer harus memberi arahan,
visi dan inspirasi. Mentalitas yang menganggap dirinya bos harus dirubah
menjadi pendukung dan pemimpin staf.
2. Dekat dan untuk pelanggan pendidikan, yakni pelajar. Hal ini mencerminkan
bahwa institusi memiliki focus yang jelas terhada pelanggan utamanya.
3. Pemimpin harus melakukan inovasi diantara stafnya dan bersiap
mengantisipasi kegagalan yang merintangi inovasi tersebut.
4. Menciptakan rasa kekeluargaan
5. Memiliki sifat-sifat personal yang dibutuhkan, yaitu ketulusan, kesabaran,
semangat, intensitas, dan antusiasme.
9 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
2.4. Kepemimpinan Kepala Sekolah yang Efektif
Kepala sekolah (Kasek) merupakan motor penggerak, penentu arah kebijakan
sekolah, yang akan menentukan bagaimana tujuan-tujuan sekolah dan pendidikan
pada umumnya direalisasikan. Sehubungan dengan MBS, Kasek dituntut untuk
senantiasa meningkatkan efektivitas kinerja. Dengan demikian, MBS sebagai
paradigma baru pendidikan dapat memberikan hasil yang memuaskan.
Kinerja Kepala Sekolah dalam kaitannya dengan MBS adalah segala upaya
yang dilakukan dan hasil yang dapat dicapai oleh Kepala Sekolah dalam
mengimplementasikan MBS di sekolahnya untuk mewujudkan tujuan pendidikan
secara efektif dan efisien. Sehubungan dengan itu, kepemimpinan Kepala Sekolah
yang efektif dalam MBS dapat dilihat berdasarkan kriteria berikut ini:
1. Mampu memberdayakan guru-guru untuk melaksanakan proses pembelajaran
dengan baik, lancar dan produktif.
2. Dapat melakukan tugas dan pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah
ditetapkan.
3. Mampu menjalin hubungan yang harmonis dengan masyarakat sehingga dapat
melibatkan mereka secara aktif dalam rangka mewujudkan tujuan sekolah dan
tujuan pendidikan.
4. Berhasil menerapkan prinsip kepemimpinan yang sesuai dengan tingkat
kedewasaan guru dan pegawai lain di sekolah.
5. Bekerja dengan tim manajemen.
6. Berhasil mewujudkan tujuan sekolah secara produktif sesuai dengan
ketentuan yang telah ditetapkan.
Pidarta (1988, dalam Mulyasa, 2002:126) mengemukakan tiga macam
keterampilan yang harus dimiliki oleh kepala sekolah untuk menyukseskan
kepemimpinannya. Ketiga keterampilan tersebut adalah keterampilan konseptual,
yaitu keterampilan untuk memhami dan mengoperasikan organisasi; keterampilan
10 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
munusiawi yaitu keterampilan untuk bekerjasama, memotivasi dan memimpin; serta
keterampilan teknik ialah keterampilan dalam menggunakan pengetahuan, metode,
teknik, serta pelengkapan untuk menyelesaikan tugas tertentu. Lebih lanjut
dikemukakan bahwa untuk memiliki kemampuan, terutama keterampilan konsep,
para kepala sekolah diharapkan melalui kegiatan-kegiaatan berikut:
1. senantiasa belajar dari pekerjaan sehari-hari terutama dari cara kerja para guru
dan pegawai sekolah lainnya.
2. melakukan observasi kegiatan manajemen secara terencana
3. membaca berbagai hal yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan yang sedang
dilaksanakan
4. memanfaatkan hasil penelitian orang lain.
5. berpikir untuk masa yang akan datang.
6. merumuskan ide-ide yang dapat diujicobakan. Selain itu, kepala sekolah harus
dapat menerapkan gaya kepemimpinan yang efekfif sesuai dengan situasi dan
kebutuhan serta motivasi para guru dan pekerja lain.
11 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Pendidikan manajemen berbasis sekolah (MBS) merupakan salah satu sistem
dalam rangka pemberian kewenangan kepada kepala sekolah. Kepemimpinan kepala
sekolah merupakan salah satu faktor yang menentukan keberhasilan implementasi
MBS. Kepemimpinan adalah terjemahan dari bahasa Inggris leadership yang berasal
dari kata leader. Definisi kepemimpinan itu bervariasi sebanyak orang yang mencoba
mendefinisikan konsep kepemimpinan itu sendiri.
Kepemimpinan kepala sekolah memegang peranan kunci dalam keberhasilan
aplikasi MBS. Koordinasi kepemimpinan Kepala sekolah dalam menerapkan
manajemen berbasis sekolah akan menentukan keberhasilan efektifitas, efisiensi dan
produktifitas pendidikan. Perilaku dan sikap kepala sekolah atau pemimpin yang
positif dapat mendorong kelompok dalam mengarahkan dan memotivasi individu
untuk bekerjasama dalam kelompok untuk mewujudkan tujuan lembaga atau
organisasi. Modernitas organisasi sekolah termasuk pelembagaan MBS telah
membangkitkan kesadaran akan esensi dan eksistensi kepemimpinan kepala sekolah.
3.2. Saran
Peranan kepala sekolah sangat dalam aplikasi MBS, jadi perlu peningkatan
perilaku dan sikap kepala sekolah yangsss harus diperbaiki agar berkembangnya
mutu sekolah. Perlu ditanamkan sikap kepemimpinan sejak dini karena pada dasarnya
setiap manusia diciptakan sebagai pemimpin
iii | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S
DAFTAR PUSTAKA
Miarso, Yusufhadi. (2004). Menyemai Benih Teknologi Pendidikan. Kencana
Prenada Media Group. Jakarta.
Moeljono, Djokosantoso, (2003). 12 Konsep Kepemimpinan, Elex Media
Komputindo Gramedia, Jakarta.
Senge, Peter M .(1996). Fifth Discipline. Binarupa Aksara. Edisi Bahasa Indonesia
Suyanto. (2007). Kepemimpinan Kepala Sekolah.
Zamroni. (2000). Paradigma Pendidikan Masa Depan. Biggraf. Yogyakarta
Bill Creech, (1996). Lima Pilar (Manajemen Mutu Terpadu) TQM, Alih Bahasa oleh:
Drs. Alexander Sindoro, Binarupa Aksara, Jakarta.
Gunawan Indra. (2015).
https://imtaqsangpendidik.blogspot.co.id/2015/02/kepemimpinan-dalam-perspektif-
manajemen.html
Sallis,Edward. (2012). Total quality management in education. Yogyakarta.
IRCiSoD.

