Laporan praktikum biokimia vitamin c

15,512 views

Published on

Published in: Health & Medicine
4 Comments
1 Like
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
15,512
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
5
Actions
Shares
0
Downloads
365
Comments
4
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan praktikum biokimia vitamin c

  1. 1. LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA II PENENTUAN ADANYA VITAMIN C SECARA KUALITATIF Oleh: Annisa Nurul Chaerani 411109059 ANALIS KESEHATAN D3 SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL AHMAD YANI CIMAHI
  2. 2. I. Hari/ Tanggal Praktikum Senin/ 22 maret 2010. II. Tujuan Praktikum Membuktikan adanya vitamin C dalam suatu bahan secara kualitatif. III. Prinsip Metode A Larutan sampel direaksikan dengan pereaksi benedict akan menghasilkan warna hijau kekuningan sampai merah bata yang menandakan reaksi positif (+) mengandung vitamin C. Metode B Larutan sampel dinetralkan dengan menambahkan NaHCO3 (pH=8), lalu direaksikan dengan FeCl3 akan menghasilkan warna ungu yang menandakan reaksi positif (+) mengandung vitamin C.
  3. 3. IV. Dasar Teori Vitamin adalah sekelompok senyawa organik berbobot molekul kecil yang memiliki fungsi vital dalam metabolisme organisme. Dipandang dari sisi enzimologi (ilmu tentang enzim), vitamin adalah kofaktor dalam reaksi kimia yang dikatalisasi oleh enzim. Istilah "vitamin" sebenarnya sudah tidak tepat untuk dipakai dalam pengertian biokimia karena tidak memiliki kesamaan struktur tetapi akhirnya dipertahankan dalam konteks ilmu kesehatan dan gizi. Nama ini berasal dari gabungan kata bahasa Latin vita yang artinya "hidup" dan amina (amine) yang mengacu pada suatu gugus organik yang memiliki atom nitrogen (N), karena pada awalnya vitamin dianggap demikian. Kelak diketahui bahwa banyak vitamin sama sekali tidak memiliki atom N. Sebagai salah satu komponen gizi, vitamin diperlukan memperlancar proses metabolisme tubuh, dan tidak berfungsi menghasilkan energi. Vitamin terlibat dalam proses enzimatik. Tubuh memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jika kebutuhan yang sedikit itu diabaikan, akan mengakibatkan terganggunya metabolisme di dalam tubuh kita karena fungsinya tidak dapat digantikan oleh senyawa lain. Kondisi kekurang vitamin disebut avitaminosis. Pada umumnya vitamin tidak dapat dibuat sendiri oleh hewan (atau manusia) karena mereka tidak memiliki enzim untuk membentuknya, sehingga harus dipasok dari makanan. Akan tetapi, ada beberapa vitamin yang dapat dibuat dari zat-zat tertentu (disebut provitamin) di dalam tubuh. Contoh vitamin yang mempunyai provitamin adalah vitamin D. Provitamin D banyak terdapat di jaringan bawah kulit. Vitamin lain yang disintetis di dalam tubuh adalah vitamin K dan vitamin B12. Kedua macam vitamin tersebut disintetis di dalam usus oleh bakteri.
