Protists mirip tumbuhan

24,580 views

Published on

semuanya tentang protists mirip tumbuhan ..
ini karyaku
heheh
inna :D

Published in: Education
3 Comments
8 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
24,580
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
47
Actions
Shares
0
Downloads
638
Comments
3
Likes
8
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Protists mirip tumbuhan

  1. 1. PROTISTA MIRIP TUMBUHAN ANGGOTA:HANIFA SETYAWAN (15)INNA NUR AFIATI (16)M.NAAFI’UL HAQ (21)ZULFATUN A.S. (32)
  2. 2. No. Ciri - ciri Keterangan1. Struktur sel Eukariotik, uniseluler, multiseluler2. Habitat Air, di dalam tanah, tempat – tempat di darat yang lembab, bersimbiosis di dalam tubuh organisme inang.4. Alat Gerak flagellum5. Berkembang biak Sexual dan AsexualNo. Protista Penjelasan Contoh1. Autotrof Memiliki klorofil sehingga Alga, (filum Euglenophyta, mampu berfotosintesis Chrysophyta, Pyyrophyta dan Phaeophyta2. Heterotrof menelan makanan, dengan Protozoa,(filum Mastigophora, cara fagositosis melalui Sarcodina, Ciliophora, dan Sporozoa) membran sel3. Parasit dan mencerna makanan di luar sel Jamur lendir dan jamur air Saprofit dan menyerap sari-sari makanannya
  3. 3. Protista dibedakan menjadi tiga, yaitu1. Protista mirip hewan (protozoa)2. Protista mirip tumbuhan3. Protista mirip jamur
  4. 4.  Ciri protista mirip tumbuhanNo. Ciri - ciri1. Bentuk tubuh Uniseluler (soliter dan berkoloni), multiseluler (benang, lembaran)2. Alat gerak Flagellum (bulu cambuk)3. Inti sel (nukleus) Merupakan jenis eukarion4.. Di dalam sel Terdapat berbagai plastida,5. Habitat Air tawar, laut, menempel pada tempat-tempat yang basah atau lembab6. Cara makan Bersifat autotrof7. Berkembang biak Sexual dan Asexual
  5. 5. 1. Bentuk Tubuh a. ganggang uniseluler hidup dengan soliter dan berkoloni Gangang uniseluler soliter ada yang berbentuk bulat, oval, atau seperti buah pir. Contohnya adalah Chlorella yang tidak berflagelum. Ganggang uniseluler berkoloni adalah ganggang yang hidup berkelompok. Sel-sel dalam koloni saling bergantung satu sama lain sehingga tidak dapat bertahan hidup jika sendiri. memiliki flagelum (bulu cambuk)  berfungsi untuk pergerakan. Umumnya flagelum berjumlah 2-4 yang terdapat pada salah satu ujung selnya. b. Ganggang multiseluler bentuknya benang dan lembaran Ganggang berbentuk lembaran memiliki struktur tubuh sederhana sehingga tidak dapat dibedakan antara akar, batang dan daun. Struktur yang tidak dapat dibedakan akar, batang dan daun disebut talus Contoh ganggang yang berbentuk benang atau filamen adalah Spirogyra. Contoh ganggang yang berbentuk lembaran adalah Macrocystis.
  6. 6.  Struktur dan Fungsi Tubuh  Ganggang uniseluler maupun ganggang multiseluler merupakan organisme eukariot. Sel ganggang memiliki kloroplas. Kloroplas adalah organel yang mengandung zat warna (pigmen) yang digunakan untuk fotosintesis  Bentuk kloroplas ganggang bervariasi, ada yang berbentuk bulat (misalnya Chlorococcum), sepert mangkuk (misalnya Chlorella), sabuk (misalnya Ulothrix), cakram atau diskoid (misalnya Chara), jala (misalnya Oedogonium), serta spiral (misalnya Spirogyra).  pigmen tambahan pada ganggang adalah karoten dan fikobilin. Pigmen karoten dapat berupa santofil (keemasan) atau fukosantin (cokelat). Pigmen fikobilin dapat berupa fikosianin (biru) atau fikoeritrin (merah). Jenis pigmen yang dominan menentukan warna ganggang  Ganggang memiliki suatu struktur didalam kloroplas yang disebut pirenoid.. Cadangan makanan dapat berupa amilum dan minyak (ganggang hijau), leukosin dan minyak (ganggang keemasan), laminarin (ganggang cokelat), tepung florid (ganggang merah).jenis cadangan makanan ini juga dapat digunakan sebagai dasar pengelompokan ganggang.