More Related Content

What's hot

Aturan di Rumah.pptx
Aturan di Rumah.pptxAturan di Rumah.pptx
Aturan di Rumah.pptxaliffirda1
 
Angket gaya belajar
Angket gaya belajarAngket gaya belajar
Angket gaya belajarthearif1971
 
Contoh kasus tap di sd
Contoh kasus tap di sdContoh kasus tap di sd
Contoh kasus tap di sdWarnet Raha
 
Tugas rpp pkr 221 sudarti
Tugas rpp pkr 221 sudartiTugas rpp pkr 221 sudarti
Tugas rpp pkr 221 sudartiWiji Trangkil
 
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SD
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SDModul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SD
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SDBudiHerijanto2
 
1. 2. petunjuk penggunaan modul
1. 2. petunjuk penggunaan modul1. 2. petunjuk penggunaan modul
1. 2. petunjuk penggunaan modulDian Sari
 
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS IKIP Siliwangi
 
Pengaruh detergen thdp prkcmbhan
Pengaruh detergen thdp prkcmbhanPengaruh detergen thdp prkcmbhan
Pengaruh detergen thdp prkcmbhanRizal Fahmi
 
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptx
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptxRencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptx
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptxRsdta
 
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraian
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraianEvaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraian
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraianJFF Channel
 
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1Tjoetnyak Izzatie
 
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolah
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolahPengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolah
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolahImam Faeruzz
 

What's hot (20)

Aturan di Rumah.pptx
Aturan di Rumah.pptxAturan di Rumah.pptx
Aturan di Rumah.pptx
 
Angket gaya belajar
Angket gaya belajarAngket gaya belajar
Angket gaya belajar
 
Laporan pkb
Laporan pkbLaporan pkb
Laporan pkb
 
Jenis dan bentuk penilaian
Jenis dan bentuk penilaianJenis dan bentuk penilaian
Jenis dan bentuk penilaian
 
Laporan pengembangan diri lena p. h. aritonang
Laporan pengembangan diri lena p. h. aritonangLaporan pengembangan diri lena p. h. aritonang
Laporan pengembangan diri lena p. h. aritonang
 
Contoh kasus tap di sd
Contoh kasus tap di sdContoh kasus tap di sd
Contoh kasus tap di sd
 
Tugas rpp pkr 221 sudarti
Tugas rpp pkr 221 sudartiTugas rpp pkr 221 sudarti
Tugas rpp pkr 221 sudarti
 
Kasus pembelajaran ipa kelas 5
Kasus pembelajaran ipa kelas 5Kasus pembelajaran ipa kelas 5
Kasus pembelajaran ipa kelas 5
 
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SD
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SDModul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SD
Modul 2 dan 3 Pendidikan IPS di SD
 
Hakikat dan Substansi Kurikulum
Hakikat dan Substansi KurikulumHakikat dan Substansi Kurikulum
Hakikat dan Substansi Kurikulum
 