  4. 4. Vitamin dinamakan menurut nama abjad, namun sekarang dalam praktik mulai ditinggalkan, kecuali beberapa vitamin tertentu, yang terlanjur populer penggunaannya. Bedasarkan kelarutannya vitamin dibagi menjadi dua kelompok, yaitu vitamin yang larut dalam air (vitamin C dan semua golongan vitamin B) dan yang larut dalam lemak (vitamin A, D, E, dan K). Oleh karena sifat kelarutannya tersebut, vitamin yang larut dalam air tidak dapat disimpan dalam tubuh, sedangkan vitamin yang larut dalam lemak dapat disimpan dalam tubuh. Asam askorbat atau lebih dikenal dengan nama vitamin C adalah vitamin untuk jenis primat tetapi tidak merupakan vitamin bagi hewan-hewan lain. Asam askorbat adalah suatu reduktor kuat. Bentuk teroksidasinya, asam dehidroaskorbat, mudah direduksi lagi dengan berbagai reduktor seperti glutation (GSH). Peranan asam askorbat sebagai koenzim belum dapat dipastikan karena asam ini tidak dapat berikatan dengan protein yang manapun. Vitamin C memiliki sifat yang larut dalam air dan mudah rusak oleh panas udara, alkali enzim, stabil pada suasana asam. Gejala yang ditimbulkan akibat kekurangan vitamin C antara lain pendarahan ringan. Sedangkan gejala yang berat antara lain gigi rontok, luka pada gusi, luka sukar sembuh dan tulang mudah patah. Vitamin C dapat ditemukan pada buah jeruk, tomat, arbei, kangkung, kentang, cabai, selada hijau dan jambu biji. Vitamin C diperlukan pada pembentukan zat kolagen oleh fibroblast hingga merupakan bagian dalam pembentukan zat intersel. Keadaan kekurangan vitamin C akan mengganggu integrasi dinding kapiler. Vitamin C diperlukan juga pada proses pematangan eritrosit dan pada pembentukan
  5. 5. tulang dan dentin. Vitamin C mempunyai peranan penting pada respirasi jaringan. Pada umur 1 tahun, umumnya anak sudah dapat diet yang lebih bervariasi hingga angka kejadian menurun. Gejala-gejala yang menonjol: 1. Cengeng atau mudah marah 2. Rasa nyeri pada tungkai bawah 3. Pseudoporolisis tungkai bawah, sedangkan tungkai atas jarang terserang Kebutuhan orang dewasa 60 mg lebih banyak dalam laktasi, 35-45 mg untuk bayi dan anak-anak. Peningkatan kebutuhan dapat terjadi karena stress. Vitamin C pertama-tama diisolasi oleh Szent Gyorgy (1928) dari jeruk, kol dan adrenal korteks. Ia namakan senyawa tersebut asam heksuronik karena molekulnya mempunyai enam karbon dan mempunyai sifat mereduksi. Vitamin C adalah derivat heksosa dan cocok digolongkan sebagai suatu karbohidrat. Vitamin ini dalam bentuk Kristal berwarna putih, sangat larut dalam air dan alkohol. Vitamin C stabil dalam keadaan erring tetapi mudah teroksidasi dalam keadaan larutan apalagi dalam suasana basa. Sumber vitamin C secara umum terdapat dalam buah jeruk, sayur- sayur hijau dan buah tomat. Pada buah-buahan ini merupakan sumber vitamin C yang baik. Vitamin C dapat juga beracun jika diambil atau dikonsumsi dalam dosis yang besar atau berlebihan, seperti vitamin C, pricipat hasil akhir dari katabolisme yang disebut sebagai asam oxalit. Vitamin C sangat mudah dirusak oleh pemanasan, karena ia mudah dioksidasi. Dapat juga hilang dalam jumlah yang banyak pada waktu mencincang sayur-sayuran seperti kol atau pada menumbuk kentang.