  7. 7.  Pada ganggang berbentuk talus, penyerapan air, mineral serta proses fotosintesis dilakukan oleh sel-sel seluruh tubuhnya. Kemampuan fotosintesis menjadikan ganggang tergolong organisme fotoautotrof. Umumnya ganggang hidup bebas pada habitat yang berair maupun mengandung air (lembab). Dihabitatnya ganggang berperan sebagai produsen yang menyediakan makanan dan oksigen bagi organisme heterotrof. Ganggang melakukan reproduksi secara aseksual (vegetatif) dan seksual (generatif). Pada beberapa jenis ganggang terutama yang berbentuk talus, dalam daur (siklus) hidupnya terjadi metagenesis (pergiliran keturunan). Metagenesis terjadi antara generasi penghasil spora (sporofit/vegetatif) dan generasi penghasil gamet (gametofit/generatif ). Ganggang yang mengalami metagenesis antara lain Ulva, Chlamydomonas.
  8. 8. Reproduksi Aseksual Pembelahan Biner  Pembelahan biner hanya terjadi pada gangang uniseluler. Pada pembelahan biner, sel induk ganggang membelah menjadi dua bagian yang sama kemudian tumbuh menjadi ganggang baru. Contohnya Chlorella, Euglena. Fragmentasi  Fragmentasi terjadi pada ganggang multiseluler berbentuk filamen dan talus. Pada fragmentasi, filamen atau talus yang putus dapat tumbuh menjadi ganggang baru. Contohnya Spirogyra, Laminaria. Pembentukan spora  Pembentukan spora terjadi pada ganggang uniseluler maupun ganggang multiseluler. Spora dihasilkan dengan cara pembelahan dinding sel induk. Spora akan keluar setelah dinding sel induk pecah dan kemudian tumbuh menjadi ganggang baru yang haploid. contohnya Chlamydomonas dan Ulothrix.
  9. 9. Reproduksi Seksual Reproduksi secara seksual pada ganggang terjadi dengan penyatuan dua gamet yang berbeda jenis. Gamet mengandung kromosom yang tak berpasangn (haploid=n). Penyatuan dua gamet terjadi dengan perantaraan air dan akan menghasilkan zigot. Zigot memiliki kromosom berpasangan (diploid=2n). Pada ganggang berbentuk talus, zigot tumbuh menjadi ganggang baru yang diploid. Ganggang diploid itu disebut sporofit. Pada ganggang uniseluler dan ganggang berbentuk filamen, zigot membentuk zigospora yang berdinding tebal. Zigospora kemudian membelah menghasilkan empat sel anakan haploid berflagelum yang disebut zoospora. Jika dinding zigospora hancur, zoospora lepas dan selanjutnya tumbuh menjadi sel ganggang baru yang haploid. Sel ganggang baru hasil reproduksi seksual disebut sel vegetatif.
  10. 10.  Pada ganggang uniseluler dan ganggang berbentuk filamen, tahap diploid hanya ada pada zigot. Pada ganggang uniseluler, sel ganggangnya dapat berperan sebagai gamet. Pada ganggang berbentuk benang, setiap sel pada benang yang berbeda jenis dapat berperan sebagai gamet. Pada ganggang berbentuk talus, gamet dihasilkan oleh alat perkembangbiakan (gametangium). Alat perkembangbiakan terdapat pada jenis ganggang penghasil gamet (gametofit/ganggang generatif). Alat perkembangbiakan yang menghasilkan gamet betina (sel telur/ovum) disebut oogonium. Sedangkan alat perkembangbiakkan yang menghasilkan gamet jantan (spermatozoid) disebut anteridium. Spermatozoid bergerak menuju telur karena adanya zat kimia yang dihasilkan sel telur.