Skala bertingkat
Skala bertingkatSkala bertingkat
Skala bertingkat
 
1. 2. petunjuk penggunaan modul
1. 2. petunjuk penggunaan modul1. 2. petunjuk penggunaan modul
1. 2. petunjuk penggunaan modul
 
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS
BAHAN AJAR IPA BERBASIS LITERASI SAINS
 
Blanko izin-belajar
Blanko izin-belajarBlanko izin-belajar
Blanko izin-belajar
 
Pedoman penskoran
Pedoman penskoranPedoman penskoran
Pedoman penskoran
 
Pengaruh detergen thdp prkcmbhan
Pengaruh detergen thdp prkcmbhanPengaruh detergen thdp prkcmbhan
Pengaruh detergen thdp prkcmbhan
 
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptx
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptxRencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptx
Rencana Tindak Lanjut-Kategori 1-2022 - PPL2.pptx
 
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraian
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraianEvaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraian
Evaluasi pendidikan kelebihan dan kekurangan tes pilihan ganda dan tes uraian
 
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1
Rpp kls iv tema 8 subtema 1 pb 1
 
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolah
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolahPengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolah
Pengelolaan sampah yang ramah lingkungan di sekolah
 

Similar to Kepemimpinan dalam manajemen mutu berbasis sekolah

Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2
Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2
Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2dpyulianti
 
Makalah kepemimpinan dalam pendidikan
Makalah kepemimpinan dalam pendidikanMakalah kepemimpinan dalam pendidikan
Makalah kepemimpinan dalam pendidikanMâhdûm Ðûm
 
Kepemimpinan dan komponen mbs
Kepemimpinan dan komponen mbsKepemimpinan dan komponen mbs
Kepemimpinan dan komponen mbsbagibagiilmu
 
kuliah kepemimpinan.pptx
kuliah kepemimpinan.pptxkuliah kepemimpinan.pptx
kuliah kepemimpinan.pptxABDULAZIZ1003
 
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajar
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajarKepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajar
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajarSofyan Verink
 
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdfJAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf119LennyOctaviany
 
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02Musbahaeri Saleh
 
Kepemimpinan kepsek
Kepemimpinan kepsekKepemimpinan kepsek
Kepemimpinan kepsekwahyuangkat
 
Kepemimpinan Kepala Sekolah
Kepemimpinan Kepala SekolahKepemimpinan Kepala Sekolah
Kepemimpinan Kepala SekolahUniversitas PGRI
 
Kepemimpinan pend islam
Kepemimpinan pend islamKepemimpinan pend islam
Kepemimpinan pend islamerny masytoh
 
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolah
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolahPpt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolah
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolahUNIMUS
 
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhira
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhiraKepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhira
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhiraSuryadewi88
 

Similar to Kepemimpinan dalam manajemen mutu berbasis sekolah (20)

Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2
Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2
Makalah kepemimpinan kepala sekolah kelompok 2
 
Makalah kepemimpinan dalam pendidikan
Makalah kepemimpinan dalam pendidikanMakalah kepemimpinan dalam pendidikan
Makalah kepemimpinan dalam pendidikan
 
Makalah kepemimpinan
Makalah kepemimpinanMakalah kepemimpinan
Makalah kepemimpinan
 
Kepemimpinan dan komponen mbs
Kepemimpinan dan komponen mbsKepemimpinan dan komponen mbs
Kepemimpinan dan komponen mbs
 
Bab 1
Bab 1Bab 1
Bab 1
 
kuliah kepemimpinan.pptx
kuliah kepemimpinan.pptxkuliah kepemimpinan.pptx
kuliah kepemimpinan.pptx
 
Makalah kepemimpinan
Makalah kepemimpinanMakalah kepemimpinan
Makalah kepemimpinan
 
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajar
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajarKepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajar
Kepemimpinan efektif untuk meningkatkan kinerja organisasi pembelajar
 
Ppt administrasi pendidikan
Ppt administrasi pendidikanPpt administrasi pendidikan
Ppt administrasi pendidikan
 
Kepimpinan
KepimpinanKepimpinan
Kepimpinan
 
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdfJAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf
JAWABAN_UTS_MPI_I_SEMESTER_1_HASAN_BASRI_(1).pdf
 
Proposal tesis
Proposal tesisProposal tesis
Proposal tesis
 
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02
Kepemimpinankepalasekolah 090909212813-phpapp02
 
Kepemimpinan kepsek
Kepemimpinan kepsekKepemimpinan kepsek
Kepemimpinan kepsek
 
Makalah i
Makalah iMakalah i
Makalah i
 
Kepemimpinan Kepala Sekolah
Kepemimpinan Kepala SekolahKepemimpinan Kepala Sekolah
Kepemimpinan Kepala Sekolah
 