  6. 6. Vitamin C dapat hilang karena hal-hal seperti: 1. Pemanasan, yang menyebabkan rusak atau berbahayanya struktur 2. Pencucian sayuran setelah dipotong-potong terlebih dahulu 3. Adanya alkali atau suasana basa selama pengolahan 4. Membuka tempat berisi vitamin C, sebab oleh udara akan terjadi oksidasi yang tidak reversible. Penambahan tomat atau jeruk nipis dapat mengurangi kadar vitamin C (Poedjiadi, 1994) Di samping sangat larut dalam air, vitamin C mudah teroksidasi dan proses tersebut dipercepat oleh panas, sinar atau enzim oksidasi, serta oleh katalis lembaga dan besi. Oksidasi akan terhambat bila vitamin C dibiarkan dalam keadaan asam atau suhu rendah. Buah yang masih muda (mentah) lebih banyak mengadung vitamin C. Semakin tua buah, semakin berkurang vitamin C-nya. Pada proses penyimpanan yang lama, penambahan, peradangan dan pengerutan akan menurunkan kandungan vitamin C pada bahan makanan, terutama sayuran dan buah-buahan. Pada penentuan vitamin C ini dilakukan dengan dua metode, yaitu metode A menggunakan pereaksi benedict dan metode B dengan cara menetralkan larutan sampel dengan menambahkan NaHCO3 dan FeCl3. Pada metode A, larutan sampel direaksikan dengan pereaksi benedict dimana uji positif menunjukkan terdapatnya vitamin C ditandai terbentuknya endapan hijau kekuningan sampai merah bata. Vitamin C merupakan reduktor kuat dengan adanya gugus enadiol sehingga mampu mereduksi ion Cu2+ dari pereaksi benedict menjadi ion Cu+ dengan membentuk endapan Cu2O yang
  7. 7. berwarna hijau kekuningan, kuning atau merah bata. Vitamin C mudah teroksidasi dan proses tersebut dipercepat oleh panas, sinar, alkali, enzim, oksidator serta oleh katalis tembaga dan besi. Vitamin C merupakan nama lain dari asam askorbat dan bentuk teroksidasinya adalah asam dehidroaskorbat. Vitamin C atau asam L- askorbat adalah lakton, yaitu ester dalam asam hidroksikarboksilat dan diberi ciri oleh gugus enadiol yang menjadikan senyawa pereduksi yang terbentuk menunjukkan perbedaan jumlah vitamin C yang terkandung didalam sampel. Pada metode B, larutan sampel dinetralkan dengan NaHCO3 hingga berpH 8, lalu direaksikan dengan FeCl3 dan penanda uji positif (+) mengandung vitamin C dengan terbentukya larutan berwarna merah-ungu. Terbentuknya larutan berwarna ini karena terjadi reduksi ion besi (III) dari FeCl3 menjadi ion besi (II) oleh asam askorbat yang bersifat reduktor kuat dengan membentuk asam dehidroaskorbat dalam suasana basa. Jadi penambahan NaHCO3 hingga larutan menjadi berpH 8 (basa) karena reaksi ion Fe3+ akan semakin nampak dalam suasana basa atau netral.
  8. 8. Adapun larutan sampel yang digunakan dalam praktikum ini adalah larutan vegeta. Dengan Komposisi: 1. Plantago Ovata 2,8 g Plantago Ovata merupakan tanaman yang hanya dapat tumbuh di Gujarat, India, namun telah lama dikonsumsi di Amerika Serikat sebagai suplemen serat makanan sejak tahun 1955. Plantago Ovata memiliki komposisi terbaik dari serat larut dan tidak larut, dengan 70 % serat larut dan 30 % serat tidak larut. Selain itu keunggulannya adalah: a. Bersifat protektif terhadap penyakit degeneratif b. Mengatasi susah buang air besar dan mencegah wasir c. Menurunkan kolesterol dan mencegah penyakit jantung koroner dan stroke. d. Mengontrol berat badan/ membantu diet. e. Plantago Ovata (Psyllium Husk) merupakan suplemen serat yang telah diakui khasiatnya (Health Claim) oleh US FDA (Food And Drug Administration) sejak 17 February 1998 dan telah mendapat rekomendasi sebagai salah satu sumber serat alami yang teruji klinis dapat menurunkan kolesterol. 2. Inulin Chicory 0.96 g Inulin chicory merupakan tanaman yang telah dikonsumsi di Eropa, Afrika selatan dan India sejak abad ke-16 sebagai pengganti lemak dan gula. Serat inulin terdiri dari 96 % serat larut yang memiliki keunggulan sebagai berikut:
