Successfully reported this slideshow.
We use your LinkedIn profile and activity data to personalize ads and to show you more relevant ads. You can change your ad preferences anytime.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Karsinoma nasofaring merupakan keganasan di daerah kepala dan leher
yang selalu berad...
negara lain dan kelompok etnik tertentu, seperti di Cina, Asia Tenggara, Afrika
Utara, tumor ganas ini banyak ditemukan.2
...
sosial ekonomi, infeksi kuman atau parasit juga sangat mempengaruhi
kemungkinan timbulnya karsinoma nasofaring. Keadaan so...
dilakukan, karena nasofaring tersembunyi di belakang tabir langit-langit dan
terletak di bawah dasar tengkorak. Oleh karen...
2. Untuk mengetahui usia penderita Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel
Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014
3. Untuk menget...
3. Bagi peneliti yang Akan Datang
Dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi peneliti lain terutama peneliti
tentang hub...
3. Bagi peneliti yang Akan Datang
Dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi peneliti lain terutama peneliti
tentang hub...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

@ New bab i

bab 1

  • Login to see the comments

  • Be the first to like this

@ New bab i

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Karsinoma nasofaring merupakan keganasan di daerah kepala dan leher yang selalu berada dalam kedudukan lima besar diantara keganasan bagian tubuh lain bersama dengan kanker serviks , kanker payudara, tumor ganas getah bening dan kanker kulit. Angka kejadian karsinoma nasofaring paling tinggi ditemukan di Asia dan jarang ditemukan di Amerika dan Eropa. Akan tetapi angka insiden cukup tinggi di sebagian tempat dan dipercaya faktor genetik dan lingkungan pencetus karsinoma nasofaring.1 Meskipun banyak ditemukan di negara penduduk non-Mongoloid namun demikian daerah cina bagian selatan masih menduduki tempat tertinggi, yaitu dengan 2500 kasus pertahun untuk provinsi Guang-Dong (Kwantung) atau prevalensi 39,84/100.000 penduduk.1 Ras mongoloid merupakan faktor dominan timbulnya karsinoma nasofaring, sehingga kekerapannya cukup tinggi pada penduduk cina bagian selatan, Hongkong, Vietnam, Thailand, Malaysia, Singapura, dan Indonesia.1 Insidens karsinoma nasofaring berbeda secara geografis dan etnik serta hubungannya dengan Epstein-Barr Virus (EBV). Secara global, pada tahun 2000 terdapat lebih kurang 65.000 kasus baru dan 38.000 kematian yang disebabkan karsinoma nasofaring. Di beberapa negara insidens karsinoma nasofaring ini hanya 0,6 % dari semua keganasan. Di Amerika insiden karsinoma nasofaring 1- 2 kasus per 100.000 laki-laki dan 0,4 kasus per 100.000 perempuan. Namun di
  2. 2. negara lain dan kelompok etnik tertentu, seperti di Cina, Asia Tenggara, Afrika Utara, tumor ganas ini banyak ditemukan.2 Di Indonesia penyakit ini termasuk sepuluh besar keganasan dan di bidang THT menduduki peringkat pertama keganasan pada daerah kepala dan leher. Angka kejadian karsinoma nasofaring di Indonesia yaitu 4,7 kasus baru per 100.000 penduduk per tahun. Insiden yang tinggi ini dapat disebabkan tingginya faktor risiko karsinoma nasofaring di Indonesia, yaitu tingginya konsumsi ikan asin dan makanan yang diawetkan, pajanan di tempat kerja oleh zat-zat karsinogenik seperti formaldehid, debu kayu serta asap kayu bakar.3 Karsinoma nasofaring lebih banyak dijumpai pada pria dari pada wanita dengan perbandingan 2-3 pria berbanding 1 wanita, dan banyak dijumpai pada usia produktif, yaitu 40-60 tahun, tumor ganas ini tidak mempunyai gejala yang spesifik, seringkali tanpa gejala, sehingga hal ini menyebabkan keterlambatan dalam diagnosis dan terapi. Bahkan pada >70 % kasus gejala pertama berupa lymphadenopathy cervical, yang merupakan metastasis karsinoma nasofaring, sehingga perlu dilakukan usaha maksimal untuk menurunkan angka kematian dengan mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan kasinoma nasofaring.4 Banyak kasus karsinoma nasofaring yang terlambat didiagnosis karena tidak ada gejala yang spesifik dan letaknya yang tersembunyi di belakang tabir langit-langit. 4 Insidens karsinoma nasofaring yang tinggi ini dihubungkan dengan kebiasaan makan, lingkungan dan virus Epstein-Barr. Selain itu faktor geografis, rasial, jenis kelamin, genetik, pekerjaan, kebiasaan hidup, kebudayaan, 2