Kepemimpinan pend islam
Kepemimpinan pend islamKepemimpinan pend islam
Kepemimpinan pend islam
 
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolah
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolahPpt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolah
Ppt kepemimpinan dalam konteks manajemen sekolah
 
Bab i
Bab iBab i
Bab i
 
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhira
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhiraKepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhira
Kepemimpinan yang melayani tujuh karakter undhira
 

Recently uploaded

Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfKonsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfAdePutraTunggali
 
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story with Life Lessons (En...
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story  with Life Lessons (En...The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story  with Life Lessons (En...
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story with Life Lessons (En...OH TEIK BIN
 
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN  PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN  PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...AgusBuntara1
 
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerakMetalinaSimanjuntak1
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaruSilvanaAyu
 
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdeka
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdekaMATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdeka
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdekaIkhwanPunchline
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Kanaidi ken
 
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Tata Naipospos
 
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadi
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadiLAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadi
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadiPatarMahadyThangShiH
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxHansTobing
 
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal FaizinKanaidi ken
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxvincentptk17
 
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1AdePutraTunggali
 
Sobat Lemonilo - Konsultasi Manajemen Web dan Media Sosial
Sobat Lemonilo  - Konsultasi Manajemen Web dan Media SosialSobat Lemonilo  - Konsultasi Manajemen Web dan Media Sosial
Sobat Lemonilo - Konsultasi Manajemen Web dan Media SosialAdePutraTunggali
 
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroKonsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroAdePutraTunggali
 
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxDaun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxZulfatulAliyah
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWKafe Buku Pak Aw
 
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Kanaidi ken
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxGyaCahyaPratiwi
 
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialRabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialAdePutraTunggali
 

Recently uploaded (20)

Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdfKonsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
Konsul - Chikita Fauzia ismardi_ 2210901013.pdf
 
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story with Life Lessons (En...
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story  with Life Lessons (En...The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story  with Life Lessons (En...
The Wolf, The Buffalo and The Shepherd ~ A Kids' Story with Life Lessons (En...
 
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN  PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN  PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...
AKSI NYATA IKLIM SEKOLAH AMAN PERUNDUNGAN oleh Agus Buntara, SD NEGERI WANGK...
 
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak
1.2.a.5 RuKol Modul 1.2 (2) Nilai- nilai dan peran guru penggerak
 
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
(NEW) Template Presentasi UGM yang terbaru
 
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdeka
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdekaMATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdeka
MATERI PPT BENTUK ALJABAR kelas 7 kurikulum merdeka
 
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
Perbedaan CARA PANDANG _Training "Effective MARKETING and PERSONAL SELLING".
 
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
Usulan Konsepsi SISKESWANNAS - Ditkeswan dan AIHSP - 15 Maret 2024
 
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadi
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadiLAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadi
LAWYER PRENEURSHIP by patar mangimbur permahadi
 
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptxGandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
Gandum & Lalang (Matius......13_24-30).pptx
 
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal  Faizin
“Mohon Maaf Lahir & Batin” ... Minal Aidin Wal Faizin
 
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptxbahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
bahasa-indonesia-penyusunan-paragraf.pptx
 
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
Eiger x Eiger Adventure Club - Konsultasi Tahap 1
 
Sobat Lemonilo - Konsultasi Manajemen Web dan Media Sosial
Sobat Lemonilo  - Konsultasi Manajemen Web dan Media SosialSobat Lemonilo  - Konsultasi Manajemen Web dan Media Sosial
Sobat Lemonilo - Konsultasi Manajemen Web dan Media Sosial
 
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa AzzuroKonsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
Konsultasi - Nestle Indonesia_Najwa Azzuro
 
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptxDaun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
Daun Majemuk dan Phillotaxis Daun Mortum.pptx
 
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AWPOKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
POKOK BAHASAN DEMOKRASI MATAKULIA PKN - DJOKO AW
 
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
Info ... Buku _"Effective INVENTORY and WAREHOUSING MANAGEMENT" & Bagaimana M...
 
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptxElemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
Elemen Jurnalistik Ilmu Komunikasii.pptx
 
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media SosialRabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
Rabbani - Konsultasi Manajemen Web dan media Sosial
 