  11. 11. Filum Euglenophyta Organisme bersel satu yang memperlihatkan ciri ciri yang mirip hewan dan sekaligus mirip tumbuhan. 1. ciri ciri mirip tumbuhan  Memiliki klorofil  Memiliki klorofil a dan b  Mengandung karoten 2. Ciri ciri mirip hewan  Sel nya tidak berdinding  Dapat bergerak bebas  Berbintik mata. Habitat Struktur sel euglena Euglenophyta hidup di air tawar, di dalam tanah, dan di tempat tempat yang lembab. Euglena Bentuk selnya oval memanjang Terdapat bintik mata yang berguna untuk membedakan gelap dan terang.Cara makan: Dengan fotosintesis dan denganmemakan zat zat organikCara berkembang biak: Dengan pembelahan biner
  12. 12. Filum Chrysophyta (Ganggang Keemasan) Ciri-ciri : Tipe Flagella yang dimiliki alga emas
  13. 13. Filum Chrysophyta dibagi menjadi 3 kelas yaitu :a. Kelas ganggang hijau – Kuning (Xanthophyceae) contoh : vaucheria Ciri ciri vaucheria : 1. Multiseluler, berbentuk benang (filamen) 2. Filamen tersebut memiliki banyak inti(senosit) Anteridium dan Oogonium 3. Filamen ini memiliki alat kelamin anteridium 4. dan oogonium Perkembang biakan a. Reproduksi secara seksual. Anteridium menghasilkan spermatozoid dan oogenium menghasilkan ovum. Hasil fertilisasi berupa zigot. Kemudian zigot tumbuh menjadi filamen baru. b. Reproduksi secara aseksual reproduksi secara aseksual dengan membentuk zoospora. Zoospora terlepas dari induknya, mengembara dan apabila jatuh di tempat yang cocok akan tumbuh menjadi filamen baru.
  14. 14. b. Kelas Ganggang coklat-keemasan (chrysophyceae) ciri – ciri : 1. Memiliki pigmen klorofil dan karoten 2. Tubuhnya ada yang uniseluler misal Ochromonas, ada pula yang berkoloni misal Synura 3. hasil fotosintesis ganggang ini disimpan sebagai karbohidrat dan minyak Gambar : Synura
  15. 15. d. Kelas Diatom (Bacillariophyta) Ciri-ciri : 1. Mengandung klorofil a dan c, karotenoid, fukosatin, diatoksantin, diadinoksatin. 2. Talus bersel satu. 3. Inti sel berada dipusat sitoplasma. 4. Sebagian besar bersifat uniselular, atau berkoloni. 5. Hidup diair tawar, laut, dan daratan yang lembab sebagai plankton 6. Diatom bersifat autotrof. 7. Reproduksi secara aseksual, melalui mitosis, pembelahan hipoteka dan epiteka. Sedangkan secara seksual, menghasilkan sperma dan telur, lalu membentuk zigot.Macam – macam bentuk diatom
  16. 16. Filum Ganggang Api (Pyrrophyta) Anggota ganggang api adalah organisme yang tubuhnya tersusun atassatu sel, dapat bergerak aktif, selnya berdinding. Ciri utamannya adalah disebelah luar sel terdapat celah dan alur, masing – masing mengandungsuatu flagel. Dinding sel berupa lempengan selulosa berbentuk polygonalyang bersambungan sangat rapat. Di dalam sel terdapat plastid yangmengandung klorofil dan pigmen cokelat kekuning – kuningan. Ganggang api berkembang biak dengan membelah diri. Ganggang apiyang hidup di laut bersifat fosforesensi, yaitu memiliki fosfor untukmemendarkan cahaya. Contoh ganggang api : gonyaulax Gonyaulax
  17. 17. Alga Hijau (Chorophyta) Ciri-ciri : Alga hijau 1. Mengandung klorifil a dan b, karoten, xantofil. 2. Ada yang bersel satu, ada yang membentuk koloni. 3. Bentuk tubuh bulat, filamen, lembaran. 4. Habitat hidup 90 % di air tawar dan 10% di laut. 5. Hidup secara autrotof. 6. Reproduksi secara aseksual, pembentukan zoospora yaitu spora yang dapat bergerak. 7. Secara seksual, berlangsung dengan konjugasi yaitu bersatunya zigospora.