  9. 9. a. Bersifat protektif terhadap penyakit degeneratif b. Sebagai zat prebiotik yang meningkatkan jumlah bakteri baik dan menekan pertumbuhan bakteri jahat/berbahaya misalnya bakteri penyebab diare, dll. c. Meningkatkan penyerapan mineral dalam tubuh, misalnya kalsium, sehingga membantu mencegah osteoporosis pada wanita menopause dan membantu pertumbuhan tulang anak-anak. 3. Aspartame Aspartame merupakan pemanis sintetis non-karbohidrat, aspartyl- phenylalanine-1-methyl ester, atau merupakan bentuk metil ester dari dipeptida dua asam amino yaitu asam amino asam aspartat dan asam amino essensial fenilalanina. Aspartame dijual dengan nama dagang komersial seperti Equal, Nutrasweet dan Canderel dan telah digunakan di hampir 6.000 produk makanan dan minuman di seluruh dunia. Terutama digunakan di minuman soda dan permen. Belakangan aspartame mendapat penyelidikan lebih lanjut mengenai kemungkinan aspartame menyebabkan banyak efek negatif. Dan akhirnya, pangsa pasarnya mulai berkurang direbut oleh pemanis lain yaitu sakarosa. 4. Saccharosa 1,05 g Saccharosa (sakarosa) merupakan gula majemuk yang tersusun dari gabungan dua jenis gula sederhana (glukosa dan fruktosa). 5. Citrus Sinensis Fructus Extractum siccum 70mg
  10. 10. 6. Vitamin C 60 mg 7. Bahan lainnya 6,3 g V. Bahan dan Alat 1. Pereaksi Benedict 2. Larutan NaHCO3 5% 3. Larutan FeCl3 1% 4. Kertas pH atau Lakmus 5. Alat Pemanas 6. Tabung Reaksi 7. Pipet tetes
  11. 11. VI. Prosedur A 1. Masukkan 5 tetes larutan minuman dalam tabung reaksi. 2. Tambahkan 15 tetes pereaksi benedict. 3. Panaskan diatas api kecil sampai mendidih selama 2 menit. 4. Perhatikan adanya endapan yang terbentuk. Warna hijau kekuningan sampai merah bata menandakan vitamin C positif. B 1. Masukkan 10 tetes larutan minuman kedalam tabung reaksi. 2. Kemudian netralkan larutan (pH= 8) menggunakan NaHCO3 5%. 3. Tambahkan 2 tetes larutan FeCl3 1% . 4. Amati warna yang terjadi, adanya warna ungu menandakan vitamin C positif.
  12. 12. VII. Hasil Percobaan Bahan Prosedur A Prosedur B Larutan vegeta (+) Endapan berwarna (-) Endapan berwarna merah bata kuning Gambar 1. Hasil Percobaan Prosedur A dan Prosedur B Gambar 2. Prosedur A Gambar 3. Prosedur B
  13. 13. VIII. Pembahasan Berdasarkan hasil percobaan, pada prosedur A larutan sampel direaksikan dengan pereaksi benedict menghasilkan endapan merah bata yang menunjukkan hasil positif (+) mengandung vitamin C, sedangkan pada prosedur B larutan sampel dinetralkan dengan NaHCO3 (pH=8), lalu ditambahkan FeCl3 menghasilkan endapan kuning yang menunjukkan hasil negatif (-) tidak mengandung vitamin C, ini dikarenakan pada prosedur A yang bereaksi dengan benedict bukan vitamin C melainkan zat lain yang terkandung dalam larutan sampel yaitu sakarosa. IX. Kesimpulan Larutan sampel (larutan vegeta) tidak mengandung vitamin C.
  14. 14. Daftar Pustaka Anonim. (2009). Uji Vitamin C. [Online]. Tersedia: http://www.bebekberanak.blogspot.com/. [22 Maret 2010] Anonim. (2009). Uji Vitamin C. [Online]. Tersedia: http://www.prestasiherfen.blogspot.com/. [22 Maret 2010] http://www.naqsehat.blogspot.com/ Riyadi, Wahyu. (2009). Uji Benedict, Uji Gula Pereduksi (Kualitatif). [Online]. Tersedia: http://www.wahyuriyadi.blogspot.com/. [22 Maret 2010] Vegeta. Uji Klinis. [Online]. Tersedia: http://www.vegeta.co.id/. [22 Maret 2010] Wikipedia. Vitamin. [Online]. Tersedia: http://id.wikipedia.org/. [22 Maret 2010]

×