Kepemimpinan dalam manajemen mutu berbasis sekolah

  • 1. KEPEMIMPINAN DALAM MANAJEMEN MUTU BERBASIS SEKOLAH TUGAS MAKALAH MATA KULIAH MANAJEMEN MUTU BERBASIS SEKOLAH PRODI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR Oleh : Iski Fidian Putri (037117151) Fauziah Adni (037117155) Mustika Rahmalia (037117156) Afiyah Ratri Daliilah (037117159) FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PAKUAN BOGOR 2017/2018
  • 2. i | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas segala rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan tepat waktu yang telah ditentukan. Meskipun masih banyak kekurangan didalam makalah ini. Solawat serta salam semoga dilimpah curahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarga, para sahabat, dan para umatnya hingga akhir zaman. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen Mutu Berbasis Sekolah yang diberikan oleh dosen pengajar Dr. Yuyun Elizabeth M. Pd. Dengan dibuatnya makalah ini semoga bisa bermanfaat untuk kita semua, dan memperluas wawasan mengenai Kepemimpinan dalam Manajeman Mutu Berbasis Sekolah kepada para pembaca. Penulis Oktober 2017
  • 3. ii | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................................................... i DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1 1.2. Rumusan Masalah ........................................................................................ 2 1.3. Tujuan Pembuatan Makalah ......................................................................... 2 BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................ 3 2.1. Pengertian Kepemimpinan ........................................................................... 3 2.2. Tipe-tipe Kepemimpinan .............................................................................. 4 2.3. Peran Kepemimpinan dalam Manejemen Mutu Berbasis Sekolah................ 7 2.4. Kepemimpinan Kepala Sekolah yang Efektif .............................................. 9 BAB III PENUTUP.................................................................................................. 11 3.1. Kesimpulan ................................................................................................... 11 3.2. Saran ............................................................................................................. 11 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. iii
  • 4. 1 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kementrian pendidikan nasional dalam era globalisasi saat ini dituntut untuk meningkatkan mutu pendidikan dalam penyelenggaraan sistem pendidikan ditengah arus reformasi dan pelaksanaan otonomi daerah. Hal ini mengingat betapa rendahnya mutu pendidikan nasional baik akademik maupun non akademik, khususnya pendidikan dasar dan menengah. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menyatakan bahwa otonomi pendidikan berazaskan desentralisasi dengan pendekatan MBS. Pendekatan MBS dimaksudkan untuk menumbuhkan kemandirian dan kreativitas kepemimpinan kepala sekolah yang kuat dan efektif. Kepemimpinan dalam melaksanakan MBS adalah salah satu bentuk alternatif sebagai kebijakan desentralisasi pendidikan. Kepemimpinan kepala sekolah berpotensi untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, efisiensi serta melahirkan manajemen yang bertumpu di tingkat sekolah. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan otonomi sekolah, dalam mengelola sekolah dan menciptakan kepala sekolah, guru dan administrator profesional. Kesuksesan untuk memperoleh mutu pendidikan yang baik tergantung kepada kepemimpinan yang kuat dari masing-masing kepala sekolah. Oleh karena itu kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang dapat mendorong sekolah untuk mewujudkan visi, misi, tujuan dan sasaran sekolah melalui program-program yang dilaksanakan secara terencana dan bertahap. Maka dari itu, penulis berusaha mengkaji tentang ”Kepemimpinan dalam Manajemen Berbasis Sekolah”.
  • 5. 2 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S 1.2. Rumusan masalah Berdasarkan pembahasan latar belakang tersebut, maka didapat rumusan masalah sebagai berikut : 1. Apa yang dimaksud kepemimpinan? 2. Apa sajakah tipe tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah? 3. Bagaimana peran Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah? 4. Bagaimanakah kepemimpinan Kepala Sekolah yang efektif? 1.3. Tujuan Pembuatan Makalah Berdasarkan rumusan masalah, makalah ini bertujuan untuk: 1. Mengetahui tentang apa yang dimaksud dengan kepemimpinan 2. Mengetahui apa saja tipe-tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah 3. Mengetahui peran Kepemimpinan Dalam Manajeman Mutu Berbasis Sekolah 4. Mengetahui kepemimpinan kepala sekolah yang efektif.