  18. 18. Reproduksi Ganggang Hijau1. Reproduksi secara aseksual reproduksi secara aseksual dilakukan dengan pembelahan biner, membentuk zoospora, dan fragmentasi.a. Pembelahan biner dilakukan oleh ganggang hijau bersel satub. Fragmentasi dilakukan oleh ganggang berbentuk benang atau ganggang berkoloni.c. Pembentukan zoospora (spora kembara) : ganngang hijau dapat menghasilkan zoospora.2. Reproduksi secara seksual reproduksi seksual pada ganggang hijau dilakukan dengan konjugasi. Beberapa ganggang hijau ada yang dapat menghasilkan gamet jantan yang disebut spermatozoid dan gamet betina yang disebut ovum. Pertemuan sperma dan ovum menghasilkan zigot yang dapat tumbuh menjadi ganggang baru.
  19. 19. Contoh contoh ganggang hijau yang sering ditemukan dikolam sekitara. Chlorophyta bersel tunggal tidak bergerak 1. Chlorella Organisme ini banyak ditemukan sebagai plankton air tawar. Ukuran tubuh mikroskopis, bentuk bulat, berkembang biak dengan pembelahan sel. Peranannya bagi kehidupan manusia antara lain, digunakan dalam penyelidikan metabolisme di laboratorium. Juga dimanfaatkan sebagai bahan untuk obat-obatan, bahan kosmetik dan bahan makanan. Serbuk Chlorella dalam industri obat-obatan dimasukkan dalam kapsul dan dijual sebagai suplemen makanan dikenal dengan “Sun Chlorella”. Pengembangannya saat ini di kolam- kolam (contohnya di Pasuruan) chlorella
  20. 20. 2. Chlorococcum Ganggang ini banyak ditemukan di air tawar dan ditanah yang basah. Tubuhnyabersel satu dan ukurannya mikroskopis. Selnya berbentuk bulat telur. Setiap selmemiliki satu kloroplas berbentuk mangkuk dengan sebuah parenoid. Reproduksiaseksual dengan membentuk zoospora. Zoosporanya bergerak dengan 2 flagela.b. Chlorophyta bersel tunggal dapat bergerak 1. Chlamidomonas Bentuk sel bulat telur, memiliki 2 flagel sebagai alat gerak, terdapat 1 vacuola, satunukleus dan kloroplas. Pada kloroplas yang bentuknya seperti mangkuk terdapatstigma (bintik mata) dan pirenoid. Reproduksi aseksual dengan membentuk zoosporadan reproduksi seksual dengan konjugasi. Bentuk sel Chlamydomonas dan Daur hidup Chlamydomonas
  21. 21. c. Chlorophyta berbentuk koloni tidak bergerak Contoh: Hydrodictyon Hydrodictyon banyak ditemukan di dalam air tawar dan koloninya berbentuk seperti jala. Ukuran cukup besar sehingga dapat dilihat dengan mata telanjang. Reproduksi vegetatif dengan zoospora dan fragmentasi. Fragmentasi dilakukan dengan cara melepas sebagian koloninya dan membentuk koloni baru. Sedangkan reproduksi generatif dengan konjugasi.d. Chlorophyta berbentuk koloni dapat bergerak Contoh: Volvox Volvox ditemukan di air tawar, koloninya berbentuk bola dengan jumlah sel antara 500 – 50.000 buah. Ukurannya mikroskopis sehingga hanya dapat diamati dengan mikroskop. Tiap sel memiliki 2 flagel dan sebuah bintik mata. Reproduksi aseksual dengan fragmentasi dan seksual dengan konjugasi sel-sel gamet. Konjugasi sel – sel gamet Volvox