  3. 3. sosial ekonomi, infeksi kuman atau parasit juga sangat mempengaruhi kemungkinan timbulnya karsinoma nasofaring. Keadaan sosial ekonomi yang rendah, lingkungan dan kebiasaan hidup juga menjadi salah satu faktor. Dikatakan bahwa udara yang penuh asap di rumah-rumah yang kurang baik ventilasinya di Cina, Indonesia dan Kenya, meningkatkan jumlah kasus karsinoma nasofaring. 5 Karsinoma nasofaring disebabkan oleh multifaktor. Sampai sekarang penyebab pastinya belum jelas. Faktor yang berperan untuk terjadinya karsinoma nasofaring ini adalah faktor makanan seperti mengkonsumsi ikan asin, sedikit memakan sayur dan buah segar. Faktor lain adalah non makanan seperti debu, asap rokok, uap zat kimia, dan asap kayu bakar. Kaitan antara virus Epstein-Barr dan konsumsi ikan asin dikatakan sebagai penyebab utama timbulnya penyakit ini. Virus tersebut dapat masuk ke dalam tubuh dan tetap tinggal di sana tanpa menyebabkan suatu kelainan dalam jangka waktu yang lama. Untuk mengaktifkan virus ini dibutuhkan suatu mediator. Kebiasaan untuk mengkonsumsi ikan asin secara terus menerus mulai dari masa kanak-kanak, merupakan mediator utama yang dapat mengaktifkan virus ini sehingga menimbulkan karsinoma nasofaring.5 Banyak penelitian mengenai perangai dari virus Epstein Barr ini dikemukakan, tetapi virus ini bukan satu-satunya faktor, karena banyak faktor lain yang sangat mempengaruhi kemungkinan timbulnya tumor ganas ini, seperti letak geografis, rasial, jenis kelamin, genetik, lingkungan, pekerjaan, kebiasaan hidup, kebudayaan, sosial ekonomi, infeksi kuman atau parasit.6 Diagnosis dini menentukan prognosis pasien, namun cukup sulit untuk 3
  4. 4. dilakukan, karena nasofaring tersembunyi di belakang tabir langit-langit dan terletak di bawah dasar tengkorak. Oleh karena itu, tidak mudah diperiksa oleh mereka yang bukan ahli. Sering kali, tumor ditemukan terlambat dan menyebabkan metastasis ke leher lebih sering ditemukan sebagai gejala pertama.6 Hasil pra survey yang dilakukan di RSUD dr. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung kejadian Ca Nasofaring tahun 2014 sebanyak 49 orang dengan proporsi sebanyak 30 orang (61%) berjenis kelamin laki-laki dan sebanyak 19 orang (39%) berjenis kelamin perempuan. Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka peneliti tertarik melakukan penelitian dengan judul: Analisis Faktor Risiko Dengan Terjadinya Angka Kejadian Pasien Ca Nasofaring di RSUD dr. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung Tahun 2014. 1.2 Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: Apa saja faktor risiko dengan terjadinya angka kejadian pasien Ca Nasofaring di RSUD dr. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014? 1.3 Tujuan Penelitian 1.3.1 Tujuan Umum Untuk mengetahui faktor risiko dengan terjadinya angka kejadian pasien Ca Nasofaring di RSUD dr. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014. 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui angka kejadian Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 4
  5. 5. 2. Untuk mengetahui usia penderita Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 3. Untuk mengetahui jenis kelamin penderita Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 4. Untuk mengetahui gejala klinis Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 5. Untuk mengetahui hubungan antara faktor usia dengan angka kejadian Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 6. Untuk mengetahui hubungan antara faktor jenis kelamin dengan angka kejadian Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 7. Untuk mengetahui hubungan antara gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung tahun 2014 1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1 Manfaat Praktis 1. Bagi Instansi Kesehatan Hasil ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi instansi dalam pengembangan dan untuk meningkatkan pengetahuan tentang hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 2. Bagi Institusi Pendidikan Sebagai tolak ukur untuk mengetahui sejauh mana mahasiswa dalam melakukan penelitian tentang hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 5
  6. 6. 3. Bagi peneliti yang Akan Datang Dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi peneliti lain terutama peneliti tentang hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 1.4.2 Manfaat Teoritis Hasil penelitian ini dapat digunakan bagi institusi pelayanan kesehatan sebagai masukan dalam upaya peningkatan kesehatan terutama yang berhubungan dengan hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Berdasarkan penelitian yang peneliti susun, maka peneliti membatasi ruang lingkup penelitian pada subjek penelitian yaitu faktor risiko dengan terjadinya angka kejadian pasien Ca Nasofaring, sifat penelitian ini adalah survey analitik, waktu penelitian pada bulan Maret 2015 dan lokasi penelitian di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung. 6
  7. 7. 3. Bagi peneliti yang Akan Datang Dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi peneliti lain terutama peneliti tentang hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 1.4.2 Manfaat Teoritis Hasil penelitian ini dapat digunakan bagi institusi pelayanan kesehatan sebagai masukan dalam upaya peningkatan kesehatan terutama yang berhubungan dengan hubungan antara faktor usia, jenis kelamin, gejala klinis dengan angka kejadian Ca Nasofaring. 1.5 Ruang Lingkup Penelitian Berdasarkan penelitian yang peneliti susun, maka peneliti membatasi ruang lingkup penelitian pada subjek penelitian yaitu faktor risiko dengan terjadinya angka kejadian pasien Ca Nasofaring, sifat penelitian ini adalah survey analitik, waktu penelitian pada bulan Maret 2015 dan lokasi penelitian di RSUD DR. H. Abdoel Moeloek Provinsi Lampung. 6

×