  • 6. 3 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S BAB II PEMBAHASAN 2.1. Pengertian Kepemimpinan Sebelum mempelajari dan memahami tentang kepemimpinan dalam manejemen mutu berbasis sekolah, terlebih dahulu kita harus mengenal apa itu kepemimpinan. Kepemimpinan adalah terjemahan dari bahasa Inggris leadership yang berasal dari kata leader yang berarti pemimpin. Menurut Sutisna, kepemimpinan adalah proses mempengaruhi kegiatan seseorang atau kelompok dalam usaha ke arah pencapaian tujuan dalam situasi tertentu. Menurut Soepardi, kepemimpinan adalah kemampuan untuk menggerakkan, mempengaruhi, memotivasi, mengajak, mengarahkan, menasehati, membimbing, menyuruh, memerintah, melarang, dan bahkan menghukum (kalau perlu) serta membina dengan maksud agar manusia sebagai media manajemen mau bekerja dalam rangka mencapai tujuan administrasi secara efektif dan efisien. 1 Kepemimpinan adalah kekuasaan untuk mempengaruhi seseorang, baik dalam mengerjakan sesuatu atau tidak mengerjakan sesuatu, bawahan dipimpin dari bukan dengan jalan menyuruh atau mondorong dari belakang. Masalah yang selalu terdapat dalam membahas fungsi kepemimpinan adalah hubungan yang melembaga antara pemimpin dengan yang dipimpin menurut rules of the game yang telah disepakati bersama. Kepemimpinan membutuhkan penggunaan kemampuan secara aktif untuk mempengaruhi pihak lain dan dalam wujudkan tujuan organisasi yang telah ditetapkan lebih dahulu. Seseorang pemimpin selalu melayani bawahannya lebih baik dari bawahannya tersebut melayani dia. Pemimpin memadukan kebutuhan dari bawahannya dengan kebutuhan organisasi dan kebutuhan masyarakat secara 1 Kutipan dari (Mulyasa,2009:107)
  • 7. 4 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S keseluruhannya. Seorang pemimpin mempunyai keterampilan manajemen (managerial skill) maupun keterampilan tekhnis (technical skill). Semakin rendah
  • 8. 4 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S kedudukan seorang tekhnis pemimpin dalam organisasi maka keterampilan lebih menonjol dibandingkan dengan keterampilan manajemen. Hal ini disebabkan karena aktivitas yang bersifat operasional. Bertambah tinggi kedudukan seorang pemimpin dalam organisasi maka semakin menonjol keterampilan manajemen dan aktivitas yang dijalankan adalah aktivitas bersifat konsepsional. Dengan perkataan lain semakin tinggi kedudukan seorang pamimpin dalam organisasi maka semakin dituntut dari padanya kemampuan berfikir secara konsepsional strategis dan makro 2.2. Tipe-tipe Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah NO Nama Tipe Kepemimpinan Ciri – Ciri 1 Tipe pemimpin otokratis a. Menganggap bahwa organisasi adalah milik pribadi b. Mengidentikkan tujuan pribadi dengan tujuan organisasi. c. Menganggap bahwa bawahan adalah sebagai alat semata-mata d. Tidak mau menerima kritik, saran dan pendapat dari orang lain karena dia menganggap dialah yang paling benar. e. Selalu bergantung pada kekuasaan formal f. Dalam menggerakkan bawahan sering mempergunakan pendekatan (Approach) yang mengandung unsur paksaan dan ancaman. 2. Tipe pemimpin militoristis a. Dalam menggerakkan bawahan untuk yang telah ditetapkan,
  • 9. 5 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S perintah mencapai tujuan digunakan sebagai alat utama. b. Dalam menggerakkan bawahan sangat suka menggunakan pangkat dan jabatannya. c. Senang kepada formalitas yang berlebihan d. Menuntut disiplin yang tinggi dan kepatuhan mutlak dari bawahan e. Tidak mau menerima kritik dari bawahan f. Menggemari upacara-upacara untuk berbagai keadaan. 3. Tipe pemimpin paternalistis a. Menganggap bawahannya sebagai manusia yang tidak dewasa. b. Bersikap terlalu melindungi bawahan c. Jarang memberikan kesempatan kepada bawahannya untuk mengambil keputusan. Karena itu jarang dan pelimpahan wewenang. d. Jarang memberikan kesempatan kepada bawahannya tuk mengembangkan inisyatif daya kreasi. e. Sering menganggap dirinya maha tau. 4. Tipe pemimpin karismatis a. mampunyai daya tarik yang amat besar b. mempunyai pengikut yang sangat besar c. Kebanyakan para pengikut menjelaskan mengapa mereka menjadi pengikut pemimpin seperti ini, pengetahuan tentang faktor penyebab Karena kurangnya seorang pemimpin yang karismatis,