  22. 22. e. Chlorophyta berbentuk benang Contoh: 1. Spyrogyra Ganggang ini mudah didapatkan di perairan sekitar kita. Bentuk tubuh seperti benang, dalam tiap sel terdapat kloroplas berbentuk spiral dan sebuah inti. Reproduksi vegetatif dengan fragmentasi, sedangkan reproduksi seksual dengan konjugasi. Adapun langkah-langkah konjugasi antara lain Dua benang saling berdekatan, sel yang berdekatan saling membentuk tonjolan. Ujung kedua tonjolan yangbersentuhan saling melebur membentuk saluran konjugasi. Lewat saluran itu terjadilah aliran protoplasma dari satu sel ke sel yang lain. Kedua plasma melebur, disebut peristiwa plasmogami dan segera diikuti oleh peleburan inti yang disebut kariogami. Hasil peleburan membentuk zigospora diploid. Zigospora mengalami meiosis dan ditempat yang sesuai berkembang menjadi benang Spirogyrabaru yang haploid. Konjugasi pada Spirogyra
  23. 23. Siklus hidup Ulva
  24. 24. 2. CHARA Chara hidup di air tawar terutama melekat pada batu-batuan. Bentuk talusnyaseperti tumbuhan tinggi, menyerupai batang, yang beruas-ruas dan bercabang-cabang,berukuran kecil. Pada ruasnya terdapat nukula dan globula. Di dalam nukula terdapatarkegonium dan menghasilkan ovum. Di dalam globula terdapat anteridium yangmemproduksi spermatozoid. Spermatozoid akan membuahi ovum dan menghasilkanzigospora yang berdinding sel. Pada reproduksi secara vegetatif dilakukan dengan carafragmentasi. Chara Braunii
  25. 25. Filum Ganggang Cokelat (Phaeophyta) Bentuk tubuh ganggang cokelat menyerupai tumbuhan tinggi, dengan panjang sampai beberapa meter. Memiliki organ yang bentuknya mirip akar, batang dan daun. Sebagian besar hidup di air laut, tetapi seringkali terdampar di pantai. Tubuhnya melekat pada batu batuan dengan alat pelekat, sedangkan talusnya terapung di air laut. Ganggang ini memiliki pigmen fikosantin dan klorofil. Contoh :fucus, sargassum. Reproduksi aseksual dengan fragmentasi. Reproduksi seksual dengan cara membentuk alat kelamin yang disebut sebagai konseptekel jantan dan konsptekel betina.
  26. 26. Ganggang merah hidup di laut. Bentuktubuhnya seperti rumput. Tubuhnya berselbanyak dan berbentuk seperti lembaran.Mengandung pigmen fikoeritrin. Filum Ganggang MerahReproduksi seksual dengan cara peleburan (Rhodophyta)antara spermatozoid dan ovum. Peleburantersebut menghasilkan zigot. Zigot tumbuhmenjadi ganggang yang diploid. Contohpenghasil agar agar di Indonesia :Eucheuma spinosum dan Gelidium,Kallimenia dan Scinata. Membentuktepung floridean. Memiliki pigmenfikobilin. Di dalam laut , ganggang initampak berwarna merah tetapi saatterdampar ke pantai atau dekat permukaan,cahaya akan merusak pigmen merahsehingga ganggang tampak biru, cokelatatau hijau tua
  27. 27. Manfaat Protist Mirip Tumbuhan Sebagai suplemen makanan. 1. Bidang Perikanan (Chlorella). ganggang merupakan Sebagai bahan sayur (Ulva, fitoplankton maupun Enteromorpha) zooplankton yang berfungsi Bahan baku agar-agar sebagai makanan ikan. (Eucheuma, Gelidium) 2. Ekosistem Perairan Bahan peledak, (endapan ganggang merupakan produser Diatomae di dasar laut ) primer, yaitu sebagai penyedia Penghasil Yodium (Laminaria bahan organik dan oksigen bagi digitalis ) hewan air. Penghasil asam alginat untuk 3. Bidang Industri industri es krim, kosmetik, dinding sel diatom banyak tekstil, dan plastik (Laminaria mengandung silikat. Sisa sisa dan Macrocistis ). dinding sel diatom yang hidup di Macrocytsis Pyrifera jaman lampau membentuk ,menghasilkan iodine yaitu lapisan tanah diatom. Tanah unsur yang dapat digunakan diatom dapat dimanfaatkan untuk mencegah penyakit sebagai dasar industri kaca, dan gondok penyaring (karena berpori)

×