  • 10. 6 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S maka sering hanya dikatakan bahwa pemimpin yang demikian diberkahi dengan kekuatan gaib (supernatural powers), perlu dikemukakan bahwa kekayaan, umur, kesehatan profil pendidikan dan sebagainya. 5. Tipe pemimpin demokratis a. Dalam proses menggerakkan bawahan selalu bertitik tolak dari pendapat bahwa manusia itu adalah mahluk yang termulia di dunia. b. Selalu berusaha menselaraskan kepentingan dan tujuan pribadi dengan kepentingan organisasi. c. Senang menerima saran, pendapat dan bahkan dari kritik bawahannya. d. Mentolerir bawahan yang membuat kesalahan dan berikan pendidikan kepada bawahan agar jangan berbuat kesalahan dengan tidak mengurangi daya kreativitas, inisyatif dan prakarsa dari bawahan. e. Lebih menitik beratkan kerjasama dalam mencapai tujuan. Selalu berusaha untuk menjadikan bawahannya lebih sukses dan berusaha mengembangkan kapasitas diri.
  • 11. 7 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S 2.3. Peran Kepemimpinan Dalam Manajemen Mutu Berbasis Sekolah Kepemimpinan merupakan suatu hal yang sangat penting dalam manajemen berbasis sekolah. Kepemimpinan berkaitan dengan masalah kepala sekolah dalam meningkatkan kesempatan untuk mengadakan pertemuan secara efektif dengan para guru dalam situasi yang kondusif. Prilaku kepala sekolah harus dapat mendorong kinerja para guru dengan menunjukkan rasa bersahabat, dekat dan penuh pertimbangan terhadap guru baik secara individu maupun sebagai kelompok 2 Kepala sekolah sebagai pimpinan di lingkungan sekolah tidak hanya wajib melaksanakan tugas administratif. Namun juga menyangkut tugas bagaimana mengatur seluruh program sekolah. Dia harus mampu memimpin dan mengarahkan aspek-aspek baik administratif maupun proses kependidikan di sekolahnya. Sehingga kepemimpinan di sekolah harus digerakkan sedemikian rupa sehingga pengaruh prilakunya sebagai orang yang memegang kunci dalam perbaikan administratif dan pengajaran harus mampu menggerakkan kegiatan-kegiatan dalam rangka inovasi di bidang pengajaran. Kepemimpinan kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang dapat mendorong sekolah dapat mewujudkan misi dan visi, tujuan dan sasaran sekolah melalui program yang dilaksanakan secara terencana dan bertahap. Maka dari itu kepala sekolah dituntut untuk memiliki kemampuan manajemen dan kepemimpinan yang tangguh agar mampu mengambil keputusan dan prakarsa untuk meningkatkan mutu sekolah. Fungsi utama pemimpin adalah sebagai berikut:  Memiliki visi mutu terpadu bagi institusi  Memiliki komitmen yang jelas terhadap proses peningkatan mutu  Mengkominukasikan pesan mutu  Memastikan kebutuhan pelanggan menjadi pusat kebijakan dan praktek institusi 2 Kutipan dari (Mulyasa, 2003: 107).
  • 12. 8 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S  Mengarahkan perkembangan karyawan  Berhati hati dengan tidak menyalahkan orang lain saat persoalan muncul tanpa bukti bukti yang nyata. Kebanyakan persoalan yang muncul adalah hasil dari kebijakan institusi dan bukan kesalahan staff  Memimpin inovasi dalam institusi  Mampu memastikan bahwa struktur organisasi secara jelas telah mendefinifsikan tanggung jawab dan mampu mempersiapkan delegasi yang tepat  Memiliki komitmen menghilangkan rintangan, baik yang bersifat organisasional maupun kultural  Membangun tim yang efektif  Membangun mekanisme yang tepat untuk mengawasi dan mengevaluasi kesuksesan. Komitmen terhadap mutu harus menjadi peran utama bagi pemimpin pendidikan mutu. Menurut peters dan Austin, pemimpin pendidikan mutu harus memiliki perspektif dibawah ini: 1. Kepala sekolah harus mengkomunikasikan nilai-nilai institusi kepada para staf, pelajar dan komunitas yang lebih luas. Manajer harus memberi arahan, visi dan inspirasi. Mentalitas yang menganggap dirinya bos harus dirubah menjadi pendukung dan pemimpin staf. 2. Dekat dan untuk pelanggan pendidikan, yakni pelajar. Hal ini mencerminkan bahwa institusi memiliki focus yang jelas terhada pelanggan utamanya. 3. Pemimpin harus melakukan inovasi diantara stafnya dan bersiap mengantisipasi kegagalan yang merintangi inovasi tersebut. 4. Menciptakan rasa kekeluargaan 5. Memiliki sifat-sifat personal yang dibutuhkan, yaitu ketulusan, kesabaran, semangat, intensitas, dan antusiasme.
  • 13. 9 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S 2.4. Kepemimpinan Kepala Sekolah yang Efektif Kepala sekolah (Kasek) merupakan motor penggerak, penentu arah kebijakan sekolah, yang akan menentukan bagaimana tujuan-tujuan sekolah dan pendidikan pada umumnya direalisasikan. Sehubungan dengan MBS, Kasek dituntut untuk senantiasa meningkatkan efektivitas kinerja. Dengan demikian, MBS sebagai paradigma baru pendidikan dapat memberikan hasil yang memuaskan. Kinerja Kepala Sekolah dalam kaitannya dengan MBS adalah segala upaya yang dilakukan dan hasil yang dapat dicapai oleh Kepala Sekolah dalam mengimplementasikan MBS di sekolahnya untuk mewujudkan tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Sehubungan dengan itu, kepemimpinan Kepala Sekolah yang efektif dalam MBS dapat dilihat berdasarkan kriteria berikut ini: 1. Mampu memberdayakan guru-guru untuk melaksanakan proses pembelajaran dengan baik, lancar dan produktif. 2. Dapat melakukan tugas dan pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. 3. Mampu menjalin hubungan yang harmonis dengan masyarakat sehingga dapat melibatkan mereka secara aktif dalam rangka mewujudkan tujuan sekolah dan tujuan pendidikan. 4. Berhasil menerapkan prinsip kepemimpinan yang sesuai dengan tingkat kedewasaan guru dan pegawai lain di sekolah. 5. Bekerja dengan tim manajemen. 6. Berhasil mewujudkan tujuan sekolah secara produktif sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan. Pidarta (1988, dalam Mulyasa, 2002:126) mengemukakan tiga macam keterampilan yang harus dimiliki oleh kepala sekolah untuk menyukseskan kepemimpinannya. Ketiga keterampilan tersebut adalah keterampilan konseptual, yaitu keterampilan untuk memhami dan mengoperasikan organisasi; keterampilan
  • 14. 10 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S munusiawi yaitu keterampilan untuk bekerjasama, memotivasi dan memimpin; serta keterampilan teknik ialah keterampilan dalam menggunakan pengetahuan, metode, teknik, serta pelengkapan untuk menyelesaikan tugas tertentu. Lebih lanjut dikemukakan bahwa untuk memiliki kemampuan, terutama keterampilan konsep, para kepala sekolah diharapkan melalui kegiatan-kegiaatan berikut: 1. senantiasa belajar dari pekerjaan sehari-hari terutama dari cara kerja para guru dan pegawai sekolah lainnya. 2. melakukan observasi kegiatan manajemen secara terencana 3. membaca berbagai hal yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan yang sedang dilaksanakan 4. memanfaatkan hasil penelitian orang lain. 5. berpikir untuk masa yang akan datang. 6. merumuskan ide-ide yang dapat diujicobakan. Selain itu, kepala sekolah harus dapat menerapkan gaya kepemimpinan yang efekfif sesuai dengan situasi dan kebutuhan serta motivasi para guru dan pekerja lain.
  • 15. 11 | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S BAB III PENUTUP 3.1. Kesimpulan Pendidikan manajemen berbasis sekolah (MBS) merupakan salah satu sistem dalam rangka pemberian kewenangan kepada kepala sekolah. Kepemimpinan kepala sekolah merupakan salah satu faktor yang menentukan keberhasilan implementasi MBS. Kepemimpinan adalah terjemahan dari bahasa Inggris leadership yang berasal dari kata leader. Definisi kepemimpinan itu bervariasi sebanyak orang yang mencoba mendefinisikan konsep kepemimpinan itu sendiri. Kepemimpinan kepala sekolah memegang peranan kunci dalam keberhasilan aplikasi MBS. Koordinasi kepemimpinan Kepala sekolah dalam menerapkan manajemen berbasis sekolah akan menentukan keberhasilan efektifitas, efisiensi dan produktifitas pendidikan. Perilaku dan sikap kepala sekolah atau pemimpin yang positif dapat mendorong kelompok dalam mengarahkan dan memotivasi individu untuk bekerjasama dalam kelompok untuk mewujudkan tujuan lembaga atau organisasi. Modernitas organisasi sekolah termasuk pelembagaan MBS telah membangkitkan kesadaran akan esensi dan eksistensi kepemimpinan kepala sekolah. 3.2. Saran Peranan kepala sekolah sangat dalam aplikasi MBS, jadi perlu peningkatan perilaku dan sikap kepala sekolah yangsss harus diperbaiki agar berkembangnya mutu sekolah. Perlu ditanamkan sikap kepemimpinan sejak dini karena pada dasarnya setiap manusia diciptakan sebagai pemimpin
  • 16. iii | K E P E M I M P I N A N D A L A M M M B S DAFTAR PUSTAKA Miarso, Yusufhadi. (2004). Menyemai Benih Teknologi Pendidikan. Kencana Prenada Media Group. Jakarta. Moeljono, Djokosantoso, (2003). 12 Konsep Kepemimpinan, Elex Media Komputindo Gramedia, Jakarta. Senge, Peter M .(1996). Fifth Discipline. Binarupa Aksara. Edisi Bahasa Indonesia Suyanto. (2007). Kepemimpinan Kepala Sekolah. Zamroni. (2000). Paradigma Pendidikan Masa Depan. Biggraf. Yogyakarta Bill Creech, (1996). Lima Pilar (Manajemen Mutu Terpadu) TQM, Alih Bahasa oleh: Drs. Alexander Sindoro, Binarupa Aksara, Jakarta. Gunawan Indra. (2015). https://imtaqsangpendidik.blogspot.co.id/2015/02/kepemimpinan-dalam-perspektif- manajemen.html Sallis,Edward. (2012). Total quality management in education. Yogyakarta. IRCiSoD.